Anda di halaman 1dari 1

Aku Sebuah Komputer Riba

Aku sebuah komputer riba. Aku berjenama Acer. Aku berwarna putih. Aku sebuah
komputer yang canggih dan unik sekali.
Aku dilahirkan di sebuah kilang yang terletak di Sibu. Aku dan rakan-rakanku
dihantar ke sebuah kedai komputer riba. Aku dan kawan aku dipamerkan di sebuah
almari kaca. Aku berharga RM1499.
Pada suatu hari, seorang pemuda masuk ke kedai dan ingin membeli sebuah
komputer riba. Setelah pilih-memilih, dia membuat keputusan untuk membeli aku lalu
membawa aku pulang ke rumahnya.
Tuan aku bernama Jason. Tuan aku seorang pelajar universiti. Tuan aku selalu
menggunakan aku untuk membuat projek-projek sekolahnya.
Tuan aku menjaga aku bagai menatang minyak yang penuh. Setiap kali selepas
menggunakan aku, tuan aku akan memersihkan aku dengan sehelai kain yang lembut.
Tuan aku juga menyimpan aku ke dalam sebuah beg.
Tuan aku sayang akan aku. Aku amat bersyukur kerana mempunyai seorang
tuan yang baik dan penyayang.

Aku Sebuah Komputer Riba


Aku sebuah komputer riba. Aku berjenama Acer. Aku berwarna putih. Aku sebuah
komputer yang canggih dan unik sekali.
Aku dilahirkan di sebuah kilang yang terletak di Sibu. Aku dan rakan-rakanku
dihantar ke sebuah kedai komputer riba. Aku dan kawan aku dipamerkan di sebuah
almari kaca. Aku berharga RM1499.
Pada suatu hari, seorang pemuda masuk ke kedai dan ingin membeli sebuah
komputer riba. Setelah pilih-memilih, dia membuat keputusan untuk membeli aku lalu
membawa aku pulang ke rumahnya.
Tuan aku bernama Jason. Tuan aku seorang pelajar universiti. Tuan aku selalu
menggunakan aku untuk membuat projek-projek sekolahnya.
Tuan aku menjaga aku bagai menatang minyak yang penuh. Setiap kali selepas
menggunakan aku, tuan aku akan memersihkan aku dengan sehelai kain yang lembut.
Tuan aku juga menyimpan aku ke dalam sebuah beg.
Tuan aku sayang akan aku. Aku amat bersyukur kerana mempunyai seorang
tuan yang baik dan penyayang.