P. 1
LAPORAN UJIKOMPETENSI

LAPORAN UJIKOMPETENSI

|Views: 1,993|Likes:
Dipublikasikan oleh Zaenal Mutaqin
contoh laporan ujikompetensi teknik komputer jaringan
contoh laporan ujikompetensi teknik komputer jaringan

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Zaenal Mutaqin on Mar 23, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

02/21/2015

Sections

MEMBANGUN GATEWAY INTERNET

(MEMBANGUN PC ROUTER DAN PROXY SERVER)

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Pelaksanaan Uji Kompetensi Praktek Kejuruan SMK Negeri 6 Garut Tahun Ajaran 2011-2012

ht

tp

:/

/q

in
Oleh : Zaenal Mutaqin NIS.091010315 KOMPETENSI KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER DAN JARINGAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGRI 6 GARUT 2012

21 .b lo gs po t. co m/
LAPORAN

Kepala Kompetensi Keahlian,

/q

in

Yayan Cahyana NGTT. 060707004

ht

tp

:/

21 .b lo gs po t. co m/
LEMBAR PENGESAHAN SMK NEGRI 6 GARUT Menyetujui Pembimbing, Inayah, S.Kom NIP . 197506252006042012 Kepala Sekolah Drs. Nanan Widjana, M.M NIP. 19580407 198503 1 010

:/

/q tp

“Jangan memikirkan apa yang telah dihadapi”
( zaenal

berlalu, tetapi pikirkanlah apa yang akan
)

ht

in

21 .b lo gs po t. co m/

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan yang maha Esa, karena

berkat ridho dan rahmatNya penulis dapat menyelesaikan laporan uji kompetensi. laporan uji kompetensi ini di susun sebagai salah satu bukti penulis telah

mengikuti Ujian Nasional praktek bidang keahlian Tehnik Komputer dan Jaringan.

Penulis sadar bahwa dalam penulisan laporan uji kompetensi ini masih

keterbatasan wawasan dan pengetahuan yang dimiliki penulis. Untuk itu, saran, gagasan, dan kritik yang bersifat membangun sangat penulis harapkan untuk

tp

:/

koreksi dan perbaikan laporan ini. Pada kesempatan kali ini penulis mengucapkan terimakasih yang sebesarbesarnya kepada semua pihak yang telah membantu dan mendukung penulis dalam menyelesaikan laporan uji kompetensi ini, diantaranya kepada: 1. Drs, Nanan Widjana, MM selaku kepala sekolah SMK Negri 6 Garut. 2. Yayan Cahyana selaku Ketua Teknik Komputer Dan Jaringan. 3. Inayah S.Kom selaku pembimbing Uji Kompetensi dan pembuatan laporan. 4. Guru-guru SMKN 6 Garut yang telah memberikan banyak ilmu, bantuan dan motivasi kepada penulis. 5. Kepada orang tua saya (penulis) yang telah memberikan dukungan doa maupun materi. 6. Juga kepada teman-teman yang telah memberikan bantuan kepada penulis dalam menyelesaikan laporan ini.

ht

/q

in

terdapat banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan, Ini di karenakan

21 .b lo gs po t. co m/
KATA PENGANTAR
i

Terlepas dari kekurangan dan keterbatasan materi yang ada dalam laporan ini, mudah-mudahan laporan ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan semua pembaca pada umumnya.

ht

tp

:/

/q

in

21 .b lo gs po t. co m/
Garut, Maret 2012 Penulis
ii

LEMBAR PENGESAHAN MOTTO

KATA PENGANTAR ......................................................................................... i

DAFTAR ISI ........................................................................................................ iii

BAB I

PERMASALAHAN ............................................................................ 1

1.1 PERALATAN YANG DIPERSYARATKAN..................................... 1 1.2 1.3 1.4 1.5

/q :/ tp ht
BAB II 2.1 2.2 2.3

in
2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.3.1 2.3.2

KESELAMATAN KERJA ................................................................ 1 DAFTAR PERALATAN, KOMPONEN DAN BAHAN ................. 2 TUGAS PRAKTEK SISWA.............................................................. 3 TAHAPAN UJI PRAKTEK .............................................................. 4

LANDASAN TEORI .......................................................................... 6 KOMPONEN PC ............................................................................... 6 SISTEM OPERASI............................................................................ 13 Pendahuluan ......................................................................... 13 Jenis-Jenis Sistem Operasi ................................................... 15 IGOS Nusantara 2006 .......................................................... 20 a. Sejarah.............................................................................. 20 b. Persyaratan Minimum ...................................................... 21 INSTALASI LAN ............................................................................. 22 Pengkabelan/Cabling ........................................................... 22 Pengalamatan IP................................................................... 25

21 .b lo gs po t. co m/
DAFTAR ISI
iii

2.3.3 2.4 2.5

ROUTER............................................................................................ 30 PROXY SERVER.............................................................................. 33

BAB III PEMBAHASAN .................................................................................. 35 3.1 INSTALASI PC ................................................................................. 35 3.1.1 3.1.2 3.1.3 3.2 Spesifikasi PC ...................................................................... 35 Persiapan .............................................................................. 35 Langkah Perakitan ............................................................... 36

/q :/ tp ht
3.3 3.4 3.5

in
3.2.1 3.2.2 3.3.1 3.3.2 3.3.3 3.4.1 3.4.2 3.4.3 3.5.1 3.5.2 3.5.3

INSTALASI SISTEM OPERASI ...................................................... 40 Persiapan .............................................................................. 40 Langkah Instalasi ................................................................. 40

PENGKABELAN .............................................................................. 49 Persiapan .............................................................................. 49 Langkah Pembuatan............................................................. 50 Pengujian.............................................................................. 52

INSTALASI PC ROUTER ................................................................ 53 Persyaratan Minimum .......................................................... 53 Langkah Instalasi ................................................................. 54 Pengujian.............................................................................. 65

INSTALASI PROXY SERVER ........................................................ 67 Persiapan .............................................................................. 67 Langkah Instalasi ................................................................. 68 Pengujian.............................................................................. 71

21 .b lo gs po t. co m/
Teknik Pengujian Koneksi................................................... 29
iv

BAB IV PENUTUP ........................................................................................... 4.1 KESIMPULAN .................................................................................... 4.2 SARAN................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN-LAMPIRAN

ht

tp

:/

/q

in
v

21 .b lo gs po t. co m/

Permasalahan diuraikan dalam bentuk soal yaitu membangun Gateway Internet (Membangun PC Router dan Server Proxy), dengan ketentuan sebagai berikut :

1.1. PERALATAN YANG DIPERSYARATKAN 1. PC Client 2. PC Server

:/

tp

ht

1.2. KESELAMATANKERJAMELIPUTI : 1. Gunakan alat keselamatan kerja berupa baju praktek, sandal karet atau sandal jepit. 2. Saat menghidupkan computer dan memeatikan gunakan prosedur yang benar.

/q

3. HUB / Switch 4. Cabel Tester 5. Kabel UTP 6. Konektor RJ 45 7. Obeng + , 8. 1 NIC Tambahan (Ethernet 10/100 Mbps)

9. Crimping Tool

in

21 .b lo gs po t. co m/
BAB I PERMASALAHAN
1

1.3. DAFTAR PERALATAN, KOMPONEN DAN BAHAN Nama No

Alat/komponen/ Bahan PC Server

in

/q

:/

1

tp

ht

PC Client

2 c. Processor 450 MHZ d. Min.Ram 128 MB e. Minimal HD 5 GB 1 1 1   

21 .b lo gs po t. co m/
Spesifikasi Jumlah Ket. Minimal Pentium III a. Casing 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1            Minimal Pentium III a. Casing b. PS 250 Watt 1 1   b. PS 250 Watt c. Processor d. Min.Ram 256 MB e. Minimal HD 10 GB f. Min. CD Drive 32 X g. Keyboard h. Mouse i. NIC 10/100 Mbps j. Min. monitor 14”
2

3 4 5 6 7 8 9

Switch / Hub

Cimping Tool Cable Tester Obeng + Obeng -

in

/q

NIC (Ethernet) Koneksi Internet Bahan Kabel UTP Konektor RJ 45

tp

:/

1 2 3

ht

CD OS Windows 1 buah XP

1.4. TUGAS YANG HARUS DISELESAIKAN OLEH PESERTA UJIAN Membangun Gateway Internet (Membangun PC Router dan Proxy Server) Denganketentuankonfigurasi : a. Konfigurasi Server 1. IP Internet 2. IP LAN = Sesuai dangan Network yang diberikan ISP = 192.168.50.1/24

21 .b lo gs po t. co m/
f. Min. CD Drive 32 g. Min. Monitor 14” h. Ketboard i. Mouse 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1            Minimal 4 port Untuk RJ 45 Untuk RJ 45 Ukuran screw PC Ukuran Screw PC 10/100 Mbps Min 56 Kbps 10 meter 4 buah 2 4 1   
3

3. Gateway

b. Konfigurasi Client 1. IP LAN

2. Gateway

Keterangan : xxx merupakan address antara 2 sampai 254 c. Konfigurasi Proxy server 1. SistemOperasi 2. Port Proxy

3. Cache Manager

in

:/

/q tp ht

4. Visible Host 5. Transparant Proxy 6. Blocking site

d. Konfigurasi Router 1. NAT = yes

1.5. TAHAPAN RAKTEK Membuat dan implementasikan topologi jaringan sesuai dengan gambar diatas untuk pengujian konektifitas internet dengan tahapan sebagai berikut : a. Membuat perencanaan sesuai dengan topologi jaringan b. Merakit Pc Server c. Instalasi So Server Linux
4

21 .b lo gs po t. co m/
= Sesuai dengan Ip yang diberikan ISP =192.168.50.xxx/24 = 192.168.50.1 = OS (Linux) = 3128 = nama_peserta@sekolah.sch.id = www.sekolah.sch.id = www.youtube.com , www.facebook.com

d. Melakukan instalasi LAN dan konfigurasi sesuai topologi

e. Melakukan konfigurasi Router sebagai Gateway Server dan pengujian fungsi jaringan (sistem koneksi)

f. Melakukan konfigurasi Proxy server dan pengujian sistem koneksi

ht

tp

:/

/q

in
5

21 .b lo gs po t. co m/

2.1 KOMPONEN PC

PC (Personal Komputer) adalah sebuah rangkaian komponen-komponen elektronok yang terdiri dari:

1.

`Motherboard

:/

/q

in
Gambar 2.1 Motherboard

tp

Motherboard adalah komponen komputer tempat menancapkan atau memasangkan komponen-komponen komputer lainnya seperti processor, video card, sound card, harddisk, dan lain sebagainya. Motherboard berfungsi untuk menghubungkan setiap komponen-komponen komputer tersebut agar bisa saling berkomunikasi satu sama lain. Setiap motherboard memiliki spesifikasi-nya masing-masing, spesifikasi seperti processor apa yang didukungnya dan berapa kapasitas maksimal RAM yang didukung oleh motherboard tersebut. Beberapa jenis motherboard Pentium:  

ht

Kelas Pentium II Kelas Pentium III
6

21 .b lo gs po t. co m/
BAB II LANDASAN TEORI : Menggunakan Slot1 : Menggunakan Socket 370

  

Kelas Pentium IV

Kelas Pentium Dual Core

Kelas Pentium Core 2 Duo

Motherboard yang penulis gunakan pada saat perakitan yaitu kelas Pentium IV menggunakan socket 478, dengan merk motherboard U8568 Pro.

2.

Processor

tp

:/

/q

in

ht

Processor atau CPU (Central Processing Unit) adalah sebuah komponen komputer yang bertugas untuk mengeksekusi instruksi atau melakukan perhitungan-perhitungan. Jenis processor ada yang berjenis slot dan socket, namun pada saat ini processor yang berjenis slot sudah tidak ada. Processor yang penulis gunakan pada saat perakitan adalah jenis socket yang bermerk intel Pentium IV dengan kecepatan 1,7 Ghz.

21 .b lo gs po t. co m/
: Menggunakan Socket 423/478 : Menggunakan Socket LGA 775 : Menggunakan Socket LGA 775 Gambar 2.2 Proccesor
7

3.

RAM

RAM adalah singkatan dari Random Access Memory, yaitu sebuah komponen komputer yang berfungsi untuk menyimpan data sementara dari suatu

dan terjadi sesuatu pada saat kita mengolah data tersebut seperti mati lampu atau

tp

ht

:/

komputer kita merestart maka data yang tadi kita olah akan hilang. Sebelum membeli sebuah RAM kalian harus mencari tahu terlebih dahulu slot RAM apa yang dimiliki oleh motherboard kalian, apakah SDRAM, DDR, DDR2, atau lain sebagainya.Jenis RAM yang penulis gunakan pada saat perakitan yaitu jenis DDR dengan kapasitas 256 Mb, yang bermerk Samsung. 4. Harddisk

/q

program yang sedang kita jalankan, apabila kita tidak menyimpan data tersebut

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gamabr 2.3 RAM Gambar 2.4 Harddisk
8

Harddisk adalah komponen komputer tempat kita menyimpan data.

Semakin besar kapasitas harddisk yang kita miliki di komputer kita maka semakin banyak juga data yang bisa kita simpan di komputer kita tersebut. Sebelum

membeli hard disk kalian harus mencari tahu terlebih dahulu interface harayddisk

apa yang dimiliki oleh motherboard kalian, apakah ATA, SATA. Jenis harddisk ada 2 macam yaitu jenis ATA dan SATA, harddisk yang penulis gunakan pada saat perakitan berjenis ATA. 5. Power supply

ht

tp

:/

/q
Gambar 2.5 power supply Power supply adalah sebuah komponen komputer yang berfungsi untuk mensuplai arus listrik ke komponen-komponen komputer lainnya seperti motherboard, hard disk, optical disk drive, dan lain sebagainya. Jenis power supply yang penulis gunakan pada saat perakitan yaitu power supply jeni ATX dengan konektor 20 pin.

in
9

21 .b lo gs po t. co m/

6.

Casing

sebagai tempat kita meletakkan atau menempelkan motherboard, power supply, optical disc drive, hard disk, dan lain sebagainya. Jenis casing ada 2 macam yaitu

tp

:/

jenis AT dan ATX, casing yang saya gunakan pada saat perakitan yaitu casing yang berjenis ATX. 7. Optical Disk Drive

ht

/q

in

Casing komputer adalah sebuah komponen komputer yang berfungsi

Optical Disk Drive adalah komponen komputer yang berfungsi untuk membaca CD atau VCD pada komputer.Optical Disc Drive ini bisa berupa CDROM, DVD-ROM, DVD-RW, Blue-Ray, atau lain sebagainya. Waupun tanpa sebuah optical disc drive komputer kita bisa nyala atau berfungsi, tetapi rasanya tanpa komponen komputer yang satu ini komputer kita akan kesulitan jika suatu
10

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 2.6 Casing Gamabr 2.7 CD ROM

saat ingin meng-copy data, meng-install program, menonton film VCD atau DVD, yang semuanya tersimpan di dalam sebuah keping CD atau DVD. Sebelum membeli sebuah optical disk drive kalian harus mencari tahu dulu interface apa

yang dimiliki oleh motherboard kalian, apakah IDE, SATA, atau lain sebagainya. Optical disk drive yang saya gunakan pada saat perakitan yaitu jenis CD R.

8.

Monitor

:/

/q tp
Gambar 2.8 Monitor

ht

Monitor adalah komponen komputer yang berfungsi untuk menampilkan gambar yang di-output dari video card. Monitor komputer yang banyak tersedia di pasaran saat ini adalah monitor CRT (monitor tabung) dan monitor LCD, namun saat ini kebanyakan orang-orang lebih memilih menggunakan monitor LCD (terutama di kantor-kantor) karena monitor LCD ini selain tampilannya lebih modern, juga memiliki kelebihan lainnya yaitu hemat space dan hemat listrik. Monitor yang saya gunakan pada saat perakitan yaitu monitor yang berjenis CTR (monitor tabung).

in
11

21 .b lo gs po t. co m/

9.

Keyboard

Keyboard dapat berfungsi memasukkan huruf, angka, karakter khusus

serta sebagai media bagi user (pengguna) untuk melakukan perintah-perintah

rupakan unit input yang paling penting dalam suatu pengolahan data

tp

ht

:/

dengan komputer. Jenis keyboard ada 3 yaitu jenis serial, PS/2, dan USB. Keyboard jenis serial merupakan keyboard pada zaman dahulu saat pertamkali komputer ada, sekarang ini keyboard jenis ini sudah tidak ada lagi.Keyboard yang sekarang beredar di pasaran kebanyakan berjenis USB, karena keyboard jenis ini lebih bagus dari jenis PS/2. Jenis keyboard yang saya gunakan dalam perakitan yaitu yang berjenis PS/2. 10. Mouse

/q

lainnya yang diperlukan, seperti menyimpan file dan membuka file. Keyboard me

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 2.9 keyboard Gambar 2. 10 Mouse
12

Mouse berfungsi untuk perpindahan pointer atau kursor secara

cepat.Selain itu, dapat sebagai perintah praktis dan cepat dibanding dengan

keyboard. Jeins mouse ada 3 yaitu jenis serial, PS/2, dan USB. Mouse jenis serial merupakan mouse pada zaman dahulu saat pertamkali komputer ada, sekarang ini maouse jenis ini sudah tidak ada lagi. Mouse yang sekarang beredar di pasaran

kebanyakan berjenis USB, karena maouse jenis ini lebih bagus dari jenis PS/2. Jenis mouse yang saya gunakan dalam perakitan yaitu yang berjenis PS/2. 11. Kabel Data

Kabel data adalah sekumpulan baris kabel yang berfungsi menghubungkan perangkat satu dengan yang lainnya, seperti menghubungkan harddisk dengan

ht

tp

:/

motherboad, CD ROM dengan motherboard dll.

/q

in

2.2

SISTEM OPERASI

2.2.1 Pendahuluan

Sistem operasi Komputer adalah perangkat lunak komputer atau software yang bertugas untuk melakukan kontrol dan manajemen perangkat keras

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 2.11 Kabel Data
13

dan juga operasi-operasi dasar sistem, termasuk menjalankan software aplikasi seperti program-program pengolah data yang bisa digunakan

mempermudah kegiatan manusia. Sistem Operasi dalam bahasa Inggrisnya disebut Operating System, atau biasa di singkat dengan OS.

Sistem Operasi komputermerupakan software pada lapisan pertama yang

diletakkan pada memori komputer, (memori komputer dalam hal ini ada Hardisk,

bukan memory ram) pada saat komputer dinyalakan. Sedangkan software-

Sistem Operasi akan melakukan layanan inti umum untuk software-software itu. Layanan inti umum tersebut seperti akses ke disk, manajemen memori, skeduling

tp

ht

:/

task, dan antar-muka user. Sehingga masing-masing software tidak perlu lagi melakukan tugas-tugas inti umum tersebut, karena dapat dilayani dan dilakukan oleh Sistem Operasi. Bagian kode yang melakukan tugas-tugas inti dan umum tersebut dinamakan dengan kernel suatu Sistem Operasi.

lapisan software. selain itu, Sistem Operasi komputer juga melakukan semua perintah perintah penting dalam komputer, serta menjamin aplikasi-aplikasi yang berbeda fungsinya dapat berjalan lancar secara bersamaan tanpa hambatan. Sistem Operasi Komputer menjamin aplikasi perangkat lunak lainnya bisa memakai memori, melakukan input serta output terhadap peralatan lain, dan mempunya akses kepada sistem file. Jika beberapa aplikasi berjalan secara bersamaan, maka Sistem Operasi Komputer akan mengatur jadwal yang tepat, sehingga sebisa

/q

Sistem Operasi berfungsi sebagai penghubung antara lapisan hardware dan

in

software lainnya dijalankan setelah Sistem Operasi Komputer berjalan, dan

21 .b lo gs po t. co m/
untuk
14

mungkin semua proses pada komputer yang berjalan mendapatkan waktu yang cukup untuk menggunakan CPU dan tidak saling mengganggu dengan perangkat yang lain.

Fungsi utama Sistem Operasi antara lain:

1. Mengelola sumber daya terkait dengan pengendalian perangkat lunak

sistem/perangkat lunak aplikasi yang sedang dijalankan. Sebagai contoh komponen perangkat keras pada komputer yaitu CPU, memori utama, alat input/output.

:/ tp ht

/q

2. Mempersiapkan agar program aplikasi dapat berinteraksi dengan perangkat keras secara konsisten dan stabil tanpa harus mengetahui secara detil perangkat keras. 3. melakukan pengelolaan proses mencakup penyiapan, penjadwalan, dan pemantauan proses program yang sedang dijalankan. 4. melakukan pengelolaan data pengendalian terhadap data

masukan/keluaran.

2.2.2 Jenis-Jenis Sistem Operasi System operasi terbagi menjadi beberapa kelompok seperti kelompok Windows, LINUX, UNIX, Mac OS dan lain sebagainya.

in

21 .b lo gs po t. co m/
15

1. Microsoft Windows

Microsoft Windows atau biasa kita kenal dengan sebutan Windows adalah Sistem Operasi

/q

tp

ht

:/

menggunakan antarmuka dengan berbasikan GUI (Graphical User Interface) atau tampilan antarmuka bergrafis. Awalnya Windows bermula dari Ms-Dos (Microsoft Disk Operating System) yaitu sebuah Sistem Operasi yang berbasiskan teks dan Command-Line interpreter. Berikut contoh Sistem Operasi yang berbasis Windows adalah windows 98, windows ME, windows NT, windows server 2003, windows XP, windows Vista, dan windows 7. Windows 7 ini merupakan versi terakhir yang dikeluarkan oleh Windows. 2. UNIX

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 2.11 Bill Gates yang dikembangkan oleh Microsoft Corporation yang
16

UNIX adalah Sistem Operasi yang diciptakan oleh Ken Thompson dan Dennis Ritchie, dikembangkan oleh AT&T Bell Labs.UNIX didesain sebagai

Sistem Operasi yang portabel, Multi-Tasking dan Multi-User. Sistem Operasi UNIX lebih menekankan diri pada Workstation dan Server, Karena faktor ketersediaan dan kompatibilitas yang tinggi menyebabkan UNIX dapat

digunakan, disalin dan dimodifikasi sehingga UNIX pun dikembangkan oleh banyak pihak dan menyebabkan banyak sekali varian dari UNIX ini.

UNIX sendiri ditulis dalam bahasa C sehingga UNIX pun mirip dengan DOS yaitu Line/Text Command Based selain itu UNIX pun merupakan Sistem

tp

ht

:/

Operasi yang secure dibanding dengan Sistem Operasi lain, karena setiap file, direktori, user dan group memiliki set izin tersendiri untuk diakses. Karena adanya dukungan Proyek GNU, maka selanjutnya UNIX berkembang menjadi LINUX (Salah satu varian UNIX). Varian UNIX antaralain : MINIX, FREEBSD, dll.

3. LINUX Gambar 2.14 Linus Torvalds
17

/q

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gamabr 2.13 Ken Thompson

Awalnya dikembangkan oleh Linus Torvalds yang pada mulanya sekedar emulasi terminal yang dibutuhkan untuk mengakses server UNIX di

Universitasnya.Linux merupakan kloningan dari MINIX (Salah satu varian UNIX), peralatan sistem dan pustakanya umumnya berasal dari Sistem Operasi

GNU. Linux memiliki banyak disain yang berasal dari disain dasar UNIX, Linux

menggunakan Kernel Monilitik yaitu Kernel Linux yang menangani kontrol prosses, jaringan, periferal, dan pengaksesan sistem berkas. Sama seperti UNIX,

Linuxpun dapat dikendalikan oleh satu atau lebih antarmuka baris perintah (Command Line Interface/CLI) berbasis teks, antarmuka pengguna grafis

dektop.

:/ tp ht

harga. Harga Linux ini kebanyakan Gratis walaupun ada juga yang berbayar (Lisensi). Linux dapat didistribusikan tanpa harus memberikan royalty kepada seseorang. Linux disusun berdasarkan standard Sistem Operasi POSIX yang diturunkan dari UNIX itu sendiri. Ada beberapa macam Distro Linux, seperti : Debian, Lycoris, Xandros, Lindows, Linare, Linux-Mandrake, Red Hat Linux, Slackware, Knoppix, Fedora, Suse, Ubuntu.

/q

(Graphical User Interface/GUI) yang merupakan konfigurasi bawaan untuk versi

Satu hal yang membedakan Linux terhadap Sistem Operasi lainnya adalah

in

21 .b lo gs po t. co m/
18

4. MAC OS

MAC OS atau Macintosh Operating System adalah Sistem Operasi yang

kompatibel dengan komputer berbasis IBM.Pembuat system operasi ini adalah

tp

ht

:/

Steve Jobs dan Steve Wozniack.MAC OS merupakan Sistem Operasi pertama yang menggunakan antarmuka pengguna grafis (Graphical User Interface/GUI). Sistem Operasi Macintosh dibagi menjadi 2 jenis : 1.MAC OS Klasik Tidak memiliki sembarang Command Line (Baris perintah), menggunakan User Interface (UI) sepenuhnya dan menggunakan Cooperative Multitasking. 2.MAC OS X MAC OS X memasukkan unsur-unsur BSD Unix, One Step, dan MAC OS X memiliki memori ala-Unix dan Pre-Emptive Multitasking.

/q

dibuat oleh Apple Computer khusus untuk komputer Macintosh dan tidak

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 2.15 Steve Jobs
19

2.2.3 IGOS Nusantara 2006 a. Sejarah

Indonesia Go Open Source atau sering dikenal dengan nama IGOS adalah sebuah semangat gerakan untuk meningkatkan penggunaan dan pengembangan perangkat lunak sumber terbuka (Open Source Software) di Indonesia. IGOS dideklarasikan pada 30 Juni 2004 oleh lima kementerian, yaitu :  Kementerian Negara Riset dan Teknologi (Menristek)

 Departemen Komunikasi dan Informasi (Depkominfo)

 Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia (Depkumham)

:/ tp ht

dan kepolisian turut menandatangani MoU lanjutan, yaitu:  Departemen Komunikasi dan Informatika  Kementerian Negara Ristek  Sekretariat Negara  Kementerian Negara dan BUMN  Bappenas  Departemen Koperasi dan UKM  Departemen Perhubungan  Departemen Pendidikan Nasional  Departemen Perindustrian  Departemen Sosial

/q

 Kementerian Negara Pendayagunaan Aparatur Negara  Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) Kemudian pada IGOS Summit II tanggal 27-28 Mei 2008, 18 kementerian

in

21 .b lo gs po t. co m/
20

 Departemen Agama

 Departemen Kehutanan  Departemen Keuangan

 Departemen DalamNegeri

 Departemen Hukum dan HAM  Departemen Perdagangan  Kepolisian RI

Gerakan ini melibatkan seluruh stekholder TI (akademisi, sektor bisnis,

instansi pemerintah dan masyarakat) yang mulai dengan program untuk menggunakan perangkat lunak sumber terbuka di lingkungan instansi pemerintah.

tp ht

:/

Diharapkan dengan langkah ini dapat diikuti oleh semua lapisan masyarakat untuk menggunakan perangkat lunak legal. b. Persyaratan Minimum Adapun spesifikasi minimum hadware yang di butuhkan untuk dapat

melakukan instalasi system operasi IGOS Nusantara adalah: 1. Processor Intel, AMD, Cyrix atau VIA dengan kecepatan setara Pentium III, disarankan setara Pentium IV atau diatasnya. 2. Minimum RAM untuk mode text 100 MB rekomendasi 256 MB lebih besar lebih bagus. 3. Minimum RAM untuk mode grafhic 192 MB rekomendasi 256 MB lebih besar lebih bagus.

/q

in

21 .b lo gs po t. co m/
21

4. Kapasitas harddisk minimum 3 GB lebih besar kapasitas hardis yang di gunakan lebih bagus.

5. Tersedia CD ROM atau DVD ROM

6. Kartu VGA dengan RAM minimal 4 MB, sebaiknya RAM >= 16 MB 7. Monitor CRT, LCD atau LED dengan resolusi minimal 800×600 8. Keyboard dan mouse

2.3 INSTALASI LAN

2.3.1 Pengkabelan /Cabling

tp ht

:/

atau suatu penghubung peralatan jaringan yang satu ke peralatan jaringan yang lain. Terdapat beberapa jenis kabel yang digunakan sebagai media transmisi data pada jaringan komputer seperti kabel coaxial, kabel UTP dan Fiber Optic.

/q

Kabel merupakan media yang sering digunakan dalam proses transfer data

in

Kabel UTP ( Unshieled Twisted Pair ) terdiri atas 8 wire yang di tandai dengan warna yang berbeda, di buat menjadi 4 pasang wire yang dibungkus sebuah jaket pengaman masing-masing satu wire dengan wire yang lain. Bereikut beberapa kategori kabel UTP yang terdapat di pasaran yang digunakan untuk berbagai keperluan.

21 .b lo gs po t. co m/
gamabr 2.16 kabel UTP
22

Tabel 2.1 kategori kabel UTP Kategori Kategori 1 Kategori 2 Kategori 3 Kategori 4 Kategori 5 Kategori 5e Kategori 6

in

tp

ht

:/

UTP kategori 5 terutama kategori 5e. Untuk menghubungkan satu peralatan jaringan ke peralatan jaringan lain, maka pada kedua ujung kabel UTP tersebut harus di berikan konektor UTP yang lebih dikenal dengan dengan RJ-45. Konektor RJ-45 memiliki 8 port yang ssesuai dengan jumlah wire kedalam jaket UTP ke wire tersebut harus di masukan ke dalam port-port RJ-45 dan harus di kunci agar tidak terlepas. Untuk itu perlu di pergunakan ssebuah alat mirip tang yang di beri nama crimping kabel UTP. Terdapaat dua standar urutan kabel UTP yang telah di keluarkan oleh EIA/ TIA ( Electronic Industry Association/ Telecomunication Industry Association ) yaitu kode T-568A dan kode T-568B. T-568A atau yang sering kita kenal dengan

/q

Kategori kabel UTP yang kebanyakan digunakan untuk LAN adalah kabel

21 .b lo gs po t. co m/
Penggunaan Hanya di suara ( kabel telepon ) Data sampai 4 Mbps ( local talks ) Data sampai 10 Mbps ( Ethernet ) Data sampai 40 Mbps ( 16 Mbps token ring ) Data sampai 100 Mbps ( Past Ethernet ) Data sampai 200 Mbps ( Past Ethernet ) Data sampai 600 Mbps
23

susunan Cross Over, jenis pengkabelan dengan standar ini di gunakan untuk menghubungkan perangkat yang sejenis contohnya PC dengan PC.

Pada standar T-568B di dapat dengan menukar urutan kabel pada urutan

ke-1 dengan ke-3 dan urutan ke-2 dengan ke-6 pada standar T-568A sehingga di kenal dengan rumus 1-3-2-6, berikut urutan susunan kabelnya. Tabel 2.2 Susunan Kabel T-568A Pin 1

Orange putih

in

Hijau Putih

/q

Orange

:/

Biru Biru Putih Hijau Coklat Putih Coklat

tp

ht

Untuk standar T-568B atau yang sering kita kenal dengan susunan Straight Trough. Jenis pengkabelan dengan menggunakan standar ini sering di gunakan untuk menghubungkan perangkat komputer yang berbeda jenis seperti untuk menghubungkan PC dengan HUB. Standar T-568B susunan kabel antara pin 1 dan pin 2 sama yaitu urutan ke-1 dengan ke-1 dan begitu seterusnya sampai urutan yang ke-8, berikut urutan susunan kabelnya.

21 .b lo gs po t. co m/
Pin 2 Hijau Putih Hijau Orange Putih Biru Biru Putih Orange Coklat Putih Coklat
24

Tabel 2.3 Susunan Kabel T-568B Pin 1

Orange putih Orange Hijau Putih Biru Biru Putih Hijau Coklat Putih Coklat

in

/q

tp

:/

2.3.2 Pengalamatan IP IP address adalah sekumpulan bilangan biner sepanjang 32 bit, yang di bagi atas 4 segmen dan setip segmen terdiri atas 8 bit. IP address merupakan identifikasi setiap host pada jaringan internet. Secara teori, tidak boleh ada dua host atau lebih yang terhubung ke internet menggunakan ip address yang sama. Secara teori ada sebanyak 232 kombinasi IP address yang dapat di pakai di seluruh dunia. Jadi , jaringan TCP/IPdengan 32 bit address mampu menampung sebanyak lebih dari 4 milyar host. Namun pada kenyataanya ada sejumlah IP address yang di gunakan untuk keperluan khusus, contoh IP addres khusus:   Network address Broadcast address

ht

21 .b lo gs po t. co m/
Pin 2 Orange putih Orange Hijau Putih Biru Biru Putih Hijau Coklat Putih Coklat
25

   

Netmask address

Multicast address

Loopback (localhost) address Default route address

Selain itu ada beberapa IP address yang tidak dapat digunakan untuk hosthost internet. IP address ini hanya di gunakan untuk host-host di LAN. IP address ini di sebut dengan nama private IP address (non routable IP address). Berikut daftar private IP address:

Table 2.4 Kelas IP Address Private

/q

in
Kelas A B C

:/

tp

ht

IP address di pisahkan menjadi 2 bagian, yaitu:  Bagian Network (bit-bit network/network bit) atau disebut dengan Network ID.  Bagian Host (bit-bit host/host bit) atau disebut Host ID.

Bit network berperan sebagai identifikasi network. Pada jaringan TCP/IP, perbedaan antar network tidak di tentukan dari jenis topologi, media fisik jaringan, luas area, jenis system operasi, aplikasi,dan sebagainya. Perbedaan jaringan tersebut dapat di lihat dari perbedaan bit-bit network-nya.
26

21 .b lo gs po t. co m/
Range 10.0.0.0 s.d. 10.255.255.255 172.16.0.0 s.d 172.31.255.255 192.168.0.0 s.d 192.168.255.255

Kelas IP Address

Untuk memudahkan pengaturan IP address seluruh komputer pengguna jaringan internet, dibentuklah suatu badan yang mengatur pembagian IP address. Badan tersebut bernama InterNIC (Internet Network Information Center). InterNIC membagi-bagi IP address menjadi beberapa kelas, yaitu sebagi berikut. Tabel 2.5 Kelas IP Address Publice. Kelas A B

in

/q

C D E

:/

tp

ht

1. Kelas A Jika bit pertama dari IP address adalah 0 maka IP address termasuk dalam network kelas A. Bit 1 sampai bit 8 (8 bit pertama) merupakan network ID sedangkan bit 9 sampai bit 32 (24 bit terakhir) merupakan Host ID. Dengan demikian, terdapat 128 network di dalam kelas A, 0.xxx.xxx.xxx sampai 127.xxx.xxx.xxx. yaitu dari network

menamppung sekitar lebih dari 16 juta (2563) host. 2. Kelas B

21 .b lo gs po t. co m/
Range 1.xxx.xxx.xxx sampai 126.xxx.xxx.xxx 128.0.xxx.xxx sampai 191.155.xxx.xxx 192.0.0.xxx sampai 223.255.255.xxx 224 sampai 239 240 sampai 247 Setip network kelas A mampu
27

Jika bit pertama dari IP address adalah 10, maka IP address termasuk

dalam network kelas B. Bit ke-1 sampai bit ke-16 (16 bit pertama) merupakan

Network ID sedangkan bit ke-17 sampai bit ke-32 (16 bit terakhir) merupakan Host ID. Dengan demikian terdapat lebih dari 16.384 network di dalam kelas B,

yaitu dari network 128.0.xxx.xxx sampai 191.255.xxx.xxx. Setiap network kelas B mampu menampung sekitar lebih dari 65 ribu (2562) host. 3. Kelas C

Jika 3 bit pertama dari IP address adalah 110, maka IP address termasuk

dalam network kelas C. Bit ke-1 sampai bit ke-24 (24 bit pertama) merupakan

demikian terdapat lebih dari 2 juta network di dalam kelas C, yaitu dari network

tp ht

:/

192.0.0.xxx sampai 223.255.255.xxx. setiap network kelas C mampu menampung sekitar 256 host. 4. Kelas D Jika 4 bit pertama adalah 1110, maka IP address termasuk dalam kelas D. IP address kelas D digunakan untuk multicast address yakni sejumlah komputer yang memakai bersama suatu aplikasi (bedakan dengan pengertian network addressyang mengacu kepada sejumlah komputer yang memakai bersama suatu network). Pada IP addres kelas D tidak dikenal bit-bit network dan host. 5. Kelas E Kelas teraakhir adalah kelas E. IP address kelas E masih bersifat percobaan. Jika 4 bit pertama adalah 1111 (atau sisa dari seluruh kelas) maka IP

/q

Network ID sedangkan bit ke-25 sampai ke-32 merupakan Host ID. Dengan

in

21 .b lo gs po t. co m/
28

address termasuk dalam kategori kelas E. Pemakaian IP address kelas E dicadangkan untuk kegiatan eksperimental.

2.3.2 Teknik Pengujian Koneksi Setelah melakukan

komputer kita sudah terkoneksi dengam komputer lain atau belump kita dapat

mengujinya dengan mengetikan printah “ping” ke alamat komputer tujuan. Dalam komputer dengan system operasi windows pengujian dapat di lakukan dalam command prompt. Cara untuk masuk kedalam command prompt yaitu:

tp

ht

:/

perintah untuk menguji koneksinya yaitu “ping spasi alamat tujuan”. Missalkan kita akan melakukan pengujian koneksi ke komputer yang mempunyai alamat 192.168.50.1, kita tinggal mengetikan “ping 192.168.50.1” (enter) stelah kita mengetikan perintah tersebut maka kita akan mengetahui pesan balasannya pakah pesan balasan tersebut reflay from, reques time out, atau destination host unreachable. Apabila setelah melakukan pengujian pesan balasan yang kita terima adalah reflay from . . . , itu artinya komputer kita sudah terkoneksi dengan komputer tujuan. Apabila pesan balasan yang kita terima adalah reques time out itu artinya komputer kita dengan komputer tujuan terdapat masalah ini bisa diakibatkan koneksinya putus-putus atau lainnya. Namun apabila pesan balasan yang kita terima destination jost unreachable itu artinya komputer kita dengan
29

/q

Klik start kemudian pilih run ketikan cmd setelah itu pilih ok Setelah kita masuk kedalam command prompt kemudian kita ketikan

in

21 .b lo gs po t. co m/
pengalamatan IP, untuk dapat mengetahui apakan

komputer tujuan tidak ada koneksi sama sekali ini bisa disebabkan karena pengamatan yang salah (alamat IP berbeda network) atau lain sebagainya.

Untuk pengujian pada komputer dengan system operasi linux, kita dapat

melakukan pengujian pada terminal, cara untuk masuk kedalam terminal yaitu sebagai berikut klik aplikasi pilih aksesoris kemudian pilih terminal.

Perintah pengujiannya sama saja dengan teknik pengujian pada komputer

yang menggunakan system operasi windows yaitu dengan mengetikan ping sepasi

pesan balasan yang kita dapatkan di system operasi windows. Pada system operasi linux tanda bahwa komputer kita telah terkoneksi dengan komputer lain pesan

tp ht

:/

balasan yang akan kita dapatkan yaitu “64 byte . . .”.

2.4 ROUTER Router adalah perangkat jaringan computer yang berfungsi untuk menghubungkan dua buah atau lebih jaringan dan meneruskan paket diantaranya jaringan-jaringan tersebut. Selain menghubungkan, Router juga dapat digunakan untuk membagi jaringan yang besar menjadi beberapa buah jaringan yang lebih kecil, dengan tujuan untuk mengurangi traffic dalam jaringan. Jenis-jenis Router : a. Dedicated Router Dedicated Router adalah router yang fungsi dan modelnya sudah di tentukan oleh vendornya.vendor yang bisa memproduksi dedicated router diantarnya , cisco, Baynetworks, 3com dan lain-lain. Namun dari sekian Vendor yang ada, vendor dedicated router yang paling popular adalah cisco.
30

/q

in

alamt komputer tujuan. Namun pesan balasan yang kita dapatkan berbeda dengan

21 .b lo gs po t. co m/

1. Kelebihan yang dimiliki oleh Dedicated Router adalah:

2. Stabilitas, karena lebih spesifikasi melakukan tugas sebagai router dari pada sebuah PC yang melakukan tugas sebagai router. 3. Memiliki banyak alternative koneksi.

4. Keamanan karena mendukung pemfilteran paket data.

5. Kemudahan,karena dioperasikan menggunakan internetwork OperatingSystem (IOS).

6. Praktis dan fleksibel dalam penempatan.

2. Kekurangan yang di miliki dedicated router, yaitu:

:/ tp ht

a. PC Router PC Router adalah PC yang dimodifikasi sedemikian rupa sehingga memiliki fungsi layaknya sebuah Router yg mengatur lalu lintas data. 1. Kelebihan yang dimiliki oleh PC Router adalah: 2. 3. 4. 5. Lebih murah dalam hal biaya bila dibandingkan harga router original. Mudah dalam penyetingan dan konfigurasi router. Mudah dalam penambahan fitur baru. Multifungsi artinya dapat berfungsi sebagai router atau PC.

/q

a. Harganya relative lebih mahal b. Untuk yang non modular router port dan interfacenya sudah di tentukan, jadi kita tidak dapat menambahnya.

Dedicated Router ada 2 macam yaitu: 1. Modular Router 2. Non Modular RouterPC Router

in

21 .b lo gs po t. co m/
31

6.

Maintenance atau perawatan router lebih mudah seperti merawat PC biasa.

7. 8.

Hemat biaya karena tidak perlu membeli dedicated router.

Dapat di install system operasi yang memang khusus di desain untuk router.

9.

System yg digunakan dapat berbasis Windows atau Linux/Unix.

10. Dapat berperan ganda sebagai PC biasa selain router bila memakai WinRoute.

2. Adapun kekurangan yang dimiliki oleh PC Router yaitu :

/q :/ tp ht
2. 3. 4. 5.

1.

c. Adapun Fungsi dari router itu sendiri adalah sebagai berikut: 1. Penghubung antar jaringan 2. Pembagi jaringan 3. Penerus paket data 4. Pengatur lalulintas data

in

Pilihan koneksinya terbatas tergantung jumlah network card dan slot PCI yang tersedia. Kestabilan kerja tidak sebaik dedicated router. Bila device computer mengalami masalah maka router dalam jaringan tidak akan berfungsi. Ada harga ada kinerja, berbeda dengan dedicated router yang mahal Cisco yang memiliki kestabilan kerja yg tinggi. Dengan peran ganda yang di jalankan oleh router, maka kinerja PC rodariuter akan menjadi berat.

21 .b lo gs po t. co m/
32

5. Pemblokir data (firewall) 6. Pengatur bandwith

2.5

SERVER PROXY

Froxy server adalah sebuah server pada jaringan komputer yang memberikan pelayanan pada komputer client untuk dapat melakukan koneksi secara tidak langsung (indirect connection) dengan jaringan yang lainnya. Client

meminta koneksi kearah proxy server kemudian server melakukan koneksi kearah server tujuan, atau mengambil data dari tempat penyimpanan sementara (cache),

tp ht

:/

pernah diminta oleh pengguna di internet, konten-konten tersebut disimpan pada sebuah ruang disk yang disebut cahe. Sehingga apabila ada pengguna ayng meminta konten yang sama, proxy sever akan memberikannya langsung tampa meminta terlebih dahulu ke server aslinya di internet. Adapun fungsi dari sebuah komputer server yang dijadikan proxy antara lain yaitu: 1. Caching Artinya menyimpan proxy juga dilengkapi media penyimpanan data suatu website dari query atau permintaan akses pengguna, jadi misalkan permintaan mengkases suatu website bisa lebih cepat apabila sudah terdapat permintaan akses ke suatu website pada pengguna proxy sebelumnya.

/q

kegunaanny untuk mempercepat akses internet. Cache adalah sebuah cara untuk penyimpanan konten-konten yang sudah

in

21 .b lo gs po t. co m/
33

2. Konten filtering

Konten ini berfungsi untuk menyaring setiap informasi/konten yang diminta oleh

client agar tidak terlalu bebas dan dapat meminimalisir sisi negative dari konten tersebut.

3. Bandwith management

Yaitu untuk membuat peraturan dalam mengelola konten dan kecepatan akses terhapat sumber daya internet.

Adapun sofware yang sering digunakan untuk pembuatan server proxy adalah: 1. Squid

tp ht

:/

web cache. Squid memiliki banyak jenis penggunaan, mulai dari mempercepat sever web dengan melakukan caching permintaan yang berulang–ulang, caching DNS, caching situs web, dan caching pencarian komputer didala jaringan untuk sekelompok komputer yang menggunakan sumberdaya jaringan yang sama, hingga pada membantu keamanan dengan cara melakukan penyaringan (filter) lalu lintas. Meskipun seringnya digunakan untuk protocol HTTP dan FTP squid. Juga menawarkan dukungan terbatas untuk beberapa protocol lainnya termasuk Transport Layer Security (TLS). Scure Socket Layer (SSL), Internet Gopher, dan HTTPS. Versi squid 3.1 mencakup dukukngan protocol IPv6 dan Internet Content Adaptation protocol (ICAP)

/q

Squid adalah sebuah daemon yang digunakan sebagai proxy server dan

in
34

21 .b lo gs po t. co m/

3.1

INSTALASI PC

3.1.1 Spesifikasi PC

3.1 Tabel Spesifikasi PC

No

Nama Komponen

1 2 3 4 5 6 7

Processor

Motherboard RAM

in

/q

Harddisk CD ROM VGA LAN Carsd

:/

tp

ht

3.1.1 Persiapan 1. Penulis menggunakan alat keselamatan kerja berupa baju praktek dan sandal jepit. 2. Penulis mempersiapkan peralatan yang digunakan untuk perakitan seperti obeng (-) dan (+). 3. Saat menghidupkan dan memeatikan computer penulis menggunakan sesui dengan prosedur.

21 .b lo gs po t. co m/
BAB III PEMBAHASAN Kapasitas/ Jenis Tipe/Merk Kecepatan Socket 478 Intel P IV 1,7 Ghz P IV Socket 478 U 8568 Pro DDR ATA ATA Onboard Onboard Samsung Western Digital CD R/Samsung AGP VIA 3043 256 Mb 40 Gb 32 X 64 Mb 10/100 Mbps
35

3.1.2 Langkah Perakitan

a. Langkah Pengecekan dan Pembongkaran

1. Pertaman penulis memastikan bahwa computer yang penulis pakai dalam keadaan baik (display). Kemudian penulis mematikan computer sesuai dengan prosedur.

4. Selanjutnya penulis melepas kabel-kabel yang terpasang, seperti kabel

power yang tersambung ke PLN, kabel yang tersambung ke keyboard dan mouse. Kemudian penulis melanjutkan dengan melepas tutup casing.

5. Setelah itu, penulis melanjutkan dengan melepas kabel power, kabel data

:/ tp ht

/q

dan kabel panel. Sebelum penulis melepas kabel panel, penulis menggambar dahulu letak pemasangan kabel panel tersebut supaya pada saat nanti pemasangannya lagi penulis tidak bingung.

6. Langkah selanjutnya penulis melanjutkan dengan melepas harddis, dengan cara melepaskan dahulu baudnya kemudian mengeluarkan harddisnya dan menyimpannya dengan rapih di meja. Komponen harddisk ini sengaja penulis lepas pertama untuk menghindari kerusakan, karena komponen harddisk sangant rentan pada benturan. 7. Selanjutnya penulis melanjutkan dengan melepas RAM (kartu memory) dengan merebahkan penguncinya kemudian RAM akan terlepas kemudian penulis mengambil dan menyimpannya di meja. 8. Setelah itu penulis melanjutkan dengan melepaskan CD ROM, dengan cara melepaskan baud-baudnya kemudian mengeluarkannya. Kemudian penulis melanjutkan dengan lepas baud-baud motherboard dan

in

21 .b lo gs po t. co m/
36

mengeluarkan motherboardnya. Stelah itu penulis melihat dan mencatat spesifikasi dari masing-masing komponen tadi. b. Langkah perakitan 9. Pertama

membaudnya supaya motherboard menempel pada casing dan kuat menahan komponen-komponen yang nanti dipasang.

:/

/q

in

tp

10. Selanjutnya penulis memasang RAM (kartu memory) pada slot untuk RAM, penulis menyamakan dahulu lekukan yang terdapat pada RAM dengan yang terdapat pada slot tempat RAMnya setelah iotu penulis masukan dan menekannya secara perlahan sampai terdengar suara “klik”

ht

11. Setela itu penulis melanjutkan dengan memasng CD ROM, penulis memasukan CD ROM pada caasing kemudian membaudnya.

21 .b lo gs po t. co m/
penulis memasang motherboard pada casing kemudian Gambar 3.1 Pemasangan Motherboard Gambar 3.2 Pemasangan RAM
37

12. Selanjutnya penulis memasang harddisk pada tempat yang sudah tersedia. Kemudian membaudnya.

tp

:/
Gambar 3.4 Pemasangan harddisk 13. Kemudian dilanjutkan dengan memasang kabel-kabel. Pertama penulis memasang kabe power ATX ke motherboard.

ht

/q
gambar 3.5 Pemasangan kabel power ATX ke motherboard 14. Selanjutnya penulis memasang kabel power ke CD ROM dan harddisk.

in
38

21 .b lo gs po t. co m/
Gamabr 3.3 Pemasangan CD ROM

15. Setelah itu penulis memasang kabel IDE dari CD ROM dan harddisk. Pemasangan kebel IDE dan kabel power penulis pasang secara

berhadapan antara kabel warna merah pada power dan kabel warna merah pada IDE.

16. Selanjutnya penulis memasang kabel-kabel front panel untuk tombol power, reset, dan lampu LED.

:/ tp ht
dan [y].

/q
gambar 3.6 Pemasangan kebel front pane 17. Setelah penulis selesai memasang kabel front panel kemudian penulis menutup casing dan membaudnya. 18. Kemudian dilanjutkan dengan memasang kabel-kabel seperti kabel power yang tersambung ke listrik PLN, kabel yang tersambung kekeyboar dan mouse, dan kabel VGA card. c. Langkah pengujian Setelah itu penulis menyalakan computer kemudian masuk ke setup BIOS dengan menekan tombol [delet]. Kemudian penulis memeriksa perangkat yang tadi telah dirakit apakah sudah terdeteksi atau belum, kemudin penulis mengatur setingan tanggal dan waktu dan menyimpannya dengan menekan tombol [F10]

in
39

21 .b lo gs po t. co m/

1.1.4 Kendala Perakitan

Selama penulis melaksanakan perakitan, penulis tidak mengalami permasalahan apapun.

3.2 INSTALASI SISTEM OPERASI 3.2.1 Persiapan

Alat dan bahan :   PC

CD instalasi

in
  

Untuk langkah pertama penulis menyalakan PC kemudin penulis masuk dalam

tp

ht

:/

menu BIOS untuk mengatur boot priority, agar pada saat komputer booting yang pertama di baca komputer adalah media CD. Penulis masuk kedalam menu BIOS dengan menekan tombol “delet” setelah penulis masuk menu BIOS, kemudian penulis memilih Advance BIOS kemudian penulis mengatur boot priority-nya dengan ketentuan sebagai berikut: First boot Scondt boot Third boot : CD ROM : HDD0 : Disable

Setelah selesai di atur kemudian masukan CD Instalasi IGOS Nusantara kedalam CD ROM setelah itu settingan tersebut penulis save & exit dengan menekan tombol [F10] kemudian[Y], kemudian komputer akan mem-boot ulang, tunggu sampai masuk jendela/menu instalasi IGOS Nusantara.

/q

3.2.2 Langkah Instalasi

21 .b lo gs po t. co m/
: 1 buah (dalam keadaan baik) : 1 buah (CD instalasi IGOS Nusantara 2006)
40

1. Pada

saat penulis masuk menu installasi, penulis di tujukan pada menu

pilihan mode instalasi. Seperti gambar 3.7 di bawah ini.

Mode instalasi ini memberikan pilihan kepada penulis, apabila penulis ingin menginstal dengan menggunakan mode grafik, penulis tinggal menekan

tp

ht

:/

tombol [ENTER]. Namun apabila penulis ingin menginstal dengan menggunakan mode text, penulis di suruh untuk menuliskan dahulu kata ”linux text” kemudian menekan trombol [ENTER]. Disini penulis pada saat praktikum, penulis memilih mode instalasi dengan mengguakan grafik dengan menekan tombol [ENTER]. 2. Tahap berikutnya adalah membuat partisi pada harddisk. Terdapat 4 pilihan partisi hardisk yaitu : a. Removeall partitions on selected drives and create default layout. b. Remove Linux partitions on selected drives and create default layout. c. Use free space on selected drives and create default layout. d. Create custom layout Pilihan 1-3 merupakan partisi otomatis dimana sistem akan membantu anda membuat partisi di harddisk dengan mengalokasikan partisi untuk sistemnya

/q

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.7 Menu pilihan Mode Instalasi.
41

sendiri. Sedangkan pilihan 4 merupakan pembuatan partisi secara manual yang memungkinkan mengatur ukuran partisi sesuai keinginan.

:/ tp

/q

in

Remove all partitions on selected drives and create default layout. Semua partisi yang ada, termasuk partisi yang digunakan oleh sistem operasi lain akan dihapus dan kemudian ditimpa dengan partisi baru yang akan digunakan untuk menginstalasi IGOS Nusantara ini. Jika tetap ingin menggunakan sistem operasi sebelumnya, opsi ini sebaiknya dihindari. lain yang sudah ada

ht

Remove Linux partitions on selected drives and create default layout. Jika hanya akan menggunakan parisi yang sudah ada dan digunakan untuk sistem operasi Linux sebelumnya, dapat memilih opsi ini. Opsi ini berarti bahwa semua instalasi Linux sebelumnya akan dihapus dan akan diganti dengan IGOS Nusantara.

Use free space on selected drives and create default layout. Opsi ini memungkinkan untuk mempertahankan sistem operasi yang sudah ada. Dengan memilih opsi ini, sistem hanya akan menggunakan bagian dari

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.8Halaman pemilihan partisi.
42

harddisk yang belum digunakan samasekali. 

Create custom layout . Pilihan ini memungkinkan mengatur ukuran partisi sesuai keinginan.

3. Pada saat peraktek penulis memilih pilihan pertama yaitu remove all partitions

on selected drives and create default layout. Kemudian menekan tombol [next]

4. Langkah selanjutnya, pembuatan partisi utama dan format harddisk. Di sini penulis menghapus dulu semua partisi yang ada, setelah semua terhapus

kemudian penulis membuat lagi partisi baru. Dalam pembuatan partisi ini

:/ tp ht

/q

penulis membuat 2 buah partisi yaitu partisi (“/”) root sebesar 5000 MB dan partisi swap sebesar 1024MB. Partisi swap besarnya 2x lebih besar dari ukuran memory yang penulis gunakan, contoh : jika penulis menggunakan memory sebesar 256 Mbyte maka besar partisi swap yang penulis buat sebesar 512 Mbyte. Untuk format harddisk partisi root penulis menggunakan format “ext3”. Alasan penulis menggunakan format “ext3” karena format ini lebih bagus di bandingkan dengan format yang lainnya. Setelah penulis selesai membuat partisi penulis mengklik [next].

in

Gambar 3.9 Pembuatan partisi utama & format harddisk.

21 .b lo gs po t. co m/
43

5. Tahap pengisian password. Dalam tahap ini penulis mengisi password “root” dengan password “labtkj” kemudian penulis menekan tombol [next] untuk melanjutkan.

6. Tahap selanjutnya pemformatan harddisk. Jika ukuran harddisk mencukupi,

:/ tp ht

7. Tahap selanjutnya proses Instalasi. Pada saat proses instalasi paket-paket ini penulis membutuhkan waktu sekitar ±35 menit. Proses ini tergantung dari kecepatan CD, kecepatan harddisk, dan kecepatan prosesor komputer.

/q

proses akan berlanjut ke pemformatan harddisk dan pemindahan paket dari CD ke harddisk. Jika ukuran harddisk kurang, komputer harus direboot dan mengulangi proses instalasi dari pertama. Minimal harus tersedia ruang kosong sekitar 1,4GB hanya untuk instalasi dasar Linux Nusantara ini.

in

8. Setelah selesai instalasi komputer akan meminta melakukan boot ulang. Penulis mengeluarkan cd instalasi dari CDROM drives, kemudian penulis mengklik perintah [boot ulang]. 9. Komputer akan memboot ulang dan kemudian masuk pada langkah pasca

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.10 Pengaturan Kata Kunci Root. Gambar 3.11 Proses Instalasi
44

installsi. Berikut tampilan booting IGOS Nusantara.

10. Pada saat penulis masuk pasca instalasi, yang pertama kali penulis

:/ tp ht

/q

konfigurasi yaitu License Agreement. Halaman ini menampilkan seluruh perjanjian lisensi untuk IGOS Nusantara. Setiap paket software didalamnya dilindungi oleh lisensi masing-masing yang gtelah disetujui oleh Open Source Initiative (OSI). Untuk melanjutkan proses, penulis memilih pilihan Yes, I agree to the License Agreement kemudian penulis mengklik [Next].

in

11. Konfigurasi Firewall. Pada konfigurasi firewall ini penulis diminta mengaktifkan firewall, maka disini penulis memilih “enable”.

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.12 Tampilan Booting IGOS Nusantara. Gambr 3.13Perjanjian Lisensi.
45

12. Konfigurasi SELinux. Disini penulis memilih “ enforcing” karena penulis diminta mengkonfigurasi dengan ketentuan tersebut.

ht

tp

:/
Gambar 3.15 Konfigurasi SELinux. 13. Konfigurasi Tanggal dan waktu. Pada konfigurasi ini penulis menyeting sesuai dengan tanggal dan waktu penulis melakukan langkah instalasi yaitu tanggal 25 februari 2012 pukul 09 lebih 10 menit.

/q

in
46

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.14 Pengaturan firewall.

14. Konfigurasi display. Disini penulis mengatur tampilan monitor dengan resolusi 800 X 600 sesuai dengan ketentuan yang telah diberikan.

ht

tp

:/
Gambar 3.17 Pengaturan Tampilan. 15. Konfigurasi system user. Disini penulis tidak membuat user baru, penulis membiarkan konfigurasi secara default dan langsung melanjutkan ke langkah selanjutnya.

/q

in
47

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.16 Tanggal dan Waktu.

16. Konfigurasi sound card (KartuSuara). Sama seperti pengaturan system user

melanjutkan ke langkah selanjutnya.

ht

tp

:/
Gambar 3.20 Pengaturan Kartu Suara. 17. Menu login. Setelah konfigurasi pasca instalasi selesai, muncul halaman login.

/q

in

disini penulis membiarkan konfigurasi secara default dan langsung

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.18 Penambahan User.
48

18. Penulis memasukan nama pengguna “root” dan passwordnya “labtkj” setelah penulis memasukan nama pengguna dan password penuling langsung masuk

ht

tp

:/
Gambar 3.22 Desktop IGOS Nusantara. 3.3 PENGKABELAN 3.3.1 Persiapan Sebelum penulis melakukan pembuatan kabel UTP, penulis mempersiapkan dahulu alat dan bahan yang akan dipergunakan seperti:  Kabel UTP : 1 meter

/q

ke layar desktop IGOS Nusantara. Sampai sini penulis sudah berhasil menginstal system operasi IGOS Nusantara.

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.21 Tampilan Login.
49

   

Konektor RJ 45 Crimping tool Cable tester

Tang potong

3.3.2 Langkah Pembuatan 1.

Pertama penulis mengelupas secara perlahan pembungkus kabel UTP bagian luar sepanjang 2 cm dari ujungnya, sampai telihat ke 4 pasang kabel yang

berwarna (putih orange orange, putih hijau hijau, putih biru biru, putih coklat

ht

tp

:/

/q
2 3

coklat).

in

Kemudian penulis memisahkan masing-masing kabel yang saling melilit tadi, dan mengaturnya dari arah kiri ke kanan sesuai dengan ketentuan. Untuk pin yang ke-1 penulis menggunakan susuna T-568B. Setelah itu penulis merapihkan dan meluruskan susunan kabel tersebut, kemudian penulis memotong sedikit ujung kabel tersebut dengan menggunakan tang potong untuk meratakn ujung-ujung kabel.

21 .b lo gs po t. co m/
: 2 buah : 1 buah : 1 buah : 1 buah Gambar 3.23 Empat Pasang Kabel Utp
50

Gambar 3.24 Kabel Utp Yang Sudah Tersusun Rapih 4

Selanjutnya setelah susunan kabel benar dan sudah rapih, penulis

memasukan kabel kedalam konektor RJ-45 secara perlahan dan hati-hati supaya susunan kabel tidak tertukar.

tp

:/
Gambar 3.25 Proses Pemasukan Kabel 5 Setelah kabel benar-benar masuk barulah penulis mengkrimping dengan menggunakan crimping tool dengan cara menjepit dengan kuat konektor RJ45 sehingga kabel-kabel tersebut terkunci, pengkrimpingan dilakukan sampai terdengar bunyi ”klik”.

ht

/q
Gambar 3.26 Proses Pengkrimpingan

in
51

21 .b lo gs po t. co m/

6

Selanjutnya penulis melakukan langkah yang sama untuk pembuatan di pin

yang yang ke-2, namun pada pin yang ke-2 penulis gunakan susunan T568A. Karena pada saat praktikum penulis membuat kabel yang berjenis ”crossover” yang nantinya penulis gunakan untuk menghubungkan PC client

dengan PC server pada saat praktikum pembuatan PC router dan proxy server.

3.3.3 Pengujian Penulis

in

kedalam kabel tester, setelah itu penulis menyalakan kabel tester dan mengamati

tp

ht

:/

lampu indikator yang menyala. Lampu indikator menyala sesui dengan jenis kabel yang penulis buat yaitu, pada saat lampu indikator no 1 pada pin 1 menyala pada saat yang bersamaan juga lampu indikator no 3 pada pin 2 menyala, sesui dengan rumus 1-3,2-6.

/q

menggunakan kabel tester, dengan cara memasukan masing-masing ujung kabel

21 .b lo gs po t. co m/
melakukan pengujian kabel yang telah dibuat dengan Gambar 3.27 Pengecekan Kabel UTP
52

3.4 INSTALASI PC ROUTER 3.4.1 Persyarata Minimum

Tabel 3.2 Persyaratan Minimum Instalasi Pc Router Nama

Alat/komponen/ Bahan PC Server

in

/q

:/

tp

ht

PC Client

21 .b lo gs po t. co m/
Spesifikasi Jumlah Ket. Minimal Pentium III k. Casing 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1           l. PS 250 Watt m. Processor n. Min.Ram 256 MB o. Minimal HD 10 GB p. Min. CD Drive 32 X q. Keyboard r. Mouse s. NIC 10/100 Mbps t. Min. monitor 14” Minimal Pentium III j. Casing k. PS 250 Watt l. Processor 450 MHZ m. Min.Ram 128 MB 1 1 1 1    
53

3.4.2 Langkah Instalasi

Berikut langkah-langkah installasi PC router:

:/

tp

2. Pengisian alamat IP server. Setelah penulis selesai mematikan Firewall dan SELinux, kemudian penulis mengisi alamat IP pada komputer server dengan cara:  Klik tombol Desktop pilih Administrasi kemudian pilih Jaringan. Kemudian penulis mengecek kartu jaringan yang terpasang apakah terdeteksi atau tidak. Penulis mengecek ada tidaknya kartu jaringan di bagian hadware, berikut tampilan dua buah kartu jaringan yang terdeteksi di bagian hadware.

ht

/q

1. Mematikan Firewall dan SELinux Klik tombol Desktop pilih Administration pilih Tingkat Keamanan dan Firewall. Kemudian menonaktifkan (disable) Firewall dan SELinuxnya.

in

21 .b lo gs po t. co m/
n. Minimal HD 5 GB o. Min. CD Drive 32 p. NIC 10/100 Mbps q. Min. Monitor 14” r. Ketboard s. Mouse 1 1 1 1 1 1      
54

Setelah itu karena tidak ada jaringan ethernet atau “eth” (baik eth0 atau eth1) yang

1) Konfigurasi eternet yang tersambung ke internet. 

ht

tp

:/
Gambar 3.29 Konfigurasi jaringan  selanjutnya penulis memilih koneksi ethernet dan klik [maju], seperti pada gambar 3.30.

/q

Pertama penulis memilih [baru]

in

terdeteksi maka penulis membuat dahulu konensi Ethernet dengan cara:

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.28 Perangkat NIC yang terpasang
55

Setelah itu penulis memilih salah satu ethernet yaitu yang berjenis Intel

ht

tp

:/
Gamabar 3.31 Pemilihan perangkat jaringan  Pada konfigurasi pengaturan jaringan penulis memilih pengalamatan IP di setting secara otomatis.

/q

in

Corporation (Eth1) kemudian klik [maju].

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar3.30 Koneksi jaringan
56

Selanjutnya penulis memilih [Terapkan] untuk membuat settingan yang telah

ht

tp

:/
gambar 3.33 Pembuatan perangkat ethernet  Kemudian penulis mengaktifkan koneksi ethernet yang telah penulis buat dengan mengklik [diaktifkan], supaya koneksi yang telah penulis buat dapat penulis pakai.

/q

in

penulis buat tadi.

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.32 Pengaturan jaringan
57

in

:/ tp ht
 

/q

2) Konfigurasi eternet yang tersambung ke client Setelah itu penulis membuat satu koneksi ethernet baru lagi untuk koneksi yang tersambung ke client. Caranya sama seperti yang tadi kita lakukan, namaun untuk pengaturan jaringan yang tersambung ke client ini penulis membuat pengalamatannya secara statis (manual). Pertama penulis memilih [baru] Selanjutnya penulis memilih koneksi ethernet dan klik [maju], seperti pada gambar 3.35.

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.34 Mengaktifkan jaringan Gamabar 3.35 Pemilihan tipe perangka
58

Setelah penulis memilih ethernet yang berjenis 3Com (eth0) kemudian klik [maju].

Pada konfigurasi pengaturan jaringan untuk ethernet ini penulis memilih pengalamatan secara statis (manual). Penulis mengisikan alamat IP sesuai dengan yang telah di tentukan yaitu:   Alamat IP Subnet mask : 192.168.50.1 : 255.255.255.0

ht

tp

:/

Setelah itu kemudian penulis klik tombol [ok].

/q

selanjutnya penulis memilih [Terapkan] untuk membuat settingan yang telah penulis buat tadi.
59

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.36 Pemilihan perangkat ethernet Gamabar 3.37 Pengaturan perangkat jaringan

Kemudian penulis mengaktifkan koneksi ethernet yang telah penulis buat

penulis pakai.

ht

tp

:/
Gambar 3.39 Mengaktifkan jaringan  Setelah penulis selesai member alamat IP, kemudian penulis mengisikan alamat untuk DNS dengan alamat :8.8.8.8, seperti gambar 3.40.

/q

in

dengan mengklik [diaktifkan], supaya koneksi yang telah penulis buat dapat

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.38 Pembuatan perangkat ethernet
60

Untuk memastikan bahwa alamat IP yang tadi penulis telah buat sudah aktif

mengetikan perintah “ifconfig”, caranya yaitu: Klik aplikasi pilih aksesoris

:/ tp ht

/q

kemudian pilih terminal. Setelah masuk dalam terminal penulis mengetikan “ifconfig” dan enter, kemudian muncul rincian alamat IP yang sudah penulis buat tadi. Seperti gambar 3.41.

in

dan terpasang, penulis melakukan pengecekan di dalam terminal dengan

Maka ini membuktikan alamat IP yang penulis buat sudah aktif dan siap digunakan. 3. Pengalamatan PC Client

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.40 Pengisian alamat DNS Gambar 3.41 Melihat Alamat IP
61

Klik start pilih control panel kemudian pilih network and internet conection klik kanan local area conection pilih properties

ht

tp

:/
Gambar 3.43 Pemilihan protocol TCP/IP   Pilih use the following IP address Kemudian isi dengan: IP Address Subnet mask Default gateway : 192.168.50.xxx : 255.255.255.0 : 192.168.50.1 Use the following DNS server address Preferred DNS server Alternate DNS server : 8.8.8.8 : 222.124.204.34

/q

in

Pilih internet protocol TCP/IP kemudian klik properties

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.42 Tampilan LAN
62

Gambar 3.44 Pengisian alamat IP dan DNS server  Setelah itu klik [ok] dan [close]

4. Konfigurasi PC Router

:/ tp ht

/q

Pertama penulis masuk ke terminal dengan mengklik aplikasi pilih Aksesori kemudian pilih Terminal. Kemudian penulis ketikan perintah
root@localhost#iptables –t nat –L (enter)

penulis mengetikan perintah ini untuk mengetahui apakah terdapat aturan iptables yang sedang berjalan atau tidak. Ternyata setelah penulis mengetikan perintah tersebut tidak terdapat aturan iptables yang sedang berjalan. Berikut gambar hasil penulis melakukan aturan iptables.

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.45 Hasil pengecekan aturan iptables
63

Setelah itu penulis melanjutkan proses konfigurasi dengan memulai mengaktifkan fungsi routing ipforward dibawah ini dalam terminal.

root@localhost#echo 1 > /proc/sys/net/ipv4/ip_forward (enter)

Kemudian penulis cek apakah perintah yang tadi penulis ketikan berjalan atau tidak, dengan mengetikan perintah:

root@localhost#cat /proc/sys/net/ipv4/ip_forward (enter)

setelah penulis melakukan pengecekan hasilnya didapat angka 1, maka

proses pengaktifan aktifasi routing beserta pengecekannya.

ht

tp

:/

/q

in

perintah yang tadi penulis ketikan sudah berjalan. Berikut gambar 3.46

Selesai mengaktipkan aktifasi routing selanjutnya penulis melanjutkan dengan mengaktifkan NAT (Network Address Translation) dimana NAT disini berpungsi sebagai internet sharing supaya PC client dapat mengakses atau terkoneksi ke jaringan internet. Berikut perintah untuk mengaktifkan NAT:
root@localhost#iptables –t nat –A POSTROUTING –o eth1 –j MASQUERADE (enter)

21 .b lo gs po t. co m/
dengan mengetikan perintah Gambar 3.46 Hasil hasil aktifasi routing
64

Untuk melihat perintah yang penulis ketikan tadi sudah berjalan atau belum penulis mengetikan perintah berikut dalam terminal.
root@localhost#iptables –t nat –L (enter)

Setelah penulis mengetikan perintah untuk mengaktifkan NAT kemudian penulis melakukan pengecekan, ternyata terdapat aturan iptables yang sedang berjalan. Anda dapat melihat sendiri pada gambar 3.47 hasil pengaktifan NAT. Ini menunjukan bahwa perintah yang tadi penulis ketikan untuk mengaktifkan NAT telah berjalan.

tp

:/ ht

3.4.3 Pengujian Untuk mengetahui bahwa PC yang penulis konfigurasi sudah bekerjalan sebagai Router atau belum penulis penulis melakukan pengecekan pada PC client. Dengan masuk ke command prompt, caranya sebagai berikut:   Klik star pilih run Kemudian ketikan cmd kemudian klik [ok]

Setelah masuk kedalam command prompt penulis melakukan pengujian dengan perintah ping ke beberapa alamat IP, seperti:

/q

Sampai sini penulis telah selesai membuat sebuah PC Router.

in

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.47 Hasil pengaktifan NAT
65

1. Ping ke alamat komputer server Ping 192.168.50.1 (enter)

2. Ping ke alamat komputer server yang diberikan oleh server DHCP

:/ ht tp

/q

3. Ping ke alamat default modem Ping 192.168.1.1 (enter)

in

Ping 192.168.1.20 (enter)

4. Ping ke alamat DNS Ping 8.8.8.8 5. Ping ke google Ping www.google.com

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.48 Hasil uji koneksi Gambar 3.49 Hasil uji koneksi
66

Setelah melakukan pengujian dengan menggunakan perintah ping ke beberapa

alamat IP dan ternyata hasilnya semua mendapat balasan reflay from . . . kemudian dilanjutkan dengan mencoba membuka web browser internet explorer

dapat mengakses jaringan internet. Berikut gambar hasil komputer client yang

ht

tp

:/

terhubung ke internet.

/q

dan membuka situs seperti www.facebook.com dan hasilnya komputer client

in

3.5 INSTALASI SERVER PROXY 3.5.1 Persiapan Sebelum penulis penulis melakukan instalasi server proxy terlebih dahulu penulis mempersiapkan squid. Squid adalah sebuah aplikasi yang yang digunaka penulis

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.50 Hasil uji koneksi Gambar 3.51 Hasil koneklsi ke internet
67

dalam pembuatan server proxy, sequid ini yang nantinya akan penulis konfigurasi untuk pembuatan server proxy.

3.5.2 Langkah Instalasi 1.

Pemeriksaan paket squid

Masuk ke terminal dengan cara klik aplikasi pilih aksesoris kemudian pilih terminal. Setelah masuk terminal penulis mengetikan perintah berikut:
root@localhost#rpm –qa|grep squid (enter)

tidak akan muncul pesan apa-apa. Seperti pada gambar 3.49 hasil

ht

tp

:/
Gambar 3.52 Hasil pengecekan paket squid 2. Installasi paket squid Selanjutnya penulis melakukan penginstalan paket squid dengan mengetikan perintah berikut: root@localhost#rpm –ivh s(tekan tombol tab) kemudian (enter) maka proses installasi paket squid akan berjalan, tunggu sampai installasi paket squi selesai. Berikut gambar 3.50 proses installasi paket squid.

/q

pengecekan paket squid.

in

apabila paket squid blum terinstall maka ketikadiketikan perintah di atas

21 .b lo gs po t. co m/
68

3.

Setelah penginstalan paket squid selesai kemudian penulis melanjutkan dengan mengedit file squid.conf, caranya yaitu:

Klik icon komputer pilih system file pilih polder etc pilih squid kemudian

:/ tp ht

/q

pilih squid.conf. Kemudian penulis menghapus semua isi file squid.conf dan mengganti dengan konfigurasi squid, sebagai berikut 1. Mendefinisikan tempat proxy berjalan  http_port 3128

in
      

2. Mendefinisikan tempat file di simpan berikut pengaturan lainnya cache_dir ufs /var/spool/squid 100 16 256

3. Mendefinisikan kelompo dan izin akses acl all src 0.0.0.0/0.0.0.0 acl blok dstdomain www.facebook.comwww.youtube.com http_access deny blok acl tkj src 192.168.50.0/24 192.168.1.0/24 http_access allow tkj http_access deny all

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.53 Proses instalasi paket squid
69

4. Mendefinisikan pengaturan administrasi server  

5. Mendefinisikan pengaturan server proxy transparent     httpd_accel_host virtual httpd_accel_port 80

Setelah penulis selesai mengedit dan menyimpan setingan squid.conf-nya

apakah penulisan konfigurasi squid yang penulis tadi lakukan sudah benar atau

tp ht

:/

tidak, dengan mengetikan perintah berikut:
root@localhost#squid –z (enter)

setelah penulis mengetikan perintah tersebut ternyata pesan yang muncul adalah creating swap directory itu berarti konfigurasi squid yang penulis ketikan sudah benar. Langkah selanjutnya penulis menjalankan server squidnya dengan perintah:
root@localhost# service squid start (enter)

berikut gambar pada saat menjalankan squid, pada gambar dibawah ini pada saat memulai squid penulis mendapat pesan ”ok” yang berarti squid yang tadi penulis telah install telah berjalan.

/q

kemudin penulis kembali masuk kedalam terminal untuk melakukan pengecekan

in

21 .b lo gs po t. co m/
cache_mgr zaenal_mutaqin@smkn6garut.sch.id visible_hostname www.smkn6garut.sch.id httpd_accel_with_proxy on httpd_accel_uses_host_header on
70

Stelah penulis menjalankan squid, penulis melanjutkan dengan proses pengaktifan prerouting dengan mengetikan perintah:

DNAT –to 192.168.50.1:3128 (enter)

(catatan eth0 adalah eth yang tersambung ke LAN dan alamat 192.168.50.1

ht

tp

:/

adalah alamat ip yang di isi manual) Sampai sini penulis sudah selesai membuat proxy server.

3.5.3 Pengujian Untuk mengetahui bahwa komputer yang penulis gunakan telah menjadi sever proxy, penulis melakukan pengujian pada PC client dengan membuka web browser kemudian penulis mencoba masuk ke situs facebook dan youtube. Hasil yang didapat ketika penulis mencoba mengakses situs facebook dan youtube ternyata kedua situs tersebut tidak dapat di akses.Itu tandanya penulis berhasil membuat sebuah server proxy.Berikut gambar bahwa situs facebook dan youtube yang tidak dapat diakses (terblokir).

/q

in

root@localhost#iptables –t nat –A PREROUTING –I eth0 –p tcp –dport 80 –j

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.54 Pengaktifan paket squid
71

:/ ht tp

/q
Gambar 3.56 Situs youtube yang telah diblok

in
72

21 .b lo gs po t. co m/
Gambar 3.55 Situs fasbook yang telah diblok

Gumawang Atang. 2010. Belajar Merakit Komputer. Bandung: Informatika

Sopandi, Dede.2006. Instalasi dan Konfigurasi Jaringan Komputer. Bandung: Informatika. Muryanto, Heri.2011.Komponen-Komponen Komputer dan fungsinya. http://herimuriyanto.wordpress.com/2011/01/14/komponen-komponenkomputer-fungsinya/.28-03-2012 1:07 PM Nugraha, Rnu.2010.Macam-Macam System Operasi Komputer. http://herimuriyanto.wordpress.com/2011/01/14/komponen-komponenkomputer-fungsinya/.28-03-2012 2:08 PM

ht

tp

:/

/q

in

Sopana, Iwan.2008..Bandung: Informatika

21 .b lo gs po t. co m/
Daftar Pustaka
73

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->