Anda di halaman 1dari 103

PENERAPAN PSAK NO.

30 MENGENAI PERLAKUAN AKUNTANSI


SEWA GUNA USAHA AKTIVA TETAP DAN PENGARUHNYA PADA
NERACA DAN LAPORAN LABA RUGI PERUSAHAAN
(Studi Kasus Pada PT Nusantara)


Disusun Oleh :
RIA DWIYANTI SAMUDRA
0410233131


SKRIPSI
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Meraih
Gelar Sarjana Ekonomi










JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2008



KATA PENGANTAR

Syukur alqamdulillah penulis panjatkan kepada Allah SWT atas karunia,
petunjuk, rahmat, dan hidayah Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi
ini dengan baik. Adapun tujuan penulisan skripsi ini adalah untuk memenuhi salah
satu syarat dalam memperoleh kelulusan pada program sarjana Akuntansi,
Fakultas Ekonomi, Universitas Brawijaya.
Terselesaikannya skripsi ini tidak terlepas dari dukungan dan bantuan dari
berbagai pihak. Oleh karena itu penulis menyampaikan ucapan terima kasih
kepada:
1. Ibu Linda Ariamtiksna, SE, Ak, selaku Dosen Pembimbing, terima kasih
atas waktu, kesabaran, bimbingan dan pengarahan dalam menyelesaikan
skripsi ini.
2. Bapak Prof. Dr. Bambang Subroto, SE., MM, Ak., selaku Dekan Fakultas
Ekonomi
3. Bapak Unti Ludigdo, SE., M. Si, Ak. selaku Ketua J urusan Akuntansi
Fakultas Ekonomi Universitas Brawijaya Malang.
4. Ibu Dra. T. Herawati, MM, Ak., dan Dra. Lilik Purwanti, M.Si, Ak., selaku
dosen penguji I dan dosen penguji II
5. Keluargaku, Papa dan Mami, terima kasih atas semua yang diberikan
padaku, kasih sayangnya, doa restunya, bimbingannya, dan semua nasehat
untuk bekal hidupku.
6. Bpk Ir. H.M.Andika Agus S, MM, selaku Direktur Utama PT Nusantara

7. Mas Ricky Hanggar, ST., terimakasih atas semua penjelasan dan data-data
yang diberikan pada penulis selama menyusun skripsi.
8. Seluruh staf karyawan PT Nusantara atas kerja samanya.
9. Raqil, Eggy, Ayu, Ninis, Anjani dan teman-teman dalam 157 crew,
terimakasih atas kebersamaannya selama ini.
10. Ahmad Sidi, Ita Candra dan Mbak Mala, terimakasih atas semangat dan
dukungannya.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna, oleh
karena itu penulis mengaharapkan saran dan kritik yang membangun. Besar
harapan penulis semoga skripsi ini berguna bagi penulis dan pihak-pihak lain
yang membutuhkan, Amin.

Malang, Agustus 2008

Penulis















DAFTAR ISI
Kata Pengantar .............................................................................................. i
Daftar isi .......................................................................................................... iii
Daftar Tabel .................................................................................................... vii
Daftar Gambar ............................................................................................... viii
Abstraksi ......................................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1
1.1 Latar Belakang Masalah .................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................. 4
1.3 Batasan Masalah ............................................................................... 5
1.4 Tujuan dan Manfaat Penelitian ......................................................... 6
1.4.1 Tujuan Penelitian ..................................................................... 6
1.4.2 Manfaat Penelitian ................................................................... 6
1.5 Sistematika Penulisan ....................................................................... 7
BAB II LANDASAN TEORI ....................................................................... 9
2.1 Aktiva Tetap ...................................................................................... 9
2.1.1 Pengertian Aktiva Tetap ........................................................... 9
2.1.2 Pengelompokkan Aktiva Tetap ................................................ 9
2.1.3 Depresiasi Aktiva Tetap .......................................................... 10
2.1.4 Metode Depresiasi .................................................................... 11
2.1.5 Ilustrasi Penerapan Metode Depresiasi .................................... 12
2.2 Sewa Guna Usaha ............................................................................. 14
2.2.1 Sejarah Sewa Guna Usaha ....................................................... 14
2.2.2 Definisi Sewa Guna Usaha ...................................................... 16
2.2.3 J enis-jenis Sewa Guna Usaha .................................................. 17
2.2.4 Ketentuan Sewa Guna Usaha ................................................... 20
2.2.5 Kriteria Pengelompokkan Transaksi Sewa Guna Usaha .......... 21
2.2.6 Keunggulan dan Kelemahan Sewa Guna Usaha ...................... 23
2.2.6.1 Keunggulan Sewa Guna Usaha .................................... 23
2.2.6.2 Kelemahan Sewa Guna Usaha ..................................... 25
2.2.7 Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha Bagi Perusahaan ...... 26
2.2.7.1 Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha
Capital Lease ................................................................ 26
2.2.7.2 Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha
Operating Lease ........................................................... 27
2.2.8 Pelaporan dan Pengungkapan Transaksi Sewa Guna Usaha.... 26
2.2.8.1 Pelaporan dan Pengungkapan Transaksi
Capital Lease ................................................................ 27
2.2.8.2 Pelaporan dan Pengungkapan Transaksi
Operating Lease ........................................................... 28
2.2.9 Ilustrasi Metode Capital Lease .................................................. 29
BAB III METODE PENELITIAN ............................................................... 33
3.1 Objek Penelitian ................................................................................ 33
3.2 J enis Penelitian .................................................................................. 33
3.3 Sumber dan Metode Pengumpulan Data ........................................... 34
3.3.1 Sumber Data ............................................................................. 34
3.3.2 Sumber Pengumpulan Data ...................................................... 35
3.4 Metode Analisis Data ........................................................................ 36
BAB IV PEMBAHASAN ............................................................................... 38
4.1 Gambaran Umum .............................................................................. 38
4.1.1 Sejarah Singkat Perusahaan ..................................................... 38
4.1.2 Struktur Organisasi dan J ob Description.................................. 39
4.2 Hasil Penelitian ................................................................................. 44
4.2.1 Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha oleh PT Nusantara ... 44
4.2.2 Pelaporan dan Pengungkapan Transaksi Sewa Guna Usaha
Dalam Neraca dan Laporan Laba rugi ..................................... 51
4.3 Pembahasan ....................................................................................... 60
4.3.1 Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha Modal Capital Lease
Menurut PSAK No.30 .............................................................. 61
4.3.1.1 Simpanan J aminan ....................................................... 61
4.3.1.2 Aktiva Tetap Sewa Guna Usaha .................................. 62
4.3.1.3 Akumulasi Depresiasi Aktiva Sewa Guna Usaha ........ 63
4.3.1.4 Pecatatan dan Penetapan Biaya Bunga ........................ 66
4.3.1.5 Pecatatan Kewajiban Sewa Guna Usaha ...................... 72
4.3.2 Usulan Pengungkapan dan Penyajian Transaksi Sewa Guna
Usaha Setelah Dikoreksi Dalam Laporan Keuangan
Menurut PSAK No. 30 ............................................................. 77


BAB V PENUTUP .......................................................................................... 87
5.1 Kesimpulan ...................................................................................... 87
5.2 Saran .................................................................................................. 88
5.3 Keterbatasan Penelitian ..................................................................... 89
DAFTAR PUSTAKA


















DAFTAR TABEL
Tabel 1 Skedul Pembayaran Sewa Guna Usaha Selama 36 Bulan ......... 49
Tabel 2 Ringkasan Transaksi Sewa Guna Usaha .................................... 51
Tabel 3 Skedul Beban Depresiasi, Akumulasi Depresiasi, dan Nilai
Buku Aktiva Sewa Guna Usaha ................................................. 65

Tabel 4 Tabel Nilai Sekarang Anuitas .................................................... 71
Tabel 5 Skedul Angsuran Pembayaran Sewa Guna Usaha Pada
Tingkat Bunga 2,37%................................................................. 75

Tabel 6 Pengaruh Transaksi Sewa Guna Usaha Pada Neraca................. 85
Tabel 7 Pengaruh Transaksi Sewa Guna Usaha Pada Laporan
Laba Rugi ................................................................................... 86














DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Struktur Organisasi PT Nusantara ................................................... 40

























ABSTRAKSI

PENERAPAN PSAK NO.30 MENGENAI PERLAKUAN AKUNTANSI
SEWA GUNA USAHA AKTIVA TETAP DAN PENGARUHNYA PADA
NERACA DAN LAPORAN LABA RUGI PERUSAHAAN
(Studi Kasus Pada PT Nusantara)

Oleh : Ria Dwiyanti Samudra
Dosen Pembimbing : Linda Ariamtiksna, SE.,Ak.


Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah perlakuan transaksi
sewa guna usaha aktiva tetap yang dilakukan oleh perusahaan telah sesuai dengan
standar akuntansi keuangan dan bagaimana pengaruhnya pada laporan keuangan
perusahaan khususnya pada Neraca dan Laporan laba rugi perusahaan.
PT Nusantara merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa
konstruksi. Untuk menunjang kegiatan operasional, perusahaan menambah aktiva
tetapnya melalui kegiatan pembiayaan sewa guna usaha berupa satu unit peralatan
Hidrolic Exavacator Komatzu PC-200-61 secara sewa guna usaha yang disewa
dari PT Orix Indonesia Finance selaku lessor.
Dari hasil penelitian diketahui bahwa perlakuan akuntansi sewa guna
usaha atas peralatan tersebut termasuk dalam kriteria capital lease, karena
terdapat pemindahan kepemilikan, masa sewa lebih dari dua tahun, perusahaan
mempunyai hak opsi pembelian pada akhir masa sewa, dan jumlah pembayaran
berkala ditambah nilai sisa menutupi harga perolehan aktiva sewa guna usaha dan
keuntungan lessor. Perlakuan sebagai capital lease ini sudah sesuai dengan PSAK
No.30. Akan tetapi dalam pencatatan transaksi sewa guna usaha oleh perusahaan
menunjukkan adanya kesalahan pencatatan dan pengelompokkan perkiraan. Hal
ini akan mempengaruhi terhadap kewajaran penyajian laporan keuangan karena
terdapat pos-pos yang overstated dan understated pada periode tertentu, oleh
sebab itu diperlukan jurnal penyesuaian untuk mengoreksi kesalahan-kesalahan
tersebut.
Hasil dari evaluasi diatas adalah untuk menyajikan laporan keuangan yang
wajar, sehingga informasi laporan keuangan yang dihasilkan dapat bermanfaat
bagi para pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi.




Kata kunci: Perusahaan Sewa Guna Usaha, Sewa Guna Usaha






ABSTRACT

THE APLICATION OF NO.30 PSAK ON THE TREATMENT OF FIXED
ASSET BUSINEsS UTILIZATION LEASE ACCOUNTING
AND ITS EFFECT ON THE BALANCE SHEET AND COMPANYS
PROFIT/LOSS STATEMENT
(Case Studi at Nusantara Companys)

Written by : Ria Dwiyanti Samudra
Supervisor : Linda Ariamtiksna, SE., Ak.


Research objectives seem to examine whether the treatment of fixed asset
business utilization lease transaction by the company complies with the financial
accounting standard and to observe its effect on the companys balance sheet and
profit/loss statement.
Nusantara Companys remain as the company moving in the construction
service. The company supports its operasional activity by improving the fixed
asset through business utilization rent costing activity. The questioned asset will
be rented is a unit of Hydrolic Exavacator Komatzu PC-200-61 from Orix
Indonesia Finance as the lessor.
Result of research indicated that the treatment of business utilization lease
accounting over the equipment includes within capital lease criteria because it
entail the ownership replacement, more than two years lease period, option right
tp purchase in the end of lease period, ang the number of periodic payment added
by the remnant to pay the price of leased asset for business utilization and the
benefit of lessor. The treatment of capital lease has been pursuant to the No.30
PSAK. The Notification of business utilization lease transaction by the company
shows mistake of notification and estimation grouping. It really effects the
reasonability of financial statement presentation because the overstated and
understated post become evident in the certain period. Thereofer adjustment
journal appears important to correct such mistake.
Result of these evaluation may display the reasonable financial statement
such that the financial statement information should be useful for the user in
making economic decision.


Keywords: Business Utilization Lease Company, Business Utilization Lease








BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Dalam perusahaan konstruksi, aktiva tetap merupakan bagian penting dari
kekayaan yang dimiliki oleh perusahaan, karena aktiva memiliki proporsi yang
terbesar dari kekayaan tersebut. Aktiva tetap adalah aktiva yang jangka waktu
pemakaiannya lama digunakan dalam kegiatan perusahaan, dimiliki tetapi tidak
untuk dijual lagi dalam kegiatan operaional perusahaan, serta nilainya cukup
besar. Aktiva tetap tersebut dapat berupa tanah, bangunan, perlengkapan, dan lain
sebaginya.
Dalam rangka pengembangan perusahaan, biasanya perusahaan akan selalu
berusaha untuk mengganti aktiva yang lama dengan aktiva yang baru.
Penggantian atas aktiva yang lama ini mungkin disebabkan karena aktiva tersebut
telah habis masa umur ekonomisnya atau karena rusak dan tidak dapat lagi
digunakan dalam kegiatan operasional perusahaan. Sedangkan disisi lain, kegiatan
operasional perusahaan menuntut adanya pengadaan aktiva tetap yang baru
terutama tanah, gedung dan peralatan. Pengadaan aktiva tetap ini dapat dipenuhi
oleh perusahaan dalam bentuk sewa guna usaha atau leasing.
Penggunaan sewa guna usaha sebagai sarana mengalihkan hak untuk
menggunakan suatu harta kepada pihak lain telah mengalami pertumbuhan yang
pesat, hal ini disebabkan semakin menyebarnya jenis aktiva yang dapat disewa
guna mulai dari kendaraan, mesin-mesin, alat-alat berat sampai aset dengan
tehnologi canggih. Hadirnya perusahaan sewa guna usaha ini semakin
mempopulerkan dan menambah kiprah kegiatan bisnis sewa guna usaha sebagai
sumber pembiayaan lain disamping cara-cara pembiayaan konvensional yang
lazim dilakukan melalui perbankan.
Melihat semakin berkembangnya kegiatan sewa guna usaha, maka dirasakan
adanya kebutuhan untuk menyediakan suatu standar akuntansi keuangan yang
dapat dijadikan sebagai pedoman untuk mencatat dan melaporkan transaksi sewa
guna usaha dalam laporan keuangan, sehingga akan dihasilkan suatu laporan
keuangan yang wajar dan informasi yang berguna bagi para pemakai laporan
keuangan.
Kegiatan sewa menyewa ini sangat bervariasi menurut kontraknya, variabel-
variabel itu misalnya lama masa persewaan, persyaratan pembayaran dan
pembelian, ayat-ayat mengenai pembatalan dan sanksi-sanksi, jaminan oleh
penyewa mengenai nilai sisa, jumlah dan waktu pembayaran sewa, tigkat bunga
yang terkandung dalam perjanjian sewa menyewa, dan pembayaran biaya-biaya
tertentu seperti pemeliharan, asuransi, dan pajak. Hal-hal tersebut harus
dipertimbangkan dalam menentukan perlakuan akuntansi yang tepat dalam sewa
guna usaha.
Kegiatan sewa guna usaha dikategorikan ke dalam klasifikasi dari segi lessee
dan lessor. Klasifikasi sewa guna usaha dari segi lessee terdiri dari Capital Lease
(Finance Lease) dan Operating Lease. Sedangkan klasifikasi sewa guna usaha
dari segi lessor terdiri dari Sales Type Lease, Direct Financing Lease, Leverage
Lease dan Operating Lease.
Bagi lessee kedua metode yaitu capital lease dan operating lease mempunyai
akibat yang berbeda terhadap penyajian neraca dan laporan laba rugi. Metode
capital lease akan menghasilkan jumlah laba yang lebih rendah dibandingkan
dengan metode operating lease, hal ini disebabkan metode capital lease mencatat
beban yang lebih besar yang ditimbulkan dari beban bunga dan penyusutan atau
amortisasi aktiva yang disewa guna usaha. Sedangkan dalam metode operating
lease hanya mencatat beban sewa guna usaha yang jumlahnya merata sepanjang
periode sewa.
Ditinjau dari segi kewajiban, metode capital lease dapat memperbesar
kewajiban yang ada di neraca. Hal ini dikarenakan metode capital lease
menghendaki aktiva yang disewa guna usaha dicatat disisi debet sebagai aktiva
sewa guna usaha dan kewajiban sewa guna usaha dicatat disisi kredit. Dengan
sendirinya perhitungan risiko keuangan yang berhubungan dengan kewajiban
akan tidak sesuai lagi jika dibandingkan dengan metode operating lease.
Oleh sebab itu, metode pembiayaan dengan capital lease tidak dapat
disamakan dengan perjanjian sewa menyewa biasa seperti halnya pada operating
lease, sehingga perlakuan akuntansi untuk transaksi sewa guna usaha perlu
diterapkan secara konsisten sesuai dengan PSAK No.30 dalam rangka penyusunan
laporan keuangan perusahaan. Untuk itu guna menjawab berbagai pertentangan
dan menjelaskan praktek sewa guna usaha perlu pengkajian dari sisi konsep-
konsep akuntansi yang mendasar, sehingga dapat ditentukan perlakuan setiap
transaksi sewa guna usaha secara tepat, dapat dimengerti, dapat diperbandingkan
dan sesuai dengan tujuan laporan keuangan.
Laporan keuangan yang merupakan hasil akhir dari proses akuntansi
tersebut harus dapat memberikan suatu rangkaian historis dari sumber-sumber
ekonomi, kewajiban-kewajiban perusahaan serta kegiatan-kegiatan yang
mengakibatkan perubahan-perubahan terhadap sumber-sumber ekonomi dan
kewajiban-kewajiban tersebut. Sehingga informasi yang dihasilkan dari laporan
keuangan tersebut akan dapat dijadikan sebagai dasar pengambilan keputusan
perusahaan untuk periode akuntansi berikutnya.
Oleh karena itu, pencatatan dan pelaporan transaksi sewa guna usaha yang
sesuai dengan ruang lingkup dan karakteristiknya dalam laporan keuangan
perusahaan harus mengacu pada pedoman standar akuntansi keuangan yang
berlaku yaitu, PSAK No.30
Berdasarkan uraian di atas, maka judul skripsi ini adalah:
PENERAPAN PSAK No.30 MENGENAI PERLAKUAN AKUNTANSI SEWA
GUNA USAHA AKTIVA TETAP DAN PENGARUHNYA PADA NERACA
DAN LAPORAN LABA RUGI PERUSAHAAN.

1.2 Rumusan Masalah
PT Nusantara adalah suatu perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi.
Untuk menunjang kelancaran setiap kegiatannya PT Nusantara menambah aktiva
tetapnya berupa peralatan, mesin dan kendaraan melalui sumber pembiayaan sewa
guna usaha. Akan tetapi yang sering menjadi masalah adalah apakah pencatatan,
pengakuan, pengukuran, pelaporan, dan pengungkapan akuntansi atas transaksi
perolehan aktiva tetap secara sewa guna usaha dalam neraca dan laporan laba rugi
sudah sesuai atau belum dengan PSAK No. 30.
Berdasarkan uraian pada bagian latar belakang, penulis mengidentifikasikan
pertanyaan penelitian sebagai berikut:
1. Bagaimana perlakuan akuntansi sewa guna usaha aktiva tetap oleh PT
Nusantara selama periode leasing?
2. Bagaimana perlakuan akuntansi sewa guna usaha aktiva tetap oleh PT
Nusantara dibandingkan dengan PSAK No.30?
3. Bagaimana dampak perlakuan akuntansi sewa guna usaha aktiva tetap oleh
PT Nusantara terhadap laporan keuangan?

1.3 Batasan Masalah
Agar penulisan skripsi ini lebih spsifik dan terarah, maka penulis membatasi
masalah pada :
1. Perlakuan akuntansi sewa guna usaha aktiva tetap yang dilakukan oleh PT
Nusantara selaku lessee yang bergerak dalam bidang jasa konstruksi.
2. Satu unit peralatan Hidrolic Exavacator Komatzu PC-200-61 yang disewa
guna usaha dari PT Orix Indonesia selaku lessor.
3. Periode sewa guna usaha selama tiga tahun terhitung mulai Pebruari 2005
sampai dengan Pebruari 2008.



1.4 Tujuan dan Manfaat Penelitian
1.4.1 Tujuan Penelitian
1. Mengetahui perlakuan transaksi sewa guna usaha yang dicatat oleh
PT Nusantara selama periode leasing.
2. Membandingkan perlakuan akuntansi sewa guna usaha selama
periode leasing antara yang dilakukan oleh PT Nusantara dengan
PSAK No.30.
3. Mengetahui dampak perlakuan akuntansi sewa guna usaha aktiva
tetap yang dilakukan oleh PT Nusantara terhadap laporan keuangan
perusahaan.
1.4.2 Manfaat Penelitian
1. Bagi penulis, penelitian ini bermanfaat sebagai tambahan
pengalaman dan pengetahuan tentang bagaimana akuntansi sewa
guna usaha aktiva tetap itu diberlakukan dengan benar sesuai
PSAK No. 30
2. Bagi PT Nusantara, penulisan ini dapat dimanfaatkan sebagai alat
bantu untuk mendapatkan dan mengetahui pengungkapan serta
pelaporan dalam laporan keuangan yang sesuai dengan ketentuan
dan standar akuntansi yang tepat.




1.5 Sistematika Penulisan
Sistematika dalam penulisan skripsi ini terdiri dari lima bab yaitu:
BAB 1 : PENDAHULUAN
Dalam bab ini dijelaskan tentang latar belakang masalah yang
mendasari penelitian, permasalahan dan batasan masalah, manfaat,
dan tujuan penelitian serta sistematika penulisan.
BAB II : LANDASAN TEORI
Dalam bab ini akan dijelaskan teori yang mendasari topik
penelitian, diantaranya adalah:
1. Pengertian dan pengelompokan aktiva tetap
2. Penyusutan aktiva tetap dan metode penyusutan
3. Perkembangan sewa guna usaha dan definisi sewa guna usaha
4. J enis-jenis sewa guna usaha dan ketentuan sewa guna usaha
5. Kriteria pengelompokan transaksi sewa guna usaha
6. Keunggulan dan kelemahan sewa guna usaha
7. Perlakuan akuntansi sewa guna usaha serta pengungkapanya
berdasarkan PSAK No.30.
BAB III : METODE PENELITIAN
Dalam bab ini akan dijelaskan tentang obyek penelitian yang
digunakan dalam penelitian, sumber, dan metode pengumpulan
data, jenis penelitian dan teknik analisis data.


BAB IV : PEMBAHASAN
Pada bab ini terdiri dari tiga bagian yaitu:
1. Gambaran umum perusahaan yang berisi sejarah singkat
perusahaan, struktur organisasi dan job description.
2. Deskripsi hasil penelitian yang menunjukkan penerapan teknik
akuntansi sewa guna usaha oleh perusahaan, serta
pengungkapan dan penyajiannya dalam Neraca dan Laporan
laba rugi.
3. Pembahasan yang dimulai dari melihat jurnal transaksi sewa
guna usaha yang dibuat oleh perusahaan, menggolongkan
kriteria klasifikasi sewa guna usaha, dan mengoreksi
pencatatan akuntansi sewa guna usaha yang dibuat oleh
perusahaan. Tahap akhir adalah melaporkannya dalam Neraca
dan Laporan laba rugi perusahaan dengan benar sesuai dengan
PSAK No.30.
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini berisi kesimpulan-kesimpulan yang didapat dari analisa
pembahasan masalah dan saran-saran yang akan diberikan oleh
penulis kepada perusahaan yang diteliti, dengan tujuan agar
perusahaan tersebut dapat memahami dengan jelas tentang
perlakuan akuntansi sewa guna usaha yang dilakukan oleh
perusahaan.

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Aktiva Tetap
2.1.1 Pengertian Aktiva Tetap
Aktiva tetap merupakan aktiva berwujud yang digunakan dalam operasi
perusahaan dan tidak dimaksudkan untuk dijual dalam rangka kegiatan normal
perusahaan. Aktiva semacam ini biasanya memiliki masa pemakaian yang lama
dan diharapkan dapat memberi manfaat pada perusahaan selama bertahun-tahun.
Manfaat yang diberikan aktiva tetap pada umumnya semakin lama semakin
menurun kecuali manfaat yang diberikan oleh tanah.
Menurut PSAK No. 16 paragraf 06, aktiva atau aset tetap adalah aset
berwujud yang dimiliki untuk digunakan dalam produksi atau penyediaan barang
atau jasa, untuk direntalkan kepada pihak lain, atau untuk tujuan administratif, dan
diharapkan untuk digunakan selama lebih dari satu periode.
2.1.2 Pengelompokkan Aktiva Tetap
Aktiva tetap dikelompokkan menjadi dua macam yaitu:
1. Aktiva berwujud (Tangible Assets)
Aktiva berwujud merupakan aktiva yang berumur panjang yang sifatnya
permanen, yang digunakan dalam operasi perusahaan dan yang dibeli bukan
untuk dijual lagi dalam operasi perusahaan, misalnya tanah, gedung,
peralatan dan sebagainya.


2. Aktiva tak berwujud (Intagible Assets)
Aktiva tak berwujud merupakan aktiva yang berumur panjang yang tidak
memiliki karakteristik fisik dan yang dibeli bukan untuk dijual kembali serta
digunakan dalam operasi normal perusahaan, misalnya hak paten, hak cipta,
goodwill, merek dagang, franchise, dam lisensi.
Aktiva tetap ini juga meliputi aktiva yang tidak dapat disusutkan (non
depreciable) dan aktiva yang dapat disusutkan (depreciable). Contoh aktiva yang
tidak dapat disusutkan adalah tanah dan hak atas tanah. Sedangkan aktiva yang
dapat disusutkan adalah bangunan, mesin, serta peralatan lainnya ataupun sumber-
sumber alam.
2.1.3 Depresiasi Aktiva Tetap.
Depresiasi menurut PSAK No16 paragraf 06 adalah:
Alokasi sistematis jumlah yang dapat disusutkan dari suatu aset
selama umur manfaatnya atau pengalokasian harga perolehan
menjadi beban operasional akibat penggunaan aktiva tersebut.
Depresiasi menurut J usup (2001:162) adalah:
Proses pengalokasian harga perolehan aktiva tetap menjadi biaya
atau beban selama masa manfaatnya dengan cara rasional dan
sistematis.
Pengakuan atas depresiasi aktiva tetap tidak berakibat adanya pengumpulan
kas untuk mengganti aktiva lama dengan aktiva yang baru. Saldo rekening
akumulasi depresiasi menggambarkan jumlah depresiasi yang telah dibebankan
sebagai biaya, bukan menggambarkan dana yang telah dihimpun.
Depresiasi atas aktiva bertujuan untuk mendistribusikan biaya atau nilai
dasar aktiva berwujud dikurangi nilai sisa (jika ada) selama perkiraan masa
manfaat dari unit tersebut (yang merupakan suatu kelompok harta) dengan cara
sistematis dan rasional.
Suatu aktiva dikatakan tidak layak lagi apabila kemampuannya untuk
memenuhi permintaan peningkatan produksi tidak memadai lagi. Faktor-faktor
yang menyebabkan dilakukannya penyusutan antara lain karena kerusakan dan
penurunan fungsi atau aus karena umur.
2.1.4. Metode Depresiasi
Depresiasi dapat dicatat dan dilaporkan dengan menggunakan beberapa
metode depresiasi sebagai berikut: (J usup, 2001:164-170)
1. Metode Aktivitas (unit penggunaan atau produksi)
Dalam metode ini, masa pemakaian aktiva tidak dinyatakan dengan jangka
waktu melainkan dengan jumlah satuan unit yang dapat dihasilkan oleh
aktiva yang bersangkutan. Beban penyusutan tahunannya dapat dihitung
dengan rumus:
Beban Depresiasi : (Harga Pokok - Nilai Sisa) x J ml Kegiatan Tahun ini
J umlah Satuan Kegiatan
2. Metode Garis Lurus
Dalam metode ini, beban depresiasi dibebankan secara merata selama
estimasi umur aktiva tersebut. Rumus untuk menghitung beban depresiasi
pertahun adalah sebagai berikut:
Beban Depresiasi : Harga Pokok Nilai Sisa
Taksiran umur kegiatan
3. J umlah Angka Tahun
Metode ini akan mengahasilkan beban depresiasi yang menurun secara tetap
sepanjang tahun karena angka pecahan yang dikalikan setiap tahun terhadap
harga perolehan aktiva dikurangi estimasi nilai residu, semakin kecil.
Rumus untuk menghitung beban depresiasi pertahun adalah sebagai berikut:
J umlah Angka Tahun : n (n +1)
2
Beban Depresiasi : (Harga Pokok Nilai Sisa) x J ml Angka Tahun
4. Saldo Menurun
Metode ini menghasilkan beban depresiasi yang menurun sepanjang umur
estimasi aktiva itu. Teknik yang sering digunakan adalah dengan
melipatduakan terif penyusutan garis lurus yang dihitung tanpa
memperhatikan nilai residu dan menggunakan tarif penyusutan yang
dihasilkan terhadap harga perolehan aktiva dikurangi akumulasi penyusutan.
Rumus untuk menghitung beban depresiasi pertahun adalah sebagai berikut
Beban Depresiasi : Nilai Buku pada Awal Tahun x Tarif Depresiasi
Ilusrasi Penerapan Metode-metode Depresiasi
Pada tanggal 1 J anuari 2008 PT Bromo membeli sebuah truk dengan
rincian sebagai berikut:
Harga Perolehan : Rp 13.000.000
Taksiran Nilai Residu : Rp 1.000.000
Taksiran Masa Manfaat : 5 Tahun
Taksiran Satuan Hasil : 100.000 km

1. Metode Aktivitas (Unit Penggunaan atau Produksi)
Apabila perusahaan menggunakan metode aktivitas dengan perkiraan truk
dapat digunakan sejauh 15.000 km maka depresiasi untuk tahun pertama
dapat dihitung sebagai berikut:
Beban Depresiasi : (Harga Pokok - Nilai Sisa) x J ml Kegiatan Tahun ini
J umlah Satuan Kegiatan
: Rp 13.000.000 Rp 12.000.000 x 15.000
100.000

: Rp 1.800.000

2. Metode Garis Lurus
J ika perusahaan menggunakan metode garis lurus, maka perhitungan beban
depresiasi adalah sebagai berikut:
Beban Depresiasi : Harga Pokok Nilai Sisa
Taksiran umur kegiatan
: Rp 13.000.000 Rp 1.000.000
5

: Rp 2.400.000


3. Metode Angka Tahun
J umlah Angka Tahun : __ n ( n +1 )_ : 5 ( 5 +1 ) : 15
2 2
Beban Depresiasi : (Harga Pokok Nilai Sisa) x J ml Angka Tahun
: Rp 13.000.000 Rp 1.000.000 x 5/15
: Rp 4.000.000


4. Metode Saldo Menurun
J ika perusahaan menggunakan metode saldo menurun, maka dalam
menentukan beban depresiasi maka tarif depresiasi adalah 40% ( 20% x 2 )
dengan mengabaikan nilai residu
Beban Depresiasi : Nilai Buku pada Awal Tahun x Tarif Depresiasi
: Rp 13.000.000 x 40%
: Rp 5.200.000

2.2 Sewa Guna Usaha
2.2.1 Sejarah Sewa Guna Usaha
Leasing dianggap pertama kali ada dan berkembang sebagai alat
pembelanjaan atau pembiayaan perusahaan pada tahun 1949 dengan
dikeluarkannya Accounting Reaserch Bulletin No.38 tentang Disclosure Of Long
Term Lease On Financial Statement Of Lessees. Tetapi kesepakatan akuntansinya
baru berhasil dicapai pada tahun 1964, 1966, 1972, 1974, dan 1976 dengan
terbitnya Accounting Principles Board Opinion (APB) No.5, APB No.27 dan
APB No.31, dan Financial Accounting Standard No.13 dengan tujuan untuk
menggambarkan kenyataan ekonomi dari sewa guna usaha, dengan syarat bahwa
sewa guna usaha dalam jangka panjang dianggap sebagai tindakan pengadaan
modal oleh penyewa dan sebagai penjualan oleh yang menyewakan. Pernyataan
akuntansi untuk sewa guna usaha ini kemudian diamandemen dengan FASB
No.17 tahun 1977, FASB No. 23 tahun 1978 dan FASB No.26 tahun 1979, No. 27
dan No. 28 tahun 1979.
Perkembangan sewa guna usaha dalam sejarah di Indonesia
diklasifikasikan ke dalam tiga fase berikut :
1. Fase Pengenalan
Fase pertama yang merupakan fase pengenalan dari bisnis leasing di
Indonesia terjadi antara tahun 1974 sampai dengan tahun 1983 dengan
dikeluarkannya Surat Keputusan tiga Menteri: Menteri Keuangan, Menteri
Perdagangan, Menteri Perindustrian dengan No.Kep122/MK/2/1974,
No.32/MSK/2/1974, No.30/Kpb/I/1974 tanggal 7 Pebruari 1974 tentang
Perizinan Usaha Leasing. Sampai dengan tahun 1980 jumlah perusahaan
leasing hanya berjumlah 5 buah perusahaan dengan nilai kontrak Rp.22,6
Miliar dan sampai dengan tahun 1983 jumlah perusahaan leasing bertambah
sehingga seluruhnya menjadi 48 buah dengan kontrak Rp.436,1 Miliar.
2. Fase Pengembangan
Fase kedua terjadi kira-kira antara tahun 1984 sampai dengan tahun 1990
dengan dikeluarkannya Surat Edaran Direktur J enderal Moneter Dalam
Negeri No. SE/499/MD/1984 tanggal 24 J anuari 1984 tentang ketentuan dan
tata cara penyampaian laporan perusahaan leasing. Dan Keputusan Menteri
No.125/KMK.013/1988 tanggal 20 Desember 1988 dan dari berbagai
rujukan lahiriah PAI pernyataan No.6 Standar Khusus Akuntansi Sewa
Guna Usaha tanggal 19 September 1990. Perkembangan perusahaan dan
jumlah besarnya kontrak leasing tahun1986 sebanyak 89 buah dengan nilai
kontrak Rp. 645 Miliar dan pada tahun 1990 bertambah menjadi 122 buah
perusahaan dengan nilai kontrak tidak kurang Rp. 4.061 Triliun.
3. Fase Konsolidasi
Fase ketiga merupakan fase konsolidasi dari perkembangan leasing di
Indonesia terjadi sejak tahun 1991 sampai tahun 1995 dengan
dikeluarkannya SK Menteri Keuangan No 1169/KMK.01/1991 tanggal 19
J anuari 1991 tentang Perubahan Sistem Perhitungan Perpajakkan dari
Operating Method ke Financial Method.
2.2.2 Definisi Sewa Guna Usaha
Lease menurut PSAK No.30 bab paragraf 04 adalah
Suatu perjanjian dimana lessor memberi hak kepada lessee untuk
menggunakan suatu aset selama periode waktu yang disepakati.
Sebagai imbalannya, lessee melakukan pembayaran atau serangkaian
pembayaran kepada lessor .
Menurut Kieso dan J . Weygandt (2002 : 91) Lease adalah
Suatu perjanjian kontraktual antara seorang lessor dan seorang lessee
yang memberi hak kepada lessee untuk menggunakan harta tertentu
yang dimiliki oleh lessor selama periode waktu tertentu dengan
memberikan imbalan berupa pembayaran tunai yang biasanya
periodik.
Menurut Sofyan Syafri (2000:170) Lease adalah:
Suatu cara untuk memperoleh hak demi menggunakan aktiva
berwujud tertentu dalam jangka waktu tertentu dimana hak pemilik
atas aktiva yang di lease tetap dipegang oleh lessor.

Selain definisi-definisi diatas FASB No.13 juga mendefinisikan bahwa
sewa guna usaha merupakan perjanjian penyerahan hak untuk mempergunakan
aktiva berwujud (tanah atau aktiva yang dapat disusutkan) biasanya dalam jangka
waktu tertentu. Sedangkan International Accounting Standard yang dikeluarkan
IASC mendefinisikan sewa guna usaha atau leasing sebagai perjanjian penyerahan
dari penjual sewa kepada pembeli sewa dalam penyewaan hak untuk
menggunakan aktiva atau barang modal selama periode waktu yang telah
disetujui, dengan pembayaran secara berkala oleh pembeli sewa kepada penjual
sewa. (Thomas et.all : 2001).
2.2.3 J enis- jenis Sewa Guna Usaha
Terdapat beberapa jenis leasing yang disesuaikan dengan kebutuhan dan
luas bidang lease, adalah sebagai berikut :
1. Finance Lease
Dalam sewa guna usaha jenis ini perusahaan sewa guna usaha adalah
pihak yang membiayai penyediaan barang modal. Penyewa guna usaha
biasanya memilih barang modal yang dibutuhkan dan melakukan
pembayaran sewa guna usaha secara berkala dimana jumlah seluruhnya
ditambah dengan nilai sisa barang modal, dapat menutup harga perolehan
barang modal dan keuntungan lessor.
2. Operating Lease
Dalam sewa guna usaha jenis ini, lessor membeli barang modal kemudian
menyewakannya pada lessee dengan jangka waktu tertentu. J umlah
pembayaran berkala secara keseluruhan tidak akan melebihi atau tidak
menutupi harga perolehan barang modal dan biaya yang dikeluarkan. Hal
ini diakibatkan oleh periode lease yang pendek dan apabila periode lease
berakhir, maka lessor akan memperpanjang lease dengan lessee yang sama
atau membuat perjanjian baru dengan lessee yang lain.
Pada operating lease, lessor bertanggung jawab atas perawatan barang
yang disewakan, dalam hal ini secara jelas tidak ditentukan adanya nilai
sisa serta hak opsi bagi lessee, sehingga tidak terdapat pemindahan
kepemilikan.
3. Sales Type Lease
Sewa guna usaha jenis ini merupakan financial lease, tetapi dalam hal ini
barang modal yang disewakan pada saat awal masa sewa guna usaha,
mempunyai nilai yang berbeda dengan biaya atau cost yang ditanggung
oleh lessor. Sewa guna usaha jenis ini merupakan suatu jalur pemasaran
bagi produk perusahaan tertentu.
4. Leveraged Lease.
Transaksi sewa guna usaha jenis ini melibatkan setidaknya tiga pihak
yakni penyewa guna usaha, perusahaan sewa guna usaha dan kreditur
jangka panjang yang membiayai bagian terbesar dari transaksi sewa guna
usaha.



Ditinjau dari teknis pelaksanaan transaksi sewa guna usaha, jenis sewa
guna usaha adalah sebagai berikut:
1. Sewa Guna Usaha Langsung (Direct Lease)
Dalam transaksi jenis ini penyewa guna usaha belum pernah memiliki
barang modal yang menjadi obyek sewa guna usaha sehingga atas
permintaannya perusahaan sewa guna usaha membeli barang modal
tersebut.
2. Penjualan dan Penyewaan Kembali (Sale and Leaseback)
Dalam transaksi ini, lessee terlebih dulu menjual barang modal yang
sudah dimilikinya kepada perusahaan, dan atas barang modal yang sama
kemudian dilakukan kontrak sewa guna usaha antara lessee (pemilik
semula) dengan lessor (pembeli barang modal).
3. Sewa Guna Usaha Sindikasi (Syindicated Lease)
Dalam sewa guna usaha sindikasi perusahaan sewa guna usaha secara
bersama melakukan transaksi sewa guna usaha dengan satu penyewa guna
usaha. Sewa guna usaha ini dilakukan karena nilai transaksi yang besar
atau karena faktor-faktor lain. Salah satu perusahaan sewa guna usaha
ditunjuk sebagai koordinator sehingga penyewa guna usaha cukup
berkomunikasi dengan perusahaan ini untuk melaksanakan segala sesuatu
yang menyangkut transaksi sewa guna usaha. Pelaksanaan transaksi ini
dapat dilakukan baik melalui sewa guna usaha langsung maupun
penjualan dan penyewaan kembali.

2.2.4. Ketentuan Sewa Guna Usaha
Karena lease adalah suatu kontrak, ketentuan-ketentuan yang disepakati
oleh lessor dan lessee bisa sangat bervariasi, antara lain (Kieso dan J .
Weygandt, 2002:235):
1. Durasi (masa lease), lease mungkin terjadi untuk periode waktu yang
pendek sampai sepanjang perkiraan umur ekonomis aktiva yang disewa guna
usahakan.
2. Pembayaran sewa, mungkin rata dari tahun ketahun, pembayaran itu mungkin
telah ditentukan sebelumnya atau bervariasi mengikuti penjualan, tingkat
bunga utama, indeks harga konsumen, dalam kebanyakan kasus sewa
ditetapkan agar memungkinkan lessor memperoleh kembali harga beli
aktiva ditambah suatu hasil pengembalian yang wajar sepanjang umur
lease.
3. Kewajiban pajak, asuransi dan pemeliharaan (biaya pelaksanaan),
bisa ditanggung oleh lessor atau lessee atau bisa dibagi antara keduanya.
4. Batasan-batasan, yang sebanding dengan ikatan obligasi dapat
membatasi kegiatan lessee dalam hal pembayaran deviden atau
pengambilan hutang dan kewajiban lease lain. Kontrak lease bisa
bersifat tidak dapat dibatalkan atau mungkin memberikan hak untuk
menyelesaikan sebelum waktunya pembayaran atas skala harga tertentu
ditambah denda atau hukuman. Dalam hal lalai, lessee mungkin harus
melunasi seluruh pembayaran untuk masa yang akan datang dengan
menerima hak milik atas harta sebagai gantinya atau lessor berhak untuk
menjual kepada pihak ketiga dan menagih dari lessee seluruh atau sebagian
dari selisih antara harga jual lessor yang belum diperoleh kembali.
5. Alternatif bagi lessee saat selesainya lease, dapat berkisar dari tidak ada
alternatif sampai hak untuk membeli aktiva yang disewa dengan harga pasar
wajar atau hak untuk memperbaharui atau membeli dengan harga nominal.
2.2.5. Kriteria Pengelompokan Transaksi Sewa Guna Usaha
Menurut PSAK No.30 paragraf 08 :
Suatu sewa diklasifikasikan sebagai sewa pembiayaan (capital lease)
jika sewa tersebut mengalihkan secara subtansial seluruh risiko dan
manfaat yang terkait dengan kepemilikan aset. Dan suatu sewa
diklasifikasikan sebagai sewa operasi (operating lease) jika tidak
mengalihkan secara subtansial seluruh risiko dan manfaat yang terkait
dengan kepemilikan suatu aset.

Transaksi sewa guna usaha akan dikelompokkan sebagai capital lease
bagi perusahaan sewa guna usaha apabila memenuhi semua kriteria berikut ini:
1. Penyewa guna usaha memiliki hak opsi untuk membeli aktiva yang
disewa guna usahakan pada akhir masa sewa guna usaha dengan harga
yang telah disetujui bersama pada saat dimulainya perjanjian sewa guna
usaha.
2. Seluruh pembayaran berkala yang dilakukan oleh penyewa guna usaha
ditambah dengan nilai sisa mencakup pengembalian harga perolehan
barang modal yang disewa guna usahakan serta bunganya sebagai
keuntungan perusahaan sewa guna usaha (full payout lease).
3. Masa sewa guna usaha minimum 2 tahun.


Menurut FASB Statement No. 13, kriteria pengelompokkan transaksi sewa
guna usaha adalah sebagai berikut:
1. Pada akhir masa sewa guna usaha terdapat pemindahan kepemilikan
aktiva yang disewa guna usahakan dari lessor kepada lessee.
2. Pada akhir masa sewa guna usaha terdapat hak opsi bagi lessee untuk
membeli aktiva yang disewa guna usahakan pada suatu tingkat harga
yang lebih rendah dari taksiran nilai pasar wajar pada saat hak opsi
dilakukan.
3. Masa sewa guna usaha sama atau melebihi 75% dari taksiran umur
ekonomis aktiva yang disewa guna usahakan.
4. Nilai tunai pada awal masa sewa guna usaha atas pembayaran sewa
guna usaha minimum tidak termasuk biaya-biaya pelaksanaan, sama
atau lebih besar dari 90% nilai wajar aktiva yang disewa guna
usahakan.
Selain itu terdapat dua kriteria tambahan sebagai berikut:
1. Kemungkinan tertagihnya (collectibility) atas pembayaran berkala atau
sewa minimum dapat diramalkan dengan memadai.
2. Tidak terdapat ketidakpastian material atas biaya yang tidak dapat
diminta kembali, yang dikeluarkan oleh penjual sewa atau dengan kata
lain hampir dapat dipastikan bahwa semua biaya yang tidak akan
dibebankan kepada pembeli sewa telah dikeluarkan oleh penjual sewa.


Hubungan antara kriteria dan klasifikasi sewa guna usaha tersebut adalah
sebagai berikut :
1. Sewa guna usaha modal, memenuhi salah satu atau lebih kriteria dasar.
2. Sewa guna usaha operasi, tidak memenuhi semua kriteria dasar
tersebut.
3. Sewa guna usaha penjualan, memenuhi satu atau lebih kriteria dasar dan
memenuhi kriteria tambahan selain itu dapat memberikan kenaikan laba
atau rugi pihak perusahaan sewa guna usaha.
4. Sewa guna usaha pembiayaan langsung (yang bukan sewa guna usaha
pengungkit) tidak memberikan kenaikan laba atau rugi pihak lessor dan
memenuhi satu atau lebih kriteria dasar tambahan.
5. Sewa guna usaha pengungkit, melibatkan setidaknya tiga pihak yaitu
pembeli sewa, kreditur jangka panjang dan penjual sewa (biasa disebut
equity partisipant). Pembiayaan dari kreditur tidak mempunyai tuntutan
terhadap kredit umum dari para penjual sewa (lessor).
2.2.6. Keunggulan dan Kelemahan Sewa Guna Usaha
2.2.6.1. Keunggulan Sewa Guna Usaha
Keunggulan sewa guna usaha sebagai sumber alternatif pembiayaan
modal bagi perusahaan penyewa guna usaha adalah sebagai berikut (Nasution,
2003:14) :
1. Penghematan modal yaitu tidak perlu menyediakan dana yang besar, hal ini
merupakan penghematan dana bagi lessee, karena leasing umumnya
membiayai 100% barang modal yang dibutuhkan.
2. Fleksibel, yang bersifat sangat luas yang merupakan ciri utama bagi
kelebihan leasing dibanding dengan kredit bank. Fleksibilitas meliputi
struktur kontraknya, besarnya pembayaran sewa, jangka waktu pembayaran
serta nilai sisanya.
3. Sebagai sumber dana, mekanisme untuk memperoleh dana yaitu dengan
melalui sales dan leaseback atas aset yang sudah dimiliki oleh lessee.
4. Menguntungkan cash flow. Untuk suatu investasi dimana pendapatan
penjualan diperoleh secara musiman atau dimana keuntungan baru bisa
diperoleh pada masa akhir investasi maka besarnya sewa juga bisa
disesuaikan dengan kemampuan cash flow yang ada. Pengaturan seperti ini
bisa mencegah timbulnya gejolak kekosongan dana dalam kas perusahaan.
5. Leasing dapat memberikan keuntungan pajak penghasilan yang disebabkan
oleh penyusutan dipercepat dan beban bunga.
6. Menahan pengaruh inflasi, dalam keadaan inflasi, lessee mengeluarkan
biaya sewa yang sama. Dengan demikian nilai riil dari sewa tersebut telah
berkurang atau bisa dikatakan bahwa lessee membeyar hari ini dengan
perhitungan nilai mata uang kemarin.
7. Leasing aktiva untuk periode lease yang relatif singkat dan bukan
memiliki aktiva memberikan perlindungan bagi lessee dari keusangan
peralatan.
8. Secara umum jadwal pembayaran lease dapat diatur agar sesuai dengan
arus kas masuk lessee yang diharapkan dari operasi.

2.2.6.2. Kelemahan Sewa Guna Usaha
Disamping keunggulan-keunggulan di atas, maka sewa guna usaha juga
mempunyai segi kelemahan sebagai berikut (Nasution, 2003:14) :
1. Pembiayaan 100% atas aktiva yang disewa guna usaha juga berarti total
pengeluaran jumlah dollar yang lebih tinggi untuk bunga.
2. Pembiayaan secara leasing merupakan sumber pembiayaan yang relatif
mahal bila dibandingkan dengan kredit investasi dari bank.
3. Pembiayaan di luar neraca hanya menutupi fakta bahwa lapisan hutang baru
sedang ditanggung.
4. Leasing peralatan siap pakai (jika dibandingkan dengan yang dibuat sesuai
pesanan) mungkin menghasilkan produk yang mutunya lebih rendah dan
pada akhirnya mengakibatkan hilangnya penjualan bagi lessee.
5. Lease musiman mengandung ketidakpastian bahwa peralatan akan tersedia
saat dibutuhkan selain itu suku bunga leasing mungkin didasarkan pada
situasi perdagangan saat itu.
6. Lease jangka panjang dapat memberikan perlindungan dari keusangan
produk.
7. Keuntungan pajak mungkin bersifat sementara. Ketentuan pajak baru bisa
diberlakukan kapan saja dan bisa membatalkan ketentuan dalam peraturan
lama. Ini merupakan bahaya bagi semua lease jangka panjang yang
mengutamakan keuntungan pajak.
8. Lease jangka panjang dengan suku bunga tetap akan membebankan lessor
pemberi pinjaman atas resiko hilangnya kesempatan jika suku bunga naik.
2.2.7. Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha bagi Perusahaan
2.2.7.1. Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha Capital Lease
Perlakuan akuntansi capital lease oleh penyewa usaha menurut PSAK
No. 30 adalah :
a. Transaksi sewa guna usaha diberlakukan dan dicatat sebagai aktiva tetap
dan kewajiban pada awal masa guna sebesar nilai tunai dari seluruh
pembayaran sewa guna usaha ditambah nilai sisa (harga opsi) yang harus
dibayar oleh penyewa guna usaha pada akhir masa sewa guna usaha. Selama
masa sewa guna usaha setiap pembayaran sewa guna dialokasikan dan
dicatat sebagai angsuran pokok kewajiban sewa guna usaha dan beban
bunga berdasarkan tingkat bunga yang diperhitungkan terhadap sisa
kewajiban penyewa guna usaha.
b. Tingkat diskonto yang digunakan untuk menentukan nilai tunai dari
pembayaran sewa guna usaha adalah tingkat bunga yang dibebankan oleh
perusahaan sewa guna usaha atau tingkat bunga yang berlaku pada awal
masa sewa guna usaha.
c. Aktiva yang disewa guna usahakan harus diamortisasi dalam jumlah yang
wajar berdasarkan taksiran masa manfaatnya.
d. Kalau aktiva yang disewa guna usahakan dibeli sebelum berakhirnya masa
sewa guna usaha maka perbedaan antara pembayaran yang dilakukan atau
dikreditkan pada tahun berjalan.
e. Kewajiban sewa guna usaha harus disajikan sebagai kewajiban lancar dan
jangka panjang sesuai dengan praktek yang lazim untuk jenis usaha
penyewa guna usaha.
f. Dalam hal dilakukan penjualan dan penyewaan kembali (sale and
leaseback) maka transaksi tersebut harus dilakukan sebagai dua transaksi
yang terpisah yaitu transaksi penjualan dan transaksi sewa guna usaha.
Selisih antara harga jual dan nilai buku aktiva yang dijual harus diakui dan
dicatat sebagai keuntungan atau kerugian yang ditangguhkan harus
dilakukan secara proporsional dengan biaya amortisasi aktiva yang disewa
guna usahakan.
2.2.7.2. Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha Operating Lease
Perlakuan akuntansi operating lease menurut PSAK No.30 bahwa
pembayaran sewa guna usaha selama tahun berjalan merupakan biaya sewa yang
diakui dan dicatat berdasarkan metode garis lurus selama masa sewa guna usaha
oleh lessee, meskipun pembiayaan sewa guna usaha dilakukan dalam jumlah yang
tidak sama setiap periode.
2.2.8 Pelaporan dan Pengungkapan Transaksi Sewa Guna Usaha
2.2.8.1.Pelaporan dan Pengungkapan Transaksi Capital Lease
Pelaporan akuntansi capital lease oleh penyewa guna usaha menurut
PSAK No. 30 adalah :
a. Aktiva yang disewa guna usahakan dilaporkan sebagai bagian aktiva tetap
dalam kelompok tersendiri. Kewajiban sewa guna usaha yang bersangkutan
harus disajikan terpisah dari kewajiban lainnya.
b. Pengungkapan yang layak harus dicantumkan dalam catatan atas laporan
keuangan mengenai hal-hal sebagai berikut :
1. J umlah pembayaran sewa guna usahakan yang paling tidak untuk
dua tahun berikutnya.
2. Penyusutan aktiva yang disewa guna usahakan yang dibebankan
dalam tahun berjalan.
3. J aminan yang diberikan sehubungan dengan transaksi sewa guna
usaha.
4. Keuntungan atau kerugian yang ditangguhkan beserta
amortisasinya sehubungan dengan transaksi penjualan dan
penyewaan kembali (sale and leaseback).
5. Ikatan-ikatan penting yang dipersyaratkan dalam perjanjian sewa
guna usaha.
2.2.8.2. Pelaporan dan Pengungkapan Transaksi Operating Lease
Menurut PSAK No.30 bahwa pengungkapan yang layak harus
dicantumkan atas laporan keuangan mengenai :
1. J umlah pembayaran sewa guna selama tahun berjalan yang dibebankan
sebagai biaya sewa.
2. J umlah pembayaran sewa guna usaha yang harus dilakukan paling tidak 2
tahun berikutnya.
3. J aminan yang diberikan sehubungan dengan transaksi sewa guna usaha.
4. Keuntungan atau kerugian yang ditangguhkan beserta amortisasinya
sehubungan dengan transaksi sale and leaseback.
5. Ikatan-ikatan penting yang dipersyaratkan dalam perjanjian sewa guna
usaha (major covenants).
2.2.9 Ilustrasi Metode Capital Lease
Contoh penerapan metode capital lease berdasarkan buku akuntansi Kieso
dan J . Weygandt (2002 : 239) adalah sebagai berikut:
Lessor company dan Lessee Company menandatangani sebuah perjanjian lease
tertanggal 1 J anuari 2000 yang menetapkan bahwa Lessor Company menyewakan
peralatan kepada Lessee Company dengan ketentuan sebagai berikut :
1. Masa lease adalah lima tahun dan perjanjian tidak dapat dibatalkan dengan
mengharuskan pembayaran sewa sebesar Rp 25.981
2. Peralatan tersebut mempunyai nilai wajar sebesar Rp. 100.000 estimasi umur
ekonomis lima tahun dan tidak ada nilai residu
3. Lessee Company membayar semua biaya pelaksanaan langsung kepada pihak
ketiga kecuali pajak harta sebesar Rp 2000 per tahun yang termasuk dalam
pembayaran tahunan kepada lessor
4. Lease tersebut tidak memuat hak opsi pembaharuan dan peralatan akan
kembali pada lessor company pada saat selesainya lease
5. Tingkat bunga pinjaman tambahan (incremental borrowing rate) Lessee
Company adalah sebesar 11% tahun. Apabila tingkat bunga tidak diketahui
maka tingkat bunga yang digunakan harus ditentukan oleh lessee
6. Lessee Company menyusutkan peralatan yang disewa dengan menggunakan
metode garis lurus.
7. Lessor Company menetapkan sewa tahunan untuk memperoleh tingkat hasil
pengembalian atas investasinya sebesar 10% per tahun, fakta ini diketahui
oleh Lessee Company.
8. Dalam hal adanya ketentuan lain yang dipersyaratkan oleh Lessor Company
maka lessee harus menerapkannya.
Penyelesaian :
1. Pengujian atas klasifikasi lease berdasarkan perjanjian lease diatas adalah:
a. Masa lease lima tahun, sama dengan estimasi umur ekonomis peralatan
yang lamanya lima tahun, memenuhi pengujian 75%
b. Nilai sekarang pembayaran lease minimum Rp 100.000 melebihi 90% dari
nilai wajar harta (Rp 100.000)
Nilai yang dikapitalisasi : (25.981 2.000) x Nilai pembayaran sekarang
anuitas selama 5 periode
pada tingkat diskonto 10%
: Rp 25.981 x 4,16986
: Rp 100.000
2. Pencatatan akuntansi Capital Lease oleh Lessee Company
a. J urnal untuk mencatat peralatan yang disewa guna usaha pada awal sewa
guna usaha
Peralatan Sewa Guna Usaha Rp 100.000
Kewajiban Sewa Guna Usaha Rp 100.000


Bila terdapat hak opsi dalam bentuk simpanan jaminan atau kas untuk
membeli peralatan yang disewa pada akhir masa lease adalah
Simpanan jaminan xx
Kas xx
b. Ayat jurnal untuk mencatat pembayaran lease pertama tanggal 1 J anuari
2000 adalah
Beban pajak Rp 2.000
Kewajiban Sewa Guna Usaha Rp 23.981
Kas Rp 25.981
c. Tanggal 31 Desember 2000 jurnal untuk mencatat beban bunga adalah
Beban Bunga Rp 7.602
Hutang Bunga Rp 7.602
Berikut disajikan skedul pembayaran sewa guna usaha Leesee Company
selama lima tahun dengan tingkat bunga 10%










Tanggal Pembayaran Biaya Biaya Penurunan Kewajiban
Lease Pajak Bunga Kewajiban Lease
Tahunan 10% Lease
1/1/2000 - - - - 100,000
1/1/2000 25,981 2,000 - 23,981 76,019
1/1/2001 25,981 2,000 7,602 16,379 59,640
1/1/2002 25,981 2,000 5,964 18,017 41,623
1/1/2003 25,981 2,000 4,162 19,819 21,801
1/1/2004 25,981 2,000 2,180 21,801 -
J umlah 129,905 10,000 19,908 100,000 -
Ayat jurnal untuk mencatat pembayaran sewa guna usaha tangal 1 J anuari
2001 adalah
Beban pajak Rp 2.000
Beban Bunga Rp 7.602
Kewajiban Sewa Guna Usaha Rp 16.379
Kas Rp 25.981
d. Ayat jurnal untuk mencatat penyusutan peralatan sewa guna usaha selama
lima tahun dengan metode garis lurus tanggal 31 Desember 2000 adalah
Beban penyusutan aktiva SGU Rp 20.000
Akm.penyusutan aktiva SGU Rp20.000
e. Ayat jurnal untuk mencatat berakhirnya masa lease apabila terdapat hak
opsi adalah:
Peralatan xx
Akm.Penyusutan Peralatan xx
Peralatan Sewa Guna Usaha xx
(Peralatan sewa guna usaha yang dibeli pada akhir masa sewa guna usaha
harus dicatat oleh perusahaan sebesar nilai buku)






BAB III
METODE PENELITIAN
3.1 Obyek Penelitian
Penelitian dilaksanakan pada PT Nusantara yang beralamatkan di Perumahan
Umum Griya Melati I Blok B no.14 Blitar. Penelitian akan dilaksanakan selama
jangka waktu penyusunan proposal dan skripsi untuk memperoleh semua data
yang diperlukan.

3.2 Jenis Penelitian
Penelitian ini bersifat studi deskriptif yang memberikan gambaran secara
sistematis, faktual, dan akurat mengenai fenomena yang diselidiki. Menurut
Indriantoro (1999:88) studi deskripitif dilakukan dengan cara mendeskripsikan
masalah yang telah diidentifikasi dan terbatas pada usaha untuk megungkapkan
masalah serta keadaan sebagaimana adanya. Tujuannya adalah untuk membuat
suatu deskripsi mengenai situasi-situasi dan kejadian-kejadian tertentu, sehingga
tidak perlu untuk mencari atau mengembangkan keterkaitan antar variabel atau
menguji hipotesis.
Sedangkan rancangan penelitian yang digunakan dalam penelitian ini
berbentuk studi kasus. Menurut Husein Umar (2000:55) studi kasus merupakan
penelitian yang rinci mengenai suatu obyek tertentu selama kurun waktu tertentu
dengan cukup mandalam dan menyeluruh termasuk lingkungan dan kondisi masa
lalunya.

Dari pengertian diatas, maka dapat disimpulkan bahwa jenis penelitian ini
adalah berbentuk studi kasus dengan menggunakan pendekatan studi deskriptif
yang menggambarkan bagaimana perlakuan akuntansi sewa guna usaha oleh
perusahaan dibandingkan dengan ketentuan dalam PSAK No.30 tentang akuntansi
sewa guna usaha sehingga hanya mengungkapkan dan mendeskripsikan fakta-
fakta yang ada tanpa melakukan pengujian hipotesis.

3.3 Sumber dan Metode Pengumpulan Data
3.3.1.Sumber Data
a. Data Primer
Data primer merupakan sumber data penelitian yang diperoleh secara
langsung dari sumber asli. Data primer secara khusus dikumpulkan oleh
peneliti dalam rangka menjawab pertanyaan-pertanyaan penelitian.
Dalam penelitian ini data-data primer yang diperlukan berupa:
1. Gambaran umum PT Nusantara yang berupa riwayat singkat
perusahaan.
2. Struktur Organisasi dan pembagian tugas PT Nusantara.
3. Dokumen perjanjian sewa guna usaha untuk jenis aktiva tertentu yang
dilease oleh PT Nusantara yang akan dibahas dalam penelitian ini.
4. Sistem dan prosedur akuntansi PT Nusantara termasuk didalamnya
adalah jurnal pencatatan untuk transaksi lease oleh perusahaan.
5. Laporan Keuangan (Neraca dan Laporan Laba Rugi) PT Nusantara
selama periode leasing.
b. Data Sekunder
Data sekunder merupakan sumber data penelitian yang diperoleh peneliti
secara langsung melalui media perantara (diperoleh dan dicatat dari pihak
lain) umunya berupa data statistik, ataupun keterangan-keterangan dan
publikasi lainnya serta bahan-bahan pustaka yang berkaitan dengan topik
permasalahan penelitian.
3.3.2. Metode Pengumpulan Data
a. Penelitian Kepustakaan
Penelitian kepustakaan dilaksanakan dengan cara melakukan telaah atas data-
data sekunder yang diperoleh melalui berbagai sumber meliputi jurnal ilmiah,
buku-buku, karya ilmiah, dan peraturan perundang-undangan yang
berhubungan dengan topik yang diteliti. Penelitian kepustakaan diperlukan
terutama untuk memperdalam kajian mengenai perlakuan akuntansi sewa guna
usaha aktiva tetap, antara lain:
1. Buku-buku dan literatur akuntansi mengenai sewa guna usaha serta
laporan keuangan.
2. Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No.30 tentang akuntansi sewa
guna usaha.
3. Peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan akuntansi sewa
guna usaha.



b. Penelitian Lapangan
1. Dokumentasi Lapangan
Dilakukan melalui pengumpulan data-data dengan mengadakan
penelaahan dan mempelajari dokumen-dokumen perusahaan antara lain:
a. Dokumen perjanjian sewa guna usaha.
b. Buku jurnal yang mencatat transaksi yang dilakukan perusahaan.
c. Laporan keuangan (neraca dan laporan laba rugi) selama periode
leasing.
d. Formulir dan catatan-catatan lain yang berhubungan dengan
pengembangan atas topik yang dibahas.
2. Wawancara
Data yang dikumpulkan melalui interaksi secara langsung dari responden
dengan mengadakan tanya jawab guna memperoleh data yang diperlukan
terutama kepada pihak-pihak yang berhubungan dengan pencatatan,
penyusunan, dan penyajian laporan keuangan.

3.4 Metode Analisis Data
Analisis data merupakan suatu rangkaian proses penyederhanaan dan
pengelompokkan data-data sesuai dengan alat yang digunakan. Analisis data
dimaksudkan sebagai suatu cara untuk menganalisis sebab-sebab timbulnya suatu
permasalahan yang terjadi di dalam suatu perusahaan serta seberapa jauh
permasalahan tersebut mempengaruhi perusahaan.
Dalam melakukan analisis data, pada penelitian ini penulis berencana
menggunakan kerangka pemikiran sebagai berikut:
1. Melihat dokumen perjanjian sewa guna usaha PT Nusantara yang akan
dijadikan bahan penelitian.
2. Mengidentifikasi jurnal yang dibuat oleh PT Nusantara khususnya
pencatatan untuk transaksi sewa guna usaha, misalnya melihat
pencatatan atas simpanan jaminan, dan aktiva tetap yang disewa guna
usaha.
3. Melihat laporan keuangan (Neraca dan Laporan laba rugi) selama
periode leasing atas pelaporan pencatatan aktiva tetap yang disewa guna
usaha, simpanan jaminan, depresiasi aktiva tetap yang disewa guna
usaha, biaya bunga dan kewajiban sewa guna usaha.
4. Melakukan identifikasi atau pengujian atas kriteria pengelompokkan
transaksi sewa guna usaha sesuai dengan PSAK No.30.
5. Melakukan evaluasi atau koreksi terhadap pengakuan dan pengukuran
transaksi sewa guna usaha yang disesuaikan dengan ketentuan dalam
PSAK No.30 disertai dengan perhitungan yang benar termasuk
perhitungan depresiasi dan tingkat bunga.
6. Melakukan evaluasi pengungkapan dan penyajian sewa guna usaha oleh
PT Nusantara terhadap laporan keuangan (Neraca dan Laporan Laba
Rugi) selama periode leasing setelah dilakukan koreksi.


BAB IV
PEMBAHASAN
4.1.Gambaran Umum
4.1.1.Sejarah Singkat Perusahaan
PT Nusantara adalah suatu perusahaan yang bergerak dalam bidang jasa
konstruksi (kontraktor) yang berlokasi di Blitar. PT Nusantara merupakan hasil
penggabungan dari tiga perusahaan konstruksi yaitu PT J aya Abadi, PT Darma
Nugroho, dan PT Surya Sudeco, dimana PT J aya Abadi telah ditunjuk untuk
menjadi Perusahaan Rangka (Platform) dan berubah nama menjadi PT Nusantara.
Perusahaan ini didirikan pada tanggal 7 Oktober 1995 sesuai dengan akta notaris
Eko Handoko Widjaja, SH., no 111.
J enis-jenis pekerjaan yang dilaksanakan oleh PT Nusantara antara lain:
1. Sebagai kontraktor umum untuk industri dan kantor.
2. Sebagai perencana, pelaksana, dan pemborong segala macam bangunan antara
lain: gedung, jalan, jembatan, bangunan, pengairan tata kota dan taman.
3. Pembuatan konstruksi besi, pipa-pipa, dan pembuatan tangki.
4. Melaksanakan pemasangan instalansi-instalansi listrik dan saluran air.
5. Pengerjaan pondasi dan pemasangan tiang pancang atau paku bumi.
Dalam hal pelaksanaan suatu proyek kerja, jangka waktu penyelesaian yang
diberikan oleh klien biasanya lebih dari satu tahun. Oleh karena itu, PT Nusantara
menangani dan bertanggung jawab penuh atas semua bahan-bahan perlengkapan
serta kegiatan-kegiatan lain selama penyelesaian suatu proyek.

4.1.2 Struktur Organisasi dan J ob Description
Adanya struktur organisasi dalam perusahaan merupakan suatu hal yang
sangat penting. Melalui struktur organisasi tersebut akan tergambar dengan jelas
tugas dan tanggung jawab masing-masing fungsi, sehingga struktur organisasi
yang tepat akan membantu dan memperlancar usaha dalam pencapaian tujuan
perusahaan. Struktur Organisasi PT Nusantara dapat dilihat pada Gambar 1.
Sedangkan job description perusahaan dibuat dengan berpedoman pada hal-
hal sebagai berikut:
a. Bahwa setiap jabatan harus mempunyai fungsi dan pertanggung jawaban yang
jelas dan terperinci.
b. Bahwa antara satu jabatan dengan yang lain tidak boleh tumpang tindih,
sehingga tanggung jawabnya tidak kacau.
Berdasarkan struktur organisasi tersebut, maka dapat dijelaskan wewenang,
tugas serta tanggung jawab masing-masing bagian dari perusahaan sebagai
berikut:
1. Direktur
a. Menentukan kebijaksanaan perusahaan baik yang bersifat umum maupun
khusus mengenai keuangan, personalia, pelaksanaan, dan pengadaan.
b. Mewakili perusahaan dalam hubungannya dengan instalasi-instalasi lain
diluar perusahaan.
c. Melimpahkan wewenang dan tanggung jawab pada bawahan.
d. Bertanggung jawab dalam menjaga kelangsungan hidup dan kemajuan
perusahaan serta penyimpangan dari ketentuan yang ada.























2. Accounting Administration
a. Merencanakan laporan-laporan pembebanan dan menyampaikan kepada
direktur.
b. Melaksanakan pembukuan perusahaan.
c. Mengawasi penggunaan waktu kerja, menyiapkan pembayaran upah
pekerjaan.
d. Membuat faktur, kwitansi dan bon pembayaran.
e. Melakukan pengecekan secara administratif atas bahan-bahan pekerjaan
pembangunan.
f. Membuat laporan mengenai arus peredaran asuransi-asuransi.
3. Project Coordinator
a. Membantu pra rencana mengenai suatu pekerjaan atau proyek.
b. Membuat pembagian kerja terhadap pimpinan proyek dan menganalisa
beban proyek.
c. Membantu pimpinan proyek dalam memecahkan masalah yang dihadapi.
d. Menyiapkan metode pelaksanaan dan jadwal kemajuan proyek, membuat
penafsiran, mengawasi program serta memonitor kelangsungan dan
keamanan program-program.
4. Production Planning and Conttrol (PPC)
a. Bekerjasama dengan proyek coordinator untuk merencanakan dan
mengawasi pelaksanaan proyek secara menyeluruh, baik dari segi teknis
maupun pembebanannya.
b. Menyiapkan gambar-gambar kerja, merumuskan, dan mendistribusikan
gambar-gambar tersebut.
c. Memeriksa gambar dari usulan rencana perancang.
5. Project Manajer
a. Melaksanakan pekerjaan proyek sesuai dengan rencana dan rancangan
proyek
b. Bertanggung jawab secara langsung atas kemajuan proyek dan metode-
metode yang dilaksanakan.
6. Supervisor
a. Mengawasi secara langsung teknis pekerjaan dilapangan.
b. Mengadakan check dan recheck serta evaluasi terhadap perkembangan
proyek.
7. Foreman
a. Mengawasi secara langsung tenaga kerja di lapangan, pemakaian peralatan
kerja dan bahan.
b. Mengawasi kualitas pekerjaan konstruksi.
c. Bekerja sama dengan timnya untuk mengkoordinasi pekerjaan atau proyek
yang sedang dijalankan oleh perusahaan.
d. Bekerjasama dengan bagian akuntansi untuk memastikan gaji dan beban
yang dikeluarkan.
e. Bekerjasama dengan supervisor dalam menentukan jumlah pesanan
material dan peralatan yang akan digunakan, serta mengawasi pemakaian
yang disewa.
f. Bekerja sama dengan supervisor untuk berkonsultasi mengenai masalah
kebutuhan tenaga kerja, tenggang waktu aktivitas pekerjaan, serta metode-
metode praktis dalam pelaksanaan konstruksi.
8. Quality Control Manajer
a. Mengawasi mutu pekerjaan yang dilaksanakan oleh pimpinan proyek.
b. Mengontrol kualitas bahan-bahan yang dipakai dalam pelaksanaan proyek.
9. Inspector
a. Bertugas membantu Quality Control Manager dalam melaksanakan tugas,
dan pekerjaan.
b. Bekerjasa sama dengan supervisor dalam pelaksanaan proyek pekerjaan.
10. Plant Manajer
a. Merencanakan gambar-gambar dan membuat perhitungan anggaran beban
konstruksi termasuk dengan adanya hal-hal yang menyimpang dari
peraturan perusahaan.
b. Merencanakan gambar-gambar kerja yang meliputi tenaga pelaksana di
lapangan.
c. Melakukan pembelian material sesuai dengan anggaran yang telah dibuat.
11. Marketing Manajer
a. Memasarkan atau memperkenalkan perusahaan kepada masyarakat pada
umumnya.
b. Mencari hubungan kerja dengan instansi-instansi atau perusahaan lain.


4.2 Hasil Penelitian
4.2.1.Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha Oleh PT Nusantara
Dalam usaha untuk mendukung kelancaran operasional perusahaan, maka
perusahaan bermaksud menambah aktiva tetapnya melalui sumber pembebanan
dalam bentuk sewa guna usaha dengan jalan membeli aktiva secara sewa guna
usaha dari pihak lessor. Diharapkan dengan menambah aktiva tersebut perusahaan
dapat melakukan pekerjaannya secara optimal.
PT Nusantara selaku lessee dan PT Orix Indonesia Finance selaku lessor
menandatangani sebuah perjanjian sewa guna usaha pada tanggal 22 Pebruari
2005, dengan ketentuan sebagai berikut:
1. J enis aktiva yang disewa guna usaha adalah sebuah peralatan yaitu berupa 1
unit Hidrolic Exavacator Komatzu PC-200-61 dengan harga perolehan sebesar
Rp. 254.709.600.
2. Masa sewa guna usaha mempunyai jangka waktu 3 tahun atau 36 bulan yaitu
dari Pebruari 2005 sampai dengan Pebruari 2008. Besarnya tiap angsuran yang
harus dibayarkan adalah sebesar Rp. 7.946.000.
3. Besarnya uang jaminan sebagai opsi pembelian dimana lessee akan membeli
peralatan yang disewa guna usaha adalah sebesar Rp. 63.677.400.
4. Penyusutan atas peralatan yang disewa guna usaha dengan dasar garis lurus
dengan umur ekonomis 8 tahun dan tidak ada nilai sisa.
5. Dalam perjanjian ini, tidak dicantumkan besarnya tingkat bunga yang
digunakan sebagai dasar perhitungan beban bunga yang dibayar setiap
periode.
6. Atas permintaan PT. Orix Indonesia Finance, perjanjian tersebut bersifat
rahasia dan apapun yang terdapat didalamnya bukan untuk konsumsi publik.
Hal ini disebabkan jenis peralatan yang disewa guna usaha oleh lessee dari
lessor hanya 1 unit, sehingga nilai peralatan termasuk harga perolehan,
besarnya angsuran dan lain-lain bukan untuk diketahui pihak lain.
7. Pada awal perjanjian sewa guna usaha perusahaan mengeluarkan beban-beban
untuk mengadakan perikatan dengan pihak lessor diantaraya adalah beban
adminstrasi dan beban asuransi. Biaya-biaya tersebut diakui dan dibebankan
pada saat terjadinya yaitu pada awal masa sewa guna usaha dan termasuk
dalam beban executory.
8. Dalam hal lessee lupa membayar angsuran pembebanan atau suatu jumlah
yang terhutang kepada lessor berdasarkan perjanjian, lessee harus membayar
ganti rugi dalam jumlah yang sama dengan 3% dari suatu jumlah yang belum
dibayar untuk setiap bulan keterlambatannya.
Berikut adalah deskripsi perlakuan akuntansi sewa guna usaha yang dilakukan
oleh PT Nusantara, atas dasar penjelasan perjanjian sewa guna usaha diatas,
perusahaan dibebani hutang oleh lessor sebesar Rp. 349.733.400 dengan rincian
sebagai berikut:
Angsuran sewa (7.946.000 x 36 bulan) : Rp 286.056.000
Simpanan jaminan : Rp 63.677.400
Total nominal pembayaran sewa : Rp 349.733.400

Sedangkan pencatatan transaksi yang dilakukan oleh PT Nusantara selaku
lessee adalah sebagai berikut :
1. Pada saat lessee mencatat perolehan peralatan, jurnal yang dibuat adalah
Peralatan ............................... Rp 254.709.600
Kewajiban Sewa Guna usaha.................Rp 254.709.600
(Untuk mencatat aktiva yang diperoleh dari kewajiban sewa guna usaha)
Perusahaan mencatat sewa guna usaha sebagai peralatan dalam kelompok
aktiva tetap karena perusahaan menganggap aktiva tersebut pada masa akhir
sewa guna usaha akan dibeli dan menjadi milik perusahaan, oleh sebab itu
pencatatannya disamakan juga dengan pencatatan untuk aktiva lainnya seperti
mesin, atau peralatan lain yang diperoleh bukan dari sewa guna usaha.
2. Pada saat membayar uang muka sebagai simpanan jaminan untuk membeli
peralatan, jurnal yang dibuat adalah :
Uang Muka Sewa...................... Rp 63.677.400
Bank ........................................... Rp 63.677.400
Sedangkan dalam pencatatan pembayaran simpanan jaminan sebesar
Rp.63.677.400 dianggap perusahaan sebagai bagian dari perkiraan uang muka
dan diklasifikasikan ke dalam aktiva lancar.
3. Pada saat mencatat angsuran sewa guna usaha perusahaan membedakan
menjadi angsuran pelunasan kewajiban sewa guna usaha dan beban bunga.
Untuk tingkat bunga aktiva sewa guna usaha, perusahaan menetapkan sebesar
21,25% sampai 49,75% per tahun.
Untuk tingkat bunga atas aktiva yang disewa dari PT.Orix Indonesia Finance,
perusahaan menghitung sebagai berikut:
Beban Perolehan Aktiva Sewa Guna Usaha : Rp 254.709.600
Simpanan J aminan : Rp (63.677.400)
Saldo Awal Hutang Usaha : Rp 191.032.200
Beban bunga diperhitungkan sebagai selisih total antara total nominal
pembayaran sewa dengan saldo awal hutang usaha sebelum dikurangi
simpanan jaminan, sehingga nilai beban bunga sebesar:
J umlah nominal pembayaran sewa : Rp 349.733.400
Saldo awal hutang SGU sebelum dikurangi
Simpanan J aminan : Rp (254.709.600)
Beban Bunga selama masa sewa : Rp 95.023.800
Tarif bunga selama masa sewa guna usaha adalah hasil bagi antara beban
bunga selama masa sewa dengan saldo awal hutang sewa.
Tarif Bunga = Rp 95.023.800 x 100%
Rp 191.032.200
= 49,7422947% per tahun
Tarif bunga sebesar 49,7422947% dibagi masa sewa (36 bulan) sehingga
tingkat bunga per bulan adalah 1,381734%.
Dari tingkat bunga tersebut kemudian ditentukan beban bunga per bulan
yaitu sebesar Rp.2.639.550 diperoleh dari 1,381734%.x 191.032.200, dan
besarnya kewajiban pokok adalah Rp. 5.306.450 diperoleh dari
Rp.7.946.000- Rp.2.639.550
Dari perhitungan tersebut, jurnal yang dibuat oleh perusahaan adalah
sebagai berikut:
Kewajiban Sewa Guna Usaha ............. Rp 5.306.450
Beban Bunga........................................ Rp 2.639.550
Bank............................................................ Rp 7.946.000
(Untuk mencacat angsuran sewa guna usaha)
Pencacatan beban bunga yang dilakukan oleh perusahaan menggunakan
metode garis lurus yang besarnya tetap setiap bulan, padahal seharusnya
perusahaan menerapkan metode anuitas yang memperhatikan nilai waktu
uang, sehingga jumlah beban bunga tiap tahun akan semakin menurun dan
kewajiban pembayaran pokok akan semakin meningkat, penetapan
angsuran dengan cara ini didasarkan pada konsep nilai sekarang (present
value) .
Pembayaran sewa per bulan sebesar Rp.7.946.000 dibayar sebulan setelah
tanggal perjanjian sewa guna usaha ditandatangani. Pada angsuran kedua
dan seterusnya perusahaan mencatat dengan jurnal yang sama. Untuk
mengetahui rincian skedul pembayaran angsuran sewa guna usaha yang
dilakukan oleh perusahaan dapat dilihat pada Tabel 1





TABEL 1
SKEDUL PEMBAYARAN SEWA GUNA USAHA
SELAMA 36 BULAN

No Periode Keterangan
Pembayaran
Lease /
Bulan
Beban Pembayaran Kewajiban
Bunga Pokok
Sewa Guna
Usaha
Saldo Awal 254,709,600
1 Mar 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 249,403,150
2 April 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 244,096,700
3 Mei 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 238,790,250
4 J uni 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 233,483,800
5 J uli 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 228,177,350
6 Agt 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 222,870,900
7 Sept 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 217,564,450
8 Okt 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 212,258,000
9 Nov 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 206,951,550
10 Des 05 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 201,645,100
11 J an 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 196,338,650
12 Peb 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 191,032,200
13 Mar 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 185,725,750
14 April 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 180,419,300
15 Mei 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 175,112,850
16 J uni 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 169,806,400
17 J uli 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 164,499,950
18 Agt 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 159,193,500
19 Sept 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 153,887,050
20 Okt 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 148,580,600
21 Nov 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 143,274,150
22 Des 06 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 137,967,700
23 J an 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 132,661,250
24 Peb 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 127,354,800
25 Mar07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 122,048,350
26 April 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 116,741,900
27 Mei 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 111,435,450
28 J uni 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 106,129,000
29 J uli 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 100,822,550
30 Agt 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 95,516,100
31 Sept 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 90,209,650
32 Okt 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 84,903,200
33 Nov 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 79,596,750
34 Des 07 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 74,290,300
35 J anu 08 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 68,983,850
36 Peb 08 Pembayaran 7,946,000 2,639,550 5,306,450 63,677,400
37 Mar 08 Hak Opsi 63,677,400 0 63,677,400 0

349,733,400 95,023,800 254,709,600

Sumber : PT Nusantara


Tabel diatas menjelaskan besarnya angsuran pembayaran sewa guna usaha
berserta jumlah pembayaran pokok dan beban bunga yang ditanggung oleh
perusahaan selama masa sewa guna usaha. Dari perhitungan tersebut dapat
diketahui bahwa perusahaan menetapkan jumlah pokok pembayaran dan beban
bunga yang merata sepanjang tahun. Tarif bunga ditetapkan sebesar 1.38%
untuk setiap pembayaran beban bunga sebesar Rp 2.639.550 dan pokok
pembayaran sebesar Rp 5.306.450. Sedangkan kewajiban sewa guna diperoleh
dari pengurangan atas saldo kewajiban sewa guna usaha dengan pokok
pembayaran sewa guna usaha per bulan.
4. Pada saat pencatatan depresiasi peralatan, karena perusahaan mencatat
transaksi perolehan peralatan sebagai aktiva tetap maka setiap akhir tahun
harus disusutkan selama periode berjalan. Dalam menghitung depresiasi,
perusahaan menggunakan metode depresiasi garis lurus dengan umur
ekonomis 8 tahun tanpa nilai sisa.
J urnal yang dibuat oleh perusahaan untuk mencatat depresiasi adalah :
Beban depresiasi peralatan......................... Rp 31.838.700
Akumulasi depresiasi peralatan...................... Rp 31.838.700
(Untuk mencatat beban depresiasi dalam satu tahun)
Perhitungan :
Beban Depresiasi per tahun = Harga Perolehan Nilai Residu
Taksiran Umur dalam Tahun
= 254.709.600 - 0__
8
= Rp.31.838.700 per tahun

Ringkasan transaksi sewa guna usaha dapat dilihat pada tabel 2 berikut ini :
TABEL 2
RINGKASAN TRANSAKSI SEWA GUNA USAHA

4.2.2.Pelaporan dan Pengungkapan Transaksi Sewa Guna Usaha dalam Neraca
dan Laporan Laba Rugi Perusahaan
Setelah dilakukan pencatatan transaksi sewa guna usaha selanjutnya disusun
dalam laporn keuangan. Dengan adanya laporan keuangan tersebut maka akan
tampak posisi keuangan dan hasil usaha perusahaan. Laporan keuangan
perusahaan ditampilkan sebagai berikut:



Tanggal Keterangan Akun Debet Kredit
26 Peb
2005
Pencatatan perolehan
aktiva sewa guna
usaha
Peralatan
Kewajiban
Sewa Guna
Usaha
Rp 254.709.600



Rp 254.709.600

26 Peb
2005
Pembayaran atas
simpanan jaminan
sebagai uang muka
aktiva sewa guna
usaha

Uang Muka
Sewa
Bank

Rp 63.677.400


Rp 63.677.400

26 Mar
2005
Pencatatan angsuran
sewa guna usaha 1
Kewajiban SGU
Beban Bunga
Bank
Rp 5.306.450
Rp 2.639.550


Rp 7.946.000
31 Des
2005
Pencatatan beban
depresiasi peralatan
dalam 1 tahun
Beban
Depresiasi
Akumulasi
Depresiasi
Peralatan
Rp 31.838.700
Rp 31.838.700
PT NUSANTARA
NERACA (Parsial)
31 Desember 2005

Aktiva Lancar: Kewajiban J angka Pendek:
Uang Muka SGU Rp 63.677.400 Hutang Sewa Guna
Usaha yang jatuh tempo
dalam 1 tahun Rp 63.677.400


Aktiva Tetap: Kewajiban J angka Panjang:
Peralatan Rp 254.709.600 Hutang Sewa Guna
Akm. Depresiasi Usaha setelah dikurangi
Peralatan Rp (26.532.250) bagian yang jatuh
Tempo dlm 1 tahun Rp137.967.700

Sumber: PT Nusantara
Dalam hal ini penulis hanya mengungkapkan dan menyajikan sebagian dari
neraca yang hanya berkaitan dengan transaksi sewa guna usaha perusahaan.
Berdasarkan neraca parsial diatas, tampak bahwa simpanan jaminan dilaporkan
dalam neraca sebagai uang muka sewa guna usaha dalam kelompok aktiva lancar
sebesar Rp 63.677.400, sehingga jumlah aktiva lancar dilaporkan lebih besar dari
yang sebenarnya. Peralatan sewa guna usaha dilaporkan tanpa memisahkannya
dengan peralatan milik sendiri sebesar Rp 228.177.350, hal ini menjadi tidak
wajar karena perusahaan tidak akan memiliki gambaran yang jelas tentang
peralatan yang diperoleh secara sewa guna usaha. Sedangkan penyajian atas
kewajiban sewa guna usaha telah sesuai dengan ketentuan yang terdapat pada
PSAK karena perusahan telah memisahkan antara kewajiban jangka pendek
dengan kewajiban jangka panjang sebesar Rp 63.677.400 dan Rp137.967.700.


PT NUSANTARA
LAPORAN LABA RUGI (Parsial)
Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2005
Pendapatan:

Beban Usaha:
Beban Depresiasi Peralatan Rp (26.532.250)

Pendapatan/Beban lain-lain:
Beban Bunga Rp (26.395.500)

Sumber: PT Nusantara
Laporan laba rugi PT Nusantara diatas melaporkan tentang beban
depresiasi peralatan sewa guna usaha selama 10 bulan dari tanggal transaksi
terhitung mulai Maret s/d Desember 2005 sebesar Rp. 26.532.250, dan beban
bunga yang dihitung dengan nilai yang tetap sepanjang periode sewa sebesar Rp
26.395.500.
Catatan Laporan Keuangan:
1. Simpanan jaminan yang timbul saat memperoleh peralatan sebesar
Rp.63.677.400 telah diterapkan oleh pihak lessor tanggal 22 Pebruari
2005 dicatat pada perkiraan uang muka sewa guna usaha dan masuk
kelompok aktiva lancar
2. Peralatan yang diperoleh adalah sebesar Rp.254.709.600 dan telah
dijurnal pada 22 Pebruari 2005
3. Akumulasi depresiasi peralatan sebesar Rp.26.532.250, diperoleh dari
perhitungan berikut:
Depresiasi setiap tahun =Rp.31.838.700
Depresiasi tahun 2005 (Maret s/d Desember) =Rp 31.838.700 x 10/12
=Rp 26.532.250
4. Kewajiban sewa guna usaha pada awal masa sewa guna usaha sebesar Rp.
254.709.600, pada akhir tahun 2005 diklasifikasikan dalam kewajiban
jangka pendek dan kewajiban jangka panjang yaitu sebesar:
Kewajiban Sewa Guna Usaha (jangka pendek) =Rp 5.306.450 x 12
=Rp 63.677.400
Harga Perolehan Peralatan Sewa Guna Usaha =Rp 254.709.600
Kewajiban SGU (jangka pendek) =Rp (63.677.400)
=Rp 191.032.200
Pembayaran Pokok SGU selama tahun 2005 =Rp (53.064.500)
Kewajiban Sewa Guna Usaha (jangka panjang) =Rp 137.967.700
5. Beban bunga dihitung sebesar Rp. 26.395.500 (2.639.250x10)

PT NUSANTARA
NERACA (Parsial)
31 Desember 2006
Aktiva Lancar: Kewajiban J angka Pendek:
Uang Muka SGU Rp 63.677.400 Hutang Sewa Guna
Usaha yang jatuh tempo
dalam 1 tahun Rp 63.677.400

Aktiva Tetap: Kewajiban J angka Panjang:
Peralatan Rp 254.709.600 Hutang Sewa Guna
Akm. Depresiasi Usaha setelah dikurangi
Peralatan Rp (58.370.950) bagian yang jatuh
tempo dlm 1 tahun Rp 74.290.300

Sumber: PT Nusantara
Neraca diatas menunjukkan nilai buku peralatan sewa guna usaha sebesar Rp
196.338.650. Sedangkan aktiva lancar, tetap dilaporkan sebesar uang muka sewa
Rp.63.677.400 tanpa perubahan sampai periode sewa berakhir, demikian halnya
dengan saldo kewajiban sewa guna usaha yang semakin menurun selaras dengan
pelunasan kewajiban sewa guna usaha yang dibayarkan tiap periode.
PT NUSANTARA
LAPORAN LABA RUGI (Parsial)
Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2006
Pendapatan:

Beban Usaha:
Beban Depresiasi Peralatan Rp (31.838.700)

Pendapatan/Beban lain-lain:
Beban Bunga Rp (31.674.600)

Sumber : PT Nusantara
Laporan laba rugi PT Nusantara diatas menjelaskan pelaporan beban
depresiasi peralatan selama satu tahun periode sewa sebesar Rp. 31.838.700, dan
beban bunga yang merata sepanjang periode sewa yaitu sebesar Rp 31.674.600.
Dari sini dapat diketahui bahwa perusahaan telah melakukan pembebanan bunga
yang sama setiap tahunnya meski kewajiban sewa guna usaha telah menurun
sehingga akan memperkecil laba yang diperoleh perusahaan pada tahun berjalan.
Catatan Laporan Keuangan:
1. Simpanan jaminan dan perkiraan peralatan pada 31 Desember 2006 yang
dicantumkan bernilai tetap seperti tahun 2005
2. Akumulasi depresiasi peralatan pada tahun 2006 sebesar Rp.58.370.950
yang dihitung dari:
Depresiasi tahun 2005 =Rp. 26.532.250
Depresiasi tahun 2006 =Rp. 31.838.700
Depresiasi sampai tahun 2006 =Rp.58.370.950
3. Kewajiban sewa guna usaha jangka pendek dan kewajiban sewa guna
usaha jangka panjang tahun 2006 sebesar:
Kewajiban Sewa Guna Usaha (jangka pendek) =Rp 5.306.450 x 12
=Rp 63.677.400
Kewajiban SGU jangka panjang sebesar Rp. 74.290.300 dihitung dari:
Kewajiban SGU jangka panjang tahun 2005 =Rp 137.967.700
Kewajiban SGU jangka pendek tahun 2006 =Rp 63.677.400
Kewajiban SGU jangka panjang tahun 2006 =Rp 74.290.300
4.Beban bunga pada tahun 2006 sebesar Rp.31.674.600 (2.639.550x12)

PT NUSANTARA
NERACA (Parsial)
31 Desember 2007
Aktiva Lancar: Kewajiban J angka Pendek:
Uang Muka SGU Rp 63.677.400 Hutang Sewa Guna
Usaha yang jatuh tempo
dalam 1 tahun Rp 74.290.300

Aktiva Tetap: Kewajiban J angka Panjang
Peralatan Rp 254.709.600 Hutang Sewa Guna
Akm. Depresiasi Usaha setelah dikurangi
Peralatan Rp (90.209.650) bagian yang jatuh __
tempo dalam 1 tahun

Sumber : PT Nusantara

Dari neraca parsial per 31 Desember 2007 diatas tampak akumulasi
depresiasi yang semakin besar selaras dengan penggunaan masa manfaat peralatan
tersebut, sehingga nilai buku peralatan pada tahun ke tiga sewa guna usaha
menjadi Rp 164.499.950. Simpanan jaminan tetap dilaporkan sebagai uang muka
sewa tanpa perubahan. Sedangkan kewajiban jangka pendek perusahaan sebesar
Rp 74.290.300 hanya sampai pada masa sewa guna usaha berakhir dan dibelinya
peralatan sewa guna usaha pada Pebruari 2008, dengan demikian hutang sewa
guna usaha dalam kelompok kewajiban jangka panjang perusahaan bersaldo nol.


PT NUSANTARA
LAPORAN LABA RUGI (Parsial)
Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2007
Pendapatan:

Beban Usaha:
Beban Depresiasi Peralatan Rp (31.838.700)

Pendapatan/Beban lain-lain:
Beban Bunga Rp (31.674.600)

Sumber: PT Nusantara
Pelaporan beban depresiasi peralatan dan beban bunga masih sama dengan
laporan laba rugi periode sebelumnya, dalam artian bahwa perusahaan tetap
melaporkan beban depresiasi peralatan sewa guna usaha sesuai dengan taksiran
masa manfaatnya dan beban bunga dengan tarif tetap sepanjang tahun.
Catatan Laporan Keuangan:
1. Simpanan jaminan dan perkiraan peralatan pada 31 Desember 2007 yang
dicantumkan bernilai tetap seperti tahun 2005 dan 2006
2. Akumulasi depresiasi peralatan tahun 2007 sebesar Rp. 90.209.650
dihitung dari:
Depresiasi sampai tahun 2006 =Rp 58.370.950
Depresiasi untuk tahun 2007 =Rp.31.838.700
Depresiasi sampai tahun 2007 =Rp. 90.209.650
3. Beban bunga yang timbul 2007 sebesar Rp.31.674600 (2.639.550x12)








PT NUSANTARA
NERACA (Parsial)
29 Pebruari 2008
Aktiva Lancar: Kewajiban J angka Pendek:
Uang Muka SGU __ Hutang Sewa Guna
Usaha yang jatuh tempo
dalam 1 tahun __

Aktiva Tetap: Kewajiban J angka Panjang
Peralatan Rp 254.709.600 Hutang Sewa Guna
Akm. Depresiasi Usaha setelah dikurangi
Peralatan Rp (95.516.100) bagian yang jatuh __
tempo dalam 1 tahun

Sumber: PT Nusantara

Berdasarkan neraca perusahaan tanggal 28 Pebruari 2008 diatas
memperlihatkan bahwa kewajiban sewa guna usaha telah dilunasi seluruhnya,
dengan membeli peralatan yang disewa guna usaha dengan menggunakan hak
opsi atau uang muka sewa sebesar Rp 63.677.400, dengan demikian saldo aktiva
lancar menjadi nol yang mencerminkan dampak atas transaksi pembelian
peralatan tersebut pada akhir masa sewa guna usaha. Sedangkan peralatan sewa
guna usaha yang dibeli pada akhir masa sewa guna usaha dilaporkan pada neraca
sebesar nilai buku setelah dikurangi akumulasi penyusutan peralatan tiga tahun
selama periode sewa sebesar Rp 159.193.500.






PT NUSANTARA
LAPORAN LABA RUGI(Parsial)
Untuk Tahun yang Berakhir pada 28 Pebruari 2008
Pendapatan:

Beban Usaha:
Beban Depresiasi Peralatan Rp (5.306.450)

Pendapatan/Beban lain-lain:
Beban Bunga Rp (5.279.100)

Sumber: PT Nusantara
Laporan Laba rugi diatas menjelaskan beban depresiasi peralatan selama 2
bulan saat masa sewa berakhir yaitu bulan J anuari dan Pebruari. Beban depresiasi
sebesar Rp 5.306.450 dan beban bunga yang dilaporkan tetap sepanjang periode
sebesar Rp. 5.279.100.
Catatan laporan Keuangan :
1. Kewajiban sewa guna usaha pada tahun 2008 telah dilunasi seluruhnya
2. PT Nusantara menggunakan hak opsinya untuk membeli peralatan sebesar
simpanan jaminan Rp.63.677.400,-
3. Akumulasi depresiasi peralatan tahun 2008 sebesar Rp. 95.516.100
dihitung dari:
Depresiasi sampai tahun 2007 =Rp.90.209.650
Depresiasi sampai bulan Pebruari tahun 2008
(31.838.700 x 2/12) =Rp.5.306.450
Depresiasi sampai tahun 2008 =Rp.95.516.100
4. Beban bunga yang timbul 2008 sebesar Rp. 5.279.100 (2.639.550x2)


4.3 Pembahasan
Dari pencatatan transaksi terlihat bahwa perlakukan akuntansi terhadap
transaksi sewa guna usaha yang dilakukan oleh perusahaan tergolong dalam
capital lease, hal ini karena berdasarkan beberapa syarat yang terdapat dalam
perjanjian sewa guna usaha yang dilakukan oleh perusahaan sesuai dengan PSAK
No.30 paragraf 03 yaitu sebagai berikut:
4. Penyewa guna usaha memiliki hak opsi untuk membeli aktiva yang
disewa guna usahakan pada akhir masa sewa guna usaha dengan harga
yang telah disetujui bersama pada saat dimulainya perjanjian sewa guna
usaha.
5. Seluruh pembayaran berkala yang dilakukan oleh penyewa guna usaha
ditambah dengan nilai sisa mencakup pengembalian harga perolehan
barang modal yang disewa guna usahakan serta bunganya sebagai
keuntungan perusahaan sewa guna usaha (full payout lease).
6. Masa sewa guna usaha minimum 2 tahun.
Sedangkan pengujian kriteria sewa guna usaha menurut SFAS No.13 adalah :
1. Pada akhir masa sewa guna usaha terdapat pemindahan kepemilikan aktiva
yang disewa guna usahakan dari lessor kepada lessee.
Dengan membeli peralatan pada akhir masa sewa guna usaha berarti terdapat
pemindahan kepemilikan aktiva.
2. Pada akhir masa sewa guna usaha terdapat hak opsi bagi lessee untuk membeli
aktiva yang disewa guna usaha pada suatu tingkat harga yang lebih rendah dari
taksiran nilai pasar yang wajar pada saat hak opsi dilakukan.
Perusahaan memberikan simpanan jaminan sebesar Rp.63.677.400, sebagai
hak opsi kepada lessor untuk membeli peralatan sewa guna usaha.
3. Masa sewa guna usaha sama atau melebihi 75% dari taksiran umur ekonomis
aktiva yang disewa guna usaha
Masa sewa guna usaha atas aktiva adalah 3 tahun, sedangkan umur ekonomis
aktiva adalah 8 tahun, berarti tidak memenuhi syarat ini.
4. Nilai tunai pada awal masa sewa guna usaha atas pembayaran sewa guna usaha
minimum tidak termasuk beban-beban pelaksanaan sama atau lebih besar 90%
dari nilai wajar aktiva yang disewa guna usaha.
Beban perolehan aktiva sewa guna usaha Rp.254.709.600
Simpanan Jaminan Rp. (63.677.400)
Jumlah nilai tunai awal sewa guna usaha Rp 191.032.200
Dalam hal ini nilai tunai pada awal masa sewa guna usaha peralatan sebesar
Rp. 191.032.200 sama dengan 75% dari nilai wajar aktiva yang disewa guna
usaha (191.032.200/254.709.600 x 100%), tidak memenhuhi kriteria ini.
Dari penjelasan diatas yang memenuhi kriteria capital lease adalah kriteria 1
dan kriteria 2, jadi melalui identifikasi ini dapat diketahui bahwa transaksi sewa guna
usaha yang dilakukan oleh PT Nusantara tergolong capital lease.
4.3.1 Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha Modal (Capital Lease) menurut PSAK
No.30
4.3.1.1 Simpanan Jaminan
Simpanan jaminan merupakan jaminan atas hak opsi lessee untuk membeli
aktiva yang disewa guna usaha pada akhir masa sewa guna usaha. Jika pada akhir
masa sewa guna usaha, lessee tidak menggunakan hak opsi untuk membeli aktiva
yang disewa guna usaha maka simpanan jaminan wajib dikembalikan oleh lessor
kepada lessee tanpa bunga. Dari jurnal yang dibuat terlihat bahwa perusahaan
memperlakukan simpanan jaminan sebagai uang muka, padahal simpanan jaminan
bagi lessee merupakan harta yang pada akhir masa sewa guna usaha akan
dipergunakan sebagai hak opsi pembelian untuk membeli peralatan sebesar
Rp.63.677.400.
Jurnal yang tepat pada saat membayar simpanan jaminan adalah pada sisi
debet bukan dicatat sebagai uang muka melainkan dicacat dalam klasifikasi aktiva
lain-lain. Sedangkan pada sisi kredit dicatat dengan perkiraan bank, sebagai berikut :
Simpanan Jaminan ...................Rp 63.677.400

Bank...............................................Rp 63.677.400
(Untuk mencatat simpanan jaminan)
Sedangkan pada akhir masa sewa guna usaha tahun 2008, perusahaan
menggunakan hak opsi untuk membeli peralatan yang disewa guna usaha. Maka
jurnal yang seharusnya dibuat atas penggunaan hak opsi tersebut adalah:
Kewajiban Sewa Guna Usaha.........................Rp 63.677.400
Simpanan Jaminan..........................................Rp 63.677.400
4.3.1.2 Pencatatan Aktiva Tetap Sewa Guna Usaha
Dengan menggunakan metode capital lease, maka perusahaan akan mencatat
perolehan peralatan sebagai aktiva tetap yang selanjutnya akan diamortisasi selama
umur ekonomisnya. Dalam penyajian aktiva sewa guna usaha perusahaan telah
menjurnal perolehan peralatan yang disewa guna usaha sebagai kelompok aktiva
tetap tanpa memisahkan dengan aktiva tetap lain yang bukan aktiva sewa guna
usaha, sehingga di dalam neraca tidak tampak nilai perolehan sebenarnya.
Berdasarkan PSAK No.30 paragraf 7.1.1 tentang perlakuan akuntansi sewa
guna usaha dinyatakan sebagai berikut, aktiva tetap yang disewa guna usahakan
dilaporkan sebagai bagian aktiva tetap dalam kelompok tersendiri, kewajiban sewa
guna usaha yang bersangkutan harus disajikan terpisah dari kewajiban lainnya.
Pencatatan perolehan yang lebih tepat berdasarkan PSAK No.30 seharusnya dijurnal
terpisah sebagai kelompok aktiva sewa guna usaha, sebagai berikut :
Peralatan Sewa Guna Usaha....................xx
Kewajiban Sewa Guna Usaha..................... xx
Oleh karena itu perlu dibuat jurnal koreksi terlebih dahulu untuk mengeliminasi
saldo peralatan sewa guna usaha yang dikelompokkan dalam aktiva tetap
perusahaann :
Peralatan Sewa Guna Usaha .......................... Rp 254.709.600
Peralatan............................ Rp 254.709.600
(Untuk mencatat jurnal reklasifikasi perolehan peralatan)
Sehingga jurnal yang seharusnya dicatat oleh perusahaan akan berubah sebagai
berikut:
Peralatan Sewa Guna Usaha.................... Rp 254.709.600
Kewajiban Sewa Guna Usaha..................... Rp 254.709.600
(Untuk mencatat aktiva dan kewajiban sewa guna usaha)
4.3.1.3 Pencatatan Akumulasi Depresiasi Aktiva Sewa Guna Usaha
Seperti yang telah dijelaskan pada teori-teori sebelumnya bahwa aktiva tetap
seperti peralatan, mesin, kendaraan, dan sebagainya kecuali tanah mempunyai umur
ekonomis yang terbatas dan memberikan manfaat untuk beberapa periode akuntansi.
Aktiva ini mengalami penurunan nilai dan setiap tahun dialokasikan sebagai beban
berdasarkan umur ekonomis yang diestimasikan.
Sesuai PSAK No.30 paragraf 5.1.3 dinyatakan bahwa:
Aktiva yang disewa guna usaha harus diamortisasi dalam jumlah yang wajar
berdasarkan taksiran masa manfaatnya.
Perusahaan telah menggunakan metode garis lurus dalam menentukan beban
depresiasi atas peralatan dan umur ekonomisnya selama 8 tahun. Dalam pencatatan
akumulasi depresiasi peralatan, perusahaan mendebet beban depresiasi peralatan dan
mengkredit akumulasi depresiasi peralatan sebesar Rp. 31.838.700 tanpa
memisahkan antara peralatan sewa guna usaha dan peralatan bukan sewa guna
usaha.
Hal ini kurang tepat, seharusnya peralatan tersebut dicatat dalam perkiraan
tersendiri pada kelompok aktiva sewa guna usaha dan bukan kelompok aktiva tetap.
Jurnal yang seharusnya dibuat oleh perusahan adalah:
Beban Depresiasi Peralatan SGU...................... Rp 31.838.700
Akumulasi depresiasi Peralatan SGU...................... Rp 31.838.700
(Untuk mencatat akumulasi depresiasi peralatan sewa guna usaha)
Sedangkan pada saat melaporkan beban depresiasi peralatan dalam Laporan
laba rugi perusahaan telah mencatat pada kelompok beban usaha, hal ini sudah tepat
sehingga tidak diperlukan jurnal koreksi. Untuk mengetahui lebih rinci berkaitan
dengan depresiasi aktiva sewa guna usaha dapat dilihat pada Tabel 3.


TABEL 3
SKEDUL BEBAN DEPRESIASI, AKUMULASI DEPRESIASI DAN NILAI
BUKU AKTIVA SEWA GUNA USAHA

No Periode
Beban Akumulasi Nilai Buku
Depresiasi
Depresiasi
254,709,600
1 Maret 05 2,653,225 2,653,225 252,056,375
2 April 05 2,653,225 5,306,450 249,403,150
3 Mei 05 2,653,225 7,959,675 246,749,925
4 J uni 05 2,653,225 10,612,900 244,096,700
5 J uli 05 2,653,225 13,266,125 241,443,475
6 Agustus 05 2,653,225 15,919,350 238,790,250
7 September 05 2,653,225 18,572,575 236,137,025
8 Oktober 05 2,653,225 21,225,800 233,483,800
9 November 05 2,653,225 23,879,025 230,830,575
10 Desember 05 2,653,225 26,532,250 228,177,350
11 J anuari 06 2,653,225 29,185,475 225,524,125
12 Pebruari 06 2,653,225 31,838,700 222,870,900
13 Maret 06 2,653,225 34,491,925 220,217,675
14 April 06 2,653,225 37,145,150 217,564,450
15 Mei 06 2,653,225 39,798,375 214,911,225
16 J uni 06 2,653,225 42,451,600 212,258,000
17 J uli 06 2,653,225 45,104,825 209,604,775
18 Agustus 06 2,653,225 47,758,050 206,951,550
19 September 06 2,653,225 50,411,275 204,298,325
20 Oktober 06 2,653,225 53,064,500 201,645,100
21 November 06 2,653,225 55,717,725 198,991,875
22 Desember 06 2,653,225 58,370,950 196,338,650
23 J anuari 07 2,653,225 61,024,175 193,685,425
24 Pebruari 07 2,653,225 63,677,400 191,032,200
25 Maret 07 2,653,225 66,330,625 188,378,975
26 April 07 2,653,225 68,983,850 185,725,750
27 Mei 07 2,653,225 71,637,075 183,072,525
28 J uni 07 2,653,225 74,290,300 180,419,300
29 J uli 07 2,653,225 76,943,525 177,766,075
30 Agustus 07 2,653,225 79,596,750 175,112,850
31 September 07 2,653,225 82,249,975 172,459,625
32 Oktober 07 2,653,225 84,903,200 169,806,400
33 November 07 2,653,225 87,556,425 167,153,175
34 Desember 07 2,653,225 90,209,650 164,499,950
35 J anuari 08 2,653,225 92,862,875 161,846,725
36 Pebruari 08 2,653,225 95,516,100 159,193,500

Sumber : PT Nusantara


Dari Tabel 3 diatas tampak bahwa perusahaan mencatat transaksi perolehan
peralatan sebagai aktiva tetap, sehingga setiap akhir tahun perusahaan harus
menyusutkan peralatan selama periode berjalan. Dalam menghitung depresiasi,
perusahaan menggunakan metode depresiasi garis lurus dengan umur ekonomis 8
tahun tanpa nilai sisa. Dengan adanya skedul tersebut, mak akan mempermudah
perusahaan untuk mengetahui nilai buku peralatan sewa guna usaha setiap akhir
periode sewa ataupun hingga peralatan tersebut ditarik dari penggunaannya.
4.3.1.4 Pencatatan dan Penetapan Beban Bunga
Dari perhitungan yang telah dilakukan oleh perusahaan seperti yang
ditunjukkan pada Tabel 1, terlihat bahwa perusahaan menetapkan beban bunga yang
dicatat pada setiap periode saat pembayaran angsuran dengan tidak memperhatikan
nilai waktu uang sehingga mempunyai nilai tetap yaitu sebeasar Rp. 2.639.550,
demikian juga dengan pencatatan angsuran kewajiban pokok ditetapkan dengan
jumlah yang tetap sebesar Rp 5.306.450. Dari Tabel 1 juga dapat dihitung berapa
tingkat bunga yang ditentukan oleh perusahaan, mengingat lessor tidak menetapkan
tingkat bunga sewa guna usaha. Tingkat bunga sewa guna usaha oleh perusahaan
dihitung sebagai berikut:
= Beban bunga selama masa sewa x 100%
Saldo awal hutang usaha

400 . 677 . 63 600 . 709 . 254
600 . 709 . 254 400 . 733 . 349

= x 100%
200 . 032 . 191
800 . 023 . 95
= x 100%
= 0,49% / 36 bulan
= 0,0138%
Dengan melihat perhitungan tersebut menunjukkan bahwa perusahaan
tidak menerapkan nilai waktu uang. Seharusnya pembayaran angsuran setiap
bulan sebesar Rp. 7.946.000 merupakan pembayaran angsuran kewajiban pokok
dan pembayaran beban bunga pada prosentase tertentu atas sisa kewajiban yang
harus dipenuhi. J adi seharusnya perusahaan menghitung beban bunga berdasarkan
metode anuitas yang memperhatikan nilai waktu uang.
Dalam PSAK N0.30 pasagraf 5.1.2, dinyatakan bahwa:
Tingkat diskonto yang ditentukan untuk menentukan nilai tunai dari pembayaran
sewa guna usaha adalah tingkat bunga yang dibebankan oleh perusahaan sewa
guna usaha atau tingkat bunga yang berlaku pada awal masa sewa guna usaha
Berdasarkan keterangan dari PSAK diatas jelas bahwa tingkat bunga yang
ditetapkan harus didiskontokan untuk mengubah nilai uang dimasa yang akan
datang menjadi nilai sekarang dengan metode anuitas.
Rumus anuitas adalah sebagai berikut:

=
i
i
F P
n
) 1 (
1
1

Keterangan:
P : Nilai Pembayaran (Nilai Kontrak Neto)
F : Besarnya angsuran pembayaran sewa tiap periode
i : Tingkat bunga tiap periode
n : J umlah periode pembayaran sewa

Maka berdasarkan variabel-variabel diatas, tingkat bunga yang berlaku
pada perusahaan dapat dihitung. P (nilai pembayaran) sebesar Rp. 191.032.200
diperoleh dari harga perolehan dikurangi dengan simpanan jaminan (Rp
254.709.600 Rp. 63.677.400). F (angsuran pembayaran sewa) sebesar Rp.
7.946.000, jumlah periode pembayaran sewa (n) 3 tahun atau 36 bulan, jika semua
variabel tersebut dimasukkan dalam rumus diatas maka perhitungannya sebagai
berikut:

=
i
i
F P
n
) 1 (
1
1

191.032.200 =7.946.000

i
i
36
) 1 (
1
1

000 . 946 . 7
200 . 032 . 191
=

i
i
36
) 1 (
1
1

24.04130 =

i
i
36
) 1 (
1
1

Setelah itu kita melihat Tabel 4, dimana n =36, nilai 24.04130 terletak antara 2%
dan 3%. Nilai tersebut diinterpolasikan agar lebih mendekati 24.04539.


Interpolasi =2% +

83225 . 21 48884 . 25
04130 . 24 48884 . 25
x 1%
=2% +

656589 . 3
447538 . 1
x 1%
=2% +0.3958712%
=2.39%
Kemudian nilai 2.39% dimasukkan kembali dalam rumus apakah nilai atau tingkat
bunga 2.39% mendekati angsuran pemabayaran sewa Rp. 7.946.000

=
i
i
F P
n
) 1 (
1
1

( )
( ) 1 1
1
+
+
=
n
n
i
i i P
F
( )
( ) 1 0239 . 0 1
0239 . 0 1 0239 . 0 200 . 032 . 191
36
36
+
+
= F
F = 7.972.123 (terlalu besar)
Kemudian diuji dengan tingkat bunga yang lebih kecil yaitu 2.37% dengan
cara yang sama seperti yang diatas dan hasilnya Rp 7.947.257 dan selisih sebesar
Rp 1.257 disebabkan hasil pembulatan dan dianggap tidak material. Dengan
demikian tingkat bunga sewa guna usaha yang seharusnya ditetapkan oleh
perusahaan sebesar 2.37%.

=
i
i
F P
n
) 1 (
1
1

( )
( ) 1 1
1
+
+
=
n
n
i
i i P
F
( )
( ) 1 0237 . 0 1
0237 . 0 1 0237 . 0 200 . 032 . 191
36
36
+
+
= F
F =7.947.257
F = 7.946.000 (dibulatkan).
Sesuai dengan usulan penulis berarti tingkat bunga yang digunakan sekarang
adalah tingkat bunga atas dasar anuitas, oleh karena itu perlu diadakan koreksi
atas perlakuan beban bunga, karena beban bunga berkaitan erat dengan kewajiban
sewa guna usaha yang dibayarkan oleh perusahaan maka akan dibahas pada sub
bab selanjutnya.









TABEL 4
TABEL NILAI SEKARANG ANUITAS
PVIVA
( )
( )
i
i
i
n
t
n
t
n

=
+
=

=

1
1
1
1
1
1


n 1% 2% 3% 4%
20 18.04555 16.31530 14.87747 13.59033
21 18.85698 17.01121 15.41502 14.02916
22 19.66037 17.65805 15.93692 14.45112
23 20.45582 18.29220 16.44361 14.85684
24 21.24338 18.91393 16.93554 15.24696
25 22.02315 19.52346 17.41315 15.62208
26 22.79520 20.12104 17.87684 15.98277
27 23.55960 20.70690 18.32703 16.32959
28 24.31644 21.28127 18.76411 16.66306
29 25.06578 21.84438 19.18845 16.98371
30 25.80770 22.39646 19.60044 17.29203
31 26.54228 22.93770 20.00043 17.58849
32 27.26958 23.46833 20.38877 17.87355
33 27.98969 23.98856 20.76579 18.14765
34 28.70266 24.49859 21.13184 18.41120
35 29.40858 24.99862 21.48722 18.66461
36 30.10750 25.48884 21.83225 18.90828
37 30.79950 25.96945 22.16724 19.14258
38 31.48466 26.44064 22.49246 19.36786
39 32.16303 26.90259 22.80822 19.58448
40 32.83468 27.35548 23.11477 19.79277
Sumber: J .Fred Weston dan Thomas E. Copeland; Manajemen Keuangan;
Binarupa Aksara, J akarta,1995





4.3.1.5 Pencatatan Kewajiban Sewa Guna Usaha
PT Nusantara dalam menyajikan kewajiban sewa guna usaha di neraca telah
memenuhi standar akuntansi yang berlaku dengan memisahkan antara perkiraan
kewajiban jangka pendek dan kewajiban jangka panjang. Total kewajiban pada awal
masa sewa guna usaha adalah sebesar nilai tunai dari seluruh pembayaran sewa guna
usaha ditambah nilai sisa (hak opsi). Hal ini sesuai dengan PSAK No.30 paragraf
5.1.1 yang menyatakan bahwa:
Selama masa sewa guna usaha setiap pembayaran sewa guna usaha dialokasikan dan
dicatat sebagai angsuran pokok, kewajiban sewa guna usaha dan beban bunga
berdasarkan tingkat bunga yang diperhitungkan terhadap sisa kewajiban penyewa
guna usaha.
Dari penjelasan tersebut, jelas bahwa perusahaan juga telah mengalokasikan
setiap pembayaran sewa guna usaha sebagai angsuran pokok kewajiban sewa guna
usaha dan beban bunga, tetapi beban bunga dihitung dengan nilai tetap sepanjang
periode demikian juga dengan kewajiban pokok (Tabel 1), padahal seharusnya saldo
kewajiban yang harus dibayar dan beban bunga semakin menurun selama periode
sewa guna usaha.
Dengan demikian perlu diadakan jurnal koreksi, karena tingkat bunga untuk
pembayaran pokok sewa guna usaha seharusnya menggunakan tingkat bunga atas
dasar anuitas. Skedul pembayaran sewa guna usaha pada tingkat bunga 2.37% dapat
dilihat pada Tabel 5.


J urnal yang seharusnya dicatat oleh perusahaan pada saat angsuran sewa guna
usaha sebagai berikut:
Angsuran pertama bulan Maret 2005
Kewajiban Sewa Guna Usaha.......................... Rp 3.418.537
Beban bunga...................................................... Rp 4.527.463
Bank....................................................................... Rp 7.946.000
(Untuk mencatat pembayaran angsuran sewa guna usaha)
Beban bunga sebesar Rp.4.527.463 diperoleh dari 2.37% x (254.709.600-
63.677400). Sedangkan untuk pembayaran kewajiban pokok sewa guna usaha
sebesar Rp. 3.418.537 diperoleh dari 7.946.000 - 4.527.463. Dari perhitungan
diatas tampak bahwa kewajiban sewa guna usaha yang dibayar lebih kecil dari
bunganya. Dengan demikian saldo kewajiban sewa guna usaha menjadi
Rp.251.091.063 (254.709.600 - 3.418.537).
Karena perusahaan mencatat sebagian beban bunganya sebagai kewajiban
sewa guna usaha maka perlu dibuat jurnal koreksi untuk mengakui pembayaran
kewajiban sewa guna usaha yang diakui dan dicatat sebagai beban bunga, yaitu
sebagai berikut:
Beban bunga.........................................Rp 1.887.913 (4.527.463 2.639.550)
Kewajiban Sewa Guna Usaha............................. Rp 1.887.913
(Untuk mencatat koreksi pembayaran sewa guna usaha yang harus dicatat sebagai
beban bunga).


Angsuran kedua bulan April 2005:
Kewajiban Sewa Guna Usaha......................... Rp.3.499.556
Beban bunga..................................................... Rp 4.446.444
Bank......................................................................... Rp 7.946.000
(Untuk mencatat pembayaran angsuran kedua sewa guna usaha)
Angsuran kedua dicatat dengan jurnal yang sama, hanya jumlah
pembayaran kewajiban sewa guna usaha dan beban bunga berbeda. Beban bunga
sebesae 4.446.444 diperoleh dari 2.37% x 251.091.063 dan angsuran kewajiban
sewa guna usaha sebesar 3.499.556 diperoleh dari 7.946.000 4.446.444.
Sehingga saldo kewajiban sewa guna usaha yang masih harus dibayar menjadi
Rp.247.791.507 ( 251.091.063 3.499.556).
Perusahaan telah mencatat angsuran kedua dengan jumah kewajiban sewa
guna usaha dan beban bunga yang sama dengan angsuran yang pertama, sehingga
harus dibuat jurnal koreksi sebagai berikut:
Beban bunga.................................. Rp 1.806.894 (4.446.444 2.639.550)
Kewajiban Sewa Guna Usaha.................................. Rp 1.806.894
(Untuk mencatat koreksi pembayaran sewa guna usaha yang harus dicatat sebagai
beban bunga).
. Untuk angsuran-angsuran berikutnya dicatat dengan cara yang sama, dan
jurnal koreksi yang perlu dibuat apabila jumlah pembayaran kewajiban sewa guna
usaha lebih besar dari beban bunga adalah:
Kewajiban Sewa Guna Usaha...................................xx
Beban bunga..................................................................xx
TABEL 5
SKEDUL ANGSURAN PEMBAYARAN SEWA GUNA USAHA
PADA TINGKAT BUNGA 2,37%

No Periode Keterangan
Pembayaran
Lease /
Bulan
Beban Pembayaran
Kewajiban
Bunga Pokok
Sewa Guna
Usaha

Saldo Awal 254,709,600
1 Maret 05 Pembayaran 7,946,000 4,527,463 3,418,537 251,291,063
2 April 05 Pembayaran 7,946,000 4,446,444 3,499,556 247,791,507
3 Mei 05 Pembayaran 7,946,000 4,363,504 3,582,496 244,209,011
4 J uni 05 Pembayaran 7,946,000 4,278,599 3,667,401 240,541,610
5 J uli 05 Pembayaran 7,946,000 4,191,682 3,754,318 236,787,292
6 Agt 05 Pembayaran 7,946,000 4,102,704 3,843,296 232,943,997
7 Sept 05 Pembayaran 7,946,000 4,011,618 3,934,382 229,009,615
8 Okt 05 Pembayaran 7,946,000 3,918,373 4,027,627 224,981,989
9 Nov 05 Pembayaran 7,946,000 3,822,919 4,123,081 220,858,907
10 Des 05 Pembayaran 7,946,000 3,725,202 4,220,798 216,638,109
79,460,000 41,388,509 38,071,491
11 J an 06 Pembayaran 7,946,000 3,625,169 4,320,831 212,317,278
12 Peb 06 Pembayaran 7,946,000 3,522,765 4,423,235 207,894,043
13 Maret 06 Pembayaran 7,946,000 3,417,934 4,528,066 203,365,977
14 April 06 Pembayaran 7,946,000 3,310,619 4,635,381 198,730,597
15 Mei 06 Pembayaran 7,946,000 3,200,761 4,745,239 193,985,357
16 J uni 06 Pembayaran 7,946,000 3,088,299 4,857,701 189,127,655
17 J uli 06 Pembayaran 7,946,000 2,973,171 4,972,829 184,154,826
18 Agt 06 Pembayaran 7,946,000 2,855,315 5,090,685 179,064,142
19 Sept 06 Pembayaran 7,946,000 2,734,666 5,211,334 173,852,808
20 Okt 06 Pembayaran 7,946,000 2,611,157 5,334,843 168,517,965
21 Nov 06 Pembayaran 7,946,000 2,484,721 5,461,279 163,056,686
22 Des 06 Pembayaran 7,946,000 2,355,289 5,590,711 157,465,975
95,352,000 36,179,866 59,172,134
23 J an07 Pembayaran 7,946,000 2,222,789 5,723,211 151,742,765
24 Peb 07 Pembayaran 7,946,000 2,087,149 5,858,851 145,883,914
25 Maret 07 Pembayaran 7,946,000 1,948,294 5,997,706 139,886,208
26 April 07 Pembayaran 7,946,000 1,806,149 6,139,851 133,746,357
27 Mei 07 Pembayaran 7,946,000 1,660,634 6,285,366 127,460,991
28 J uni 07 Pembayaran 7,946,000 1,511,671 6,434,329 121,026,662
29 J uli 07 Pembayaran 7,946,000 1,359,178 6,586,822 114,439,840
30 Agt 07 Pembayaran 7,946,000 1,203,070 6,742,930 107,696,910
31 Sept 07 Pembayaran 7,946,000 1,043,262 6,902,738 100,794,172
32 Okt 07 Pembayaran 7,946,000 879,667 7,066,333 93,727,840
33 Nov 07 Pembayaran 7,946,000 712,195 7,233,805 86,494,035
34 Des 07 Pembayaran 7,946,000 540,754 7,405,246 79,088,789
95,352,000 16,974,814 78,377,186
35 J an 08 Pembayaran 7,946,000 365,250 7,580,750 71,508,039
36 Peb 08 Pembayaran 7,946,000 185,586 7,760,414 63,675,736
37 Maret 08 Hak Opsi 63,677,400 1,664 63,675,736 0
79,569,400 552,500 79,016,900
349,733,400 95,023,880 254,709,600
Sumber : Data Diolah

Tabel 5 diatas menjelaskan tentang usulan penulis untuk menggunakan
metode anuitas dalam perhitungan beban bunga sewa guna usaha, dengan
demikian beban bunga akan semakin menurun seiring dengan menurunnya
kewajiban sewa guna usaha. Disamping itu besarnya kewajiban pokok sewa guna
usaha semakin besar dengan semakin mengecilnya beban bunga, hal ini
disebabkan karena besarnya bunga dihitung berdasarkan saldo kewajiban sewa
guna usaha yang semakin kecil sehingga beban bunga yang dicatat juga semakin
kecil. Tarif bunga yang ditetapkan sebesar 2,37% atas saldo kewajiban sewa guna
usaha yang harus dilunasi oleh perusahaan hingga periode sewa berakhir.



4.3.2.Usulan Pengungkapan dan Penyajian Transaksi Sewa Guna Usaha setelah
Dikoreksi dalam Laporan Keuangan Menurut PSAK No.30
Berdasarkan analisa dan dilakukan koreksi atas perlakuan akuntansi yang
diterapkan oleh perusahaan, maka usulan penyajian transaksi sewa guna usaha
yang lebih tepat berdasarkan standar akuntansi keuangan yang menggambarkan
suatu laporan keuangan yang wajar pada tahun 2005 sampai dengan tahun 2008
adalah sebagai berikut:
PT NUSANTARA
NERACA (Parsial)
31 Desember 2005
Aktiva Tetap Kewajiban J angka Pendek:
Peralatan SGU Rp 254.709.600 Hutang Sewa Guna
Akm. Depresiasi Usaha yang jatuh tempo
Peralatan SGU Rp (26.532.250) dalam 1 tahun Rp 59.172.134

Aktiva Lain-lain: Kewajiban J angka Panjang:
Simpanan J aminan Rp 63.677.400 Hutang Sewa Guna
Usaha setelah dikurangi
bagian yang jatuh
tempo dlm 1 tahun Rp 157.465.975

Sumber: (Usulan sesuai dengan PSAK)

Neraca diatas menjelaskan bahwa peralatan sewa guna usaha telah
dilaporkan secara terpisah dari peralatan milik perusahaan demikian halnya
dengan akumulasi depresiasi peralatan disajikan secara terpisah, sehingga
peralatan tersebut mempunyai nilai buku sebesar Rp 228.177.350. Untuk
simpanan jaminan dimasukkan dalam kelompok aktiva lain-lain sehingga aktiva
lancar perusahaan akan menampilakan jumlah yang sebenarnya. Sedangkan
kewajiban sewa guna usaha telah dilaporkan sebelumnya dengan benar oleh
perusahaan. Dan hal ini telah sesuai dengan PSAK.
PT NUSANTARA
LAPORAN LABA RUGI (Parsial)
Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2005
Pendapatan:

Beban Usaha:
Beban Depresiasi Peralatan SGU Rp (26.532.250)

Pendapatan/Beban lain-lain:
Beban Bunga Rp (41.388.509)

Sumber : (Usulan sesuai dengan PSAK)

Laporan laba rugi PT Nusantara diatas menjelaskan tentang beban depresiasi
peralatan sewa guna usaha selama 10 bulan dari tanggal transaksi terhitung mulai
Maret sampai dengan Desember, sebesar Rp. 26.532.250. Untuk beban bunga
dihitung berdasarkan metode anuitas dengan tingkat bunga 2,37% sebesar Rp
41.388.509.
Catatan Laporan Keuangan:
1. Nilai peralatan dicatat dalam kelompok aktiva sewa guna usaha sebesar
Rp.254.709.600
2. Simpanan jaminan dicatat dalam kelompok aktiva lain-lain sampai pada
akhir masa sewa guna usaha sebesar Rp.63.677.400
3. Kewajiban sewa guna usaha dibedakan antara kewajiban sewa guna usaha
jangka pendek dan kewajiban jangka panjang sebagai berikut:
a. Kewajiban sewa guna usaha jangka pendek (yang akan jatuh
tempo) dihitung dari bulan J anuari s/d Desember 2006 : Rp
59.172.134
b. Kewajiban sewa guna usaha jangka panjang sebesar
Rp157.465.975 diperoleh dari :
Harga perolehan peralatan : Rp 254.709.600
Kewajiban SGU jangka pendek : Rp (59.172.134)
Pembayaran sewa selama tahun 2005 : Rp (38.071.491)
Kewajiban SGU jangka panjang : Rp 157.465.975
4. Beban bunga yang dibayar sampai pada tahun 2005 Rp.41.388.309

PT NUSANTARA
NERACA (Parsial)
31 Desember 2006
Aktiva Tetap Kewajiban J angka Pendek:
Peralatan SGU Rp 254.709.600 Hutang Sewa Guna
Akm. Depresiasi Usaha yang jatuh tempo
Peralatan SGU Rp (58.370.950) dalam 1 tahun Rp 78.377.186

Aktiva Lain-lain: Kewajiban J angka Panjang:
Simpanan J aminan Rp 63.677.400 Hutang Sewa Guna
Usaha setelah dikurangi
bagian yang jatuh
tempo dlm1 tahun Rp 79.088.789

Sumber: (Usulan sesuai dengan PSAK)

Neraca diatas menunjukkan nilai buku peralatan sewa guna usaha sebesar
Rp 196.338.650, sedangkan simpanan jaminan masih bernilai tetap sampai
perusahaan membeli peralatan tersebut pada akhir masa sewa guna usaha. Dan
untuk kewajiban sewa guna usaha dilaporkan dengan saldo yang semakin
menurun sesuai dengan pembayaran sewa yang dilakukan oleh perusahaan.






PT NUSANTARA
LAPORAN LABA RUGI (Parsial)
Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2006
Pendapatan:

Beban Usaha:
Beban Depresiasi Peralatan Rp (31.838.700)

Pendapatan/Beban lain-lain:
Beban Bunga Rp (36.179.867)

Sumber: PT Nusantara (Usulan sesuai dengan PSAK)

Laporan laba rugi tersebut menjelaskan beban depresiasi peralatan sewa
guna usaha selama 1 tahun periode sewa sebesar Rp 31.878.700. Sedangkan
beban bunga tampak lebih kecil bila dibandingkan dengan neraca pada periode
sebelumnya, hal ini dikarenakan beban bunga dihitung dari persentase atas
kewajiban sewa guna usaha yang harus dibayar oleh perusahaan.
Catatan Laporan Keuangan:
1. Nilai peralatan sebesar Rp.254.709.600 dan akumulasi penyusutan
depresiasinya sampai tahun 2006 sebesar Rp.196.338.650
2. Simpanan jaminan tetap tampak dalam neraca sebesar Rp. 63.677.400
3. Kewajiban sewa guna usaha dibedakan antara kewajiban sewa guna usaha
jangka pendek dan kewajiban jangka panjang sebagai berikut:
a. Kewajiban sewa guna usaha jangka pendek (yang akan jatuh
tempo) dihitung dari bulan J anuari s/d Desember 2007 : Rp
78.377.186
b. Kewajiban sewa guna usaha jangka panjang sebesar
Rp157.465.975 diperoleh dari :

Kewajiban SGU jangka panjang tahun 2005 :Rp157.465.975
Kewajiban SGU jangka pendek tahun 2006 :Rp (78.377.186)
Kewajiban SGU jangka panjang :Rp 79.088.789
4. Beban bunga yang dibayar selama tahun 2006 : Rp. 36.179.867

PT NUSANTARA
NERACA (Parsial)
31 Desember 2007
Aktiva Tetap: Kewajiban J angka Pendek:
Peralatan SGU Rp 254.709.600 Hutang Sewa Guna
Akm. Depresiasi Usaha yang jatuh tempo
Peralatan SGU Rp (90.209.650) dalam 1 tahun Rp 79.088.789

Aktiva Lain-lain: Kewajiban J angka Panjang:
Simpanan J aminan Rp 63.677.400 Hutang Sewa Guna
Usaha setelah dikurangi
bagian yang jatuh
tempo dalam 1 tahun __

Sumber : (Usulan sesuai dengan PSAK)

Neraca diatas menunjukkan bahwa pada tahun ke tiga masa sewa, nilai
buku peralatan sewa guna usaha setelah dikurangi akumulasi depresiasi menjadi
Rp 196.338.650, dan simpanan jaminan masih bernilai tetap sampai periode sewa
berakhir. Sedangkan untuk kewajiban jangka pendek dilaporkan sebesar Rp.
79.088.789 karena masa sewa akan berakhir pada periode berikutnya sehingga
dengan sendirinya hutang sewa guna usaha jangka panjang akan bersaldo nol.





PT NUSANTARA
LAPORAN LABA RUGI (Parsial)
Untuk Tahun yang Berakhir pada 31 Desember 2007
Pendapatan:

Beban Usaha:
Beban Depresiasi Peralatan (31.838.700)

Pendapatan/Beban lain-lain:
Beban Bunga (16.974.814)
Sumber: (Usulan sesuai dengan PSAK)

Pelaporan beban depresiasi peralatan dan beban bunga masih sama dengan
laporan laba rugi periode sebelumnya, dalam artian bahwa perusahaan tetap
melaporkan beban depresiasi peralatan sewa guna sesuai dengan taksiran masa
manfaatnya dan beban bunga yang semakin menurun.
Catatan Laporan Keuangan:
1. Nilai buku peralatan pada tahun 2007 sebesar Rp.164.499.950 diperoleh
dari Rp.254.709.600 dikurangi akumulasi penyusutan depresiasinya
sebesar Rp.90.209.650
2. Simpanan jaminan dicatat sejumlah Rp. 63.677.400
3. Kewajiban sewa guna usaha jangka pendek sebesar Rp.79.088.789,
sehingga kewajiban sewa guna usaha jangka panjang akan bersaldo nol
pada tahun 2007
4. Beban bunga yang dibayar selama tahun 2006 : Rp. 16.974.814




PT NUSANTARA
NERACA (Parsial)
29 Pebruari 2008
Aktiva Tetap:
Peralatan SGU Rp 153.193.500
Akm. Depresiasi
peralatan __


Sumber: (Usulan sesuai dengan PSAK)

Kewajiban sewa guna usaha telah dilunasi seluruhnya, sehingga pada akhir
masa sewa guna usaha perusahaan melaporkan peralatan sewa guna usaha yang
dibeli sebesar nilai buku peralatan. Akumulasi depresiasi bersaldo nol karena
masih akan dihitung pada bulan Maret periode selanjutnya. Peralatan dibeli
dengan menggunakan simpanan jaminan, oleh karena itu pada neraca per 29
Pebruari 2008 simpanan jaminan bersaldo nol.

PT NUSANTARA
LAPORAN LABA RUGI
Untuk Tahun yang Berakhir pada 29 Pebruari 2008
Pendapatan:

Beban Usaha:
Beban Depresiasi Peralatan __

Pendapatan/Beban lain-lain:
Beban Bunga Rp (552.500)
Sumber: PT Nusantara (Usulan sesuai dengan PSAK)

Karena beban penyusutan masih akan dihitung pada bulan Maret, maka
beban depresiasi peralatan belum dilaporkan pada laporan laba rugi perusahaan
tahun 2008. Sedangkan beban bunga sebesar Rp 552.500 merupakan beban bunga
sewa guna usaha bulan J anuari dan Pebruari pada saat masa sewa guna usaha
berakhir.
Catatan Laporan Keuangan
1. Pada akhir masa sewa guna usaha, perusahaan menggunakan hak opsinya
untuk membeli peralatan sebesar simpanan jaminan yaitu Rp.63.677.400
dan peralatan dicatat dalam kelompok aktiva tetap sebesar nilai bukunya
yaitu Rp 153.193.500 (254.709.600 90.209.650 5.306.450)
2. Beban depresiasi peralatan akan mulai dihitung pada bulan Maret 2008
selama sisa taksiran umur ekonomisnya
3. Perusahaan telah melunasi seluruh kewajibannya pada akhir tahun 2008
4. Beban bunga yang telah dibayar sampai tahun 2008 (J anuari s/d Pebruari)
sebesar Rp.552.500 ( 365.250 +185.586+1.664)
Dari uraian-uraian diatas, maka dapat diperbandingkan perlakuan akuntansi
sewa guna usaha yang diterapkan oleh perusahaan dengan perlakuan akuntansi
menurut PSAK No.30. Untuk lebih jelasnya perbedaan-perbedaan financial yang
terjadi dan berkaitan dengan transaksi sewa guna usaha seperti terlihat pada Tabel
6 dab Tabel 7 berikut:








TABEL 6
PENGARUH TRANSAKSI SEWA GUNA USAHA
PADA NERACA

Tanggal
Sebelum Penyesuaian Sesudah Penyesuaian
Nilai Buku
Aktiva Sewa
Guna Usaha
Saldo Kewajiban
Sewa Guna
Usaha
Nilai Buku
Aktiva Sewa
Guna Usaha
Saldo Kewajiban
Sewa Guna
Usaha
22/02/05 254,709,600 254,709,600 254,709,600 254,709,600
31/12/05 228,177,350 201,645,100 228,177,350 216,638,109
31/12/06 196,338,650 137,967,700 196,338,650 157,465,975
31/12/07 164,499,950 74,290,300 164,499,950 79,088,789
28/02/08 153,193,500 0 153,193,500 0

Tabel diatas menunjukkan perbedaan dari perlakuan transaksi sewa guna
usaha setelah dikoreksi, untuk nilai buku transaksi sewa guna usaha tampak tidak
terdapat perbedaan setelah dilakukan koreksi dan penyesuaian. Akan tetapi
terdapat perbedaan yang cukup material pada kewajiban sewa guna usaha selama
periode leasing, hal ini disebabkan karena perusahaan melakukan pembayaran
angsuran sewa guna usaha dengan jumlah pokok kewajiban dan beban bunga
yang tetap sepanjang periode sewa guna usaha. Sedangkan penulis mengusulkan
untuk mencatat pokok pembayaran sewa dan beban bunga terhitung dari
persentase atas saldo kewajiban sewa guna usaha yang harus dilunasi.





TABEL 7
PENGARUH TRANSAKSI SEWA GUNA USAHA
PADA LAPORAN LABA RUGI

Tanggal
Sebelum Penyesuaian Sesudah Penyesuaian
Beban Depresiasi
Aktiva Sewa Guna
Usaha
Beban
Bunga
Beban Depresiasi
Aktiva Sewa Guna
Usaha
Beban
Bunga
2005 26.532.250 26.395.500 26.532.250 41.388.509
2006 31.838.700 31.674.600 31.838.700 36.179.867
2007 31.838.700 31.674.600 31.838.700 16.974.814
2008 5.306.450 5.279.100 5.306.450 552.500

Tabel 7 menggambarkan akibat dari perbedaan besarnya tarif bunga yang
ditanggung oleh perusahaan dengan usulan penulis, perusahaan menetapkan beban
bunga tetap selama periode sewa sedangkan penulis mengusulkan untuk
menghitung beban bunga dengan menggunakan metode anuitas. Oleh karena itu
penulis mengusulkan untuk mendiskontokan tingkat bunga agar nilai uang dimasa
yang akan datang dijadikan pada masa sekarang, sehingga beban bunga akan
semakin menurun seiring dengan mengecilnya saldo kewajiban sewa guna usaha.
Dari tabel sesudah penyesuaian tampak beban bunga yang semakin kecil
sepanjang periode sewa, hal ini berarti membuka peluang perusahaan untuk
mendapatkan laba yang lebih tinggi pada periode berikutnya.






BAB V
PENUTUP
5.1. Kesimpulan
1. Perlakuan akuntansi yang diterapkan oleh PT Nusantara atas aktiva yang
diperoleh melalui kegiatan pembiayaan sewa guna usaha adalah dengan
menggunakan metode capital lease dan didepresiasi dengan metode garis
lurus atau straight line method.
2. Saat memperoleh peralatan pada awal masa sewa guna usaha, dalam
penyajiannya di neraca, perusahaan memasukkan perkiraan peralatan pada
kelompok aktiva tetap, dan tidak memisahkan dalam perkiraan tersendiri
dengan aktiva tetap lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa posisi keuangan
perusahaan kurang tepat dan tidak memberikan gambaran yang jelas mengenai
aktiva sewa guna usaha.
3. Pada saat dilakukan pembebanan biaya depresiasi, perusahaan tidak
memisahkan pada perkiraan tersendiri atas akumulasi depresiasi peralatan
sewa guna usaha dan dikelompokkan dalam aktiva tetap perusahaan.
4. Saat perusahaan membayar uang muka sebagai simpanan jaminan, perusahaan
telah mencatatnya pada kelompok aktiva lancar, sehingga di neraca jumlah
aktiva lancar lebih besar dari yang sebenarnya.
5. Pencatatan atas biaya bunga yang dibayar oleh perusahaan selama masa sewa
guna usaha ditentukan atas dasar nilai yang tetap untuk setiap periode yang
diperhitungkan terhadap jumlah pembayaran sewa minimum dalam tahun
yang bersangkutan. Pembebanan biaya bunga dengan tingkat bunga tetap
mengabaikan adanya time value of money yaitu nilai uang pada saat
sekarang lebih tinggi daripada masa yang akan datang dan perlakuan ini
menyimpang dari prinsip matching.
6. Pencatatan atas kewajiban berkaitan dengan transaksi sewa guna usaha telah
dipisahkan oleh perusahan antara kewajiban yang akan jatuh tempo atau
kewajiban jangka pendek dengan kewajiban jangka panjang. J umlah
kewajiban sewa guna usaha yang dicatat setiap periode adalah sama yang
dihitung dari selisih antara pembayaran angsuran dikurangi biaya bunga.

5.2. Saran
Agar perusahaan dapat mengungkapkan dan menyajikan laporan keuangan
yang wajar, maka penulis memberikan beberapa saran yang diusulkan mengenai
perlakuan akuntansi atas transaksi sewa guna usaha aktiva tetap yang lebih tepat
sesuai dengan standar akuntansi keuangan yang berlaku, saran-saran tersebut
antara lain:
1. Saat memperoleh peralatan sewa guna usaha seharusnya perusahaan mencatat
transaksi tersebut dalam perkiraan terpisah dengan aktiva tetap lainnya, dan
dimasukkan dalam kelompok aktiva sewa guna usaha. Demikian juga halnya
dengan perkiraan akumulasi depresiasi peralatan seharusnya dicatat dalam
perkiraan tersendiri dan sebagai pengurang dari aktiva sewa guna usaha.
2. Saat membayar simpanan jaminan, seharusnya perusahaan mencatat dalam
kelompok aktiva lain-lain dan bukan pada aktiva lancar karena sifat
penggunaan dananya yang terbatas dan digunakan untuk memperoleh aktiva
tetap. Perkiraan ini akan ditutup pada akhir masa sewa guna usaha yang
ditandai dengan pembelian aktiva tersebut oleh perusahaan.
3. Tingkat bunga yang ditetapkan seharusnya didiskontokan untuk mengubah
nilai uang dimasa yang akan datang menjadi nilai uang sekarang dengan
metode anuitas.
4. Saat kewajiban sewa guna usaha dilunasi seharusnya perusahaan mencatat
berdasarkan selisih dari pembayaran angsuran tiap periode dikurangi dengan
biaya bunga yang dihitung berdasarkan pada tingkat bunga tetap terhadap
saldo kewajiban sewa guna usaha yang akan dibayar.
5. Pada akhir masa sewa guna usaha, jika perusahaan menggunakan hak opsinya
untuk membeli peralatan sewa guna usaha, maka seharusnya saldo peralatan
sewa guna usaha diamortisasi selama umur ekonomisnya, dan dilaporkan pada
neraca sebesar nilai bukunya.

5.3 Keterbatasan Penelitian
Keterbatasan penelitian yang dilakukan penulis adalah :
1. Periode masa sewa guna usaha perusahaan relatif singkat yaitu selama tiga
tahun, sehingga penulis kesulitan untuk memperoleh transaksi sewa guna
usaha yang memiliki periode sewa yang lebih panjang hal ini disebabkan
karena dalam beberapa tahun terakhir perusahaan hanya melakukan satu jenis
transaksi sewa guna usaha.


2. Karena perusahaan telah memutuskan untuk menggunakan tarif bunga flat
atau tetap sepanjang periode sewa, maka penulis belum bisa memastikan
apakah penentuan tarif bunga sewa dengan menggunakan metode anuitas yang
diusulkan, akan lebih menguntungkan dalam perolehan laba perusahaan.



















DAFTAR PUSTAKA


Cooper, Donald. R dan C. William Emory, 1999, Metodologi Penelitian Bisnis,
J ilid I, Erlangga, J akarta.

Hadi Darmadji. Stevanus, dan Yuliawati Tan, 2003, Akuntansi Lanjutan,
Bayumedia, J akarta.

Hanafi, Mamduh, 2002, Manajemen Keuangan, BPFE, Yogyakarta.

Ikatan Akuntan Indonesia, 2007, Standar Akuntansi Keuangan, Salemba
Empat, J akarta.

Indriantoro, Nur dan Bambang Supomo, 1999, Metodologi Penelitian Bisnis
Untuk Akuntansi dan Manajemen, BPFE, Yogyakarta.

J usup, Haryono Al. 2001, Dasar-dasar Akuntansi, J ilid II. Edisi Keenam,
Cetakan Kedua, STIE, YKPN, Yogyakarta.

Kieso, Donald. E dan J ery J . Weygandt, 2002, Akuntansi Intermediate,
Terjemahan Emil Salim, J ilid III, Edisi Kesepuluh, Erlangga, J akarta.

Mirhani, Siti, 2003, Akuntansi Aktiva Leasing, USU, Sumatra Utara.

Nasution. Manahan, 2003, Akuntansi Guna Usaha (Leasing) Menurut
Pernyataan SAK No.30, USU, Sumatra Utara.

Philip E. Fess, C. Rollin Niswonger dan Carl. S. Warent, 2001, Prinsip-Prinsip
Akuntansi, Terjemahan Alfonsus Sirait dan Helda Gunawan, J ilid I, Edisi
19, Erlangga, J akarta.

Samudra Widiyana, 2003, Perlakuan Akuntansi Sewa Guna Usaha Dan
Pengaruhnya Terhadap Kewajaran Laporan Keuangan, Skripsi (S1),
Akuntansi, Ekonomi, Brawijaya

Sofyan Safri, Harahap, 1999, Akuntansi Aktiva Tetap, Akuntansi Pajak,
Akuntansi, Revaluasi, Leasing, PT Raja Grafindo Persada, J akarta.

Thomas, R. Dycman, Roland E. Dukes, dan Charles J . Davis, 2001, Akuntansi
Intermediate, Terjemahan Herman Wibowo, Jilid II, Edisi Ketiga, IKAPI,
Erlangga, J akarta.



Umar, Husein, 2000, Riset Akuntansi, Cetakan Ketiga, Gramedia Pustaka
Utama, J akarta

Weston, J . Fred dan Thomas E. Copeland, 1995, Manajemen Keuangan,
Tejemahan J aka Wasana dan Kibrandoko, J ilid I, Edisi Kesembilan,
Binarupa Aksara, J akarta.