Anda di halaman 1dari 49

UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR BAHASA

INDONESIA MATERI CERMAH DENGAN METODE ROLE

PLAYING PADA SISWA KELAS XI.MIA.5 TAHUN

PELAJARAN 2018/2019

PTK
(Penelitian Tindakan Kelas)
Diajukan Untuk Pengusulan Kenaikan Pangkat

T
AF
R
D

Disusun Oleh :

ATISAH
NIP. 196610312006042002

PEMERINTAH KABUPATEN SUBANG


DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
SMAN 1 CIASEM
TAHUN PELAJARAN 2018/2019

i|P T K B AH AS A I NDONE SI A 2 0 1 8 /2 0 1 9
Pernyataan Keaslian Naskah

PERNYATAAN KEASLIAN
Yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama : ATISAH
Program Studi : GURU BAHASA INDONESIA
Unit Kerja : SMAN 1 CIASEM
Menyatakan bahwa naskah Penelitian Tindakan Kelas yang berjudul :
“UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA
MATERI CERMAH DENGAN METODE ROLE PLAYING PADA
SISWA KELAS XI.MIA.5 TAHUN PELAJARAN 2018/2019”.
T
Secara keseluruhan adalah hasil penelitian/karya saya sendiri, kecuali bagian
AF

tertentu yang dirujuk sumbernya.


Ciasem, 24 Oktober 2018
R

Pembuat Pernyataan,
D

materai tempel
Rp. 6.000,00

ATISAH
NIP.196610312006042002

ii
PEMERINTAH KABUPATEN CIASEM
DINAS PENDIDIKAN
SMA NEGERI 1 CIASEM
KABUPATEN CIASEM
TAHUN PELAJARAN 2018/2019

LEMBAR PENGESAHAN

1. Identitas Penulis
Nama : ATISAH
NIP : 196610312006042002
NUPTK :-
Gol/Ruang : III D
Jabatan : Guru Muda
Unit Kerja : SMAN 1 CIASEM
T
2. Lokasi Penelitian : SMAN 1 CIASEM
3. Lama Penelitian : 2 Bulan
AF

4. Biaya Penelitian : MANDIRI


5. Pengamat : 1. Dra. Endang Rahmat Hidayat
2. Suwondo, S.Pd., M.M.Pd
R
D

6. Kelas Penelitian : XI.MIA.5


7. Jumlah Siswa Kelas Penitian : 36 Siswa

Ciasem,29 Oktober 2018


Kepala Perpustakaan Penulis

ATISAH ATISAH
NIP. 196610312006042002 NIP. 196610312006042002

i
HALAMAN PENGESAHAN

PENELITIAN TINDAKAN SEKOLAH

JUDUL

UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA


MATERI CERMAH DENGAN METODE ROLE PLAYING PADA
SISWA KELAS XI.MIA.5 TAHUN PELAJARAN 2018/2019

MENGETAHUI / MENGESAHKAN

Ciasem,29 Oktober 2018

1. Identitas Penulis

Nama : ATISAH
T
NIP : 196610312006042002
AF

NUPTK :-
Gol/Ruang : III D
R

Jabatan : Guru Muda


D

Unit Kerja : SMAN 1 CIASEM

2. Pengamat :..........................................
1. -

Kepala Sekolah
Kepala Perpustakaan SMAN 1 CIASEM

ATISAH SUWONDO, S.Pd., M.M.Pd


NIP. 196610312006042002 NIP. 196207051989011001
-

ii
ABSTRAK

ATISAH (2018) “UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR BAHASA


INDONESIA MATERI CERMAH DENGAN METODE ROLE PLAYING
PADA SISWA KELAS XI.MIA.5 TAHUN PELAJARAN 2018/2019”.

Kata Kunci : Metode Role Playing, Pembelajaran Kooperatif, Teknik Belajar,


Metode Pembelajaran.

Tujuan penelitian ini menguji secara empiris model pembelajaran Role


Playing. Penelitian dirancang sebagai bagian riset dan pengembangan untuk
perbaikan pembelajaran. Pengujian model dilakukan dengan standart kompetensi
mendeskripsikan Teks Ceramah, materi ini terdapat dalam pembelajaran Teks
Ceramah yang distandartkan sesuai kurikulum 2013, metode yang dibuat
T
dilakukan dengan peragaan secara langsung oleh siswa dalam perannya
AF

meningkatkan hasil belajar atau prestasi siswa dalam mempelajari teks Ceramah.
Hasil penelitian diharapkan siswa merasakan kemudahan dan manfaat yang besar
dalam mempelajari materi Teks Ceramah sehingga pembelajaran Teks Ceramah
R

lebih menarik dan meningkatkan daya aktiv dan kreatifitas siswa yang
ditunjukkan dengan peningkatan aktivitas dan kompetensi hasil belajar siswa pada
D

materi Teks Ceramah.

Penelitian ini mengambil teknik analisis data kualitatif dengan


perbandingan hasil mencari rata-rata nilai dari setiap tindakan penelitian.
Penelitian dilakukan pada kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM dengan jumlah
responden pada penelitian 36 Siswa dikelas tersebut. Penentuan kelas dipilih
karna kelas tersebut merupakan kelas dengan nilai BAHASA INDONESIA yang
rendah dibanding kelas lain. Untuk itu penelitian akan dilakukan dengan
mengambil 2 siklus dalam penelitian, menimbang metode Role Playing
memerlukan proses yang cukup memakan waktu maka peneliti membagi setiap
siklus terbagi menjadi 2 pertemuan. Hasil pencapaian yang dilakukan dirancang
dengan membandingkan hasil kompetensi siswa secara individu di awal dan akhir
penelitian dengan mengambil instrument penilaian hasil pretest dan posttest.
Ketercapaian hasil penelitian yaitu siswa tuntas dengan persentase ketercapaian
100% dengan hasil rata-rata 82 pada posttest yang dilaksanakan di pertemuan ke 4
siklus 2.

iii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur ke hadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat
dan karuniaNya serta kemudahan dan kelapangan, sehingga penulis dapat
menyelesaikan PTK dengan judul UPAYA PENINGKATAN HASIL BELAJAR
BAHASA INDONESIA MATERI CERMAH DENGAN METODE ROLE PLAYING
PADA SISWA KELAS XI.MIA.5 TAHUN PELAJARAN 2018/2019. Penulisan
penelitian ini kami susun untuk dikaji dalam bacaan di perpustakaan sekolah dan
dapat di kaji sebagai perbandingan dalam pembuatan Penelitian Tindakan Kelas
ataupun karya ilmiah bagi teman sejawat juga anak didik pada latihan diskusi
T
ilmiah dalam rangka pembinaan Penelitian Tindakan Kelas remaja ini.
AF

Penulis menyadari bahwa penulisan Penelitian Tindakan Kelas ini jauh


dari sempurna untuk itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun dari
R

semua pihak selalu penulis harapkan.


D

Ciasem, Tgl 24 Oktober 2018


Penulis

ATISAH

iv
DAFTAR ISI

BAB 1. PENDAHULUAN .................................................................................... 1


A. Latar Belakang Masalah ..................................................................................................... 1
B. Perumusan Masalah ............................................................................................................ 5
C. Batasan Masalah ................................................................................................................. 6
D. Manfaat Penelitian .............................................................................................................. 7
E. Tujuan Penelitian ................................................................................................................ 8
BAB II. KAJIAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN .............................. 9
A. Kajian Teori ........................................................................................................................ 9
1. Penelitian Yang Relevan ................................................................................................. 9
2. Metode Role Playing .................................................................................................... 10
a. Pengertian ............................................................................................................................. 10
b. Karakteristik dan Tujuan Role Playing ................................................................................... 11
c. Kelemahan dan Kelebihan Metode Role Playing ................................................................... 12
d. Langkah – langkah metode Role Playing ............................................................................... 15
T
3. Teks Ceramah ............................................................................................................... 18
a. Pengertian Teks Ceramah...................................................................................................... 18
AF

b. Tujuan Ceramah .................................................................................................................... 18


c. Ciri- Ciri Ceramah .................................................................................................................. 19
d. Ciri – ciri pembicara yang baik ............................................................................................... 19
R

e. Jenis – jenis Ceramah ............................................................................................................ 20


f. Unsur-Unsur Ceramah ........................................................................................................... 21
D

g. Struktur teks ceramah ........................................................................................................... 23


h. Kaidah dan Ciri Kebahasaan teks Ceramah ........................................................................... 24
4. Hasil Belajar ................................................................................................................. 25
B. Kerangka Berpikir ............................................................................................................. 26
C. Alur Kerangka Berfikir ..................................................................................................... 27
D. Hipotesis Tindakan ........................................................................................................... 28
BAB III. METODE PENELITIAN .................................................................. 29
A. Design Penelitian .............................................................................................................. 29
B. Tempat, Waktu Penelitian ................................................................................................. 30
C. Subject Dan Object Penelitian .......................................................................................... 31
D. Definisi Operasional ......................................................................................................... 31
E. Langkah – Langkah Pembelajaran .................................................................................... 33
1. Perencanaan Tindakan ................................................................................................. 33
2. Teknik Pengumpulan Data ........................................................................................... 33
3. Instrumen Penelitian .................................................................................................... 35
4. Prosedur Penelitian ...................................................................................................... 37
5. Pengamatan ................................................................................................................. 38
6. Refleksi ......................................................................................................................... 38
F. Teknik Analisis Data......................................................................................................... 39
BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.................................. 42
A. Deskripsi Hasil Penelitian ................................................................................................. 42
B. Hasil Penelitian ................................................................................................................. 43

v
1. Siklus 1 Pertemuan Ke 1 ............................................................................................... 43
a. Pelaksanaan Tindakan Siklus 1 Pertemuan Ke 1 .................................................................... 43
b. Hasil ....................................................................................................................................... 43
c. Refleksi .................................................................................................................................. 45
2. Siklus 1 Pertemuan Ke 2 ............................................................................................... 45
a. Pelaksanaan Tindakan Siklus 1 Pertemuan Ke 2 .................................................................... 45
b. Hasil ....................................................................................................................................... 46
c. Angket ................................................................................................................................... 47
d. Refleksi .................................................................................................................................. 49
3. Pelaksanaan Tindakan Siklus 2 Pertemuan Ke 3 .......................................................... 50
a. Kegiatan Pembelajaran ......................................................................................................... 50
b. Hasil ....................................................................................................................................... 51
c. Refleksi .................................................................................................................................. 53
4. Siklus 2 Pertemuan Ke 4 ............................................................................................... 54
a. Pelaksanaan Tindakan Siklus 2 Pertemuan Ke 2 .................................................................... 54
b. Hasil ....................................................................................................................................... 55
c. Refleksi .................................................................................................................................. 56
C. Pembahasan ...................................................................................................................... 56
1. Kedisiplinan Siswa Mengikuti Pembelajaran................................................................ 57
2. Penilaian Pretest dan Posttest ..................................................................................... 57
3. Penilaian Tugas Kelompok ........................................................................................... 58
4. Ketercapaian Penilaian Angket Siswa .......................................................................... 60
BAB V................................................................................................................... 62
T
PENUTUP ............................................................................................................ 62
AF

A. Simpulan ........................................................................................................................... 62
B. Saran ................................................................................................................................. 63
C. Manfaat ............................................................................................................................. 64
R

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 66


D

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Jadwal Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas dengan Metode


Role Playing berbantu Modul Learning 2018/2019 Semester 1. .................... 31
Tabel 2. Instrumen Penelitian Metode Role Playing Kelas XI.MIA.5
SMAN 1 CIASEM Tahun Ajaran 2018/2019 ................................................... 37
Tabel 3. Indikator Pencapaian Kompetensi Penelitian Tindakan Kelas
materi Teks Ceramah ......................................................................................... 42
Tabel 4. Penilaian Pretest Minat Belajar Siswa Pertemuan 1 Penelitian
Tindakan Kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM. Tahun Pelajaran 2018/2019. 45
Tabel 5. Penilaian Analisis Tugas Kelompok Kelompok Pertemuan 2
Siklus 1 Penelitian Tindakan Kelas XI.MIA.5SMAN 1 CIASEM. Tahun
Pelajaran 2018/2019 ............................................................................................ 47

vi
Tabel 6. Penilaian hasil angket siswa pertemuan ke 2 siklus 1 tindakan
pembelajaran Role Playing siswa kelas XI.MIA.5 SMAN 1 Ciasem Tahun
Pelajaran 2018/2019 ............................................................................................ 49
Tabel 7. Penilaian Analisis Tugas Kelompok Kelompok Pertemuan 3
Siklus 2 Penelitian Tindakan Kelas XI.MIA.5SMAN 1 CIASEM. Tahun
Pelajaran 2018/2019 ............................................................................................ 52
Tabel 8. Penilaian Angket Siswa Pertemuan 3 Siklus 2 Penelitian
Tindakan Kelas XI.MIA.5SMAN 1 CIASEM. Tahun Pelajaran 2018/2019 . 53
Tabel 9. Penilaian Posttest Siswa Pertemuan 4 Siklus 2 Penelitian
Tindakan Kelas metode Role Playing kelas XI.MIA.5SMAN 1 CIASEM.
Tahun Pelajaran 2018/2019................................................................................ 56
Tabel 10. Pencapaian Ketercapaian Nilai Pretest dan Posttest Siswa
Penelitian Tindakan Kelas XI.MIA.5SMAN 1 CIASEM. Tahun Pelajaran
2018/2019 ........................................................................................................... 57
Tabel 11. Ketercapaian penilaian Tugas Kelompok Penelitian Tindakan
Kelas XI.MIA.5SMAN 1 CIASEM. Tahun Pelajaran 2018/2019................... 58
Tabel 12. Ketercapaian Penilaian Angket Metode Role Playing berbantu
T
Modul siswa kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEMTahun Pelajaran 2018/2019
AF

Semester 1 ........................................................................................................... 60
R
D

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Alur Kerangka Berfikir Penelitian - Metode Role Playing


berbantu Modul di SMAN 1 CIASEM tahun ajaran 2018/2019 .................... 26
Gambar 2. Grafik hasil peningkatan Pretest dan Posttest Teks Ceramah
Penelitian Tindakan Kelas Siswa kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM Tahun
Pelajaran 2018/2019. ........................................................................................... 58
Gambar 3. Grafik Ketercapaian Penialian Tugas Kelompok metode Role
Playing siswa kelas XI.MIA.5 SMAN 1 Ciasem tahun Pelajaran 2018/2019
materi Teks Ceramah. ........................................................................................ 60
Gambar 4. Ketercapaian penilaian angket siswa Metode Role Playing
berbantu Modul siswa kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEMTahun Pelajaran
2018/2019 Semester 1 .......................................................................................... 61

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran .................................... 69


Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ................................................................ 69
RPP ....................................................................................................................... 69
Lampiran 2) Portofolio Angket Kerjasama Siswa ..................................... 77
Lampiran 3) Instrumen Penilaian Pretest ................................................... 78
Lampiran 4) Instrumen Penilaian Posttest ................................................. 79
Lampiran 5) Instrumen Penilaian Tugas Kelompok.................................. 80
Lampiran 6) Jadwal Penelitian .................................................................... 84
Lampiran 7) Lembar Absensi Kehadiran Siswa ........................................ 85
Lampiran 8) Validasi Penelitian................................................................... 86
Lampiran 9) Surat Keterangan Penelitian .................................................. 89
T
Lampiran 10) Dokumentasi Foto ................................................................... 89
AF
R
D

viii
BAB 1. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pembelajaran bahasa Indonesia diarahkan untuk meningkatkan

kemampuan peserta didik untuk berkomunikasi dalam bahasa Indonesia dengan

baik dan benar, baik secara lisan maupun tulis, serta menumbuhkan apresiasi

terhadap hasil karya kesastraan manusia Indonesia. Dengan pembelajaran bahasa

Indonesia, peserta didik dapat menguasai pengetahuan, keterampilan berbahasa,

dan sikap positif terhadap bahasa dan sastra Indonesia. Hal tersebut merupakan

dasar bagi peserta didik untuk memahami dan merespons situasi lokal, regional,
T
AF

nasional, dan global. Peserta didik dapat mengembangkan potensinya sesuai

dengan kemampuan, kebutuhan, dan minatnya, serta dapat menumbuhkan


R

penghargaan terhadap hasil karya kesastraan dan hasil intelektual bangsa sendiri.
D

Mata pelajaran Bahasa Indonesia juga bertujuan agar peserta didik memiliki

kemampuan sebagai berikut. 1) Berkomunikasi secara efektif dan efisien sesuai

dengan etika yang berlaku, baik secara lisan maupun tulis; 2) Menghargai dan

bangga menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa persatuan dan bahasa

negara; 3) Memahami bahasa Indonesia dan menggunakannya dengan tepat dan

kreatif untuk berbagai tujuan; 4) Menggunakan bahasa Indonesia untuk

meningkatkan kemampuan intelektual, serta kematangan emosional dan social; 5)

Menikmati dan memanfaatkan karya sastra untuk memperluas wawasan,

memperhalus budi pekerti, serta meningkatkan pengetahuan dan kemampuan

1
berbahasa; 6) Menghargai dan membanggakan sastra Indonesia sebagai khasanah

budaya dan intelektual manusia. (Depdikbud, 2016)

Dalam Indikator Pencapaian Kompetensi di tingkat Sekolah Menengah

Atas Kompetensi Inti dari mata pelajaran Bahasa Indonesia di kelas XI adalah 3.

Memahami, menerapkan, menganalisis pengetahuan factual, konseptual,

procedural, berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi,

seni budaya, dan humaniora dengan wawasan kemanusia, kebangsaan,

kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena dan kejadian, serta

menerapkan pengetahuan procedural pada bidang kajian yang spesifik sesuai

dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah. 4. Mengolah, menalar,


T
AF

dan menyaji dalam ranah kongkret dan ranah abstrak terkait dengan

pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, dan mampu


R

menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan. Dapat dikatakan pembelajaran


D

Bahasa Indonesia di tingkat SMA dimaksudkan untuk meningkatkan pengetahuan

siswa berdasarkan teknologi, wawasan kemanusiaan dan kebangsaan yang

terdapat pada fenomena dan kejadian yang mengikutinya. Untuk itu diperlukan

sebuah pendekatan dengan konsep pengembangan diri dalam pembelajaran

Bahasa Indonesia.

Menurut Dimyati dan Mudjiono,(2006;4) “Hasil belajar adalah hasil yang

dicapai dalam bentuk angka – angka atau skor setelah diberikan tes hasil belajar

pada setiap akhir pembelajaran. Nilai yang diperoleh siswa menjadi acuan untuk

melihat penguasaan siswa dalam menerima materi pelajaran. Dari definisi ringkas

di atas, dapat ditarik kesimpulan jika, “belajar adalah proses perubahan dalam diri

2
individu. Apabila setelah belajar tidak terjadi perubahan, maka tidaklah dapat

dikatakan bahwa padanya telah berlangsung proses belajar”.

Menurut Burhan Nurgiantoro,(1998;42) pada prinsipnya, pengungkapan

hasil belajar ideal meliputi segenap ranah psikologis yang berubah sebagai akibat

pengalaman dan proses belajar siswa. Kunci pokok untuk memperoleh ukuran dan

data hasil belajar siswa adalah mengetahui garis besar indikator dikaitkan dengan

jenis prestasi yang hendak dicapai, dinilai, atau bahkan diukur. Indikator hasil

belajar menurut Benjamin S.Bloom dengan Taxonomy of Education Objectives

membagi tujuan pendidikan menjadi tiga ranah, yaitu ranah kognitif, yakni semua

yang berhubungan dengan otak serta intelektual. afektif, semua yang berhubungan
T
AF

dengan sikap, dan sedangkan psikomotorik.

Pada kegiatan observasi selama pembelajaran materi Teks Ceramah siswa


R
D

di kelas XI SMAN 1 Ciasem Kegiatan pembelajaran materi tersebut siswa

mengalami kesulitan sehingga hasil akhir pencapaian materi tersebut siswa tuntas

dengan rata-rata 65% yang dihitung rata-rata dari 4 kelas yaitu kelas XI.MIA.1,

XI.MIA 2, XI.MIA.3 dan XI.MIA.4. Untuk itu pembelajaran materi Teks

Ceramah harus diberikan perlakuan khusus dalam proses pengembangan

ketrampilan siswa dalam menyusun atau mendeskripsikan Teks Ceramah.

Berdasarkan hasil observasi yang peneliti lakukan di kelas X SMA N 1 Ciasem

kekurangan pemahaman siswa dalam memahami struktur Teks Ceramah adalah 1)

Pembelajaran monoton dengan tindakan metode konvensional yaitu pengetahuan

berpusat pada guru; 2)Pembelajaran yang kurang menumbuhkan minat

pengetahuan dan manfaat terhadap judul cerita; 3)Siswa kesulitan dalam

3
menemukan pola dalam situasi konkrit maupun abstrak terhadap materi teks

ceramah; 4)Kurangnya keterlibatan siswa secara aktif terhadap pengetahuannya

yang kurang dipahami siswa.

Salah satu model pembelajaran yang dipandang kondusif dapat

meningkatkan efektifitas hasil belajar adalah metode pembelajaran Role Playing.

Melalui kegiatan role playing, pembelajar mencoba mengekspresikan hubungan-

hubungan antar manusia dengan cara memperagakannya, bekerja sama dan

mendiskusikannya, sehingga secara bersama-sama pelajar dapat mengeksplorasi

perasaan, sikap , nilai dan berbagai strategi pemecahan masalah. Ahmadi (2011:

54) Bermain Peran (role playing) “adalah suatu cara penguasaan bahan-bahan
T
pelajaran melalui pengembangan imajinasi dan penghayatan siswa”.
AF

Pengembangan imajinasi dan penghayatan dilakukan siswa dengan


R

memerankannya sebagai tokoh hidup atau benda mati. Permainan ini umumnya
D

dilakukan lebih dari satu orang, hal ini bergantung kepada apa yang diperankan.

Pembelajaran dengan role playing adalah suatu cara penguasaan bahan-

bahan pelajaran melalui pengembangan imajinasi dan penghayatan siswa.

Pengembangan imajinasi dan penghayatan itu dilakukan siswa dengan

memerankannya sebagai tokoh hidup atau benda mati. Metode ini banyak

melibatkan siswa dan membuat siswa senang belajar serta metode ini mempunyai

nilai tambah, yaitu: a) dapat menjamin poartisipasi seluruh siswa dan memberi

kesempatan yang sama untuk menunjukkan kemampuannya dalam bekerjasama

hingga berhasil, dan b) permainan merupakan pengalaman yang menyenangkan

bagi siswa (Prasetyo, 2001:72).

4
Berdasarkan pada permasalahan yang telah dijelaskan diatas peneliti

sebagai guru BAHASA INDONESIA kelas XI berupaya untuk menerapkan

metode belajar Role Playing untuk diuji keefektifitasannya dalam meningkatkan

hasil belajar siswa mendekripsikan teks Ceramah pada pembelajaran BAHASA

INDONESIA kelas XI. Penelitian ini dilakukan dengan mengambil sampel siswa

dikelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM dengan responden 36 jumlah siswa dikelas

tersebut. Penelitian dilakukan dengan mengambil judul “UPAYA

PENINGKATAN HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA MATERI

CERMAH DENGAN METODE ROLE PLAYING PADA SISWA KELAS

XI.MIA.5 TAHUN PELAJARAN 2018/2019”.


T
AF

B. Perumusan Masalah
R
D

Dari latar belakang masalah yang telah dikemukakan diatas maka dapat

diidentifikasikan masalah-masalah sebagai berikut :

1) Apakah metode Role Playing dapat meningkatkan ketrampilan siswa

di kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM Tahun Pealajaran 2018/2019

dalammenganalisis isi, struktur, dan kebahasaan Teks Ceramah.

2) Apakah penerapan Metode Role Playing dapat meningkatkan hasil

belajar siswa materi Teks Ceramah di kelas XI.MIA.5 SMAN 1

CIASEM Tahun Pelajaran 2018/2019.

3) Apakah penerapan metode Role Playing dapat mengajarkan siswa

dalam metode belajaran Kooperatif yaitu bekerja sama dan berinteraksi

5
untuk menemukan konsep belajar yang efektif dan efisien dalam

menemukan permasalahan yang dihadapi pada pembelajaran materi

Teks Ceramah di kelas XI.MIA.5 SMAN 1 Ciasem Tahun Pelajaran

2018/2019.

C. Batasan Masalah

Agar masalah yang teridentifikasi dapat terarah dan dikaji secara

mendalam, maka perlu adanya pembatasan masalah. Dalam penelitian ini, peneliti

membatasi masalah pada peningkatan kualitas pembelajaran dengan penerapan


T
Metode Role Playing berbantu Modul. Beberapa hal yang terkait dengan
AF

peningkatan kualitas pembelajaran dalam penelitian ini adalah :


R

1) Kualitas pembelajaran adalah tingkat pencapaian tujuan pembelajaran


D

yang meliputi beberapa indikator, antara lain: (1) Menjelaskan tujuan

dari Metode Role Playing berbantu Modul, (2) Menjelaskan langkah

Metode Role Playing berbantu Modul, (3) Menyusun Rencana

Pelaksanaan Pembelajaran, (4) Menyusun Instrumen Angket dan

Penilaian terhadapan pelaksanaan Pembelajaran

2) Siswa kelas XI.MIA.5 sebagai objek penelitian dikhususkan pada

pokok bahasan Teks Ceramah.

3) Ketercapaian dalam penelitian ini adalah sekurang – kurangnya 80%

siswa memenuhi standart Kriteria dalam Instrumen Penilaian

Penelitian yang telah dibuat.

6
D. Manfaat Penelitian

Dalam suatu penelitian diharapkan mampu untuk menghasilkan sesuatu

yang bermanfaat. Hasil dari penelitian yang dilakukan ini diharapkan akan

memberikan manfaat secara praktis dan secara teoritis, yaitu :

1) Manfaat teoritis

a. Memberikan kontribusi positif yang bermanfaat dalam dunia

pendidikan, khususnya Guru Bahasa Indonesia mengenai penerapan

Metode Role Playing terhadap peningkatan belajar secara efektif


T
dalam pencapaian prestasi belajar siswa.
AF

b. Penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan pertimbangan dan


R

pengembangan bagi penelitian-penelitian di masa yang akan datang


D

pada bidang permasalahan yang sejenis.

4) Manfaat Praktis

a. Bagi Siswa

Menciptakan kegiatan pembelajaran yang sesuai sasaran, siswa

mampu menyesuaikan diri dengan tata tertib yang berlaku disekolah,

siswa mampu menciptakan iklim belajar yang efektif dengan Metode

Role Playing sehingga berdampak pada peningkatan belajar secara

aktiv, kreatif dan pencapaian prestasi belajar siswa.

b. Bagi Guru

7
Sebagai masukan bagi Guru Bahasa Indonesia sebagai salah

satu pendekatan Metode Role Playing dengan Pendekatan

pembelajaran alternatif yang dapat digunakan dalam rangka

meningkatkan hasil belajar - guna pencapaian prestasi belajar siswa.

E. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut :

1. Untuk mengetahui Efektivitas penerapan Metode Role Playing

berbantu prestasi belajar - pokok bahasan Teks Ceramah kelas


T
XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM Semester 1 Tahun Pelajaran 2018/2019.
AF

2. Penelitian ini juga bertujuan untuk mengetahui respon (tanggapan)


R

siswa terhadap penerapan metode Tugas Terstruktur dalam


D

pelajaran - pokok bahasan Teks Ceramah pada siswa kelas XI.MIA.5

SMAN 1 CIASEM.

3. Untuk meningkatkan kompetensi siswa dalam memahami dasar ilmu -

dalam perkembangannya sesuai dengan kompetensi yang diajarkan

siswa di kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM.

8
BAB II. KAJIAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN

A. Kajian Teori
1. Penelitian Yang Relevan
Penelitian dengan Metode Role Playing berbantu Modul ini telah

dilaksanakan oleh saudara Arujuna Anisa Budi N pada Penelitiannya di

SD Negeri Drajitan dengan judul “METODE ROLE PLAYING DALAM

PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA SISWA KELAS V SD

NEGERI DRAJITAN KECAMATAN MUSUK KABUPATEN

BOYOLALI TAHUN PELAJARAN 2014 / 2015”. Pada penelitiannya


T
AF

Arujuna Anisa Budi N sebagai peneliti berfokus kuantifikasi kemampuan

pengetahuanketerampilan berbahasa, sikap positif terhadap bahasa dan


R
D

sastra Indonesia.

Hasil penelitian ini menunjukkan menunjukkan adanya

peningkatan kemampuan berbicara pada mata pelajaran Bahasa Indonesia

siswa kelas V SD Negeri Drajidan Kecamatan Musuk Kabupaten Boyolali

Tahun pelajaran 2015. Hal ini dapat dilihat dari presentase nilai

kemampuan berbicara siswa kelas V SD Negeri Drajidan pada prasiklus

mencapai 43,32%, siklus I pertemuan I 64,86% dan pada pertemuan II

sebesar 70,03%, siklus II pertemuan I sebesar 75,68% dan pertemuan II

83,78%. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa nilai kemampun

berbicara siswa pada mata pelajaran Bahasa Indoesia mencapai nilai KKM

9
dengan presentase siswa yang nilainya diatas ≥ 65 terdapat 83,78 % atau

31 dari 37 siswa yang masuk.

Hubungan penelitian diatas dengan penelitian penulis adalah 1)

Metode Role Playing berbantu Modul diharap dapat meningkatkan

keefektifan pembalajaran . 2) Tujuan dari penelitian Penemuan

meningkatkan stimulasi berfikir menemukan sendiri terhadap siswa dalam

penyeledikan masalah dalam mempelajari materi, 3) Dengan Metode Role

Playing diharapkan anak dapat bertindak menganalisis masalah yang

ditemukan dan menemukan pemecahannya berdasarkan penemuan konsep

yang dimilikinya. Dari kajian teori yang telah dijabarkan diatas peneliti
T
AF

mengambil metode penelitian Metode Role Playing dalam rangka

meningkatkan kualitas belajar siswa di kelas XI.MIA.5 SMK N 1 Ciasem


R

pada Semester 1 Tahun Pelajaran 2018/2019.


D

2. Metode Role Playing


a. Pengertian
Ahmadi (2011: 54) Bermain Peran (role playing) “adalah suatu

cara penguasaan bahan-bahan pelajaran melalui pengembangan

imajinasi dan penghayatan siswa”. Pengembangan imajinasi dan

penghayatan dilakukan siswa dengan memerankannya sebagai tokoh

hidup atau benda mati. Permainan ini umumnya dilakukan lebih dari

satu orang, hal ini bergantung kepada apa yang diperankan.

10
Pembelajaran dengan role playing adalah suatu cara

penguasaan bahan-bahan pelajaran melalui pengembangan imajinasi

dan penghayatan siswa. Pengembangan imajinasi dan penghayatan itu

dilakukan siswa dengan memerankannya sebagai tokoh hidup atau

benda mati. Metode ini banyak melibatkan siswa dan membuat siswa

senang belajar serta metode ini mempunyai nilai tambah, yaitu: a)

dapat menjamin poartisipasi seluruh siswa dan memberi kesempatan

yang sama untuk menunjukkan kemampuannya dalam bekerjasama

hingga berhasil, dan b) permainan merupakan pengalaman yang

menyenangkan bagi siswa (Prasetyo, 2001:72).


T
AF

b. Karakteristik dan Tujuan Role Playing


Model pembelajaran role play lebih menekankan hubungan
R

individu dengan masyarakat atau orang lain. Model ini lebih


D

memfokuskan pada proses negosiasi sosial. Model pembelajaran role

playing memberikan prioritas pada peningkatan kemampuan individu

untuk berhubungan dengan orang lain dalam upaya peningkatan

kemampuan individu untuk berhubungan dengan orang lain dalam

upaya meningkatkan proses demokratis, didesain untuk mengajak

peserta didik dalam menyelidiki nilai-nilai pribadi dan sosial melalui

tingkah laku mereka sendiri dan nilai-nilai yang menjadi sumber

penyelidikan.

Menurut Zuhaerini (1983: 56), model ini digunakan apabila

pelajaran dimaksudkan untuk: (a) menerangkan suatu peristiwa yang di

11
dalamnya menyangkut orang banyak, dan berdasarkan pertimbangan

didaktik lebih baik didramatisasikan daripada diceritakan, karena akan

lebih jelas dan dapat dihayati oleh anak; (b) melatih anak-anak agar

mereka mampu menyelesaikan masalah-masalah sosial-psikologis; dan

(c) melatih anak-anak agar mereka dapat bergaul dan memberi

kemungkinan bagi pemahaman terhadap orang lain beserta

masalahnya.

Manfaat yang dapat diambil dari role playing adalah: Pertama,

role playing dapat memberikan semacam hidden practise, dimana

murid tanpa sadar menggunakan ungkapan-ungkapan terhadap materi


T
AF

yang telah dan sedang mereka pelajari. Kedua, role playing melibatkan

jumlah murid yang cukup banyak, cocok untuk kelas besar. Ketiga,
R

role playing dapat memberikan kepada murid kesenangan karena role


D

playing pada dasarnya adalah permainan. Dengan bermain murid akan

merasa senang karena bermain adalah dunia siswa. Masuklah ke dunia

siswa, sambil kita antarkan dunia kita (Bobby DePorter, 2000: 12).

c. Kelemahan dan Kelebihan Metode Role Playing


1 Kelemahan

Pada hakekatnya sebuah ilmu yang tercipta oleh manusia

tidak ada yang sempurna, semua ilmu ada kelebihan dan kekurangan.

Jika kita melihat metode Role playing dalam cakupan cara dalam

proses mengajar dan belajar dalam lingkup pendidikan tentunya selain

12
kelebihan terdapat kelemahan. Kelemahan metode role palying antara

lain:

1. Metode bermain peranan memelrukan waktu yang relatif

panjang/banyak.

2. Memerlukan kreativitas dan daya kreasi yang tinggi dari

pihak guru maupun murid. Dan ini tidak semua guru

memilikinya.

3. Kebanyakan siswa yang ditunjuk sebagai pemeran merasa

malu untuk memerlukan suatu adegan tertentu.


T
4. Apabila pelaksanaan role playing dan bermain pemeran
AF

mengalami kegagalan, bukan saja dapat memberi kesan


R

kurang baik, tetapi sekaligus berarti tujuan pengajaran


D

tidak tercapai.

5. Tidak semua materi pelajaran dapat disajikan melalui

metode ini.

2. Kelebihan

Menurut Hasibuan dan Moedjiono (1995:25), kelebihan dari

role playing antara lain siswa melatih dirinya untuk memahami,

mengingat dan menghayati isi cerita yang harus diperankan, siswa

akan terlatih berinisiatif dan berkreasi, kerja sama antar pemain dapat

ditumbuhkan dan dibina sebaik mungkin, siswa memperoleh kebiasaan

13
untuk menerima dan membagi tanggung jawab dengan sesama,

memvisualisasikan hal-hal yang abstrak, melatih berfikir kritis karena

siswa terlibat dalam analisa proses, menimbulkan respon positif dari

siswa yang lamban, kurang cakap dan kurang memotivasi dan bakat

yang ada pada diri siswa dapat dipupuk sehingga memungkinkan akan

muncul bibit seni drama di sekolah.

Role playing menurut Djamarah dan Zain (2002:67)

mempunyai beberapa kelebihan sebagai berikut:

1. Siswa melatih dirinya memahami dan mengingat isi bahan


T
yang akan diperankan. Sebagai pemain harus memahai,
AF

menghayati isi cerita secara keseluruhan, terutama untuk

materi yang harus diperankannya. Dengan demikian daya


R
D

ingatan siswa harus tajam dan tahan lama.

2. Siswa akan berlatih untuk berinisiatif dan berkreatif. Pada

waktu bermain peran para pemain dituntut untuk

mengemukakan pendapatnya sesuai dengan waktu yang

tersedia.

3. Bakat yang terdapat pada siswa dapat dipupuk sehingga

dimungkinkan akan muncul atau tumbuh bibit seni drama

dari sekolah.

4. Kerjasama antar pemain dapat ditumbuhkan dan dibina

dengan sebaik-baiknya.

14
5. Siswa memperoleh kebiasaan untuk menerima dan membagi

tanggungjawab dengan sesamanya.

6. Bahasa lisan siswa dapat dibina menjadi bahasa yang lebih

baik agar mudah dipahami orang lain.

d. Langkah – langkah metode Role Playing


Shaftel dan Shaftel, E. Mulyasa (2011) mengemukakan tahapan

pembelajaran bermain peran meliputi:

1. Menghangatkan suasana dan memotivasi peserta didik.

Menghangatkan suasana kelompok termasuk mengantarkan peserta


T
didik terhadap masalah pembelajaran yang perlu dipelajari. Hal ini
AF

dapat dilakukan dengan mengidentifikasi masalah, menjelaskan


R

masalah, menafsirkan cerita dan mengeksplorasi isu-isu, serta


D

menjelaskan peran yang akan dimainkan.

Tahap ini lebih banyak dimaksudkan untuk memotivasi peserta didik

agar tertarik pada masalah karena itu tahap ini sangat penting dalam

bermain peran dan paling menentukan keberhasilan. Bermain peran

akan berhasil apabila peserta didik menaruh minat dan memperhatikan

masalah yang diajukan guru.

2. Memilih peran

Memilih peran dalam pembelajaran, tahap ini peserta didik dan guru

mendeskripsikan berbagai watak atau karakter, apa yang mereka suka,

15
bagaimana mereka merasakan, dan apa yang harus mereka kerjakan,

kemudian para peserta didik diberi kesempatan secara sukarela untuk

menjadi pemeran.

3. Menyusun tahap-tahap peran

Menyusun tahap-tahap baru, pada tahap ini para pemeran menyusun

garis-garis besar adegan yang akan dimainkan. Dalam hal ini, tidak

perlu ada dialog khusus karena para peserta didik dituntut untuk

bertindak dan berbicara secara spontan.

4. Menyiapkan pengamat
T
Menyiapkan pengamat, sebaiknya pengamat dipersiapkan secara
AF

matang dan terlibat dalam cerita yang akan dimainkan agar semua
R

peserta didik turut mengalami dan menghayati peran yang dimainkan


D

dan aktif mendiskusikannya.

5. Pemeranan

Pada tahap ini para peserta didik mulai beraksi secara spontan, sesuai

dengan peran masing-masing. Pemeranan dapat berhenti apabila para

peserta didik telah merasa cukup, dan apa yang seharusnya mereka

perankan telah dicoba lakukan. Ada kalanya para peserta didik

keasyikan bermain peran sehingga tanpa disadari telah mamakan

waktu yang terlampau lama. Dalam hal ini guru perlu menilai kapan

bermain peran dihentikan.

16
6. Diskusi dan evaluasi

Diskusi akan mudah dimulai jika pemeran dan pengamat telah terlibat

dalam bermain peran, baik secara emosional maupun secara

intelektual. Dengan melontarkan sebuah pertanyaan, para peserta didik

akan segera terpancing untuk diskusi.

7. Pemeranan ulang

Pemeranan ulang, dilakukan berdasarkan hasil evaluasi dan diskusi

mengenai alternatif pemeranan. Mungkin ada perubahan peran watak

yang dituntut. Perubahan ini memungkinkan adanya perkembangan


T
baru dalam upaya pemecahan masalah. Setiap perubahan peran akan
AF

mempengaruhi peran lainnya.


R

8. Diskusi dan evaluasi tahap dua


D

Diskusi dan evaluasi tahap dua, diskusi dan evaluasi pada tahap ini

sama seperti pada tahap enam, hanya dimaksudkan untuk menganalisis

hasil pemeranan ulang, dan pemecahan masalah pada tahap ini

mungkin sudah lebih jelas.

9. Membagi pengalaman dan mengambil kesimpulan

Pada tahap ini para peserta didik saling mengemukakan pengalaman

hidupnya dalam berhadapan dengan orang tua, guru, teman dan

sebagainya. Semua pengalaman peserta didik dapat diungkap atau

muncul secara spontan.

17
3. Teks Ceramah
a. Pengertian Teks Ceramah
Secara umum, ceramah, khotbah, dan sambutan merupakan

bagian dari pidato. Nah, berarti ketiganya sama-sama kegiatan

berbicara di muka umum untuk memaparkan gagasan, pikiran, atau

informasi kepada pendengar yang sifatnya persuasif.

Arti kata ceramah, menurut KBBI adalah pidato oleh

seseorang di hadapan banyak pendengar, mengenai suatu hal,

pengetahuan, dan sebagainya.

b. Tujuan Ceramah
T
Adapun tujuan dari ceramah adalah seperti berikut ini:
AF

1. Informatif/instruktif: artinya untuk memberikan informasi


R

kepada pendengar mengenai suatu hal sehingga pendengar


D

dapat memahami atau mengerti isi informasi dengan jelas dan

benar.

2. Persuasif: artinya mengajak pendengar supaya mengikuti apa

yang telah pembicara sampaikan agar keyakinan pendengar

semakin bertambah untuk melakukan sesuatu kearah yang lebih

baik lagi.

3. Argumentatif: artinya untuk meyakinkan pendengar mengenai

suatu hal.

18
4. Deskriptif: artinya untuk menggambarkan atau melukiskan

tentang suatu keadaan.

5. Rekreatif: artinya untuk menghibur atau menggembirakan

pendengar agar merasa puas.

6. Naratif: artinya untuk menceritakan sesuatu hal kepada

pendengar.

c. Ciri- Ciri Ceramah


Berikut ini adalah ciri-ciri teks ceramah:

1. Memiliki struktur yang lengkap, terdiri atas pendahuluan, isi,


T
penutup.
AF

2. Isi ceramah sesuai dengan kegiatan yang ada.


R

3. Isi ceramah harus objektif, jelas, dan benar.


D

4. Isi ceramah tidak akan menimbulkan pertentangan di

masyarakat.

5. Bahasa yang digunakan penceramah mudah dipahami

pendengar.

6. Bahasa yang digunakan penceramah harus santun dan rendah

hati.

d. Ciri – ciri pembicara yang baik

19
Menjadi pembicara yang baik harus memandang sesuatu

hal dari sudut pandang yang baru atau tak terduga pada hal-hal

umum.

1. Mempunyai cakrawala yang luas, memikirkan dan

membicarakan isu-isu dari beragam pengalaman di luar

kehidupannya sehari-hari.

2. Antusias, menunjukkan minat yang besar pada apa yang

diperbuat dalam hidupnya.

3. Tidak pernah membicarakan diri sendiri.


T
4. Sangat ingin tahu.
AF

5. Menunjukkan empati, berusaha menempatkan diri pada posisi


R

untuk memahami apa yang Anda katakan.


D

6. Mempunyai selera humor, dan tidak keberatan mengolok-olok

diri sendiri.

7. Mempunyai gaya bicara sendiri.

e. Jenis – jenis Ceramah


Adapun jenis-jenis dari ceramah terdiri atas dua jenis yaitu

ceramah umum dan ceramah khusus. Penjabaran singkatnya seperti

dibawah ini:

1. Ceramah Umum

20
Ceramah umum adalah pesan yang bertujuan untuk

memberikan sebuah nasehat dan petunjuk-petunjuk yang

ditujukan kepada khalayak ramai, atau masyarakat luas. Di

dalam ceramah umum keseluruhannya bersifat menyeluruh,

maksudnya tidak ada batasan-batasan apapun baik dari

audiens yang sudah tua ataupun yang masih muda,

materinya juga tidak ditentukan, sesuai dengan acara.

2. Ceramah Khusus

Ceramah khusus adalah ceramah yang bertujuan untuk


T
memberikan nasehat dan petunjuk-petunjuk kepada mad'u
AF

atau khalayak tertentu dan bersifat khusus baik itu

materinya maupun yang lainnya. Pada ceramah khusus ini,


R
D

banyak batasan-batasan yang dibuat misalkan materi yang

menyesuaikan dengan keadaan. Contoh Peringatan Isra' dan

Mi'raj Nabi Muhammad SAW.

f. Unsur-Unsur Ceramah
Unsur-unsur ceramah terdiri dari ;

1. Penceramah

Unsur dari ceramah yang pertama adalah penceramah itu

sendiri yaitu orang yang melakukan kegiatan ceramah.

Untuk menjadi seorang penceramah, wajib memiliki ilmu

21
yang mumpuni terhadap materi yang diberikan kepada

pendengar.

2. Pendengar

Unsur ceramah yang kedua adalah pendengar. Pendengar

merupakan orang yang menerima nasehat dan petunjuk dari

penceramah.

3. Materi

Materi yang diberikan dalam ceramah berasal dari ajaran-


T
AF

ajaran suatu agama. Namun, ceramah yang baik adalah

ceramah yang mampu dan sanggup membuat pendengar


R

terdorong dan tergugah untuk melakukan nasehat-nasehat


D

yang telah diberikan oleh penceramah. Selain itu, materi

ceramah harus disusun secara sistematis agar materi

disampaikan dapat diterima dengan baik oleh pendengar.

4. Metode ceramah

Metode ceramah adalah cara-cara yang dipergunakan oleh

seorang penceramah untuk menjelaskan materi. Metode

ceramah terbagi menjadi:

Impromptu: metode ceramah tanpa adanya persiapan.

22
Menghafal: metode ceramah sudah melakukan persiapan,

lalu menghafalnya.

Membaca naskah: metode ceramah dengan membaca

naskah lengkap.

Ekstemporan: metode ceramah yang menuliskan pokok-

pokok pikiran sebagai catatan pengingat.

5. Media ceramah

Media ceramah adalah alat yang digunakan untuk

menyampaikan atau menjelaskan materi kepada pendengar.


T
AF

g. Struktur teks ceramah


Struktur teks ceramah digambarkan sebagai berikut ;
R

1. Pendahuluan
D

Pembuka: bagian yang berisi salam pembuka, ucapan

syukur, dan ucapan penghormatan.

Pengantar: bagian yang berisi paragraf pengantar yang

mengarah pada topik.

2. Isi Ceramah

Inti: bagian ini berisi paparan dari penceramah, pandangan

umum penceramah, ilustrasi dari materi yang disampaikan

oleh penceramah.

23
Gagasan: bagian ini berisi tentang ide besar yang ingin

disampaikan penceramah kepada pendengar. Ceramah yang

baik dan bagus berisi satu gagasan besar yang kemudian

dapat dikembangkan dalam subtopik.

3. Penutup

Simpulan

Ucapan permintaan maaf, dan

Salam penutup

h. Kaidah dan Ciri Kebahasaan teks Ceramah


T
AF

Berikut adalah kaidah dan ciri kebahasaan teks ceramah :

1. Menggunakan kalimat simpleks/tunggal dan


R

kompleks/majemuk.
D

2. Menggunakan kata kerja mental, misalnya memprihatinkan.

3. Kalimatnya bersifat deklaratif dan imperatif

(persuasif/ajakan).

4. Menggunakan kata-kata yang menunjukkan hubungan

argumentasi (sebab-akibat) satu dengan yang lainnya.

5. Menggunakan kata-kata teknis/peristilahan yang berkenaan

dengan topik yang dibahas penceramah.

24
6. Menggunakan kata sapaan orang kedua atau ketiga yang

sesuai dengan bahasa adat setempat, santun serta sesuai

dengan kondisi/situasi.

Ahsa.2018. Teks Ceramah (Pengertian, Tujuan, Jenis, Ciri, Unsur,

Struktur).https://www.materibindo.com/2018/05/teks-ceramah.html

4. Hasil Belajar
Menurut Dimyati dan Mudjiono,(2006;4) “Hasil belajar adalah hasil

yang dicapai dalam bentuk angka – angka atau skor setelah diberikan tes hasil
T
belajar pada setiap akhir pembelajaran. Nilai yang diperoleh siswa menjadi
AF

acuan untuk melihat penguasaan siswa dalam menerima materi pelajaran. Dari

definisi ringkas di atas, dapat ditarik kesimpulan jika, “belajar adalah proses
R
D

perubahan dalam diri individu. Apabila setelah belajar tidak terjadi perubahan,

maka tidaklah dapat dikatakan bahwa padanya telah berlangsung proses

belajar”.

Menurut Burhan Nurgiantoro,(1998;42) pada prinsipnya,

pengungkapan hasil belajar ideal meliputi segenap ranah psikologis yang

berubah sebagai akibat pengalaman dan proses belajar siswa. Kunci pokok

untuk memperoleh ukuran dan data hasil belajar siswa adalah mengetahui

garis besar indikator dikaitkan dengan jenis prestasi yang hendak dicapai,

dinilai, atau bahkan diukur. Indikator hasil belajar menurut Benjamin S.Bloom

dengan Taxonomy of Education Objectives membagi tujuan pendidikan

25
menjadi tiga ranah, yaitu ranah kognitif, yakni semua yang berhubungan

dengan otak serta intelektual. afektif, semua yang berhubungan dengan sikap,

dan sedangkan psikomotorik.

B. Kerangka Berpikir
Seperti yang sudah dijelaskan dalam kerangka teori pada sub bab diatas

maka dapat disimpulkan beberapa indikasi yang peneliti lakukan dalam rangka

tindakan penelitian yang harus dilaksanakan adalah berdasarkan kerangka yang

dijelaskan pada gambar berikut :


T
Kondisi Awal Tindakan Kondisi Akhir
AF

Peningkatan hasil belajar Bahasa


R

Observasi dan Analisi tindakan Metode Pembelajaran Role Playing Indonesia materi ceramah yang
pembelajaran sebagai upaya peningkatan hasil ditunjukkan dengan siswa tuntas
belajar materi ceramah pada siswa pada bidang kompetensi belajar
D

kelas XI SMA N 1 Ciasem tahun dengan presentase ketuntasan 80%


pelajaran 2018/2019 dan nilai sekurang kurangnya 70 di
kelas XI SMA N 1 Ciasem tahun
pelajaran 2018/2019.
Rendahnya hasil belajar siswa kelas
XI SMA N 1 Ciasem materi ceramah
pada pelajaran bahasa indonesia
yang ditunjukkan dengan presentase Penyusunan Pelaksanaan Tindakan
ketuntasan 65% di kelas XI MIA 5. Penelitian

Pelaksanaan Tindakan Penelitian


Paradigma Kurikulum 2013 berupa
Evaluasi Penilaian dengan tuntutan
guru memiliki pemahaman dan
kemampuan yang baik secara
konseptual maupun praktik Siklus 1 Siklus 2
bidangevaluasi pembelajaran.

Tidak Tercapai Hasil Tindakan Penelitian Tercapai

Gambar 1. Alur Kerangka Berfikir Penelitian - Metode Role Playing


berbantu Modul di SMAN 1 CIASEM tahun ajaran 2018/2019

26
C. Alur Kerangka Berfikir
Berdasarkan hasil Observasi dan Analisa yang peneliti teliti di SMAN 1

CIASEM bahwa kegiatan pembelajaran pada tahun Ajaran 2018/2019 mempunyai

dampak buruk terhadap ketuntasan siswa pada materi Teks Ceramah

(Pembelajaran BAHASA INDONESIA) tahun ajaran 2018/2019. Hal ini terbukti

dengan hasil prestasi siswa belajar sangat turun. Hampir rata-rata ketuntasan siswa

masih belum memenuhi kriteria ketuntasan minimal yang telah ditentukan oleh

SMK N 1 Ciasem yakni 70. Dan jumlah presentase ketercapaian dari ketuntasan
T
AF

siswa adalah 69%. Hasil tersebut ditakutkan akan mempengaruhi ketidak tuntasan

siswa dalam mengikuti Ujian Nasional yang tiap tahun akan diselenggarakan dan
R

tentunya berdampak buruk terhadap kualitas pendidikan di SMAN 1 CIASEM.


D

Pembelajaran kurikulum 2013 dan segala macam bentuk perubahannya

berdampak kompleks multidimensional yakni seorang pendidik dan yang terdidik

diharuskan memahami konsep dan cara belajar yang efektif dan efisien. Dampak

tersebut mempengaruhi kualitas guru dalam menyampaikan materi dan

pengawasan terhadap murid. Guru disibukkan dengan administrasi dan laporan

yang harus dikerjakan sedangkan murid dituntut untuk mempunyai konsep belajar

mandiri. Hal ini tentunya perlu diadakan Role Playing untuk murid dalam

menemukan konsep belajarnya dan memberi pengertian secara mendalam tentang

konsep belajar yang efektif dan efisien yang bersumber dari perilaku dan sikap

murid itu sendiri.

27
Atas dasar hal yang telah dijabarkan diatas maka peneliti sebagai Guru

Bahasa Indonesia di SMAN 1 Ciasem mengadakan penelitian dengan tujuan

memberikan pengetahuan dan motivasi terhadap siswa tentang konsep belajar

yang tepat dan efektif berdasarkan kemampuan siswa dalam memecahkan

berbagai permasalahan belajar Bahasa Indonesia dikehidupannya.

D. Hipotesis Tindakan
Hipotesis yaitu suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap

permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Arikunto,

1993:62). Hipotesis tindakan dalam penelitian ini adalah melalui metode Metode
T
AF

Role Playing berbantu Modul diharapkan siswa kelas XI.MIA.5 SMK N 1 Ciasem

tahun ajaran 2018/2019 dapat meningkatkan prestasi belajar meningkatkan


R

ketrampilan dalam mengidentifikasi Teks Ceramah pada mata pelajaran Bahasa


D

Indonesia, sehingga siswa mampu menemukan sendiri konsep belajar yang tepat

bagi dirinya.

28
BAB III. METODE PENELITIAN

A. Design Penelitian
Penelitian ini menggunakan desaign penelitian tindakan kelas (Clasroom

Action Research. Penelitian tindakan kelas merupakan bagian dari penelitian

tindakan Action Research. Esensi desain penelitian ini adalah tindakan mengikuti

siklus sehingga titik fokus adalah tindakan intervensi yang dilakukan selama

waktu dalam berbagai bentuk. Strategi intervensi baru dilakukan dan proses siklus

berulang sampai masalah terpecahkan. Penelitian tindakan ini lebih luas dari pada

penelitian tindakan kelas yang obyeknya hanya dibatasi pada kelas saja. Penelitian
T
tindakan Resitasi obyek penelitiannya tidak hanya terbatas didalam kelas, tetapi
AF

bisa diluar kelas, seperti sekolah, suatu organisasi, suatu komunitas, masyarakat
R

dan instansi yang lain.


D

Secara terperinci tahapan-tahapan dalam rancangan penelitian tindakan

kelas adalah sebagai berikut :

a) Rancangan Tindakan

b) Tahap pelaksanaan

c) Tahap pemantauan

e) Hasil dan Refleksi

29
B. Tempat, Waktu Penelitian
Penelitian dilaksanakan di kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM dengan

mengambil sampel sebanyak 36 Siswa. Kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM

merupakan siswa yang mempunyai raport dengan Hasil Belajar - dalam

kategori kurang baik.

Setting tempat waktu penelitian dapat diringkas sebagai berikut :

A. Tempat = SMAN 1 CIASEM

B. Kelas Penelitian = XI.MIA.5

C. Waktu Penelitian = 2 Siklus Penelitian ( 2 pertemuan X 1 Siklus )


T
AF

D. Lama Penelitian = 4 Kali Pertemuan

E. Tahun Pelajaran = 2018/2019


R
D

F. Semester = 1 (Ganjil)

Sedangkan penyusunan jadwal penelitian adalah sebagai berikut :

Deskripsi Jadwal Tanggal/ Bulan/ Tahun


Penelitian
Penyusunan
Proposal
Observasi
Planning, Organizing,
Commanding,
Coordinating 1-6 Oktober 2018
Pelaksanaan
Tindakan Siklus 1 8,11 Oktober 2018
Refleksi
Pengamatan 8-13 Oktober 2018
Pelaksanaan
Tindakan Siklus 2 15.18 Oktober 2018
Refleksi 15-20 Oktober 2018

30
Pengamatan
Pengumpulan Data
Penulisan Laporan
Penjilidan
Revisi (bila ada) 22-31 Oktober 2018
Tabel 1. Jadwal Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas dengan Metode
Role Playing berbantu Modul Learning 2018/2019 Semester 1.

C. Subject Dan Object Penelitian


Subjek dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XI.MIA.5

SMAN 1 CIASEM yang berjumlah 36 Siswa dan objek dalam penelitian ini

adalah penerapan Model Role Playing dengan pendekatan motivasi belajar

yang efektif sebagai upaya untuk meningkatkan hasil prestasi belajar siswa.
T
AF

Tindakan pemberian layanan Role Playing dilakukan pada siswa kelas

XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM Tahun Ajaran 2018/2019.


R
D

D. Definisi Operasional
Adapun Langkah -langkah dalam prosedur Penelitian adalah sebagai

berikut :

a) Identifikasi Masalah

Dalam tahapan ini peneliti mengidentifikasi masalah yang ada

didalam kelas, terkait dengan prestasi dan cara belajar siswa dalam

kegiatannya dilingkungan sekolah maupun diluar sekolah.

b) Memeriksa lapangan

31
Kegiatan yang dilakukan dalam tahapan ini yaitu melakukan

pengamatan (observasi) terhadap situasi kelas yang diteliti dan yang akan

diperbaiki.

c) Perencanaan

Kegiatan yang dilakukan dalam tahapan ini yaitu merumuskan dan

menyiapkan metode pembelajaran yang akan diterapkan didalam kelas.

Selain itu juga, disiapkan instrumen yang akan digunakan dalam penelitian.

d) Pelaksanaan tindakan

Dalam tahapan ini rencana tindakan yang dibuat kemudian diterapkan


T
(diaplikasikan) dalam proses pembelajaran dikelas.
AF

e) Observasi / pengaruh
R
D

Kegiatan yang dilakukan dalam tahapan ini yaitu mengamati

kondisi kelas ketika metode pembelajaran yang telah disusun diawal

diterapkan dalam proses pembelajaran. Apakah metode tersebut memberikan

pengaruh terhadap kondisi kelas atau tidak.

f) Refleksi

Kegiatan yang dilakukan dalam tahapan ini yaitu mengevaluasi hasil

dari tindakan. Refleksi ini juga merupakan analisis penelitian sesudah

dilakukannya tindakan yang berguna untuk memberikan arah bagi

perbaikan tindakan selanjutnya. Dalam tahapan refleksi inilah diputuskan

32
apakah penelitian cukup sampai disini atau akan diteruskan ke siklus

berikutnya.

E. Langkah – Langkah Pembelajaran


Penelitian dilakukan dalam 4 kali pertemuan dengan alokasi waktu

disesuaikan terhadap perlakuan tindakan yang dilakukan. Hal ini dikarnakan

kegiatan yang memakan waktu cukup lama terhadap hasil keseluruhan penelitian

mempraktekkan teknik Metode Role Playing berbantu Modul. Tahap pelaksanaan

penelitian pada kelas eksperimen dilaksanakan sesuai dengan RPP yang telah

dibuat peneliti. Secara garis besar pelaksanaan penelitiannya sebagai berikut:


T
AF

1. Perencanaan Tindakan
Dalam perencanaan tindakan kegiatan yang dilaksanakan adalah
R

menyusun rancangan tindakan yang akan dilaksanakan sesuai dengan


D

gagasan awal.

1) Menyusun Rencana Pelaksanaan Layanan (RPP)

2) Merancang skenario pelaksanaan tindakan.

3) Menyusun soal Angket dan Instrumen Skenario Pembelajaran.

4) Membuat kelengkapan administrasi berupa catatan lapangan,

daftar nilai dan kelengkapan lain yang dibutuhkan peneliti.

2. Teknik Pengumpulan Data

33
Teknik pengumpulan data dibatasi dengan penilaian hasil belajar -

siswa dalam belajar - di kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM. Berikut

rancangan penilaiannya :

1. Absensi Kehadiran Siswa

Absensi kehadiran digunakan untuk menegakkan

kedisplinan siswa masuk sekolah. kedisiplinan ini sangat

penting peranannya dalam menegakkan prinsip teratur dan

patuh terhadap segala aturan yang membangun seseorang

menjadi pribadi yang bertanggung jawab dan tegas. Dalam


T
penelitian ini absensi juga berfungsi untuk range atau batas
AF

ukur dalam penelitian.


R

2. Ketrampilan
D

Bentuk penilaian portofolio dengan tujuan untuk menilai

ketrampilan peserta didik dalam mendekripsikan teks cerita

pendek.

3. Kelompok

Bentuk penilaian portofolio dengan tujuan untuk menilai

keaktifan siswa secara individu selama pembelajaran

kelompok tentang materi mendekripsikan teks Ceramah.

4. Pretest Nilai pretest adalah nilai untuk mengukur dasar

pengetahuan siswa sebelum diadakan penelitian. Tindakan

34
penilaian dilakukan dengan memberikan beberapa

pertanyaan dengan rubrik hasil penilaian positif dan negatif.

Penilaian tersebut berdasarkan komponen yang disusun

untuk mengukur motivasi diri siswa dalam belajar.

5. Post Test

Nilai Posttest adalah nilai untuk mengukur keberhasil

keefektifan pembelajaran dengan metode Metode Role

Playing berbantu Modul.


T
3. Instrumen Penelitian
AF

Instrumen penelitian adalah alat bantu atau fasilitas yang


R

digunakan peneliti dalam mengumpulkan data agar pekerjaannya lebih


D

mudah dan hasilnya lebih baik dalam arti lebih cermat, lengkap, dan

sistematis sehingga lebih mudah untuk diolah (Suharsimi

Arikunto,2006:149).

Penelitian Metode Role Playing berbantu Modul yang dilakukan

pada kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM dengan teknik deskriptif

kualitatif dn mengambil beberapa instrumen penelitian sebagai berikut :

Deskripsi Kegiatan Kegiatan Pembelajaran


1. Pertemuan Ke 1
1.1 Observasi Kehadiran Siswa. Peneliti memeriksa kehadiran siswa
berdasarkan raport tindakan
kedisiplinan siswa dari awal sampai
akhir pembelajaran,

35
1.2 Observasi terhadap Pembelajaran Melakukan pembelajaran dengan
Konvensional di Kelas dengan pengenalan metode konvensional dengan ceramah
metode Role Playing dalam Pembelajaran dan penugasan dengan pendekatan
metode Role Playing pembelajaran.
1.3 Mengumpulkan data Mengumpulkan data berupa data skill
kemampuan individu Pretest awal
penilaian indikasi permasalahan yang
dihadapi siswa.
1.4 Refleksi dan Motivasi Melakukan refleksi terhadap
pembelajaran yang sudah dilakukan
dan memberikan motivasi siswa untuk
selalu aktiv dan efektif dalam setiap
pembelajaran yang dilakukannya.
2. Pertemuan Ke 2
2.1 Observasi Kehadiran Siswa. Memeriksa kehadiran siswa
berdasarkan rapot tindakan
kedisiplinan siswa dari awal sampai
akhir pembelajaran.
2.2 Pendekatan Metode Pembelajaran metode Melakukan serangkaian kegiatan
Role Playing dalam Pembelajaran dengan metode pembelajaran metode
Role Playing.
T
2.3 Pengumpulan Data dan Hasil Tindakan Mengumpulkan data berdasarkan
AF

Tugas Group Discussion tentang


kegiatan pembelajaran yang dilakukan
guru di kelas dan kemampuan
individu siswa dalam mengeksplor
R

pengetahuannya.
D

2.4 Refleksi dan Motivasi Melakukan refleksi terhadap


pembelajaran yang sudah dilakukan
dan memberikan motivasi siswa untuk
selalu aktiv dan efektif dalam setiap
pembelajaran yang dilakukannya.
3 Pertemuan Ke 3
3.1 Observasi Kehadiran Siswa. Memeriksa kehadiran siswa
berdasarkan rapot tindakan
kedisiplinan siswa dari awal sampai
akhir pembelajaran.
3.2 Pendekatan Metode Pembelajaran metode Melakukan serangkaian kegiatan
Role Playing dalam Pembelajaran dengan metode pembelajaran metode
Role Playing .
3.3 Pengumpulan Data dan Hasil Tindakan Mengumpulkan data berdasarkan
penilaian Hasil Role Playing Teks
Ceramah tentang kegiatan
pembelajaran yang dilakukan guru di
kelas dan kemampuan individu siswa
dalam mengeksplore pengetahuannya.

36
3.4 Refleksi dan Motivasi Melakukan refleksi terhadap
pembelajaran yang sudah dilakukan
dan memberikan motivasi siswa untuk
selalu aktiv dan efektif dalam setiap
pembelajaran yang dilakukannya.
4 Pertemuan Ke 4
4,1 Ujian Posttest Kompetensi siswa selama Siswa diberikan persoalan kompetensi
pembelajaran Listrik Statis tentang materi Teks Ceramah
4,2 Pengumpulan Data, Refleksi, Perbaikan Guru membuat kesimpulan, refleksi
terhadap penelitian tindakan kelas
yang telah dilakukan, dan
merencanakan perbaikan
pembelajaran.
Tabel 2. Instrumen Penelitian Metode Role Playing Kelas XI.MIA.5 SMAN
1 CIASEM Tahun Ajaran 2018/2019

4. Prosedur Penelitian
Suharsimi Arikunto (2008: 62) mengemukakan bahwa:
T
“ciri terpenting dari Penelitian Tindakan Kelas adalah bahwa penelitian
AF

tersebut merupakan suatu upaya untuk memecahkan masalah, sekaligus


R

mencari dukungan ilmiahnya”.


D

Berdasarkan pendapat tersebut, maka untuk melaksanakan suatu

penelitian tindakan kelas, tentunya diperlukan beberapa komponen pokok

diantaranya perencanaan (planning), tindakan (acting), pengamatan

(observing), refleksi (reflecting). Dalam penelitian ini akan menggunakan

dua siklus penelitian dan masing-masing siklus menggunakan empat

komponen tindakan tersebut diatas.

Prosedur yang ke dua dalam penelitian tindakan ini adalah

pelaksanaan tindakan yang merupakan implementasi dari perencanaan

tindakan. Pada tahap ini guru mengimplementasikan Model Pembelajaran

37
Metode Role Playing berbantu Modul Model Pembelajaran adalah

sebagai berikut:

1). Menegakkan Raport Kehadiran Siswa.

2). Melengkapi data dan mengumpulkan data hasil belajar -

kelas XI.MIA.5 SMAN 1 CIASEM.

3). Observasi terhadap hasil permasalahan yang dihadapi.

4). Mencari, Memilih, Merencanakan Tindakan Pembelajaran

dengan Metode Role Playing berbantu Modul.

5). Melaksanakan Tindakan Pembelajaran dengan Metode Role


T
AF

Playing.

6). Refleksi dan kesimpulan.


R
D

5. Pengamatan
Pengamatan dilakukan bersamaan dengan tindakan, dengan

menggunakan instrumen yang telah tersedia. Fokus pegamatan adalah

kegiatan siswa dalam mengerjakan sesuatu yang sesuai dengan skenario

pembelajaran.

6. Refleksi
Hasil pengamatan dianalisis untuk memperoleh gambaran

bagaimana dampak dari tindakan yang dilakukan, hal apa saja yang perlu

diperbaiki dan apa saja yang harus menjadi perhatian pada tindakan

berikutnya.

38
F. Teknik Analisis Data
Analisis data dalam penelitian ini yaitu analisis kualitatif. Analisis

kualitatif dilakukan dengan cara peneliti merefleksi hasil observasi terhadap

proses pembelajaran yang dilaksanakan oleh peneliti dan siswa di dalam kelas.

Data yang berupa kata-kata dari catatan lapangan diolah menjadi kalimat-kalimat

yang bermakna dan dianalisis secara kualitatif. Teknik analisis data kualitatif ini

mengacu pada metode analisis dari Miles dan Huberman (Sugiyono, 2009: 247-

252).

Metode ini terdiri atas tiga komponen yaitu reduksi data, penyajiian data
T
AF

dan penarikan kesimpulan.

1. Reduksi Data
R
D

Reduksi data diartikan sebagai proses merangkum, melilih hal

yang pokok dan memfokuskan pada hal-hal yang penting (Sugiyono,

2009:247). Reduksi data dilakukan untuk mempermudah peneliti

melakukan pengumpulan data selanjutnya. Reduksi data dalam penelitan

ini merupakan proses penyeleksian dan penyederhanaan data melalui

seleksi, memfokuskan dan pengabstrakan data mentah ke pola yang lebih

terarah. Data-data hasil observasi, dokumentasi, dan wawancara

dikelompokkan berdasarkan kepentingan pada rumusan masalah.

2. Penyajian Data

39