Anda di halaman 1dari 6

FISIOLOGI PEMBENTUKAN URIN

URIN Merupakan cairan yang diekskresikan oleh ginjal Na+ 130 260 mEq (tentatif),K+ 25 100 mEq,Cl + 120 -240 mEq Kreatin Wanita : 0-100 mg ; Pria : 0 40 mg Kreatinin 1 -1.6 g atau 15 25 mg/KgBB RBC,Bilirubin, Glukosa & Protein : Tidak terdeteksi

Satuan fungsional ginjal disebut nefron

PROSES DASAR GINJAL A.Filtrasi Glomerulus Cairan yang masuk ke kapsula Bowman harus melewati 3 lapisan glomerulus:

1. Kapiler glomerulus (endotel kapiler) 2. Membrane basal (Lapisan gelatinosa aseluler) 3. Lapisan dalam kapsula Bowman (sel-sel podosit) Ketiga lapisan ini berfungsi untuk menahan sel darah merah dan protein agar tidak ikut terfiltrasi.Sehingga yang terfiltrasi hanya air dan zat terlarut berukuran kecil. Endotel kapiler glomerulus memiliki pori-pori yang disebut fenestra sehingga H2O lebih mudah lewat. Lapisan gelatinosa terdiri dari kolagen dan glikoprotein.Dimana fungsi glikoprotein adalah untuk mencegah terfiltrasinya protein-protein kecil seperti albumin.Karena muatan glikoprotein bersifat sangat negatif sehingga protein-protein yang bersifat negative juga ditolak.

3 Faktor yang terlibat dalam filtrasi glomerulus. 1. Tekanan darah kapiler glomerulus Diameter kapiler glomerulus melalui arteriol aferen lebih besar daripada kapiler

glomerulus arteriol eferen sehingga mendorong cairan masuk ke kapsula Bowman.

2. Tekanan Osmotik koloid plasma. 3. Tekanan hidrostatik kapsula Bowman Kedua tekanan di atas melwan gaya filtrasi dari kapiler glomerulus Pkap.glomerulus (Posmotik plasma + Phidrostatik kapsul bowman ) = Pnetto 55 mmHg - ( 30 mmHg + 15 mmHg ) = 10 mmHg Pnetto adalah tekanan yang mempengaruhi laju filtrasi glomerulus (GFR) GFR = Kf x tekanan filtrasi netto (Pnetto) Kf = koefisien filtrasi seberapa luas permukaan glomerulus.

Faktor faktor yang mempengaruhi GFR Otoregulasi GFR 1. Mekanisme miogenik : Vasodilatasi dan vasikonstriksi arteriol aferen. 2. Mekanisme umpan balik tubuloglomerulus.

TD arteri

Tekanan yang mendorong ke dalam glomerulus

Tekanan kapiler glomerulus

GFR

Laju aliran cairan melalui tubulus

Stimulasi sel-sel macula densa untuk melepaskan zat-zat Kimia vasoaktif

Pengeluaran zat-zat kimia yang menginduksi vasokonstriksi Arteriol aferen

Aliran darah ke dalam glomerulus Tekanan kapiler ke dalam glomerulus ke normal

GFR ke normal

B.Reabsorpsi Tubulus

Terdapat 2 jenis reabsorsi tubulus : Pasif : sama sekali tidak menggunakan ATP

Aktif : menggunakan ATP 1.Pasif menggunakan mekanisme transportasi transepitel Terdiri dari 5 langkah : (1)Bahan tersebut harus meninggalkan cairan tubulus dengan melintasi

membrane luminal. (2)Melewati sitosol (3)Menyebrangi membrane basolateral dan masuk ke cairan interstisium. (4)Berdifusi interstisium. (5)Menembus kapiler untuk masuk ke plasma darah. 2.Aktif melintasi cairan

Na+ berdifusi ke membrane basolateral dikeluarkan ke cairan intertisium dengan pompa Na-K-ATPase berdifusi ke kapiler karena mengikuti penurunan gradient. Reabsorpsi aktif Na+ menyebabkan reabsorpsi pasif Cl- , H2O ,dan urea. Makin ke distal ,proses reabsorpsi Na+ akan memakai system hormone (ReninAngiotensi-Aldosteron). C.Sekresi Tubulus Sekresi tubulus adalah mekanisme tambahan yang meningkatkan eliminasi zat-zat tersebut ke dalam tubuh. Proses yang terpenting adalah sekresi [H]+ dan K+ dan ion-ion organik. 1. Sekresi H+ adalah untuk menjaga keseimbangan asam-basa (akan di bahas di fisiologi keseimbangan asam basa) 2. Sekresi K+ terjadi di tubulus distal.