Anda di halaman 1dari 37

SUMBER BELAJAR PENUNJANG PLPG 2017

MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN


BIMBINGAN DAN KONSELING

BAB I
ESENSI BIMBINGAN DAN KONSELING
PADA SATUAN JALUR, JENIS, DAN JENJANG
PENDIDIKAN

M. RAMLI
NUR HIDAYAH
ELIA FLURENTIN
ELLA FARIDATI ZEN
BLASIUS BOLI LASAN
IMAM HAMBALI

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
2017

1
2
BAB I
ESENSI BIMBINGAN DAN KONSELING
PADA SATUAN JALUR, JENIS, DAN JENJANG PENDIDIKAN

KOMPETENSI INTI
Menguasai esensi bimbingan dan konseling dalam jalur, jenis, dan jenjang satuan
pendidikan.

KOMPETENSI DASAR
1. Menguasai esensi bimbingan dan konseling pada satuan jalur pendidikan formal.

2. Menguasai esensi bimbingan dan konseling pada satuan jenis pendidikan umum, kejuruan,
keagamaan, dan khusus

3. Menguasai esensi bimbingan dan konseling pada satuan jenjang pendidikan usia dini, dasar
dan menengah, serta tinggi.

URAIAN MATERI PEMBELAJARAN


A. Esensi Bimbingan dan Konseling pada Jalur Pendidikan Formal
Sistem pendidikan di Indonesia, diselenggarakan melalui 3 jalur, yaitu jalur
pendidikan formal, non-formal dan informal. Pendidikan formal merupakan jalur
pendidikan yang terstrukutur dan berjenjang terdiri atas pendidikan dasar, pendidikan
menengah dan pendidikan tinggi (UU No. 20 tahun 2003). Pendidikan dasar meliputi
Sekolah Dasar (SD) atau Madrasah Ibtidaiyah (MI) atau bentuk lain yang sederajat dan
Sekolah Menengah Pertama (SMP) atau Madrasah Tsanawiyah (MTs) atau bentuk lain
yang sederajat. Pendidikan menengah meliputi SMA/ MA/ SMK atau bentuk lain yang
sederajat dan pendidikan tinggi merupakan pendidikan setelah pendidikan menengah,
bisa dalam bentuk diploma, sarjana, magister, spesialis dan doktor yang diselenggarakan
oleh perguruan tinggi.

Dalam jalur pendidikan formal, bimbingan dan konseling merupakan bagian


integral dari program pendidikan. Pendidikan dapat dikatakan sebagai usaha yang
dilaksanakan secara sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses
pembelajaran. Tujuan pendidikan agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi

3
dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,
kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dalam kehidupan dirinya,
masyarakat, bangsa dan negara (UU No.20 tahun 2003).

Konsep bimbingan dan konseling telah dikenal di dunia pendidikan di Indonesia


sejak tahun 1960-an, ketika pemerintah Indonesia mengembangkan program SMA
Teladan di beberapa kota. Pada waktu itu, diangkat beberapa guru bimbingan dan
konseling (saat itu disebut dengan istilah bimbingan dan penyuluhan), disiapkan untuk
membantu para siswa dalam memilih program studi yang sesuai dengan bakat dan
minatnya (Romlah, 2006). Dalam perjalanannya, mulai tahun 1975, secara legal formal
program bimbingan dan konseling masuk ke dalam kurikulum sekolah, dan hingga saat
ini, program bimbingan dan konseling merupakan bagian integral dari program
pendidikan di sekolah.

Istilah bimbingan oleh Romlah (2006) dimaknai sebagai proses pemberian bantuan
kepada individu/ peserta didik secara berkelanjutan dan sistimatis, agar dapat
memahami diri dan lingkungannya, dapat mengarahkan diri dan menyesuaikan diri
dengan lingkungan dan dapat mengembangkan diri secara optimal untuk kesejahteraan
diri dan kesejahteraan masyarakat. Dalam Permendikbud nomor 111/2014 tentang
Bimbingan dan Konseling pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah disebutkan
bahwa Bimbingan dan Konseling sebagai bagian integral dari program pendidikan,
merupakan upaya memfasilitasi dan memandirikan peserta didik dalam rangka
mencapai perkembangan yang utuh dan optimal. Layanan Bimbingan dan Konseling
dipandang sebagai upaya sistematis, objektif, logis, dan berkelanjutan serta terprogram
yang dilakukan oleh konselor atau guru Bimbingan dan Konseling untuk memfasilitasi
perkembangan peserta didik/Konseli untuk mencapai kemandirian, dalam wujud
kemampuan memahami, menerima, mengarahkan, mengambil keputusan, dan
merealisasikan diri secara bertanggung jawab sehingga mencapai kebahagiaan dan
kesejahteraan dalam kehidupannya.

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa bimbingan dan konseling


pada jalur pendidikan formal merupakan proses memfasilitasi perkembangan peserta
didik/ siswa pada jalur pendidikan formal, yang diprogram secara sistimasis, obyektif,

4
logis dan berkelanjutan. Program bimbingan dimaksudkan untuk membantu peserta didik
dalam mencapai kemandirian dalam wujud kemampuan memahami diri dan
lingkungannya, menerima, mengarahkan mengambil keputusan, dan merealisasikan diri
secara bertanggung jawab, sehingga mencapai kebahagiaan dalam kehidupannya.

Kedudukan Bimbingan dan konseling dalam jalur pendidikan formal telah


dipetakan secara jelas sejak diberlakukannya kurikulum tahun 1975. Dalam program
pendidikan di jalur formal, terdapat tiga komponen kegiatan utama, yaitu menajemen
dan supervisi, pembelajaran bidang studi serta bimbingan dan konseling. Masing-masing
komponen mempunyai tugas pokok dan fungsi yang berbeda, namun secara bersama-
sama mempunyai tujuan yang sama yaitu perkembangan optimal setiap peserta didik.
Peta kedudukan bimbingan dan konseling sebagai bagian integral dalam program
pendidikan jalur pendidikan formal, dapat dilihat pada Gambar 1.1.

Bidang Manajemen Manajemen dan Tujuan:


Superv isi
dan kepemimpinan

Pembelajaran
bidang studi Perkembangan
Bidang Pengajaran Optimal Setiap
Indiv idu
(Peserta Didik)

Bimbingan dan Konseling

Bidang Pembinaan
dan Kesejahteraan
Peserta Didik

Gambar 1.1: Kedudukan Pelayanan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan
Formal

1. Tujuan Bimbingan dan Konseling pada Jalur Pendidikan Formal


Di dalam rambu-rambu penyelenggaraan bimbingan dan konseling (BK)dalam jalur
pendidikan formal (Depdiknas 2008) disebutkan bahwa tujuan bimbingan agar konseli
dapat: (1) merencanakan kegiatan penyelesaian studi, perkembangan karir serta

5
kehidupannya di masa mendatang; (2) mengembangkan seluruh potensi dan kekuatan
yang dimiliki seoptimal mungkin; (3) menyesuaikan diri dengan lingkungan pendidikan,
lingkungan masyarakat serta lingkungan kerjanya; (4) mengatasi hambatan dan kesulitan
yang dihadapi dalam studi ataupun dalam penyesuaian diri dengan lingkungan.
Sementara dalam Permendikbud nomor 111 tahun 2014 tentang Bimbingan dan
Konseling pada Pendidikan Dasar dan Pendidikan Menengah, disebutkan bahwa tujuan
umum layanan bimbingan dan konseling adalah membantu peserta didik/ konseli
agar dapat mencapai kematangan dan kemandirian dalam kehidupannya
serta menjalankan tugas-tugas perkembangannya yang mencakup aspek
pribadi, sosial, belajar, karir secara utuh dan optimal. Berdasarkan pada tujuan umum
tersebut, selanjutnya dirumuskan tujuan khusus layanan bimbingan
dan konseling, yaitu membantu konseli agar mampu: (1) memahami dan menerima
diri dan lingkungannya; (2) merencanakan kegiatan menyelesaian studi,
perkembangan karir dan kehidupannya di masa yang akan datang; (3)
mengembangkan potensinya seoptimal mungkin; (4) menyesuaikan diri
dengan lingkungannya; (5) mengatasi hambatan atau kesulitan yang
dihadapi dalam kehidupannya dan (6) mengaktualiasikan dirinya secara
pertanggung jawab.
Dari dua versi rumusan tujuan bimbingan tersebut di atas, tampak ada yang sama
dan ada yang berbeda. Aspek yang berbeda di antara dua sumber tersebut bisa saling
melengkapi sebagai rumusan tujuan, sehingga bisa lebih lengkap.
Di dalam rambu-rambu penyelenggaraan bimbingan dan konseling dalam jalur
pendidikan formal (Depdiknas, 2008) juga dijelaskan bahwa bimbingan dan konseling
secara khusus bertujuan untuk membantu konseli agar dapat mencapai tugas-tugas
perkembangan yang meliputi aspek pribadi-sosial, belajar (akademik) dan karier. Capaian
tugas perkembangan, secara standar dirumuskan dalam bentuk Standar Kompetensi
Kemandirian Peserta Didik (SKKPD) yang dirumuskan mulai dari Satuan Pendidikan SD,
SLTP, SLTA hingga PT. Aspek perkembangan yang dirumuskan meliputi: (1) Landasan
Hidup Religius; (2) Landasan Perilaku Etis; (3) Kematangan Emosi; (4) Kematangan
Intelektual; (5) Kesadaran Tanggungjawab Sosial; (6) Kesadaran Gender; (7)
Pengembangan Pribadi; (8) Perilaku Kewirausahaan (Kemandirian Perilaku Ekonomi); (9)

6
Wawasan dan Kesiapan Karier; (10) Kematngan Hubungan dengan Teman Sebaya; (11)
Kesiapan Diri untuk Menikah dan Berkeluarga (khusus untuk SLTA dan PT).

2. Fungsi Layanan Bimbingan dan Konseling pada Jalur Pendidikan Formal

Fungsi layanan BK pada jalur pendidikan formal, telah dirumuskan secara rinci
dalam rambu-rambu penyelenggaraan BK dalam jalur pendidikan formal (Depdikbud
2008), maupun dalam permendikbud nomor 111 tahun 2014. Fungsi bimbingan dan
konseling dalam jalur pendidikan formal yang juga bisa diimplementasikan pada jenis
pendidikan ataupun satuan pendidikan dalam jalur formal, yaitu sebagai berikut.

a. Pemahaman, yaitu membantu konseli agar memiliki pemahaman yang lebih


baik terhadap diri dan lingkungannya, baik pada aspek pendidikan, pekerjaan/
karier, budaya, dan norma agama.
b. Fasilitasi yaitu memberikan kemudahan kepada konseli dalam mencapai
pertumbuhan dan perkembangan yang optimal, serasi, selaras dan seimbang seluruh
aspek pribadinya.
c. Penyesuaian yaitu membantu konseli agar dapat menyesuaikan diri dengan diri
sendiri dan dengan lingkungannya secara dinamis dan konstruktif.
d. Penyaluran yaitu membantu konseli merencanakan pendidikan, pekerjaan dan karir
masa depan, termasuk juga memilih program peminatan, yang sesuai dengan
kemampuan, minat, bakat, keahlian dan ciri-ciri kepribadiannya.
e. Adaptasi yaitu membantu para pelaksana pendidikan termasuk kepala satuan
pendidikan, staf administrasi, dan guru mata pelajaran atau guru kelas
untuk menyesuaikan program dan aktivitas pendidikan dengan latar
belakang pendidikan, minat, kemampuan, dan kebutuhan peserta didik/konseli.
f. Pencegahan yaitu membantu peserta didik/konseli dalam mengantisipasi
berbagai kemungkinan timbulnya masalah dan berupaya untuk mencegahnya,
supaya peserta didik/konseli tidak mengalami masalah dalam kehidupannya.
g. Perbaikan dan Penyembuhan yaitu membantu peserta
didik/konseli yang bermasalah agar dapat memperbaiki kekeliruan
berfikir, berperasaan, berkehendak, dan bertindak. Konselor atau guru

7
bimbingan dan konseling melakukan memberikan perlakuan terhadap
konseli supaya memiliki pola fikir yang rasional dan memiliki perasaan yang
tepat, sehingga konseli berkehendak merencanakan dan melaksanakan tindakan
yang produktif dan normatif.
h. Pemeliharaan yaitu membantu peserta didik/konseli supaya dapat
menjaga kondisi pribadi yang sehat-normal dan mempertahankan situasi
kondusif yang telah tercipta dalam dirinya.
i. Pengembangan yaitu menciptakan lingkungan belajar yang kondusif,
yang memfasilitasi perkembangan peserta didik/konseli melalui
pembangunan jejaring yang bersifat kolaboratif.
j. Advokasi yaitu membantu peserta didik/konseli berupa pembelaan
terhadap hak-hak konseli yang mengalami perlakuan diskriminatif.

3. Komponen Program Bimbingan dan Konseling pada Satuan Jalur Pendidikan


Formal

Di dalam rambu-rambu penyelenggaraan BK dalam jalur formal (Depdiknas 2008)


dan Permendikbud nomor 111 tahun 2014, dijelaskan bahwa komponen program
bimbingan dan konseling meliputi layanan dasar, layanan peminatan dan
perencanaan individual, layanan responsif, dan dukungan sistem. Selanjutnya di dalam
Permendikbud tersebut, masing-masing komponen layanan dijelaskan sebagai berikut.

a. Layanan Dasar

Layanan dasar merupakan proses pemberian bantuan kepada seluruh


konseli melalui kegiatan penyiapan pengalaman terstruktur secara klasikal atau
kelompok. Kegiatan dirancang dan dilaksanakan secara sistematis, dalam rangka
mengembangkan kemampuan penyesuaian diri yang efektif sesuai dengan tahap
dan tugas-tugas perkembangan (yang dituangkan dalam standar kompetensi
kemandirian).

Layanan dasar bertujuan untuk membantu konseli memperoleh


perkembangan yang normal, memiliki mental yang sehat, dan memperoleh

8
keterampilan hidup. Secara rinci tujuan pelayanan dasar dirumuskan sebagai upaya
untuk membantu konseli agar: (1) memiliki kesadaran (pemahaman) tentang diri dan
lingkungannya (pendidikan, pekerjaan, sosial budaya dan agama), (2) mampu
mengembangkan keterampilan untuk mengidentifikasi tanggung jawab atau
seperangkat tingkah laku yang layak bagi penyesuaian diri dengan
lingkungannya, (3) mampu memenuhi kebutuhan dirinya dan mampu
mengatasi masalahnya sendiri, dan (4) mampu mengembangkan dirinya dalam rangka
mencapai tujuan hidupnya.

b. Layanan Peminatan dan Perencanaan Individual


Peminatan adalah program kurikuler yang disediakan untuk
mengakomodasi pilihan minat, bakat dan/atau kemampuan peserta didik/konseli
dengan orientasi pemusatan, perluasan, dan/atau pendalaman mata pelajaran
dan/atau muatan kejuruan. Peminatan peserta didik dalam Kurikulum 2013
mengandung makna: (1) pembelajaran berbasis minat peserta didik sesuai
kesempatan belajar yang ada dalam satuan pendidikan; (2) proses pemilihan dan
penetapan peminatan belajar yang ditawarkan oleh satuan pendidikan; (3) merupakan
suatu proses pengambilan pilihan dan keputusan oleh peserta didik tentang peminatan
belajar yang didasarkan atas pemahaman potensi diri dan pilihan yang
tersedia pada satuan pendidikan serta prospek peminatannya; (4) merupakan proses
yang berkesinambungan untuk memfasilitasi peserta didik mencapai
keberhasilan proses dan hasil belajar serta perkembangan optimal dalam
rangka mencapai tujuan pendidikan nasional; dan (5) layanan peminatan peserta
didik merupakan wilayah garapan profesi bimbingan dan konseling, yang tercakup pada
layanan perencanaan individual.

Layanan perencanaan individual adalah bantuan kepada peserta didik/konseli agar


mampu merumuskan dan melakukan aktivitas-aktivitas sistematik yang berkaitan
dengan perencanaan masa depan berdasarkan pemahaman tentang kelebihan dan
kekurangan dirinya, serta pemahaman terhadap peluang dan kesempatan yang tersedia
di lingkungannya. Pemahaman konseli secara mendalam, penafsiran hasil asesmen, dan
penyediaan informasi yang akurat sesuai dengan peluang dan potensi yang dimiliki

9
konseli amat diperlukan sehingga peserta didik/konseli mampu memilih dan
mengambil keputusan yang tepat di dalam mengembangkan potensinya secara
optimal, termasuk keberbakatan dan kebutuhan khusus peserta didik/konseli.

Peminatan dan perencanaan individual secara umum bertujuan


untuk membantu konseli agar (1) memiliki pemahaman tentang diri dan
lingkungannya, (2) mampu merumuskan tujuan, perencanaan, atau pengelolaan
terhadap perkembangan dirinya, baik menyangkut aspek pribadi, sosial, belajar,
maupun karir, dan (3) dapat melakukan kegiatan berdasarkan pemahaman,
tujuan, dan rencana yang telah dirumuskannya. Tujuan peminatan dan
perencanaan individual ini dapat juga dirumuskan sebagai upaya
memfasilitasi peserta didik/konseli untuk merencanakan, memonitor, dan
mengelola rencana pendidikan, karir, dan pengembangan pribadi- sosial oleh
dirinya sendiri.

Isi layanan perencanaan individual meliputi memahami secara khusus tentang


potensi dan keunikan perkembangan dirinya sendiri. Dengan demikian
meskipun peminatan dan perencanaan individual ditujukan untuk
seluruh peserta didik/konseli, layanan yang diberikan lebih bersifat individual karena
didasarkan atas perencanaan, tujuan dan keputusan yang ditentukan oleh masing-
masing peserta didik/konseli.

Layanan peminatan peserta didik secara khusus ditujukan untuk


memberikan kesempatan kepada peserta didik mengembangkan
kompetensi sikap, kompetensi pengetahuan, dan kompetensi keterampilan
peserta didik sesuai dengan minat, bakat dan/atau kemampuan
akademik dalam sekelompok mata pelajaran keilmuan, maupun
kemampuan dalam bidang keahlian, program keahlian, dan paket keahlian. Fokus
pengembangan layanan peminatan peserta didik diarahkan pada
kegiatan meliputi; (1) pemberian informasi program peminatan; (2)melakukan
pemetaan dan penetapan peminatan peserta didik (pengumpulan data,
analisis data, interpretasi hasil analisis data dan penetapan peminatan peserta
didik); (3) layanan lintas minat; (4) layanan pendalaman minat;

10
(5)layanan pindah minat; (6) pendampingan dilakukan melalui
bimbingan klasikal, bimbingan kelompok, konseling individual, konseling kelompok,
dan konsultasi, (7) pengembangan dan penyaluran; (8) evaluasi dan tindak lanjut.

c. Layanan Responsif
Layanan responsif adalah pemberian bantuan kepada konseli yang menghadapi
masalah dan memerlukan pertolongan dengan segera, agar tidak mengalami
hambatan dalam proses pencapaian tugas-tugas perkembangannya. Strategi
layanan responsif di antaranya konseling individual, konseling kelompok,
konsultasi, kolaborasi, kunjungan rumah, dan alih tangan kasus (referral).
Layanan responsif bertujuan untuk membantu konseli yang sedang
mengalami masalah tertentu menyangkut perkembangan pribadi, sosial, belajar,
dan karir. Bantuan yang diberikan bersifat segera, karena dikhawatirkan
dapat menghambat perkembangan dirinya dan berlanjut ke tingkat yang lebih
serius. Hasil dari layanan ini, konseli diharapkan dapat mengalami perubahan
pikiran, perasaan, kehendak, atau perilaku yang terkait dengan perkembangan
pribadi, sosial, belajar, dan karir.
Fokus layanan responsif adalah pemberian bantuan kepada konseli yang
secara nyata mengalami masalah yang mengganggu perkembangan diri dan
secara potensial menghadapi masalah tertentu namun dia tidak menyadari
bahwa dirinya memiliki masalah. Masalah yang dihadapi dapat menyangkut
ranah pribadi, sosial, belajar, atau karir. Jika tidak mendapatkan layanan segera
dari Konselor atau Guru Bimbingan dan Konseling maka dapat menyebabkan
konseli mengalami penderitaan, kegagalan, bahkan mengalami gangguan
yang lebih serius atau lebih kompleks. Masalah konseli dapat berkaitan
dengan berbagai hal yang dirasakan mengganggu kenyamanan hidup
atau menghambat perkembangan diri konseli, karena tidak terpenuhi
kebutuhannya, atau gagal dalam mencapai tugas-tugas perkembangan.

d. Dukungan Sistem

Ketiga komponen program (layanan dasar, layanan peminatan dan perencanan


individual, dan responsif) sebagaimana telah disebutkan sebelumnya merupakan

11
pemberian layanan bimbingan dan konseling kepada peserta didik/konseli secara
langsung, sedangkan dukungan sistem merupakan komponen pelayanan
dan kegiatan manajemen, tata kerja, infrastruktur (misalnya Teknologi Informasi
dan Komunikasi), dan pengembangan kemampuan profesional konselor atau
guru bimbingan dan konseling secara berkelanjutan, yang secara tidak
langsung memberikan bantuan kepada peserta didik/konseli atau memfasilitasi
kelancaran perkembangan peserta didik/konseli dan mendukung efektivitas dan
efisiensi pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling.

Komponen program dukungan sistem bertujuan memberikan dukungan


kepada konselor atau guru bimbingan dan konseling dalam memperlancar
penyelenggaraan komponen-komponen layanan sebelumnya dan mendukung
efektivitas dan efisiensi pelaksanaan layanan bimbingan dan konseling, sedangkan
bagi personel pendidik lainnya adalah untuk memperlancar penyelenggaraan
program pendidikan pada satuan pendidikan. Dukungan sistem meliputi kegiatan
pengembangan jejaring, kegiatan manajemen, pengembangan keprofesian
secara berkelanjutan.

Pengembangan jejaring menyangkut kegiatan konselor atau guru bimbingan


dan konseling yang meliputi (1) konsultasi, (2) menyelenggarakan program
kerjasama, (3) berpartisipasi dalam merencanakan dan melaksanakan
kegiatan satuan pendidikan, (4) melakukan penelitian dan pengembangan.
Suatu program layanan bimbingan dan konseling tidak mungkin akan
terselenggara dan tujuannya tercapai bila tidak memiliki suatu sistem pengelolaan
yang bermutu, dalam arti dilakukan secara jelas, sistematis, dan terarah.

4. Jenis dan Teknik Layanan Bimbingan dan Konseling pada Jalur Pendidikan Formal
Di dalam rambu-rambu penyelenggaraan bimbingan dan konseling dalam jalur
pendidikan formal, telah dipetakan jenis layanan beserta penggunaan tekniknya,
berdasarkan pada komponen pelayanan, meliputi pelayanan dasar, pelayanan responsif,
pelayanan peminatan dan perencanaan individual dan dukungan sistem (Depdinbud,

12
2008). Pemetaan jenis dan teknik layanan bimbingan dan konseling sebagaimana dalam
rambu-rambu tersebut yaitu sebagai berikut.

a. Jenis dan Teknik Layanan pada Pelayanan Dasar


Pelayanan dasar mempunyai tujuan membantu semua konseli (peserta didik) agar
dapat mencapai tugas-tugas perkembangannya secara optimal. Dalam rangka mencapai
tujuan tersebut, maka layanan dan teknik yang dapat digunakan sebagai berikut.
1) Bimbingan Kelas/ Bimbingan Klasikal, merupakan layanan bimbingan yang diberikan
kepada semua konseli/ peserta didik dalam seting kelas. Layanan dilaksanakan
dalam bentuk tatap muka dan terjadwal secara rutin di setiap kelas dalam
perminggu. Layanan Bimbingan dan Konseling diselenggarakan secara
terprogram berdasarkan asesmen kebutuhan (need assessment) yang dianggap
penting (skala prioritas) dilaksanakan secara rutin dan berkelanjutan
(scaffolding). Teknik-teknik bimbingan kelompok dapat digunakan dalam layanan
bimbingan klasikal, seperti teknik ekspositori, diskusi kelompok, diskusi kelas, teknik
permainan simulasi, bermain peran dan sebagainya.
2) Layanan Orientasi, merupakan kegiatan membantu peserta didik agar memahami
dan menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya, terutama lingkungan di mana
mereka menempuh pendidikan. Orientasi bersifat informatif, sehingga teknik-teknik
pemberian informasi dapat digunakan dalam layanan orientasi. Orientasi dapat
dilaksanakan dengan pertemuan tatap muka dalam kelompok besar (beberapa kelas
diadakan pertemuan di aula misalnya) ataupun dalam setting kelas, sesuai dengan
kebutuhan, dengan menggunakan teknik ceramah ataupun talk-show. Informasi
orientasi bisa juga disampaikan dalam bentuk tertulis melalui media on-line (webb)
ataupun media cetak, seperti brosur, plamfet, liflet, atau media papan bimbingan.
3) Layanan Informasi, merupakan pemberian informasi tentang berbagai hal yang
terkait dengan bidang pribadi, sosial, belajar maupun karir, sesuai dengan kebutuhan,
dalam rangka perkembangan optimal konseli. Penyampaian informasi dapat
dilaksanakan secara langsung melalui pertemuan tatap muka maupun melalui media,
seperti dalam melaksanakan layanan orientasi. Teknik dalam layanan orientasi dapat
digunakan dalam layanan informasi.

13
4) Bimbingan Kelompok, merupakan pelayanan bimbingan yang diberikan kepada
konseli, dikelola dalam kelompok-kelompok kecil (anggota kelompok antara 5 10
orang). Layanan ini dimaksudkan untuk merespon kebutuhan dan minat sekelompok
konseli atas materi-materi tertentu dalam rangka pencapaian tugas-tugas
perkembangannya. Topik yang diangkat dalam bimbingan kelompok merupakan topik
yang sifatnya umum, di bidang pribadi, sosial, belajar maupun karier, misalnya
Latihan Memahami Diri dan Memahami Orang Lain, Keterampilan dalam
Berkomunikasi Antar Pribadi, Kiat Sukses Menghadapi Ujian, Pengenalan Studi Lanjut
dan Persiapan Pilihan Karier. Teknik atau yang melibatkan dinamika kelompok dan
berfokus pada aktivitas konseli, biasanya menjadi teknik yang menarik dalam
bimbingan kelompok, seperti diskusi kelompok dengan berbagai macam variasinya,
bermain peranan, permainan simulasi, permainan kelompok, cinema edukasi dan lain
sebagainya.
5) Layanan Pengumpulan Data (Aplikasi Instrumentasi), merupakan aktivitas
mengumpulkan data atau informasi tentang diri konseli dan lingkungannya. Data ini
diperlukan dalam rangka mengenali kebutuhan dan memahami diri pribadi konseli,
yang dapat digunakan sebagai dasar dalam mengembangkan program pelayanan
dasar. Data dikumpulkan dengan berbagai variasi instrumen, baik teknik tes maupun
non tes.
b. Jenis dan Teknik Layanan pada Pelayanan Responsif

Pelayanan responsif mempunyai tujuan membantu konseli agar dapat


memenuhi kebutuhan dan memecahkan masalah yang sedang dihadapinya ataupun
mengatasi hambatan dalam proses perkembangannya. Dalam rangka mencapai tujuan
tersebut, maka layanan dan teknik yang dapat digunakan sebagai berikut:

1) Konseling Individual dan Konseling Kelompok, melalui konseling baik individual


maupun kelompok sesuai dengan kebutuhan, konseli dibantu untuk mengidentifikasi
masalah yang sedang dialami hingga dapat menemukan solusi yang tepat untuk
memecahkan masalahnya. Berbagai model dan teknik dalam konseling dapat
digunakan oleh konselor. Konselor dapat memilih model mana yang dikuasasi dan

14
paling sesuai dengan karakteristik dan masalah konseli. Terkait dengan teknik
konseling, dibicarakan secara khusus pada materi konseling.
2) Referal, merupakan layanan yang diberikan kepada konseli dengan caramengalih
tangankan atau mengirim konseli kepada pihak lain yang lebih berkompeten
sehubungan dengan permasalahan yang sedang dihadapi konseli. Aktivitas referal
merupakan tindak lanjut dari hasil penanganan kasus konseli melalui konseling, di
mana menurut hasil evaluasi konselor, kasus yang dialami konseli sudah diluar
kewenangan dan kompetensi konselor. Kasus yang direferal misalnya konseli yang
mengalami depresi, kecanduan zat adiktif, sakit kronis, kesulitan belajar pada bidang
studi tertentu dan lain sebagainya. Pihak yang direferal, sesuai dengan kasusnya,
misalnya psikolog, psikiater, dokter, guru bidang studi. Secata teknis, apabila referal
ditujukan pada pihak di luar sekolah, maka mekanisme referal secara administratif
harus sepengetahuan Kepala Sekolah.
3) Kolaborasi dengan Guru Mata Pelajaran atau Wali Kelas, merupakan layanan
bimbingan dalam rangka memahami dan memecahkan masalah konseli dengan
melibatkan guru mata pelajaran/ guru wali kelas. Pelibatan guru mata pelajaran
atau wali kelas tidak sebatas perolehan informasi untuk memahami konseli,
tetapi juga pelibatan dalam hal pemecahan permasalahan konseli. Misal saja
keterampilan dalam mempelajari mata pelajaran tertentu, akan lebih efektif jika
dibimbing oleh guru bidang studi yang sesuai. Dalam hal ini maka konselor
berkolaborasi dengan guru bidang studi untuk membantu konseli yang dimaksud.
Kolaborasi dalam memahami dan membantu memecahkan masalah konseli, juga bisa
melibatkan orang tua siswa maupun pihak-pihak lain di luar sekolah yang relevan
dengan kasus yang sedang dihadapi konseli, seperti dengan psikolog, dokter, instansi
pemerintah dan lain sebagainya.
4) Konsultasi, layanan konsultasi dilaksanakan konselor dalam rangka memberikan
bantuan kepada konseli. Konsultasi ditujukan kepada pihak-pihak yang mungkin
terkait dengan upaya pemecahan masalah konseli, seperti konsultasi dengan guru
bidang studi atau wali kelas, orang tua siswa, kepala sekolah. Melalui mekanisme
konsultasi diharapkan bisa membangun kesamaan persepsi atas kasus konseli, yang
bisa berlanjut dengan berkolaborasi dalam bantuan pemecahan masalah konseli.

15
5) Bimbingan Teman Sebaya, merupakan bimbingan yang diberikan oleh teman
sebayanya atau sesama peserta didik. Sebagai pembimbing teman sebaya,
sebelumnya dibekali melalui pelatihan bimbingan teman sebaya. Pembimbing teman
sebaya berperan sebagai mentor atau tutor bagi temannya dalam memecahkan
masalah-masalah yang sederhana. Di samping itu pembimbing sebaya dapat
berperan sebagai mediator antara konselor dengan konseli. Pola pembimbing teman
sebaya tepat diimplementasikan dalam jenis pendidikan keagamaan, seperti dalam
pendidikan pesantren. Pada umumnya konseli lebih bisa terbuka kepada teman
sebayanya, karena kedudukan mereka sederajat dan mereka lebih akrab
dibandingkan dengan konselornya.
6) Konferensi kasus, merupakan jenis dan sekaligus merupakan teknik bimbingan
dengan mengadakan pertemuan yang melibatkan pihak-pihak tertentu yang terkait
untuk membicarakan kasus atau masalah yang sedang dihadapi oleh konseli. Tujuan
konferensi kasus yaitu untuk mengumpulkan informasi lebih lanjut tentang kasus
yang dibicarakan dan selanjutnya dicarikan solusi secara bersama-sama. Pihak yang
dilibatkan dalam studi kasus merupakan merupakan pihak yang mengetahui konseli
yang sedang diangkat kasusnya, seperti orang tua konseli, wali kelas ataupun
beberapa guru bidang studi yang terkait.
7) Kunjungan Rumah, merupakan kegiatan untuk memperoleh data konseli yang
sedang dalam proses pengentasan masalahnya dengan mengadakan kunjungan ke
rumah konseli. Melalui kunjungan rumah, konselor dapat mengobservasi secara
langsung kondisi lingkungan rumah konseli, dan memperoleh data dari orang tua
konseli atau orang yang ada di rumah. Aktivitas kunjungan rumah dapat pula
dimanfaatkan sebagai upaya berkolaborasi dengan pihak orang tua/ keluarga dalam
rangka mengentaskan konseli dari masalahnya.
c. Jenis dan Teknik Layanan pada Pelayanan Peminatan dan Perencanaan Individual

Di dalam Permendikbud 111 tahun 2014, disebutkan bahwa aktivitas guru BK/
konselor dalam pelayanan peminatan, meliputi; (1) memberikan informasi kepada
peserta didik tentang program sekolah; (2)melakukan pemetaan dan penetapan
peminatan peserta didik (dengan aktivitas pengumpulan data, analisis data,
interpretasi hasil analisis data dan penetapan peminatan peserta didik, dengan
16
menggunakan teknil tes maupun non tes); (3) layanan lintas minat;(4) layanan
pendalaman minat; (5) layanan pindah minat; (6) layanan pendampingan peminatan (
dilakukan melalui bimbingan klasikal, bimbingan kelompok, konseling individual,
konseling kelompok, dan konsultasi, (7) pengembangan dan penyaluran; (8) evaluasi dan
tindak lanjut.

Konselor atau guru BK mempunyai peran penting dalam layanan peminatan


peserta didik dalam implementasi kurikulum 2013 dengan cara merealisasikan 8
(delapan) kegiatan tersebut. Agar pemilihan peminatan peserta didik/konseli bisa tepat,
sesuai antara potensi dengan bidang yang dipilih, maka konseli perlu mendapat arahan
semenjak usia dini, dan secara sistematis dapat dimulai semenjak menempuh pendidikan
formal.

Sementara dalam perencanaan individual berkaitan erat dengan


pengembangan aspek pribadi, sosial, belajar, dan karir. Dalam hal peminatan maupun
perencanaan individual, konselor membantu konseli dalam mengenali potensi bakat dan
minat yang dimiliki. Selanjutnya konseli dibantu dalam menganalisis kekuatan dan
kelemahan dirinya, sehingga ia bisa memahami diri, menerima diri, mengarahkan dan
dapat mengambil keputusan secara tepat perencanaan yang terkait dengan pendidikan,
karier maupun perencanaan hidup yang lain.

d. Jenis dan Teknik Komponen Dukungan Sistem


1) Pengembangan Profesi, konselor berusaha mengembangkan kompetensi sebagai
konselor secara berkelanjutan dengan menambah pengetahuan dan keterampilan
melalui aktivitas (1) in-service trainin; (2) aktif dalam pertemuan MGBK dan atau
asosiasi/ orgasisasi profesi di bidang bimbingan dan konseling; (3) mengikuti kegiatan
pertemuan ilmiah seperti seminar, workshop, pelatihan; dan (4) melanjutkan studi ke
jenjang yang lebih tinggi.
2) Manajemen Program. Program bimbingan dan konseling dikelola/ di menej sebagai
bagian yang integral dengan seluruh program sekolah.
3) Riset dan Pengembangan. Konselor melakukan kegiatan penelitian dalam rangka
pengembangan bimbingan dan konseling. Penelitian dapat dilakukan dalam bentuk
penelitian tindakan kelas/ penelitian tindakan bimbingan, penelitian pengembangan

17
yang ditujukan untuk mengembangkan teknik, model, media atau yang lain demi
efektifitas dan efisiensi layanan bimbingan.

e. Evaluasi Pelaksanaan Pelayanan Bimbingan dan Konseling pada Jalur Pendidikan


Formal
Program bimbingan dan konseling yang telah dilaksanakan, perlu diketahui
keberhasilan atau sebaliknya kegagalannya. Dalam hal ini perlu dilakukan aktivitas
evaluasi atau penilaian. Di dalam rambu-rambu pelaksanaan bimbingan dan konseling di
jalur pendidikan formal (Depdiknas 2008) disebutkan bahwa evaluasi atau penilaian
merupakan segala upaya, tindakan atau proses untuk menentukan derajat kualitas
kemajuan suatu kegiatan, yang berkaitan dengan pelaksanaan program bimbingan dan
konseling. Penilaian mengacu pada kriteria tertentu sesuai dengan program bimbingan
yang dilaksanakan.
Kriteria yang digunakan untuk menentukan tingkat keberhasilan, mengacu pada
ketercapaian kompetensi dan keterpenuhinya kebutuhan konseli. Penilaian juga
dimaksdukan untuk memperoleh balikan terhadap keefektifan pelayanan bimbingan yang
telah dilaksanakan. Berdasarkan informasi dari hasil penilaian, dapat digunakan sebagai
dasar dalam pengambilan keputusan apakah suatu program dihentikan, dilanjutkan atau
diadakan perbaikan.
Langkah-langkah analisis keterlaksanaan pelayanan bimbingan yang intinya
merupakan aktivitas evaluasi, dirangkum dari di rambu-rambu pelaksanaan bimbingan
dalam jalur formal serta pendapat Gibson dan Mitchell (Depdiknas, 2008; Gibson dan
Mitchell, 2011)), sebagai berikut:
1) Mengidentifikasi tujuan evaluasi. Pada langkah ini ditentukan apa tujuan dari
kegiatan evaluasi yang akan dilaksanakan. Paling tidak ada dua hal, yaitu (1) tingkat
keterlaksanaan program (evaluasi proses) dan (2) tingkat ketercapaian tujuan
program (evaluasi hasil).
2) Membuat perencanaan evaluasi. Berdasarkan pada tujuan yang telah dirumuskan,
selanjutnya diidentifikasi data-data yang diperlukan, merencanakan teknik yang
aakan digunakan, menyiapkan instrumen untuk mengumpulkan data, merencanakan
pengolahan data hingga bentuk pelaporannya.

18
3) Melaksanakan rencana evaluasi. Rencana yang telah disiapkan diimplementasikan
dengan mengumpulkan data. Selanjutnya data dianalisis, ditelaah program apa saja
yang telah terlaksana dan mana yang belum terlaksana, tujuan mana yang telah
tercapai dan mana yang belum tercapai. Hasil analisis/ pengolahan data selanjutnya
disusun dalam bentuk laporan hasil evaluasi
4) Melakukan tindak lanjut (follow up). Berdasarkan kesimpulan hasil evaluasi,
digunakan sebagai dasar dalam merencanakan program selanjutnya. Tindak lanjut
dari hasil evaluasi bisa dalam bentuk (1) memperbaiki hal-hal yang dipandang lemah,
kurang tepat atau kurang relevan dengan tujuan, dan (2) mengembangkan program
yang akan datang dengan mengubah atau menambah hal yang dipandang dapat
meningkatkan kualitas atau efektifitas program.

Hasil evaluasi dijadikan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan atas program
di masa mendatang. Apakah suatu program perlu diprogramkan kembali pada tahun
berikutnya, ataukah perlu ada perbaikan sehingga bisa dilaksanakan secara lebih efektif
dan efisien. Berdasarkan hasil analisis pelaksanaan program tersebut digunakan sebagai
dasar dalam menyusun program pada tahun selanjutnya.

B. Esensi Bimbingan dan Konseling pada Satuan Jenis Pendidikan Umum, Kejuruan,
Keagamaan dan Khusus.
Sebelum membahas esensi bimbingan dan konseling pada satuan jenis pendidikan
umum, kejuruan, keagamaan dan khusus, maka perlu dipahami terlebih dahulu hakikat
dari satuan jenis pendidikan yang dimaksud. Pada pasal 15 undang-undang RI nomor 20
tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional disebutkan bahwa jenis pendidikan
mencakup pendidikan umum, kejuruan, akademik, profesi, keagamaan dan khusus. Dari
keenam jenis tersebut akan dibahas lebih lanjut pada jenis pendidikan umum, kejuruan,
keagamaan dan khusus. Dari penjelasan tersebut dapat disimpulkan bahwa satuan jenis
pendidikan merupakan pengklasifikasian pendidikan berdasarkan jenis atau macamnya.

Masih pada penjelasan pasal 15 undang-undang nomor 20 tahun 2003, dijelaskan


bahwa pendidikan umum merupakan pendidikan dasar dan menengah yang
mengutamakan perluasan pengetahuan yang diperlukan oleh peserta didik untuk
melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Pasal 17 menjelaskan bahwa

19
pendidikan dasar merupakan jenjang pendidikan yang melandasi jenjang pendidikan
menengah. Sedang bentuk pendidikan dasar yaitu Sekolah Dasar (SD), Madrasah
Ibtidaiyah (MI atau bentuk lain yang sederajat, serta Sekolah Menengah Pertama (SMP)
dan Madrasah Tsanawiyah (MTs) atau bentuk lain yang sederajat.

Ketentuan tentang pendidikan menengah dicantumkan pada pasal 18 pada


undang-undang sistem pendidikan. Pendidikan menengah merupakan kelanjutan
pendidikan dasar. Pendidikan menengah terdiri atas menengah umum dan pendidikan
menengah kejuruan. Pendidikan menengah berbentuk Sekolah Menengah Atas (SMA),
Madrasah Aliyah (MA), Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan Madrasah Aliyah Kejuruan
(MAK), atau bentuk lain yang sederajat.

Pendidikan kejuruan, dalam penjelasan pasal 15 dikatakan sebagai pendidikan


menengah yang mempersiapkan peserta didik, terutama untuk bekerja dalam bidang
tertentu. Bentuk pendidikan kejuruan yaitu Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dan
Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK). Berdasarkan pada ketentuan pasal 18 undang- undang
sistem pendidikan, dapat dikatakan bahwa pendidikan kejuruan merupakan bagian dari
pendidikan menengah, dengan bentuk Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) atau
Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK).

Sementara yang dimaksud dengan pendidikan keagamaan yaitu pendidikan dasar,


menengah dan tinggi yang mempersiapkan peserta didik untuk dapat menjalankan
peranan yang menuntut penguasaan pengetahuan tentang ajaran agama dan/ atau
menjadi ahli ilmu agama. Di dalam pasal 30 ayat 4, undang-undang sistem pendidikan
disebutkan bahwa pendidikan keagamaan berbentuk ajaran diniyah, pesantren,
pasraman, pabhaja samanera dan bentuk lain yang sejenis. Pada ayat 3 disebutkan bahwa
pendidikan keagamaan dapat diselenggarakan pada jalur pendidikan formal, non formal
dan informal. Sedangkan tingkat satuan pendidikannya mulai dari pendidikan dasar,
mengengah hingga pendidikan tinggi.

Adapun jenis pendidikan khusus merupakan penyelenggaraan pendidikan untuk


peserta didik yang berkelainan atau peserta didik yang memiliki kecerdasan luar biasa
yang diselenggarakan secara inklusif atau berupa satuan pendidikan khusus pada tingkat

20
pendidikan dasar dan menengah. Pada pasal 32 undang-undang sistem pendidikan
disebutkan bahwa pendidikan khusus merupakan pendidikan bagi peserta didik yang
memiliki tingkat kesulitan dalam mengikuti proses pembelajaran karena kelainan fisik,
emosional, mental, sosial, dan/ atau memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa.

Berdasarkan pada penjelasan tentang satuan jenis pendidikan tersebut di atas,


dapat dianalisis bahwa masing-masing jenis pendidikan mempunyai karakteristik yang
khas, sesuai dengan jenis pendidikannya. Setiap jenis pendidikan mempunyai tujuan yang
berbeda antara satu dengan lainnya, sesuai dengan ke khasan dari jenis pendidikan yang
dimaksud, meskipun pada ujungnya tetap bertujuan pada perkembangan optimal setiap
peserta didiknya.

Pada setiap jenis pendidikan sebagaimana diuraikan di atas, melaksanakan


program pendidikan dalam rangka mencapai tujuan, yaitu perkembangan optimal setiap
peserta didik dari jenis pendidikan yang dimaksud. Program pendidikan, pada jenis
pendidikan manapun, terutama pada jalur pendidikan formal, komponen programnya
meliputi manajemen dan supervisi, pembelajaran bidang studi dan bimbingan dan
konseling.

Konsep bimbingan dan konseling secara umum dapat dikatakan sebagai proses
menfasilitasi perkembangan peserta didik/ konseli , yang diprogram secara sistimasis,
obyektif, logis dan berkelanjutan. Program bimbingan dimaksudkan untuk membantu
peserta didik dalam mencapai kemandirian dalam wujud kemampuan memahami diri
dan lingkungannya, menerima, mengarahkan mengambil keputusan, dan merealisasikan
diri secara bertanggung jawab, sehingga mencapai kebahagiaan dalam kehidupannya.
Dalam konteks jenis pendidikan sebagaimana diklasifikasikan ke dalam pendidikan umum,
pendidikan kejuruan, pendidikan keagamaan dan pendidikan khusus, maka implementasi
program bimbingan dan konseling, disesuaikan dengan ciri khas dari jenis pendidikan
tersebut.

Bimbingan dan konseling pada jenis pendidikan umum berarti pelayanan bimbingan
yang dilaksanakan di satuan pendidikan dasar dan pendidikan menengah yang menjadi
bagian dari pendidikan di jalur formal. Pendidikan dasar dan menengah terdiri dari satuan

21
pendidikan SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA dan yang sederajat. Esensi bimbingan dan
konseling di jalur pendidikan formal telah diuraikan di bahasan 1, yang berarti juga dapat
diimplementasikan pada jenis pendidikan umum yang menjadi bagian dari pendidikan di
jalur formal. Dengan demikian apa, mengapa dan bagaimana bimbingan dan konseling di
jalur formal, dapat diimplementasikan secara langsung pada jenis pendidikan umum.

Pada jenis pendidikan kejuruan, meskipun jenis ini juga berada di jalur pendidikan
formal, tetapi mempunyai ciri yang berbeda dengan pendidikan umum. Disebutkan
bahwa pendidikan kejuruan mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam
bidang tertentu. Seiring dengan tujuan utama pendidikan kejuruan adalah
mempersiapkan untuk bekerja, maka sistem pendidikan yang dilaksanakan berbeda
dengan yang diselenggarakan di pendidikan umum, baik pada sisi isi atau kurikulumnya
maupun proses pembelajarannya.

Peserta didik di SMK sejak awal masuk SMK sudah dituntut untuk mengambil suatu
keputusan atas rencana karier masa depannya dalam tingkat perkembangan yang masih
sangat muda. Dalam perjalannya, tidak menutup kemungkinan muncul persoalan-
persoalan seperti merasa salah pilih program studi, tidak dapat menyesuaiakan diri
dengan prodi yang diambil, merasa tidak cocok dengan bakat dan minatnya dan
sebagainya. Di sisi lain, peserta didik SMK pada semester ke-3 atau ke-4, mereka harus
mengikuti program Prakerin (Praktik Kerja Industri). Pada tahap perkembangan mereka
yang berada pada masa remaja, mereka membutuhkan bantuan untuk siap memasuki
dunia kerja.

Secara umum, prinsip-prinsip dalam penyelenggaraan program bimbingan dan


konseling dapat diimplementasikan di pendidikan kejuruan. Namun melihat ciri khas di
pendidikan kejuruan, maka program bimbingan yang diimplementasikan harus
disesuaikan dengan program pendidikan di kejuruan. Program bimbingan karier untuk
membekali dan membantu peserta didik dalam proses perencanaan karier, mestinya
mendapatkan porsi yang lebih di samping bidang bimbinan pribadi, sosial dan belajar.
Namun demikian, tiga bidang bimbingan selain bimbingan karier tetap tidak boleh
diabaikan, sehingga konseli dapat mengembangkan dirinya secara utuh dan optimal.

22
Pada jenis pendidikan keagamaan, mempunyai ciri: (1) menyiapkan peserta didik
dalam peran yang menuntut penguasaan ajaran agama dan/ atau menjadi ahli ilmu
agama; (2) dapat diselenggarakan di jalur formal, non formal maupun in formal; (3)
tingkat satuan pendidikannya mulai dari jenjang pendidikan dasar bahkan jenjang PAUD
(Pendidikan Anak Usia Dini) hingga jenjang Pendidikan Tinggi. Berdasarkan pada ciri
tersebut, maka penyelenggaraan program bimbingan dan konseling bisa sangat bervariasi
pada jenis pendidikan keagamaan. Pada pendidikan yang berada di jalur formal,
pelayanan bimbingan mengikuti rambu-rambu pelaksanaan bimbingan dan konseling di
jalur formal, sedangkan untuk jenis pendidikan yang non formal maupun in formal, maka
menyesuaikan dengan kondisi yang ada.

Hingga saat ini belum ada aturan yang baku penyelenggaraan bimbingan dan
konseling pada jalur nonformal maupun informal. Bagi konselor yang mempunyai
kepedulian dalam memberikan pelayanan bimbingan dan konseling di jalur informal
maupun nonformal dalam jenis pendidikan keagamaan, dapat mengimplementasikan
prinsip-prinsip bimbingan dan konseling dalam jalur formal dengan modifikasi-modifikasi,
disesuaikan dengan konteks yang ada.

Misal saja jenis pendidikan keagamaan di pondok pesantren, di mana para peserta
didik tinggal di pesantren, mereka akan mempunyai kebutuhan yang berbeda dengan
teman mereka yang belajar di pendidikan umum. Berdasarkan kebutuhan yang telah
diidentifikasi, maka dikembangkan program yang sesuai dengan kebutuhan mereka
dengan strategi atau metode yang sesuai dengan keadaan peserta didik di pesantren.

Pada jenis pendidikan khusus di mana peserta didiknya mempunyai kebutuhan


khusus baik berkebutuhan khusus dalam arti adanya kekurangan ataupun dalam arti
kelebihan, yaitu anak cerdas berbakat istimewa . Di dalam rambu-rambu
penyelenggaraan BK di jalur formal (Depdiknas 2008) dijelaskan bahwa pelayanan BK bagi
peserta didik berkebutuhan khusus atau pada jenis pendidikan khusus, berkaitan erat
dengan pengembangan kecakapan hidup sehari-hari, yang tidak terisolasi dari konteks
kehidupannya. Maka pelayanan BK merupakan pelayanan intervensi tidak langsung yang
difokuskan pada upaya mengembangkan lingkungan perkembangan bagi kepentingan
fasilitasi perkembangan konseli.

23
Pada satuan jenis pendidikan khusus, diperlukan adanya kerjasama atau kolaborasi
dengan pihak-pihak lain yang lebih memiliki kompetensi khusus di bandingkan dengan
yang dimiliki konselor. Pihak yang diajak bekerjasama misalnya guru PLB (Pendidikan Luar
Biasa), psikolog atau pihak lain yang relevan, seperti terapis wicara, terapis perilaku dan
sebagainya.

1. Tujuan Bimbingan dan Konseling pada Satuan Jenis Pendidikan Umum, Kejuruan,
Keagamaan dan Khusus.
Tujuan bimbingan dan konseling secara umum seperti yang dirumuskan pada BK di
jalur pendidikan formal, juga menjadi tujuan bagi satuan jenis pendidikan umum,
kejuruan, keagamaam maupun khusus, yaitu membantu peserta didik/konseli agar
dapat mencapai kematangan dan kemandirian dalam kehidupannya serta
menjalankan tugas-tugas perkembangannya yang mencakup aspek pribadi,
sosial, belajar, karir secara utuh dan optimal. Sementara tujuan khusus layanan
bimbingan dan konseling, akan disesuaikan dengan kebutuhan dari setiap jenis
pendidikan yang ada,yaitu pendidikan umum, kejuruan, keagamaan dan khusus.
Berdasarkan kebutuhan dari setiap jenis pendidikan tersebut, tidak menutup
kemungkinan terdapat tujuan yang sama dan ada tujuan yang berbeda, dipengaruhi oleh
karakteristik khas dari masing-masing jenis pendidikan.
Pada jenis pendidikan umum, tujuan bimbingan dan konseling seperti pada
layanan di jalur pendidikan formal, yaitu membantu konseli agar mampu: (1) memahami
dan menerima diri dan lingkungannya; (2) merencanakan kegiatan menyelesaian
studi, perkembangan karir dan kehidupannya di masa yang akan datang; (3)
mengembangkan potensinya seoptimal mungkin; (4) menyesuaikan diri
dengan lingkungannya; (5) mengatasi hambatan atau kesulitan yang
dihadapi dalam kehidupannya dan (6) mengaktualiasikan dirinya secara pertanggung
jawab (Permendikbud No. 111 tahun 2014).

Berdasarkan rumusan tujuan bimbingan dan konseling secara umum dan


karakteristik dari setiap jenis pendidikan, dapat dirumuskan tujuan bimbingan
berdasarkan jenis pendidikan. Pada pendidikan kejuruan, tujuan bimbingan dan konseling
yaitu membantu peserta didik/ konseli pendidikan kejuruan agar mampu: (1) memahami

24
dan menerima potensi diri bakat dan minatnya sebagai dasar dalam peminatan dan
perencanaan karier; (2) memahami lingkungan terkait dengan lingkungan dunia kerja dan
dunia industri maupun studi lanjut; (3) membuat perencanaan penyelesaian studi,
perencanaan karir maupun perencanaan kehidupan di masa yang akan datang; (4)
membuat pemilihan peminatan secara tepat; (5) menyesuaikan diri dengan lingkungan
dunia kerja dan dunia industri saat prakerin; (5) mengatasi hambatan atau kesulitan yang
dihadapi dalam kehidupannyadan (6) mengaktualiasikan dirinya secara pertanggung
jawab.

Pada jenis pendidikan keagamaan, seperti halnya pada jenis pendidikan kejuruan,
diidentifikasi tujuan bimbingan dan konseling berdasarkan rumusan tujuan bimbingan
secara umum dan karakteristik jenis pendidikan keagamaan. Pelayanan bimbingan dan
konseling pada jenis pendidikan keagamaan bertujuan untuk membantu konseli /
peserta didik agar mampu: (1) memahami potensi diri, bakat, minat dan nilai-nilai hidup
yang dimiliki; (2) menerima diri termasuk nilai-nilai yang dianut terutama nilai religi/
keagamaan; (3) memahami lingkungan sosial budaya di mana ia sedang belajar termasuk
lingkungan yang terkait dengan aktivitas keagamaan yang sedang ditekuni; (4)
mengadakan penyesuaian diri dengan lingkungannya; (5) membuat perencanaan
dalam menyelesaikan studi, perencanaan karir dan perencanaan kehidupannya di masa
yang akan datang; (6) mengatasi hambatan atau konflik-konflik yang dihadapi
dalam studi maupun dalam kehidupan secara umum; dan (6) mengaktualiasikan dirinya
secara pertanggung jawab.

Sedang tujuan bimbingan dan konseling pada jenis pendidikan khusus secara
umum agar konseli/ peserta didik mencapai perkembangan yang optimal, sesuai dengan
potensi dan kondisi yang dimiliki. Secara khusus, layanan bimbingan dan konseling pada
jenis pendidikan khusus bertujuan membantu konseli/ peserta didik agar mampu: (1)
memahami potensi, bakat, minat dan kekhususan yang ada pada dirinya baik pada
kelebihan maupun kekuarangannya; (2) menerima kelebihan dan kelemahan serta
kekhususan yang dimiliki; (3) mengenali lingkungan yang dapat mendukung atas
pengembangan potensi yang dimiliki; (4) mengadakan penyesuaian diri atas kekhususan
yang dimiliki diri; (5) mengadakan penyesuaian diri dengan lingukungan sosialnya; (6)

25
mengembangkan potensi unggul yang dimiliki seoptimal mungkin; (7) mengatasi
hambatan atau kesulitan yang dihadapi dalam kehidupannya dan (7) mengaktualiasikan
dirinya secara pertanggung jawab.

2. Tema-tema Layanan Bimbingan dan Konseling pada Satuan Jenis Pendidikan Umum,
Kejuruan, Keagaman dan Khusus.
Tema layanan bimbingan berkaitan dengan materi yang akan diberikan kepada
konseli/ peserta didik dalam rangka mencapai tujuan layanan. Materi layanan
dikembangkan berdasarkan atas kebutuhan bimbingan dari para konseli. Kebutuhan
konseli atas layanan bimbingan dipengaruhi oleh tahap perkembangan konseli yang
secara langsung berkonsekuensi pada capaian tugas perkembangan atau standar
kompetensi kemandirian peserta didik. Di samping itu kebutuhan juga dipengaruhi oleh
jenis pendidikan yang sedang ditempuh oleh peserta didik, sebab setiap jenis pendidikan
mempunyai karakter dan tujuan pendidikan yang khas, berbeda antara jenis pendidikan
yang satu dengan lainnya.
Dalam rangka mengembangkan program bimbingan dan konseling, maka
dikembangkan tema-tema bimbingan. Tema-tema bimbingan diidentifikasi berdasarkan
pada empat bidang bimbingan sebagai suatu kesatuan yang utuh, yaitu pribadi, sosial,
belajar dan karir. Berikut ini identifikasi tema-tema bimbingan berdasarkan pada empat
bidang bimbingan, sebagaimana tercantum dalam Pedoman Bimbingan dan Konseling
(Permendikbud nomor 111 tahun 2014). Tema tersebut bersifat umum, berdasarkan pada
bidang bimbingan, tidak berdasarkan pada jenis maupun jenjang pendidikan.
Berdasarkan tema-tema yang dicontohkan, konselor dapat mengidentifikasi tema layanan
bimbingan, berdasarkan pada jenis pendidikan yaitu pendidikan umum, kejuruan,
keagamaan dan pendidikan khusus.
a. Tema Bimbingan dan Konseling di Bidang Bimbingan Pribadi

Bidang bimbingan dan konseling pribadi merupakan proses pemberian


bantuan kepada konseli untuk memahami, menerima, mengarahkan, mengambil
keputusan, dan merealisasikan keputusannya secara bertanggung jawab tentang
perkembangan aspek pribadinya. Melalui bimbingan pribadi diharapkan konseli
dapat mencapai perkembangan pribadinya secara optimal dan mencapai

26
kebahagiaan, kesejahteraan dan keselamatan dalam kehidupannya. Materi
bimbingan pribadi yang dapat dikembangkan dalam tema-tema layanan bimbingan
antara lain: mengenali kelebihan dan kekuarangan diri, meningkatkan kepercayaan diri,
pengembangan kelebihan diri, pengentasan kelemahan diri, arti dan tujuan beribadah,
nilai-nilai agama sebagai pedoman hidup,mengenal perasaan diri dan cara
mengekspresikannya secara efektif, manajemen stress, mengenal peran sosial sebagai
laki-laki atau perempuan.

b. Tema Bimbingan dan Konseling di Bidang Bimbingan Sosial


Bimbingan dan konseling sosial bertujuan untuk membantu konseli agar mampu
berempati, memahami keragaman latar sosial budaya, menghormati dan menghargai
orang lain, menyesuaikan dengan nilai dan norma yang berlaku, berinteraksi sosial yang
efektif, bekerjasama secara bertanggung jawab, dan mengatasi konflik dengan orang lain
berdasarkan prinsip yang saling menguntungkan.Tema yang dapat dikembangkan
berdasarkan tujuan tersebut antara lain: keragaman budaya, nilai-nilai dan norma
sosial, sikap sosial positif (empati, altruistis, toleran, peduli, dan kerjasama),
keterampilan penyelesaian konflik secara produktif,dan keterampilan hubungan sosial
yang efektif.

c. Tema Bimbingan dan konseling di Bidang Bimbingan Belajar


Bimbingan dan konseling belajar bertujuan membantu konseli/ peserta didik agar:
(1) menyadari potensi diri dalam aspek belajar; (2) memahami berbagai hambatan
belajar; (3) memiliki sikap dan kebiasaan belajar yang positif; (4) memiliki motif yang
tinggi untuk belajar sepanjang hayat; (5) memiliki keterampilan belajar yang efektif; (5)
memiliki keterampilan dalam perencanaan dan penetapan pendidikan selanjutnya; dan
(6) memiliki kesiapan menghadapi ujian. Tema-tema yang dapat dikembangkan antara
lain: pengenalan potensi diri dalam belajar, keterampilan belajar yang efisiensi dan
keefektifan, hambatan dalam belajar, kebiasaan belajar yang positif, memilih studi lanjut,
dan makna prestasi akademik dan non akademik dalam pendidikan, persiapan
menghadapi ujian, dan sebagainya.

27
d. Tema Bimbingan dan Konseling di Bidang Bimbingan Karier
Bimbingan dan konseling karir bertujuan menfasilitasi perkembangan,
eksplorasi, aspirasi dan pengambilan keputusan karir sepanjang rentang hidup konseli.
Dengan demikian, konseli akan (1) memiliki pemahaman diri (kemampuan, minat dan
kepribadian) yang terkait dengan pekerjaan; (2) memiliki pengetahuan mengenai dunia
kerja dan informasi karir yang menunjang kematangan kompetensi karir; (3) memiliki
sikap positif terhadap dunia kerja; (4) memahami relevansi kemampuan menguasai
pelajaran dengan persyaratan keahlian atau keterampilan bidang pekerjaan yang menjadi
cita-cita karirnya masa depan; (5) memiliki kemampuan untuk membentuk identitas
karir, dengan cara mengenali ciri-ciri pekerjaan, persyaratan kemampuan yang dituntut,
lingkungan sosiopsikologis pekerjaan, prospek kerja, dan kesejahteraan kerja; (6)
memiliki kemampuan merencanakan masa depan, yaitu merancang kehidupan secara
rasional untuk memperoleh peran-peran yang sesuai dengan minat, kemampuan, dan
kondisi kehidupan sosial ekonomi; (7) membentuk pola-pola karir; (8) mengenal
keterampilan, kemampuan dan minat;(9) memiliki kemampuan atau kematangan untuk
mengambil keputusan karir.

C. Esensi Bimbingan dan Konseling pada Satuan Jenjang Pendidikan Usia Dini, Dasar dan
Menengah, serta Tinggi

Di dalam UU Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional


disebutkan bahwa di dalam jalur pendidikan formal, jenjang pendidikannya terdiri dari
Pendidikan Dasar, Pendidikan Menengah dan Pendidikan Tinggi. Pendidikan Dasar
merupakan pendidikan yang melandasi jenjang pendidikan menengah. Bentuk pendidikan
dasar terdiri dari Sekolah Dasar (SD) /Madrasah Ibtidaiyah (MI) atau bentuk lain yang
sederajat dan Sekolah Menengah Pertama (SMP)/ Madrasah Stanawiyah (M.Ts) atau
bentuk lain yang sederajat. Pendidikan menengah merupakan kelanjutan pendidikan
dasar, dengan bentuk Sekolah Menengah Atas (SMA) atau Madrasah Aliyah (MA), Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK), dan Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK), atau bentuk lain yang
sederajat. Sedang Pendidikan Tinggi merupakan jenjang pendidikan setelah sekolah
menengah, mencakup program pendidikan diploma, sarjana, magister, spesialis, dan
doktor, diselenggarakan oleh Perguruan Tinggi. Masih ada satu lagi tingkat satuan
pendidikan, yaitu pendidikan anak usia dini (PAUD). PAUD merupakan pendidikan yang

28
diselenggarakan sebelum jenjang pendidikan dasar. Penyelenggaraan PAUD bisa melalui
jalur pendidikan formal, nonformal atau informal.

Peserta didik pada setiap jenjang pendidikan tersebut, berada pada rentang usia
yang berbeda sehingga mereka juga berada pada tahap perkembangan yang berbeda
pula. Perbedaan tahap perkembangan tersebut, memunculkan kebutuhan pelayanan
bimbingan dan konseling yang berbeda dengan target tujuan yang berbeda pula. Di
dalam Rambu-rambu Penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan
Formal dijelaskan bagaimana ekspektasi pelayanan bimbingan dan konseling pada setiap
jenjang di jalur pendidikan formal (Depdiknas, 2008: 187-190). Pada bagian berikut akan
dibahas bimbingan dan konseling berdasarkan pada satuan jenjang pendidikan, mulai
jenjang Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, Pendidikan Menengah hingga
Pendidikan Tinggi. Pada setiap sub topiknya akan dibahas urgensi bimbingan dan
konseling, tujuan hingga pelaksanan bimbingan dan konseling pada setiap jenjangnya.

1. Bimbingan dan Konseling pada Satuan Jenjang Pendidikan Anak Usia Dini

Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), menurut Undang-undang Sistem Pendidikan


Nasional, diselenggarakan dalam jalur pendidikan formal, non formal maupun in formal.
Dalam konteks pelayanan bimbingan dan konseling, dibatasi pada PAUD pada jalur
formal.

Bimbingan dan konseling pada PAUD merupakan proses menfasilitasi


perkembangan peserta didik/ konseli pada jenjang PAUD, agar mencapai kemandirian
dan berkembang secara optimal, sesuai dengan tingkat perkembangannya. Peserta didik
di satuan jenjang PAUD formal yang diselenggarakan di TK/RA/BA berada pada kisaran
usia antara 4 6 tahun. Hal ini berarti mereka berada pada tahap perkembangan kanak-
kanak awal.

Pada jenjang PAUD, sesuai dengan karakteristik dan kebutuhan peserta didik usia
PAUD, layanan bimbingan lebih bersifat preventif developmental, yaitu mencegah
timbulnya masalah atau kendala dalam proses perkembangannya dan membantu
berkembangnya seluruh aspek individu konseli secara optimal. Di dalam Permendikbud
nomor 137 tahun 2014 tentang Standar Nasional PAUD disebutkan bahwa perkembangan

29
anak di PAUD merupakan integrasi dari perkembangan aspek nilai agama dan moral,
fisik-motorik, kognitif, bahasa, dan sosial-emosional, serta seni. Perkembangan tersebut
merupakan perubahan perilaku yang berkesinambungan dan terintegrasi dari faktor
genetik dan lingkungan serta meningkat secara individual baik kuantitatif maupun
kualitatif.

Seiring dengan program pendidikan di PAUD sebagaimana dalam Permendikbud


137 tersebut, maka program bimbingan dan konseling juga difokuskan pada
perkembangan aspek nilai agama dan moral, fisik-motorik, kognitif, bahasa, dan sosial-
emosional, serta seni. Dalam upaya menfasilitasi berkembangnya seluruh aspek
perkembangan peserta didik PAUD, program bimbingan pada komponen layanan dasar
sebagai upaya preventif developmental mempunyai porsi yang lebih dibandingkan
dengan komponen layanan yang lain. Kegiatan layanan responsif dilaksanakan terutama
untuk memberikan layanan konsultasi kepada guru dan orang tua dalam mengatasi
perilaku mengganggu peserta didik PAUD (Depdikbud 2008).

Dalam konteks pendidikan di Indonesia, pada jenjang PAUD, tidak ditemukan


posisi konselor secara struktural. Pendidik di PAUD merupakan tenaga profesional
terdiri atas guru PAUD, guru pendamping, dan guru pendamping muda. Mereka
bertugas merencanakan, melaksanakan pembelajaran, dan menilai hasil pembelajaran,
serta melakukan pembimbingan, pelatihan, pengasuhandan perlindungan
(Permendikbud 137 tahun 2014). Dengan demikian, penyelenggaraan layanan bimbingan
dan konseling di satuan jenjang PAUD merupakan bagian dari tugas dan tanggungjawab
guru. Meskipun demikian, konselor profesional dapat berperan aktif dalam
penyelenggaraan program bimbingan dan konseling di jenjang PAUD sebagai konselor
kunjung. Dalam suatu gugus yang terdiri dari beberapa PAUD dapat mengangkat seorang
konselor. Konselor dapat berperan dalam mendampingi guru PAUD dalam menyusun
program bimbingan yang diintegrasikan dengan program pembelajaran. Konselor juga
dapat memberikan pelayanan konsultasi kepada guru maupun orang tua peserta didik
atas perkembangan anak mereka. Dalam hal peserta didik yang bermasalah, konselor
dapat berkolaborasi dengan guru, orang tua atau pihak lain yang relevan dalam
mengatasi masalah peserta didik.

30
Tujuan bimbingan dan konseling secara umum yaitu membantu konseli/ peserta
didik dalam mencapai kemandirian dan perkembangan yang optimal, juga berlaku di
satuan jenjang PAUD. Secara khusus, tujuan bimbingan dan konseling di jenjang PAUD
dapat diidentifikasi berdasarkan pada karakteristik dan tujuan pendidikan di jenjang
PAUD, yang telah dirumuskan dalam Standar Tingkat Pencapaian Perkembangan Anak.
Perumusan tujuan secara khusus dapat diidentifikasi berdasarkan pada bidang bimbingan,
yang meliputi bidang bimbingan pribadi- sosial, belajar dan karir.

Tujuan bimbingan pada bidang pribadi-sosial, antara lain membantu konseli agar
mampu: (1) mengenal agama yang dianut; (2) memiliki pola perilaku hidup sehat; (2 )
mengenal perasaan diri dan perasaan orang lain; (3) mengenal aturan atau nilai-nilai
dalam berteman; (4) mengenal nilai-nilai kejujuran, kedisiplinan, gotongroyong;(5)
mengenali diri sebagai laki-laki atau perempuan; (6) mengenal lingkungan sosial pada
level keluarga dan sekitar rumah; (7) mengembangkan hubungan sosial dengan teman
sebaya; (8) menolong diri sendiri untuk kebutuhan sederhana (mandiri).

Tujuan bimbingan pada bidang belajar, antara lain agar konseli mampu: (1)
mengenal lingkungan sekolah; (2) mengembangkan sikap dan kebiasaan belajar yang
positif; (3) mengembangkan sikap cinta ilmu pengetahuan; (4) menyesuaikan diri dengan
lingkungan sekolah. Sedangkan tujuan bimbingan karier, antara lain yaitu agar konseli
mampu: (1) mengenal macam-macam pekerjaan yang ada di lingkungan terdekatnya; (2)
memiliki sikap positif terhadap jenis pekerjaan apapun; (3) mengenal pola perilaku hemat
dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam satuan jenjang PAUD, pelaksanaan program bimbingan dan konseling


terintegrasi dalam proses pembelajaran. Materi bimbingan dan konseling diintegrasikan
dengan materi pembelajaran yang dikembangkan secara tematik. Tema-tema
pembelajaran menjadi muatan materi dalam mengembangkan aspek-aspek
perkembangan peserta didik, baik pada aspek nilai agama dan moral, fisik-motorik,
kognitif, bahasa, dan sosial-emosional, serta seni ( sebagai standart tingkat pencapaian
perkembangan anak/ STPPA), serta mencapai tujuan bimbingan bada bidang pribadi,
sosial, belajar dan karir.

31
Pelaksanaan bimbingan yang terintegrasi dalam pembelajaran dilakukan melalui
bermain secara interaktif, inspiratif, menyenangkan,kontekstual dan berpusat pada
peserta didik, terutama pada layanan yang berfungsi untuk membantu perkembangan
optimal konseli dan mencegah unculnya hambatan dalam perkembangannya. Terhadap
konseli yang mengalami hambatan perkembangan atau mengalami suatu masalah, maka
penanganannya secara kolaborasi antara konselor dengan guru PAUD. Bisa jadi juga
melibatkan orang tua untuk penyelesaian masalahnya.

2. Bimbingan dan Konseling pada Jenjang Pendidikan Dasar

Dalam Undang-undang Sistem Pendidikan, yang dimaksud Pendidikan Dasar


adalah satuan Pendidikan Sekolah Dasar (SD/ Madrasah Ibtidaiyah (MI) atau yang
sederajat, dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) Madrasah Tsanawiyah (MTs atau yang
sederajat. Pada jenjang pendidikan SD/MI, peserta didik berada pada rentang usia
antara 6 12 tahun. Mereka berada pada masa kanak-kanak akhir. Karakteristik yang
menonjol pada tahap ini, mereka senang bermain, senang beraktivitas fisik, bekerja di
dalam kelompok dan senang melakukan sesuatu secara langsung.

Peserta didik pada tingkat satuan pendidikan sekolah dasar, seiring dengan tingkat
perkembangannya dengan ciri khas dan tugas perkembangannya, juga memiliki
kebutuhan atas layanan bimbingan. Mereka membutuhkan layanan bimbingan untuk
mengembangkan potensi diri sehingga dapat mencapai kemandirian dan dapat
melaksanakan tugas perkembangan sesuai dengan tingkat perkembangannya.
Bimbingan dan konseling pada satuan SD/MI dapat didefinisikan sebagai upaya
menfasilitasi peserta didik pada satuan SD/MI agar mencapai kemandirian dan
berkembang secara optimal, sesuai dengan tingkat perkembangannya.
Tujuan bimbingan dan konseling di SD secara khusus telah dirumuskan dalam
Standart Kompetensi Kemndirian Peserta Didik, sebagaimana dicantumkan dalam
Penataan Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur
Pendidikan Formal (Depdiknas, 2008). Di dalam SKKPD tersebut dirinci kompetensi
perserta didik berdasarkan pada aspek perkembangannya, yang meliputi: (1) landasar
hidup religius; (Landasan Perilaku Etis; (3) Kematangan Emosi; (4) Kematangan
Intelektual; (5) Kesadaran Tanggungjawab sosial; (6) Kesadaran Gender; (7)

32
Pengembangan Pribadi; (8) Perilaku Kewirausahaan; (9) Wawasan dan Kesiapan Karir;
dan (10) Kematangan Hubungan dengan Teman Sebaya. Setiap aspek perkembangan
dirumuskan kompetensinya berdasarkan pada tataran tujuan pengenalan, akomodasi
dan tindakan. Sebagai contoh, pada aspek perkembangan landasan hidup religius, pada
tataran pengenalan, dirumuskan SKKPD-nya yaitu mengenal bentuk-bentuk dan tata
cara ibadah sehari-hari.
Pelaksanaan bimbingan dan konseling di SD, menurut Gibson dan Mitchell (2011),
membutuhkan pengorganisasian program yang berbeda dibandingkan dengan di SMP
atau SMTA. Perbedaannya bukan pada apa yang dikerjakan tetapi lebih pada bagaimana
mengerjakannya. Konselor SD harus bisa bekerjasama secara efektif dengan wali kelas
atau guru kelas. Aktivitas bimbingan biasanya lebih diorientasikan pada bimbingan
klasikal, dengan fungsi pencegahan dan pengembangan. Peran konselor SD sebagai: (a)
konselor yang memberikan layanan konseling; (b) konsultan bagi guru, orang tua,
administrator untuk membantu peserta didik; (c) koordinator aktivitas bimbingan di
sekolah; (d) agen orientasi untuk membantu peserta didik belajar dan mempraktikkan
keahlian dalam menjalin hubungan sosial yang diperlukan di lingkup sekolah; (d) agen
asesmen untuk memahami peserta didik; (e) pengembang karier peserta didik, meskipun
yang bertanggung jawab dalam bantuan perencanaan karir peserta didik merupakan
tugas dari guru wali kelas. Namun konselor dapat berkontribusi sebagai koordinator dan
konsultan dalam pengembangan program bimbingan karier; (f) agen pencegahan, yaitu
mencegah timbulnya permasalahan yang tidak diinginkan.
Di Indonesia hingga saat ini secara struktural konselor di SD belum mendapatkan
posisi sebagaimana di tingkat SLTP ataupun SMTA. Sehingga pelaksanaan program
bimbingan dan konseling menjadi bagian dari tugas guru kelas/ wali kelas atau guru
bidang studi. Hal ini sesuai dengan yang disebutkan dalam UU RI nomor 14 tahun 2005
tentang guru dan dosen, bahwa tugas utama guru sebagai pendidik profesional adalah
mendidik, mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai dan mengevaluasi
peserta didik. Maka jelas bahwa guru juga mempunyai peran sebagai pembimbing bagi
para peserta didik untuk mencapai perkembangan yang optimal.

33
Namun demikian, sebagaimana disebutkan dalam rambu-rambu pelaksanaan
bimbingan dan konseling pada jalur pendidikan formal (Depdiknas 2008), konselor dapat
pula berperan serta dalam pelaksanaan program bimbingan dan konseling pada tingkat
satuan pendidikan SD. Dalam suatu gugus yang terdiri dari beberapa SD, dapat diangkat
seorang konselor, yang selanjutnya ia dapat memposisikan diri sebagai Konselor kunjung
untuk beberapa sekolah dalam suatu gugus. Dalam hal ini konselor dapat berperan dalam
membantu guru Sekolah Dasar dalam merancang, melaksanakan dan mengevaluasi
program bimbingan dan konseling di sekolah mereka.

3. Bimbingan dan Konseling pada Jenjang Pendidikan Menengah


Pada bagian jenajang pendidikan menengah, di bahas satuan Sekolah Menengah
Pertama (SMP)/ MTs dan yang sederajat dan satuan Sekolah Menengah Atas
(SMA)/MA/SMK/MAK. Meskipun sebenarnya di dalam Undang-undang Sistem Pendidikan
Nasional satuan SMP/MTs masuk pada jenjang Pendidikan Dasar.
Di tingkat sekolah menengah yang meliputi Sekolah Menengah Pertama (SMP atau
yang sederajat) dan Sekolah Menengah Tingkat Atas (SMA,MA,SMK atau yang sederajat),
para peserta didiknya berada pada rentang usia antara 12 18 tahun. Mereka berada
pada tahap perkembangan masa remaja, masa peralihan dari kanak-kanak ke dewasa,
dengan sejumlah karakteristik yang khas masa remaja. Ciri yang menonjol antara lain
merupakan masa pencarian identitas diri, banyak masalah, masa memilih dan
merencanaka karier. Menurut Gibson dan Mitchell (2011) konselor sekolah menengah
diharapkan berperan dalam kegiatan : (a) orientasi sekolah; (b) asesment untuk
memahami peserta didik; (c) konseling; (d) konsultasi; (e) penempatan; (f) fasilitasi
perkembangan peserta didik.

Di Indonesia, konselor di sekolah menengah memiliki kedudukan yang jelas dalam


struktur organisasi sekolah. Posisi konselor di sekolah sudah memiliki dasar hukum sejak
tahun 1975, yaitu sejak diberlakukannya kurikulum bimbingan dan konseling. Peran
konselor di sekolah menengah sebagai salah satu komponen student support service,
yaitu memberi support atas perkembangan aspek-aspek pribadi sosial, karier dan
akademik peserta didik. Layanan bimbingan yang diprogramkan meliputi fungsi
pencegahan, pengembangan maupun fungsi penyembuhan.
34
Bimbingan dan konseling di sekolah menengah merupakan bagian dari bimbingan
dan konseling di jalur pendidikan formal secara umum. Sehingga urgensi bimbingan,
tujuan, fungsi hingga bagaimana pelaksanaan bimbingan dan konseling di jalur pendidikan
formal, pembahasannya diorientasikan pada jenjang sekolah menengah yang telah
memiliki dasar secara legal formal dalam kurikulum sejak tahun 1975 hingga saat ini.
Dengan demikian, pada bagian ini tidak akan dibahas secara khusus tentang tujuan dan
pelaksanaan bimbingan dan konseling dijenjang sekolah menengah, sebab pada
prinsipnya telah dibahas di bagian bimbingan dan konseling di jalur pendidikan formal.

4. Bimbingan dan Konseling pada Jenjang Perguruan Tinggi


Peserta didik di perguruan tinggi dengan sebutan mahasiswa. Pada umumnya usia
mereka yang di jenjang S1, sekitar 18 24 tahun. Mereka berada pada akhir masa
remaja dan memasuki awal dewasa. Di perguruan tinggi, mahasiswa telah mendapat
fasilitasi dalam mengembangkan karakter serta penguasaan hard skills maupun soft skill,
melalui kegiatan akademik maupun non akademik.
Menurut Gibson dan Mitchell (2011), para konseli di perguruan tinggi adalah
individu yang sudah dewasa dan mandiri. Mereka memilikiti tugas perkembangan pada
masa dewasa awal. Program bimbingan dan konseling, lebih difokuskan pada pemilihan
karier, sebisa mungkin yang paling cocok baik dengan rekam jejak pendidikannya maupun
kebutuhan untuk meng-akualisasikan dirinya sebagai pribadi yang produktif, sejahtera
serta berguna bagi diri dan manusia lain. Meski demikian, aspek perkembangan yang lain,
yaitu pribadi sosial dan belajar/ akademik juga mendapatkan porsi layanan, sesuai
dengan kebutuhan.
Tujuan bimbingan dan konseling di Pendidikan tinggi, secara umum membantu
konseli agar mengenal diri dan lingkungan, membuat pilihan serta keputusan dalam
perencanaan karier maupun perencanaan kehidupan pribadi secara bijaksana,
memecahkan sendiri masalah yang dialami secara realistis, serta mengakutalisasikan dan
mengembangkan potensi diri termasuk bakat dan minta yang dimiliki. Dengan demikian
dapat dicapai kebahagiaan dan kesejahteraan hidupnya. Di dalam Penataan Pendidikan
Profesional Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan
Formal (Depdikbud 2008) juga telah dirumuskan tujuan BK di Pendidikan Tinggi dalam

35
bentuk rumusan SKKPD, bersama-sama dengan rumusan SKKPB pada jalur pendidikan
formal. Secara lengkap, rumusan SKKPD dapat di lihat pada lampiran.
Di Universitas Negeri Malang (UM) layanan bimbingan dan konseling
diselenggarakan oleh P2BKM (Pusat Pengembangan Bimbingan dan Konseling
Mahasiswa) Kegiatan yang diprogramkan di antaranya layanan konseling, konsultasi, tes
psikologi untuk memahami diri, layanan dasar dalam bentuk pelatihan-pelatihan dengan
topik antara lain Pelatihan Manajemen Stres, Kiat Sukses Belajar di Perguruan Tinggi, Kiat
Sukses dalam Menulis Skripsi, Persiapan Memasuki Dunia Kerja, Career Days dalam rangka
Pengenalan Karier Alternatif, Keterampilan dalam berkomunikasi, dan Pelatihan Konselor
Sebaya.

36
DAFTAR PUSTAKA

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. 2008. Penataan Pendidikan Profesional


Konselor dan Layanan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur Pendidikan Formal.
Diperbanyak oleh Jurusan PPB FIP UPI untuk lingkungan terbatas.

Gibson, R.L. dan Mitchell, M.H. 2001. Bimbingan dan Konseling. Alih Bahasa oleh Yudi
Santoso dkk. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Irman, M. & Wiyani, N.A. 2014. Bimbingan dan Konseling: Teori dan Aplikasi di Sekolah
Dasar. Yogyakarta: Ar-Ruzz Media.

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 111 tahun 2014 tentang
Bimbingan dan Konseling pada Pendidikan Dasar dan Menengah. Jakarta:
Kemendikbud RI.

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 137 tahun 2014 tentang Standar
Nasional Pendidikan Anak Usia Dini. Jakarta: Kemendikbud RI.

Romlah, T. 2006. Teori dan Praktik Bimbingan Kelompok. Malang: Penerbit


Universitas Negeri Malang.
Rusmana, N. 2009. Bimbingan dan Konseling Kelompok di Sekolah (Metode, Teknik, dan
Aplikasi). Bandung: Rizqi.

Supriatna, M. (Editor). 2011. Bimbingan dan Konseling Berbasis Kompetensi. Orientasi


Dasar Pengembangan Profesi Konselor. Jakarta: Rajawali Press.

Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan


Nasional. Jakarta: Kemendikbud RI.

37