Anda di halaman 1dari 9

UNIVERSITAS UDAYANA FAKULTAS TEKNIK JURUSAN ARSITEKTUR

Sistem Penyediaan Air Panas (SPAP)

Tim Dosen MK Sains dan Teknologi Bangunan 1 (INT 12103):


I Nyoman Susanta, S.T., M.Erg. Ir. Made Sudjana, M.M. Ir. Ida Bagus Ngurah Bupala, M.T. KELAS A

Sistem Penyediaan Air Panas (SPAP)


SPAP Instalasi penyediaan air panas dengan

menggunakan air bersih, yang dipanaskan dengan berbagai cara baik langsung dari alat pemanas ataupun melalui sistem perpipaan.

Jenis SPAP Instalasi LOKAL, Instalasi SENTRAL. Pemilihan jenis SPAP dipengaruhi faktor:
1. Ukuran/besar gedung. 2. Fungsi gedung. 3. Cara pemakaian air panas.
4. Harga peralatan.

SPAP Instalasi Lokal (1)


SPAP Instalasi Lokal pemanas air dipasang di tempat
atau berdekatan dengan alat plambing (plumbing fixture) yang membutuhkan air panas.

Sumber kalor pemanas dari: Gas, Listrik, Matahari, Uap,


dll.

Kelebihan SPAP Instalasi Lokal:


1. Air panas lebih cepat diperoleh. 2. Kehilangan kalor pada pipa kecil. 3. Pemasangan dan perawatan mudah. 4. Harga lebih rendah.

SPAP Instalasi Lokal (2)


SPAP Instalasi Lokal dikelompokkan menjadi:

1. Jenis Pemanasan Sesaat Air dipanaskan dalam pipapipa yang dipasang kemudian dialirkan langsung ke alat plambing.

2. Jenis Pemanasan Simpan Air dipanaskan dalam

suatu tangki penyimpan air panas dengan kapasitas hanya 100 liter.

3. Jenis Percampuran Uap Panas dan Air Uap panas


yang ada dicampur dengan air pada suatu tangki.

SPAP Instalasi Sentral


SPAP Instalasi Sentral Air panas dibangkitkan di suatu

tempat dalam gedung, kemudian dengan pipa distribusi dialirkan ke seluruh lokasi alat plambing yang membutuhkan air panas.
mahal.

Sumber kalor pemanas dari BBM, Gas, Listrik (jarang) Instalasi Sentral dipakai di Hotel, Rumah Sakit,
Perkantoran yang besar.

Pendistribusian Air pada SPAP Instalasi Sentral:


1. Sistem Langsung/Terbuka: KETEL PEMANAS 2. Sistem Sirkulasi/Tertutup: KETEL PEMANAS DISTRIBUSI DISTRIBUSI

Penyaluran Air Panas

Standar Temperatur Air Panas menurut Jenis Pemakaiannya (Sumber: Soufyan&Murimura)


No 1 2 3 Minum Mandi: Pancuran mandi Dewasa Anak-Anak Jenis Pemakaian Temperatur (0C) 50-55 42-45 40-42 40-43

4
5 6 7

Cuci muka dan cuci tangan


Cuci tangan untuk pengobatan Bercukur Dapur: Macam-macam keperluan Untuk mesin cuci: Proses Pencucian Proses Pembilasan Macam-macam pakaian Bahan sutra & wol Bahan linen & katun

40-42
43 46-52 45 45-60 70-80 60 33-49 49-60 21-27 24-30

Cuci Pakaian:

9 10

Kolam renang Cuci mobil (bengkel)

Satuan Kalor
Definisi 1 kilokalori (k cal) adalah Banyaknya energi
panas yang diperlukan 1 kilogram air agar temperaturnya naik sebesar 1 0C pada kondisi atmosfer standar.

Banyaknya kalor yang diperlukan untuk pemanasan, dihitung: Q = W (t2-t1), dimana


Q : Banyaknya kalor untuk pemanasan (k cal) W: Berat air yang dipanaskan (kg) t1 : temperatur awal (0C) t2 : temperatur akhir/air panas (0C)

Cara Penghitungan Kebutuhan Air Panas


Perhitungan berdasarkan jumlah orang: Qd = N x (qd) Qh = Qd x (qh) V = Qd x (v) H = Qd x () x (th tc) Qd : Jumlah kebutuhan air panas per hari (liter/hari) Qh : Laju aliran air panas maksimum (liter/jam) V : Volume tangki penyimpan (liter) H : Kapasitas pemanas (kcal/jam) N : Jumlah orang pemakai air panas Perhitungan berdasarkan jenis dan jumlah alat plambing: Cara ini dengan menjumlahkan kebutuhan per alat plambing dikalikan faktor jenis pemakaian gedung. Faktor jenis pemakaian gedung alat plambing: Rumah sakit, hotel 25% Rumah pribadi 30% Rumah susun 30% Kantor 30% Pabrik, sekolah 40%