Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN

ASUHAN KEPERAWATAN TN. J DENGAN TUMOR INTRA ABDOMEN POST


LAPARATOMY DI RUANG RAWAT INAP RR RSUP DR.M DJAMIL PADANG
TAHUN 2017

KMB II

RHADIATUL AULIA SARI JUNAIDI


1741312068

PROGRAM STUDI PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS ANDALAS
TAHUN 2017
A. DEFINISI
Tumor abdomen adalah suatu massa yang padat dengan ketebalan yang
berbeda-beda, yang disebabkan oleh sel tubuh yang yang mengalami transformasi dan
tumbuh secara autonom lepas dari kendali pertumbuhan sel normal, sehingga sel
tersebut berbeda dari sel normal dalam bentuk dan strukturnya. Kelainan ini dapat
meluas ke retroperitonium, dapat terjadi obstruksi ureter atau vena kava inferior.
Massa jaringan fibrosis mengelilingi dan menentukan struktur yang dibungkusnya
tetapi tidak menginvasinya.
Yang termasuk tumor intra abdomen antara lain, Tumor hepar, Tumor limpa /
lien, Tumor lambung / usus halus, Tumor colon, Tumor ginjal (hipernefroma), Tumor
pankreas. Pada anak-anak dapat terjadi Tumor wilms (ginjal). Yang akan dibahaskan
di sini adalah yang terutama tumor di saluran cerna intestinal.
B. ANATOMI DAN FISIOLOGIS
Bagian abdomen (perut) sering dibagi menjadi 9 area berdasarkan posisi dari 2
garis horizontal dan 2 garis vertikal yang membagi-bagi abdomen.
Pembagian berdasarkan region:
1. Regio hipokondriak kanan
2. Regio epigastrika
3. Regio hipokondriak kiri
4. Regio lumbal kanan
5. Regio umbilicus
6. Regio lumbal kiri
7. Regio iliak kanan
8. Regio hipogastrika
9. Regio iliak kiri

Bagian abdomen juga dapat dibagi menjadi 4 bagian berdasarkan posisi dari satu
garis horizontal dan 1 garis vertikal yang membagi daerah abdomen.
1. Kuadran kanan atas
2. Kuadran kiri atas
3. Kuadran kanan bawah
4. Kuadran kiri bawah
C. ETIOLOGI
Penyebab neoplasi umumnya bersifat multifaktorial. Beberapa faktor yang
dianggap sebagai penyebab neoplasi antara lain meliputi bahan kimiawi, fisik, virus,
parasit, inflamasi kronik, genetik, hormon, gaya hidup, serta penurunan imunitaws.
Penyebab terjadinya tumor karena terjadinya pembelahan sel yang abnormal.
Perbedaan sifat sel tumor tergantung dari besarnya penyimpangan dalam bentuk dan
fungsi autonominya dalam pertumbuhan, kemampuannya mengadakan infiltrasi dan
menyebabkan metastasis.
Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan terjadinya tumor antara lain:
1. Karsinogen
a. Kimiawi
Bahan kimia dapat berpengrauh langsung (karsinogen) atau memerlukan
aktivasi terlebih dahulu (ko-karsinogen) untuk menimbulkan neoplasi.
Bahan kimia ini dapat merupakan bahan alami atau bahan
sintetik/semisintetik. Benzopire suatu pencemar lingkungan yang terdapat
di mana saja, berasal dari pembakaran tak sempurna pada mesin mobil dan
atau mesin lain (jelaga dan ter) dan terkenal sebagai suatu karsinogen bagi
hewan maupun manusia. Berbagai karsinogen lain antara lain nikel arsen,
aflatoksin, vinilklorida. Salah satu jenis benzo (a) piren, yakni,
hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH), yang banyak ditemukan di dalam
makanana yang dibakar menggunakan arang menimbulkan kerusakan
DNA sehingga menyebabkan neoplasia usus, payudara atau prostat.
b. Fisik
Radiasi gelombang radioaktif seirng menyebabkan keganasan. Sumber
radiasi lain adalah pajanan ultraviolet yang diperkirakan bertambah besar
dengan hilangnya lapisan ozon pada muka bumi bagian selatan. Iritasi
kronis pada mukosa yang disebabkan oleh bahan korosif atau penyakit
tertentu juga bisa menyebabkan terjadinya neoplasia.
c. Viral
Dapat dibagi menjadi dua berdasarkan jenis asam ribonukleatnya; virus
DNA serta RNA. Virus DNA yang sering dihubungkan dengan kanker
antara human papiloma virus (HPV), Epstein-Barr virus (EPV), hepatiti B
virus (HBV), dan hepatitis C virus (HCV). Virus RNA yang karsonogenik
adalah human T-cell leukemia virus I (HTLV-I) .
2. Hormon
Hormon dapat merupakan promoter kegananasan.
3. Faktor gaya hidup
Kelebihan nutrisi khususnya lemak dan kebiasaan makan- makanan yang kurang
berserat. Asupan kalori berlebihan, terutama yang berasal dari lemak binatang,
dan kebiasaan makan makanan kurang serat meningkatkan risiko berbagai
keganasan, seperti karsinoma payudara dan karsinoma kolon.
4. Parasit
Parasit schistosoma hematobin yang mengakibatkan karsinoma planoseluler.
5. Genetik, infeksi, trauma, hipersensivitas terhadap obat.
D. KLASIFIKASI
1. Dewasa :
a. Tumor hepar
b. Tumor limpa / lien
c. Tumor lambung / usus halus
d. Tumor colon
e. Tumor ginjal (hipernefroma)
f. Tumor pankreas
2. Anak-anak :
a. Tumor wilms (ginjal)
E. GEJALA KLINIS
Kanker dini sering kali tidak memberikan keluhan spesifik atau menunjukan
tanda selama beberapa tahun. Umumnya penderita merasa sehat, tidak nyeri dan tidak
terganggu dalam melakukan pekerjaan sehari-hari. Pemeriksaan darah atau
pemeriksaan penunjang umumnya juga tidak menunjukkan kelainan.
Oleh karena itu, American Cancer Society telah mengeluarkan peringatan
tentang tanda dan gejala yang mungkin disebabkan kanker. Tanda ini disebut 7-
danfer warning signals CAUTION. Yayasan Kanker Indonesia menggunakan
akronim WASPADA sebagai tanda bahaya keganasan yang perlu dicuraigai.

C = Change in bowel or bladder habit


A = a sore that does not heal
U = unusual bleding or discharge
T = thickening in breast or elsewhere
I = indigestion or difficult
O = obvious change in wart or mole
N = nagging cough or hoarseness
Tumor abdomen merupakan salah satu tumor yang sangat sulit untuk
dideteksi. Berbeda dengan jenis tumor lainnya yang mudah diraba ketika mulai
mendesak jaringan di sekitarnya. Hal ini disebabkan karena sifat rongga tumor
abdomen yang longgar dan sangat fleksibel. Tumor abdomen bila telah terdeteksi
harus mendapat penanganan khusus. Bahkan, bila perlu dilakukan pemantauan
disertai dukungan pemeriksaan secara intensif. Bila demikian, pengangkatan dapat
dilakukan sedini mungkin.
Biasanya adanya tumor dalam abdomen dapat diketahui setelah perut tampak
membuncit dan mengeras. Jika positif, harus dilakukan pemeriksaan fisik dengan hati-
hati dan lembut untuk menghindari trauma berlebihan yang dapat mempermudah
terjadinya tumor pecah ataupun metastasis. Dengan demikian mudah ditentukan pula
apakah letak tumornya intraperitoneal atau retroperitoneal. Tumor yang terlalu besar
sulit menentukan letak tumor secara pasti. Demikian pula bila tumor yang berasal dari
rongga pelvis yang telah mendesak ke rongga abdomen.
Berbagai pemeriksaan penunjang perlu pula dilakukan, seperti pemeriksaan
darah tepi, laju endap darah untuk menentukan tumor ganas atau tidak. Kemudian
mengecek apakah tumor telah mengganggu sistem hematopoiesis, seperti pendarahan
intra tumor atau metastasis ke sumsum tulang dan melakukan pemeriksaan USG atau
pemeriksaan lainnya.
Tanda dan Gejala :
- Hiperplasia.
- Konsistensi tumor umumnya padat atau keras.
- Tumor epitel biasanya mengandung sedikit jaringan ikat, dan apabila tumor
berasal dari masenkim yang banyak mengandung jaringan ikat elastis kenyal atau
lunak.
- Kadang tampak Hipervaskulari di sekitar tumor.
- Bisa terjadi pengerutan dan mengalami retraksi.
- Edema sekitar tumor disebabkan infiltrasi ke pembuluh limfa.
- Konstipasi.
- Nyeri.
- Anoreksia, mual, lesu.
- Penurunan berat badan.
- Pendarahan.
-
F. PEMERIKSAAN KLINIS
Pemeriksaan klinik di sini adalah pemeriksaan rutin yang biasa dilakukan
dengan cara anamnesis dan pemeriksaan fisik, yaitu:

1. Inspeksi
2. Palpasi
3. Perkusi
4. Auskultasi
Pemeriksaan ini sangat penting, karena dari hasil pemeriksaan klinik yang
dilakukan secara teliti, menyeluruh, dan sebaik-baiknya dapat ditegakkan diagnosis
klinik yang baik pula. Pemeriksaan klinik yang dilakukan harus secara holistik,
meliputi bio-psiko-sosio-kulturo-spiritual.
Anamnesis seorang pasien, dapat bermacam-macam mulai dari tidak ada
keluhan sampai banyak sekali keluhan, bisa ringan sampai dengan berat. Semakin
lanjut stadium tumor, maka akan semakin banyak timbul keluhan gejala akibat tumor
ganas itu sendiri atau akibat penyulit yang ditimbulkannya.
Apabila ditemukan tumor ganas di dalam atau di permukaan tubuh yang
jumlahnya banyak (multiple), maka perlu ditanyakan tumor mana yang timbul lebih
dahulu. Tujuannya adalah untuk memperkirakan asal dari tumor tersebut.
Pemeriksaan fisik ini sangat penting sebagai data dasar keadaan umum pasien dan
keadaan awal tumor ganas tersebut saat didiagnosa. Selain pemeriksaan umum,
pemeriksaan khusus terhadap tumor ganas tersebut perlu dideskripsikan secara teliti
dan rinci. Untuk tumor ganas yang letaknya berada di atau dekat dengan permukaan
tubuh, jika perlu dapat digambar topografinya pada organ tubuh supaya mudah
mendeskripsikannya. Selain itu juga perlu dicatat :

1. Ukuran tumor ganas, dalam 2 atau 3 dimensi,


2. Konsistensinya
3. Ada perlekatan atau tidak dengan organ di bawahnya atau kulit di atasnya.
G. PEMERIKSAAN RADIOLOGI
Endoskopi (sebuah penelitian dimana sebuah pipa elastis digunakan untuk
melihat bagian dalam pada saluran pencernaan) adalah prosedur diagnosa terbaik. Hal
yang memudahkan seorang dokter untuk melihat langsung dalam perut, untuk
memeriksa helicobacter pylori, dan untuk mengambil contoh jaringan untuk diteliti di
bawah sebuah mikroskop (biopsi). Sinar X barium jarang digunakan karena hal
tersebut jarang mengungkapkan kanker tahap awal dan tidak dianjurkan untuk biopsi.
Jika kanker ditemukan, orang biasanya menggunakan computer tomography (CT)
scan pada dada dan perut untuk memastikan penyebarannya yang mana tumor tersebut
telah menyebar ke organ-organ lainnya. Jika CT scan tidak bisa menunjukkan
penyebaran tumor. Dokter biasanya melakukan endoskopi ultrasonic (yang
memperlihatkan lapisan saluran pencernaan lebih jelas karena pemeriksaan diletakkan
pada ujung endoskopi) untuk memastikan kedalaman tumor tersebut dan pengaruh
pada sekitar getah bening.
Pemeriksaan imaging yang diperlukan untuk membantu menegakkan
diagnosis tumor ganas (radiodiagnosis) banyak jenisnya mulai dari yang konvensional
sampai dengan yang canggih, dan untuk efisiensi harus dipilih sesuai dengan kasus
yang dihadapi. Pada tumor ganas yang letaknya profunda dari bagian tubuh atau
organ, pemeriksaan imaging diperlukan untuk tuntunan (guiding) pengambilan
sample patologi anatomi, baik itu dengan cara fine needle aspiration biopsi (FNAB)
atau biopsy lainnya. Selain untuk membantu menegakkan diagnosis, pemeriksaan
imaging juga berperan dalam menentukan staging dari tumor ganas. Beberapa
pemeriksaan imaging tersebut antara lain:

1. Radiografi polos atau radiografi tanpa kontras, contoh: X-foto tengkorak, leher,
toraks, abdomen, tulang, mammografi, dll.
2. Radiografi dengan kontras, contoh: Foto Upper Gr, bronkografi, Colon in loop,
kistografi, dll.
3. USG (Ultrasonografi), yaitu pemeriksaan dengan menggunakan gelombang suara.
Contoh: USG abdomen, USG urologi, mammosografi, dll.
4. CT-scan (Computerized Tomography Scanning), contoh: Scan kepala, thoraks,
abdomen, whole body scan, dll.
5. MRI (Magnetic Resonance Imaging). Merupakan alat scanning yang masih
tergolong baru dan pada umumnya hanya berada di rumah sakit besar. Hasilnya
dikatakan lebih baik dari CT.
6. Scinfigrafi atau sidikan Radioisotop. Alat ini merupakan salah satu alat scanning
dengan menggunakan isotop radioaktif, seperti: Iodium, Technetium, dll. Contoh:
scinfigrafitiroid, tulang, otak, dll.
7. RIA (Radio Immuno Assay), untuk mengetahui petanda tumor (tumor marker).
H. PENATALAKSANAAN MEDIS
1. Pembedahan
Pembedahan adalah modalitas penanganan utama, biasanya gasterektoni
subtotal atau total, dan digunakan untuk baik pengobatan maupun paliasi. Pasien
dengan tumor lambung tanpa biopsy dan tidak ada bukti matastatis jauh harus
menjalani laparotomi eksplorasi atau seliatomi untuk menentukan apakah pasien
harus menjalani prosedur kuratif atau paliatif. Komplikasi yang berkaitan dengan
tindakan adalah injeksi, perdarahan, ileus, dan kebocoran anastomoisis.(Smeltzer,
Suzanne C. 2001)
Laparatomy merupakan prosedur pembedahan yang melibatkan suatu insisi
pada dinding abdomen hingga ke cavitas abdomen (Sjamsurihidayat dan Jong, 1997).
Ditambahkan pula bahwa laparatomi merupakan teknik sayatan yang dilakukan pada
daerah abdomen yang dapat dilakukan pada bedah digestif dan obgyn. Adapun
tindakan bedah digestif yang sering dilakukan dengan tenik insisi laparatomi ini
adalah herniotomi, gasterektomi, kolesistoduodenostomi, hepatorektomi, splenoktomi,
apendektomi, kolostomi, hemoroidektomi dfan fistuloktomi. Sedangkan tindakan
bedah obgyn yang sering dilakukan dengan tindakan laoparatomi adalah berbagai
jenis operasi pada uterus, operasi pada tuba fallopi, dan operasi ovarium, yang
meliputi hissterektomi, baik histerektomi total, radikal, eksenterasi pelvic,
salpingooferektomi bilateral.
Prosedur ini dapat direkomendasikan pada pasien yang mengalami nyeri
abdomen yang tidak diketahui penyebabnya atau pasien yang mengalami trauma
abdomen. Laparatomy eksplorasi digunakan untuk mengetahui sumber nyeri atau
akibat trauma dan perbaikan bila diindikasikan.
I. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Pemeriksaan rektum : adanya darah menunjukkan kelainan pada usus besar ;
kuldosentesi, kemungkinan adanya darah dalam lambung ; dan kateterisasi, adanya
darah menunjukkan adanya lesi pada saluran kencing.
2. Laboratorium : hemoglobin, hematokrit, leukosit dan analisis urine.
3. Radiologik : bila diindikasikan untuk melakukan laparatomi.
4. IVP/sistogram : hanya dilakukan bila ada kecurigaan terhadap trauma saluran
kencing.
5. Parasentesis perut : tindakan ini dilakukan pada trauma tumpul perut yang diragukan
adanya kelainan dalam rongga perut atau trauma tumpul perut yang disertai dengan
trauma kepala yang berat, dilakukan dengan menggunakan jarum pungsi no 18 atau
20 yang ditusukkan melalui dinding perut didaerah kuadran bawah atau digaris tengah
dibawah pusat dengan menggosokkan buli-buli terlebih dahulu.
6. Lavase peritoneal : pungsi dan aspirasi/bilasan rongga perut dengan memasukkan
cairan garam fisiologis melalui kanula yang dimasukkan kedalam rongga peritonium.
2. Radioterapi
Penggunaaan partikel energy tinggi untuk menghancurkan sel-sel dalam
pengobatan tumor dapat menyebabkan perubahan pada DNA dan RNA sel tumor.
Bentuk energy yang digunakan pada radioterapi adalah ionisasi radiasi yaitu energy
tertinggi dalam spektrum elektromagnetik. (Smeltzer, Suzanne C. 2001)
3. Kemoterapi
Kemoterapi sekarang telah digunakan sebagai terapi tambahan untuk reseksi
tumor, untuk tumor lambung tingkat tinggi lanjutan dan pada kombinasi dengan terapi
radiasi dengan melawan sel dalam proses pembelahan, tumor dengan fraksi
pembelahan yang tinggi ditangani lebih efektif dengan kemoterapi. (Smeltzer,
Suzanne C. 2001)
4. Bioterapi
Terapi biologis atau bioterapi sebagai modalitas pengobatan keempat untuk
kanker dengan menstimulasi system imun(biologic response modifiers/BRM) berupa
antibody monoclonal, vaksin, factor stimulasi koloni, interferon, interleukin. (Danielle
Gale. 2000).
ASUHAN KEPERAWATAN

A. Data dasar pengkajian klien :


1. Aktivitas istirahat
Gejala : kelemahan dan keletihan
2. Sirkulasi
Gejala : palpitasi, nyeri, dada pada pengarahan kerja.
3. Kebiasaan : perubahan pada TD
4. Integritas ego
Gejala : alopesia, lesi cacat pembedahan
Tanda : menyangkal, menarik diri dan marah
5. Eliminasi
Gejala : perubahan pada pola defekasi misalnya : darah pada feces, nyeri pada
defekasi. Perubahan eliminasi urunarius misalnya nyeri atau ras terbakar pada saat
berkemih, hematuria, sering berkemih.
Tanda : perubahan pada bising usus, distensi abdomen.
6. Makanan/cairan
Gejala : kebiasaan diet buruk ( rendah serat, tinggi lemak, aditif bahan pengawet).
Anoreksisa, mual/muntah.
7. Intoleransi makanan
Perubahan pada berat badan; penurunan berat badan hebat, berkuranganya
massa otot.
Tanda : perubahan pada kelembapan/tugor kulit, edema.
8. Neurosensori
Gejala : pusing, sinkope.
9. Nyeri/kenyamanan
Gejala : tidak ada nyeri atau derajat bervariasi misalnya ketidaknyamanan
ringan sampai berat (dihubungkan dengan proses penyakit)
10. Pernafasan
Gejala : merokok(tembakau, mariyuana, hidup dengan sesoramh yang merokok.)
Pemajanan asbes.
11. Keamanan

Gejala : pemajanan bahan kimia toksik. Karsinogen Pemajanan matahari


lama/berlebihan.
Tanda : demam, ruam kulit, ulserasi.
12. Seksualitas
Gejala : masalah seksualitas misalnya dampak pada hubungan perubahan
pada tingkat kepuasan. Nuligravida lebih besar dari usia 30 tahun. Multigravida,
pasangan seks miltifel, aktivitas seksual dini.
13. Interaksi social
Gejala : ketidakadekuatan/kelemahan sotem pendikung. Riwayat perkawinan (
berkenaan dengan kepuasan di rumah dukungan, atau bantuan).
B. DIAGNOSA KEPERAWATAN

Penentuan diagnosa keperawatan harus berdasarkan analisa data dari hasil


pengkajian, maka diagnosa keperawatan yang ditemukan di kelompokkan menjadi
diagnosa aktual, potensial dan kemungkinan. (Budianna Keliat, 1994,1). Beberapa
diagnosa keperawatan yang mungkin muncul pada pasien dengan tumor abdomen
antara lain :

1. Pre operasi
a. Nyeri (akut) b/d proses penyakit
b. Ansietas b/d perubahan status kesehatan.
c. Kurang pengetahuan b/d kurangnya informasi
2. Intra opreasi
a. Resiko penurunan curah jantung berhubungan dengan efek anestesi (vasodilatasi)
b. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan efek anestesi (melemahkan otot
otot diafragma)
c. Resiko injuri berhubungan dengan proses pembedahan (penggunaan alat cauther)
3. Post operasi
a. Resiko tinggi terhadap kekurangan volume cairan berhubungan dengan tindakan
pembedahan.
b. Nyeri berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan akibat tindakan operasi.
c. Resiko infeksi berhubungan dengan adanya luka operasi.
d. Gangguan pemenuhan nutrisi berhubungan dengan intake yang tidak adekuat.
e. Kerusakan intregitas kulit/jaringan berhubungan dengan insisi bedah.
APLIKASI NANDA NOC NIC

Defisit Volume Cairan NOC: NIC :


Berhubungan dengan: Fluid balance Pertahankan catatan
- Kehilangan volume cairan Hydration intake dan
secara aktif Nutritional Status : Food output yang akurat
- Kegagalan mekanisme and Fluid Intake Monitor status hidrasi (
pengaturan Setelah dilakukan tindakan kelembaban
DS : keperawatan selama.. membran mukosa, nadi
- Haus defisit volume cairan adekuat,
DO: teratasi dengan kriteria tekanan darah ortostatik ),
- Penurunan turgor hasil: jika
kulit/lidah Mempertahankan urine diperlukan
- Membran mukosa/kulit output sesuai dengan Monitor hasil lab yang
kering usia dan BB, BJ urine sesuai
- Peningkatan denyut nadi, normal, dengan retensi cairan (BUN
penurunan tekanan darah, Tekanan darah, nadi, , Hmt ,
penurunan suhu tubuh dalam batas osmolalitas urin, albumin,
volume/tekanan nadi normal total
- Pengisian vena menurun Tidak ada tanda tanda protein )
- Perubahan status mental dehidrasi, Elastisitas Monitor vital sign setiap
- Konsentrasi urine turgor kulit baik, 15menit 1
meningkat membran mukosa jam
- Temperatur tubuh lembab, tidak ada rasa Kolaborasi pemberian
meningkat haus yang berlebihan cairan IV
- Kehilangan berat badan Orientasi terhadap Monitor status nutrisi
secara tiba-tiba waktu dan tempat baik Berikan cairan oral
- Penurunan urine output Jumlah dan Berikan penggantian
- HMT meningkat iramapernapasan dalam nasogatrik
- Kelemahan batas normal sesuai output (50
Elektrolit, Hb, Hmt 100cc/jam)
dalam batas normal Dorong keluarga untuk
pH urin dalam batas membantu
normal pasien makan
Intake oral dan Kolaborasi dokter jika
intravena adekuat tanda cairan
berlebih muncul meburuk
Atur kemungkinan
tranfusi
Persiapan untuk tranfusi
Pasang kateter jika
perlu
Monitor intake dan urin
output
setiap 8 jam

Nyeri akut berhubungan NOC : NIC :


dengan: Pain Level, Lakukan pengkajian nyeri
Agen injuri (biologi, kimia, pain control, secara
fisik, psikologis), kerusakan comfort level komprehensif termasuk
jaringan Setelah dilakukan tinfakan lokasi,
DS: keperawatan selama . karakteristik, durasi,
- Laporan secara verbal Pasien tidak mengalami frekuensi, kualitas
DO: nyeri, dengan kriteria hasil: dan faktor presipitasi
- Posisi untuk menahan Mampu mengontrol Observasi reaksi
nyeri nyeri nonverbal dari
- Tingkah laku berhati-hati (tahu penyebab nyeri, ketidaknyamanan
- Gangguan tidur (mata mampu menggunakan Bantu pasien dan keluarga
sayu, tehnik nonfarmakologi untuk mencari
tampak capek, sulit atau untuk mengurangi nyeri, dan menemukan dukungan
gerakan kacau, mencari bantuan) Kontrol lingkungan yang
menyeringai) Melaporkan bahwa dapat
- Terfokus pada diri sendiri nyeri mempengaruhi nyeri seperti
- Fokus menyempit berkurang dengan suhu ruangan,
(penurunan persepsi waktu, menggunakan pencahayaan dan
kerusakan proses berpikir, manajemen nyeri kebisingan
penurunan interaksi dengan Mampu mengenali nyeri Kurangi faktor presipitasi
orang dan lingkungan) (skala, intensitas, nyeri
- Tingkah laku distraksi, frekuensi dan tanda nyeri) Kaji tipe dan sumber
contoh : jalan-jalan, Menyatakan rasa nyeri untuk
menemui orang lain nyaman menentukan intervensi
dan/atau aktivitas, aktivitas setelah nyeri berkurang Ajarkan tentang teknik
berulang-ulang) Tanda vital dalam non farmakologi:
- Respon autonom (seperti rentang napas dala, relaksasi,
diaphoresis, perubahan normal distraksi, kompres
tekanan darah, perubahan Tidak mengalami hangat/ dingin
nafas, nadi dan dilatasi gangguan tidur Berikan analgetik untuk
pupil) mengurangi nyeri:
- Perubahan autonomic ...
dalam tonus otot (mungkin Tingkatkan istirahat
dalam rentang dari lemah Berikan informasi tentang
ke kaku) nyeri seperti
- Tingkah laku ekspresif penyebab nyeri, berapa
(contoh : gelisah, merintih, lama nyeri akan
menangis, waspada, berkurang dan antisipasi
iritabel, nafas ketidaknyamanan
panjang/berkeluh kesah) dari prosedur
- Perubahan dalam nafsu Monitor vital sign
makan dan minum sebelum dan sesudah
pemberian analgesik
pertama kali

Ketidakseimbangan NOC: Kaji adanya alergi makanan


nutrisi a. Nutritional status: Kolaborasi dengan ahli gizi
kurang dari kebutuhan Adequacy of nutrient untuk
tubuh b. Nutritional Status : food menentukan jumlah kalori dan
Berhubungan dengan : and Fluid Intake nutrisi yang
Ketidakmampuan untuk c. Weight Control dibutuhkan pasien
memasukkan atau mencerna Setelah dilakukan tindakan Yakinkan diet yang dimakan
nutrisi oleh karena faktor keperawatan mengandung
biologis, psikologis atau selama.nutrisi kurang tinggi serat untuk mencegah
ekonomi. teratasi dengan indikator: konstipasi
DS: Albumin serum Ajarkan pasien bagaimana
- Nyeri abdomen Pre albumin serum membuat
- Muntah Hematokrit catatan makanan harian.
- Kejang perut Hemoglobin Monitor adanya penurunan
- Rasa penuh tiba-tiba Total iron binding BB dan gula
setelah makan capacity darah
DO: Jumlah limfosit Monitor lingkungan selama
- Diare makan
- Rontok rambut yang Jadwalkan pengobatan dan
berlebih tindakan tidak
- Kurang nafsu makan selama jam makan
- Bising usus berlebih Monitor turgor kulit
- Konjungtiva pucat Monitor kekeringan, rambut
- Denyut nadi lemah kusam, total
protein, Hb dan kadar Ht
Monitor mual dan muntah
Monitor pucat, kemerahan,
dan kekeringan
jaringan konjungtiva
Monitor intake nuntrisi
Informasikan pada klien dan
keluarga
tentang manfaat nutrisi
Kolaborasi dengan dokter
tentang
kebutuhan suplemen makanan
seperti
NGT/ TPN sehingga intake
cairan yang
adekuat dapat dipertahankan.
Atur posisi semi fowler atau
fowler tinggi
selama makan
Kelola pemberan anti
emetik:.....
Anjurkan banyak minum
Pertahankan terapi IV line
Catat adanya edema,
hiperemik, hipertonik
papila lidah dan cavitas oval
Risiko infeksi NOC : NIC :
Faktor-faktor risiko : Immune Status Pertahankan teknik aseptif
- Prosedur Infasif Knowledge : Infection Batasi pengunjung bila
- Kerusakan jaringan dan control perlu
peningkatan paparan Risk control Cuci tangan setiap
lingkungan Setelah dilakukan tindakan sebelum dan sesudah
- Malnutrisi keperawatan selama tindakan keperawatan
- Peningkatan paparan pasien tidak mengalami Gunakan baju, sarung
lingkungan patogen infeksi dengan kriteria tangan sebagai
- Imonusupresi hasil: alat pelindung
- Tidak adekuat pertahanan Klien bebas dari tanda Ganti letak IV perifer dan
sekunder (penurunan Hb, dan gejala infeksi dressing sesuai
Leukopenia, penekanan Menunjukkan dengan petunjuk umum
respon inflamasi) kemampuan untuk Gunakan kateter
- Penyakit kronik mencegah timbulnya intermiten untuk
- Imunosupresi infeksi menurunkan infeksi kandung
- Malnutrisi Jumlah leukosit dalam kencing
- Pertahan primer tidak batas normal Tingkatkan intake nutrisi
adekuat (kerusakan kulit, Menunjukkan perilaku Berikan terapi
trauma jaringan, gangguan hidup sehat antibiotik:.................................
peristaltik) Status imun, Monitor tanda dan gejala
gastrointestinal, infeksi sistemik
genitourinaria dalam dan lokal
batas normal Pertahankan teknik isolasi
k/p
Inspeksi kulit dan
membran mukosa
terhadap kemerahan, panas,
drainase
Monitor adanya luka
Dorong masukan cairan
Dorong istirahat
Ajarkan pasien dan
keluarga tanda dan
gejala infeksi
Kaji suhu badan pada
pasien neutropenia
setiap 4 jam

Kerusakan integritas kulit NOC : NIC : Pressure


berhubungan dengan : Tissue Integrity : Skin and Management
Eksternal : Mucous Membranes Anjurkan pasien untuk
- Hipertermia atau Wound Healing : primer menggunakan
hipotermia dan pakaian yang longgar
- Substansi kimia sekunder Hindari kerutan pada
- Kelembaban Setelah dilakukan tindakan tempat tidur
- Faktor mekanik (misalnya keperawatan selama.. Jaga kebersihan kulit agar
: kerusakan integritas kulit tetap bersih
alat yang dapat pasien teratasi dengan dan kering
menimbulkan luka, kriteria hasil: Mobilisasi pasien (ubah
tekanan, restraint) Integritas posisi pasien)
- Immobilitas fisik kulit yang baik bisa setiap dua jam sekali
- Radiasi dipertahankan Monitor kulit akan adanya
- Usia yang ekstrim (sensasi, elastisitas, kemerahan
- Kelembaban kulit temperatur, hidrasi, Oleskan lotion atau
- Obat-obatan pigmentasi) minyak/baby oil pada
Internal : Tidak ada derah yang tertekan
- Perubahan status luka/lesi pada kulit Monitor aktivitas dan
metabolik Perfusi mobilisasi pasien
- Tonjolan tulang jaringan baik Monitor status nutrisi
- Defisit imunologi Menunjukka pasien
- Berhubungan dengan n pemahaman dalam Memandikan pasien
dengan perkembangan proses perbaikan kulit dengan sabun dan air
- Perubahan sensasi dan mencegah hangat
- Perubahan status nutrisi terjadinya sedera Kaji lingkungan dan
(obesitas, kekurusan) berulang peralatan yang
- Perubahan status cairan Mampu menyebabkan tekanan
- Perubahan pigmentasi melindungi kulit dan Observasi luka : lokasi,
- Perubahan sirkulasi mempertahankan dimensi,
- Perubahan turgor kelembaban kulit dan kedalaman luka,
(elastisitas kulit) perawatan alami karakteristik,warna
DO: Menunjukka cairan, granulasi, jaringan
- Gangguan pada bagian n terjadinya proses nekrotik, tandatanda
tubuh penyembuhan luka infeksi lokal, formasi
- Kerusakan lapisa kulit traktus
(dermis) Ajarkan pada keluarga
- Gangguan permukaan tentang luka dan
kulit perawatan luka
(epidermis) Kolaburasi ahli gizi
pemberian diae TKTP,
vitamin
Cegah kontaminasi feses
dan urin
Lakukan tehnik perawatan
luka dengan
steril
Berikan posisi yang
mengurangi tekanan
pada luka
DAFTAR PUSTAKA

Carpenito, Lynda Juall. 2007. Diagnosa keperawatan Aplikasi pada Praktek Klinik Edisi 6.
Jakarta : EGC.Ganong

F. William. 2010. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 17.Jakarta

Suzanne C. 2001. Keperawatan Medikal Bedah, Edisi 8, Vol. 2.Jakarta : EGC.

NANDA. 2015. Nursing Diagnoses: Definitions & Classification 2015-2017. The North
American Nursing Diagnosis Association. Philadelphia. USA

Nuratif, Amin Huda dan Hardhi Kusuma. 2015. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan
Diagnosa Medis & NANDA NIC-NOC. Cetakan 1. Yogyakarta : Mediaction

Mentari, Shella. Laporan Pendahuluan Tumor Intra Abdomen. 26 April 2017.


https://www.scribd.com/doc/251642221/tumor-abdomen