Anda di halaman 1dari 11

Standar internasional untuk kapal ikan dan nelayan

Berkaitan dengan Keselamatan Kapal Perikanan


Berkaitan dengan keselamatan nelayan Konvensi dan rekomendasi ILO yang berhubungan

secara khusus dengan sektor perikanan

Berkaitan dengan Keselamatan Kapal Perikanan


Tahun 1993, Protokol Torremolinos berkaitan dengan Konvensi
FAO/ILO/IMO, Panduan Keselamatan untuk Nelayan dan Kapal

Internasional Torremolinos untuk Keselamatan Kapal Perikanan (1977)


Perikanan, 2005. Panduan dibagi menjadi dua bagian. Bagian A berkaitan dengan praktek-praktek keselamatan dan kesehatan dan berlaku untuk semua kapal nelayan. Bagian B membahas persyaratan keselamatan dan kesehatan untuk konstruksi dan peralatan dari kapal penangkap ikan dan berlaku untuk kapal penangkap ikan dengan decked panjang sama dengan atau lebih dari 24 m. FAO/ILO/IMO, Pedoman Sukarela untuk Konstruksi, Desain dan Peralatan Kapal Perikanan ukuran Kecil, 2005. Panduan ini berlaku untuk panjang kapal penangkap ikan dengan decked dari dan lebih dari 12 m tetapi kurang dari 24 m.

Berkaitan dengan keselamatan nelayan


Konvensi Internasional tentang Standar Pelatihan,

Sertifikasi dan Watchkeeping untuk Personil Kapal Perikanan (STCW-F), 1995. Konvensi ini berlaku umum untuk awak pada kapal nelayan yang berlayar di laut lepas dengan panjang 24 m atau lebih. FAO/ILO/IMO, Dokumen mengenai Pedoman Pelatihan dan Sertifikasi awak Kapal Perikanan, atas nama tiga organisasi yang diterbitkan oleh IMO pada tahun 2001.

Konvensi dan rekomendasi ILO yang berhubungan secara khusus dengan sektor perikanan
Rekomendasi Jam Kerja (Perikanan), 1920 (No 7). Konvensi Usia Minimum (Nelayan), 1959 (No 112). Konvensi Pemeriksaan Kesehatan (Nelayan), 1959 (No

113). Konvensi Perjanjian Anggaran Nelayan, 1959 (No 114). Konvensi Sertifikat Kompetensi Nelayan, 1966 (No 125). Konvensi Akomodasi ABK (Nelayan), 1966 (No 126). Rekomendasi Pelatihan Kejuruan (Nelayan), 1966 (No 126).

Fase perkembangan peraturan keselamatan


1960-an - langkah pertama Pembentukan Sub -Komite Keselamatan Kapal Perikanan Majelis IMO resolusi tentang keselamatan kapal penangkap

ikan dan nelayan selama 1960-an dan 1970-an Kerjasama antara FAO, ILO dan IMO Kode etik Keselamatan Nelayan dan Kapal Penangkapan Ikan (Bagian A, 1968; Bagian B, 1974) Konvensi Internasional Torremolinos untuk Keselamatan Kapal Perikanan, 1977 Pedoman Sukarela FAO/ILO/IMO untuk Konstruksi, Desain dan Peralatan Kapal Perikanan Kecil Oktober 1989 - Resolusi tentang Keselamatan Nelayan di Laut - pengaturan untuk 1990-an

Fase perkembangan peraturan keselamatan


Protokol Torremolinos 1993 Regional standar Kriteria-berlakunya Protokol Torremolinos tahun 1993 dan

tahun 1995 Masuk-ke dalam Konvensi STCW-F Resolusi pada gaya-entry ke-dan implementasi instrumen Sebuah inisiatif baru untuk membawa Protokol Torremolinos 1993 berlaku Instrumen internasional lain tentang keselamatan kapal nelayan dan nelayan Kode Etik untuk Perikanan yang bertanggung jawab dan aturan FAO Tahun 2000-an - Pengembangan baru standar internasional keselamatan untuk kapal nelayan kecil

1960-an - langkah pertama


Pada tahun 1960, tak lama setelah dibentuk IMO, konferensi

diselenggarakan dalam rangka mengadopsi Konvensi Internasional baru untuk Keselamatan Jiwa di Laut, dikenal sebagai SOLAS. Konvensi ini umumnya dianggap sebagai yang paling penting dari semua perjanjian internasional tentang keselamatan maritim. Pada tahun 1960 Konferensi SOLAS, diusulkan bahwa Konvensi SOLAS 60 harus diberlakukan untuk kapal penangkap ikan selain kapal dagang, namun usulan ini akhirnya dicabut. Alasannya adalah informasi yang sangat sedikit mengenai kapal penangkap ikan. Tetapi kebutuhan akan pedoman dan standar internasional tentang keselamatan kapal penangkap ikan dan nelayan diperlukan, dan Konferensi meminta pemerintah untuk memberikan IMO pendapat mereka tentang memperluas ketentuan Konvensi SOLAS untuk kapal nelayan. Pada tahun 1963, resolusi IMO pertama tentang keselamatan kapal penangkap ikan diadopsi oleh Majelis IMO. Hal ini ditangani Majelis dengan memutuskan bahwa IMO harus melanjutkan studi pada stabilitas kapal nelayan "stabilitas utuh kapal nelayan." "Dengan semua kecepatan berbeda."

Pembentukan Sub -Komite Keselamatan Kapal Perikanan


Setelah resolusi ini, maka diputuskan untuk

membentuk sebuah Panel Ahli Stabilitas Kapal Perikanan dalam Sub-Komite Stabilitas. Pada tahun 1964, panel ini menjadi terpisah dari Sub-Komite Keselamatan Kapal Perikanan. Sub-Komite disiapkan beberapa rekomendasi tentang keselamatan kapal penangkap ikan dan nelayan, serta teks draft Konvensi Torremolinos 1977

Majelis IMO resolusi tentang keselamatan kapal penangkap ikan dan nelayan selama 1960-an dan 1970-an
September 1965: " Intact Stability of Fishing Vessels ". Oktober 1967: Recommendation on pilot ladders on fishing

vessels and vessels of less than 500 Tons Gross. November 1968: Recommendation on Intact Stability of Fishing Vessels. Oktober 1971: "Rekomendasi untuk Kriteria Sementara Stabilitas Sederhana untuk Panjang Kapal Perikanan yang memiliki deck di bawah 30 m ". Oktober 1971: "Rekomendasi pada Pembangunan Kapal Perikanan Mempengaruhi Stabilitas di kapal dan Keselamatan Crew". November 1973: "Kode Etik tentang Akurasi Stabilitas Informasi untuk Kapal Perikanan".

Kerjasama antara FAO, ILO dan IMO


Resolusi Oktober 1963 menandai awal kerja IMO tentang keselamatan

kapal penangkap ikan dan nelayan. Kurang dari setahun sebelumnya, Komite Kondisi Kerja di Industri Perikanan diadakan oleh ILO telah merekomendasikan kode etik praktis internasional yang berhubungan dengan aspek navigasi, operasional dan keselamatan kerja kapal ikan dan nelayan. ILO didesak untuk meneliti kemungkinan pembentukan badan yang sesuai untuk mempersiapkan kode etik tersebut, bekerja sama dengan FAO dan IMO. Tiga organisasi kemudian menandatangani perjanjian yang berkaitan dengan kapal ikan dan nelayan. FAO akan menangani perikanan pada umumnya; ILO dengan tenaga kerja di industri perikanan, dan IMO dengan keselamatan hidup, kapal dan peralatan di laut. Setelah perjanjian ini, kontribusi draft Kode Etik Keselamatan untuk Nelayan dan Kapal Perikanan disusun oleh FAO, ILO dan IMO. Disepakati bahwa kode etik harus dibagi menjadi dua bagian - Bagian A, yang ditujukan kepada nakhoda dan kru, dan Bagian B, yang akan ditujukan kepada pembuat kapal dan pemilik.