Anda di halaman 1dari 13

Heater dengan ON-OFF Control

Nama NPM Hari Tanggal Modul ke

: A. Labib Fardany Faisal : 1106065445 : Selasa : 11 Maret 2014 : 3 (Tiga)

Daftar Nilai Praktikum Laporan Pendahuluan Laporan Akhir Nilai Total Laporan

Nama Ko.PJ Assisten: La Ode Husein Z T, S.Si Nama Assisten Lab: Chery Chean Putri, S.Si

DATA PERCOBAAN Kalibrasi

Tugas 1

Tugas 2

Tugas 3

Tugas 4

Tugas 5

ANALISIS Kalibrasi Kalibrasi adalah membuat pembacaan suhu sistem pada t=0 agar sama dengan suhu set point. Dalam percobaan ini suhu set point diatur agar sama dengan suhu ruangan. Kalibrasi dilakukan sebelum heater dihidupkan. Terlihat pada grafik kalibrasi bahwa sistem pengkalibrasian menaikkan suhu sistem secara eksponensial sehingga mendekati suhu set point. Di sini suhu sistem tidak persis sama dengan suhu set point karena pada control parameter tertulis Th = 0.25 oC yang berarti sistem memiliki toleransi keakuratan sebesar 0.25 oC. Setelah ditunggu selama 4 detik, suhu sistem sudah stabil = set point = 22,9oC. Sistem kerja heater ON-OFF ini sendiri adalah jika sensor mendeteksi suhu yang lebih rendah dari setpoint 2Th maka heater akan hidup. Akibat heater hidup maka suhu berangsur-angsur naik hingga melebihi set point. Jika suhu sudah melebihi setpoint + 2Th maka heater akan mati dan suhu akan turun kembali. Begitulah seterusnya. Tugas 1 Pada tugas 1, suhu Offset dari signal generator diubah-ubah antara 0.5 sampai 2 oC. Dengan kata lain suhu set pointnya (Temperature reference) ditambah sebesar 0.5 oC sampai 2 oC. Pada scope terlihat suhu set point (yang berwarna biru) naik dan temperatur kendalinya juga menyesuaikan. Pada grafik tegangan, terlihat grafik gelombang kotak yang memperlihatkan ON-OFF-nya sistem. Pada saat V=5 volt (ON) gradient temperatur positif yang berarti heater sedang ON sedangkan pada saat V=2,5 volt (OFF) gradient temperatur negatif artinya heater sedang OFF. Pada tugas 1 ini semua gradient naik respon suhu saat heater ON rata-rata sama, puncak dan lembah (dihitung dari set point) rata-rata juga sama dan
1 1

Sample respon suhu


25.3 25.25 25.2 25.15 25.1 25.05 25 24.95 478 480 482 484 486 488 490 492

gradient turun respon suhu saat heater OFF juga sama yang grafik2

membedakan

hanyalah

naik-turun melewati set point yang terus naik. Grafik di samping adalah salah satu sampel respon naik-turun
Amplitude - Setpoint Amplitude - Measured

dari

suhu

chamber.

Respon pada semua keadaan akan

seperti grafik tersebut karena Th tetap dan tegangan heater saat on juga sama sebesar 5 V. Ini berarti sistem kontrol cukup stabil. Tugas 2 Pada tugas 2 yang diubah adalah amplitude dari tegangan. Pada tugas 1 tegangan ON dibuat tetap 5 volt namun di tugas 2 tegangan ON dibuat berubah dari 5 V sampai 7,5 V. Pada grafik terlihat bahwa ripple suhu semakin lama semakin kasar. Jika dilihat pada data percobaan, ripple yang kasar tersebut dikarenakan tegangan relay yang dibuat semakin besar.

Tegangan relay yang besar membuat kinerja heater lebih besar sehingga suhu meningkat lebih cepat akibatnya gradiennya lebih curam dan waktu heater untuk mencapai suhu setpoint + 2Th semakin cepat. Maka dari itu ripple terlihat semakin kasar dan waktu ON heater semakin sebentar (lihat grafik tegangan pada data percobaan). Tugas 3 Pada tugas 3 ini yang diubah adalah tegangan offset dari relay, artinya mengubah tegangan OFF relay. Sebelumnya, tegangan ON relay adalah 5 V dan tegangan OFF relay 2,5 V. Pada tugas kali ini tegangan OFF relay diubah hingga menjadi 5 V. Pada grafik terlihat bahwa grarien turun dari ripple suhu semakin lama semakin landai dan gradien naik semakin lama semakin curam. Gradien turun menggambarkan respon suhu pada saat heater OFF. Gradien ini semakin lama semakin landai karena semakin lama suhu heater pada saat OFF bukanlah 2,5 volt akan tetapi diset semakin tinggi. Pada akhirnya mulai detik ke 150 ke atas,
1

tegangan OFF heater mencapai 5 Volt sehingga membuat suhu heater tidak pernah turun lagi melainkan terus naik meskipun keadaan heater adalah OFF.

Lain halnya dengan gradient naik yang semakin curam. Gradien naik terjadi di saat heater sedangng ON pada saat tegangan ON masih 5 volt, gradient naik masih terlihat sama dengan eksperimen sebelumnya, namun semakin tegangan offset diperbesar, maka tegangan ON juga menjadi lebih besar akibatnya gradient naik semakin curam. Pada akhirnya gradient curam maksimum tercapai pada detik ke 120 dan pada saatn itu tegangan ONnya adalah 7 volt berarti tegangan offset saat itu adalah 4,5 volt. (lihat data percobaan). Tugas 4 Pada tugas 4 ini yang diubah adalah Th yang merupakan rentang suhu toleransi atau

juga disebut suhu histerisis. Pada range suhu ini heater bisa dibiarkan ON atau OFF. Heater akan ON pada saat suhu cahamber mencapai sedikit dibawah setpoint 2Th dan akan terus ON hingga mencapai setpoint + 2Th. Jika sudah lebih dari itu, maka heater OFF sehingga suhu turun lagi sampai suhu setpoint 2Th. Karena Th diubah-ubah maka lebar grafik ripple akan berubah namun tidak merubah gradiennya karena yang merubah gradient hanyalah tegangan relaynya. Pada awalnya kami buat Th sebesar 0.01 oC sehingga sistem berosilasi dengan sangat cepat karena suhu histerisisnya sangat kecil. Semakin lama osilasi semakin lambat karena kami mengubah lebar histerisisnya menjadi 1 oC. Sangat jelas bahwa jika histerisis yang besar membuat heater lebih lama untuk mencapai suhu yang diinginkan. Tugas 5 Pada akhirnya dapat dibuat model heater ON off ini. Pemodelannya dapat dilihat dari grafik jika diambil. Pada data percobaan terlihat grafik naik turun yang relative sama. Kita cukup mengambil 1 sampel grafik naik turun dan mencari persamaan modelnya. Dibawah ini adalah respon suhu pada saat heater ON dari detik ke 125 sampai 129.
1 1 1

Sementara itu respon suhu saat heater OFF pada tedik ke 129 sampai 135 adalah

Heater ON Model Parameter Temperature Change Heater voltage change Ramp time Ramp Slope Simbol Tc Vh t Kv Nilai 0,50 8 3,193 0,1566 Unit degC V s degC/V.s

Heater OFF Model Parameter Temperature Change Heater voltage change Ramp time Ramp Slope Simbol Tc Vh t Kv Nilai -0,50 -8 5,587 -0.0895 Unit degC V s degC/V.s

KESIMPULAN 1. Heater akan ON pada saat suhu cahamber mencapai sedikit dibawah setpoint 2Th dan akan terus ON hingga mencapai setpoint + 2Th. Jika sudah lebih dari itu, maka heater OFF sehingga suhu turun lagi sampai suhu setpoint 2Th. 2. Ripple kendali temperatur dipengaruhi oleh tegangan heater dan histerisis. 3. Semakin besar tegangan ON heater maka gradient naik semakin curam. Semakin besar tegangan OFF heater maka gradient turun semakin landai. 4. Semakin besar suhu histerisis maka ripple suhu semakin besar. 5. Untuk menstabilkan sistem kendali ON OFF sebaiknya dibuat suhu histerisis yang sangat kecil dengan tegangan heater yang tidak terlalu besar. Hal ini akan mempercepat kestabilan dan mengurangi ripple.
1 1 1