Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN

RANCANG BANGUN AMPLIFIER SEDERHANA

OLEH :
KELOMPOK II
Alfiya Rumaisyah

RRA1C314003

Defi Musmaliasari

RRA1C314010

Minahaya

RRA1C314001

Merianti

RRA1C314004

Suci Widia Putri

RRA1C314006

Wahyu AndikaRRA1C3130
Yulia Angraini

RRA1C314012

Yuhana

RRA1C3110

PENDIDIKAN FISIKA
JURUSAN PMIPA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS JAMBI
2016

A. PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Saat ini sarana elektronika banyak dipakai dibidang sarana telekomunikasi dan
entertainment. Melesatnya perkembangan teknologi elektronika saat ini dapat kita amati dari
peningkatan kebutuhan masyarakat akan peralatan elektronik. Dapat terlihat dari maraknya
barang elektronik yang mendukung perkembangan dibidang tersebut. Pengambilan tema
tentang speaker aktif ini berdasarkan dari analisa pembelian barang dan kebutuhan barang
elektronik oleh masyarakat . Dilihat lebih jauh perkembangan barang elektronika yang
banyak dicari dan diminati oleh masyarakat antara lain maraknya berbagai jenis VCD player
yang beredar saat ini yang mempunyai variasi harga yang beragam. Tetapi amatlah
disayangkan karena bagian audio yang dihasilkan tidak dapat memberikan suatu nilai
kenyamanan dari si pemilik, karena kebanyakan audio yang dihasilkan merupakan keluaran
(output) dari suara televisi yang dimiliki. Oleh karena itu dalam topik tugas kali ini akan
difokuskan ke arah pembuatan speaker aktif.
Op amp adalah sebuah unit elektronik yang berperilaku seperti sebuah sumber
tegangan yang dikendalikan oleh tegangan (VCVS) Op amp adalah sebuah elemen rangkaian
aktif yang dirancang untuk melakukan operasi matematik seperti penjumlahan,pengurangan,
perkalian, pembagian,diferensiasi dan integrasi
Penggunaan Operational Amplifier (op-amp) dalam rangkaian pada saat ini sudah
sangat banyak, oleh karena itu kami memilih salah satu rangkaian yang menggunakan opamp yaitu rangkaian mini amplifier.
2. Tujuan

Setelah menyelesaikan rangkaian ini dihrapkan mahasiswa mampu :


Mengetahui aplikasi-aplikasi operational amplifier dan fungsinya dalam rangkaian,
Mengetahui pembuatan rangkaian mini amplifier

B. LANDASAN TEORI
RESISTOR
Resistor merupakan komponen elektronik yang memiliki dua pin dan didesain untuk
mengatur tegangan listrik dan arus listrik, dengan resistansi tertentu (tahanan) dapat
memproduksi tegangan listrik di antara kedua pin, nilai tegangan terhadap resistansi
berbanding lurus dengan arus yang mengalir, berdasarkan hukum Ohm:
V IR
V
I
R

Resistor digunakan sebagai bagian dari rangkaian elektronik dan sirkuit elektronik, dan
merupakan salah satu komponen yang paling sering digunakan. Resistor dapat dibuat dari
bermacam-macam komponen dan film, bahkan kawat resistansi (kawat yang dibuat dari
paduan resistivitas tinggi seperti nikel-kromium).
Karakteristik utama dari resistor adalah resistansinya dan daya listrik yang dapat dihantarkan.
Karakteristik lain termasuk koefisien suhu, derau listrik (noise), dan induktansi.
Resistor dapat diintegrasikan kedalam sirkuit hibrida dan papan sirkuit cetak, bahkan sirkuit
terpadu. Ukuran dan letak kaki bergantung pada desain sirkuit, kebutuhan daya resistor harus
cukup dan disesuaikan dengan kebutuhan arus rangkaian agar tidak terbakar.

IC LM 386
IC ini di desain untuk digunakan pada aplikasi pemakaian tegangan rendah.
Penguatannya secara internal hanya sampai 20 kali untuk menjaga bagian externalnya tidak
terganggu, tetapi dengan penambahan resistor dan kapasitor antara pin 1 dan 8 akan
meningkatkan penguatannya hingga 200 kali. IC ini juga ideal untuk digunakan pada operasi
baterai.

Gambar 1.1 IC LM 386


Potensiometer
Potensiometer adalah resistor tiga terminal dengan sambungan geser yang membentuk
pembagi tegangan dapat disetel.[1] Jika hanya dua terminal yang digunakan (salah satu
terminal tetap dan terminal geser), potensiometer berperan sebagai resistor variabel atau
Rheostat. Potensiometer biasanya digunakan untuk mengendalikan peranti elektronik seperti
pengendali suara pada penguat. Potensiometer yang dioperasikan oleh suatu mekanisme
dapat digunakan sebagai transduser, misalnya sebagai sensor joystick.
1. Elemen resistif
2. Badan
3. Penyapu (wiper)
4. Sumbu
5. Sambungan tetap pertama
6. Sambungan penyapu
7. Cincin
8. Baut
9. Sambungan tetap kedua
Potensiometer jarang digunakan untuk mengendalikan daya tinggi (lebih dari 1 Watt) secara
langsung. Potensiometer digunakan untuk menyetel taraf isyarat analog (misalnya pengendali
suara pada peranti audio), dan sebagai pengendali masukan untuk sirkuit elektronik. Sebagai
contoh, sebuah peredup lampu menggunakan potensiometer untuk menendalikan
pensakelaran sebuah TRIAC, jadi secara tidak langsung mengendalikan kecerahan lampu.
Potensiometer yang digunakan sebagai pengendali volume kadang-kadang dilengkapi dengan
sakelar yang terintegrasi, sehingga potensiometer membuka sakelar saat penyapu berada pada
posisi terendah.

Speker
Speaker tidak dapat dipisahkan dari peralatan audio, karena suara dihasilkan dari alat ini.
Speaker akan mengubah sinyal audio menjadi getaran yang dapat didengarkan oleh telinga
manusia. Dalam pengoperasian speaker akan memperhatikan impedansi masukan (dalam
ohm) dan daya maksimum (watt). Speaker dapat dibedakan menjadi dua, yaitu speaker pasif
dan speaker aktif. Pada speaker pasif, sinyal masukan akan langsung dihubungkan dengan
dengan speaker.
Kapasitor
Kapasitor adalah komponen elektronika yang mampu menyimpan muatan listrik,yang terbuat
dari dua buah keping logam yang dipisahkan oleh bahan dielektrik,seperti
keramik,gelas,vakum,dan lain-lain.Muatan positif dan negatif akan berkumpul pada kedua
ujung berlainan tersebut,apabila kedua internal dari muatan arus listrik
Pengertian kapasitor adalah komponen elektronika yang dapat menyimpan muatan arus listrik
di dalam medan listrik sampai batas waktu tertentu dengan cara mengumpulkan
ketidakseimbangan Sebagai kopling antara rangkaian yang satu dengan rangkaian yang lain
(pada power supply).

Sebagai filter/penyaring dalam rangkaian power supply.

Sebagai frekuensi dalam rangkaian antena.

Untuk menghemat daya listrik pada lampu neon.

Menghilangkan bouncing (loncatan api) bila dipasang pada saklar

Untuk menyimpan arus/tegangan listrik.

Untuk arus DC berfungsi sebagai isolator/penahan arus listrik, sedangkan untuk arus
AC berfungsi sebagai konduktor/melewatkan arus listrik.

Perata tegangan DC pada pengubah AC to DC. Pembangkit gelombang AC atau


oscilator, dan sebagainya.

Konektor Audio 3.5mm Jack


Konektor Audio 3.5mm Jack adalah sebuah konektor audio yang terdapat pada kebanyakan
smartphone yang diproduksi sekarang ini. Konektor 3.5mm Jack dijadikan standar
internasional karena kemampuan dan fiturnya yang lebih memadai ketimbang konektor
Audio 2.5mm Jack. Kata 3.5mm Jack sendiri diambil dari ukuran diameter konektor
tersebut. Konektor 3.5mm Jack ini juga memiliki tipenya sendiri-sendiri. Untuk lebih
mengetahui silahkan anda lanjutkan untuk membaca artikel dibawah ini.
Tipe-tipe Konektor 3.5mm Jack

1. Konektor Jack 3.5 mm 2 Rings


2. Konektor Jack 3.5mm 3 rings

Papan PCB
Printed Circuit Board atau biasa disingkat PCB adalah sebuah
papan yang digunakan untuk mendukung semua komponen-komponen
elektronika yang berada diatasnya, papan PCB juga memiliki jalur-jalur
konduktor
yang
terbuat
dari
tembaga
dan
berfungsi
untuk
menghubungkan antara satu komponen dengan komponen lainnya.
Salah satu komponen utama yang dipakai dalam pembuatan peralatan elektronika adalah
PCB (Printed Circuit Board). PCB ditemukan pada 1936 oleh Dr.Paul Eisner yang pada saat
itu baru dikenal PCB single layer (lapis satu). pada 1942 Dr. Paul Eisner mulai
memperkenalkan PCB double layer (lapis dua) yang kemudian dipatenkan pada 2 Februari
1943. Adapun macam-macam PCB yang ada dalam peralatan elektronika seperti amplifier,
radio, televisi, komputer dan peralatan elektronik lainnya terdiri dari:
1. PCB single layer (lapis satu)
2. PCB double layer (lapis dua)
3. PCB multi layer (lapis banyak)
Ketiga jenis PCB tersebut diproduksi dalam bentuk kaku (rigid) dan fleksibel. Apabila dalam
membuat desain rangkaian menggunakan PCB lapis satu tidak memungkinkan, maka desain
rangkaian tersebut dapat dibuat diatas PCB lapis dua atau PCB lapis banyak.

Fungsi PCB
PCB berfungsi sebagai penyangga komponen secara mekanis. Dengan adanya PCB,
hubungan listrik antar komponen dapat dibentuk sesuai kebutuhan. Banyak keuntungan yang
diperoleh dengan menggunakan PCB, antara lain:
- memperkecil penggunaan dimensi ruang
- memperkecil kesalahan pada saat menghubungkan komponen
- tercapai kondisi yang aman untuk komponen yang terpasang
- mudah dibuat sistem pendinginnya
- pada saat perbaikan mudah dilepas dari modulnya
- modifikasi dapat dibuat dengan mudah, bila diinginkan
- mudah mengatasi konduktivitas panas yang terjadi
- keandalannya tinggi
- karakteristik listriknya mudah dipantau
- mudah diproduksi secara cepat dan banyak

C. Alat dan Bahan

Resistor
Kapasitor
Potensiometer
Speaker
Papan PCB

Baterai
IC Lm386
Kabel Penghubung
Kabel jack

D. Prosedur Kerja
1)
2)
3)
4)
5)

Buatlah rangkaian sesuai denggan gambar di bawah


Kemudian letakan IC LM 386 di papan PCB
Lalu hubungkan kaki 1 dan kaki 8 IC LM 386 melalui resistor dan kapasitor
Hubungkan resistor positif ke kapasitor dan positif baterai di kaki IC LM 386
Hubungkan positif kapasitor ke kaki 5 IC LM 386 dan kaki negative terhubung ke
positif sepeker
6) Hubungkan kaki 3 LM 386 ke kaki 2potensiometer
7) Kaki 2 IC lm 386 terhubung ke salah satu kabel jeck audio 3,5 mm
8) Hubungkan kabel jeck audio 3,5 mm ke kaki 3 potensiometer
9) Kaki 2 LM 386 terhubung ke ground
10) Negative baterai dan negative kapasitor ke kaki 5 dan 6 IC lm 386 ke ground
11) Gunakan baterai 9 volt sebagai sumber teganggan
12) Melakukan uji coba alat

Gambar Rangkaian

Gambar Jadi Rangkaian

E. Pembahasan
Analisa Rangkaian

pada pembahasan kali ini kami membuat amplifier sederhana yang mana pada
pembuatan alat atau proyek ini untuk memenuhi tugas pertengahan semester pada mata
kuliah elektronika dasar 2
Sebelum membuat alat kami menentukan terlebih dahulu alat dan komponen apa saja
yang akan di gunakan komponen nya yaitu papan PCB , dua buah resistor 1k dan 10 k , tiga
buah kapasistor 220 mf dan 10 mf , satu buah speker 8 ohm , 2 meter kabel penghubung ,
jeck audio 3,5 mm potensio meter 10 k . sedangkan alat yang di gunakan adalah solder dan
timah . alat alat dan bahan yang kami ngunakan kami mendapatkan nya dengan membeli
komponen komponen di toko elektronik yang ada di pasar .
Setelah komponen dan alat tersedia kami memulai pekerjaan yaitu merangkai /
merakit komponen sesuai gambar yang sebelumnya telah kami tentukan untuk mempermudah
melakukan percobaan .pertama kami meletakkan LM 386 di papan PCB , kemudian
menghubungkan kaki 1 dan kaki 8 melalui resistor dan kapasitor , menghubungkan resistor
positif ke kapasitor dan positif baterai di kaki LM 386 , lalu menghubungkan positif
kapasitor kekaki 5 LM 386 dan kaki negative terhubung ke positif speker 8 ohm . selanjutnya
menghubungkan kaki 3 LM 386 ke kaki 2 potensiometer , kaki 2 LM 386 terhubung ke salah
satu kabel jeck audio 3,5 mm , kabel jeck audio 3,5 mm yang satu lagi terhubung ke kaki 3
potensiometer sehingga kaki 2 LM 386 juga terhubung ke ground ,negative baterai dan
negative kapasitor di kaki 5 dan 6 LM 386 juga di hubungkan ke ground .
Di sini kami menggunakan baterai 9 volt sebagai sumber teganggan , setelah
merangkai kami mencoba alat , pada percobaan pertama kami terjadi kesalahan yaitu pada
saat menghubungkan saklar ke kaki resistor dan baterai atau di mungkinkan rangkaian
amplifaier sederhana kami tidak sesuai atau pas pada posisi yang telah di tentukan
sehingga mengakibatkan speker nya tidak berfungsi dan tidak menghasilkan suara .karena
terjadi keslahan kami mengulang kembali membuat rangkaian dengan membongkar kembali
rangkaian yang kami buat pada keadaan semula ,pada saat merangkai alat kembali kami
merangkai denggan hati hati sehingga tidak terjadi kesalahan kembali pada rangkaian alat
setelah selesai merangkai alat kami melakukan percobaan ke dua , pada percobaan kedua
akhirnya kami berhasil membuat rangkaian dan spekernya berfungsi dan menghasilkan suara.

F. KESIMPULAN

1. Power Amplifier merupakan suatu alat elektronik yang berfungsi memperbesar daya input
sehingga saat output di keluarkan melalui dummy load atau speaker akan mampu
menggetarkan memberan speaker sehingga menimbulkan bunyi yang dapat kita nikmati.
2. Fungsi rangkaian penguat daya adalah untuk memproses sinyal audio dimana sinyal audio
yang diproses harus diperbesar level dayanya sampai mencapai suatu besar tertentu untuk
menggerakkan loudspeaker yang berukuran besar dan berdaya besar sehingga telinga mampu
mendengarkan suara yang dihasilkan loudspeaker.
3. Rangkaian mini amplifier merupakan rangkaian untuk mengeraskan suara dengan
penguatan hingga 200 kali
4. Rangkaian ini menggunakan IC op-amp yaitu LM 386
5. IC LM 386 merupakan IC yang unik dimana penguatannya telah ditentukan yaitu 20 kali
akan tetapi dengan penambahan kapasitor pada pin 1 dan 8 dapat memberikan kontrol
penguatan hingga 200 kali.

DAFTAR PUSTAKA

Robert F.Coughlin, Frederick Driscoll. 2000. Operational Amplifier and Linear


Integrated Circuit,6nd Edition.Prentice Hall Inc
Sutrisno. 1986. Elektronika 1. ITB: Bandung
Wasito. 1994. vademekum ellektronika. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama
Widodo. 2002. Elektronika Dasar. Jakarta: Salemba Teknika

LAMPIRAN :