Anda di halaman 1dari 6

1. Perbedaan serum dan plasma Plasma Vs.

Serum Darah dari donor atau sampel dapat dipisahkan menjadi komponen yang berbeda: protein, sel darah merah, sel darah putih, faktor pembekuan, dll, dan digunakan untuk tujuan masing-masing. Demikian pula, plasma dan serum diperoleh dari darah dengan sentrifugasi, yang sebelumnya koagulasi dan lainnya, setelah darah telah benar-benar beku. Kadang-kadang, antikoagulan seperti EDTA, sitrat atau oksalat dapat ditambahkan ke plasma. Berikut adalah beberapa perbedaan lain antara beberapa plasma darah dan serum Plasma Serum Plasma adalah bagian cair darah, di mana sel-sel darah, nutrisi dan hormon mengapung. Komposisi plasma air albumin globulin asam amino Hormon dan Enzim limbah nitrogen nutrisi gas fibrinogen Prosedur Isolasi plasma - Plasma diekstraksi dengan memutar sampel darah dalam mesin pemisah, dimana sel-sel darah lebih berat menetap di bagian bawah, dan plasma darah yang dikumpulkan dari lapisan atas menggunakan pipet. Penggunaan plasma dalam kedokteran Plasma yang paling sering digunakan untuk transfusi untuk orang yang menderita hemofilia atau kelainan pembekuan darah lainnya, imunodefisiensi, shock atau luka bakar. Mengapa plasma dipisahkan? Plasma dipisahkan dari darah karena hal ini meningkatkan umur panjang - frozen plasma dapat disimpan hingga satu tahun. Plasma lebih mudah diangkut. Plasma diganti dalam tubuh setelah 2 - 3 Serum adalah bagian cairan darah, tanpa faktor pembekuan atau sel darah. Komposisi serum air albumin globulin asam amino Hormon dan Enzim limbah nitrogen nutrisi gas Prosedur isolasi serum - Untuk mengisolasi serum, sampel darah diperbolehkan untuk membeku. Setelah pembekuan selesai, cairan diekstrak menggunakan stik aplikator. Cairan ini selanjutnya disentrifugasi untuk menghilangkan jejak sel atau penggumpalan. Penggunaan serum dalam kedokteran Serum yang paling sering digunakan untuk jenis darah. Serum ini juga digunakan untuk berbagai tes diagnostik digunakan untuk menentukan kadar hCG, kolesterol, protein, gula, dll, dalam darah. Mengapa serum dipisahkan? Serum darah memiliki antigen lebih dari darah atau plasma, sehingga lebih mujarab untuk tes. Antikoagulan dalam plasma atau darah dapat mengganggu reaksi kimia yang

hari, sementara seluruh darah digunakan untuk mengukur tingkat membutuhkan jauh lebih lama, sehingga konstituen darah. dapat menyumbangkan lebih sering. ini antikoagulan dalam plasma atau darah dapat menarik air keluar dari sel, menipiskan sampel dan mengubah hasil tes.

2. Hal* yang mempengaruhi pembuatan serum 3. Hal* yang perlu diperhatikan dlam pem. Kimia klinik Untuk dapat mengatasi dan mengulangi kemungkinan terjadinya kesalahan dalam pemeriksaan enzimatis, maka terlebih dahulu harus dimiliki kemampuan untuk mengetahui kemungkinan kesalahan yang dapat terjadi pada pemeriksaan enzimatis. Untuk itu seseorang pemeriksa/analis perlu memperhatikan langkah-langkah yang rawan kesalahan pada waktu melakukan pemeriksaan enzimatis. 1. Tahap Pra Analaitik a. Persiapan Pasien Umumnya untuk pemeriksaan enzim pasien tidak perlu puasa. Namun demikian perlu diketahui bahwa makan sebelum pemeriksaan dapat mempengaruhi hasil pemeriksaan, walaupun tidak terlalu besar. Hal ini terutama terlihat pada aktivitas Fosfatase alakali. Variasi biologic juga terjadi pada enzim. Aktivitas enzim lebih tinggi pada siang hari daripada pagi hari. Oleh karana itu pengambilan darah untuk pemeriksaan enzim sebaiknya dilakukan pada pagi hari, kecuali memang ingin dipantau aktivitas enzim tertentu seperti LDH dan SGOT pada kasus Penyakit Jantung Koroner. b. Pengambilan Sampel Sampel darah harus dicegah terjadi hemolisis karena beberapa pemeriksaan enzim tidak boleh mengunakan sampel darah hemolisis. Hemolisis berat akan mengakibatkan terjadi efek pengenceran terhadap zat-zat yang banyak terdapat dalam plasma tetapi kecil kandungannya dalam eritrosit. Tetapi akibat yang lebih jelas akan terlihat kandungannya dalam eritrosit. Enzim yang kandungannya dalam eritrosit lebih tinggi adalah Adolase, Fosfatase asam, Laktat dehidroginase dan ASAT. Aktivitas ASAT (SGOT) dalam serum meningkat 2% dan LDH 10% pada setiap peningkatan 10 mg/dl kandungan Hb dalam serum.

Pembendungan vena yang terlalu lama selain dapat menyebabkan hemolisis juga dapat meningkatkan aktivitas enzim, sebagai contoh aktivitas ASAT akan meningkat 9% bila bendungan vena 3 menit dibandingkan bendungan vena 1 menit. c. Posisi Pengambilan Darah Volume darah orang dewasa pada saat berdiri berkurang 600-700 ml dibandingkan pada saat berbaring. Hal ini disebabkan karena terjadi peningkatan protein plasma. Dengan demikian enzim sebagai protein juga akan meningkat pada saat berdiri daripada berbaring. Posisi pengambilan darah sebaiknya duduk, kecuali pada kasus penyakit berat sehingga pasien harus tidur maka pengambilan darah boleh dilakukan pada posisi berbaring. d. Persiapan Sampel Serum/plasma sebaiknya secepat mungkin dipisahkan (<2 jam) pada beberapa keadaan yang memaksa sehingga perlu penundaan pemeriksaan, maka sebaiknya diperhatikan mengenai stabilitas enzim dan bahan sampel yang disimpan harus serum, bukan whole blood karena relative lebih stabil dalam suhu dingin. 2. Tahap Analitik a. Reagen Perlu diperhatikan pada penggunaan reagen adalah : 1) Fisik kemasan kadaluarsa 2) Suhu penyimpanan 3) Penyimpanan reagen sebelum pemeriksaan (suhu, pelarutan dan stabilitas b. Alat Perlu diperhatikan pada penggunaan peralatan 1) Bagian-bagian fotometer dan alat ukur otomatis lainnya berfungsi dengan baik (kalibrasi alat). 2) Peralatan bantu (pipet, penangas air) juga harus dipantau secara teratur ketepatannya. 3) Alat-alat yang tidak memenuhi standar seperti kuvet pecah, retak, lampu fotometer suram dan filter yang berjamur serta pengagas air yang tidak teratur temperaturnya sebaiknya diganti. c. Metode Pemeriksaan

Beberapa pemeriksaan enzim sudah dilakukan metode pemeriksaannya oleh WHO, IFCC, seperti SGOT dan SGPT. Namun sebagian lagi masih belum dilakukan. Dalam memilih metode pemeriksaan hendaknya dipertimbangkan : 1) Reagen yang mudah diperoleh 2) Alat yang tersedia dapat untuk memeriksa dengan metode tersebut. 3) Suhu temperature metode pemeriksaan dipilih sesuai dengan tempat kerja. Suhu 30OC lebih baik daripada suhu 37OC dan lebih baik lagi dari pada suhu 25OC untuk pemeriksaan yang dilakukan di Negara tropis seperti Indonesia. 4) Metode pemeriksaan yang mudah dan sederhana 5) Kemampuan tenaga pemeriksa. 3. Tahap Pasca Analitik a. Pencatatan dan Pelaporan Hasil pemeriksaan yang telah diperoleh harus dicatat dan segera dilaporkan. Makin cepat hasil pemeriksaan sampai ke tangan dokter makin bermanfaat pemeriksaan tersebut. b. Hasil Pemeriksaan c. Hasil pemeriksaan yang disajikan mencakup 1) Bilangan Umumnya hasil pemeriksaan ativitas enzim disajikan dalam bilangan tanpa desimal. 2) Satuan Satuan hasil pemeriksaan aktivitas enzim umumnya disajikan dalam unit/volume satuan. 3) Suhu Suhu Pemeriksaan harus disajikan karena mempunyai nilai normal yang berbeda. 4) Nilai Normal Perlu disajikan nilai normal menurut suhu pemeriksaan sebagai pembanding pada beberapa keadaan perlu dicantumkan nilai normal menurut umur dan jenis kelamin pasien. Beberapa hasil pemeriksaan ternyata berbeda menurut umur dan gender misalnya Fosfatase alkali, pada bayi aktivitas tinggi, anak-anak lebih rendah, kemudian meningkat pada pubertas dan pada dewasa kembali menurun (khususnya wanita). Setelah menopause aktivitas Fosfatase alkali meningkat kembali dan lebih tinggi dari pada pria usia lanjut.

Secara umum aktivitas enzim seluler yang dapat ditemukan pada sel otot mempunyai nilai normal lebih tinggi pada pria dari pada wanita. Hal ini dihubungkan dengan masa otot pria relatif lebih besar dari pada wanita. Prinsip fotometer SPEKTROFOTOMETRI Spektrofotometri merupakan suatu metode analisa yang didasarkan pada pengukuran serapan sinar monokromatis oleh suatu lajur larutan berwarna pada panjang gelombang spesifik dengan mengguankan monokromator prisma atau kisi difraksi dengan detector Fototube. Dalam analisis cara spektrofotometri terdapat tiga daerah panjang gelombang elektromagnetik yang digunakan, yaitu daerah UV (200-380 nm), daerah Visible (380700 nm), daerah Inframerah (700-3000 nm). Prinsip kerja spektrofotometri berdasarkan hokum Lambert-Beer, bila cahaya monokromatik (I0),melalui suatu media (larutan), maka sebagian cahaya tersebut diserap (Ia), sebagian dipantulkan (Ir), dan sebagian lagi dipancarkan (It). Transmitans adalah perbandingan intensitas cahaya yang di transmisikan ketika melewati sampel (It) dengan intensitas cahaya mula-mula sebelum melewati sampel (Io). Persyaratan hokum Lambert-Beer antara lain : Radiasi yang digunakan harus monokromatik, rnergi radiasi yang di absorpsi oleh sampel tidak menimbulkan reaksi kimia, sampel (larutan) yang mengabsorpsi harus homogeny, tidak terjadi flouresensi atau phosphoresensi, dan indeks refraksi tidak berpengaruh terhadap konsentrasi, jadi larutan harus pekat (tidak encer). Beberapa larutan seperti larutan Timbal (Pb2+) dalam air tidak berwarna, supaya timbul earna larutan Pb diekstraksi dengan dithizone sehinggaberubah menjadi berwarna merah. Larutan berwarna merah akan menyerap radiasi pada daerah hijau. Dalam hal ini larutan Pb menunjukkan absorbans maksimum pada panjang gelombang 515 nm. Jenis-jenis Spektrofotometri Spektrofotometri terdiri dari beberapa jenis berdasarkan sumber cahaya yang digunakan. Diantaranya adalah sebagai berikut : 1) Spektrofotometri Vis (Visible) Pada spektrofotometri ini yang digunakan sebagai sumber sinar/energy dalah cahaya tampak (Visible). Cahaya visible termasuk spectrum elektromagnetik yang dapat ditangkap oleh mata manusia. Panjang gelombang sinar tampak adalah 380-750 nm. Sehingga semua sinar yang dapat dilihat oleh mata manusia, maka sinar tersebut termasuk kedalam sinar tampak (Visible). 2) Spektrofotometri UV (Ultra Violet) Berbeda dengan spektrofotometri Visible, pada spektrofometri UV berdasarkan interaksi sampel dengan sinar UV. Sinar UV memiliki panjang gelombang 190-380 nm. Sebagai sumber sinar dapat digunakan lampu deuterium. Deuterium disebut juga heavy hydrogen. Dia merupakan isotop hydrogen yang stabil tang terdapat berlimpah dilaut dan didaratan.

Karena sinar UV tidak dapat dideteksi oleh mata manusia maka senyawa yang dapat menyerap sinar ini terkadang merupakan senyawa yang tidak memiliki warna. Bening dan transparan. 3) Spektrofotometri UV-Vis Spektrofotometri ini merupakan gabungan antara spektrofotometri UV dan Visible. Menggunakan dua buah sumber cahaya berbeda, sumber cahaya UV dan sumber cahaya visible. Meskipun untuk alat yang lebih canggih sudah menggunakan hanya satu sumber sinar sebagai sumber UV dan Vis, yaitu photodiode yang dilengkapi dengan monokromator. Untuk sistem spektrofotometri, UV-Vis paling banyak tersedia dan paling populer digunakan. Kemudahan metode ini adalah dapat digunakan baik untuk sample berwarna juga untuk sample tak berwarna. Spektroskopi ultraviolet-visible atau spektrofotometri ultraviolet-visible (UV-Vis atau UV / Vis) melibatkan spektroskopi dari foton dalam daerah UV-terlihat. Ini berarti menggunakan cahaya dalam terlihat dan berdekatan (dekat ultraviolet (UV) dan dekat dengan inframerah (NIR)) kisaran. Penyerapan dalam rentang yang terlihat secara langsung mempengaruhi warna bahan kimia yang terlibat. Di wilayah ini dari spektrum elektromagnetik, molekul mengalami transisi elektronik. Teknik ini melengkapi fluoresensi spektroskopi, di fluoresensi berkaitan dengan transisi dari ground state ke eksited state. Penyerapan sinar uv dan sinar tampak oleh molekul, melalui 3 proses yaitu : a. Penyerapan oleh transisi electron ikatan dan electron anti ikatan. b. Penyerapan oleh transisi electron d dan f dari molekul kompleks c. Penyerapan oleh perpindahan muatan. Interaksi antara energy cahaya dan molekul dapat digambarkan sbb : E = hv Dimana : E = energy (joule/second) h = tetapan plank v = frekuensi foton 4) Spektrofotometri IR (Infra Red) Spektrofotometri ini berdasar kepada penyerapan panjang gelombang Inframerah. Cahaya Inframerah, terbagi menjadi inframerah dekat, pertengahan dan jauh. Inframerah pada spektrofotometri adalah adalah inframerah jauh dan pertengahan yang mempunyai panjang gelombang 2.5-1000 mikrometer. Hasil analisa biasanya berupa signalkromatogram hubungan intensitas IR terhadap panjang gelombang. Untuk identifikasi, signal sampel akan dibandingkan dengan signal standar