Anda di halaman 1dari 7

Peta Konsep

RNA

Di dalam inti sel makhluk hidup, baik sel prokariotik maupun sel eukariotik terdapat asam nukleat yang berupa DNA dan RNA. Tetapi beberapa virus tidak memiliki DNA, sehingga hanya memiliki RNA saja, maka dalam hal ini fungsi RNA menjadi sama dengan DNA, baik sebagai materi genetik maupun dalam mengatur aktivitas sel. RNA merupakan hasil transkripsi dari suatu fragmen DNA, sehingga RNA merupakan polimer yang jauh lebih pendek dibanding DNA. DNA membawa informasi genetic pada sel dan mengandung ribuan gen. Setiap gen menyajikan resep bagaimana membangun molekul protein. Protein melakukan tugas yang sangat penting bagi fungsi sel atau menyediakan seperti blok-blok pada bangunan. Aliran informasi dari gen-gen menentukan composisi protein dan juga fungsi dari sel. DNA berada dalam nucleus, terorganisasi menjadi kromosom. Setiap sel selalu mengandung informasi genetic dan karenanya DNA menduplikasi sebelum sel membelah. Ketika protein dibutuhkan, gen-gen yang sesuai ditrankripsi menjadi RNA. Pertama RNA diproses karenanya bagian non-coding dibuang, kemudian ditranpor keluar dari nucleus. Di luar nucleus protein dibangun berdasarkan kode dalam RNA.

RNA atau asam ribonukleat RNA merupakan polymer of ribonucleoside-phosphates.

Gambar 1 : Struktur RNA

RNA disusun oleh gula ribosa yaitu gula dengan 5 karbon, gugusan fosafat yang terkait dengan ribose dan basa nitrogen yang terikat pada satu sisi rantai. Ada 4 basa nitrogen yang umum : sitosin, urasil, guanin, adenin.

Gambar 2 : Gula ribose dan urasil, dan rantai RNA

Di dalam sel terdapat tida tipe utama RNA : messenger RNA (mRNA), transfer RNA (tRNA) and ribosomal RNA (rRNA). Kadang terdapat tipe RNA lain yang ada dalam jumlah lebih sedikit, seperti small nuclear RNA (snRNA), small nucleolar RNA (snoRNA) dan 4,5 signal recognition particle (SRP) RNA. Jenis baru dari RNA masih terus diidentifikasi.

Jenis RNA dan karakteristiknya : No Jensi RNA 1 mRNA Karakteristiknya RNA duta dibentuk oleh DNA di dalam inti sel. RNA duta ini dibentuk bila diperlukan dan jika tugasnya selesai, maka akan dihancurkan dalam plasma. Rantai tunggal RNA duta cukup panjang. 2 rRNA RNA ribosom dibentuk oleh DNA dan terdapat di dalam ribosom. Di dalam ribosom molekul rRNA ini mencapai 3046%. 3 tRNA RNA transfer dibentuk oleh DNA dan terletak di dalam sitoplasma. Mengangkut asam-asam amino ke ribosom sesuai dengan kode yang terdapat dalam RNA duta, serta menerjemahkan kode-kode yang dibawa oleh RNA duta. Sebagai mesin perakit dalam sintesis protein yang bergerak ke satu arah sepanjang RNA duta. Fungsi Menyampaikan informasi genetik dalam bentuk kode-kode genetic dalam inti ke ribosom dan sebagai pola cetakan dalam membentuk polipeptida.

TRANSKRIPSI

Ini merupakan tahapan awal dalam proses sintesis protein yang nantinya proses tersebut akan berlanjut pada ekspresi sifat-sifat genetik yang muncul sebagai fenotip. Dan untuk mempelajari biologi molekuler tahap dasar yang harus kita ketahui adalah bagaimana mekanisme sintesis protein sehingga dapat terekspresi sebagai fenotip. Transkripsi merupakan proses sintesis molekul RNA pada DNA templat. Proses ini terjadi pada inti sel / nukleus (Pada organisme eukariotik. Sedangkan pada organisme prokariotik berada di sitoplasma karena tidak memiliki inti sel) tepatnya pada kromosom.

Komponen yang terlibat dalam proses transkripsi yaitu :

DNA template (cetakan) yang terdiri atas basa nukleotida Adenin (A), Guanin (G), Timin (T), Sitosin (S)

enzim RNA polimerase faktor-faktor transkripsi prekursor (bahan yang ditambahkan sebagai penginduksi). Hasil dari proses sintesis tersebut adalah tiga macam RNA, yaitu :

mRNA (messeger RNA) tRNA (transfer RNA) rRNA (ribosomal RNA) Gen terdiri atas : promoter, bagian struktural (terdiri dari gen yang mengkode suatu sifat yang akan diekspresikan), dan terminator.

Tabel : Hubungan kodon asam amino pada kode genetik Struktur RNA polimerase terdiri atas : beta, beta-prime, alpha, sigma. Pada struktur beta dan beta-prime bertindak sebagai katalisator dalam transkripsi. Struktur sigma untuk mengarahkan agar RNA polimerase holoenzim hanya menempel pada promoter. Bagian yang disebut core enzim terdiri atas alpha, beta, dan beta-prime.

Gambar 3 : Proses mekanisme transkripsi dan translasi

Tahapan dalam proses transkripsi pada dasarnya terdiri dari 3 tahap, yaitu : 1. Inisiasi (pengawalan) Transkripsi tidak dimulai di sembarang tempat pada DNA, tapi di bagian hulu (upstream) dari gen yaitu promoter. Salah satu bagian terpenting dari promoter adalah kotak Pribnow (TATA box). Inisiasi dimulai ketika holoenzim RNA polimerase menempel pada promoter. Tahapannya dimulai dari pembentukan kompleks promoter tertutup, pembentukan kompleks promoter terbuka, penggabungan beberapa nukleotida awal, dan perubahan konformasi RNA polimerase karena struktur sigma dilepas dari kompleks holoenzim.

2. Elongasi (pemanjangan) Proses selanjutnya adalah elongasi. Pemanjangan di sini adalah pemanjangan nukleotida. Setelah RNA polimerase menempel pada promoter maka enzim tersebut akan terus bergerak sepanjang molekul DNA, mengurai dan meluruskan heliks. Dalam pemanjangan, nukleotida ditambahkan secara kovalen pada ujung 3 molekul RNA yang baru terbentuk. Misalnya nukleotida DNA cetakan A, maka nukleotida RNA yang ditambahkan adalah U, dan seterusnya. Laju pemanjangan maksimum molekul transkrip RNA berrkisar antara 30 60 nukleotida per detik. Kecepatan elongasi tidak konstan.

3. Terminasi (pengakhiran) Terminasi juga tidak terjadi di sembarang tempat. Transkripsi berakhir ketika menemui nukleotida tertentu berupa STOP kodon. Selanjutnya RNA terlepas dari DNA templat menuju ribosom.

Gambar 4 : Mekanisme translasi dan transkripsi