Anda di halaman 1dari 73

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PROSES PERAKITAN RANGKA MOLDING WAJAN


MENGGUNAKAN MESIN LAS SMAW
DI UPT LOGAM YOGYAKARTA
Jalan Kranon Timur, Sorosutan, Umbul harjo, Yogyakarta

Disusun Oleh :

Nama : Nanda Setyawan Lasenta


NIM : 151.33.1033
Jurusan : Teknik Mesin D3

JURUSAN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI AKPRIND
YOGYAKARTA
2017
LAPORAN KERJA PRAKTEK

PROSES PERAKITAN RANGKA MOLDING WAJAN


MENGGUNAKAN MESIN LAS SMAW
DI UPT LOGAM YOGYAKARTA
Jalan Kranon Timur, Sorosutan, Umbul harjo, Yogyakarta

Disusun Oleh :

Nama : Nanda Setyawan Lasenta


NIM : 151.33.1033
Jurusan : Teknik Mesin D3

JURUSAN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI AKPRIND
YOGYAKARTA
2017

i
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PROSES PEMBUATAN RANGKA MOLDING WAJAN


MENGGUNAKAN MESIN LAS SMAW

Disusun Untuk Memenuhi Syarat Guna Menempuh Mata Kuliah Kerja Praktek
Di Jurusan Teknik Mesin Fakultas Teknologi Industri
Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta

Di susun oleh:
Nama : Nanda Setyawan L
NIM : 151.33.1033
Jurusan : Teknik Mesin D-3

Mengetahui,
Dosen Pembimbing, Pembimbing Industri

Taufik Hidayat, S.T., M.Eng. Heri kurniawan, S.T.


NIK. 04.0974.578E NIP.198101012009021011

Ketua Jurusan Teknik Mesin


Institut Sains & Teknologi Akprind Yogyakarta

Nidia Lestari, S.T.M.Eng


NIK 14.1187.705 E

ii
KATA PENGANTAR

Puji-puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala limpahan
rahmat, taufiq, hidayah, dan inayah-Nya, kepada penulis sehingga tugas
pembuatan Laporan Praktik Industri di UPT Logam Kota Yogyakarta, dengan
judul “Proses Pembuatan Rangka Molding wajan menggunakan Mesin Las
SMAW”,dapat diselesaikan dengan baik dan tepat waktu.
Laporan kerja praktek ini disusun untuk memenuhi tugas dan kewajiban
mahasiswa sebagai salah satu syarat memperoleh gelar A.Md, Jurusan Teknik
Mesin Institus Sains & Teknologi Akprind Yogyakarta, untuk itu tidak lupa
penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1. Dr. Ir TotoRusianto,M.T selaku Dekan Fakultas Teknologi Industri IST
AKPRIND Yogyakarta.
2. Nidia lestari,ST.M,Eng selaku Ketua Jurusan Teknik Mesin IST
AKPRIND Yogyakarta.
3. Taufik Hidayat, S.T., M.Eng selaku Dosen Pembimbing Kerja Praktek
4. Agus Maryanto, SE, M.SI., selaku kepala UPT Logam Yogyakarta atas
kesempatan yang diberikan kepada kami untuk melaksanakan praktik
industri.
5. Heri Karuniawan, ST, selaku pembimbing industri yang telah
membimbing penulisan dalam melakukan kegiatan di lapangan dan
penulisan laporan praktik industri.
6. Seluruh staf karyawan UPT Logam Kota Yogyakarta atas bantuan dan
kerja samanya
7. Bapak, Ibu, Mbak, dan serta segenap keluarga atas do’a, semangat dan
dorongannya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan tersebut
dengan baik dan tepat waktu.
8. Semua pihak yang telah membantu dalam penulisan laporan Kerja Praktik
industri ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu-satu.

iii
Penulisan laporan Kerja praktik industri ini tentu masih terdapat kesalahan
dan kekurangan, baik dari segi materi tau penulisan kalimat, oleh karen itu kritik
dan saran sangat penulis harapkan untuk memperbaiki laporan tersebut. Akhir
kata, semoga laporan ini dapat memberi manfaat dan bergun bagi semua.

Yogyakarta, September 2017

Penulis

Nanda Setyawan L

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ........................................................................................ i


LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ........................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1
A. Latar Belakang ............................................................................ 1
B. Tujuan Praktik Industri ............................................................... 3
C. Manfaat Praktik Industri ............................................................. 5
BAB II PROFIL INDUSTRI ........................................................................ 6
A. Profil Industri.............................................................................. 6
B. Latar Belakang Berdirinya Industri ............................................. 6
C. Visi dan Misi Perusahaan ............................................................ 7
D. Tugas Pokok dan Fungsi UPT Logam Kota Yogyakarta .............. 8
E. Struktur Organisasi ..................................................................... 8
F. Kompetensi Layanan UPT Logam .............................................. 9
G. Pelayanan yang di Lakukan Industri ............................................ 9
BAB III KEGIATAN KEAHLIAN ............................................................. 20
A. Kegiatan Industri ...................................................................... 20
B. Pembahasan .............................................................................. 21
C. Konsep Pembuatan Rangka ....................................................... 24
D. Peralatan Yang Digunakan ........................................................ 26
E. Gambar Rangka yang Akan Dibuat ........................................... 43
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN....................................................... 43
A. Kesimpulan............................................................................... 43
B. Saran ........................................................................................ 44

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi UPT Logam ........................................................ 8


Gambar 2. Spectrometer...................................................................................... 9
Gambar 3. RuangKerja Perancangan ................................................................. 10
Gambar 4. Gergaji Mesin .................................................................................. 11
Gambar 5. Mesin Las Listrik ............................................................................. 11
Gambar 6. Mesin Bubut Konvensional .............................................................. 12
Gambar 7. Mesin Bubut CNC ........................................................................... 12
Gambar 8. Mesin Frais ...................................................................................... 13
Gambar 9. Mesin Frais CNC ............................................................................. 13
Gambar 10.Mesin Bor ........................................................................................ 14
Gambar 11.Mesin EDM ..................................................................................... 14
Gambar 12.Mesin Anodizing ............................................................................. 15
Gambar 13.Electroplatting ................................................................................. 16
Gambar 14. Pemolesan kasar ............................................................................. 16
Gambar 15.Mesin Gerinda Untuk Proses Pengamplasan .................................... 17
Gambar 16.Proses pengecatan ............................................................................ 18
Gambar 17.Kompressor ..................................................................................... 18
Gambar 18.MouldingPengecoran ....................................................................... 19
Gambar 19.Rangka utama .................................................................................. 22
Gambar 20.Penyangga Tutup Molding ............................................................... 22
Gambar 21.Penyangga Pengunci Tutup Molding................................................ 23
Gambar 22.Engsel Tutup Molding ..................................................................... 23
Gambar 23.Tutup Molding ................................................................................. 24
Gambar 23.Mistar Baja ...................................................................................... 26
Gambar 24.Cara melakukan pengukuran dengan penggaris siku......................... 27
Gambar 25.Mistar Gulung.................................................................................. 27
Gambar 26.Pengukur Sudut ............................................................................... 29
Gambar 27.Penggores ........................................................................................ 29
Gambar 28.Mesin Gerinda Potong ..................................................................... 30
Gambar 30.Gergaji Tangan ................................................................................ 31
Gambar 31.Mata Bor Spiral Kecil ...................................................................... 31

vi
Gambar 32.Mata Bor Spiral Besar ...................................................................... 32
Gambar 33.Mata Bor Kisar Besar Sudut Sayat Kecil .......................................... 32
Gambar 34.Mata Bor Kisar Besar Sudut Lancip ................................................. 32
Gambar 35.Mesin Las SMAW ........................................................................... 33
Gambar 36.Mesin Gerinda Tangan ..................................................................... 37
Gambar 37.Kikir ................................................................................................ 37
Gambar 38.Kompresor, Spray Gun, dan Pylox ................................................... 38
Gambar 39.Ragum ............................................................................................. 39
Gambar 40.Palu Terak ....................................................................................... 39
Gambar 41.Sikat Baja ........................................................................................ 39
Gambar 42.Palu Konde ...................................................................................... 40
Gambar 43.Pelindung Mata................................................................................ 40
Gambar 44.Sepatu Las ....................................................................................... 40
Gambar 45.Pelindung Tangan ............................................................................ 41
Gambar 46.Topeng Las ...................................................................................... 41
Gambar 47.Masker............................................................................................. 42
Gambar 48.Peredam Kebisingan ........................................................................ 42
Gambar 49.Baju Las .......................................................................................... 42
Gambar 50.Rangka Mesin Sentrifugal Casting ................................................... 43

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kecepatan Potong untuk Mata Bor Jenis HSS (Sumantri, 1989
:262) ................................................................................................ 33
Tabel 2. Nilai Pedoman Diameter Elektroda Kekuatan Arus (Wiryosumarto,
H. Okumura, T. 1996:26) ................................................................. 35
Tabel 3. Spesifikasi Elektroda Terbungkus dan Baja Lunak (Wiryosumarto,
H. Okumura, T. 2008:14) ................................................................. 36
Tabel 4. Posisi Pengelasan Pada Plat (Sunaryo, H. 2008: 244) ....................... 36
Tabel 5. Macam-Macam Sambungan dan Simbol Las (Sato, G. Takeshi dan
N. Sugiarto H, 2005: 241) ................................................................ 36

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Persetujuan Praktik Industri


Lampiran 2. Jadwal Kegiatan Praktik Industri
Lampiran 3. Catatan Kegiatan Harian Praktik Industri
Lampiran 4. Matriks Program Kegiatan
Lampiran 5. Gambar Kerja
Lampiran 6. Surat Keterangan Menyelesaikan Praktik Industri

ix
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kebijakan sistem pendidikan nasional yang diprioritaskan pada aspek
pemberdayaan potensi sumber daya manusia, karena perlunya pemenuhan
tenaga kerja terampil dan ahli untuk menghadapi era global dimasa
mendatang. Arus globalisasi menuntut setiap individu untuk siap
berkompetisi dengan bangsa asing di dunia industri. Salahsatu langkah untuk
menghadapi globalisasi tersebut adalah dengan konsep pendidikan link and
match, dimana pendidikan didesain selalu berhubungan dengan pihak industri
sebagai pengguna output pendidikan. Dengan langkah ini diharapkan
kesenjangan antara dunia pendidikan dengan dunia industri dapat
diminimalisir dan dihasilkan calon-calon tenaga kerja terampil dan ahli yang
siap kerja.
Kerja Praktik (KP) merupakan salah satu perwujudan dari konsep link
and match di atas, dimana mahasiswa selama beberapa bulan menjalani kerja
praktik di industri. Praktik Industri merupakan salah satu mata kuliah yang
wajib diambil oleh mahasiswa IST Akprind Yogykarta pada umumnya dan
khususnya oleh mahasiswa Jurusan Teknik Mesin sebagai syarat kelulusan
memperoleh gelar sarjana S1 maupun gelar ahli madya D3.Selama kegiatan
KP berlangsung, mahasiswa akan belajar menyesuaikan diri dengan situasi
dan kondisi industri yang sebenarnya guna melengkapi pengetahuan dan
pengalaman yang berharga, sekaligus menerapkan teori yang didapatkan di
perguruan tinggi malalui aplikasi nyata dan aktual di industri.
Mata kuliah Kerja Praktik selain sebagai kelengkapan pembelajaran,
juga memiliki peran sebagai kontrol kualitas mahasiswa, apakah telah
memenuhi kaidah keterkaitan dan kesesuaian (link and match)antara
programnya dengan tuntutan industri. Kerja Praktik merupakan mata kuliah
yang wajib diikuti oleh seluruh mahasiswa Jurusan Teknik Mesin Fakultas
Teknologi industry IST AKPRIND Yogyakarta termasuk mahasiswa Strata 1.

1
2

Program Praktik Industri memiliki bobot kredit 3 SKS, merupakan program


kurikulum yang harus ditempuh oleh mahasiswa IST AKPRIND
YOGYAKARTA . Program Kerja Praktik ini dapat ditempuh bila
mahasiswa telah menempuh minimal 82 SKS. Berdasarkan kurikulum
tersebut, penulis melakukan Kerja Praktik di perusahaan UPT Logam
Yogyakarta, yang terletak di Kelurahan Sorosutan, Kecamatan Umbulharjo,
Kabupaten Bantul, Propinsi Yogyakarta.Melalui program Kerja Praktik
diharapkan mahasiswa dapat mengetahui perkembangan teknologi industri
yang relevan dengan program studi dan menyerap pengalaman yang tidak
didapatkan dalam kegiatan perkuliahan, serta mengetahui kondisi dan situasi
yang ada sebenarnya di industri sehingga dapat dipelajari guna melengkapi
pengetahuan mahasiswa.
Harapan dari pelaksanaan Kerja Praktik ini teori yang didapatkan
selama di perguruan tinggi dapat disinkronkan dengan aplikasi aktual pada
lapangan kerja di industri, selain itu Kerja Praktik dapat meningkatkan
kerjasama yang erat antara lembaga pendidikan dengan industri. Harapan
yang lain dapat meminimalisir perbandingan teknologi yang ada antara dunia
industri dan lembaga pendidikan. Dengan demikian tenaga kerja yang handal
dan terampil dapat terwujud dengan adanya program mata kuliah Kerja
Praktik (KP)
1. Alasan Pemilihan Tempat Praktik Industri
Industri yang dipilih sebagai tempat pelaksanaan Kerja Praktik
adalah UPT LOGAM Yogyakarta yang terletak di Jln. Kranon Timur Kel.
Sorosutan Kec. Umbulharjo Yogyakarta. UPT LOGAM Yogyakarta
merupakan Unit Pelaksanaan Teknis Yogyakarta (UPT) adalah suatu unit
kerja yang memberikan pelayanan teknis dan dikelola secara profesional
yg mempunyai tugas serta fungsi memberikan layanan kepada perusahaan
atau pelaku industri kecil dan menengah dalam rangka pembinaan dan
pengembangan industri kecil dan menengah termasuk pencetakan pelaku
usaha baru atau wirausaha baru. UPT LOGAM Yogyakarta memiliki seksi
3

bagian atau departemen yang memiliki tugas dan kewajiban yang berbeda-
beda sesuai dengan bidangnya.
Mahasiswa praktikan merasa UPT LOGAM Yogyakarta
merupakan tempat yang tepat untuk menerapkan ilmu yang telah diperoleh
di dunia pendidikan, serta untuk menimba ilmu yang lebih dalam lagi
tentang ilmu keteknikan. Hal itu dikarenakan kegiatan pekerjaan di
bengkel UPT LOGAM Yogyakarta sesuai dengan program studi
mahasiswa praktikan.
2. Alasan Pemilihan Bidang Praktik Industri
Mahasiswa praktikan hanya melakukan praktik di departemen
perbengkelan yang bertugas membuat alat-alat yang direkomendasikan
oleh kepala UPT. Dimana tugas tersebut sesuai dengan bidang yang kami
laksanakan dibangku perkuliahan yaitu konsentrasi perancangan,
pemesinan, dan fabrikasi.
Melalui program Kerja Praktik diharapkan mahasiswa dapat
mengetahui bidang industri yakni perkembangan teknologi industri yang
relevan dengan program studi dan menyerap pengalaman yang tidak
didapatkan dalam kegiatan perkuliahan, serta mengetahui kondisi dan
situasi yang ada sebenarnya di industri sehingga dapat dipelajari guna
melengkapi pengetahuan mahasiswa.

B. Tujuan Praktik Industri


1. Tujuan Umum
Mahasiswa dapat praktik secara langsung dalam proses dan operasi
produksi sehingga dapat mengetahui dan menyesuaikan diri dengan situasi
dan kondisi sebenarnya di industri yang pada akhirnya akan menambah
wawasan dan pengetahuan teknologi baru yang belum pernah didapatkan
di bangku kuliah. Di samping itu, mahasiswadapat mempelajari aspek-
aspek kewirausahaan di UPT Logam Yogyakarta sekaligus sebagai
pengemban tugas baik dilembaga maupun di industri.
4

2. Tujuan Khusus
a. Bagi konsentrasi perancangan :
1) Dapat membuuat desain dan gambar kerja suatu unit alat atau
mesin yang dibutuhkan oleh pasaran atau konsumen
2) Dapat merencanakan dan menggambar dengan software design di
computer.
3) Dapat melaksanakan proses pengerjaan dan pembacaan gambar
kerja di bengkel produksi.
4) Dapat merancang atau menginovasi alat atau mesin yang ada di
industri.
5) Dapat bekerja pada bagian pengukuran dan cara-cara mengukur
sesuai dengan syarat-syarat yang tercantum dalam gambar kerja.
6) Dapat menganalisa masalah yang terjadi dalam industri secara
nyata di lapangan.
b. Bagi konsentrasi pemesinan :
1) Dapat mempelajari proses-proses pemesinan yang diguakan dalam
industri.
2) Dapat membaca gambar, mempelajari dan mengerjakannya dari
gambar kerja.
3) Dapat mempelajari jenis-jenis bahan yang dikerjakan dala industri.
4) Dapat menambah skill dalam proses pengoperasian proses
pemesinan.
5) Dapat menganalisa tentang bagaimana cara pengunaan mesin-
mesin agar lebih efisisen waktu, tenaga, dan biaya.
c. Bagi konsentrasi fabrikasi :
1) Dapat mempelajari jenis bahan yang dikerjakan dalam industri.
2) Dapat ,elaksanakan kerja pengelasan di lapangan.
3) Dapat mempelajari, membaca, dan mengerjakan gambar kerja.\
4) Dapat melakukan proses pengecatan.
5

C. Manfaat Praktik Industri


Manfaat yang dapat diambil dari pelaksanaan kegiatan Praktik Industri ini
adalah :
1. Bagi mahasiswa:
a. Mengetahui kondisi nyata suatu perusahaan baik dari segi manajemen
yang diterapkan, kondisi fisik, teknologi yang digunakan, kinerja para
karyawan serta proses produksi di industri.
b. Memperoleh pengalaman untuk meningkatkan ketrampilan teknik
yang relevan dengan jurusan yang ditekuni.
c. Mengetahui dan dapat mengikuti perkembangan ilmu dan teknologi
sesuai dengan tuntunan perkembangan industri.
d. Dapat membina hubungan baik dengan industri sehingga
memungkinkan untuk dapat bekerja di industri tempat pelaksanaan PI
tersebut setelah lulus dari kuliah.
2. Bagi Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta
a. Terjalinnya hubungan baik antara Institut Sains & Teknologi
AKPRIND Yogyakarta dengan industri, sehingga memungkinkan
kerjasama dalam penyerapan tenaga kerja dan kerjasama yang lainnya.
b. Mendapat umpan balik untuk meningkatkan kualitas pendidikan
sehingga selalu sesuai dengan perkembangan dunia industri.
3. Bagi perusahaan:
a. Memperoleh masukan-masukan baru dari lembaga pendidikan melalui
mahasiswa yang sedang dan telah melakukan KP.
b. Dapat menjalin hubungan baik dengan lembaga pendidikan khususnya
Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta
c. Perusahaan semakin dikenal oleh lembaga pendidikan sebagai
pemasok tenaga kerja dan masyarakat sebagai konsumen
BAB II

PROFIL INDUSTRI

A. Profil Industri
Nama Perusahaan : UPT Logam Kota Yogyakarta
Alamat Perusahaan : Jl. Kranon Timur, Sorosutan, Umbulharjo,
Yogyakarta 55162
Telepon : (0274) 8229327
E-mail : uptlogam@jogjakota.go.id
Website : www.jogjakota.go.id

B. Latar Belakang Berdirinya Industri


Yogyakarta merupakan kota dengan berbagai potensi industri baik skala
besar maupun kecil dan menengah. Salah satu industri kecil dan menengah
yang banyak dilakukan masyarakat kota Yogyakarta khususnya di wilayah
kelurahan Sorosutan, kecamatan Umbulharjo adalah industri pengecoran
logam aluminium dengan beragam hasil produksi seperti accesoris, cetakan
kue, produk presisi, dan peralatan rumah tangga.
Awal mula berdirinya UPT Logam Kota Yogyakarta bermula dari
terdapatnya kegiatan sentra IKM pengecoran aluminium di wilayah kelurahan
Sorosutan kecamatan Umbulharjo yang belum dapat tumbuh dan berkembang
karena IKM merasa belum ada sentuhan pembinaan dari Dinas Perindustrian
Perdagangan Koperasi dan Pertanian Kota Yogyakarta. Mereka berharap
Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan Pertanian Kota Yogyakarta
mengadakan pembinaan, memediasi dan menfasilitasi IKM pengecoran
aluminium agar dapat mengakselerasi kualitas produksi agar dapat laku di
pasaran tingkat nasional. Melihat kenyataan tersebut, mau tidak mau IKM
harus menyesuaikan dengan keadaan, maka komunitas IKM pengecoran
aluminium menginginkan adanya UPT Logam di wilayah tersebut yang
diharapkan mampu membantu menumbuhkembangkan usaha IKM dengan

6
7

meningkatkan kualitas dan inovasi produk serta mempunyai daya saing tinggi
di pasar lokal maupun nasional.
Disisi lain Pemerintah Kota Yogyakarta senantiasa berusaha
meningkatkan perekonomian masyarakat dengan berbagai bimbingan dan
bantuan teknis, bantuan fisikal, dan kebijakan-kebijakan yang mampu
merangsang tumbuhkembangnya perekonomian daerah. Untuk mewujudkan
semua itu maka dibentuklah satu unit khusus yang kemudian ditetapkan
dengan nama instansi UPT (Unit Pelaksana Teknis) Logam Kota Yogyakarta.
Untuk membantu perkembangan kembali industri pengolahan logam di
Umbulharjo Yogyakarta, pada tanggal 3 Desember 2009 telah diresmikan
UPT Logam Kota Yogyakarta yang berada di jalan Kranon Timur, Sorosutan,
Umbulharjo, Yogyakarta oleh Sri Sultan Hamengkubuwono X. Pada awalnya
UPT Logam hanya melayani pembuatan barang cetakan berdasar aluminium,
namun kini berdasarkan rekomendasi Walikota Yogyakarta, Herry Zudianto,
UPT Logam juga melayani pencetakan logam jenis lainnya.
Dengan didirikannya UPT Logam di sentra IKM, diharapkan mampu
membantu percepatan tumbuh kembang usaha IKM dengan program-program
peningkatan kualitas dan inovasi produk, sehingga produk yang dihasilkan
mempunyai daya saing yang tinggi dipasar baik lokal maupun nasional.

C. Visi dan Misi Perusahaan


Visi :
Sebagai pusat layanan dan inovasi teknologi IKM Logam
Misi :
1. Memberdayakan peran UPT sebagai sarana pembinaan UPT Logam.
2. Meningkatkan sarana dan prasarana UPT sesuai kebutuhan IKM Logam.
3. Mengembangkan inovasi dan rekayasa teknologi IKM Logam.
8

D. Tugas Pokok dan Fungsi UPT Logam Kota Yogyakarta


1. Mengumpulkan, mengolah data-data informasi, menginventarisasi dan
pemecahan permasalahan yang berkaitan dengan pelayanan bimbingan
dan fasilitas industri logam.
2. Merencanakan, melaksanakan, mengandalikan, mengevaluasi dan
melaporkan kegiatan bimbingan dan fasilitas industri logam.
3. Menyiapkan bahan kebijakan, bimbingan dan pembinaan serta petunjuk
teknis sesuai bidangnya.
4. Memfasilitasi pelatihan-pelatihan SDM .
5. Melaksanakan fasilitas pemagangan SDM.
6. Melaksanakan fasilitas pendampingan SDM.
7. Melaksanakan pembinaan, pengolahan dan operasionalisasi peralatan.
8. Melaksanaan penelitian dan pengkajian dalam pemanfaatan teknologi
tepat guna.
9. Melaksanakan pembinaan pemeliharaan alat, sarana dan prasarana.
10. Melaksanakan penelitian dan pengkajian mutu logam serta pangkajian
pengembangan teknologi desain produk logam.

E. Struktur Organisasi
Struktur organisasi UPT Logam Kota Yogyakarta

Gambar 1. Struktur Organisasi UPT Logam


9

F. Kompetensi Layanan UPT Logam


1. Sebagai pusat informasi pasar, promosi, modal, dan produk unggulan.
2. Sebagai design center, yaitu pembuatan desain produk, gambar teknik
dan prototype.
3. Sebagai die center, yaitu pembuatan berbagai jenis cetakan.
4. Sebagai klinik konsultasi, yaitu advokasi pendampingan usaha, diklat,
sosialisasi tentang hak atas kekayaan intelektual dan hak paten cipta
merk, pelaksanaan gugus medali mutu model PELDA, ELMA, 3P, dan
DELTA bagi IKM Logam.
5. Sebagai tempat produksi, seperti proses pemesinan, pengelasan,
perakitan, peleburan, stamping, bending, dan forging.
6. Sebagai laboratorium uji material seperti uji komposisi dan mekanik.

G. Pelayanan yang di Lakukan Industri


Jenis Pelayanan Teknis yang diselenggarakan UPT LOGAM adalah :
1. Uji komposisi (Spectrometer)
Uji komposisi merupakan pengujian terhadap bahan baku produksi
atau produk jadi untuk mengetahui unsur apa saja yang terdapat di
dalamnya berikut prosentase masing-masing unsur. Prinsip spectrometer
yaitu cahaya dari sumber cahaya yang masuk ke monokromator dan
didispersikan menjadi cahaya monokromatis. Cahaya monokromatis
ditransmisikan melalui sel sampel dan jatuh pada detector, kemudian
dikonversikan sinyal listrik yang memperkuat dan tercatat pada rekorder.

Gambar 2. Spectrometer
10

2. Perancangan Produk
Perancangan produk yaitu membuat model dari produk/moulding
yang sesungguhnya ke dalam gambar rancangan digital atau bentuk
purwarupa (prototype) sehingga dapat diubah ke dalam bentuk bahasa
pemrograman mesin atau diujicobakan terlebih dahulu. Digunakan juga
untuk tujuan perencanaan produksi dan dokumentasi. Perancangan produk
dilakukan dengan menggunakan bantuan komputer atau yang sering
dikenal dengan istilah CAD (Computer Aided Design). Program yang
digunakan dalam perancangan produk di UPT logam yaitu AutoCAD,
Autodesk Inventor, dan Solidworks. Selain CAD, untuk merealisasikan
rancangan produk yang telah dirancang, maka menggunakan CAM
(Computer Aided Machine).

Gambar 3. RuangKerja Perancangan


3. Pemesinan/Produksi
Produksi adalah proses pembuatan produk berdasarkan pada
rancangan produk sampai dengan finishing dan inspeksi akhir. Produk
yang dibuat pada umumnya adalah produk moulding alumunium. Selama
proses berlangsung seluruh komponen sumber daya (bahan baku, mesin
dan operator) digerakkan untuk meningkatkan nilai tambah suatu bahan.
Adapun jenis pemesinan dan produksi yang dilaksanakan oleh UPT logam,
diantaranya :
11

a. Pemotongan
Memotong bahan (besi as atau pipa atau besi kolom)
dengan menggunakan alat potong (misal: las brender, gergaji
tangan, gergaji mesin) sesuai dengan pola atau desain.

Gambar 4. Gergaji Mesin


b. Pengelasan
Menyambung dua buah benda dengan cara pemanasan lokal
hingga mencapai titik leburnya, sehingga terjadi penyambungan.
Secara umum di UPT logam mengelompokkan pengelasan yang
digunakan dalam proses produksi menjadi 3 kelompok yaitu las
gas, las listrik/busur, dan las TIG.

Gambar 5. Mesin Las Listrik


12

c. Pembubutan (Konvensional dan CNC)


Membuat alur silindris pada bahan dengan cara memutar
benda kerja dan menggerakkan mata pahat secara relatif terhadap
benda kerja.

Gambar 6. Mesin Bubut Konvensional

Gambar 7. Mesin Bubut CNC


13

d. Pengefraisan ( Konvensional dan CNC)


Membuat alur lurus atau mengikuti kurva tertentu pada benda
kerja dengan cara memutar mata pahat dan menggerakkan benda
kerja secara horisontal maupun vertikal terhadap pahat.

Gambar 8. Mesin Frais

Gambar 9. Mesin Frais CNC


e. Pengeboran
Pengeboran yaitu proses melubangi benda kerja dengan cara
memutar mata bor dan menggerakkan mata bor tersebut secara
vertikal mengenai benda kerja hingga terbentuk lubang dengan
diameter dan kedalaman tertentu. Hasil pengeboran ditentukan oleh
14

beberapa faktor yaitu: mesin yang digunakan, operator, bor yang


digunakan, pemasangan benda kerja, jenis material benda kerja,
dan kecepatan potong yang digunakan dalam mengebor.

Gambar 10. Mesin Bor

f. EDM (Electric Discharge Machine)


Membuat cerukan pada benda kerja dengan pola pahat
tertentu dengan menggunakan prinsip penggerusan material logam
secara listrik. Proses ini dilakukan pada material-material yang
sulit dikerjakan pada mesin konvensional. Pada umumnya untuk
mengerjakan cerukan-cerukan kecil dan dalam. Dalam membuat
cerukan, mesin bergerak dengan frekuensi yang tinggi dan dibantu
dengan cairan kimia.

Gambar 11. Mesin EDM


15

g. Anodizing
Proses elektrolisa dalam larutan elektrolit yang reaksinya
terjadi secara oksidasi pada anoda. Proses ini kebalikan dari
elektroplatting. Proses elektrolisa ini menghasilkan lapisan warna
tipis pada lapisan terluar. Digunakan pada bahan aluminium dan
paduannya.

Gambar 12. Mesin Anodizing


h. Electroplatting
Merupakan salah satu proses surface treatment (perlakuan
permukaan) yaitu proses pelapisan permukaan dengan
menggunakan bantuan arus listrik dan senyawa kimia tertentu guna
memindahkan partikel logam pelapis ke material yang hendak
dilapis. Elektroplatting dapat dilakukan pada logam dan bahan
non-logam. Salah satu keunggulan dari electroplatting yaitu
tungkat pelapisan dan ketahanan terhadap reaksi kimia material
lebih stabil. Hal ini dikarenakan pengaruh zat kimia yang
direaksikan dengan arus listrik, sehingga dapat masuk ke semua
celah permukaan matrial.
16

Gambar 13.Electroplatting
i. Polish
Menghaluskan atau mengkilapkan permukaan benda kerja
dengan cara menggosok-gosoknya secara terus-menerus dengan
material abrassive yang relatif lembut permukaannya. Proses
polish biasanya dilakukan dengan menggunakan pasir besi yang
ditempel pada kain perca kemudian diputar dengan motor dan
benda yang akan dipoles di tempelkan pada kain yang berputar,
sehingga terjadi gesekan dan menyebabkan permukaan benda
menjadi sangat halus. Untuk ukuran abrasif yang digunakan
bervariasi mulai dari yang paling kasar sampai yang paling halus.
Pada umumnya untuk proses finishing menggunakan abrasif
dengan ukuran butiran 1000.

Gambar 14. Pemolesan kasar


17

j. Pengamplasan
Mengahaluskan permukaan benda kerja dengan cara
menggosok-gosoknya secara terus-menerus sehingga mencapai
kehalusan tertentu dengan material abrassive yang relatif kasar.
Pengamplasan di UPT logam menggunakan mata amplas yang
didapat dari pasaran, kemudian mata amplas tersebut di pasang
pada mesin gerinda tangan dan digunakan untuk mengamplas
produk-produk yang dihasilkan. Proses pengamplasan melalui 2
proses yaitu pengamplasan dengan amplas kasar dan untuk
finishing dengan menggunakan amplas yang paling halus. Cara
pemasangan mata amplas pada mesin gerinda tangan sama dengan
cara memasang gerinda pada umumnya yaitu di kunci dengan mur
pengikat pada lubang mata amplas.

Gambar 15. Mesin Gerinda Untuk Proses Pengamplasan


k. Pengecatan
Melapisi benda kerja dengan lapisan pelindung (biasanya memiliki
warna/pigmen yang tertentu) sehingga permukaan benda kerja
lebih tahan terhadap korosi/pengeroposan atau memiliki sifat-sifat
tertentu. Selain untuk meningkatkan daya tahan terhadap korosi,
pengecatan juga berfungsi untuk memperindah penampilan suatu
produk atau mesin yang dibuat. Pada proses pengecatan diperlukan
beberapa peralatan yaitu kompressor, air gun, selang.
18

Gambar 16. Proses pengecatan

Gambar 17. Kompressor


l. Pembuatan Moulding
Membuat cetakan permanen dari besi meliputi perancangan
produk, pemesinan, dan proses produksi. Cetakan atau moulding
yang dibuat antara lain berupa komponen teknik dengan tingkat
presssi yang tinggi seperti suku cadang maupun accesories sepeda
atau motor yang dibuat menggunakan teknologi pengecoran. Proses
pembuatan cetakan/moulding biasanya bahan terbuat dari baja
karbon kemudian di kerjakan pada mesin CNC sesuai dengan
bentuk desain moulding yang telah dibuat.
19

Gambar 18. MouldingPengecoran


BAB III
KEGIATAN KEAHLIAN
A. Kegiatan Industri
UPT Logam Kota Yogyakarta merupakan instansi pemerintahan
dibawah naungan dinas Perindustrin Perdagangan Koperasi dan Pertanian
Kota Yogyakarta yang membina, memediasi, dan memfasilitasi IKM
pengecoran aluminium agar dapat mengaselerasi kualitas produksi agar dapat
laku dipasaran tingkat nasional. Adanya UPT Logam disertai IKM
pengecoran ini diharapkan mampu membantu percepatan tumbuh kembang
usaha IKM dengan program-program peningkatan kualitas dan inovasi
produk, sehingga produk yang dihasilkan mempunyai daya saing yang tinggi
di pasar baik lokal maupun nasional.
Kegiatan produksi yang dilakukan di awal praktik industri ialah
observasi, yang meliputi observasi peninjauan masalah pembuatan produk
kerajianan ukuran kecil, observasi moulding, observasi silikon, dan observasi
perbaikan hasil pengecoran. Dari kegiatan observasi-observasi yang telah
kami lakukan, didapat bahwa fokus kegiatan untuk dilaksanakan selama
praktik industri di UPT Logam Kota Yogyakarta adalah perakitan rangka
molding wajan mengunakan las SMAW.
Alat pengecoran aluminium yang ada di sekitar UPT Logam
kebanyakan masih menggunakan konstruksi yang masih kurang efisien untuk
memproduksi wajan yang membutuhkan efisiensi waktu dan ketepatan
pengerjaan sehingga kami berusaha mencari solusi agar dapat maksimal
dalam proses produksi aksesoris yang rumit dan detail dalam jumlah banyak
dalam satu waktu. Sehingga di realisasikan perakitan rangka molding wajan
mengunakan las SMAW.. Harapannya dengan alat ini bisa lebih efektif dan
efisien pada proses pengecoran alumuniun yang menjadi modal awal kualitas
alumunium sehingga bisa diproses menjadi barang-barang dari alumunium
yang dapat bersaing di pasar lokal maupun nasional.
Kegiatan yang dilakukan penulis selama praktik industri di UPT
Logam Kota Yogyakarta sepenuhnya membuat prototype alat pengecoran

20
21

aluminium vertical dan moulding nya, tetapi dikarenakan banyaknya bagian-


bagian yang ada pada alat tersebut maka penulis fokus dalam “proses
pembuatan rangka molding wajan menggunakan mesin las SMAW”.

B. Pembahasan
Dari pelaksanaan kegiatan praktik industri yang telah berlangsung di
UPT Logam Kota Yogyakarta diperoleh data-data berupa proses peleburan
logam alumunium berdasarkan survei yang dilakukan di IKM-IKM sekitar
UPT Logam Kota Yogyakarta, selain itu mendesain molding wajan dan lebih
fokusnya desain mengenai rangka alat tersebut.
Perencanaan pada alat dirancang hampir sama dengan alat pengecoran
di IKM pengecoran aluminium yang ada di berbah yang sudah kami survei.
1. Rancangan Mesin/Alat
a. Pertimbangan-pertimbangan yang dilakukan:
1) Kapasitas alat.
2) Mudah dalam perawatan.
3) Konstruksi alat aman.
4) Komponen-komponen mesin mudah didapatkan dan dibuat.
b. Tuntutan-tuntutan:
1) Mesin mempunyai ukuran tinggi maksimal 0.5 meter
2) Konstruksi rangka mesin harus kuat.
3) Harga mesin kurang dari 2 juta.
4) Mudah dalam pengoperasian.
5) Ergonomis .

2. Komponen Mesin/ Alat

Rancangan awal dari kebutuhan alat pengecoran aluminium vertikal


dari IKM sangat dibutuhkan karena sesuai hasil observasi, penggunaan alat
pengecoran aluminium disana masih kurang efektif dan efisien sehingga
dibutuhkan alat pengecoran alumunium yang lebih baik.
22

Adapun komponen-komponen molding wajan tersebut, antara lain:


a. Rangka Alat moulding wajan

Rangka ini merupakan bagian utama dalam alat yang berfungsi


sebagai penopang komponen lainya.mengunakan velg mobil bekas.

Gambar 19. Rangka utama


b. Penyangga Tutup Moulding

Penyangga Tutup Moulding ini berfungsi sebagai tempat dimana


kekuatan tiang penyangga tutup moulding bertumpu dan berfungsi
sebagai penyesuai ketinggian atau penyelaras tutup moulding agar bisa
di atur tinggi rendah nya .

Gambar 20. Penyangga Tutup Molding


23

c. Penyangga Penggunci Tutup Moulding

Penyangga Pengunci Tutup Moulding memiliki fungsi yang


hampir sama dengan penyangga tada tutup moulding hanya saja pada
penyangga ini berfunsi sebagai penggunci pada tutup moulding agar
pada saat proses moulding dilakukan alat dapat terkunci dengan rapat
tanpa operator menekan tutup moulding tersebut.

Gambar 21. Penyangga Pengunci Tutup Molding


d. Engsel Tutup Moulding
Engsel tutup moulding berfungsi agar tutup moulding dengan
mudah dapat di buka tanpa banyak menggeluarkan tenanga dan tanpa
menguranginresiko pecah nya cramic pada saat pengambilan hasil
moulding.

Gambar 22. Engsel Tutup Molding


24

e. Tutup Moulding
Tutup Moulding berfungsi sebagai tutup moulding itu sendiri
dan juga berfungsi sebagai tempat menempel nya cramic pada bagian
atas

Gambar 23. Tutup Moulding

C. Konsep Pembuatan Rangka


1. Pemilihan Baha
Bahan yang di gunakan sebagai rangka moulding wajan adalah veleg
mobil bekas, besi strip dan besi plat.
a. Veleg mobil bekas, besi strip dan besi plat mudah didapatkan di
pasaran.
b. Pemilihan dengan diameter 50 mm mampu menahan beban dari
bagian pendukung molding wajan
2. Proses Melukis Bahan
Dalam proses pembuatan rangka proses melukis bahan sangat penting,
karena untuk mengetahui tanda atau garis ukuran yang akan dipotong
sesuai ukuran dan bentuk yang ditentukan oleh gambar kerja.
25

Hal ini dilakukan untuk mempermudah pemotongan bahan agar sesuai


gambar kerja yang ditentukan. Peralatan yang digunakan antara lain adalah
mistar baja, rol meter, mistar siku, penggores, dan penitik.
3. Proses Pengurangan Volume Bahan
Proses pembuatan rangka mesin sentrifugal casting yang dibuat akan
mengalami proses pengurangan volume bahan dimana pengurangan bahan
tersebut sangat berpengaruh dengan hasil yang diinginkan. Pengurangan
volume bahan dapat dilakukan dengan cara:
a. Pemotongan
Pemotongan bahan dilakukan menggunakan mesin gerinda potong.
b. Penggerindaan
Penggerindaan dilakukan untuk menghilangkan permukaan yang tajam
setelah di potong dan meratakan permukaan bahan.
c. Pengeboran
Selain dari proses pemotogan dan penggerindaan ada salah satu proses
lagi yang sangat penting yaitu pengeboran. Pengeboran merupakan
proses pengurangan bahan dimana dilakukan menggunakan mata bor
untuk meghasilkan lubang yang bulat pada material logam maupun
non logam yang masih pejal atau material yang udah berlubang.
Pengeboran disini juga mempunyai banyak fungsi seperti; tooling hole,
tempat sambungan bahan,tempat terpasangnya baut dan lain-lain.
Selain itu bahan mata bor yaitu: HSS (High Speed Steel) dengan
diameter 4 mm, 8 mm, 10 mm, 13 mm.
4. Proses Penyambungan
Penyambungan bahan atau pemasangan rangka untuk menjadi satu
kesatuan yakni dilas dengan menggunakan mesin las SMAW, elektroda
yang digunakan E6013 dengan diameter 2,6 mm arus yang digunakan 70-
100 amper.
5. Proses Penyelesaian (Proses Finishing)
26

Setelah melalui dengan cara di las, kemudian rangka mesin


sentrifugal casting ini digerinda pada permukaannya agar bekas las atau
yang lain tampak rapi.

6. Proses Pengecatan
Langkah selanjutnya adalah prose pengecatan, pengecatan
bertujuan untuk memperindah tampilan dan mencegah korosi. Pengecatan
dilakukan dengan menggunakan kompresor.

D. Peralatan Yang Digunakan


Proses pembuatan rangka molding wajan meliputi proses pengukuran,
proses pemotongan bahan, proses pengeboran bahan, proses pengelasan dan
proses penyelesain permukaan. Peralatan yang digunakan dalam proses ini
adalah sebagai berikut.
1. Proses Pengukuran dan Penandaan Bahan
a. Mistar Baja
Mistar baja adalah alat ukur yang terbuat dari baja tahan karat
dimana permukaan dan bagian sisinya rata dan lurus sehingga dapt
juga digunakan sebagai alat bantu dalam penggoresan.

Gambar 23. Mistar Baja


b. Penggaris Siku
Penggaris siku merupakan alat bantu dalam menggambar,
penggaris siku berfungsi sebagai berikut:
1) Peralatan bantu dalam membuat gari pada benda kerja
2) Peralatan untuk memeriksa kelurusan suatu benda
27

3) Peralatan untuk mengukur kesikuan suatu benda


4) Peralatan mengukur kesejajan suatu benda
5) Perlatan untuk mengukur panjng benda
Agar pengukuran berhasil dengan baik, maka langkah-langkah
yang harus dilakukan dalam pelaksanaan penyikuan adalah:
1) Membersihkan benda kerja dari beram dan kotoran lainnya
2) Pengukuran harus menghadap daerah yang terang, sehingga
benda kerja dapat diketahui apakah permukaan benda kerja benar-
benar siku dan rata.
3) Pegang benda kerja dengan tangan kiri dan siku dengan tangan
kanan
4) Gesekan permukaan pada bagian dalam dari penggaris siku

Gambar 24. Cara melakukan pengukuran dengan penggaris siku


c. Mistar Gulung/ Meteran

Gambar 25. Mistar Gulung


Mistar Gulung/ meteran merupakan alat ukur yang digunakan
untuk mengukur benda kerja yang panjannya melebihi ukuran dari
mistar baja. Mistar gulung dibuat dari plat baja yang lebih tipis dari
pada mistar baja. Sifatnya lentur sehingga dapat digunakan untuk
mengukur bgian-bagian yang cembung dan menyudut seperti
28

mengukur panjang, keliling, bidang lengkung (bundar). Mistar gulung


ini mempunyai tingkat ketelitian ½ mm. (Sumantri,1989:39)
29

d. Pengukur Sudut

Gambar 26. Pengukur Sudut


Alat ini digunakan untuk mengukur besaran-besaran sudut pada
benda kerja dan untuk membantu pekerjaan melukis dan menandai.
Pengukuran sudut dibuat dengan beberapa bentuk, sesuai dengan jenis
kegunaannya dan tingkat ketelitian.batas ukur dari pengukur sudut
dari 0 derajat sampai 180 derajat.
e. Penggores

Gambar 27. Penggores


Penggores adalah alat untuk menggres atau melukis permukaan
benda kerja, sehingga dihasilkan goresan atau gambar pada bend
kerja. Karena runcing maka dapat menghsilkan goresan yang tipis.
Bahan untuk membuat penggores ini adalah baja perkakas sehingga
penggores cukup keras dan mampu menggores benda kerja. Penggores
memiliki ujung yang sangat runcing dan keras. (Sumantri, 1989:121)
Berdasarkan bentuk, penggores dapat dibedakan menjadi dua
macam yaitu, penggores dengan kedua ujung runcing yang satu lurus
dan yang lainnya bengkok, untuk penggores kedua, hanya memiliki
salah stu ujung yang tajam
30

2. Proses Pemotongan
Alat yang digunakan untuk memotong dalam pembuatan rangka mesin
sentrifugal casting antara lain sebagai berikut:
a. Mesin Gerinda Potong Duduk

Gambar 28. Mesin Gerinda Potong


Pada proses pembuatan rangka molding wajan dilakukan proses
pemotongan bahan menggunakan mesin gerinda potong, hal ini
dilakukan untuk memporoleh ukuran dan kerataan. Penggerindaan ini
dapat dilakukan pada awal proses pembentukan seperti memotong
guna memperoleh ukuran panjang dan rangka yang membentuk sudut
45 derajat dengan memotong bagian ujung pada rangka/ batang plat
siku. Ukuran mata potong gerinda untuk mesin gerinta potong adalah
Ø 12 inchi x 3 mm.

Gambar 29. Mata Gerinda


b. Gergaji Tangan
Gergaji tangan adalah alat potong yang banyak dipergunakan
pada bengkel kerja bangku dan kerja mesin. Gergaji tangan adalah
peralatan utama dalam bengkel, karena fungsi alat ini adalah untuk
mempersiapkan bahan yang akan dikerjakan atau dibuat benda kerja.
Prinsip kerja dari gergaji tangan adalah langkah pemotongan kearah
depan sedang langkah mundur mata gergaji tidak melakukan
pemotongan.prinsip kerja tersebut sama dengan prinsip kerja
mengikir. Pekerjaan pemotongan dilakukan oleh dua daun mata
gergaji yang mempunyai gigi-gigi pemotong. (Sumantri,1989:170)
31

Gambar 30. Gergaji Tangan


Gergaji tangan digunakan untuk memotong bagian dari benda kerja
yang tidak dapat dipotong mesin gergaji otomatis.
3. Pengeboran
Dalam pengerjaan melubangi atau pengeboran rangka dudukan motor
litrik, reducer dan penutup rangka hanya menggunakan mesin bor. Proses
pengeboran berfungsi untuk membuat lubang pada benda kerja. Mesin bor
yang sering digunakan di UPT Logam pada umumnya adalah mesin bor
tangan dan mesin bor meja.Hal yang perlu diperhatikan sebelum
melakukan proses pengeboran adalah pemilihan mata bor disesuaikan
dengan jenis bahan dari benda kerja yang akan dibor, pemilihan diameter
mata bor dan kecepatan dari putaran mesin bor. Pada umumnya mata bor
digunakan untuk mengebor adalah mata bor dengan jenis HSS.
Pada proses pengeboran kecepatan spindel yang d teruskan pada chuck
atau sarung bor haru sesuai dengan kondisi dalam proses pengeboran. Cara
untuk mengatur kecepatan spindel mesin bor dpat dilakukan dengan
menggerakkan klem penyetel ban sehingga dapat memindahkan v-belt ke
cakra tingkat sesuai putaran yang diinginkan. Macam-macam mata bor
yaitu:
a. Mata Bor Spiral Kecil
Mata bor dengan spiral kecil sudut penyayat 130˚ digunakan
untuk mengebor aluminium, tembaga, timah, seng dan timbel

Gambar 31. Mata Bor Spiral Kecil


32

b. Mata Bor Spiral Besar

Gambar 32. Mata Bor Spiral Besar


Mata bor dengan spiral besar sudut penyayat 130˚ digunakan
untuk mengebor kuningan dan perunggu.
c. Mata Bor Spiral Besar Sudut Penyayat 80˚
Mata bor dengan spiral besar sudut penyayat 80˚ digunakan untuk
mengebor batu pualam/marmer, batu tulis, fiber, dan ebonite.

Gambar 33. Mata Bor Kisar Besar Sudut Sayat Kecil


d. Mata Bor Spiral Besar Sudut Penyayat 30˚
Mata bor dengan spiral besar sudut penyayat 30˚ digunakan untuk
mengebor jenis bahan karet yang keras (karet bantalan).

Gambar 34. Mata Bor Kisar Besar Sudut Lancip


Untuk menghitung kecepatan potong pada mesin bor digunakan
persamaan sebagai berikut: (Sumantri,1989: 262-266)
v.1000
𝑛= putaran / menit (rpm)
π.d

Keterangan
n = jumlah putaran spindel (rpm)
v = kecepatan potong (m/ menit)
d = diameter bor (mm)
33

Tabel 1. Kecepatan Potong untuk Mata Bor Jenis HSS (Sumantri, 1989 :262)
No Bahan Meter/ menit Feet/ menit
1. Baja karbon rendah (0,05-0,03%C) 24,4-33,5 80-100
2. Baja karbon menengah (0,30-0,60%C) 21,4-24,4 70-80
3. Baja karbon tinggi (0,60-1,70%C) 15,2-18,3 50-60
4. Baja tempa 15,2 - 18,3 50 - 60
5. Baja campuran 15,2 - 21,4 50 - 70
6. Stainless steel 9,1 - 12,2 30 - 40
7. Besi tuang lunak 30,5 - 45,7 100 - 150
8. Besi tuang keras 21,4 - 20,5 70 - 100
9. Besi tuang dapat tempa 24,4 - 27,4 80 - 90
10. Kuningan dan bronze 61,0 - 91,4 200 - 300
11. Bronze dengan tegangan tarik tinggi 21,4 - 45,7 70 - 150
12 Logam monel 12,2 - 15,2 40 - 50
13. Aluminium dan aluminium paduan 61,0 - 91,4 200 - 300
14. Magnesium dan magnesium paduan 76,2 – 122 250 - 400
15. Marmer dan batu 4,6 - 7,6 15 - 25
16. Bakelit dan sejenisnya 91,4 – 122 300 - 400

4. Penyambungan

Gambar 35. Mesin Las SMAW


Pada proses penyatuan bagian-bagian rangka dudukan motor dan
penyatuan rangka menggunakan sambungan dengan las. La adalah
penyambungan dua keping logam atau lebih, menjadi atu ambungan yang
tetap,dengan menggunakan sumber panas listrik dan bahan
tambah/pengisis berupa elektroda. Mesin las busur listrik dapat
mengalirkan aru listrik cukup besar tapi dengan tegangan yang aman
(kurang dari 45 volt). Busur litrik yang terjadi akan menimbulkan energi
panas yang cukup tinggi sehingga akan mudah mencairkan logam yang
terkena busur las tersebut. Besarnya arus listrik dapat diatur sesuia
keperluan dengan memperhatikan ukuran dan tipe elektrodanya.
34

Pada proses pembuatan rangka pada dudukan motor listrik maupun


yang lainnya, menggunakan las SMAW (Shielded Metal Arc Welding).
Las busur nyala listrik terlindung adalah pengelasan dengan nyala listrik
sebagai sumber panas pencair logam. Guna mencegah oksidasi (reaksi
dengan zat asam O2), bahan tambah elektroda dilindungi dengan selapis
zat pelindung (flug atau slag) yang sewaktu pengelasan ikut mencair. Ada
beberapa parameter yang perlu dicermati dalam pemilihan elektroda yaitu:
a. Material yang akan dilas (hasil paling pokok)
b. Proses pengelasan yang digunakan
c. Posisi pengelasan
Klasifikasi elektroda diperlukan karena keberagaman jenis bahan
dan bentuk konstruksi yang digunakan dalam manufaktur, sehingga
dengan demikian klasifikasi elektroda akan memudahkan dalam pemilihan
dan penggunaan elektroda tersebut. Elektroda diklasifikasikan sesuai
fungsinya. Klasifikasi elektroda las busur manual ini mengacu pada
American Welding Society (AWS) specification. Sebagai contohnya AWS E
6013 (Sunaryo, H. 2008: 205-206)
AWS E60113
Keterangan:
3 = Sumber arus, jenis flug memakai titanium potassium
1 = Posisi pengelasan
60 = Tegangan tarik minimum kelompok 60
ASW E= Menunjukkan elektroda las American Welding Society
Jenis elektroda yang digunakan pada proses pembuatan rangka
dudukan motor listrik dan penyatuan rangka adalah elektroda dengan
standar Amerika dengan kode AWS E 6013. Elektroda E 6013 memiliki
kekuatan tarik sebesar 47,1 kg/mm² (kekuatan tarik terendah elektroda
E6013 adalah 60.000 psi). Jenis fluks yang digunakan adalah kalium
titania tinggi (dalam sumber lain disebut sebagai rutile), dapat digunakan
pada pengelasan segala posisi dan dapat menggunakan mesin las AC
maupun DC dengan polaritas ganda.
35

Ditinjau dari arus yang digunakan, mesin Las SMAW dengan


elektroda terbungkus bisa dilihat ditabel berikut.

Tabel 2. Nilai Pedoman Diameter Elektroda Kekuatan Arus (Wiryosumarto, H.


Okumura, T. 1996:26)
Tebal Bahan (mm) Diameter Elektroda (mm) Arus Listrik (Ampere)
Sampai 1 1,5 20 – 35
1 – 1,5 2 35 – 60
1,5 – 2,5 2,6 60 – 100
2,5 – 4 3,25 90 – 150
4–6 4 120 – 180
6 – 10 5 150 – 220
10 – 16 6 200 – 300
Diatas 16 8 280 – 400
Posisi pengelasan secara umum ada empat, yaitu sebgai berikut:
a. Posisi dibawah tangan/ down hand
b. Posisi mendatar/ horizontal
c. Posisi tegak/ vertical
d. Posisi diatas kepala/ overhead

Klasifikasi Kekuatan Kekuatan Perpan


Jenis Posisi
AWS- Jenis listrik tarik luluh jangan
fluks pengelasan
ASTM (Kg/mm²) (Kg/mm²) (%)
E6010 Natrium F, V, OH, DC polaritas 43,6 35,2 22
selulosa H balik
tinggi
E6011 Kalium F, V, OH, AC/DC 43,6 35,2 22
selulosa H polaritas balik
tinggi
E6012 Natriun F, V, OH, AC/DC 47,1 38,7 17
titania H polaritas lurus
tinggi
E6013 Kalium F, V, OH, AC/DC 47,1 38,7 17
titania H polaritas
tinggi ganda
E6020 Oksida H-S, F AC/DC 43,6 35,2 25
besi polaritas lurus
tinggi dan polaritas
ganda
E6027 Serbuk H-S, F AC/DC 43,6 35,2 25
besi, polaritas lurus
oksida dan polaritas
besi ganda
36

Tabel 3. Spesifikasi Elektroda Terbungkus dan Baja Lunak (Wiryosumarto, H.


Okumura, T. 2008:14)
Bawah tangan Horizontal Vertical overhead

Butt

Fillet

Tabel 4. Posisi Pengelasan Pada Plat (Sunaryo, H. 2008: 244)


Secara Umum Sambungan las ada dua macam, yaitu sambungan sudut
(fillet) dan sambungan tumpul (butt) sebagai berikut:
a. Sambungan sudut dalam (T-joint atau I)
b. Sambungan sudut luar (Corner joint)
c. Sambungan Tumpang (Lap joint)
d. Sambungan Sumbat (Plug joint)
e. Sambungan Celah (Slot joint)
f. Sambungan Tumpul (Butt joint)

Tabel 5. Macam-Macam Sambungan dan Simbol Las (Sato, G. Takeshi dan N.


Sugiarto H, 2005: 241)
No Bentuk Pengelasan Gambar Simbol
1. Sambungan Sudut (Fillet)

2. Jalur Las

3. Sambungan Tumpul (kampuh I)

4. Sambungan Tumpul (kampuh V)

5. Sambungan T (Bavel)
37

No Bentuk Pengelasan Gambar Simbol


6. Sambungan Tumpul (kampuh U)

5. Proses Pengerjaan Permukaan


Proses penyelesaian ermukaan bertujuan untuk merapikan hasil
pekerjaan. Hal ini dilakukan untuk menghindari dari sisi-sisi tajam dan
merpikan hasil pengelasan yang tidak sempurna. Peralatan yang digunakan
dalam proses ini adalah:
a. Mesin Gerinda Tangan
Mesin gerinda digunakan untuk membuang bahan yang lebih
atau tidak rata pada benda kerja. Pada proses pengerjaan permukaan
pada rangka dudukan motor listrik, reducerdan tutup rangka
meggunakan gerinda tangan. Mesin gerinda tangan digunakan untuk
melakukan pekerjaan dengan meratakan permukaan dan menghaluskan
bagian-bagian yang kurang rata. Mesin ini mudah digunakan dan
mudah dialokasikan.

Gambar 36. Mesin Gerinda Tangan


b. Kikir

Gambar 37. Kikir


38

Kikir digunakan untuk memotong permukaan bahan bakal


benda kerja sedikit demi sedikit, sehingga dapat dihasilkan permukaan
bedakerja yang halus. Macam-macm kikir adalah kikir rata, kikir segi
empat, kikir bulat, kikir etengah bulat, kikir segi tiga dan kikir
instrumen. (Sumantri, 1989: 155-156)
c. Pelapisan
Pada Proses pelapisan dilakukan dengan proses pengecatan.
Tujuan dilakukan pengecatan adalah untuk menghasilkan penampilan
yang menarik dan bahan untuk melapis (cat) mudah didapat di pasaran
dengan harga yang mudah dijangkau. Adapun Peralatan yang
digunakan dalam prosespengecatan adalah mesin kompresor udara dan
spray gun atau dapat juga dengan pylox.

Gambar 38. Kompresor, Spray Gun, dan Pylox

6. Peralatan Bantu
a. Ragum
Ragum adalah suatu alat penjepit untuk menjepit benda kerja
yang akan di gergaji, dipahat, dikikir, ditap, disenai, dan lain-lain.
Bahan untuk pembuatan ragum adalah besi tuang atau baja tuang.
Dengan memutar tangkai (handle) ragum. Maka mulut ragum akan
membuka/melepas benda kerja yang sedang dikerjakan. Bibir mulut
ragum haru di jaga jangan sampai rusak akibat terpahat, terkikir dan
lain sebagainya. (http://www.slideshare.net/)
39

Gambar 39. Ragum


b. Palu Terak
Fungsi palu ini untuk menghilangkan terak yang membungkus
rigi-rigi las. Pegangan palu las dibuat dari per baja agar dapat
meredam pukulan palu la dengan terak.

Gambar 40. Palu Terak


c. Sikat Baja
Alat ini digunakan untuk membersihkan benda kerja yang akan
dilas dan membersihkan terak yang sudah lepas dari jalur las oleh
pukulan palu terak.

Gambar 41. Sikat Baja


d. Palu Konde
Palu ini digunakan untuk memukul benda dalam proes
penekukan atau saat penitik. Palu konde juga digunakan saat proes
pembuatan handle saat pembengkokan beton.
40

Gambar 42. Palu Konde


7. Alat Keselamatan Kerja
Keselamatan kerja sangat mendukung dalam proses pembuatan
rangka mesin sentrifugl casting untuk menghidari kecelakaan kerja.
Peraltan keelamatan kerja antara lain:
a. Pelindung Mata
Pelindung mata adalah alat keselamatan kerja yang berfungsi
melindungi mata dari resiko bahaya atau kecelakaan kerja. Kecelakaan
kerja yang timbul biasanya disebabkan oleh bram penggerindaan
maupun pengeboran, percikan bunga api pengelasan, debu, dan radiasi
lainnya

Gambar 43. Pelindung Mata


b. Sepatu Las

Gambar 44. Sepatu Las


Sepatu las digunakan untuk melindungi kaki dari percikan api.
Bila tidak ada sepatu las, sepatu biasa yang tertutup seluruhnya dapat
digunakan juga.
41

c. Pelindung Tangan

Gambar 45. Pelindung Tangan


Pelindung tangan digunakan untuk melindungi tangan karena
resiko kecelakaan kerja, maka pekerja harus menggunakan pelindung
tangan. Resiko kecelakaan kerja yang sering terjadi pada tangan,
misalnya tergores plat, terkena pisau, dan lain-lain.
d. Topeng Las
Topeng las berfungsi untuk melindungi kulit muka dan mata
dari radiasi sinar inframerah dan ultraviolet. Sinar las tidak boleh
dilihat secara langsung pada jarak kurang dari 15 cm. Topeng las
digunakan pada saat pengelasan karena percikan-percikan las bisa
mengenai wajah. Sehingga topeng las sangat diperlukan pada saat
kerja untuk melindungi eluruh bagian wajah dari percikan-percikan
bunga api.

Gambar 46. Topeng Las


42

e. Masker
Masker adalah peralatan yang digunakan pada saat kerja atau
praktik. Karena untuk melindungi hidung dan mulut pada saat kerja
supayadebu-debu disekitar lingkungan kerja tidak masuk kedalam
mulut dan hidung. Sehingga bisa bekerja dengan nyaman dan aman.

Gambar 47. Masker


f. Peredam Kebisingan

Gambar 48. Peredam Kebisingan


Peredam kebisingan/ earplug yng digunakan adalah alat
penutup telinga,karena suara-suara bising yng timbul dari proe
penggerindaan, proses pemukulan, dan lain-lain, dapat menyebabkan
sakit pada telinga.
g. Baju Las
Bahan baju las yang digunakan sama dengan sarung tangan.
Baju las yang lengkap dapat melindungi badan dan sebagian kaki.

Gambar 49. Baju Las


43

Pada posisi pengelasan diatas kepala, baju las harus digunakan,


sedang pada posisi lainnya dapat digunakan apron. Menggunakan
baju las sangat penting ketika melakukan pekerjaan pengelasan, untuk
melindungi tubuh dari percikan api yang timbul dari prose pengelasan.

E. Gambar Rangka Yang Telah Selesai Pengerjaan

Gambar 50. Rangka Moulding wajan


BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
UPT LOGAM Yogyakarta merupakan Unit Pelaksanaan Teknis
Yogyakarta (UPT) adalah suatu unit kerja yang memberikan pelayanan teknis
dan dikelola secara profesional yang mempunyai tugas serta fungsi
memberikan pelayanan kepada perusahaan atau pelaku industri kecil dan
menengah dalam rangka pembinaan dan pengembangan industri kecil dan
menengah termasuk pencetakan pelaku usaha baru atau wirausaha baru.
Dalam kegiatan operasionalnya UPT Logam Yogyakarta dipimpin oleh
kepala UPT yang membawahi langsung unit unit operasi ,diantaranya yaitu
unit disain, unit pelatihan/magang, unit produksi, dan unit pemasaran. Dalam
Prektik Industri ini penulis berada di bawah koordinasi unit
pelatoihan/magang yang mana disana penulis dibimbing dalam hal survei dan
penelitian alat bantu yang di butuhkan oleh IKM-IKM binaan UPT Logam
Yogyakarta.
Setelah melakukan penelitian perancangan dan perakitan rangka
molding wajan mengunakan las SMAW di UPT Logam Kota Yogyakata Jl.
Kranon Timur, Umbulharjo Yogyakarta dan berdasarkan data-data yang di
peroleh dari hasil pengamatan pada IKM-IKM binaan UPT Logam
Yogyakarta dan pengujian mesinvertical centrifugal castingmaka dapat
disimpulkan sebagai berikut :
1. Industri Kecil Menengah (IKM) yang ada di daerah Umbulharjo dan
merupakan IKM binaan UPT Logam. Dikarenakan perkembangan jaman
masyarakat kemudian memiliki harapan atau keinginan untuk
meningkatkan kreatifitas nya dalam hal pengecoran. Munculah
permintaan dari IKM kepada UPT Logam Yogyakarta agar bisa
mengembangkan teknik pengecoran bertekanan agar dapat membentuk
benda-benda berbentuk rumit. Akan tetapi proses pengecoran bertekanan

43
44

atau injeksi membutuhkan Biaya bengkel sangat mahal karena


penggunaan tekanan tinggi dan thermalfatigue tinggi.
2. Pada proses perakitan rangka moulding wajan mengunakan las SMAW
kendala pada proses diskusi dan analisa. Dikarenakan banyaknya
pendapat dan argumen yang kuat sehingga diskusi berjalan cukup lama.
Sebelum ditentukan desain utama, dilakukan pembuatan desain sebanyak
3 jenis. Dan untuk menentukan desain yang akan digunakan memerlukan
pendapat dari beberapa ahli. Maka dari itu diadakan presentasi desain alat
dengan mengundang pembimbing dari industri serta teknisi dari UPT
Logam. Beberapa masukan membuat desain akhir pun didapatkan seperti
pembahasan diatas.

Berdasarkan tujuan penelitian dan perancangan alat dapat disimpulkan


sebagai berikut :
1. Frame menggunakan ukuran 50x50x5mm.
2. Digunakana desain kaki miring sebagai penanganan kemungkinan
getaran akibat tidak simetrisnya putaran.
3. Bahan yang digunakan yaitu mild steel sesuai yang tersedia dipasaran.
4. Dengan pembebanan yang terjadi pada frame terjadi displacement
maksimum sebesar 0,02383mm. Yaitu pada peletakan moulding.
5. Sheer strees maximum sebesar 0,594 MPa. Sedangkan yield strange mild
steel sebesar 200,000 Mpa.
6. Dari hasil frameanalysis yang dilakukan di Autodesk Inventor
Professional 2015 dapat dinyatakan kerangka aman.

B. Saran
Setelah melakukan penelitian dan perakitan rangka moulding wajan
mengunakan las SMAW kami memiliki beberapa saran. Adapun saran sebagai
45

langkah pengembangan, perawatan dan pengembangan alat ini sebagai


berikut:
1. Dalam perancangan desain harus sering berdiskusi dengan pembimbing
maupun teknisi yang memiliki pengalaman.
2. Selalu menyimpan berkas hasil desain sebagai referensi desain
selanjutnya.
3. Gunakan faktor keamanan dengan lebih bijak agar tidak menyebabkan cost
yang berlebih maupun ketidak awetan mesin.
4. Gunakan gambar kerja yang mudah dibaca sesuai dengan teknisi yang
mengerjakannya agar tidak terjadi kesalahpahaman.
5. Lakukan pembuatan desain secepat mungkin agar tidak menjadi
penghambat pembuatan mesin.
DAFTAR PUSTAKA

ISO.(Sugiarto hartono .Terjemahan ). Jakarta. PT praditya paramita

Pugino jarwo. 2017. Diklat elemen mesin dasar


Sato. Takesuki G. (2008) .menggambar teknik mesin standart

Sumbodo wirawan .2008 Teknik produksi mesin industry

jilid 2. di rektorat pembinaan sekolah menengah kejuruan.

Jakarta
LAMPIRAN
Jadwal Kegiatan Praktik Industri

No Kegiatan Minggu
1 2 3 4
1 Pengenalan industri dan
lapangan
2 Kerja Praktik

3 Penyusunan Presentasi

4 Penyusunan Laporan KP
Bahan-bahan
Ruang Mesin CNC

Ruang Mesin Bubut Manual


Ruang istirahat

Ruang las dan Bor manual