Anda di halaman 1dari 74

KARYA TULIS ILMIAH

TINGKAT PENGETAHUAN PASIEN TENTANG KEBUTUHAN


TIDUR TERHADAP PROSES PERAWATAN
DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KOTA SABANG TAHUN 2015

Oleh:
Musta’in Ar-ridha Yf
722001 D0 1224

YAYASAN PENDIDIKAN IBNU SINA KOTA SABANG


AKADEMI KEPERAWATAN IBNU SINA
KOTA SABANG TAHUN
2015
KARYA TULIS ILMIAH

TINGKAT PENGETAHUAN PASIEN TENTANG KEBUTUHAN


TIDUR TERHADAP PROSES PERAWATAN
DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KOTA SABANG TAHUN 2015

Karya Tulis Ilmiah Ini Diajukan Untuk Melengkapi Sebagian Persyaratan


Menjadi Ahli Madya Keperawatan

Oleh:
Musta’in Ar-ridha Yf
722001 D0 1224

YAYASAN PENDIDIKAN IBNU SINA KOTA SABANG


AKADEMI KEPERAWATAN IBNU SINA
KOTA SABANG TAHUN
2015
DAFTAR ISI

PERNYATAAN KEASLIAN KARYA TULIS ILMIAH ............................ i


PERSETUJUAN KARYA TULIS ILMIAH ................................................. ii
PENGESAHAN KARYA TULIS ILMIAH .................................................. iii
MOTTO............................................................................................................. iv
ABSTRAK........................................................................................................ v
ABSTRACT...................................................................................................... vi
KATA PENGANTAR ..................................................................................... vii
DAFTAR ISI .................................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ............................................................................................ xi
DAFTAR SKEMA ........................................................................................... xii
DAFTAR SINGKATAN ................................................................................. xiii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................... xiv

BAB I PENDAHULUAN .................................................................... 1


1.1 Latar Belakang ..................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah .............................................................. 4
1.3 Tujuan Penelitian................................................................... 4
1.3.1 Tujuan Umum............................................................. 4
1.3.2 Tujuan Khusus ........................................................... 4
1.4 Manfaat Penelitian................................................................. 5
1.4.1 Bagi peneliti ............................................................... 5
1.4.2 Bagi Institusi Pendidikan ........................................... 5
1.4.3 Bagi Responden .......................................................... 5
1.4.4 Bagi Institusi Rumah Sakit ......................................... 5
BAB II LANDASAN TEORI ................................................................ 7
2.1 Konsep pengetahuan.............................................................. 6
2.1.1 Pengertian ................................................................ 6
2.1.2 Tingkat Pengetahuan ............................................... 7
2.1.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan ...... 8
2.2 Konsep Pasien ...………….………….…………...………... 9
2.2.1 Pengertian ................................................................... 9
2.2.2 Hak-hak Manusia ........................................................ 10
2.3 Kebutuhan Tidur ...…………………………………............. 10
2.3.1 Pengertian …………………………………............... 10
2.3.2 Tahapan Tidur …....…………………………............ 11
2.3.3 Manfaat Tidur ..........................…………………….... 13
2.3.4 Kebutuhan Tidur Menurut Usia ................................... 14
2.3.5 Fungsi tidur .................................................................. 16
2.3.6 Faktor-faktor yang mempengaruhi tidur .................... 16
2.3.7 Gangguan Tidur .......................................................... 18
2.4 Kerangka teoritis penelitian ……………………………….. 21
BAB III Kerangka Kerja Penelitian ....................................................... 23
3.1 Kerangka Kerja Penelitian…………………………………. 23
3.2 Pertanyaan Penelitian ……………………………………… 24

ix
3.3 Definisi Operasional……………………………………….. 25
BAB IV Desain Penelitian ........................................................................ 27
4.1 Desain Penelitian …………………………………………... 27
4.2 Populasi dan Sampel……………………………………….... 27
4.2.1 Populasi .................................................................... 27
4.2.2 Sampel ...................................................................... 27
4.3 Tempat dan Waktu Penelitian………………………………... 28
4.4 Alat Pengumpulan Data…………………………………….. 28
4.5 Etika Penelitian ……………………………………………... 29
4.6 Teknik Pengumpulan Data…………………………………... 30
4.7 Pengolahan Data …………………………………………….. 31
4.8 Analisa Data………………………………………………..... 32
4.8.1 Analisa Univariat ...................................................... 32
4.9 Penyajian Data ……………………………………………..... 32

BAB V Hasil dan Pembahasan Penelitian .............................................. 34


5.1 Hasil Penelitian......................….………….……….……..….. 34
5.2 Pembahasan ……............……....………..…….…….….…..... 40
5.3 Keterbatasan penelitian .……...……….…….…….………..... 44
BAB VI Penutup ......................................................................................... 45
6.1 Kesimpulan ………………………....……....………..……..... 45
6.2 Saran ……….......………………….………….…………........ 46
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN
BIODATA PENULIS

x
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Kebutuhan Tidur Berdasarkan Usia ....................................................... 15

Tabel 3.1 Definisi Operasional ............................................................................... 25

Tabel 5.1 Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Kebutuhan tidur terhadapat


Proses Perawatan Berdasarkan Usia Responden di Rumah Sakit Umum
Daerah Kota Sabang Tahun 2015........................................ 34

Tabel 5.2 Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Kebutuhan tidur terhadapat


Proses Perawatan Berdasarkan Jenis Kelamin Responden di Rumah
Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015....................... 34

Tabel 5.3 Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Kebutuhan tidur terhadapat


Proses Perawatan Berdasarkan Pendidikan Responden di Rumah Sakit
Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015............................ 35

Tabel 5.4 Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Kebutuhan tidur terhadapat


Proses Perawatan Berdasarkan Pekerjaan Responden di Rumah Sakit
Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015............................ 35

Tabel 5.5 Distribusi Pengetahuan Responden Tentang pengertian tidur di Rumah


Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015........................................ 36
Tabel 5.5 Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Manfaat Tidur di Rumah
Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015........................................ 37
Tabel 5.6 Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Fungsi Tidur di Rumah
Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015........................................ 38
Tabel 5.7 Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Faktor-faktor yang
Mempengaruhi Tidur di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang
Tahun 2015................................................................................................ 38

xi
DAFTAR SKEMA

Skema 2.1 Kerangka Teoritis ........................................................................... 22

Skema 3.1 Kerangka Kerja Penelitian ............................................................. 23

xii
DAFTAR SINGKATAN

IRT : Ibu Rumah Tangga

NREM : Non Rapid eye movement

REM : Rapid eye movement

RSUD : Rumah Sakit Umum Daerah

SLTA : Sekola Lanjut Tingkat Atas

PNS : Pegawai Negeri Sipil

xiii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I : Surat Persetujuan Menjadi Responden

Lampiran II : Kuesioner

Lampiran III : Tabel Skore

Lampiran IV : Master Tabel Tingkat Pengetahuan Responden Tentang


Kebutuhan tidur terhadapat Proses perawatan

Lampiran V : Hasil Analisa Data

Lampiran VI : Analisa Kuesioner

Lampiran VII : Surat Izin Melakukan Penelitian

Lampiran VIII : Surat Balasan Selesai Melakukan Penelitian

xiv
“ Ya Allah berikanlah ilham untuk tetap mensyukuri nikamat-Mu yang telah engkau
anugrahkan kepadaku dan ibu bapakku untuk mengerjakan amal saleh yang engkau ridhakan dan
masukkanlah aku dengan rahmat mu kedalam golongan hamba-hamba mu yang sholeh
(QS. An Naml: 19)
Barang siapa menginginkan kebahagiaan dirinya, maka harus dengan ilmu pengetahuan
Barang siapa yang menginginkan kebahagiaan Akhirat harus dengan ilmu pengetahuan Barang
siapa yang menginginkan kebahagiaan keduanya, maka juga dengan ilmu pengetahuan
(Al-Hadits: Riwayat Tarmizi)
Ya Rabb.. ku awali dengan kalimat dengan menyebut nama-Mu
Sepercik ilmu telah engkau karuniakan kepada ku
izinkan hamba mengucapkan syukur atas pemberian segala nikmat-Mu
Alhamdulillah ya Allah... tidak pernah lelah hati ini untuk memuji-Mu...
Berkat hidayah-Mu, akhirnya dapat terselesaikannya sebuah tanggung jawab yang ku tempuh ini,
walaupun terkadang ku terjatuh dan tersandung, namun semangat ku tak pernah rapuh untuk
meraih cita-cita dan sepenggal harapan untuk membahagiakan orang tua ku
Ayahanda Tersayang.......
Meskipun kita tak lama bersua. Meskipun hanya sejenak ku sempat merasakan dekapan dan kasih
sayangmu. Namun kenangan akan selalu mengisi relung hati ini. Senantiasa menjadi penyemangat
dan Motivasi bagiku untuk terus berjuang menggapai cita-cita. Hanya do’a untukmu yang dapat
aku persembahkan. Semoga Allah senantiasa melimpahkan rahmat dan kasih sayang-Nya untukmu.
Semoga Ayah menempatkan tempat diantara orang-orang yang beriman dan bertaqwa kepada-
Nya. Amiiiiinn......
Ibunda Tersayang.......
Dengan keringat dan darah engkau telah melahirkanku, dipangkuanmu aku membuka mata, dalam
pengajaranmu aku dapat berdiri tegak, petuahmu bagai intak permata, ketulusan, kasih sayang,
do’a dan cintamu tak terhingga membuatku dapat meraih separuh dari asaku ini, sebagai lambang
baktiku dengan rasa hormat dan penuh cinta...
Kupersembahkan Karya Tulis ku ini kepada ayahanda ku Drs.H.Yusman,M.Yahya dan
ibundaku tersayang Dra.Hj.Faudhiah kepada kepada kakak ku (Zulmawita.YF,S.Pd.,Gr) abang ku
(Mufham Ar-Ridha.YF,S.Fil.I) dan adik-adik ku (Zul Ainun Aminah.Yf), (Zaki Fuad
Ar_Ridha.Yf),(Ayu Rahmi Safarina.Yf dan semua saudara ku yang telah memberikan dukungan
/motivasi untuk ku
Tak lupa pula terima kasihku kepada Widya Arista Jora dan kawan-kawan seperjuangan angkatan
IX yang tak mungkin ku sebut satu persatu yang telah membantu memotivasiku.
Semoga Allah mempermudahkan semua urusan kita.. Amiiinn..
Wassalam
Musta’in Ar-ridha Yf Amd.Kep
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat ALLAH SWT karena dengan limpahan rahmat dan

karunia-Nya, yang telah memberikan kesehatan dan kesempatan serta shalawat

beriring salam peneliti panjatkan keharibaan Nabi Muhammad SAW yang telah

membawa kita semua dari alam kebodohan menuju alam yang berilmu

pengetahuan seperti yang kita rasa kan saat ini sehingga peneliti dapat

menyelesaikan laporan penelitian ini dengan judul “Tingkat Pengetahuan

Pasien Tentang Kebutuhan Tidur Terhadap Proses Perawatan di Rumah

Sakit Umum Daerah Kota SabangTahun 2015”. Laporan peneliti ini

merupakan sebagai persyaratan untuk menjadi Ahli Madya Keperawatan

Akademi Keperawatan Ibnu Sina Kota Sabang.

Untuk menyelesaikan laporan penelitian ini, peneliti mendapat bantuan

dari berbagai pihak oleh karena itu peneliti ingin mengucapkan terima kasih

kepada :

1. Bapak Drs. Kamaruddin, selaku KetuaYayasan Pendidikan Ibnu Sina Kota

Sabang.

2. Bapak Ns, Aiyub, S.pd, M. Sc, selaku direktur Akademi Keperawaatan Ibnu

Sina Kota Sabang.

3. BapakSamarullah, RN. Selaku pembimbing laporan penelitian ini, yang telah

banyak memberi bimbingan dan masukkan dalam pembuatan laporan ini.

vi
4. Kepada para penguji seminar proposal dan penguji sidang hasil penelitian

yang telah memberikan masukkan yang sifatnya membangun dalam

penyelesaian penelitian ini.

5. Seluruh Dosen dan Staf sertacivitas Akademi Keperawaatan Ibnu Sina Kota

Sabang, yang telah membekali peneliti dengan ilmu pengetahuan selama

pendidikan.

6. Kepada kedua orang tua peneliti yang selalu mendoakan serta memberika

kasih sayang.

7. Kepada para sahabat peneliti yang selalu memberi motivasi

Peneliti menyadari sepenuhnya bahwa laporan penelitian ini masih

terdapat banyak kekurangan maka peneliti mengharapkan saran dan kritikan

yang sifatnya membagun dari pihak yang bertujuan untuk menyempurnakan

laporan penelitian ini

Sabang, 28April 2015

Peneliti

vii
YAYASAN PENDIDIKAN IBNU SINA
AKDEMI KEPERAWATAN IBNU SINA KOTA SABANG
KARYA TULIS ILMIAH, 2015

MUSTA’IN AR-RIDHA YF
722001 D0 1224
TINGKAT PENGETAHUAN PASIEN TENTANG KEBUTUHAN TIDUR
TERHADAP PROSES PERAWATAN DI RUMAH SAKIT UMUM
DAERAH KOTA SABANG TAHUN 2015

x+6 bab+47 halaman+11 tabel+2 skema+8 lampiran+15 Daftar Pustaka

ABSTRAK

Istirahat dan tidur sangat penting bagi kesehatan. Sering kali, orang lemah karena
sakit menghabiskan sejumlah besar energi untuk kembali sehat atau melaksanakan
aktivitas kehidupan sehari-hari. tidur didefinisikan sebagai suatu keadaan bawah
sadar dimana seseorang masih dapat dibangunkan dengan pemberian rangsang
sensorik atau dengan rangsang lainnya. Gangguan tidur sering terjadia akibat
masalah fisik, seperti masalah psikologis yaitu depresi, stres, nyeri dan
kecemasan. Penelitian ini bertujuan Untuk mengetahui bagaimana tingkat
pengetahuan pasien tentang kebutuhan tidur terhadap proses penyembuhan
penyakit di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015. Populasi
dalam penelitian ini adalah pasien yang dirawat inap di ruang zaal pria, zaal
wanita, vip kelas dan vip kelapa gading di RSUD Kota Sabang Tahun 2015.
Teknik pengambilan sampel yaitu dengan cara “Accidental sampling”. Penelitian
ini dilakukan pada pada tanggal 07 Mei s/d 04 juni 2015. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa pengetahuan responden tentang pengertian tidur berada pada
kategori baik yaitu (56,67%), pengetahuan responden tentang manfaat tidur
berada pada kategori baik yaitu (90%). pengetahuan responden tentang fungsi
tidur berada pada kategori baik yaitu (63,33%), dan pengetahuan responden
tentang faktor yang mempengaruhi tidur berada pada kategori baik yaitu
(76,67%). Dari empat subvariabel tersebut dapat disimpulkan bahwa pengetahuan
pasien tentang kebutuhan tidur di RSUD Kota Sabang Tahun 2015 pada katagori
baik yaitu (56,67%) Disarankan bagi RSUD Kota Sabang, mempertahakan
kualitas kesehatan terutama dalam pelayanan melalui berbagai upaya salah
satunya memperluas informasi.Kepada institusi pendidikan keperawatan, agar
lebih meningkatkan pengetahuan dan kemampuan mahasiswa. Kepada tim
kesehatan agar dapat memberikan pendidikan kesehatan atau membuat suatu
informasi tentang kebutuhan tidur.Bagi masyarakat yang menjadi responden
maupun tidak menjadi responden di sarankan untuk lebih banyak mencari
informasi mengenai pentingnya kebutuhan tidur terhadap proses peneyembuhan
penyakit.

Kata kunci : Pengetahuan pasien, Tidur


Sumber bacaan : 18 buku (2005-2015) + 1 situs internet

v
EDUCATION FOUNDATION OF IBNU SINA
NURSING ACADEMY OF IBNU SINA SABANG
SCIENTIFIC PAPERS, 2015

MUSTA’IN AR-RIDHA YF
722001 D0 1224
LEVEL OF KNOWLEDGE OF PATIENT ABOUT SLEEP
REQUIREMENT FOR TREATMENT PROCESS AT GENERAL
HOSPITAL SABANG YEAR 2015

x+6 chapters+47 pages+11 tables+2 schemes+8 enclosures+15 bibliograpies

ABSTRACT

Rest and sleep is important for health. Frequently, sameone becomes weak dre to
illness that finished up a large amount of energy for regaining healthy or for doing
daily activity. Sleep is defined as a situation of subconscious where someone
could be aroused by sensory stimulus or by other stimulus. Sleep problem often
happens as the effect of physical problem, like psychological problem that is
depresi, stres, pain in bone and dread. This research aim to To know the level of
knowledge of patient about sleep requirement for illnes treatment process at
general Hospital Sabang, year 2015. The population in this research were the
patients that admitted in male ward, femal ward, Room of vip and room of vip at
general Hospital sabang, year 2015. Sample technique intake was “Accidental
Sampling”. This research conducted on 07 May to 04 juni 2015. The result of
research indicate that knowledge of responder about interpretation of sleep reside
is at good category that is (56,67%), knowledge of responder about sleep benefit
reside at good category that is (90%). knowledge of responder about sleep
function reside at good category that is (63,33%), and knowledge of responder
about sleep influencing factor reside at good category that is (76,67%). From four
subvariabels can be concluded that knowledge of patient about requirement of
sleep general Hospital Sabang Year 2015 at good category that is (56,67%). It is
suggested to General Hospital Sabang, to maintain the quality of health especially
in service through various effort one of them is by extending information. To
institution nursing education is ordered, to improve the knowledge and ability of
student. To health team to is ordered give health education or make ar information
about requirement of sleep. for responders and also non responder is suggested to
be more active search much important information about requirement of sleep for
illness treatment process.

Keyword : Knowledge of patient, Sleep


Source of reading : 18 books ( 2005-2015) + 1 internet situs

vi
1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG.

Menurut Undang-Undang Republik Indonesia nomor 36 tahun 2009 tentang

kesehatan menjelaskan bahwa hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan

yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia sebagaimana

dimaksud dalam Pancasila dan undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia

tahun 1945, untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang

setinggi-tingginya dilaksanakan berdasarkan prinsip nondiskriminasi, parsitipatif dan

berkelanjutan dalam rangka pembentukan sumber daya manusia Indonesia, serta

peningkatan ketahanan dan daya saing bangsa bagi pembangunan nasional (Depkes

RI, 2009).

Kebutuhan dasar manusia merupakan sesuatu yang harus dipenuhi untuk

meningkatkan derajat kesehatan. Menurut teori Maslow manusia mempunyai lima

kebutuhan dasar yang paling penting meliputi : kebutuhan fisiologis, kebutuhan

keselamatan dan keamanan, kebutuhan cinta dan rasa memiliki, kebutuhan rasa

berharga dan harga diri, dan kebutuhan aktualisasi diri (Alimul, 2008).

Istirahat dan tidur sangat penting bagi kesehatan. Sering kali, orang lemah

karena sakit menghabiskan sejumlah besar energi untuk kembali sehat atau

melaksanakan aktivitas kehidupan sehari-hari. Akibatnya, orang tersebut mengalami


2

keletihan yang meningkat dan sering membutuhkan istirahat dan tidur tambahan.

Apabila waktu dan istirahat seseorang berkurang, orang tersebut sering kali marah,

depresi dan lelah, serta memiliki kontrol emosi yang buruk. Menyediakan lingkungan

yang tenang untuk klien merupakan fungsi penting perawat (Kozier, dkk 2010).

Menurut Potter & Perry (2005), tidur didefinisikan sebagai suatu keadaan

bawah sadar dimana seseorang masih dapat dibangunkan dengan pemberian rangsang

sensorik atau dengan rangsang lainnya.

Gangguan pola tidur merupakan suatu keadaan dimana individu mengalami

atau mempunyai resiko perubahan jumlah dan kualitas pola istirahat yang

menyebabkan ketidaknyamanan atau mengganggu gaya hidup yang diinginkan.

Gangguan ini terlihat dengan adanya perasaan lelah, mudah terangsang dan gelisah,

lesu dan apatis, kehitaman di daerah sekitar mata, kelopak mata bengkak, konjungtiva

merah, mata perih, kurang konsentrasi, sakit kepala dan mengantuk. Penyebab dari

gangguan pola tidur ini antara lain kerusakan transport oksigen, gangguan

metabolisme, gangguan eliminasi, pegaruh obat, immobilitas, nyeri pada kaki, takut

operasi, terganggu oleh teman sekamar dan sebagainya (Uliyah, 2006).

Sakit yang menyebabkan nyeri atau gangguan fisik dapat menyebabkan

masalah tidur. Orang yang sakit memerlukan tidur lebih banyak dibandingkan

keadaan normal dan irama tidur dan bangun yang normal sering kali terganggu

(Kozier, dkk 2010).

Snyder (2006), mengemukakan bahwa lamanya periode tidur dapat

mempengaruhi tingkat mortalitas. Data dari studi selama 6 tahun mendukung


3

hipotesis bahwa orang yang tidur luar biasa lama atau singkat atau yang

menggunakan pil tidur mengalami angka mortalitas lebih tinggi dari yang lainnya.

Angka mortalitas terendah dari studi ini ditemukan pada orang – orang yang tidur 7

sampai 8 jam dimalam hari.

Berdasarkan survei yang dilakukan oleh pihak Rumah Sakit Cipto

Mangunkusumo pada tahun 2009, menyimpulkan bahwa yang dapat menyebabkan

gangguan pola tidur adalah meliputi nyeri (34.5%), cemas peyakit berulang (1

7,24%), cemas tidak kembali normal (1 5,5%), cemas tindakan perawat (3,5%)

demam (2%) dan lain- lain (25.8%) termasuk cemas keluarga dirumah, udara panas,

tidak nyaman, pusing, berkeringat dan lelah (Rohman, 2009).

Menurut Copel (2007), gangguan tidur sering terjadia akibat masalah fisik,

seperti masalah psikologis yaitu depresi, stres, nyeri dan kecemasan. Penyebab dari

gangguan tidur ini antara lain kerusakan transport oksigen, gangguan metabolisme,

kerusakan eliminasi, pengaruh obat, immobilitas, nyeri pada kaki, takut operasi,

faktor lingkungan yang menggangu dan lain-lain.

Menurut data yang peneliti peroleh dari jumlah pasien di Rumah Sakit Umum

Daerah Kota Sabang Tahun 2015 pada profil kesehatan terlihat bahwa jumlah pasien

yang dirawat inapkan dari bulan januari sampai bulan februari berjumlah 555 orang.

Rata-rata berumur diatas 25 tahun, dan berpendidikan antara SLTA dan kebanyakkan

dari pasien tersebut berprofesi sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan Ibu Rumah

Tangga (IRT).
4

Berdasarkan hasil wawacara dari 30 pasien yang di rawat di Rumah Sakit

Umum Daerah Kota Sabang pada tanggal 10 Maret 2015, ada beberapa pasien yang

mengeluh sulit tidur. Hal ini menurut mereka dikarenakan beberapa faktor di

antaranya karena kondisi penyakit yang diderita, ruangan yang tidak nyaman/ panas

dan keadaan ruangan yang berisik. Menurut Johnson (2006), dampak tidur dianggap

sebagai salah satu kebutuhan fisiologis manusia. Tidur terjadi secara alami, dengan

fungsi fisiologis dan psikologis yang terjadi pada diri seseorang serta merupakan

suatu proses perbaikan tubuh.

Berdasarkan fenomena diatas, peneliti tertarik untuk melakukan penelitian

mengenai Tingkat Pengetahuan Pasien Tentang Kebutuhan Tidur Terhadap Proses

Perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015.

1.2 PERUMUSAN MASALAH.

Berdasarkan dari latar belakang diatas peneliti membuat perumusan masalah

yaitu “Bagaimana Tingkat Pengetahuan Pasien Tentang Kebutuhan Tidur Terhadap

Proses Perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015’’ ?.

1.3 TUJUAN PENELITIAN.

1.3.1 Tujuan Umum

Untuk mengetahui bagaimana tingkat pengetahuan pasien tentang kebutuhan

tidur terhadap proses Perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun

2015
5

1.3.2 Tujuan Khusus

a. Untuk mengetahui tingkat pengetahuan pasien tentang pengertian tidur di Rumah

Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015.

b. Untuk mengetahui tingkat pengetahuan pasien tentang manfaat tidur di Rumah

Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015.

c. Untuk mengetahui tingkat pengetahuan pasien tentang fungsi tidur di Rumah

Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015.

d. Untuk mengetahui tingkat pengetahuan pasien tentang faktor – faktor yang

mempengaruhi tidur di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015.

1.4 MANFAAT PENELITIAN.

1.4.1 Bagi Peneliti

Sebagai pengalaman yang berharga serta menambah pengetahuan dan

wawasan dalam bidang ilmu keperawatan di masa yang akan datang.

1.4.2 Bagi Institusi Pendidikan

Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi institusi pendidikan dan

sebagai bahan bacaan di perpustakaan bagi mahasiswa D-III keperawatan khususnya

mahasiswa Akademi Keperawatan Ibnu Sina Kota Sabang dan bagi mahasiswa

keperawatan pada umumnya.

1.4.3 Bagi Responden

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pemberitahuan kepada semua

responden tentang pentingnya tidur dalam masa perawatan dan bermanfaat bagi

responden terhadap proses perawatan


6

1.4.4 Bagi Institusi Rumah Sakit

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukkan dan bahan

pertimbangan bagi pihak manajemen rumah sakit dalam upaya peningkatan

pelayanan keperawatan terutama dalam hal pemenuhan kebutuhan tidur pasien di

ruang rawat inap.


7

BAB II

TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.1 KONSEP PENGETAHUAN.

2.1.1 Pengertian.

Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang

melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui

panca indera manusia yakni : indra penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan

raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga

(Notoadmodjo, 2010). Sedangkan menurut Soekanto (2006), pengetahuaan adalah

kesan dalam pemikiran manusia sebagai hasil penggunaan panca indera, berbeda

sekali dengan kepercayaan (beliefs) takhayul (superstitions), dan penerangan -

penerangan yang keliru (misinformations).

Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam

membentuk tindakan seseorang, karena dalam pengalaman dan penelitian ternyata

prilaku yang di dasari oleh pengetahuan akan lebih langgeng dari pada perilaku yang

tidak di dasari oleh pengetahuan (Notoadmodjo, 2007).

2.1.2 Tingkat Pengetahuan

Menurut Notoadmojo (2010), pengetahuan yang dicakup didalam domain

kognitif mempunyai 6 tingkat yakni :


8

a. Tahu (know)

Tahu diartikan sebagai pengingat suatu materi yang dipelajari sebelumnya,

termasuk dalam keadaan pengetahuan. Tingkat ini adalah mengingat kembali (recall)

terhadap suatu spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau ringkasan yang telah

di terima

b. Memahami (comprehension)

Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan menjelaskan secara benar

tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara

benar.

c. Aplikasi (Application )

Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah

dipelajari pada situasi yang benar.

d. Analisis (Analysis)

Suatu komponen untuk menjabarkan materi atau suatu objek kedalam

komponen – komponen yang masih ada kaitannya satu sama lain.

e. Sintesis (Synthesis)

Sintesis menunjukkan pada suatu kemampuan untuk meletakkan atau

menghubungkan bagian – bagian didalam suatu bentuk keseluruhan yang baru.

f. Evaluasi (Evaluation)

Evaluasi berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan instifikasi atau

penilaian terhadap suatu materi atau objek. Penilaian – penilaian itu berdasarkan

suatu kriteria yang ditentukan sendiri atau menggunakan kriteria yang telah ada.
9

Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang

menanyakan tentang isi materi yang ingin diukur dari subjek penelitian atau

responden.

2.1.3 Faktor – faktor yang mempengaruhi tingkat pengetahuan .

Menurut Mubarak, (2006), faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat

pengetahuan yaitu :

a. Pendidikan

Semakin tinggi pendidikan seseorang makin mudah menerima informasi

sehingga makin banyak pola pengetahuan yang dimilikinya. Sebaliknya pendidikan

yang kurang akan menghambat perkembangan sikap seseorang terhadap nilai – nilai

yang baru diperkenalkan.

b. Pekerjaan

Pekerjaan bukanlah sumber kesenangan, tetapi lebih banyak merupakan cara

mencari nafkah yang membosankan berulang dan banyak tantangan.

c. Umur.

Umur individu yang terhitung mulai saat dilahirkan sampai berulang tahun.

Menurut Nanda (2005), menjelaskan bahwa faktor – faktor yang terkait

dengan kurang pengetahuan (deficient knowledge) terdiri dari : kurang terpapar

informasi, kurang daya ingat/ hapalan, salah menafsirkan informasi, keterbatasan

kognitif, kurang minat untuk belajar dan tidak familiar terhadap sumber informasi.

Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa pengetahuan seseorang ditentukan oleh

faktor – faktor sebagai berikut :


10

a. Keterpaparan terhadap informasi

b. Daya ingat

c. Interpretasi informasi

d. Kognitif

e. Minat belajar

f. Kefamiliar akan sumber informasi

2.2 KONSEP PASIEN

2.2.1 Pengertian

Klien adalah penerima jasa pelayanan kesehatan di rumah sakit baik dalam

keadaan sakit maupun sehat (Wijono, 2008).

Pasien atau pesakit adalah seseorang yang menerima perawatan medis karena

menderita penyakit atau cedera dan memerlukan bantuan dokter untuk

memulihkannya (Wijono, 2009).

Kata pasien dari bahasa Indonesia analog dengan kata patient dari bahasa

Inggris yang artinya sabar. Patient diturunkan dari bahasa Latin yaitu patiens yang

memiliki kesamaan arti dengan kata kerja pati yang artinya "menderita".

2.2.2 Kewajiban Pasien

a. Pasien dan keluarga berkeawajiban untuk mentaah segala peraturan dan tata

tertib rumah sakit

b. Pasien berkewajiban untuk mematuhi segala instruksi dokter dan perawat

dalam pengobatannya.
11

c. Pasien berkewajiban memberikan informasi dan jujur dan selengkapnya

tentang penyakit yang diderita kepada dokter yang merawat.

d. Pasien atau penangungnya berkewajiban untuk melunasi semua imbalan atas

jasa pelayan rumah sakit/ dokter.

e. Pasien atau penanggung jawabnya berkewajiban memenuhi hal-hal yang telah

disepakati/ perjanjian yang telah dibuatnya.

f. Memahami dan menerima konsekuensi pelayanan

g. Memperhatikan sikap menghormati dan tenggang rasa(Wijono, 2009).

2.3 KEBUTUHAN TIDUR.

2.3.1 Pengertian.

Menurut Potter & Perry. (2005), Tidur didefinisikan sebagai suatu keadaan

bawah sadar dimana seseorang masih dapat dibangunkan dengan pemberian rangsang

sensorik atau dengan rangsang lainnya.

Tidur adalah keadaan perilaku ritmik dan siklik yang terjadi dalam lima tahap

(empat non rapid eye movement (NREM) dan satu rapid eye movement (REM)).

Tidur terjadi secara alami, dengan fungsi fisiologis dan psikologis yang melekat yang

merupakan suatu proses perbaikan tubuh. Secara fisiologis, jika seseorang tidak

mendapat tidur yang cukup untuk mempertahankan kesehatan tubuh, dapat terjadi

efek-efek seperti pelupa, konfusi, dan disorientasi, terutama jika deprivasi tidur

terjadi untuk waktu yang lama (Stanley dan Beare, 2007).


12

Menurut Johnson (2006), tidur dianggap sebagai salah satu kebutuhan

fisiologis dasar manusia. Tidur terjadi secara alami, dengan fungsi fisiologis dan

psikologis yang melekat merupakan suatu proses perbaikan tubuh.

2.3.2 Tahapan Tidur.

Menurut Kozier, dkk (2010), ada dua tipe tidur yang telah diidentifikasi : tidur

NREM dan tidur REM

a) Tidur NREM

Tidur NREM juga di sebut sebagai tidur gelombang-lambat karena

gelombang karena gelombang otak orang yang sedang tidur lebih lambat

di bandingkan gelombang alfa dan beta orang yang sedang bangun dan

terjaga. Kebanyakan tidur di malam hari adalah tidur NREM. Tidur

NREM adalah tidur yang dalam dan tenang dan menurunkan beberapa

fungsi fisiologis.

Tidur NREM dibagi menjadi empat tahap. Tahap I adalah tahap

tidur ringan. Selama tahap ini individu merasa mengantuk dan relaks, bola

mata bergerak dari satu sisi ke sisi lain, dan denyut jantung serta frekuensi

pernafasan sedikit menurun. Orang yang tidur dapat dibangunkan dengan

cepat dan tahap ini hanya berlangsung selama beberapa menit.

Tahap II adalah tahap tidur ringan dan selama tahap ini proses

tubuh terus menerus menurun. Mata secara umum tetap bergerak dari satu

sisi ke sisi lain, denyut jantung dann frekuensi pernafasan sedikit

menurun, suhu tubuh menurun. Tahap II hanya berlangsung sekitar 10


13

sampai 15 menit tetapi merupakan 40% sampai 45% bagian dari tidur

total.

Selama tahap III, denyut jantung dan frekuensi pernapasan, serta

proses tubuh lain, terus menurun karena dominasi sistem saraf

parasimpatik. Orang yang tidur menjadi sulit bangun. Individu tidak

terganggu dengan stimulus sensorik , otot rangka menjadi sangat relaks,

refleks menghilang dan dapat menjadi dengkuran.

Tahap IV menandai tidur yang dalam, disebut tidur delta. Denyut

jantung dan frekuensi pernapasan orang yang tidur menurun sebesar 20%

sampai 30% dibandingkan denyut jantung dan frekuensi pernapasan

selama jantung terjaga. Orang yang tidur sangat relaks, jarang bergerak

dan sulit dibangunkan. Tahap IV diduga memulihkan tubuh secara fisik.

Selama tahap ini. Selama tahap ini, mata biasanya berputar dan terjadi

mimpi.

b) Tidur REM

Tidur REM biasanya kembali sekitar setiap 90 menit dan

berlangsung selama 5 sampai 30 menit. Tidur REM tidak setenang tidur

NREM dan mimpi paling sering terjadi selama tidur REM. Lebih jauh,

mimpi ini biasanya diingat ; yaitu mimpi tersebut dimasukkan kedalam

memori.

Selama tidur REM, otak sangat aktif dan metabolisme otak dapat

meningkat sebesar 20%. Tipe tidur ini juga disebut tidur paradoksikal
14

karena tampaknya bertentangan (paradoks) bahwa tidur dapat terjadi

secara simultan dengan tipe aktivitas otak ini. Pada fase ini, individu yang

sedang tidur dapat sulit dibangunkan atau dapat secara spontan, tonus otot

ditekan, sekresi lambung meningkat, dan denyut jantung serta frekuensi

pernapasan sering kali tidak teratur.

2.3.3 Manfaat Tidur

Salah satu teori menyatakan bahwa tidur adalah saat memulihkan dan

mempersiapkan energi untuk periode bangun berikutnya, denyut nadi saat tidur juga

menurun yang dapat memelihara jantung (McCante & Hueter, 2002 dalam Potter &

Perry, 2005).

Salah satu dari irama sirkardian yang merupakan siklus dari 24 jam kehidupan

manusia. Keteraturan irama sirkardian ini juga merupakan keteraturan tidur

seseorang. Jika terganggu, maka fungsi fisiologik dan psikologik dapat terganggu

(Potter & Perry, 2005).

Menurut Kozier, dkk (2010), efek tidur pada tubuh tidak dipahami secara

penuh. Tidur memberi pengaruh fisiologi pada sistem saraf dan struktur tubuh lain.

Tidur sedemikian rupa memulihkan tingkat aktivitas normal dan keseimbanga normal

di antara bagian saraf. Tidur juga penting untuk sintesis protein, yang memungkinkan

terjadi proses perbaikan.

Peran tidur dalam kesejahteraan psikologi paling terlihat dengan

memburuknya fungsi mental akibat tidak tidur. Individu dengan jumlah tidur yang
15

tidak cukup cenderung menjadi mudah marah secara emosional, memiliki konsentrasi

yang buruk, dan mengalami kesulitan dalam membuat keputusan.

2.3.4 Kebutuhan Tidur Berdasarkan Usia.

Telah di buktikan bahwa mempertahankan irama bangun tidur yang teratur

lebih penting dibandingkan jumlah jam tidur sebenarnya. Misalnya, beberapa orang

dapat melaksanakan fungsinya dengan baik dengan jam tidur selama 5 jam setiap

malam. Menetapkan kembali irama bangun tidur (mis,. Setelah diganggu oleh

pembedahan) adalah aspek keperawatan yang penting (Kozier, dkk 2010).

Tabel 2.1

Kebutuhan Tidur Berdasarkan Usia

No. Jenis Usia Kebutuhan Tidur Ket

1. Bayi baru lahir 16 sampai 18 jam/hari

2. Bayi 12 sampai 14 jam/hari

3. Batita( Todler) 10 sampai 12 jam/hari

4. Prasekolah 11 sampai 12 jam/malam

5. Anak usia sekolah 8 sampai 12 jam/malam

6. Remaja 8 sampai 10 jam/malam

7. Dewasa muda 7 sampai 8 jam/malam

8. Dewasa Usia-Pertengahan 6 sampai 8 jam/malam

9 Lansia 6 jam/malam

Sumber : Kozier, dkk (2010).


16

2.3.5 Fungsi Tidur

Menurut Kozier (2010), tidur menggunakan kedua efek psikologis pada

jaringan otak dan organ-organ tubuh manusia. Tidur dalam beberapa cara dapat

menyegarkan kembali aktivitas tingkatan normal dan aktivitas normal pada bagian

jaringan otak.

Potter (2005) berpendapat bahwa, selama tidur NREM bermanfaat dalam

memelihara fungsi jantung dan selama tidur gelombang rendah yang dalam (NREM

tahap IV) tubuh melepaskan hormon pertumbuhan manusia untuk memperbaiki dan

memperbaharui sel epitel dan khusus seperti sel otak.

Menurut Aman (2005), tidur memang sangat penting bagi tubuh manusia

untuk jaringan otak dan fungsi organ-organ tubuh manusia karena dapat memulihkan

tenaga dan berpengaruh terhadap metabolisme tubuh. Selain itu juga bisa merangsang

daya asimilasi karena tidur terlalu lama justru bisa menimbulkan hal yang tidak sehat

dikarenakan tubuh menyerap atau mengasimilasi sisa metabolisme yang berakibat

tubuh menjadi loyo dan tidak bersemangat saat bangun tidur. Sehingga tidur

berfungsi untuk mengembalikan tenaga untuk beraktifitas sehari-hari, memperbaiki

kondisi yang sedang sakit, tubuh menyimpan energi selama tidur dan penurunan laju

metabolik basal menyimpan persediaan energi tubuh.

2.3.6 Faktor – faktor yang mempengaruhi tidur.

Menurut Mubarak (2007), Banyak faktor yang mempengaruhi tidur

diantaranya adalah : penyakit, lingkungan, kelelahan, gaya hidup, stress emosional,

stimulan dan alkohol, diet, merokok, medikasi dan motivasi.


17

a. Penyakit.

Penyakit dapat menyebabkan nyeri atau distres fisik yang dapat menyebabkan

gangguan tidur, individu yang sakit membutuhkan waktu tidur yang lebih banyak dari

pada biasanya. Di samping itu, siklus bangun tidur selama sakit juga dapat

mengalami gangguan.

b. Lingkungan.

Faktor lingkungan juga dapat membantu sekaligus juga menghambat proses

tidur tidak adanya stimulus tertentu atau adanya stimulus yang asing dapat

menghambat upaya tidur. Sebagai contoh, temperatur yang tidak nyaman atau

ventilasi yang buruk dapat mempengaruhi tidur seseorang. Akan tetapi, seiring waktu

individu bisa beradaptasi dan tidak lagi terpengaruh dengan kondisi tersebut.

c. Kelelahan.

Kondisi tubuh yang lelah dapat mempengaruhi pola tidur seseorang. Semakin

lelah seseorang, semakin pendek siklus tidur REM yang dilaluinya. setelah

beristirahat biasanya siklus REM akan kembali memanjang.

d. Merokok.

Nikotin yang terkandung dalam rokokmemiliki efek stimulasi pada tubuh

akibatnya, perokok sering kali kesulitan untuk tidur dan mudah terbangun dimalam

hari.

e. Medikasi.

Obat –obatan tertentu dapat mempengaruhi kualitas tidur seseorang, hipnotik

dapat menggangu tahap III dan IV tidur NREM, beta bloker dapat menyebabkan
18

insomnia dan mimpi buruk, sedangkan narkotik. (misalnya, mepiridin hidroklorida

dan morfin) diketahui dapat menekan tidur REM dan menyebabkan seringnya terjaga

dimalam hari.

f. Motivasi.

Keinginan untuk tetap terjaga terkadang dapat menutupi perasaan lelah

seseorang. Sebaliknya, perasaan bosan atau tidak adanya motivasi untuk terjaga

sering kali dapat mendatangkan kantuk.

2.3.7 Gangguan Tidur Umum

Menurut Kozier, dkk, (2010). Ada beberapa gangguan tidur umum yaitu :

a. Parasomnia

Adalah prilaku yang dapat menggangu tidur atau terjadi selama tidur.

International Classification of Sleep Disorder (America Sleep Disorder Association,

1997) membagi parasomnia menjadi gangguan terjaga (mis, berjalan dalam tidur,

teror tidur), gangguan transisi bangun tidur (mis, mengigau), parasomnia yang

berhubungan dengan tidur REM (mis, mimpi buruk), dan lainnya (misa, bruksime).

b. Gangguan tidur primer

Gangguan tidur primer adalah gangguan yang masalah utamanya berupa tidur

seseorang. Gangguan ini meliputi insomnia, hipersomnia, narkolepsi, apnea tidur,

deprivasi tidur.
19

1) Insomnia

Insomnia, gangguan tidur yang paling sering terjadi, adalah

ketidakmampuan untuk tidur dengan jumlah atau kualitas yang cukup.

Terdapat tiga tipe insomnia

a) Sulit tertidur (insomnia awal)

b) Sulit untuk tetap tertidur karena sering terbangun atau terbangun

dalam waktu lama (insomnia intermiten berkala atau insomnia

pemeliharaan).

c) Terbangun pada dini hari atau terbangun sebelum waktunya (insomnia

terminal).

2) Hipersomnia

Hipersomnia, kebalikan dari insomnia adalah tidur berlebihan,

terutama di siang hari. Individu yang mengalami hipersomnia sering kali

tidur sampai tengah hari dan banyak tidur siang selama siang hari.

Hipersomnia dapat disebabkan oleh kondisi medis, misalnya, kerusakan

sistem saraf pusat dan gangguan ginjal, hati atau metabolik tertentu. Pada

beberapa kondisi, seseorang menggunakan hipersomnia sebagai sebuah

mekanisme koping untuk menghindari dari tanggung jawab.

3) Narkolepsi

Narkolepsi dari bahasa yunani narco, artinya “mati rasa”, dan

lepsis, artinya “serangan” adalah gelombang rasa ngantuk yang berlebihan

secara mendadak yang terjadi di siang hari, sehingga, narkolepsi juga


20

disebut sebagai “serangan tidur”. Penyebab tidak diketahui, walaupun

diyakini bahwa narkolepsi terjadi karena kurangnya hipokretin kimia

dalam sistem saraf pusat yang mengatur tidur. Awitan gejala cenderung

terjadi antara usia 15 dan 30 tahun. Pada serangan narkoleptik, tidur

dimulai dengan fase REM. Walaupun individu yang menderita narkolepsi

tidur dengan baik dimalam hari, mereka tidur beberapa kali selama siang

harri bahkan saat berbicara dengan orang lainatau saat mengendarai mobil.

4) Apnea tidur

Apnea tidur adalah henti napas secara periodik selam tidur.

Gangguan ini perlu dikali oleh seorang ahli di bidang tidur, tetapi apnea

tidur sering kali dicurigai terjadi pada orang yang berdekur dengan keras,

sering terjaga diwaktu malam, mengalami rasa kantuk berlebihan di siang

hari, insomnia, sakit kepala di pagi hari, kemunduran intelektual,

iritabilitas atau perubahan kepribadian lain, serta perubahan fisiologi

seperti hipertensi dan aritmia jantung. Apnea tidur paling sering terjadi

pada pria berusia lebih 50 tahun dan pada wanita pascamenopause.

Periode apnea, yang berlangsung dari 10 detik sampai 2 menit,

terjadi selama tidur REM atau tidur NREM. Frekuensi periode apnea

berkisar dari 50 sampai 600 kali permalam. Episode apnea ini menyedot

energi seseorang dan menyebabkan rasa kantuk berlebihan di siang hari.

5) Deprivasi tidur
21

Gangguan berkepanjangan dalam jumlah, kualitas dan konsistensi

tidur dapat memicu sebuah sindrom yang disebut deprivasi (kurang) tidur.

Ini bukan merupakan gangguan tidur tetapi merupakan akibat dari

gangguan tidur. Deprivasi tidur menimbulkan beragam gejala fisologi dan

prilaku, keparahannya bergantung pada tingkat deprivasi.

c. Gangguan tidur sekunder

Gangguan tidur sekunder adalah gangguan tidur yang disebabkan oleh kondisi

klinis lain. Gangguan ini mungkin dikaitkan dengan kondisi mental, neurologi, atau

kondisi lain. Contoh dari kondisi yang menyebabkan gangguan tidur sekunder adalah

depresi, alkoholisme, demensia, parkinsonisme, disfungsi tiroid, penyakit paru

obstruktif menahun, penyakit tukak lambung.

2.5 KERANGKA TEORITIS PENELITIAN.

Kerangka teori berisi prinsip-prinsip teori yang mempengaruhi dalam

pembahasan. Prinsip-prinsip teori itu berguna untuk membuat gambaran dan arah

langkah kerja. Kerangka teori akan membantu penulis dalam membahas masalah

yang diteliti. Kerangka teori itu harus dapat mengambarkan tata kerja teori itu (Arifin,

2008).
22

Dari landasan teori yang penulis tulis maka dapat digambarkan kerangka teori

penelitian secara sistematis sebagai berikut :

Konsep Kebutuhan Tidur


Konsep Pasien (Kozier,dkk 2010)
(Wijono, 2008). 1. Pengertian tidur.
2. Manfaat tidur
3. Fungsi tidur
4. Faktor- faktor yang
Konsep Pengetahuan mempengaruhi tidur
(Notoadmodjo, 2010).
6. Gangguan tidur umum
7. Tahap-tahap tidur
8. Kebutuhan tidur menurut usia

Skema 2.1

Kerangka teoritis Penelitian

Keterangan :

: secara teoritis ada dan akan diteliti

: secara teoritis ada tetapi tidak diteliti


23

BAB III

KERANGKA KERJA PENELITIAN

3.1 KERANGKA KERJA PENELITIAN.

Berdasarkan uraian dari bab sebelumnya maka secara sistematis kerangka

konsep penelitian ini dapat digambarkan sebagai berikut :

Kebutuhan tidur:

a. Pengertian tidur .

b. Manfaat tidur.
Pengetahuan Pasien
c. Fungsi tidur

d. Faktor - faktor yang

mempengaruhi tidur

Skema 3.1
Kerangka kerja penelitian
24

3.2 PERNYATAAN PENELITIAN.

Dalam penelitian ini peneliti membuat pernyataan penelitian berdasarkan sub-

sub variabel yang telah ditentukan :

3.2.1 Untuk mengetahui pengetahuan pasien tentang pengertian tidur di wilayah kerja

Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang.

3.2.2 Untuk mengetahui pengetahuan pasien tentang manfaat tidur di wilayah kerja

Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang.

3.2.3 Untuk mengetahui pengetahuan pasien tentang fungsi tidur di wilayah kerja

Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang

3.2.4 Untuk mengetahui pengetahuan pasien tentang faktor-faktor yang

mempengaruhi tidur di wilayah kerja Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang.
25

3.4 DEFINISI OPERASIONAL.

Tabel 3.2

Definisi Operasional

NO Variable Definisi Cara ukur Alat Hasil Skala


operasional Ukur ukur
Variabel
1. Tingkat Hal-hal yang Wawancara Kuesioner Baik, bila x Ordinal
Pengetahuan diketahui oleh dengan 19 ≥ 18
pasien responden pernyataan
tentang yang meliputi :
kebutuhan pengertian
tidur tidur, manfaat Kurang, bila
tidur, faktor- x < 18
faktor yang
mempegaruhi
tidur,
gangguan tidur
umum.
Sub Variabel
1. Pengertian Hal-hal yang wawancara Kuesioner Baik, bila x Ordinal
tidur diketahui dengan 4 ≥4
responden pernyataan
tentang
definisi tidur Kurang, bila
x<4
2. Manfaat Hal-hal yang wawancara Kuesioner Baik, bila x Ordinal
tidur diketahui dengan 5 ≥4
responden pernyataan
tentang
kegunaan
tidur Kurang, bila
x<4

3. Fungsi tidur Hal-hal yang wawancara Kuesioner Baik, bila x Ordinal


diketahui dengan 5 ≥5
responden pernyataan
tentang tujuan
tidur
Kurang, bila
x<5
26

4. Faktor-faktor Hal-hal yang wawancara Kuesioner Baik, bila x Ordinal


yang diketahui dengan 5 ≥4
mempenga- responden pernyataan
ruhi tidur tentang hal-hal
yang
mempengaruhi Kurang, bila
tidur x<4
27

BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1 DESAIN PENELITIAN.

Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif yaitu

suatau metode penelitian yang dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui tingkat

pengetahuan pasien tentang kebutuhan tidur terhadap proses perawatan di Rumah

Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015.

4.2 POPULASI DAN SAMPEL

4.2.1 Populasi

Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek/subjek yang

mempunyai kuantitas dan karateristik tertentu yang diterapkan oleh peneliti untuk

dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2007). Adapun populasi

dalam penelitian ini adalah semua pasien yang dirawat inap di ruang zaal pria, zaal

wanita, vip kelas dan vip kelapa gading di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang

Tahun 2015.

4.2.2 Sampel

Sampel adalah sebagian dari kesuluruhan objek yang akan diteliti dan

dianggap mewakili seluruh populasi. Teknik pengambilan sampel yang akan

digunakan adalah Accidental Sampling, yaitu teknik sampling yang dilakukan dengan

menggambil responden yang kebetulan ada atau tersedia pada saat dilakukan
28

penelitian (Notoatmodjo, 2005). Sampel yang akan diambil adalah semua pasien

yang dirawat Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015

4.3 TEMPAT DAN WAKTU PENELITIAN

Lokasi penelitian ini sudah dilaksanakan di Rumah Sakit Umum Daerah Kota

Sabang pada tanggal 12 mei s/d 05 juni 2015 diruang rawat inap yaitu ruang zaal pria,

zaal wanita, vip kelas dan vip kelapa gading.

4.4 ALAT PENGUMPULAN DATA.

Dalam penelitian ini alat pengumpulan data yang digunakan adalah kuesioner.

Kuesioner yang digunakan terdiri :

4.4.1 Bagian A merupakan data demografi berupa identitas responden yang

meliputi : nomor responden, umur, jenis kelamin, tanggal pengisian,

perkerjaan dan pendidikan.

4.4.2 Bagian B adalah daftar dari kuesioner pernyataan tentang tingkat pengetahuan

pasien tentang kebutuhan tidur yang terdiri dari 4 bagian yaitu :

a. Bagian pertama merupakan pernyataan mengenai pengetahuan pasien tentang

pengertian tidur yang terdiri dari 4 pernyataan dalam pernyataan positif

dengan skor 1 diberikan pada jawaban benar, dan skor 0 diberikan pada

jawaban salah, sedangkan pada pernyataan negatif (nomor 3) skor 1 diberikan

pada jawaban yang salah dan skor 0 diberikan pada jawaban yang benar.
29

b. Bagian kedua merupakan pernyataan mengenai pengetahuan pasien tentang

manfaat tidur yang terdiri dari 5 pernyataan dalam pernyataan positif dengan

skor 1 diberikan pada jawaban benar, dan skor 0 diberikan pada jawaban

salah, sedangkan pada pernyataan negatif (nomor 7) skor 1 diberikan pada

jawaban yang salah dan skor 0 diberikan pada jawaban yang benar.

c. Bagian ketiga merupakan pernyataan mengenai pengetahuan pasien tentang

fungsi tidur yang terdiri dari 5 pernyataan dalam pernyataan positif dengan

skor 1 diberikan pada jawaban benar, dan skor 0 diberikan pada jawaban

salah, pada bagian ini tidak terdapat pernyataan negatif.

d. Bagian keempat merupakan pernyataan mengenai pengetahuan pasien tentang

faktor-faktor yang mempengaruhi tidur yang terdiri dari 5 pernyataan dalam

pernyataan positif dengan skor 1 diberikan pada jawaban benar, dan skor 0

diberikan pada jawaban salah, sedangkan pada pernyataan negatif (nomor 18)

skor 1 diberikan pada jawaban yang salah dan skor 0 diberikan pada jawaban

yang benar.

4.5 ETIKA PENELITIAN.

Dalam penelitian ini masalah etika yang diperhatikan yaitu :

4.5.1 Persetujuan (informed consent) merupakan bentuk persetujuan antara

penelitian dengan responden dengan memberikan lembar persetujuan.

4.5.2 Tanpa nama (anomity) merupakan masalah yang memberikan jaminan dalam

pengunaan subjek penelitian dengan cara tidak memberikan atau mencantumkan

nama responden pada lembar pengumpulan data.


30

4.5.3 Kerahasian (confidentiality) merupakan masalah etika dengan menjaminan

kerahasiaan dari hasil penelitian baik informasi maupun masalah – masalah lainnya.

Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin kerahasiannya oleh peneliti.

4.6 TEKNIK PENGUMPULAN DATA

Adapun langkah-langkah yang dilalui dalam pengumpulan data ini adalah

sebagai berikut

4.6.1 Mengambil surat izin pendidikan untuk izin pengambilan data yang ditujukan

kepada diklit RSUD Kota Sabang

4.6.2 Meminta izin kepada diklat RSUD Kota Sabang dengan membawa surat dari

pendidikan untuk pengambilan data.

4.6.3 Menerima surat balasan diklat RSUD Kota Sabang, peneliti turun kelapangan

untuk pengumpulan data.

4.6.4 Menjumpai calon responden, menjelaskan tujuan penelitian dan meminta

kesediaan pasien yang dirawat untuk menjadi responden

4.6.5 Peneliti membagikan angket penelitian dan menjelaskan tata cara pengisian

angket, kemudian responden dipersilahkan untuk mengisi angket tersebut

4.6.6 Setelah data terkumpul, penelitian melaporkan kepada pendidikan untuk

mendapatkan surat keterangan selesai melakukan penelitian.

4.7 PENGOLAHAN DATA.

Menurut Notoadmojo (2007), pengolahan data dilakukan secara manual

dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut:


31

4.7.1 Editing

Setelah data terkumpul peneliti melakukan pengecekan atau memeriksa

kembali kesalahan-kesalahan dalam pengisian meliputi kelengkapan identitas dan

jawaban yang diberikan responden

4.7.2 Coding

Proses pengolahan data dengan cara memberi kode pada setiap jawaban yang

diisi responden sehingga jawaban dari responden tidak tertukar

No Kategori subvariable pengertian tidur Kode


1 Baik 1
2 Kurang Baik 2

No Kategori subvariabel manfaat tidur Kode


1 Baik 1
2 Kurang Baik 2

No Kategori Subvariabel fungsi tidur Kode


1 Baik 1
2 Kurang Baik 2

No Kategori Subvariabel faktor yang mempengaruhi tidur Kode


1 Baik 1
2 Kurang Baik 2

4.7.3 Tabulating

Mengelompokkan jawaban-jawaban responden berdasarkan kategori yang

telah dibuat untuk subvariabel yang diukur dan menghitung nilai total setiap kolom
32

dari tabel yang berisi data yang didapat dari hasil penelitian yang selanjutnya

dimasukkan kedalam table distribusi frekuensi.

4.7.4 Transfering

Data yang diberi kode disusun secara berurutan kemudian dimasukkan kedalam table

sesuai dengan variabel dan subvariabel penelitian.

4.8 ANALISA DATA.

4.8.1 Analisa Univariat

Dalam penelitian ini peneliti menggunakan analisa univariat. Analisa ini

dimulai dengan melakukan analisis variabel pada seluruh subvariabel dengan

menggunakan median. Menurut Hidayat (2008), median adalah nilai yang terletak

ditengah dari suatu set nilai atau pengamatan dengan rumus yaitu :

4.8.1 Bila banyak pengamatan (sampel) ganjil, median terletak pada urutan ke :

n+1
2

4.8.2 Bila banyaknya pengamatan (sampel) genap, median terletak pada urutan ke :

n
2

Keterangan :

n = banyak pengamatan (sampel)


33

4.9 PENYAJIAN DATA.

Penyajian data adalah penyusunan data secara sistematis dan disajikan dengan

baik agar data tersebut dapat dimengerti (Budiman, 2008). Untuk memudahkan

peneliti dalam menyajikan data hasil penelitian, maka penelitian ini akan menyajikan

dalam bentuk tabel, teks, dan narasi meliput frekuensi, proporsi, dan persentase.
34

BAB V
PEMBAHASAN

5.1 Hasil Penelitian

Berdasarkan penelitian yang dilaksanakan dari tanggal 07 Mei sampai 04 juni

2015 dengan jumlah responden 30 orang , maka diperoleh hasil sebagai berikut:

5.1.1 Karakteristik Responden

Karakteristik responden dalam penelitian ini meliputi umur, jenis kelamin,

pendidikan dan perkerjaan dapat dilihat pada tabel sebagai berikut:

Tabel 5.1
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Tidur Terhadap Proses Perawatan
Berdasarkan Usia Responden di Rumah Sakit Umum Daerah
Kota Sabang Tahun 2015
No Umur F (%)
1 19-28 tahun 3 10
2 29-38 tahun 5 16,66
3 39-48 tahun 11 36,67
4 49-58 tahun 3 10
5 59-68 tahun 5 16,66
6 69 keatas 3 10
Total 30 100
Sumber: Data Primer diolah (2015)

Dari tabel 5.1 dapat diketahui bahwa kelompok umur responden yang terbanyak

adalah umur 39-48 Tahun yaitu sebanyak 11 orang (36,67%).

Tabel 5.2
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Tidur Terhadap Proses Perawatan
Berdasarkan Jenis Kelamin Responden di Rumah Sakit Umum Daerah
Kota Sabang Tahun 2015
No Jenis Kelamin F (%)
1 Laki-laki 11 36,67
2 Perempuan 19 63,33
Total 30 100
35

Sumber: Data Primer diolah (2015)

Dari tabel 5.2 dapat diketahui bahwa jenis kelamin responden yang terbanyak

adalah perempuan yaitu sebanyak 19 orang (63,33%).

Tabel 5.3
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Tidur Terhadap Proses Perawatan
Berdasarkan pendidikan Responden di Rumah Sakit Umum Daerah
Kota Sabang Tahun 2015
No Pendidikan F (%)
1 SD 7 23,33
2 SMP 9 30
3 SMA 7 23,33
4 PT 6 20
5 Tidak sekolah 1 3,34
Total 30 100
Sumber: Data Primer diolah (2015)

Dari tabel 5.3 diatas dapat diketahui bahwa pendidikan responden yang

terbanyak adalah SMP yaitu sebanyak 9 orang (30%).

Tabel 5.4
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Tidur terhadap Proses Perawatan
Berdasarkan Pekerjaan Responden di Rumah Sakit Umum Daerah
Kota Sabang Tahun 2015
No Pekerjaan F (%)
1 IRT 13 43,33
2 Pelajar 1 3,34
3 Mahasiswa/i 1 3,34
4 Wiraswasta 10 33,33
5 PNS 5 16,66
Total 30 100
Sumber: Data Primer diolah (2015)

Dari tabel 5.4 dapat diketahui bahwa pekerjaan responden yang terbanyak

adalah IRT yaitu sebanyak 13 orang (43,33%).


36

5.2 Analisis Univariat

5.2.1 Pengertian tidur

Hasil pengolahan data untuk subvariabel pengetahuan responden tentang

pengertian tidur di Rumah Sakit Umum daerah Kota Sabang, setelah ditentukan

dengan menggunakan median dan berdasarkan perhitungan dengan rumus excel

didapat nilai median = 4 Selanjutnya masing-masing responden dikategorikan

menjadi kategori baik apabila nilai responden x ≥ 4 dan kategori kurang apabila nilai

x<4

Uraian hasil pengkategorian tersebut dapat dilihat pada tabel 5.3 sebagai

berikut:

Tabel 5.5
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Pengertian Tidur di Rumah Sakit Umum
Daerah Kota Sabang Tahun 2015
No Pengetahuan F (%)
1 Baik 17 56,67
2 Kurang 13 43,33
Total 30 100
Sumber: Data Primer diolah (2015)

Dari tabel 5.5 dapat disimpulkan bahwa berdasarkan pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan tentang pengertian tidur yang terbanyak berada pada

kategori baik yaitu sebanyak 17 orang (56,67%).

5.2.2 Manfaat Tidur

Hasil pengolahan data untuk subvariabel pengetahuan responden tentang

manfaat tidur di di Rumah Sakit Umum daerah Kota Sabang, ditentukan dengan

menggunakan median dan berdasarkan perhitungan dengan rumus excel didapat nilai
37

median = 4. Selanjutnya masing-masing responden dikategorikan menjadi kategori

baik apabila nilai responden x ≥ 4 dan kategori kurang apabila nilai x < 4.

Uraian hasil pengkategorian tersebut dapat dilihat pada tabel 5.6 sebagai

berikut:

Tabel 5.6
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Manfaat Tidur di Rumah Sakit Umum
Daerah Kota Sabang Tahun 2015
No Pengetahuan F (%)
1 Baik 27 90
2 Kurang 3 10
Total 30 100
Sumber: Data Primer diolah (2015)

Dari tabel 5.6 dapat disimpulkan bahwa berdasarkan pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan tentang manfaat tidur yang terbanyak berada pada kategori

baik yaitu sebanyak 27 orang (90%).

5.2.3 Fungsi Tidur

Hasil pengolahan data untuk subvariabel pengetahuan responden tentang fungsi

tidur di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang, ditentukan dengan menggunakan

median dan berdasarkan perhitungan dengan rumus excel didapat nilai median = 5.

Selanjutnya masing-masing responden dikategorikan menjadi kategori baik apabila

nilai responden x ≥ 5 dan kategori kurang apabila nilai x < 5.

Uraian hasil pengkategorian tersebut dapat dilihat pada tabel 5.7 sebagai

berikut:
38

Tabel 5.7
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Fungsi Tidur Kota Sabang
Tahun 2015
No Pengetahuan F (%)
1 Baik 19 63,33
2 Kurang 11 36,67
Total 30 100
Sumber: Data Primer diolah (2015)

Dari tabel 5.7 dapat disimpulkan bahwa berdasarkan pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan tentang fungsi tidur yang terbanyak berada pada kategori

baik yaitu sebanyak 19 orang (63,33%).

5.2.4 Faktor-faktor yang mempengaruhi tidur

Hasil pengolahan data untuk subvariabel pengetahuan responden tentang

faktor-faktor yang mempengaruhi tidur di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang,

ditentukan dengan menggunakan median dan berdasarkan perhitungan dengan rumus

excel didapat nilai median = 4. Selanjutnya masing-masing responden dikategorikan

menjadi kategori baik apabila nilai responden x ≥ 4 dan kategori kurang apabila nilai

x < 4.

Uraian hasil pengkategorian tersebut dapat dilihat pada tabel 5.8 sebagai

berikut:

Tabel 5.8
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Faktor yang Mempengaruhi Tidur di
Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015
No Pengetahuan F (%)
1 Baik 23 76,67
2 Kurang 7 23,33
Total 30 100
Sumber: Data Primer diolah (2015)
39

Dari tabel 5.8 dapat disimpulkan bahwa berdasarkan pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan tentang faktor-faktor yang mempengaruhi tidur di Rumah

Sakit Daerah Kota Sabang yang terbanyak berada pada kategori baik yaitu sebanyak

23 orang (76,67%).

5.2.5 Pengetahuan Tentang Tidur

Hasil pengolahan data untuk subvariabel pengetahuan responden tentang tidur

di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang, ditentukan dengan menggunakan

median dan berdasarkan perhitungan dengan rumus excel didapat nilai median = 18.

Selanjutnya masing-masing responden dikategorikan menjadi kategori baik apabila

nilai responden x ≥ 18 dan kategori kurang apabila nilai x < 18.

Uraian hasil pengkategorian tersebut dapat dilihat pada tabel 5.7 sebagai

berikut:

Tabel 5.9
Distribusi Pengetahuan Responden Tentang Tidur di Rumah Sakit Umum Daerah
Kota Sabang Tahun 2015
No Pengetahuan F (%)
1 Baik 17 56,67
2 Kurang 13 43,33
Total 30 100
Sumber: Data Primer diolah (2015)

Dari tabel 5.9 dapat disimpulkan bahwa berdasarkan pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan tentang tidur yang terbanyak berada pada kategori baik yaitu

sebanyak 17 orang (56,67%).


40

5.3 Pembahasan

5.3.3 Pengertian Tidur

Berdasarkan tabel 5.5 dapat disimpulkan bahwa pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan responden tentang pengertian tidur yang terbanyak berada

pada kategori baik yaitu sebanyak 17 orang (56,67%). Berdasarkan analisa kuesioner

yang peneliti lakukan sebanyak 29 responden (96,67%) responden menjawab benar

pada pernyataan nomor 1.” Tidur adalah suatu keadaan bawah sadar dimana

seseorang masih dapat dibangunkan dengan pemberian rangsangan “.

Dari hasil penelitian tersebut, peneliti berasumsi bahwa banyaknya kategori

baik kemungkinan disebabkan karena berdasarkan tingkat pendidikan. Dimana

sebagian responden adalah tamatan sekolah menengah atas, dan mungkin saja

responden sudah mengetahui apa pentingnya tidur bagi kesehatan.” Menurut

Notoadmodjo (2010), Pengetahuan merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah

orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi

melalui panca indera manusia yakni : indra penglihatan, pendengaran, penciuman,

rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan

telinga.

Setelah dari hasil wawancara peneliti dengan beberapa responden, mereka

mengatakan bahwa mereka tahu akan pengetahuan tentang tidur dari petugas dan

keluarga yang memberi informasi tentang kesehatan tidur. Menurut Soekanto (2006),

pengetahuaan adalah kesan dalam pemikiran manusia sebagai hasil penggunaan


41

panca indera, berbeda sekali dengan kepercayaan (beliefs) takhayul (superstitions),

dan penerangan -penerangan yang keliru (misinformations).

5.3.4 Manfaat Tidur

Berdasarkan tabel 5.6 dapat disimpulkan bahwa pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan responden tentang manfaat tidur yang terbanyak berada

pada kategori baik yaitu sebanyak 27 orang (90%). Berdasarkan analisa kuesioner

yang peneliti lakukan sebanyak 30 responden (100) responden menjawab benar,

terdapat pada pernyataan nomor 9. “Tidur juga bermanfaat dalam terjadinya proses

perbaikan tubuh “.

Dari hasil penelitian tersebut, peneliti berasumsi bahwa banyaknya kategori

baik kemungkinan karena berdasarkan karakteristik usia responden terbanyak adalah

usia 39 s/d 48 tahun, usia adalah hal yang dapat mempengaruhi seseorang terhadap

daya tangkap dan pola pikir seseorang, karena semakin bertambah usia semakin

berkembang pula daya tangkap dan pola pikir (Mubarak, 2006). Selain itu peneliti

berpendapat bahwa banyaknya kategori baik juga disebabkan karena seringnya

responden mendapatkan informasi baik dari membaca buku atau majalah kesehatan

tentang manfaat tidur, dimana tidur juga dapat membantu untuk proses penyembuhan

penyakit, yang diperkuat oleh hasil wawancara peneliti dengan beberapa responden,

mereka mengatakan bahwa mereka pernah membaca buku tentang kesehatan tidur.
42

Salah satu teori Mc Cante & Hueter menyatakan bahwa tidur adalah saat

memulihkan dan mempersiapkan energi untuk periode bangun berikutnya, denyut

nadi saat tidur juga menurun yang dapat memelihara jantung (Potter & Perry, 2005).

5.3.5 Fungsi Tidur

Berdasarkan tabel 5.7 dapat disimpulkan bahwa pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan responden tentang fungsi tidur yang terbanyak berada pada

kategori baik yaitu sebanyak 19 orang (63,33%). Berdasarkan analisa kuesioner yang

peneliti lakukan sebanyak 30 responden (100%) responden menjawab benar terdapat

pada pernyataan nomor 10.” Tidur dapat menyegarkan kembali aktivitas normal pada

bagian jaringan otak”.

Dari hasil penelitian tersebut, peneliti berpendapat bahwa banyaknya kategori

baik bisa disebabkan karena responden banyak mendapatkan pengetahuan dari

berbagai informasi tentang fungsi tidur, salah satunya dari perawat, majalah

kesehatan, atau dari buku-buku yang berhubungan dengan kesehatan tidur. Hal ini

sesuai dengan yang diungkapkan oleh Notoatmodjo (2010). Bahwa sumber-sumber

pengetahuan adalah pengalaman langsung atau pengalaman orang lain, media massa

(surat kabar dan majalah), buku petunjuk, petugas kesehatan, media poster.

Setelah dari hasil wawancara peneliti dengan beberapa responden mengatakan

bahwa mereka banyak mendapatkan informasi tentang kesehatan tidur dari petugas

kesehatan serta dari majalah yang pernah di baca.


43

Menurut Aman (2005), tidur memang sangat penting bagi tubuh manusia untuk

jaringan otak dan fungsi organ-organ tubuh manusia karena dapat memulihkan tenaga

dan berpengaruh terhadap metabolisme tubuh.

5.3.6 Faktor-faktor yang mempengaruhi tidur

Berdasarkan tabel 5.8 dapat disimpulkan bahwa pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan responden tentang faktor-faktor yang mempengaruhi tidur

yang terbanyak berada pada kategori baik, yaitu sebanyak 23 orang (76,67%).

Berdasarkan analisa kuesioner yang peneliti lakukan sebanyak 30 responden (100%)

responden menjawab benar terdapat pada pernyataan nomor 16.” Seseorang yang

sakit membutuhkan waktu tidur yang lebih banyak dari pada biasanya “.

Dari hasil penelitian tersebut, peneliti berasumsi bahwa banyaknya kategori

baik kemungkinan disebabkan responden mengetahui tentang faktor-faktor yang

mempengaruhi tidur melalui informasi dari iklan atau tanyangan di televisi tentang

bahaya sulit tidur bagi kesehatan. Menurut Mubarak (2006), media elektronik adalah

suatu wadah yang berguna untuk menyampaikan suatu bahan informasi yang

disampaikan melalui komunikan (pembicara) kepada seluruh lapisan masyarakat.

sehingga responden mengetahui tentang faktor-faktor yang mempengaruhi tidur

melalui informasi media televisi dan keluarga.

Setelah dari hasil pengamatan peneliti terhadap jam berkunjung di Rumah Sakit

Umum Daerah Kota Sabang, ada beberapa pasien yang mengeluh sulit tidur

diakibatkan karena jam berkunjung keluarga pasien yg tidak sesuai dengan jam
44

berkunjung yang telah di tetapkan oleh Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang,

Sehingga dari faktor tersebut beberapa pasien tidak nyaman saat istirahat dan tidur.

5.3.7 Pengetahuan tentang Tidur

Berdasarkan tabel 5.9 dapat disimpulkan bahwa pengkategorian terhadap

subvariabel pengetahuan responden tentang tidur yang terbanyak berada pada

kategori baik, yaitu sebanyak 17 orang (56,67%).

Dari hasil penelitian tersebut, peneliti juga berasumsi bahwa banyaknya

kategori baik dapat dilihat pada pembahasan sebelumnya berdasarkan karakteristik

responden seperti pada tingkat pendidikan responden, usia responden, dan informasi

yang didapat responden melalui petugas kesehatan, keluarga, majalah kesehatan dan

media televisi. Berdasarkan hasil wawancara peneliti dengan beberapa responden

mengatakan bahwa mereka mengetahui tentang kebutuhan tidur dari petugas

kesehatan dan keluarga serta mereka juga mau untuk mendapatkan informasi dari

majalah, buku dan media televisi, sehingga mereka mendapat sedikit gambaran

bagaimana seseorang jika mengalami gangguan tidur.

Dari hasil survei yang dilakukan oleh pihak Rumah Sakit Cipto

Mangunkusumo pada tahun 2009, menyimpulkan bahwa yang dapat menyebabkan

gangguan pola tidur adalah meliputi nyeri (34.5%), cemas peyakit berulang (1

7,24%), cemas tidak kembali normal (15,5%), cemas tindakan perawat (3,5%)

demam (2%) dan lain- lain (25.8%) termasuk cemas keluarga dirumah, udara panas,

tidak nyaman, pusing, berkeringat dan lelah (Rohman, 2009).


45

5.4 Keterbatasan Penelitian

Penelitian ini dilaksanakan dengan metode wawancara dengan menggunakan

kuesioner terhadap 30 responden sebagai bahan untuk mengetahui pengetahuan

pasien tentang kebutuhan tidur terhadap proses penyembuhan penyakit, ditemukan

keterbatasan sebagai berikut:

1. Instrument penelitian (kuesioner) dikembangkan sendiri oleh peneliti dan

pembimbing laporan penelitian, tanpa melakukan uji validitas.

2. Keterbatasan waktu dimana penelitian ini dilakukan dalam waktu singkat

3. Peneliti masih dalam proses belajar


46

BAB VI
PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang diuraikan pada bab

sebelumnya maka dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Pengetahuan pasien tentang pengertian tidur di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit

Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015 berada pada kategori baik 56,67%.

2. Pengetahuan pasien tentang manfaat tidur di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit

Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015 berada pada kategori baik 90%.

3. Pengetahuan pasien tentang fungsi tidur di Ruang Rawat Inap Rumah Sakit

Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015 berada pada kategori baik 63,33%.

4. Pengetahuan pasien tentang factor-faktor yang mempengaruhi tidur di Ruang

Rawat Inap Rumah Sakit Umum Daerah Kota Sabang Tahun 2015 berada pada

kategori baik 76,67%

5. Pengetahuan pasien di Ruang rawat inap Rumah Sakit Umum Daerah Kota
Sabang tentang pengetahuan tidur berada pada kategori baik 56,67 %.
47

6.2 Saran

1. Bagi RSUD Kota Sabang, agar dapat meningkatkan kualitas kesehatan terutama

dalam pelayanan kesehatan tentang kebutuhan tidur terhadap proses perawatan.

2. Kepada institusi pendidikan keperawatan, agar lebih meningkatkan

pengetahuan dan kemampuan mahasiswa khususnya mengenai keperawatan

Kebutuhan Dasar Manusia agar dapat terus berkembang dalam pengetahuan

tentang kebutuhan tidur terhadap proses perawatan.

3. Kepada tim kesehatan agar dapat memberikan pendidikan kesehatan atau

membuat suatu informasi tentang kebutuhan tidur terhadap proses perawatan.

4. Bagi masyarakat yang menjadi responden maupun tidak menjadi responden di

sarankan untuk lebih banyak mencari informasi mengenai pentingnya

kebutuhan tidur terhadap proses peneyembuhan penyakit., informasi tersebut

bisa berasal dari berbagai sumber diantaranya adalah dari petugas kesehatan

atau majalah kesehatan.


LAMPIRAN I
Surat persetujuan menjadi responden

Saya yang bernama Musta’in Ar-ridha Yf dengan Nim : 722001 DO 1224

adalah Mahasiswa Akademi Keperawatan Ibnu Sina Kota Sabang. Saat ini saya

sedang melakukan penelitian tentang “Tingkat Pengetahuan Pasien Tentang

Kebutuhan Tidur Terhadap Proses Perawatan di Rumah Sakit Umum

Daerah kota Sabang” penelitian ini merupakan salah satu syarat dalam

menyelesaikan pendidikan D-III Akademi Keperawatan Ibnu Sina Kota Sabang.

Untuk hal tersebut maka saya mohon kesediaan saudara untuk dapat

menjadi responden dalam penelitian ini. selanjutnya saya mohon kesediaan

saudara untuk menjawab pernyataan yang saya ajukan dengan jujur tanpa ada

pengaruh dari orang lain. Saya akan menjamin kerahasiaannya identitas dan

jawaban saudara. Informasi yang saudara berikan akan dipergunakan untuk

penelitian ini.

Partisipasi saudara dalam penelitian ini bersifat sukarela. Jika saudara

bersedia menjadi responden, silahkan tanda tangan lembar persetujuan ini pada

tempat yang telah disediakan dibawah ini sebagai bukti kesukarelaan saudara.

Demikian atas kerja sama dan saya ucapkan terima kasih.

Responden Sabang, 27 April 2015


Peneliti

(............................) (Musta’in Ar-ridha Yf)


LAMPIRAN II

KUESIONER

TINGKAT PENGETAHUAN PASIEN TENTANG


KEBUTUHAN TIDUR TERHADAP PROSES
PERAWATAN DI RSUD KOTA SABANG
TAHUN 2015

A. Identitas Responden
1. No. Responden :
2. Umur :
3. Jenis Kelamin :
4. Pekerjaan :
5. Pendidikan :

Tidak sekolah
SD/MI
SMP/MTsN
SMA/MAN
Perguruan Tinggi

6. Tanggal pengisian :...........................2015

Keterangan pengisian :

Berikan tanda ceklist (√) pada kolom pilihan jawaban tersedia di sebelah
pernyataan sesuai yang anda lakukan
B. Pernyataan

NO PERNYATAAN JAWABAN

A. Pengetahuan tentang pengertian tidur Benar Salah


1. Tidur adalah suatu keadaan bawah sadar
dimana seseorang masih dapat
dibangunkan dengan pemberian
rangsangan.
2. jika seseorang tidak cukup tidur, dapat
terjadi efek-efek seperti pelupa, dan
bingung.
3. Tidur tidak termasuk salah satu
kebutuhan manusia.
4. Tidur merupakan salah satu proses
perbaikan tubuh.
B. Manfaat tidur
5. Tidur adalah suatu proses pemulihan
yang dapat mempersiapkan energi pada
saat bangun tidur.
6. Kekurangan tidur dapat menyebabkan
fungsi tubuh dan pikiran terganggu.
7. Seseorang dengan jumlah tidur yang
cukup, maka cenderung menjadi mudah
marah dan memiliki konsentrasi yang
buruk.
8. Tidur dapat memulihkan tingkat
aktivitas seseorang.
9. Tidur juga bermanfaat dalam terjadinya
proses perbaikan tubuh.

C. Fungsi tidur
10. Tidur dapat menyegarkan kembali
aktivitas normal pada bagian jaringan
otak
11. tidur sangat penting bagi tubuh manusia
karena dapat memulihkan tenaga dan
berpengaruh terhadap metabolisme
tubuh.
12. tidur terlalu lama justru bisa
menimbulkan hal yang tidak sehat, tubuh
menjadi loyo dan tidak bersemangat saat
bangun tidur.
13. tidur menggunakan kedua efek pikiran
pada jaringan otak dan organ-organ
tubuh manusia.
14. selama tidur tubuh memperbaiki dan
memperbaharui sel tubuh khusus seperti
sel otak.
D. Faktor-faktor yang mempengaruhi tidur
15. Penyakit, lingkungan, kelelahan,
merokok, obat-obatan dan motivasi
merupakan faktor yang mempengaruhi
tidur.
16. Seseorang yang sakit membutuhkan
waktu tidur yang lebih banyak dari pada
biasanya.
17. Faktor lingkungan juga dapat
menghambat proses tidur. Sebagai
contoh panas atau ventilasi buruk
18. Merokok bukan salah satu faktor yang
dapat mempengaruhi tidur.
19. Kondisi tubuh yang lelah dapat
mempengaruhi pola tidur seseorang.
LAMPIRAN III

Tabel Score

Pilihan Jawaban
No Variabel No
Benar Tidak
1 Tingkat pengetahuan pasien 1. 1 0
2. 1 0
tentang kebutuhan tidur terhadap
3. 0 1
proses perawatan di RSUD Kota
4. 1 0
Sabang 5. 1 0
6. 1 0
7. 0 1
8. 1 0
9. 1 0
10. 1 0
11. 1 0
12. 1 0
13. 1 0
14. 1 0
15. 1 0
16. 1 0
17. 1 0
18. 0 1
19. 1 0
Lampiran VI

ANALISA KUESIONER

No Pengertian Tidur f Persentase


1 2 3 4
1 Tidur adalah suatu keadaan bawah sadar
dimana seseorang masih dapat
dibangunkan dengan pemberian
rangsangan
a. Benar 29 96,67
b. Salah 1 3,33
Total 30 100
2 jika seseorang tidak cukup tidur, dapat
terjadi efek-efek seperti pelupa, dan
bingung.
a. Benar 26 86,67
b. Salah 4 13,33
Total 30 100
3 Tidur tidak termasuk salah satu
kebutuhan manusia.
a. Benar 21 70
b. Salah 9 30
Total 30 100
4 Tidur merupakan salah satu proses
perbaikan tubuh.
a. Benar 28 93,33
b. Salah 2 6,67
Total 30 100

Sumber: Data Primer (diolah) 2015


No Manfaat Tidur f Persentase
1 2 3 4
5 Tidur adalah suatu proses pemulihan
yang dapat mempersiapkan energi pada
saat bangun tidur.
a. Benar 29 96,67
b. Salah 1 3,33
Total 30 100
6 Kekurangan tidur dapat menyebabkan
fungsi tubuh dan pikiran terganggu.
a. Benar 29 96,67
b. Salah 1 3,33
Total 30 100
7 Seseorang dengan jumlah tidur yang
cukup, maka cenderung menjadi mudah
marah dan memiliki konsentrasi yang
buruk.
a. Benar 15 50
b. Salah 15 50
Total 30 100
8 Tidur dapat memulihkan tingkat
aktivitas seseorang.
a. Benar 28 93,33
b. Salah 2 6,67
Total 30 100
9 Tidur juga bermanfaat dalam terjadinya
proses perbaikan tubuh.
a. Benar 30 100
b. Salah 0 0
Total 30 100
Sumber: Data Primer (diolah) 2015
No Fungsi Tidur F Persentase
1 2 3 4
10 Tidur dapat menyegarkan kembali
aktivitas normal pada bagian jaringan
otak
a. Benar 30 100
b. Salah 0 0
Total 30 100
11 tidur sangat penting bagi tubuh manusia
karena dapat memulihkan tenaga dan
berpengaruh terhadap metabolisme
tubuh.
a. Benar 29 96,67
b. Salah 1 3,33
Total 30 100
12 tidur terlalu lama justru bisa
menimbulkan hal yang tidak sehat, tubuh
menjadi loyo dan tidak bersemangat saat
bangun tidur.
a. Benar 28 93,33
b. Salah 2 6,67
Total 30 100
13 tidur menggunakan kedua efek pikiran
pada jaringan otak dan organ-organ
tubuh manusia.
a. Benar 22 73,33
b. Salah 8 26,67
Total 30 100
14 selama tidur tubuh memperbaiki dan
memperbaharui sel tubuh khusus seperti
sel otak.
a. Benar 29 96,67
b. Salah 1 3,33
Total 30 100
Sumber: Data Primer (diolah) 2015
No Faktor-faktor yang mempengaruhi
F Persentase
tidur
1 2 3 4
15 Penyakit, lingkungan, kelelahan,
merokok, obat-obatan dan motivasi
merupakan faktor yang mempengaruhi
tidur.
a. Benar 26 86,67
b. Salah 4 13,33
Total 30 100
16 Seseorang yang sakit membutuhkan
waktu tidur yang lebih banyak dari pada
biasanya.
a. Benar 30 100
b. Salah 0 0
Total 30 100
17 Faktor lingkungan juga dapat
menghambat proses tidur. Sebagai
contoh panas atau ventilasi buruk
a. Benar 26 86,67
b. Salah 4 13,33
Total 30 100
18 Merokok bukan salah satu faktor yang
dapat mempengaruhi tidur.
a. Benar 7 23,33
b. Salah 23 76,67
Total 30 100
19 Kondisi tubuh yang lelah dapat
mempengaruhi pola tidur seseorang..
a. Benar 26 86,67
b. Salah 4 13,33
Total 30 100
Sumber: Data Primer (diolah) 2015
Distribusi Frekuensi Pengetahuan Responden Tentang Pengobatan
Mastitis di RSUD dr. Zainoel Abidin Banda Aceh Tahun 2011
No Pengobatan Mastitis Frekuensi Persentase
1 2 3 4
20 Ibu harus didorong menyusui bayi nya
walaupun ada nanah
c. Benar 11 36,66
d. Salah 19 63,33
Total 30 100
21 Kompres dingin pada payudara yang
sakit
a. Benar 16 53,33
b. Salah 14 46,66
Total 30 100
22 Bila diperlukan berikan paracetamol 500
mg melalui mulut
a. Benar 20 66,66
b. Salah 10 33,33
Total 30 100
23 Daerah yang terkena mastitis terlihat
merah dan lecet
a. Benar 15 50
b. Salah 15 50
Total 30 100
24 Berikan kloksasin 500 mg setiap 6 jam
selama 10 hari
a. Benar 14 46,66
b. Salah 16 53,33
Total 30 100
Sumber: Data Primer (diolah) 2011
LAMPIRAN IV :
MASTER TABEL TINGKAT PENGETAHUAN PASIEN TENTANG KEBUTUHAN TIDUR TERHADAP PROSES PERAWATAN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KOTA
SABANG TAHUN 2015

A. PENGERTIAN TIDUR B. MANFAAT TIDUR C. FUNGSI TIDUR D. FAKTOR YANG D. PENGETAHUAN TIDUR
MEMPENGARUHI TIDUR

Coding

Coding

Coding

Coding

Coding
No NO URUT PERTANYAAN NO URUT PERTANYAAN NO URUT PERTANYAAN NO URUT PERTANYAAN NO URUT PERTANYAAN
Res Umur JK PD PK 1 2 3 4 Total KT 1 2 3 4 5 Total KT 1 2 3 4 5 Total KT 1 2 3 4 5 Total KT A B C D Total KT
JAWABAN RESPONDEN JAWABAN RESPONDEN JAWABAN RESPONDEN JAWABAN RESPONDEN JAWABAN RESPONDEN
1 35 P S1 PNS 1 1 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 4 5 5 5 20 B 1
2 30 P SMA IRT 1 1 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 4 5 5 4 19 B 1
3 19 P SMP PELAJAR 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 4 4 5 4 18 B 1
4 68 P SD IRT 1 0 1 1 3 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 3 5 5 4 18 B 1
5 21 P SMA MHS 1 1 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 0 3 K 2 4 5 5 3 19 B 1
6 31 P SD IRT 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 0 1 4 K 2 1 1 1 0 1 4 B 1 4 4 4 4 17 K 1
7 44 P S1 PNS 1 0 1 1 3 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 3 5 4 5 18 B 1
8 64 P SMP IRT 1 1 0 1 3 K 2 1 0 0 1 1 3 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 3 3 5 4 16 K 2
9 39 P SMA IRT 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 0 1 4 K 2 1 1 1 0 1 4 B 1 4 4 4 4 17 K 1
10 52 L SMP PETANI 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 0 1 4 K 2 1 1 1 0 1 4 B 1 4 4 4 4 17 K 1
11 46 P SD IRT 1 1 0 1 3 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 3 5 5 4 18 B 1
12 44 P D3 PNS 1 1 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 K 2 1 1 1 0 1 4 B 1 4 5 4 4 18 B 1
13 71 L SMP SWASTA 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 4 4 5 4 18 B 1
14 50 L SMA NELAYAN 1 1 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 0 1 1 4 K 2 1 1 1 0 1 4 B 1 4 5 4 4 18 B 1
15 60 L SD PETANI 1 1 0 1 3 K 2 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 0 1 4 K 2 1 1 1 0 1 4 B 1 3 4 4 4 16 K 2
16 48 P SMA IRT 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 4 4 5 5 19 B 1
17 46 P SD IRT 1 1 0 0 2 K 2 1 1 0 0 1 3 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 0 1 0 0 1 2 K 2 2 3 5 2 14 K 2
18 80 L SD PETANI 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 0 1 4 K 2 1 1 1 0 0 3 K 2 4 4 4 3 17 K 1
19 46 P SMP IRT 0 1 1 1 3 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 3 5 5 5 19 B 1
20 35 L SMA SWASTA 1 1 0 1 3 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 0 1 1 1 1 4 B 1 3 5 5 4 18 B 1
21 60 L TS PETANI 1 1 0 0 2 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 0 1 1 1 4 K 2 1 1 0 0 1 3 K 2 2 5 4 3 16 K 2
22 64 P SD IRT 1 1 0 1 3 K 2 0 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 K 2 0 1 0 0 1 2 K 2 3 4 4 2 15 K 2
23 45 L SMP SWASTA 1 0 0 1 2 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 2 5 5 4 17 K 1
24 70 P SMA IRT 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 4 4 5 5 19 B 1
25 41 P D3 IRT 1 0 1 1 3 K 2 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 0 1 4 K 2 1 1 0 0 1 3 K 2 3 4 4 3 16 K 2
26 57 P SMP IRT 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 0 1 3 K 2 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 4 3 5 4 17 K 1
27 26 L S1 PNS 1 1 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 4 5 5 4 19 B 1
28 40 L SMP SWASTA 1 1 0 1 3 K 2 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 0 4 B 1 3 4 5 4 17 K 1
29 38 L SMP NELAYAN 1 1 1 1 4 B 1 1 1 0 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 0 3 K 2 4 4 5 3 18 B 1
30 41 P S1 PNS 1 1 1 1 4 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 1 1 5 B 1 1 1 1 0 1 4 B 1 4 5 5 4 19 B 1
29 26 21 28 104 29 29 15 28 30 131 30 29 28 22 30 139 27 30 26 7 26 116 104 131 139 116 490
Median 4 Median 4 Median 5 Median 4 Mediana 18

Keterangan Keterangan : Keterangan : Keterangan : Keterangan : Keterangan :


B : Baik Baik : 17 : 56,67 % Baik : 27 : 90 % Baik : 19 : 63,33 % Baik : 23 : 76,67 % Baik : 17 : 56,67 %
K: kurang Kurang : 13 : 43,33 % Kurang : 3 : 10 % Kurang : 11 : 36,67 % Kurang : 7 : 23,33 % Kurang : 13 : 43,33 %
DAFTAR PUSTAKA

Chandra. B. 2008, Metodologi Penelitian Kesehatan. EGC : Jakarta.

Copel,L. C. 2007.Kesehatan Jiwa dan Psikiatri.Jakarta:Penerbit Buku Kedokteran


EGC.

Hidayat, A. 2005. Pengantar Ilmu Keperawatan Anak. Edisi Pertama. Jakarta :


Salemba Medika.

. 2008. Riset Keperawatan dan Tehnik Penulisan Ilmiah, Jakarta :


Salemba Medika.

Johnson . 2006 . Keperawatan Gerontik , Jakarta : EGC.

Kozier, Erb, Berman and Synder (2010). Buku Ajar Fundamental Keperawatan,
Konsep &Praktek, ahli bahasa Esty Wahyuningsih, Volume1 dan 2. Jakarta
: EGC

Mubarak, I qbal, Wahit, dkk. 2007. Kebutuhan Dasar Manusia, Jakarta : EGC.

Nanda. 2005. Nursing Diagnosis : Definition and Classification, 2005 - 2006.


Nanda International, Philadelpin.

.2005. Metodelogi Penelitian Kesehatan. Jakarta : PT Rineka Cipta.

Notoatmodjo, Soekidjo. 2005. Metodelogi Penelitian Kesehatan, Jakarta PT


Rineka Cipta.

. 2007. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan, Jakarta :


Rineka Cipta.

. 2010. Ilmu Prilaku Kesehatan, Jakarta : Rineka Cipta.


Potter, P. A., & Perry, A. G. (2005). Buku ajar fundamental keperawatan: konsep
proses dan praktik. Jakarta: EGC

Snyder . 2006 . Keperawatan Gerontik , Jakarta : EGC.

Soekanto. 2006. Sosiologi Suatu Pengantar, PT Raja Grafindo Persada : Jakarta.

Sugiyono, (2007). Statistika Untuk Penelitian, Penerbit Alfabeta, jakarta.

Wasis. 2008. Pedoman Riset Praktik untuk Profesi Perawat, Jakarta : EGC.

Wijono. P. 2009. Manajemen Mutu Pelayanan Kesehatan, Volume 1, Surabaya :


Airlangga, University Press.
BIODATA PENULIS

Nama : Musta’in Ar-ridha Yf


Nim : 722001DO1224
Tempat/tanggal lahir : Sinabang, 15-11-1992
Jenis kelamin : Laki-laki
Agama : Islam
Nama Orang Tua
 Ayah : Drs.H.Yusman,M.Yahya
 Ibu : Dra.Hj.Faudhiah
Alamat : Dusun Pola Yasa Desa Kajhu Kecamatan
Baitussalam
Email : mus_arridhayf@ymail.com
No. HP : 082364907242
Hobby : Foot Ball
Status : Belum Menikah
Riwayat pendidikan
 SD Negri 6 Simeulue Timur (2000-2006) LULUS BERIJAZAH
 SLTP Negri 2 Simeulue Timur (2006-2008) LULUS BERIJAZAH
 MAS Simeulue Timur (2008-2010) LULUS BERIJAZAH
 Akper Ibnu Sina Kota Sabang (2012-2015) LULUS BERIJAZAH
Motto : Hidup adalah perjuangan

Sabang, 01 Juli 2015


Yang membuat,

Musta’in Ar-Ridha Yf
NIM : 722001DO1224