Anda di halaman 1dari 22

RESUME

KOSET TEOREMA LAGRANGE DAN SUBGRUP NORMAL

Dituju untuk memenuhi tugas


Perkuliahan Struktur Aljabar

Oleh:
IIS ROSMERIA (A1C215001)
FEBBY AYUNI EYSA PUTRI (A1C2150
SESI SUNDARI (A1C2150
RIA NINGSIH SAPUTRI (A1C2150
EKA RATINDRA IKHSAN DHANI (A1C2150
DENI NOVERA (A1C215034)

Dosen Pengampu:
Dra. SOFNIDAR, M.Si

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA

JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS JAMBI
A. TUJUAN
Setelah mempelajari koset teorema Lagrange dan subgrup normal, pembaca
diharapkan untuk:
1. Memahami koset kiri, koset kanan, sifat-sifat koset dan dapat menggunakannya dalam
grup,
2. Memahami konsep subgrup normal, grup faktor dan dapat menggunakannya dalam
penyelesaian soal.

Sebagai penjabaran tujuan di atas, setelah mempelajari koset teorema Lagrange dan
subgrup normal, pembaca dapat:
1. Menentukan koset kiri atau koset kanan dari suatu subgrup dalam grup tertentu;
2. Menentukan teorema yang berkenaan dengan koset-koset suatu subgrup dalam grup
tertentu;
3. Menentukan banyaknya koset-koset yang berbeda dari suatu subgrup dalam grup
tertentu;
4. Menentukan hubungan antara order suatu grup dan order dari subgrupnya;
5. Menentukan hubungan antara periode suatu elemen dari grup dan order dari grupnya;
6. Menentukan elemen-elemen yang kongruen modulo suatu subgrup dari grup tertentu;
7. Mengidentifikasi apakah subgrup dari suatu grup merupakan subgrup normal atau
tidak;
8. Menentukan syarat-syarat agar suatu subgrup merupakan subgrup normal dari grup
tertentu;
9. Menentukan teorema yang berkenaan dengan subgrup normal;
10. Menentukan banyaknya elemen dari suatu grup faktor.

B. MATERI
Adapun materi yang akan dipelajari sesuai dengan tujuan di atas, adalah:
1. Menentukan Koset Kiri Atau Koset Kanan Dari Suatu Subgrup Dalam Grup
Tertentu

Definisi 7.1 Jika H suatu subgrup dari grup (G; ) dan a G maka Ha =

{ h a|h H } disebut koset kanan dari H dalam G, sedangkan aH =

{ a h|h H } disebut koset kiri dari H dalam G.

Apabila (G, +) merupakan grup, dan S subgrup dari G, maka :


aS = { a+ s|s S } dan Sa = { s +a|s S }

apabila (G, x) grup dan S subgrup dari G maka:

aS = { a s|s S } dan Sa = { s a|s S }

secara umum, a s ditulis as dan s a ditulis sa.

Contoh 1. Misalnya G = {..., -2, -1, 0, 1, 2, ...} sedangkan (G, +) merupakan grup

Misalnya S = {..., -6, -3, 0, 3, 6, ...}


Maka S2 = {..., 0, 1, 2, 5, 8, ...} adalah koset kanan dari s
S3 = {..., -3, 0, 3, 6, 9, ...} adalah koset kanan dari s
1S = {..., -5, -2, 1, 4, 7, ...} adalah koset kiri dari s.

Contoh 2. Misalkan B adalah himpunan semua bilangan bulat. Maka B dengan operasi
penjumlahan merupakan suatu grup. H5 adalah himpunan semua bilangan bulat
kelipatan 5. Maka H5 dengan operasi penjumlahan juga merupakan semua
suatu grup. H5 B, jadi H5 merupakan subgrup dari B.

Koset kanan dimana H5 dalam B untuk 4 B adalah H54

B = {..., -2, -1, 0, 1, 2, ...}


H5 = {..., -10, -5, 0, 5, 10, ...}

H54 = {h + 4 | h H5} H54 = {..., -6, -1, 4, 9, 14, ...}

BH5 = {3 + h | h H5} 3H5 = {..., -7, -2, 3, 8, 13, ...}

4H5 koset kiri dari H5 dan B.

Contoh 3. Misalnya
G = {i, a, b, c, d, e} sedangkan (G, ) adalah grup dengan
i = (1) (2) (3) c = (2 3)
a = (1 2 3) d = (1 3)
b = (1 3 2) e = (1 2), dan
adalah operasi perkalian permutasi
Hasil kali anggtota G disajikan dalam tabel berikut ini:

i a b c d e
i i a b c d e
a a b i e c d
b b i a d e c
c c d e i a b
d d e c b i a
e e c d a b i

Subgrup dari G adalah {i, a, b}, {i, c}, {i, d}, {i, e}
Misalnya S = {i, c}
Koset kanan dari S dalam G adalah:
Si = {i, c} Sc = {c, i}
Sa = {ia, ca} = {a, d} Sd = {id, cd} = {d, a}
Sb = {ib, cb} = {b, e} Se = {ie, ce} = {e, b}

Koset kiri dari S dalam G adalah:


iS = {i, c} cS = {c, i}
aS = {ai, ac} = {a, e} dS = {di, de} = {d, b}
bS = {bi, bc} = {b, d} eS = {ei, ec} = {e, a}

Contoh 4. Misalnya G = {1, -1, i, -i} dengan i = 1 atau i2 = -1. Maka (G,x)

merupakan grup dengan elemen identitas 1.


Misalnya S = {1, -1}. Maka S merupakan subgrup dari G

Koset kanan dari S dalam G adalah:


S1 = {1, -1} Si = {i, -i}
S(-1) = {-1, 1} S(-i) = {-i, i}

Koset kiri dari S dalam G adalah:


1S = {1, -1} iS = {i, -i}
(-1)S = {-1, 1} (-i)S = {-i, i}

Contoh 5. Misalkan G = {I, R, R2, A, B, C} menyatakan grup transformasi dari segitiga


sama sisi Abc.
Subgrup dari G adalah {I, R, R2}, {I, A}, {I, B}, {I, C}
Misalnya S = {I, R, R2}

Koset kanan dari S dalam G adalah


SI = {I, R, R2} SA = {A, C, B}
SR = {R, R2, I} SB = {B, A, C}
S.R2 = {R2, I, R} SC = {C, B, A}

Koset kiri dari S dalam G adalah


IS = {I, R, R2} AS = {A, B, C}
RS = {R, R2, I} BS = {B, C, A}
R2S = {R2, I, R} CS = {C, A, B}

Perhatikan lagi definisi koset. Misalkan S adalah subgrup dari (G; )


Misalkan anggota dari S adalah h1, h2, h3, ..., yang semuanya berlainan.

Jika a G dan a S, maka anggota dan koset kanan Sa adalah h1 a, h2 a, h3

a, ....., yang semuanya berlainan pula. Sebab jika ada anggota dalam Sa yang sama, yaitu hi
a = hj a, dengan sifat kanselasi diperoleh hi = hj. Hal ini tidak mungkin karena anggota dari
S semuanya berlainan. Begitu pula anggota dari koset kanan Sa tidak ada yang sama dengan

anggota dari S. Sebab andaikan ada yang sama, misalkan hi a = hj, dengan hi, hj S,

yang berarti:
hi-1 (hi a) = hi-1 hj

(hi-1 hi) a = hi-1 hj

(i a) = hi-1 hj

a = hi-1 hj

S suatu subgrup maka S suatu grup. Sehingga, apabila hj S maka h-1 S pula. hi, hi-1

S maka (h h -1) S (karena sifat tertutup). Karena a = h -1 h maka a S. Hal


i i i i

ini pun tidak mungkin, sebab tadi mengambil a G dengan a S.

Sekarang ambil b G dengan b = a, dan b S. Maka anggota dari koset kanan S

dalam G untuk b G, yaitu Sb adalah h1 b, h2 b, h3 b, ... tentu anda dapat

menunjukkan bahwa anggota dari dalam Sb ini tidak ada yang sama. Begitu pula anggota dari
Sb tidak ada yang sama dengan anggota dari S.
Pernyataan ini dapat ditunjukkan melalui contoh 3, yaitu S = {i, c}

1) Jika i s dan c S maka Si = S dan Sc = S


2) Jika a S dan b S maka Sa S dan Sb S

Untuk memahami sifat-sifat koset, perlu anda perhatikan bahwa (Sa)a-1 = Si = S dan
(Sb)b-1 = Si = S

Dalam contoh 3 diketahui bahwa a dan b saling invers, yaitu a-1 = b dan b-1 = a

Ambil Sa = {a, d} dan Sb = {b, e}

(Sa)a-1 = (Sa)b = {ab, ad} = {i, c} = S

(Sb)b-1 = (Sb)a = {ba, ea} = {i, c} = S

2. Menentukan Teorema yang Berkenaan Dengan Koset-Koset Suatu Subgrup Dalam


Grup Tertentu

Teorema 7.1 Jika S adalah subgrup dari G, dan a S, maka Sa = S

Bukti:

Sa adalah koset kanan dari S, yang anggotanya adalah hasil kali anggota S dan
a, dari kanan. Karena S adalah subgrup yang memenuhi sifat tertutup, dan a

S maka hasil kali setiap anggota S dengan a merupakan anggota S pula.

Jadi Sa S

Karena a S maka a-1 S. Jadi, S = {(sa-1) a/s S } Sa

Jadi Sa = S

Teorema 7.2 Jika G adalah grup dan S adalah Subgrup dari G, maka Sa = Sb jika dan hanya

jika ab-1 S.

Bukti:

1) Akan dibuktikan : Sa = Sb ab-1 S


Misalkan Sa = Sb
Maka (Sa)b-1 = (Sb)b-1
Sab-1 = Si
Sab-1 = S. Karena i S, maka ab-1 = i (ab-1) S
Jadi Sa = Sb ab-1 S
2) Akan dibuktikan ab-1 S Sa = Sb
Misalkan ab-1 S
Menurut teorema di atas Sab-1 = S
Maka (Sab-1) b = Sb
(Sa) (b-1b) Sb
Sai = Sb
Sa = Sb
Jadi ab -1 S Sa = Sb
Dari 1) dan 2) diperoleh Sa = Sb ab-1 S

Teorema 7.3 Jika S adalah subgrup dari grup G, maka b Sa jika dan hanya jika Sa = Sb.

Bukti :

1) Akan dibuktikan b Sa Sa = Sb

Dapat dilakukan dengan dua cara


Cara 1
a Sb ab-1 Sbb-1 atau ab-1 S
Menurut Teorema
ab-1 S Sab-1 = S
Sab-1b = Sb
Sai = Sb
Sa = Sb
Cara 2
Misalnya b Sa. Maka b = sj . a untuk suatu sj S
b a-1 = (sj a) a-1
b a-1 = sj (a a-1)
b a-1 = sj i
b a-1 = sj
maka b a-1 S
Menurut teorema, jika b a-1 S maka Sa = Sb
2) Akan dibuktikan Sa = Sb b Sa
Cara 1
b Sa ba-1 Saa-1
ba-1 S
Menurut Teorema
Sba-1 = S
Sba-1a = Sa
Sbi = Sa
Sb = Sa
Atau Sa = Sb
Cara 2
b Sb, sebab S memuat i sehingga ib = b
b Sb dan Sa = Sb. Maka b Sa
jadi Sa = Sb b Sa
dari 1) dan 2) diperoleh b Sa Sa = Sb
3. Menentukan Banyaknya Koset-Koset yang Berbeda Dari Suatu Subgrup Dalam
Grup Tertentu
Tujuan diatas sesuai dengan Teorema berikut:

Teorema 7.4 Jika S adalah subgrup dari G maka:

1. G adalah gabungan semua koset kanan Sa, dengan a G.


2. Untuk setiap a, b G maka Sa = Sb atau Sa Sb =
Dapat pula dikatakan bahwa jika Sa Sb maka Sa Sb =
Bukti :
1) Akan dibuktikan bahwa G = a G Sa
Bukti menggunakan kesamaan dua himpunan
a) Ambil x G dan Sx koset kanan dari S di G, i S dan ix Sx
Karena ix = x maka x Sx dan x a G Sa

Jadi G a G Sa

b) Ambil y a G Sa , berarti ada p G sehingga

y Sp, berarti ada S1 S dan y = s1 p


Jika s S maka s G
1 1

Karena s1 G dan p G maka s1 p G atau y G


Jadi a G Sa G

karena G a G Sa dan a G Sa G maka G

a G Sa

2) Akan dibuktikan bahwa a,b G, Sa = Sb atau Sa Sb =


Andaikan Sa Sb

Berarti ada c Sa Sb, Maka c Sa dan c Sb


Menurut teorema c Sa jika dan hanya jika Sa = Sc
c Sb jika dan hanya jika Sb = Sc
c Sa Sb, Sa = Sb = Sc
Jadi Sa Sb Sa=Sb

Kontraposisi dengan implikasi ini benar, yakni jika Sa Sb maka Sa

Sb . Terbukti

Demikian pula untuk koset kiri dari S dalam G.

Teorema 7.5 Misalkan (G, o) adalah grup dan S merupakan subgrup dari G. Jika i adalah

elemen identitas dari G, a G dan a i maka Sa bukan subgrup dari G.

Teorema 7.6 Jika (G, o) adalah grup dan S adalah subgrup dari G maka a,b G

berlaku S Sa.

Bukti: Misalkan a G dan a S maka Sa S

Perhatikan pemetaan f : S Sa dengan f(s) = sa, s G


Anggota dari Sa diperoleh dari perkalian setiap s S dengan a

G.
Berarti setiap anggota dari Sa merupakan banyaknya anggota dari S.
Akan dibuktikan pemetaan itu satu lawan satu.
Misalkan s s S dan f(s ) = f(s )
1 2 1 2

Karena: f(s1) = s1 a dan f(s2) = s2 a


Dengan pelenyapan, yang berlaku dalam grup diperoleh s1 = s2
Jadi f adalah pemetaan satu lawan satu.
s s S, jika f(s ) = f(s ) maka s = s
1 2 1 2 1 2

Demikian pula sebaliknya

Pemetaan g: Sa S dengan g(sa) = s, s S, juga

pemetaan satu lawan satu.


Jadi S Sa.

Teorema 7.7 Jika (G, o) adalah grup, dan S merupakan subgrup dari G, maka a,b

G berlaku Sa Sb.

4. Menentukan Hubungan Antara Order Suatu Grup Dan Order Dari Subgrupnya
Tujuan ini sesuai dengan Teorema berikut.

Teorema 7.8 Teorema Lagrange


Jika G suat grup berhingga dan S adalah subgrup dari G, maka order dari S
membagi habis order dari G (ditulis n(S) | n(G)).
Bukti: Misalkan G adalah grup berhungga dengan order m dan subgrup dari S
dengan order k. Jadi G mempunyai tepat m buah angka berlainan dan S
mempunyai k anggota berlainan.
Buatlah koset kanan dari S dalam G.
Menurut teorema:
G = a G Sa
maka a,b G berlaku Sa Sb atau Sa = Sb.

Karena S berhingga dan a,b S berlaku Sa Sb, maka banyaknya

anggota Sa= banyaknya anggota Sb. Demikian pula S Sa.

Jadi n(Sa) = n(Sb) = n(S) = k


Apabila banyaknya koset kanan yang terbentuk l buah maka m = lk.
Berarti k faktor dari m atau m habis dibagi oleh k, dan ditulis k | m.
Jadi n(S) | n(G).

Definisi 7.2 Jika G suatu grup dan S adalah subgrup dari G, maka yang disebut indeks dari S
dalam G adalah banyaknya koset kanan yang berbeda dari S dalam G, ditulis ig

n(G)
(S). Jika S suatu grup berhingga maka ig (S) = n( S) .

5. Menentukan Hubungan Antara Periode Suatu Elemen Dari Grup dan Order Dari
Grupnya

Definisi 7.2 Jika G suatu grup dan S adalah subgroup dari G ,maka yang disebut indeks
sari S dalam G adalah banyaknya koset kanan yang berbeda dari dalam G, dan

n(G)
ditulis iG (S). Jika G suatu grup berhingga, maka ig (S) = n( S) .

Contoh:
T = {1, 2, 3, 4, 5, 6} dengan operasi perkalian modulo 7 membentuk suatu
grup.
Jawaban :
X7 1 2 3 4 5 6
1 1 2 3 4 5 6
2 2 4 6 1 3 5
3 3 6 2 5 1 4
4 4 1 5 2 6 3
5 5 3 1 6 4 2
6 6 5 4 3 2 1
`
1. Operasi X7 pada M7 bersifat tertutup karna berdasarkan hasil operasi X7 pada tabel
terlihat bahwa semua hasil operasinya adalah anggota dari M7.
2. Operasi X7 pada M7 bersifat komutatif,karena hasil operasi X7 pada tabel simetris
terhadap diagonal utama.
3. Operasi X7 pada M7 tabel terlihat bahwa setiap baris maupun kolom memiliki anggota
yang berbeda,selanjutnya akan diperhatikan melalui contoh-contoh berikut :
a. (2 X7 3) X7 4 = 2 X7 ( 3 X7 4 )
6 X7 4 = 2 X7 5
3 =3
b. ( 3 X7 1 ) X7 2 = 3 X7 ( 1 X7 2 )
3 X7 2 = 3 X7 2
6 = 6
c. (2 X7 4 ) X7 1 = 2 X7 (4 X7 1 )
1 X7 1 = 2 X7 4
1 =1 ( TERBUKTI )
Berdasarkan 3 contoh diatas maka terbukti bahwa (M7, X7) bersifat assosiatif.
4. Berdasarkan tabel terlihat bahwa ada 1 baris yang persis sama dengan baris paling
atas, maka 1 adalah elemen identitas kiri dan ada 1 kolom yang persis sama dengan
kolom paling kiri, maka 1 adalah elemen identitas kanan.
Sehingga 1 adalah elemen identitas pada (M7, X7) berdasarkan tabel 1 terlihat bahwa
1 X7 1 = 1 1 X7 1 = 1
2 X7 1 = 2 1 X7 2 = 2
3 X7 1 = 3 1 X7 3 = 3
4 X7 1 = 4 1 X7 4 = 4
5 X7 1 = 5 1 X7 5 5 = 5
6 X7 1 = 6 1 X7 6 = 6
Indentitas kanan Identitas kiri
5. Berdasarkan tabel terletak bahwa invers :
1 X7 1= 1 X7 1= 1 1-1 = 1
2 X7 4 = 4 X7 2 = 1 2-1= 4
3 X7 5 = 5 X7 3 = 1 3 -1 = 5
6 X7 6 = 6 X7 6 = 1 6-1 = 6
Jadi, elemen (M7,X7) semuanya memiliki invers.
Kesimpulan: Karena (M7, X7) bersifat tertutup,bersifat assosiatif,memiliki identitas
dan semua elemennya memiliki invers maka (M7, X7) terbukti suatu
grup.
Sub grup dari (M7, X7) adalah :
A ={1} D={ 1, 6}
S = { 1, 2, 4} C = { 2, 5}
B = {1, 2, 3, 4, 5, 6}
S = {1, 2, 4} dan D = {1, 6} terhadap operasi perkalian modulo 7 merupakan
subgroup dari T. Koset-koset kana dari S dalam T adalah S1, S2, S3, S4, S5, S6. Dengan S1
= S2 = S4 = S
S3 = {1.3, 2.3, 4.3}= {3, 6, 5}
S5 = {1.5, 2.5, 4.5} = {5, 3, 6}
S6 = {1.6, 2.6, 4.6} ={6, 5, 3} maka S3 = S5 = S6
Jadi banyaknya koset kanan Ss dalam G ada 2, atau iG ( S ) = 2 nampak bahwa n(S) =

n(T )
3 dan n(T) = 6 sehingga iT(S) = n(S) .

Koset-koset kanan dari D dalam T adalah D1, D2, D3, D4, D5, D6 dengan D1 = D6 = D,
D2 = {2,5} dan D3 = D4 = {3, 4} sehingga iT(D) = 3. Tentukanlah periode setiap elemen
dari T. Jawaban: p(1) = 1, p(2) = 3, p(3) = 6, P(4) = 3, P(5) = 6, dan p(6) = 2; p(4) = 3
sebab 43 = 64 kongruen 1 (modulo 7). Perhatikan bahwa periode setiap elemen dari T

n (T ) 6
membagi habis n(T) = 6, bukti: iT(S) = n(S ) = 3 = 2.

Teorema 7.9 Jika G suatu grup berhingga dan a G maka p(a)n(G),yaitu periode a
membagi habis order dari G.

Bukti:
Misalkan G suatu grup berhingga dengan order atau tingkat m.maka m(G) = m

ambil a G. Jika a = i maka p(i) = 1 dan 1 membagi habis m. Jadi

p(a)n(G). Jika a I, buatlah grup siklik generator a.


Misalkan p(a) = k, maka ak = I dan misalkan himpunan perpangkatan a adalah
S = {, a2, a3, ..., ak-1, ak = i}. S adalah suatu grup siklik dengan generator a
dan merupakan subgroup dari G. Order S yaitu n(s) = k sebab semua anggota
dari S berlainan.menurut teorema lagrange n(S) n(G) atau km. Dengan k =
p(a). Jadi p(a)n(G).
Teorema 7.10 jika G suatu grup berhingga yang berorder bilangan prima maka G merupakan
grup siklik.

Bukti:
Misalkan n(G) = m dengan m suatu bilangan prima.maka pembagi dari m
hanyalah I dan m saja. Sehingga G tidak mempunyai subgroup sejati.ambil a

G dan a I maka himpunan perpangkatan a yaitu S = {a, a2, a3, , am =

i} merupakan subgroup dari G karena G tidak mempunyai subgroup dan a I


maka S = G. Karena S suatu grup siklik maka G merupakan grup siklik pula.

Jika a, b, m bilangan-bilangan bulat dan m > 0, a kongruen b (mod m) bila dan


hanya bila ada bilangan bulat sedemikian hingga a-b = km.

6. Menentukan elemen-elemen yang kongruen modulo suatu subgrup dari grup


tertentu.
Definisi 7.3 Misalkan G suatu grup, dan S merupakan subgroup dari G maka a kongruen

dengan b modulo S bila dan hanya bila a.b-1 S.

Misalkan H subgroup dari G, dan didefenisikan relasi kongruen modulo H,


yaitu a b (mod H) jika dan hanya jika ab-1 H a, b G, maka relasi tersebut
merupakan relasi ekuivalen.

Teorema 7.11 Jika G suatu grup dan H adalah subgroup dari G, maka untuk setiap a G,

berlaku hubungan Ha = { y G a y (mod 11)} = a}.

Teorema 7.12 Jika G adalah grup dan S merupakan subgroup dari G maka untuk setiap a, b

G relasi a b (mod S) adalah relasi ekivalensi.

Bukti:

Misalkan H subgroup dari grup G. Ambil sebarang a, b G, kemudian

didefenisikan a b (mod H) ab-1 H relasi di atas memenuhi sifat berikut.


i. Refleksif Misalkan a G sebarang. Karena H subgroup dari G, Maka aa-1

= e H, a G. sesuai dengan defenisi relasi di atas diperoleh a a

(mod H) a G. Jadi, relasi memenuhi sifat refleksif.


ii. Simetri Misalkan a, b G sebarang dengan a b (mod H). Ini berarti

bahwa jika a b (mod H) maka ab-1 H H [karena H subgroup] ba=1 H b a


(mod H) Jadi, relasi memenuhi sifat simetri.
iii. Transitif Misalkan a, b, c G sebarang dengan a b (mod H) dan b c

(mod H). Akan ditunjukkan a c (mod H). Karena a b (mod H) maka ab-1 H.
Demikian juga, karena b c (mod H) maka bc-1 H. Karena H subgroup dan ab-

1
, bc-1 H, maka (ab-1 )(bc-1) H atau a(b-1 b)c-1 H. Karena (b-1b) = e maka a

c-1 H (e unsur identitas). Jadi, ac-1 H atau dengan kata lain a c (mod H). Hal
ini menunjukkan bahwa relasi memenuhi sifat transitif.

Karena ketiga sifat di atas dipenuhi oleh relasi kongruen mod H maka relasi
tersebut merupakan relasi ekuivalen.

Telah ditunjukkan di atas bahwa jika H subgroup dari grup G, dan relasi kongruen

mod H yang didefenisikan, a b (mod H) ab-1 H, a, b G merupakan relasi ekuivalen,

maka relasi kongruen tersebut akan membagi G dalam kelas-kelas saling lepas, atau dengan
kata lain relasi kongruen akan membagi G menjadi beberapa partisi yang berbeda. Untuk
memahami lebih mendalam pengertian partisi yang diakibatkan oleh relasi kongruen mod

H di atas, berikut ini akan ditunjukkan bahwa kelas ekuivalen yang ditentukan oleh a

G (ditulis [a]) sama dengan koset kanan Ha. Sesuai dengan defenisi [a] = {x G : x a (mod H)}
Akan ditunjukkan bahwa [a] = Ha Untuk itu, ambil x [a] sebarang x [a] x a (mod H) x a-1 H x
a-1 a Ha x Ha ini berarti: [a] Ha (i) Selanjutnya ambil sebarang y Ha y Ha y a-1 Haa-1 y a-
1
He y a-1 H y a (mod H) x [a]. Ini berarti Ha [a] Dari (i) dan (ii) disimpulkan bahwa: [a] =
Ha Relasi ekuivalen menempatkan G ke dalam kelas-kelas yang saling lepas, maka G
merupakan gabungan dari semua kelas-kelas ekuivalen yang ditentukan oleh anggota dari G.
Tetapi setiap kelas ekuivalen yang ditentukan oleh anggota dari G sama dengan koset kanan
yang dibangkitkan oleh anggota tersebut. Juga telah ditunjukkan bahwa koset kanan tidak
kosong dan tiap dua koset kanan, akan saling lepas atau akan sama yang satu dengan lainnya,
maka G juga akan merupakan gabungan dari semua koset kanan yang berbeda dari H di G.
7. Mengidentifikasi apakah subgrup dari suatu grup merupakan subgrup normal
atau tidak.

Definisi 7.4 Jika N subgrup G, maka N disebut subgup normal dari G jika dan hanya jika gN

= Ng untuk setiap g G.

Contoh:
G = {i, a, b, c, d, e} dan (G, ) grup dengan . Perhatikan permutasi dan
I = (1) (2) (3) c = (2 3)
a = (1 2 3) d = (1 3)
b = (1 3 2) e = (1 2)
Perhatikan contoh subgrup S = {i, c} pada kegiatan belajar 1, G sehingga

xS Sx
Jadi S = {i, c} bukan subgrup normal.

Ambil sekarang N={i,a,b} subgrup dari G.

Koset kanan N dalam H adalah


Ni = {i, a, b} Nc = {ic, ac, bc} = {c, e, d}
Na = {a, b, i} Nd = {id, ad, bd} = {d, c, e}
Nb = {b, i, a} Ne = {ie, ae, be} = {e, d, c}

Koset kiri dari N dalam G adalah


iN = {i, a, b} cN = {ci, ca, cb} = {c, d, e}
aN = {a, b, i} dN = {di, da, db} = {d, e, c}
bN = {b, i, a} eN = {ei, ea, eb} = {e, c, d}

x G memenuhi xN = Nx
Jadi N = {i, a, b} subgrup normal.
Definisi si atas hanya dapat digunakan pada subgrup yang berhingga.

8. Menentukan Syarat-Syarat Agar Suatu Subgrup Merupakan Subgrup Normal Dari


Grup Tertentu
Definisi 7.5 Jika N adalah subgrup dari grup {G,o) maka N disebut subgrup normal dari G

jika dan hanya jika untuk setiap g G dan n N berlaku hubungan

g.n.g-1 N

Contoh 2 Perhatikan grup G, yaitu grup permutasi tiga elemen, misalnya 1, 2, dan 3
seperti contoh di atas yaitu:
G = {(1) = i, (12), (13), (23), (123), (132)}.
Perhatikanlah pula suatu subgrup dari G, yaitu N = {(1), (132), (123)}.
Periksalah bahwa n adalah subgrup dari G.

Ambil sembarang elemen g G dan sebarang elemen n N, misalnya

g = (12) dan n = (132). Karena G suatu grup dan g G, maka ada g-1

S. Jika g = (12) maka g-1 = (21). Periksalah bahwa g g-1 = g-1 g = (1)
Perhatikan sekarang sekarang komposisi berikut ini
g n g-1 = (12) (132) (21) = (23) (21) = (123) N.

Ambil elemen-elemen dari G dan N yang lain, dan bentuklah g n g-1

dengan g G dan n N. Misalnya:


(13) (123) (31) = (23) (13) = (132) N
(23) (132) (32) = (13) (23) = (123) N
(132) (132) (231) = (123) (231) =

(132) N
Coba periksalah bahwa g n g-1 N untuk setiap g G dan setiap

n N. Jadi N adalah subgrup normal dari G.

Contoh 3 Perhatikan grup siklik G = {a, a2, a3, ..., a12 = i} dan suatu subgrup dari G, yaitu

H = {i, a4, a8}. Periksa lagi perkalian g h g-1 untuk g G dan h

H.

Misalnya, a2 a4 a-2 = a4 H,
a3 a8 a-3 = a8 H dan sebagainya. Nampak bahwa g h

g-1 H untuk setiap g G dan h H. Jadi H = {i, a4, a8} merupakan

subgrup normal dari G.

Contoh 4 Misalkan G={i,a,b,c} dengan operasi perkalian matriks, dan


1 0
( )
i= 0 1 ,a=
1 0
0 1 ( , b = )
1 0
0 1 (
, c =
1 0
0 1 ) ( )
(G, x) merupakan grup dan N = {i, a} merupakan subgrup dari G.
Apakah N merupakan subgrup normal dari G?

Ambil b G dan i, a N. Invers dari b adalah b G.

b a b-1 = (10 10 )(10 10 )( 10 10 ) = (10 10 )(10 01)(10 10 ) =a

b i b-1 = b i b = b.b = (10 10 )(10 10 ) = (10 01) =i N

Ambil c g, i N dan a N

c.c = (10 01) (10 01) = (10 01) = i. Jadi c-1 = c G.

c i c-1 = c.c-1 = i N

c a c-1 = ( )(
1 0 1 0 1 0
0 1 0 1 0 1 )( ) = (10 01)(10 10 ) = (10 10 ) =

a N
Jadi g G dan n N berlaku g n g-1 N.
Maka N adalah subgrup normal dari G

Contoh 5 G= {( )|
a b a , b , c , d R , adbc 0
c d }
S= {( )|
a 0 a , d R , ad 0
0 d }
(S, x) subgrup dari G.
Ambil g = (21 32) G, g-1 = (12 32 ) G, dan p = (10 02)
N

g p g-1 = (21 32)( 10 02)(12 32 ) = (21 32)

(22 34 )(2
2 6 )
6
| S

Jadi S bukan subgrup normal dari G.

9. Menentukan Teorema yang Berkenaan Dengan Subgrup Normal


Berdasarkan contoh sebelumnya diketahui bahwa N = {i, a, b} merupakan subgroup
normal karena telah memenuhi definisi subgroup normal. Selanjutnya akan ditentukan
teorema yang berkenaan dengan subgroup normal.
Teorema 7.13 N adalah subgroup normal dari G jika dan hanya jika gNg-1 = N untuk setiap g

iNi-1 = {iii , iai, ibi} = {i, a, b} cNc-1 = {cic, cac, cbc} = {i, b, a}

aNa-1 = {aib, aab, abb} = {i, a, b} dNd-1 = { did, dad, dbd} = {i, b, a}

bNb-1 = {bia, baa, bba} = {i, a, b} eNe-1 = {eie, eae, ebe} = {i, b, a}

Teorema 7. 14 Setiap subgroup S dari G yang komutatif adalah subgroup normal

Ng
Ni = {i, a, b} Nc = {ic, ac, bc} = { c, e, d }
Na = {a, b, i} Nd = {id, ad, bd} = { d, c, e }
Nb = {b, i, a} Ne = {ei, ae, be} = {e, d, c}

gN
iN = {i, a, b} cN = {ci, ca, cb} = { c, d, e }
aN = {a, b, i} dN = {di, da, db} = { d, e, c }
bN = {b, i, a} En = {ei, ea, eb} = { e, c, d }
Maka teorema ini berkenaan dengan subgrup normal
Teorema 7.15 Misalnya (G,o) adalah grup. Jika N dan H masing-masing adalah subgrup

normal dari G, maka N H merupakan subgrup normal dari G.

Bukti:

Ambil sebarang a, b N H

a N H a N dan a H

b N H b N dan b H

a N dan a H a o b N

b H dan b H a o b H

a o b N dan a o b H maka a o b N H

jadi N H tertutup terhadap operasi o .. (1)

Ambil sebarang a N H a N dan a H

a N dan N suatu subgroup normal maka a-1 N

a H dan H suatu subgroup normal maka a-1 H

a-1 N dan a-1 H maka a-1 N H

jadi setiap elemen N H mempunyai invers (2)

dari (1) dan (2) disimpulkan bahwa N H adalah subgroup normal dari G

Teorema 7.16 Dalam setiap grup G dengan elemen identitas i, subgrup {i} dan G sendiri,
merupakan subgrup normal

Dibuktikan:

Subgrup {i} dengan G = {a, b, c, d, e} merupakan subgrup normal

Koset kanan
ioa=a iod=d
iob=b ioe=e
ioc=c
Koset kiri
aoi=a doi=d
boi=b eoi=e
coi=c

Teorema 7.17 Misalkan (G, o) merupakan grup dan N adalah subgrup dari G.
Jika iG (N) = 2, maka N adalah subgrup normal dari G.

Bukti :

Perhatikan koset kanan dari N = {i, a, b}


Ni = Na = Nb = {i, a, b} Nc = Nd = Ne = {c, d, e}
( n) G 6
iG (S) = (n) S = 3 =2

Teorema 7.18 Jika N suatu subgrup dari G, maka N adalah sugrup normal dari G jika dan
hanya jika hasil kali dua koset kanan dari N dalam G adalah koset koset kanan
dari N dalam G pula.

Dibuktikan:

N subgrup normal dari G Na Nb = N (aob) untuk setiap a, b G. N subgrup

normal dari G maka Na= aN untuk setiap a G. Untuk setiap a, b G,

Na Nb = N (aN)b

= N (Na)b

= NN (aob)

= N (aob)

a, b G dan (G, o) suatu grup maka (a o b) G, berarti N (a o b) adalah

koset kanan dari N dalam G. Jadi hasil kali dua koset kanan dari N adalah koset
kanan dari N dalam G pula.

10. Menentukan Banyaknya Elemen Dari Suatu Grup Faktor


Perhatikan N suatu subgrup normal dari G. Hasil kali setiap dua koset kanan dari N
dalam G adalah koset kanan dari N dalam G pula. Selanjutnya dipandang himpunan semua
koset kanan N dalam G, dan diberi notasi G/N (dibaca N faktor G). Perhatikan bahwa
elemen-elemen dari G/N adalah himpunan-himpunan bagian dari G yang saling asing.
Mengingat teorema 3.8, hasil kali setiap dua koset kanan N dalam G merupakan koset kanan
N dalam G pula. Maka operasi perkalian elemen-elemen dalam G/N merupakan operasi
biner, yang tertutup. Dengan kata lain, hasil kali setiap dua elemen dari G/N berada dalam
G/N (sifat tertutup terhadap perkalian dalam G/N dipenuhi). Selanjutnya tunjukkanlah bahwa
operasi perkalian dari elemen-elemen dalam G/N bersifat assosiatif, G/N mempunyai elemen
identitas terhadap perkalian, dan setiap elemen G/N mempunyai invers terhadap perkalian.
Maka G/N terhadap operasi perkalian merupakan suatu grup. Selanjutnya G/N disebut grup
faktor (grup kuosien) G oleh N.

Teorema 7.19 Jika (G, ) suatu grup dan N adalah subgrup normal dari G, maka G/N terhadap
operasi perkalian himpunan merupakan suatu grup.

Jika G adalah suatu grup berhingga, berapakah order G/N?

Ingat bahwa G/N adalah himpunan semua koset kanan N dalam G, sedangkan banyaknya
koset kanan N dalam G adalah indeks dari N dalam G, yaitu:

n(G) n(G)
iG(N) n(N ) . Maka, n(G/N) iG(N) n(N )

Hal ini dinyatakan sebagai teorema berikut ini

Teorema 7.20 Jika G suatu grup berhingga, dan N adalah subgrup normal dari G, maka
n(G)
n(G/N) n(N )

2 3 11 12
Contoh 6. Misalnya G { a , a , a , , a , a i} adalah suatu

grup siklik dan

3 6 9
N {i, a , a , a } adalah suatu subgrup normal dari G, n(G) = 12,

dan n(N) = 4. Periksalah bahwa


n(G) 12
n(G/N) = = 3 dengan menunjukkan semua koset kanan
n(N ) 4

N dan G atau semua elemen dari G/N

3 6 9
Elemen-elemen G/N adalah Ni = N a =N a =N a = N,

4 7 10 4 7 10
N a = N a = N a = N a = { a , a , a , a } dan

2 5 8 11 2 5 8 11
N a =N a =N a =N a ={ a , a , a , a }

2
Jadi n(G/N) = 3 dan G/N = {N, N a , N a }

Contoh 7. G = {i, a, b, d, e) , (G, ) grup dari himpunan permutasi dengan operasi


perkalian permutasi

i = (1) (2) (3) c = (2 3)


a = (1 2 3) d = (1 3)
b = (1 3 2) e = (1 2)

Perhatikan koset kanan dari N = {i, a, b}


Ni = Na = Nb = {i, a, b}
Nc = Nd = Ne = {c, d, e}

Faktor grup G/N = {Ni, Nc} = [{i, a, b}, {c, d, e}]


n(G) 6
n(G/N) = =2
n(N ) 3