Anda di halaman 1dari 19

HUBUNGAN PERAWAT DENGAN PASIEN

Diposkan oleh Rizki Kurniadi, Amd.Kep


Hubungan perawat dengan pasien adalah suatu wahana untuk mengaplikasikan proses keperawatan pada saat perawat dan pasien berinteraksi kesediaan untuk terlibat guna mencapai tujuan asuhan keperawatan. Hubungan perawat dan pasien adalah hubungan yang direncanakan secara sadar,bertujuan dan kegiatannya dipusatkan untuk pencapaian tiuan klien. Dalam hubungan itu perawat menggunakan pengetahuan komunikasi guna memfasilitasi hubungan yang efektif. Pada dasarnya hubungan perawat dan pasien bersifat professional yang diarahkan pada pencapaian tujuan. Hubungan perawat dengan pasien merupakan hubungan interpersonal titik tolak saling memberi pengertian. Kewajiban perawat memberikan asuhan keperawatan dikembangkan hubungan saling percaya dibentuk dalam interaksi ,hubungan yang dibentuk bersifat terapetik dan bukan hubungan social,hubungan perawat dan klien sengaja dijalin terfokus pada klien,bertujuan menyelesaikan masalah klien. 2 tahap interaksi yang dilalui dalam berhubungan banyak factor yang perlu diperhatikan baik klien maupun perawat a.perawat professional bila mampu menciptakan hubungan terapetik dengan klien b.keikhlasan,empati dan kehangatan diciptakan dalam berhubungan dengan klien

Tahap hubungan perawat dengan pasien

1. Tahap orientasi Di mulai pada saat pertama kali berhubungan.Tujuan utama tahap orientasi adalah membangun trust. 2.Tahap bekerja 1. Menyatukan proses komunikasi dengan tindakan keperawatan 2. Membangun suasana yang mendukung untuk berubah 3.Tahap terminasi a. Penilaian pencapaian tujuan dan perpisahan b. Terminasi disampaikan sejak awal atau tidak mendadak faktor-faktor yang mempengaruhi klien dalam berhubungan 1. Perbedaan perkembangan 2. Perbedaan budaya 3. Perbedaan gender 4. Gangguan pendengaran 5. Gangguan penglihatan

Hubungan yang baik antar perawat dengan pasien akan terjadi bila : 1. Terdapat rasa saling percaya antara perawat dengan pasien 2. Perawat benar-benar memahami tentang hak-hak pasien dan harus melindungi hak tersebut,salah satunya adalah hak untuk menjaga privasi pasien

3. Perawat harus sensitive terhadap perubahan-perubahan yang mungkin terjadi pada pribadi pasien yang disebabkan oleh penyakit yang dideritanya,antara lain kelemahan fisik dan

ketidakberdayaan dalam menentukan sikap atau pilihan sehingga tidak dapat menggunakan hak dan kewajibannya dengan baik 4. Perawat harus memahami keberadaan pasien sehingga dapat bersikap sabar dan tetap memperhatikan pertimbangan etis dan moral 5. Dapat bertanggung jawab dan bertanggung gugat atas segala risiko yang mungkin timbul selama pasien dalam perawatannya 6. Perawat sedapat mungkin berusaha untuk menghindari konflik antara nilai-nilai pribadi pasien dengan cara membina hubungan baik antara pasien,keluarga,dan teman sejawat serta dokter untuk kepentingan pasien Dalam memberikan pelayanan keperawatan kepada individu,keluarga,atau

komunitas,perawat sangat memerlukan etika keperawatan yang merupakan filsafat yang mengarahkan tanggung jawab moral yang mendasar terhadap pelaksanaan

peraktek keperawatan,dimana inti dari filsafat tersebyut adalah hak dan martabat manusia. Karena itu,fokus dari etika keperawatan ditujukan terhadap sifat manusia yang unik. Untuk memelihara dan meningkatkan kepercayaan masyarakat diperlukan peraturan tentang hubungan antara perawat dengan masyarakat,yaitu sebagai berikut : 1. Perawat dalam melaksanakan pengabdiannya senantiasa berpedoman pada tanggung jawab yang bersumber dari adanya kebutuhan terhadap keperawatan individu,kelurga,dan masyarakat.

2. Perawat dalam melaksanakan pengabdian dibidang keperawatan,memelihara suasana lingkungan yang menghormati nilai-nilai budaya,adat istiadat dan kelangsungan hidup beragama dari individu,keluarga,dan masyarakat 3. Perawat dalam melaksanakan kewajibannya terhadap individu,keluarga dan

masyarakat,senantiasa dilandasi rasa tulus,ikhlas sesuai dengan martabat dan tradisi luhur keperawatan 4. Perawat menjalin hubungan kerja sama dengan individu,keluarga dan masyarakat,khususnya dalam mengambil prakarsa dan mengadakan upaya kesehatan serta upaya kesejahteraan pada umumnya sebagai bagian dari tugas dan kewajiban bagi kepentingan masyarakat.

MAKALAH ETIKA KEPERAWATAN TENTANG HUBUNGAN PERAWAT DENGAN PASIEN


Diposkan oleh Rizki Kurniadi, Amd.Kep
Kasus :

Nn D dan kakanya Tn.B yang berumur 18 dan 21 th. Pada hari minggu pergi kerumah nenelknya dengan mobil pribadinya. Mobil tersebut mdikemudikan oleh Tn.B . mobil tersebut mengalami kecelakaan yang mengakibatkan kaki kiri nNn.D patah dan harus diamputasi,sedangkan kakaknya meninggal dunia. Setelah 2 hari dirawat Nn.D baru sadarkan diri dan dia sangat deprasi setelah mengetahui kakinya diamputasi dan ia menanyakan keadaan kakaknya.

Disini terlihat bahwa perawat tersebut mengalami konflik nilai. Haruskah perawat tersebut mengatakan secara jujur ataukah ia harus berbohong.

Dibawah ini ada sedikit cuplikan drama, bagaimana cara perawat menyelesaikan masalah ini. Pasien : Suster.suster.. Perawat : Ada apa mbak,.?? Pasien : Apa yang terjadi dengan kaki saya sus?? Perawat : Maaf mbak,kaki mbak terpaksa diamputasi,karena jika tidak bisa bisa membahayakan diri mbak. Pasien : Tak mungkin sustak mungkin,.tak mungkin semua ini terjadi,saya tak mau sus!! Perawat : Tenang mbak,tenang Pasien : mana mungkin saya bisa tenang sus,lihat kaki saya,sekarang saya sudah cacat. Diruang IGD . . . Bustam : (Nafasnya tinggal satu-satu) Perawat Budi : Dokter.dokter..!!! pasien kita sekarat Dr. Alfy : (datang keruang IGD sambil berlari-lari dan langsung memeriksa pasien) Kemudian datang orang tua pasien Ayah pasien : Bagaimana keadaan anak saya dok? Dr. Alfy : Maaf pak, kami sudah berusaha sebisa mungkin, tapi Tuhan berkehendak lain,anak bapak tidak bisa diselamatkan karna lukanya teramat parah

Keluarga pasien menangis dengan merintih.. Perawat Budi : Maaf Pak, Bu sabar ya semua ini cobaan dari Tuhan.. Bapak,dan Ibu harus tabah menghadapi cobaan ini lalu keluarga pasien langsung pergi keruang dimana anak perempuannya dirawat Ibu : Dewi Pasien : Mama. Ibu : (Memeluk anaknya ) Tenang nak,,tenang Pasien : Kaki dewi ma,..kaki dewi..!! ( Menangis ) Ayah : Sabar nak,semua ini sudah jalan terbaik,jika kakimu tidak diamputasi akan membahayakan dirimu nak,kami tak mau kehilangan kamu Pasien : Tapi pa,kaki dewi cacat pacacat(menangis) Ibu : kamu harus sabar nak,kamu harus kuat,semua ini pasti ada hikmahnya,ada papa dan mama yang akan mendampingimu. Pasien : Kak bustam mana ma, gimana keadaan dia sekarang?? Ibu : Kakak kamu. (kemudian menangis dan lari keluar dari ruangan) Pasien : Pa,apa yang terjadi dengan kak pa??? Ayah : (Terdiam dan langsung keluar ruangan) Pasien : Suster,apa yang terjadi sus?

Perawat : tenang mbak,mbak tenang dulu,kami akan mnceritakan semuanya Pasien : Sebenarnya apa yang terjadi sus? Perawat : Maaf sebelumnya mbak..mbak harus bisa menerima semuanya,kami sudah Berusaha sebisda mungkin,tapi Tuhan berkehendak lain,kakak mbak tidak bisa Kami selamatkan. Pasien : Apa sus.?? Suster pasti bohong kan?? Mana kakak saya sus, saya mau Bertemu dengannya Perawat : Saya tau mbak,ini pasti berat buat mbak,tapi kakak mbak memang tidak bisa diselamatkan,lukanya gterlau parah. Pasien : tak mungkin sustak mungkin.. Perawat : Mbak yang sabar ,mbak harus bisa menerima semua ini,dan sebaiknya Sekarang mbak istirahat dulu. Pasien : Tapi sus... Perawat : Sekarang mbak tarik nafas dulu dan keluarkan perlahan-lahan. Pasien : (diam dan kemudian menarik nafas) Perawat : Sekarang mbak istirahat saja dulu karena keasaan mbak masih lemah. Pasien : Baiklah sus.

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang

Asuhan keperawatan adalah suatu proses atau rangkaian kegiatan pada praktik keperawatan, yang diberikan kepada pasien pada berbagai tatanan pelayanan kesehatan dengan menggunakan proses keperawatan, berpedoman pada standar asuhan keperawatan dalam lingkup wewenang serta tanggung jawab keperawatan (Hartianah.Z, 1997), dalam menjalankan asuhan keperawatan, Perawat selalu mengadakan hubungan dengan pasien (Robert Priharjo,1995). Disisi lain peningkatan hubungan antara perawat dengan pasien dapat dilakukan melalui penerapan proses keperawatan (Nursalam, 2001). Dasar hubungan perawat, dokter, dan pasien merupakan mutual humanity dan pada hakekatnya hubungan yang saling ketergantungan dalam mewujudkan harapan pasien terhadap keputusan tindakan asuhan keperawatan . Untuk memulai memahami hubungan secara manusiawi pada pasien, perawat sebagai pelaksana asuhan keperawatan harus memahami bahwa penyebab bertambahnya kebutuhan manusiawi secara universal menimbulkan kebutuhan baru, dan membuat seseorang (pasien) yang rentan untuk menyalahgunakan. Dengan demikian bagaimanapun hakekat hubungan tersebut adalah bersifat dinamis, dimana pada waktu tertentu hubungan tersebut dapat memperlihatkan karakteristik dari salah satu atau semua pada jenis hubungan, dan perawat harus mengetahui bahwa pasien yang berbeda akan memperlihatkan reaksi- reaksi yang berbeda terhadap

ancaman suatu penyakit yang telah dialami, dan dapat mengancam humanitas pasien. Oleh sebab itu sebagai perawat professional, harus dapat mengidentifikasi komponen- konponen yang berpengaruh terhadap seseorang dalam membuat keputusan etik. Faktor- faktor tersebut adalah : faktor agama, sosial, pendidikan, ekonomi, pekerjaan/ posisi pasien termasuk perawat, dokter dan hak-hak pasien, yang dapat mengakibatkan pasien perlu mendapat bantuan perawat dan dokter dalan ruang lingkup pelayanan kesehatan. Disamping harus menentukan bagaimana keadaan tersebut dapat mengganggu humanitas pasien sehubungan dengan integritas pasien sebagai manusia yang holistic.

1.2 Tujuan Penulisan 1.2.1 Tujuan umum Setelah penulisan makalah ini penulis memahami hubungan perawat dan pasien terhadap pelaksanaan asuhan keperawatan. 1.2.2 Tujuan khusus Setelah penulisan makalah ini penulis dapat : 1) Memahami etika hubungan tim keperawatan. 2) Memahami hubungan perawat - pasien dokter. 3) Memahami hubungan perawat pasien dalam konteks etik.

4) Penerapan hubungan antara perawat pasien, perawat dan perawat, perawat profesi lain dan perawatan dengan masyarakat.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

Dalam memberikan tindakan asuhan keperawatan kepada pasien berdasarkan rencana yang telah ditetapkan, perawat secara kolaboratif terlibat pula dalam program tim kesehatan lain. Perawat dituntut mampu berkomunikasi dan mengambil keputusan etis dengan sesama profesi, pasien, dan tim kesehatan lain khususnya dokter.

2.1 Etika hubungan tim keperawatan dari semua individu yang terlibat dalam pemberian asuhan keperawatan kepada pasien. Komposisi anggota tim keperawatan bervariasi, tergantung pada tenaga keperawatan yang ada, sensus pasien, jenis unit keperawatan, dan program pendidikan keperawatan yang berafiliasi/kerjasama Faktor-faktor tim keperawatan yang diarahkan terhadap kualitas asuhan keperawatan . Dalam kerjasama dengan sesama tim, semua perawat harus berprinsip dan ingat bahwa fokus dan semua upaya yang dilakukan adalah mengutamakan kepentingan pasien serta kualitas asuhan keperawatan dan semua perawat harus mampu mengadakan komunikasi secara efektif. Latar belakang pendidikan, jenis pekerjaan maupun kemampuan bervariasi, maka dalam pemberian tugas asuhan keperawatan, perawatan dibagi dalam berbagai kategori, misalnya perawat pelaksana, kepala bangsal, kepala unit perawat, kepala seksi perawatan (supervisor), dan kepala bidang keperawatan (direktor president of

nursing). Dalam memberikan asuhan keperawatan, setiap anggota harus mampu mengkomunikasikan dengan perawat anggota lain, dimana permasalahan etis dapat didiskusikan dengan sesama perawat atau atasannya. 2.2 Perawat, pasien, dan dokter Perawat, pasien, dan dokter adalah tiga unsur manusia yang saling berhubungan selama mereka terkait dalam hubungan timbal balik pelayanan kesehatan. Hubungan perawat dengan dokter telah terjalin seiring perkembangan kedua kedua profesi ini, tidak terlepas dari sejarah, sifat ilmu/ pendidikan, latar belakang personal dan lain- lain. Kedokteran dan keperawatan, walaupun kedua disiplin ilmu ini samasama berfokus pada manusia, mempunyai beberapa perbedaan. Kedokteran lebih bersifat paternalistik, yang mencerminkan figur seorang bapak, pemimpin dan pembuat keputusan (judgment). Sedangkan keperawatan lebih bersifat mothernalistik, yang mencerminkan figure seorang ibu (mother instink) dalam memberikan asuhan keperawatan, kasih sayang, dan bantuan (helping relationship). Berbagai model hubungan antara perawat, dokter dan pasien telah dikembangkan, berikut ini model hubungan perawat, dokter, dan pasien yang dikembangkan oleh: Szasz dan Hollander mengembangkan tiga model hubungan dokter, perawat, dimana model ini terjadi pada semua hubungan antar manusia, termasuk hubungan antar perawat dan dokter. Model mereka kembangkan meliputi :

2.2.1 Model aktivitas- pasivitas Suatu model dimana perawat dan dokter berperan aktif dan pasien berperan pasif. Model ini tepat untuk bayi, pasien koma, pasien dibius, dan

pasien dalam keadaan darurat. Dokter berada pada posisi mengatur semuanya, merasa mempunyai kekuasaan, dan identitas pasien kurang diperhatikan. Model ini bersifat otoriter dan paternalistic.

2.2.2 Model hubungan membantu Merupakan dasar untuk sebagian besar dari praktik keperawatan atau praktik kedokteran. Model ini terdiri dari pasien yang mempunyai gejala mencari bantuan dan perawat atau dokter yang mempunyai pengetahuan terkait dengan kebutuhan pasien. Perawat dan dokter memberi bantuan dalam bentuk perlakuan/ perawatan atau pengobatan. Timbal baliknya pasien diharapkan bekerja sama dengan mentaati anjuran perawat atau dokter. Dalam model ini, perawat dan dokter mengetahui apa yang terbaik bagi pasien, memegang apa yang diminati pasien dan bebas dari prioritas yang lain. Model ini bersifat paternalistik walau sedikit lebih rendah.

2.2.3 Model partisipasi mutual Model ini berdasarkan pada anggapan bahwa hak yang sama atau kesejahteraan antara umat manusia merupakan nilai yang tinggi, model ini mencerminkan asumsi dasar dari proses demokrasi. Interaksi, menurut model ini, menyebutkan kekuasaan yang sama, saling membutuhkan, dan aktivitas yang dilakukan akan memberikan kepuasan kedua pihak. Model ini mempunyai ciri bahwa setiap pasien mempunyai kemampuan untuk menolong dirinya sendiri yang merupakan aspek penting pada layanan kesehatan saat ini. Peran dokter dalama model ini adalah membantu pasien menolong dirinya sendiri.

Dari perspektif keperawatan, model partisipasi mutual ini penting untuk mengenal dari pasien dan kemampuan diri pasien. Model ini menjelaskan bahwa manusia mempunyai kemampuan untuk tumbuh dan berkembang. Keperawatan bersifat menghargai martabat individu yang unik, berbeda satu sama lain dan membantu kemampuan dalam menentukan dan mengatur diri sendiri ( Bandman and Bandman,1999. dikutip dari American Nurses Assocication, Nursing: Asocial Policy. Kansas City. MO: 1980. hal:6 ).

2.3 Hubungan perawat dan pasien dalam konteks etis Seorang pasien dalam situasi menjadi pasien mempunyai tujuan tertentu. Seorang perawat dalam memberikan asuhan keperawatan juga mempunyai tujuan tertentu. Kondisi yang dihadapi pasien merupakan penentu peran perawat terhadap pasien ( Husted dan Husted, 1990 ). Untuk menjelaskan peran perawat secara umum dapat digunakan kerangka yang mengacu pada pandangan dasar Helldegard .E Pepley, tentang hubungan perawat dan pasien dalam asuhan keperawatan, merupakan rasa percaya, pengukuran pemecahan masalah (Problem Solving ), dan kolaborasi. Dalam konteks hubungan perawat dan pasien, perawat dapat berperan Sebagai konselor pada saat pasien mengungkapkan kejadian dan perasaan tentang penyakitnya. Perawat juga dapat berperan sebagai pengganti orang tua (terutama pada pasien anak), saudara kandung, atau teman bagi pasien dalam ungkapan perasaan-perasaannya.

2.1 Penerapan hubungan antara perawat dan pasien, perawat dan perawat, perawat dan profesi lain, dan perawat dengan masyarakat

Bentuk-bentuk penerapan, Dalam konteks hubungan perawat dan pasien, perawat dapat berperan Sebagai konselor pada saat pasien mengungkapkan kejadian dan perasaan tentang penyakitnya. Perawat juga dapat berperan sebagai pengganti orang tua (terutama pada pasien anak), saudara kandung, atau teman bagi pasien dalam ungkapan perasaanperasaannya. Perawat dan perawat memiliki etika khusus mengatur tanggung jawab moral perawat yang disusun oleh organisasi perawat itu sendiri. berdasarkan suatu sumber yang ada dilingkungan baik lingkungan kesehatan, lingkungan konsumen dan lingkungan Komunitas Keperawatan. Contoh penerapannya yaitu :

1 Tritmen pada pasien yang menghadapi ajal : - Pemberian O2 -> diteruskan / di stop. - Program pengobatan diteruskan / tidak - Suport terapi ( RJP ) sampai kapan. - dalam kondisi MBO. 2. Mengijinkan unsur mengakhiri penderitaan dan hidup pasien dengan sengaja atas permintaan pasien sendiri,pembatasan perilaku, dan infomrmed consent. - Pasien teriminal - Status vegetatif - pasien HIV /AID - pasien mendapat terapi diet - pasien menghadapi tindakan medik -operasi, pemakaian obat yangharganya mahal dll.

3 Bioetika :

- aborsi, pembatasan kelahiran,sterilisasi, bayi tabung, tranplantasi organ dll.

4 Pengungkapan kebenaran dan kerahasiaan dalam bidang kedokteran. - permintaan informasi data pasien, - Catatan medik, - Pembicaraan kasus pasien. penerapan hubungan antara perawat dan profesi lain yang memiliki bidang kesehatan yang saling berketergantungan satu sama lain misalnya seorang dokter pasti membutuhkan, perawat, apoteker dan lain-lain , yang saling berkaitan satu sama lain. Selain penerapan-penerapan dengan perawat dan profesi lain, perawat juga harus menerapkan hubungan antara perawat dan masyarakat Perawat mengemban tugas tanggung jawab bersama masyarakat untuk memprakarsai dan medukung berbagai kegiatan dalam memenuhi kebutuhan kesehatan masyarakat.dan tetap menghargai privasi yang ada dalam masyarakat berupa Privasi pasien. Menghargai harkat martabat pasien,Sopan santun dalam pergaulan,saling menghormati, saling membantu, peduli terhadap lingkung

BAB 3

PEMBAHASAN

Fokus utama dari perhatian etis dalam keputusan tindakan asuhan keperawatan seharusnya adalah kesejahteraan individu, dan walaupun pasien mempunyai peran integral dan bahan peran sentral dalam pengambilan keputusan, maka pasien tidak lagi mempunyai hak untuk memaksa perawat, sebagai pelaksana asuhan keperawatan. Bila perbedaan antara perawat dan pasien tidak dapat di selesaikan, maka pelaksana asuhan keperawatan harus menarik diri dari pelaksana asuhan keperawatan dan merujuknya kepada seseorang yang sistim valuenya sesuai dengan keinginan pasien. Dan bila tidak ada juga, pasien mungkin harus mempertimbangkan kembali keputusannya atau dapat menarik diri dari asuhan keperawatan Berdasarkan peran dan fungsi perawat, perawat menerima tugas secara pribadi untuk memenuhi kebutuhan asuhan keperawatan dari pasien. Bagaimanapun perawat tidak mempunyai kewajiban khusus untuk mencoba mengisi semua (atau beberapa) keinginan asuhan keperawatan dari individu, meskipun perawat dapat melakukannnya tetapi tidak ada kewajiban moral secara khusus untuk melakukannya. Terlebih lagi perawat sebagai pelaksana asuhan keperawatan, tidak mempunyai kewajiban untuk memenuhi kebutuhan pasien yang diluar bidang keahliannya, dan mempunyai hak untuk mengakhiri tindakan asuhan keperawatan yang diluar batas kemampuannya. Oleh sebab itu, hubungan parawat dan pasien sebenarnya merupakan keputusan keputusan yang dibuat berdasarkan kesepakatan

bersama sebagai pencerminan suatu penghargaan terhadap value dari kedua belah pihak. Disamping itu dalam memberikan asuhan keperawatan kepada pasien , perawat juga mempunyai hubungan dengan dokter dalam peran dependen (tergantung) mengingat dalam melaksanakan asuhan keperawatan didalamnya terdapat program kesehatan dimana pertanggung jawaban dipegang oleh dokter, disamping peran kolaborasi (interdependen) yang dilaksanakan dalam mengatasi permasalahan secarateam work dengan tim kesehatan lain. Untuk membuat keputusan terdapat permasalahan etika keperawatan secara tepat, maka perawat perlu mengetahui dan memahami konsep dasar etika keperawatan. Berbagai permasalahan etika dapat terjadi dalam tatannan tindakan asuhan keperawatan, dimana terjadi intervensi antara pasien dengan perawat. Permasalahan bisa menyangkut penentuan antara mempertahankan hidup dengan kebebasan dalam menentukan kamatian. Upaya menjaga keselamatan pasien yang bertentangan dengan berbagai sector lain, dan penerapan asuhan keperawatan yang tidak ilmiah dalam mengatasi permasalahan kesehatan pasien. Dalam membuat keputusan terhadap dua masalah yang dihadapi, perawat dituntut untuk dapat mengambil keputusan yang menguntungkan pasien dan dirinya, yang tidak bertentangan dengan nilai-nilai yang diyakini oleh pas
BAB 4

PENUTUP

Berdasarkan uraian pada latar belakang dan analisa dari studi perpustakaan diatas, maka penyusun dapat mengambil kesimpulan dan saran- saran, sebagai berikut:

4.1 Kesimpulan Pada dasaranya hubungan antara perawat dan pasien berdasarkan pada sifat alamiah perawat dan pasien. Dalam interaksi perawat dan pasien, peran yang dimiliki masingmasing membentuk suatu kesepakatan atau persetujuan dimana pasien pempunyai peran dan hak sebagai pasien dan perawat dapat melaksanakan asuhan keparawatan mempunyai peran dan hak sebagai perawat. Dalam konteks hubungan perawat dan pasien, maka setiap hubungan harus didahului dengan kontrak dan kesepakatan bersama, dimana pasien mempunyai peran sebagai pasien dan perawat sebagai pelaksana asuhan keperawatan. Kesepakatan ini menjadi parameter bagi perawat dalam menentukan setiap tindakan etis.

4.2 Saran- saran

Untuk memulai memahami hubungan manusiawi dalam kontek profesional seseorang harus mengerti bahwa penyebab bertambahnya kebutuhan manusiawi secara universal menimbulkan kebutuhan baru, dan membuat seseorang yang rutin untuk menyalahgunakan. Oleh karena itu sebagai perawat harus dapat mengidentifikasi kerusakan fisiologis yang spesifik yang disebabkan oleh gejala-gejala penyakit atau kelainan lain, tetapi juga harus menemukan bagaimana keadaan tersebut dapat mengganggu humanitas pasien sehubungan dengan integritas pasien sebagai manusia. Dengan mengetahui bahwa pasien yang berbeda akan memperlihatkan reaksi- reaksi yang berbeda terhadap ancaman penyakit yang telah dialami dan dapat mengancam humanitas pasien, maka perawat harus melakukan pengidentifikasian respon-respon manusia terhadap ancaman-ancaman tersebut.