Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTIKUM

DASAR-DASAR KIMIA ANALITIK


PERCOBAAN
ANALISIS VOLUMETRI (TITRASI ASAM-BASA)

OLEH :
NAMA

: NOVA PERMATA INTAN

STAMBUK

: A1C412043

KELOMPOK

: VI (ENAM)

ASISTEN PEMBIMBING

: KAHARUDDIN

LABORATORIUM PENGEMBANGAN UNIT KIMIA


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2013

ABSTRAK
Telah dilakukan percobaan analisis volumetri (titirasi asam basa) dengan tujuan
untuk menentukan kadar asam asetat dalam sampel dengan menggunakan natrium
hidroksida, dan untuk menentukan kadar bikarbonat dalam sampel dengan
menggunakan asam pekat yaitu HCl. Titrasi merupakan suatu metoda untuk
menentukan kadarsuatu zat dengan menggunakan zat lain yang sudah diketahui
konsentrasinya. Titrasi biasanya dibedakan berdasarkan jenis reaksi yang terlibat
di dalam proses titrasi. Sebelum menentukan kadar suatu larutan terlebih dahulu
dilakukan standarisasi terhadap larutan yang telah diketahui konsentrasinya.
Dalam hal ini larutan NaOH dan HCl menggunakan indikator PP dan MO. Untuk
menentukan kadar asam asetat dalam suatu sampel maka dilakukan proses titrasi
dengan menggukan indikator PP dengan penitrasi adalah NaOH. Setelah
mengetahui volume titran yang digunakan maka dapat diketahui kadar asam
asetat. Kadar asam asetat yang didapatkan adalah 0,24 gr dalam 100 mL sampel
atau 0,24 % (b/v). Selanjutnya untuk menentukan kadar bikarbonat dan karbonat
dalam suatu sampel juga dilakukan proses titrasi, tapi pada penentuan kadar
bikarbonat proses titrasi dilakukan 2 kali. Titrasi pertama menggunakan indikator
PP, sedangkan titrasi yang kedua menggunakan indikator MO. Setelah mengetahui
volume titran yang digunakan, maka dapat diketahui kadar bikarbonat dalam
sampel, yaitu 1,9 mL HCl 0,1 N atau sekitar 0,1596%, sedangkan kadar karbonat
yaitu 5,04%.
Kata kunci : titrasi asam basa, kadar asam asetat, kadar bikarbonat.

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Secara garis besar analisis dikelompokkan menjadi analisis
secara fisik,kimia, fisikokimia, mikrobiologis, organoleptik. Analisis
berasal dari bahasa latin yaitu analisys yang berarti melepaskan. Secara
umum analisis dapat diartikan usaha pemisahan satu kesatuan materi
bahan menjadi komponen-komponen penyusunnya sehingga dapat
diketahui lebih lanjut. Analisis juga dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu
analisis kualitatif dan kuantitatif. Analisis kualitatif adalah analisa yang
menyangkut identifikasi zat, yaitu unsur atau senyawa apa yang ada di
dalam suatu contoh. Sedangkan analisis kuantitatif adalah analisa mngenai
penentuan berapa zat tertentu dalam suatu contoh. Zat yang ditentukan
sering disebut sebagai zat yang diinginkan atau analit (dapat terdiridari
sebagian kecil atau besar dari contoh yang dianalisa). Analisis Volumetri
merupakan bagian dari analisis secara kuantitatif. Volumetri adalah analisa
yang didasarkan pada pengukuran volume dalam pelaksanaan analisanya.
Analisis volumetri juga disebut titrimetri karena proses analisanya berupa
titrasi dimana larutan standar (pereaksi) sebagi titran yang ditempatkan
dalam buret yang digunakan untuk menitrasi larutan yang akan ditentukan
jumlah analitnya. Titran adalah larutan standar yang telah diketahui dengan
tepat konsentrasinya. Analisis titrimetri didasarkan pada reaksi kimia antar
komponen analit dengan titiran.

Dengan melakuakn titrasi asam basa (titrimetri) maka dapat


diketahui kadar suatu senyawa dalam suatu sampel. Oleh karena itu
dilakukan percobaan ini untuk mengetahui kadar asam asetat, karbonat
maupun bikarbonat dalam suatu sampel dengan menggunakan metode
titrasi.
B. RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah dari percobaan kali ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana cara menentukan kadar sampel asam asetat dalam sampel?
2. Bagaimana cara menentukan kadar bikarbonat dalam sampel?
C. TUJUAN
Tujuan yang ingin dicapai pada praktikum kali ini adalah sebagai
berikut:
1. Untuk menetukan kadar asam asetat dalam sampel.
2. Untuk menentukan kadar bikarbonat dari suatu sampel.
D. PRINSIP PERCOBAAN
Prinsip percobaan kali ini adalah sebagai berikut:
1. Menentukan kadar asam asetat dalam sampel dengan menggunakan
titran NaOH 0,1 N (asam lemah dengan basa kuat).
2. Menentukan kadar bikarbonat dalam sampel dengan menggunakan
titrasi HCl 0,1 N (asam kuat).

BAB II
TEORI PENDUKUNG
Analisa volumetri merupakan salah satu metode analisa kwantitatif,
yang sangat penting penggunaannya dalam menentukan konsentrasi zat yang ada
dalam larutan. Keberhasilan analisa volumetri ini sangat ditentukan oleh adanya
indikator yang tepat sehingga mampu menunjukkan titik akhir titrasi yang tepat.

Indikator asam-basa ialah zat yang dapat

berubah warna apabila pH

lingkungannya berubah. Apabila dalam suatu titrasi, asam maupun basanya


merupakan elektrolit kuat, larutan pada titik ekivalen akan mempunyai pH=7.
Tetapi bila asamnya ataupun basanya merupakan elektrolit lemah, garam yang
terjadi akan mengalami hidrolisis dan pada titik ekivalen larutan akan mempunyai
pH > 7 (bereaksi basa) atau pH < 7 (bereaksi asam). Harga pH yang tepat dapat
dihitung dari tetapan ionisasi dari
asam atau basa lemah tersebut dan dari konsentrasi larutan yang diperoleh. Titik
akhir titrasi asam basa dapat ditentukan dengan indikator asam basa (Underwood,
1983). Indikator yang digunakan harus memberikan perubahan warna yang
nampak di sekitar pH titik ekivalen titrasi yang dilakukan, sehingga titik akhirnya
masih jatuh pada kisaran perubahan pH indikator tersebut. Haryadi (1986)
menyebutkan
bila suatu indikator digunakan untuk menunjukkan titik akhir titrasi, maka:
1. Indikator harus berubah warna tepat pada saat titrant menjadi ekivalen
dengan titrat.
2. Perubahan warna itu harus terjadi secara

mendadak, agar tidak ada

keraguan-keraguan tentang kapan titrasi harus dihentikan (Harjanti, 2008)


Titrasi asam basa merupakan contoh analisis volumetri yaitu suatu cara
atau metode yang menggunakan larutan yang disebut titran yang dilepaskan dari
perangkat gelas yang disebut buret . Bila larutan yang diuji bersifat basa maka
titran harus bersifat asam dan sebaliknya (Ika, 2009).
Titrasi asam basa melibatkan asam maupun basa sebagai titer ataupun
titrant. Titrasi asam basa berdasarkan reaksi penetralan. Kadar larutan asam

ditentukan dengan menggunakan larutan basa dan sebaliknya. Titrant ditambahkan


titer sedikit demi sedikit sampai mencapai keadaan ekuivalen ( artinya secara
stoikiometri titrant dan titer tepat habis bereaksi). Keadaan ini disebut sebagai
titik ekuivalen. Pada saat titik ekuivalent ini maka proses titrasi dihentikan,
kemudian kita mencatat volume titer yang diperlukan untuk mencapai keadaan
tersebut. Dengan menggunakan data volume titrant, volume dan konsentrasi titer
maka kita bisa menghitung kadar titrant (Ahyari, 2008).
Dalam metode titrasi asam-basa, larutan uji (larutan standar)
ditambahkan sedikit demi sedikit ( secara eksternal ), biasanya dari dalam buret,
dalam bentuk larutan yang konsentrasinya diketahui. Penambahan larutan standar
ini diteruskan sampai telah dicapai kesetaraan secara kimia dengan larutan yang
diuji. Untuk mengetahui kapan penambahan larutan standar itu harus dihentikan,
digunakan suatu zat yang biasanya berupa larutan, yang disebut larutan indikator
yang ditambahkan dalam larutan yang diuji sebelum penetesan larutan uji
dilakukan. Larutan indikator ini menanggapi munculnya kelebihan larutan uji
dengan perubahan warna. Perubahan warna ini dapat atau tidak dapat tepat pada
titik kesetaraan ( ekuivalensi ). Titik dalam titrasi asam-basa pada saat indikator
berubah warna disebut titik akhir. Tentu saja diinginkan agar titik akhir ini sedekat
mungkin ke titik kesetaraan. Dengan memilih indikator untuk menghimpitkan
kedua titik itu (atau mengkoreksi selisih diantara keduanya) merupakan salah satu
aspek penting dari analisis titrasi asam-basa. Umumnya larutan uji adalah larutan
standar elektrolit kuat, seperti natrium hidroksida dan asam klorida. Jadi apabila

larutan yang diuji bersifat basa maka digunakan larutan uji ( larutan standar )
asam, dalam hal ini asam klorida, begitu pula sebaliknya (Sujono, 2010).
Kestabilan dari senyawa komplek yang terbentuk tergantung dari sifat
kation dan pH dari larutan, sehingga titrasi harus dilakukan pada pH tertentu.
Untuk menetapkan titik akhir titrasi (TAT) digunakan indikator logam, yaitu
indikator yang dapat membentuk senyawa kompleks dengan ion logam. Ikatan
kompleks antara indikator dan ion logam harus lebih lemah daripada ikatan
kompleks atau larutan titer dan ion logam. Larutan indikator bebas mempunyai
warna yang berbeda dengan larutan kompleks indikator. Indikator yang banyak
digunakan dalam titrasi kompleksometri adalah kalkon, asam kalkon karboksilat,
hitam eriokrom-T dan jingga xilenol. Untuk logam yang dengan cepat dapat
membentuk senyawa kompleks pada umumnya titrasi dilakukan secara langsung,
sedang yang lambat membentuk senyawa kompleks dilakukan titrasi kembali.
Seng merupakan salah satu logam yang membentuk senyawa komplek dimana
penetapan kadar seng menurut Farmakope Indonesia edisi III ditetapkan secara
kompleksometri menggunakan dapar amonia amonium klorida (pH dapar 9-10),
ditambah indikator EBT dan di titrasi dengan Na2 EDTA (Yusrin, 2010).

BAB III
METODE PRAKTIKUM
A. ALAT DAN BAHAN
Alat
Alat yang digunakan pada praktikum kali ini adalah sebagai berikut:
- Buret
2 buah
- Gelas kimia 250 mL, 700 mL @1 buah
- Pipet gondok 50 mL
1 buah

- Gelas ukur 100 mL


1 buah
- Erlenmeyer 250 mL
1 buah
- Botol semprot
1 buah
- Statif dan klem
Bahan
Bahan yang digunakan pada praktikum kali ini adalah sebagai berikut:
- Asam asetat
- HCl 0,1 M
- Indikator methyl orange (MO)
- NaOH 0,1 M
- Indikator PP
- Natrium karbonat
- Bikarbonat

B. PROSEDUR KERJA
1. Titrasi asam asetat dengan natrium hidroksida
asam
asetet
pekat 0,83 mL
0,1 gr
natrium
bikarbonat
Dimasukan
kedalam
labu100
takar
Dilarutkan
dalam
aquades
mL100 mL
Diencerkan dengan aquades sampai tenda tera
Ditambahkan indikator PP sebanyak 36 tetes

Larutan asam asetat 0,01 N


Dititrasi dengan HCl 0,1 N (hingga larutan tak berwarna
Ditambahkan 3 tetes indikator PP
Dicatat volume titran yang digunakan
Dititrasi dengan NaOH sampai terbentk warna merah muda
Ditambahkan indikator MO sebanyak 2 tetes
Diamati perubahan yang terjadi
Dititrasi lai dengan HCl 0,1 N
2. Penentuan kadar bikarbonat dalam sampel
Dicatat volume titran yang digunakan
Dicatat volume titran yang digunakan
Dilakukan triplo
Dihitung persentase (kadar) bikarbonat
Dihitung kadar asetat dalam sampel
Volume HCl yang digunakan
Larutan
merah muda
Kadar berwarna
bikarbonat

BAB IV
HASIL PENGAMATAN
A. DATA PENGAMATAN
Standarisasi Larutan NaOH dengan Kalium Biftalat
No
1
2

perlakuan
0,5 gr kalium biftalat ditambahkan
aquades
ditambahkan indikator PP sebanyak 2
tetes

dititrasi dengan larutan NaOH

volume titran

hasil
larutan kalium
biftalat
larutan tetap
bening
berwarna merah
muda
23 mL

Titrasi Asam Asetat dengan Natrium Hidroksida


N
o

perlakuan

hasil

larutan asam asetat diambahkan


dengan 3 tetes indikatr PP

larutan kalium biftalat

dititrasi dengan larutan NaOH

larutan tetap bening

volume titran

1 mL

Standarisasi Larutan HCl 0,1 N dengan Na2CO3


No
1

perlakuan
larutan Na2SO3 ditambahkan 2 tetes
indikator Mo

dititrasi dengan larutan HCl

volume titran yang digunakan

hasil
larutan berwarna
orange
larutan berwarna
merah muda
12,1 mL

Penentuan Kadar Bikarbonat dalam Campuran


n
o

perlakuan

hasil

0,1 gr natrium bikarbonat dilarutkan


dengan 100 mL aquades

ditambahkan indikator PP 36 tetes

dititrasi dengan HCl 0,1 N

volume titran yang digunakan


ditambahkan indikator Mo sebanyak 2
tetes

larutan natrium
bikarbonat
larutan berwarna
bening
larutan berwarna
bening
0,3 mL

5
6

dititrasi dengan HCl 0,1 N

volume titran yang digunakan

B. PERHITUNGAN
Standarisasi Larutan Biftalat
V1 x N1 = V2 x N2
Kalium biftalat 500 mg, Mr = 204,2
Volume NaOH 0,1 N, Mr = 23
500
=23 x N 2
204,2
2,44=23 x N 2
N 2=0,106
Titrasi Asam Asetat dengan Natrium Hidroksida

berwarna jingga
berwarna jingga
merah muda
2,2 mL

V NaOH = 1 mL
Dalam 10 mL sampel asam terdapat :
100
x 1 x 0,1 x 60=B
25
24=B
dalam 100 mL asam cuka=
kadar asam cuka=

100
x 24=240
10

100 240
x
mg
10 1000
2,4 gramdalam 100 mL

v
b

2,4
Standarisasi Larutan HCl 0,1 N dengan Na2CO3
Volume HCl yang digunakan
= 12,1 mL (P)
Berat Na2CO3
= 100 mg (Q)
Mek HCl
= Mek Na2CO3
12,1 x 0,1
= Mek Na2CO3
1,21
= Mek Na2CO3
Berat zat (mg) Na2CO3
= Mek Na2CO3 x BE Na2CO3
Mek Na2CO3 = mg Na2CO3 / BE Na2CO3
100

1
x 106
2
N HCl=

mg Na2 CO 3
x 53
P

N HCl=

100
x 53
12,1

0,155 N

Penentuan Kadar Karbonat dan Bikarbonat


NaHCO3 PP
NaCl + H2O + CO2
0,3 mL HCl 0,1 N (x)
NaHCO3 MO
NaCl + H2O + CO2
2,2 mL HCl 0,1 N (y)
Bikarbonat dalam sampel = (y x) mL HCl 0,1 N
= (2,2 0,3) mL HCl 0,1 N
= 1,9 mL HCl 0,1 N
( yx ) mL x N . HCl x BE NaH CO3
bikarbonat =
berat sampel

1,9 x 0,1 x 84
100

0,1596
Karbonat dalam sampel = (2x) mL HCl 0,1 N
= (2 x 0,3) mL HCl 0,1 N
= 0,6 mL HCl 0,1 N

karbonat=

( 2 x ) mL x N HCl x BE NaH CO 3
berat sampel

( 2 x 0,3 ) x 0,1 x 84
100

5,04

C. REAKSI-REAKSI
CH3COOH + NaOH PP
CH3COONa + H2O
MO
Na2CO3 + HCl
NaHCO3 + NaCl
PP
NaHCO3
NaCl + H2O + CO2
MO
NaHCO3
NaCl + H2O + CO2
D. PEMBAHASAN
Titrasi merupakan suatu metoda untuk menentukan kadarsuatu zat
dengan menggunakan zat lain yang sudah diketahui konsentrasinya. Titrasi
biasanya dibedakan berdasarkan jenis reaksi yang terlibat di dalam proses
titrasi, sebagai contoh bila melibatkan reaksi asam basa maka disebut
sebagai titrasi asam basa, titrasi redox untuk titrasi yang melibatkan reaksi
reduksi oksidasi, titrasi kompleksometri untuk titrasi yang melibatan
pembentukan reaksi kompleks dan lain sebagainya. Sedangkan pada
percobaan kali ini hanya akan dibahas tentang titrasi asam basa. Zat yang

akan ditentukan kadarnya disebut sebagai titrant dan biasanya diletakan di


dalam Erlenmeyer, sedangkan zat yang telah diketahui konsentrasinya
disebut sebagai titer dan biasanya diletakkan di dalam buret. Baik titer
maupun titrant biasanya berupa larutan.Titrasi asam basa disebut juga titrasi
adisi alkalimetri. Kadar atau konsentrasi asam basa larutan dapat ditentukan
dengan metode volumetri dengan teknik titrasi asam basa. Volumetri adalah
teknik analisis kimia kuantitatif untuk menetapkan kadar sampel dengan
pengukuran volume larutan yang terlibat reaksi berdasarkan kesetaraan
kimia. Kesetaraan kimia ditetapkan melalui titik akhir titrasi yang diketahui
dari perubahan warna indicator dan kadar sampel untuk ditetapkan melalui
perhitungan berdasarkan persamaan reaksi. Titrasi asam basa merupakan
teknik untuk menentukan konsentrasi larutan asam atau basa. Reaksi yang
terjadi

merupakan

reaksi

asam

basa

(netralisasi).

Larutan

yang

kosentrasinya sudah diketahui disebut larutan baku. Titik ekuivalen adalah


titik ketika asam dan basa tepat habis bereaksi dengan disertai perubahan
warna indikatornya. Titik akhir titrasi adalah saat terjadinya perubahan
warna indikator.
Pada percobaan kali ini kita akan menentukan kadar atau
konsentarsi asam asetat melalui proses titrasi yaitu dengan menitrasi asam
asetat yang telah ditambahkan indikator PP sebanyak 3 tetes dengan natrium
hidroksida. Larutan asam asetat yang telah ditambahkan indikator PP
berwarna bening, sehingga apabila larutan tersebut berubah warna menjadi
merah muda maka titrasi harus dihentikan. Volume titiran (NaOH) yang
digunakan adalah 1 mL. Volume titran ini akan mempengaruhi hasil

konsentrasi dari asam asetat sehingga dalam menitrasi larutan tersebut kita
harus memperhatikan baik-baik perubahan warna dan volume titrat yang
digunakan. Setelah volume titrat diketahui maka kadar asam asetat dapat
dihitung. Dari hasil perhitungan, kadar asam asetat yang didapatkan adalah
2,4% atau sekitar 2,4 g dalam 100 mL sampel. Reaksi antara CH 3COOH
dengan NaOH akan menghasilkan CH3COONa + H2O. Hal ini ditunjukkan
dalam reaksi berikut :
CH3COOH + NaOH PP
CH3COONa + H2O
Pada reaksi tersebut yang yang menjadi reaktan adalah
CH3COOH dan NaOH sedangkan produknya adalah CH 3COONa dan H2O.
Kita telah mengetahui sifat dari reaktan tersebut, dimana asam asetat adalah
asam lemah dan natrium hidroksida adalah basa kuat sehingga apabila
direaksikan sifat asam dan sifat basa dari larutan tersebut akan hilang dan
membentuk zat baru yang disebut garam yang memiliki sifat berbeda
dengan sifat zat asalnya karena hasil reaksinya dan air yang memiliki sifat
netral yang artinya jumlah ion H+ sama dengan jumlah ion OH- maka reaksi
itu disebut dengan reaksi netralisasi atau penetralan.
Pada standarisasi larutan NaOH dengan

kalium

biftalat

menggunakan indikator PP. Larutan kalium biftalat yang ditambahkan 2


tetes indikator PP brewarna bening. Stelah ditiitrasi dengan NaOH sebanyak
23 mL larutan tersebut berubah warna menjadi merah muda. Perubahan
warna pada larutan tersebut disebabkan oleh resonansi isomer elektorn.
Berbagai indikator mempunyai tetapan ionisasi yang berbeda, sehingga
menunjukkan warna pada range pH yang berbeda. Indikator PP adalah
indikator yang dibuat dengan kondensasi anhidrida fthalein dengan fenol.

Pada percobaan selanjutnya yaitu menentukan kadar atau


konsentrasi bikarbonat dalam sampel. Dengan terlebih dahulu dilakukan
standarisasi

untuk

memperoleh

larutan

standar

yang

diketahui

konsentrasinya. Larutan standar yang digunakan yaitu HCl 0,1 N (asam


kuat) yang distandarisasi dengan Na2CO3 dengan menggunakan indikator
MO. Setalah dititrasi, diperoleh volume titran yang digunakan (HCl) adalah
12,1 mL. Dengan persamaan reaksinya adalah sebagai berikut:
Na2CO3 + HCl MO
NaHCO3 + NaCl
12,1 mL HCl 0,1 N
Setelah melakukan standarisasi maka akan ditentukan kadar bikarbonat
dalam sampel. Padatan bikarbonat yang telah dilarutkan dengan aquades
100 mL, ditetesi dengan indikator PP sampai larutan bikarbonat tersebut
berubah warna (36 tetes). Kemudian dititrasi dengan HCl 0,1 N sampai
larutan tersebut tak berwarna. Volume titiran yang digunakan yaitu 0,3 mL.
Selanjutkan larutan tadi ditambahkan lagi dengan indikator MO sebanyak 2
tetes. Larutan berwarna jingga. Kemudian dititrasi dengan HCl hingga
berubah warna menjadi jingga ke merahjambuan. Volume titran yang
digunakan adalah 2,2 mL. Dengan menitrasi larutan bikarbonat sebanyak 2
kali, kita bisa menentukan kadar bikarbonat dalam sampel. Kadar
bikarbonat dalam sampek yang didapatkan adalah 1,9 mL HCl 0,1 N atau
dalam persen bikarbonat yaitu 0,1596%. Dan kadar karbonat yang
didapatkan yaitu 5,04% dalam sampel.

BAB V
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan maka dapat disimpulkan
bahwa:
1. Penentuan kadar asam asetat dapat diketahui dengan cara menintrasi
asam asetat tersebut dengan natrium hidroksida dengan menggunakan
indikator PP. Kadar asam asetat yang didapatkan adalah 2,4 % (b/v) atau
sekitar 2,4 g dalam 10 mL sampel.
2. Penentuan kadar bikarbonat dan karbonat juga dapat diketahui dengan
menitrasi larutan bikarbonat dengan asam kuat yaitu HCl sebanyak 2
kali. Titrasi pertama menggunakan indikator PP, sedangkan titrasi yang
ke dua menggunakan indikator MO. Kadar bikarbonat yang didapatkan

adalah 1,9 mL atau sekitar 0,1596% dalam sampel, sedangkan kadar


karbonat adalah 5,04% dalam sampel.
B. SARAN
Saran yang dapat diajukan pada praktikum kali ini adalah
sebaiknya dalam percobaan analisis volumetri percobaan yang dilakukan
harus sesuai dengan penuntun agar mendapatkan hasil yang akurat.

DAFTAR PUSTAKA
Ahyari.

2008.
Analisa
Volumetrik.
http://ahyari.com/my-kampuz/mykuliah/kimia-farmasi-analisis/analisa-volumetri/ [diakses pada tanggal
26 November 2013].

Harjanti, Ratna Sri. 2008. Pemungutan Kurkumin dari Kunyit (Curcuma


domestica val.) dan Pemakaian sebagai Indikator Analisis Volumetri.
Jurnal Rekayasa Proses, Vol.2, No.2, 2008. Politeknik LPP :
Yogyakarta. Hal.49-50 [diakses pada tanggal 25 November 2013].
Ika, Dani. 2009. Alat Otomatisasi Pengukur Kadar Vitamin C dengan Metode
Titrasi Asam Basa. Jurnal Neotrino, Vol.1, No.2. April 2009. Hal.4
[diakses pada tanggal 25 November 2013].
Sujono. 2010. Sistem Pengukur Molaritas Larutan dengan Metode Titrasi Asam
Basa Berbasis Komputer. Universitas Budi Luhur : Surabaya. Hal.32-33
[diakses pada tanggal 25 November 2013].
Yusrin. Endang Triwahyuni M. 2010. Penggunaan Metode Kompleksimetri pada
Penetapan Kadar Seng Sulfat dalam Campuran Seng Sulfat dengan
Vitamin C. Hal.3 [diakses pada tanggal 25 November 2013].