Anda di halaman 1dari 141

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR PKN KONSEP ORGANISASI MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA

KELAS V SDN UJUNG BATU 2 KECAMATAN PELAIHARI KABUPATEN TANAH LAUT

SKRIPSI

OLEH AULIA RAHMAN NIM. A1E 307927

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN JURUSAN ILMU PENDIDIKAN PROGRAM S1 PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR BANJARMASIN JUNI 2011

ii

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR PKN KONSEP ORGANISASI MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE JIGSAW PADA SISWA KELAS V SDN UJUNG BATU 2 KECAMATAN PELAIHARI KABUPATEN TANAH LAUT

SKRIPSI Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat dalam penyelesaian Program Sarjana (S1) pada Program Pendidikan Guru Sekolah Dasar FKIP Unlam Banjarmasin

OLEH : AULIA RAHMAN NIM. A1E 307927

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN JURUSAN ILMU PENDIDIKAN PROGRAM S1 PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR BANJARMASIN JUNI 2011

iii

iv

ABSTRAK Rahman, Aulia. 2011. Upaya Meningkatkan Hasil Belajar PKn Konsep Organisasi Menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw pada Siswa Kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut. Skripsi S1 Pendidikan Guru Sekolah Dasar Jurusan Ilmu Pendidikan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Lambung Mangkurat Banjarmasin. Pembimbing (I) Drs. H. Mahlan Asmar, M. Pd, Pembimbing (II) Dra. Hj. Ike Hananik, M. Pd Kata Kunci: Konsep Organisasi, PKn, Model Pembelajaran Kooperatif, dan Jigsaw. Permasalahan dalam proses pembelajaran, yakni kurangnya persiapan/motivasi belajar siswa, siswa kurang mampu dalam memahami materi PKn yang bersifat teoritis, dan kurangnya kemampuan siswa merumuskan contohcontoh implementasi konsep PKn dalam kehidupan, sehingga hasil belajar rendah. Guru melakukan pembelajaran satu arah, sehingga siswa menjadi bosan dan pasif. Oleh karena itu, perlu dicari strategi baru untuk melibatkan proses pembelajaran yang melibatkan siswa secara aktif. Penyampaian pembelajaran tidak sekedar ceramah seperti yang selama ini dilakukan oleh guru. Pembelajaran Kooperatif tipe Jigsaw merupakan salah satu alternatif yang dapat dipergunakan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. Tujuannya adalah untuk meningkatkan aktivitas guru, meningkatkan aktivitas siswa, dan meningkatkan hasil belajar siswa. Metode penelitian yang digunakan adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dilaksanakan dalam dua siklus, dimana tiap siklus terdiri dari dua pertemuan. Setting penelitian adalah siswa kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut tahun ajaran 2010/2011, dengan jumlah siswa 14 orang yaitu terdiri dari 6 siswa laki-laki dan 8 siswa perempuan. Instrumen penelitian yang digunakan adalah lembar observasi aktivitas guru dan siswa dalam pembelajaran, dan tes evaluasi siswa untuk mengetahui hasil belajar siswa setiap akhir pertemuan. Teknik analisis data digunakan, distribusi, frekuensi, persentasi, dan interpretasi. Hasil penelitian membuktikan bahwa model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada materi konsep organisasi di kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut. Aktivitas guru meningkat, yakni rata-rata siklus I 76,55% meningkat menjadi 88,28% pada siklus II. Rata-rata aktivitas siswa pada siklus I adalah 78,47% meningkat menjadi menjadi 93,05% pada siklus II. Hasil belajar siswa meningkat yakni pada evaluasi siklus I 76,42 meningkat menjadi 86,07 pada evaluasi siklus II. Ketuntasan klasikal pada siklus I mencapai 64,28% meningkat menjadi 92,85% pada siklus II. Berdasarkan hasil penelitian ini maka disimpulkan bahwa hasil belajar PKn Konsep Organisasi menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Jigsaw pada siswa kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut meningkat dan hipotesis dapat diterima. Disarankan untuk menjadikan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw ini sebagai alternatif pembelajaran PKn dikelas khususnya pada materi konsep organisasi.

vi

KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat RahmatNya jualah sehingga penulis berhasil melaksanakan penelitian dan membuat laporan akhir ini untuk penyelesaian skripsi yang berjudul : Upaya Meningkatkan Hasil Belajar PKn Konsep Organisasi Menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw pada Siswa Kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut. Penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya dan dengan segala kerendahan hati telah mempersiapkan dan menyusun laporan hasil penelitian ini banyak menerima bimbingan, masukan dan dukungan dari Bapak Drs. Mahlan Asmar,M. Pd, selaku pembimbing I dan Ibu Dra. Hj. Ike Hananik,M. Pd, selaku pembimbing II yang juga telah meluangkan waktu dan tenaga untuk memberikan arahan dalam penulisan skripsi ini. Ucapan terima kasih juga penulis sampaikan kepada: 1. Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, selaku Penyelenggara PHK A S1 PGSD Terintegrasi Banjarmasin. 2. Bapak Prof. Dr. Ir. H. Muhammd Ruslan, M.Si selaku Rektor UNLAM Banjarmasin 3. Bapak Drs. H. Ahmad Sofyan, MA, selaku Dekan FKIP UNLAM Banjarmasin. 4. Bapak Drs. H. Sihabbudin Chalid, M. M.Pd Pendidikan Kabupaten Tanah Laut 5. Bapak Drs. H. A. Suriansyah, M. Pd, selaku Ketua Pengembang PGSD/PGTK FKIP UNLAM Banjarmasin. 6. Bapak Dr. H. Karyono Ibnu Ahmad, selaku Ketua Jurusan Ilmu Pendidikan FKIP UNLAM Banjarmasin. 7. Ibu Dra. Hj. Aslamiah, M. M.Pd, selaku Ketua Program Strata-I PGSD FKIP UNLAM Banjarmasin. 8. Bapak Drs. H. Fansuri, M. Pd, selaku ketua UPP PGSD FKIP UNLAM Banjarbaru. 9. Seluruh Dosen dan Staf Program S1 PGSD FKIP UNLAM yang telah banyak memberi Ilmu pengetahuan kepada penulis. selaku Plt Kepala Dinas

vii

10. Bapak Drs. H. Soemidjan, B. Sc, selaku Ketua Asrama PGSD UNLAM Banjarbaru periode 2007-2010. 11. Ibu Sami, S,Pd selaku Kepala SDN Ujung Batu 2, Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut 12. Seluruh dewan guru dan siswa siswi kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut. 13. Orang tua, saudara dan keluarga yang telah mendoakan serta mendukung. 14. Semua pihak yang membantu terlaksananya Penelitian Tindakan Kelas ini. Penulis merasa banyak sekali kekurangan yang terdapat pada laporan ini dan berharap kiranya ada kritik dan saran yang membangun. Semoga bantuan dan dukungan yang Bapak/Ibu berikan mendapat berkah dari Allah SWT. Mudah-mudahan hasil penelitian ini bermanfaat bagi saya dan bagi kita semua sebagai insan pendidik untuk meningkatkan keprofesionalan guru dimasa mendatang.

Banjarmasin, Peneliti

Juni 2011

Aulia Rahman NIM A1E307927

viii

DAFTAR ISI

Hal HALAMAN SAMPUL ...................................................................................... i LEMBAR LOGO .............................................................................................. ii HALAMAN JUDUL ......................................................................................... iii LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................................. iv LEMBAR PERSETUJUAN PENGUJI .......................................................... v LEMBAR ABSTRAK ....................................................................................... vi KATA PENGANTAR ....................................................................................... vii DAFTAR ISI ...................................................................................................... ix DAFTAR TABEL ............................................................................................. xii DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xiii DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... xiv BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ............................................................................... 1 B. Rumusan Masalah .......................................................................... 6 C. Rencana Pemecahan Masalah ........................................................ 7 D. Tujuan ............................................................................................ 10 E. Manfaat .......................................................................................... 10

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Kerangka Teori .............................................................................. 12 1. Belajar dan Mengajar ................................................................. 12 2. Teori-Teori Belajar .................................................................... 20 3. Pendidikan Kewarganegaraan .................................................... 24 4. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw ............................ 29 5. Hakikat Peserta Didik ................................................................ 40

ix

6. Peran Guru dalam Pembelajaran Kooperatif ............................. 45 7. Penelitian yang Relevan............................................................. 47 B. Kerangka Berpikir.......................................................................... 49 C. Hipotesis ........................................................................................ 50

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Pendekatan dan Jenis Penelitian .................................................... 51 B. Setting Penelitian ........................................................................... 55 C. Faktor Yang Diteliti ....................................................................... 55 D. Skenario Tindakan ......................................................................... 57 E. Cara Pengumpulan Data ................................................................ 66 F. Indikator Keberhasilan ................................................................... 68 G. Jadwal Penelitian ........................................................................... 69

BAB IV PAPARAN DATA DAN PEMBAHASAN TEMUAN A. Deskripsi Setting/Lokasi Penelitian ............................................... 70 B. Persiapan Penelitian Tindakan Kelas ............................................. 71 C. Pelaksanaan Tindakan Kelas ......................................................... 72 D. Pembahasan ................................................................................... 113

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan .................................................................................... 125 B. Saran .............................................................................................. 126 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 127 LAMPIRAN-LAMPIRAN ............................................................................... 129

DAFTAR TABEL Hal Tabel 1.1 Rencana Pemecahan ............................................................................. 8 Tabel 2.1 Kompetensi Dasar, Materi Pokok, dan Indikator materi Organisasi .... 28 Tabel 2.2 Sintaks Pembelajaran Kooperatif ......................................................... 33 Tabel 3.1 Rencana Pelaksanaan Tindakan Siklus 1 .............................................. 58 Tabel 3.2 Indikator dan Tujuan Siklus I Pertemuan 1 .......................................... 59 Tabel 3.3 Indikator dan Tujuan Siklus I Pertemuan 2 .......................................... 62 Tabel 4.1 Tanggal Pelaksanaan Tindakan Kelas Siklus I ..................................... 73 Tabel 4.2 Perbandingan Aktivitas Guru Siklus I .................................................. 79 Tabel 4.3 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus I ................................................. 83 Tabel 4.4 Distribusi Nilai Hasil Belajar Kelompok Siklus I................................. 86 Tabel 4.5 Distribusi Nilai Hasil Belajar Individu Siklus I .................................... 87 Tabel 4.6 Ketuntasan Klasikal Hasil Belajar Siklus I ........................................... 89 Tabel 4.7 Tanggal Pelaksanaan Tindakan Kelas Siklus II .................................... 95 Tabel 4.8 Perbandingan Aktivitas Guru Siklus II ................................................. 101 Tabel 4.9 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus II ................................................ 104 Tabel 4.10 Distribusi Nilai Hasil Belajar Kelompok Siklus II ............................. 106 Tabel 4.11 Distribusi Nilai Hasil Belajar Individu Siklus II................................. 108 Tabel 4.12 Ketuntasan Klasikal Hasil Belajar Siklus II........................................ 109

xi

DAFTAR GAMBAR Hal Gambar 3.1 Alur Penelitian Tindakan Kelas ........................................................ 52 Gambar 4.1 Perbandingan Aktivitas Guru Pada Tiap Pertemuan Siklus I ........... 82 Gambar 4.2 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus I ............................................. 85 Gambar 4.3 Hasil Belajar Kelompok Siklus I....................................................... 86 Gambar 4.4 Persentasi Ketuntasan Klasikal Hasil Belajar Siklus I ...................... 90 Gambar 4.5 Perbandingan Aktivitas Guru Pada Tiap Pertemuan Siklus II .......... 103 Gambar 4.6 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus II ............................................ 105 Gambar 4.7 Hasil Belajar Kelompok Siklus II ..................................................... 107 Gambar 4.8 Persentasi Ketuntasan Klasikal Hasil Belajar Siklus II ..................... 110 Gambar 4.9 Perbandingan Aktivitas Guru Siklus I dan Siklus II ......................... 114 Gambar 4.10 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus I dan Siklus II ...................... 117 Gambar 4.11 Perbandingan Nilai Hasil Belajar Siswa Siklus I dan Siklus II ...... 121

xii

DAFTAR LAMPIRAN Hal Silabus .............................................................................................................. 129 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Pertemuan Pertama Siklus I ........ 134 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Pertemuan Kedua Siklus I ........... 147 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Pertemuan Pertama Siklus II ....... 162 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Pertemuan Kedua Siklus II ......... 177 Soal Evaluasi Siklus I ...................................................................................... 190 Soal Evaluasi Siklus II ..................................................................................... 194 Foto-Foto Kegiatan Penelitian Tindakan Kelas ............................................... 199 Lembar Observasi Aktivitas Guru Pertemuan Pertama Siklus I ...................... 203 Lembar Observasi Aktivitas Guru Pertemuan Kedua Siklus I......................... 205 Lembar Observasi Aktivitas Guru Pertemuan Pertama Siklus II..................... 207 Lembar Observasi Aktivitas Guru Pertemuan Kedua Siklus II ....................... 209 Lembar Observasi Aktivitas Siswa Pertemuan Pertama Siklus I..................... 211 Lembar Observasi Aktivitas Siswa Pertemuan Kedua Siklus I ....................... 213 Lembar Observasi Aktivitas Siswa Pertemuan Pertama Siklus II ................... 215 Lembar Observasi Aktivitas Siswa Pertemuan Kedua Siklus II ...................... 217 Rekapitulasi Nilai Evaluasi Siswa ................................................................... 219 Hasil Kerja Siswa ............................................................................................. 225 Bimbingan Skripsi Pembimbing I .................................................................... 259 Bimbingan Skripsi Pembimbing II .................................................................. 260 Jurnal Revisi ..................................................................................................... 261 Surat Izin Penelitian dari Program Studi S1 PGSD UNLAM Banjarmasin .... 262

xiii

Surat Izin Penelitian dari Dinas Pendidikan Kabupaten Tanah Laut ............... 263 Surat Keterangan Penelitian dari SDN Ujung Batu 2 ...................................... 264 Berita Acara (Nilai) .......................................................................................... 265 Surat Pernyataan Keaslian Penelitian............................................................... 266 Riwayat Hidup Peneliti .................................................................................... 267

xiv

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Berdasarkan pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia yang mengamanatkan Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Oleh karena itu, Pemerintah Indonesia berusaha untuk melaksanakan amanat tersebut yang terwujud dengan lahirnya Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No 20 Tahun 2003, yang pada pasal 1 ayat 1 menyebutkan Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara. Pada pasal 1 ayat 4 Peserta didik adalah anggota masyarakat yang berusaha mengembangkan potensi diri melalui proses pembelajaran yang tersedia pada jalur, jenjang, dan jenis pendidikan tertentu. Pasal 3 yang memuat tentang fungsi dan tujuan pendidikan nasional yang berbunyi Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya

potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab (UU Sisdiknas No 20 Tahun 2003). Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi paradigma pembelajaran di sekolah banyak mengalami perubahan, terutama dalam pelaksanaan proses pembelajaran dari yang bersifat behavioristik menjadi konstruktivistik, dari berpusat pada guru (teaching centered) menuju berpusat pada siswa (student centered). Konstruktivisme mengajarkan bahwa belajar adalah membangun pemahaman atau pengetahuan (constructing understanding or knowledge), yang dilakukan dengan cara mencocokkan fenomena, ide atau aktivitas yang baru dengan pengetahuan yang telah ada dan sudah pernah dipelajari. Konsekuensi dari konsep belajar seperti itu adalah siswa dengan sungguhsungguh membangun konsep pribadi (mind concept) dalam sudut pandang belajar bermakna dan bukan sekedar hafalan atau tiruan. Oleh karena itu, peranan guru tidak semata-mata hanya memberikan ceramah yang sifatnya teksbook (book oriented) kepada siswa, melainkan guru harus mampu merangsang/memotivasi siswa agar mampu membangun pengetahuan dalam pikirannya. Cara yang dapat dilakukan oleh guru adalah dengan membangun jaring-jaring komunikasi dan interaksi belajar yang bermakna melalui pemberian informasi yang sangat bermakna dan relevan dengan kebutuhan siswa. Upaya guru tersebut dilakukan dengan cara memberi kesempatan kepada siswa untuk menemukan atau menerapkan

sendiri ide-ide dan mengajak siswa untuk belajar menggunakan strategistrategi mereka sendiri. Implementasinya adalah setiap manusia memiliki gaya belajar yang unik, dan setiap manusia memiliki kekuatan sendiri dalam belajar. Dengan demikian peranan guru hanya terbatas pada pemberian rangsangan kepada siswa agar ia dapat mencapai tingkat tertinggi, namun harus diupayakan siswa sendiri yang mencapai tingkatan tertinggi itu dengan cara dan gayanya (ktiptk,2009: online). Terdapat anggapan umum bahwa Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) merupakan mata pelajaran yang mudah sehingga tidak perlu dirisaukan kesanggupan siswa untuk menguasainya. Namun kenyataan tidak semua siswa menunjukkan hasil belajar yang memuaskan, dan belum mampu menunjukkan sikap kerjasama dalam pergaulan sehari-hari serta berbagai sikap positif seorang warga negara, seperti tolong menolong, taat beribadah, dan lain-lain. Hal ini sangat jauh dari tujuan pembelajaran PKn yakni: berpikir secara kritis, rasional, dan kreatif dalam menanggapi isu kewarganegaraan; berpartisipasi secara aktif dan bertanggung jawab, serta bertindak cerdas dalam kegiatan kemasyararakatan, berbangsa dan bernegara; berkembang secara positif dan demokratis untuk membentuk diri berdasarkan pada karakter-karakter masyarakat Indonesia agar dapat hidup bersama dengan bangsa lainnya; berinteraksi dengan bangsa-bangsa lain dalam pecaturan dunia secara langsung atau tidak langsung dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi (Tim Penyusun, 2005:34).

Gambaran tersebut menujukkan adanya kesenjangan antara kondisi aktual yang dihadapi di kelas dengan kondisi optimal yang diharapkan. Kesenjangan tersebut terjadi disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain, dari sudut pandang siswa: rendahnya kemampuan siswa dalam memahami materi PKn yang bersifat teoritis, kurangnya kemampuan siswa merumuskan contoh-contoh implementasi konsep PKn dalam kehidupan, kurangnya persiapan/motivasi belajar siswa sehingga hasil belajar rendah. Sedangkan dari sudut pandang guru, belum optimalnya usaha yang dilakukan guru untuk membantu kesulitan belajar siswa, kurang kondusifnya metode mengajar yang digunakan guru untuk memotivasi belajar siswa di kelas(ktiptk,2009: online). Jika permasalahan tersebut di atas tidak segera dipecahkan akan memberikan dampak negatif terhadap kelancaran proses pembelajaran di kelas, antara lain: kesulitan dalam menghidupkan suasana kelas, karena kurangnya keaktifan siswa dalam kegiatan pembelajaran, kurangnya motivasi siswa dalam belajar PKn, dan prestasi belajar siswa mata pelajaran PKn kurang memuaskan. Hal tersebut yang terjadi pada siswa kelas V SDN Ujung Batu 2 dimana ketuntasan hasil belajar siswa yang hanya mencapai 28,57% atau sekitar 71,42% yang masih belum tuntas. Oleh karena itu, perlu dicari strategi baru untuk melibatkan proses pembelajaran yang melibatkan siswa secara aktif. Penyampaian pembelajaran tidak sekedar ceramah seperti yang selama ini dilakukan dalam pembelajaran. Guru harus merubah proses pembelajaran yang berpusat dari guru menjadi pembelajaran yang berpusat pada siswa, untuk mendukung pencapaian tujuan

pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. Pembelajaran Kooperatif tipe Jigsaw merupakan salah satu alternatif yang dapat dipergunakan untuk meningkatkan kualitas pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan. Pembelajaran kooperatif (cooperative learning) sesuai dengan fitrah manusia sebagai makhluk sosial yang penuh ketergantungan dengan orang lain, mempunyai tujuan dan tanggung jawab bersama, pembagian tugas, dan rasa senasib. Dengan memanfaatkan kenyataan itu, belajar berkelompok secara kooperatf siswa dilatih dan dibiasakan untuk saling berbagi (sharing) pengetahuan, pengalaman, tugas, dan tanggung jawab. Saling membantu dan berlatih berinteraksi-komunikasi-sosialisasi karena kooperatif adalah miniatur dari hidup bermasyarakat, belajar menyadari kekurangan dan kelebihan masing-masing (Suyatno, 2009:51). Model pembelajaran kooperatif mempunyai beberapa tipe dengan langkah yang berbeda-beda. Salah satunya adalah tipe jigsaw, dengan sintak sebagai berikut: pengarahan, informasi bahan ajar, buat kelompok heterogen, berikan bahan ajar (LKS) yang terdiri dari beberapa bagian sesuai dengan banyak siswa dalam kelompok. Tiap anggota kelompok bertugas membahas bagian tertentu, bahan belajar tiap kelompok adalah sama sehingga terjadi kerjasama dan diskusi. Kembali ke kelompok asal, pelaksana tutorial pada kelompok asal oleh anggota kelompok ahli, penyimpulan, evaluasi, dan refleksi (Suyatno, 2009:53). Model jigsaw dapat digunakan secara efektif di tiap level dimana siswa telah mendapatkan keterampilan akademis dari pemahaman, membaca, maupun keterampilan kelompok untuk belajar bersama. Jenis materi yang

paling mudah digunakan untuk pendekatan ini adalah bentuk naratif seperti ditemukan dalam literatur, penelitian sosial membaca, dan ilmu pengetahuan (Isjoni, 2010:58). Hal ini juga didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Abdul Azis yang menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dalam meningkatkan hasil belajar PKn di sekolah dasar, dimana hasil ketuntasan belajar siswa mencapai 85,3 di atas ketentuan yang ditetapkan yaitu 70 (Azis, 2010: online). Berdasarkan masalah dan alternatif tindakan diatas, maka perlu dilakukan penelitian dengan judul: Upaya Meningkatkan Hasil Belajar PKn Konsep Organisasi

Menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw pada Siswa Kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas, maka permasalahan yang dapat dirumuskan dalam penelitian ini yaitu, antara lain: 1. Apakah dengan menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw dapat meningkatkan aktivitas guru di kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut? 2. Apakah dengan menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw dapat meningkatkan aktivitas siswa dikelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut?

3.

Apakah dengan menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw dapat meningkatkan hasil belajar siswa tentang Organisasi pada siswa kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut?

C. Rencana Pemecahan Masalah Rendahnya hasil belajar PKn siswa sekolah dasar yang disebabkan oleh berbagai faktor diantaranya sistem penyampaiannya lebih menekankan pada pembelajaran satu arah dengan dominasi guru yang lebih menonjol, rendahnya kemampuan siswa dalam memahami materi PKn yang bersifat teoritis, dan kurangnya kemampuan siswa merumuskan contoh-contoh implementasi konsep PKn dalam kehidupan. Peneliti memilih model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw sebagai alternatif pemecahan masalah dalam pembelajaran PKn materi organisasi. Alasan pemilihan tersebut karena materi organisasi pada pelajaran PKn kelas V cukup luas dan alokasi waktu yang diberikan sedikit. Namun, materi organisasi tersebut terpecah dalam beberapa bagian, sehingga memudahkan dalam menggunakan model jigsaw. Hal itulah yang juga menjadi alasan kenapa peneliti tidak memilih model role playing dalam memecahkan masalah tersebut. Model role playing memerlukan waktu yang cukup banyak, sehingga dikhawatirkan alokasi waktu yang ada tidak mencukupi. Selain itu, siswa kelas V sudah mulai memasuki tahap operasional konkrit, dimana sifat egosentrisnya sudah mulai berkurang sehingga dapat bekerjasama dengan teman sebayanya.

Tabel 1.1 Rencana Pemecahan Siklus I Indikator Materi Pengertian Organisasi, Produk (Kognitif) Menjelaskan pengertian Pentingnya Organisasi, organisasi. Ciri-Ciri Organisasi, dan 2. Menjelaskan pentingnya Manfaat Organisasi berorganisasi. 3. Menyebutkan ciri-ciri organisasi. Proses (Psikomotor) Mempraktekkan cara berorganisasi. Sikap (Afektif) Mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan seharihari. 2 Organisasi Sekolah, Produk (Kognitif) 1. Menyebutkan organisasi Organisasi Kelas, Rukun yang ada di lingkungan Tetangga (RT), dan Rukun sekolah. Warga (RW) 2. Menyebutkan organisasi yang ada di lingkungan masyarakat. Proses (Psikomotor) Membuat struktur organisasi yang ada di sekolah dan masyarakat. Sikap (Afektif) Mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan seharihari. Model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw memiliki beberapa Pertemuan 1 1.

kelebihan antara lain: 1) Melibatkan seluruh peserta didik dalam belajar dan sekaligus mengajarkan kepada orang lain.

2) Meningkatkan rasa tanggung jawab siswa terhadap pembelajarannya sendiri dan juga pembelajaran orang lain. 3) Siswa tidak hanya mempelajari materi yang diberikan, tetapi mereka juga harus siap memberikan dan mengajarkan materi tersebut pada anggota kelompok yang lain. 4) Siswa saling tergantung satu dengan yang lain dan bekerjasama secara kooperatif untuk mempelajari materi yang ditugaskan. 5) Melatih peserta didik agar terbiasa berdiskusi dan bertanggungjawab secara individu untuk membantu memahamkan tentang suatu materi pokok kepada teman sekelasnya. Kelebihan-kelebihan yang dimiliki jigsaw tersebut diharapkan dapat membuat perubahan sikap dari peserta didik kearah yang lebih baik, seiring dengan peningkatan hasil belajarnya. Model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw ini dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut: 1. Siswa dikelompokkan ke dalam 4 5 orang anggota tim (sesuai dengan jumlah bagian materi), kelompok ini disebut kelompok asal. 2. Setiap orang dalam tim diberikan bagian materi yang berbeda. 3. Anggota dari tim yang berbeda yang telah dipelajari bagian/ sub bab yang sama bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) untuk mendiskusikan sub bab mereka dan bagaimana menyampaikan dengan anggota kelompok asal. 4. Setelah selesai diskusi sebagai tim ahli, tiap anggota kembali ke kelompok asal dan bergantian mengajar teman satu tim mereka tentang sub bab yang

mereka kuasai dan tiap anggota lainnya mendengarkan dengan sungguhsungguh. 5. Tiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi. 6. Guru memberikan kuis untuk siswa secara individual. 7. Guru memberikan penghargaan pada kelompok melalui skor penghargaan. 8. Guru memberikan evaluasi. 9. Penutup

D. Tujuan Penelitian 1. Bagaimana peningkatan aktivitas guru di kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut dengan menggunakan Model Pembelajaran Koopertif Tipe Jigsaw. 2. Bagaimana peningkatan aktivitas siswa di kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut dengan menggunakan Model Pembelajaran Koopertif Tipe Jigsaw. 3. Bagaimana peningkatan hasil belajar siswa di kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut dengan menggunakan Model Pembelajaran Koopertif Tipe Jigsaw.

E. Manfaat Hasil Penelitian 1. Bagi Guru Sebagai bahan informasi ilmiah tentang metode pembelajaran dengan pendekatan pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, di samping itu juga dapat meningkatkan kemampuan dan pengalaman dalam mengembangkan

10

pendekatan, media dan metode pembelajaran yang lebih efektif dalam upaya memperbaiki proses pembelajaran PKn kearah yang lebih baik. 2. Bagi Siswa Siswa akan mempunyai pengalaman belajar yang lebih baik bermakna sehingga dapat memudahkan pemahaman dan penugasan bukan hanya pada materi pelajaran akan tetapi juga mampu meningkatkan prestasi belajar dan perubahan tingkah laku. 3. Bagi Kepala Sekolah Hasil penelitian ini akan memberikan sumbangan yang signifikan bagi inovasi sekolah dalam rangka menigkatkan mutu pembelajaran. 4. Sebagai bahan masukan untuk penelitian berikutnya.

11

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. Kerangka Teori 1. Belajar dan Mengajar a. Konsep Belajar, Mengajar, dan Pembelajaran Menurut Gagne, belajar adalah perubahan disposisi atau kemampuan yang dicapai seseorang melalui aktivitas. Perubahan disposisi tersebut bukan diperoleh langsung dari proses pertumbuhan seseorang secara alamiah (Suprijono, 2010: 2). James O. Whittaker merumuskan belajar sebagai proses di

mana tingkah laku ditimbulkan atau diubah melalui latihan atau pengalaman. Cronbach berpendapat bahwa learning is shown by a change in behaviour as result of experience. Belajar sebagai suatu aktivitas yang ditunjukkan oleh perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman. Howard L. Kingskey mengatakan bahwa learning is the process by which behavior (in the border sense) is originated or changed through practice or training. Belajar adalah proses dimana tingkah laku (dalam arti luas) ditimbulkan atau diubah melalui praktek atau latihan (Djamarah, 2008:12). Dapat disimpulkan bahwa belajar adalah serangkaian kegiatan jiwa dan raga untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman individu dalam interaksi dengan lingkungannya yang menyangkut kognitif, afektif, dan psikomotor

12

Mengajar adalah menyampaikan pengetahuan pada anak didik. Kemudian dalam pengertian luas, mengajar diartikan sebagai suatu aktivitas mengorganisasi atau mengatur lingkungan sebaik-baiknya dan menghubungkan dengan anak, sehingga terjadi proses belajar. Mengajar dapat diartikan sebagai kegiatan mengorganisasi proses belajar (Sardiman, 2006: 47-50). Jadi, mengajar pada dasarnya merupakan suatu usaha untuk menciptakan kondisi atau sistem lingkungan yang mendukung dan memungkinkan untuk berlangsungnya proses belajar. Pembelajaran adalah proses interaksi peserta didik dengan pendidik dan sumber belajar pada suatu lingkungan belajar. Pembelajaran merupakan bantuan yang diberikan pendidik agar dapat terjadi proses pemerolehan ilmu dan pengetahuan, penguasaan kemahiran dan tabiat, serta pembentukan sikap dan kepercayaan pada peserta didik. Dengan kata lain, pembelajaran adalah proses untuk membantu peserta didik agar dapat belajar dengan baik

(Krisna,2009:online). Pembelajaran dapat didefinisikan sebagai suatu sistem atau proses membelajarkan subjek didik/pembelajar yang direncanakan atau didesain, dilaksanakan, dan dievaluasi secara sistematis agar subjek didik/pembelajar dapat mencapai tujuan-tujuan pembelajaran secara efektif dan efisien (Komalasari, 2010:3). Dapat ditarik kesimpulan bahwa pembelajaran adalah usaha sadar dari guru untuk membuat siswa belajar, yaitu terjadinya

13

perubahan tingkah laku pada diri siswa yang belajar, dimana perubahan itu dengan didapatkannya kemampuan baru yang berlaku dalam waktu yang relatif lama dan karena adanya usaha.

b. Hakikat Belajar Hakikat belajar adalah perubahan dan tidak setiap perubahan adalah sebagai hasil belajar (Djamarah, 2008: 15).

c.

Tujuan Belajar Ditinjau secara umum, maka tujuan belajar itu ada tiga jenis: 1. Untuk mendapatkan pengetahuan Hal ini ditandai dengan kemapuan berpikir. Pemilikan pengetahuan dan kemampuan berpikir sebagai yang tidak dapat dipisahkan. Dengan kata lain, tidak dapat mengembangkan kemampuan berpikir tanpa bahan pengetahuan, sebaliknya kemampuan berpikir akan memperkaya pengetahuan. Tujuan inilah yang memiliki kecenderungan lebih besar

perkembangannya di dalam kegiatan belajar. Dalam hal ini peranan guru sebagai pengajar lebih menonjol. Adapun jenis interaksi atau cara yang digunakan untuk kepentingan pada umumnya dengan model kuliah (presentasi), pemberian tugas-tugas bacaan. Dengan cara demikian, anak didik/siswa akan diberikan pengetahuan sehingga menambah pengetahuannya dan sekaligus akan mencarinya sendiri untuk

14

mengembangkan cara berpikir dalam rangka memperkaya pengetahuannya. 2. Penanaman konsep dan keterampilan Penanaman konsep atau merumuskan konsep, juga memerlukan suatu keterampilan. Jadi soal keterampilan yang bersifat jasmani maupun rohani. Keterampilan jasmaniah adalah keterampilan-keterampilan yang dapat dilihat, diamati, sehingga akan menitikberatkan pada keterampilan gerak/penampilan dari anggota tubuh seseorang yang sedang belajar. Termasuk dalam hal ini masalah-masalah teknik dan pengulangan.

Sedangkan keterampilan rohani lebih rumit, karena tidak selalu berurusan dengan masalah-masalah keterampilan yang dapat dilihat bagaimana ujung pangkalnya, tetapi lebih abstrak, menyangkut persoalan-persoalan penghayatan, dan keterampilan berpikir serta kreativitas untuk menyelesaikan dan merumuskan suatu masalah atau konsep. Jadi semata-mata bukan soal pengulangan, tetapi mencari jawaban yang cepat dan tepat. 3. Pembentukan sikap Pembentukan sikap mental dan prilaku anak didik, tidak akan terlepas dari soal penanaman nilai-nilai, transfer of values. Oleh karena itu, guru tidak sekedar pengajar, tetapi betul-betul sebagai pendidik yang akan memindahkan nilai-nilai itu kepada anak didiknya. Dengan dilandasi nilai-nilai itu, anak didik/siswa akan tumbuh kesadaran dan kemauannya untuk mempraktekkan

15

segala sesuatu yang sudah dipelajarinya (Sardiman, 2006 :2628). Jadi, pada intinya tujuan belajar itu adalah ingin mendapatkan pengetahuan, keterampilan dan penanaman sikap mental/nilai-nilai. Pencapaian tujuan belajar berarti akan menghasilkan sebuah hasil belajar. Hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertianpengertian, sikap-sikap, apresiasi, pemikiran Gagne, hasil belajar berupa: 1. Informasi verbal yaitu kapabilitas mengungkapkan pengetahuan dalam bentuk bahasa, baik lisan maupun tertulis. Kemampuan merespons secara spesifik terhadap rangsangan spesifik. Kemampuan tersebut tidak memerlukan manipulasi simbol, pemecahan masalah maupun penerapan aturan. 2. Keterampilan intelektual yaitu kemampuan mempresentasikan konsep dan lambang. Keterampilan intelektual terdiri dari kemampuan mengkategorisasi, kemampuan analisis-sintesis fakta-konsep dan mengembangkan prinsip-prinsip keilmuan. Keterampilan intelektual merupakan kemampuan melakukan aktivitas kognitif bersifat khas. 3. Strategi kognitif yaitu kecakapan menyalurkan dan dan keterampilan. Merujuk

mengarahkan aktivitas kognitifnya sendiri. Kemampuan ini meliputi penggunaan konsep dan kaidah dalam memecahkan masalah.

16

4.

Keterampilan motorik yaitu kemampuan melakukan serangkaian gerak jasmani dalam urusan dan koordinasi, sehingga terwujud otomatisme gerak jasmani.

5.

Sikap adalah kemampuan menerima atau menolak objek berdasarkan penilaian terhadap objek tersebut. Sikap berupa kemampuan menginternalisasikan dan eksternalisasi nilai-nilai. Sikap merupakan kemampuan menjadikan nilai-nilai sebagai standar prilaku. Menurut Bloom, hasil belajar mencakup kemampuan kognitif,

afektif, dan psikomotorik. Domain kognitif adalah knowledge (pengetahuan, ingatan), comprehension (pemahaman, menjelaskan, meringkas, contoh), application (menerapkan), analysis

(menguraikan, menentukan hubungan) synthesis (mengorganisasikan, merencanakan, membentuk bangunan baru), evaluation (menilai). Domain afektif adalah receiving (sikap menerima), responding (memberikan respons), valuing (nilai), organization (organisasi), characterization (karakterisasi). Domain psikomotor meliputi

initatory, pre-routine, rountinized. Psikomotor juga mencakup keterampilan produktif, teknik, fisik, sosial, managerial, dan intelektual. Sementara, menurut Lindgren hasil pembelajaran meliputi kecakapan, informasi, pengertian, dan sikap. Yang harus diingat, hasil belajar adalah perubahan perilaku secara keseluruhan bukan hanya salah satu aspek potensi kemanusiaan saja. Artinya, hasil

pembelajaran yang dikategorisasi oleh para pakar pendidikan

17

sebagaimana tersebut di atas tidak dilihat secara fragmentaris atau terpisah melainkan komprehensif (Suprijono, 2010: 5-7). Jadi, hasil belajar adalah pencapaian dari tujuan belajar dalam aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar antara lain: 1. Faktor Lingkungan Lingkungan merupakan bagian dari kehidupan anak didik. Selama hidup anak didik tidak bisa menghindarkan diri dari lingkungan alami dan lingkungan sosial budaya. Interaksi dari kedua lingkungan yang berbeda ini selalu terjadi dalam mengisi kehidupan anak didik. Keduanya mempunyai pengaruh cukup signifikan terhadap belajar anak didik di sekolah. 2. Faktor Instrumental Setiap sekolah mempunyai tujuan yang akan dicapai. Tujuan tentu saja pada tingkat kelembagaan. Dalam rangka melicinkan kearah itu diperlukan seperangkat kelengkapan dalam berbagai bentuk dan jenisnya. Semuanya dapat diberdayagunakan menurut fungsi masing-masing kelengkapan sekolah. Kurikulum dapat dipakai oleh guru dalam merencanakan program pengajaran. Program sekolah dapat dijadikan acuan untuk meningkatkan kualitas belajar mengajar. Sarana dan fasilitas yang tersedia harus dimanfaatkan sebaik-baiknya agar berdaya

18

guna dan berhasil guna bagi kemajuan belajar anak didik di sekolah. 3. Kondisi Fisiologis Kondisi fisiologi pada umumnya sangat berpengaruh terhadap kemampuan belajar seseorang. Orang yang dalam keadaan segar jasmaninya akan berlainan belajarnya dari orang yang dalam keadaan kelelahan. Selain itu, hal yang tidak kalah pentingnya adalah kondisi panca indera (mata, hidung, pengecap, telinga dan tubuh), terutama mata sebagai alat untuk melihat dan telinga sebagi alat untuk mendengar karena sebagian besar yang dipelajari manusia (anak) yang belajar berlangsung dengan membaca, melihat contoh atau model, melakukan observasi, mengamati hasil-hasil eksperimen, mendengarkan keterangan guru, mendengarkan ceramah, mendengarkan keterangan orang lain dalam diskusi dan sebagainya. 4. Kondisi Psikologis Belajar pada hakikatnya adalah proses psikologis. Oleh karena itu, semua keadaan dan fungsi psikologis tentu saja

mempengaruhi belajar seseorang. Itu berarti belajar bukanlah berdiri sendiri, terlepas dari faktor lain seperti faktor dari luar maupun faktor dari dalam. Faktor psikologis sebagai faktor dari dalam tentu saja merupakan hal yang utama dalam menentukan intesitas belajar seorang anak. Meski faktor dari luar mendukung, tetapi faktor psikologis tidak mendukung, maka

19

faktor luar itu akan kurang signifikan. Oleh karena itu, minat, kecerdasan, bakat, motivasi, dan kemampuan-kemampuan kognitif adalah faktor-faktor psikologis yang utama

mempengaruhi proses dan hasil belajar anak didik (Djamarah, 2008: 176-191). Jadi dapat disimpulkan, ada 4 faktor yang mempengaruhi hasil belajar, yakni faktor lingkungan, faktor instrumental, kondisi fisiologi, dan kondisi psikologis.

2. Teori-Teori Belajar a. Teori Belajar Menurut Para Ahli 1) Menurut Thorndike Thorndike adalah orang yang mengemukakan teori

konektionisme. Dari penelitiannya dia menyimpulkan bahwa respon lepas dari kurungan itu lambat laun diasosiasikan dengan situasi stimulus dalam belajar coba-coba, trial and error. Inilah kesimpulan Thorndike terhadap prilaku binatang dalam kurungan. Ada tiga hukum belajar yang utama dan ini diturunkannya dari hasil-hasil penelitiannya. Ketiganya adalah hukum efek, hukum latihan, dan hukum kesiapan. Jadi, menurut Thorndike dasar dari belajar tidak lain adalah asosiasi antara kesan panca indera dengan impuls untuk bertindak. Asosiasi ini dinamakan connecting. Sama maknanya dengan belajar adalah pembentukan hubungan antara stimulus

20

dan respon, antara aksi dan reaksi. Antara stimulus dan respons ini akan terjadi suatu hubungan yang erat bila sering dilatih. Berkat latihan yang terus menerus, hubungan antara stimulus dan respon itu akan menjadi terbiasa dan otomatis (Djamarah, 2008:24). 2) Teori Belajar Menurut Skinner Konsep-konsep yang dikemukanan Skinner tentang belajar lebih mengungguli konsep para tokoh sebelumnya. Ia mampu menjelaskan konsep belajar secara sederhana, namun lebih komprehensif. Menurut Skinner hubungan antara stimulus dan respon yang terjadi melalui interaksi dengan lingkungannya, yang kemudian menimbulkan perubahan tingkah laku, tidaklah sesederhana yang dikemukakan oleh tokoh tokoh sebelumnya. Menurutnya respon yang diterima seseorang tidak sesederhana itu, karena stimulus-stimulus yang diberikan akan saling berinteraksi dan interaksi antar stimulus itu akan mempengaruhi respon yang dihasilkan. Respon yang diberikan ini memiliki konsekuensi-konsekuensi. Konsekuensi-konsekuensi inilah yang nantinya mempengaruhi munculnya perilaku. Oleh karena itu dalam memahami tingkah laku seseorang secara benar harus memahami hubungan antara stimulus yang satu dengan lainnya, serta memahami konsep yang mungkin dimunculkan dan berbagai konsekuensi yang mungkin timbul akibat respon tersebut. Skinner juga mengemukakan bahwa dengan menggunakan perubahan-

21

perubahan mental sebagai alat untuk menjelaskan tingkah laku hanya akan menambah rumitnya masalah. Sebab setiap alat yang digunakan perlu penjelasan lagi, demikian seterusnya

(Madziatul,2009:online). 3) Teori Belajar Menurut Ausubel David Ausubel adalah seorang ahli psikologi pendidikan. Menurut Ausubel (1996) bahan pelajaran yang dipelajari haruslah bermakna (meaning full). Pembelajaran bermakna merupakan suatu proses mengaitkan informasi baru pada konsep-konsep relevan yang terdapat dalam struktur kognitif seseorang. Struktur kognitif ialah fakta-fakta, konsep-konsep, dan generalisasigeneralisasi yang telah dipelajari dan diingat siswa. Misalnya, dalam hal pembelajaran sejarah, bukan hanya sekedar menekankan pada pengertian konsep-konsep sejarah belaka, tetapi bagaimana melaksanakan proses pembelajarannya, dan meningkatkan kualitas proses pembelajaran tersebut menajdi benar-benar bermakna. Dengan cooperative learning tentu materi sejarah yang dipelajarinya tidak hanya sekedar menjadi sesuatu yang dihafal dan diingat, melainkan ada sesuatu yang dapat dipraktekkan dan dilatihkan dalam situasi nyata dan terlibat dalam pemecahan masalah. Untuk memperlancar proses tersebut diperlukan bimbingan langsung dari guru, bak lisan maupun dengan contoh tindakan. Sedangkan siswa diberi kebebasan untuk membangun pengetahuannya sendiri (Isjoni, 2010:35-36).

22

b.

Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) di SD Lampiran Permendiknas No 22 tahun 2006 mengemukakan bahwa mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan merupakan mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukkan warga negara yang memahami dan mampu melaksanakan hak-hak dan kewajibannya untuk menjadi warga negara Indonesia yang cerdas, terampil, dan berkarekter yang diamanatkan oleh Pancasila dan UUD 1945. Berdasarkan Pemendiknas No. 22 tahun 2006 ruang lingkup mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan untuk Pendidikan Dasar dan Menengah secara umum meliputi aspek-aspek sebagai berikut: 1) Persatuan dan Kesatuan Bangsa 2) Norma, Hukum dan Peraturan 3) Hak Asasi Manusia 4) Kebutuhan Warga Negara 5) Konstitusi Negara 6) Kekuasaan dan Politik 7) Pancasila 8) Globalisasi PKn mata pelajaran dengan visi utama sebagai pendidikan demokrasi yang bersifat multidimensional. PKn merupakan

pendidikan demokrasi, pendidikan moral, pendidikan sosial, dan masalah pendidikan politik. PKn dinilai sebagai mata pelajaran yang mengusung misi pendidikan nilai dan moral, dengan alasan sebagai berikut:

23

1) Materi PKn adalah konsep- konsep nilai Pancasila dan UUD 1945 beserta dinamika perwujudan dalam kehidupan masyarakat negara Indonesia. 2) Sasaran akhir belajar PKn adalah perwujudan nilai-nilai tersebut dalam perilaku nyata dalam kehidupan sehari-hari.

Proses pembelajaran menuntut terlibatnya emosional, intelektual, dan sosial dari peserta didik dan guru sehingga nilai-nilai itu bukan hanya dipahami (bersifat kognitif) tetapi dihayati (bersifat objektif) dan dilaksanakan (bersifat perilaku) (Ian,2010:online).

3. Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) a. Hakikat Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) Hakikat Pendidikan Kewarganegaraan adalah merupakan mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukkan diri yang beragam dari segi agama, sosio-kultural, bahasa, usia, dan suku bangsa untuk menjadi warga negara Indonesia yang cerdas, terampil, dan berkarakter yang dilandasi oleh Pancasila dan UUD 1945

(Ian,2010:online).

b. Pengertian Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) Pendidikan kewarganegaraan (Civic Education) adalah merupakan mata pelajaran yang memfokuskan pada pembentukan diri yang beragam dari segi agama, sosio kultural, bahasa, usia, dan suku bangsa untuk menjadi warga negara Indonesia yang cerdas, terampil, dan

24

berkarakter yang dilandasi oleh Pancasila dan UUD 1945 (Tim Penyusun, 2005:33). Pendidikan berdasarkan kewarganegaraan nilai-nilai adalah program pendidikan untuk

pancasila

sebagai

wahana

mengembangkan dan melestatikan nilai luhur dan moral yang berakar pada budaya bangsa Indonesia yang diharapkan menjadi jati diri yang diwujudkan dalam bentuk prilaku dalam kehidupan sehari-hari para mahasiswa baik sebagai individu, sebagai calon guru/pendidik, anggota masyarakat dan makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa (Ian,2010:online).

c.

Tujuan Pendidikan Kewarganegaraan Tujuan mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan adalah untuk mengembangkan kemampuan-kemampuan sebagai berikut: 1) Berpikir secara kritis, rasional, dan kreatif dalam menanggapi isu kewarganegaraan. 2) Berpartisipasi secara aktif dan bertanggung jawab, serta bertindak cerdas dalam kegiatan kemasyararakatan, berbangsa dan bernegara. 3) Berkembang secara positif dan demokratis untuk membentuk diri berdasarkan pada karakter-karakter masyarakat Indonesia agar dapat hidup bersama dengan bangsa lainnya. 4) Berinteraksi dengan bangsa-bangsa lain dalam pecaturan dunia secara langsung atau tidak langsung dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi (Ian,2010:online).

25

d. Fungsi Pendidikan Kewarganegaraan Mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan berfungsi sebagai wahana membentuk warga negara cerdas, terampil, dan berkarakter yang setia kepada bangsa dan negara Indonesia dengan merefleksikan dirinya dalam kebiasaan berpikir dan bertindak sesuai dengan amanat Pancasila dan UUD 1945. Mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan dapat menjadi pengikat untuk menyatukan visi peserta didik yang beragam dari segi agama, sosio-kultural, bahasa, usia, dan suku bangsa tentang budaya kebersamaan atau persatuan yang dapat mendukung tetap berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia (Tim Penyusun, 2005: 34-35).

e.

Karakteristik Mata Pelajaran Kewarganegaraan Mata pelajaran pendidikan Kewarganegaraan memiliki tiga ciri khas, yaitu pengetahuan, keterampilan dan karakter kewarganegaraan. Ketiga hal tersebut merupakan bekal bagi peserta didik untuk meningkatkan kecerdasan multidimensional yang memadai untuk menjadi warga negara yang baik. Isi pengetahuan (body of knowledge) dari mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan diorganisasikan secara interdisipliner dari berbagai disiplin ilmu-ilmu sosial seperti ilmu politik, hukum, tata negara, psikologi, dan berbagai bahan kajian lainnya yang berasal dari kemasyarakatan, nilai-nilai budi pekerti, dan hak asasi manusia dengan penekanan pada hubungan antarwarga, warga negara, dan

26

pemerintahan warga negara, serta warga negara dan warga dunia (Tim Penyusun, 2005: 38).

f.

Jenis-Jenis Materi Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) Materi Pendidikan Kewarganegaraan yang tertuang dalam setiap jenjang kelas mengandung norma Pancasila yang harus dikembangkan pada tingkat/kelas yang dinyatakan kompetensi dasar, indikator, dan materi pokok. Pada dasarnya jenis-jenis dan isi materi Pendidikan

Kewarganegaraan dibedakan menjadi 5 (lima) macam yaitu: fakta, konsep, prinsip, prosedur, dan nilai (Tim Penyusun, 2005 : 44-45). Pada penelitian ini, materi yang diangkat sebagai judul adalah materi Organisasi pada Kelas V semester II. Materi ini tergolong dalam jenis materi konsep. Materi yang berjenis konsep berisikan definisi atau arti sesuatu obyek baik bersifat abstrak maupun konkrit. Berikut peneliti sajikan kompetensi dasar, indikator, dan materi

pokok dari materi organisasi yang diangkat sebagai permasalahan dari penelitian ini.

27

Tabel 2.1 Kompetensi Dasar, Materi Pokok, dan Indikator Materi Organisasi
Kompetensi Dasar Materi Pokok Organisasi Indikator

3.1 Mendeskripsikan pengertian organisasi

3.2 Menyebutkan contoh organisasi di sekolah dan masyarakat

Organisasi dilingkungan sekolah dan masyarakat

3.3 Menampilkan peran serta dalam memilih organisasi di sekolah.

Berorganisasi di sekolah

1. Menjelaskan pengertian organisasi. 2. Menjelaskan manfaat dari organisasi. 3. Menyebutkan unsur-unsur organisasi. 4. Menyebutkan tugas-tugas pengurus organisasi. 5. Mempraktekkan cara berorganisasi. 6. Mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari. 1. Menyebutkan organisasi yang ada di lingkungan sekolah. 2. Membuat struktur organisasi yang ada di sekolah. 3. Mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari. 4. Menyebutkan organisasi yang ada di lingkungan masyarakat. 5. Membuat struktur organisasi yang ada di masyarakat. 6. Mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari. 1. Menyebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum berorganisasi. 2. Mengetahui peran dan tugas pengurus organisasi di sekolah. 3. Menjelaskan cara memilih pengurus organisasi di sekolah. 4. Mempraktekkan cara memilih pengurus organisasi di sekolah. 5. Mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari.

28

4. Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw a. Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning) Cooperative Learning berasal dari kata cooperative yang artinya mengerjakan sesuatu secara bersama-sama dengan saling membantu satu sama lainnya sebagai satu kelompok atau tim. Slavin (1995) mengemukakan bahwa Cooperative Learning adalah suatu model pembelajaran dimana sistem belajar dan bekerja dalam kelompokkelompok kecil yang berjumlah 4-6 orang secara kolaboratif sehingga merangsang siswa lebih bergairah dalam belajar (Isjoni, 2010: 15). Anita Lie menyebut Cooperative Learning dengan istilah pembelajaran gotong-royong, yaitu sistem pembelajaran yang memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk bekerjasama dengan siswa lain dalam tugas-tugas yang terstruktur (Isjoni, 2010: 16). Djahiri K menyebutkan Cooperative Learning sebagai

pembelajaran kelompok kooperatif yang menuntut diterapkannya pendekatan belajar yang siswa sentries, humanistik, dan demokratis yang disesuaikan dengan kemampuan siswa dan lingkungan belajarnya (Isjoni, 2010: 19). Model pembelajaran kooperatif dikembangkan berdasarkan teori belajar kooperatif kontruktivis. Hal ini terlihat pada salah satu teori Vigotsky yaitu penekanan pada hakikat sosio kultural dari pembelajaran Vigotsky yakni bahwa fase mental yang lebih tinggi pada umumnya muncul pada percakapan atau kerjasama antara

29

individu sebelum fungsi mental yang lebih tinggi terserap dalam individu tersebut. Implikasi dari teori Vigotsky dikehendakinya susunan kelas berbentuk kooperatif (Amri dan Ahmadi, 2010:67). Pembelajaran kooperatif sesuai dengan fitrah manusia sebagai makhluk sosial yang penuh ketergantungan dengan orang lain, mempunyai tujuan dan tanggung jawab bersama, pembagian tugas dan rasa senasib. Dengan memanfaatkan kenyataan itu, belajar

berkelompok secara kooperatf siswa dilatih dan dibiasakan untuk saling berbagi (sharing) pengetahuan, pengalaman, tugas, dan tanggung jawab. Saling membantu dan berlatih berinetraksikomunikasi-sosialisasi karena kooperatif adalah miniatur dari hidup bermasyarakat, belajar menyadari kekurangan dan kelebihan masingmasing. Metode belajar yang menekankan belajar dalam kelompok heterogen saling membantu satu sama lain, bekerjasama

menyelesaikan masalah, dan menyatukan pendapat untuk memperoleh keberhasilan yang optimal baik kelompok maupun individual. Jadi, model pembelajaran kooperatif adalah kegiatan pembelajaran dengan cara berkelompok untuk bekerja sama saling membantu mengkonstruksi konsep, menyelesaikan persoalan, atau inkuiri. Menurut teori dan pengalaman agar kelompok kohesif (kompak dan partispatif), tiap anggota kelompok heterogen (kemampuan, gender, dan karakter), ada kontrol dan fasilitasi, dan meminta tanggung jawab hasil kelompok berupa laporan atau presentasi (Suyatno, 2009: 51).

30

Tujuan utama dalam penerapan model belajar mengajar cooperative learning adalah agar peserta didik dapat belajar secara berkelompok bersama teman-temannya dengan cara saling

menghargai pendapat dan memberikan kesempatan kepada orang lain untuk mengemukakan gagasannya dengan menyampaikan pendapat mereka secara berkelompok (Isjoni, 2010: 21). Pembelajaran kooperatif adalah pembelajaran yang secara sadar dan sengaja mengembangkan interaksi yang silih asuh untuk menghindari ketersinggungan dan kesalahpahaman yang dapat menimbulkan permusuhan, sebagai latihan hidup di masyarakat (Sugiyanto, 2010:40). Beberapa ciri dari cooperative learning adalah: 1) Setiap anggota memiliki peran. 2) Terjadi hubungan interaksi langsung diantara siswa. 3) Setiap anggota kelompok bertanggung jawab atas belajarnya dan juga teman-teman sekelompoknya. 4) Guru membantu mengembangkan keterampilan-keterampilan

interpersonal kelompok. 5) Guru hanya berinteraksi dengan kelompok saat diperlukan. (Isjoni, 2010: 20) Roger dan David Johnson mengatakan bahwa tidak semua belajar kelompok bisa dianggap pembelajaran kooperatif. Untuk

mencapai hasil yang maksimal, lima unsur dalam model pembelajaran kooperatif harus diterapkan. Lima unsur tersebut adalah:

31

1) Possitive interdependence (saling ketergantungan positif). 2) Personal responsibility (tanggung jawab perseorangan). 3) Face to face promotive interaction (interaksi promotif). 4) Interpersonal skill (komunikasi antar anggota). 5) Group processing (pemrosesan kelompok). Unsur pertama pembelajaran kooperatif adalah saling

ketergantungan positif. Unsur ini menunjukkan bahwa dalam pembelajaran kooperatif ada dua pertanggungjawaban kelompok. Pertama, mempelajari bahan yang ditugaskan kepada kelompok. Kedua, menjamin semua anggota kelompok secara individu mempelajari bahan yang ditugaskan tersebut. Unsur kedua pembelajaran kooperatif adalah tanggung jawab individual. Pertanggungjawaban ini muncul jika dilakukan

pengukuran terhadap keberhasilan kelompok. Tujuan pembelajaran kooperatif adalah membentuk semua anggota kelompok menjadi pribadi yang kuat. Tanggung jawab perseorangan adalah kunci untuk menjamin semua anggota yang diperkuat oleh kegiatan belajar bersama. Unsur ketiga pembelajaran kooperatif adalah interaksi promotif. Unsur ini penting karena dapat menghasilkan saling ketergantungan positif. Unsur keempat pembelajaran kooperatif adalah keterampilan sosial. Untuk mengoordinasikan kegiatan peserta didik dalam pencapaian tujuan peserta didik harus:

32

1) Saling mengenal dan mempercayai. 2) Mampu berkomunikasi secara akurat dan tidak ambisius. 3) Saling menerima dan saling mendukung. 4) Mampu menyelesaikan konflik secara konstruktif. Unsur kelima pembelajaran kooperatif adalah pemrosesan kelompok. Pemrosesan mengandung arti menilai. Melalui pemrosesan kelompok dapat diidentifikasikan dari urutan atau tahapan kegiatan kelompok dan kegiatan dari anggota kelompok. Siapa di antara anggota kelompok yang sangat membantu dan siapa yang tidak membantu. Tujuan pemrosesan kelompok adalah meningkatkan efektivitas anggota dalam memberikan konstribusi terhadap kegiatan kolaboratif untuk mencapai tujuan kelompok (Suprijono, 2010: 5861). Tabel 2.2 Sintaks Pembelajaran Kooperatif
FASE-FASE Fase 1: Present goals and set Menyampaikan tujuan dan mempersiapkan peserta didik Fase 2: Present information Menyajikan informasi Fase 3: Organize students into learning teams Mengorganisir peserta didik kedalam timtim belajar Fase 4: Assist team work and study Membantu kerja tim dan belajat Fase 5: Test on the materials Mengevaluasi PERILAKU GURU Menjelaskan tujuan pembelajaran dan mempersiapkan peserta didik siap belajar Mempresentasikan informasi kepada peserta didik secara verbal Memberikan penjelasan kepada peserta didik tentang cara pembentukan tim belajar dan membantu kelompok melakukan transisi yang efisien Membantu tim-tim belajar selama peserta didik mengerjakan tugasnya Menguji pengetahuan peserta didik mengenai berbagai materi pembelajaran atau kelompok-kelompok mempresentasikan hasil kerjanya Mempersiapkan cara untuk mengakui usaha dan prestasi individu maupun kelompok

Fase 6: Provide recognition Memberikan pengakuan atau penghargaan

(Suprijono, 2010: 65). b. Jigsaw

33

Jigsaw dikembangkan dan diuji oleh Elliot Aronson dan rekanrekan sejawatnya (Arends, 2008 : 13). Model belajar kooperatif

jigsaw merupakan model belajar kooperatif, dengan siswa belajar dalam kelompok kecil yang terdiri dari tiga sampai enam orang secara heterogen dan bekerja sama saling ketergantungan positif dan bertanggung jawab secara mandiri. Setiap anggota kelompok adalah bertangggung jawab atas ketuntasan bagian materi pelajaran yang harus dipelajari dan menyampaikannya kepada anggota kelompok yang lainnya. Selain itu, siswa bekerja dengan sesama anggota kelompok dalam suasana kooperatif dan mempunyai banyak kesempatan untuk mengolah informasi dan meningkatkan

keterampilan komunikasi (Takari, 2009: 103). Pembelajaran kooperatif jigsaw merupakan salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang mendorong siswa aktif dan saling membantu dalam menguasai materi pelajaran untuk mencapai prestasi yang maksimal. Dalam model belajar ini terdapat tahap-tahap dalam penyelenggaraannya. Tahap pertama siswa dikelompokkan dalam bentuk kelompok-kelompok kecil. Pembentukan kelompok-kelompok siswa tersebut dapat dilakukan guru berdasarkan pertimbangan tertentu. Untuk mengoptimalkan manfaat belajar kelompok

keanggotaan seyogyanya heterogen, baik dari segi kemampuan maupun karakteristik lainnya. Dengan demikian, cara yang efektif untuk menjamin heterogenitas kelompok ini adalah guru membuat kelompok-kelompok itu. Jika siswa dibebaskan membuat kelompok

34

sendiri maka biasanya siswa akan memilih teman-teman yang sangat disukainya misalnya sesama jenis, sesama etnik, dan sama dalam kemampuan. Hal ini cenderung menghasilkan kelompok-kelompok yang homogen dan seringkali siswa tertentu tidak masuk dalam kelompok manapun. Oleh karena itu, memberikan kebebasan siswa untuk membentuk kelompok sendiri bukanlah cara yang baik, kecuali guru membuat batasan-batasan tertentu sehingga dapat menghasilkan kelompok-kelompok yang heterogen. Pengelompokkan secara acak juga dapat digunakan, khusus jika pengelompokkan itu terjadi pada awal tahun ajaran baru dimana guru baru sedikit mempunyai informasi tentang siswa-siswanya. Jumlah siswa yang bekerja sama dalam masing-masing kelompok harus dibatasi, agar kelompok-kelompok yang terbentuk dapat bekerja sama secara efektif, karena suatu ukuran kelompok mempengaruhi kemampuan produktivitasnya. Dalam hal ini, Soejadi (2000) mengemukakan, jumlah anggota dalam satu kelompok apabila makin besar, dapat mengakibatkan makin kurang efektif kerjasama antar para anggotanya. Menurut Edward (1989), kelompok yang terdiri dari empat orang terbukti sangat efektif. Sedangkan Sudjana (1989) mengemukakan, beberapa siswa dihimpun dalam satu kelompok dapat terdiri 4-6 orang siswa. Jumlah yang paling tepat adalah menurut hasil penelitian Slavin adalah hal itu dikarenakan kelompok yang beranggotakan 4-6 orang

35

lebih

sepaham

dalam

menyelesaikan

suatu

permasalahan

dibandingkan dengan kelompok yang beranggotakan 2-4 orang. Dalam jigsaw ini setiap anggota kelompok ditugaskan untuk mempelajari materi tertentu. Kemudian siswa-siswa atau perwakilan dari kelompoknya masing-masing bertemu dengan anggota-anggota dan kelompok lain yang mempelajari materi yang sama. Selanjutnya materi tersebut didiskusikan, dipelajari, serta memahami setiap masalah yang dijumpai sehingga perwakilan tersebut dapat memahami dan menguasai materi tersebut. Pada tahap ketiga, setelah masing-masing perwakilan tersebut dapat menguasai materi yang ditugaskannya, kemudian masingmasing perwakilan tersebut kembali ke kelompok masing-masing atau kelompok asalnya. Selanjutnya masing-masing anggota tersebut saling menjelaskan pada teman satu kelompoknya sehingga teman satu kelompoknya dapat memahami materi yang ditugaskan guru. Pada tahap ini siswa akan banyak menemui permasalahan yang tahap kesukarannya bervariasi. Pengalaman seperti ini sangat penting terhadap perkembangan mental anak. Piaget (dalam Ruseffendi, 1991) menyatakan, ... bila menginginkan pekembangan mental maka lebih cepat dapat masuk kepada tahap yang lebih tinggi, supaya anak diperkaya dengan banyak pengalaman. Lebih lanjut Russefendi mengemukakan, kecerdasan manusia dapat ditingkatkan hingga bats optimalnya dengan pengayaan melalui pengalaman. Pada tahap selanjutnya siswa diberi tes/kuis, hal tersebut dilakukan

36

untuk mengetahui apakah siswa sudah dapat memahami suatu materi. Dengan demikian, secara umum penyelenggaran model belajar jigsaw dalam proses belajar mengajar dapat menumbuhkan tanggung jawab siswa sehingga terlibat langsung secara aktif dalam memahami suatu persoalan dan menyelesaikannya secara kelompok. Pada kegiatan ini keterlibatan guru dalam proses belajar mengajar semakin berkurang dalam arti guru menjadi pusat kegiatan kelas. Guru berperan sebagai fasilitator yang mengarahkan dan memotivasi siswa untuk belajar mandiri serta menumbuhkan rasa tanggung jawab serta siswa akan merasa senang berdiskusi tentang Matematika dalam kelompoknya. Mereka dapat berinteraksi dengan teman sebayanya dan jua dengan gurunya sebagai pembimbing. Dalam model pembelajaran biasa atau tradisional guru menjadi pusat semua kegiatan kelas. Sebaliknya, di dalam model belajar tipe jigsaw, meskipun guru tetap mengendalikan aturan, ia tidak lagi menjadi pusat kegiatan kelas, tetapi siswalah yang menjadi pusat kegiatan kelas (Isjoni, 2010: 54-57). Ciri-ciri pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, yaitu: setiap anggota terdiri 5-6 orang yang disebut kelompok asal, kelompok asal tersebut dibagi lagi menjadi kelompok ahli, kelompok ahli dari masing-masing kelompok asal berdiskusi sesuai keahliannya, dan kelompok ahli kembali ke kelompok asal untuk saling bertukar informasi (Suyatno, 2009:54). Langkah-langkah dalam penerapan teknik Jigsaw adalah sebagai berikut :

37

1) Guru membagi suatu kelas menjadi beberapa kelompok, dengan setiap kelompok terdiri dari 4 6 siswa dengan kemampuan yang berbeda. Kelompok ini disebut kelompok asal. Jumlah anggota dalam kelompok asal menyesuaikan dengan jumlah bagian materi pelajaran yang akan dipelajari siswa sesuai dengan tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Dalam tipe jigsaw ini, setiap siswa diberi tugas mempelajari salah satu bagian materi pembelajaran tersebut. Semua siswa dengan materi pembelajaran yang sama belajar bersama dalam kelompok yang disebut kelompok ahli (Counterpart Group/CG). Dalam kelompok ahli, siswa mendiskusikan bagian materi pembelajaran yang sama, serta menyusun rencana bagaimana menyampaikan kepada temannya jika kembali ke kelompok asal. Kelompok asal ini oleh Aronson disebut kelompok Jigsaw (gigi gergaji). Misal suatu kelas dengan jumlah 40 siswa dan materi pembelajaran yang akan dicapai sesuai dengan tujuan pembelajarannya terdiri dari 5 bagian materi pembelajaran, maka dari 40 siswa akan terdapat 5 kelompok ahli yang beranggotakan 8 siswa dan 8 kelompok asal yang terdiri dari 5 siswa. Setiap anggota kelompok ahli akan kembali ke kelompok asal memberikan informasi yang telah diperoleh atau dipelajari dalam kelompok ahli. Guru memfasilitasi diskusi kelompok baik yang ada pada kelompok ahli maupun kelompok asal. 2) Setelah siswa berdiskusi dalam kelompok ahli maupun kelompok asal, selanjutnya dilakukan presentasi masing-masing kelompok

38

atau dilakukan pengundian salah satu kelompok untuk menyajikan hasil diskusi kelompok yang telah dilakukan agar guru dapat menyamakan persepsi pada materi pembelajaran yang telah didiskusikan. 3) Guru memberikan kuis untuk siswa secara individual. 4) Guru memberikan penghargaan pada kelompok melalui skor penghargaan berdasarkan perolehan nilai peningkatan hasil belajar individual dari skor dasar ke skor kuis berikutnya. 5) Materi sebaiknya secara alami dapat dibagi menjadi beberapa bagian materi pembelajaran. 6) Perlu diperhatikan bahwa jika menggunakan jigsaw untuk belajar materi baru maka perlu dipersiapkan suatu tuntunan dan isi materi yang runtut serta cukup sehingga tujuan pembelajaran dapat tercapai (Sudrajat,2008:online). Jumlah peserta kadang tidak dapat dibagi tepat dengan banyaknya segmen pembelajaran. Bila hal ini terjadi, kita dapat menyesuaikannya dengan menggunakan partner belajar sebagai pengganti kelompok. Bagilah materi pembelajaran hanya menjadi dua segmen , berikan satu segmen kepada salah satu anggota pasangan dan segmen lain kepada partnernya. Misalnya, dalam handout yang berisi tujuh poin, satu orang yang ditugaskan mulai dari poin 1 sampai 4. Dan partnernya dapat ditugaskan mulai dari poin 5 sampai 7. Bentuklah teman belajar dari anggota pasangan yang mempunyai tugas yang sama.

39

Kemudian

pasangan

aslinya

bertemu

kembali

untuk

saling

mengajarkan apa yang telah mereka pelajari (Silberman, 2010:178). Model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw memiliki beberapa kelebihan antara lain: 1) Melibatkan seluruh peserta didik dalam belajar dan sekaligus mengajarkan kepada orang lain. 2) Meningkatkan rasa tanggung jawab siswa terhadap

pembelajarannya sendiri dan juga pembelajaran orang lain. 3) Siswa tidak hanya mempelajari materi yang diberikan, tetapi mereka juga harus siap memberikan dan mengajarkan materi tersebut pada anggota kelompok yang lain. 4) Siswa saling tergantung satu dengan yang lain dan bekerjasama secara kooperatif untuk mempelajari materi yang ditugaskan. 5) Melatih peserta didik agar terbiasa berdiskusi dan

bertanggungjawab secara individu untuk membantu memahamkan tentang suatu materi pokok kepada teman sekelasnya. Kelebihan-kelebihan yang dimiliki jigsaw tersebut diharapkan dapat membuat perubahan sikap dari peserta didik kearah yang lebih baik, seiring dengan peningkatan hasil belajarnya.

5. Hakikat Peserta Didik a. Pengertian Peserta Didik Menurut Sinolungan (1997) peserta didik dalam arti luas adalah setiap orang yang terkait dengan proses pendidikan sepanjang hayat,

40

sedangkan dalam arti sempit adalah setiap siswa yang belajar di sekolah. Departemen Pendidikan Nasional (2003) menegaskan bahwa, peserta didik adalah anggota masyarakat yang berusaha

mengembangkan dirinya melalui, jalur, jenjang, dan jenis pendidikan. Peserta didik usia SD/MI adalah semua anak yang berada pada rentang usia 6-12/13 tahun yang sedang berada dalam jenjang pendidikan SD/MI (Kurnia, 2007: 4).

b. Karakteristik Peserta Didik Usia Sekolah Dasar (SD) Menurut Nasution (1993) masa usia sekolah dasar sebagai masa kanak-kanak akhir yang berlangsung dari usia enam tahun hingga kira-kira sebelas atau dua belas tahun. Usia ini ditandai dengan mulainya anak masuk sekolah dasar, dan dimulainya sejarah baru dalam kehidupannya yang kelak akan mengubah sikap-sikap dan tingkah lakunya. Para guru mengenal masa ini sebagai masa sekolah. Tetapi bisa juga dikatakan bahwa masa usia sekolah adalah masa matang untuk belajar maupun masa matang untuk sekolah. Disebut masa sekolah, karena anak sudah menamatkan taman kanakkanak, sebagai lembaga persiapan bersekolah yang sebenarnya. Disebut masa matang untuk belajar, karena anak sudah berusaha untuk mencapai sesuatu, tetapi perkembangan aktivitas bermain yang hanya bertujuan untuk mendapatkan kesenangan pada waktu melakukan aktivitasnya itu sendiri. Disebut masa matang untuk bersekolah, karena anak sudah menginginkan kecakapan-kecakapan baru, yang

41

dapat diberikan sekolah. Pada masa keserasian bersekolah ini secara relatif anak-anak lebih mudah dididik daripada masa sebelum dan sesudahnya. Masa ini menurut Suryobroto dapat diperinci menjadi dua fase, yaitu: a. Masa Kelas-Kelas Rendah Sekolah Dasar Beberapa sifat khas anak-anak pada masa ini antara lain adalah seperti yang disebutkan dibawah ini: 1) Adanya korelasi positif yang tinggi antara keadaan kesehatan pertumbuhan jasmani dengan prestasi sekolah. 2) Adanya sikap yang cenderung untuk mematuhi peraturanperaturan permainan yang tradisional. 3) 4) Ada kecendrungan memuji diri sendiri. Suka membanding-bandingkan dirinya dengan anak lain kalau hal itu dirasanya menguntungkan untuk meremehkan anak lain. 5) Kalau tidak dapat menyelesaikan sesuatu soal, maka soal itu dianggapnya tidak penting. 6) Pada masa ini (terutama pada umur 6-8 tahun) anak menghendaki nilai (angka rapor) yang baik, tanpa mengingat apakah prestasinya memang pantas diberi nilai baik atau tidak. b. Masa Kelas-Kelas Tinggi Sekolah Dasar Beberapa sifat khas anak-anak pada masa ini adalah sebagai berikut.

42

1)

Adanya minat terhadap kehidupan praktis sehari-hari yang konkret, hal ini menimbulkan adanya kecendrungan untuk membandingkan pekerjaan-pekerjaan yang praktis.

2) 3)

Amat realistik, ingin tahu, dan ingin belajar. Menjelang akhir masa ini telah ada minat terhadap hal-hal dan mata pelajaran khusus, yang oleh para ahli ditafsirkan sebagai mulai menonjolnya faktor-faktor.

4)

Sampai kira-kira umur 11 tahun anak membutuhkan guru atau orang-orang dewasa lainnya.

5)

Anak-anak pada masa ini gemar membentuk kelompok sebaya biasanya untuk dapat bermain bersama-sama. Di dalam permainan ini biasanya anak tidak lagi terikat pada aturan permainan yang tradisional, mereka membuat peraturan sendiri.

Melihat sifat-sifat khas anak seperti dikemukakan di atas, maka memang beralasan pada saat umur anak antara umur 7 sampai dengan 12 tahun dimasukkan oleh para ahli kedalam tahap perkembangan intelektual (Djamarah, 2008: 123-125). Para ahli psikologi dan ahli pendidikan banyak yang telah melakukan penelitian tentang perkembangan intelektual/perkembangan kognitif atau mental anak. Hasil penelitian yang paling popular adalah Jean Piaget. Piaget adalah ahli ilmu jiwa anak dari Swiss. Ia berkeyakinan bahwa dengan memahami proses berpikir yang terjadi pada anak, dia dapat menajwab pertanyaan: Bagaimana memperoleh pengetahuan?; dan Bagaiman kita tahu apa yang kita ketahui? (Depdiknas, 2005:7).

43

Jean Piaget membagi perkembangan kognitif menjadi empat tahapan, yaitu: Tahap Sensori Motoris, tahap ini dialami pada usia 0-2 tahun. Pada tahap ini anak berada dalam suatu masa pertumbuhan yang ditandari oleh kecendrungan-kecenderungan sensori motoris yang amat jelas. Segala perbuatan merupakan perwujudan dari proses pematangan aspek sensori motoris tersebut. Tahap praoperasional, tahap ini berlangsung pada usia 27 tahun. Tahap ini disebut juga tahap intuisi sebab perkembangan kognitifnya memperlihatkan kecendrungan yang ditandari oleh suasana intuitif; dalam arti semua perbuatan rasionalnya tidak didukung oleh tapi oleh unsur perasaan, kecendrungan alamiah, sikap-sikap yang diperoleh dari orang-orang bermakna, dan lingkungan sekitarnya. Pada tahap ini menurut Piaget, anak sangat bersifat egosentris sehingga seringkali mengalami masalah dengan lingkungannya, termasuk dengan orang tuanya. Tahap operasional konkrit, tahap ini berlangsung antara usia 7-11 tahun. Pada tahap ini anak mulai menyesuaikan diri dengan realitas konkrit dan sudah mulai berkembang rasa ingin tahunya. Pada tahap ini, menurut Piaget, interaksinya dengan lingkungan, termasuk dengan orang tuanya, sudah semakin berkembang dengan baik karena egosentrisnya sudah semakin berkurang. Anak sudah dapat mengamati, menimbang,

mengevaluasi, dan menjelaskan pikiran-pikiran orang lain dalam cara-cara yang kurang egosentris dan lebih obyektif. Tahap operasional formal, tahap ini dialami oleh anak pada usia 11 tahun ke atas. Pada masa ini anak telah mampu mewujudkan suatu kesuluruhan dalam pekerjaannya yang merupakan hasil dari berpikir logis. Aspek perasaan dan moralnya juga

44

telah berkembang sehingga dapat mendukung penyelesaian tugas-tugasnya (Asrori, 2007:49).

6. Peran Guru dalam Pembelajaran Kooperatif Peran guru dalam pelaksanaan cooperative learning adalah sebagai fasilitator, mediator, director-motivator, dan evaluator. Sebagai fasilitator seorang guru harus memiliki sikap-sikap sebagai berikut: 1) mampu menciptakan suasan kelas yang nyaman dan menyenangkan, 2) memabntu dan mendorong siswa untuk mengungkapkan dan menjelaskan keinginan dan pembicaraannya baik secara individual maupun kelompok, 3) membantu kegiatan-kegiatan dan menyediakan sumber atau peralatan serta membantu kelancaran belajar mereka, 4) membina siswa agar setiap orang merupakan sumber yang bermanfaat bagi yang lainnya, dan 5) menjelaskan tujuan kegiatan pada kelompok dan mengatur penyebaran dalam bertukar pendapat. Sebagai mediator, guru berperan sebagai penghubung dalam

menjembatani mengaitkan materi pembelajaran yang sedang dibahas melalui cooperative learning dengan permasalahan yang nyata ditemukan di lapangan. Peran ini sangat penting dalam menciptakan pembelajaran yang bermakna (meaningful learning), yaitu istilah yang dikemukakan Ausubel untuk menunjukkan bahan yang dipelajari memiliki kaitan makna dan wawasan dengan apa yang menjadi milik siswa. Guru juga berperan dalam menyediakan sarana pembelajaran, agar suasana belajar tidak monoton dan membosankan. Dengan kreativitasnya,

45

guru dapat mengatasi keterbatasan sarana sehingga tidak menghambat suasana pembelajaran dikelas. Sebagai director motivator, guru berperan dalam membimbing serta mengarahkan jalanya diskusi, membantu kelancaran diskusi tapi tidak memberikan jawaban. Disamping itu, sebagai motivator guru berperan sebagi pemberi semangat pada siswa untuk aktif berpartisipasi. Peran ini sangat penting dalam rangka memberikan semangat dan dorongan belajar kepada siswa dalam mengembangkan keberanian siswa, baik dalam mengembangkan keahlian dalam bekerjasama yang meliputi

mendengarkan dengan seksama, mengembangkan ras empati, maupun berkomunikasi saat bertanya, mengemukakan pendapat atau

menyampaikan permasalahannya. Berdasarkan teori motivasi, peranan teman sebaya dalam belajar bersama memegang peranan yang penitng untuk memunculkan motivasi dan keberanian siswa agar mampu mengembangkan potensi belajarnya secara maksimal. Oleh karena itulah, sebagai seorang guru harus menciptakan iklim yang kondusif, agar terjalin interaksi dan dialog yang hangat, baik antara guru dengan siswa maupun siswa dengan siswa lainnya. Sebagai evaluator, guru berperan dalam menilai kegiatan belajar mengajar yang sedang berlangsung. Penilaian ini tidak hanya pada hasil, tapi lebih ditekankan pada proses pembelajaran. Penilaian dilakukan baik secara perorangan maupun secara berkelompok. Alat yang digunakan dalam evaluasi selain berbentuk tes sebagai alat pengumpul data juga

46

berbentuk catatan observasi guru untuk melihat kegiatan siswa di kelas (Isjoni, 2010: 62-64). Gage dan Berliner, mengemukakan peran guru dalam proses pembelajaran peserta didik, yang mencakup : a. Guru sebagai perencana (planner) yang harus mempersiapkan apa yang akan dilakukan di dalam proses belajar mengajar (pre-teaching problems). b. Guru sebagai pelaksana (organizer), yang harus dapat menciptakan situasi, memimpin, merangsang, menggerakkan, dan mengarahkan kegiatan belajar mengajar sesuai dengan rencana, di mana ia bertindak sebagai orang sumber (resource person), konsultan kepemimpinan yang bijaksana dalam arti demokratik & humanistik (manusiawi) selama proses berlangsung (during teaching problems). c. Guru sebagai penilai (evaluator) dan atas yang harus akhirnya tingkat mengumpulkan, memberikan proses

menganalisa, pertimbangan

menafsirkan (judgement),

harus

keberhasilan

pembelajaran, berdasarkan kriteria yang ditetapkan, baik mengenai aspek keefektifan prosesnya maupun kualifikasi produknya. (http://education-mantap.blogspot.com/2010/06/peranan-guru-dalamproses-pembelajaran.html)

7. Penelitian Yang Relevan Penelitian yang relevan adalah penelitian yang dilakukan oleh Abdul Azis pada tahun 2010 dengan judul Penerapan Model Pembelajaran

47

Jigsaw untuk Meningkatkan Hasil Belajar PKn Materi Globalisasi Pada Siswa Kelas IV SDN Pungging, Tutur, Pasuruan. Penelitian ini berlatar belakang adanya kualitas praktek pembelajaran di kelas IV SDN Pungging yang relatif rendah. Kurang aktifnya siswa dalam proses pembelajaran tentang globalisasi disebabkan guru kurang kreatif dalam penggunaan model pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar. Keaktifan siswa dalam belajar masih rendah, siswa-siswa kurang kreatif, kurang menyenangkan karena pembelajaran yang masih cenderung berpusat pada guru, dan hasil dari peneliti lain menunjukkan adanya peningkatan prestasi belajar siswa dengan penerapan model pembelajaran Jigsaw. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terjadi peningkatan prestasi belajar PKn setelah mendapat pembelajaran PKn materi globalisasi dengan menerapkan model pembelajaran Jigsaw. Peningkatan ini dilihat dari partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran dan hasil belajar yang ditunjukkan oleh skor hasil tes. Dilihat dari hasil belajar siswa sebelum penerapan model jigsaw memperoleh nilai rata-rata menjadi 72,4 pada siklus I dan menjadi 83 pada siklus II. Sedangkan pada penilaian proses sebelum penerapan model pembelajaran jigsaw memperoleh nilai rata-rata 66,7 menjadi 74,3 pada siklus I dan menjadi 85,3 pada siklus II. Berdasarkan hasil penelitian ini, pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran jigsaw dapat dipertimbangkan sebagai alternatif model pembelajaran tentang globalisasi. Hasil ketuntasan belajar siswa mencapai 85,3 di atas ketentuan yang ditetapkan yaitu 70. Hasil penelitian ini sangat dimungkinkan dapat diterapkan di kelas IV sekolah lain jika

48

kondisinya relatif sama atau mirip dengan sekolah yang menjadi latar penelitian ini (Azis,2010:online).

B. Kerangka Berpikir Usia siswa kelas V pada umumnya berkisar 10-11 tahun. Menurut Piaget anak dalam rentang umur tersebut masuk dalam tahap operasional konkrit. Salah satu ciri dari anak yang masuk pada tahap tersebut adalah anak mulai menyukasi hal-hal yang bersifat konkrit dan sifat egosentrisnya yang sudah mulai berkurang, sehingga anak lebih mudah dalam bekerja sama. Kelas V termasuk dalam kelas tinggi, dimana anak pada kelas ini umumnya menyukai membentuk kelompok-kelompok untuk bermain dengan teman sebayanya. Mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan berfungsi sebagai wahana membentuk warga negara cerdas, terampil, dan berkarakter yang setia kepada bangsa dan negara Indonesia dengan merefleksikan dirinya dalam kebiasaan berpikir dan bertindak sesuai dengan amanat Pancasila dan UUD 1945. Untuk itu diperlukan kemampuan dasar kewarganegaraan yang mencakup

kemampuan belajar, berpikir, bersikap, dan hidup bersama dalam masyarakat. Oleh karena itu, diperlukan suatu pendekatan belajar yang sejalan dengan Pendidikan Kewarganegaraan dan juga sesuai dengan perkembangan anak pada usia tersebut atau kelas V. Salah satu pendekatan belajar yang dapat digunakan dan sesuai dengan karakteristik anak adalah dengan model pembelajaran kooperatif. Pada model ini siswa lebih aktif belajar bersama dengan teman-temannya, peranan guru lebih kepada fasilitator dan siswa menjadi subjek belajar. Model

49

pembelajaran kooperatif memiliki banyak tipe, salah satunya yang dapat digunakan dalam penelitian ini adalah tipe Jigsaw. Model belajar kooperatif jigsaw merupakan model belajar kooperatif, dengan siswa belajar dalam kelompok kecil yang terdiri dari tiga sampai enam orang secara heterogen dan bekerja sama saling ketergantungan positif dan bertanggung jawab secara mandiri. Setiap anggota kelompok adalah bertangggung jawab atas ketuntasan bagian materi pelajaran yang harus dipelajari dan

menyampaikannya kepada anggota kelompok yang lainnya. Selain itu, siswa bekerja dengan sesama anggota kelompok dalam suasana kooperatif dan mempunyai banyak kesempatan untuk mengolah informasi dan meningkatkan keterampilan komunikasi. Hal ini juga didukung dengan penelitian yang dilakukan oleh Abdul Azis yang juga menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw pada pembelajaran PKn.

C. Hipotesis Berdasarkan uraian-uraian di atas, maka hipotesis dalam penelitian ini adalah: Jika menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, maka hasil belajar siswa kelas V semester II SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut dapat ditingkatkan.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

50

A. Pendekatan dan Jenis Penelitian Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Penelitian tindakan kelas adalah

bagaimana sekelompok guru dapat mengorganisasikan kondisi praktek pembelajaran mereka, dan belajar dari pengalaman mereka sendiri. Mereka dapat mencobakan suatu gagasan perbaikan dalam praktek pembelajaran mereka, dan melihat pengaruh nyata dari upaya itu (Wiriaatmadja, 2008: 13). Penelitian tindakan kelas (PTK) adalah sebuah kegiatan refleksi diri yang dilakukan oleh para pelaku pendidikan dalam situasi kependidikan untuk memperbaiki rasionalitas dan keadilan tentang: 1. 2. 3. Praktek-praktek kependidikan mereka. Pemahaman mereka tentang praktek-praktek tersebut. Situasi dimana praktek-praktek tersebut dilaksanakan

(Kunandar, 2010:46). Menurut Kemmis dan McTaggart (dalam Soly Abimanyu, 1995), penelitian tindakan adalah studi yang dilakukan untuk memperbaiki diri sendiri, pengalaman kerja sendiri, tetapi dilaksanakan secara sistematis, terencana, dan sikap mawas diri (Suwandi, 2010:9). Tujuan utama dalam penelitian tindakan kelas ini adalah untuk

peningkatan dan perbaikan praktek pembelajaran yang seharusnya dilakukan oleh guru (Sukidin, dkk, 2008: 38). Selain itu, dengan melakukan penelitian tindakan kelas dapat mengubah citra dan meningkatkan keterampilan professional guru. Seorang guru yang profesional adalah yang selalu mengembangkan diri untuk memenuhi

51

tuntutan dalam tugasnya sebagai pendidik dan dengan melakukan penelitian tindakan kelas adalah sebagai salah satu cara untuk meningkatkan cara mengajar. Ada beberapa ahli yang mengemukakan model penelitian tindakan dengan bagan yang berbeda, namun secara garis besar terdapat empat tahapan yang lazim dilalui, yaitu tahap: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, (3) pengamatan, dan (4) refleksi. Adapun model dan penjelasan untuk masingmasing tahap adalah sebagai berikut.

Perencanaan Refleksi SIKLUS I Pengamatan Perencanaan Pelaksanaan

Refleksi

SIKLUS II Pengamatan ?

Pelaksanaan

Gambar 3.1 Alur Penelitian Tindakan Kelas (Suharsimi, dkk, 2010: 16). Tahap 1: Perencanaan tindakan Tahap ini peneliti menjelaskan tentang apa, mengapa, kapan, di mana, oleh siapa, dan bagaimana tindakan tersebut dilakukan. Penelitian tindakan

52

yang ideal sebetulnya dilakukan secara berpasangan antara pihak yang melakukan tindakan dan pihak yang mengamati proses jalannya tindakan (apabaila dilaksanakan secara kolaboratif). Cara ini dikatakan ideal karena adanya upaya untuk mengurangi unsur subjektivitas pengamat serta mutu kecermatan amatan yang dilakukan. Bila dilaksanakan sendiri oleh guru sebagai peneliti maka instrumen pengamatan harus disiapkan disertai lembar catatan lapangan. Yang perlu diingat bahwa pengamatan yang diarahkan pada diri sendiri biasanya kurang teliti dibanding dengan pengamatan yang dilakukan terhadap hal-hal yang berada di luar diri, karena adanya unsur subjektivitas yang berpengaruh, yaitu cenderung mengunggulkan dirinya. Dalam pelaksanaan pembelajaran rencana tindakan dalam rangka penelitian dituangkan dalam bentuk Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP). Tahap 2: Pelaksanaan Tindakan Pelaksanaan, yaitu implementasi atau penerapan isi rencana tindakan di kelas yang diteliti. Hal yang perlu diingat adalah bahwa dalam tahap 2 ini pelaksana guru harus ingat dan berusaha mentaati apa yang sudah dirumuskan dalam rencana tindakan, tetapi harus pula berlaku wajar, tidak kaku dan tidak dibuat-buat. Dalam refleksi, keterkaitan antara pelaksanaan dengan perencanaan perlu diperhatikan.

Tahap 3: Pengamatan terhadap tindakan Pengamatan terhadap tindakan yaitu kegiatan pengamatan yang dilakukan oleh pengamat (baik oleh orang lain maupun guru sendiri). Seperti

53

telah dijelaskan sebelumnya bahwa kegiatan pengamatan ini tidak terpisah dengan pelaksanaan tindakan karena pengamatan dilakukan pada waktu tindakan sedang dilakukan. Jadi keduanya berlangsung dalam waktu yang sama. Sebutan tahap 2 dan 3 dimaksudkan untuk memberikan peluang kepada guru pelaksana yang berstatus juga sebagai pengamat, yang mana ketika guru tersebut sedang melakukan tindakan tentu tidak sempat menganalisis peristiwanya ketika sedang terjadi. Oleh karena itu kepada guru pelaksana yang berstatus sebagai pengamat ini untuk melakukan pengamatan balik terhadap apa yang terjadi ketika tindakan berlangsung. Sambil melakukan pengamatan balik ini guru pelaksana mencatat sedikit demi sedikit apa yang terjadi. Tahap 4: Refleksi terhadap tindakan Merupakan kegiatan untuk mengemukakan kembali apa yang sudah dilakukan. Istilah refleksi dari kata bahasa Inggris reflection, yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia pemantulan. Kegiatan refleksi ini sebetulnya lebih tepat dikenakan ketika guru pelaksana sudah selesai melakukan tindakan, kemudian berhadapan dengan peneliti untuk

mendiskusikan implementasi rancangan tindakan. Inilah inti dari penelitian tindakan, yaitu ketika guru pelaku tindakan mengatakan kepada peneliti pengamat tentang hal-hal yang dirasakan sudah berjalan baik dn bagian mana yang belum. Apabila guru pelaksana juga berstatus sebagai pengamat, maka refleksi dilakukan terhadap diri sendiri. Dengan kata lain guru tersebut melihat dirinya kembali, melakukan dialog untuk menemukan hal-hal yang sudah dirasakan memuaskan hati karena sudah sesuai dengan rancangan dan

54

mengenali hal-hal yang masih perlu diperbaiki. Dalam hal seperti ini maka guru melakukan self evaluation yang diharapkan dilakukan secara obyektif. Untuk menjaga obyektifitas tersebut seringkali hasil refleksi ini diperiksa ulang atau divalidasi oleh orang lain, misalnya guru/teman sejawat yang diminta mengamati, ketua jurusan, kepala sekolah atau nara sumber yang menguasai bidang tersebut. Jadi pada intinya kegiatan refleksi adalah kegiatan evaluasi, analisis, pemaknaan, penjelasan, penyimpulan dan identifikasi tindak lanjut dalam perencanaan siklus selanjutnya. Keempat tahap dalam penelitian tindakan tersebut adalah unsur untuk membentuk sebuah siklus, yaitu satu putaran kegiatan beruntun, dari tahap penyusunan rancangan sampai dengan refleksi, yang tidak lain adalah evaluasi. Apabila dikaitkan dengan bentuk tindakan sebagaimana disebutkan dalam uraian ini, maka yang dimaksud dengan bentuk tindakan adalah siklus tersebut. Jadi bentuk penelitian tindakan tidak pernah merupakan kegiatan tunggal tetapi selalu berupa rangkaian kegiatan yang akan kembali ke asal, yaitu dalam bentuk siklus (Faiq,2009:online)

B. Setting Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan pada mata pelajaran PKn kelas V semester 2 SDN Ujung Batu 2 tahun ajaran 2010/2011 dengan materi organisasi. Jumlah siswa pada kelas V SDN Ujung Batu 2 adalah 14 orang yang terdiri dari 6 siswa laki-laki dan 8 siswa perempuan. Siswa kelas V berada dalam tahap operasional konkrit, dimana anak pada usia tersebut rasa ingin tahunya sangat besar terhadap hal-hal yang ada disekitarnya termasuk

55

disekolah. Selain itu, anak pada usia tersebut sudah mulai berkurang sifat egosentrisnya dan cenderung lebih menyukai membentuk kelompokkelompok dengan teman sebayanya. Hal ini tentu saja sesuai dengan pembelajaran kooperatif yang mengutamakan pembentukan kelompok dan kerjasama. Anak selain belajar, juga dapat berlatih bekerjasama sekaligus bermain. sehingga sasaran akhir dari pembelajaran PKn yakni dapat menerapkan konsep yang ada dalam kehidupan sehari-hari anak dapat terwujud.

C. Faktor yang diteliti Permasalahan dalam penelitian ini adalah bagaimana upaya

meningkatkan hasil belajar siswa dalam mata pelajaran PKn dengan materi organisasi. Adapun faktor-faktor yang diteliti dalam tindakan kelas ini yaitu : 1. Faktor Guru, yaitu mengamati kegiatan dan langkah-langkah dalam guru dalam menyampaikan dan menyajikan materi pelajaran serta kegiatan membimbing siswa dalam kelompok pada materi organisasi dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw. 2. Faktor Siswa, yaitu mengamati kegiatan belajar kelompok dengan diskusi untuk menyelesaikan tugas yang berhubungan dengan materi organisasi dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw. Aktivitas siswa diukur secara kuantitatif. Adapun aktivitas siswa yang diukur atau diamati adalah sebagai berikut: a. b. Aktivitas siswa dalam memperhatikan guru. Aktivitas siswa dalam bertanya.

56

c. d. e.

Aktivitas siswa dalam mempelajari materi yang diberikan. Aktivitas siswa dalam bekerjasama dalam kelompok. Aktivitas siswa dalam menyampaikan penjelasan materi dengan teman sekelompoknya (tutor sebaya).

f. 3.

Aktivitas siswa dalam menyajikan hasil kerja kelompok.

Faktor Hasil Belajar, yaitu mengetahui peningkatan hasil belajar siswa setelah menjalani proses pembelajaran dengan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw melalui tes tertulis.

D. Skenario Tindakan Seperti yang sudah dijelaskan tindakan ang dilakukan membentuk sebuah siklus. Satu siklus terdiri dari empat bagian, yakni perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan, observasi tindakan, dan refleksi tindakan serta diadakan dua kali pertemuan untuk tiap siklus. 1. Perencanaan Tindakan Pada tahap perencanaan tindakan ini ada beberapa hal yang dikerjakan, yakni: a. Membuat skenario pembelajaran berdasarkan rencana pembelajaran dan media yang sesuai dengan pembelajaran. b. Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) c. Membuat atau menyusun lembar observasi untuk pengamat. (lembar observasi terlampir) d. Membuat atau menyusun lembar aktivitas siswa. (lembar aktivitas siswa terlampir)

57

Tabel 3.1 Rencana Pelaksanaan Tindakan Siklus I


Siklus 1 Pertemuan I Materi Pokok Organisasi Pendekatan dan Model Pendekatan Koopeartif model Jigsaw di Pendekatan Koopeartif model Jigsaw Lokasi Pembelajaran SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari

II

Organisasi Lingkungan Sekolah

2.

Pelaksanaan Tindakan Pada tahap pelaksanaan tindakan ini terdiri dari empat kali pertemuan atau tatap muka yang terbagi dalam dua siklus dengan skenario sebagai berikut: Siklus 1 Pertemuan 1 Mata pelajaran Kelas / Semester Alokasi Waktu Pokok Bahasan : Pendidkan Kewarganegaraan (PKn) : V/ 2 : 2 x 35 Menit : Organisasi

Tabel 3.2 Indikator dan Tujuan Siklus I Pertemuan 1

Indikator Produk 1. Menjelaskan pengertian organisasi.

Tujuan 1. Siswa dapat menjelaskan pengertian organisasi.

58

2. Menjelaskan pentingnya berorganisasi. 3. Menyebutkan ciri-ciri organisasi. Proses Mempraktekkan berorganisasi.

2. Siswa dapat menjelaskan pentingnya berorganisasi. 3. Siswa dapat menyebutkan ciri-ciri organisasi.

cara Siswa

dibentuk sehingga

menjadi siswa

kelompok,

dapat mempraktekkan caracara berorganisasi dalam

kelompok tersebut.

Sikap

Mengaplikasikan konsep Siswa dapat mengaplikasikan berorganisasi dalam konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari.

kehidupan sehari-hari.

A. Kegiatan Awal ( 10 menit ) 1. 2. Guru mengkondisikan kelas secara fisik dan psikis. Melakukan apersepsi dengan memberikan pertanyaanpertanyaan seputar organisasi kelas untuk memotivasi siswa. 3. 4. Menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Menyampaikan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai silabus. B. Kegiatan inti ( 50 menit ) 1. Guru membagi siswa dikelas kedalam beberapa kelompok yang beranggotakan 4 orang siswa secara heterogen, kelompok ini disebut kelompok asal.

59

2.

Guru memberikan pengarahan pada siswa tentang tugas kelompok yang akan dilaksanakan.

3.

Guru membagikan materi yang berbeda tiap anggota kelompoknya, yakni pengertian organisasi, ciri-ciri

organisasi, manfaat organisasi, dan unsur-unsur organisasi. 4. Anggota dari tim yang sudah mendapat tugas dan

materi/masalah yang sama dengan anggota kelompok yang lain bertemu dalam kelompok baru yang disebut kelompok ahli. 5. Guru memberikan masing-masing siswa dikelompok ahli Lembar Kerja Siswa (LKS) untuk didiskusikan. 6. Kelompok ahli mendiskusikan materi yang diberikan sesuai LKS yang sudah dibagikan dan merencanakan bagaimana menjelaskan materinya kepada anggota kelompoknya

semula (kelompok asal). 7. Guru memberikan bimbingan kepada setiap kelompok ahli. 8. Setelah selesai diskusi dengan kelompok ahli selesai, siswa kembali ke kelompok asal untuk menjelaskan secara bergiliran materi/masalah yang dikuasainya kepada temanteman di kelompok asal dan tiap anggota lainnya mendengarkan dengan sungguh-sungguh. 9. Masing-masing kelompok asal mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya didepan kelas. 10. Guru memberi kuis kepada tiap siswa.

60

11. Kelompok yang anggotanya paling banyak menjawab benar diberikan penghargaan.

C. Kegiatan akhir ( 10 Menit ) 1. Guru bersama-sama siswa menyimpulkan pelajaran yang telah dibahas. 2. 3. 4. Guru melakukan penilaian dan refleksi. Guru memberikan umpan balik. Guru memberikan pekerjaan rumah (PR) sebagai tindak lanjut. 5. Guru menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya.

Siklus 1 Pertemuan 2 Mata pelajaran Kelas / Semester Alokasi Waktu Pokok Bahasan : Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) : V/ 2 : 2 x 35 Menit : Organisasi

Tabel 3.3 Indikator dan Tujuan Siklus I Pertemuan 2

Indikator Produk

Tujuan

1. Menyebutkan contoh 1. Siswa dapat menyebutkan organisasi dilingkungan sekolah. contoh organisasi

dilingkungan sekolah.

61

2. Menyebutkan contoh 2. Siswa dapat menyebutkan organisasi dilingkungan masyarakat. contoh organisasi

dilingkungan masyarakat.

Proses

Membuat

struktur Siswa dapat membuat struktur

organisasi yang ada di organisasi yang ada di sekolah sekolah dan masyarakat. Sikap dan masyarakat.

Mengaplikasikan konsep Siswa dapat mengaplikasikan berorganisasi dalam konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari.

kehidupan sehari-hari.

A. Kegiatan Awal ( 10 menit ) 1. 2. Guru mengkondisikan kelas secara fisik dan psikis. Melakukan apersepsi dengan mengulang pelajaran pada pertemuan lalu yakni tentang pengertian organisasi dan unsur-unsur organisasi serta cara berorganisasi. 3. 4. Menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dicapai. Menyampaikan materi dan penjelasan uraian kegiatan sesuai silabus.

B. Kegiatan inti ( 50 menit ) 1. Guru membagi siswa dikelas kedalam beberapa kelompok yang beranggotakan 4 orang siswa secara heterogen, kelompok ini disebut kelompok asal.

62

2.

Guru memberikan pengarahan pada siswa tentang tugas kelompok yang akan dilaksanakan.

3.

Guru membagikan materi yang berbeda tiap anggota kelompoknya, yakni organisasi sekolah, organisasi

masyarakat, struktur organisasi sekolah, dan struktur organisasi yang ada dimasyarakat. 4. Anggota dari tim yang sudah mendapat tugas dan

materi/masalah yang sama dengan anggota kelompok yang lain bertemu dalam kelompok baru yang disebut kelompok ahli. 5. Guru memberikan masing-masing siswa dikelompok ahli Lembar Kerja Siswa (LKS) untuk didiskusikan. 6. Kelompok ahli mendiskusikan materi yang diberikan sesuai LKS yang sudah dibagikan dan merencanakan bagaimana menjelaskan materinya kepada anggota kelompoknya

semula (kelompok asal). 7. 8. Guru memberikan bimbingan kepada setiap kelompok ahli. Setelah selesai diskusi dengan kelompok ahli selesai, siswa kembali ke kelompok asal untuk menjelaskan secara bergiliran materi/masalah yang dikuasainya kepada temanteman di kelompok asal dan tiap anggota lainnya mendengarkan dengan sungguh-sungguh. 9. Masing-masing kelompok asal mempresentasikan hasil diskusi kelompoknya didepan kelas.

63

10. Guru memberi kuis kepada seluruh siswa. 11. Kelompok yang anggotanya paling banyak menjawab benar diberikan penghargaan.

C. Kegiatan akhir ( 10 Menit ) 1. Guru bersama-sama siswa menyimpulkan pelajaran yang telah dibahas. 2. 3. 4. Guru melakukan penilaian dan refleksi. Guru memberikan umpan balik. Guru memberikan pekerjaan rumah (PR) sebagai tindak lanjut. 5. Guru menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya.

3.

Observasi Tindakan Pada tahapan ini diadakannya kegiatan observasi terhadap kegiatan pembelajaran, aktivitas guru, dan aktivitas siswa dengan menggunakan lembar pengamatan yang telah dibuat dan dilanjutkan dengan evaluasi terhadap kegiatan pembelajaran yang telah dilaksanakan. Observasi yang dilaksanakan dalam tindakan kelas ini dilakukan dengan dua cara yaitu : a. Pengamatan langsung yang dilaksanakan oleh peneliti terhadap aktivitas siswa dalam kelompok.

64

b. Pengamatan yang dilakukan oleh observer terhadap jalannya pembelajaran yang dilaksanakan oleh peneliti.

4.

Refleksi Tindakan Hasil observasi dan evaluasi dengan menggunakan lembar observasi guru, lembar observasi aktivitas siswa, dan hasil tes evaluasi, yang diperoleh setiap pertemuan, dianalisis kembali pada tahap ini secara deskriptif, yakni data kuantitatif dan data kualitatif, kemudian diinterpretasikan untuk mengetahui sejauh mana peningkatan

pemahaman siswa, ketercapaian tujuan yang diinginkan, dan juga dapat digunakan oleh guru untuk mengevaluasi dirinya, sejauh mana kemampuan dalam mengajar dan mengelola kelas, sehingga dapat dijadikan sebagai acuan untuk peningkatan proses pembelajaran dalam pelaksanaan siklus selanjutnya. Penelitian tindakan kelas ini berhasil apabila memenuhi beberapa syarat yaitu aktivitas guru sudah mencapai 70% atau pada kriteria baik, aktivitas siswa sudah mencapai 70% atau pada kriteria baik, dan hasil belajar siswa telah memenuhi indikator keberhasilan yakni mencapai ketuntasan belajar secara individual dengan nilai minimal 70 serta dapat mencapai ketuntasan belajar secara klasikal minimal sebesar 80% mendapat nilai 75.

E. Cara Pengumpulan Data Peneliti dalam penelitian ini menggunakan jenis data kuantitatif dengan

65

cara mengumpulkan hasil pekerjaan siswa setiap akhir pertemuan untuk mengukur tingkat penguasaan siswa terhadap materi yang diberikan. 1. Sumber Data Sumber data dari penelitian ini adalah siswa kelas V Semester 2 tahun ajaran 2010/2011 SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari, Kabupaten Tanah Laut. Data ini diperoleh dengan melakukan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) yang dilakukan pada siswa kelas V Semester 2 tahun ajaran 2010/2011 SDN Ujung Batu 2 yang berjumlah 14 siswa yang terdiri dari 6 siswa laki-laki dan 8 siswa perempuan. 2. Jenis Data a. Data kuantitatif yaitu data tentang hasil belajar siswa setelah

mengikuti pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw. b. Data kualitatif yaitu data tentang aktivitas guru dalam pembelajaran, aktivitas siswa dalam kegiatan pembelajaran dan kegiatan siswa dalam berkelompok (kelompok asal dan kelompok ahli) dalam model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw. 3. Alat Pengambilan Data a. Data aktifitas siswa diambil atau dikumpulkan dengan teknik observasi menggunakan lembar observasi aktivitas siswa. b. Data aktifitas guru diambil atau dikumpulkan dengan teknik observasi menggunakan lembar observasi aktivitas guru. c. Data hasil belajar siswa diperoleh dari tes tertulis pada akhir proses pembelajaran menggunakan lembar evaluasi.

66

4.

Analisis Data a. Data Kuantitatif Data kuantitatif berupa nilai evaluasi pada akhir pertemuan dianalisis dengan teknik persentase, kemudian didistribusikan dalam bentuk tabel, dan difrekuensikan dengan grafik. individual dan klasikal dihitung dengan rumus: Persentase =
Jumlah siswa yang tuntas belajar x 100% Jumlah seluruh siswa

Ketuntasan

(Rosadi, 2009: 50). b. Data Kualitatif Data kualitatif berupa observasi aktivitas guru dan siswa selama proses pembelajaran. Persentase keaktifan guru dan siswa diolah dengan rumus sebagai berikut: Y=
Nilai Perolehan X 100% Nilai Maksimum

Keterangan: Y Nilai Perolehan = Persentase keaktifan guru dan siswa = Total nilai yang didapat dari hasil observasi aktifitas guru dan siswa Nilai Maksimum = Nilai tertinggi hasil observasi aktifitas guru. Interpretasi persentase keaktifan guru dan siswa tersebut di tentukan dengan cara sebagai berikut:

67

Tabel 3.4 Interpretasi persentasi keaktifan guru dan siswa Angka Persentasi 81,00 % - 100,00 % 61,00 % - 80,00 % 41,00 % - 60,00 % 21,00 % - 40,00 % 00,00 % - 20,00 % (Darmadi, 2009: 91) Keterangan Sangat baik Baik Cukup Kurang Kurang sekali

F. Indikator Keberhasilan 1. Indikator Peningkatan Aktivitas Guru Aktivitas guru bisa dikatakan meningkat atau berhasil jika persentase aktivitas guru mencapai 70,00% berdasarkan tabel interpretasi keaktifan guru dan siswa. 2. Indikator Peningkatan Aktivitas Siswa Aktivitas siswa bisa dikatakan meningkat atau berhasil jika persentase aktivitas siswa mencapai 70,00% berdasarkan tabel interpretasi keaktifan guru dan siswa. 3. Indikator Ketuntasan Hasil Belajar Indikator keberhasilan penelitian ini adalah apabila ketuntasan belajar individual mencapai 70 sesuai dengan KKM sekolah untuk mata pelajaran PKn. Indikator keberhasilan pada ketuntasan klasikal minimal mencapai 80% mendapat nilai 75.

68

BAB IV PAPARAN DATA DAN PEMBAHASAN TEMUAN

A. Deskripsi Setting/ Lokasi Penelitian SDN Ujung Batu 2 terletak di Desa Ujung Batu 2, Kecamatan Pelaihari, Kabupaten Tanah Laut. Kelas yang dijadikan sebagai objek penelitian adalah kelas V. Jumlah siswa di kelas V adalah 14 siswa yang terdiri dari 6 siswa laki-laki dan 8 siswa perempuan. Siswa di kelas ini seluruhnya adalah etnis Jawa dan siswa berkomunikasi dengan temannya menggunakan bahasa jawa, tetapi bahasa pengantar yang digunakan di kelas tetap menggunakan Bahasa Indonesia. Suasana kelas cukup mendukung pelaksanaan pembelajaran karena penerangan dan sirkulasi udara yang cukup baik dan segar, hal ini disebabkan oleh letak SDN Ujung Batu 2 yang berada di daerah areal perkebunan sawit sehingga selain lebih segar, suasananya juga lebih tenang, ditambah lagi pepohonan yang ada disekitar sekolah menambah suasana sejuk. Penataan tempat duduk siswa disusun berderet ke belakang dengan bagian depan menghadap arah timur, yang terdiri dari empat kolom dan empat baris serta mereka duduk secara berpasangan. Tempat duduk yang digunakan adalah kursi yang terbuat dari kayu dengan meja kayu, sedangkan papan tulis menggunakan papan tulis hitam (blackboard) dengan kapur sebagai alat tulisnya. Didalam kelas banyak sekali dipajang hasil-hasil pekerjaan siswa. Nilai rata-rata hasil belajar siswa masih belum mencapai standar ketuntasan yakni berkisar pada 64,53 dan KKM yang ditetapkan sekolah untuk mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan ini adalah 70.

69

Proses pembelajaran yang monoton dan masih terpusat pada guru adalah masalah yang mendasar yang dialami siswa kelas V SDN Ujung Batu 2 pada pelajaran PKn. Sehingga para siswa kurang bersemangat dalam belajar dan pada akhirnya menyebabkan nilai hasil belajar mereka juga menjadi rendah.

B. Persiapan Penelitian Tindakan Kelas Pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas ini terlebih dahulu diawali dengan persiapan peneliti dari berbagai aspek, antara lain: 1. Persiapan Administrasi Persiapan administrasi meliputi: a. Pengajuan permohonan izin penelitian secara tertulis yang diajukan kepada Ketua Program Studi S1 PGSD FKIP UNLAM Banjarmasin. b. Terbitnya surat pengantar/ izin penelitian dari Ketua Progaram Studi S1 PGSD FKIP UNLAM Banjarmasin dengan nomor

417/H8.1.2.5.3/PS/2011 pada tanggal 5 April 2011, yang ditujukan kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Tanah Laut. c. Diberikannya surat rekomendasi dari Dinas Pendidikan Kabupaten Tanah Laut dengan nomor 070/739/Disdik pada tanggal 25 April 2011, untuk diserahkan kepada SDN Ujung Batu 2 sebagai tempat dilakukannya penelitian tindakan kelas.

70

2. Persiapan Observer Observer pada penelitian tindakan kelas ini adalah Wali Kelas V, yakni Bapak Sutrisno, A.Ma.Pd. Sebelum melaksanakan penelitian di kelas, peneliti terlebih dahulu melakukan konsultasi dengan observer tentang kegiatan yang akan dilaksanakan dan penggunaan lembar observasi guru yang akan digunakan oleh observer.

C. Pelaksanaan Tindakan Kelas 1. Pelaksanaan Tindakan Kelas Siklus I a. Perencanaan Pelaksanaan tindakan kelas siklus I ini dilaksanakan dalam dua kali pertemuan dan dilaksanakan dikelas V SDN Ujung Batu 2 dengan menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Jigsaw pada mata pelajaran PKn yakni Kebebasan Berorganisasi. Adapun kegiatan tersebut dengan perencanaan terlebih dahulu sebelum melaksanakan pembelajaran: 1) Membuat skenario pembelajaran sesuai dengan langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif tipe Jigsaw. 2) Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) untuk 2 kali pertemuan dengan tema Kebebasan Berorganisasi. 3) Membuat atau menyusun lembar observasi guru untuk pengamat (observer). 4) Membuat atau menyusun lembar aktivitas siswa. 5) Membuat media pembelajaran.

71

6) Menyiapkan lembar kerja untuk kegiatan siswa (LKS dan LKK). 7) Mempersiapkan alat evaluasi (lembar evaluasi) untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan siswa dalam menguasai materi yang diajarkan pada tiap pertemuan. 8) Melakukan koordinasi dengan observer/kepala sekolah, baik jadwal dan waktu pelaksanaan. Tabel 4.1 Tanggal Pelaksanaan Tindakan Kelas Siklus I Hari/ Tanggal Selasa, 19 April 2011 1 2 Pertemuan ke Jumlah Jam 2. Rabu , 20 April 2011 3. Kamis, 21 April 2011 Evaluasi Siklus I 2 2

No. 1.

Materi Pengertian Organisasi Manfaat Organisasi Pengurus Organisasi Unsur-Unsur Organisasi Organisasi-organisasi yang ada dilingkungan sekolah Struktur organisasi sekolah

Penilaian Tes tertulis (pilihan ganda)

Tes tertulis (pilihan ganda) Tes tertulis (pilihan ganda)

b. Pelaksanaan 1) Siklus I Pertemuan ke 1 Indikator pada pertemuan pertama ini ada 3, yaitu indikator produk (kognitif), yakni menjelaskan pengertian organisasi, menjelaskan manfaat dari organisasi, menyebutkan unsur-unsur organisasi, menyebutkan tugas-tugas pengurus organisasi.

Indikator proses (psikomotor) yakni mempraktekkan cara

72

berorganisasi. Indikator sikap (afektif) yakni mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari. a) Kegiatan awal. Guru masuk ke dalam ruang kelas V dengan memberi salam, mengkondisikan siswa baik fisik maupun psikisnya untuk siap belajar dengan menanyakan kabar dan meminta siswa untuk menyiapkan perlengkapan belajar. Guru memulai pelajaran dengan melakukan apersepsi dengan menanyakan kepada siswa siapa yang menjadi ketua kelas, wakil ketua, sekretaris dan bendahara Kemudian guru menyampaikan tujuan pembelajaran kepada siswa yakni menjelaskan dan menyebutkan pengertian, manfaat, unsur-unsur, dan pengurus organisasi. Terakhir, guru menyampaikan uraian singkat tentang materi yang akan dipelajari dan kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan siswa. b) Kegiatan inti. Guru membentuk siswa ke dalam 3 kelompok yang beranggotakan 4 orang siswa. Karena ada penambahan jumlah siswa (siswa baru), maka ada 2 kelompok yang beranggotakan 5 siswa. Kelompok ini disebut kelompok asal. Guru membagikan bahan bacaan yang berbeda kepada masingmasing anggota kelompok, yakni bahan bacaan pengertian organisasi, manfaat organisasi, unsur-unsur organisasi, dan pengurus organisasi. Siswa diberi kesempatan untuk membaca

73

terlebih dahulu materi yang diberikan. Setelah itu, setiap anggota kelompok asal berpisah dan membentuk kelompok baru berdasarkan kesamaan materi atau bahan bacaan yang dimiliki. Kelompok ini disebut dengan kelompok ahli. Terdapat 4 kelompok ahli yakni, kelompok ahli pengertian organisasi, kelompok ahli manfaat organisasi, kelompok ahli unsur-unsur organisasi dan kelompok ahli pengurus organisasi. Setiap siswa dalam kelompok ahli mempelajari materinya bersama-sama mempermudah dengan setiap teman siswa sekelompoknya. dalam kelompok Untuk ahli

memperdalam materinya, guru memberikan lembar kerja siswa (LKS), sehingga diskusi dalam kelompok ahli menjadi lebih terarah dan masing-masing siswa memiliki catatan untuk dibawa ke kelompok asal. Setelah belajar dan berdiskusi dalam kelompok ahli, setiap siswa kembali lagi ke kelompok asalnya. Didalam kelompok asal ini, siswa kembali belajar dan berdiskusi bersama dengan teman sekelompoknya. Setiap siswa saling memberikan informasi tentang materi yang dipelajarinya kepada teman yang lainnya, sehingga terjadi tutor sebaya (peer teaching). Kemudian setiap kelompok

mengerjakan Lembar Kerja Kelompok (LKK) yang diberikan guru. Hasil LKK tersebut kemudian dipresentasikan oleh masing-masing kelompok. Setelah melakukan presentasi, setiap siswa kembali ketempat duduknya dan mengerjakan

74

kuis individu dalam bentuk kartu soal.

Nilai LKK

akan

digabung dengan nilai individu siswa dari kuis untuk menentukan kelompok mana yang memperoleh penghargaan. c) Kegiatan akhir. Guru bersama siswa menyimpulkan pelajaran. Siswa mengerjakan soal evaluasi berupa soal pilihan ganda sebanyak 20 soal, kemudian guru melakukan refleksi terhadap pembelajaran yang telah dilakukan. Guru mengakhiri pelajaran dengan memberikan menjelaskan kegiatan yang akan

dilakukan pada pertemuan berikutnya.

2) Siklus I Pertemuan ke 2 Indikator pada pertemuan kedua ini ada 3, yakni indikator produk (kognitif), yakni menyebutkan organisasi yang ada di lingkungan sekolah. Indikator proses (psikomotor) yakni, membuat struktur organisasi yang ada di sekolah. Indikator sikap (afektif) yakni, mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam

kehidupan sehari-hari. a) Kegiatan awal. Guru masuk ke dalam ruang kelas V dengan memberi salam, mengkondisikan siswa baik fisik maupun psikisnya untuk siap belajar. Guru memulai pelajaran dengan melakukan apersepsi dengan mengingat pelajaran pada pertemuan pertama tentang pengertian, unsur-unsur, manfaat, dan pengurus

75

organisasi. pembelajaran

Kemudian yang ingin

guru

menyampaikan yakni siswa

tujuan dapat

dicapai

menyebutkan organisasi yang ada di lingkungan sekolah, siswa dapat membuat struktur organisasi kelas, dan siswa dapat mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari. Terakhir, guru menyampaikan uraian singkat tentang materi yang akan dipelajari dan kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan siswa. b) Kegiatan inti. Guru membentuk siswa ke dalam 3 kelompok yang beranggotakan 4-5 orang siswa. Kelompok ini disebut kelompok asal. Guru membagikan bahan bacaan yang berbeda kepada masing-masing anggota kelompok, yakni bahan bacaan organisasi sekolah dan kelas, koperasi sekolah, pramuka dan UKS, dan struktur organisasi sekolah. Siswa diberi kesempatan untuk membaca terlebih dahulu materi yang diberikan. Setelah itu, setiap anggota kelompok asal berpisah dan membentuk kelompok baru berdasarkan kesamaan materi atau bahan bacaan yang dimiliki. Kelompok ini disebut dengan kelompok ahli. Terdapat 4 kelompok ahli yakni, kelompok ahli organisasi sekolah dan kelas, kelompok ahli koperasi sekolah, kelompok ahli pramuka dan UKS dan kelompok ahli struktur organisasi sekolah. Setiap siswa dalam kelompok ahli mempelajari

76

materinya bersama-sama dengan teman sekelompoknya. Untuk mempermudah setiap siswa dalam kelompok ahli

memperdalam materinya, guru memberikan lembar kerja siswa (LKS), sehingga diskusi dalam kelompok ahli menjadi lebih terarah dan masing-masing siswa memiliki catatan untuk dibawa ke kelompok asal. Setelah belajar dan berdiskusi dalam kelompok ahli, setiap siswa kembali lagi ke kelompok asalnya. Didalam kelompok asal ini, siswa kembali belajar dan berdiskusi bersama dengan teman sekelompoknya. Setiap siswa saling memberikan informasi tentang materi yang dipelajarinya kepada teman yang lainnya, sehingga terjadi tutor sebaya (peer teaching). Kemudian setiap kelompok

mengerjakan Lembar Kerja Kelompok (LKK) yang diberikan guru. Hasil LKK tersebut kemudian dipresentasikan oleh masing-masing kelompok. Setelah melakukan presentasi, setiap siswa kembali ketempat duduknya dan mengerjakan kuis individu dalam bentuk kartu soal. Nilai LKK akan

digabung dengan nilai individu siswa dari kuis untuk menentukan kelompok mana yang memperoleh penghargaan. c) Kegiatan akhir. Guru bersama siswa menyimpulkan pelajaran. Siswa mengerjakan soal evaluasi berupa soal pilihan ganda sebanyak 20 soal, kemudian guru melakukan refleksi terhadap pembelajaran yang telah dilakukan. Guru memberikan PR

77

sebagai tindak lanjut. Guru mengakhiri pelajaran dengan memberikan menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan pada pertemuan berikutnya. c. Observasi Observasi yaitu kegiatan pengamatan yang dilakukan oleh pengamat (baik oleh orang lain maupun guru sendiri) yang dilakukan pada waktu tindakan sedang dilakukan. 1) Hasil Observasi Aktivitas Guru Berdasarkan hasil pengamatan pada siklus I menyimpulkan kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan masih belum efektif. Hal ini dapat dilihat ada beberapa tahapan-tahapan mengajar yang masih belum terlaksana. Ini disebabkan karena pengelolaan waktu yang dilakukan peneliti masih kurang optimal. Tabel 4.2 Perbandingan Aktivitas Guru Siklus 1 Kegiatan Kegiatan Inti Awal 1 2 1 2 3 4 5 6 7 P1 2 3 4 4 2 4 4 2 4 (%) 62,5% 66,67% S1 1 2 1 2 3 4 5 6 7 P2 3 3 4 4 2 4 4 2 4 (%) 75% 72,91% S P Keterangan: S1 = Siklus 1 P1 = Pertemuan ke 1 P2 = Pertemuan ke 2 Kegiatan Akhir 8 1 8 4 9 4 9 4 10 3 10 3 1 4 1 4 2 3 2 3 62,5% 2 3 2 2 62,5% 4 1 4 2
47 % 73,43 Ket Baik

51

79,68

Baik

78

Kegiatan Awal 1. Sesuaikah kegiatan apersepsi dengan materi ajar 2. Menyampaikan kompetensi (tujuan) yang akan dicapai Kegiatan Inti 1. Pembagian kelompok terorganisir dengan membagi siswa secara heterogen 2. Membagikan materi yang berbeda untuk anggota kelompok 3. Melaksanakan pembelajaran sesuai dengan tingkat kompetensi (tujuan) yang akan dicapai dan karakteristik siswa 4. Anggota kelompok mendapatkan materi yang berbeda 5. Anggota tim yang berbeda bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) untuk mendiskusikan sub bab yang akan didiskusikan 6. Mengarahkan/membimbing siswa dalam kerja kelompok 7. Tim ahli bergantian mengajarkan sub bab yang mereka kuasai di kelompok asal. 8. Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi 9. Melaksanakan kuis secara individu 10. Memberikan penghargaan tim Kegiatan Akhir 1. Melaksanakan evaluasi 2. Melakukan refleksi pembelajaran 3. Menyusun rangkuman dengan melibatkan siswa 4. Melakukan tindak lanjut

79

Skor yang diberikan atas pertimbangan: 1 = tidak terlaksana 2 = terlaksana sistematis, tapi tidak tepat 3 = terlaksana tepat, tapi tidak sistematis 4 = terlaksana sistematis dan tepat Berdasarkan tabel 4.2 dapat dilihat bahwa aktivitas guru pada pertemuan ke 1, kegiatan awal memperoleh persentase 62,5%, kegiatan inti sebesar 66,67 %, dan kegiatan akhir memperoleh persentase 62,5% dan secara keseluruhan persentase kegiatan pembelajaran pada pertemuan 1 ini adalah 73,43%. Sedangkan pada pertemuan ke 2 dapat dilihat bahwa persentase pada kegiatan awal meningkat sebanyak 12,5% menjadi 75 %, kegiatan inti juga mengalami peningkatan sebesar 6,24% menjadi 72,91%, dan untuk kegiatan akhir tidak mengalami peningkatan ataupun penurunan tetap 62,5%. Sehingga secara keseluruhan aktivitas guru pada kegiatan pembelajaran pertemuan kedua ini adalah 79,68%. Secara keseluruhan aktivitas guru dalam kegiatan pembelajaran baik pada pertemuan pertama maupun kedua sudah mencapai indikator keberhasilan aktivitas guru yang ditetapkan peneliti yakni 70,00%. Namun, pada bagian-bagian tertentu harus ditingkatkan seperti pada pertemuan pertama yakni kegiatan apersepsi agar lebih disesuaikan lagi dengan materi. Kemudian pembelajaran harus lebih disesuaikan lagi dengan karakteristik anak dan perlu lebih banyak lagi memberikan kepada anak baik di

80

kelompok ahli maupun di kelompok asal. Karena pengelolaan waktu yang kurang efektif, kegiatan refleksi menjadi kurang optimal bahkan kegiatan presentasi dan pemberian PR menjadi tidak terlaksana. Pada pertemuan kedua, pengelolaan waktu sudah diperbaiki meskipun belum begitu efektif, sehingga semua kegiatan sudah dapat dilaksanakan. Namun, masih kurang optimal seperti kegiatan refleksi, kesimpulan, dan pemberian PR. Sama pada pertemuan pertama kegiatan pembelajaran harus lebih disesuaikan lagi dengan karakteristik anak dan perlu lebih banyak lagi memberikan kepada anak baik di kelompok ahli maupun di kelompok asal. Oleh karena itu, perlu diperbaiki dan ditingkatkan lagi pada siklus berikutnya agar dapat mencapai indikator yang ditetapkan dan kegiatan pembelajaran yang direncanakan dapat berlangsung optimal.

100.00% 90.00% 80.00% 70.00% 60.00% 50.00% 40.00% 30.00% 20.00% 10.00% 0.00%

73.43% 66.67% 62.50% 75%

K. Awal K. Inti K. Akhir Total Pembelajaran

100.00% 90.00% 80.00% 70.00% 60.00% 50.00% 40.00% 30.00% 20.00% 10.00% 0.00%

79.68% 75.00% 72.91% 75%

K. Awal K. Inti K. Akhir Total Pembelajaran

Pertemuan 1

Pertemuan 2

Gambar 4.1. Perbandingan Aktivitas Guru Pada Tiap Pertemuan Siklus I

81

2) Observasi Aktivitas Siswa Hasil pengamatan dapat kita lihat melalui lembar observasi aktivitas siswa siklus I pertemuan pertama dan pertemuan kedua. Aktivitas siswa yang di observasi adalah kegiatan siswa dalam berkelompok dan diamati sendiri oleh peneliti. Berikut adalah tabel perbandingan aktivitas siswa pada sikus I. Tabel 4.3 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus I S P A B C D E F %
Ket Baik Baik

Kelompok 1 2 3 1 2 3 1 2 3 1 2 3 1 2 3 1 2 3 79,16 3 2 3 2 2 2 4 4 4 3 2 3 4 4 4 4 3 4 57 P1 S1 3 3 3 2 2 2 4 3 4 4 2 3 4 3 3 4 3 4 56 P2 77,78 (%) 75 62,5 75 50 50 50 100 87,5 100 87,5 50 75 100 87,5 87,5 100 75 100 Keterangan : A = Aktivitas siswa dalam memperhatikan guru B C D E F Skor 1 = Aktivitas siswa dalam bertanya dikelompok = Aktivitas siswa dalam mempelajari materi yang diberikan = Aktivitas siswa dalam bekerjasama dalam kelompok

= Aktivitas siswa dalam menyampaikan penjelasan materi dengan teman sekelompoknya (tutor sebaya) = Aktivitas siswa dalam menyajikan hasil kerja kelompok (presentasi) = Semua siswa tidak melakukan aktivitas yang diamati 82

Skor 2 Skor 3 Skor 4

= Sebagian kecil siswa melakukan aktivitas yang diamati = Sebagian besar siswa melakukan aktivitas yang diamati = Semua siswa melakukan aktivitas yang diamati

Berdasarkan tabel perbandingan aktivitas siswa pada siklus I, setiap kelompok menunjukkan hasil yang memuaskan pada beberapa aspek yang dinilai. Namun, setiap kelompok masih menunjukkan hasil yang kurang memuaskan pada aspek bertanya dalam kelompok, yakni setiap kelompok hanya memperoleh rata-rata persentase sebesar 50%. Hal ini mungkin disebabkan kurangnya pemberian motivasi dari guru, sehingga siswa enggan untuk bertanya. Selain itu, keaktifan kelompok 2 masih perlu ditingkatkan, yakni pada aspek memperhatikan guru (62,5%) dan aspek bekerjasama dalam kelompok (50%). Nilai persentase tersebut masih belum mencapai indikator keberhasilan aktivitas siswa yang ditetapkan peneliti yakni 70,00%. Sehingga pada siklus berikutnya masih perlu ditingkatkan lagi. Berikut data pada tabel 4.3 disajikan dalam bentuk grafik.

83

100% 100% 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

Pertemuan 1
100% 100% 75%

100% 100% 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

100%100%

Pertemuan 2
75% 75% 75% 75%

100%

75%

75%

75% A B C D E F

A 50% B C D E F Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3

Kelompok 1

Kelompok 2

Kelompok 3

Gambar 4.2 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus 1 Keterangan : A B C D E F = Aktivitas siswa dalam memperhatikan guru = Aktivitas siswa dalam bertanya dikelompok = Aktivitas siswa dalam mempelajari materi yang diberikan = Aktivitas siswa dalam bekerjasama dalam kelompok = Aktivitas siswa dalam menyampaikan penjelasan materi dengan teman sekelompoknya (tutor sebaya) = Aktivitas siswa dalam menyajikan hasil kerja kelompok (presentasi) Observasi pada hasil belajar kelompok siklus I pertemuan ke 1 dan pertemuan ke 2 dapat dilihat pada tabel berikut ini: 84

Tabel 4.4. Distribusi Hasil Belajar Kelompok Siklus I Kelompok Siklus Pertemuan 1 1 S1 2 Rata-Rata 90 95 80 90 100 87,5 100 2 100 3 75

Berdasarkan tabel 12 dapat dilihat, pada pertemuan pertama kelompok 1 mendapat nilai 100, kelompok 2 mendapat nilai 100, dan kelompok 3 mendapat nilai 75. Pada pertemuan kedua, kelompok 1 mengalami penurunan menjadi 90, kelompok 2 mengalami penurunan nilai menjadi 80, dan kelompok 3 mengalami peningkatan menjadi 100. Nilai-nilai tersebut

diperoleh dari nilai LKK yang dikerjakan siswa secara. Data pada tabel 12 dapat digambarkan dalam bentuk grafik berikut ini.
100 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 90 80 75 80 100

Pertemuan 1 Pertemuan 2

Kelompok 1

Kelompok 2

Kelompok 3

Gambar 4.3 Hasil Belajar Kelompok Siklus I

85

3) Observasi Hasil Belajar Siswa Data hasil belajar siswa diperoleh dari evaluasi yang dilakukan setiap akhir pertemuan, ditambah dengan evaluasi yang dilakukan pada akhir siklus I. Evaluasi yang dilakukan berbentuk soal pilihan ganda sebanyak 20 butir soal yang mencakup tujuan pembelajaran tiap pertemuan. Kemudian untuk evaluasi siklus I mencakup soal pada pertemuan 1 dan pertemuan 2. Untuk evaluasi siklus 1 juga berjumlah 20 soal. Berikut data hasil belajar siswa pada pertemuan pertama, pertemuan kedua, dan evaluasi siklus I yang didistribusikan kedalam bentuk tabel. Tabel 4.5. Distribusi Nilai Hasil Belajar Individu Siklus 1 No Nilai 1. 95 2. 90 3. 85 4. 80 5. 75 6. 70 7. 65 8. 60 9. 55 10. 50 11. 45 12. 40 13. 35 Jumlah Rata-rata Ketuntasan Individual Ketuntasan Klasikal Pertemuan 1 F (%) 0 0,00 0 0,00 0 0,00 2 14,29 2 14,29 4 28,57 1 7,14 0 0,00 1 7,14 2 14,29 1 7,14 1 7,14 0 0,00 14 100 63,92 57,11% 28,57% Pertemuan 2 F (%) 1 7,14 1 7,14 1 7,14 2 14,29 2 14,29 0 0,00 2 14,29 3 21,43 0 0 0 0 1 7,14 0 0 1 7,14 14 100 69,28 50% 50% Evaluasi Siklus I F (%) 0 0,00 1 7,14 3 21,43 3 21,43 2 14,29 2 14,29 3 21,43 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 100 14 76,42 78,57% 64,28% Keterangan Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Belum Belum Belum Belum Belum Belum Belum

86

Berdasarkan tabel 4.5, pada pertemuan pertama ada 8 siswa yang berhasil mencapai ketuntasan individual (70) atau sekitar 57% dan masih ada 6 siswa yang belum mencapai ketuntasan individual. Adapun ketuntasan klasikal pada pertemuan pertama ini hanya mencapai 28,57% atau hanya 4 siswa yang mencapai ketuntasan klasikal (75). Rata-rata kelas yang diperoleh pada pertemuan pertama ini adalah 63,92. Sehingga dapat disimpulkan hasil belajar siswa pada pertemuan pertama ini masih belum mencapai indikator keberhasilan yang ditetapkan peneliti secara klasikal, yakni 80% siswa mendapat nilai 75. Pada pertemuan kedua, jumlah siswa yang mencapai ketuntasan individual mengalami penurunan. Jika pada pertemuan pertama ketuntasan individual mencapai 57% (8 siswa), maka pada pertemuan kedua ini hanya mencapai 50% (7 siswa). Namun, terjadi peningkatan pada ketuntasan klasikal, yakni dari 28,57% menjadi 50% (7 siswa). Rata-rata kelas pun mengalami peningkatan yakni dari 63,92 menjadi 69,28 atau naik sebanyak 5,36. Namun, hasil belajar pada pertemuan kedua ini tetap masih belum mencapai indikator keberhasilan yang ditetapkan peneliti yakni 80% siswa mendapat nilai 75. Pada akhir siklus I, juga dilaksanakan evaluasi akhir siklus I yang mencakup materi pada pertemuan pertama dan pertemuan kedua. Dapat dilihat pada tabel 4.5, terdapat peningkatanpeningkatan yang cukup signifikan. Ketuntasan individual naik

87

menjadi 78,57% atau 11 siswa. Ketuntasan klasikal pun naik menjadi 64,28% atau 9 siswa. Rata-rata kelas juga mengalami peningkatan menjadi 76,42. Sehingga dapat disimpulkan hasil belajar pada evaluasi akhir siklus I ini mengalami peningkatan dari sebelumnya. Namun, peningkatan tersebut masih belum mencapai indikator keberhasilan yang ditetapkan peneliti yakni 80% siswa mendapat nilai 75. Berdasarkan tabel 4.5 dapat dibuat tabel ketuntasan klasikal siswa berdasarkan indikator yang ditetapkan yakni 80% siswa mendapat nilai 75. Tabel 4.6 Ketuntasan Klasikal Hasil Belajar Siklus 1
Nilai 75 <75

Pertemuan 1 F % 4 28,57 10 71,42

Pertemuan 2 F % 7 50% 7 50%

Evaluasi S1 F % 9 64,28% 5 35,72%

Ket Tuntas Tidak Tuntas

Dilihat dari tabel 14, ketuntasan klasikal masih belum memenuhi indikator yang ditetapkan peneliti, baik pada pertemuan pertama, pertemuan kedua, dan evaluasi siklus I.

Dimana indikator keberhasilan yang ditetapkan peneliti untuk ketuntasan klasikal adalah 80% siswa mendapatkan nilai 75. Berikut ini dibuat diagram nilai ketuntasan secara klasikal siklus I adalah sebagai berikut :

88

Pertemuan 1
Tuntas Tidak Tuntas

Pertemuan 2
Tuntas Tidak Tuntas

Evaluasi Siklus I
Tuntas Tidak Tuntas

29% 50% 71% 50%

36% 64%

Gambar 4.4 Persentasi Ketuntasan Klasikal Hasil Belajar Siklus I

d. Refleksi Berdasarkan hasil pengamatan melalui observasi kegiatan pembelajaran dan kegiatan siswa serta nilai hasil belajar pada siklus I, maka dapatlah direfleksikan hal-hal sebagai berikut: 1) Aktivitas Guru Pada pertemuan pertama, banyak sekali kekurangan-

kekurangan dalam proses pembelajaran. Faktor yang menjadi penyebabnya adalah, peneliti tidak melakukan pengelolaan waktu dengan baik, sehingga ada kegiatan yang direncanakan tidak dapat dilaksanakan, yakni kegiatan presentasi dan pemberian PR sebagai tindak lanjut. Oleh karena itu, pada pertemuan berikutnya, kegiatan yang direncanakan akan disesuaikan dengan situasi dan kondisi dikelas, agar proses pembelajaran dapat terlaksana dengan baik, efektif, dan efisien. Pada pertemuan kedua, kegiatan pembelajaran yang dilakukan oleh guru sudah berlangsung dengan baik. Semua kegiatan yang direncanakan sudah dapat dilaksanakan, meskipun ada beberapa kegiatan yang

89

belum dilakukan dengan tepat dan sistematis. Sehingga pada siklus II, kegiatan pembelajaran diharapkan dapat berjalan dengan lebih baik lagi.

2) Aktivitas Siswa Aktivitas siswa pada pertemuan pertama sudah menunjukkan hasil yang cukup memuaskan. Namun, ada beberapa aspek yang masih perlu ditingkatkan, yakni aspek memperhatikan penjelasan guru. Mungkin karena siswa belum terbiasa diajar oleh peneliti sehingga siswa kurang memperhatikan penjelasan dari guru. Aspek bertanya dikelompok, kurangnya motivasi yang diberikan guru mungkin menjadi penyebab siswa kurang bertanya dalam kelompok. Aspek bekerjasama dalam kelompok, para siswa masih canggung dalam belajar dikelompok bersama dengan teman-teman yang lain, karena siswa terbiasa belajar secara individual. Oleh karena itu, pada pertemuan berikutnya peneliti akan memberikan motivasi yang lebih kepada siswa agar siswa menjadi lebih bersemangat dalam belajar berkelompok. Pada pertemuan kedua, siswa sudah mulai paham dengan kegiatan pembelajaran yang dilakukan dengan model jigsaw ini, sehingga para siswa lebih bersemangat dan antusias dalam belajar. Hal ini dapat dilihat dari peningkatan aktivitas siswa dalam

pembelajaran. Berbagai

aspek kegiatan siswa mengalami

peningkatan. Namun, masih ada aspek yang masih perlu

90

ditingkatkan, yakni aspek bertanya. Hal inilah yang akan dijadikan perbaikan pada siklus II dengan cara pemberian motivasi yang lebih banyak lagi, sehingga aktivitas siswa menjadi lebih baik lagi.

3) Hasil Belajar Hasil belajar siswa pada pertemuan pertama masih belum memuaskan dan masih belum mencapai indikator ketuntasan yang ditetapkan baik secara individual maupun klasikal. Secara individual hanya 8 siswa (57%) yang mencapai indikator yang ditetapkan ( 70). Secara klasikal, ketuntasan yang diperoleh hanya 29% atau 71% yang masih belum tuntas. Hal ini sangat jauh dari indikator keberhasilan yang ditetapkan peneliti, yakni 80%. Salah satu yang menjadi penyebabnya adalah konsentrasi siswa yang sudah mulai menurun dan pengelolaan waktu yang masih kurang dari guru sehingga waktu yang digunakan siswa untuk mengerjakan evaluasi terbatas. Selain itu, ada 2 butir soal evaluasi yang lebih dari 80% siswa tidak dapat menjawabnya atau salah, yakni soal nomor 12 dan 13. Soal tersebut memiliki jawaban yang hampir mirip, sehingga siswa kesulitan untuk mennetukan jawaban yang tepat. Secara keseluruhan hasil belajar siswa pada pertemuan kedua mengalami peningkatan. Nilai ratarata kelas pada pertemuan pertama 63,92 menjadi 69,28. Namun, masih jauh dari standar ketuntasan yang ditetapkan oleh peneliti.

91

Ketuntasan individual dan ketuntasan klasikal hanya mencapai 50%. Pada pertemuan kedua, lebih dari 80% siswa tidak dapat menjawab soal nomor 4 dengan benar, yakni tentang pramuka. Hal ini mungkin disebabkan karena mereka jarang mengikuti kegiatan pramuka dan disekolah tersebut hanya pernah beberapa kali saja mengadakan kegiatan pramuka (tidak rutin). Sama pada pertemuan pertama, pengelolaan waktu yang kurang efektif oleh peneliti menyebabkan siswa tergesa-gesa dalam mengerjakan soal evaluasi. Hal ini terlihat ketika siswa mengerjakan soal evaluasi siklus I, dimana peneliti menyediakan waktu yang lebih banyak, nilai rata-rata yang diperoleh siswa meningkat menjadi 76,42 dengan ketuntasan individual 78,57% dan ketuntasan klasikal 64,28%. Meskipun begitu, masih ada soal yang tidak bisa dijawab dengan benar oleh lebih dari 80% siswa, yakni soal nomor 3. Hal ini mungkin disebabkan karena jawaban dari soal yang hampir mirip. Berdasarkan temuan-temuan pada kegiatan pelaksanaan yang dijabarkan pada refleksi, maka perlu dilaksanakan siklus ke-2. Adapun tindakan-tindakan yang akan dilakukan peneliti pada siklus ke-2 adalah sebagai berikut: 1) Melakukan pengelolaan waktu secara efektif dan efisien dengan mengatur waktu kegiatan pembelajaran pada model jigsaw. 2) Memberikan lebih banyak motivasi lagi kepada para siswa dalam belajar.

92

3) Memperbaiki soal-soal evaluasi dengan cara menyesuaikan dengan karakteristik berpikir siswa.

2. Pelaksanaan Tindakan Kelas Siklus II a. Perencanaan Pelaksanaan tindakan kelas siklus II ini dilaksanakan dalam dua kali pertemuan dan dilaksanakan dikelas V SDN Ujung Batu 2 dengan menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif tipe Jigsaw pada mata pelajaran PKn yakni Kebebasan Berorganisasi. Adapun kegiatan tersebut dengan perencanaan terlebih dahulu sebelum melaksanakan pembelajaran: 1) Membuat skenario pembelajaran sesuai dengan langkah-langkah Pembelajaran Kooperatif tipe Jigsaw. 2) Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) untuk 2 kali pertemuan dengan tema Kebebasan Berorganisasi. 3) Membuat atau menyusun lembar observasi guru untuk pengamat (observer). 4) Membuat atau menyusun lembar aktivitas siswa. 5) Membuat media pembelajaran. 6) Menyiapkan lembar kerja untuk kegiatan siswa (LKS dan LKK). 7) Mempersiapkan alat evaluasi (lembar evaluasi) untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan siswa dalam menguasai materi yang diajarkan pada tiap pertemuan.

93

8) Melakukan koordinasi dengan observer/kepala sekolah, baik jadwal dan waktu pelaksanaan. Tabel 4.7 Tanggal Pelaksanaan Tindakan Kelas Siklus II

No. 1.

Hari/ Tanggal Selasa, 26 April 2011

Pertemuan ke

Jumlah Jam

Materi Organisasi-organisasi yang ada dilingkungan masyarakat Struktur organisasi masyarakat (kelurahan)

Penilaian Tes tertulis (pilihan ganda)

2.

Rabu, 27 April 2011 2 2

Kebebasan Berorganisasi Berorganisasi di Sekolah

Tes tertulis (pilihan ganda) Tes tertulis

3.

Kamis, 28 April 2011 Evaluasi Siklus II

(pilihan ganda)

b. Pelaksanaan 1) Pertemuan ke 1 a) Kegiatan awal. Guru masuk ke dalam ruang kelas V dengan memberi salam, mengkondisikan siswa baik fisik maupun psikisnya untuk siap belajar dengan menanyakan kabar dan meminta siswa untuk menyiapkan perlengkapan belajar. Guru memulai pelajaran dengan melakukan apersepsi dengan menanyakan kepada siswa organisasi-organisasi apa saja yang ada di sekolah. Kemudian guru menyampaikan tujuan pembelajaran kepada siswa yakni siswa dapat menyebutkan organisasi yang 94

ada di lingkungan masyarakat, siswa dapat membuat struktur organisasi kelurahan, siswa dapat mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari. Terakhir, guru menyampaikan uraian singkat tentang materi yang akan dipelajari dan kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan siswa. b) Kegiatan inti. Guru membentuk siswa ke dalam 3 kelompok yang beranggotakan 4 orang siswa. Kelompok ini disebut kelompok asal. Guru membagikan bahan bacaan yang berbeda kepada masing-masing anggota kelompok, yakni bahan bacaan organisasi berdasarkan proses pembentukannya, organisasi berdasarkan tujuannya, organisasi berdasarkan hubungannya dengan pemerintah, dan struktur organisasi dilingkungan masyarakat. Siswa diberi kesempatan untuk membaca terlebih dahulu materi yang diberikan. Setelah itu, setiap anggota kelompok asal berpisah dan membentuk kelompok baru berdasarkan kesamaan materi atau bahan bacaan yang dimiliki. Kelompok ini disebut dengan kelompok ahli. Terdapat 4 kelompok ahli yakni, kelompok ahli organisasi berdasarkan proses pembentukannya, kelompok ahli organisasi berdasarkan tujuannya, kelompok ahli organisasi berdasarkan hubungannya dengan pemerintah dan kelompok ahli struktur organisasi dilingkungan masyarakat. Setiap siswa dalam

95

kelompok ahli mempelajari materinya bersama-sama dengan teman sekelompoknya. Untuk mempermudah setiap siswa dalam kelompok ahli memperdalam materinya, guru diskusi

memberikan lembar kerja siswa (LKS), sehingga

dalam kelompok ahli menjadi lebih terarah dan masing-masing siswa memiliki catatan untuk dibawa ke kelompok asal. Setelah belajar dan berdiskusi dalam kelompok ahli, setiap siswa kembali lagi ke kelompok asalnya. Didalam kelompok asal ini, siswa kembali belajar dan berdiskusi bersama dengan teman sekelompoknya. Setiap siswa saling memberikan informasi tentang materi yang dipelajarinya kepada teman yang lainnya, sehingga terjadi tutor sebaya (peer teaching). Kemudian setiap kelompok mengerjakan Lembar Kerja Kelompok (LKK) yang diberikan guru. Hasil LKK tersebut kemudian dipresentasikan oleh masing-masing kelompok. Setelah melakukan presentasi, setiap siswa kembali ketempat duduknya dan mengerjakan kuis individu dalam bentuk kartu soal. Nilai LKK akan digabung dengan nilai individu siswa dari kuis untuk menentukan kelompok mana yang memperoleh penghargaan. c) Kegiatan akhir. Guru bersama siswa menyimpulkan pelajaran. Siswa mengerjakan soal evaluasi berupa soal pilihan ganda sebanyak 20 soal, kemudian guru melakukan refleksi terhadap

96

pembelajaran yang telah dilakukan. Guru memberikan tindak lanjut berupa PR. Guru mengakhiri pelajaran dengan memberikan menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan pada pertemuan berikutnya.

2) Pertemuan ke 1 a) Kegiatan awal. Guru masuk ke dalam ruang kelas V dengan memberi salam, mengkondisikan siswa baik fisik maupun psikisnya untuk siap belajar. Guru memulai pelajaran dengan melakukan apersepsi dengan meminta siswa untuk menyebutkan jenisjenis organisasi dilingkungan masyarakat dan organisasiorganisasi apa saja yang ada dilingkungan masyarakat. Kemudian guru menyampaikan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai yakni siswa dapat menyebutkan hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum berorganisasi, siswa dapat

mengetahui peran dan tugas pengurus organisasi di sekolah, siswa dapat menjelaskan cara memilih pengurus organisasi di sekolah, siswa dapat mempraktekkan cara memilih pengurus organisasi di sekolah, dan siswa dapat mengaplikasikan konsep berorganisasi dalam kehidupan sehari-hari. Terakhir, guru menyampaikan uraian singkat tentang materi yang akan dipelajari dan kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan siswa.

97

b) Kegiatan inti. Guru membentuk siswa ke dalam 3 kelompok yang beranggotakan 4-5 orang siswa. Kelompok ini disebut kelompok asal. Guru membagikan bahan bacaan yang berbeda kepada masing-masing anggota kelompok, yakni bahan bacaan cara memilih organisasi disekolah, bahan bacaan pengurus organisasi sekolah, bahan bacaan cara memilih pengurus organisasi sekolah dan bahan bacaan pemimpin dan anggota. Siswa diberi kesempatan untuk membaca terlebih dahulu materi yang diberikan. Setelah itu, setiap anggota kelompok asal berpisah dan membentuk kelompok baru berdasarkan kesamaan materi atau bahan bacaan yang dimiliki. Kelompok ini disebut dengan kelompok ahli. Terdapat 4 kelompok ahli yakni, kelompok ahli organisasi sekolah dan kelas, kelompok ahli koperasi sekolah, kelompok ahli pramuka dan UKS dan kelompok ahli struktur organisasi sekolah. Setiap siswa dalam kelompok ahli mempelajari materinya bersama-sama dengan teman sekelompoknya. Untuk mempermudah setiap siswa dalam kelompok ahli

memperdalam materinya, guru memberikan lembar kerja siswa (LKS), sehingga diskusi dalam kelompok ahli menjadi lebih terarah dan masing-masing siswa memiliki catatan untuk dibawa ke kelompok asal. Setelah belajar dan berdiskusi dalam kelompok ahli, setiap siswa kembali lagi ke kelompok asalnya.

98

Didalam kelompok asal ini, siswa kembali belajar dan berdiskusi bersama dengan teman sekelompoknya. Setiap siswa saling memberikan informasi tentang materi yang dipelajarinya kepada teman yang lainnya, sehingga terjadi tutor sebaya (peer teaching). Kemudian setiap kelompok

mengerjakan Lembar Kerja Kelompok (LKK) yang diberikan guru. Hasil LKK tersebut kemudian dipresentasikan oleh masing-masing kelompok. Setelah melakukan presentasi, setiap siswa kembali ketempat duduknya dan mengerjakan kuis individu dalam bentuk kartu soal. Nilai LKK akan

digabung dengan nilai individu siswa dari kuis untuk menentukan kelompok mana yang memperoleh penghargaan. c) Kegiatan akhir. Guru bersama siswa menyimpulkan pelajaran. Siswa mengerjakan soal evaluasi berupa soal pilihan ganda sebanyak 20 soal, kemudian guru melakukan refleksi terhadap pembelajaran yang telah dilakukan. Guru memberikan PR sebagai tindak lanjut. Guru mengakhiri pelajaran dengan memberikan menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan pada pertemuan berikutnya.

99

c.

Observasi Observasi yaitu kegiatan pengamatan yang dilakukan oleh pengamat (baik oleh orang lain maupun guru sendiri) yang dilakukan pada waktu tindakan sedang dilakukan. 1) Hasil Observasi Aktivitas Guru Berdasarkan hasil pengamatan pada siklus II menyimpulkan kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan sudah berlangsung dengan baik. Hal ini dapat dilihat dari semua tahapan-tahapan yang sudah terlaksana dengan baik. Tabel 4.8 Perbandingan Aktivitas Guru Siklus 2

Kegiatan Kegiatan Inti Awal 1 2 1 2 3 4 5 6 7 P1 3 4 4 4 3 4 4 3 4 87,5% 92,5% (%) S2 1 2 1 2 3 4 5 6 7 P2 4 4 4 4 3 4 4 3 4 100% 92,5% (%) S P Keterangan: S2 = Siklus 2 P1 = Pertemuan ke 1 P2 = Pertemuan ke 2 Kegiatan Awal

Kegiatan Akhir 8 4 8 4 9 4 9 4 10 3 10 3 1 3 1 3 2 3 3 4 75% 2 3 3 4 75% 4 2 4 2

56

% 87,5

Ket Sangat Baik Sangat Baik

57

89,06

1. Sesuaikah kegiatan apersepsi dengan materi ajar 2. Menyampaikan kompetensi (tujuan) yang akan dicapai Kegiatan Inti 1. Pembagian kelompok terorganisir dengan membagi siswa secara heterogen

100

2. Membagikan materi yang berbeda untuk anggota kelompok 3. Melaksanakan pembelajaran sesuai dengan tingkat kompetensi (tujuan) yang akan dicapai dan karakteristik siswa 4. Anggota kelompok mendapatkan materi yang berbeda 5. Anggota tim yang berbeda bertemu dalam kelompok baru (kelompok ahli) untuk mendiskusikan sub bab yang akan didiskusikan 6. Mengarahkan/membimbing siswa dalam kerja kelompok 7. Tim ahli bergantian mengajarkan sub bab yang mereka kuasai di kelompok asal 8. Setiap kelompok mempresentasikan hasil diskusi 9. Melaksanakan kuis secara individu 10. Memberikan penghargaan tim Kegiatan Akhir 1. Melaksanakan evaluasi 2. Melakukan refleksi pembelajaran 3. Menyusun rangkuman dengan melibatkan siswa 4. Melakukan tindak lanjut Skor yang diberikan atas pertimbangan: 1 = tidak terlaksana 2 = terlaksana sistematis, tapi tidak tepat 3 = terlaksana tepat, tapi tidak sistematis 4 = terlaksana sistematis dan tepat

101

Berdasarkan tabel 4.8 dapat dilihat bahwa aktivitas guru pada siklus 2 pertemuan ke 1, kegiatan awal memperoleh persentase 87,5%, kegiatan inti sebesar 92,5 %, dan kegiatan akhir memperoleh persentase 75% dan secara keseluruhan persentase kegiatan pembelajaran pada pertemuan 1 ini adalah 87,5%. Sedangkan pada pertemuan ke 2 dapat dilihat bahwa persentase pada kegiatan awal meningkat sebanyak 12,5% menjadi 100%, kegiatan inti tetap 92,5%, dan kegiatan akhir juga tetap 75%. Sehingga secara keseluruhan aktivitas guru pada kegiatan pembelajaran pertemuan kedua ini adalah 89,06%. Setiap kegiatan pembelajaran pada pertemuan 1 dan pertemuan 2 sudah mencapai indikator keberhasilan yang ditetapkan peneliti yakni 70%. Dan secara keseluruhan kegiatan pembelajaran juga menunjukkan hasil yang memuaskan. Hanya saja pemberian tindak lanjut dalam bentuk PR masih kurang begitu optimal, karena PR yang diberikan hanya secara lisan saja.

Pertemuan 1
100.00% 90.00% 80.00% 70.00% 60.00% 50.00% 40.00% 30.00% 20.00% 10.00% 0.00% K. Awal K. Inti K. Akhir Total Pembelajaran 100.00% 90.00% 80.00% 70.00% 60.00% 50.00% 40.00% 30.00% 20.00% 10.00% 0.00%

Pertemuan 2
K. Awal K. Inti K. Akhir Total Pembelajaran

Gambar 4.5 Perbandingan Aktivitas Guru Pada Tiap Pertemuan Siklus II

102

2) Observasi Aktivitas Siswa Hasil pengamatan dapat kita lihat melalui lembar observasi aktivitas siswa siklus II pertemuan pertama dan pertemuan kedua. Aktivitas siswa yang di observasi adalah kegiatan siswa dalam berkelompok dan diamati sendiri oleh peneliti. Berikut adalah tabel perbandingan aktivitas siswa pada sikus II. Tabel 4.9 Perbandingan Aktivitas Siswa Pada Siklus II S P A B C D E F %
Ket

Kelompok 1 2 3 1 2 3 1 2 3 1 2 3 1 2 3 1 2 3 87,5 Baik 4 3 3 3 3 3 4 4 4 4 3 3 4 3 3 4 4 4 63 P1 S1 4 3 3 4 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 67 P2 93,05 Baik (%) 100 75 75 87,5 75 75 100 100 100 100 75 87,5 100 87,5 87,5 100 100 100 Keterangan : A B C D E F Skor 1 = Aktivitas siswa dalam memperhatikan guru = Aktivitas siswa dalam bertanya dikelompok = Aktivitas siswa dalam mempelajari materi yang diberikan = Aktivitas siswa dalam bekerjasama dalam kelompok = Aktivitas siswa dalam menyampaikan penjelasan materi dengan teman sekelompoknya (tutor sebaya) = Aktivitas siswa dalam menyajikan hasil kerja kelompok (presentasi) = Semua siswa tidak melakukan aktivitas yang diamati 103

Skor 2 Skor 3 Skor 4

= Sebagian kecil siswa melakukan aktivitas yang diamati = Sebagian besar siswa melakukan aktivitas yang diamati = Semua siswa melakukan aktivitas yang diamati Berdasarkan tabel perbandingan aktivitas siswa pada siklus II, baik pada pertemuan pertama maupun kedua, semua

aspek yang dinilai sudah menunjukkan hasil yang memuaskan. Kesemua aspek sudah mencapai target indikator keberhasilan yang ditetapkan oleh peneliti. Berikut data pada tabel 4.9 disajikan dalam bentuk grafik.

100% 100% 100% 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Kelompok 1

Pertemuan 1
100% 75% 75% 75%

100% 100% 90% 80% 70% 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0%

100%100%100%

Pertemuan 2
100%100% 75% 75%

100%100%

75% A B

A B

C
D E F Kelompok 2 Kelompok 3

C
D E F Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3

Gambar 4.6 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus II

104

Keterangan : A B C D E = Aktivitas siswa dalam memperhatikan guru = Aktivitas siswa dalam bertanya dikelompok = Aktivitas siswa dalam mempelajari materi yang diberikan = Aktivitas siswa dalam bekerjasama dalam kelompok = Aktivitas siswa dalam menyampaikan penjelasan materi dengan teman sekelompoknya (tutor sebaya) F = Aktivitas siswa dalam menyajikan hasil kerja kelompok (presentasi) Berdasarkan grafik diatas semua kelompok mengalami peningkatan aktivitas dalam belajar dikelompok dan secara keseluruhan, aktivitas siswa masuk dalam kategori baik. Kemudian untuk hasil belajar kelompok siklus II pertemuan ke 1 dan pertemuan ke 2 dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 4.10 Distribusi Nilai Hasil Belajar Kelompok Siklus II Kelompok Siklus Pertemuan 1 1 S2 2 Rata-Rata 100 100 80 77,5 100 100 100 2 75 3 100

Berdasarkan tabel 4.10 dapat dilihat, pada pertemuan pertama kelompok 3 mendapat nilai 100, kelompok 2 mendapat nilai 75,

105

dan kelompok 3 mendapat nilai 100. Pada pertemuan kedua, kelompok 1 mendapat nilai 100, kelompok 2 meningkat menjadi 80, dan kelompok 3 mendapat nilai 100. Nilai-nilai tersebut diperoleh dari nilai LKK yang dikerjakan siswa secara berkelompok. Data pada tabel 12 dapat digambarkan dalam bentuk grafik berikut ini.
100 100 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 Kelompok 1 75 80 100 80

Pertemuan 1 Pertemuan 2

Kelompok 2

Kelompok 3

Gambar 4.7 Hasil Belajar Kelompok Siklus II

3) Hasil Belajar Siswa Data hasil belajar siswa diperoleh dari evaluasi yang dilakukan setiap akhir pertemuan, ditambah dengan evaluasi yang dilakukan pada akhir siklus II. Evaluasi yang dilakukan berbentuk soal pilihan ganda sebanyak 20 butir soal yang mencakup tujuan pembelajaran tiap pertemuan. Kemudian untuk evaluasi siklus II mencakup soal pada pertemuan 1 dan pertemuan 2 serta mencakup tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Untuk evaluasi siklus II juga berjumlah 20 soal. Berikut data hasil

106

belajar siswa pada pertemuan pertama, pertemuan kedua, dan siklus II yang didistribusikan kedalam bentuk tabel. Tabel 4.11 Distribusi Nilai Hasil Belajar Individu Siklus II No Nilai 1. 100 2. 95 3. 90 4. 85 5. 80 6. 75 7. 70 8. 65 9. 60 10. 55 11. 50 12. 45 13. 40 Jumlah Rata-rata Ketuntasan Individual Ketuntasan Klasikal Pertemuan 1 F (%) 0 0,00 1 7,14 1 7,14 2 14,29 2 14,29 6 42,85 0 0,00 2 14,29 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 14 100 78,21 85,71% 85,71% Pertemuan 2 F (%) 1 7,14 3 21,43 2 14,29 3 21,43 1 7,14 3 21,43 0 0,00 1 7,14 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 14 100 85 92,85% 92,85% Evaluasi Siklus II F (%) 2 14,29 1 7,14 5 35,71 1 7,14 2 14,29 2 14,29 0 0,00 1 7,14 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 0 0,00 100 14 86,07 92,85% 92,85% Keterangan Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Tuntas Belum Belum Belum Belum Belum Belum

Berdasarkan tabel 4.11, pada pertemuan pertama ini ada 12 siswa atau 85,71% yang sudah mencapai indikator ketuntasan individual (70). Adapun ketuntasan klasikal pada pertemuan pertama ini berhasil mencapai indikator ketuntasan yang ditetapkan yakni 85,71%, dimana indikator yang ditetapkan yakni 80% siswa mendapat nilai 75. Rata-rata kelas yang diperoleh pada pertemuan pertama ini adalah 78,21. Sehingga dapat disimpulkan hasil belajar siswa pada pertemuan pertama ini,

107

ketuntasan klasikal sudah dapat tercapai. Namun, secara individual masih perlu ditingkatkan lagi. Pada pertemuan kedua rata-rata kelas, ketuntasan individual, dan ketuntasan klasikal mengalami peningkatan. Rata-rata kelas meningkat menjadi 85. Jumlah siswa yang mencapai ketuntasan individual meningkat menjadi 13 siswa atau 92,85%. Ketuntasan klasikal pun meningkat menjadi 92,85%. Sehingga dapat disimpulkan hasil belajar siswa pada pertemuan kedua ini meningkat. Pada akhir siklus II, juga dilaksanakan evaluasi akhir siklus II yang mencakup tujuan pembelajaran yang ingin dicapai pada pertemuan pertama dan kedua. Dapat dilihat pada tabel 4.11, meskipun tidak terdapat peningkatan-penigkatan yang signifikan seperti pertemuan keempat, namun pada evaluasi siklus II menunjukkan hasil yang sangat memuaskan. Ketuntasan

individual mencapai 92,85% dan ketuntasan klasikal mencapai 92,85%. Berdasarkan tabel 4.11 dapat dibuat tabel ketuntasan klasikal siswa berdasarkan indikator yang ditetapkan yakni 80% siswa mendapat nilai 75. Tabel 4.12 Ketuntasan Klasikal Hasil Belajar Siklus 2 Nilai 75 <75 Pertemuan 1 F % 12 85,71 2 14,28 Pertemuan 2 F % 13 92,85 1 7,14 Evaluasi S2 F % 13 92,85 1 7,14 Ket Tuntas Tidak Tuntas

108

Dilihat dari tabel 4.12, indikator keberhasilan ketuntasan klasikal yang ditetapkan peneliti yakni 80% siswa mendapatkan nilai 75 berhasil dipenuhi. Sehingga dapat disimpulkan hasil belajar siswa pada siklus II ini berhasil. Berikut ini dibuat diagram nilai ketuntasan secara klasikal siklus II adalah sebagai berikut :

Pertemuan 1
Tuntas Tidak Tuntas

Pertemuan 2
Tuntas 7% Tidak Tuntas

Evaluasi Siklus II
Tuntas 7% Tidak Tuntas

14%

86%

93%

93%

Gambar 4.8 Persentasi Ketuntasan Klasikal Hasil Belajar Siklus II

d. Refleksi Berdasarkan hasil pengamatan melalui observasi kegiatan

pembelajaran dan kegiatan siswa serta nilai hasil belajar pada siklus II, maka dapatlah direfleksikan hal-hal sebagai berikut: 1) Aktivitas Guru Berdasarkan refleksi pada siklus I, maka proses pembelajaran diperbaiki pada siklus II ini. Hasilnya pada pertemuan pertama semua kegiatan pembelajaran yang direncanakan sudah terlaksana dengan baik. Setiap kegiatan pembelajaran memperoleh persentase yang cukup tinggi. Begitu pun pada pertemuan kedua, kegiatan

109

pembelajaran sudah terlaksana dengan baik. Tidak ada lagi kegiatan yang sudah direncanakan belum terlaksana. Hal ini karena pengelolaan waktu yang efektif dan efisien oleh guru. Setiap sintak atau kegiatan belajar siswa diberi batasan waktu yang cukup. Sehingga dengan waktu yang ada, semua kegiatan dapat terlaksana dan juga tanpa mengurangi kualitas proses pembelajaran itu sendiri.

2) Aktivitas Siswa Aktivitas siswa pada siklus II ini sudah menunjukkan hasil yang sangat memuaskan. Pada pertemuan kedua aktivitas siswa mengalami peningkatan yang signifikan dari pertemuan

sebelumnya. Semua aspek yang dinilai sudah siswa laksanakan dengan baik. Hasilnya pun cukup memuaskan, hal ini dapat dilihat dari persentase keaktifan siswa yang meningkat pada setiap aspeknya. Begitu juga pada pertemuan kedua, aktivitas siswa juga mengalami peningkatan dari pertemuan pertama. Peningkatanpeningkatan ini tidak lepas dari pemberian motivasi dari guru sehingga aspek yang pada siklus I masih rendah yakni asperk bertanya dalam kelompok dapat ditingkatkan pada siklus II ini. Selain itu, siswa sudah terbiasa belajar dengan menggunakan model jigsaw ini dan para siswa menyukainya sehingga aktivitasnya pun meningkat. Apalagi dengan adanya pemberian

110

penghargaan membuat para siswa lebih termotivasi dan antusias dalam belajar.

3) Hasil Belajar Hasil belajar siswa pada pertemuan pertama siklus II mengalami peningkatan yang signifikan daripada pertemuan sebelumnya. Secara individual 12 siswa atau 85,71% sudah berhasil mencapai indikator ketuntasan individual yang ditetapkan peneliti, yakni 70. Begitu juga dengan ketuntasan klasikal sudah mencapai indikator yang ditetapkan peneliti yakni 80% siswa mendapat nilai 75. Ketuntasan klasikal yang diperoleh pada pertemuan pertama ini adalah 85,71%. Niali rata-rata kelas juga mengalami peningkatan, yakni pada pertemuan pertama ini adalah 78,21. Meskipun pada pertemuan pertama ini masih ada dua siswa yang belum mencapai ketuntasan individual. Pada pertemuan kedua, hasil belajar mengalami peningkatan lagi. Ketuntasan individu meningkat menjadi 92,85% dan ketuntasan klasikal meningkat menjadi 92,85%. Rata-rata kelas meningkat menjadi 85. Pada evaluasi siklus II, tidak terjadi peningkatan, baik pada ketuntasan individual maupun klasikalnya. Namun, rata-rata kelas meningkat menjadi 86,01. Peningkatan-peningkatan hasil belajar pada siklus II ini tidak lepas dari dua hal yakni kegiatan pembelajaran dan aktivitas siswa. Dua hal tersebut mengalami peningkatan sehingga hasil belajar pun juga meningkat. Kegiatan

111

pembelajaran mengalami peningkatan karena pengelolaan waktu yang efektif, sehingga waktu untuk siswa dalam mengerjakan soal evaluasi lebih banyak. Kemudian, peningkatan aktivitas siswa disebabkan karena siswa mulai terbiasa dengan model jigsaw ini dan motivasi yang diberikan oleh guru, sehingga pemahaman siswa terhadap materi yang diberikan juga meningkat. Pemahaman akan materi inilah yang juga dapat meningkatkan hasil belajar siswa.

D. Pembahasan Penelitian ini dilaksanakan di kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut pada mata pelajaran Pendidikan

Kewarganegaraan (PKn). Penelitian ini terdiri dari 2 siklus, dimana setiap siklusnya terdiri dari 2 pertemuan, dengan jumlah siswa 14 orang yakni 6 siswa laki-laki dan 8 siswa perempuan. Penelitian ini menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw untuk meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) materi Kebebasan Berorganisasi. Adapun pembahasannya adalah sebagai berikut: 1. Aktivitas Guru Berikut perbandingan rata-rata aktivitas guru pada siklus I dan siklus II yang digambarkan dalam bentuk grafik 4.9 berikut ini

112

Perbandingan Aktivitas Guru Siklus I dan Siklus II


100.00% 90.00% 80.00% 70.00% 60.00% 50.00% 40.00% 30.00% 20.00% 10.00% 0.00% 73.43% 79.68% 76.55% 87.50% 89.06% 88.28%

Aktivitas Guru

Gambar 4.9 Perbandingan Aktivitas Guru Siklus I dan Siklus II Berdasarkan gambar 4.9 pada siklus I, rata-rata aktivitas guru mencapai 76,55%. Persentasi ini sudah termasuk baik, namun masih perlu ditingkatkan lagi. Karena dengan persentasi tersebut berarti masih ada kegiatan pembelajaran dengan model jigsaw yang masih belum terlaksana dengan baik atau bahkan belum terlaksana sama sekali, seperti presentasi dan pemberian PR. Seperti yang dikatakan Gage dan Berliner salah satu peran guru dalam pembelajaran peserta didik adalah sebagai pelaksana (organizer), yang harus dapat menciptakan situasi, memimpin,

merangsang, menggerakkan, dan mengarahkan kegiatan belajar mengajar sesuai dengan rencana, di mana ia bertindak sebagai orang sumber (resource person), konsultan kepemimpinan yang bijaksana dalam arti demokratik & humanistik (manusiawi) selama proses berlangsung (during teaching problems) (education, 2010:Online). Karena guru belum begitu melaksanakan perannya sebagai pelaksana yang baik, dalam hal ini

113

mengatur pengelolaan waktu yang efektif dan efisien, sehingga ada kegiatan yang direncanakan tidak dapat terlaksana. Selain itu, peran guru dalam pelaksanaan cooperative learning adalah sebagai fasilitator, mediator, director-motivator, dan evaluator (Isjoni, 2010: 62-64). Pada siklus ini, peneliti kurang melaksanakan perannya sebagai director-motivator sehingga siswa kurang aktif dalam

berpartisipasi dalam kegiatan pembelajaran, apalagi model pembelajaran yang digunakan siswa sama sekali belum pernah melakukannya. Berdasarkan hasil observasi dan refleksi siklus I, peneliti harus melakukan pengelolaan waktu yang efektif dan efisien pada siklus II, ditambah lagi dengan pemberian motivasi, sehingga kegiatan pembelajaran dengan model jigsaw dapat berlangsung dengan optimal. Hasilnya, ratarata aktivitas guru pun meningkat pada siklus II ini yakni sebanyak 88,28%. Nilai ini sudah termasuk dalam kategori sangat baik. Pengelolaan waktu yang tepat menjadi kunci peningkatan aktivitas guru. Peneliti memberikan batasan waktu untuk tiap kegiatan pembelajaran, sehingga semua kegiatan pembelajaran dapat dilaksanakan. Pembatasan waktu yang dilakukan tidak mengurangi kualitas dari pembelajaran, tapi justru malah membuat kegiatan pembelajaran itu sendiri menjadi lebih optimal. Selain itu, pada kegiatan ini keterlibatan guru dalam proses belajar mengajar semakin berkurang dalam arti guru menjadi pusat kegiatan kelas. Guru berperan sebagai fasilitator yang mengarahkan dan memotivasi siswa untuk belajar mandiri serta menumbuhkan rasa tanggung jawab serta

siswa akan merasa senang berdiskusi tentang Matematika dalam

114

kelompoknya. Mereka dapat berinteraksi dengan teman sebayanya dan juga dengan gurunya sebagai pembimbing. Dalam model pembelajaran biasa atau tradisional guru menjadi pusat semua kegiatan kelas. Sebaliknya, di dalam model belajar tipe jigsaw, meskipun guru tetap mengendalikan aturan, ia tidak lagi menjadi pusat kegiatan kelas, tetapi siswalah yang menjadi pusat kegiatan kelas (Isjoni, 2010: 54-57). Selain teori diatas, peningkatan aktivitas guru dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw ini juga didukung dengan penelitian-penelitian sebelumnya, seperti penelitian yang dilakukan oleh H. Salman yang berjudul Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Tentang Pengerjaan Hitung Campuran Dengan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw pada Kelas IV SDN Pingaran Ulu Kecamatan Astambul Kabupaten Banjar, dimana aktivitas guru mengalami peningkatan dalam pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, pada pertemuan ke I terlaksana 60%, pertemuan ke 2 terlaksana 71%, pada pertemuan ke 3 terlaksana 83%, dan pada pertemuan ke 4 terlaksana 85% (Salman, 2011: 117). Hasil serupa juga diperoleh dari penelitian yang dilakukan oleh H. Bastian dalam penelitiannya yang berjudul Meningkatkan Hasil Belajar Operasi Hitung Campuran Melalui Model Kooperatif Tipe Jigsaw Kelas IV SDN Hamparaya Kecamatan Batumandi-Balangan. Dalam penelitiannya keaktifan guru pada

pembelajaran kooperatif tipe jigsaw berjalan efektif dengan persentase rata-rata sebesar 67,50% pada siklus I dan meningkat pada siklus II dengan persentase rata-rata sebesar 82,50% sehingga keaktifan guru dalam

115

pembelajaran dapat dikategorikan tinggi (Bastian, 2011:120). Aktivitas guru juga terjadi peningkatan dari kategori cukup baik pada siklus I menjadi kategori baik pada siklus II, merupakan hasil penelitian dari Sujito dalam penelitiannya yang berjudul Meningkatkan Hasil Belajar Materi Kerajaan Hindu, Budha, Dan Islam Di Indonesia Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Siswa Kelas V SDN Bagak Kecamatan Hatungun Kabupaten Tapin (Sujito, 2011:119).

2. Aktivitas Siswa Berikut perbandingan rata-rata aktivitas siswa pada siklus I dan Siklus II yang digambarkan dalam bentuk grafik berikut ini:

Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus I dan Siklus II


100.00% 90.00% 80.00% 70.00% 60.00% 50.00% 40.00% 30.00% 20.00% 10.00% 0.00% 79.16% 77.78% 78.47% 87.49% 93.05% 90.27%

Aktivitas Siswa

Gambar 4.10 Perbandingan Aktivitas Siswa Siklus I dan Siklus II Berdasarkan gambar 4.10, rata-rata aktivitas siswa pada siklus I adalah 78,47%. Pada pertemuan kedua siklus I, aktivitas siswa sempat menurun. Hal itu disebabkan karena konsentrasi siswa yang mulai menurun pada jam

116

terakhir. Meskipun nilai ini masuk dalam kategori baik, namun masih perlu ditingkatkan. Hal-hal yang perlu ditingkatkan antara lain, aspek bertanya dalam kelompok dan kerjasama dalam kelompok. Motivasi guru dan faktor kebiasaan siswa adalah hal yang perlu diperbaiki pada siklus II. Guru masih kurang dalam memberikan motivasi kepada siswa, seperti dijelaskan pada poin aktivitas guru, pada siklus I guru kurang melakukan perannya sebagai director motivator dalam pembelajaran kooperatif sehingga siswa menjadi enggan untuk bertanya. Kemudian, siswa masih belum terbiasa dengan belajar kelompok, sehingga ketika belajar mereka kurang bekerja sama. Perbaikan pada siklus II yang berdasarkan hasil observasi dan refleksi siklus I, membuat rata-rata aktivitas siswa pada siklus II meningkat, yakni menjadi 90,27%. Peningkatan ini terjadi karena guru mulai memperbanyak memberikan motivasi kepada siswa dan juga siswa sudah mulai terbiasa dengan kegiatan belajar berkelompok (kooperatif). Hal yang perlu digaris bawahi adalah ketika siswa sudah terbiasa dan pada akhirnya siswa merasa senang serta antusias dengan kegiatan pembelajaran yang dilakukan, hal ini dibuktikan dengan peningkatan aktivitas siswa pada siklus II. Karena pembelajaran kooperatif sesuai dengan fitrah manusia sebagai makhluk sosial yang penuh ketergantungan dengan orang lain, mempunyai tujuan dan tanggung jawab bersama, pembagian tugas dan rasa senasib. Dengan memanfaatkan kenyataan itu, belajar berkelompok secara kooperatf siswa dilatih dan dibiasakan untuk saling berbagi (sharing) pengetahuan, pengalaman, tugas, dan tanggung jawab. Saling membantu dan berlatih

117

berinetraksi-komunikasi-sosialisasi karena kooperatif adalah miniatur dari hidup bermasyarakat, belajar menyadari kekurangan dan kelebihan masing-masing. Metode belajar yang menekankan belajar dalam kelompok heterogen saling membantu satu sama lain, bekerjasama menyelesaikan masalah, dan menyatukan pendapat untuk memperoleh keberhasilan yang optimal baik kelompok maupun individual (Suyatno, 2009: 51). Hal lain yang mendukung adalah menurut Djamarah anak-anak pada masa ini (masa kelas tinggi) gemar membentuk kelompok sebaya biasanya untuk dapat bermain bersama-sama. Di dalam permainan ini biasanya anak tidak lagi terikat pada aturan permainan yang tradisional, mereka membuat peraturan sendiri (Djamarah, 2008: 125). Jadi, pembelajaran kooperatif sangat cocok diterapkan pada anak pada masa usia kelas tinggi (kelas V). Hal tersebut juga didukung oleh hasil penelitian Rizeky Rahmawati yang dilakukan pada tahun 2009 yang berjudul Meningkatkan Hasil Belajar Siswa tentang Struktur dan Fungsi Bagian Tumbuhan

Menggunakan Model Pembelajaran Cooperative Learning Type Jigsaw pada Siswa Kelas IV SDN Hilir Mesjid Kecamatan Anjir Pasar Kabupaten Barito Kuala yang menyebutkan bahwa aktivitas siswa mengikuti kegiatan pembelajaran terjadi peningkatan terlihat dari nilai-rata-rata yang diperoleh pada siklus 1 dengan kriteria cukup aktif dengan nilai rata-rata 41,92 dan pada siklus 2 mendapatkan kriteria aktif dengan nilai rata-rata 48,08. Dengan demikian aktivitas siswa telah meningkat pada kegiatan pembelajaran yang menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw (Rahmawati, 2009:168-169).

118

Penelitian

H.

Salman

menunjukkan

aktivitas

siswa

dalam

pembelajaran tentang pengerjaan hitung campuran dengan model pembelajaran koopertif tipe jigsaw juga mengalami peningkatan. Pada pertemuan ke 1 mencapai 58,9%, pada pertemuan ke 2 mencapai 68,12%, pada pertemaun ke 3 mencapai 70,2%, dan pada pertemuan ke 4 mencapai 71,3% (Salman, 2011: 117). Hasil serupa juga diperoleh dari penelitian H. Bastian, dimana keaktifan siswa pada pembelajaran kooperatif tipe jigsaw meningkat. Pada siklus I rata-rata persentase keaktifan siswa dalam kelompok hanya sebesar 71,56%, persentase tersebut meningkat pada siklus II dimana keaktifan siswa mencapai 83,75% (Bastian, 2011: 120). Terakhir, penelitian yang dilakukan oleh Sujito, model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dapat meningkatkan aktivitas siswa dari 45,9% pada siklus I meningkat menjadi 82% pada siklus II. Selain itu, pembelajaran kooperatif jigsaw merupakan salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang mendorong siswa aktif dan saling membantu dalam menguasai materi pelajaran untuk mencapai prestasi yang maksimal (Isjoni, 2010: 54). Jadi, keaktifan siswa dapat ditingkatkan dengan pembelajaran kooperatif tipe jigsaw ini, sehingga dengan keaktifan tersebut mendorong siswa untuk menguasai materi pelajaran yang diberikan. Penguasaan materi pelajaran inilah yang akan mempengaruhi hasil belajar siswa nantinya.

119

3. Hasil Belajar Siswa

Perbandingan Nilai Hasil Belajar Siswa Siklus I dan Siklus II


100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 63.92 69.28 76.42 78.21 85 86.07

Nilai Hasil Belajar

Gambar 4.11 Perbandingan Nilai Hasil Belajar Siswa Siklus I dan Siklus II Hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertianpengertian, sikap-sikap, apresiasi, dan keterampilan. Menurut Bloom, hasil belajar mencakup kemampuan kognitif, afektif, dan psikomotorik (Suprijono, 2010: 5-7). Oleh karena itu, hasil belajar siswa diperoleh dari tes evaluasi yang dilakukan pada tiap akhir pertemuan dan untuk mengukur kemampuan siswa dalam menguasai materi yang diberikan sesuai dengan tujuan pembelajaran pada pertemuan tersebut, juga dilakukan evaluasi pada tiap akhir siklus yang mencakup tujuan pembelajaran pada dua pertemuan di siklus tersebut. Evaluasi yang dilakukan dalam bentuk soal pilihan ganda sebanyak 20 butir soal. Tujuan pembelajaran pada tiap pertemuan itulah yang mencakup 3 kemampuan menurut Bloom, yakni kognitif, afektif, dan psikomotorik.

120

Berdasarkan tabel 4.15, nilai hasil belajar siswa dari evaluasi pertemuan pertama siklus I hingga evaluasi akhir siklus II terus mengalami peningkatan. Pada evaluasi pertemuan pertama nilai rata-rata kelas hanya mencapai 63,92, kemudian meningkat menjadi 69,28 pada evaluasi pertemuan kedua dan pada evaluasi akhir siklus I meningkat menjadi 76,42. Namun, peningkatan-peningkatan pada siklus I ini masih belum mencapai indikator ketuntasan hasil belajar yang ditetapkan peneliti yakni 80% siswa mendapat nilai 75. Sehingga masih perlu diadakan perbaikan lagi pada siklus II. Nilai evaluasi pertemuan pertama siklus II adalah 78,21 dan berhasil mencapai ketuntasan klasikal yang ditetapkan peneliti. Namun, masih ada 2 siswa yang belum mencapai ketuntasan secara individual yang dittetapkan yakni 70. Pada evaluasi pertemuan kedua siklus II nilai ratarata kelas kembali meningkat menjadi 85. Ketuntasan klasikal pun meningkat menjadi 92,85%. Tidak ada peningkatan ketuntasan klasikal pada evaluasi akhir siklus II, tetapi nilai rata-rata kelas meningkat menjadi 86,07. Peningkatan-peningkatan hasil belajar yang terjadi pada siklus II tidak lepas dari aktivitas guru dan aktivitas siswa itu sendiri. Aktivitas guru meningkat karena pengelolaan waktu yang efektif, sehingga setiap kegiatan pembelajaran yang dilakukan siswa menjadi lebih optimal dan aktivitas siswa pun menjadi juga meningkat. Pengelolaan waktu yang efektif dan aktivitas siswa yang meningkat menggunakan model pembelajaran koopertif tipe jigsaw, menjadi faktor yang menyebabkan hasil belajar siswa meningkat. Sesuai yang diungkapkan Isjoni,

121

pembelajaran kooperatif jigsaw merupakan salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang mendorong siswa aktif dan saling membantu dalam menguasai materi pelajaran untuk mencapai prestasi yang maksimal (Isjoni, 2010: 54). Selain itu, motivasi juga mempengaruhi hasil belajar siswa. Motivasi termasuk dalam faktor psikologis, yaitu salah satu faktor yang mempengaruhi hasil belajar siswa. Faktor psikologis sebagai faktor dari dalam tentu saja merupakan hal yang utama dalam menentukan intesitas belajar seorang anak. Meski faktor dari luar mendukung, tetapi faktor psikologis tidak mendukung, maka faktor luar itu akan kurang signifikan (Djamarah, 2008: 178). Peningkatan hasil belajar pada penelitian ini senada dengan penelitian yang dilakukan oleh Abdul Azis pada tahun 2010 dengan judul Penerapan Model Pembelajaran Jigsaw untuk Meningkatkan Hasil Belajar PKn Materi Globalisasi Pada Siswa Kelas IV SDN Pungging, Tutur, Pasuruan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terjadi peningkatan prestasi belajar PKn setelah mendapat pembelajaran PKn materi globalisasi dengan menerapkan model pembelajaran Jigsaw. Peningkatan ini dilihat dari partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran dan hasil belajar yang ditunjukkan oleh skor hasil tes. Dilihat dari hasil belajar siswa sebelum penerapan model jigsaw memperoleh nilai rata-rata menjadi 72,4 pada siklus I dan menjadi 83 pada siklus II. Sedangkan pada penilaian proses sebelum penerapan model pembelajaran jigsaw memperoleh nilai rata-rata

122

66,7 menjadi 74,3 pada siklus I dan menjadi 85,3 pada siklus II (Azis,2010:online). Hasil belajar siswa dengan ukuran keberhasilan klasikal yaitu 75% siswa mencapai nilai 65 atau lebih mengalami peningkatan yang signifikan. Pada siklus I sebanyak 45% siswa mampu mencapai nilai tuntas dan 55% tidak tuntas sedangkan pada siklus II sebanyak 90% siswa mencapai nilai tuntas dan hanya 10% siswa yang tidak mencapainya (Salman, 2011: 117). Model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dapat meningkatkan hasil belajar siswa pada materi operasi hitung campuran di kelas IV sdn hamparaya. Pada siklus I rata-rata ketuntasan klasikal hanya mencapai 20,83% sedangkan pada siklus II rata-rata ketuntasan tersebut meningkat menjadi 77,08% (Bastian, 2011:120). Model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw sangat efektif dan dapat meningkatkan hasil belajar siswa dari rata-rata 71,67 dengan ketuntasan 75% pada siklus I meningkat menjadi rata-ata 83,33 dengan ketuntasan 91,7% (Sujito, 2011: 119). Berdasarkan hasil penelitian inilah, peneliti menyimpulkan bahwa dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dapat meningkatkan hasil belajar PKn materi Kebebasan Berorganisasi pada siswa kelas V SDN Ujung Batu 2 Kabupaten Tanah Laut. Sehingga hipotesis pada Bab II yang berbunyi Jika menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, maka hasil belajar siswa kelas V semester II SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut dapat ditingkatkan dapat diterima.

123

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan, Upaya Meningkatkan Hasil Belajar PKn Konsep Organisasi Menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw pada Siswa Kelas V SDN Ujung Batu 2 Kecamatan Pelaihari Kabupaten Tanah Laut diperoleh peningkatan yang signifikan. Peningkatan tersebut dapat dilihat dalam beberapa indikator berikut ini: 1. Aktivitas guru meningkat setelah menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, yakni rata-rata siklus I 76,55% meningkat menjadi 88,28% pada siklus II. 2. Aktivitas siswa pada siklus I pertemuan pertama adalah 79,16% dan pertemuan kedua 77,78%. Peningkatan terjadi pada siklus II pertemuan pertama menjadi 87,49%, kemudian meningkat lagi pada pertemuan kedua menjadi 93,05%. 3. Hasil belajar siswa meningkat setelah menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, yakni pada siklus I, rata-rata nilai evaluasi pertemuan pertama adalah 63,92 meningkat menjadi 69,28 pada pertemuan kedua, kemudian meningkat lagi pada evaluasi siklus I yakni 76,42. Pada siklus II, rata-rata nilai evaluasi pertemuan pertama adalah 78,21 meningkat menjadi 85 pada pertemuan kedua, kemudian meningkat lagi pada evaluasi siklus II yakni 86,07. Ketuntasan klasikal pada siklus I mencapai 64,28% meningkat menjadi 92,85% pada siklus II.

124

B. Saran Sebagai tindak lanjut terhadap hasil penelitian yang telah dilakukan, peneliti dapat memberikan beberapa saran, antara lain: 1. Kepada guru hendaknya dapat menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw agar dapat meningkatn hasil belajar siswa. 2. Kepada siswa agar lebih meningkatkan lagi aktivitasnya pada materi ini dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, sehingga dapat meningkatkan hasil belajar. 3. Kepada kepala sekolah hendaknya dapat meningkatkan penggunaan model-model pembelajaran agar dapat meningkatkan kualitas proses dan hasil belajar siswa. 4. Kepada teman-teman sejawat yang ingin melakukan Penelitian Tindakan Kelas terutama yang menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe jigsaw, hendaknya menjadikan penelitian ini sebagai bahan masukan.

125

DAFTAR PUSTAKA

Amri, Sofan & Ahmadi, Lif Khoiru.2010.Proses Pembelajaran Kreatif dan Inovatif dalam Kelas. Jakarta: Prestasi Pustaka Publisher. Arends, Richard I.2008. Learning to Teach Belajar untuk Mengajar. Jakarta: Pustaka Pelajar. Arikunto, Suharsimi, dkk.2010.Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta: Bumi Aksara. Asrori, Muhammad.2007. Psikologi Pembelajaran.Bandung: Wacana Prima. Bastian.2011. Meningkatkan Hasil Belajar Operasi Hitung Campuran Melalui Model Kooperatif Tipe Jigsaw Kelas IV SDN Hamparaya Kecamatan Batumandi-Balangan. Banjarmasin: Tidak diterbitkan. Darmadi.2009. Penerapan Model Kooperatif Tipe STAD sebagai Upaya Meningkatkan Pemahaman Operasi Hitung Campuran Bilangan Bulat di SDN Hilir Mesjid Kecamatan Anjir Pasar Kabupaten Barito Kuala. Banjarmasin: Tidak diterbitkan. Darmono, Ikhwan Sapto dan Sudarsih.2008.Pendidikan Kewarganegaraan Untuk SD/MI Kelas V.Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional. Depdiknas.2005.Materi Pelatihan Terintegrasi: Ilmu Pengetahuan Alam.Jakarta:Depdiknas. Depdiknas.2008. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan Sekolah Dasar Model Silabus Kelas V.Jakarta: Depdiknas. Djamarah, Syaiful Bahri.2008. Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta. Fatchan, Achmad & Wayan Dasna.2009.Metode Penelitian Tindakan Kelas.Malang:Jenggala Pustaka Utama. Ian.2010.hakikat fungsi dan tujuan pendidikan kewarganegaraan di SD. (Online).(http://ian43.wordpress.com/2010/10/18/hakikat-fungsi-dantujuan-pendidikan-kewarganegaraan-di-sd/,16 Maret 2011 Pukul 20.00 WITA). Isjoni.2010.COOPERATIVE LEARNING Efektivitas Pembelajaran Kelompok.Bandung: CV Alfabeta. Komalasari, Kokom.2010.Pembelajaran Kontekstual Konsep dan Aplikasi. Bandung: Refika Aditama Krisna.2009.Pengertian dan Ciri-Ciri Pembelajaran. (Online).(http://krisna1.blog.uns.ac.id/2009/10/19/pengertian-dan-ciriciri-pembelajaran/, Diakses pada tanggal 14 Maret 2011 Pukul 19.30 WITA). Kunandar.2010.Langkah Mudah Penelitian Tindakan Kelas Sebagai Pengembangan Profesi Guru.Jakarta: PT Rajagrafindo Persada. Kurnia, Ingridwati.2007.Perkembangan Belajar Peserta Didik. Jakarta: Departemen Pendidikan Nasional. Madziatul. 2009. Teori Belajar Behavioristik. (Online). (http://madziatul.blogspot.com/2009/07/teori-belajar-behavioristikdan.html, Diakses pada tanggal 20 Nopember 2010 Pukul 21.00 WITA). Rosadi, Abdi.2009.Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Learning Tipe Team Games Tournament (TGT )Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Pada Materi Perkalian Dan Pembagian Di Kelas Iv Sdn 1

126

Karatungan Kabupaten Hulu Sungai Tengah Pada Tahun Ajaran 2009/2010. Banjarmasin: Tidak diterbitkan. Sardiman.2006.Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar.Jakarta: PT Rajagrafindo Persada. Silberman, Mel.2010.101 Cara Pelatihan dan Pembelajaran Aktif.Jakarta : PT Indeks. Salman.2011. Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Tentang Pengerjaan Hitung Campuran Dengan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Pada Kelas IV SDN Pingaran Ulu Kecamatan Astambul Kabupaten Banjar. Banjarmasin: Tidak diterbitkan. Sudrajat, Akhmad. 2008. Cooperative Learning Teknik Jigsaw. (Online). (http://akhmadsudrajat.wordpress.com/2008/07/31/cooperative-learningteknik-jigsaw/, Diakses pada tanggal 2 Oktober 2010 Pukul 20.30 WITA). Sugiyanto.2010.Model-Model Pembelajaran Inovatif. Surakarta:Yuma Pustaka. Sujito.2011. Meningkatkan Hasil Belajar Materi Kerajaan Hindu, Budha, dan Islam di Indonesia Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw Siswa Kelas V SDN Bagak Kecamatan Hatungun Kabupaten Tapin. Banjarmasin: Tidak diterbitkan. Sukidin, dkk.2008.Manajemen Penelitian Tindakan Kelas.Jakarta:Insan Cendekia. Sulhan, Nadjib, dkk.Mari Belajar Pendidikan Kewarganegaraan Untuk SD/MI Kelas V.Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional. Suprijono, Agus.2010.Cooperative Learning Teori dan Aplikasi PAIKEM.Yogyakarta:Pustaka Belajar. Suwandi, Sarwiji.2010. Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dan Penulisan Karya Ilmiah. Surakarta: Yuma Pustaka. Suyatno.2009.Menjelajah Pembelajaran Inovatif.Surabaya: Masmedia Buana Pustaka. Takari, Enjah.2009.Pembelajaran IPA dengan SAVI dan Kontekstual. Sumedang: PT Genesindo. Tim Penyusun.2005.Materi Pelatihan Terintegrasi Pendidikan Kewarganegaraan. Jakarta: Depdiknas. Tim Penyusun.2010.Pendidikan Kewarganegaraan Untuk SD dan MI Kelas V.Klaten: Intan Pariwara. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional Wiriaatmadja, Rochiati.2008.Metode Penelitian Tindakan Kelas.Bandung:PT Remaja Rosdakarya. ----------.2009. laporan penelitian tindakan kelas ptk pkn.(Online) (http://ktiptk.blogspirit.com/archive/2009/01/02/laporan-penelitiantindakan-kelas-ptk-pkn.html, Diakses pada tanggal 15 Maret 2011 Pukul20.30 WITA). ----------.2010.peranan guru dalam proses pembelajaran. (Online).(http://education-mantap.blogspot.com/2010/06/peranan-gurudalam-proses-pembelajaran.html, Diakses pada tanggal 20 Nopember 2010 Pukul 21.00 WITA).

127