Anda di halaman 1dari 2

Membuat dan Mendesain Buck-Boost Konverter

Bismillahirrahmanirrohim, pada tulisan saya yang ke tiga ini saya akan menulis tentang bagaimana cara membuat
dan mendesain buck-boost konverter. Buck-boost konverter adalah konverter DC(direct current) yang output
tegangan dapat lebih besar atau lebih kecil dari tegangan input, dan juga tegangan outputnya selalu bernilai negatif.

Gambar di atas adalah gambar buck-boost konverter

Prinsip kerja dari konverter ini adalah :


1. Ketika switch closed : maka tegangan input langsung terhubung dengan induktor
sehingga energi terkumpul pada induktor, dan pada saat yang sama kapasitor menyuplai energi
ke beban.
2. Ketika switch opened : maka induktor terhubung dengan output dan juga kapasitor,
sehingga energi ditransfer dari induktor ke kapasitor dan beban.
3. Buck-boost konverter memiliki polaritas tegangan output terbalik dari tegangan input.
 Contoh aplikasi dari buck-boost konverter untuk mengontrol tegangan output solarcell yang
digunakan untuk mengisi baterai :
Dengan tegangan solarcell 18Volt dan tegangan pengisian baterai 14Volt, dan arus pengisian adalah 2.9
, R=Vo/Io = 4.82ohm, dan frekuensi switching adalah 40Khz, rippel arus yang diinginkan 10%, rippel
tegangan yang diinginkan 3%, effesiensi yang diinginkan 85%, maka disain induktor, kapasitor dari buck-
boost konverter :
Tahap ke-1 mencari besar dutycycle untuk mendapatkan nilai output yang ditetapkan :

Tahap ke-2 mencari nilai R:

Tahap ke-3 mencari induktansi induktor L :


Tahap ke-4 mencari nilai kapasitansi kapasitor output:

Tahap ke-5 mencari nilai rata-rata arus induktor :

Maka diameter kawat yang memiliki KHA(kemampuan hantar arus) 16 A adalah sehingga harus digunakan
kawat/induktor awg12.

Tahap ke-6 adalah mencari jumlah lilitan dari induktor, terdapat dua jenis besar induktor yang sering
digunakan yaitu EI,EE, dan toroid jenis E memiliki perbedaan perhitungan dengan toroid dengan
Bmax(adalah flux maximum/batas saturasi) jika ferrit tidak diketahui Bmax maka digunakan 0.3-0.35,
untuk Ac (core cross sectional area/luas inti ferit) kalau menggunakan ferrit tipe FPQ-32/30 yang bisa di
dapat di digi-ware memiliki Ac=1.42 cm2:

Komponen-komponen pendukung lainnya adalah :


1. Diode fastrecovery (dapat dibeli di toko elektronika).
2. Rangkaian penyulutan dapat menggunakan microcontrol, atau menggunakan rangkaian
analog.
3. Komponen switch dapat menggunakan mosfet irfp460.
Daftar Pustaka:
 Power Electronic Handbook, Muhammad H Rashid.
 Power Electronics and Drives (Version 3-2003) Dr. Zainal Salam, UTM-JB.
 Buku Tugas Akhir kawan-kawan Politeknik Elektronika Negri Surabaya.
 Application note fairchild semiconductor.