Anda di halaman 1dari 14

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN

NEONATAL INFECTION
DI RUANG BAYI (TERATAI)

Tanggal 11 Mei s/d 15 Mei 2012

Oleh :
DEWI IRIANTI
NIM I1B108209

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
2012
LEMBAR PENGESAHAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN


NEONATAL INFECTION
DI RUANG BAYI (TERATAI)

Tanggal 11 Mei s/d 15 Mei 2012

Oleh :
DEWI IRIANTI
NIM I1B108209

Banjarmasin, 15 Mei 2012


Mengetahui,
Pembimbing Akademik Pembimbing Lahan

Naya Ernawati,S.Kep,Ns Hj. Ernie Aprilia, S.Kep., Ners


NIP 19770404 200312 2 006
NEONATAL INFECTION (INFEKSI NEONATUS)

1. DEFINISI
Infeksi neonatal adalah sindrom klinis dari penyakit sistemik akibat infeksi selama
satu bulan pertama kehidupannya. Infeksi neonatus adalah infeksi bakteri pada aliran
darah pada bayi selama empat minggu pertama kehidupan. Insiden sepsis bervariasi
yaitu antara 1 dalam 500 atau 1 dalam 600 kelahiran hidup (Bobak, 2005). Infeksi
neonates adalah sindroma klinis dari penyakit sistemik akibat infeksi selama satu bulan
pertama kehidupan. Bakteri, virus, jamur, dan protozoa dapat menyebabkan sepsis bayi
baru lahir. (DEPKES 2007).
Penyebab infeksi neonatus biasanya adalah infeksi bakteri: Ketuban pecah sebelum
waktunya / ketuban pecah dini dan perdarahan atau infeksi pada ibu. Penyebab yang
lain karena bakteri virus, dan jamur, yang terserang bakteri, jenis bakteri bervariasi
tergantung tempat dan waktu, seperti Streptococus group B (SGB), akteri enterik dari
saluran kelamin ibu, Virus herpes simplek, Enterovirus, E. Coli, Candida, dan
stafilokokus.

2. PATOFISIOLOGI & WEB OF CAUTION


Masuknya bakteri dan mengontaminasi sirkulasi sistemik. Bakteri melepaskan
endotoksin dan menyebabkan terganggunya proses metabolisme secara progresif. Pada
keadaan fulminan (tiba-tiba berat) dapat menyebabkan kerusakan dan kematian sel
karena aktivasi sepsis dengan komplemen. Hasilnya menyebabkan penurunan perfusi
jaringan, asidosis metabolik, serta syok yang menyebabkan disseminated intravaskular
coagulatian (DIC) dan kematian. Patogenesis dapat terjadi pada:
a. Antenatal
Terjadi karena adanya faktor resiko, pada saat antenatal kuman dari ibu setelah
melewati plasenta dan umbilikus masuk ke dalam tubuh melalui sirkulasi darah janin.
Kuman penyebab infeksi adalah kuman yang menebus plasenta, antara lain: virus
rubella, herpes, influeza, dan masih banyak yang lain.
b. Intranatal
Infeksi saat persalinan terjadi karena kuman ada pada vagina dan serviks naik
mencapai korion dan amnion.akibatnya terjadilah amnionitis dan korionitis, selanjutnya
kuman melalui umbilikus masuk ketubuh bayi. Cara lain saat persalinan, cairan amnion
yang sudah terinfeksi oleh bayi sehingga menyebabkan infeksi pada lokasi yang terjadi
pada janin melalui kulit bayi saat bayi melewati jalan lahir yang terkontaminasi oleh
kuman.
c. Pascanatal
Infeksi yang terjadi sesudah persalinan, umumnya terjadi akibat infeksi nasokomial
dari lingkungan di luar rahim,(misal: melallui alat-alat, penghisap lendir, selang
endotrakea, infus, dan lain-lain). Dan infeksi dapat juga terjadi melalui luka umbillikus.

Zat-zat patogen (bakteri, virus, jamur)

Rangsangan endo/eksotoksin

Sistem imunologi

Aktivasi makrofag Sekresi berbagai Aktivasi Komplemen


Sitokinin dan Mediator Neutrofil

Disfungsi dan kerusakan endotel

Aktivasi sistem koagulasi&trombosit

Gangguan perfusi ke berbagai jaringan


&disfungsi organ multiple

Infeksi neonatus

Kalsifikasi Infeksi neonatus


Kalsifikasi Infeksi neonatus dapat di bagi dalam dua golongan besar:
a. Infeksi berat
1) Sifilis congenital; biasanya terjadi pada masa antenatal, yang disebabkan oleh
treponema pallidum.
2) Sepsis neonatorum; dapat terjadi pada antenatal dan postnatal. Infeksi berat pada
neonatus dgn gejala-gejala sistemik. Faktor risiko:
a) Infeksi/febris pd ibu
b) Air ketuban bau, warna hijau
c) KPD, lebih dr 24 jam
d) Prematuritas & BBLR
e) Partus lama
f) Gawat janin atau depresi neonatus
3) Meningitis; biasanya didahului sepsis, penyebab utamanya adalah E.Coli,
pneomokokus, stafilokokus, dan sebagainya.Biasanya didahului oleh sepsis.
Gejala: awalnya seperti sepsis kemudian disertai kejang, UUB menonjol, kaku
kuduk. Pengobatan : Sama dgn pengobatan sepsis neonatorum, hanya berbeda
dalam lama pengobatan, yaitu 21 hari.
4) Pneumonia kongenital, Terajdi intrauterin karena inhalasi likuor amnion yg septik.
Gejala : Apneu neonatal, dicurigai bila ketuban pecah lama, keruh, bau
Pengobatan : Resusitasi pada bayi baru lahir, pertahankan suhu tubuh, beri
antibiotika spektrum luas (ampisilin dan gentamisin)
5) Pneumonia aspirasi. Terjadi pada masa postnatal, merupakan penyebab kematian
utama pada bayi BBLR (berat badan lahir rendah), terjadi aspirasi pada saat
pemberian makanan karena refleks menelan dan batuk yang belum sempurna.
6) Pneumonia karena airborn infection. Infeksi terjadi karena berhubungan dengan
orang dewasa yang menderita infeksi saluran pernapasan.
7) Pneumonia stafilokokus. Biasanya terjai pada neonatus yang lahir di rumah sakit.
8) Diare epidemic. Infeksi yang menyebabkan kematian yang tinggi,disebabkan oleh
E.colli yang bersifat pathogen, Gastroenteritis E.colli, Salmonelosis
9) Pielonefritis. Infeksi yang mengenai ginjal bayi.
10) Ostitis akut, Penyebab utama adalah Staphylococcus aureus. Gejala: Suhu tbh
tinggi, bayi tampak sakit berat, terdapat pembengkakan & bayi menangis saat
bagian yang terkena digerakkan (biasanya pada maksila dan pelvis). Pengobatan:
pemberian antibiotika (kloksasilin 50 mg/kg BB/hr secara parenteral, Lokal
ditemukan aspirasi pada pus.
11) Tetanus neonatorum, tjd pd bayi br lahir krn infeksi pd luka pemotongan tali
pusat. Gejala : bayi tdk dpt menetek, kejang2, leher&rahang kaku, serta sulit
menelan.Tindakan :
a) Segera bawa ke RS
b) Berikan obat penenang IM _ diazepam/luminal tiap 4 jam
c) Usahakan jln napas terbuka, hindarkan dr cahaya, sentuhan atau pemindahan
d) Penuhi kebutuhan nutrisi&eliminasi sesuai kondisi pasien
Pencegahan : pastikan ibu hamil mendapat suntikan TT, gunakan alat steril saat
menolong persalinan.
b. Infeksi ringan
1) Pemfingus neonatorum; gelombang jernih yang berisi nanah yang kemudian
kemerahan pada kulit disebabkan oleh stafilokokus.
2) Oftalmia neonatorum; infeksi genokokus pada konjungtiva waktu melewati jalan
lahir. Infeksi mata oleh kuman Neisseria gonorrhoeae saat bayi lewat jalan lahir.
Gejala :
a) Konjungtiva hiperemis, edema palpebra, ada pus, mengeluarkan sekret
kental kehijauan/kekuningan
b) Stadium lanjut, yaitu: korne terserang sampai bias menyebabkan buta
c) Diagnosis ditegakkan dgn pemeriksaan sekret mata
3) Infeksi pusat; disebabkan oleh Stafilokokus aureus sehingga menimbulkan
nanah, edema, dan kemerahan pada ujung pusat.
4) Moniliasis; Kandida albikans merupakan jamur yang sering ditemukan pada
bayi yang dapat menyebabkan stomatitis, diare, dermatitis, dan lain-lain.Tidak
menimbulkan gejala. Pada kondisi tubuh yg menurun atau pada penggunaan
antibiotika/kortikosteroid yg lama dapat terjadi pertumbuhan jamur berlebihan
stomatitis kematian.

3. MANIFESTASI KLINIK
Manifestasi klinis dari infeksi neonatus di mulai tanpa gejala, tanda-tanda ringan,
menggigit, iritabel, letargi, gelisah, dan keinginan menyusu yang kurang dapat menjadi
tanda-tanda utama. Selain itu terdapat tanda-tanda sebagai berikut:
a. Temperatur yang tidak stabil dapat meninggi atau kurang dari normal (biasanya
hipotermia terjadi pada bayi BBLR).
b. Perubahan warna kulit
c. Lambatnya waktu pengisian kapiler
d. Perubahan denyut jantung, frekuensi nafas
e. Berat badan tiba-tiba turun
f. Pergerakan kurang
g. Muntah dan diare menjadi nyata pada keadaan penyakit yang progresif
h. Edema
i. Salerema purpura atau perdarahan
j. Ikterus
k. Hepatosplenomegali
l. Kejang
m. Data laboratorium yang tidak stabil (khususnya hipoglikemia) dan neptropenia.

4. KOMPLIKASI
a. Hipoglikemia, asidosis metabolik.
b. Koagulopati, gagal ginjal, disfungsi miokard, perdarahan intrakranial.
c. Ikterus.
d. Dehidrasi
e. Anemia
f. Hiperbilirubinemia
g. Meningnitis
h. DIC.

5. PEMERIKSAAN KHUSUS DAN PEMERIKSAAN PENUNJANG


Pemeriksaan Laboratorium pada infeksi neonates adalah sebagai berikut:
a. Kultur untuk mengidentifikasi bakteri patogen
1) Kultur darah (Baku emas diagnosis bakteremia), dilakukan dengan cara:
a) Tambahkan sedikitnya 0,5 -1,0 ml darah yang didapat melalui venipuncture
steril ke dalam botol kultur
b) Sebagian besar bakteria akan tumbuh dalam waktu 24 sampai 48 jam
c) Lakukan komunikasi dengan petugas lab mikrobiologi setiap hari, jangan
menunggu laporan tertulis.
d) Sebelum terapi antibiotik
e) Bila hasil positip, ulang 48 jam kemudian
2) Fungsi lumbal, Sepsis Kemungkinan meningitis 25-30%. Bayi dengan
meningitis mungkin tidak menunjukkan gejala yang spesifik. 15% bayi dengan
meningitis akan menunjukkan kultur darah negatif
3) CSS, nilai CSS normal pada neonates adalah:
a) Jumlah leukosit: 0 - 32 WBC/mm3
b) Kadar glukose : 24 - 119 mg / dl
c) Kadar Protein: 20 - 170 mg / dl
4) Urine
a) Berguna bagi neonatus yang mengalami sepsis awitan lambat
b) Spesimen steril didapat melalui kateterisasi steril atau melalui aspirasi
suprapubik kandung kemih
b. Pemeriksaan hematologis
1) Hitung leukosit, Nilai normal 4500-10000 sel/mm3, sedangkan pada Neonatus
9000-30000 sel/mm3. Segala macam infeksi menyebabkan leukosit naik; baik
infeksi bakteri, virus, parasit, dan sebagainya. Leukosit rendah (disebut juga
leukopenia) dapat disebabkan oleh infeksi atau sepsis hebat.
2) Hitung platelet/Hitung trombosit. Nilai normal pada anak 150.000-450.000
sel/mm3. Penurunan trombosit (trombositopenia) dapat ditemukan pada sepsis.
Nilai ambang bahaya pada <30.000 sel/mm3.
3) Erythrocyte Sedimentation Rate (ESR)/Laju endap Darah (LED). Nilai normal
anak <10 mm/jam pertama. LED yang meningkat menandakan adanya infeksi
atau inflamasi.
4) Pemeriksaan lainnya (C- reactive protein)
a. Peningkatan globulin pada fase infeksi aktif serial setiap12 jam,sangat sensitif
b. 97-100% sepsis , CRP meningkat
c. Normal: < 0,5 mg/ dl
d. Peningkatan palsu dengan adanya asfiksia, aspirasi mekonium, KPD
e. Mungkin tidak positif pada awalnya (sensitivitasnya hanya 60%)
f. Tes berulang akan lebih berguna (sensitivitasnya hingga 84%)
g. Nilai Prediktif Negatif: 90%

6. MASALAH KEPERAWATAN
a. Pengkajian
1) Biodata bayi
2) Riwayat kesehatan sekarang
a) Sistem saraf pusat : Fontanel yang menonjol, letargi, temperatur yang tidak
stabil, hipotonia, tremor yang kuat.
b) Sistem pencernaan : hilangnya keinginan untuk menyusui, penurunan intake
melalui oral, muntah, diare, distensi abdomen.
c) Sistem integument: kuning, adanya lesi, ruam.
d) Sistem pernapasan: apnea, sianosis, takipnea, penurunan saturasi oksigen, nasal
memerah, mendengkur, dan retraksi dinding dada.
e) Sistem kardiovaskular: takikardi, penurunnya denyut perifer, pucat.
1) Riwayat kesehatan keluarga (Apakah ada anggota keluarga yang menderita
sifilis)
2) Data psikologi
a) Keluhan dan reaksi bayi terhadap penyakitnya.
b) Tingkat adaptasi bayi terhadap penyakitnya.
b. Diagnosa Keperawatan
1) Hipertermi b.d penyakit (proses infeksi).
2) Pola napas tidak efektif b.d disfungsi neuromuskular
3) Ketidakseimbangan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh b.dfaktor biologi
(diare, anoreksia, dan muntah), faktor psikologis (malas minum).
4) Kekurangan volume cairan b.d kehilangan cairan aktif (diare).
5) Gangguan rasa nyaman.
c. RENCANA KEPERAWATAN
NO DIAGNOSA KEPERAWATAN NOC NIC
1 Hipertermi b.d proses penyakit Setelah dilakukan tindakan keperawatan Fever treatment
selama 1x4 jam, suhu tubuh bayi kembali 1. Monitor suhu setiap 4 jam
normal, dengan kriteria hasil: 2. Monitor penurunan tingkat kesadaran
1. Suhu tubuh dalam rentang normal 3. Berikan antipiretik
2. Nadi dan RR dalam rentang normal 4. Kompres pasien pada lipat paha dan aksila
5. Berikan pengobatan untuk mencegah terjadinya
menggigil

Vital sign Monitoring


1. Monitor nadi, suhu, dan RR
2. Monitor kualitas dari nadi
3. Monitor frekuensi dan irama pernapasan
4. Monitor suara paru
5. Monitor pola pernapasan abnormal

2 Pola napas tidak efektif b.d disfungsi Setelah melakukan tindakan keperawatan Airway Management
neuromuskular selama 1x24 jam, ketidakefektifan pola 1. Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi
pernapasan dapat diatasi, dengan kriteria 2. Keluarkan sekret dengan suction
hasil: 3. Auskultasi suara nafas, catat adanya suara
1. Bayi tidak sesak lagi tambahan
2. Bayi tenang 4. Kolaborasikan pemberian bronkodilator bila perlu
3. Skret di saluran napas tidak ada lagi 5. Monitor respirasi dan status O2
4. Menunjukkan jalan nafas yang paten
(tidak ada suara nafas abnormal) Oxygen Therapy
5. Tanda-tanda vital dalam rentang normal 1. Pertahankan jalan nafas yang paten
(tekanan darah, nadi, pernafasan) 2. Atur peralatan oksigenasi
3. Monitor aliran oksigen
4. Observasi adanya tanda-tanda hipoventilasi
5. Monitor adanya kecemasan pasien terhadap
oksigenasi

Vital sign Monitoring


1. Monitor nadi dan suhu
2. Monitor frekuensi dan irama pernapasan
3. Monitor pola pernapasan abnormal
4. Monitor sianosis perifer

3 Ketidakseimbangan nutrisi: kurang dari Setelah dilakukan tindakan keperawatan Nutrition Management
kebutuhan tubuh b.dfaktor biologi (diare, selama 2x24 jam, gangguan pemenuhan 1. Kaji adanya alergi makanan
anoreksia, dan muntah), faktor psikologis nutrisi dapat diatasi dengan kriteria hasil: 2. Kolaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan
(malas minum) 1. Diare, anoreksia, muntah berhenti jumlah kalori dan nutrisi yang dibutuhkan pasien.
2. Bayi mau disusui 3. Monitor jumlah nutrisi dan kandungan kalori
3. Tanda-tanda malnutrisi tidak ditemukan 4. Anjurkan pada ibu untuk tetap memberikan ASI
1. Tidak terjadi penurunan berat badan yang 5. Auskultasi bising usus
berarti
Nutrition Monitoring
1. BB pasien dalam batas normal
2. Monitor adanya penurunan berat badan
3. Monitor lingkungan selama makan
4. Jadwalkan pengobatan dan tindakan tidak selama
jam makan
5. Monitor kulit kering dan perubahan pigmentasi
6. Monitor turgor kulit
7. Monitor adanya muntah
8. Monitor pertumbuhan dan perkembangan

4 Kekurangan volume cairan Setelah dilakukan tindakan keperawatan Fluid management


selama 2x60 menit, volume cairan kembali 1. Pertahankan catatan intake dan output yang akurat
normal, dengan kriteria hasil: 2. Monitor vital sign
1. Suhu dan nadi dalam batas normal 3. Lakukan terapi IV
2. membran mukosa dan kulit tidak kering 4. Berikan cairan
3. Tanda-tanda dehidrasi tidak ditemukan, 5. Kolaborasi dokter jika tanda cairan berlebih
elastisitas turgor kulit baik, membran muncul meburuk
mukosa lembab, tidak ada rasa haus 6. Anjurkan pada ibu tetap memberikan ASI
yang berlebihan 7. Awasi masukan dan pengeluaran, catat dan ukur
frekuensi diare, dan kehilangan cairan

5 Gangguan rasa nyaman Setelah dilakukan tindakan keperawatan 1. Pertahankan tirah baring selama fase akut
selama 1x24 jam, bayi tidak rewel, dengan 2. Jelaskan proses terjadinya infeksi kepada keluarga
kriteria hasil: klien.
1. Tidak ada tanda-tanda nyeri 3. Beri lingkungan tenang dan nyaman
2. Bayi nampak tenang
7. MASALA KOLABORASI
Penatalaksanaan pasien dengan infeksi neonatus adalah sebagai berikut:
a. Diberikan kombinasi antibiotika golongan Ampisilin dosis 200 mg/kg BB/24 jam
i.v (dibagi 2 dosis untuk neonatus umur < 7 hari dibagi 3 dosis), dan Netylmycin
(Amino glikosida) dosis 7 1/2 mg/kg BB/per hari i.m/i.v dibagi 2 dosis (hati-hati
penggunaan Netylmycin dan Aminoglikosida yang lain bila diberikan i.v harus
diencerkan dan waktu pemberian sampai 1 jam pelan-pelan).
b. Dilakukan septic work up sebelum antibiotika diberikan (darah lengkap, urine,
lengkap, feses lengkap, kultur darah, cairan serebrospinal, urine dan feses (atas
indikasi), pungsi lumbal dengan analisa cairan serebrospinal (jumlah sel, kimia,
pengecatan Gram), foto polos dada, pemeriksaan CRP kuantitatif).
c. Pemeriksaan lain tergantung indikasi seperti pemeriksaan bilirubin, gula darah,
analisa gas darah, foto abdomen, USG kepala dan lain-lain.
d. Apabila gejala klinik dan pemeriksaan ulang tidak menunjukkan infeksi,
pemeriksaan darah dan CRP normal, dan kultur darah negatif maka antibiotika
diberhentikan pada hari ke-7.
e. Apabila gejala klinik memburuk dan atau hasil laboratorium menyokong infeksi,
CRP tetap abnormal, maka diberikan Cefepim 100 mg/kg/hari diberikan 2 dosis
atau Meropenem dengan dosis 30-40 mg/kg BB/per hari i.v dan Amikasin dengan
dosis 15 mg/kg BB/per hari i.v i.m (atas indikasi khusus).
f. Pemberian antibiotika diteruskan sesuai dengan tes kepekaannya. Lama pemberian
antibiotika 10-14 hari. Pada kasus meningitis pemberian antibiotika minimal 21
hari.Pengobatan suportif meliputi : Termoregulasi, terapi oksigen/ventilasi
mekanik, terapi syok, koreksi metabolik asidosis, terapi hipoglikemi/hiperglikemi,
transfusi darah, plasma, trombosit, terapi kejang, transfusi tukar

8. DAFTAR PUSTAKA
a. Wong DL, Eaton MH, Wilson D, Winkelstein ML, Schwartz P. Buku ajar
keperawatan pediatrik volume 1. Jakarta: EGC, 2008.
b. Bobak, Irene M, Deitra LL, Margaret DJ. Buku Ajar Keperawatan Maternitas
Edisi 4. Jakarta: EGC. 2005.
c. Blackwell W. Nursing Diagnosis Definition and Classification 2009-2011. USA:
NANDA International. 2009.
d. Moorhead S, et all. Nursing Outcomes Classification (NOC). USA : Mosby
Elsevier. 2004.
e. Bulechek GM, Howard KB, and Joanne MC. Nursing Interventions
Classification (NIC). USA : Mosby Elsevier. 2004.