Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH SISTEM EMISI GAS BUANG SEPEDA MOTOR

EMISI GAS BUANG YANG DIHASILKAN KENDARAAN BERMOTOR


ABSTRAK
Penggunaan kendaraan bermotor semakin bertambah dengan pesat, begitu pula emisi
gas buang yang dihasilkan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui kadar emisi
gas buang dari kendaraan bermotor. Salah satu inovasi yang dapat diambil adalah
penambahan zat aditif dengan premium. Untuk melihat pengaruh campuran premium dengan
variasi penambahan zat aditif terhadap emisi gas buang yang dihasilkan dilakukan pengujian
empat jenis bahan bakar yaitu premium tanpa zat aditif, campuran premium dengan zat aditif
5 ml, 7 ml dan 9 ml.
Pengujian dilakukan pada motor Yamaha Vega. Hasil pengujian menunjukan bahwa
penambahan zat aditif menurunkan kadar emisi gas buang CO sebesar 1.402 %, kadar HC
sebesar 32.8 ppm, dan mengalami peningkatan kadar CO2 sebesar 0.333 %, kadar O2
sebesar 1.407 % dari kadar rata rata emisi gas buang yang menggunakan premium tanpa
zat aditif, menggunakan campuran premium dengan zat aditif 5 ml,7 ml dan 9 ml. Disini
diperoleh penurunan dan peningkatan kadar emisi gas buang yang paling baik pada
penggunaan campuran premium dengan zat aditif 9 ml untuk penurunan kadar CO, HC dan
peningkatan kadar O2, serta peningkatan kadar CO2 pada penggunaan campuran premium
dengan zat aditif 7 ml.
PENDAHULUAN
1. LATAR BELAKANG MASALAH
Polusi udara kota di beberapa kota besar di Indonesia telah sangat memprihatinkan.
Beberapa hasil penelitian tentang polusi udara dengan segala resikonya telah dipublikasikan,
termasuk resiko kanker darah. Namun, jarang disadari entah berapa ribu warga kota yang
meninggal setiap tahunnya karena infeksi saluran pernapasan, asma, maupun kanker paruparu akibat polusi udara kota. Meskipun sesekali telah turun hujan langit di kota-kota besar di
Indonesia tidak biru lagi. Udara kota telah dipenuhi oleh jelaga dan gas-gas yang berbahaya
bagi kesehatan manusia. Diperkirakan dalam sepuluh tahun mendatang terjadi peningkatan
jumlah penderita penyakit paru-paru dan saluran pernapasan. Bukan hanya infeksi saluran
pernapasan akut yang kini menempati urutan pertama dalam pola penyakit diberbagai

wilayah di Indonesia, tetapi juga meningkatnya jumlah penderita penyakit asma dan kanker
paru-paru.
Di kota-kota besar, kontribusi gas buang kendaraan bermotor sebagai sumber polusi
udara mencapai 60-70%. Sedangkan kontribusi gas buang dari cerobong asap industri hanya
berkisar 10-15%, sisanya berasal dari sumber pembakaran lain,misalnya dari rumah tangga,
pembakaran sampah, kebakaran hutan, dll. Semuanya diemisikan oleh kendaraan bermotor.
WHO memperkirakan bahwa 70% penduduk kota di dunia pernah menghirup udara kotor
akibat emisi kendaraan bermotor, sedagkan 10% sisanya menghirup udara yang bersifat
marginal. Akibatnya fatal bagi bayi dan anak-anak. Orang dewasa yang beresiko tinggi,
misalnya wanita hamil, usia lanjut, serta orang yang telah memiliki riwayat penyakit paru dan
saluran pernapasan menahun. Celakanya, para penderita maupun keluarganya tidak
menyadari bahwa berbagai akibat negatif tersebut berasal dari polusi udara akibat emisi
kendaraan bermotor yang semakin memprihatinkan.
1. Tujuan
1 Mengetahui dampak polusi udara bagi kelangsungan hidup makhluk hidup
di bumi.
2. Menemukan solusi yang tepat untuk mengatasi emisi gas buang.
2. Rumusan Masalah
Berdasarkan Uraian diatas maka dalam karya ilmiah ini akan diangkat
permasalahan:
1. Apa sajakah dampak emisi gas buang bagi kelangsungan hidup makhluk hidup di bumi?
2. Bagaimana solusi yang tepat untuk mengatasi emisi gas buang?

2. LANDASAN PUSTAKA
1. Klasifikasi emisi gas buang
Asap yang mengepul dari knalpot kendaraan bermotor tidak hanya mencemari udara
di langit Jakarta, tapi juga meningkatkan suhu di kota metropolis ini. Makanya, Pemda DKI
lantas mengumumkan Program Langit Biru. Suatu kerangka kerja berisi ajakan kepada
pengguna kendaraan bermesin untuk secara rutin memeriksakan tingkat emisi gas buang dari
kendaraannya dan menggunakan bahan bakar yang ramah lingkungan alias berkadar timbal
rendah. Sebegitu runyamkah urusan gas buang ini sampai-sampai harus dibuat regulasi baru?
Jawabnya tentu saja ya. Emisi dari pelayaran internasional telah mempengaruhi komposisi
kimia atmosfir secara signifikan yang pada akhirnya berpengaruh terhadap iklim di bumi.

Seperti diketahui, emisi gas buang dari cerobong asap kapal mesin mengandung CO2, NOx,
SOx, CO, hidrokarbon dan partikel-partikel berat lainnya. Gas buang ini bereaksi dengan
udara dan menimbulkkan reaksi kimia yang lambat laun berpengaruh terhadap komposisi
kimia atmosfir bumi. Perubahan ini menimbulkan efek rumah kaca (green house effect) yang
menyebabkan temperatur udara meningkat. NOx, CO dan hidro karbon dari cerobong kapal
ditengarai memiliki kontribusi terhadap rusaknya lapisan ozon paling bawah (ground level
ozon) yang membahayakan kesehatan manusia dan tumbuh-tumbuhan di bumi. Pengukuran
satelit terhadap kandungan NO2 dari Global Ozone Monitoring Experiment (GOME) di atas
Samudra Hindia dan dari Instrument Scanning Imaging Absorption Spectro Meter for
Atmospheric Cartography (SCIAMACHY) yang dipasang pada satelit ENVISAT di atas Laut
Merah dan Samudra Hindia dengan jelas menunjukkan hal ini.
2. Penyebab emisi gas buang
Secara langsung dan tak langsung emisi menyumbangkan lebih dari 35%. Tidak
semua gas beracun dapat menyebabkan emisi CO2 dari waktu ke waktu terus meningkat baik
pada tingkat global, regional, nasional pada suatu negara maupun lokal untuk suatu kawasan.
Hal ini terjadi karena semakin besarnya penggunaan energi dari bahan organik (fosil),
perubahan tataguna lahan dan kebakaran hutan, serta peningkatan kegiatan antropogenik.
Walaupun emisi CO2 dikatakan besar, tetapi sampai saat ini belum terdapat alat untuk
mengakumulasi emisi CO2 ini. Kalaupun ada baru terbatas pada emisi yang dihasilkan oleh
kebakaran hutan yang terdapat di Sulawesi Tengah dan Kalimantan Tengah. Alat ukur yang
terdapat saat ini baik di tepi jalan raya atau dari satelit, bukan mengukur emisi CO2 tetapi
konsentrasi dari CO2. Antara emisi dan konsentrasi berbeda baik definisi maupun satuannya.
Pemanasan global merupakan peristiwa meningkatnya temperatur rata-rata di seluruh
permukaan bumi yang disebabkan karena akumulasi panas di atmosfer yang disebabkan oleh
efek rumah kaca. Efek Rumah Kaca ialah fenomena menghangatnya bumi karena radiasi
sinar matahari dari permukaan bumi dipantulkan kembali ke angkasa yang terperangkap oleh
"selimut" dari gas-gas CO2 (karbon dioksida), CH4 (metana), N2O (nitrogen dioksida),
PFCS

(perfluorokarbon),

HFCS

(hidrofluorokarbon),

dan

SF6(sulfurheksafluorida).

Hubungan Perubahan Iklim, Efek Rumah Kaca, dan Pemanasan Global adalah Efek Rumah
Kaca menyebabkan terjadinya Pemanasan Global yang dapat menyebabkan Perubahan Iklim.
Hubungan di antara ketiganya adalah hubungan sebab-akibat.
Pemanasan global dan perubahan iklim saat ini menjadi hal terhangat yang paling
banyak dibicarakan oleh masyarakat dunia. Bahkan telah dilakukan konferensi rutin tentang

perubahan iklim yang diikuti oleh negara-negara di seluruh dunia. Di dalam konferensi
tersebut membahas mengenai penyebab dan cara untuk mengatasi maupun mengurangi
perubahan iklimyang terjadi di bumi kita ini.
3. Dampak emisi gas buang
Sistem transportasi merupakan urat nadi perkotaan, memiliki peran dalam mendukung
dinamika kehidupan perkotaan. Jumlah kendaraan selalu meningkat dari waktu ke waktu.
Hasil penelitian yang telah dilakukan menunjukkan bahwa setiap kendaraan yang beroperasi
memberikan kontribusi 2.718,19 g/m3 gas karbonmonoksida (CO) pada udara. Semakin
tinggi kepadatan lalu lintas akan semakin tinggi juga emisi karbon monoksida yang
diberikan. Penyebaran emisi ini terpapar hingga jarak 50 m searah dengan kecepatan angin
untuk gas dan hingga jarak 250 m untuk partikel padat (Mursid R, et al, Jurnal Kimia
Lingkungan, 2007).
Terjadinya kemacetan lalu lintas akan memperbesar emisi gas karbonmonoksida (CO)
karena terjadi pembakaran yang tidak sempurna, hingga hampir 6 kali bila lalu lintas tidak
mengalami kemacetan. Paparan tersebut yang memberikan beban kepada masyarakat di
sekitar jalan, baik pemukim, pengasong, polisi lalu litas, maupun pekerja di pinggir jalan,
karena mereka menghirup karbonmonoksida (CO) setiap harinya. Gangguan sesak napas,
pusing-pusing, kehilangan kesadaran hingga penurunan tingkat kecerdasan merupakan
dampak langsung paparan bahan pencemar terhadap tubuh manusia. Masyarakat yang
memiliki risiko paling tinggi adalah mereka yang memiliki aktivitas tinggi di sekitar jalan
(pedagang kaki lima, polisi, pemukim di sekitar jalan, dan sopir). Kelompok masyarakat
tersebut memiliki kerentanan tinggi dari paparan gas karbon monoksida (CO).
4. Solusi emisi gas buang
Pelestarian lingkungan hidup menjadi perhatian utama negara-negara di dunia saat
ini. Isu lingkungan hidup dan pemanasan global memang menjadi fokus perhatian di banyak
negara. Pasalnya emisi gas buang kendaraan bermotor menghasilkan beberapa jenis zat yang
berbahaya bagi kesehatan manusia, seperti karbon monoksida (CO), oksida sulfur (SOx) dan
oksida nitrogen (Nox). Peraturan yang lebih ketat akan emisi gas buang kendaraan pun
diluncurkan guna menciptakan dunia yang sehat. Kementerian Lingkungan Hidup Republik
Indonesia telah mengeluarkan beberapa regulasi dalam hal ini keputusan menteri yang
berkaitan tentang baku mutu emisi di tanah air. Berdasarkan Keputusan Menteri Negara
Lingkungan Hidup Nomor: KEP-35/MENLH/10/1993 tentang ambang batas emisi gas buang

kendaraan bermotor, kandungan CO pada mobil ditentukan maksimum 4,5 persen dan 3.000
ppm untuk HC (hidrokarbon) Pada prinsipnya, setiap pembakaran kendaraan akan
menghasilkan CO2 (sebagai sampah) dan O2 terpakai (sebagai pembakar). Dalam
pembakaran yang sempurna, CO2 harus tinggi dan O2 rendah. CO2 merupakan indikasi dari
tingkat efisiensi pembakaran mesin bensin. Pada mesin mobil generasi lama, pencampuran
bahan bakar dengan udara diproses oleh karburator. Kelemahan mesin kendaraan karburator,
akurasi campuran (bahan bakar dan udara) umumnya rendah karena kondisi permukaan
bahan bakar dalam float chamber carburator mempengaruhi rasio campurannya. Sementara
pada mesin kendaraan modern sudah menggunakan sistem injeksi, yaitu menggunakan
manajemen EFI (electronic fuel injection) atau ECI-Multi (multi-point fuel injection). ECIMulti atau EFI bekerja secara computerized dalam mengatur campuran bahan bakar dengan
udara atas informasi dari beberapa sensor, mengatur saat pembakaran (ignition timing) dan
tepat di setiap RPM (putaran mesin per menit).
Kendaraan yang menggunakan mesin EFI juga mampu mengoreksi emisi gas buang
dengan perangkat EGR (exhaust gas recyrculating). Selain penemuan terbaru pada sistem
pembakaran, saat ini pula dikembangkan sarana transportasi mobil hibrida yang hemat energi.
Lahirnya konsep mobil hibrida bertujuan untuk mengendalikan laju penggunaan bahan bakar
minyak (BBM) yang menghasilkan gas CO2. Gas buangan hasil pembakaran kendaraan
bermotor memberikan kontribusi 20% dari total gas buangan pemakai energi fosil. Kondisi
ini memberikan pengaruh terhadap kerusakan lingkungan. Teknologi mobil hibrida ini sangat
diharapkan karena memiliki efek berkurangnya emisi CO2 ke lingkungan. Teknologi hibrida
ini sebagaimana namanya, adalah sebuah teknologi yang mencangkok atau menggabungkan
dua sumber energi mobil dari BBM dan listrik yang dihasilkan dari motor elektrik. Selain itu
tidak menutup kemungkinan teknologi ini adalah gabungan penggunaan energi baterei dan
energi dari motor elektrik atau antara energi lainnya. Kombinasi sumber energi untuk
teknologi hibrida akan mewarnai teknologi eco-car di masa datang.

3. DATA DAN HASIL PENGAMATAN


Tabel 1. Sumber dan Standar Kesehatan Emisi Gas Buang
Pencemar
Sumber
Karbon monoksida Buangan
(CO)

Keterangan
kendaraan Standar kesehatan: 10

bermotor;
proses industri

beberapa mg/m3 (9 ppm)

Sulfur

dioksida Panas

dan

fasilitas Standar kesehatan: 80

(S02)

pembangkit listrik

Partikulat Matter

Buangan

kendaraan Standar kesehatan: 50

bermotor;

beberapa ug/m3 selama 1 tahun;

proses industri
Nitrogen

dioksida Buangan

(N02)

Ozon (03)

ug/m3 (0.03 ppm)

150 ug/m3

kendaraan Standar kesehatan: 100

bermotor; panas dan pg/m3

(0.05

ppm)

fasilitas

selama 1 jam

Terbentuk di atmosfir

Standar kesehatan: 235


ug/m3

(0.12

ppm)

selama 1 jam

Tabel 1 memperlihatkan sumber emisi dan standar kesehatan yang ditetapkan oleh
pemerintah melalui keputusan Bapedal. BPLHD Propinsi DKI Jakarta pun mencatat bahwa
adanya penurunan yang signifikan jumlah hari dalam kategori baik untuk dihirup dari tahun
ke tahun sangat mengkhawatirkan. Dimana pada tahun 2000 kategori udara yang baik sekitar
32% (117 hari dalam satu tahun) dan di tahun 2003 turun menjadi hanya 6.85% (25 hari
dalam satu tahun). Hal ini menandakan Indonesia sudah seharusnya memperketat peraturan
tentang pengurangan emisi baik sektor industri maupun sektor transportasi darat/laut. Selain
itu tentunya penemuan-penemuan teknologi baru pengurangan emisi dilanjutkan dengan
pengaplikasiannya di masyarakat menjadi suatu prioritas utama bagi pengendalian polusi
udara di Indonesia.

4. PEMBAHASAN / ANALISIS
Di Indonesia, kurang lebih 70% pencemaran udara disebabkan oleh emisi kendaraan
bermotor. Kendaraan bermotor mengeluarkan zat-zat berbahaya yang dapat menimbulkan
dampak negatif, baik terhadap kesehatan manusia maupun terhadap lingkungan, seperti
timbal/timah hitam (Pb), suspended particulate matter (SPM), oksida nitrogen (NOx),
hidrokarbon (HC), karbon monoksida (CO), dan oksida fotokimia (Ox). Kendaraan bermotor
menyumbang hampir 100% timbal, 13-44% suspended particulate matter (SPM), 71-89%

hidrokarbon, 34-73% NOx, dan hampir seluruh karbon monoksida (CO) ke udara Jakarta.
Sumber utama debu berasal dari pembakaran sampah rumah tangga, di mana mencakup 41%
dari sumber debu di Jakarta. Sektor industri merupakan sumber utama dari sulfur dioksida. Di
tempat-tempat padat di Jakarta konsentrasi timbal bisa 100 kali dari ambang batas.
Asap kendaraan merupakan sumber utama bagi karbon monoksida di berbagai
perkotaan. Data mengungkapkan bahwa 60% pencemaran udara di Jakarta disebabkan karena
benda bergerak atau transportasi umum yang berbahan bakar solar terutama berasal dari
Metromini. Formasi CO merupakan fungsi dari rasio kebutuhan udara dan bahan bakar dalam
proses pembakaran di dalam ruang bakar mesin diesel. Percampuran yang baik antara udara
dan bahan bakar terutama yang terjadi pada mesin-mesin yang menggunakan Turbocharge
merupakan salah satu strategi untuk meminimalkan emisi CO. Karbon monoksida yang
meningkat di berbagai perkotaan dapat mengakibatkan turunnya berat janin dan
meningkatkan jumlah kematian bayi serta kerusakan otak. Karena itu strategi penurunan
kadar karbon monoksida akan tergantung pada pengendalian emisi seperti pengggunaan
bahan katalis yang mengubah bahan karbon monoksida menjadi karbon dioksida dan
penggunaan bahan bakar terbarukan yang rendah polusi bagi kendaraan bermotor.
Setiap kendaraan akan menghasilkan gas sisa pembakaran sesuai dengan cara
pengoperasian mesin. Pada kondisi kendaraan hidup stasioner memberikan emisi lebih besar
dibandingkan dengan kendaraan berjalan. Secara umum, reaksi pembakaran bahan bakar
fosil secara sempurna pada proses kendaraan bermotor.
Pada saat proses pembakaran tidak sempurna maka tidak seluruh hidrokarbon
teroksidasi, sehingga masih menyisakan hidrokarbon (HC) dan gas karbonmonoksida (CO)
dengan proporsi lebih besar.Pada kasus mobil Esemka, tingginya emisi gas hidrokarbon (HC)
dan karbonmonoksida (CO) kemungkinan disebabkan sistem pada mesin belum mampu
melakukan pembakaran secara sempurna, sehingga menghasil gas CO dan HC melebihi baku
mutu. Karbonmonoksida (CO) memberikan dampak lebih dominan dibandingkan dengan
hidrokarbon (HC) maupun NOx.
Pengaruh
Tingginya karbon monoksida dari hasil uji emisi mobil Esemka, lebih memberikan
dampak membahayakan dibandingkan dengan hidrokarbon (HC). Hidrokarbon (HC) yang
merupakan bahan bakar utama kendaraan bermotor tidak semua teroksidasi secara sempurna.
Indikasi tingginya HC pada emisi mobil Esemka menunjukkan bahwa mesin belum memiliki
kemampuan optimal dalam mengubah bahan bakar manjadi energy dan manyisakan emisi.

Di antara senyawa- senyawa yang terkandung di dalam gas kendaraan bermotor yang
dapat menimbulkan pengaruh sistemik, yang paling penting adalah karbon monoksida dan
timbal. Pengaruh langsung dari kedua zat di atas terhadap kehidupan manusia dan bentuk
kehidupan lainnya sangat berbeda-beda, dari pengaruh yang berat (mematikan) sampai
pengaruh yang ringan (menimbulkan perasaan jengkel). Adanya zat pencemar di udara
mempunyai kecenderungan untuk menaikkan jumlah penderita atau memperberat penyakit
kanker paru-paru, emphysema, TBC, pneumonia, bronkitis, asma, dan bahkan influensa.
Gas CO tidak berbau, tidak berasa, sehingga kehadiranya tidak dapat dirasakan secara
kasat mata. Justru sifat ini yang sangat berbahaya karena manusia yang terpapar tidak
merasakan, akan tetapi akan terkena dampak secara mematikan. Senyawa CO sangat mudah
berkaitan dengan hemoglobin (Hb), bila dibandingkan dengan daya ikat oksigen dengan Hb,
maka daya ikat CO adalah240 kali daya ikat oksigen.
Fungsi oksigen untuk jaringan tubuh adalah untuk pelengkap proses pembakaran yang
menghasilkan tenaga. Menurunnya kemampuan darah mengangkut oksigen dari paru-paru ke
seluruh jaringan tubuh menyebabnya turunnya tenaga yang dihasilkan oleh metabolisme selsel (pertukaran zatantar sel).
Karena tidak berbau, maka pengguna tidak menyadari bila ada ancaman gas CO.
keterlambatan menghindar dari paparan CO menyebabkan oksigen dalam darah tergantikan
kendudukannya oleh CO. bila konsentrasi hingga sekitar 80 ppm, maka ancaman kematian
akan besar. Mari renungkan bersama.

5. KESIMPULAN DAN SARAN


Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis data yang telah diuraikan sebelumnya, maka dapat ditarik
kesimpulan bahwa asap kendaraan bermotor memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap
kesehatan masyarakat. Namun, pengaruh dari pencemaran/polusi udara khususnya akibat
kendaraan bermotor tidak sepenuhnya dapat dibuktikan karena sulit dipahami dan bersifat
kumulatif.
Saran
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan di atas, maka dapat diajukan saran-saran
sebagai berikut :

1. Pemerintah hendaknya lebih serius memperhatikan tentang pengendalian pencemaran


udara terutama dengan lebih intensif melakukan pemeriksaan gas buang (uji emisi) kendaraan
bermotor baik untuk roda dua maupun roda empat (pribadi maupun dinas) dan
mensosialisasikan pentingnya perawatan kendaraan bermotor.
2. Pemerintah sebaiknya menetapkan Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) yang pernah
dilaksanakan di Jakarta dimana seluruh lapisan masyarakat tanpa terkecuali hanya
diperbolehkan menggunakan sepeda.
3. Masyarakat hendaknya memiliki prinsip hemat dalam mengonsumsi kendaraan bermotor
dengan mengurangi jumlah kendaraan pribadi dan menggunakan kendaraan umum.
4. Kepada semua masyarakat yang berkompeten agar menciptakan bahan bakar alternatif
yang lebih ramah lingkungan seperti CNG (Compressed Natural Gas), LPG, dan minyak
nabati