Anda di halaman 1dari 18

Definisi Sedimen Laut

Dalam kehidupan sehari-hari kata sedimen banyak sekali pengertiannya disini


diterangkan tentang beberapa pengertian sedimen dan sedimentasi. Dalam kaitannya dengan
sedimen dan sedimentasi beberapa ahli mendefinisikan sedimen dalam beberapa pengertian.
Pipkin (1977) menyatakan bahwa sedimen adalah pecahan, mineral, atau material
organik yang ditransforkan dari berbagai sumber dan diendapkan oleh media udara, angin, es,
atau oleh air dan juga termasuk didalamnya material yang diendapakan dari material yang
melayang dalam air atau dalam bentuk larutan kimia.
Sedangkan Gross (1990) mendefinisikan sedimen laut sebagai akumulasi dari mineral-
mineral dan pecahan-pecahan batuan yang bercampur dengan hancuran cangkang dan tulang dari
organisme laut serta beberapa partikel lain yang terbentuk lewat proses kimia yang terjadi di laut.
Pettijohn (1975) mendefinisikan sedimentasi sebagai proses pembentukan sedimen atau
batuan sedimen yang diakibatkan oleh pengendapan dari material pembentuk atau asalnya pada
suatu tempat yang disebut dengan lingkungan pengendapan berupa sungai, muara, danau, delta,
estuaria, laut dangkal sampai laut dalam.
Menurut Bhatt (1978), sedimen yaitu lepasnya puing-puing endapan padat pada
permukaan bumi yang dapat terkandung di dalam udara, air, atau es dibawah kondisi normal.
Sedimentasi adalah proses yang meliputi pelapukan, transportasi, dan pengendapan. Batuan
sedimen adalah batuan yang dibentuk oleh sedimen. Tekstur sedimen yaitu hubungan bersama
antara ukuran butir dalam batuan dan pada umumnya ukuran butir ini dapat diamati dengan
menggunakan mikroskop. Komposisi sedimen merupakan acuan terhadap mineral-mineral dan
struktur kimia dalam batuan. Batuan klastik adalah batuan dimana material penyusun utamanya
berupa material detrital (misalnya batupasir dan serpihan). Batuan nonklastik adalah batuan
dimana material penyusun utamanya berupa material organik dan unsur kimia (misalnya
batugamping terumbu, halit, dan dolomit)
Selain pengertian sedimen di atas ada pengertian lain tentang sedimen yaitu batuan
sedimen adalah batuan yang terbentuk oleh proses sedimentasi. Sedangkan sedimentasi adalah
proses pengendapan sedimen oleh media air, angin, atau es pada suatu cekungan pengendapan
pada kondisi suhu dan tekanan tertentu.
Dalam batuan sedimen dikenal dengan istillah tekstur dan struktur. Tekstur adalah suatu
kenampakan yang berhubungan erat dengan ukuran, bentuk butir, dan susunan kompone
mineral-mineral penyusunnya. Studi tekstur paling bagus dilakukan pada contoh batuan yang
kecil atau asahan tipis.
Struktur merupakan suatu kenampakan yang diakibatkan oleh proses pengendapan dan
keadaan energi pembentuknya. Pembentukannya dapat pada waktu atau sesaat setelah
pengendapan. Struktur berhubungan dengan kenampakan batuan yang lebih besar, paling bagus
diamati di lapangan misal pada perlapisan batuan. (Sugeng Widada : 2002)
Asal Sedimen Laut
Sedimen yang di jumpai di dasar lautan dapat berasal dari beberapa sumber yang
menurut Reinick (Dalam Kennet, 1992) dibedakan menjadi empat yaitu :
1. Lithougenus sedimen yaitu sedimen yang berasal dari erosi pantai dan material hasil erosi daerah
up land. Material ini berasal dari sisa pengikisan batu-batuan di darat, hal ini terjadi karena
adanya kondisi fisik yang ekstrim, seperti adanya proses pemanasan dan pendinginan yang
terjadi berulang-ulang di padang pasir. Material ini dapat sampai ke dasar laut melalui proses
mekanik, yaitu tertransport oleh arus sungai dan atau arus laut dan akan terendapkan jika energi
tertransforkan telah melemah. Saat sedimen sampai pada laut penyebarannya ditentukan oleh
sifat fisik dari partikel-patikel itu sendiri. Khusunya oleh lama dan ukuran partikel tersebut
melayang di lapisan air. Partikel yang berukuran besar akan cepat tenggelam daripada partikel
yang kecil di mana partikel yang berukuran besar misalnya pasir akan cepat diendapkan ketika
sampai dilaut dan cenderung mengumpul di daerah dekat daratan (pantai). Sedangkan partikel
yang berukuran kecil seperti lumpur dan tanah liat diangkut lebih jauh ke tengah laut dan akan
mengendap di daerah Continental Shelf dan partikel-partikel yang berukuran sangat kecil
diendapkan pada dasar laut yang paling dalam. Beberapa sungai di dunia yang mengalir di
daerah daratan yang begitu luas akan memindahkan sejumlah besar sedimen ke laut.
2. Biogeneuos sedimen yaitu sedimen yang bersumber dari sisa-sisa organisme yang hidup seperti
cangkang dan rangka biota laut serta bahan-bahan organik yang mengalami dekomposisi.
Sedimen ini berasal dari sisa-sisa kerangka organisme hidup yang akan membentuk endapan
partikel-partikel halus yang dinamakan ooze yang mengendap pada daerah yang jauh dari pantai.
Sedimen ini digolongkan menjadi 2 tipe. yaitu: Calcareous dan Siliseous Ooze. Hal ini
tergantung oleh organisme darimana mereka berasal.
Tipe Calcareous
a. Globerigina ooze
Globerigina adalah dari salah satu group organisme yang bersel tunggal yang dikenal sebagai
poraminifera. Sisa-sisa organisme ini membentuk ooze yang menutupi 35% bagian permukaan
dasar laut yang kebanyakan dijumpai pada daerah-daerah panas di dunia.
b. Pteropod ooze
Pteropod adalah golongan mollusca yang bersifat sebgai plankton dimana tubuh mereka meiliki
kulit yang mengandung zat kapur. Ooze ini menutupi hanya 1% permukaan laut walaupun
terkadang mereka sudah tercampur dengan ooze yang dari jenis lain.
Tipe Silleceous
a. Diatom ooze
Diatom adalah golongan tumbuhan yang bersel tunggal memiliki kulit yang mengandung silica,
ooze yang terbentuk menutupi 9% dasar laut. Mereka banyak dijumpai pada daerah dingin yang
bersalinitas rendah seperti daerah laut Hindia pada bagian paling selatan.
b. Radiolaria ooze
Merupakan golongan protozoa bersel satu yang endapannya menutupi 1-2% permukaan dasar
laut.
c. Red Clay ooze
Bentuk ooze ini mempunyai kandungan silica yang tinggi, tapi asalnya sampai saat ini belum
diketahui. Diduga butiran halus ooze yang terdapat di laut dalam berasal dari sedimen biogenous
tetapi mengalami perubahan yang besar di dalam laut karena pengaruh tinggi tekanan dan
konsentrasi Carbon acid. Endapan red clay ini banyak dijumpai di timur laut Hindia.
3. Hidreogenous sedimen yaitu sedimen yang terbentuk karena adanya reaksi kimia di dalam air
laut dan membentuk partikel yang tidak larut dalam air laut sehingga akan tenggelam ke dasar
laut. Sebagai contoh manganese nodules (bongkahan-bongkahan mangan) berasal dari endapan
lapisan oksida dan hidroksida dari besi dan mangan yang terdapat di dalam sebuah rangkaian
lapisan konsentris di sekitar pecahan batu atau runtuhan puing-puing. Jenis logam-logam lain
seperti copper (tembaga), cobalt dan nikel juga tergabung di dalamnya. Reaksi kimia yang terjadi
di sini bersifat sangat lambat, di mana untuk membentuk sebuah nodule yang besar diperlukan
waktu berjuta-juta tahun dan proses ini akan berhenti sama sekali jika nodule telah terkubur
dalam sedimen. Sebagai akibatnya nodule-nodule ini menjadi begitu banyak dijumpai di Lautan
Pasifik daripada di Lautan Atlantik. Hal ini disebabkan karena tingkat kecepatan proses
sedimentasi untuk mengukur nodule-nodule yang terjadi di Lautan Pasifik lebih lambat jika
dibandingkan dengan di Lautan Atlantik.
4. Cosmogenous sedimen yaitu sedimen yang berasal dari berbagai sumber dan masuk ke laut
melalui jalur media udara/angin. Sedimen jenis ini dapat bersumber dari luar angkasa, aktifitas
gunung api atau berbagai partikel darat yang terbawa angin. Material yang berasal dari luar
angkasa merupakan sisa-sisa meteorik yang meledak di atmosfir dan jatuh di laut. Sedimen yang
berasal dari letusan gunung berapi dapat berukuran halus berupa debu volkanik, atau berupa
fragmen-fragmen aglomerat. Sedangkan sedimen yang berasal dari partikel di darat dan terbawa
angin banyak terjadi pada daerah kering dimana proses eolian dominan namun demikian dapat
juga terjadi pada daerah subtropis saat musim kering dan angin bertiup kuat. Dalam hal ini
umumnya sedimen tidak dalam jumlah yang dominan dibandingkan sumber-sumber yang lain.
(Sugeng Widada)
Dalam suatu proses sedimentasi, zat-zat yang masuk ke laut berakhir menjadi sedimen.
Dalam hal ini zat yang ada terlibat proses biologi dan kimia yang terjadi sepanjang kedalaman
laut. Sebelum mencapai dasar laut dan menjadi sedimen, zat tersebut melayang-layang di dalam
laut. Setelah mencapai dasar lautpun, sedimen tidak diam tetapi sedimen akan terganggu ketika
hewan laut dalam mencari makan. Sebagian sedimen mengalami erosi dan tersuspensi kembali
oleh arus bawah sebelum kemudian jatuh kembali dan tertimbun. Terjadi reaksi kimia antara
butir-butir mineral dan air laut sepanjang perjalannya ke dasar laut dan reaksi tetap berlangsung
penimbunan, yaitu ketika air laut terperangkap di antara butiran mineral. (Agus Supangat dan
Umi muawanah)

Sebaran Sedimen Laut


Sedimen yang masuk ke dalam laut dapat tersebar pada :
1. Daerah perairan dangkal, seperti endapan yang terjadi pada paparan benua (Continental Shelf)
dan lereng benua (Continental Slope).
Dijelaskan oleh Hutabarat (1985) dan Bhatt (1978) bahwa Continental Shelf adalah suatu
daerah yang mempunyai lereng landai kurang lebih 0,4% dan berbatasan langsung dengan
daerah daratan, lebar dari pantai 50 70 km, kedalaman maksimum dari lautan yang ada di
atasnya di antara 100 200 meter.
Pada umumnya Glacial Continental Shelf dicirikan dengan susunan utamanya campuran
antara pasir, kerikil, dan batu kerikil. Sedangkan Non Glacial Continental Shelf endapannya
biasanya mengandung lumpur yang berasal dari sungai. Di tempat lain (continental shelf) dimana
pada dasar laut gelombang dan arus cukup kuat, sehingga material batuan kasar dan kerikil
biasanya akan diendapkan.

Continental Slope adalah daerah yang mempunyai lereng lebih terjal dari continental
shelf, kemiringannya anatara 3 6 %. Sebagian besar pada Continental slope kemiringannya
lebih terjal sehingga sedimen tidak akan terendapkan dengan ketebalan yang cukup tebal. Daerah
yang miring pada permukaannya dicirikan berupa batuan dasar (bedrock) dan dilapisi dengan
lapisan lanau halus dan lumpur. Kadang permukaan batuan dasarnya tertutupi juga oleh kerikil
dan pasir.

2. Daerah perairan dalam, seperti endapan yang terjadi pada laut dalam.
Sedimen laut dalam dapat dibagi menjadi 2 yaitu Sedimen Terigen Pelagis dan Sedimen
Biogenik Pelagis.
1. Sedimen Biogenik Pelagis
Dengan menggunakan mikroskop terlihat bahwa sedimen biogenik terdiri atas berbagai struktur
halus dan kompleks. Kebanyakan sedimen itu berupa sisa-sisa fitoplankton dan zooplankton laut.
Karena umur organisme plankton hannya satu atau dua minggu, terjadi suatu bentuk hujan sisa-
sisa organisme plankton yang perlahan, tetapi kontinue di dalam kolam air untuk membentuk
lapisan sedimen. Pembentukan sedimen ini tergantung pada beberapa faktor lokal seperti kimia
air dan kedalaman serta jumlah produksi primer di permukaan air laut. Jadi, keberadan mikrofil
dalam sedimen laut dapat digunakan untuk menentukan kedalaman air dan produktifitas
permukaan laut pada zaman dulu.
2. Sedimen Terigen Pelagis
Hampir semua sedimen Terigen di lingkungan pelagis terdiri atas materi-materi yang berukuran
sangat kecil. Ada dua cara materi tersebut sampai ke lingkungan pelagis. Pertama dengan
bantuan arus turbiditas dan aliran grafitasi. Kedua melalui gerakan es yaitu materi glasial yang
dibawa oleh bongkahan es ke laut lepas dan mencair. Bongkahan es besar yang mengapung,
bongkahan es kecil dan pasir dapat ditemukan pada sedimen pelagis yang berjarak beberapa
ratus kilometer dari daerah gletser atau tempat asalnya.

Transport Sedimen Laut


Sedimen dapat diangkut dengan tiga cara dari batuan induknya ke tempat pengendapannya,
yakni supensi (suspendedload), bedload transport dan saltation.

Suspensi
Pada umumnya terjadi pada sedimen-sedimen yang sangat kecil ukurannya (seperti lempung)
sehingga mampu diangkut oleh aliran air atau angin yang ada. Sifat sedimen hasil pengendapan
suspensi ini adalah mengandung prosentase massa dasar yang tinggi sehingga butiran tampak
mengambang dalam masa dasar dan umumnywa disertai memilahan butir yang buruk. Ciri lain
dari jenis ini adalah butir sedimen yang diangkut tidak pernah menyentuh dasar aliran.

Bedload transport
Terjadi pada sedimen yang relatif lebih besar (seperti pasir, kerikil, kerakal, bongkah) sehingga
gaya yang ada pada aliran yang bergerak dapat berfungsi memindahkan pertikel-partikel yang
besar di dasar. Pergerakan dari butiran pasir dimulai pada saat kekuatan gaya aliran melebihi
kekuatan inertia butiran pasir tersebut pada saat diam. Gerakan-gerakan sedimen tersebut bisa
menggelundung, menggeser, atau bahkan bisa mendorong sedimen yang satu dengan lainnya.
Berdasarkan tipe gerakan media pembawanya, sedimen dapat dibagi menjadi:

endapan arus traksi


endapan arus pekat (density current) dan
endapan suspensi.
Arus traksi adalah arus suatu media yang membawa sedimen didasarnya. Pada umumnya
gravitasi lebih berpengaruh dari pada yang lainya seperti angin atau pasang-surut air laut.
Sedimen yang dihasilkan oleh arus traksi ini umumnya berupa pasir yang berstruktur silang siur,
dengan sifat-sifat:
pemilahan baik
tidak mengandung masa dasar
ada perubahan besar butir mengecil ke atas (fining upward) atau ke bawah (coarsening
upward) tetapi bukan perlapisan bersusun (graded bedding).
Di lain fihak, sistem arus pekat dihasilkan dari kombinasi antara arus traksi dan suspensi. Sistem
arus ini biasanya menghasilkan suatu endapan campuran antara pasir, lanau, dan lempung
dengan jarang-jarang berstruktur silang-siur dan perlapisan bersusun. Arus pekat (density)
disebabkan karena perbedaan kepekatan (density) media. Ini bisa disebabkan karena perlapisan
panas, turbiditi dan perbedaan kadar garam. Karena gravitasi, media yang lebih pekat akan
bergerak mengalir di bawah media yang lebih encer. Dalam geologi, aliran arus pekat di dalam
cairan dikenal dengan nama turbiditi. Sedangkan arus yang sama di dalam udara dikenal dengan
nuees ardentes atau wedus gembel, suatu endapan gas yang keluar dari gunungapi. Endapan dari
suspensi pada umumnya berbutir halus seperti lanau dan lempung yang dihembuskan angin atau
endapan lempung pelagik pada laut dalam. Selley (1988) membuat hubungan antara proses
sedimentasi dan jenis endapan yang dihasilkan, sebagai berikut (Tabel IV.1).

Kenyataan di alam, transport dan pengendapan sedimen tidak hanya dikuasai oleh mekanisme
tertentu saja, misalnya arus traksi saja atau arus pekat saja, tetapi lebih sering merupakan
gabungan berbagai mekanisme. Malahan dalam berbagai hal, merupakan gabungan antara
mekanik dan kimiawi.
Saltation
Saltation yang dalam bahasa latin artinya meloncat umumnya terjadi pada sedimen berukuran
pasir dimana aliran fluida yang ada mampu menghisap dan mengangkut sedimen pasir sampai
akhirnya karena gaya grafitasi yang ada mampu mengembalikan sedimen pasir tersebut ke
dasar.
Pada saat kekuatan untuk mengangkut sedimen tidak cukup besar dalam membawa sedimen-
sedimen yang ada maka sedimen tersebut akan jatuh atau mungkin tertahan akibat gaya gravitasi
yang ada. Setelah itu proses sedimentasi dapat berlangsung sehingga mampu mengubah
sedimen-sedimen tersebut menjadi suatu batuan sedimen.
Pada dasarnya butir-butir sedimen bergerak di dalam media pembawa, baik berupa cairan
maupun udara, dalam 3 cara yang berbeda: menggelundung (rolling), menggeser (bouncing) dan
larutan (suspension) seperti Gambar III.2.

REFERENSI
Breakwater. Diakses pada : 13 Oktober 2009. Dapat dilihat pada :
http://rageagainst.multiply.com/journal/item/33.
Hutabarat, S dan Stewart, M.E. 1985. Pengantar Oceanografi.Jakarta:UI-Press
Lonawarta (Majalah Semi Ilmiah). Mengenal Sedimen Laut. 1996. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia.
Puslitbang Oseanologi. Balitbang Sumberdaya Laut Ambon.
http://spaceboyz-aidysz.blogspot.com/2009/10/sedimen-dasar-laut.html

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Sedimentasi Laut


Sedimentasi adalah proses pengendapan material hasil erosi air, angin, gelombang laut
dan gletsyer. Material hasil erosi yang diangkut oleh aliran air akan diendapakan di
daerah yang lebih rendah.

Sedimentasi Laut merupakan sungai yang mengalir dengan membawa berbagai jenis
batuan akhirnya bermuara di laut, sehingga di laut terjadi proses pengendapan batuan
yang paling besar. Hasil pengendapan di laut ini disebut sedimen marine. Gross (1990)
mendefinisikan sedimen laut sebagai akumulasi dari mineral-mineral dan pecahan-
pecahan batuan yang bercampur dengan hancuran cangkang dan tulang dari organisme
laut serta beberapa partikel lain yang terbentuk lewat proses kimia yang terjadi di laut.

2.2 Jenis-Jenis Sedimentasi Laut

Jenis sedimentasi laut ini dapat di bagi menjadi 2 yaitu Sedimen Terigen Pelagis dan
Sedimen Biogenik Pelagis.

1. Sedimen Biogenik Pelagis.


Dengan menggunakan mikroskop terlihat bahwa sedimen biogenik terdiri atas
berbagai struktur halus dan kompleks. Kebanyakan sedimen itu berupa sisa-sisa
fitoplankton dan zooplankton laut. Karena umur organisme plankton hannya satu atau
dua minggu, terjadi suatu bentuk hujan sisa-sisa organisme plankton yang perlahan,
tetapi kontinue di dalam kolam air untuk membentuk lapisan sedimen. Pembentukan
sedimen ini tergantung pada beberapa faktor lokal seperti kimia air dan kedalaman serta
jumlah produksi primer di permukaan air laut. Jadi, keberadan mikrofil dalam sedimen
laut dapat digunakan untuk menentukan kedalaman air dan produktifitas permukaan laut
pada zaman dulu.
2. Sedimen Terigen Pelagis
Hampir semua sedimen Terigen di lingkungan pelagis terdiri atas materi-materi
yang berukuran sangat kecil. Ada dua cara materi tersebut sampai ke lingkungan pelagis.
Pertama dengan bantuan arus turbiditas dan aliran grafitasi. Kedua melalui gerakan es
yaitu materi glasial yang dibawa oleh bongkahan es ke laut lepas dan mencair. Bongkahan
es besar yang mengapung, bongkahan es kecil dan pasir dapat ditemukan pada sedimen
pelagis yang berjarak beberapa ratus kilometer dari daerah gletser atau tempat asalnya.
2.3 Proses Sedimentasi
Proses sedimentasi berawal dari proses pelapukan dan erosi menghasilkan materi
yang bisa terangkut oleh aliran air, kekuatan angin, gelombang dan lain sebaginya.
Material tersebut dapat berupa pasir, lumpur, maupun tanah. Material yang terangkut
tersebut akan mengendap di suatu tempat sesuai dengan karakteristik media
pengangkutnya. Apabila aliran air deras, ataupun kekuatan angin sangat kencang, maka
materi akan terendapkan di tempat yang jauh dari tempat asal terjadinya erosi maupun
pelapukan. Sedimentasi (pengendapan) berlangsung secara bertahap sehingga membentuk
sedimen yang berlapis-lapis. Proses seperti inilah yang turut membentuk muka Bumi kita
ini.

2.4 Faktor-Faktor Penyebab Terjadinya Sedimentasi

1. Pasang Surut
Pengaruh gaya pasang surut mempengaruhi peristiwa abrasi dan sedimentasi. Wilayah
pantai yang mengalami peristiwa pasang surut harian ganda atau pasut surut tipe
campuran condong ke ganda memiliki pengaruh yang berbeda dengan wilayah pantai
yang hanya mengalami pasang surut harian tunggal, dimana wilayah yang memiliki
pasang surut tipe harian ganda dan campuran condong ke ganda mengalami proses
transportasi sedimen yang lebih dinamis jika dibandingkan dengan pasang surut harian
tunggal.
Selain tipe pasang surut, perbedaan lama waktu antara pasang dan surut juga
mempengaruhi peristiwa abrasi sedimentasi. Kawasan pantai yang mengalami proses
pasang yang cenderung lebih lama dari waktu surut, akan berakibat memberikan peluang
waktu yang lebih banyak bagi gelombang untuk mengabrasi wilayah daratan.
2. Gelombang Laut
Gelombang laut adalah gerakan melingkar molekul-molekul air yang tampak sebagai
gerakan naik turun. Gelombang laut disebabkan oleh angin yang berhembus pada
permukaan laut yang mendesak air laut.
Ombak yang terjadi di laut dalam pada umumnya tidak berpengaruh terhadap dasar
laut dan sedimen yang terdapat di dalamnya. Sebaliknya ombak yang terdapat di dekat
pantai, terutama di daerah pecahan ombak mempunyai energi besar dan sangat berperan
dalam pembentukan morfologi pantai, seperti menyeret sedimen (umumnya pasir dan
kerikil) yang ada di dasar laut untuk ditumpuk dalam bentuk gosong pasir. Di samping
mengangkut sedimen dasar, ombak berperan sangat dominan dalam menghancurkan
daratan (abrasi laut). Daya penghancur ombak terhadap daratan/batuan dipengaruhi oleh
beberapa faktor antara lain keterjalan garis pantai, kekerasan batuan, rekahan pada
batuan, kedalaman laut di depan pantai, bentuk pantai, terdapat atau tidaknya
penghalang di muka pantai dan sebagainya.
3. Arus
Arus adalah gerakan air yang mengakibatkan perpindahan horisontal massa air.

Sistem-sistem arus laut utama dihasilkan oleh beberapa daerah angin utama yang berbeda

satu sama lain, mengikuti garis lintang sekeliling dunia dan di masing-masing daerah ini

angin secara terus menerus bertiup dengan arah yang tidak berubah-ubah (Nybakken,

1988 dalam Putinella, 2002).

Berbeda dengan peran ombak yang mengangkut sedimen tegak lurus terhadap arah
ombak, arus laut mampu membawa sedimen yang mengapung maupun yang terdapat di
dasar laut. Pergerakan sedimen searah dengan arah pergerakan arus, umumnya menyebar
sepanjang garis pantai. Bentuk morfologi spit, tombolo, beach ridge atau akumulasi
sedimen di sekitar jetty dan tanggul pantai menunjukkan hasil kerja arus laut.
4. Angin
Angin disebabkan karena adanya perbedaan tekanan udara yang merupakan hasil dari

pengaruh ketidakseimbangan pemanasan sinar matahari terhadap tempat-tempat yang

berbeda di permukaan bumi. Keadaan ini mengakibatkan naiknya sejumlah besar massa

udara yang ditandai dengan timbulnya sifat khusus yaitu terdapatnya tekanan udara yang

tinggi dan rendah. Sebagai contoh, massa udara yang bertekanan tinggi dibentuk di atas

daerah-daerah kutub, sedangkan massa udara yang bertekanan rendah yang kering dan

panas terkumpul di daerah subtropik. Massa udara ini tidak tetap tinggal pada tempat di

mana mereka ini dibentuk, tetapi begitu mereka melewati daerah daratan mereka akan

tersesat oleh aliran angin yang ditimbulkan dengan adanya perubahan dan variasi iklim

setempat. Massa udara yang bertekanan tinggi ini dikenal sebagai anti-cyclones ; udara

yang beredar di dalamnya berputar ke arah lawan jarum jam (anti-clockwise) pada bagian

belahan bumi sebelah Selatan, sedangkan di belahan bumi sebelah Utara mereka berputar

ke arah jarum jam (clockwise). Massa udara yang bertekanan rendah dinamakan cyclones.

Gerakan massa udara di dalamnya bergerak ke arah jarum jam di belahan bumi Selatan

dan ke arah lawan jarum jam di belahan bumi Utara.

Gelombang yang terjadi di laut disebabkan oleh hembusan angin (Nontji, 1999). Faktor

yang mempengaruhi bentuk/besarnya gelombang yang disebabkan oleh angin adalah:

kecepatan angin, lamanya angin bertiup, kedalaman laut, dan luasnya perairan, serta fetch

(F) yaitu jarak antara terjadinya angin sampai lokasi gelombang tersebut.

5. Sedimen Pantai

Sedimen pantai adalah partikel-partikel yang berasal dari hasil pembongkaran batuan-

batuan dari daratan dan potongan-potongan kulit (shell) serta sisa-sisa rangka-rangka

organisme laut. Tidaklah mengherankan jikalau ukuran partikel-partikel ini sangat


ditentukan oleh sifat-sifat fisik mereka dan akibatnya sedimen yang terdapat pada

berbagai tempat di dunia mempunyai sifat-sifat yang sangat berbeda satu sama lain.

Misalnya sebagian besar dasar laut yang dalam ditutupi oleh jenis partikel yang

berukuran kecil yang terdiri dari sedimen halus. Sedangkan hampir semua pantai ditutupi

oleh partikel berukuran besar yang terdiri dari sedimen kasar.

Keseimbangan antara sedimen yang dibawa sungai dengan kecepatan pengangkutan

sedimen di muara sungai akan menentukan berkembangnya dataran pantai. Apabila

jumlah sedimen yang dibawa ke laut dapat segera diangkut oleh ombak dan arus laut,

maka pantai akan dalam keadaan stabil. Sebaliknya apabila jumlah sedimen melebihi

kemampuan ombak dan arus laut dalam pengangkutannya, maka dataran pantai akan

bertambah (Putinella, 2002).

Ada beberapa klasifikasi sedimen berdasarkan ukuran butirnya, yaitu:

Keterangan Ukuran (mm)


Boulders (batu kasar) > 265
Gravel (kerikil) 2 265
Very course sand (pasir sangat kasar) 12
Course sand (pasir kasar) 0,5 1
Medium sand (pasir setengah kasar) 0,25 0,5
Fine sand (pasir halus) 0,125 0,25
Very fine sand (pasir sangat halus) 0,0625 0,125
Silt (lanau, lumpur) 0,0039 0,0625
Clay (lempung) < 0,0039

6. Kemi ri n gan d an Arah Gari s Pan tai

Pantai bisa terbentuk dari material dasar yang berupa lumpur, pasir atau kerikil

(gravel). Kemiringan dasar pantai tergantung pada bentuk dan ukuran material dasar.

Pantai lumpur mempunyai kemiringan sangat kecil sampai mencapai 1:5000. Kemiringan

pantai pasir lebih besar yang berkisar antara 1:20 dan 1:50. Kemiringan pantai berkerikil
bisa mencapai 1:4. Pantai berlumpur banyak dijumpai di daerah pantai di mana banyak

sungai yang mengangkut sedimen suspensi bermuara di daerah tersebut dan gelombang

relatif kecil (Triatmodjo, 1999).

Arah garis pantai dapat mempengaruhi energi gelombang dan kecepatan arus susur

pantai. Ketika arah datang gelombang tegak lurus dengan arah garis pantai, maka energi

gelombang yang bekerja dapat lebih maksimal dalam melakukan proses abrasi.

Sedangkan untuk arus susur pantai, kecepatannya akan melemah ketika arah datangnya

hampir tegak lurus dengan arah garis pantai.

2.5 Dampak Sedimentasi

1. Delta
Delta terbentuk di muara sungai, yaitu tempat pertemuan sungai dengan laut. Pada
saat aliran sungai mendekati laut, arusnya melemah karena adanya pengaruh gelombang
laut, sehingga material yang dibawa aliran sungai mengendap di lokasi ini dan membentuk
delta. Nah, bagaimana delta terbentuk dapat kamu cermati pada gambar berikut.
Gambar 6.68 Proses pembentukan delta.
Delta yang berkembang luas dapat menyatu dengan daratan sehingga akan
menambah luas daratan. Dilihat dari bentuk fisiknya, ada beberapa bentuk delta, yaitu
delta kaki burung, delta busur segitiga (kipas), dan delta kapak. Cobalah temukan
informasi tentang ketiga delta tersebut dan perbedaannya.
2. Kipas Aluvial
Kenampakan ini terbentuk di kaki gunung. Pada tempat ini terjadi perubahan
kemiringan dari pegunungan ke dataran, sehingga energi pengangkut (air) melemah dan
akhirnya material hasil erosi terendapkan. Materi yang terendapkan merupakan aluvium
halus. Umumnya terbentuk di antara lembah curam dan sempit.
3. Tanggul Alam
Tanggul alam terbentuk pada waktu terjadi banjir, akibatnya material-material
dari air sungai meluap di kanan kiri sungai. Ketika banjir mereda, material tersebut
terendapkan di kanan kiri sungai dan lama-kelamaan semakin tinggi menyerupai tanggul.
Banjir mereda meninggalkan endapan di kanan kiri sungai. Endapan semakin tinggi membentuk tanggul alam.

4. Meander
Meander adalah salah satu bentuk sungai yang khas. Sungai dengan kelokan yang
terbentuk dari adanya pengendapan. Meskipun sungai ini banyak terdapat di bagian
tengah suatu DAS, bahkan mendekati hilir, tetapi proses pembentukannya dimulai di
bagian hulu. Volume air di bagian hulu yang kecil mengakibatkan tenaga yang terbentuk
pun kecil. Oleh karenanya sungai akan mencari rute yang paling mudah, yaitu materi
batuan yang tidak resistan. Di bagian tengah, aliran air mulai melambat karena relief yang
datar. Di sinilah pembentukan meander mulai nyata. Proses meander terjadi di tepi sungai
baik bagian dalam maupun luar lekukan sungai. Pada bagian sungai yang alirannya cepat
akan terjadi pengikisan, di bagian lain dari tepi sungai yang alirannya lamban akan
terjadi pengendapan. Meander terbentuk dari proses ini yang berlangsung secara terus-
menerus.

Sumber: Understanding Geography 3, halaman 236


Gambar Terbentuknya Meander
5. Gumuk Pasir
Gumuk pasir merupakan bentang alam hasil pengendapan oleh angin. Bentang
alam ini dapat terbentuk di pantai maupun di gurun. Terbentuk karena adanya akumulasi
pasir yang cukup banyak dan tiupan angin yang kuat sehingga pasir terangkut dan
kemudian terendapkan membentuk gumuk pasir. Bentang alam semacam ini dapat kamu
temukan ketika kamu mengunjungi Pantai Parangtritis di Yogyakarta.
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Sedimentasi Laut merupakan sungai yang mengalir dengan membawa berbagai jenis
batuan akhirnya bermuara di laut, sehingga di laut terjadi proses pengendapan batuan
yang paling besar. Hasil pengendapan di laut ini disebut sedimen marine.
Jenis sedimentasi laut ini dapat di bagi menjadi 2 yaitu Sedimen Terigen Pelagis dan
Sedimen Biogenik Pelagis. Dimana sedimen terigen pelagis ini yaitu sedimen biogenik
terdiri atas berbagai struktur halus dan kompleks yang berasal dari organism laut
misalnya plankton. Kemudian sedimen biogenic pelagis mampir semua sedimen terigen ini
berada di lingkungan pelagis terdiri atas materi-materi yang berukuran sangat kecil.
Sedimentasi biogenic berasal dari sedimentasi hasil glacial. Glacial ini merupakan
bongkahan es yang dapat mengakibatkan terjadinya sedimentasi (pengendapan) di areal
gunung es dan lain sebagainya.

Proses sedimentasi berawal dari proses pelapukan dan erosi menghasilkan materi yang
bisa terangkut oleh aliran air, kekuatan angin, gelombang dan lain sebaginya. Material
tersebut dapat berupa pasir, lumpur, maupun tanah. Material yang terangkut tersebut
akan mengendap di suatu tempat sesuai dengan karakteristik media pengangkutnya.

Factor penyebab terjadinya sedimentasi yaitu disini ada enam factor diantaranya yaitu,
adanya pasang surut air laut dalam jangka waktu yang lama, gelombang air laut dapat
mempengarugi sedimentasi, arus, angin, sedimen pantai, serta kemiringan dan arah garis
pantai.
Dampak dari adanya sedimentasi yaitu, terbentuknya delta di muara sungai,
terbentuknya kipas alluvial, tanggul alam, meander (sungai yang berkelok-kelok), dan
gumuk pasir.

3.2 Saran

Kita tahu sedimentasi ini berawal dari anya erosi di suatu tempat, sehingga
mengakibatkan material-material yang di bawa oleh angin, air, gelombang, arus dan lain
sebagainya menjadi mengendap dalam kurun waktu yang cepat maupun secara lambat.
Jadi dengan adanya pengendapan atau sedimentasi ini menimbulkan dampak positi
maupun dampak negative bagi masyarakat sekitar. Sehingga kita sebagai khalifah yang
baik di bumi ini, tugas kita, menjaga melindungi serta melestarikan kekayaan alam
dengan sebaik-baiknya agar tidak tereosi maupun tidak terabrasi yang mengakibatkan
sedimentasi ini berlangsung.

DAFTAR PUSTAKA
Rajinbelajar.2011.Pengertian Sedimentasi.(Online),

(http://rajinbelajar.net/, diakses 03 Juni 2013)

Myawaludin.2011.Dampak Sedimentasi di Daerah Pesisir.(Online),

(http://blogs.unpad.ac.id/, diakses 03 Juni 2013)

Yaksa, Indra.2009.Pengertian Sedimen.(Online),


(http://indrayaksa.wordpress.com/, diakses 03 Juni 2013)
Budiyanto.2012.Bentang Alam Akibat Proses Sedimentasi Pengendapan.(Online),

(http://budisma.web.id/, diakses 03 Juni 2013)

Yayat.2011.Abrasi dan Sedimentasi Pantai.(Online),


(http://dhayatgeo.blogspot.com/, diakses 03 Juni 2013)
Tradila, Reqy.2010.Sedimentasi Laut.(Online),

(http://sedimentologiduaribusembilan.blogspot.com/, diakses 03 Juni)