Anda di halaman 1dari 101

DIKLAT TEKNIS SUBSTANTIF SPESIALISASI OPERATOR CONSOLE

MODUL SISMIOP
Oleh: Hermawan Setyabudi Fungsional Pranata Komputer Direktorat Jenderal Pajak

DAFTAR ISI DAFTAR ISI...................................................................................................II DAFTAR GAMBAR........................................................................................V KATA PENGANTAR.....................................................................................VII KEGIATAN BELAJAR (KB) 1 : PENGENALAN APLIKASI SISMIOP...................... 1
1.1 1.2 1.3 PENDAHULUAN ........................................................................................................................... 1 KEGIATAN-KEGIATAN DALAM SISMIOP................................................................................ 1 STRUKTUR/ BAGAN UMUM SISMIOP ..................................................................................... 2

KEGIATAN BELAJAR (KB) 2 : PENDATAAN..................................................... 5


2.2. PERSIAPAN .................................................................................................................................. 6 2.2.1. PEMBUATAN ZNT .............................................................................................................. 6 2.2.2. COPY DBKB,ZNT,TP MASSAL TAHUN SEBELUM ..................................................... 9 2.2.3. PEMBUATAN DBKB ........................................................................................................... 9 2.3. PENDATAAN OBJEK PAJAK. .................................................................................................. 12 2.3.1. PENDATAAN SPOP DAN LSPOP ................................................................................. 13 2.3.2. UPDATE JALAN STANDARD ......................................................................................... 17 2.4. PEMEKARAN WILAYAH ........................................................................................................... 18 2.5. ADMINISTRASI OP BARU, MUTASI DAN SALINAN SPPT ................................................. 20 2.6. REKLASIFIKASI DATA EX-SISTEP......................................................................................... 20 2.7. HAPUS DATA EX-SISTEP ........................................................................................................ 22 2.8. LAPORAN DATA OP .................................................................................................................. 22 2.9. LAPORAN SK KANWIL.............................................................................................................. 24

KEGIATAN BELAJAR (KB) 3 : PENILAIAN ..................................................... 25


3.1. 3.2. PENILAIAN MASSAL ................................................................................................................. 25 LAPORAN PENILAIAN............................................................................................................... 25

KEGIATAN BELAJAR (KB) 4 : PENETAPAN ................................................... 27


4.1. 4.2. 4.3. 4.4. 4.4. 4.5. 4.6. 4.9. 4.10. PEMBERIAN FLAG NJOPTKP ................................................................................................. 27 SETTING PENCETAKAN SPPT ............................................................................................... 28 PENETAPAN DAN PENCETAKAN MASSAL ......................................................................... 28 SALINAN MASSAL ..................................................................................................................... 29 PENETAPAN DAN PENCETAKAN TERSELEKSI................................................................. 30 INFORMASI RINCI SPPT .......................................................................................................... 31 PENUNDAAN TANGGAL JATUH TEMPO.............................................................................. 32 OP PER GROUP KETETAPAN ................................................................................................ 33 TANDA TERIMA SPPT/ SKP/ STP/ SURAT TEGORAN ....................................................... 34

KEGIATAN BELAJAR (KB) 5 : PELAYANAN SATU TEMPAT ............................ 35


5.1. 5.2. 5.3. 5.4. INPUT DATA PERMOHONAN.................................................................................................. 35 CETAK TANDA TERIMA............................................................................................................ 38 CETAK FILE KELUARAN .......................................................................................................... 38 PARAMETER KELUARAN PST................................................................................................ 39

Modul SISMIOP - ii

KEGIATAN BELAJAR (KB) 6 : PEMBAYARAN DAN PENAGIHAN.................... 40


6.1. PEMBAYARAN............................................................................................................................ 40 6.1.1. PENCATATAN TUNGGAL............................................................................................... 40 6.1.2. PENCATATAN MASSAL.................................................................................................. 42 6.1.3. PENCABUTAN DAN PENCETAKAN SURAT SITA..................................................... 43 6.2. PENAGIHAN................................................................................................................................ 44 6.2.1. PENGELUARAN HIMBAUAN.......................................................................................... 44 6.2.2. DAFTAR TUNGGAKAN ................................................................................................... 45

KEGIATAN BELAJAR (KB) 7 : RESTITUSI DAN KOMPENSASI......................... 47


7.1. 7.2. 7.3. INPUT SURAT PEMBERITAHUAN (SPB) .............................................................................. 47 INPUT SKKPP PBB .................................................................................................................... 49 LAPORAN TRIWULAN RESTITUSI DAN KOMPENSASI..................................................... 53

KEGIATAN BELAJAR (KB) 8 : KEBERATAN DAN PENAGIHAN........................ 55


8.1. KEBERATAN ............................................................................................................................... 55 8.1.2. INPUT SURAT KEPUTUSAN ATAS KEBERATAN PBB ............................................ 55 8.1.3. MENCETAK SK KEBERATAN ........................................................................................ 58 8.1.4. INPUT PEMBETULAN SK KEBERATAN ...................................................................... 59 8.1.5. MENCETAK PEMBETULAN SK KEBERATAN PBB ................................................... 61 8.1.6. LAPORAN DAFTAR HIMPUNAN KEPUTUSAN KEBERATAN ................................. 63 8.2. PENGURANGAN ........................................................................................................................ 64 8.2.1. INPUT DATA PENGURANGAN...................................................................................... 64 8.2.2. CETAK SK PENGURANGAN.......................................................................................... 69

KEGIATAN BELAJAR (KB) 9 : LIHAT DATA.................................................... 71


9.1. 9.2. 9.3. 9.4. 9.5. 9.6. 9.7. 9.8. 9.9. 9.10. 9.11. 9.12. 9.13. 9.14. 9.15. 9.16. 9.17. 9.18. 9.19. 9.20. LIHAT DAFTAR SPOP/ LSPOP ................................................................................................ 71 LIHAT DAFTAR RINGKAS ........................................................................................................ 71 LIHAT DAFTAR OBJEK BERSAMA ......................................................................................... 72 LIHAT OBJEK PAJAK DENGAN NILAI INDIVIDU.................................................................. 72 CATATAN PEMBAYARAN PBB ............................................................................................... 73 LIHAT CATATAN SEJARAH WP .............................................................................................. 74 LIHAT TABEL PEMAKAI............................................................................................................ 74 LIHAT DATA KELAS TANAH .................................................................................................... 74 LIHAT DATA KELAS BANGUNAN ........................................................................................... 75 LIHAT TABEL ZNT...................................................................................................................... 75 LIHAT TABEL JALAN STANDARD .......................................................................................... 75 LIHAT TEMPAT PEMBAYARAN .............................................................................................. 75 LIHAT SURAT KEPUTUSAN .................................................................................................... 75 LIHAT DAFTAR TAGIHAN TIDAK SAMPAI ............................................................................ 75 LIHAT DAFTAR TUNGGAKAN ................................................................................................. 76 LIHAT STATISTIK KINERJA PELAYANAN............................................................................. 76 LIHAT PERINCIAN PEREKAMAN DATA ................................................................................ 77 LIHAT DAFTAR PERUBAHAN DATA OP ............................................................................... 77 LIHAT DAFTAR PERUBAHAN TABEL ZNT ........................................................................... 77 LIHAT DAFTAR NOMOR PELAYANAN .................................................................................. 77

KEGIATAN BELAJAR (KB) 10 : ADMINISTRASI USER .................................... 78


10.1. 10.2. MENGGANTI PASSWORD ....................................................................................................... 78 MENGHAPUS USER.................................................................................................................. 79

Modul SISMIOP - iii

10.3.

MENDAFTARKAN USER .......................................................................................................... 79

KEGIATAN BELAJAR (KB) 11 : REFERENSI.................................................... 81


11.1. 11.2. 11.3. 11.4. 11.4. REFERENSI WILAYAH.............................................................................................................. 81 REFERENSI KEPEGAWAIAN .................................................................................................. 82 REFERENSI HARGA RESOURCE .......................................................................................... 84 LAPORAN HARGA RESOURCE.............................................................................................. 88 REFERENSI TEMPAT PEMBAYARAN ................................................................................... 89

EVALUASI .................................................................................................. 92 TROUBLESHOOTING .................................................................................. 94

Modul SISMIOP - iv

Daftar Gambar
GAMBAR 1 : STRUKTUR/ BAGAN UMUM SISMIOP ............................................................................................... 3 GAMBAR 2 : MENU PENDATAAN ........................................................................................................................ 5 GAMBAR 3 : MENU PEMBUATAN ZNT................................................................................................................ 7 GAMBAR 4 : TAMPILAN FORM PERTAMA ENTRI SPOP DAN LSPOP .............................................................. 14 GAMBAR 5 : FORM PENDATAAN SPOP ........................................................................................................... 15 GAMBAR 6 : FORM PENDATAAN LSPOP STANDARD ...................................................................................... 16 GAMBAR 7 : FORM PENDATAAN LSPOP STANDARD UNTUK IDENTITAS PENDATA ......................................... 16 GAMBAR 8 : FORM PENDATAAN LSPOP NON STANDARD ............................................................................. 17 GAMBAR 9 : FORM UPDATE JALAN STANDARD ................................................................................................ 18 GAMBAR 10 : PROSES PENILAIAN MASSAL/ KALIBRASI.................................................................................. 25 GAMBAR 11 : LAPORAN PENILAIAN ................................................................................................................. 26 GAMBAR 12 : PEMBERIAN FLAG NJOPTKP ................................................................................................... 27 GAMBAR 13 : SETTING PENCETAKAN SPPT................................................................................................... 28 GAMBAR 14 : FORM PROSES PENETAPAN DAN CETAK MASSAL ...................................................................... 29 GAMBAR 15 : FORM UNTUK SALINAN MASSAL ................................................................................................. 30 GAMBAR 16 : FORM UNTUK PENETAPAN DAN PENCETAKAN TERSELEKSI....................................................... 31 GAMBAR 17 : FORM LIHAT INFORMASI RINCI SPPT........................................................................................ 32 GAMBAR 18 : INPUT PENUNDAAN TANGGAL JATUH TEMPO SPPT.................................................................. 32 GAMBAR 19 : FORM PENCETAKAN OP PER KELOMPOK JPB.......................................................................... 33 GAMBAR 20 : FORM PENCETAKAN OP PER KELAS ......................................................................................... 33 GAMBAR 21 : FORM PENCETAKAN OP PER GROUP KETETAPAN ...................................................................................... 34 GAMBAR 22 : FORM TANDA TERIMA SPPT/ SKP/ STP/ SURAT TEGORAN ................................................... 34 GAMBAR 23 : FORM INPUT PERMOHONAN ...................................................................................................... 37 GAMBAR 24 : FORM CETAK TANDA TERIMA ..................................................................................................... 38 GAMBAR 25 : FORM CETAK FILE KELUARAN .................................................................................................... 38 GAMBAR 26 : FORM PARAMETER KELUARAN PST ....................................................................................................... 39 GAMBAR 27 : FORM PENCATATAN PEMBAYARAN TUNGGAL............................................................................ 41 GAMBAR 28 : ALERT WAKTU SALAH INPUT ANGKA KONTROL .......................................................................... 41 GAMBAR 29 : FORM PENCATATAN PEMBAYARAN MASSAL ............................................................................................. 42 GAMBAR 30 : ALERT BILA PBB YANG DIBAYARKAN LEBIH KECIL DARI JUMLAH PBB BELUM BAYAR .............. 43 GAMBAR 31 : FORM PENCABUTAN DAN PENCETAKAN SURAT SITA ................................................................. 43 GAMBAR 32 : ALERT KESALAHAN DALAM MENGISIKAN DATA .......................................................................... 44 GAMBAR 33 : FORM PENGELUARAN HIMBAUAN .............................................................................................. 44 GAMBAR 34 : CONTOH REPORT HIMBAUAN ..................................................................................................... 45 GAMBAR 35 : FORM LAPORAN TUNGGAKAN PEMBAYARAN PBB .................................................................... 45 GAMBAR 36 : CONTOH INPUT FORM LAPORAN TUNGGAKAN PEMBAYARAN PBB ........................................... 46 GAMBAR 37 : CONTOH LAPORAN TUNGGAKAN PEMBAYARAN PBB................................................................ 46 GAMBAR 38 : FORM INPUT SPB...................................................................................................................... 48 GAMBAR 39 : CONTOH ISIAN FORM SPB ........................................................................................................ 48 GAMBAR 40 : FORM INPUT SKKPP PBB........................................................................................................ 50 GAMBAR 41 : LOOKUP BANK TUNGGAL .......................................................................................................... 50 GAMBAR 42 : LOOKUP JENIS KEPUTUSAN SKKPP PBB ................................................................................ 51 GAMBAR 43 : FORM INPUT SPMKP................................................................................................................ 52 GAMBAR 44 : FROM INPUT KOMPENSASI......................................................................................................... 53 GAMBAR 45 : FORM CETAK LAPORAN TRIWULAN RESTITUSI DAN KOMPENSASI ............................................. 54 GAMBAR 46 : FORM INPUT SK KEBERATAN .................................................................................................... 56 GAMBAR 47 : CONTOH HASIL INPUT SK KEBERATAN ..................................................................................... 57 GAMBAR 48 : FORM PROSES CETAK SK KEBERATAN..................................................................................... 58

Modul SISMIOP - v

GAMBAR 49 : CONTOH HASIL INPUT FORM PROSES CETAK SK KEBERATAN ................................................. 59 GAMBAR 50 : FORM INPUT PEMBETULAN SK KEBERATAN ............................................................................. 60 GAMBAR 51 : CONTOH INPUT PEMBETULAN SK KEBERATAN ......................................................................... 60 GAMBAR 52 : FORM PROSES PEMBETULAN SK KEBERATAN ........................................................................................... 61 GAMBAR 53 : CONTOH INPUT FORM PROSES PEMBETULAN SK KEBERATAN ................................................ 62 GAMBAR 54 : FORM LAPORAN DAFTAR HIMPUNAN KEBERATAN PBB............................................................. 63 GAMBAR 55 : FORM INPUT DATA PENGURANGAN ........................................................................................... 65 GAMBAR 56 : CONTOH INPUT DATA PENGURANGAN PERMANEN .................................................................... 66 GAMBAR 57 : CONTOH INPUT DATA PENGURANGAN PST .............................................................................. 67 GAMBAR 58 : CONTOH INPUT DATA PENGURANGAN JPB............................................................................... 68 GAMBAR 59 : CONTOH INPUT DATA PENGURANGAN DENDA ADMINISTRASI ................................................... 69 GAMBAR 60 : FORM PROSES CETAK SK PENGURANGAN ............................................................................... 70 GAMBAR 61 : FORM LIHAT DAFTAR SPOP...................................................................................................... 71 GAMBAR 62 : FORM LIHAT DAFTAR RINGKAS .................................................................................................. 72 GAMBAR 63 : FORM LIHAT OBJEK PAJAK DENGAN NILAI INDIVIDU ................................................................... 73 GAMBAR 64 : LIHAT STATUS PEMBAYARAN PBB ........................................................................................... 74 GAMBAR 65 : FORM LIHAT STATISTIK KINERJA PELAYANAN ............................................................................ 76 GAMBAR 66 : FORM AWAL ADMINISTRASI USER .............................................................................................. 78 GAMBAR 67 : CONTOH MENGGANTI PASSWORD ............................................................................................. 78 GAMBAR 68 : KONFIRMASI HAPUS USER ......................................................................................................... 79 GAMBAR 69 : FORM UNTUK INSERT/ UPDARE TABEL-TABEL REFERENSI WILAYAH ......................................... 82 GAMBAR 70 : FORM INPUT/ UPDATE TABEL-TABEL REFERENSI KEPEGAWAIAN .............................................. 83 GAMBAR 71 : TAMPILAN FORM HARGA RESOURCE ......................................................................................... 84 GAMBAR 72 : REFERENSI LOOKUP GROUP .................................................................................................... 85 GAMBAR 73 : TAMPILAN ISIAN HARGA RESOURCE .......................................................................................... 85 GAMBAR 74 : W INDOWS KONFIRMASI HARGA RESOURCE .............................................................................. 86 GAMBAR 75 : ALERT BILA DATA YANG DIISI BERBEDA.................................................................................................... 86 GAMBAR 76 : ALERT BILA DATA LEBIH ATAU KURANG 20% DARI DATA AWAL ................................................ 86 GAMBAR 77 : ALERT KONFIRMASI SIMPAN ...................................................................................................... 87 GAMBAR 78 : ALERT KONFIRMASI PENGGUNAAN KAYU ULIN .......................................................................... 87 GAMBAR 79 : ALERT SETELAH SIMPAN HARGA RESOURCE DAN PROSES PEMBENTUKAN DBKB .................. 88 GAMBAR 80 : FORM PENCETAKAN DAFTAR BAHAN DAN UPAH/ HARGA RESOURCE ....................................... 88 GAMBAR 81 : FORM INSERT/ UPDATE TABEL-TABEL REFERENSI TEMPAT PEMBAYARAN ............................... 89 GAMBAR 82 : FORM UPDATE TEMPAT PEMBAYARAN MASSAL ......................................................................... 90 GAMBAR 83 : FORM REFERENSI BUKU/ NJKP/ NJOPTKP/ TARIF................................................................. 91

Modul SISMIOP - vi

Kata Pengantar
Modul SISMIOP ini dibuat dan dipergunakan sebagai salah satu bahan ajar dalam Diklat Teknis Substantif Spesialisasi Operator Console Pegawai Direktorat Jenderal Pajak (DJP). Para peserta Diklat adalah pegawai yang mempunyai berbagai latar belakang dan disiplin ilmu yang beragam sehingga perlu kiranya diberi pengetahuan serta pemahaman tentang SISMIOP ini, dimana SISMIOP ini merupakan salah satu sistem informasi yang ada dan di implementasikan di lingkungan Direktorat Jenderal Pajak. Bahan ajar SISMIOP ini bertujuan untuk menjelaskan secara singkat tentang pengertian, fungsi dan pengenalan menu SISMIOP serta diikuti dengan cara penggunaanya sehingga para peserta diklat mendapatkan pemahaman secara menyeluruh tentang bahan ajar ini. Harapan penulis, semoga modul SISMIOP ini bermanfaat bagi peserta diklat, terutama yang mengikuti diklat ini nantinya pada saat peserta diklat telah bekerja pada intansi nya masing-masing.

Jakarta, Januari 2010 Penulis,

Modul SISMIOP - vii

KEGIATAN BELAJAR (KB) 1 : PENGENALAN APLIKASI SISMIOP

1.1

PENDAHULUAN SISMIOP merupakan suatu sistem informasi yang terpadu yang dimaksudkan

untuk mendukung penyediaan informasi yang berhubungan dengan seluruh fungsi di dalam administrasi pada semua tingkat organisasi pengelola PBB. SISMIOP

diperuntukkan bagi kegiatan operasional dan manajemen, pengambilan keputusan, evaluasi kerja, dan analisis kebijaksanaan melalui aplikasi komputer yang khusus dirancang untuk kebutuhan tersebut. SISMIOP dibangun dengan menggunakan pendekatan sistem, yaitu permasalahan yang dihadapi ditinjau secara komperehensif dan terpadu sehingga tujuan yang akan dicapai merupakan solusi global yang memperhatikan interaksi di antara komponen-komponen organisasi dan juga komponen eksternal.

SISMIOP dimanfaatkan untuk mengolah informasi data objek dan subjek pajak dengan bantuan komputer, sejak pengumpulan data (dengan pendaftaran,pendataan dan penilaian), pemberian identitas (Nomor Objek Pajak), pemrosesan, pemeliharaan, sampai dengan pencetakan hasil keluaran berupa SPPT, STTS dan DHKP serta Pelayanan Satu Tempat (PST).

1.2

KEGIATAN-KEGIATAN DALAM SISMIOP Aplikasi SISMIOP merupakan suatu aplikasi yang mengintegrasikan seluruh aspek

pengelolaan administrasi PBB yang meliputi kegiatan-kegiatan (proses bisnis) sebagai berikut: 1. Kegiatan Pendataan Hasil kegiatan pendataan ditampung dalam suatu modul untuk merekam dan memutakhirkan seluruh produk pendataan atas PBB yang telah dituangkan dalam SPOP dan Lampiran SPOP. Modul ini membentuk suatu basisdata PBB yang menjadi jantung administrasi PBB. Pemanfatan Database Management Systems

memungkinkan data dipakai ulang dan dimanipulasi sesuai tujuan organisasi. 2. Kegiatan Penilaian Kegiatan penilaian untuk kebutuhan penetapan PBB dilakukan secara otomatis dilakukan pada modul penilaian dengan memanfaatkan basisdata yang sudah ada

dipadukan dengan perekaman data pasar atas tanah dan daftar harga komponen bangunan dan upah pekerja. Pemutakhiran nilai Objek Pajak dalam penentuan NJOP dapat dilakukan secara masal dan serentak untuk seluruh Objek disesuaikan dengan dinamika pertumbuhan perekonomian tanpa perlu penilaian ulang satu-persatu objek pajak. Sub sistem penilaian ini berfungsi sebagaimana suatu Expert Systems sederhana yang dapat menilai individu bangunan sesuai dengan karakteristiknya disesuikan dengan perkembangan harga bahan dan pekerja bangunan serta tetap mempertimbangkan penyusutan berdasarkan umur pakai dengan pemodelan tertentu. 3. Kegiatan Penagihan Kegiatan penagihan diawali dengan otomatisasi pencetakan SPPT yang dibantu dengan sarana highspeed printer. Hal ini merupakan untuk mengeliminir pemborosan waktu dan tenaga serta meningkatkan akurasi data. Tahap pekerjaan selanjutnya dalam kegiatan penagihan dilakukan secara manual dengan cara penyampaian SPPT kepada Wajib Pajak. 4. Kegiatan Penerimaan Kegiatan pemantauan hasil penerimaan PBB telah diotomatisasikan dengan perekaman struk STTS sebagai bukti pembayaran. Perekaman STTS tersebut telah ditingkatkan efektifitas prosesnya dengan menggunakan teknologi barcode sehingga proses tersebut cukup dengan scanning. Modul ini dapat menyajikan daftar tunggakan bagi Wajib Pajak yang belum melaksanakan kewajibannya. Sub sistem ini meningkatkan efektifitas penagihan dengan adanya daftar wajib pajak yang masih menunggak yang dapat diklasifikasikan dengan keriteria tertentu seperti kategori berdasarkan nilai pajak terutang (buku 1,2,3,4 dan 5), kategori wilayah dan lain-lain. 5. Kegiatan Pelayanan Kegiatan pelayanan kepada wajib pajak difasilitasi dengan pencetakan laporan ataupun surat-surat keputusan yang diotomatisasikan. Hal ini dapat menyingkat waktu selain mengurangi terjadinya kesalahan akibat faktor-faktor manusia. Selain itu informasi yang ada dalam database dapat diakses oleh wajib pajak dengan pemanfaatan terminal di setiap Kantor Pelayanan PBB yang terletak di Pelayanan Satu Tempat (PST).

1.3

STRUKTUR/ BAGAN UMUM SISMIOP Sismiop sebagai sistem informasi PBB sudah berwujud menjadi satu dengan Modul SISMIOP - 2

manajemen PBB itu sendiri diseluruh aspek kegiatan utamanya. Seluruh komponen kegiatan sebagaimana dibahas diatas dapat terlihat korelasinya pada gambar dibawah ini.

Gambar 1 : Struktur/ bagan umum Sismiop 1.4 TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM 1. User mengenal Aplikasi SISMIOP. 2. User mengetahui dan memahami struktur/ bagan umum Sismiop. 3. User mengetahui dan memahami alur berkas di Sismiop 4. User mampu menjalankan dan memanfaatkan Aplikasi Sismiop.

Modul SISMIOP - 3

1.5

TUJUAN INSTRUKSIONAL TEKNIS 1. User bisa melakukan pendaftaran user baru lain/ administrasi user 2. User bisa melakukan entri data tabel-tabel referensi : kepegawaian, wilayah, tempat pembayaran, harga resource, NJKP, NJOPTKP dan tarif 3. User bisa melakukan entri data SPOP dan LSPOP 4. User bisa melakukan proses kalibrasi 5. User bias melakukan proses penetapan dan pencetakan missal 6. User bisa melakukan berbagai proses pelayanan terkait permohonan WP 7. User bisa membuat berbagai macam SK produk dari Aplikasi Sismiop 8. User bisa mencetak berbagai laporan Sismiop

Modul SISMIOP - 4

KEGIATAN BELAJAR (KB) 2 : PENDATAAN

2.1.

PENDAHULUAN Kegiatan Pendatan Objek dan Subjek Pajak PBB mempunyai maksud dan tujuan

untuk menciptakan data yang akurat dan terbaru dengan mengintegrasikan semua aktifitas administrasi PBB, sehingga pelaksanaanya dapat lebih seragam , cepat dan efisiensi. Kegiatan Pendataan dapat dilaksanakan dengan 4 (empat) alternatif, yaitu : 1. Penyampaian dan Pemantauan Pengembalian SPOP 2. Identifikasi Objek Pajak 3. Verifikasi data objek pajak 4. Pengukuran bidang objek pajak. Pilih Fungsi Pendataan pada Menu atau Tampilan Windows, Akan muncul tampilan pilihan :

Gambar 2 : Menu Pendataan

Modul SISMIOP - 5

2.2.

PERSIAPAN Kegiatan Persiapan ini dimaksudkan untuk menentukan data dan informasi yang

diperlukan, baik dalam rangka penyusunan rencana kerja maupun untuk menentukan sasaran dan daerah/wilayah mana yang akan diadakan kegiatan pendataan dengan memperhatikan potensi pajak dan perkembangan wilayah. 2.2.1. PEMBUATAN ZNT Karena itu secara teknis, penentuan batas ZNT mengacu pada batas penguasaan / pemilikan atas bidang objek pajak dan perbedaan nilai tanah antar zona. Zona geografis dalam hal ini ditetapkan untuk kepentingan pengenaan Pajak Bumi dan Bangunan didalam satu Wilayah Administrasi Pemerintahan Yaitu Wilayah Kelurahan. Dimana untuk kepentingan Pajak Bumi dan Bangunan dibagi lagi menjadi blok-blok yang dikodekan. Dikarenakan pada satu wilayah terdapat hanya satu kode blok yang mewakili wilayah dari kode blok tersebut. Dalam satu blok itu sendiri dapat mewakili beberapa Zona Nilai Tanah, penentuan ZNT pada prakteknya dianggap dapat mewakili nilai tanah atau objek pajak yang ada pada zona yang bersangkutan. Setiap pemberian kode znt mengikuti aturan pemberian nomor blok yamg didata untuk setiap kelurahan, informasi ini ditampilkan atau disusun dalam bentuk peta atau sket untuk memudahkan menentukan letak objek pajak, untuk kepentingan pengenaan Pajak Bumi dan Bangunan. Kode ZNT memiliki keterkaitan dengan Peta ZNT yaitu yang memetakan antara blok dengan kode kode znt yang digunakan. Tetapi antara Zona Nilai Tanah, Blok dan penentuan batas Zona Nilai Tanah tidak terikat pada batas blok. Kode ZNT diperlukan untuk menyesuaikan dan menentukan besar dari Nilai Indikasi Ratarata masingmasing objek pajak. Pada garis batas ZNT ditentukan / dibuat berdasarkan NIR masingmasing untuk setiap ZNT. Perubahan pada Nilai Indikasi Rata rata yang terjadi karena, batas Zona Nilai Tanah dalam sket peta ZNT mengalami perubahan dan perubahan tersebut dilakukan secara umum perblok.

Modul SISMIOP - 6

Pilih Fungsi Pembuatan ZNT pada Menu atau Tampilan Windows, akan muncul tampilan pilihan :

Gambar 3 : Menu pembuatan ZNT

2.2.1.1. PEMBUATAN TABEL BLOK Wilayah kelurahan untuk kepentingan PBB dibagi menjadi blok-blok yang dikodekan, digunakan sebagai petunjuk lokasi objek pajak. Blok ini memiliki sifat unik dan permanen. Sifat unik dikarenakan dalam satu kelurahan terdapat hanya satu kode blok yang mewakili satu wilayah dari blok tersebut atau mewakili satu wilayah geografis. Dalam pengkodean blok menjadi unik karena kombinasi dari kode-kode wilayah mulai dari propinsi. 2.2.1.2. PERUBAHAN NIR

Besar NIR masing-masing objek pajak ditentukan atau disesuaikan dengan kode ZNT yang tercantum pada daftar ZNT. Penentuan ZNT pada prakteknya dapat didasarkan pada tersedianya data pendukung (data pasar) yang dianggap dapat mewakili nilai tanah atau objek pajak yang ada pada zona yang bersangkutan. Dan untuk perhitungan nilai tanah per meter persegi untuk masing-masing objek pajak didasarkan pada NIR tersebut NIR diperlukan dalam pembuatan peta ZNT, karena pada garis batas ZNT . nhdicantumkan angka NIR. Dalam garis batas ZNT ditentukan/dibuat berdasarkan NIR masing-masing untuk setiap ZNT dan setiap ZNT dicantumkan angka NIR-nya.0050tgyh tgggerubahan pada Nilai Indikasi Rata-rata (NIR) terjadi karena batas ZNT dalam sket/konsep peta ZNT mengalami perubahan. Tetapi NIR dicantumkan sesuai hasil analisa, bukan dalam bentuk ketentuan nilai jual bumi.

Modul SISMIOP - 7

Proses Perubahan NIR terdiri dari proses : 1. Perekaman kode ZNT dan NIR, yaitu dilakukan untuk merekam kode ZNT dan NIR karena Pendataan Baru atau penambahan kode ZNT dan NIR baru dalam satuan Kelurahan. Pemutakhiran kode ZNT dan NIR, yaitu untuk meng-update NIR masingmasing ZNT yang mengalami perubahan, hal ini biasanya dilakukan setiap tahun sebelum cetak massal. Penghapusan kode ZNT dan NIR ini dapat dilakukan terhadap kode ZNT yang belum dipakai oleh data OP.

2.2.1.3. PEMBUATAN TABEL PETA ZNT Pembuatan peta ZNT dilaksanakan setelah selesai pengukuran bidang milik dalam satu kelurahan/desa. Dalam pembuatan peta ZNT, pengumpulan data harga jual dapat memberikan informasi mengenai harga transaksi dan/atau harga penawaran tanah dan bangunan. Proses Pembuatan Tabel Peta ZNT terdiri dari proses : 1. Perekaman data Peta ZNT dalam satu kelurahan yaitu pembuatan Peta ZNT untuk merekam perubahan data yang sudah ada yang sisebabkan oleh : Adanya pemekaran Wilayah. Perubahan pada batas Zona Nilai Tanah pada satu Blok suatu Kelurahan / Desa. 2. Pemutakhiran data Peta ZNT dalam satu kelurahan yaitu digunakan bila terjadi perubahan data dari kode ZNT sebelumnya, perubahan yang terjadi karena adanya pendataan ulang batas Zona Nilai Tanah dalam satu Wilayah Kelurahan dan perubahan ini sebelumnya telah direkam dalam proses Perkaman Tabel Peta ZNT.

2.2.1.4. PERUBAHAN ZNT MASAL. Perubahan Kode ZNT Massal dimaksudkan untuk memutakhirkan Kode ZNT beberapa Objek Pajak dalam satu Blok yang mempunyai Kode ZNT sama menjadi Kode ZNT tertentu yang sama pula. Mengaktifkan Proses Perubahan Massal ZNT: 1. Pada menu utama pilih pendataan, pilih Pembuatan ZNT kemudian pilih Form Perubahan Massal ZNT. Dilayar akan muncul tampilan form Perubahan Massal ZNT.

Modul SISMIOP - 8

2.2.2. COPY DBKB,ZNT,TP MASSAL TAHUN SEBELUM Dalam Aplikasi i-Sismiop ada beberapa tabel yang pada umumnya dari tahun ke tahun datanya mengalami perubahan, sehingga data tersebut harus disimpan pertahun ( DBKB,ZNT dan TP SPPT massal ). Untuk memudahkan pekerjaan Update dan menghindari berkurangnya data dari tahun sebelumnya, maka sebelum melakukan Update DBKB, ZNT dan TP SPPT Massal, lakukan Proses Copy DBKB, ZNT dari Tahun sebelumnya. Proses tersebut akan mengcopy data-data tahun sebelumnya ke tahun berikutnya secara keseluruhan. Proses yang dijalankan pada Copy DBKB,ZNT dan TP SPPT Massal, Tahun sebelumnya adalah : 2. Mengcopy Daftar Biaya Komponen Bangunan tahun sebelumnya/tahun berjalan termasuk didalamnya Daftar Harga Bahan dan Upah, Fasilitas dipersiapkan untuk data tahun yang akan datang. 3. Data Zona Nilai Tanah tahun sebelumnya / tahun berjalan yang dipersiapkan untuk data tahun yang akan datang, dalam satuan Dati II. 4. Mengcopy data TP SPPT tahun sebelumnya / tahun berjalan yang dipersiapkan untuk data tahun yang akan datang dalam satuan Dati II.

2.2.3.

PEMBUATAN DBKB

2.2.3.1. DBKB STANDARD Daftar Biaya Komponen Bangunan disusun untuk mempermudah perhitungan Nilai Jual Objek Pajak Bangunan. Objek pajak dalam DBKB Standard adalah Objek Pajak Standard yaitu objekobjek pajak yang memenuhi salah satu dari kriteria kriteria sebagai berikut : Tanah Bangunan Luas Bangunan : 10.000 m2 : Jumlah lantai 4 : > 1.000 m2

Dalam DBKB Standard terdapat faktor - faktor yang mempengaruhi dbkb standard, yaitu ; Tahapan Pembuatan DBKB, dan Biaya Komponen Bangunan.

Modul SISMIOP - 9

Dimana masing masing faktor terdiri dari : a. Tahapan Pembuatan DBKB dibagi menjadi 11 tahap, yaitu : Tahap 1, Menentukan dan membuat tipikal kelompok atau model bangunan yang dianggap dapat mewakili bangunan yang akan dinilai. Tahap 2, Menghitung volume setiap jenis / item pekerjaan untuk setiap model bangunan. Tahap 3, Mengumpulkan data upah pekerja dan harga bahan bangunan setempat. Tahap 4, Harga bahan bangunan dan upah pekerja dianalisis dalam formula BOW untuk mendapatkan harga satuan pekerjaan. Tahap 5, Memasukkan volume hasil pekerjaan tahap 2 dan hasil pekerjaan tahap 4 dalam format rencana anggaran biaya bangunan untuk mendapatkan biaya dasar total yang dikeluarkan untuk pembuatan sebuah model bangunan. Tahap 6, Melakukan pengelompokan ke dalam komponen utama, komponen material dan komponen fasilitas dengan tujuan agar dapat membedakan biaya biaya yang dikeluarkan. Tahap 7, Melakukan penjumlahan biaya setiap jenis pekerjaan agar dapat diperoleh biaya dasar per komponen bangunan untuk seluruh model bangunan. Tahap 8, Membagi biaya dasar komponen bangunan dengan luas bangunan untuk mendapatkan biaya dasar setiap komponen bangunan per meter persegi lantai bangunan. Tahap 9, Mensubtitusikan faktor faktor biaya yang mempengaruhi biaya dasar bangunan ke dalam perhitungan biaya dasar bangunan yang telah diperoleh. Tahap 10, Hasil dari tahap 9 akan didapatkan biaya pembuatan baru setiap komponen bangunan per meter persegi lantai bangunan. Tahap 11, Penilaian terhadap suatu bangunan dilakukan atas dasar biaya pembuatan baru per meter persegi lantai bangunan setiap komponen bangunan, setelah memperhitungkan adanya faktor penyusutan. b. Biaya Komponen Bangunan dibagi menjadi 3 biaya komponen, yaitu : Biaya Komponen Utama, biaya komponen utama bangunan ditambah komponen bangunan lainnya per meter persegi lantai. Unsur unsur didalamnya : Pekerjaan Persiapan. Pekerjaan Pondasi. Pekerjaan Beton / Beton Bertulang. Pekerjaan Dinding Luar. Modul SISMIOP - 10

Pekerjaan Kayu dan Pengawetan termasuk pekerjaan cat. Pekerjaan Sanitasi. Pekerjaan Instalasi Air Bersih. Pekerjaan Instalasi Listrik. Biaya biaya yang dikeluarkan untuk faktor penyelarasyang besarnya tergantung tipe tiap tiap JPB. Biaya Komponen Material Bangunan, biaya material atap, dinding, langit langit dan lantai per meter persegi lantai. Unsur unsur didalamnya : Atap. Dinding. Langit langit. Lantai. Biaya biaya yang dikeluarkan untuk faktor penyelaras sebesar 38 %. Suatu bangunan dinilai atas dasar biaya pembuatan baru permeter persegi lantai bangunan dari tiap komponen bangunan setelah dilakukan penyusutan.

2.2.3.2. DBKB FASILITAS Biaya yang dikeluarkan untuk membayar seluruh unsur pekerjaan yang berkaitan dengan penyediaan fasilitas bangunan. Komponen atau sarana pelengkap yang termasuk didalamnya seperti : kolam renang, lapangan tenis, AC, lift, tangga berjalan, genset, perkerasan halaman untuk tujuan tertentu, elemen estetika dan lansekap. Dimutakhirkan setiap tahun sesuai perubahan harga jenis bahan/material bangunan dan upah perkerja yang berlaku di wilayah masing-masing. Proses DBKB Fasilitas digunakan untuk Update Daftar Harga Fasilitas AC, AC Lanjutan, Kolam Renang, Perkerasan, Lapangan Tenis,Lift, Tangga Berjalan, Pagar, Prot Api, Gen Set, PABX, Sumur Air, Boiler, Listrik

2.2.3.3. DBKB NON STANDARD Daftar Biaya Komponen Bangunan disusun untuk mempermudah perhitungan Nilai Jual Objek Pajak Bangunan. Objek Pajak dalam DBKB Non Standard adalah Objek Pajak Non Standard yaitu objek objek pajak yang memenuhi salah satu dari kriteria kriteria sebagai berikut : Tanah Bangunan : > 10.000 m2 : Jumlah Lantai > 4 Modul SISMIOP - 11

Luas Bangunan

: > 1.000 m2

Dalam DBKB Non Standard terdapat faktor faktor yang mempengaruhi dbkb non standard, yaitu : a. Tahapan Pembuatan DBKB, dan b. Biaya Komponen Bangunan. Dimana masing masing faktor terdiri dari : a. Tahapan Pembuatan DBKB, untuk Objek Pajak Non Standard tahapan tahapan pembentukan DBKB hampir sama dengan objek pajak standard. Hanya saja pada dbkb non standard untuk masing masing JPB dikelompokkan kedalam kelas kelas yang didasarkan atas penggunaan bahan pembentuk komponen utama dan material. b. Biaya Komponen Bangunan, menjumlahkan biaya konstruksi utama (Biaya komponen utama + komponen material) dengan biaya fasilitas, yaitu AC, Alat Pemadam Kebakaran, Kolam Renang, Lapangan Tenis, Lift, Dan lainlain sesuai dengan keadaannya.

2.3.

PENDATAAN OBJEK PAJAK. Pendataan objek pajak dilaksanakan oleh Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan

Bangunan dengan menuangkan hasilnya dalam formulir SPOP dan dilakukan sekurang kurangnya untuk satu wilayah administrasi desa / kelurahan dengan menggunakan / memilih salah satu dari 4 (empat) alternatif sebagai berikut : 1. Penyampaian dan pemantauan pengembalian SPOP, hanya dapat dilaksanakan pada daerah/wilayah yang pada umumnya belum / tidak mempunyai peta, merupakan daerah terpencil, atau mempunyai potensi PBB relatif kecil. 2. Identifikasi objek pajak, dilaksanakan pada daerah / wilayah yang sudah mempunyai peta garis / peta foto yang dapat menentukan posisi relatif objek pajak tetapi tidak mempunyai data administrasi pembukuan PBB dan merupakan hasil pendataan lengkap tiga tahun terakhir. 3. Verifikasi data objek pajak, dilaksanakan pada daerah / wilayah yang sudah mempunyai peta garis / peta foto dan sudah mempunyai data administrasi pembukuan PBB dan merupakan hasil pendataan lengkap tiga tahun terakhir.

Modul SISMIOP - 12

4. Pengukuran bidang objek pajak, dilaksanakan pada daerah / wilayah yang hanya mempunyai sket peta desa / kelurahan dan / atau peta garis / peta foto tetapi belum dapat digunakan untuk menentukan posisi relatif objek pajak.

2.3.1. PENDATAAN SPOP DAN LSPOP Mendaftarkan obyek pajak dilakukan dengan membuat surat yang disebut Surat Pemberitahuan Obyek Pajak (SPOP). Surat ini memiliki format baku, merupakan formulir isian, yang disediakan oleh KPP Pratama. SPOP dilengkapi dengan LSPOP atau Lampiran SPOP. Subyek Pajak (SP) mengisi SPOP dan LSPOP, yang dalam pengisiannya diwajibkan untuk mengisi secara jelas, benar, dan lengkap, serta ditandatangani. Apabila data-data yang diisi oleh WP dalam SPOP dan LSPOP yang dikembalikan tidak jelas, benar, dan lengkap maka Direktorat Jendral Pajak (DJP) akan menetapkan Surat Ketetapan Pajak secara jabatan. SPOP dan LSPOP yang diterima oleh WP harus telah diserahkan kembali selambat-lambatnya 30 hari setelah tanggal penerimaan SPOP oleh SP. Penyerahannya ke DJP yang dalam pelaksanaanya di KPP Pratama. Apabila SP belum menyerahkan dalam jangka waktu yang telah ditentukan maka SP akan diberikan Surat Tegoran oleh DJP. Didalam surat tegoran menetapkan Pemberian SPOP kepada SP dilakukan bila : 1. Obyek Pajak yang belum terdaftar, yaitu karena adanya tanah bukaan baru atau pembuatan bangunan baru. 2. Obyek Pajak telah terdaftar, tetapi data obyek pajak belum.tidak lengkap atau belum sesuai dengan keadaan sebemarnya. 3. Nilai jual obyek pajak berubah, akibat adanya perkembangan perekonomian di wilayah letak obyek pajak, seperti adanya pembangunan sarana/prasarana jalan, jembatan, saluran irigasi, waduk, dan lain-lain hal yang dapat mempengaruhi peningkatan nilai jual obyek pajak. 4. Obyek pajak yang dimutasikan, sebagaimana dilaporakan oleh instansi yang berkaitan langsung dengan obyek pajak (adanya jual-beli, hibah, waris, hadiah, dsb).

Proses pendataan SPOP dan LSPOP terdiri dari dua kelompok proses yaitu pendataan SPOP dan pendataan LSPOP. Pendataan SPOP terdiri dari proses : 1. Perekaman data Obyek Pajak Bumi 2. Pemutakhiran data Obyek Pajak Bumi 3. Penghapusan data Obyek Pajak Bumi Modul SISMIOP - 13

4. Penghapusan status Obyek Pajak Bumi Bersama

Pendataan LSPOP terdiri dari proses-proses : 1. Perekaman data bangunan 2. Pemutakhiran data bangunan 3. Penghapusan data bangunan 4. Penilaian bangunan secara individu

Gambar 4 : Tampilan form pertama entri SPOP dan LSPOP

Form ini digunakan sebagai : 1. Menentukan jenis aktifitas pendataan yang akan dilakukan yaitu kombinasi pengisian data isian jenis formulir dan jenis transaksi. 2. Mendata jenis NOP yang akan diproses meliputi : a. Mendata NOP individu b. Mendata NOP individu yang memiliki NOP asal (karena perubahan NOP) c. Mendata NOP Induk dari NOP bersama d. Mendata NOP sebagai anggota NOP bersama yang NOP tersebut tidak memiliki NOP asal e. Mendata NOP sebagai anggota NOP bersama yang NOP tersebut memiliki NOP asal 3. Data-data yang dimasukkan pada form ini digunakan untuk verifikasi data pada saat masuk ke form pendataan selanjutnya, yaitu form pendataan SPOP dan form-form pendataan LSPOP

Modul SISMIOP - 14

Setelah mengisi form pertama pendataan SPOP/ LSPOP akan muncul tampilan seperti berikut ini :

Gambar 5 : Form pendataan SPOP

Form ini digunakan sebagai : Perekaman dan pemutakhiran data OP bumi meliputi data subyek pajak, data letak obyek pajak, dan identitas pendata/pejabat yang berwewenang. Data-data lainnya seperti isian nomor formulir, NOP, NOP bersama, dan NOP asal digunakan untuk mengulang pengetikan data-data tersebut pada form navigasi, dan memeriksa apakah sama atau tidak. Jika sama maka dapat meneruskan pendataan, bila tidak sama harus mengulang pengisian yang dilakukan pada form ini.

Modul SISMIOP - 15

Form berikutnya setelah form pendataan SPOP adalah pendataan LSPOP. Form pendataan LSPOP berkaitan dengan form pendataan SPOP, yaitu di isian Jenis tanah. Bila jenis tanah adalah tanah kosong dan kavling siap bangun, berarti OP hanya memiliki OP bumi saja, sehingga tidak akan masuk ke pendataan LSPOP. LSPOP terdiri dari tiga form yang terbagi menjadi 2 jenis form yaitu : Form Bangunan Standar, digunakan untuk mendata rincian data bangunan, fasilitas, dan sebagai form untuk melakukan verifikasi data yang telah dimasukkan pada Form Navigasi Pendataan SPOP dan LSPOP. Form pendataan

Gambar 6 : Form pendataan LSPOP Standard

Gambar 7 : Form pendataan LSPOP Standard untuk identitas pendata

Modul SISMIOP - 16

Form Bangunan Non Standar, digunakan untuk mendata data tambahan untuk bangunan non standar, yaitu untuk JPB 2 sampai dengan JPB16.

Gambar 8 : Form pendataan LSPOP Non Standard

2.3.2. UPDATE JALAN STANDARD Kegiatan yang dilakukan oleh Dirjen Pajak untuk menyeragamkan atau menstandardkan data objek pajak sesuai dengan prosedur, data objek pajak dalam hal ini adalah nama jalan di wilayah Republik Indonesia. Contoh kasus yang terdapat pada pemberian nama jalan sebelum distandarisasi : Jalan Jenderal Achmad Yani, Jalan Jenderal Ahmad Yani, Jalan Jend. Ahmad Yani, Jl. Jenderal Ach. Yani. ..dst. Untuk satu nama jalan bisa bermacammacam cara penulisannya, sehingga perlu dicarikan cara untuk menyeragamkan nama jalan tersebut untuk memudahkan pada saat pendataan subjek dan objek pajak. Modul SISMIOP - 17

Sehingga nama jalan tersebut diatas diseragamkan atau distandarkan misalnya menjadi ; Jl. Jend. Achmad Yani. Dengan tujuan memberikan data yang lebih akurat dan cepat pada saat dibutuhkan.

Gambar 9 : Form update jalan standard

2.4.

PEMEKARAN WILAYAH Proses Pemekaran Wilayah ini dijalankan untuk melakukan proses :

a. Pindah Dati II Keseluruhan ke Propinsi Lain, yaitu jika ada seluruh Wilayah Dati II tertentu pindah ke Wilayah Propinsi Lain, kode dan nama Dati 2 dan Propinsi Tujuan harus sudah terekam dalam Tabel Wilayah. Semua data data pendukung secara otomatis diambilkan dari data yang lama. b. Pindah Kecamatan Keseluruhan Ke Dati II Lain. Proses ini akan melakukan pemindahan data dalam satu Kecamatan secara keseluruhan ke : Wilayah Dati II lain dalam Propinsi yang sama. Wilayah Dati II lain dalam Propinsi yang lain. Data Wilayah baru harus sudah direkam dalam tabel Wilayah. Jika Dati II yang baru merupakan Dati II yang baru berdiri maka data yang dicopy dari data lama adalah : Semua data lama termasuk ZNT dan DBKB. Modul SISMIOP - 18

Jika Dati II yang baru merupakan Dati II yang sudah ada, maka data yang dicopy adalah : Semua data lama kecuali DBKB. c. Pindah Kelurahan Keseluruhan Ke Kecamatan Lain. Proses ini akan melakukan pemindahan data seluruh Kelurahan tertentu ke : Wilayah Kecamatan Lain dalam Dati II yang sama. Wilayah Kecamatan Lain dalam Dati II yang sama. Seluruh Data Wilayah Baru harus sudah terekam dalam Tabel Wilayah. Proses ini akan mengCopy data-data lama ke Wilayah Baru kecuali Tabel DBKB. d. Pindah Blok Keseluruhan Ke Kelurahan Lain. Proses ini melakukan pemindahan data Blok tertentu atau beberapa Blok tertentu ke Kelurahan Lain : Jika data yang dipindah hanya satu blok maka Nomor Urut Blok pada Wilayah baru akan mengikuti Nomor Urut Blok yang sudah ada (Menambah Nomor urut Blok Baru). Jika data yang dipindah beberapa Blok yang berurutan maka Nomor Blok pada Wilayah Baru akan mengikuti Nomor Blok yang sudah ada (Menambah Nomor Blok Baru). e. Gabung Beberapa Blok. Proses ini akan menggabung satu atau beberapa Blok Objek Pajak ke Blok tertentu. Jika Blok Tujuan merupakan Blok yang sudah ada datanya maka Nomor Urut akan melanjutkan Nomor Urut yang sudah ada. Jika Blok Tujuan merupakan Blok yang belum ada datanya maka Nomor Urut Tetap = Nomor Urut asal. Nomor Blok Baru harus sudah didaftarkan pada Menu Pembuatan Tabel Blok Kode ZNT. Jika pada wilayah tujuan sudah ada kode ZNT yang sama, maka NIR-nya mengikuti Kode ZNT yang sama tersebut. Jika pada wilayah tujuan tidak ada kode ZNT yang sama, maka mencari kode ZNT yang NIR-nya sama, dan kode ZNT pada Data OP mengikuti kode ZNT yang NIRnya sama tersebut. Jika a dan b tidak terpenuhi maka akan membuat kode ZNT baru melanjutkan kode ZNT yang sudah ada dan NIR-nya tetap. f. Pindah NOP ke Blok Lain. Modul SISMIOP - 19

Proses ini melakukan pemindahan data atas beberapa NOP ke Blok lain. Jika Blok tujuan merupakan Blok yang sudah ada datanya, maka Nomor Urut akan melanjutkan Nomor Urut yang sudah ada. Jika Blok tujuan merupakan Blok yang belum ada datanya, maka Nomor Blok sesuai dengan Nomor Urut mulai 000.0001.0 Nomor Blok baru harus sudah didaftarkan pada menu Pembuatan Tabel Blok Kode ZNT. Jika pada wilayah tujuan sudah ada kode ZNT yang sama, maka NIR-nya mengikuti Kode ZNT yang sama tersebut. Jika pada wilayah tujuan tidak ada kode ZNT yang sama, maka mencari kode ZNT yang NIR-nya sama, dan kode ZNT pada Data OP mengikuti kode ZNT yang NIRnya sama tersebut. Jika a dan b tidak terpenuhi maka akan membuat kode ZNT baru melanjutkan kode ZNT yang sudah ada dan NIR-nya tetap.

2.5.

ADMINISTRASI OP BARU, MUTASI DAN SALINAN SPPT Administrasi OP Baru, Mutasi dan salinan adalah merupakan proses yang

digunakan untuk jenis pelayanan pendaftaran data baru, mutasi objek/subjek pajak dan salinan SPPT/SKPSPOP/SKPKB. Pendataan OP Baru, mutasi OP/SP yang telah diinput ke dalam form permohonan pelayanan PST akan diinput ke dalam formulir SPOP/LSPOP sehingga pada saat menjalankan Tombol Proses pada Form Administrasi, Mutasi dan Salinan SPPT/SKPSPOP/SKPKB akan dijalankan proses penilaian dan penetapan secara otomatis. Sedangkan Salinan SPPT/SKPSPOP/SKPKB tidak diperlukan proses

Input/Update SPOP/LSPOP karena pada proses ini hanya mengambil data yang telah direkam pada basis data.

2.6.

REKLASIFIKASI DATA EX-SISTEP Memberi fasilitas untuk merubah klas tanah data ex sistep. Perubahan ini dapat

dilakukan bersama sama satu kelurahan atau hanya NOP NOP tertentu saja. Perubahan yang dapat dilakukan : a. Kenaikan , Untuk menaikkan Klas Tanah, dibatasi dengan Tingkat Kenaikan dan Klas Tertinggi. Misalnya : Tingkat Kenaikan di isi = 2 Modul SISMIOP - 20

Kelas Terendah Kelas Tertinggi

di isi = 40 di isi = 05

Artinya : semua Klas dalam kelurahan yang bersangkutan atau Nop NOP tertentu di naikkan 2 tingkat, dan semua Klas diatas Klas 05 dijadikan Klas 05 dan semua Klas dibawah Klas 40 dijadikan Klas 40. b. Penurunan , Untuk menurunkan Klas Tanah, di batasi tingkat Penurunan Klas dan Klas Terendah. Misalnya : Tingkat Penurunan di isi = 2 Klas Terendah Klas Tertinggi di isi = 40 di isi = 05

Artinya : semua Klas dalam kelurahan yang bersangkutan atau NOP NOP tertentu turun 2 Tingkat dan semua Klas diatas Klas 05 dijadikan Klas 05, dan semua Klas dibawah Klas 40 dijadikan Klas 40. c. Dari Klas ke Klas , Proses ini bisa digunakan untuk melakukan perubahan Klas Tanah hanya Klas Klas tertentu. Naik dari Klas ke Klas. Misal : Dari Klas 4 ke klas 2 Dari klas 5 ke klas 4 Dari klas 6 ke klas 5 Dari klas 7 ke klas 5 dan seterusnya, Proses menaikkan klas dengan cara dari klas ke klas harus dilakukan berurutan mulai dari klas yang tertinggi. Turun Dari Klas Ke Klas. Proses penurunan klas dengan cara dari klas ke klas harus dilakukan berurutan mulai dari klas yang terendah. Misalnya : Dari klas 38 ke klas 40 Dari klas 47 ke klas 38 Dari klas 46 ke klas 47 Dari klas 45 ke klas 46 dan seterusnya.

Modul SISMIOP - 21

2.7.

HAPUS DATA EX-SISTEP Dalam Aplikasi Sismiop, data yang ada tersimpan pada Komputer pada umumnya

masih terdiri dari dua macam data : a. Data Sismiop : Data-data objek PBB yang sudah mempunyai kelengkapan data

mengikuti pendataan pola Sismiop, data ini ditandai dengan NOP terahir angka 0 atau 9. b. Data Sistep : Data-data objek PBB yang belum mempunyai kelengkapan data

Pendataan pola Sismiop data ini ditandai dengan NOP terahir angka 7 atau 8. Setelah dilakukan Pendataan dengan pola Sismiop maka untuk menghindari data yang Dobel, Data Sistep tersebut harus dihapus. Proses ini digunakan untuk menghapus datadata sistep yang sudah dilakukan Pendataan dengan pola sismiop, Proses Penghapusan data sistep ini boleh dilakukan sebelum atau sesudah perekaman data hasil Pendataan, Penghapusan bisa dilakukan atau dipilih NOP-NOP tertentu, Data yang sudah dihapus tidak bisa diaktifkan lagi

2.8.

LAPORAN DATA OP Laporan data OP menampilkan rincian data OP berdasarkan SPOP dan LSPOP

yang diinput ke basis data dan besarnya nilai system dan nilai individual untuk suatu NOP tertentu, menampilkan data ringkas dari objek pajak diambil berdasarkan SPOP / LSPOP yang telah diimput. Memuat hasil perekaman terhadap SPOP / LSPOP dimana dimanfaatkan untuk varifikasi terhadap kebenaran data yang telah direkam. Menampilkan blok yang memiliki NOP bersama dimana merupakan anak dari induk yang diketahui NOP induknya. Menampilkan daftar suatu objek pajak yang direlasikan dengan subjek_pajak_id, sehingga akan diketahui objek pajak dengan subjek_pajak_id tertentu mempunyai beberapa objek pajak. Menu ini merupakan fasilitas untuk mencetak Data data OP berdasarkan SPOP dan LSPOP dan data-data lain yang telah direkam ke baris data. Laporan yang dapat dicetak meliputi : 1. Data OP Rinci Laporan menampilkan data OP secara Rinci sesuai dengan data SPOP dan LSPOP . Laporan ini dapat dicetak sampai per NOP. 2. Laporan Data OP Ringkas. Modul SISMIOP - 22

Laporan ini menampilkan data OP secara Ringkas meliputi : Nama WP, alat objek dan Subjek, Luas Tanah, Luas Bangunan, NJOP Tanah, NJOP Bangunan dan Totol NJOP. Laporan ini dapat dicetak sampai dengan per NOP. 3. Laporan DHR Urut NOP. Laporan nin menampilkan data OP secara lengkap sesuai dengan data SPOP dan LSPOP yang direkam , penampilan datanya kesamping dan index berdasarkan NOP. 4. Laporan DHR Urut No Formulir. Laporan nin menampilkan data op secara lengkap sesuai dengan data SPOP dan LSPOP yang direkam , penampilan datanya kesamping dan index berdasarkan NOP dan di index berdasarkan No Urut Formulir. 5. Laporan DHR Urut Nama. Laporan nin menampilkan data op secara lengkap sesuai dengan data SPOP dan LSPOP yang direkam , penampilan datanya kesamping dan index berdasarkan NOP dan di index berdasarkan No Urut Formulir dan di index berdasarkan Nama NOP. 6. Rekap DHR Per Dati II. Menampilkan data rekap DHR per Dati II yang meliputi data : a. Jumlah OP Bumi b. Jumlah Nilai Bumi Murni c. Jumlah Nilai Bumi Bersama d. Jumlah Nilai Bumi Individu e. Jumlah OP Bangunan f. Jumlah Nilai Bangunan Murni g. Jumlah Nilai Bangunan Bersama h. Jumlah Nilai Bangunan Individu 7. Rekap DHR Per Kecamatan. Menampilkan data Rekap DHR per Kecamatan, yang meliputi data : a. b. c. d. e. f. g. h. Jumlah OP Bumi Jumlah Nilai Bumi Murni Jumlah Nilai Bumi Bersama Jumlah Nilai Bumi Individu Jumlah OP Bangunan Jumlah Nilai Bangunan Murni Jumlah Nilai Bangunan Bersama Jumlah Nilai Bangunan Individu Modul SISMIOP - 23

8. dan laporan-laporan lainnya : Rekap DHR Per Kelurahan, Rekap DHR OP id Per Dati II, Rekap DHR OP Per Kecamatan, Rekap DHR OP Per Kelurahan, Laporan Perbahan Data OP, Laporan Daftar OP Bersama, Laporan Sejarah OP, Laporan Peta Perubahan Kode Wilayah OP, Rekapitulasi Peta Desa / Kelurahan dll

2.9.

LAPORAN SK KANWIL

Mencetak filefile keluaran yang didalamnya berisi informasi rinci mengenai data ZNT suatu kelurahan pada tahun pajak tertentu, memuat informasi perhitungan nilai bangunan berdasarkan pendekatan biaya komponen utama, material dan biaya fasilitas bangunan, menampilkan daftar objek pajak yang memiliki nilai individu untuk wilayah kelurahan tertentu dan informasi mengenai perubahan nama jalan yang telah distandardkan. Adalah proses yang digunakan untuk mencetak : SK Kanwil ZNT Eks Sistep. SK Kanwil OP dengan Nilai Individu. SK Kanwil Pemantauan OP. SK Kanwil ZNT Sismiop. Tabel Jalan Standart. SK Kanwil DBKB.

Modul SISMIOP - 24

KEGIATAN BELAJAR (KB) 3 : PENILAIAN

3.1.

PENILAIAN MASSAL Telah kita ketahui bahwa Data-data pendukung Penilaian ( misalnya, Harga Bahan

Bangunan dan Upah, NIR, Umur Efektif ) tiap tahun mengalami perubahan dan harus dilakukan penyesuaian, sehubungan dengan Hal tersebut, agar NJOP Data PBB sesuai dengan keadaan terahir, maka tiap tahun harus dilakukan penilaian ulang ini dilakukan secara massal dengan bantuan Komputer dengan satuan per Kelurahan / per Kecamatan / per Dati II , atau seluruh secara bersama-sama. Hal-hal yang harus dilakukan sebelum proses penilaian massal. a. Update Data Harga Bahan dan Upah serta hitung DBKB Standar dan Material b. Update Data Fasilitas c. Update DBKB Non Standard d. Update NIR. Setiap ada perubahan Data-data tersebut ( a d ) harus dilakukan penilaian ulang.

Gambar 10 : Proses Penilaian Massal/ Kalibrasi

3.2.

LAPORAN PENILAIAN Laporan penilaian adalah merupakan proses yang digunakan untuk mencetak

laporan hasil penilaian pada satu kelurahan. Laporan yang dapat dicetak pada proses ini terdiri atas : Modul SISMIOP - 25

1.

Daftar OP dengan nilai individu, yaitu laporan yang menampilkan daftar objek pajak yang memiliki nilai individu untuk wilayah kelurahan tertentu.

2.

Rincian perhitungan penilaian, yaitu laporan yang menampilkan daftar ringkas objek pajak. Data ini ditampilkan berdasarkan SPOP/LSPOP yang telah diinput.

3.

Laporan Transaksi Jual Beli, yaitu laporan yang berisi informasi suatu transaksi yang terjadi di pasar. Data ditampilkan per kelurahan dengan nilai tanah dan nilai bangunan yang terjadi di pasar.

Merupakan proses yang digunakan untuk : 1. 2. 3. 4. OP dengan Nilai Individu. Rincian Perhitungan Penilaian. Laporan Transaksi Jual Beli. Surat Keterangan NJOP.

Gambar 11 : Laporan Penilaian

Modul SISMIOP - 26

KEGIATAN BELAJAR (KB) 4 : PENETAPAN

Penetapan merupakan proses kegiatan penatausahaan penetapan PBB yang meliputi perhitungan besarnya Pajak Bumi dan Bangunan yang terhutang dan penatausahaannya dalam rangka penerbitan SPPT, SKP dan STP serta penyampaiannya kepada Wajib Pajak. Penatausahaan penetapan PBB sendiri adalah proses kegiatan mulai dari perhitungan besarnya PBB sampai dengan penerbitan dan penyampaian SPPT/SKP/STP, membukukan, menghimpun, dan melaporkan penyelesaiannya. Dasar penetapan pajak terhutang adalah nilai jual tertentu atas bangunan yang tidak dihitung. Kadaluwarsa penetapan adalah saat hapusnya hak negara untuk menetapkan Pajak Bumi dan Bangunan yang terhutang, dalam hal suatu objek pajak diketahui belum dikenakan PBB.

4.1.

PEMBERIAN FLAG NJOPTKP Pemberian flag NJOPTKP adalah proses yang digunakan untuk : perekaman

perubahan data Pemberian Flag NJOPTKP dan pemutakhiran perubahan data Pemberian Flag NJOPTKP.

Gambar 12 : Pemberian flag NJOPTKP

Modul SISMIOP - 27

4.2.

SETTING PENCETAKAN SPPT Memberikan suatu parameter parameter sebelum melakukan pencetakan STTP

atau STTS atau SKP pada setiap KPP Pratama dengan cara input parameter yang kebutuhannya berbeda beda untuk setiap KPP Pratama. Merupakan proses yang digunakan untuk : 1. Merubah setting pencetakan sppt / skp dalam satu KPPBB. 2. Perekaman perubahan setting pencetakan sppt / skp dalam satu KPP Pratama. 3. Memasukkan parameter yang diinput ke SPPT / STTS baru atau lama yang terdapat pada satu KPP Pratama.

Gambar 13 : Setting pencetakan SPPT

4.3.

PENETAPAN DAN PENCETAKAN MASSAL Penetapan Massal digunakan untuk menetapkan Nilai pajak bumi dan bangunan,

perhitungan massal objek pajak dan untuk mendapatkan nilai pajak bumi yang harus dibayarkan. Dalam hal ini pengisian tanggal terbit dan tanggal jatuh tempo untuk semua nop yang terdapat pada satu kelurahan adalah sama. Hasil dari penetapan massal ini kemudian dapat dilakukan pencetakan massal per kelurahan. Dalam hal ini yang dicetak adalah SPPT, STTS dan DHKP secara massal. Proses penetapan dan pencetakan massal terdapat dua proses yang berjalan yaitu Proses Penetapan Massal dan Cetak Massal. Penetapan massal adalah proses yang digunakan untuk :

Modul SISMIOP - 28

1. Memberikan pengurangan NJOPTKP bagi yang ada terhadap NJOP, sehingga dihasilkan NJOP. 2. Mengkalikan NJOP dengan persentase NJKP sebesar 20 %, sehingga dihasilkan NJKP. 3. Mengkalikan NJKP dengan tarif PBB sehingga dihasilkan PBB terhutang. 4. Apabila ada Faktor Pengurang, maka PBB terhutang dikurang Faktor Pengurang. Sehingga dihasilkan PBB yang harus dibayar. Untuk Penetapan yang tidak mempunyai Faktor Pengurang, nilai PBB yang harus dibayar sama dengan nilai PBB terhutangnya. 5. Pemberian tanggal terbit dan tanggal jatuh tempo yang sama untuk seluruh NOP dalam satu kelurahan.

Cetak Masal adalah proses yang digunakan untuk mencetak SPPT / STTS / DHKP

secara massal dengan mengambil data yang sudah ada di database.

Gambar 14 : Form proses penetapan dan cetak massal

4.4.

SALINAN MASSAL Bila ada suatu wilayah atau kelurahan yang sudah dilakukan cetak massal,

kemudian ternyata hasil keluarannya (SPPT / STTS / DHKP) hilang, maka kita bisa Modul SISMIOP - 29

melakukan cetak massal ulang. Akan tetapi suatu wilayah atau kelurahan yang sudah pernah dicetak massal, mungkin tidak ingin untuk dicetak massal kembali. Karena itu Salinan SPPT/SKP/STP/STTS Massal ini digunakan untuk menghasilkan kembali output / keluaran dari cetak massal yang pernah dilakukan pada suatu wilayah atau kelurahan. Salinan SPPT / SKP / STP / STTS Massal ditentukan oleh Direktorat Jendral Pajak untuk menetapkan besarnya pajak terhutang sebagai bukti pembayaran pajak terhutang.Salinan dari SPPT/SKP dibuat berdasarkan adanya permohonan dari wajib pajak. Untuk Salinan dari SPPT/SKP yang diajukan secara kolektif proses pencetakannya harus dilakukan satu per satu / satu NOP satu NOP.

Gambar 15 : Form untuk salinan massal

4.4.

PENETAPAN DAN PENCETAKAN TERSELEKSI Menetapkan setiap perubahan SPPT / STTS per blok atau per NOP, untuk tiap

kelurahan dalam satu periode tertentu dengan objek pajak berbeda. Tapi mempunyai tanggal terbit dan tanggal jatuh tempo yang sama. Pencetakan SPPT / STTS dilakukan secara terseleksi yang ditentukan oleh KPPBB untuk menetapkan besarnya pembayaran pajak terhutang yang dibuat per Blok / NOP. Dan dijadikan sebagai bukti atas pembayaran Modul SISMIOP - 30

Pajak Bumi dan Bangunan Terhutang. Pada dasarnya Penetapan dan Pencetakan Terseleksi hampir sama dengan proses Penetapan dan Pencetakan massal, hanya bedanya pada penetapan dan pencetakan terseleksi dapat dilakukan per blok atau per nop.

Penetapan Terseleksi digunakan untuk menetapkan Nilai pajak bumi dan bangunan, perhitungan objek pajak dan untuk mendapatkan nilai pajak bumi yang harus dibayarkan. Hasil dari penetapan terseleksi ini kemudian dapat dilakukan pencetakan per Blok atau per NOP. Dalam hal ini yang dicetak adalah SPPT dan STTS secara terseleksi.

Gambar 16 : Form untuk penetapan dan pencetakan terseleksi

4.5.

INFORMASI RINCI SPPT Menampilkan informasi data secara rinci dari SPPT atas satu nop tertentu dan

ditampilkan pada layar. Adalah proses yang digunakan untuk Melihat data Surat pemberitahuan Pajak Terhutang dari Nomor Objek Pajak yang kita inputkan. Modul SISMIOP - 31

Gambar 17 : Form lihat informasi rinci SPPT

4.6.

PENUNDAAN TANGGAL JATUH TEMPO Proses ini digunakan untuk menginput persetujuan penundaan Tanggal Jatuh

Tempo atas SPPT atau SKP SPOP berdasarkan pengajuan permohonan dari wajib pajak untuk satu tahun pajak tertentu. Adalah proses yang digunakan untuk : 1. Proses pemberian Nomor dan Tanggal SK serta Tanggal Jatuh Tempo baru terhadap SPPT atau SKP SPOP yang lama sesuai dengan NOP yang telah dimasukkan. 2. Pencetakan SK Penundaan Tanggal Jatuh Tempo sesuai dengan NOP yang telah dimasukkan.

Gambar 18 : Input penundaan tanggal jatuh tempo SPPT

Modul SISMIOP - 32

4.7.

OP PER KELOMPOK JPB Objek Pajak Per Kelompok JPB adalah merupakan pengelompokan objek pajak

berdasarkan jenis penggunaan bangunan dalam satu wilayah Kecamatan. Adalah proses yang digunakan untuk pencetakan laporan OP Per Kelompok JPB yang disusun per JPB untuk setiap kelurahan.

Gambar 19 : Form pencetakan OP per kelompok JPB

4.8.

OP PER KELAS Pencetakan OP Per Kelas merupakan daftar himpunan yang mengelompokkan

suatu objek pajak berdasarkan kelas Bumi dan Bangunan dalam satu kecamatan pada tahun pajak tertentu. Adalah proses yang digunakan untuk pencetakan OP Per Kelas berdasarkan kelas Bumi dan Bangunan dalam satu k ecam at an pada tahu n pajak tert entu.

Gambar 20 : Form pencetakan OP per Kelas

4.9.

OP PER GROUP KETETAPAN Proses ini digunakan untuk menampilkan laporan OP dalam satu kecamatan yang

dikelompokkan Per Group Ketetapan pada tahun pajak tertentu. Adalah proses yang digunakan untuk:Mencetak OP Per Group Ketetapan yang terdaftar dalam satu kelurahan.

Modul SISMIOP - 33

Gambar 21 : Form pencetakan OP per group ketetapan

4.10.

TANDA TERIMA SPPT/ SKP/ STP/ SURAT TEGORAN Proses pencatatan tanda terima untuk menginput data tanda terima ke dalam

database Sismiop yang telah ditandatangani oleh penerima surat tagihan tersebut. Dari tanda terima tersebut setelah kembali ke KPP Pratama datanya diinput oleh OC ke dalam database, sebagai proses administrasi berapa tingkat keberhasilan penyampaian surat tagihan. Adalah proses yang digunakan untuk Perekaman tanda terima surat tagihan pajak yang masuk atau sudah diterima oleh KPPBB dari wajib pajak dengan parameter inputan NOP dan Tahun Pajak.

Gambar 22 : Form tanda terima SPPT/ SKP/ STP/ Surat Tegoran

Modul SISMIOP - 34

KEGIATAN BELAJAR (KB) 5 : PELAYANAN SATU TEMPAT

Tata cara pemberian Pelayanan urusan Pajak Bumi dan Bangunan kepada Wajib pajak/ masyarakat pada tempat yang telah ditentukan dan mudah dijangkau oleh wajib pajak/masyarakat. Pelayanan Satu Tempat juga merupakan kegiatan pelayanan terhadap semua jenis layanan yang berhubungan dengan permasalahan pajak bumi dan bangunan.

5.1.

INPUT DATA PERMOHONAN. Proses ini berfungsi untuk melayani pendaftaran permohonan pelayanan objek

baru dan registrasi permohonan 14 pelayanan baik secara kolektif / massal maupun secara non kolektif / individu, yang terdiri dari : 1. Pendaftaran objek pajak baru, pendaftaran Objek Pajak PBB yang belum terdaftar pada administrasi Kantor Pelayanan PBB. 2. Mutasi objek / subjek pajak yang mengalami perubahan atas data Objek / Subjek Pajak yang diakibatkan oleh Jual Beli, Waris, Hibah dan lain-lain. 3. Pendaftaran permohonan pembetulan atas SPPT / SKP yang disebabkan karena adanya kesalahan tulis, dan / atau kesalahan hitung, dan / atau kesalahan kode Zona Nilai Tanah, dan / atau kekeliruan dalam penerapan peraturan perundangan perpajakan. Untuk Pembetulan terhadap SPPT yang tahunnya merupakan tahun berjalan atau tahun tahun sebelumnya, maka permohonan hanya bisa diajukan secara individu dengan menggunakan Pembetulan SPPT untuk Tahun Pajak yang terakhir. Sedangkan untuk Proses Pembetulannya sendiri dilakukan untuk tiap tiap tahun pajak SPPT. 4. Pendaftaran permohonan pembatalan SPPT / SKP sebagai akibat penerbitan SPPT / SKP / STP yang tidak benar, antara lain SPPT / SKP / STP ganda, objek pajak tidak ada, objek / subjek yang dinyatakan batal demi hukum, ketetapan pajak yang tidak benar, dan / atau penetapan sebagai Wajib Pajak atas suatu Objek Pajak yang belum jelas diketahui Wajib Pajaknya. Untuk Pembatalan terhadap SPPT yang tahunnya merupakan tahun berjalan atau tahun tahun sebelumnya, maka permohonan hanya bisa diajukan secara individu dengan menggunakan Pembatalan SPPT untuk Tahun

Modul SISMIOP - 35

Pajak yang terakhir. Sedangkan untuk Proses Pembatalannya sendiri dilakukan untuk tiap tiap tahun pajak SPPT. 5. Pendaftaran permohonan WP atas Salinan SPPT / SKP sebagai pengganti SPPT / SKP / STP yang rusak, hilang, tidak / belum diterima Wajib Pajak. 6. Pendaftaran permohonan Keberatan Penunjukan Wajib Pajak karena Ketidaksetujuan seseorang dan / atau Badan atas Penunjukan sebgai Wajib Pajak. 7. Pendaftaran permohonan Keberatan atas Besarnya Pajak Terhutang karena Ketidaksetujuan Wajib Pajak atas ketetapan PBB yang tercantum dalam SPPT / SKP / STP. 8. Pendaftaran permohonan oleh wajib pajak untuk Pengurangan atas Besarnya Pajak Terhutang adalah pemberian Pengurangan Pembayaran atas Permohonan Wajib Pajak terhadap Ketetapan PBB yang terutang. 9. Pendaftaran permohonan pengembalian kelebihan pembayaran pajak kepada WP (Restitusi) dalam bentuk uang tunai atau pemindahbukuan, dan pendaftaran permohonan pengembalian kelebihan pembayaran PBB yang diperhitungkan dengan hutang PBB lainnya yang sudah / belum jatuh tempo atau atas permintaan Wajib Pajak untuk diperhutangkan dengan Ketetapan PBB yang akan datang. 10. Pendaftaran permohonan Pengurangan Denda Administrasi adalah pemberian Pengurangan Pembayaran terhadap Denda Administrasi atas permohonan Wajib Pajak. 11. Pendaftaran permohonan Penentuan Kembali Tanggal Jatuh Tempo pembayaran adalah penentuan kembali tanggal / saat jatuh tempo pembayaran atas permintaan Wajib Pajak karena Keterlambatan diterimanya SPPT. 12. Pendaftaran permohonan penundaan tanggal / saat jatuh tempo spop akibat adanya penentuan ulang jatuh tempo pengembalian SPOP atas permintaan Wajib Pajak karena sebab sebab tertentu. 13. Pemberi informasi status / posisi berkas pelayanan adalah pemberian penjelasan kepada Wajib Pajak yang berhubungan dengan pelaksanaan PBB. 14. Pendaftaran permohonan pembetulan keberatan atas besarnya pajak terhutang.

Proses Input Data Pelayanan terdiri dari dua kelompok proses yaitu Data Pelayanan Non Kolektif dan Data Pelayanan Kolektif. Data Pelayanan Non Kolektif / Kolektif terdiri dari proses :

Modul SISMIOP - 36

1. Perekaman data permohonan pelayanan WajibPajak secara perorangan / Kolektif. 2. Pemutakhiran data pendaftaran pelayanan WajibPajak secara perorangan / Kolektif. 3. Pendataan data permohonan pelayanan WajibPajak secara perorangan / Kolektif.

Untuk semua Jenis Pelayanan bisa diajukan secara bersama sama / Kolektif, kecuali untuk Jenis Pelayanan Pembetulan SPPT / SKP, Pembatalan SPPT / SKP,

Keberatan atas Pajak Terhutang dan Pengurangan atas Besarnya Pajak Terhutang hanya boleh mengajukan satu jenis pelayanan untuk satu nomor pelayanan. Bila satu jenis pelayanan tersebut telah selesai atau diproses baru boleh mengajukan Jenis Pelayanan lain.

Yang dapat melakukan pendaftaran permohonan adalah yang mempunyai Kode Wewenang 81 atau Front Office serta yang mempunyai Kode Wewenang 90 atau Manager System. Apabila terjadi transaksi jual beli atas 1 Objek Pajak, pada saat pengajuan permohonan di PST Objek Pajak tersebut di bagi menjadi dua. Sebagian didaftarkan ulang sebagai objek pajak baru dengan nomor pelayanan dengan status kolektif. Sedang sebagian lagi didaftarkan ke permohonan pelayanan mutasi.

Gambar 23 : Form input permohonan

Modul SISMIOP - 37

5.2.

CETAK TANDA TERIMA Cetak Tanda Terima ini adalah merupakan proses yang berfungsi untuk mencetak

tanda terima perseorangan yang diserahkan ke pemohon sebagai tanda bukti telah mengajukan permohonan sebagai salah satu kegiatan pelayanan terhadap semua jenis layanan yang berhubungan dengan permasalahan pajak bumi dan bangunan. Adalah proses yang digunakan untuk Pencetakan Tanda Terima per nomor pelayanan dalam satu kelurahan.

Gambar 24 : Form cetak tanda terima

5.3.

CETAK FILE KELUARAN Proses ini digunakan untuk mencetak spool keluaran data yang dihasilkan dari

kegiatan

input

data

SPPT,

STTS,

DHKP,

Keberatan,

Pembetulan

Keberatan,

Pengurangan, Pengurangan Kolektif, Lampiran SK Kolektif, Pembetulan, Lampiran SK Pembetulan, Pembatalan, Lampiran SK Pembatalan, SKKPP, SPMKP serta Pembatalan SPMKP. Proses Cetak File Keluaran terdiri dari : 1. Pencetakan File Keluaran. 2. Melihat data File Keluaran. 3. Penghapusan Spool File Keluaran.

Gambar 25 : Form cetak file keluaran

Modul SISMIOP - 38

5.4.

PARAMETER KELUARAN PST Proses ini dilakukan sebelum proses cetak file keluaran PST, fungsinya untuk

melakukan setting parameter apakah akan dicetak SPPT, STTS, DHKP maupun Surata Keputusan untuk tiap tiap jenis pelayanan. Proses Parameter Keluaran PST terdiri dari : 1. Merubah setting pencetakan keluaran PST. 2. Menyimpan perubahan setting pencetakan keluaran PST. 3. Melihat data perubahan setting pencetakan keluaran PST.

Gambar 26 : Form parameter keluaran PST

Modul SISMIOP - 39

KEGIATAN BELAJAR (KB) 6 : PEMBAYARAN DAN PENAGIHAN

6.1.

PEMBAYARAN Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan ( PBB ) dapat dilakukan secara langsung

atau secara kolektif, yaitu : 1. Wajib pajak melakukan pembayaran langsung Pajak Bumi dan Bangunan terhutang ke Tempat Pembayaran yang ditunjuk sebagaimana tercantum dalam SPPT / SKP / STP. Pembayaran dengan menggunakan Cek Bank / Giro Bilyet Bank baru dianggap sah apabila telah dilakukan kliring. Setelah melakukan pembayaran Wajib Pajak akan menerima Surat Tanda Terima Setoran (STTS) sebagai bukti telah melunasi pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan. 2. Wajib Pajak melakukan pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan melalui Petugas Pemungut. Dikarenakan tempat tinggal wajib pajak jauh atau sulit sarana dan prasarananya dari Tempat Pembayaran yang ditunjuk. Petugas Pemungut akan membayarkan setoran dari wajib pajak ke Bank / Kantor Pos dan Giro (KPG) Tempat Pembayaran. Wajib pajak akan menerima Tanda Terima Sementara (TTS) dari petugas pemungut sebagai bukti penerimaan sementara. Dan menerima STTS sebagai bukti pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan yang sah dari tempat pembayaran melalui petugas pemungut sebagai pengganti TTS.

6.1.1. PENCATATAN TUNGGAL Adalah proses yang digunakan untuk : 1. Proses Manual dengan memasukkan atau mengentrykan secara manual Tanggal Bayar, NOP, Tahun Pajak, Angka Kontrol dan Besarnya PBB yang dibayarkan untuk merekam pembayaran berdasarkan STTS yang diterima. 2. Proses Barcode dengan memasukkan Tanggal Bayar dan menembakkan Barcode Reader ke posisi Barcode yang ada pada STTS dengan demikian Record datanya sudah terekam dalam basis data.

Modul SISMIOP - 40

Gambar 27 : Form pencatatan pembayaran tunggal

Cara Pencatatan Pembayaran Tunggal : 1. Tanggal Pembayaran, ketikkan tanggal pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan oleh wajib pajak. 2. 3. 4. Isikan NOP. Tahun Pajak. Ketikkan tahun pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan. Angka Kontrol, masukkan angka kontrol untuk nop tersebut. Angka kontrol digunakan untuk validasi keabsahan dari Form STTS, maka akan menampilkan tampilan seperti dibawah ini dan proses tidak dapat dilanjutkan.

Gambar 28 : Alert waktu salah input angka kontrol

5.

Besar PBB yang dibayar, merupakan besarnya Pembayaran dari Total (PBB + Denda) atau Sisa PBB yang harus dibayar, apabila sudah pernah dilakukan Modul SISMIOP - 41

Pembayaran sebelumnya. Untuk Besar PBB Yang Dibayar tidak bisa diganti berdasarkan PBB yang harus dibayar. 6. Tagihan Atas merupakan Status Tagihan PBB atas NOP yang bersangkutan apakah STTS / SPPT / SKPSPOP / SKPKB / STP. 7. Besar Denda Administrasi, apabila ada keterlambatan Pembayaran maka Besar Denda Administrasi akan otomatis diisi oleh Sistem. 8. Pembayaran Ke merupakan banyaknya Pembayaran yang telah dilakukan atas NOP tersebut (apabila dilakukan Pembayaran Cicilan). 9. Sisa PBB Yang Harus Dibayar merupakan total PBB + Denda dikurangi ( - ) Besarnya PBB Yang Harus Dibayar. 10. Tanggal Perekaman dan Nama atau NIP Perekam akan diisi dengan Sysdate / Current Date dan User yang Log-in ke Aplikasi Sismiop. 11. Untuk tombol Simpan.

6.1.2. PENCATATAN MASSAL Adalah proses yang digunakan untuk input besarnya nilai pembayaran dalam satu kelurahan didasarkan atas pencapaian total hutang pajak yang telah dilunasi untuk satu kelurahan.

Gambar 29 : Form pencatatan pembayaran massal

Cara Input P roses Pencatata n Massal 1. Tanggal Pembayaran, ketikkan tanggal pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan oleh wajib pajak. Modul SISMIOP - 42

2. Tahun Pajak, ketikkan tahun pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan. 3. Ketikan Data Propinsi, Dati2, Kecamatan dan Kelurahan. 4. PBB Yang Dibayarkan, merupakan Total PBB Yang Seharusnya Dibayar dikurang ( - ) Jumlah PBB Yang Telah Dibayar atau Jumlah PBB Belum Bayar. Apabila besarnya PBB Yang Dibayarkan lebih kecil dari Jumlah PBB Belum Bayar maka akan muncul pesan seperti pada tampilan dibawah ini :

Gambar 30 : Alert bila PBB yang dibayarkan lebih kecil dari jumlah PBB belum bayar

5. Lalu klik tombol Simpan.

6.1.3. PENCABUTAN DAN PENCETAKAN SURAT SITA Adalah proses yang digunakan untuk input dan pencetakan surat sita.

Gambar 31 : Form pencabutan dan pencetakan surat sita

Cara Input P encabut an Dan Pencetakan Surat Si ta 1. Masukkan Nama Kanwil dengan inpuat kemudian tekan Tab. 2. Masukkan Nama KPPBB dengan input kemudian tekan Tab. Modul SISMIOP - 43

3. Masukkan Kep-SK No pada No Surat Sita dengan input apabila salah dalan mengisikan data maka akan menampilkan tampilan :

Gambar 32 : Alert kesalahan dalam mengisikan data

4. Masukkan Kep-SK No pada No Surat Cabut Sita dengan input kemudian tekan Tab 5. Masukkan alasan kalau ada dengan input kemudian tekan Tab. 6. Masukkan tanggal terbit surat cabut sita dengan input kemudian tekan Tab. 7. Tanggal cetak akan ditampilkan sesuai pada saat dilakukan pencetakan kemudian teka Tab untuk mengaktifkan tombol perintah Cetak maka tampilannya seperti dibawah ini 8. Klik tombol simpan.

6.2.

PENAGIHAN

6.2.1. PENGELUARAN HIMBAUAN Adalah proses yang digunakan untuk mencetak Data Pengeluaran Himbauan.

Gambar 33 : Form pengeluaran himbauan

Modul SISMIOP - 44

Gambar 34 : Contoh report himbauan

6.2.2. DAFTAR TUNGGAKAN Adalah merupakan proses yang digunakan untuk mencetak Data Tunggakan Pembayaran PBB.

Gambar 35 : Form laporan tunggakan pembayaran PBB

Cara : 1. Masukkan kode Propinsi, Dati II, Kecamatan dan Kelurahan 2. Masukkan Tahun Pajak Awal. 3. Masukkan Tahun Pajak Akhir. 4. Masukkan Ketetapan PBB awal. Modul SISMIOP - 45

5. Masukkan Ketetapan PBB akhir maka tampilanya seperti dibawah ini :

Gambar 36 : Contoh input form laporan tunggakan pembayaran PBB

6. Tekan dengan mouse tombol perintah Cetak maka komputer akan memproses dan selanjutnya hasil tampilan preview seperti dibawah ini :

Gambar 37 : Contoh laporan tunggakan pembayaran PBB

Modul SISMIOP - 46

KEGIATAN BELAJAR (KB) 7 : RESTITUSI DAN KOMPENSASI

Restitusi dan kompensasi terjadi apabila wajib pajak sudah melakukan pembayaran tetapi kemudian dilakukan proses pengurangan karena pengajuan keberatan. Kelebihan pembayaran ini dapat terjadi karena adanya kesalahan data nilai pajak di kantor pajak. Uang kelebihan pembayaran pajak tersebut dapat diambil dalam bentuk tunai atau dikompensasikan ke pembayaran pajak tahun berikutnya, atau dapat juga disalurkan ke kas negara atau kantor pemda.

7.1.

INPUT SURAT PEMBERITAHUAN (SPB) Wajib Pajak mengajukan permohonan secara tertulis kepada Direktur Jenderal

Pajak dengan up. Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama, untuk memperoleh pengembalian kelebihan pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan. Yang merupakan hak dari wajib pajak yang harus dikembalikan oleh Pemerintah.

Tanda penerimaan surat permohonan yang diberikan oleh pejabat KPP Pratama atau tanda pengiriman surat permohonan melalui pos tercatat, menjadi tanda bukti penerimaan surat permohonan. Akan dilakukan penelitian atau pemeriksaan terhadap surat permohonan wajib pajak, dalam jangka waktu paling lama 12 bulan sejak saat diterimanya surat permohonan dari wajib pajak. Dan permohonan wajib pajak tersebut dapat diterima sebagian, seluruhnya atau ditolak sesuai hasil penelitian KPP Pratama.

Setelah itu Kepala KPP Pratama atas nama Direktorat Jenderal Pajak menerbitkan Surat Pemberitaan (SPB), apabila jumlah PBB yang dibayar sama dengan jumlah PBB yang seharusnya terutang. Adalah proses yang digunakan untuk : 1. Perekaman Surat Pemberitaan. 2. Pemutakhiran Surat Pemberitaan.

Modul SISMIOP - 47

Gambar 38 : Form input SPB

Cara Pengi sian Input Surat Pemberitaan (SPB) : 1. Untuk pengisian Input Surat Pemberitaan lakukan pengisian form Input Data Permohonan di PST. 2. Buka menu form Input Surat Pemberitaan, lakukan pengisian Nomor Pelayanan yang telah didapat pada Input Data Permohonan seperti tampilan sbb :

Gambar 39 : Contoh isian form SPB

3. Nomor Pelayanan, ketikkan nomor pelayanan sesuai dengan nomor pelayanan yang sudah ada dalam data. 4. NOP, ketikkan nop sesuai dengan nop yang diisi pada input data permohonan.

Modul SISMIOP - 48

5. Nomor SK SPB, ketikkan Nomor SK SPB sesuai dengan nomor yang tercantum pada surat keputusan SPB. 6. Tanggal SK SPB, ketikkan tanggal SK SPB sesuai dengan tanggal yang tercantum pada surat keputusan SPB. 7. Tanggal Perekaman, ketikkan tanggal perekaman surat pemberitaan (SPb). 8. NIP Perekam, ketikkan nomor induk pegawai yang merekam surat pemberitaan. 9. Klik tombol Simpan.

7.2.

INPUT SKKPP PBB Wajib Pajak mengajukan permohonan secara tertulis kepada Direktur Jenderal

Pajak dengan up. Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama, untuk memperoleh pengembalian kelebihan pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan. Tanda penerimaan surat permohonan yang diberikan oleh pejabat KPP Pratama atau tanda pengiriman surat permohonan melalui pos tercatat, menjadi tanda bukti penerimaan surat permohonan. Akan dilakukan penelitian atau pemeriksaan terhadap surat permohonan wajib pajak, dalam jangka waktu paling lama 12 bulan sejak saat diterimanya surat permohonan dari wajib pajak.

Setelah itu Kepala KPP Pratama atas nama Direktorat Jenderal Pajak menerbitkan Surat Keputusan Kelebihan Pembayaran Pajak Bumi dan Bangunan ( SKKPP PBB ), apabila jumlah PBB yang dibayar ternyata lebih besar dari yang seharusnya terutang. Adalah proses yang digunakan untuk : 1. Perekaman Surat Keputusan Kelebihan Pembayaran Pajak untuk Restitusi. 2. Pemutakhiran Surat Keputusan Kelebihan Pembayaran Pajak untuk Restitusi. 3. Perekaman Surat Keputusan Kelebihan Pembayaran Pajak untuk Kompensasi. 4. Pemutakhiran Surat Keputusan Kelebihan Pembayaran Pajak untuk Kompensasi.

Cara Pengi sian Input SKKPP PBB : 1. Untuk pengisian Input Surat Keputusan Kelebihan Pembayaran Pajak, lakukan pengisian form Input Data Permohonan di PST. 2. Buka menu form Input SKKPP PBB, lakukan pengisian Nomor Pelayanan yang telah didapat pada Input Data Permohonan seperti tampilan sbb :

Modul SISMIOP - 49

Gambar 40 : Form input SKKPP PBB

3. Nomor Pelayanan, ketikkan nomor pelayanan sesuai dengan nomor pelayanan yang sudah ada dalam data. 4. NOP, ketikkan nop sesuai dengan nop yang diisi pada input data permohonan. 5. Kode Bank Tunggal, ketikkan kode bank tunggal sebanyak 2 digit dengan menggunakan angka. Tidak dengan menggunakan huruf atau campuran huruf. Hal ini dapat dilakukan dengan menekan tombol F 9, sehingga muncul tampilan sbb :

Gambar 41 : Lookup Bank Tunggal

Modul SISMIOP - 50

Arahkan kursor pada pilihan kode bank tunggal atau pilihan nama bank tunggal dengan menggunakan tombol panah atas atau bawah kemudian tekan enter, atau dengan menggunakan mouse. Setelah kursor pada tempat yang dituju tekan enter atau klik dua kali berurutan dengan mouse. 6. Nomor SK SKKPP, ketikkan nomor dari surat keputusan yang terdapat pada sk skkpp. 7. Tanggal SK SKKPP, ketikkan tanggal dari surat keputusan yang terdapat pada sk skkpp. 8. Jenis Keputusan, ketikkan kode jenis keputusan sebanyak 1 digit dengan menggunakan angka, tidak dengan menggunakan huruf. Hal ini dapat dilakukan dengan menekan tombol F 9, sehingga muncul tampilan sbb :

Gambar 42 : Lookup jenis keputusan SKKPP PBB

Arahkan kursor pada pilihan jenis keputusan atau pilihan nama jenis keputusan dengan menggunakan tombol panah atas atau bawah kemudian tekan enter, atau dengan menggunakan mouse. Setelah kursor pada tempat yang dituju tekan enter atau klik dua kali berurutan dengan mouse 9. Nilai SKKPP, nilai SKKPP dari nop pemohon akan otomatis muncul. 10. Kantor KPKN, ketikkan kantor KPKN. 11. NIP Perekam, ketikkan nomor induk pegawai sesuai dengan nip dari pegawai yang merekam SKKPP PBB. 12. Klik tombol Simpan.

Modul SISMIOP - 51

Gambar 43 : Form input SPMKP

Cara pengisi an Input restitusi : 1. Untuk Form Input Restitusi, isi dan lengkapi terlebih dahulu form Input SKKPP PBB. Pada jenis keputusan pilih jenis keputusan untuk restitusi. Setelah isian form dan jenis keputusan telah diisi, maka akan muncul tampilan form seperti diatas. 2. 3. Nomor SPMKP, ketikkan nomor sk surat perintah membayar kelebihan pajak. Tanggal SPMKP, ketikkan tanggal yang terdapat pada sk surat perintah membayar kelebihan pajak. 4. Nama Bank, nama bank tunggal akan otomatis muncul sesuai dengan isian pada form Input SKKPP. 5. 6. 7. Nomor Rekening, ketikkan nomor rekening pemohon. Tanggal Perekaman, ketikkan tanggal saat perekaman form input restitusi. NIP Perekam, ketikkan nomor induk pegawai sesuai dengan nip dari pegawai yang merekam SKKPP PBB. 8. Klik tombol Simpan.

Modul SISMIOP - 52

Gambar 44 : From input kompensasi

Cara pengisian Input Kompensasi : 1. Untuk Form Input Kompensasi, isi dan lengkapi terlebih dahulu form Input SKKPP PBB. Pada jenis keputusan pilih jenis keputusan untuk kompensasi. Setelah isian form dan jenis keputusan telah diisi, maka akan muncul tampilan form seperti diatas. 2. Nomor Urut Penerima, ketikkan nomor urut dari penerima kompensasi dari kelebihan pembayaran pajak. 3. NOP Penerima, ketikkan nop dari penerima kompensasi dari kelebihan pembayaran pajak. 4. Tahun Pajak Kompensasi, ketikkan tahun pajak yang dikompensasikan. 5. Nilai Yang dikompensasikan, masukkan nilai pajak yang dikompensasikan. 6. Klik tombol Simpan. 7.3. LAPORAN TRIWULAN RESTITUSI DAN KOMPENSASI Adalah proses yang digunakan untuk Pencetakan laporan triwulan Restitusi & Kompensasi. Cara pengisi an Laporan Tri wulan Resti tusi dan Kom pensasi : 1. Ketikkan data Propinsi dan Kab/Kodya. 2. Tahun, ketikkan tahun berdasarkan data laporan restitusi dan kompensasi yang ingin dicetak. 3. Triwulan, ketikkan kode triwulan. Modul SISMIOP - 53

4. Klik tombol cetak.

Gambar 45 : Form cetak laporan triwulan restitusi dan kompensasi

Modul SISMIOP - 54

KEGIATAN BELAJAR (KB) 8 : KEBERATAN DAN PENAGIHAN

8.1.

KEBERATAN Untuk meningkatkan pelayanan kepada wajib pajak, khususnya dalam

menyelesaikan keberatan atas Surat Pemberitahuan Pajak Terutang (SPPT) atau Surat Ketetapan Pajak (SKP) Pajak Bumi dan Bangunan. Maka perlu dibuat ketentuan yang mengatur tentang tata cara pelaksanaannya. Dan tata cara tersebut diatur berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pajak.

Di dalam Surat Keputusan Dirjen Pajak tentang tata cara pengajuan dan penyelesaian Keberatan Pajak bumi dan bangunan, dijelaskan bahwa Wajib Pajak dapat mengajukan Keberatan atas Besarnya Pajak Terhutang dalam hal : 1. Wajib pajak menganggap luas objek bumi dan atau bangunan, klasifikasi atau Nilai Jual Objek Pajak bumi dan atau bangunan yang tercantum dalam SPPT atau SKP tidak sesuai dengan keadaan sebenarnya. 2. Terdapat perbedaan penafsiran undang undang dan peraturan perundang undangan. yang terkait dengan alasan pengajuan keberatan.

8.1.2. INPUT SURAT KEPUTUSAN ATAS KEBERATAN PBB Adalah Proses yang digunakan untuk : perekaman parameter isian SK Keberatan dan pemutakhiran parameter isian SK Keberatan.

Modul SISMIOP - 55

Gambar 46 : Form input SK Keberatan

Modul SISMIOP - 56

Cara pengisian Input Surat Keputusan atas Keberatan PBB : 1. Pengisian Input Surat Keputusan untuk Keberatan atas Penunjukan Wajib Pajak / Keberatan atas Besarnya Pajak Terhutang, lakukan pengisian form Input Data Permohonan di PST. 2. Buka menu form Input Surat Keputusan atas Keberatan PBB, lakukan pengisian Nomor Pelayanan yang telah didapat pada Input Data Permohonan untuk Keberatan atas Penunjukan Wajib Pajak / Keberatan atas Besarnya Pajak Terhutang seperti tampilan sbb :

Gambar 47 : Contoh hasil input SK Keberatan

3. NOP, ketikkan nop sesuai dengan nop yang diisi pada input data permohonan. 4. Nomor SK, ketikkan Nomor SK sesuai dengan nomor yang tercantum pada konsep surat keputusan atas Keberatan. 5. Tanggal SK, ketikkan tanggal sk keberatan sesuai dengan konsep tanggal yang tercantum pada surat keputusan atas keberatan. 6. Jenis Keputusan, ketikkan jenis keputusan sesuai dengan hasil keputusan dari Dirjen Pajak apakah Keberatan diterima, diterima sebagian, ditolak atau menambah besarnya pajak. 7. Nomor BA Kantor, ketikkan nomor Berita Acara Kantor yang ada pada Berita Acara Kantor.

Modul SISMIOP - 57

8. Tanggal BA Kantor, ketikkan tanggal Berita Acara Kantor yang ada pada tanggal Berita Acara Kantor. 9. Nomor BA Lapangan, ketikkan nomor Berita Acara Lapangan yang ada pada Berita Acara Lapangan. 10. Tanggal BA Lapangan, ketikkan tanggal Berita Acara Lapangan yang ada pada tanggal Berita Acara Lapangan. 11. Klik tombol simpan.

8.1.3. MENCETAK SK KEBERATAN Mencetak SK Keberatan adalah Proses untuk mencetak SK Keberatan atas permohonan Keberatan Penunjukan Wajib Pajak atau Keberatan atas Pajak Terhutang. Adalah proses yang digunakan untuk menginput SK Keberatan berdasarkan nomor pelayanan dan NOP tertentu.

Gambar 48 : Form proses cetak SK Keberatan

Cara Input Mencetak SK Keberatan : 1. Masukkan NOP sesuai dengan Input data permohonan di PST apabila data sudah ada maka data pada nomor SK akan ditampilkan 2. Nomor SK akan otomatis muncul sesuai dengan Nomor SK yang sudah diinputkan pada Proses Input SK Keberatan. 3. Tanggal cetak otomatis akan muncul sesuai dengan tanggal berjalan (Current Date) tetapi tanggal ini dapat diubah. 4. Tempat Pembayaran akan otomatis muncul sesuai dengan Tempat Pembayaran yang ada pada SPPT NOP tersebut. Atau bisa diubah dengan cara masukkan kode tempat pembayaran dengan input atau tekan F9 untuk menampilkan list data tempat Modul SISMIOP - 58

pembayaran, kemudian tekan Tab atau Enter untuk mengaktifkan tombol perintah Proses dan tampilannya seperti dibawah ini :

Gambar 49 : Contoh hasil input form proses cetak SK Keberatan

5. Lakukan Proses dengan menekan Alt P / Tab / Enter, maka data akan langsung diproses. Tampilan form akan langsung di clear dan posisi kursor pada Nomor Pelayanan untuk melanjutkan proses SK Keberatan yang lain. 6. Klik tombol Proses.

8.1.4. INPUT PEMBETULAN SK KEBERATAN Berdasarkan pasal 13 Surat Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor : Kep59/PJ/2000, mengenai Tata Cara Pengajuan dan Penyelesaian Keberatan Pajak Bumi dan Bangunan. Wajib Pajak dapat mengajukan banding kepada badan peradilan pajak terhadap Keputusan Keberatan tersebut.

Dikemudian hari bila diketahui terdapat kesalahan atau kekeliruan dalam Keputusan Keberatan, Kepala Kanwil Direktorat Jenderal Pajak atau Kepala KPP Pratama akan melakukan perbaikan atau pembetulan atas kesalahan atau kekeliruan tersebut dengan menerbitkan Keputusan Direktur Jenderal Pajak.

Adalah digunakan untuk menerbitkan SK Pembetulan Keberatan atas SK Keberatan yang lama. Hanya berlaku untuk NOP yang sudah pernah diajukan permohonan atas keberatan dan telah diterbitkan SK Keberatan. Setelah diadakan

Modul SISMIOP - 59

pemeriksaan ternyata terdapat kesalahan pada penerbitan SK Keberatan sehingga dilakukan pembetulan terhadap SK Keberatan tersebut.

Gambar 50 : Form input pembetulan SK Keberatan

Cara Input Data Pembetulan SK Keberatan PBB : 1. Buka menu form Input Pembetulan SK atas Keberatan PBB, lakukan pengisian Nomor Pelayanan yang telah didapat pada Input Data Permohonan seperti pada tampilan sebagai berikut :

Gambar 51 : Contoh input pembetulan SK Keberatan

Modul SISMIOP - 60

2. NOP, ketikkan nop sesuai dengan nop yang diisi pada input data permohonan atau nop pada saat mengajukan pembetulan SK Keberatan. 3. Nomor SK, ketikkan Nomor SK sesuai dengan nomor yang tercantum pada konsep surat keputusan atas pembetulan keberatan. 4. Tanggal SK, ketikkan tanggal SK Keberatan sesuai dengan konsep tanggal yang tercantum pada surat keputusan atas pembetulan keberatan. 5. Nomor BA Kantor, ketikkan nomor Berita Acara Kantor sesuai dengan Berita Acara yang tercantum pada Berita Acara Pemeriksaan. 6. Tanggal BA Kantor, ketikkan tanggal Berita Acara Kantor sesuai dengan tanggal yang tercantum pada Berita Acara Pemeriksaan. 7. Nomor BA Lapangan, ketikkan nomor Berita Acara Lapangan sesuai dengan Berita Acara yang tercantum pada Berita Acara Pemeriksaan. 8. Tanggal BA Lapangan, ketikkan tanggal Berita Acara Lapangan sesuai dengan tanggal berita acara yang tercantum pada Berita Acara Pemeriksaan. 9. Nomor SK Lama, ketikkan Nomor SK sesuai dengan nomor yang tercantum pada SK keberatan yang dilampirkan pada pengajuan permohonan Pembetulan SK Keberatan. Apabila belum pernah diterbitkan SK Keberatan atas NOP tersebut maka proses ini tidak dapat dijalankan. 10. Klik tombol Simpan. 8.1.5. MENCETAK PEMBETULAN SK KEBERATAN PBB Kegunaannya adalah untuk pencetakan pembetulan SK Keberatan PBB.

Gambar 52 : Form proses pembetulan SK Keberatan

Modul SISMIOP - 61

Cara Mencetak Pembetulan SK Keberatan PBB : 1. Buka menu form Mencetak Pembetulan SK Keberatan PBB, lakukan pengisian Nomor Pelayanan yang nomornya sama dengan Nomor pelayanan pada form pembetulan sk atas keberatan pbb. Lihat tampilan dibawah ini :

Gambar 53 : Contoh input form proses pembetulan SK Keberatan

2. NOP, ketikkan nop sesuai dengan nop yang diisi pada form pembetulan sk atas keberatan pbb. 3. Nomor SK, ketikkan Nomor SK sesuai dengan nomor yang tercantum pada konsep surat keputusan atas keberatan. 4. Tanggal Cetak, ketikkan tanggal pada saat pencetakan pembetulan sk atas keberatan pbb. 5. Tempat Pembayaran akan otomatis muncul sesuai dengan Tempat Pembayaran yang ada pada SPPT NOP tersebut. Atau bisa diubah dengan cara masukkan kode tempat pembayaran dengan input atau tekan F9 untuk menampilkan list data tempat pembayaran kemudian tekan Tab atau Enter untuk mengaktifkan tombol perintah Proses. 6. Aktifkan tombol perintah PROSES dengan menggunakan tombol Alt P, tombol Tab, tombol Enter atau dengan menggunakan mouse. Untuk melakukan pencetakan pembetulan sk atas keberatan pbb. 7. Klik tombol Proses.

Modul SISMIOP - 62

8.1.6. LAPORAN DAFTAR HIMPUNAN KEPUTUSAN KEBERATAN Wajib Pajak dapat mengajukan Keberatan secara tertulis kepada Kepala Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan yang menerbitkan SPPT atau SKP. Jika wajib pajak menganggap luas objek bumi dan atau bangunan, klasifikasi atau Nilai Jual Objek Pajak Bumi dan Bangunan yang tercantum dalam SPPT atau SKP tidak sesuai dengan keadaan sebenarnya.

Keberatan diajukan Wajib Pajak dengan melampirkan SPPT atau SKP tahun pajak bersangkutan dan bukti pendukung yang terkait dengan alasan pengajuan keberatan. Pengajuan Keberatan dari wajib pajak yang sudah diproses akan dilaporkan dalam Laporan Daftar Himpunan Keputusan Keberatan.

Adalah Proses yang digunakan untuk : 1. 2. Pencetakan Laporan Daftar Himpunan Keputusan Keberatan PBB. Melihat data Laporan Himpunan Keputusan Keberatan PBB.

Gambar 54 : Form laporan daftar himpunan keberatan PBB

Cara pengisian Laporan Daftar Himpunan Keputusan Keberatan PBB : 1. Bulan, ketikkan kode bulan pada isian bulan dengan angka tidak boleh huruf atau campuran dengan huruf. 2. Tahun, ketikkan tahun berjalan pada saat pengajuan keberatan dari wajib pajak. 3. Tanggal Laporan, ketikkan tanggal pada saat laporan ini dicetak.

Modul SISMIOP - 63

4. Aktifkan tombol perintah CETAK untuk melakukan pencetakan Laporan Daftar Himpunan Keputusan Keberatan. Dapat dengan menggunakan tombol Alt C, tombol Tab / Shift Tab, atau klik langsung dengan menggunakan mouse. Setelah kursor pada tempat yang dituju tekan enter atau klik dua kali berurutan dengan mouse. 5. Klik tombol Cetak.

8.2.

PENGURANGAN Permohonan Pengurangan Pajak Bumi dan Bangunan diajukan secara tertulis,

kepada Kepala Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan yang menerbitkan SPPT atau SKP dengan mencantumkan besarnya persentase pengurangan yang diminta. Pengajuan permohonan pengurangan tersebut dapat diajukan dalam jangka waktu selambat lambatnya 60 ( enam puluh ) hari sejak tanggal diterimanya SPPT dan / atau SKP. Pengurangan atas Pajak Bumi dan Bangunan yang terhutang dapat diberikan oleh Menteri Keuangan dalam hal tertentu yaitu :
1. Karena kondisi tertentu objek pajak yang ada hubungannya dengan subjek pajak dan / atau karena sebab sebab tertentu lainnya;

2. Karena objek kena pajak terkena bencana alam atau sebab lain yang luar biasa.

Pengurangan atas Pajak Bumi dan Bangunan diberikan atas pajak terhutang yang tercantum dalam SPPT dan / atau SKP. Permohonan pengurangan Pajak Bumi dan Bangunan atas Objek Pajak terkena bencana alam, hama tanaman dan sebab lain yang luar biasa dan bersifat massal, diajukan secara tertulis oleh Kepala Desa / Lurah dan diketahui oleh Camat. Dengan mencantumkan nama nama wajib pajak yang dimohonkan pengurangannya.

8.2.1. INPUT DATA PENGURANGAN Adalah proses yang digunakan untuk : 1. Perekaman Pengurangan Permanen. 2. Pemutakhiran Pengurangan Permanen. 3. Perekaman Pengurangan PST / sebelum SPPT. 4. Pemutakhiran Pengurangan PST / sebelum SPPT. 5. Perekaman Pengurangan Pengenaan JPB. 6. Pemutakhiran Pengurangan Pengenaan JPB. 7. Perekaman Pengurangan Denda Administrasi. Modul SISMIOP - 64

8. Pemutakhiran Pengurangan Denda Administrasi.

Gambar 55 : Form input data pengurangan

1. Untuk pengisian Data Pengurangan lakukan pengisian form Input Data Permohonan di PST. 2. Buka menu form Input Data Pengurangan, lakukan pengisian Nomor Pelayanan yang telah didapat pada Input Data Permohonan. 3. Jenis SK Pengurangan, ketikkan kode jenis sk pengurangan dengan angka tidak boleh dengan huruf. 4. Nomor SK, ketikkan nomor dari sk pengurangan sesuai dengan nomor yang tercantum pada konsep surat keputusan pengurangan. 5. Tanggal SK, ketikkan tanggal dari sk pengurangan sesuai dengan konsep tanggal yang tercantum pada sk pengurangan. 6. Nomor BAP Kantor, ketikkan nomor berita acara pemeriksaan kantor sesuai dengan Berita Acara Pemeriksaan Kantor. 7. Tanggal BAP Kantor, ketikkan tanggal berita acara pemeriksaan kantor sesuai dengan tanggal BAP Kantor. 8. Nomor BAP Lapangan, ketikkan nomor berita acara pemeriksaan lapangan sesuai dengan BAP Lapangan. 9. Tanggal BAP Lapangan, ketikkan nomor berita acara pemeriksaan lapangan sesuai dengan tanggal BAP Lapangan.

Modul SISMIOP - 65

Pengurangan Permanen merupakan pengurangan yang diberikan kepada Wajib Pajak secara tetap pada jangka waktu tertentu sesuai dengan parameter Tahun Pengurangan Akhir, Status Permohonan, dan Persentase Pengurangan Disetujui. Tampilan Form Input Data Pengurangan dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 56 : Contoh input data pengurangan permanen

Cara pengisian Data Pengurangan Permanen : 1. Tahun Akhir Pengurangan ketikkan tahun berdasarkan jangka waktu persetujuan Tahun pengurangan. 2. Status permohonan, ketikkan status permohonan. Apakah diterima, diterima sebagian atau ditolak, hal ini dapat dilakukan dengan menekan tombol F 9. Untuk Status Permohonan Diterima maka persentase disetujui harus sama dengan persentase pengajuan. Untuk Status Permohonan Diterima Sebagian maka pesentase disetujui diisi sebagian atau lebih kecil dari persentase pengajuan. Untuk Status Pemohonan Ditolak maka Persentase disetujui diisi dengan angka 0.

Modul SISMIOP - 66

3. Persentase Pengurangan Disetujui, ketikkan persentase pengurangan yang disetujui. 4. Klik tombol Simpan.

Pengurangan PST merupakan Pengurangan yang diajukan setelah Cetak Massal oleh Individu atau Kolektif sesuai dengan parameter Status Permohonan dan Persentase Pengurangan disetujui. Tampilan Form Input Data Pengurangan PST dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 57 : Contoh input data pengurangan PST

Cara pengisian Data Pengurangan PST :

1. Status permohonan, ketikkan status permohonan. Apakah diterima, diterima sebagian atau ditolak, hal ini dapat dilakukan dengan menekan tombol F 9. Untuk Status Permohonan Diterima maka persentase disetujui harus sama dengan persentase pengajuan. Untuk Status Permohonan Diterima Sebagian maka pesentase disetujui diisi sebagian atau lebih kecil dari persentase pengajuan. Untuk Status Pemohonan Ditolak maka Persentase disetujui diisi dengan angka 0.

Modul SISMIOP - 67

2. Persentase Pengurangan Disetujui, ketikkan persentase pengurangan yang disetujui. 3. Klik tombol Simpan.

Input Data Pengurangan Pengenaan JPB merupakan Pengajuan Pengurangan terhadap JPB tertentu yaitu Rumah Sakit dan Universitas sesuai dengan parameter NOP dan persentase pengurangan disetujui. Tampilan Form Input Data Pengurangan Pengenaan JPB dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 58 : Contoh input data pengurangan JPB

Cara pengisian Data Pengurangan Pengenaan JPB : 1. NOP, Nop akan otomatis muncul sesuai dengan Nop yang diajukan, tekan tombol enter untuk melanjutkan ke kolom berikutnya. Untuk pengajuan kolektif maka Nop harus dimasukkan satu persatu. Untuk Nop yang tidak sama dengan Nop yang di ajukan maka akan muncul tampilan pesan NOP Tidak Sama dengan yang diajukan. 2. Persentase Pengurangan Disetujui, ketikkan persentase pengurangan yang disetujui. 3. Klik tombol Simpan.

Input Data Pengurangan atas Denda Administrasi merupakan pengajuan Pengurangan pembayaran terhadap denda administrasi atas permohonan Wajib Pajak sesuai dengan parameter NOP, Tahun Pengurangan, Status Permohonan dan persentase Pengurangan. Modul SISMIOP - 68

Tampilan Form Input Data Pengurangan Atas Denda Administrasi dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 59 : Contoh input data pengurangan denda administrasi

Cara pengisian Data Pengurangan Denda Administrasi : 1. NOP, untuk individu Nop akan otomatis muncul sesuai dengan Nop yang diajukan, tekan tombol enter untuk melanjutkan ke kolom berikutnya. Untuk pengajuan kolektif maka Nop harus dimasukkan satu persatu. Untuk Nop yang tidak sama dengan Nop yang di ajukan maka akan muncul tampilan pesan NOP Tidak Sama dengan yang diajukan. 2. Tahun Pengurangan, akan otomatis terisi tapi bisa diubah sesuai dengan tahun pengurangan yang diinginkan. 3. Status pengurangan, ketikkan status dari pengurangan. Apakah diterima, diterima sebagian atau ditolak, hal dapat dilakukan dengan menekan tombol F 9. 4. Persentase Pengurangan Disetujui, ketikkan persentase pengurangan yang disetujui. 5. Klik tombol Simpan.

8.2.2. CETAK SK PENGURANGAN Wajib Pajak mengajukan Pengurangan secara tertulis kepada Kepala Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan yang menerbitkan SPPT atau SKP dengan mencantumkan besarnya persentase pengurangan yang diminta.

Modul SISMIOP - 69

Pengurangan atas Pajak Bumi dan Bangunan diberikan atas pajak terhutang yang tercantum dalam SPPT dan / atau SKP. Pengajuan permohonan pengurangan tersebut dapat diajukan dalam jangka waktu selambat lambatnya 60 ( enam puluh ) hari sejak tanggal diterimanya SPPT dan / atau SKP. Adalah proses yang digunakan untuk : Pencetakan SK Pengurangan. Tampilan Form Cetak SK Pengurangan sebelum SPPT dapat dilihat pada gambar dibawah ini :

Gambar 60 : Form proses cetak SK Pengurangan

Cara pengisian Cetak SK Pengurangan PST / sebelum SPPT : 1. Nomor Pelayanan, ketikkan nomor pelayanan sesuai dengan nomor pelayanan di Input Data Pengurangan PST / sebelum SPPT. 2. Tanggal Cetak, ketikkan tanggal pada saat pencetakan sk pengurangan pst / sebelum sppt. 3. Aktifkan tombol perintah PROSES dengan menggunakan tombol Alt P, tombol Tab, tombol enter atau dengan menggunakan mouse. 4. Untuk Tombol Proses.

Modul SISMIOP - 70

KEGIATAN BELAJAR (KB) 9 : LIHAT DATA

9.1.

LIHAT DAFTAR SPOP/ LSPOP Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User pemakai Aplikasi

Sismiop lainnya untuk melihat data data yang ada dalam Surat Pemberitahuan Objek Pajak atau Lampiran Surat Pemberitahuan Objek Pajak.

Gambar 61 : Form lihat daftar SPOP

9.2.

LIHAT DAFTAR RINGKAS Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User pemakai Aplikasi

Sismiop lainnya untuk mengetahui Total Nilai Jual Objek Pajak yang datanya bisa diurut berdasarkan NOP, Letak Objek Pajak, Nama Wajib Pajak, Kode ZNT dan NJOP PBB. Proses Lihat Daftar Ringkas terdiri dari 5 kelompok sub proses yaitu : 1. Lihat data objek pajak berdasarkan urut NOP. 2. Lihat data objek pajak berdasarkan urut Letak Objek Pajak. 3. Lihat data objek pajak berdasarkan urut Nama Wajib Pajak. Modul SISMIOP - 71

4. Lihat data objek pajak berdasarkan urut Kode ZNT. 5. Lihat data objek pajak berdasarkan urut NJOP PBB.

Gambar 62 : Form lihat daftar ringkas

9.3.

LIHAT DAFTAR OBJEK BERSAMA Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User pemakai Aplikasi

Sismiop untuk melihat data data objek pajak anggota yang tergabung dalam Objek Pajak Bersama atau Induk pada satu wilayah administrasi KPP Pratama. Proses Lihat Daftar Objek Bersama terdiri atas lihat Data Objek Pajak anggota yang tergabung dalam Objek Pajak Bersama atau Induk dalam satu wilayah administrasi KPP Pratama dengan memasukkan parameter NOP Induknya.

9.4.

LIHAT OBJEK PAJAK DENGAN NILAI INDIVIDU Proses ini berfungsi bagi Operator Console atau User pemakai Aplikasi Sismiop

untuk melihat data data objek pajak yang mempunyai nilai individu dalam satu wilayah administrasi KPP Pratama. Modul SISMIOP - 72

Adalah Proses yang digunakan : 1. Untuk melihat Objek Pajak dalam wilayah KPPBB yang dilakukan penilaian Individu, dengan tampilan yang muncul berdasarkan parameter wilayah per kelurahan. 2. Nomor Bangunan yang ditampilkan adalah Nomor Bangunan yang sesuai dengan Nomor Bangunan yang diinputkan di SPOP / LSPOP. 3. Nilai Sistem adalah hasil Proses Penilaian pada Objek Pajak tersebut yang dilakukan melalui sistem komputer. 4. Nilai Individu adalah Nilai yang dihasilkan dari perhitungan secara individu / manual oleh tenaga fungsional penilai yang diinputkan lewat menu Pendataan Objek Pajak pada menu Input / Update SPOP / LSPOP.

Gambar 63 : Form lihat objek pajak dengan nilai individu

9.5.

CATATAN PEMBAYARAN PBB Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User pemakai Aplikasi

lainnya untuk melihat datadata status pembayaran PBB yang ada dalam satu wilayah administrasi KPPBB. Proses Catatan Pembayaran PBB yaitu untuk melihat tampilan data status pembayaran pajak bumi dan bangunan.

Modul SISMIOP - 73

Gambar 64 : Lihat Status Pembayaran PBB

9.6.

LIHAT CATATAN SEJARAH WP Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi

Sismiop untuk melihat data Sejarah Wajib Pajak berdasarkan Nomor Objek Pajak. Proses Catatan Sejarah WP digunakan ntuk melihat perubahan Subjek Pajak terhadap Objek Pajak dalam kurun waktu tertentu.

9.7.

LIHAT TABEL PEMAKAI Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi

Sismiop untuk melihat daftar pegawai yang mempunyai hak akses menjalankan aplikasi SISMIOP berdasarkan kode wewenang. Proses Lihat Tabel Pemakai terdiri dari 2 kelompok sub proses yaitu : lihat tabel pegawai berdasarkan urut NIP dan lihat tabel pegawai berdasarkan Nama Pegawai.

9.8.

LIHAT DATA KELAS TANAH Proses ini berfungsi bagi Operator Console untuk melihat data-data nilai Kelas

Tanah berdasarkan Tahun Awal dan Tahun Akhir Kelas Tanah Modul SISMIOP - 74

9.9.

LIHAT DATA KELAS BANGUNAN Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) untuk melihat data-data nilai

Kelas Bangunan berdasarkan Tahun Awal dan Tahun Akhir kelas bangunan.

9.10.

LIHAT TABEL ZNT Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) untuk melihat data Zona Nilai

Tanah (ZNT) berdasarkan Tahun pajak tertentu di seluruh wilayah Administrasi KPPBB bersangkutan.

9.11.

LIHAT TABEL JALAN STANDARD Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi

Sismiop lainnya untuk melihat data Jalan Standart pada satu wilayah administrasi atau kelurahan tertentu.

9.12.

LIHAT TEMPAT PEMBAYARAN Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi

Sismiop lainnya untuk melihat data Tempat Pembayaran pada satu wilayah Administrasi KPPBB atau kelurahan tertentu.

9.13.

LIHAT SURAT KEPUTUSAN Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi

Sismiop lainnya untuk melihat data data Objek Pajak yang diurut berdasarkan Nomor Pelayanan, NOP dan Nomor SK.

9.14.

LIHAT DAFTAR TAGIHAN TIDAK SAMPAI ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi Sismiop

lainnya melihat data data objek pajak yang SPPT nya Tidak Sampai dalam satu wilayah Administrasi KPPBB atau Kelurahan tertentu. Merupakan proses yang digunakan : 1. Untuk melihat Objek Pajak dalam wilayah KPPBB yang SPPT nya dikembalikan, dengan tampilan yang muncul berdasarkan parameter wilayah per kelurahan.

Modul SISMIOP - 75

2. Tahun yang ditampilkan adalah Tahun yang sesuai dengan Tahun yang ada pada SPPT yang dikembalikan. 3. Tanggal Jatuh Tempo adalah Tanggal Jatuh Tempo yang sesuai dengan Tanggal Jatuh Tempo yang ada pada SPPT yang dikembalikan. 4. Ketetapan adalah nilai yang diambila dari Jumlah PBB yang harus dibayar.

9.15.

LIHAT DAFTAR TUNGGAKAN Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi

Sismiop lainnya melihat data data status tunggakan PBB yang ada dalam satu wilayah Administrasi KPPBB atau kelurahan tertentu.

9.16.

LIHAT STATISTIK KINERJA PELAYANAN Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi

Sismiop lainnya melihat data data pelaksanaan Pelayanan Satu Tempat dengan parameter Bulan dan Tahun.

Gambar 65 : Form lihat statistik kinerja pelayanan

Modul SISMIOP - 76

9.17.

LIHAT PERINCIAN PEREKAMAN DATA

Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) atau User Pemakai Aplikasi lainnya untuk melihat data data SPOP dan LSPOP yang direkan oleh pegawai pendataan dengan parameter Tanggal Awal dan Tanggal Akhir. Proses Rincian Perekaman Data yaitu : 1. Untuk melihat tampilan data SPOP dan LSPOP yang direkam oleh Pegawai Pendataan. 2. Mencetak Rincian Perekaman Data.

9.18.

LIHAT DAFTAR PERUBAHAN DATA OP Proses ini berfungsi untuk mengetahui perubahan yang terjadi pada Objek Pajak,

dalam satu wilayah Kelurahan yang terjadi antara Tanggal yang diinputkan dan untuk mengetahui perubahan Jenis Mutasi, PBB asal dan PBB baru. Termasuk perubahan yang terjadi pada pemutakhiran / perubahan SPOP / LSPOP baik lewat Pendataan Sismiop ataupun Pelayanan Satu Tempat. Atau bisa juga perubahan yang terjadi pada atau karena Pemekaran Wilayah.

9.19.

LIHAT DAFTAR PERUBAHAN TABEL ZNT

Adalah proses yang digunakan untuk melihat Data Daftar Perubahan Tabel ZNT

9.20.

LIHAT DAFTAR NOMOR PELAYANAN Adalah proses yang digunakan untuk mengetahui apa saja jenis pelayanan yang

diajukan oleh wajib pajak untuk setiap tahun dengan parameter acuan memakai NOP.

Modul SISMIOP - 77

KEGIATAN BELAJAR (KB) 10 : ADMINISTRASI USER

Setiap user yang mempunyai hak mengakses sistem aplikasi i SISMIOP akan mendapatkan satu user account beserta password masing masing dari seorang Administrator. Sarana yang dipakai oleh Administrator untuk pemeliharaan user inilah yang dinamakan proses Administrasi Pemakai / User, dimana administrator dapat melakukan penggatian password, pendaftaran user baru maupun penghapusan user.

Gambar 66 : Form awal administrasi user

Pada screen awal ini seorang administrator dapat melakukan penggantian password, penghapusan user, dan pendaftaran user baru.

10.1.

MENGGANTI PASSWORD

1. Untuk mengganti password user, tekan tombol GANTI PASSWORD, maka akan ditampilkan screen berikut :

Gambar 67 : Contoh mengganti password

Modul SISMIOP - 78

2. Masukkan NIP user pada posisi User Login, kemudian tekan Enter. 3. Masukkan Password User Perubah (default SISMIOP), kemudian tekan Enter. 4. Masukkan password Baru, kemudian tekan Enter. 5. Masukkan sekali lagi password baru (harus sama dengan password baru 6. Setelah data tersimpan, sistem akan menampilkan kembali screen awal, dimana user dapat memilih apakah akan mengganti password, menghapus user atau mendaftarkan user baru.

10.2. 1.

MENGHAPUS USER Untuk menghapus User, tekan tombol HAPUS USER, kemudian ketikkan NIP user dan tekan Enter.

2.

Masukkan Password User Perubah (default : SISMIOP), kemudian tekan Enter. Maka akan ditampilkan pesan berikut :

Gambar 68 : Konfirmasi hapus user

3.

Jika

pilihan

Ya

maka

sistem

langsung

menghapus

user

tersebut,

dan

mengembalikan screen ke screen awal, dimana user dapat memilih apakah akan mengganti password, menghapus user atau mendaftarkan user baru.

10.3. 1.

MENDAFTARKAN USER Untuk mendaftarkan user baru, tekan tombol USER BARU, kemudian ketikkan NIP user dan tekan Enter. NIP User Baru ini merupakan NIP pegawai yang mempunyai wewenang untuk Login ke Aplikasi Sismiop, berdasarkan wewenang yang diberikan kepada pegawai tersebut.

2.

Kemudian pilih apakah user akan dijadikan sebagai Pemakai Aktif (user dapat melakukan read, input, update dan delete) atau Pemakai Pasif (user hanya mempunnyai hak untuk melihat / read saja), kemudian tekan Enter.

3. 4.

Masukkan Password User Perubah, kemudian tekan Enter. Masukkan Password Baru untuk user ini, kemudian tekan Enter.

Modul SISMIOP - 79

5.

Masukkan sekali lagi password baru (harus sama dengan password baru), kemudian tekan Enter. Maka akan ditampilkan konfirmasi apakah data baru akan disimpan atau tidak.

Modul SISMIOP - 80

KEGIATAN BELAJAR (KB) 11 : REFERENSI

11.1.

REFERENSI WILAYAH Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) untuk melakukan input dan

update data Propinsi, Mata Anggaran, Kanwil, KPP Pratama, Administrasi KPP Pratama, Dati2, Kecamatan, Kelurahan, Jenis Sektor dan SK Kanwil administrasi KPP Pratama. Proses Input dan Update dalam Referensi Wilayah terdiri dari 10 kelompok sub proses yaitu : 1. Input dan Update data Propinsi adalah memasukkan Kode dan Nama Propinsi yang menjadi wilayah Administrasi KPP Pratama. 2. Input dan Update data Mata Anggaran adalah memasukkan jenis mata anggaran Penerimaan atau Pengeluaran dari masing masing Dati 2 dalam wilayah administrasi KPP Pratama. 3. Input dan Update data Kanwil adalah memasukkan Kode dan Nama Kanwil yang menjadi wilayah Administrasi KPP Pratama. Untuk kota Terbit yang diinputkan disini adalah kota terbit yang tercetak pada SK Kanwil, SK Pengurangan dan SK Keberatan yang nilainya diatas 500 Juta. 4. Input dan Update data KPP PRATAMA adalah memasukkan Kode dan Nama KPP Pratama yang menjadi wilayah Administrasi KPP Pratama. Untuk kota Terbit yang diinputkan disini adalah kota terbit yang tercetak pada SPPT , STTS, DHKP dan SK-SK lainnya yang diterbitkan oleh KPP Pratama yang bersangkutan. 5. Input dan Delete data Administrasi KPP PRATAMA adalah untuk memasukkan Wilayah Dati 2 mana saja yang menjadi wilayah administrasi KPP Pratama yang bersangkutan. 6. Input dan Update data Dati 2 adalah untuk memasukkan Kode dan Nama Dati 2 yang menjadi wilayah Administrasi KPP Pratama. yang ada dalam wilayah

Modul SISMIOP - 81

7. Input dan Update data Kecamatan adalah untuk memasukkan Kode dan Nama Kecamatan yang menjadi wilayah Administrasi KPP Pratama. 8. Input dan Update data Kelurahan adalah untuk memasukkan Kode dan Nama Kelurahan yang menjadi wilayah Administrasi KPP Pratama. 9. Input dan Update data Jenis Sektor adalah untuk memasukkan Kode dan Nama Jenis Sektor. 10. Input dan Update data SK Kanwil adalah untuk memasukkan tahun pencetakan SK Kanwil, Nomor dan Tanggal SK, Tanggal Pencetakan SK Kanwil dan NIP Pencetak. Dan digunakan sebagai inputan pada pencetakan SK KaKanwil.

Gambar 69 : Form untuk insert/ updare tabel-tabel referensi wilayah

11.2.

REFERENSI KEPEGAWAIAN

Proses Input dan Update data dalam Referensi Kepegawaian terdiri dari 7 kelompok sub proses yaitu : 1. Input dan Update data Seksi adalah memasukkan Kode dan Nama Seksi yang berada pada wilayah Administrasi KPP Pratama. Dimana Nomor Surat Seksi dijadikan sebagai parameter dalam pencetakan SK yang dikeluarkan oleh masing masing Seksi. Modul SISMIOP - 82

2. Input dan Update data Sub Seksi adalah memasukkan Kode dan Nama Sub Seksi pada wilayah Administrasi KPP Pratama. 3. Input dan Update data Jabatan adalah memasukkan Kode dan Nama Jabatan yang yang berada pada wilayah Administrasi KPP Pratama. 4. Input dan Update data Pegawai adalah memasukkan NIP dan Nama pegawai yang bekerja pada wilayah Administrasi KPP Pratama. 5. Input dan Update data Wewenang adalah memasukkan Kode dan Nama Wewenang pegawai pada wilayah Administrasi KPP Pratama. 6. Input dan Update data Posisi Pegawai adalah memasukkan hak akses atau wewenang dari pegawai terhadap Aplikasi yang berbeda sesuai dengan yang telah ditetapkan oleh kantor Pusat. (Sesuai dengan Tabel User Akses). Agar pegawai tersebut mempunyai akses atau wewenang terhadap salah satu Aplikasi, maka data Seksi dari Pegawai tersebut harus dirubah sesuai dengan kode Seksi untuk Aplikasi tujuannya. Misalnya Pegawai yang mempunyai Kode Seksi 40 (Penetapan) untuk dapat menjalankan wewenang sebagai Front Office maka Kode Seksi pegawai tersebut harus dirubah menjadi Kode Seksi 80 (PST). Caranya lakukan Input / Update Kode Seksi pada menu Referensi pada Referensi Pegawai untuk Posisi Pegawai. Langkah langkahnya dapat dilihat pada User Manual untuk Referensi Kepegawaian. 7. Input dan Update Tanda Tangan adalah memasukkan NIP dan Tanda Tangan pegawai yang berada pada wilayah Administrasi KPP Pratama.

Gambar 70 : Form input/ update tabel-tabel referensi kepegawaian

Modul SISMIOP - 83

11.3.

REFERENSI HARGA RESOURCE Harga Bahan Bangunan dan Upah Tenaga Kerja ( Harga Resource ) merupakan

dasar perubahan nilai suatu Bangunan, artinya setiap ada perubahan Harga Bahan Bangunan dan Upah Tenaga Kerja akan mempengaruhi nilai suatu bangunan. Dalam Aplikasi Sismiop perubahan Harga Bahan Bangunan dan upah Tenaga Kerja memakai satuan pertahun dan per Dati II, dengan demikian setiap tahun setiap Dati II harus melakukan penyesuaian Harga Bahan Bangunan dan Upah Tenaga Terja. Perubahan tersebut akan mempengaruhi nilai : 1. Konstruksi Utama DBKB Standar 2. Konstruksi Utama DBKB JPB 8 3. Konstruksi Utama DBKB JPB 3 4. Material

Sebelum menjalankan Proses ini, pastikan kita sudah menjalankan menu : Copy DBKB, ZNT,TP SPPT Massal Tahun sebelumnya dan yang paling penting adalah BACKUP DATA. Proses Update Harga Resource meliputi : 1. Update Harga Bahan dan Upah Tenaga Kerja ( Resource ) 2. Pemberian Flag Kayu Ulin 3. Proses menghitung / Update DBKB Standar , DBKB JPB 8, DBKB JPB 3 dan Material

Gambar 71 : Tampilan form harga resource

Modul SISMIOP - 84

Cara Pengisian Harga Resource 1. Nomor Dokumen, masukkan nomor dokumen yang terdiri dari 11 digit angka yang terbagi menjadi 3 kelompok ; Tahun Currency (4 digit angka); Nomor Bundel (4 digit angka) dan Nomor Dokumen (3 digit angka). 2. Ketikkan data Kanwil, KPP PRATAMA , Propinsi dan Dati2. 3. Tahun, ketikkan tahun berdasarkan tahun currency. 4. Kode Group Resource, ketikkan kode group resource dengan angka tidak boleh huruf atau campuran dengan huruf. Kode group resource terdiri dari 2 digit. Hal ini dapat dilakukan dengan menekan tombol F 9 sehingga muncul tampilan sebagai berikut :

1.
Gambar 72 : Referensi LookUp group

5. Arahkan kursor pada pilihan kode group Resource atau nama group resource dengan menggunakan mouse. Setelah kursor pada tempat yang dituju tekan enter atau klik dua kali berurutan dengan mouse. Atau dengan menggunakan panah atas atau bawah kemudian tekan enter. 6. Setelah kode group resource diisi maka akan muncul tampilan sbb :

a.
Gambar 73 : Tampilan isian harga resource

Modul SISMIOP - 85

7. Harga Resource Baru, ketikkan harga resource baru jika memang ada perubahan harga dari harga lama. Akan tampil konfirmasi form seperti dibawah ini :

Gambar 74 : Windows konfirmasi harga resource

8. Pada saat pengisian konfirmasi harga resource ternyata isi berbeda dengan pengisian pada harga resource baru. Akan muncul tampilan sbb :

Gambar 75 : Alert bila data yang diisi berbeda

9. Lakukan kembali sampai nilai harga konfirmasi benar kemudian tekan Enter maka akan menampilkan tampilan sebagai berikut :

Gambar 76 : Alert bila data lebih atau kurang 20% dari data awal

10. Pilih Ya maka Proses akan dilanjutkan 11. Pilih Tidak maka Proses tidak dilanjutkan dan kursor akan berada pada posisi harga resource baru terahir. 12. Setelah selesai melakukan up-date Harga Resoure aktifkan proses penyimpanan dengan menggunakan tombol perintah simpan. Perintah ini dapat diaktifkan dengan menekan tombol Alt-S, kemudian tekan Enter, atau menggunakan mouse dengan klik tombol perintah simpan dan tampilannya seperti dibawah ini Modul SISMIOP - 86

Gambar 77 : Alert konfirmasi simpan

13. Pilih Ya untuk proses selanjutnya 14. Pilih Tidak maka data tidak akan disimpan 15. Setelah proses penyimpanan dilakukan maka kursor akan berada pada Kode Group Resoure. 16. Lakukan proses tersebut untuk kode group resource yang lain sampai selesai 17. Lakukan perekaman NIP Petugas. 18. Pilih Ya untuk mengaktifkan kolom NIP petugas. 19. Pilih Tidak , jika sudah pernah ada perubahan dan sudah disimpan maka kursor ke NIP, jika belum ada perubahan maka akan keluar 20. Pilih Batal, kursor akan berada pada posisi Harga Resource Baru paling terahir. 21. NIP Petugas, ketikkan nomor induk petugas. 22. Tanggal Pendataan, masukkan tanggal pada saat pendataan. 23. NIP Pemeriksa, ketikkan Nomor Induk Petugas yang melakukan pemeriksaan. 24. Tanggal Pemeriksaan, masukkan tanggal pada saat pemeriksaan. Tekan Tab atau Enter maka akan muncul tampilan dibawah :

Gambar 78 : Alert konfirmasi penggunaan kayu ulin

25. Pilih Ya , jika dalam wilayah Dati II tersebut konstruksi Bangunan Kayu secara umum menggunakan kayu Ulin. 26. Pilih Tidak , jika dalam wilayah Dati II tersebut konstruksi Bangunan Kayu tidak menggunakan Kayu Ulin

Modul SISMIOP - 87

27. Selanjutnya secara Otomatis Komputer akan Proses menghitung Konstruksi Utama DBKB Standar, DBKB JPB 8, DBKP JPB 3 dan material, setelah selesai akan muncul tampilan seperti dibawah ini :

i.
Gambar 79 : Alert setelah simpan harga resource dan proses pembentukan DBKB

11.4.

LAPORAN HARGA RESOURCE Proses ini akan mencetak harga Bahan Bangunan dan upah Tenaga Kerja, Data

Fasilitas dan Data DBKB Non Standar dalam satuan per Dati II dan per Tahun.Data hasil cetakan ini dimaksudkan untuk memudahkan seksi eksten melakukan perubahanperubahan data-data tersebut secara manual, selanjutnya data dari seksi Pedanil tersebut sebagai bahan seksi DAI / OC untuk meng-update Harga Bahan Bangunan dan Upah Tenaga Kerja dan Up-date DBKB. Laporan harga resource adalah proses yang digunakan untuk : 1. Mencetak Laporan Harga Bahan Bangunan dan Upah Tenaga Kerja dan DBKB Non Standar. 2. Melihat data Laporan Harga Resource yang terdaftar dalam satu Dati II.

Gambar 80 : Form pencetakan Daftar bahan dan upah/ harga resource

Modul SISMIOP - 88

11.4.

REFERENSI TEMPAT PEMBAYARAN Proses ini berfungsi bagi Operator Console (OC) untuk melakukan input, update,

maupun delete data Bank Tunggal, Bank Persepsi dan Bank Tempat Pembayaran yang ada dalam satu wilayah administrasi KPP Pratama. Proses Input, Update dan Delete dalam Referensi Tempat Pembayaran terdiri dari 3 kelompok sub proses yaitu : 1. Bank Tunggal adalah memasukkan data yang menjadi Bank Tunggal pada wilayah KPP Pratama tersebut. 2. Bank Persepsi adalah memasukkan data Bank Persepsi yang terdapat pada Bank Tunggal yang terdaftar pada wilayah KPP Pratama tersebut. 3. Tempat Pembayaran adalah untuk memasukkan relasi antara Bank Tunggal dengan Kelurahan (Lihat Petunjuk Tempat Pembayaran SPPT Massal). Bank Tempat Pembayaran tergantung pada Bank Tunggal dan Bank Persepsi

Gambar 81 : Form insert/ update tabel-tabel referensi tempat pembayaran

11.5.

REFERENSI TEMPAT PEMBAYARAN SPPT MASSAL Tempat Pembayaran SPPT Massal adalah relasi antara tempat pembayaran yang

ada dalam satu wilayah administrasi KPP PRATAMA

dengan Kelurahan. Tempat

pembayaran ini merupakan tempat pembayaran SPPT per kelurahan pada tahun pajak tertentu. Jika terjadi perubahan kode tempat pembayaran pada satu kelurahan maka akan mempengaruhi Tempat Pembayaran yang tercetak pada form SPPT. Proses yang dijalankan pada Tempat Pembayaran SPPT Massal adalah : Modul SISMIOP - 89

1. Permutakhiran data Tempat Pembayaran SPPT Massal perkelurahan pada tahun pajak tertentu. 2. Menampilkan data Tempat Pembayaran SPPT Massal Tahun sebelumnya sampai tahun Current.

Gambar 82 : Form update tempat pembayaran massal

11.6.

REFERENSI BUKU/ NJKP/ NJOPTKP/ TARIF Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) merupakan dasar pengenaan pajak yang ditentukan

melalui kegiatan penilaian atas Objek Pajak yang dapat dilakukan secara individu atau secara massal. NJOP sangat penting sebagai acuan dalam berbagai jenis kegiatan khusus yang berkaitan dengan objek pajak dan nilai objek pajak.

Referensi Buku / NJKP / Tarif berlaku terus sampai ada undang undang atau peraturan pengganti / baru. Untuk NJKP nantinya berlaku per Dati2 dan per JPB, sedangkan untuk saat ini berlaku untuk seluruh wilayah administrasi KPP PRATAMA yang besarnya 20% dan 40%. Untuk Buku dan Tarif berlaku untuk keseluruhan wilayah administrasi KPP PRATAMA . Untuk NJOPTKP dapat dirubah tiap tahun dan berlaku per Dati2, besarnya disesuaikan dengan SK Kanwil. Proses Input dan Update data pada form ini terdiri dari 4 kelompok proses yaitu : 1. Input dan Update nilai minimal dan maksimal buku pada range tahun pajak yang berlaku, berdasarkan nomor SK tertentu.

Modul SISMIOP - 90

2. Input dan Update data NJKP nilai NJOP minimal dan maksimal serta besar prosentase NJKP pada range tahun pajak yang berlaku, berdasarkan nomor SK tertentu dalam satu wilayah administrasi 3. Input dan Update nilai NJOPTKP pada tahun pajak yang berlaku,berdasarkan nomor SK tertentu dalam satu wilayah administrasi. 4. Input dan Update besar prosentase tarif pada range tahun pajak tertentu.

Gambar 83 : Form referensi buku/ NJKP/ NJOPTKP/ tarif

Modul SISMIOP - 91

EVALUASI

1. Apa yang anda ketahui mengenai Aplikasi Sismiop? 2. Secara garis besar ada berapa kegiatan dalam Sismiop? Jelaskan masing-masing kegiatan dalam Sismiop ! 3. Gambarkan dan jelaskan struktur/ bagan utama dari Aplikasi Sismiop ! 4. Sebutkan bagaimana langkah-langkah yang harus dilakukan supaya seorang pegawai bisa menggunakan Aplikasi Sismiop 5. Apa yang anda ketahui mengenai SPOP dan LSPOP? 6. Apa yang anda ketahui mengenai DBKB ? dan pada saat kapan proses pembentukan DBKB 7. Apa pengaruh entri harga resource dengan pembentukan DBKB ? 8. Apa yang anda ketahui mengenai proses update jalan standard ? 9. Apa yang anda ketahui mengenai hapus ex-data sistep dan seberapa besar pengaruhnya terhadap keberadaan data di database Sismiop ? 10. Jelaskan bagaimana mendaftarkan OP baru dalam Aplikasi Sismiop ! 11. Jelaskan bagaimana melakukan proses mutasi OP ! 12. Apa yang anda ketahui mengenai proses pemekaran wilayah ? Apa yang harus dilakukan sebelum melakukan proses pemekaran wilayah ? 13. Apa yang anda ketahui mengenai proses penilaian massal/ kalibrasi ? 14. Sebutkan hal-hal yang dapat mempengaruhi hasil penilaian massal/kalibrasi ! 15. Apa yang anda ketahui mengenai nilai system dan nilai individu ! 16. Apa yang anda ketahui mengenai proses penetapan dan pencetakan massal ? 17. Sebutkan langkah-langkah apa saja yang harus dilakukan untuk persiapan cetak massal ? 18. Apa yang anda ketahui mengenai SPPT, STTS, DHKP dan DHR ? 19. Apa yang anda ketahui mengenai penetapan dan pencetakan terseleksi ? 20. Apa yang anda ketahui mengenai salinan missal dan bilamana hal ini dilakukan ? 21. Apa yang anda ketahui mengenai himbauan PBB ? 22. Apa yang anda ketahui mengenai perbedaan antara pengurangan dan keberatan PBB ?

Modul SISMIOP - 92

23. Apa yang anda ketahui mengenai form pencatatan pembayaran tunggal dan massal di Aplikasi Sismiop? 24. Ada berapa macam jenis pelayanan di Aplikasi Sismiop? Sebutkan dan jelaskan secara singkat ! 25. Jelaskan mengenai pengurangan permanen, pengurangan PST dan pengurangan denda administrasi ! 26. Jelaskan mengenai proses restitusi dan kompensasi di Aplikasi Sismiop ! 27. Jelaskan mengenai penentuan kembali tanggal jatuh tempo di Aplikasi Sismiop ! 28. Jelaskan mengenai proses pembetulan dan pembatalan atas SK Keberatan dan bagaimana langkah-langkahnya di Aplikasi Sismiop ! 29. Apa yang anda ketahui mengenai penghapusan OP ? 30. Apa yang harus selalu dilakukan OC terkait dengan maintenance Database SISMIOP ?

Modul SISMIOP - 93

TROUBLESHOOTING

Modul SISMIOP - 94