Anda di halaman 1dari 35

Namaku Dewi Anggini, lahir di Majalengka, 12 Desember 1997.

Aku adalah anak kedua dari


lima bersaudara, buah dari pasangan Dimas Koswara dan Nyimas Ratuwangi. Dewi adalah
panggilan akrabku, Aku terlahir dari keluarga yang sangat sederhana. Ayahku seorang pegawai
negeri sipil di lingkungan Pemda. Sedangkan Ibuku adalah seorang guru di sebuah madrasah
tsanawiyah tak jauh dari rumah. Sejak kecil Ayah selalu menasehatiku agar rajin beribadah,
bersikap jujur dan baik terhadap sesama.

Ketika berumur 6 tahun, aku mulai bersekolah di SDN 1 Pasawahan, Majalengka, kemudian
setelah lulus melanjutkan pedidikan di SMPN 4 Majalengka di tahun 2009. Selepas lulus SMP di
tahun 2012. Aku pindah ke kota Bandung dan tinggal bersama Tanteku di sekitaran daerah Buah
Batu dan melanjutkan pendidikan di salah satu SMA yang tak jauh dari sana.

Ketika menginjak tahun kedua di SMA, aku mengikuti perlombaan menulis cerpen antar SMA
se-kota Bandung, dan ketika itu puisiku yang berjudul “Senja di Timur Cikapundung” menjadi
juara 2 dalam perlombaan tersebut. Aku sangat gembira, hari itu menjadi hari yang tak akan
pernah kulupakan dalam hidupku.

Momen pada saat namaku disebut oleh juri diatas panggung adalah momen yang tak terlupakan,
apalagi ketika aku berjejer diatas panggung, disalami, diberi sebuah piagam penghargaan dan
piala oleh pak Walikota Bandung saat itu, Ridwan Kamil. ‘

Setelah peristiwa itu, semangatku dalam menulis semakin menggebu-gebu, aku berharap suatu
hari nanti aku dapat menjadi penulis yang terkenal yang karya-karyanya selalu ditunggu-tunggu
dan dapat menginspirasi orang lain.

Saat ini aku masih duduk di kelas XI SMA jurusan Bahasa,Selepas lulus SMA nanti, aku
berencana melanjutkan kuliah di Jurusan Sastra Indonesia Universitas Padjajaran.

Contoh Autobiografi Diri Sendiri 2

Aku lahir di Papua 12 Januari 1997, Namun saat ini aku tinggal di kota Jakarta dan menjadi salah
satu siswa di kelas X, SMA Negeri 21 Jakarta Jurusan IPS.

Aku memiliki hobi-hobi yang berkaitan dengan tumbuh-tumbuhan dan juga berolahraga,
terutama olahraga jogging. Bagiku tumbuhan dan kesehatan adala dua hal penting yang berkaitan
antara satu dengan lainnya.

Semasa kecil aku pernah tinggal di dekat sungai Ciliwung, setiap musim hujan rumahku pasti
kebanjiran oleh luapan sungai tersebut. Aku bersama keluargaku kemudian mengungsi ketempat
pengungsian sementara sampai banjir mereda. Hal itu terus saja terulang dari tahun ketahunnya
seperti tanpa ada pemecahan.

Menginjak tahun pertama di SMA, aku mulai sadar bahwa permasalahan banjir sebetulnya bukan
sekedar tanggung jawab pemerintah saja. Masyarakat juga harus ikut bertanggung jawab
mengatasi masalah tersebut. Salah satu caranya adalah dengan tidak membuang sampah
sembarangan apalagi membuang sampah ke sungai.
Sejak saat itu, kemudian aku mulai bergabung dengan Komunitas Peduli Lingkungan.
Komunitas ini bergerak setiap minggunya untuk mensosialisasikan berbagai cara yang dapat
dilakukan untuk mencegah banjir dan juga pola-pola hidup sehat. Tak lupa juga kadang kami
mengadakan bakti sosial di setiap kelurahan yang dikunjungi.

Kini aku merasa lebih bermanfaat bagi orang lain. Dengan berbagi ternyata membuat orang
menjadi lebih tahu dan kita menjadi tahu lebih.

Saat ini aku tinggal bersama ayahku yang bekerja di salah satu perusahaan Negeri di wilayah
Jakarta Pusat. Selain aktif di komunitas peduli lingkungan, aku juga aktif di komunitas Goowes
Jakarta dan juga Komunitas parkour Batavia.

Contoh Autobiografi Singkat Diri Sendiri

Namaku Ridwan, umurku sekarang adalah 15 tahun. Sejak kecil aku bercita-cita ingin menjadi
pemain bulutangkis hebat yang bisa membawa nama Indonesia berkibar di pentas dunia. Aku
sangat ingin sekali membanggakan orang tuaku, teman-temanku dan tentunya negaraku.

Pada saat usiaku menginjak 7 tahun. Kakek membelikanku raket sebagai hadiah karena aku
mendapat rangking 2 di kelas 1 sekolah dasar. Kakekku jago sekali bermain bulutangkis, dia
selalu mengajariku bagaimana cara bermain yang baik dan menemaniku bermain bulutangkis
setiap libur sekolah.

Pada saat usiaku 13 tahun, aku terpilih untuk mewakili sekolahku mengikuti kejuaraan
bulutangkis antar sekolah dasar se-kecamatan Cibariuk. Itulah pertama kalinya aku mengikuti
kejuaraan resmi dan ternyata aku berhasil masuk ke babak final walaupun aku ternyata harus
kalah dibabak tersebut dan hanya menjadi juara 2. Tapi tentu saja itu adalah pengalaman
berharga yang akan selalu aku kenang.

Saat ini aku bergabung dengan salah satu sekolah bulutangkis yang ada di kotaku. Aku berharap
kemampuanku semakin lama semakin meningkat agar aku bisa mewujudkan mimpi yang aku
idam-idamkan.

Sekian tulisan tentang Contoh Autobiografi yang dapat kami tuliskan, untuk contoh selanjutnya
akan diperbaharui secara berkala. Trim’s

ARTIKEL LAINNYA

Contoh Autobiografi Panjang


hipwe.com

Nama saya Zainatul Istiana Ulfa, namun biasa di panggil Uul. Saya anak terakhir dari 3
bersaudara. Kakak pertama daya laki – laki dan kakak kedua saya perempuan. Saya lahir di
sebuah kampung yang bernama Wediombo pada 21 Mei 2002. Saya di besarkan oleh kedua
orangtua saya disana dengan penuh kasih sayang dari orang -orang di sekitar saya.

Ayah saya bernama Sulaiman Lubis, sedangkan Ibu saya bernama Siti Rahmah Wati. Ayah saya
bekerja sebagai karyawan di salah satu pabrik di kabupaten, sedangkan ibu adalah seorang
penjahit di desa kami. Saat ini saya duduk di bangku kelas sebelas (XI) di SMK negeri di daerah
kami dengan mengambil keahlian Teknik Komputer dan Jaringan(TKJ).

Jarak kelahiranku dan kedua kakakku memang terbilang jauh. Kakak yang pertama lahir pada
tahun 1988, kakak yang kedua lahir pada tahun 1993, sedangkan saya lahir pada tahun 1997.

Kakak pertama saya bernama Zaenul Bakri yang saat ini bekerja sebagai guru. Kakak kedua ku,
bernama Alifia Zaeni Purbaningtyas saat ini menjalani sekolah Strata Dua (S2) di salah satu
universitas di kota Jogja. Kakak pertama ku menikah dengan seorang perempuan yang bernama
Naela Syafataini yang juga berprofesi sebagai guru di sekolah yang sama dengan kakak saya.
Dari pernikahan tersebut, kakak dan istrinya di karuniai satu orang anak yang saat ini berusia 2
tahun. Laela Qomariyah, itulah nama anak mereka yang sekaligus adalah keponakan ku.

Kakak ku dan istrinya tinggal di rumah yang tidak jauh dengan tempat tinggal ku dan orang tua.
Hanya berjarak sekitar 2 kilo meter. Seringkali aku berkunjung ke rumah kakak ku dan istrinya
walau hanya sekedar meminta es krim rasa coklat. Kakakku yang kedua, pernah akan menikah
ketika lulus dari strata satu (S1) namun pernikahan itu tidak jadi di laksanakan dikarenakan suatu
hal yang menghalangi pernikahan tersebut. Hingga akhirnya kakak ku memutuskan untuk
melanjutkan pendidikan nya, dan sampai saat ini belum ada rencana untuk menikah.

Aku di besarkan oleh keluarga yang bukan berasal dari keturunan darah biru. Ayah dan ibu ku
berasal dari keluarga sederhana yang mana orangtua beliau atau kakek nenek ku adalah seorang
petani. Namun, dengan kehidupan yang sederhana ini kami tidak pernah merasa malu atau
gengsi karena banyaknya harta tidak akan bisa membeli kebahagiaan.

Meskipun dari keluarga sederhana, ayah dan ibu mampu membiayai sekolah anak- anaknya
sampai jenjang perguruan tinggi. Kami tidak pernah meminta apapun yang kami rasa kurang
penting. Ayah dan ibu senantiasa mengasihi kami dan selalu memberikan yang terbaik untuk
anak- anaknya. Kami tidak tahu harus membalas seberapa besar untuk ketulusan mereka selama
ini. Kami sangat menyayangi mereka, lebih. Mereka lah yang mengenal kan pada kami betapa
indah hidup dan banyak hal yang mesti kami syukuri. Saya tidak pernah menyesal hidup
sederhana karena selalu ada mereka yang tidak pernah berhenti men- support kami.

Saya mempunyai hobi menggambar atau melukis. Setiap hari selalu kusempatkan tanganku
untuk memberikan curahan pada kertas. Meskipun masih terlihat amatir, namun saya selalu
melakukannya. Saya percaya bahwa sesuatu yang di lakukan dengan bersungguh -sungguh maka
tidak akan memberikan hasil yang sia – sia. Selain itu saya juga mempunyai hobi bermain
basket. Di sekolah kami, ada grub basket yang beranggotakan para siswi dan saya tergabung
dalam kelompok tersebut. Setiap hari Jum’at dan Sabtu sore, kami selalu melakukan latihan di
lapangan basket sekolah. Ayah, ibu, serta kakak- kakak selalu mensupport semua hobbi saya.
Saya tidak pernah menyesal dan selalu berlatih dengan sungguh- sungguh.

Di hari Minggu, saya biasanya membantu ibu menyelesaikan orderan menjahitnya.meskipun


hanya sekedar membantu memasangkan kancing atau hal hal ringan yang lain. Karena saya
belum bisa membantu menjahit pakaian dengan mesin, namun setidaknya sedikit membantu
pekerjaan ibu menjahit.

Ayah dan ibu merupakan orang yang taat agama. Mereka selalu mengingat kan kami untuk
sholat, puasa, untuk menyisihkan uang saku kami untuk infak, atau melakukan ibadah – ibadah
yang lain. Pernah suatu hari, ketika saya sedang asyik bermain, saat itu saya masih duduk di
kelas dua SMP. Saya tidak sholat Dhuhur karena saya berfikir untuk melakukannya nanti saja
saat saya fikir waktunya masih lama. Namun ternyata saya terlena karena keasyikan bermain.
Hingga tiba waktu ashar saya belum juga menunaikan sholat Dhuhur. Ketika ayah bertanya pada
saya apakah sudah sholat dhuhur, saya hanya diam. Tentu ayah tahu bahwa saya belum sholat,
lantas ayah langsung menasehati saya dengan panjang lebar.ketika itu saya sangat merasa
bersalah, karena memang ayah sudah mengingatkan saya untuk sholat ketika bermain. Sejak
kecil, ayah dan ibu memang selalu mengajari kami untuk melaksanakan sholat dimanapun kami
berada. Ayah dan ibu menancapkan betul – betul nasehat itu.

Setiap magrib, ayah selau menyempatkan waktu untuk mengajari mengaji anak- anaknya, selain
itu atau juga mengajarkan ilmu ilmu agama yang lain. Kalau saja ayah tak memaksa kami belajar
agama, mungkin sekarang saya sudah mengikuti pergaulan dan gaya hidup remaja umumnya.
Saya selalu bersyukur, karena di lahirkan dalam keluarga sangat hebat
Saya mulai masuk sekolah dasar (SD) pada tahun 2008 yang mana ketika itu saya berusia 6
tahun. Yang mengantarkan saya ke sekolah dasar untuk pertama kalinya adalah kakak saya yang
pertama. Dimana pada saat itu kakak saya sedang libur semester kuliah. Kakak sayam memang
orang yang selalu berambisi untuk mencari ilmu. Di selalu berpesan untuk tidak membuang-
buang waktu hanya untuk bermain. Ketika kakak tidak ada kegiatan, kakak selalu menyempatkan
untuk mengajari saya mengerjakan pekerjaan rumah (PR) yamg saya bawa dari sekolah. Lebih
seringnya kakak selalu bercerita tentang dongeng – dongeng yang selalu membuat saya senang
mendengar ceritanya. Saya tidak pernah bosan mendengarkannya. Dia adalah pendongeng yang
sangat menarik.

Pada tahun 2014 saya lulus dari bangku Sekolah Dasar (SD). Ayah mengajak ku untuk
mendaftar di SMP Negeri 2 di kecamatan. Dan memang untuk urusan memilih sekolah saya
selalu menurut ayah, karena ayah pasti lebih tahu mana sekolah yang cocok dan baik untuk saya.
Saat itu, kakak saya yang pertama sudah bekerja menjadi guru di salah satu sekolah. Sedangkan
kakak saya yang kedua saat itu sedang menyelesaikan pendidikan strata satu (S1) nya.

Dikarenakan kakak kedua mengambil pendidikan di luar kota, menjadikan kami sangat jarang
bertemu. Kakak selalu pulang sebulan sekali. Kakak saya sangat beruntung karena mendapat
beasiswa untuk menyelesaikan kuliahnya. Yang mana ini menjadi meringankan beban ayah dan
ibu. Kedua kakak saya memang sama- sama orang yang tidak ingin menyusahkan ayah dan ibu.
Saya bangga mempunyai kakak seperti mereka. Mereka seperti ayah dan ibu, selalu hebat.

Pada tahun 2015, kakak pertama saya menikah dengan perempuan yang juga berprofesi sebagai
guru di sekolah yang sama. Kakak ipar saya merupakan seorang wanita cantik yang selalu di
balut dengan jilbab. Kebetulan kakak ipar saya bukan berasal dari luar kabupaten. Dia orang
baik, meskipun sedikit cerewet. Empat (4) bulan setelah menikah, kakak bisa membeli rumah
dari tabungannya. Kakak memang memilih rumah yang tidak jauh dari rumah ayah dan ibu, dan
memang tidak juh dari sekolah tempat kakak saya dan kakak ipar mengabdi menjadi guru.
Meskipun sudah menikah, kakak saya tidak berubah. Dia tetaplah kakak yang selalu baik.

Pada tahun 2017, saya lulus dari SMP. Alhamdulillah, karena doa ayah ibu, dan saudara -saudara
saya dapat lulus dengan nilai terbaik di sekolah. Pada tahun itu, sebenarnya kakak kedua saya
melaksanakan pernikahan nya tepat satu hari setelah kelulusan saya dari Sekolah Menengah
Pertama (SMP). Namun, suatu hal terjadi hingga akhirnya pernikahan kakak saya tidak jadi
berlangsung. Hal itu membuat kakak saya sedih. Namun bagaimanapun kakak saya masih punya
masa depan yang harus di wujudkan. Ayah dan ibu selalu menenangkan kakak. Kemudian kakak
memutuskan untuk melanjutkan pendidikannya. Kakak mencari info info tentang beasiswa.
Kemudian kakak mendaftar beasiswa LPDP dan di terima. Kakak melanjutkan pendidikan strata
dua (S2) nya di Jogja.

Dua minggu setelah pengumuman kelulusan adalah pengumuman di terimanya di SMA negeri 1
di Kabupaten. Dan saat kth saya memamg mendaftar dan mengikuti tes masuk SMA negeri 1
atas perintah ayah. Namun alhasil, saya belum di terima di sekolah tersebut. Awalnya, saya
merasa sedih karena tidak di terima karena hal itu menyebabkan saya harus masuk di sekolah
swasta dimana biaya yang di perlukan untuk masuk sekolah swasta tidaklah sedikit jika di
banding sekolah negeri. Namun ayah selalu menghibur ku dan tanpa sepengetahuan ku, ternyata
ayah mendaftarkan saya ke SMK Negeri yang ternyata masih membuka gelombang terakhir.

Satu hari sebelum tes di laksanakan, ayah memberitahu ku untuk belajar karena esok akan
melaksanakan tes di salah satu sekolah namun ayah tidak memberitahu saya dimana saya
didaftarkannya. Saya belajar sungguh- sungguh karena tidak mau mengecewakan ayah dan ibu
yang selalu berjuang demi kami anak- anaknya. Dua minggu setelah tes, ayah mengambilkan
hasil dari tes tersebut. Ketika ayah pulang, ayah langsung memberikan selamat karena ternyata
saya di terima di sekolah tersebut. Ayah dan ibu sangat senang, karena saya di terima di sekolah
negeri.

Hari pertama masuk sekolah, saya sangat bersemangat, saya ingin seperti kedua kakak saya, oleh
karena itu saya harus bersemangat. Meskipun dengan teman baru, saya berusaha untuk akrab
dengan mereka. Hingga satu tahun berlalu. Setelah ini, adalah kenaikan kelas. Saya sangat
senang. Namun hingga suatu hari saya terbangun dan mendengar percakapan ayah ibu, yang
ternyata sedang membicarakan masalah ekonomi keluarga yang sedang kering, karena uang yang
ayah dapat digunakan untuk berobat kakek dan orderan jahitan ibu sedang sepi- sepinya. Sempat
saat itu saya berfikir untuk tidak melanjutkan sekolah, karena saat itu saya juga diharuskan
membayar daftar ulang sekolah. Sempat saya berbicara kepada ibu untuk saya tidak melanjutkan
sekolah. Ibu malah memarahi saya bahwa saya harus tetap sekolah. Tentu saya sangat sedih, dan
sekalipun ibu tidak pernah menampakkan kesedihannya di depan saya.

Hingga suatu hari, ayah pulang dari bekerja dengan wajah sumringah. Ternyata ayah telah
dinaikkan pangkat oleh pemilik pabrik karena kerja ayah tidak pernah buruk. Saya sangat
bersyukur mendengar hal tersebut. Hingga saat ini saya masih bisa melanjutkan sekolah, saya
sangat bersyukur. Ayah memang sosok yang hebat.

Contoh Autobiografi Tokoh


www.google.co.id

Ahmad Warson Munawwir atau yang biasa di panggil kiai Warson, merupakan salah satu putra
dari KH. M. Munawwir yang merupakan salah satu kiai termasyhur. Kiai Warson lahir pada 30
Nopember 1934. Ayah Kiai Warson, yaitu Kiai Munawwir merupakan pemegang mata rantai
sanad Al Qur’an dari Rasulullah SAW.

READ 9+ Contoh Artikel Singkat Bahasa Indonesia Ilmiah, Kesehatan, Pendidikan, Populer

Beliau menguasai tujuh variasi bacaan Al Qur’an atau qira’ah sab’ah. Para santri dan muridnya
yang tersebar lhas di berbagai daerah membuatnya terkenal sebagai mahaguru Al Qur’an di
tanah air. Kiayi Warson lahir setelah 24 tahun di bukanya Pondok Pesantren Krapyak yang
mana pesantren ini di didirikan pada tahun 1910. Kiai Warson lahir dari jalur istri kedua KH.
Munawwir yaitu Hj. Sukis.

Usia delapan tahun, kiai Warson menjadi yatim piatu setelah wafat ayahanda KH. M.
Munawwir. Kiai Warson kemudian menimba ilmu di rumah sendiri dalam asuhan kakak ipar
sekaligus guru yaitu Kiai Ali Ma’shum. Ketika berumus 11 tahun, Kiai Warson mulai mengajar
di Pondok pesantren Krapyak hingga tahun 1981 dalam usia kurang lebih 47 tahun.

Kiai Warson menikah pada usia 36 tahun tepatnya pada tahun 1970. Beliau menikahi Nyai Hj,
Khusnul Khotimah yang berasal dari Purworejo. Secara garis keturunan, kiai Warson dan Nyai
Khusnul Khotimah masih satu garis keturunan. Usia kiai Warson dan Nyai Khusnul Khotimah
terpaut 16 tahun. Dari pernikahan beliau, beliau dianugerahi seorang putra dan puteri yang di
beri nama H. Muhammad Fairuz dan Hj. Qorry Aina.

Sekitar tahun 1957 ketika kiai Warson berusia 23 tahun, kiai Warson mulai menyusun kamus
Arab- Indonesia yang di kenal dengan kamus Al Munawwir. Pada tahun 1972, kamus Al
Munawwir telah selesai di tulis. Kamus itu bertebalkan 1591 halaman. Kamus ini merupakan
hasil kerja keras Kiai Warson dalam penyusunannya. Saat ini kamus tersebut telah menyebar
luas bukan hanya di dalam negeri bahkan di luar negeri juga.

Contoh Autobiografi Anak SMA

www.google.co.id

Namaku Ikhsan Mahbub Ali. Itulah nama yang diberikan kedua orang tuaku pada seorang bayi
merah yang lahir pada 26 Maret 1999. Aku biasa di panggil bobi oleh orang- orang di sekitarku.
Ayah seorang nelayan yang bernama Suhadi. Ibu bernama Fatma Isaroh yang setiap paginya
berjualan ikan di pasar. Aku adalah satu- satunya anak laki- laki di keluarga kami dan memang
aku adalah anak tunggal. Aku lahir dan di besarkan di sebuah daerah di pesisir pantai .

Tempat itu menyimpan berjuta cerita tentang ku dan kehidupan ku. Aku bukan berasal dari
keluarga berada. Namun dengan hasil berlayar ayah dan ibu yang berjualan di pasar, semua itu
dapat mencukupi biaya kebutuhan kami sehari- hari. Setiap sepulang sekolah aku selalu
membantu ayah menyiapkan apa saja yang di butuhkan untuk berlayar sembari bermain – main.

Aku masuk sekolah dasar ketika berusia enam (6) tahun, yakni pada tahun 2005. Jarak antara
rumah dengan sekolah terhitung cukup jauh, karena harus menempuh perjalanan 6, 5 kilometer
dan membutuhkan waktu kurang lebih 25 menit untuk sampai di sekolah dengan menggunakan
sepeda. Setiap paginya, temanku selalu menjemput ku untuk berangkat ke sekolah dengan
menggunakan sepeda uniknya yang dia dapatkan dari ayahnya.

Aku bukan sosok murid yang tergolong pandai, bahkan aku adalah murid yang mempunyai
kemampuan rata- rata. Namun beruntung nya, ayah dan ibu tidak pernah memaksa ataupun
memarahi aku karena tidak pernah mendapat peringkat 5 besar di kelas. Mereka selalu
mendukungku dan selalu menemaniku ketika aku harus belajar. Hingga pada tahun 2011
akhirnya aku lulus dari sekolah dasar bersama teman temanku yang lainnya.

Suatu hal yang tak pernah ku duga sebelumnya terjadi di hari kelulusan ku. Aku di panggil naik
ke panggung untuk mendapatkan piagam penghargaan sebagai siswa dengan nilai terbaik ke-
tiga. Meskipun tidak menjadi yang terbaik, menjadi yang nomor tiga pun itu sangat istimewa
untuk ku. Karena selama ini aku tidak tergolong dalam siswa yang pandai. Semua ini adalah
karena do’a dari kedua orang tuaku yang tak pernah berhenti mendoakan aku.

Setelah lulus sekolah dasar, aku melanjutkan di sekolah menengah yang tak jauh dari sekolah
dasarku. Setelah masuk di sekolah menengah, aku mulai menyukai bidang olah raga bulu
tangkis. Dari mata pelajaran penjaskes itu, aku mulai menekuni olah raga tersebut. Aku sering
ikut latihan bulu tangkis dj luar jam mata pelajaran penjaskes tersebut. Ketika di rumah pun aku
biasanya mengajak ayah untuk bermain denganku. Tentu saja itu kami lakukan ketika ayah
belum berangkat melaut. Aku membeli raket dari uang saku yang aku tabug yang di berikan jbu
ketika hendak berangkat ke sekolah. Sesekali, ketika hari libur, aku membantu ayah melalut.
Ayah selalu mengajariku tehnik yang benar sebagai nelayan. Aku tidak pernah malu dengan
keadaan ayahku yang sebagai nelayan.

Ketika mulai masuk di kelas akhir, yaitu kelas sembilan. Aku membaca pengumuman diadakan
nya lomba bulu tangkis tingkat kabupaten. Dimana hadiahnya adalah beasiswa masuk di SMA
favorit di kabupaten. Sempat terfikir untuk aku ikut lomba tersebut, toh jika aku bisa menang
tentu akan meringankan biaya kedua orang tua ku untuk sekolahku ke SMA. Karena untuk
melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Namun
sebelum mendadtar lomba tersebut, tentunya aku meminta izin kepada ayah dan ibu, dan ternyata
mereka langsung memberikan aku izin. Esoknya aku langsung mendaftar kepada guru penjaskes
kami, dan ternyata masih diadakan seleksi siapa saja yang berhak mengikuti lomba tersebut.

Setelah seleksi dilakukan, hasil pengumuman ditempel pada papan pengumuman sekolah.
Delapan orang yang terpilih akan mewakili sekolah kami untuk mengikuti kompetisi tersebut.
Dan ternyata nama saya ada di urutan. Nomor delapan, yang artinya saya lolos seleksi.
Kompetisi dilakukan satu setengah bulan lagi dan kami terus berlatih.

Akhirnya hari itu berlangsung dan hal yang tidak ku sangka, aku bisa memenangkan kompetisi
tersebut. Guru- guru ku sempat terheran, karena memang ada teman ku yang sangat jago. Orang
tuaku adalah orang yang paling percaya bahwa aku akan menjadi pemenangnya. Dan itu
memang benar terjadi.

Setelah lulus, aku benar-benar melanjutkan di SMA favorit yaitu SMA Negeri 1. Ayahku
membelikanku motor untuk aku sekolah, karena jaraknya memang cukup jauh. Ternyata ayah
selama ini memang mengumpulkan uang untuk membelikanku motor untuk akses aku sekolah.
Mungkin ini nukana motor yang tergolong sangat bagus. Karena memang aku yang
menginginkan motor jni dari dahulu. Semenjak SMA, aku mulai jarang membantu menyiapkan
peralatan ayaah ketika melaut, karena memang waktu sekolah yang lebih panjang karena di
tambaha dengn ekstrakulikuler. Karena itu, aku menyempatkan ketika liburan untuk membantu
ayah.

Saat ini aku duduk di kelas sebelas (dua SMA), dan aku di ajukan menjadi kandidat ketua OSIS.
Awalnya aku tak menyetujui nya, namun karena ini merupakan perintah dari WAKA Kesiswaan,
mak aku menurutinya. Dan hal yang mengejutkan, aku terpilih menjadi ketua OSIS di sekolah
kami.

Dan jni benar- benar suatu hal yang tak terduga. Karena tidak pernah terfikir oleh ku sebelumnya
jika aku bisa terpilih menjadi ketua OSIS. Ini pengalaman pertama menjadi bagian inti di suatu
organisasi. Memang sebelumnya aku ikut organisasi, namun tidak pernah menjadi bagian inti.
Dengan menjadi ketua OSIS ini, aku harus bertanggung jawab dengan apa yang telah
diamanahkan kepadaku. Ayah ibu selalu mendukungku dan berpesan untuk bertanggung jawab
dan melakukan tugas dengan sungguh-sungguh.

Contoh Autobiografi Diri Sendiri yang Menarik

pastiguna.com
Nama saya Celline Andita Pratiwi. Teman- teman biasa memanggil saya dengan nama Dita.
Saya lahir dan di besarkan oleh ayah dan ibu saya di desa yang bernama Sewon pada 22 Agustus
2003. Ayah saya adalah seorang guru penjaskes yang bernama Sutrisno, sedangkan ibu saya
adalah seorang ibu rumah tangga yang bernama Zaenab. Saya di lahirkan dari dua bersaudara
sementara saya adalah anak terakhir.

Saya mulai masuk sekolah di TK Dharma Wanita pada tahun 2008. Itu merupakan sekolah
pertama saya. Kala itu saya memasuki usia lima tahun. Dan lulus dri TK ktika umur 2010 ketika
usia saya mendekati tujuh tahun. Hal selalu saya ingat ketik a belajar di TK adalah keseruan
bermain bersama teman- teman. Pada tahun setelah saya lulus TK, saya melanjutkan sekolah di
MI Miftahul Huda. Saya lulus dari bangku Sekolah Dasar (SD) pada tahun 2016. Ketika di
sekolah dasar saya mulai suka menari. Setiap ada perlombaan tari, saya selalu di ajukan untuk
mengikuti lomba tersebut untuk mewakili sekolah kami. Saya pernah tiga kali memenangkan
lomba tari tingkat kabupaten. Hal ini menjadi prestasi saya semasa SD.

Setelah lulus SD, saya melanjutkan sekolah di MTs Negeri Sewon. Masuk ke sekolah baru, aku
menemukan banyak teman baru dan ternyata ada yang jago menari. Ketika ada waktu luang,
kami menyempatkan diri untuk menari bersama. Dengan senang hati dia mengajari tari yang
belum aku kuasai. Aku belajar banyak darinya. Dan saat ini, aku duduk di kelas VIII (delapan)
yang artinya berarti tahun depan aku akan menghadapi ujian nasional (UN). Mulai dari sini aku
harus lebih bersungguh- sungguh dalam belajar. Karena aku tidak ingin mengecewakan pihak
yang selama ini selalu bekerja keras memperjuangkanku, terutama ayah dan ibu.

Contoh Autobiografi Pahlawan


www.google.co.id

Raden Ajeng Kartini Djojo Adhiningrat dan lebih di kenal dengan R.A Karini adalah seorang
wanita yang lahir di Rembang, pada 21 April 1879. Ayah beliau bernama Raden Mas Adipati
Ario Sosroningrat dan ibu beliau bernama Ngasirah. R.A Kartini mempunyai sepuluh saudara
kandung dan saudara tiri, diantaranya adalah R.M Slamet Sosroningrat, P. A Sosrobusoni, R.A
Roekmini, R.A Soelastri, R.A Kardinah, Drs. R.M.P Sosrokartono, R.M Muljono, R.A Kartinah,
R. M Rawito, R. M Soemarti.

R.A Kartini disekolahkan oleh ayahnya di Europese Lagere School (ELS) sampi berumur 12
tahun. R.A Kartini juga belajar bahasa Belanda di sekolah tersebut. Karena keadaan kebiasaan
adat, setelah sekolah R.A Kartini harus dipingit atau tinggal di rumah saja.

R.A Kartini tertarik dengan pola pikir perempuan di Eropa semenjak surat menyurat dengan
temannya yang berada di Belanda dan membaca majalah ataupun surat kabar darinya. Dari situ
Kartini merasa bahwa perempuan di pribumi masih sangat tertinggal. Oleh karena itu Kartini
berusaha memajukan kedudukan perempuan pribumi.

Kartini dinikahkan oleh ayahnya ketika usia 24 tahun dengan seorang bangsawan yang bernama
K.R.M. Adipati Ario Singgih Djojo Adhiningrat yang saat itu menjabat sebagai bupati Rembang.
R.A Kartini Wafat beberapa hari setelah melahirkan anak pertamanya yang lahir pada tanggal 13
September 1904 dan di beri nama Soesalit Djojoadhiningrat. Beliau di makamkan di desa
Bulu kabupaten Rembang.
Sangat banyak sekali jasa R.A Kartini dalam memajukan bangsa terutama perannya terhadap
wanita pribumi.

Sekian beberapa contoh tentang autobiografi. Semoga artikel ini bisa menjadi referensi yang baik
dan mempermudah dalam pembuatan autobiografi. Semoga bermanfaat.

Contoh Autobiografi Panjang

baabun.com

Nama saya Arita Pratiwi, anak pertama dari pasangan suami istri Fajri Rizal dan Mulya Santika.
Ayah merupakan seorang Kepala Sekolah di SMA N 12 Solo. Sementara ibu adalah seorang ibu
rumah tangga yang menggeluti bisnis online shop. Aku dilahirkan ibu di Rumah Sakit Sinar
Harapan Kota Solo pada 10 Agustus 1995.

Tepat saat hari kelahiranku, ayah baru pulang dari tugas kedinasannya dari Jakarta. Eyang
kakong dan eyang putrilah yang terburu-buru mengantarkan ibuku ke rumah sakit ketika ayah
dalam perjalanan pulang.Tak berselang lama setelah aku mengeluarkan suara tangisan untuk
pertama kalinya ayah telah tiba di depan ruangan persalinan.

Ketika aku mulai memasuki umur 4 tahun, ibu dan ayah memberikanku seorang adik. Adik
perempuan yang lucu dan cantik jelita itu dinamai Cantika Vania. Vania lahir di rumah sakit
tempat aku dilahirkan pada 19 Oktober 1999. Ibu selalu menceritakan saat-saat dia akan
melahirkan adikku. Beliau menyebutkan bahwa aku lah yang paling sibuk saat detik-detik
keluarnya adikku dari rahim ibuku.

Ada-ada saja yang ku lakukan saat itu jelas ibu ku, mondar-mandir dalam ruangan, membawa
boneka beruang ke kamar persalinan, dan membelikannya es krim. Saat itu sepertinya aku sangat
bahagia sekali menyambut kelahiran malaikat kecil kedua di keluarga ku setelah diriku. Tidak
lama setelah mama melahirkan, kami hijrah ke rumah baru di Yogyakarta.

Kami menghuni salah satu rumah di Puri Citra Raya Berseri, Kota Yogyakarta. Rumah yang
hingga saat ini menyimpan banyak kenangan indah. Aku melewati masa kecil yang sangat indah,
penuh kasih sayang ibu dan ayah dan tidak kekurangan mainan. Aku tahu dari Papa yang selalu
menggodaku dengan mengatakan tangisanku paling kencang jika tidak di belikan mainan boneka
saat di supermarket.

Aku mulai memasuki dunia pendidikan ketika berumur 5 tahun di TK Putri Ayu Yogyakarta.
Aku sudah mulai menunjukkan kecintaan dibidang jurnalistik sejak SD. Saat menimba ilmu di
SD N 21 Yogyakarta, sudah banyak cerita dan puisi yang aku tulis. Tidak ketinggalan pula ikut
serta dalam lomba baca puisi, lomba cerpen, dan lomba membuat komik.

Berkat hobiku di bidang jurnalistik dan kerja keras, akhirnya saat menduduki bangku kelas 6 SD
aku mendapatkan penghargaan. Penghargaan tersebut diberikan oleh Kepala Sekolah SD N 21
Yogyakarta sebab aku telah 3 kali berhasil membawa pulang piala tertinggi. Selain mengikuti
beberapa perlombaan di bidang jurnalistik, aku juga merupakan salah satu anggota paduan suara
di sekolah.

Bidang tarik suara ini menjadi hobi kedua setelah menulis yang ku geluti sejak dibangku kelas 4
SD. Ada satu guru vokal perempuan yang menjadi idolaku saat itu, ia adalah ibu Tika. Suaranya
yang merdu dan rupanya yang anggun membuat aku mengidolakannya. Disamping itu, aku juga
sering meminta Ibu Tika untuk mengajari teknik bernyanyi usai bel berbunyi.

Aku sempat berfikir bahwa mungkin saja Ibu Tika adalah penyanyi yang menyamar menjadi
guru saat itu. Beliau tidak keberatan mendengar senandung lagu dari ku yang saat itu bersuara
cempreng. Aku memiliki dua orang sahabat terbaik di SD yaitu Diandra Tania dan Camila
Frizzy. Mereka adalah orang yang paling mengerti tentang aku dan masih setia sebagai sahabat
hingga saat ini.

Kami bertiga seperti perangko dan surat yang tidak dapat dipisahkan. Secara kebetulan kami
ditakdirkan sekelas dari kelas 3 sampai kelas 6 SD. Namun, saat kami lulus dari bangku
pendidikan dasar Diandra harus pindah ke Jakarta ikut dengan kedua orang tuanya. Hal itu
membuat aku sedih karena harus berjauhan tempat tinggal dan tidak satu sekolah dengan
Diandra.

Sementara Camila dan aku memilih SMP yang sama yaitu SMP N 1 Yogyakarta. Masa SMP aku
dan Diandra mendapatkan sahabat baru, ia adalah Sindi murid pindahan dari SMP N 20 Bogor.
Saat itu bel bermain berdering, hanya tinggal aku dan Camila. Ketika hendak keluar kami
melihan Sindi seorang diri di kelas, karena kasihan dia anak baru dan belum memiliki teman,
akhirnya kami mengajak dia ke kantin.

Mulai dari situlah ikatan persahabatan diantara kami tumbuh. Hari demi hari tidak terasa telah
kami lalui, hingga tiba saatnya ujian kelulusan SMP. Saat hari terakhir ujian aku memberitahu
kedua sahabat setia ku itu bahwa akan mengikuti orang tua ku ke Jakarta. Raut sedih tersirat dari
wajah mereka, tetapi mau bagaimana lagi aku tidak boleh jauh dari ibu dan ayah.

Kami bertiga telah berjanji tidak akan putus komunikasi dan aku akan mengunjungi mereka jika
ada kesempatan dan diperbolehkan orangtua. Tak disangka-sangka ternyata kepindahan ke
ibukota membuat aku bertemu kembali dengan Diandra, sahabat kecil ku. Kami juga tidak
sengaja menimba ilmu di sekolah yang sama yaitu SMA N 13 Jakarta.

Aku pun menceritakan hal ini dengan Camila dan Sindi. Beruntung sebab kemajuan media
komunikasi yang makin canggih kami dapat berkomunikasi jarak jauh. Aku, Camila, Diandra,
dan Sindi pun berencana belajar yang giat ada dapat diterima di perguruan tinggi favorit kami di
Jakarta. Buah dari kerja keras kami tidak sia-sia, setelah lulus dari SMA dengan nilai
memuaskan kami mendaftarkan diri di fakultas dan universitas yang sama.

Kami berempat tertarik di bidang ekonomi, oleh karena itu aku dan ketiga sahabatku memilih
jurusan Manajemen Bisnis di Universitas Indonesia. Sampai saat ini pertemanan kami berjalan
dengan indah dan langgeng.

Contoh Autobiografi Tokoh


ilmu-terlengkap.blogspot.com

Bill Gates

Lebih dikenal dengan sapaan Bill Gates oleh seluruh masyarakat dunia. Ternyata pria kelahiran
28 Oktober 1955 di Seattle Washington ini memiliki nama lengkap Willian Henry Gates III. Bill
Gates dikenal dengan kejeniusannya menciptakan dan mendirikan Perusahaan Microsoft. Pada
tahun 1995 hingga 2007 dirinya tercatat sebagai orang terkaya nomor satu di dunia oleh majalah
Forbes.

Ia bersama sang istri Melinda Gates telah mendirikan Yayasan Bill and Melinda Gates. Ia
merupakan anak kedua dari tiga saudara dengan Ayah seorang pengacara, sementara sang ibu
adalah guru. Sejak kecil Bill Gates telah menunjukkan kecerdasannya. Namun, karena memiliki
semangat berlebihan, beliau cenderung mendapatkan kesulitan dimasa-masa sekolah.

Saat Bill kecil memasuki usia 13 tahun dikirimkan kedua orangtuanya ke sekolah di kota lain.
Sebuah sekolah bergengsi khusus anak laki-laki yaitu Lakeside School. Pada tahun 1928 di
sekolahnya merupakan saat pertama kali Bill Gates mengenal dunia komputer. Saat itu hanya
berbentuk mesin teletype yang menghubungkan telepon dan komputer pembagian waktu. Saat itu
disebut mesin ASR-33 dan kondisinya masih pasaran.

Seperti mesin ketik yang dapat dimasukkan perintah dan setelah itu dikirimkan ke komputer.
Kemudian, kita akan memperoleh jawaban yang diketikkan diatas gulungan teletype tersebut.
Bill Gates menganggap bahwa proses tersebut memakan waktu lama dan merepotkan. Ia pun
belajar BASIC dan menguasai dengan cepat, bahasa pemrograman bersama para hecker di
Lakeside.
Mereka belajar secara mandiri dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk menulis program dan
belajar segala hal mengenai komputer. Bersama temannya Paul Allen, pada tahun 1975 mereka
tengah mempersiapkan program software pertama kalinya yang digunakan mikro komputer. Bill
Gates dan Paul Allen sangat yakin bahwa software merupakan kunci membuka masa depan
dunia teknologi. Hal inilah merupakan cikal bakal dari Microsoft.

Kemudian mereka melanjutkan studi di Harvard University, saat itu mereka membuat perangkat
Altar BASIC lunak untuk Altar 8800 pada tahun 1970-an. BASIC tersebut merupakan inspirasi
terbentuknya sebuah bahasa komputer yang dipelajari dan ditulis dalam kolese Dartmouth
dengan mudah.

Perkembangan selanjutnya, hasil karya mereka dinamai Microsoft Basic yang digunakan untuk
sistem operasi komputer MS.DOS. Microsoft Basic tersebut kemudian ditingkatkan menjadi
versi Microsoft Quick Basic dan dijual tanpa kompiler. Quick Basic tersebut lebih dikenal
dengan sebutan Qbasic dan diperbarui menjadi Visual Basic.

Dalam awal era 1970-an, Bill Gaters mengirimkan surat terbuka kepada komunitas yang
memiliki hobi komputer. Isi suratnya tersebut menyatakan bahwa terdapat pasaran untuk menjual
program perangkat lunak tersebut secara komersial. Program perangkat lunak tersebut tidak
layak untuk di gandakan maupun di salin tanpa izin dari penerbitnya.

Namun ketika itu, komunitas pencinta komputer dipengaruhi dengan paham mengenai
pengetahuan maupun inovasi wajib dibagi oleh komunitasnya. Setelah itu, Bill Gates mendirikan
Perusahaan Microsoft yang menjadi perusahaan tersukses di dunia. Lahirnya perusahaan ini
menjadi pemimpin ke arah pembukaan industri software komputer sampai sekarang.

Microsoft memiliki rencana untuk membeli sistem operasi x86 yang berasal dari Seattle
Computer Company namun rencana tersebut gagal. Ditambah lagi Microsoft saat itu tengah
digugat oleh Seattle Computer Company. Saat memasuki dasawarsa 1980, Bill Gates patut
berbahagia berkat kemungkinan penggunaan CD-ROM untuk menyimpan dokumen. Penerbitan
CD-ROM ini di sponsori oleh The New Papyrus.

Berita tak terduga datang di awal tahun 2000, Bill Gates mengundurkan diri sebagai CEO. Ia
memberi mandat kepada Steve Ballmer, seorang teman lamanya. Sementara itu, ia tengah
mempersiapkan diri untuk menggeluti hobi lamanya sebagai pencipta perangkat lunak. Saat ini ia
memimpin microsoft dalam Kepala Penelitian dan Pengembangan Perangkat Lunak, perusahaan
yang didirikannya sendiri.

Bill Gates menikahi Miranda French pada 1 Januari 1994 dan dikaruniai 3 orang anak. Mereka
adalah Jennifer Katharine Gates, Rory John Gates, dan Phoebe Adele Gates. Bersama sang istri,
ia mendirikan Bill and Melinda Gates Foundation merupakan yayasan sosial filantropi. Ia
mengemukakan sebuah pernyataan untuk menyumbangkan 90 persen hartanya selama ia
mendirikan microsoft melalui koran Washington Post tahun 1997.

Bill and Melinda Gates Foundation mengemban misi untuk memberikan beasiswa tingkat
universitas untuk kaum minoritas. Disamping itu juga melawan AIDS dan penyakit-penyakit
yang menyerang penduduk dunia ketiga. Pada tahun 2005, Gates menerima suatu penghargaan
dari Ratu Elizabeth II yakni Knight Commander of the Order of the British Empire. Saat ini ia
tengah mengkonsentrasikan diri pada yayasan yang ia dirikan bersama Melinda Gates.

Contoh Autobiografi Anak SMA

themoondoggiesmusic.com

Banyak orang memanggilku Ican, nama lengkap ku sebenarnya adalah Ikhsan Muklis. Mama dan
papa memikirkan nama itu sejak aku berada dalam kandungan. Aku terlahir di Rumah Sakit
Bhayangkara Kota Bandung pada 15 July 1995. Papa adalah seorang wiraswasta yang memiliki
usaha cukup sukses di Bandung.

Sementara mama menunaikan kewajibannya sebagai ibu rumah tangga dan berbisnis online saat
waktu senggangnya. Irwan Ramadhan dan Tina Amalia Putri kedua orang tua yang selalu
melimpahkan kasih sayang dan perhatiannya padaku. Kami tinggal bertiga di daerah Puri
Kamboja, Bandung.

Aku merupakan putra tercinta mereka satu-satunya sebab aku anak tunggal. Aku lahir dan
dibesarkan dalam lingkungan yang ramah tamah dan indah. Puri Kamboja menyimpan berjuta
memori di hatiku, tentang perjalanan hidup kedua orangtua ku dan aku. Meskipun aku berasal
dari keluarga dengan ekonomi berkecukupan, mama papa selalu mengajarkan hidup hemat.

Saat papa libur dari rutinitas kerjanya, kami tidak ke mall tetapi ke tempat-tempat wisata. Hal
itulah yang sangat membuatku gembira. Selain itu, mama tidak pernah absen memasakan
makanan untuk kami setiap hari. Bagiku, makanan mama yang nomor satu di dunia ini.
Aku mengenyam pendidikan di SD Negeri 3 Bandung ketika memasuki usia 6 tahun. Jarak
antara rumah ke sekolah tidak terlalu jauh sekitar 2 km. Sehingga mama dan papa selalu
menyempatkan diri mengantarkanku setiap hari hingga aku duduk di bangku kelas 4 SD.

Di kelas aku bukan termasuk murid yang pandai, tetapi dengan kemampuan rata-rata yang
dimiliki terus aku asah. Berkat kerja keras dalam studi, aku selalu berhasil menduduki peringkat
10 besar di kelas.Mama dan Papa memang tidak pernah memaksakan aku untuk banyak belajar.
Mereka selalu memberi nasihat dan mendorong semangatku. Itulah sebabnya aku tidak ingin
membuat mereka kecewa.

Sampai pada tahun 2007 aku dinyatakan lulus dengan nilai akhir dan nilai rapot yang
memuaskan. Kemudian aku berencana untuk melanjutkan studi di SMP terfavorit di Kota
Bandung. Pilihanku jatuh pada SMP Negeri 1, yang berjarak 5 km dari rumahku. Aku mulai
mendalami minat di bidang tarik suara ketika kelas 2 SMP.

Saat itu aku aktif dalam ekstrakulikuler bina vokalia. Aku bersama teman-teman selalu berlatih
vokal setiap Jum’at sore dan Minggu sore. Seni tarik suara bagiku adalah dunia yang amat ku
cintai. Aku bermimpi bahwa suatu saat nanti akan menggelar konser di ibukota. Meskipun aktif
menyanyi, aku tidak pernah melupakan tugas sebagai seorang murid.

Setiap pulang sekolah aku selalu meluangkan waktu untuk belajar minimal selama 2,5 jam.
Belajar bahasa inggris adalah rutinitasku, aku tidak pernah lupa untuk membuka buku bahasan
bahasa inggris setiap hari. Tak terasa waktu berlalu hingga aku memasuki ujian akhir sekolah.
Aku benar-benar mempersiapkan dengan matang agar memperoleh nilai yang memuaskan dan
dapat masuk di SMA terbaik.

Saat kelas 3 SMP aku mulai mengurangi kegiatan ekstrakulikuler bina vokal karena ingin fokus
belajar. Perjuanganku pun tidak sia-sia dengan nilai yang memuaskan aku mendapat peringkat 3
nilai ujian tertinggi di sekolah. Saat kelulusan ada peristiwa yang sangat mengejutkan. Ketika itu
nama ku dipanggil ke depan untuk mendapatkan sertifikat penghargaan sebagai murid teladan.
Aku tidak menyangka penghargaan bergengsi itu ditujukan padaku.

Aku pun dipanggil secara mendadak untuk berpidato didepan teman-teman dan para orangtua
murid di sekolah. Terlihat raut bahagia dan haru kedua orangtua ku saat aku menyampaikan
pidato di depan mereka. Berselang seminggu dari hari kelulusanku, aku mengikuti seleksi di
SMA terbaik Kota Bandung.

SMA Negeri 5 adalah sekolah yang sangat aku idam-idamkan. Akhirnya semua berjalan lancar
dan saat pengumuman kelulusan test masuk, namaku terpampang di urutan teratas. Atas
keberhasilan diriku selama ini dan kepercayaan mereka, aku diberikan hadia berupa motor
bebek. Meskipun telah menolak, mama dan papa tetap memberikan kepercayaan padaku untuk
mengendarai roda dua itu.

Sebenarnya aku sangat senang mendapat hadiah dari mereka yang sangat berguna. Aku berjanji
pada diri sendiri akan belajar lebih giat dan mengukir prestasi di SMA.Saat ini aku tengah duduk
di bangku kelas 2 SMA, dan sedang mengikuti seleksi sebagai kandidat OSIS. Hingga saat ini
aku telah beberapa kali mengharumkan nama sekolah dalam perlombaan paduan suara dan debat.

Masa-masa SMA ini kulewati dengan belajar giat terkhususnya dalam debat bahasa inggris.
Disamping itu, aku juga aktif dalam kegiatan komunitas paduan suara di sekolah. Sudah
beberapa kali namaku dipanggil saat upacara dalam rangka menerima penghargaan. Sekolah juga
telah memberikan beasiswa murid berprestasi kepadaku hingga tamat sekolah.

Hal tersebut tentu membuat kedua orangtua ku bangga dan bahagia. Selama aku mengerjakan
sesuatu untuk melihat raut bahagia mereka, aku akan melakukannya dengan sungguh-sungguh.

Contoh Autobiografi Diri Sendiri Yang Menarik

www.belajarbahasainggrisku.id

Saya adalah gadis berdarah Sunda yang diberi nama lengkap Laksmi Ayu Safitri. Saya lahir di
Bandung, 14 Mei 1994. Di Rumah Sakit Alam Raya Harapan. Terlahir dari pasangan suami istri
yang bernama Andi Sudrajat dan Lilis Lesmana merupakan penduduk asli bumi pasundan. Saya
melewati masa-masa keci penuh kebahagiaan dibimbing seorang ayah seniman sementara ibu
adalah penulis lepas.

Tanah kelahiran saya adalah sebuah desa yang asri di daerah Bandung yakni Desa Pendangin.
Desa tempat saya dilahirkan memiliki banyak lahan pertanian oleh karena itu semasa kecil saya
senang bermain di sawah. Saat itu ayah saya bekerja sebagai petani, namun pekerjaan seni tetap
ia jalani selepas berladang. Sementara ibu sering ikut bersama ayah dan membawa saya ke
sawah dan tak lupa melanjutkan kegiatan menulis disela-sela waktu santai.
Saya memiliki seorang sahabat setia dari kecil bernama Ena, kami selalu bermain bersama di
lapangan dekat sawah. Hari-hari saya lewati bersama Ena sampai saya berusia 5 tahun. Saat itu
tuntutan kebutuhan meningkat, sehingga ayah dan ibu harus hijrah ke kota untuk mencari nafkah.
Tentu saja mereka membawa anak semata wayangnya saat itu.

Saya pun dengan rasa sedih harus memberitahu Ena tentang kepindahan saya. Kami berdua
berjanji persahabatan setia untuk tidak melupakan satu sama lain dan bertemu ketika sudah
dewasa. Di Kota Bandung, ayah dan ibu membeli hunian dekat taman yang terlihat rindang dan
saya jadikan tempat bermain. Saya senang sekali dapat menikmati suasana baru di kota ini.

Saya menimba ilmu di SD Negeri 13 Bandung yang lokasinya tidak jauh dari rumah. Setiap pagi
saya diantar ibu dengan berjalan kaki ke sekolah. Saya mendapatkan sahabat-sahabat baru di
sekolah yaitu Rani, Dwi, dan Santi. Mereka sangat ramah dan sering mengajak belajar bersama.

Saat SMP saya dan keempat sahabat saya memilih sekolah yang sama yaitu SMP N 4 Bandung.
Kemudian saat melanjutkan tingkat pendidikan berikutnya kami bersama-sama memilih SMA N
3 Bandung. Kami sangat bahagia bisa satu sekolah kembali, meskipun memilih jurusan berbeda.

Saya dan Rani memilih mengambil jurusan pengetahuan alam. Sementara Dwi dan Santi
memilih mengambil jurusan sosial. Walaupun jurusan kami berbeda, tidak menghalangi kami
untuk berkumpul di saat istirahat dan sepulang sekolah. Kami bahkan mempunyai geng sendiri
yang kami sebut ‘Cibi Cibi Girl’, markas berkumpul kami adalah rumah Dwi.

Selain berkumpul saya dan keempat sahabat saya selalu belajar bersama. Meskipun kami
memiliki geng Cibi Cibi Girl, kami tetap berbaur dengan teman-teman lainnya. Setelah
meluluskan pendidikan SMA, aku dan Cibi Cibi Girl melanjutkan pendidikan di Universitas
Gadjah Mada. Kami berempat merantau bersama dan sengaja menyewa sebuah rumah untuk
tempat tinggal.

Saya memilih fakultas kedokteran umum dan Rani mengambil fakultas kesehatan masyarakat.
Sementara itu Dwi dan Santi memilih fakultas yang sama yaitu fakultas hukum. Meskipun sibuk
dengan kegiatan masing-masing, saat malam hari kami selalu berkumpul bersama di ruang
santai.

Saat ini saya sedang mengerjakan tugas akhir perkuliahan sebagai salah satu syarat untuk
wisuda. Selama masa perkuliahan saya meraih beberapa prestasi seperti memenangkan
olimpiade sains tingkat nasional dan pertukaran pemuda antar negara. Saya sangat optimis
bahwa dapat meraih kesuksesan sebagai seorang dokter dan menemui sahabat lama saya di desa.

Contoh Autobiografi Pahlawan


www.avoskinbeauty.com

R.A. Kartini

Lebih dikenal dengan nama R.A. Kartini atau Raden Ajeng Kartini Djojo Adhiningrat lahir pada
21 April 1879 di Rembang. Beliau memiliki ayah yang bernama Raden Mas Adipati Ario
Sosroningrat dan ibunya Ngasirah. R.A. Kartini. Terlahir dari keluarga ningrat, R.A. Kartini
memiliki sepuluh orang saudara kandung dan saudara tirinya.

Saudara-saudara beliau adalah R.M. Slamet Sosroningrat, P.A Sosrobusoni, R.A. Soelastri, R.A.
Roekmini, R.A Kardinah, R.A. Kartinah, R.M.P. Sosrokartono, R.M. Muljono, R.M. Soemarti,
dan R.M. Rawito. Semasa kecil hingga berumur 12 tahun, beliau telah disekolahkan ayahnya di
Europese Lagere School (ELS). Saat menimba ilmu di ELS, Kartini juga belajar bahasa Belanda.

Keadaan dan kebiasaan adat yang sangat kuno pada waktu itu membuat beliau harus menjalani
masa pingit usai menamatkan pendidikannya. Beliau memiliki ketertarikan dengan pola pikir
teman-temannya dari Eropa. Disamping itu, R.A. Kartini juga sering berkirim surat dengan
sahabatnya yang berkedudukan di Belanda. Sahabat beliau yang bertukar surat dengannya juga
sering mengiriminya majalah. Itulah sebabnya R.A.

Kartini mulai mengerti bahwa kehidupan dan pengetahuan perempuan pribumi di nusantara jauh
tertinggal. Dari situlah ia mulai menyuarakan pendapat dan berusaha memajukan derajat
perempuan pribumi. Saat menginjak usia 24 tahun, ayahnya menikah kan beliau dengan K.R.M.
Adipati Ario Singgih Djojo yang merupakan seorang bangsawan. Saat itu Adipati Ario tengah
diberikan amanah sebagai Bupati Rembang.
Semasa hidupnya, beliau selalu melakukan tindakan-tindakan untuk memajukan wanita pribumi
dan bangsa Indonesia. R.A. Kartini menghembuskan nafas terakhir ketika melahirkan anak
pertama mereka yakni Soesalit Djojoadhiningrat pada tanggal 13 September 1904. Kemudian, ia
dikembalikan di Desa Bulu, Kabupaten Rembang.

Contoh Autobiografi ( Menceritakan Riwayat Diri )


Nama lengkap saya Annisa Rahma. di lingkungan keluarga,saya biasa dipanggil Rahma.
Sedangkan di lingkungan pergaulan luar,saya sering dipanggil dengan Annisa. Saya lahir di
Kediri, 01 Februari 1998. Saya adalah anak pertama dari 2 bersaudara. Ayah saya bernama
Suharsono dan ibu saya bernama Nunik Dyah Winarni. Ayah saya bekerja sebagai seorang
pengawas TK/SD di UPTD wates. Sedangkan ibu saya merupakan seorang wanita karir,beliau
menjadi seorang guru di sebuah sekolah menengah pertama. Saya juga mempunyai adik laki laki
yang bernama Ahmad Sony Satria,jarak umur kami terpaut 7 tahun,kini adik saya sedang
menduduki kelas 4 sekolah dasar. Keluarga kami bertempat tinggal di Desa Paron
RT.13/RW.05,kec. Ngasem,kab. Kediri.
Pada tahun 2002,saya mulai memasuki jenjang pendidikan pada usia 4 tahun,yaitu di Taman
Kanak-kanak “perwanida” yang berada di desa Paron,saya menempuh pendidikan TK selama 2
tahun,setelah lulus,kemudian saya melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi yaitu di SMP 3
Kediri,selama tiga tahun saya menempuh pendidikan yaitu mulai kelas 7-9,disini saya mengikuti
ekstra kurikuler qosidah atau rebana,dan grup qosidah saya mendapatkan predikat juara ke-2
pada event lomba qosidah tingkat provinsi dalam rangka hari Ulang Tahun Nahdatul Ulama.
Pada tahun 2013,saya lulus dari sekolah menengah pertama dan melanjutkan pendidikan ke
jenjang selanjutnya yaitu di SMAN 3 Kediri hingga saat ini. saat ini saya sedang berada di kelas
11 dan menempuh jurusan Matematika IPA atau yang disingkat dengan MIA. Saya menempati
kelas 11 MIA 1. Semenjak masuk SMA,saya memilih untuk mengikuti ekstrakurikuler
Jurnalistik karena saya ingn mendalami dunia tulis-menulis. Di ekstrakurikuler Jurnalistik, saya
mendapatkan posisi sebagai Ketua Redaksi. Dalam bidang Jurnalistik,saya pernah mendapatkan
Juara 3 karya tulis jurnalistik dalam event Festival Komunikasi STAIN tahun 2013.
Saya mempunyai banyak kegemaran yang beragam. Antara lain,
menulis,membaca,mendengarkan musik,menyanyi, dan di bidang olahraga saya menyukai
renang dan badminton. Dari berbagai hobi tersebut, saya lebih mendalami menulis,karena saya
bisa menyalurkan semua imajinasi maupun berbagai ide melalui tulisan. Sejak kelas 10,saya juga
mulai belajar untuk aktif menulis di dunia blog, walaupun belum bisa konsisten hingga sekarang.
Cita cita saya menjadi seorang dokter gigi dan kadang saya juga bercita-cita menjadi pegawai
pajak,kadangkala saya juga ingin bekerja menjadi crew pertelevisian. Rencana saya setelah lulus
dari Sekolah Menengah Pertama yaitu bisa menjadi mahasiswa di Universitas Gajah Mada
Yogyakarta dan mengambil Fakultas Kedokteran Gigi ataupun Fakultas Komunikasi. Motto saya
yaitu “tetaplah menjadi diri sendiri,karena sesungguhnya dirimu lebih special daripada yang
lain”
AKU ADALAH DIRIKU
Nama saya Alda Rena Nuranisya, nama panggilan saya Alda, agar lebih singkat lagi panggil saja Al, atau
Da, silahkan pilih sesuka hati. Ayah saya bernama Jhenit dan ibu saya bernama Hartati. Saya anak kedua
dari tiga bersaudara, dan saya adalah anak perempuan satu-satunya diantara mereka. Saat ini saya
tinggal di kabupaten Bekasi, tepatnya di jalan Panda III No. 16 blok D-8 desa Jayamukti, kecamatan
Cikarang Pusat. Saya lahir di Cianjur tanggal 27 bulan Maret tahun 1995.
Setelah usia saya menginjak empat puluh hari, dari Cianjur kedua orangtua saya memutuskan untuk
tinggal di Ibu Kota Indonesia, yaitu Jakarta, tepatnya di jalan Asahan II, Bendungan Hilir, Jakarta Pusat.
Hal tersebut diputuskan dengan alasan pekerjaan ayah saya, dua tahun lamanya saya dan keluarga
tinggal ditempat itu.
Setelah itu, dengan alasan ingin mengurus tanah kakek saya di Cianjur, kedua orangtua sayapun
memutuskan kembali kekota kelahiran saya. Di Cianjur, saya dan keluarga tinggal disebuah desa yang
bernama Sukadana, tepatnya di kecamatan Campaka. Saat itu memang ditempat kelahiran saya
tersebut kebutuhan masyarakat belum sepenuhnya mudah didapat, namun saya sangat menyukai kota
kelahiran saya dengan hamparan kebun teh yang luas dan udaranya yang sangat sejuk.
Tahun 2001, saya mulai memasuki bangku sekolah dasar. Saat itu saya bersekolah di SDN Cakra Sari,
selama dua tahun saya belajar disekolah itu. Menginjak kelas III SD, keluarga sayapun kembali
memutuskan untuk tinggal ditempat lain, masih dengan alasan yang sama seperti ketika pindah ke
Jakarta yaitu pekerjaan ayah. Akhirnya kota Bekasi-lah pilihannya, tepatnya di Cikarang Pusat, disini saya
melanjutkan kembali sekolah saya di SDN Jayamukti 01 hingga saya lulus pada tahun ajaran 2006/2007.
Setelah itu saya melanjutkan kejenjang pendidikan yang lebih tinggi di SMPN 4 Cikarang Utara, selama
tiga tahun saya berangkat sekolah ketempat tersebut menggunakan angkutan umum. Saat itu saya
memang merasa lelah dan berat dalam mencari ilmu, namun saat itu pula saya sadar, betapa nikmatnya
hidup yang diberikan Tuhan saya, yaitu Allah swt., kepada saya. Sebab saya tahu diluar sana masih
banyak anak-anak yang bahkan merasakan bangku sekolah dasarpun tidak, apalagi melanjutkan
kejenjang yang lebih tinggi seperti saya.
Tahun ajaran 2009/2010 saya lulus dari SMP tersebut dan melanjutkan sekolah lagi di SMAN 1 Cikarang
Pusat. Disinilah saya mulai membangun cita-cita, mimpi dan harapan saya kedepan.
Cita-cita berawal dari mimpi
Ketika saya duduk dibangku kelas X, saya mendapat sebuah pertanyaan yang sebenarnya sering saya
dengar dan sering pula saya jawab, namun tak pernah memikirkannya lebih jauh lagi. Pertanyaannya
sederhana, tetapi tetap saja membuat saya berpikir 1000 kali lagi untuk menjawabnya, pertanyaan itu
adalah: cita-cita kamu mau jadi apa? …
Saya ingat, pertanyaan tadi sebenarnya sudah terlontar sejak saya masih kanak-kanak dan saat itu pula
saya sudah bisa menjawabnya. Bedanya dengan sekarang, saya menjawab pertanyaan tersebut dengan
sebuah keyakinan atas dasar pemikiran saya sendiri.
Dulu, saya menjawabnya asal. Hari ini saya jawab ingin menjadi dokter, besok saya jawab ingin menjadi
guru, esoknya lagi saya menjawab menjadi penata busana, esoknya lagi saya jawab ingin menjadi
arsitektur, begitulah seterusnya.
Setelah itu, sayapun lebih berhati-hati dalam menentukan cita-cita juga mencari jati diri saya.
Alhamdulillah, sayapun kini menemukannya.
Saya ingin menjadi penulis novel.
Mengapa? Hal tersebut sebenarnya berkaitan dengan kegemaran saya dalam membaca dan bacaan
yang sangat saya minati adalah novel, berbagai jenis novel saya akan baca, namun yang lebih saya
minati adalah novel yang bertemakan pengorbanan dan persahabatan. Bukan hanya itu. Saya juga
gemar mengkhayal, barmain dalam ‘mimpi’ dan saya pikir, dari pada saya asyik sendiri bermain didunia
fantasi, lebih baik saya berbagi keasyikkan itu dengan yang lainnya. Yaitu melalui cerita yang kelak saya
tulis dalam bentuk novel. Amin.
Jelang kenaikkan kelas, sebelumnya saya harus menentukkan jurusan mana yang saya pilih. IPA, IPS atau
Bahasa? Sayangnya disekolah saya belum ada jurusan Bahasa yang benar-benar saya minati. Akhirnya
tanpa memilih, sayapun ditempatkan dikelas IPA.
I am in science
Awalnya saya merasa enjoy dengan jurusan ini. Setelah beberapa bulan saya jalani, ternyata…. berat.
Fisika dengan sederet rumusnya, kimia dengan nama-nama anehnya, biologi dengan hafalannya. Lalu
sayapun melihat garis keturunan saya. Sepertinya saya salah jurusan, itulah yang saya pikirkan saat itu.
Karena ayah saya sewaktu SMA mengambil jurusan IPS, ibu saya lulusan SMEA atau sekolah menengah
EKONOMI atas yang jelas-jelas masuk ke IPS, lalu kakak sayapun memilih jurusan IPS, padahal
sebelumnya ia direkomendasikan oleh guru-gurunya untuk masuk IPA. Saat itu saya merasa tidak bisa
apa-apa dijurusan IPA.
Jadi? Mengapa saya mengambil langkah nekad untuk tetap bertahan di IPA ini? Saat itu saya hanya
mengikuti ‘arus’ saja karena keputus-asaan tidak bisa mengambil jurusan Bahasa. Namun saat ini saya
tahu jawabannya. Itu karena jalanNya.
Pemikiran saya akan ‘salah jurusan’ langsung sirna. Saya yakin, apabila Allah swt. telah memilihkan jalan
untuk saya, maka itulah jalan yang benar, saya juga menjadi yakin, bahwa saya bisa dijurusan IPA,
karena saya ingat sebuah petuah. “Tuhan tidak akan memberikan cobaan yang diluar kemampuan
hambaNya untuk menyelesaikan cobaan tersebut.” Ya kan?! Selain dari itu sayapun percaya pada guru-
guru saya yang memilihkan jurusan IPA, karena mereka menempatkan saya di IPA pastinya dengan
sebuah alasan, dan mungkin (mudah-mudahan) itu karena mereka percaya bahwa saya bisa dijurusan
ini. Amin.
Dan disekolah sayapun mengikuti beberapa ekstrakulikuler, salah satunya Heart Centre. Disini saya
dilatih untuk lebih percaya diri, lebih berani untuk mengemukakan pendapat. Dan disini pulalah saya
menemukan motto hidup saya.
“Lebih baik mendatangkan keajaiban, daripada menunggu keajaiban datang.”
Maksudnya saya lebih suka mengejar suatu hal yang dapat mendatangkan keajaiban daripada
menunggu suatu hal tersebut, karena hal itu tak akan datang dengan sendirinya apabila kita tidak
berusaha untuk mendapatkannya. Dan dengan diimbangi do’a tentunya.
Harapan
Saat ini saya duduk dibangku kelas XII masih dengan jurusan IPA, yang insyaallah dalam jangka waktu
dekat saya akan menghadapi sederet peristiwa mengerikan namun juga tak kalah penting. Yaitu; Ujian
Praktik, Ujian Sekolah dan Ujian Nasional.
Saya juga sangat ingin melanjutkan kejenjang yang lebih tinggi, yaitu kuliah, namun dikarenakan
keadaan ekonomi keluarga saya yang kurang mendukung, sayapun bertekad untuk berusaha
mendapatkan bangku pendidikan itu tanpa memberatkan kedua orangtua saya, tentunya dengan cara
yang halal. Saya mengikuti program bidik misi. Sayapun berharap semoga saya diterima dalam program
bantuan dana pendidikan ini. Amin.
Jikapun Allah belum menghendakinya saya akan terus berusaha mencari sekolah dengan biaya ringan,
kalaupun masih belum saatnya, saya yakin, kapanpun itu, dengan cara halal, Allah akan membantu saya.
Amin.
Dan apabila saya bisa mendapat program bidik misi tersebut, saya akan mencari universitas yang
mengadakan jurusan sastra jepang, atau sastra bahasa indonesiapun tak apa. Entah sejak kapan saya
menyukai bahasa Jepang, tetapi saya sangat berminat untuk mengambil jurusan itu. Semoga Allah
menghendakinya. Amin.
Lalu apabila saya sudah lulus, saya akan berusaha mencari pekerjaan dan membuat hidup keluarga saya
mapan. Amin.
Mereka yang kusayangi
Harapan saya tak akan terkabul tanpa restu dari orang-orang yang saya sayangi, yang utama adalah
kedua orangtua saya, lalu saudara, guru dan sahabat-sahabat saya yang senantiasa berbagi cerita
dengan saya. Dan yang utama dari yang utama adalah Allah swt. tanpaNya aku lemah, tanpaNya aku
sesat, tanpaNya aku bukan siapa-siapa.
Terimakasih yang tak terhingga untuk Allah swt. dan kedua orangtua saya. Terimakasih yang sebanyak-
banyaknya untuk orang-orang yang selalu mendukung saya. Terimakasih.
Satu lagi kutipan favorite saya, datangnya dari otak jenius Albert Einstein.
“hal indah yang dapat kita alami adalah misteri. Misteri adalah sumber semua seni sejati dan semua ilmu
pengetahuan.”

Nama saya Selvi Ervina, biasa dipanggil Selvi atau Vie. Ayah saya bernama

Saharudin dan Ibu saya bernama Ramnah. Saya anak ke 6 dari 6 bersaudara, 1 orang

laki-laki dan 5 orang perempuan. Saya lahir di sebuah kampung kecil yang bernama

Meranti Bunting pada tanggal 20 Oktober 1997, dan saya dibesarkan oleh kedua

orang tua saya disana teptnya di Kecamatan Merbau Kabupaten Kepulauan Meranti,

Riau. Kakak saya yang pertama bernama Dedi Yana yang sekarang profesinya sebagai

guru pegawai di SD tempat tinggal saya dan suaminya bernama M. Nur. Dia memiliki

sepasang anak yang bernama Nurrifki Dede Saputra dan Nayana Faiha Yasmeen.
Abang saya satu-satunya bernama Sufriadi dan telah menikah dengan seorang

perempuan yang cantik bernama Desi Fitri yang berprofesi sebagai guru SD di

Bangkinang, Salo. Dari perkawinan tersebut mereka memiliki 2 orang anak laki-laki.

Anak pertama bernama Hidayatul Zikri Hiqal dan anak yang kedua bernama M. Akram

Alfayat. Kini abang saya tinggal di Bangkinang karena kebetulan istrinya asli orang

Bangkinang. Kakak saya yang ketiga bernama Ira Yana yang menikah dengan seorang

laki-laki yang bernama Sidodadi yang berasal dari Pulau Rupat. Mereka mempunyai

seorang anak laki-laki yang bernama Khairul Hizam. Dan akhirnya kakak saya resmi

menjadi orang Pulau Rupat. Kakak saya yang keempat bernama Suhaila yang menjadi

alumni UIR berprofesi sebagai penyuluh pertanian di tempat saya sendiri tetapi ia

belum memiliki suami karena ia ingin menikmati masa mudanya untuk saat ini.

Kemudian, kakak saya yang kelima bernama Aniswati menikah dengan seorang laki-laki

yang bernama Wahyu Reza Fahlevi. Sampai saat ini mereke belum dikaruniai seorang

anak.

Saya dilahirkan dari keluarga yang sederhana, ayah saya hanyalah seorang

pemotong pohon sagu yang bekerja semnjak tamat SD dan sampai sekarang masih

melakukan pekerjaan tersebut sedangkan ibu saya seorang ibu rumah tangga. Namun,

walaupun kami hidup dengan sederhana tapi kami hidup bahagia. Kedua orang tua kami

mendidik mendidik kami dengan baik dan alhamdulillah kakak-kakak dan abang saya
sukses semua dalam belajar menjadi seorang sarjana dari masing-masing

universitasnya. Saya bangga akan pengorbanannya dan saya saying dengan mereka.

Karena tanpa mereka kami tidak akan pernah tahu seperti apa bentuk dunia ini, tidak

akan tahu seperti apa cinta dan kasih sayang darinya, dan tidak akan pernah

merasakan yang namanya hidup.

Hobi saya bermain futsal, bulu tangkis, basket, catur, menggambar dan

membaca novel maupun komik. Saya senang melihat atlet nasional bulu tangkis yang

pernah menjuarai dan meraih beberapa medali untuk membela tanah air kita

Indonesia dalam beberapa tahun silam yakni Taufik Hidayat. Dari situlah saya mulai

tertarik dengan olahraga bulu tangkis.

Keluarga kami termasuk keluarga yang lumayan taat beribadah, dari kecil saya

sudah diajarkan ibu untuk selalu melaksanakan sholat lima waktu. Waktu kecil dan

sampai sekarang setiap azan dating, ibu selalu cerewet menyuruh saya segera

melaksanakan sholat karena ibu mengatakan jika melalaikan sholat berarti kita

merunuth tiang agama Islam dan termasuk kedalam golongan orang-orang kafir.

Ketika usia saya memasuki 5 tahun orang tua saya menyuruh kakak saya yang pertama

untuk membawa saya kesekolah SD agar saya bisa belajar.

Sekitar usia saya menginjak 5 tahun setengah saya langsung menduduki bangku

SD, mungkin sebagian orang berfikir kenapa tidak pada umur 6 tahun? Padahal pada
umumnya anak-anak disekolahkan untuk memasuki Sekolah Dasar pada usia 6 tahun.

Itu dikarenakan saya sudah bisa membaca dan berhitung dan kakak saya mengatakan

saya sudah layak memasuki Sekolah Dasar dikampung saya sendiri. Saat itu saya

bersekolah di SDN 6 Merbau. Selama sekolah di sana saya pernah mendapat

peringkat 1 dan saya mendapatkan peringkat 2 sebanyak 2 kali. Saya berangkat

kesekolah tidak diantar oleh orang tua saya, tapi saya berangkat dan pulang sekolah

bersama kakak saya yang pertama. Karena waktu itu, orang tua saya setelah sholat

subuh mereka berangkat untuk memotong karet dan tidak sempat untuk

mengantarkan saya kesekolah.

Akhirnya pada tahun……………. saya lulus sekolah dasar dan melanjutkan ke

jenjang yang lebih tinggi pada tahun tersebut. Saya memilih melanjutkan pendidikan

ke SMPN 7 yang masih berada di daerah Kecamatan Merbau. Pada hari pertama saya

masuk, saya sangat canggung dikarenakan jumlah siswa yang lebih banyak dari jumlah

siswa waktu saya sekolah dasar tentunya memiliki karakter dan tingkah laku yang

beragam dan tidak semua orang baik disana. Berbagai macam karakter orang yang

telah saya temui. Sepeti pemerasan, pemaksaan, dan perokok. Pada umumnya mereka

berangkat kesekolah menggunakan motor milik orang tuanya, ada juga yang

menggunakan sepeda dan berjalan kaki termasuk saya sendiri. Saya kadang-kadang

diantar oleh abang ipar saya menggunakan motornya, karena saat itu saya sekolah
sambil berdagang atau berjualan es. Pulang sekolah saya berjalan kaki bersama

teman-teman dengan membawakan termos es, jarak sekolah kerumah saya lumayan

jauh. Setelah kelas 2 SMP saya dibelikan sepeda, saya berangkat sekeloah dengan

menggunakan sepeda yang begitu cantik dari orang tua saya. Terkadang saya

mengeluh karena uang jajan yang dikasih ibu hanyalah seribu sampai 2 ribu rupiah,

tidak seperti teman saya lainnya dengan uang jajan yang di kasih orang tuanya begitu

besar. Terkadang saya juga iri melihat teman-teman disekolah makan sesuka hati

tanpa mengkhawatirkan uangnya habis. Namun saya tidak seperti mereka yang

kebutuhannya mencukupi. Walaupun demikian saya tidak pernah menuntut ibu untuk

memberikan uang jajan seperti mereka, karena saya mengerti akan keadaan ekonomi

pada waktu itu. Saya juga tidak pernah bolos atau merengek karena uang jajan yang

dikasih ibu sangatlah kurang bagi saya, karena saya tahu masih banyak orang diluar

sana yang lebih serba kekurangan daripada kami. Bahkan ada diantara mereka yang

tidak mendapatkan pendidikan sama sekali, walaupun sekolah gratis tapi orang tua

mereka tidak sanggup untuk membelikan baju seragam beserta buku dan alat tulis

untuk anaknya. Oleh karenanya saya selalu bersyukur kepada yang Maha Kuasa karena

diberi kesempatan untuk mendapatkan pendidikan yang lebih tinggi. Alhamdulillah

saya di SMP pernah mendapat peringkat 3 dan 10 besar seperti peringkat 5, 6, dan

7. Di sekolah, saya pernah menjadi anggota OSIS yang menjabat sebagai bendahara
OSIS dan saya juga ikut menjadi anggota pramuka yang semenjak dari SD yang saya

jalani.

Pada tahun……., alhamdulillah saya lulus dari SMPN 7 Merbau dan mengambil

jenjang yang lebih tinggi lagi. Saya memilih SMA Negeri 1 Merbau. Alasan saya kenapa

memilih sekolah disana karna sekolah tersebut merupakan salah satu sekolah yang

terkenal di Kecamatan Merbau. Lama perjalanan dari rumah kesekolah sekitar

setengah jam dengan melewati jalan yang sangat buruk dan jelek. Beberapa kali saya

pernah mengalami kecelakaan melewati jalan tersebut ketika berangkat kesekolah

maupun pulang sekolah. Walau demikian, itu tidak menurunkan semangat saya untuk

menuntut ilmu disana.

Sewaktu kelas 1 SMA saya mengikuti ekstra olahraga futsal yang begitu saya

gemari. Setiap minggunya kami melaksanakan latihan bersama yang didampingi oleh

kakak senior. Beberapa dari kakak senior memanggil nama saya dengan sebutan Messi.

Namun, setelah saya naik ke kelas 2 ekstra tersebut tidak pernah aktif lagi. Saya

berhasil mengambil jurusan IPA setelah kenaikan kelas tersebut. dikelas 2 saya

memiliki teman-teman yang penuh kekompakan satu sama lainnya. Sampai suatu

ketika, kami bermain domino didalam kelas ketika guru tidak masuk. Hamper satu

kelas yang ikut bermain domino meskipun kami main tidak menggunakan taruhan-

taruhan. Setelah beberapa lama kami bermain domino, akhirnya kami tertangkap
basah oleh kesiswaan. Kami dihukum satu kelas, dan yang pernah ikut main domino

nama-namanya dimasukkan ke buku kasus. Tapi setalah itu kami tidak mengulanginya

lagi.

Pada tanggal 12 April 2015 di kelas tiga SMA saya melaksanakan ujian nasional

(UN). Saya ketakutan menghadapi ujian ini, karena ini merupakan ujian yang

menentukan masa depan saya. Oleh Karen itu, seminggu sebelum UN dilaksanakan saya

benar-benar belajar dengan sungguh-sungguh. Karena saya tidak ingin mengecewakan

kedua orang tua saya yang telah bersusah payah menyekolahkan ssaya sampai

sekarang dengan ikhlas tanpa mengharapkan belas kasihan apapun dari anaknya. Yang

selalu menyayangi dan memberikan yang terbaik untuk anaknya. Maka dari itu saya

harus memberika yang terbaik untuk mereka terutama pada ibu yang telah

mengandung saya selama 9 bulan dengan mempertaruhkan nyawanya demi keselamatan

anaknya. Yang telah menyusui dan membesarkan saya dengan penuh kasih sayang yang

mana sampai saat ini saya tidak akan bisa membalas semua itu. Tapi saya akan lakukan

yang terbaik untuk membalas semua jasa yang telah diberikan kepada saya dan saya

anggap jasa yang telah diberikan selama ini kepada saya merupakan hutang yang harus

saya lunasi kepadanya.

Setelah ujian nasional selesai, kami mendapat berita bahwa dari salah satu

teman kami meninggal duniam kami sangat terpukul dengan kepergiannya, karena
begitu banyak kenangan yang kami lalui bersamanya penuh suka dan duka. Pada tanggal

2 mei 2015 yang mana pada hari itu kelulusan saya diumumkan lewat sebuah amplop

dari sekolah sebelum saya menerima amplop tersebut saya berdo’a di dalam hati agar

diberi kelulusan dengan nilai yang sesuai kemampuan saya. Saya merasa takut, cemas

namun saya penasaran untuk membukanya jantung saya mulai berdebaar kencang.

Melihat teman-teman sekolah sudah membuka amplopnya semuanya bergembira, tapi

ada beberapa teman angkatan pula yang harus menerima kenyataan pahit serta

kekecewaan. Hal itu membuat saya semakin ketakutan. Lalu ketika saya menerima

amplop tersebut dari wali kelas jantung saya semakin kencang berdebar, perlahan

saya membukanya dengan membaca bismillah dan berdo’a kepada Allah sambil

berharap diluluskan. Setelah mengetahui isi amplop tersebut, alhamdulillah akhirnya

semua perasaan itu lega, utang saya kepada ibu sedikit demi sedikit berkurang karena

saya lulus ujian nasional. Saya sangat bersyukur karena Allah SWT telah menjawab

do’a saya, tidak sabar saya ingin membagi kebahagiaan ini kepada orang tua saya. Saya

segera pulang menemui orang tua dan memberi tahunya bahwa saya lulus dan itu

membuat orang tua saya terharu. Sorenya saya kembali bergabung bersama teman-

teman untuk merayakannya. Kami pergi ke tempat perkumpulan semua sekolah seperti

SMA, SMK, dan MA. Kebanyakan orang disana mengecat baju seragam mereka dengan

berbagai pola hiasan. Namun saya tidak karena kepala sekolah melarang kami untuk
mengecat baju. Jadi saya lebih memilih untuk menyumbangkan seragam saya kepada

junior saya karena saya yakin banyak adik-adik disekolah yang membutuhkan seragam

saya, dan juga saya paham bagaimana orang tua bersusah payah untuk melengkapi

kebutuhan sekolah anaknya.

Saya sangat ingin sekali melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi lagi yaitu

melanjutkan ke perguruan tinggi negeri. Sewaktu SMA saya mengikuti program

SNMPTN saya mendaftarkan diri di Universitas Negeri Riau. Namun Allah belum

berkehendak, saya sempat putus asa. Setelah SNMPTN berlalu, ada lagi program

SBMPTN yang saya ikuti. Saya berusaha dan berdo’a agar saya bisa diterima di

universitas negeri. Tapi tetap Allah belum berkehendak. Akhirnya saya mengikuti

SPMB di Universitas Islam Riau (UIR) dengan jurusan budidaya perairan dan teknik

perencanaan wilayah dan tata kota. Saya terus berusaha dan berdo’a dan Allah pun

mengabulkan do’a saya. Saya lulus di jurusan budidaya perairan. Saya sangat

bersyukur atas semua karunia yang diberikan oleh Allah SWT. Saya tidak akan mampu

melakukannya sendirian tanpa dukungan kedua orang tua saya, kaka-kakak dan teman-

teman yang selalu member semangat saya untuk terus berusaha. Saya juga berterima

kasih yang sangat dalam sekali kepada Universitas Islam Riau yang saya cintai yang

telah memberi saya kesempatan untuk bisa kuliah disana.


Saya diberi kesempatan untuk tinggal dirumah tante saya yang tidak jauh dari

kampus. Di kampus saya mempunyai banyak teman yang bisa berbagi satu sama lainnya.

Berbagai macam tingkah laku dari teman-teman saya disini. Ada yang lucu, ada yang

cerewet, dan lain sebagainya. Meskipun kami berasal dari beragam daerah, tapi kami

tetap satu jua. Disini juga kami mempunyai abang senior yang menjadi motivator yang

bernama Taufik Hidayat. Beliau selalu memberi motivasi untuk kami semua. Sekarang

saya baru semester satu dan tidak akan lama lagi insya allah saya akan semester 2.

Harapan saya semoga saya bisa mendapatkan nilai yang sangat memuaskan tentunya.

Semua itu tidak akan terkabul tanpa DUIT (Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal). Saya

akan terus berusaha demi sebuah kesuksessan saya dari sekarang dan untuk masa

depan yang akan datang.