Anda di halaman 1dari 4

PERJANJIAN JUAL BELI BIJIH NIKEL

ANTARA PT. KONNIKEL MITRA JAYA DAN BAPAK MUH. SOLANG


NO. KONTRAK : 001/AKU-KMJ/III/2019

Pada hari ini, Minggu, tanggal Sembilan, Bulan Juni, Tahun Dua Ribu Sembilan Belas
(09 - 06 - 2019), kami yang bertanda tangan dibawah ini :

Nama Perusahaan : PT. KONNIKEL MITRA JAYA


Alamat : Jln. Martandu, Kel. Anduonohu, Kec. Poasia Kota Kendari,
Sulawesi Tenggara
NPWP : 81.028.297.0-811.000
Diwakili oleh : MAT MAIL FAJRI,. SH.,MPW
Jabatan : Kuasa Direktur
(selanjutnya disebut “PIHAK PERTAMA”)
Dan
Nama : MUHAMMAD YUSUF SOLANG
Alamat :

No. KTP :
Diwakili Oleh : Diri Sendiri
Jabatan : Pemilik Kargo
(selanjutnya disebut “PIHAK KEDUA”)
Untuk selanjutnya Pihak Pertama dan pihak kedua dalam bertindak secara bersama –
sama di sebut “ Para Pihak “.

Para pihak terlebih dahulu menerangkan bahwa :

 Para pihak selanjutnya sepakat untuk mengikatkan diri dalam suatu Perjanjian
Kerjasama Jual-Beli bijih nikel dengan syarat syarat dan ketentuan ketentuan
sebagai berikut :
I. Komoditas dan Kualitas
 Bijih Nikel yang di Supply oleh Penjual merupakan hasil produksi dari Areal IUP OP
……………………………………..
 Bijih Nikel asal Indonesia yang memenuhi komposisi kimia antara lain kandungan
FE dan SIO2/MgO harus memenuhi syarat kebutuhan Pihak pembeli. Setiap syarat
yang dibutuhkan akan diberikan Pihak Pembeli, dan Pihak Penjual harus

1
memastikan penyediaan komoditas terjamin dan memenuhi syarat kebutuhan
Pihak Pembeli.

Para Pihak menyetujui bahwa bijih nikel memiliki spesifikasi yang sama tertulis
dibawah ini :
Ni : 1.90 % (reject 1.85%)
Fe : 15% - 25%
SiO2/MgO : < 2.5
Moisture Content (MC) : < 35%

Pihak Pembeli akan menunjuk independent surveyor “Intertek” untuk mengambil


sampel pada saat pembongkaran tongkang dan mengeluarkan COA yang akan
dijadikan dasar untuk pembayaran.

II. Kuantitas

Para Pihak menyetujui kuantitas bijih nikel yang akan di supply sebanyak 10.000 –
30.000 WMT (+10%) dengan waktu pemuatan maksimum 4 hari/tongkang.

III. Harga

Harga Bijih Nikel yang disepakati adalah harga FOB tongkang :


 Untuk Kadar Nikel 1.90% = (US$ 9 x kurs 14.000) = Rp 126.000/WMT (termasuk
PPN), FOB Tongkang, Jika pemuatan lebih dari 4 hari maka Pihak Penjual akan
menanggung biaya demorage Tongkang Rp. 20.000.000,- per hari.
 Untuk setiap penurunan kadar Ni 0.01% maka harga bijih nikel akan dikurangi
sebesar US$ 0.30/MT, dan untuk setiap kenaikan kadar Ni 0.01% maka harga bijih
nikel akan ditambahkan sebesar US$ 0.30/MT. Kurs yang digunakan Rp 14.000.
 Apabila kandungan nikel lebih rendah dari 1.85%, pihak pembeli akan reject cargo,
tapi Pihak pembeli tidak akan kembalikan cargo tersebut ke Pihak penjual,
melainkan cargo itu akan diterima dan tetap dilakukan proses pembayaran tetapi
dengan menurut harga yang ditentukan bersama oleh Pihak pembeli dan Pihak
penjual (negosiasi harga).
 Jika kandungan rasio SiO2/MgO lebih tinggi dari 2,5, maka setiap kenaikan rasio
SiO2/MgO sebesar 0,1. Harga satuan dikenakan pinalti bertambah (kurs 14.000 x
USD$ 0,5) = Rp 7.000 per wet metric ton, berlaku kelipatan.
 Total perhitungan pembayaran keseluruhan harga Nickel Ore mengikuti kurs
pembayaran dari Pabrik/Smelter dengan memperhitungkan bonus dan pinalti.

IV. Kadar Air/Moisture

Jika kadar air (MC) lebih tinggi dari 35%, maka untuk setiap kenaikan 1.00% akan
dikenakan penalty harga berkurang USD$ 0.5 per metric ton basah.

V. Jadwal Pemuatan

2
Para Pihak sepakat untuk membuat jadwal pemuatan pada awal bulan Juni 2019
sampai dengan bulan Juli 2019.
Bijih nikel yang dimuat dalam bentuk curah.

VI. System Pembayaran

1. Pembeli akan menyiapkan pembayaran melalui Bank Penerima/Pemilik IUP yang


ditunjuk oleh Penjual sesuai dengan jumlah nilai pembelian yang tertera dalam
kontrak, dan selanjutnya pembayaran 100% akan dilakukan setelah hasil final draft
dan COA yang dikeluarkan oleh Surveyor yang ditunjuk oleh Pabrik/smelter, dengan
cara transfer ke rekening :

No Rek : …………………………..
Bank : …………………………..
Atas nama : …………………………..

2. Metode pembayaran cargo sebagai berikut :


 Pembayaran pertama sebesar 20%/ 10.000 MT dari total Quantity Kontrak,
akan dilakukan oleh Pihak Pembeli setelah selesai tanda tangan kontrak (DP).
 Pembayaran kedua sebesar 30% dari total muatan tongkang akan dilakukan
oleh Pihak Pembeli setelah proses barging berjalan.
 Pembayaran ketiga sebesar 30% dari total muatan tongkang akan dilakukan
oleh Pihak Pembeli setelah SIB Dan Dokumen Pendukung Lainnya Terbit.
 Pembayaran keempat sebesar 20% akan dilakukan oleh Pihak Pembeli setelah
menerima hasil analisa (COA) yang dikeluarkan oleh Surveyor “Intertek” yang
ditunjuk oleh pabrik/smelter dipelabuhan Bongkar.

VII. Force Majeure


Suatu "Peristiwa Force Majeur" berarti peristiwa, kondisi, atau keadaan dan akibatnya
yang di luar kendali wajar dan tanpa kesalahan atau kelalaian dari Pihak yang
mengklaim Peristiwa Keadaan Kahar, yang mengesampingkan semua usaha wajar dari
Pihak yang mengklaim Peristiwa Keadaan Kahar untuk menghindari atau untuk
mencegahnya atau mengurangi akibatnya, yang menyebabkan keterlambatan atau
gangguan dalam pelaksanaan kewajiban yang diberlakukan berdasarkan Perjanjian ini.
Suatu Peristiwa Force Majeur :
(a) memperlambat atau mengganggu pelaksanaan Pekerjaan oleh Pihak yang
mengklaim Peristiwa Keadaan Kahar dari kewajiban-kewajibannya berdasarkan
Perjanjian ini;
(b) mempengaruhi keseluruhan pelaksanaan Pekerjaan di Areal Penambangan
(c) bukan merupakan akibat langsung maupun tidak langsung dari kegagalan Pihak
tersebut untuk melaksanakan kewajiban-kewajibannya berdasarkan Perjanjian
ini.

3
VIII. Penyelesaian Perselisihan

1. Setiap perselisihan yang timbul akibat pelaksanaan Perjanjian ini, pertama-tama


akan diselesaikan secara musyawarah antara PARA PIHAK.

2. Apabila dengan cara penyelesaian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Pasal ini
tidak diperoleh kata sepakat, maka PARA PIHAK setuju untuk menyelesaikannya
melalui Pengadilan Negeri Makassar.

3. Apabila pada saat Perjanjian ini berakhir atau diakhiri sebelum jangka waktu
berakhirnya Perjanjian, masih terdapat kewajiban-kewajiban yang belum
diselesaikan oleh masing-masing PIHAK, maka ketentuan-ketentuan dalam
Perjanjian ini tetap berlaku sampai selesainya kewajiban tersebut oleh masing-
masing PIHAK dan uang jaminan keseriusan menjadi hak dan milik PIHAK
PERTAMA.

IX. Ketentuan Penutup

1. Hal-hal yang belum/tidak cukup diatur dalam Perjanjian ini, akan diatur kemudian
dalam Perjanjian Tambahan atau Addendum yang disetujui dan disepakati oleh
PARA PIHAK dan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Perjanjian ini.

2. Apabila terdapat perbedaan pengaturan maupun pengertian pada setiap kata dan
kalimat dalam surat menyurat diantara PARA PIHAK maka yang berlaku adalah
pengaturan maupun pengertian pada Perjanjian ini.

Perjanjian ini dibuat dalam keadaan Sehat Jasmani-Rohani, Tanpa ada unsur
paksaan dari Pihak Manapun dan di buat rangkap 2 (dua) ditandatangani oleh PARA
PIHAK diatas meterai cukup dan masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang
sama, dengan peruntukan 1 (satu) rangkap untuk PIHAK PERTAMA dan 1 (satu)
rangkap untuk PIHAK KEDUA.
Kendari, 09 Juni 2019
PIHAK PERTAMA
PT. KONNIKEL MITRA JAYA PIHAK KEDUA

( Mat Mail Fajri,.SH., Mpw) (Muhammad yusuf Solang )


Direktur Utama Pemilik Kargo