Anda di halaman 1dari 10

P1

1. Seorang formulator ingin membuat tablet pereda nyeri ibuprofen. Tablet tersebut harus segera melarut sesaat setelah
terkena cairan lambung. Penghancur apakah yang dapat digunakan?
A. Sodium Starch Glycolate D. Silica
B. Avicel PH 101 E. Mg Stearat
C. Avicel PH 102

2. Suatu industri menerima bahan yang membantu hancurnya tablet setelah ditelan, sehingga tablet dapat hancur
disaluran pencernaan. Apakah contoh bahan yang dimaksud adalah?
A. Magnesium stearat D. Talkum
B. Sodium starch glicolate E. Mucilago amili
C. Cellulosa mikrokristal

3. Seorang formulator melakukan pegujian sifat alir campuran serbuk ctm dan bahan tambahannya. 55 gram serbuk
mengalir bebas dalam waktu 9,17 detik hingga terbentuk kerucut dengan tinggi 2,7 cm dan diameter 6,9 cm.
Berapakah kecepatan alir campuran serbuk tersebut?
A. 21,37 g/detik D. 7,97 g/detik
B. 20,37 g/detik E. 5,99 g/detik
C. 15,94 g/detik

4. Seorang formulator ingin membuat tablet Ciprofloxacin dengan karakteristik granul sulit mengalir dan tidak tahan
terhadap pemanasan. Metode apakah yang sesuai dengan karakteristik zat tersebut?
A. Kempa langsung tanpa eksipien
B. Kempa langsung dengan penambahan eksipien
C. Granulasi basah
D. Granulasi kering
E. Dispersi

5. Seorang formulator melakukan pegujian sifat alir campuran serbuk ctm dan bahan tambahannya. 55 gram serbuk
mengalir bebas dalam waktu 9,17 detik hingga terbentuk kerucut dengan tinggi 2,7 cm dan diameter 6,9 cm.
Berapakah sudut diam campuran serbuk tersebut?
A. 0,39 D. 21,37
B. 0,78 E. 38,04 ?
C. 2,56

6. Seorang formulator melakukan pegujian sifat alir campuran serbuk acetosal dan bahan tambahannya. 100 gram
serbuk mengalir bebas dalam waktu 13 detik hingga terbentuk kerucut dengan tinggi 1,5 cm dan jari jari 6,9 cm.
Berapakah sudut diam campuran serbuk tersebut?
A. 0,22 D. 12,26 ?
B. 0,43 E. 23,50
C. 4,60

7. Bagaimana cara meningkatkan aliran suatu serbuk yang memiliki sifat alir yang buruk?
A. Diukur sudut diamnya D. Dibuat granul
B. Dilakukan proses kompresibilitas E. Dioven hingga kering
C. Dikempa
8. Seorang formulator melakukan pegujian sifat alir granul paracetamol dengan metode kompresibilitas. Granul diisikan
pada gelas ukur sebanyak 100 mL kemudian alat dihidupkan dan terjadi pengetapan hingga volume granul menjadi
85 mL. Berapakah persen kompresibiitas granul tersebut?
A. 15 % D. 85 %
B. 17 % E. 100 %
C. 70 %

9. Seorang formulator melakukan pegujian sifat alir granul paracetamol dengan metode kompresibilitas. Granul diisikan
pada gelas ukur sebanyak 100 mL kemudian alat dihidupkan dan terjadi pengetapan hingga volume granul menjadi
98 mL. Berapakah persen kompresibiitas granul tersebut?
A. 2 % D. 98 %
B. 8 % E. 100 %
C. 15 %

10. Suatu industri menerima bahan yang berfungsi untuk mengurangi gesekan antara granul dan dinding corong mesin
tablet serta memudahkan pengeluaran tablet keluar ruang cetak. Apakah contoh bahan yang dimaksud adalah?
A. Mucilago gelatin D. Talkum
B. Sodium starch glicolate E. Manitol
C. Cellulosa mikrokristal

11. Suatu industri menerima bahan yang memberikan daya adhesi pada masa serbuk suatu proses granulasi dan pada
tablet kempa, serta menembahkan daya kohesi yang telah ada pada bahan pengsisi. Apakah contoh bahan yang
dimaksud adalah?
A. Magnesium stearat D. Talkum
B. Sodium starch glicolate E. Manitol
C. Cellulosa mikrokristal

12. Seorang staf RnD Industri Farmasi akan mengembangkan formula tablet untuk produk obat baru. Bahan obat
tersebut memiliki aliran yang buruk dengan dosis 400 mg. Tahan terhadap pemanasan dan stabil terhadap air.
Metode apa yang sesuai untuk membuat sediaan tablet tersebut?
A. Kempa langsung tanpa eksipien D. Granulasi kering
B. Kempa langsung dengan penambahan eksipien E. Dispersi
C. Granulasi basah

13. Seorang staf RnD Industri Farmasi akan mengembangkan formula tablet untuk produk obat baru. Bahan obat
tersebut memiliki aliran yang buruk dengan dosis 10mg. Tahan terhadap pemanasan dan stabil terhadap air. Metode
apa yang sesuai untuk membuat sediaan tablet tersebut?
A. Kempa langsung tanpa eksipien C. Granulasi basah
B. Kempa langsung dengan penambahan D. Granulasi kering
eksipien E. Dispersi

14. Seorang formulator mendesain formula tablet sebagai berikut Asam Asetil Salisilat (29,1%), Cellulosa Mikrokristal
(55%), Manitol (2,9%), Amylum (11%), Magnesium stearat (1%), Talkum (1%). Jika dikehendaki membuat tablet
dengan bobot 275mg, berapakah penghancur yang harus ditimbang untuk membuat 5500 tablet?
A. 440,1375 g D. 166,375 g
B. 831,8750 g E. 15,125 g
C. 43,8625 g
15. Suatu industri farmasi membuat produk tablet dengan formula sebagai berikut: Paracetamol (66,67%), Laktosa
(24,33%), Mucilago Gelatin 10% (83 mL), Sodium Starch Glicolate (8%), Magnesium stearat (0,5%), Talkum (0,5%).
Jika dikehendaki membuat tablet dengan bobot 750mg, berapakah pengisi yang harus ditimbang untuk membuat
7500 tablet?
A. 3.750,1875 g D. 450,00 g
B. 1.368,5625 g E. 281,25 g
C. 562,500 g

P2

1. Seorang formulator melakukan daya hancur tablet paracetamol dengan menguji 6 tablet pada alat disintegration
tester. Hasil pengujian menunjukkan tablet hancur dalam waktu 25 menit 46 detik. Bagaimana sifat fisik daya hancur
tablet tersebut?
A. Sangat baik D. Cukup
B. Baik E. Buruk
C. Cukup baik ?

2. Seorang formulator melakukan daya hancur tablet paracetamol dengan menguji 6 tablet pada alat disintegration
tester. Hasil pengujian menunjukkan tablet hancur dalam waktu 5 menit 36 detik. Bagaimana sifat fisik daya hancur
tablet tersebut?
A. Sangat baik D. buruk
B. Baik E. sangat buruk
C. Cukup baik

3. Seorang formulator melakukan pengujian sifat fisik tablet untuk mengetahui ketahanan tablet dalam kemampuan
melarut pada cairan. Uji apakah yang dilakukan formulator tersebut?
A. Keseragaman bobot D. Kerapuhan
B. Keseragaman kandungan E. Daya hancur
C. Kekerasan

4. Seorang formulator melakukan pengujian sifat fisik tablet untuk mengetahui ketahanan tablet dalam melawan tekanan
mekanik seperti kerusakan dan keretakan tablet selama pengemasan, penyimpanan, transportasi. Uji apakah yang
dilakukan formulator tersebut?
A. Keseragaman bobot D. Kerapuhan
B. Keseragaman kandungan E. Daya hancur
C. Kekerasan

5. Seorang formulator melakukan formulasi tablet. Setelah diuji sifat fisiknya mempunyai kekerasan yang tinggi dan
kerapuhan yang rendah. Bahan apa yang perlu ditambahkan untuk memperoleh sifat fisik yang lebih baik?
A. Diluent D. Librican
B. Binder E. Glidan
C. Disintegran

6. Seorang formulator melakukan formulasi tablet. Setelah diuji sifat fisiknya mempunyai kekerasan yang rendah dan
kerapuhan yang tinggi. Bahan apa yang perlu ditambahkan untuk memperoleh sifat fisik yang lebih baik?
A. Diluent D. Librican
B. Binder E. Glidan
C. Disintegran
7. Seorang formulator melakukan daya hancur tablet natrium diklofenak salut enterik dengan menguji 6 tablet pada alat
disintegration tester. Hasil pengujian menunjukkan tablet hancur dalam waktu 2 jam 50 detik. Bagaimana sifat fisik
daya hancur tablet tersebut?
A. Ditolak D. Dilakukan pengujian kembali
B. Dapat diterima E. Ditambah 12 tablet
C. Diterima dengan catatan

8. Seorang formulator melakukan daya hancur tablet natrium diklofenak salut selaput dengan menguji 6 tablet pada alat
disintegration tester. Hasil pengujian menunjukkan tablet hancur dalam waktu 18 menit 36 detik. Bagaimana sifat fisik
daya hancur tablet tersebut?
A. Sangat baik D. buruk
B. Baik E. sangat buruk
C. Cukup baik

9. Seorang formulator melakukan daya hancur tablet paracetamol dengan menguji 6 tablet pada alat disintegration
tester. Hasil pengujian menunjukkan tablet hancur dalam waktu 5 menit 36 detik. Bagaimana sifat fisik daya hancur
tablet tersebut?
A. Sangat baik D. buruk
B. Baik E. sangat buruk
C. Cukup baik

10. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet amoxicillin dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14370 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13229 mg. Bagaimana hasil kesimpulan pengujian tersebut?
A. Memenuhi persyaratan karena < 8% D. Tidak memenuhi persyaratan karena >6%
B. Tidak memenuhi persyaratan karena > 1% E. Memenuhi persyaratan karena > 12%
C. Memenuhi persyaratan karena < 10%

11. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet paracetamol dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14037 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13780 mg. Bagaimana sifat fisik kerapuhan tablet tersebut?
A. Sangat baik D. buruk
B. Baik E. sangat buruk
C. Cukup baik

12. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet asam mefenamat dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14037 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13984 mg. Berapakah persen kerapuhan tablet tersebut?
A. 0,037 D. 37,0
B. 0,37 E. 99,37
C. 3,70

13. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet acetosal dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14037 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13780 mg. Berapakah persen kerapuhan tablet tersebut?
A. 0,018 D. 18,30
B. 0,183 E. 98,13
C. 1,830
14. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet acetosal dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14037 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13998 mg. Berapakah persen kerapuhan tablet tersebut?
A. 0,0027 D. 2,70
B. 0,027 E. 27,0
C. 0,27

15. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet amoxicillin dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14037 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13992 mg. Berapakah persen kerapuhan tablet tersebut?
A. 0,032 D. 32,0
B. 0,32 E. 99,67
C. 3,20

16. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet amoxicillin dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14370 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13229 mg. Berapakah persen kerapuhan tablet tersebut?
A. 0,0497 D. 0,794
B. 0,0794 E. 7,94
C. 70,94

17. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet paracetamol dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14370 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13871 mg. Bagaimana sifat fisik kerapuhan tablet tersebut?
A. Sangat baik D. Buruk
B. Baik E. Sangat buruk
C. Cukup baik

18. Seorang formulator melakukan uji kerapuhan tablet paracetamol dengan menimbang 20 tablet yang sudah
dibebasdebukan. Hasil pemimbangan tablet tersebut adalah 14037 mg. Kemudian diujikan pada alat friability tester
dan ditimbang lagi. Bobot tablet setelah diuji adalah 13780 mg. Bagaimana sifat fisik kerapuhan tablet tersebut?
A. Sangat baik D. buruk
B. Baik E. sangat buruk
C. Cukup baik

19. Seorang formulator melakukan formulasi tablet tanpa salut. Setelah diuji sifat fisiknya mempunyai waktu hancur 45
menit. Bahan apa yang perlu ditambahkan untuk memperoleh sifat fisik yang lebih baik?
A. Diluent D. Librican
B. Binder E. Glidan
C. Disintegran

20. Seorang formulator melakukan formulasi tablet tanpa salut. Setelah diuji sifat fisiknya mempunyai waktu hancur 25
menit. Bahan apa yang perlu ditambahkan untuk memperoleh sifat fisik yang lebih baik?
A. Diluent D. Librican
B. Binder E. Glidan
C. Disintegran ?
P3

1. Seorang staff QC melakukan disolusi tablet acetosal 80 mg dengan media disolusi sebanyak 500mL. Pada menit ke
15 diambil cuplikan sebanyak 5ml. Diperoleh data absorbansi 0,459, kadar pada menit sebelumnya adalah 50,4mg.
Diketahui persamaan kurva baku Y= 0,00323X + 0,01517 (X= mcg/mL). berapakah persen disolusi tablet acetosal
tersebut?
A. 78,63
B. 80,00
C. 86,63
D. 98,35
E. 90,00

2. Seorang formulator melakukan uji disolusi untuk tablet paracetamol 500mg. Media apa yang sesuai untuk tablet
tersebut?
A. Akuades D. Dapar Phospat 5,8
B. Dapar Klorida pH 1,2 E. Dapar Phospat 6,7
C. Dapar Asetat pH 4,5

3. Seorang formulator akan menguji disolusi pertama kali tablet paracetamol dengan hasil disolusi setelah 30 menit
80%, 85% dan 72%. Berdasarkan farmakope indonesia V dinyatakan bahwa nilai Q untuk 30 menit adalah tidak lebih
dari 75%. Berapakah jumlah sampel untuk uji disolusi berikutnya?
A. 6 D. 24
B. 12 E. 36
C. 18

4. Seorang formulator akan menguji disolusi pertama kali tablet metoklopramid dengan hasil disolusi setelah 30 menit
75%, 78%, 76%, 77%, 71% dan 72%. Berdasarkan farmakope indonesia V dinyatakan bahwa nilai Q untuk 30 menit
adalah tidak lebih dari 75%. Bagaimana hasil kesimpulan disolusi tersebut?
A. Diterima
B. Ditolak
C. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 6 tablet
D. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 12 tablet
E. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 24 tablet

5. Seorang staff QC melakukan disolusi tablet CTM 4 mg dengan media disolusi sebanyak 500mL. Pada menit ke 20
diambil cuplikan sebanyak 5ml. Diperoleh data absorbansi 0,625, kadar pada menit sebelumnya adalah 1,42 mg.
Diketahui persamaan kurva baku y= 0,095x+0,063 (X= mcg/mL). berapakah persen disolusi tablet CTM tersebut?
A. 59,16
B. 59,99
C. 72,90
D. 73,95
E. 74,99

6. Seorang formulator melakukan uji disolusi untuk tablet Chorpheniramin Maleat 4 mg. Media apa yang sesuai untuk
tablet tersebut?
A. Akuades D. Dapar Phospat 5,8
B. Dapar Klorida pH 1,2 E. Dapar Phospat 6,7
C. Dapar Asetat pH 4,5
7. Seorang formulator akan menguji disolusi kedua kali tablet paracetamol dengan rerata hasil disolusi setelah 30 menit
75%. Berdasarkan farmakope indonesia V dinyatakan bahwa nilai Q untuk 30 menit adalah tidak lebih dari 75%.
Bagaimana hasil kesimpulan disolusi tersebut?
A. Diterima
B. Ditolak
C. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 6 tablet
D. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 12 tablet
E. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 24 tablet

8. Seorang formulator melakukan uji disolusi untuk tablet paracetamol 500mg. Apparatus apa yang sesuai untuk tablet
tersebut?
A. Type 1
B. Type 2
C. Type 3
D. Type 4
E. Type 5

9. Seorang staff QC melakukan uji disolusi tablet paracetamol 500 mg dengan media disolusi sebanyak 900mL. Pada
menit ke 20 diambil cuplikan sebanyak 5ml. Diperoleh data absorbansi 0,537 dengan pengenceran 50x, kadar
paracetamol pada menit sebelumnya adalah 254,7 mg. Diketahui persamaan kurva baku y= 0,0601x+0,1119 (X=
mcg/mL). berapakah mg kadar paracetamol tersebut?
A. 256,11
B. 318,29
C. 319,71
D. 353,66
E. 355,07

10. Seorang staff QC melakukan disolusi tablet acetosal 80 mg dengan media disolusi sebanyak 500mL. Pada menit ke
30 diambil cuplikan sebanyak 5ml. Diperoleh data absorbansi 0,523, kadar pada menit sebelumnya adalah 60,2mg.
Diketahui persamaan kurva baku Y= 0,00323X + 0,01517 (X= mcg/mL). berapakah persen disolusi tablet acetosal
tersebut?
A. 78,60
B. 79,20
C. 80,00
D. 98,25
E. 99,00

11. Seorang staff QC melakukan uji disolusi tablet paracetamol 500 mg dengan media disolusi sebanyak 900mL. Pada
menit ke 30 diambil cuplikan sebanyak 5ml. Diperoleh data absorbansi 0,748 dengan pengenceran 50x, kadar
paracetamol pada menit sebelumnya adalah 374,8 mg. Diketahui persamaan kurva baku y= 0,0601x+0,1119 (X=
mcg/mL). berapakah persen disolusi tablet paracetamol tersebut?
A. 74,96
B. 89,29
C. 95,26
D. 95,67
E. 98,09
12. Seorang formulator akan menguji disolusi kedua kali tablet paracetamol dengan hasil disolusi setelah 30 menit 80%,
85% dan 72%. Berdasarkan farmakope indonesia V, berapakah kriteria penerimaan untuk uji disolusi yang sedang
dilakukan tersebut?
A. Tiap unit tidak kurang dari Q+5%
B. Rerata 12 unit sama dengan atau lebih besar dari nilai Q+5%
C. Rerata 12 unit sama dengan Q atau < Q-15%
D. Rerata 24 unit lebih besar dari Q
E. Rerata 24 unit sama dengan Q dan tidak satupun < Q-25%

13. Seorang staff QC melakukan uji disolusi tablet paracetamol 500 mg dengan media disolusi sebanyak 900mL. Pada
menit ke 20 diambil cuplikan sebanyak 5ml. Diperoleh data absorbansi 0,537 dengan pengenceran 50x, kadar
paracetamol pada menit sebelumnya adalah 254,7 mg. Diketahui persamaan kurva baku y= 0,0601x+0,1119 (X=
mcg/mL). berapakah persen disolusi tablet paracetamol tersebut?
A. 51,22
B. 63,66
C. 63,94
D. 71,01
E. 80,02

14. Seorang staff QC melakukan disolusi tablet acetosal 80 mg dengan media disolusi sebanyak 500mL. Pada menit ke-
10 diambil cuplikan sebanyak 5ml. Diperoleh data absorbansi 0,281, absorbansi pada menit sebelumnya 0,140.
Diketahui persamaan kurva baku Y= 0,00323X + 0,01517 (X= mcg/mL). berapakah mg kadar acetosal tersebut?
A. 41,30
B. 41,70
C. 42,00
D. 42,30
E. 42,70

15. Seorang formulator akan menguji disolusi kedua kali tablet paracetamol dengan rerata hasil disolusi setelah 30 menit
55%. Berdasarkan farmakope indonesia V dinyatakan bahwa nilai Q untuk 30 menit adalah tidak lebih dari 75%.
Berapakah jumlah tablet yang diperlukan untuk uji disolusi berikutnya?
A. 6 D. 24
B. 12 E. 36
C. 18

16. Seorang formulator akan menguji disolusi pertama kali tablet albendazol dengan hasil disolusi setelah 30 menit 75%,
78%, 76%, 77%, 71% dan 72%. Berdasarkan farmakope indonesia V dinyatakan bahwa nilai Q untuk 30 menit adalah
tidak lebih dari 70%. Bagaimana hasil kesimpulan disolusi tersebut?
A. Diterima
B. Ditolak
C. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 6 tablet
D. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 12 tablet
E. Belum memenuhi syarat dan dilanjutkan dengan 24 tablet
P4

1. Seorang Staff QC akan menguji sifat fisik suppositoria. Pengujian menggunakan metode krowczynzki yaitu
menentukan waktu yang dibutuhkan bagi suppositoria untuk berubah menjadi cair di bawah tekanan menyerupai
kondisi di rektum dalam medium air pada suhu 37 C. Apakah uji yang dimaksud ?
A. Jarak meleleh D. Uji disolusi
B. Kekuatan mekanik E. Pengamatan odor
C. Waktu liquifaksi

2. Seorang Staff QC melakukan waktu liquifaksi suppositoria paracetamol pada alat liquefaction time apparatus. Hasil
pengujian menunjukkan suppositoria dengan waktu liquifaksi dalam waktu 25 menit. Bagaimana sifat fisik waktu
liquifaksi suppositoria tersebut?
A. Sangat baik
B. Baik
C. Cukup baik
D. buruk
E. sangat buruk

3. Seorang Staff RnD mendesain formula suppositoria dengan bahan Paracetamol, Cera alba, Oleum cacao. Apakah
fungsi penambahan cera alba pada formula tersebut?
A. Menurunkan titik lebur oleum cacao menjadi 30 C
B. Meningkatkan titik lebur oleum cacao menjadi 30 C
C. Menurunkan titik lebur oleum cacao menjadi 37 C
D. Meningkatkan titik lebur oleum cacao menjadi 37 C
E. Menurunkan titik lebur oleum cacao menjadi 40 C

4. Seorang Staff RnD mendesain formula suppositoria dengan bahan Paracetamol, Cera alba, Oleum cacao.
Bagaimana mekanisme suppositoria tersebut dalam melepaskan obatnya?
A. Suppositoria akan melebur didalam rektum D. Suppositoria akan terdegradasi dalam rektum
B. Suppositoria akan melarut dalam cairan rektum E. Suppositoria akan terkikis oleh cairan rectum
C. Suppositoria akan hancur didalam rektum

5. Seorang Staff RnD mendesain formula suppositoria sebagai berikut: Paracetamol (25%), Cera alba (5%), Oleum
cacao (70%). Suppositoria akan dibuat dalam bobot 2 g dengan kadar zat aktif 500mg sebanyak 750 suppositoria tiap
batch, berapa oleum cacao yang dibutuhkan untuk 1 batch produk tersebut?
A. 75 g
B. 375 g
C. 450 g
D. 1050 g
E. 1125 g

6. Seorang Staff RnD mendesain formula suppositoria sebagai berikut: Paracetamol (25%), Cera alba (5%), Oleum
cacao (70%). Suppositoria akan dibuat dalam bobot 2 g dengan kadar zat aktif 500mg sebanyak 750 suppositoria tiap
batch, berapa bobot basis total yang dibutuhkan untuk 1 batch produk tersebut?
A. 75 g
B. 375 g
C. 450 g
D. 1050 g
E. 1125 g
7. Seorang Staff RnD mendesain formula suppositoria sebagai berikut: Paracetamol (25%), PEG 400 (10%), PEG 4000
(30%), PEG 6000 (35%). Bagaimana mekanisme suppositoria tersebut dalam melepaskan obatnya?
A. Suppositoria akan melebur didalam rektum
B. Suppositoria akan melarut dalam cairan rektum
C. Suppositoria akan hancur didalam rektum
D. Suppositoria akan terdegradasi dalam rektum
E. Suppositoria akan terkikis oleh cairan rectum

8. Seorang Staff RnD mendesain formula suppositoria sebagai berikut: Paracetamol (25%), PEG 400 (10%), PEG 4000
(30%), PEG 6000 (35%). Suppositoria akan dibuat dalam bobot 2 g dengan kadar zat aktif 500mg sebanyak 1500
suppositoria tiap batch, berapa PEG 400 yang dibutuhkan untuk 1 batch produk tersebut?
A. 750 g
B. 300 g
C. 900 g
D. 1050 g
E. 2250 g