Anda di halaman 1dari 40

MAKALAH AUDIT SEKTOR PUBLIK

PROSEDUR PEMERIKSAAN SIKLUS BELANJA


(DOSEN PENGAMPU : WENI ANGGITA, S.E., M.Si.)

DISUSUN OLEH :

KELOMPOK : 4
NAMA ANGGOTA :

1. Mira Lestari (301 14 11 079)


2. Nanda Laila (301 14 11 081)
3. Ruski Alanbari (301 14 11 098)
4. Suma Agustina (301 14 11 107)
5. Wela Kartika (301 14 11 117)
6. Ari Kesuma Kurniawan Zen (301 13 11 007)

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS BANGKA BELITUNG
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena dengan izin-Nya jualah kami dapat
menyelesaikan makalah ini yang berjudul Prosedur Pemeriksaan Siklus Belanja dengan
sebaik-baiknya. Adapun maksud dan tujuan dari penyusunan makalah ini adalah untuk
memenuhi salah satu tugas yang diberikan oleh Dosen mata kuliah Pemeriksaan Sektor
Publik.

Atas dukungan baik moral dan materi dalam proses penyusunan makalah ini,maka
kami banyak mengucapkan terimakasih kepada:

1) Ibu. Weni Anggita, S.E., M.Si. selaku dosen pengampu mata kuliah
Pemeriksaan Sektor Publik.
2) Orang tua, keluarga dan teman-teman kami, yang telah membantu kami dalam
penyelesaian penulisan makalah ini.

Dalam proses pembuatan makalah ini pasti mempunyai hambatan namun berkat dan
dukungan dari berbagai pihak akhirnya kami dapat menyelesaikan tugas ini. Kami menyadari
bahwa makalah ini masih jauh dari tingkat kesempurnaan, oleh karena itu kami
mengharapkan kritik dan saran yang dapat membangun dimasa yang akan datang.

Besar harapan kami, makalah ini dapat bermanfaat bagi kami khususnya dan semua
orang yang membacanya. Semoga makalah ini dapat membantu teman-teman semua.

Balunijuk, 15 Februari 2017

Penulis

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar....................................................................................................................... i
Daftar Isi................................................................................................................................ ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang................................................................................................................. 1


I.2 Rumusan Masalah............................................................................................................. 1
I.3 Tujuan Penulisan............................................................................................................... 2
I.3 Manfaat............................................................................................................................. 2

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pendahuluan.................................................................................................................... 1
2.2 Sifat Siklus Belanja Daerah............................................................................................ 1
2.3 Materialitas...................................................................................................................... 2
2.4 Risiko Bawaan ............................................................................................................... 2
2.5 Strategi Audit.................................................................................................................. 3
2.6 Tujuan Audit.................................................................................................................... 4
2.6.1 Pernyataan Keberadaan Atau Keterjadian ................................................................. 4
2.6.2 Pernyataan Kelengkapan............................................................................................ 4
2.6.3 Pernyataan Hak Dan Kewajiban ................................................................................ 5
2.6.4 Pernyataan Penilaian Dan Pengalokasian................................................................... 5
2.6.5 Pernyataan Pelaporan Dan Pengungkapan................................................................. 5
2.7 Pemahaman Atas Struktur Pengendalian Internal Belanja............................................... 6
2.7.1 Lingkungan Pengendalian.......................................................................................... 6
2.7.2 Sistem Akuntansi........................................................................................................ 6
2.7.3 Prosedur Pengendalian............................................................................................... 7
2.7.3.1 Otorisasi Transaksi............................................................................................... 7
2.7.3.2 Pelaksanaan Transaksi........................................................................................... 7
2.7.3.3 Pencatatan.............................................................................................................. 8
2.7.3.4 Akses Ke Aktiva.................................................................................................... 8
2.8 Pertimbangan Pengendalian Internal - Transaksi Pembelian (Belanja Daerah).............. 8
2.9 Bagian Yang Terkait........................................................................................................ 9
2.9.1 Bendaharawan Khusus Barang................................................................................... 10
ii
2.9.2 Bendaharawan............................................................................................................ 10
2.9.3 Subbagian Keuangan.................................................................................................. 10
2.9.4 Kepala Dinas............................................................................................................... 10
2.9.5 Kepala Biro/ Bagian Keuangan.................................................................................. 11
2.10 Penghimpunan Dan Pendokumentasian Pemahaman.................................................... 11
2.10.1 Tinjauan Pendahuluan............................................................................................... 11
2.10.2 Dokumentasi Sistem................................................................................................. 11
2.10.3 Analisis Alur Transaksi............................................................................................. 11
2.11 Penetapan Resiko Pengendalian..................................................................................... 12
2.12 Pengujian Pengendalian................................................................................................. 13
2.12.1 Pengujian Pengandalian Pembelian ......................................................................... 13
2.12.2 Pengujian Pengendalian Penerimaan........................................................................ 14
2.13 Pertimbangan Pengendalian Internal Transaksi Balanja Daerah ............................... 14
2.13.1 Dokumen dan Catatan ............................................................................................. 14
2.13.2 Bagian Yang Terkait ................................................................................................. 16
2. 13.2.1 Bagian Pembayaran Utang ................................................................................ 16
2.13.2.2 Pemegang Kas .................................................................................................... 17
2.14 Penghimpunan Dan Pendokumentasian Pemahaman.................................................... 17
2.15 Penetapan Risiko Pengendalian.................................................................................... 18
2.16 Pengujian Pengendalian................................................................................................. 18
2.17 Pengujian Substantif Saldo - Saldo Kewajiban (Utang)................................................ 19
2.18 Penentapan Risiko Deteksi............................................................................................. 19
2.18.1 Pertimbangan Program Audit................................................................................... 19
2.18.2 Verifikasi Akurasi Matematis Kewajiban................................................................. 20
2.18.3 Konfirmasi Utang Lancar......................................................................................... 20
2.18.4 Melakukan Pengujian Pisah Batas Pembelian.......................................................... 21
2.18.5 Melakukan Pengujian Pisah Batas Pengeluaran Kas................................................ 21
2.18.6 Memeriksa Pembayaran Kemudian.......................................................................... 22
2.18.7 Menguji Kewajiban Tak Tercatat.............................................................................. 22
2.18.8 Menerapkan Prosedur Analitis.................................................................................. 23
2.18.9 Menelaah Penyajian Dan Pengungkapan Laporan Keuangan.................................. 24
2.19 Bagan Alur Prosedur Pemeriksaan................................................................................. 25
2.19.1 Bagan Alur Audit Belanja Gaji Dan Tunjangan Lain.............................................. 26
2.19.2 Bagan Alur Audit Belanja Operasional.................................................................... 28
2.19.3 Bagan Alur Audit Belanja Investasi......................................................................... 30
2.19.4 Bagan Alur Audit Belanja Tidak Tersangka............................................................. 32

iii
BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 1
3.2 Saran................................................................................................................................ 1
3.3 Daftar Pustaka................................................................................................................. 2

iv
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Belanja adalah semua pengeluaran dari Rekening Kas Umum Negara / Daerah
yang mengurangi ekuitas dana lancar dalam periode tahun anggaran bersangkutan yang
tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah
Audit terhadap siklus belanja daerah terdiri atas audit terhadap belanja aparat dan
belanja pelayanan publik. Belanja aparat dan belanja pelayanan publik terdiri atas belanja
administrasi umum, belanja operasi dan pemeliharaan, serta belanja modal/
pembangunan.
Siklus Belanja daerah mencakup berbagai proses dan keputusan untuk memperoleh
barang dan jasa yang diperlukan dalam pelaksanaan kegiatan pemerintah daerah,
termasuk dinas dan instansi pemerintahan daerah. Siklus ini dimulai dengan adanya
permintaan pembelian dari berbagai dinas/ setingkat dinas melalui pengajuan Daftar isian
Anggaran dari masing-masing dinas.

B. Perumusan Masalah
Dalam tugas ini, penyusun yang membahas mengenai, Prosedur Pemeriksaan
Siklus Belanja. didapatkan rumusan masalah yang akan di bahas adalah sebagai berikut :
1. Bagaimana Sifat Siklus Belanja Daerah ?
2. Apa itu Materialistis ?
3. Bagaimana Risiko Bawaan ?
4. Bagaimana Strategi Audit ?
5. Bagaimana Tujuan Audit ?
6. Bagaimana Pemahaman Atas Struktur Pengendalian Internal Belanja ?
7. Bagaimana Pertimbangan Pengendalian Internal- Transaksi Pembelian ?
8. Bagaimana Penghimpunan Dan Pendokumentasian Pemahaman
9. Bagaimana Penetapan Resiko Pengendalian
10. Bagaimana Pengujian Pengendalian ?
11. Pengujian Substantif Saldo - Saldo Kewajiban ?
12. Bagaimana Penetapan Resiko Deteksi ?
13. Bagaimana Bagan Alur Pemeriksaan ?

C. Tujuan Masalah
Adapun tujuan dibuat makalah ini adalah sebagai berikut:

1
1. Untuk Mengetahui Bagaimana Sifat Siklus Belanja Daerah ?
2. Untuk Mengetahui Apa itu Materialistis ?
3. Untuk Mengetahui Bagaimana Risiko Bawaan ?
4. Untuk Mengetahui Bagaimana Strategi Audit ?
5. Untuk Mengetahui Bagaimana Tujuan Audit ?
6. Untuk Mengetahui Bagaimana P
7. Untuk Mengetahui Bagaimana Pemahaman Atas Struktur Pengendalian Internal
Belanja ?
8. Untuk Mengetahui Bagaimana Pertimbangan Pengendalian Internal- Transaksi
Pembelian ?
9. Untuk Mengetahui Apa saja Bagian yang Terkait ?
10. Untuk Mengetahui Bagaimana Penghimpunan Dan Pendokumentasian
Pemahaman
11. Untuk Mengetahui Bagaimana Penetapan Resiko Pengendalian
12. Untuk Mengetahui Bagaimana Pengujian Pengendalian ?
13. Untuk Mengetahui Pengujian Substantif Saldo - Saldo Kewajiban ?
14. Untuk Mengetahui Bagaimana Penetapan Resiko Deteksi ?
15. Untuk Mengetahui Bagaimana Bagan Alur Pemeriksaan ?

D. Manfaat
1. Bagi penulis
Penulisan makalah ini disusun sebagai salah satu pemenuhan tugas terstruktur
dari mata kuliah Pemeriksaan Sektor Publik, Serta mampu menjadi sumber
informasi bagi masyarakat.
2. Bagi pihak lain
Makalah ini diharapakan dapat menambah referensi pustaka yang
berhubungan dengan permasalahan dan upaya dalam memahami materi tentang
Prosedur Pemeriksaan Siklus Belanja

BAB II
PEMBAHASAN

4.1 PENDAHULUAN

Audit terhadap siklus belanja daerah terdiri atas audit terhadap belanja aparat dan
belanja pelayanan publik. Belanja aparat dan belanja pelayanan publik terdiri atas belanja

2
administrasi umum, belanja operasi dan pemeliharaan, serta belanja modal/
pembangunan.

4.2 SIFAT SIKLUS BELANJA DAERAH

Siklus Belanja daerah mencakup berbagai proses dan keputusan untuk memperoleh
barang dan jasa yang diperlukan dalam pelaksanaan kegiatan pemerintah daerah,
termasuk dinas dan instansi pemerintahan daerah. Siklus ini dimulai dengan adanya
permintaan pembelian dari berbagai dinas/ setingkat dinas melalui pengajuan Daftar isian
Anggaran dari masing-masing dinas. Transaksi belanja yang dilakukan oleh pemerintah
daerah bisa dilakukan secara tunai maupun kredit (menimbulkan utang), baik untuk
belanja aparat maupun belanja pelayanan publik Audit siklus belanja ini berkaitan
dengan belanja pegawai; belanja operasional seperti pengadaan barang inventaris kantor
dan ATK; belanja pemeliharaaan; dan lain - lain. Dua kelompok transaksi utama dalam
Siklus ini adalah transaksi pembelian dan pengeluaran kas.
Kedua kelompok transaksi ini mempengaruhi rekening - rekening berikut :
1. Kas.
2. Persediaan Barang Habis Pakai.
3. Aktiva Tetap.
4. Aktiva Lain-lain.
5. Utang.

Lingkup Aktivitas Siklus Belanja


Fungsi Bisnis
Aktivitas Jurnal Dokumen/Catatan
yang Terkait
Sumber daya Pembelian Pembelian Kartu Sediaan
yang Penerimaan Penyesuaian Buku Barang
diperoleh dari Pencatatan Pengeluaran Buku Pengadaan Barang
pihak ketiga (termasuk kas Berita Acara Serah
akan otorisasi dan Terima Gudang
menimbulkan penyiapan Surat Permohonan
utang dan pembayaran)
Bukti Memorial
pembayaran
Bukti Investaris Barang
kas

3
Utang kepada Laporan Penerimaan
pihak ketiga Barang
dibayar Surat Keterangan
Otorisasi (SKO)
Surat Permintaan
Pembayaran (SPP)
Surat Perintah Membayar
(SPM)
Surat
Pertanggungjawaban
(SPJ)

Risiko bawaan dan risiko deteksi terkait dengan semua rekening tersebut di atas.
Pengujian substantif dititikberatkan pada rekening aktiva tetap dan kewajiban.

4.3 MATERIALITAS

Transaksi - transaksi dalam siklus belanja daerah ini sangat berpengaruh terhadap
laporan keuangan pemerintah daerah. Kesalahan dalam membedakan antara pengeluaran
belanja untuk belanja aparat dengan pengeluaran/ belanja untuk pelayanan publik akan
menyebabkan laporan keuangan yang salah saji.
Berbagai pos rekening seperti belanja administrasi umum, belanja operasi dan
pemeliharaan, serta belanja modal/ pembangunan dapat bersifat material secara individual.
Dengan demikian, auditor berusaha untuk mencapai tingkat risiko yang lebih rendah
dengan memastikan bahwa transaksi dalam pos belanja daerah bukan merupakan sumber
salah saji material dalam laporan keuangan.

4.4 RISIKO BAWAAN

Risiko bawaan dalam pos belanja daerah pada banyak entitas adalah tinggi. Ada
berbagai faktor yang menyebabkan tingginya risiko bawaan siklus belanja ini, yaitu :
1. Volume transaksi yang selalu tinggi.
2. Kemungkinan adanya pembelanjaan dan pengeluaran tanpa otorisasi.
3. Pembelian aktiva yang tidak perlu.
4. Masalah akuntansi yang berkembang.
4
Tingginya volume transaksi akan meningkatkan kemungkinan terjadinya salah saji.
Semakin tinggi volume transaksi, maka semakin tinggi pula kemungkinan terjadinya
kesalahan dalam pencatatan transaksi tersebut. Di samping itu, terdapat juga
kemungkinan bahwa entitas melakukan pembelian aktiva yang tidak perlu. Namun,
sering terjadi kasus di mana entitas masih tetap mencantumkan aktiva yang tidak berguna
dalam neracanya sebesar nilai dari aktiva tersebut. Masalah akuntansi mengenai
penentuan apakah harga perolehan aktiva dikapitalisasi atau dibebankan mengakibatkan
tingginya kemungkinan kesalahan dalam perlakuan pengeluaran kas.

4.5 STRATEGI AUDIT

Tingginya risiko bawaan dalam siklus belanja daerah menyebabkan banyak entitas
memprioritaskan atau memperluas struktur pengendalian internal terhadap siklus belanja
guna mencegah dan mendeteksi terjadinya salah saji. Hal ini dapat secara signifikan
mengurangi risiko pengendalian dalam pernyataan keberadaan dan keterjadian;
kelengkapan; serta penilaian dan pengalokasran yang berkaitan dengan transaksi dan
rekening siklus belanja daerah. Dengan demikian, strategi audit yang sering dipakai
adalah pendekatan tingkat risiko kontrol yang ditetapkan lebih rendah.
Dalam strategi ini, auditor lebih banyak mengandalkan pengujian pengendalian.
Logika pemikiran yang mendasari penggunaan strategi ini adalah apabila auditor yakin
bahwa struktur pengendalian internal klien sangat baik dan dapat mencegah serta
mendeteksi terjadinya salah saji, maka auditor perlu menguji kelayakan dari
keyakinannya tersebut. Auditor akan menguji efektivitas struktur pengendalian internal.
Dengan kata lain, auditor akan melaksanakan pengujian pengendalian.
Sebagaimana halnya dengan siklus pendapatan, pengujian pengendalian umumnya
tidak mengurangi risiko pengendalian untuk pernyataan hak dan kewajiban. jadi, auditor
dapat menggunakan kombinasi antara strategi risiko kontrol yang ditetapkan lebih rendah
dengan pengujian substantif.
Faktor lain yang perlu dipertimbangkan dalam memilih strategi audit adalah
manfaat versus biaya. Pengujian pengendalian sangat dipengaruhi oleh pertimbangan
antara manfaat versus biaya. Auditor perlu membandingkan biaya untuk melakukan
pengujian pengendalian internal dengan penghematan yang diperoleh sebagai akibat dan
berkurangnya pengujian substantif.

5
4.6 TUJUAN AUDIT

Tujuan audit siklus belanja adalah memperoleh bukti mengenai masing-masmg


pernyataan signifikan yang berkaitan dengan transaksi dan saldo siklus belanja. 'I'ujuan
audit ditentukan berdasarkan lima kategori pernyataan laporan keuangan berikut.

4.6.1 PERNYATAAN KEBERADAAN ATAU KETERJADIAN

Berkaitan dengan pernyataan keberadaan atau keterjadian, auditor


menekankan pada apakah seluruh utang dan aktiva tetap benar-benar ada pada
tanggal neraca. Di samping itu, pernyataan ini juga menekankan pada apakah
seluruh transaksi belanja daerah yang terdiri atas pembelian dan pengeluaran kas
yang tercatat benar - benar terjadi dan bukan hanya rekaan manajemen. Berikut
adalah rincian dari tujuan audit atas pernyataan keberadaan atau keterjadian.
a. Utang tercatat sesuai jumlah yang menjadi kewajiban entitas pada tanggal neraca.
b. Aktiva tetap tercatat sesuai aktiva yang dapat digunakan pada tanggal neraca.
c. Transaksi pembelian tercatat sesuai barang dan jasa yang diterima selama rentang
waktu pelaksanaan audit.
d. Pengeluaran kas tercatat sesuai pembayaran yang dibuat selama rentang waktu
tersebut di atas.

4.6.2 PERNYATAAN KELENGKAPAN

Pernyataan ini menekankan pada apakah seluruh transaksi dan saldo yang
semestinya tercantum dalam laporan keuangan sudah dicatat dan disajikan. Berikut
adalah rincian dari tujuan audit atas pernyataan kelengkapan :
a. Semua jumlah yang menjadi kewajiban entitas pada pihak ketiga pada tanggal
neraca sudah masuk dalam utang.
b. Saldo aktiva tetap dan barang habis pakai telah mencakup pengaruh dari semua
transaksi dan kejadian.
c. Pembelian dan pengeluaran kas mencakup semua transaksi yang terjadi.

4.6.3 PERNYATAAN HAK DAN KEWAJIBAN

Dalam kaitannya dengan pernyataan ini. Auditor berusaha untuk memastikan


apakah entitas mempunyai hak kepemilikan yang sah atas aktiva tetap dan
6
kewajiban yang tercatat berikut adalah rincian dari tujuan audit atas pernyataan hak
dan kewajiban :
a. Utang adalah kewajiban legal entitas pada tanggal neraca.
b. Entitas memiliki dan berhak atas semua aktiva tetap serta persediaan barang habis
pakai pada tanggal neraca.

4.6.4 PERNYATAAN PENILAIAN DAN PENGALOKASIAN

Berkaitan dengan pernyataaan penilaian, auditor berusaha memperoleh bukti


bahwa saldo biaya, utang, dan aktiva telah disajikan dalam laporan keuangan pada
jumlah yang tepat. Auditor akan memastikan apakah saldo tersebut diperoleh
melalui penilaian yang sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. Berikut
adalah rincian dari tujuan audit atas pernyataan penilaian atau pengalokasian.
1. Utang ditetapkan atau dinilai pada jumlah yang tepat sesuai dengan jumlah yang
wajib dibayar.
2. Aktiva tetap danperalatan ditetapkan atau dinilai sebesar biaya dikurangi
akumulasi depresiasi.
3. Saldo biaya tercatat sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

4.6.5 PERNYATAAN PELAPORAN DAN PENGUNGKAPAN

Selain memperoleh bukti mengenai keempat pernyataan tersebut diatas,


auditor perlu menghimpun bukti mengenai apakah transaksi dan saldo yang tercatat
telah diklasifikasikan, dijelaskan, dan diungkapkan dengan tepat dalam neraca.
Berikut adalah rincian dari tujuan audit atas pernyataan pelaporan dan
pengungkapkan.
1. Utang dan aktiva telah diidentifikasi dan diklasifikasikan dengan tepat dalam
neraca.
2. Pengungkapan dilakukan secara tepat dan sesuai dengan metode depresiasi yang
digunakan oleh entitas.
Auditor menggunakan tiga jenis prosedur audit untuk menemukan bukti yang
diperlukan guna mencapai tujuan spesifik dari audit tersebut, yaitu :
1. Prosedur untuk memperoleh pemahaman atas struktur pengendalian internal.
2. Pengujian pengendalian.
3. Pengujian substansif.

4.7 PEMAHAMAN ATAS STRUKTUR PENGENDALIAN INTERNAL BELANJA

7
Pemahaman atas struktur pengendalian siklus belanja meliputi pertimbangan,
lingkungan, pengendalian, sistem akuntansi, dan prosedur pengendalian.

4.7.1 LINGKUNGAN PENGENDALIAN

Dalam lingkungan pengendalian, auditor harus memahami struktur organisasi


klien atas kegitan pengeluaran. Pada tingkat dinas, pencatatan dan wewenang
pengeluaran SPM ada pada Kasubag Keuangan Dinas. Di tingkat pemda, pencatatan
dan pengeluaran kas berada dibawah wewenang Kepala Bagian Keuangan.
Pengajuan pertanyaan mengenai dan penelahaan terhadap bagan organisasi sangat
membantu pemahaman terhadap struktur pengendalian internal.
Metode pengendalian manajemen dapat diterapkan dalam siklus ini.
Pengendalian tersebut ditetapkan dalam bentuk penggunaan anggaran. Risiko
pengendalian dapat dikurangi dengan penggunaan anggaran, perbandingan antara
kinerja aktual dengan rencana atau target, serta komunikasi dan koreksi terhadap
penyimpangan yang terjadi. Kebijakan dan pelatihan pegawai harus diterapkan
untuk memastikan apakah pegawai kompeten dan memiliki integritas. Hal ini
penting terutama berkaitan dengan transaksi pembelian dan pengeluaran kas.

4.7.2 SISTEM AKUNTANSI

Sistem akuntansi adalah metode pengolahan data dokumen dan catatan. Sistem
akuntansi belanja daerah yang terdiri atas pembelian dan pengeluaran kas suatu
entitas harus dapat menyediakan adanya jejak audit yang lengkap atas transaksi.
Pemahaman atas sistem akuntansi diperoleh dengan menelaah manual akuntansi dan
diagram alur sistem.
Disamping itu, auditor dapat mengajukan pertanyaan atau melakukan
wawancara dengan bagian pencatatan, dalam hal ini Kabag Keuangan (tingkat
pemda) dan Kasubag Keuangan (tingkat dinas).
Apabila suatu penugasan audit merupakan penugasaan dari klien lama, maka
auditor dapat menelaah kembali pengalaman terdahulu dengan klien tersebut, yaitu
dengan melihat kembali kertas kerja tahun sebelumnya. Pemahaman sistem
akuntansi juga dapat diperoleh dengan memiliki pengalaman terdahulu dengan klien.

4.7.3 PROSEDUR PENGENDALIAN


8
Prosedur pengendalian terdiri atas :
1. Otorisasi yang memadai.
2. Adanya pemisahan tugas.
3. Dokumen dan catatan.
4. Pengendalian atas setiap akses terhadap harta atau aktiva perusahaan.
5. Pemeriksaan independen.

4.7.3.1 OTORISASI TRANSAKSI

Pengendalian yang efektif atas aktivitas pembelian menuntut agar


pembelian hanya dilakukan apabila bukti pembelian telah diotorisasi dengan
selayaknya. Semua pembelian bermula dari permintaan dari bagian yang
membutuhkan dan dilaksanakan oleh bendaharawan barang serta disetujui oleh
kepala bagian (kepala dinas atau kepala daerah) yang terkait. Otorisasi yang
disyaratkan dalam prosedur ini dapat bervariasi, baik dari segi biaya maupun
jenisnya. Oleh karena itu, entitas perlu menentukan secara jelas melalui
prosedur yang tertulis. Pemilihan pihak ketiga harus dengan otorisasi yang
semestinya. Untuk mengurangi risiko pembelian terhadap pihak ketiga yang
tidak diotorisasi, entitas membuat kriteria yang mengatur penambahan dan
perubahan serta penghapusan pihak ketiga dari daftar. Selain itu, manajemen
perlu membuat kebijakan yang berkaitan dengan kuantitas, cara pembayaran,
serta harga barang dan jasa yang dibeli.

4.7.3.2 PELAKSANAAN TRANSAKSI

Pada saat diterima, barang harus diinspeksi, baik kualias maupun


kuantitasnya. Kemudian, verifikasi dilakukan dengan penghitungan fisik dan
pencocokan dengan pesanaan pembelian. Setelah barang diterima, entitas
mempunyai utang yang selanjutnya dilunasi melalui pembayaran kas.
Manajemen harus menetapkan kebijakan pembayaran kas agar pembayaran
terhadap pembelian yang tidak diotorisasi, pembayaran terhadap barang yang
tidak diterima dan pembayaran ganda tidak terjadi.

4.7.3.3 PENCATATAN

Setelah seluruh transaksi dilakukan, semua barang dan jasa yang dibeli
harus segera dicatat secara akurat.

9
4.7.3.4 AKSES KE AKTIVA

Manajemen harus menerapkan prosedur untuk menjaga aktiva dengan


membatasi akses terhadap pembelian dan pembayaran kas. Harus ada prosedur
pengendalian khusus, baik untuk transaksi pembelian maupun pengeluaran kas.

4.8 PERTIMBANGAN PENGENDALIAN INTERNAL - TRANSAKSI PEMBELIAN

(BELANJA DAERAH)

Dalam transaksi pembelian, dokumen dan catatan yang dipakai antara lain adalah :
1. Surat Penyediaan Dana ( SPD), merupakan dokumen yang menyatakan tersedianya
dana untuk melaksanakan kegiatan sebagai dasar penerbitan SPP.
2. Surat Permintaan Pembayaran (SPP) merupakan dokumen yang diterbitkan oleh
pejabat yang bertanggung jawab atas pelaksanan kegiatan atau bendaharawan
pengeluaran untuk mengajukan permintaan pembayaran.
3. SPP Uang Persediaan (SPP - UP) merupakan dokumen yang diajukan oleh
bendaharawan pengeluaran untuk permintaan uang muka kerja yang bersifat
pengisian kembali (revolving) yang tidak dapat dilakukan dengan pembayaran
langsung.
4. SPP Ganti Uang Persediaan (SPP - GU) merupakan dokumen yang diajukan oleh
bendaharawan pengeluaran untuk permintaan pengganti uang persediaan yang tidak
dapat dilakukan dengan pembayaran langsung.
5. SPP Tambahan Uang Persediaaan (SPP - TU) merupakan dokumen yang diajukan
oleh bendaharawan pengeluaran untuk permintaan tambahan uang persediaan guna
melaksanakan kegiatan SKPD yang bersifat mendesak dan tidak dapat digunakan
untuk pembayaran langsung maupun uang persediaan.
6. SPP Langsung (SPP - LS) merupakan dokumen yang diajukan oleh bendaharawan
pengeluaran untuk permintaan pembayaran langsung kepada pihak ketiga atas dasar
perjanjian kontrak kerja atau surat perintah kerja lainnya serta pembayaran gaji
dengan jumlah, penerima, peruntukan, dan waktu pembayaran tertentu yang
doukumennya disiapkan oleh PPTK.
7. Surat Perintah Membayar (SPM) merupakan doukumen yang digunakan/ diterbitkan
oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan SP2D atas
beban Pengeluaran DPA - SKPD.
8. Surat Perintah Membayar Uang Persediaan (SPM - UP) merupakan dokumen yang
diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan
10
SP2D atas beban pengeluaran DPA - SKPD yang dipergunakan sebagai uang
persediaan untuk mendanai kegiatan.
9. Surat Perintah Membayar Ganti Uang Persediaan (SPM - GU) ) merupakan dokumen
yang diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan
SP2D atas beban pengeluaran DPA - SKPD yang dananya dipergunakan untuk
mengganti uang persediaan yang telah dibelanjakan.
10. Surat Perintah Membayar Tambahan Uang Persediaan (SPM - TU) merupakan
dokumen yang diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran untuk
penerbitan SP2D atas beban pengeluaran DPA - SKPD Surat Perintah Membayar
karena kebutuhan dananya melebihi jumlah batas pada uang persediaan yang telah
ditetapkan sesuai dengan ketentuan.
11. Surat Perintah Membayar Langsung (SPM -LS) merupakan dokumen yang diterbitkan
oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan SP2D atas
beban pengeluaran DPA - SKPD kepada pihak ketiga
12. Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) merupakan dokumen yang digunakan sebagai
dasar pencairan dana yang diterbitkan oleh BUD berdasarkan SPM.

4.9 BAGIAN YANG TERKAIT

Bagian yang terkait antara lain adalah :


1. Bendaharawan khusus barang.
2. Bendaharawan (pemegang kas).
3. Subbagian keuangan setiap unit kerja.
4. Kepala dinas.
5. Kepala daerah, dalam hal ini kepala biro/ bagian keuangan.

4.9.1 BENDAHARAWAN KHUSUS BARANG


Bendaharawan khusus barang bertanggung jawab terhadap pengelolaan
persediaan melalui catatan dan kartu khusus untuk mencatat pemakai persediaan dan
pengelolaannya. Berkaitan dengan aktiva tetap, bendaharawan barang melakukan
fungsi pengelolaan dan pencatatan aktiva tetap milik unit kerja. Pengelolaan dan
pencatatan aktiva dilakukan secara terpadu dan menggunakan mekanisme
penyusutan sesuai umur ekonomisnya. Permintaan pembelian diajukan oleh berbagai
bagian lainnya melalui bendaharawan khusus barang di masing - masing instansi
yang memerlukan suatu barang atau jasa.
Permintaan pembelian tersebut dilakukan dengan mengisi formulir permintaan
pembelian. Formuir ini biasanya tidak bernomor urut karena permintaan tersebut
dapat diajukan oleh berbgai bagian.

11
4.9.2 BENDAHARAWAN
Bagian ini setelah menerima SKO dan bukti memorial dari kepala dinas
kemudian membuat SPM untuk melakukan pencairan dana ke kas daerah, uang dari
pencairan dan ini kemudian diserahkan ke bendaharawan khusus barang sebagai
pembayaran atas barang yang dibeli.

4.9.3 SUBBAGIAN KEUANGAN


Bagian ini bertugas melakukan pencatatan maupun penyusunan laporan
keuangan atas semua transaksi dinas dengan mengumpulkan bukti transaksi,
termasuk bukti pengeluaran kas untuk memebeli persediaan tetap.

4.9.4 KEPALA DINAS


Berfungsi sebagai otoritas atas transaksi pengeluaran kas.

4.9.5 KEPALA BIRO/ BAGIAN KEUANGAN


Merupakan bagian yang bertanggung jawab atas seluruh hal yang berkaitan
dengan keuangan daerah dan atas pencatatan semua kegiatan tersebut.

4.10 PENGHIMPUNAN DAN PENDOKUMENTASIAN PEMAHAMAN


Penghimpunan pemahaman dapat dilakukan dengan cara :
1. Melakukan tinjauan pendahuluan.
2. Mendokumentasikan sistem.
3. Melakukan proses transaksi.
4. Menentukan apakah pengendalian internal dapat diandalkan.

4.10.1 TINJAUAN PENDAHULUAN


Untuk mulai memperoleh pemahaman mengenai sistem pengendalian
internal dari suatu entitas, auditor harus mengembangkan pemahamannya
mengenai lingkungan pengendalian klien serta alur pembelian dan pengeluaran
kas. Tujuan utama dari tinjauan pendahuluan adalah untuk menentukan apakah
pemahaman terhadap sistem pengendalian internal dapat digunakan untuk
membatasi uji substantif terhadap siklus pengeluaran. Jika dalam tinjauan
pendahuluan pengendalian yang ada ditemukan tidak mencukupi, maka auditor
tidak akan membatasi uji substantifnya.

4.10.2 DOKUMENTASI SISTEM


Siklus pengeluaran perusahaan dapat didokumentasikan dengan
menggunakan bagian alur kuesioner, atau deskripsi naratif

4.10.3 ANALISIS ALUR TRANSAKSI


Untuk memperkuat pemahaman pada sistem bagan alur (flowchat), auditor
dapat memilih salah satu SPM yang sudah dicairkan. Kartu sediaan, buku barang,

12
buku pengadaan barang, berita acara serah terima gudang, surat permohonan, bukti
memorial, buku investasi barang, laporan penerimaan barang, surat keterangan
otoritas (SKO). Surat permintaan pembayaran (SPP), surat perintah membayar
(SPM) dan surat pertanggungjawaban (SPI) dapat diuji kepatuhannya terhadap
kebijakan organisasi dibandingkan dengan dokumen pembelian, penerimaan dan
utang.

4.11 PENETAPAN RESIKO PENGENDALIAN


Penentuan salah saji dan pengembangan pengendalian yang perlu dilakukan oleh
auditor didasarkan pada pengetahuannya atas pengolahan transaksi pembelian atau
daftar pengecekan standar milik kantor akuntan publik. Melalui pemahaman atas
struktur pengendalian internal klien, auditor dapat mengetahui apakah pengendalian
yang diperlukan telah dirancang dan dijalankan oleh klien.
Pengujian pengendalian yang dilkukan dapat menghasilkan bukti mengenai
efektivitas rancangan dan operasi pengendalian dalam transaksi pembelian. Bukti
tersebut kemudian digunakan untuk menetapkan resiko pengendalian bagi setiap
pernyataan yang signifikan berkaitan dengan transaksi pembelian.

Pengendalian yang Pengujian yang


fungsi Salah saji potensial
perlu mungkin
Bendaharawan Permitaan barang Adanya prosedur Mengajukan
khusus barang melebihi kebutuhan otoritas yang pertanyaan
memadai. mengenai prosedur.
Penyiapan Pembelian Adanya permintaan Memeriksa pesanan
pesanan dilakukan atas yang disetujui pembelian yang
pembelian permintan tanpa untuk setiap dibuat berdasarkan
otoritas. pesanan pembelian. suatu permohonan.
Penerimaan Barang yang Adanya pesanan Memeriksa laporan
barang diterima tidak pembelian yang penerimaan untuk
sesuai dengan disetujui atas setiap setiap pesanan
barang yang penerimaan barang. pembelian.
dipesan.
Penyimpanan Barang keluar Adanya Mengamatai akses
barang gudang tanpa pembatasan kegudang.
otoritas. kegudang.
Penyipan buku Bukti memorial Adanya kesesuaian Memeriksa
memoria dibuat untuk barng antara pesanan dokumentasi
13
pencatatan uang yang tidak dipesan/ pesanan pembelian, pendukung untuk
atau diterima. laporan pembuatan bukti
penerimaan, dan memorial.
faktur pihak ketiga.

4.12 PENGUJIAN PENGENDALIAN


Dalam siklus belanja, auditor sangat sering mengandalkan struktur pengendalian
internal klien karena tingginya volume transaksi. Oleh karena itu, auditor perlu
memperluas pengujian pengendalian untuk memperoleh keyakinan bahwa rancangan
prosedur pengendalian bersifat efektif dan dapat beroperasi sebagaimana mestinya.
Prosedur pengujian yang dapat diterapkan untuk siklus belanja dibedakan antara :
1. Prosedur pengujian pengendalian pembelian.
2. Prosedur pengujian pengendalian penerimaan.

4.12.1 PENGUJIAN PENGANDALIAN PEMBELIAN

Langkah - langkah dalam pengujian pengendalian pembelian adalah sebagai


berikut :
1. Pilih secara acak sampel bukti memorial dari munculnya utang yang sudah
dibayar dan pencairan SPM.
2. Menelaah setiap bukti memorial dari munculnya utang dan pencairan SPM
untuk menentukan :
a. Ketepatan prosedur penggunaan bukti memorial utang dan pencairan SPM.
b. Terdapat otorisasi yang tepat.
3. Membandingkan rincian dalam surat permohonan, pesanan pembelian, laporan
penerimaan barang, faktur dari pihak ketiga, dan bukti memorial dari
munculnya utang dan pencairan SPM, serta pemeriksaan ketepatan perhitungan
matematis.
4. Membandingkan pesanan pcmbelian yang digunakan dalam bukti memorial
utang dan pencairan SPM dengan tembusan pesanan pembelian dan surat
permohonan pembelian yang diperoleh dari bendaharawan khusus barang.
5. Mengusul harga dalam pesanan pembelian dengan sumber penemuan harga
untuk menentukan kewajaran harga yang tercantum.
6. Mendokumentasikan setiap temuan penyimpangan yang diperoleh melalui
kelima langkah di atas.

14
4.12.2 PENGUJIAN PENGENDALIAN PENERIMAAN

Langkah - langkah dalam pengujian pengendalian penerimaan adalah sebagai


berikut :
1. Berdasarkan sampel bukti memorial utang dan pencairan SPM yang telah
dipilih, mintakan tembusan laporan penerimaan barang dari arsip Bendaharawan
Khusus Barang.
2. Membandingkan laporan penerimaan dalam bukti memorial dan pencairan SPM
dengan kop laporan penerimaan barang dalam arsip Bendaharawan Khusus
Barang.
3. Menelaah laporan penerimaan untuk menentukan apakah barang yang diterima
dihitung, diinspeksi, dan dibandingkan dengan slip pengiriman dan pesanan
pembelian.
4. Mengusut laporan penerimaan dengan pencatatan dalam arsip penerimaan
barang.
5. Mendokumentasikan setiap temuan penyimpangan yang diperoleh melalui
keempat langkah di atas.

4.13 PERTIMBANGAN PENGENDALIAN INTERNAL - TRANSAKSI BELANJA

DAERAH

4.13.1 DOKUMEN DAN CATATAN

Dalam transaksi belanja daerah (pengeluaran kas daerah), dokumen dan


catatan yang dipakai antara lain adalah :

1. Surat Penyediaan Dana (SPD), merupakan dokumen yang menyalakan


tersedianya dana untuk melaksanakan kegiatan sebagai dasar penerbitan SPP.
Surat Permintaan Pembayaran (SPP), merupakan dokumen yang diterbitkan
oleh pejabat yang bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan/ bendaharawan
pengeluaran untuk mengajukan permintaan pembayaran.
2. SPP Uang Persediaan (SPP - UP), merupakan dokumen yang diajukan oleh
bendaharawan pengeluaran untuk permintaan uang muka kerja yang bersifat
pengisian kembali (revolving) yang tidak dapat dilakukan dengan pembayaran
langsung.

15
3. SPP Ganti Uang Persediaan (SPP - GU), merupakan adalah dokumen yang
diajukan oleh bendaharawan pengeluaran untuk permintaan pengganti uang
persediaan yang tidak dapat dilakukan dengan pembayaran langsung.
4. SPP Tambahan Uang Persediaan (SPP - TU), merupakan dokumen yang
diajukan oleh bendaharawan pengeluaran untuk permintaan tambahan uang
persediaan guna melaksanakan kegiatan SKPD yang bersifat mendesak dan
tidak dapat digunakan untuk pembayaran langsung maupun uang persediaan.
5. SPP Langsung (SPP - LS), merupakan dokumen yang diajukan oleh
bendaharawan pengeluaran untuk permintaan pembayaran langsung kepada
pihak ketiga atas dasar perjanjian kontrak kerja atau surat perintah kerja lainnya
serta pembayaran, gaji dengan jumlah, penerima, peruntukan, dan waktu
pembayaran tertentu yang dokumennya disiapkan oleh PPTK.
6. Surat Perintah Membayar (SPM), merupakan dokumen yang digunakan/
diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan
SPD atas beban pengeluaran DPA - SKPD.
7. Surat Perintah Membayar Uang Persediaan (SPM - UP), merupakan dokumen
yang diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran untuk
penerbitan SPD atas beban pengeluaran DPA - SKPD yang dipergunakan
sebagai uang persediaan untuk mendanai kegiatan.
8. Surat Perintah Membayar Ganti Uang Persediaan (SPM - GUP), merupakan
dokumen yang diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran
untuk penerbitan SPZD atas beban pengeluaran DPA - SKPD yang dananya
dipergunakan untuk mengganti uang persediaan yang telah dibelanjakan.
9. Surat Perintah Membayar Ganti Uang Persediaan (SPM - GU) merupakan
dokumen yang diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran
untuk penerbitan SP2D atas beban pengeluaran DPA - SKPD yang dananya
dipergunakan untuk mengganti uang persediaan yang telah dibelanjakan.
10. Surat Perintah Membayar Tambahan Uang Persediaan (SPM - TUP), merupakan
dokumen yang diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran
untuk penerbitan SP2D atas beban pengeluaran DPA - SKPD karena kebutuhan
dananya melebihi jumlah batas bagi uang persediaan yang telah ditetapkan
sesuai dengan ketentuan.

16
11. Surat Perintah Membayar Langsung (SPM - LS), merupakan dokumen yang
diterbitkan oleh pengguna anggaran/ kuasa pengguna anggaran untuk penerbitan
SPD atas beban pengeluaran DPA - SKPD kepada pihak ketiga.
12. Surat Perintah Pencairan Dana (SPPD), merupakan dokumen yang digunakan
sebagai dasar pencairan dana yang diterbitkan oleh BUD berdasarkan SPM.

4.13.2 BAGIAN YANG TERKAIT

Bagian yang terkait biasanya adalah :


1. Pemegang kas (bendaharawan).
2. Bagian perbendaharaan sebagai pihak yang diberikan wewenang oleh biro/
bagian keuangan untuk melaksanakan transaksi pengeluaran kas.

4. 13.2.1 BAGIAN PEMBAYARAN UTANG

Subbagian keuangan pada umumnya bertanggung jawab untuk


menentukan atau memastikan bahwa bukti memorial yang belum dibayar
diproses sebagaimana mestinya. Pembayaran harus dilakukan pada tanggal
batas waktu pembayaran. Hal ini dimaksudkan untuk memanfaatkan potongan
harga seoptimal mungkin. Semua pembayaran harus menggunakan SPM.
Pemegang Kas menyiapkan SPM untuk melakukan pembayaran. Selanjutnya,
pemegang kas mengirimkan register SPM kepada bagian Subbagian keuangan.
Pengendalian yang dapat dilakukan selain prosedur di alas adalah :
1. Penggunaan SPM bernomor urut.
2. Penanda tangan SPM harus mengawasi atau mengendalikan pengiriman
atau penyerahan SPM kepada pihak ketiga.
3. SPM yang diserahkan harus berisi jumlah rupiah yang sesuai.
Penandatanganan dan penyerahan SPM yang tidak menyebutkan jumlah
rupiah harus dicegah.

4.13.2.2 PEMEGANG KAS

Pemegang kas sebagai pihak yang melakukan pencatatan pengeluaran


kas dan pencairan SPM tidak boleh terlibat atau berpartisipasi dalam transaksi
pembelian.
Pengendalian atas pencatatan pengeluaran kas meliputi :
17
1. Pengecekan independen oleh kepala sebagian keuangan atas kesesuaian
jumlah yang dijurnal dan diposing dengan register SPM yang dibuat oleh
pemegang kas.
2. pengecekan independen atas ketepatan pencatatan dengan cara
membandingkan secara periodik tanggal jurnal pengeluaran kas dengan
tanggal pada pencairan SPM.

4.14 PENGHIMPUNAN DAN PENDOKUMENTASIAN PEMAHAMAN

Penghimpunan pemahaman dapat dilakukan dengan cara mengajukan pertanyaan


atau melakukan wawancara, observasi, menelaah dokumen, atau menelaah kembali
pengalaman auditor pada audit periode sebelumnya untuk klien tersebut. Dokumentasi
pemahaman dilakukan dengan menggunakan kuisioner, bagan alur, memo, atau uraian
tertulis yang naratif.
Berikut adalah contoh pertanyaan dalam kuisioner transaksi belanja daerah
(pengeluaran kas daerah) :

Fungsi utang Contoh pertanyaan


Pembayaran utang 1. Apakah semua pengeluaran dilakukan dengan SPM?
2. Apakah penandatanganann SPM memeriksa keberadaan
dokumen pendukungnya?
3. Apakah bukti memorial dan dokumen pendukung
diotorisasi apabila SPM ditandatangani ?
4. Apakah ada pembatasan akses terhadap SMP dan tanda
tangan SPM ?
Pencatatan 1. Apakah ada pemisahan tugas antara pelaksanaan dengan
pengeluaran kas pencatatan transaksi pengeluaran kas?
2. Apakah ada pengecekan independen atas kesesuaian
jumlah yang dijurnal dan diposting dengan ringkasan
bukti memorial harian ?
3. Apakah pencatatan pengeluaran kas dicatat segara
mungkin ?

4.15 PENETAPAN RISIKO PENGENDALIAN

18
Penentuan salah saji dan pengembangan pengendalian yang perlu dilakukan oleh
auditor didasarkan pada pengetahuannya atas pengolahan transaksi pengeluaran kas
atas daftar pengecekan (checklist) standar milik kantor akuntan publiknya. Melalui
pemahaman akan struktur pengendalian internal klien, auditor mengetahui apakah
pengendalian yang diperlakukan telah dirancang dan dijalankan oleh klien.

4.16 PENGUJIAN PENGENDALIAN

Pengujian pengendalian atas belanja daerah dan pencatatan meliputi langkah -


langkah :
1. Minta register SPM untuk setiap sampel bukti memorial.
2. Periksa arsip SPM cair untuk melihat apakah telah terdapat tanda tangan yang sah.
3. Bandingkan bukti memorial dengan register SPM serta memeriksa nomor, tanggal,
dan jumlah penerima SPM.
4. Usut bukti memorial dan register SPM ke pemostingan di buku pembantu utang dan
penjurnalannya, kemudian :
a. Telaah penjurnalan untuk menentukan klasifikasi rekening yang tepat.
b. Periksa ketepatan perhitungan dalam jurnal untuk suatu periode tertentu, serta
usut jumlahnya ke penjurnalannya.
c. Amati sepintas jurnal untuk menemukan jurnal yang tidak wajar.
5. Dokumentasikan setiap temuan penyimpangan yang diperoleh melalui keempat
langkah diatas.

4.17 PENGUJIAN SUBSTANTIF SALDO - SALDO KEWAJIBAN (UTANG)

Kewajiban sangat memengaruhi solvabilitas suatu entitas. Kewajiban berpotensi


besar terhadap terjadinya salah saji. Entitas dapat menyatakan jumlah kewajibannya
terlalu rendah untuk menunjukkan posisi keuangan dan solvabilitas yang baik.

4.18 PENENTAPAN RISIKO DETEKSI

Dalam rangka merancang pengujian substantif, pertama kali auditor harus


menentukan tingkat risiko deteksi dari data yang diterima untuk masing - masing
pernyataan terkait yang signifikan. Tinggi rendahnya risiko deteksi tergantung pada
besarnya risiko audit yang ditetapkan, risiko bawaan, serta risiko pengendalian
transaksi pembelian dan pengeluaran kas.

4.18.1 PERTIMBANGAN PROGRAM AUDIT


19
Auditor dapat merancang program audit untuk mencapai tingkat risiko
deteksi yang dapat diterima untuk masing - masing pernyataan. Pada umumnya,
pengujian substantif lebih banyak diterapkan untuk pernyataan penilaian dan
pengalokasian serta kelengkapan. Hal ini konsisten dengan potensi saldo kewajiban
yang dinyatakan kurang dari semestinya.
Dalam pelaksanaan pengujian substantif kewajiban, auditor auditor terutama
mengendalikan bukti yang diperoleh melalui konfirmasi kewajiban langsung dari
pihak ketiga, pengujian pisah batas, dan penelahaan dokumentasi yang dilakukan
dalam organisasi klien.
Pengujian substantif atas pembelian dan kewajiban :
Tujuan Audit Prosedur
Penilaian Verifikasi akurasi matematis dari kewajiban :
1. Menganalisis daftar kewajiban yang didapat
dari subbagian keuangan.
2. Melakukan pengecekan jumlah total dan
pengecekan silang (foot dan cross - foot) pada
neraca lajur.
3. Membandingkan kewajiban pada neraca lajur
dengan buku besar.
4. Melakukan pengusutan (tracing) terhadap
bukti memorial dan menguji dokumen
pendukung.
Keberadaan, kewajiban, dan Mempertimbangkan pentingnya melakukan
penilaian konfirmasi pada pihak ketiga.
Keberadaan, keterjadian, Melakukan tes pisah batas (cut - off) untuk
dan kelengkapan menentukan apakah pembelian dan kewajiban
dicatat pada periode yang bersangkutan.
Kelengkapan, penilaian, dan Melakukan pengujian untuk mendetekdi apakah
kewajiban adanya kewajiban.
Keberadaan, keterjadian, Melakukan prosedur analitis.
kelengkapan, dan penilaian
Penyajian dan Menelaah laporan keuangan untuk menentukan
pengungkapan apakah :
1. Kewajiban telah diklasifikasikan secara tepat.
2. Pengungkapannya mencukupi.

4.18.2 VERIFIKASI AKURASI MATEMATIS KEWAJIBAN


20
Auditor harus menguji ketepatan perhitungan matematis dari skedul dan
kesesuaian saldo kewajiban dalam buku besar. Skedul kewajiban merupakan daftar
saldo kewajiban individual atas pihak ketiga. Dengan kata lain, saldo kewajiban
pada pihak ketiga tercantum dalam skedul tersebut. Total jumlah yang tercantum
dalam skedul kewajiban harus sesuai dengan saldo kewajiban dalam buku besar.
Pengujian ini berkaitan erat dengan pernyataan penilaian dan pengalokasian,
keberadaan atau keterjadian, dan kelengkapan.

4.18.3 KONFIRMASI UTANG LANCAR

Tidak seperti konfirmasi piutang, prosedur ini tidak disyaratkan dalam proses
auditing yang berlaku umum. Prosedur ini bersifat operasional karena :
1. Konfirmasi tidak memberikan kepastian bahwa kewajiban yang belum tercatat
akan dapat ditemukan auditor.
2. Terdapat dokumen yang lebih menyakinkan sebagai bukti, yaitu faktur dan surat
utang bulanan dari pihak ketiga.
Apabila konfirmasi kewajiban dilaksanakan, maka kewajiban yang dipilih
untuk dikonfirmasikan terutama adalah rekening individual pihak ketiga yang
bersaldo nol atau kecil. Pengujian ini berkaitan erat dengan pernyataan penilaian
atau pengalokasian, hak dan kewajiban, keberadaan atau keterjadian, dan
kelengkapan. Bukti yang diperoleh hanya memberikan keyakinan yang terbatas
atas pernyataan kelengkapan karena masih terdapat kemungkinan akan adanya
kewajiban yang tidak tercatat.

4.18.4 MELAKUKAN PENGUJIAN PISAH BATAS PEMBELIAN

Pengujian pisah batas pembelian dirancang auditor untuk memberikan


keyakinan yang memadai bahwa :
1. Semua pembelian telah dicatat dalam periode dimana barang dikirm oleh pihak
ketiga.
2. Semua pembelian telah dicatat dalam periode dimana barang sudah benar-benar
diterima dari pihak ketiga.
Pengujian ini biasanya dilakukan pada tanggal neraca. Jika risiko
pengendalian tinggi, maka akuntan harus mempertimbangkan kemungkinan akan
adanya pembelian fiktif. Jika pengujian ini membuktikan adanya indikasi
kesalahan material, maka auditor harus meminta klien untuk melakukan
21
penyesuaian. Pengujian ini menghasilkan bukti yang berkaitan dengan pernyataan
kelengkapan dan keberadaan atau keterjadian dari kewajiban.

4.18.5 MELAKUKAN PENGUJIAN PISAH BATAS PENGELUARAN KAS

Pengujian ini dirancang untuk memastikan bahwa pengeluaran kas dicatat


dalam periode dikeluarkannya kas tersebut. Pengujian ini sangatlah penting dalam
menentukan berapa saldo kewajiban yang semestinya tercantum dalam neraca
akhir tahun. Oleh karena itu, pengujian ini semestinya dilakukan pada tanggal
neraca.
Bukti dapat dihimpun melalui observasi dan penelahaan terhadap
dokumentasi internal. Auditor dapat memeriksa SPM yang dicairkan pada akhir
tahun dan mengusutnya ke pencatatan akuntansinya. Hal ini memungkinkan
auditor untuk menilai ketepatan pisah batas dari pengeluaran kas. Pengujian ini
menghasilkan bukti yang berhubungan dengan pernyataan kelengkapan dan
keberadaan atau keterjadian.

4.18.6 MEMERIKSA PEMBAYARAN KEMUDIAN

Pengujian ini dirancang oleh auditor terutama untuk mendeteksi adanya


kewajiban yang tidak tercatat. Auditor dapat menerapkan prosedur pengujian ini
untuk memperoleh bukti yang berkaitan dengan pembayaran yang belum tercatat
pada tanggal neraca. Melalui pengujian ini auditor dapat menemukan :
1. Adanya kewajiban akhir tahun yang belum terbayar.
2. Pengeluaran kas sebagai pelunasan atas kewajiban yang tidak tercatat pada
tanggal neraca.
Pengujian ini menghasilkan bukti mengenai pernyataan keberadaan atau
keterjadian, penilaian atau pengalokasian, hak dan kewajiban, serta pernyataan
kelengkapan.

4.18.7 MENGUJI KEWAJIBAN TAK TERCATAT

Pengujian ini merupakan pelengkap dari prosedur substansif lainnya.


Pengujian ini meliputi investigasi khusus untuk menemukan keberadaan faktur
pihak ketiga yang signifikan dan belum tercatat pada tanggal neraca. Dalam hal ini,
auditor dapat menerapkan prosedur berikut :
22
1. Mengajukan pertanyaan kepada subbagian keuangan dan bendaharawan khusus
barang. Pernyataan yang perlu diajukan adalah pernyataan mengenai faktur
pembelian yang belum tercatat.
2. Memeriksa dokumen seperti pesanan pembelian, laporan penerimaan barang,
dan faktur yang mengandung perbedaan data seperti kuantitas dan harga
pembelian.
3. Menelaah anggaran modal dan kontrak lain untuk jumlah yang belum tercatat.
Pencarian kewajiban yang tidak tercatat berkaitan dengan pengujian pisah
batas yang dapat mendeteksi catatan transaksi yang dibukukan pada periodde yang
salah. Sumber yang dapat digunakan sebagai dasar untuk mendeteksi adanya
kewajiban yang tidak tercatat antara lain :
1. Catatan kewajiban pada neraca lajur.
2. Jurnal pengeluaran kas.
3. Daftar bukti memorial utang yang dibayarkan.
Pengujian ini terutama berkaitan dengan risiko bahwa jumlah utang
dinyatakan lebih rendah dari yang semestinya. Oleh karena itu, pengujian ini
terutama berkaitan dengan pernyataan kelengkapan.

4.18.8 MENERAPKAN PROSEDUR ANALITIS

Rasio yang dapat dipakai untuk menerapkan prosedur analitis salah satunya
adalah tingkat perputaran kewajiban. Rasio ini diperoleh dengan menentukan
jumlah pembelian kredit neto kemudian dibagi rata - rata kewajiban. Prosedur
analitis tersebut dapat digunakan untuk mengidetifikasikan rekening yang :
1. Tampak layak dalam hubungannya dengan rekening lain sehingga tidak
memerlukan pengujian substansif tambahan.
2. Tampak tidak layak dan tidak beralasan sehingga memerlukan prosedur
pengujian substansif tambahan.
Untuk kewajiban, auditor dapat menggunakan prosedur analitis berikut untuk
menaksir kelayakan catatan :
1. Membayangkan rata - rata jumlah hari pembelian antara tahun yang lalu dengan
tahun sekarang.
2. Membandingkan pembelian dibagi dengan jumlah kewajiban untuk tahun yang
lalu dengan tahun sekarang.
3. Membandingkan baik pembelian dan kewajiban dengan anggaran atau jumlah
yang diperkirakan.
23
Setelah analisis dilakukan, temuan penyimpangan atau fluktuasi yang tidak
masuk akal mengindikasikan adanya kewajiban yang tidak tercatat.

4.18.9 MENELAAH PENYAJIAN DAN PENGUNGKAPAN LAPORAN


KEUANGAN
Auditor harus memahami persyaratan penyajian serta pengungkapan
kewajiban dan pembelian barang sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku
umum. Pengujian ini berkaitan erat dengan pernyataan penyajian dan
peengungkapan. Bukti dapat dihimpun melalui penelaahan atas notulen rapat
pimpinan dan pertanyaan yang diajukan.

24
4.19 BAGAN ALUR PROSEDUR PEMERIKSAAN

Mulai

Buku Besar
Belanja

Kredit Kas

Buku Besar dan Minta Register


Buku Pembantu SP2D dan Buku
Utang Pembantu
Pengeluaran Kas

Verifikasi Buku Besar Kas, Buku


Bandingkan
Pembantu Pengeluaran Kas, Buku
dengan Daftar
Besar Pos-Pos Belanja, dan SP2D
Hutang

Koreksi Koreksi

Selesai Selesai

25
4.19.1 BAGAN ALUR AUDIT BELANJA GAJI DAN TUNJANGAN LAIN

Mula
ii

Verifikasi daftar
gaji, buku bsr
belanja gaji, buku
kas umum, dan
buku pembantu
pengeluaran kas

Ada Ada
untuk untuk
kepala/
karyaw wakil kpl
an lain daerah

Sudah Belum Koreksi Koreksi


dikem dikem kurang tamba
balikan balikan h

Koreksi kurg pd Koreksi Pasal gaji


pos gaji dan tambh pd Pst gaji dan
tunjangan dan tunjngan pos
pos tunjangan
belanja kpl daerah &
pos wakil kpl
gaji sekretariat daerah
daerh

seles selesai
ai

26
1
1

Koreksi
tambah atas
pos belanja
gaji

Membandingka
n antara buku
pembantu
piutang gaji dg
daftar gaji

Jurnal
penyesuaian

Selesai

27
4.19.2 BAGAN ALUR AUDIT BELANJA OPERASIONAL

Mulai

Minta
register
sp2d

SP2D
untuk
belanja
operasiona
l

Periksa buku besar


pos belanja
operasional dan
lampiran SP2D

1 2
Tercatat dibuku besr teregister di
pos belanja SP2D tetapi
operasional tetapi belum tercatat
tidak ada diregister di buku besar
SP2D
pos belanja
operasional

Koreksi Koreksi
tambah kurang buku
buku besar besar pos
Koreksi
pos belanja Koreksi
belanja
tambah SP2D
operasional operasional
kurang
SP2D

SP2D untuk Jurnal


belanja selesai balik
opersional

Mencairkan
1 Menyetork
2
kas untuk an kas
belanja
operasional 28

selesa selesa
29
4.19.3 BAGAN ALUR AUDIT BELANJA INVESTASI

Mulai

Periksa DPA
SKPD dan
SPK

Daftar proyek
investasi

Bandingkan antara
buku besar pos
belanja invetasi dan
SPJ investasi

Koreksi

Apabila buku Apabila buku


besar belanja besar belanja
investasi lebih investasi lebih
besar dari jumlah kecil dari jumlah
register SP2D register SP2D

Koreksi Koreksi kurang


tambah SP2D
SP2D

selesai

1 2

30
1 2

Koreksi Koreksi
tambah buku kurang buku
besar pos besar pos
belanja belanja
investasi investasi

SP2D Jurnal
pembalik

Menambah Menyetork
kas untuk an kas
investasi

selesa selesa
i i

31
4.19.4 BAGAN ALUR AUDIT BELANJA TIDAK TERSANGKA

Mulai

Minta
register
SP2D

SP2D untuk
belanja tidak
tersangka

Bandingkan pos belanja


tidak tersangka dg SP2D
untuk belanja tidak
tersangka

Tercatat dibuku Tercatat di register


besr pos belanja SP2D tetapi tidak
tidak tersangka ada di buku besar
tetapi tidak ada pos belanja tidak
diregister SP2D tersangka

selesai

1 2

32
1 2

Koreksi tambah Koreksi


buku besar pos kurang buku
belanja tidak besar pos
tersangka belanja tidak
tersangka

SP2D Jurnal
balik

Menambah kas Menyetork


untuk pos an kas
belanja tidak
tersangka

selesa selesa
i i

33
BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

Siklus Belanja daerah mencakup berbagai proses dan keputusan untuk memperoleh
barang dan jasa yang diperlukan dalam pelaksanaan kegiatan pemerintah daerah, termasuk
dinas dan instansi pemerintahan daerah.

Pemeriksaan siklus belanja daerah terdiri dari 18 tahap pemeriksaan yaitu, dimula dari
pendahuluan, setelah itu tahapan penentuan sifat siklus belanja daerah kemudian menilai
tingkat kematerialitasnya kemudian tujuan audit dari siklus belanja, setelah itu pemahaman
atas struktur pengendalian internal belanja tahap selanjutnya pertimbangan mengenai
pengendalian internal dan transaksi pembelian kemudian penentuan bagain-bagian mana
yang terkait, setelah itu penghimpunan dan pengdokumentasian pemahaman selanjutnya
menetapkan apa saja yang menjadi risiko dalam pengendalian, kemudian dilakukan
penggujian pengendalian tahapan selanjutnya menentukan pertimbangan pengendalian
terhadap transaksi belanja daerah, setelah itu tahapan berikutnya penghimpunan
pendokumentasian pemahaman dilanjutkan dengan penetapan risiko terhadap pengendalian
kemudian pengendalian diuji tahapan berikutnya pengujian substansif terhadap saldo-saldo
kewajiban dan tahapan terakhir penetapan risiko yang terdeteksi.

3.2 SARAN

Dengan adanya makalah tentang prosedur pemeriksaan siklus belanja ini, kami
berharap para mahasiswa dapat mempelajari dan memahami tahapan-tahapan dalam
pemeriksaan siklus belanja dan dapat mengetahui manfaat dengan adanya pemeriksaan yang
dilakukan terhadap siklus belanja.

Kemudian kami juga berharap kritik yag membangun dapat diberikan terhadap
makalah ini agar kedepannya jika dalam penulisan, penyampaian makna dan juga bahasa
yang digunakan dapat lebih baik lagi dari makalah-makalah yang telah dibuat sebelumnya.

34
3.3 DAFTAR PUSTAKA

Bastian Indra,"Audit Sektor Publik,"Manuscript,2003.


Cahyat, Ade, (2004) Sistem Pengawasan Terhadap Penyelenggaraan Pemerintah Daerah
Kabupaten," Governace Brief.
Masmudi (2002), Manajemen Kinerja Sektor Publik, Yogyakarta : AMP YKPN.
Pusat Studi Akuntansi Sektor Publik, Modul Pelatihan "Performance Audit" 2004.
Pusat Studi Akuntansi Sektor Publik, Modul Pelatihan Audit Sektor Publik Berbasis IPSAS/
UU No. 17 Tahun 2003 2004.
_. (2002) Pedoman Pelaksanaan Anggaran Pendapatan Dan Belanja Negara Republik
Indonesia, Undang Undang Dasar 1945.
_. (2003) Undang Undang Dasar Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2003 Tentang
Keuangan Negara. Jakarta.
_. (2004) Undang Undang Dasar Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2004 Tentang
Perbendaharaan Negara.
_. (2004) Undang Undang Dasar Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2004 Tentang
Pemeriksaan Tanggung Jawab Keuangan Negara.
_. (2004) Undang Undang Dasar Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang
Pemerintahan Daerah sebagaimana diubah dengan Perpu No 3 Tahun 2005. Jakarta.
_. (2004) Undang Undang Dasar Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004 Tentang
Perimbangan Keuangan antara Pusat dan Daerah. Jakarta.
_. (2005) Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 Tentang Standar Akuntansi
Pemerintahan.
_. (2002) Keputusan Presiden Nomor 42 Tahun 2002 Tentang Pedoman Pelaksanaan
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

_. (2001) Keppres Nomor 103 Tahun 2001 Tentang BPKP.

_. (1983) Inpres Nomor 15 Tahun 1983 Tentang Pedoman Pengawasan Melekat.

35