Anda di halaman 1dari 5

Sinopsis Tora Tora Tora 1970

Tokyo, 1941. Seperti Perang Dunia II mengamuk di Eropa , upacara perubahanperintah berlangsung di atas kapal perang Jepang Nagato , unggulan untuk yang baru diangkat Komandan -in -Chief dari Armada Gabungan Laksamana Isoroku Yamamoto ( Soh Yamamura ) . Dia mengambil perintah dari berangkat Armada Laksamana Zengo Yoshida ( Junya Usami ) . Di kabin Yoshida , mereka berdua membahas embargo perdagangan Amerika saat ini yang kelaparan Jepang bahan baku termasuk minyak akibat perang Jepang telah melancarkan di Cina sejak 1937 . Sementara kedua setuju bahwa perang dengan Amerika Serikat akan menjadi bencana yang lengkap , pemarah Angkatan Darat dan politisi militarlist lainnya mendorong melalui aliansi dengan Jerman dan mulai merencanakan perang , percaya AS untuk menjadi pra - sibuk dengan perang di Eropa . Ketakutan mereka meningkat ketika perang militer Jepang menandatangani Pakta Tripartit dengan Nazi Jerman dan Fasis Italia di Berlin , membuat Jepang anggota ketiga dari Axis Powers . Dengan armada Pasifik Amerika Serikat di Pearl Harbor , dianggap sebagai " pisau ke tenggorokan Jepang " , Yamamoto memerintahkan perencanaan serangan pendahuluan , percaya satu-satunya harapan Jepang adalah untuk memusnahkan armada Pasifik Amerika pada awal permusuhan. Ketika merencanakan serangan itu , para komandan Jepang perdebatan paparan Pearl Harbor untuk serangan torpedo , tetapi menyadari bahwa torpedo turun dari pesawat akan jatuh dan menenggelamkan setidaknya 75 kaki ( 23 meter ) di bawah permukaan . Sejak Pearl Harbor hanya 40 kaki ( 12 meter ) yang mendalam , Amerika merasa bahwa mereka memiliki pertahanan alami terhadap torpedo . Tetapi Jepang memiliki rencana untuk mengatasi kendala ini , mereka cocok stabilisator kecil untuk torpedo udara , membuat mereka efektif dalam pelabuhan dangkal , mereka juga retrofit kerang perang armor-piercing , mengkonversi mereka ke bom udara yang efektif terhadap kapal-kapal Amerika. Dalam kemenangan intelijen utama , intelijen Amerika di Washington berhasil memecahkan Purple Kode Jepang , yang memungkinkan Amerika Serikat untuk mencegat transmisi radio Jepang anggap rahasia . Intelijen Amerika di Washington terlihat mengumpulkan penyadapan radio semakin mengancam dan menyampaikan keprihatinan mereka kepada staf Gedung Putih yang tampaknya aneh responsif . Respon Amerika intelijen kualitas tinggi pada umumnya muncul lemah , meskipun Pearl Harbor tidak meningkatkan patroli udara dan terus siaga penuh baik sebelum serangan itu. Komandan Jepang menyebutnya di Air Perwira Staf Genda Minoru terkenal ( Tatsuya Mihashi ) untuk dalang serangan . Di Pearl Harbor , meskipun terhambat oleh laporan intelijen kritis akhir - tiba tentang armada serangan , Laksamana Kimmel ( Martin Balsam ) dan General Pendek (

Jason Robards ) melakukan yang terbaik untuk meningkatkan pertahanan . Perintah singkat pesawatnya terkonsentrasi di tengah lapangan udara mereka untuk mencegah sabotase (yang mengarah ke sedikit runcing dialog antara dua petugas ketika salah satu objek untuk pesanan dengan mengatakan , " Misalkan ada sebuah serangan udara ? ") Di Jepang , Yamamoto mencoba untuk menghindari serangan dan menyalahkan tentara Jepang untuk mendorong terlalu keras untuk perang ketika perdamaian masih menjadi pilihan . Yamamoto menekankan bahwa Amerika Serikat adalah musuh kuat yang akan sangat berbahaya untuk memprovokasi . Dalam rangka untuk mengalahkan Amerika Serikat , ia mengklaim , menghancurkan armada AS atau bahkan menangkap Hawaii tidak akan cukup Jepang harus menyerang daratan dan mendikte aturan AS menyerah pada langkah-langkah Gedung Putih , sebuah kemungkinan Yamamoto jelas dilihatnya sebagai tidak mungkin untuk mencapai. Di Washington DC , ketegangan diplomatik meningkat antara AS dan Jepang sebagai duta besar Jepang untuk Amerika Serikat terlihat meminta Tokyo untuk informasi lebih lanjut untuk membantu dalam negosiasi untuk menghindari perang , tapi mendapatkan sedikit atau tidak ada untuk bekerja dengan imbalan . Tentara pemarah Umum Tojo (Asao Uchida) , Menteri Jepang dari Perang , digambarkan sebagai gigih menentang setiap upaya menit terakhir damai . Orang Jepang memulai serangkaian 14 pesan radio dari Tokyo ke Kedutaan Besar Jepang di Washington yang akan menyimpulkan dengan deklarasi perang . Tapi Amerika menerjemahkan pesan radio lebih cepat dari Kedutaan Besar Jepang . Oleh karena itu , orang-orang Amerika tahu serangan sebelum duta besar Jepang memberitahu mereka. Pada pagi hari Minggu, 7 Desember, 1941 pengambil keputusan di Washington dan Hawaii terlihat menikmati rutinitas santai sementara intelijen Amerika bekerja keras untuk menafsirkan transmisi kode dan belajar pesan terakhir akan diterima tepat pada 13:00 waktu Washington . Letnan Kolonel Rufus S. Bratton ( EG Marshall ) , seorang perwira intelijen Amerika yang bekerja pada decoding , mencatat bahwa pesan terakhir menginstruksikan Duta Besar Jepang untuk menghancurkan mesin kode mereka setelah mereka memecahkan kode terakhir dari 14 pesan serta menghancurkan semua dokumen tertulis di kedutaan di preperation untuk interniran immiment ... titik menyenangkan. Upaya panik Bratton untuk menyampaikan pesan ini kepada para komandan Amerika gagal karena mereka menikmati hari Minggu bermain golf dan menunggang kuda. Bratton berhasil menghubungi temannya , Letnan Komandan Kramer ( Wesley Addy ) , tentang bagian terakhir dari pesan -14 . Kramer kemudian relay ke Kepala Operasi Angkatan Laut Harold Rainsford Stark ( Edward Andrews ) yang diberitahu tentang peningkatan ancaman , tetapi memutuskan untuk tidak menginformasikan Hawaii sampai setelah memanggil Presiden pertama ... meskipun tidak jelas apakah ia mengambil tindakan sama sekali.

Akhirnya , pada pukul 11.30 pagi waktu Washington , Kolonel Bratton meyakinkan Kepala Staf Angkatan Darat , Jenderal George Marshall ( Keith Andes ) , bahwa ancaman yang lebih besar ada , dan perintah Marshall yang Pearl Harbor ( dan semua instalasi lainnya Pacific ) diberitahu dari serangan yang akan datang . Sementara di Hawaii , sebuah kapal Amerika , USS Ward , tempat-tempat dua orang cebol kapal selam Jepang mencoba untuk menyelinap melalui jaring defensif dan masukkan Pearl Harbor . Serangan perusak dan kapal selam tenggelam , dan memberitahukan dasar . Meskipun petugas menerima , Letnan Kaminsky ( Neville Merek ) , mengambil laporan dari serangan musuh berusaha serius , sombong Kapten John Earle ( Richard Anderson ) di Pearl Harbor menuntut konfirmasi sebelum memanggil peringatan . Laksamana Kimmel kemudian belajar dari kelalaian ini dan sangat marah ia tidak diberitahu aksi musuh ini segera . Ketimbang memanggil siaga tinggi , ia memutuskan untuk menyerukan pertemuan darurat para pejabat di kantor pusat di 8:00 . Hanya setelah 7:00 , dua prajurit Angkatan Darat AS diposting di stasiun radar jarak jauh , Joseph Lockard dan George Elliot , tempat pesawat Jepang masuk dan menginformasikan Hickam Bidang Pusat Informasi , tetapi Tentara Angkatan Udara Letnan bertanggung jawab , Kermit Tyler , menolak laporan , berpikir itu adalah sekelompok Amerika B - 17 pembom berasal dari daratan , dan dia terus terang terlalu lelah untuk peduli setelah malam minum. . Orang Jepang berniat untuk memutuskan negosiasi ( mereka tidak berniat untuk mengeluarkan pernyataan resmi perang ) pada pukul 1:00 waktu Washington , 30 menit sebelum serangan . Namun, pengetik untuk duta besar Jepang lambat , dan tidak bisa decode bagian ke-14 cukup cepat . Jadi Duta Kichisaburo Nomura ( Shogo Shimada ) memutuskan untuk menunda pertemuannya dengan Menteri Luar Negeri . Sebuah upaya terakhir untuk memperingatkan Pearl Harbor yang terhalang oleh atmospherics miskin dan ceroboh ketika telegram yang dikirim oleh Jenderal Marshall tidak ditandai mendesak , melainkan akan diterima oleh Pearl Harbor selama serangan itu . Para pilot pesawat tempur Jepang yang masuk terkejut ketika tidak ada bahkan setiap tembakan anti -pesawat ketika mereka mendekati dasar . Akibatnya , pemimpin serangan skuadron Komandan Mitsuo Fuchida ( Takahiro Tamura ) radio dalam frase kode menandai bahwa kejutan lengkap atas serangan itu telah dicapai : " . Tora , Tora , Tora " Setelah pesawat Jepang menyerang dimulai kebakaran, tentara dan pelaut di Pearl dan pangkalan terdekat merespon dan tembakan balasan , tapi dengan kejutan dicapai perlawanan terhadap pesawat Jepang putus asa dan hanya sebagian efektif . Setelah melihat pembom tingkat rendah Jepang , seorang perwira Amerika memerintahkan rekannya untuk mendapatkan nomor ekor sehingga pilot dapat dilaporkan untuk pelanggaran keamanan , ia berpikir mereka adalah pesawat Amerika . Pemandangan pesawat menyinggung kemudian sengaja menjatuhkan bom di pangkalan menghalau kesalahpahaman bahwa .

Tindakan pencegahan keamanan pesawat oleh General pendek membuktikan kesalahan bencana yang memungkinkan pasukan udara Jepang untuk menghancurkan pesawat AS di tanah dengan mudah , sehingga melumpuhkan efektif udara serangan balik : semua pesawat di landasan pacu di lapangan udara utama hancur spektakuler baik karena mereka lepas landas atau saat mereka masih diparkir . Di tengah kekacauan kekuatan B 17 pembom Letnan Tyler keliru percaya adalah kontak radar sebelumnya , kekuatan diperintahkan oleh Mayor Truman Landon , tiba di Oahu sesuai jadwal dan segera diserang oleh pejuang Jepang , memaksa para pengebom untuk menyebarkan dan mencoba untuk membuat pendaratan darurat. Dua pilot pesawat tempur Amerika , Ken Taylor dan George Welch , ras remote Haleiwa dan berhasil lepas landas untuk terlibat musuh , karena Jepang tidak memukul lapangan udara kecil . Taylor dan Welch melibatkan beberapa pesawat Jepang selama Oahu dan berhasil menembak jatuh beberapa pesawat tempur Jepang dan pembom sementara melarikan diri hukuman bebas . Kerusakan yang ditimbulkan oleh bencana armada udara Jepang menyerang baik rinci , dengan pelaut berjuang selama mereka bisa dan kemudian meninggalkan kapal tenggelam dan melompat ke dalam air dengan pembakaran minyak di permukaan . Titik penting dari serangan terjadi di tengah sejumlah hits torpedo dikirim ke beberapa kapal perang AS - seorang pembom Jepang , olahraga salah satu baja-piercing shells dikonversi , ditutup pada target - diidentifikasi melalui foto surat kabar ditempelkan ke sisi kokpit ini USS Arizona . Tanah bom di dek lapis baja kapal dekat salah satu menara utama , menghancurkan melalui, meledakan majalah maju , dan malestrom ledakan meletus menjadi satu ledakan bencana yang shockwave batu bahkan pembom . Pada akhir serangan , Fuchida dan semua pesawat Jepang yang masih hidup kembali ke operator mereka bersikeras gelombang ketiga akan diluncurkan terhadap Pearl Harbor pada sore atau malam mogok . Tapi komandan armada Jepang , Admiral Chuichi Nagumo ( Eijiro Tono ) , menolak untuk memulai gelombang ketiga kapal induk karena takut mengungkap enam operator untuk peningkatan risiko deteksi dan penghancuran dari masih absen operator AS . ( Selama bertahun-tahun , tindakan ini telah diperdebatkan sebagai telah diberikan Amerika terobosan besar dalam upaya mereka untuk pulih dari serangan . Sebuah gelombang ketiga akan kemungkinan melanda tangki minyak besar serta menghancurkan dok kering dan fasilitas perbaikan , berpotensi pukulan serius yang bisa melumpuhkan Armada Pasifik AS selama berbulan-bulan sendiri . ) Meskipun protes keras oleh Fuchida serta sebagian besar perwira angkatan laut di papan pembawa unggulan Akagi ( termasuk Genda ) untuk me-mount serangan lain terhadap Pearl Harbor , Nagumo

mengesampingkan semua dari mereka dan perintah armada Jepang untuk berlayar ke rumah. Pada akhir serangan , dengan pangkalan AS di api , komandan frustrasi nya , pendek dan Kimmel , akhirnya mendapatkan telegram Pentagon memperingatkan mereka tentang bahaya yang akan datang . Di Washington, Menlu AS Of State , Cordell Hull ( George Macready ) , yang terpesona pada pembelajaran serangan kurang ajar ini dan segera meminta konfirmasi sebelum menerima duta besar Jepang yang sedang menunggu di luar kantornya . Duta besar Jepang bingung , tak berdaya dan pada kehilangan kata-kata untuk menjelaskan ultimatum akhir dan serangan menyelinap beralasan , secara blakblakan ditolak oleh Hull , yang dingin balasan untuk komunike Jepang akhir : " Dalam semua lima puluh tahun saya pelayanan publik , saya memiliki pernah melihat dokumen penuh sesak dengan kebohongan dan distorsi yang disengaja pada skala begitu besar sehingga , sampai hari ini , saya akan berpikir tidak ada bangsa di bumi mampu mengucapkan mereka! " Dubes Nomura meninggalkan kantor Hull untuk kembali ke kedutaan di mana ia dan stafnya akan mungkin ditahan oleh pihak berwenang . Dalam adegan akhir , kembali di Jepang , Laksamana Yamamoto terlihat meratapi kenyataan bahwa Amerika tidak menerima deklarasi perang sampai 50 menit setelah serangan dimulai , mencatat bahwa tidak ada yang akan membuat marah Amerika lebih . Dia dikutip mengatakan : " . Aku takut semua yang kita lakukan adalah untuk membangkitkan raksasa tidur dan mengisi dia dengan tekad yang mengerikan ".