Anda di halaman 1dari 4

PETEKIE

Petekie merupakan perdarahan di kulit atau membrane mukosa yang


diameternya kurang dari 2 mm. Petekie dapat terjadi dari berbagai
mekanisme yang mengganggu proses homeostatis tubuh. Sebagai contoh
trombositopenia, fungsi platelet yang abnormal, kerusakan faktor von
Willebrand, gangguan dari integritas vascular seperti cedera endotel juga
dapat menyebabkan petekie. Apabila ditemukan petekie dapat dilakukan
beberapa pemeriksaan seperti hitung darah lengkap, partial thromboplastin
time (PTT), dan prothrombin time (PT) sebagai bahan evaluasi.

Gambar 2. Petekie
Sumber: Zaoutis LB, Chiang VW. 2007. Comprehensive Pediatric Hospital
Medicine. China.

PATOFISIOLOGI
Petechiae dan purpura dapat terjadi dari berbagai mekanisme yang
mengganggu proses hemostasis. Trombosit, faktor von Willebrand, dan
kaskade koagulasi penting untuk hemostasis. Trombositopenia, fungsi
trombosit normal, von Willebrand, dan kurangnya faktor pembekuan dapat
menyebabkan petechiae dan purpura. Gangguan integritas pembuluh darah
normal, seperti yang terjadi pada cedera endotel sebagai akibat dari infeksi
atau peradangan, dapat menyebabkan petechiae dan purpura. Penyebab
mekanis, seperti trauma atau peningkatan tekanan intravaskular dari batuk
atau muntah, bisa menyebabkan petechiae dan purpura. Komponen vaskular
intrinsik yang abnormal, seperti cacat kolagen pada gangguan jaringan ikat,
dapat mengakibatkan lesi ini.
Sumber: Zaoutis LB, Chiang VW. 2007. Comprehensive Pediatric Hospital
Medicine. China.

Ruam Petekie

Penyakit ruam yang penting dan harus terdiagnosis adalah yang


terjadi pada pasien meningoksemia yang sakit berat, akut, dengan spekrum
ruam yang dimulai dari patekie, tunggal , kemudian menjadi lesi purpura
multiple, yang konfluens di seluruh tubuh, berhubungan dengan kegagalan
hemostatic keseluruhan dan mortalitas yang tinggi. Gonokoksemia
umumnya menyebabkan lesi pustular dan artitis dan lebih jarang
menyebabkan ruam ringan: umumnya tanpa kegagalan hemostatic dan
tingkat mortalitasnya sangat rendah.
Penyebab ruam petekie adalah:

Endokarditis stafilokokus: bisa terjadi petekie dan purpura,


biasanya diperantarai kompleks imun berupa ruam
vaskulitis.

Koagulasi intravaskuler deseminata terjadi pada berbagai


jenis infeksi berat tanda utama untuk diagnosis adalah
perdarahan spontan dari tempat pengambilan darah

Leptospirosis: jarang disertai perdarahan kulit pada pasien


yang sakit berat

Demam berdarah akibat virus, termasuk demam berdarah


dengue (petekie), perdarahan pada demam Lassa, Ebola, dan
Marburg: pasien tampak sakit berat, seringkali disertai icterus
dan kemungkinan besar akan meninggal dunia.

Demam kuning yang menyebabkan bermacam-macam


manifestasi perdarahan, semuanya berhubungan dengan
ikterus

Sumber: Davay, Patrick. 2005. G At a Glance Medicine. Jakarta: Erlangga


PERBEDAAN DIAGNOSA

Karena patofisiologis yang berbeda dapat menyebabkan petechiae


atau purpura. Diagnosis luas (Tabel 44-l). Manifestasi klinis gangguan
perdarahan bervariasi sesuai dengan cacat yang mendasari. Trombositopenia
dan fungsi trombosit normal biasanya menyebabkan petechiae, ekimosis,
dan perdarahan terus-menerus dari dasar luka dan membran mukosa. Infeksi
dan vaskulitis dapat menyebabkan petechiae atau purpura, yang dapat
teraba. kekurangan faktor pembekuan dan gangguan koagulasi lainnya
biasanya menyebabkan hemarthrosis, perdarahan jaringan lunak, dan
perdarahan berkepanjangan juga dapat menyebabkan petechiae atau
purpura. Gangguan kerapuhan pembuluh darah dapat menimbulkan
ekimosis, serta petechiae dan purpura.

Sumber: Zaoutis LB, Chiang VW. 2007. Comprehensive Pediatric Hospital


Medicine. China.
EVALUASI

Anak-anak yang mengalami petechiae dan purpura dapat dihitung


darah lengkap (CBC), termasuk trombosit menghitung dan sel darah putih
(WBC) diferensial, hapusan darah permukaan, parsial waktu tromboplastin
(PTT), dan waktu protrombin (PT) perftrends untuk mengevaluasi. Anak-
anak dengan demam dan petechiae atau purpura menjamin perhatian segera
karena ini bisa menjadi medis darurat. Sekitar 0,5% ke 11% dari anak
dengan demam dan petechiae atau purpura memiliki infeksi bakteri serius.
Selain itu skrining tes laboratorium disebutkan, pengkajian kultur darah dan
cerebrospinal fluid (CSF), glukosa, prolein, pewarnaan Gram, dan budaya,
harus diperoleh jika infeksi disebabkan oleh kelompok streptokokus .
Hemolytik dicurigai, tes streptokokus cepat atau orofaring, atau keduanya,
ditunjukkan. Pengujian untuk virus, seperti sebagai adenovirus dan
influenza, dapat dilakukan, tergantung pada tingkat kecurigaan klinis.
Penelitian lain seperti enterovirus polymerase uji reaksi berantai pada CSF
atau Rocky Gunung demam melihat titer antibodi juga dapat membantu di
beberapa pengaturan. Jika DIC dicurigai, fibrinogen. Fibrin produk
degradasi, dan D-dirner studi darah harus didapat.

Sumber: Zaoutis LB, Chiang VW. 2007. Comprehensive Pediatric Hospital


Medicine. China.