Anda di halaman 1dari 9

Penentuan Kadar Nitrogen dengan Metode KJELDAHL

Posted on November 19, 2014 | Tinggalkan komentar


Metode ini ditemukan oleh ahli kimia berkebangsaan Denmark bernama Johan Kjeldahl di abad 19. Pada awal mulanya
Johan Kjeldahl yang bekerja di industri bir ini tidak puas dengan metode yang sudah ada untuk menghitung kadar nitrogen
sehingga mengembangkan metoda sendiri.

Metode ini masih dipakai secara luas hingga saat ini di berbagai bidang industri dan diakui secara resmi oleh badan-badan
standar internasional seperti AOAC, EPA, DIN dan ISO. Bidang industri yang biasa memakai metode ini a.l :
Makanan (susu, daging, sereal, dll)
Pakan ternak
Pupuk dan analisa tanah
Pengolahan limbah
Pelumas, fuel oil
Karet dan Plastik
Pada dasarnya metode Kjeldahl dibagi dalam beberapa langkah sbb.

:
Adapun penjelasan langkah-langkahnya sbb. :
1.Preparasi sample
Tujuan preparasi sample adalah untuk mengkondisikan sample sehingga siap untuk dilakukan langkah selanjutnya yaitu
digestion. Apabila sample-nya padat harus digilling terlebih dahulu dengan besaran mesh <1 mm. Apabila berupa cairan
atau semi solid diaduk-aduk sehingga sample dalam kondisi homogen.
2.Digestion
Tujuan dari langkah ini adalah untuk melepaskan ikatan Nitrogen dalam protein menjadi ammonium sulfat dengan cara
dicampurkan reagent Asam Sulfat, katalis dan antifoam jika diperlukan. Campuran tersebut selanjutnya dipanaskan. Dalam
proses ini akan terjadi reaksi kimia sbb. :
Sample + H2SO4 > (NH4)2SO4 + CO2 + SO2 + H2O

3.Distillation
Pada langkah ini larutan Ammonium sulfat hasil dari proses digestion ditambahkan larutan sodium hydrat untuk
menetralkan asam sulfat. Pada proses ini ammonium akan berubah menjadi ammonia yang bebas (NH3). Proses selanjutnya
ammonia bebas ini akan dipanaskan oleh pembangkit uap dan dikondensasikan. Untuk mencegah ammonia menguap
kembali karena bersifat volatil maka ditambahkan larutan asam borik. Dalam proses ini terjadi 2 proses reaksi kimia sbb. :
Pembebasan ammonia oleh Sodium Hydrat :
(NH4)2SO4 + 2NaOH > Na2SO4 + 2H2O + 2NH3
Pengikatan Ammonia oleh Asam Borik :
B(OH)3 + H2O + NH3 -> (NH4+) + B(OH)4-

4.Titration
Penentuan kadar ammonia dapat dilakukan dengan cara titrasi asam basa (colorimetric, potensiometric, etc) atau cara lain.
Contoh titrasi dapat dilakukan dengan Sodium Carbonat.
Reaksi titrasi :
B(OH)3 + H2O + Na2CO3 > NaHCO3 + NaB(OH)4 + CO2 + H2O

5.Calculation
Langkah terakhir adalah penghitungan kadar Nitrogen dari hasil titrasi. Hasil penghitungan ini akan mendapatkan nilai
%TKN (Total Kjeldahl Nitrogen). Adapun rumus penghitungannya adalah sbb. :

Keterangan :
Tr.Sample = Jumlah titrant untuk sample (ml)
Tr. Blank = Jumlah titran untuk Blank / tanpa sample (ml)
N = Normalitas titrant
mg.Sample = berat sample (mg)
Selanjutnya konsentrasi Protein dapat dihitung dengan mengalikan %TKN dengan bilangan faktor pembentuk protein. Pada
masing-masing bahan faktor kali ini berbeda-beda. Sebagai contoh : 6.38 untuk produk susu, 6.25 untuk gading, telur,
jagung dan gandum, 5.83 untuk jenis biji-bijian kacang, 5.70 untuk terigu dan 5.46 untuk kacang tanah.

Berikut ini kami berikan contoh alat untuk analisa protein dengan metode Kjeldahl yang diproduksi oleh VELP, sebuah
pabrikan alat-alat untuk laboratorium yang cukup terkenal dari Italia.

Gambar 1. Automatic Digestion Unit dilengkapi dengan fasilitas Fume Scrubber untuk menetralisir uap berbahaya.
Gambar 2. Automatic Distillation Unit dilengkapi dengan External Titrator

Gambar 3. Automatic Distillation Unit dilengkapit dengan Internal Colorimetric Titrator dan Autosampler.

Keterangan Gambar :

Gambar 1. Digestion Unit berupa pemanas heating dengan lubang-lubang untuk meletakkan test tube. Pemanas dapat
diprogram sesuai dengan kebutuhan. Alat ini dilengkapi dengan motor penggerak yang akan secara otomatis mengangkat
test tube ke atas jika proses pemanasan sudah cukup.

Gambar 2. Distillation Unit, untuk melakukan distillasi ammonia (NH3). Unit ini juga dapat diprogram secara otomatis
menambahkan reagent-reagent yang diperlukan dengan volume tertentu. Pada akhir proses distilasi kita bisa memilih untuk
dilakukan titrasi secara otomatis menggunakan eksternal titrator.

Gambar 3. Distillation Unit, serupa dengan gambar 2 tetapi sudah dilengkapi fasilitias Internal Titrator dan Autosampler.
Alat ini sangat cocok untuk industri yang memerlukan analisa Nitrogen dengan jumah cukup banyak.
Metode Penentuan Kadar Nitrogen: Metode
Kjeldahl

1.1 Metode Penentuan Kadar Nitrogen

Metode analitik yang paling umum digunakan dalam penentuan kadar nitrogen adalah metode
Kjeldahl. Metode tersebut diperkenalkan oleh Johan Kjeldahl pada tahun 1883. Metode ini dapat
diterapkan pada senyawa-senyawa organik maupun anorganik meliputi makanan, daging, biji-bijian, air
limbah, tanah dan banyak sampel yang lainnya.

Peralatan Keldahl (modern)

1.1.1 Metode Kjeldahl

Metode Kjeldahl merupakan metode yang digunakan untuk menentukan kadar nitrogen dalam
senyawa organik maupun senyawa anorganik. Metode ini telah mengalami perubahan secara teknis dan
pada peralatannya selama lebih dari 100 tahun sejak diperkenalkan, namun secara mendasar, prinsip
yang digunakan tetaplah sama. Metode Kjeldahl dapat dibagi menjadi tiga tahap utama, yakni:

1. Digesi (Digestion)

Tahap digesi merupakan tahap dekomposisi nitrogen dalam sampel menggunakan asam pekat. Tahap ini
disempurnakan dengan mendidihkan sampel pada asam sulfat pekat. Hasil akhir digesi merupakan larutan
amonium sulfat.

2. Distilasi (Distillation)

Merupakan tahap penambahan basa berlebih ke dalam larutan digesi untuk mengubah NH4+ menjadi
NH3 yang diikuti pemanasan dan kondensasi gas NH3 pada larutan penerima.

3. Titrasi (Titration)

Tahap ini bertujuan untuk mengetahui jumlah amoniak dalam larutan penerima. Jumlah nitrogen dapat
dihitung dari jumlah ion amonia di dalam larutan penerima tersebut.
Beberapa kondisi tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:

1.1.2 Tahap Digesi

Persamaan umum untuk proses digesi ditunjukkan melalui persamaan 3.1 di bawah ini

N organik/anorganik + H2SO4 (NH4)2SO4 + H2O + CO2 + hasil samping(3.1)

Sejumlah kondisi internal digesi sangat menentukan laju reaksi dan kesempurnaan pemecahan
nitrogen menjadi amonium sulfat. Beberapa diantara kondisi tersebut antara lain adalah pemanasan yang
diberikan pada campuran digesi, penambahan sejumlah garam untuk meningkatkan titik didih asam, laju
refluks asam sulfat pada leher labu digesi, lama digesi dan penambahan katalis. Pengaturan salah satu
kondisi tersebut akan sangat berpengaruh pada kondisi yang lain. Kondisi digesi yang baik diperoleh
dengan menyeimbangkan faktor-faktor tersebut dalam suatu pola yang terkontrol dan berulang. Jika
suatu sampel mengandung nitrogen nitrat atau nitrit, maka perlu dilakukan perlakuan awal secara
kimiawi untuk ikut memasukkan atau mengeluarkan sumber nitrogen pada analisa yang dilakukan.

a. Pertimbangan Asam

Asam sulfat telah lama digunakan untuk proses digesi sampel. Jumlah asam yang digunakan
dipengaruhi oleh ukuran dan jumlah sampel yang juga menunjukkan jumlah nitrogen. Sampel yang
banyak tentu membutuhkan jumlah asam yang lebih banyak pula. Selain itu, lama pemanasan dan suhu
yang diberikan juga berpengaruh terhadap jumlah asam yang hilang akibat penguapan.

b. Suhu Pemanasan dan Lama Digesi

Unsur pemanasan yang digunakan pada digesi Kjeldahl meliputi beberapa variasi pengaturan. Suhu
pemanasan yang digunakan umumnya berpatokan pada suhu yang dapat menyebabkan 250 ml air yang
suhunya 25 C dapat mendidih dalam waktu lima menit.

Sampel organik umumnya menjadi hitam dan berarang selama proses digesi ini. Reaksinya dapat
berjalan hebat pada permulaan tergantung pada matriks dan suhu pemanasan. Namun lama kelamaan
campuran digesi menjadi jernih karena terjadinya pembentukan CO2 akibat dekomposisi organik.
Keberadaan ion logam dapat memberikan warna pada campuran digesi. Hal yang perlu diperhatikan
adalah jernihnya larutan tidak menunjukkan semua nitrogen organik telah terpecah.

1.1.3 Proses Distilasi

Campuran digesi selanjutnya diencerkan dan dibasakan melalui penambahan NaOH. Proses distilasi
ini menghasilkan NH3 menurut persamaan 3.2 :

(NH4)2SO4 + 2NaOH 2NH3 + Na2SO4 + 2H2O (3.2)


Labu Kjeldahl ditempatkan pada kondensor air dan dipanaskan untuk menguapkan gas NH3 dari
larutan. Ujung kondensor yang dihubungkan dengan labu yang berisi larutan penerima yang berupa asam,
baik berupa asam standar maupun asam borat. Parlakuan ini dilakukan untuk menangkap NH3 yang
teruapkan.

a. Pengenceran Larutan Digesi

Campuran asam digesi biasanya didinginkan dan diencerkan dengan air yang bebas amonia.
Pengenceran campuran digesi juga bertujuan untuk mencegah terjadinya ledakan selama proses distilasi.
Pencegahan ledakan juga bisa dilakukan dengan menambahkan batu didih pada larutan digesi, sementara
itu penambahan dua atau tiga tetes tributil sitrat bisa dilakukan untuk mencegah terjadinya busa.

b. Penambahan NaOH

NaOH pekat (biasanya larutan NaOH 50%) ditambahkan secara perlahan ke dalam larutan yang akan
didistilasi. Umumnya, untuk tiap 5 ml asam sulfat pekat larutan digesi, dibutuhkan 20 ml NaOH 50%
untuk membuat larutan menjadi bersifat basa kuat. Labu dihubungkan dengan kondensor sebelum proses
pemanasan dan distilasi dilakukan. Untuk sampel yang tidak memerlukan proses digesi seperti penentuan
amoniak secara langsung dalam air, sampel disangga pada pH 9,5 dengan larutan natrium tetraborat dan
natrium hidroksida untuk mengurangi hidrolisis senyawa kompleks nitrogen organik yang ada.

c. Distilasi

Sebagian besar NH3 didistilasi dan terperangkap ke dalam larutan asam penangkap selama 5 sampai
10 menit awal pemanasan. Tetapi, tergantung pada volume campuran digesi dan metode yang
digunakan, 15 sampai 150 ml kondensat dapat dikumpulkan dalam labu penerima untuk memastikan
didapatnya kembali nitrogen. Perpanjangan waktu distilasi dan volume yang dikumpulkan menghasilkan
lebih banyak air yang juga akan tertampung pada larutan penerima. Namun kelebihan air ini tidak akan
memperngaruhi hasil titrasi. Waktu distilasi dan volume distilat yang dikumpulkan harus distandarisasi.
Laju distilasi dipengaruhi oleh kapasitas pendinginan dari kondensor dan suhu air pendingin.

Peralatan prakondisi diperlukan katika sampel yang akan ditentukan kadar nitrogennya memiliki
kadar nitrogen yang sangat kecil sebelum sampel tersebut didistilasi. Hal ini dapat dilakukan dengan
mendistilasi campuran air bebas amonia dan NaOH 50% denganperbandingan 1:1 selama 5 menit sebelum
sampel didistilasi untuk mengurangi kontaminasi dari amonia di atmosfer.

d. Larutan Penerima

Larutan yang digunakan sebagai larutan untuk menangkap amonia merupakan asam yang bisa berupa
asam standar ataupun asam borat. Jika yang digunakan sebagai larutan penerima adalah HCl atau H2SO4,
maka akan lebih baik jika hanya ada sedikit kelebihan asam yang tertinggal setelah NH3 didistilasi dan
terperangkap untuk menghindari titrasi balik. Dengan mengantisipasi jumlah nitrogen dalam sampel.
Jumlah target asam standar dapat dihitung menurut persamaan 3.3 :

Konsentrasi yang tepat tidak terlalu dibutuhkan jika larutan penerima yang digunakan adalah asam
borat. Hal ini karena proses titrasi langsung menghitung jumlah amonia dalam larutan distilat dengan
menetralkan kompleks yang terbentuk antara amonia dan asam borat (perbandingan 1:1). Jumlah asam
borat yang banyak bisa ditambahkan pada larutan penerima sehingga absorpsi amonia dapat berlangsung
dengan sempurna.

Volume larutan penerima dapat ditingkatkan dengan menambahkan air bebas amonia sehingga ujung
pipa pengantar bisa tercelup ke larutan tersebut. Pipa pegantar harus selalu dibilas ke dalam labu
penerima sesaat sebelum labu tersebut dipindahkan dari perangkat distilasi. Larutan penerima harus
berada pada suhu 45 C selama proses distilasi untuk mencegah hilangnya amonia.

1.1.4 Proses Titrasi

Terdapat dua macam titrasi yang digunakan pada proses Kjeldahl, yakni titrasi balik yang biasanya
digunakan pada Kjeldahl Makro dan titrasi langsung. Kedua metode tersebut mengindikasikan keberadaan
amonia dalam air distilat dengan menunjukkan perubahan warna dan memungkinkan dilakukannya
perhitungan konsentrasi.

a. Penentuan Nitrogen Melalui Titrasi Balik

Pada titrasi balik, amonia ditangkap dengan larutan asam yang telah distandarisasi dengan sangat
tepat pada labu penerima. Kelebihan asam pada larutan penerima menjaga pHnya tetap rendah sehingga
indikator tidak berubah warna.

2NH3 + 2H2SO4 (NH4)2SO4 + H2SO4 (3.4)

Kelebihan larutan asam kemudian dinetralkan dengan larutan basa yang telah distandarisasi dengan
tepat misalnya basa NaOH. Perubahan warna terjadi ketika titrasi mencapai titik akhirnya.

(NH4)2SO4 + H2SO4 + 2NaOH (Na)2SO4 + (NH4)2SO4 + 2H2O (3.5)


b. Penentuan Nitrogen Melalui Titrasi Langsung

Titrasi langsung dilakukan dengan menggunakan asam borat sebagai larutan penerimanya. Reaksi
yang terjadi pada titrasi ini adalah:

NH3 + H3BO3 NH4+:H2BO3- + H3BO3 (3.6)

Asam borat menangkap gas amonia dan membentuk kompleks borat. Setelah amonia terkumpulkan,
maka warna larutan penerima akan berubah.

2NH4H2BO3- + H2SO4 NH4+:H2BO3- + H3BO3 (3.7)

Penambahan asam sulfat menetralkan kompleks amonium borat sehingga perubahan warna terjadi.

Metode asam borat ini memiliki dua kelebihan yakni hanya membutuhkan satu larutan standar untuk
proses penentuan kadar nitrogen dan larutan memiliki waktu hidup yang lama.

a. Indikator

Beberapa indikator yang berbeda telah digunakan untuk dapat memberikan perbedaan warna yang
mencolok selama proses titrasi. Analis biasanya menggunakan indikator yang spesifik dan hal ini sangat
terganting pada pilihan personal. Namun demikian, indikator yang sering digunakan adalah campuran
dari metil merah dan metilen biru. Indikator harus memiliki trayek pH perubahan wrana dimana titik
ekivalen titrasi terjadi.

b. Perhitungan

Perhitungan kadar nitrogen harus disesuaikan dengan larutan penerima yang digunakan dan faktor
pengenceran selama proses distilasi. Pada persamaan di bawah, N menunjukkan normalitas. ml blank
adalah mililiter yang diperlukan untuk titrasi balik reagen blank jika yang digunakan adalah asam
standar, atau menunjukkan mililiter asam standar yang dibutuhkan untuk mentitrasi larutan penerima.
Ketika asam standar digunakan sebagai larutan penerima, persamaan yang digunakan adalah

Jika berat sampel berupa miligram, berat molekul nitrogen harus diubah menjadi 1400,67.

Ketika asam borat digunakan sebagai larutan penerima, maka persamaan yang digunakan adalah: