Anda di halaman 1dari 24

KATA PENGANTAR

Rencana Belanja Anggaran (RBA) merupakan dokumen tahunan yang memuat visi, misi, program
strategis, pengukuran pencapaian kinerja dan arah kebijakan operasional untuk satu taun ke depan .
Kami bersyukur UPTD Puskemas Toroh 1 dapat tersusun dengan baik, mudah-mudahan buku ini
dapat dimanfaatkan sebagai pedoman dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan di Puskesmas Toroh 1
Tak lupa kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu tersusunnya
Rencana Belanja Anggaran ini. Kami menyadari bahwa Rencana Belanja Anggaran ini masih jauh dari kata
sempurna, untuk itu kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun guna perbaikan perencanaan
dimasa mendatang.
Toroh, 10 September 2015
Kepala UPTD Puskesmas Toroh 1

Agus Setijorini,SKM
NIP 19710813 199703 2 006

DAFTAR ISI

RINGKASAN EKSEKTIF

Rencana Belanja Anggaran (RBA) merupakan dokumen tahunan yang memuat visi, misi, program
strategis, perencanaan kinerja dan arah kebijakan operasional. Analisis dilakukan dengan
mempertimbangkan kondisi lingkungan internal dan lingkungan eksternal yang merupakan potensi,
kendala, peluang dan tantangan yang mungkin timbul.
Dari analisis lingkungan internal yang berupa kekuatan dan kelemahan, juga analisis lingkungan
eksternal yang berupa peluang dan tantangan, maka diperoleh hasil bahwa posisi UPTD Puskesmas Toroh
1 berada dalam kuadran I yaitu ofensive atau agresive. Dalam posisi seperti ini, UPTD Puskesmas Toroh 1
sebenarnya mampu bersaing dengan institusi lain, namun tetap dengan upaya peningkatan dan
pengembangan di semua faktor.
Dari RBA akan diperoleh gambaran kekuatan akutansi manajemen keuangan dan arah kebijakan
yang akan diambil dalam rangka eksistensi dalam proses menuju manajemen keuangan yang sehat.

BAB I
PENDAHULUAN
A. Gambaran Singkat Puskesmas Toroh 1
Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) di Indonesia mulai dikembangkan sejak
dicanangkannya Pembangunan Jangka Panjang (PJP) yang pertama tahun 1971. Sesuai
dengan peraturan Mendagri No. 5tahun 1974, Puskesmas secara administrative berada
dibawah administrasi Pemerintah Daerah Kabupaten (Bupati selaku kepala daerah), tetapi
secara medis teknis mendapat pembinaan dari Dinas Kesehatan Kabupaten
Puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/kota yang
bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah.
Pembangunan kesehatan adalah penyelenggaraan upaya kesehatan oleh bangsa Indonesia
untuk meningkatkan kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang
agar terwujud derajat kesehatan yang optimal. Puskesmas sebagai pusat pelayanan
kesehatan strata pertama menyelenggarakan kegiatan pelayanan kesehatan tingkat pertama
secara menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan yang meliputi pelayanan kesehatan
perorangan (private goods) dan pelayanan kesehatan masyarakat(public goods). Puskesmas
melakukan kegiatan-kegiatan termasuk upaya kesehatan masyarakat sebagai bentuk usaha
pembangunan kesehatan.
Puskesmas Toroh 1 berdiri sejak tahun 1977 dimana pada saat berdiri mempunyai wilayah
kerja meliputi seluruh wilayah kecamatan Toroh, namun dalam perjalanannya pada tahun 1989
Puskesmas Pembantu ditingkatkan statusnya menjadi Puskesmas Toroh II sampai saat ini.
Puskesmas Toroh 1 menempati luas tanah sekitar 3500 m 2yang terletak pada jalan
provinsi yang menghubungkan kota Purwodadi dengan kota Surakarta yang merupakan tanah
milik Pemerintah Desa Depok. Puskesmas Toroh 1 terletak di pusat kegaitan bisnis di
lingkungan kecamatan Toroh, berdekatan dengan Pasar Desa Depok dan Stasiun Kereta
ApiNgrombo.
1. Landasan hukum
Dalam operasionalnya, Puskesmas Toroh 1 didasarkan kepada peraturan perundangundangan sebagai berikut :
a. Landasan Idiil

b. Landasan Konstitusional
c. Landasan Operasional

: Pancasila
: Undang-Undang Dasar 1945

1) Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan (Lembaran Negara tahun


2009 Nomor 144);
2) Undang undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Pemerintahan Daerah;
4

3) Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara


Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaga Negara Tahun 2004 Nomor 126,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 4438).
4) Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan.
5) UndangUndang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan SosialNasional
(SJSN)
6) UndangUndang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana PembangunanJangka
Panjang Nasional (RPJMN).
7) UndangUndang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana PembangunanJangka
Panjang Nasional (RPJMN).
8) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, danPemerintahan
Daerah Kabupaten / Kota.
9) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 yang mengatur Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan
Daerah;
10) Keputusan Kepala Lembaga Administrasi Negara (LAN) RINomor 239/IX/6/8/2003
tanggal 25 Maret 2003 tentang Perbaikan Pedoman Penyusunan Pelaporan
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah;
11) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota.
12) Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan
Layanan Umum(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005Nomor 48,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4502)
13) Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2012 Tentang Perubahan Atas Peraturan
Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 Tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan
Umum
14) Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2012 tentang Penerima Bantuan Iuran
Jaminan Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 264,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5372).
15) Peraturan Presiden Nomor 12 Tahun 2013 tentang Jaminan Kesehatan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2013 Nomor 29)
5

16) Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 131/MENKES/ SK/II/2004


tentang Sistem Kesehatan Nasional.
17) Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1457/ MENKES/SK/X/2003
tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota.
18) Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor Nomor 71 Tahun 2013
tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan Kesehatan Nasional.
19) Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 69 Tahun 2013 Tentang
Standar Tarif Pelayanan Kesehatan Pada Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama Dan
Fasilitas Kesehatan Tingkat Lanjutan Dalam Penyelenggaraan Program Jaminan

2. Tugas dan fungsi pokok


a

Tugas Pokok Puskesmas


Puskesmas bertanggung jawab menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan

dan upaya kesehatan masyarakat. Ditinjau dari sistem kesehatan nasional maka sebagai
pelayanan kesehatan ditingkat pertama, Puskesmas mempunyai upaya kesehatan wajib
yaitu upaya yang ditetapkan berdasarkan komitmen nasional, regional dan global serta yang
mempunyai daya ungkit tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat.
Upaya kesehatan wajib ini harus diselenggarakan oleh setiap Puskesmas di wilayah
Indonesia. Upaya kesehatan wajib atau basicsix puskesmas tersebut adalah (Depkes,
2004):
1 Upaya Promosi Kesehatan.
2 Upaya Kesehatan Lingkungan
3 Upaya Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana
4 Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
5 Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular
6 Upaya Pengobatan.
Salah satu kewenangan wajib yang harus dilaksanakan sesuai dengan standar
pelayanan minimal bidang kesehatan adalah penyelenggaraan pelayanan kesehatan dasar.
Jenis pelayanan dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan dasar adalah:

1). Pelayanan kesehatan ibu dan bayi,


2). Pelayanan kesehatan anak pra sekolah,
3). Pelayanan Keluarga Berencana,
4). Pelayanan Imunisasi,
5) Pelayanan Pengobatan/Perawatan,
6). Pelayanan Kesehatan Jiwa (Dinkes Jateng, 2005)
.
b

Fungsi Puskesmas

Puskesmas memiliki fungsi yang penting dalam mendukung tercapainya tujuan


pembangunan kesehatan nasional. Fungsi penting tersebut antara lain:
1) Puskesmas berfungsi sebagai pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan.
Dalam hal ini puskesmas berupaya menggerakkan lintas sektor dan dunia usaha di
wilayah kerjanya agar menyelenggarakan pembangunan berwawasan kesehatan.
Puskesmas harus aktif memantau dan melaporkan dampak kesehatan dari
penyelenggaraan

setiap

program

pembangunan

di

wilayah

kerjanya

serta

mengutamakan pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit tanpa mengabaikan


penyembuhan dan pemulihan.
2) Puskesmas merupakan pusat pemberdayaan masyarakat. Dalam hal ini puskesmas
berupaya agar perorangan terutama pemuka masyarakat, keluarga dan masyarakat
memiliki kesadaran, kemauan dan kemampuan melayani diri sendiri dan masyarakat
untuk hidup sehat, berperan aktif dalam memperjuangkan kepentingan kesehatan
termasuk pembiayaan serta ikut menetapkan, menyelenggarakan dan memantau
pelaksanaan program kesehatan.
3) Puskesmas merupakan pusat pelayanan kesehatan strata pertama. Dalam hal ini
puskesmas menyelenggarakan pelayanan kesehatan tingkat pertama secara
menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan dalam bentuk pelayanan kesehatan
perorangan dan pelayanan kesehatan masyarakat.

B. VISI DAN MISI


1. Visi
Menjadi Pusat Pelayanan Kesehatan Unggulan di Wilayah Toroh melalui Pelayanan Bermutu dan
Paripurna

2. Misi
a. Memberikan Pelayanan yang bermutu dan paripurna
b. Meningkatkan profesionalisme petugas
c. Memberdayakan masyarakat menuju kemandirian
d. Pengelolaan manajemen puskesmas yang efektif dan efisien

e. Menyediakan sarana dan prasarana yang memadai


C. TUJUAN
Untuk mewujudkan visi dan misi tersebut, Puskesmas Toroh I menetapkan tujuan sebagai berikut:
1. Meningkatnya Kualitas Manajemen Puskesmas
2. Meningkatnya Cakupan, Jenis, dan Kualitas Layanan Puskesmas
3. Penyediaan saran dan prasaran yang memadai
4. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
5. Meningkatkan profesionalitas dan kesejahteraan pegawai

D. KEGIATAN PUSKESMAS DAN PRODUK LAYANAN


Puskesmas Toroh 1 melaksanakan kegiatan-kegiatan dalam upaya peningkatan kesehatan
masyarakat sebagai bentuk usaha pembangunan kesehatan dalam bentuk menyelenggarakan
pelayanan kesehatan promotive, preventif, kuratif, dan rehabilitatif.
Jenis Pelayanan kesehatan di puskesmas Toroh 1 merupakan upaya pelayanan kesehatan
masyarakat dan upaya pelayanan kesehatan perorangan yaitu:
1. Klinik Umum
Unit pelayanan yang menangani pasien untuk konsultasi rawat jalan. Memiliki unit
layanan konsultasi dokter umum dan dilengkapi ruang pemeriksaan dan peralatan. Unit ini
ditangani oleh satu orang dokter umum dan beberapa perawat.
2. Klinik Gigi
Unit pelayanan yang menangani pemeriksaan dan perawatan gigi dengan jenis-jenis
pelayanan seperti: ekstraksi gigi, pembersihan plak dan karang gigi, penambalan gigi dan
pemeliharaan gigi. Unit ini dilengkapi dengan satu dental unit yang ditangani oleh satu
orang dokter gigi dan satu orang perawat gigi.

3. Klinik Kesehatan Ibu dan Anak


Unit pelayanan ini menangani pemeriksaan untuk konsultasi rawat jalan untuk pasien bayi
dan balita, konsultasi kebidanan, seperti pelayanan ANC (Antenatal Care), dan pelayanan
post partum. Program KB (layanan alat kontrasepsi), melayani seperti, suntik KB, Implant,
IUD, Pil KB,dan kondom. Poliklinik ini dilengkapi meja Gynecologi standard yang
ditangani oleh beberapa orang bidan.
4. Unit Gawat darurat
Unit pelayanan ini menangani kasus-kasus yang bersifat kegawatdaruratan, yang terdiri
dari kasus darurat bedah dan darurat non bedah. Unit ini ditangani oleh dokter umum dan
perawat yang buka untuk pelayanan pasien 24 jam.
5. Laboratorium
Laboratorium UPTD Puskesmas Toroh 1 merupakan laboratorium sederhana. Jenis-jenis
pemeriksaan yang bisa dilaksanakan seperti: Pemeriksaan darah lengkap, pemeriksaan
urine lengkap dan pemeriksaan dahak untuk menentukan penyakit TBC. Laboratorium ini
ditangani oleh dua orang tenaga analis.
6. Klinik Infeksi Menular Seksual
Klinik IMS ini merupakan program dari Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah yang
bertujuan untuk mengurangi penyebaran penularan penyakit-penyakit menular seksual
dengan sasaran adalah masyarakat umum , para pekerja seks komersial, dan para
pekerja di tempat hiburan malam.
7. Apotek
Pelayanan yang diberikan oleh apotik Puskesmas Toroh 1 berupa penyediaan obatobatan, bagi pasien rawat jalan, memenuhi kebutuhan obat untuk pasien rawat inap, klinik
persalinan dan poliklinik desa di wilayah kerja Puskesmas Toroh 1 . Ditangani oleh
seoarang Apoteker dan dibantu oleh 2 orang tenaga teknis kefarmasian.
8. Unit Rawat Inap
Unit rawat inap Puskesmas Toroh 1 merupakan Fasilitas Rawat Inap Tingkat Pertama
mempunyai 20 tempat tidur terpasang dengan dua kelas kamar. Yaitu kelas III dan kelas II
setara rumah sakit. Ditangani oleh dua orang dokter umum dan 11 orang perawat.
9. Klinik persalinan
Klinik persalinan Puskesmas Toroh 1 melayani persalinan normal dilengkapi dengan 5
tempat tidur terpasang dan 2 kamar bersalin ditangani oleh beberapa orang bidan yang

membuka pelayanan selama 24 jam yang didukung oleh fasilitas rujukan ambulan yang
siap 24 jam
10. Fasilitas rujukan ambulan
Fasilitas rujukan ambulan menggunakan kendaraan minibus dengan fasilitas penunjang di
dalamnya diawaki oleh tiga orang pengemudi yang bekerja shift bergantian yang selalu
siap 24 jam apabila diperlukan
E. BUDAYA ORGANISASI
Rangkaian perbaikan manajemen yang dilakukan di UPTD Puskesmas Toroh 1 akan
membentuk suatu budaya organisasi baru. Sinergisme kegiatan operasional puskesmas yang
dipadukan dengan Implementasi Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah
(PPK-BLUD)

diharapkan

akan

membentuk

nilai-nilai

korporasi

tersendiri

dengan

mengembangkan Motto Puskesmas Toroh 1 yaitu SERASI (Segera, Efektif, Ramah, Aman,
Simpati dan Indah) sepenuhnya mengakar menjadi budaya organisasi yang melekat setiap
saat
F. SUSUNAN PEJABAT PENGELOLA DANDEWAN PENGAWAS

10

BAB II
LAPORAN KINERJA PUSKEMAS TAHUN 2015
Berdasarkan realisasi sampai dengan Juli 2015, prognosa sampai dengan akhir tahun 2015
menunjukkan kinerja pelayanan, keuangan dan organisasi/SDM serta sarana-prasarana
Puskesmas Toroh 1 adalah sebagai berikut
A. Faktor faktor yang mempengaruhi kinerja Puskesmas Toroh 1
1 Faktor internal
a Organisasi
Puskesmas Toroh I merupakan lembaga teknis daerah, secara kelembagaan sebagai UPTD,
berada langsung dibawah Dinas Kesehatan. Secara umum tidak banyak berperan dalam
menentukan kebijakan kesehatan di Kabupaten Grobogan, karena kewenangan ada pada
Dinas Kesehatan.
Secara organisatoris, dari sudut pandang eselonisasi yang bawah lebih banyak sebagai
pelaksana teknis, sehingga masih mmepunyai kelemahan dalam bargaining dengan pemerintah
dalam hal pencarian dana-dana, dan sumber daya lainnya.
Perubahan struktur organisasi dan penataan sumber daya manusia dalam upaya peningkatan
organisasi SKPD mempengaruhi pelayanan kesehatan yang diberikan karena adanya
perubahan dalam pengelolaan kepegwaian dan pelayanan keehatan yang diberikan
b

Sumber Daya Manusia

Faktor sumberdaya manusia di Puskesmas sangat dominan. Dokter berperan utama dalam
pelayanan, sehingga dalam mencapai kinerja yang telah ditentukan, mengedepankan
kecepatan pelayanan dan kelangsungan.
Untuk tenaga kerja medis pokok yang tidak ada di Puskesmas ditempuh dengan cara
kerjasama dengan pihak III (intitusi pendidikan) karena dengan adanya peraturan perundangundangan yang baru yang melekat pada praktik kedokteran, perlu ada tenaga spesialis tertentu
untuk dapat melakukan tindakan medik tertentu, yang tidak dapat didelegasikan kewenangan
dan tanggungjawabnya ke spesialis lain atau ke tenaga ahli madya lainnya.
NO
1
2

JENIS KETENAGAAN
Dokter Umum
Dokter Gigi

JUMLAH
2
1
11

3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15

Perawat
Perawat Gigi
Bidan
Apoteker
Asisten Apoteker
Sanitarian
Kesehatan Masyarakat
Tata Usaha
Fisioterapis
Analis Laboratorium
Administrasi
Petugas Kebersihan
Pengemudi
Jumlah

24
1
27
1
2
1
1
1
1
2
13
2
3
82

Sarana Prasarana

Dalam mencapai target kinerja, Puskesmas dilengkapi dengan sarana-prasarana yang


mencukupi, terutama untuk pelayanan medis dan penunjang.
Keandalan dan keamanan sarana-prasarana yang ada sangat mendukung dalam kinerja
Puskesmas. Hambatan yang ada adalah masih minimnya tenaga trampil yang mampu
mengoperasionalkan alat, dan biaya operasional.
Untuk pengembangan layanan baru, telah diupayakan menyediakan sarana prasarana
pendukung layanan, sehingga pada saat operasional sudah tidak terkendala sarana.
Kendala lain dalam bidang sarana prasarana khususnya untuk alat-alat medis dengan teknologi
tinggi yang berpotensi menghambat kinerja adalah biaya pemeliharaan, yang umumnya mahal,
dan kadang tidak tersedia suku cadangnya.
d

Perangkat Lunak

Dalam mencapai kinerja, Puskesmas dilengkapi dengan perangkat lunak berupa Prosedurprosedur standar, Petunjuk pelaksanaan, Petunjuk Teknis, Surat-surat keputusan, dan
perangkat lunak system informasi manajemen dan keuangan, sehingga apa yang dilaksanakan
dapat dipertanggungjawabkan. Adanya perangkat lunak, disamping memudahkan pelaksanaan
kerja juga dapat sebagai acuan dalam bertindak dan penentu arah strategi dan kebijakan.
e

Dana

12

Bahwa operasional Puskesmas memerlukan dana yang besar untuk memenuhi kebutuhan
pembiayaan pembelian obat, bahan medis habis pakai, jasa pelayanan, bahan makan pasien,
operasional kendaraan, pemeliharaan, gaji karyawan dan lain sebagainya.
Pengeluaran pembiayaan dapat dikatakan per hari bahkan per jam pelayanan. Namun selama
ini, Puskesmas terbentur pada aturan pengelolaan keuangan berdasarkan Peraturan daerah
yang berlaku, sehingga seringkali Puskesmas menghadapi kendala biaya operasional, dan
terhambat pencapaian kinerjanya.
2

Faktor ekternal
a Peraturan dan perundang-undangan
Dalam aturan Menteri Dalam Negeri khususnya dalam penatausahaan keuangan, semua
pengeluaran belanja berdasarkan program dan kegiatan. Dalam format aturan tersebut, bisa
dimungkinkan penambahan program dan kegiatan berdasarkan kewenangan dan
kemampuan daerah. Namun dalam kenyataannya, pemerintah daerah sangat restriksi dengan
program dan kegiatan yang sudah ada di Permendagri. Dengan demikian banyak program
dan kegiatan upaya kesehatan perorangan yang tidak bisa masuk dalam penganggaran.
Hal ini menyulitkan manajemen dalam penganggaran belanja, contoh konkrit adalah
belanja untuk jasa pelayanan, sampai saat ini belum ada aturan, format baku atau kode
rekening tentang jasa pelayanan, sehingga manajemen Puskesmas kesulitan dalam
menyusun penganggaran jasa pelayanan, sementara pemerintah daerah ragu-ragu untuk
membuat program, kegiatan dan kode rekening baru untuk dapat mewadahi belanja tersebut.
Dasar hukum pengelolaan keuangan Badan Layanan Umum di daerah yang merupakan
bagian yang tidak terpisahkan dalam pengelolaan dan pertanggungjawaban daerah diatur
dalam BAB XV Pasal 324, Pasal 325, Pasal 326, Pasal 327, Pasal 328 dan Pasal 329. Pasal
68 dan Pasal 69 UU No. 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara telah membuka
koridor

baru

kepada

departemen/lembaga/provinsi/kabupaten/kota

yang

bertugas

memberikan pelayanan publik seperti layanan kesehatan, pendidikan, pengelolaan kawasan,


lisensi untuk menerapkan pola pengelolaan keuangan yang fleksibel melalui pembentukan
Badan Layanan Umum yang diatur lebih lanjut dalam PP 23 tahun 2005.
Sebagai kekayaan negara/daerah yang tidak dipisahkan BLU perencanaan, pelaksanaan
dan pelaporan keuangan disajikan dan disusun sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari
kementrian/ lembaga/pemerintah daerah. Untuk itu Laporan Keuangan BLU disampaikan
secara berkala kepada menteri/pimpinan lembaga/gubernur/bupati/walikota sesuai dengan
13

kewenangannya

untuk

dikonsolidasikan

dengan

laporan

keuangan

kementrian

negara/lembaga/SKPD/pemerintah daerah.
Pembinaan keuangan BLUD dilakukan oleh Pejabat Pengelola Keuangan Daerah (PPKD)
dan pembinaan teknis dilakukan oleh kepala yang bertanggung jawab atas urusan pemerintah
yang bersangkutan. Pembinaan keuangan BLUD meliputi pemberian pedoman, bimbingan,
supervisi, pendidikan dan pelatihan di bidang pengelolaan keuangan BLUD.
Permasalahan yang timbul adalah perbedaan standar akuntansi sebagai dasar
penyusunan laporan keuangan BLU dengan dasar penyusunan laporan keuangan kementrian
atau lembaga. Sesuai dengan pasal 26 ayat (2) PP 23 Tahun 2005 akuntansi dan laporan
keuangan BLU diselenggarakan sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan (SAK). Hal ini
menjadi masalah ketika laporan tersebut dikonsolidasikan dengan Laporan Keuangan
Kementerian/ Lembaga/ SKPD/ pemerintah daerah yang menggunakan Standar Akuntansi
Pemerintah (SAP).
Permasalahan lain timbul ketika satuan kerja tersebut menerima dana dari APBN seperti
pada kasus Puskesmas sebagai BLU yang mendapat dana dari APBN/APBD. Selain sebagai
BLU juga berfungsi sebagai satker yang wajib menyusun Laporan Keuangan tahunan atas
dana APBN/APBD yang diterima sesuai dengan Sistem Akuntansi dimana Laporan
Keuangannya disebut Laporan Keuangan BLU.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2005 tanggal 13 Juni 2005
tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (BLU) pasal 26 antara lain
menyatakan setiap transaksi keuangan BLU harus diakuntansikan dan dokumen
pendukungnya dikelola secara tertib dan Akuntansi dan Laporan Keuangan BLU
diselenggarakan sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan yang diterbitkan oleh asosiasi
profesi akuntansi Indonesia.
Sementara itu Peraturan Menteri Keuangan Nomor 59/PMK.06/2005 tanggal 20 Juli 2005
tentang Sistem Akuntansi dan Pelaporan Keuangan Pemerintah Pusat Bab VIII Laporan
Keuangan Kementrian Negara/Lembaga pasal 32 antara lain Laporan Keuangan Kementrian
Negara/Lembaga Tahunan dilampiri Laporan Keuangan BLU yang berada di lingkungan
Kementrian Negara/Lembaga. Laporan Keuangan BLU sebagaimana dimaksud disusun
b

berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.


Kondisi ekonomi daerah
Secara umum, ekonomi daerah Grobogan tergolong daerah yang memiliki kemampuan
ekonomi menengah, sehingga dalam pengembangan pelayanan inovatif mungkin akan
14

terbentur dalam hal pentarifan. Walaupun demikian fenomena menarik masyarakat Grobogan
adalah semakin banyaknya bermunculan institusi pelayanan kesehatan swasta yang
menawarkan jenis pelayanan kesehatan yang beragam dengan tarif layanan yang beragam
juga.
Dari keterbatasan pendapatan daerah, banyak program dan kegiatan Puskesmas yang
terkendala, sementara kebutuhan untuk pemeliharaan dan operasional Puskesmas saja
c

masih minim, bahkan tidak sesuai dengan pendapatan operasional yang dicapai Puskesmas.
Sosial budaya masyrakat
Warga Masyarakat Grobogan, memiliki type atau berkarakteristik tradisional, sehingga budaya
dan tradisi masyarakat masih cukup kental bahkan sangat dilestarikan. Namun demikian ada
beberapa perilaku tradisi yang masih kurang mendukung dalam pembangunan kesehatan,

dan efisiensi pengeluaran masyarakat.


Perkembangan teknologi kesehatan
Perkembangan teknologi kesehatan sangat pesat dan semakin canggih. Untuk institusi
pelayanan kesehatan yang mampu, mereka berlomba-lomba mengadakan alat-alat kesehatan
karena didukung pendanaan yang memudahkan inovasi dan diversifikasi pelayanan
kesehatan. Sementara Puskesmas umumnya gigit jari dan hanya mimpi untuk dapat
memperoleh alat-alat kesehatan dimaksud.
Dengan semakin berkembangnya teknologi kesehatan, banyak alat-alat kesehatan yang
sudah cukup umur tidak diproduksi lagi, dan sekaligus tidak ada suku cadangnya, hal itu
menyulitkan Puskesmas dalam pemeliharaan alat yang dimiliki karena sebagian besar alatalat kesehatan yang ada sudah out of date.
Artinya perkembangan teknologi kesehatan khususnya alat-alat medis disamping dapat
meningkatkan kinerja Puskesmas tetapi juga dapat menghambat kinerja Puskesmas, karena

ada beberapa alat kesehatan untuk kerja pelayanan yang tidak sustainable lagi.
Perkembangan teknologi informasi
Teknologi informasi, mau tidak mau harus dikuasi oleh Puskesmas. Untuk perangkat
kerasnya, bagi kebanyakan Puskesmas daerah tidak ada kendala, namun dalam
pemeliharaan, software, petugas informasi dan pemeliharaannya membutuhkan dana yang
besar. Sementara kebanyakan SDM Puskesmas masih berorientasi klerikal, dan kurang
peduli dengan data dan informasi.
Dengan adanya teknologi informasi, akan memudahkan manajemen dalam mengambil
keputusan, karena semua informasi dapat diterangkan dalam sistem informasi manajemen

secara terintegrasi.
Tingkat inflasi dan nilai tukar
15

Tingkat inflasi mempengaruhi operasional puskesmas dalam mengadakan bahan habis pakai
untuk operasional pelayanan, walaupun secara tidak secara langsung berdampak pada
kinerja puskesmas, namun ada kekhawatiran adanya pengurangan pendanaan dari berbagai
sumber pendapatan puskesmas, yang kemudian akan mengubah prediksi kinerja.
Nilai kurs rupiah terhadap mata usang asing utama juga memacu fluktuasi harga-harga pasar
terutama barang-barang untuk kesehatan dari luar negeri apalagi dengan seringnya kebijakan
pemerintah dalam menaikkan harga BBM, yang membuat harga-harga domestik melambung.

16

B. ASUMSI-ASUMSI
Dalam perencanaan strategis bisnis, dipengaruhi oleh beberapa asumsi sebagai dasar untuk
evaluasi, penyusunan program kegiatan dan penganggaran. Rencana Bisnis dan Anggaran
Puskesmas Toroh 1 tahun 2016 didasarkan atas asumsi-asumsi yang bersifat makro dan mikro
adalah sebagai berikut:
1. Asumsi makro
NO

Unsur

Tahun 2015

1.

Pertumbuhan ekonomi

4,72

2.

Tingkat inflasi

4,86

3.

Pertumbuhan penduduk (%)

1,49

4.

Pendapatan perkapita( Rp)

Rp 50.411.448

5.

Nilai Tukar Rupiah / Kurs (Rp)

Rp 14.375

2. Aspek mikro
NO

Unsur

Tahun 2015

1.

Besaran Kapitasi BPJS

3.500

2.

Jumlah peserta BPJS

30.467

3.

Peningkatan jumlah kunjungan dibanding tahun


lalu pada periode yang sama
Total pendapatan sampai dengan Juli 2015

13.8%

4.

1.802.789.267

C. Tarif layanan
Tarif layanan yang dibebankan kepada pengguna jasa di Puskesmas Toroh 1 masih
berdasarkan Peraturan Bupati Nomor 22 tahun 2012 tentang Restribusi Jasa Umum dan
peraturan bupti nomor 25 tahun 2014 tentang perubahan tarif dan restribusi jasa umum
pelayanan kesehatan di Kabupaten Grobogan

D. Kinerja tahun berjalan


a. Kinerja Non Keuangan
17

NO

1
2
4
5

JENIS PELAYANAN

Indikator Pelayanan
Rawat Jalan
Kunjungan rawat jalan
Kunjungan rawat inap
Cakupan Kunjungan Ibu hamil
K4
Cakupan Komplikasi Kebidanan
yang ditangani

SAT

KINERJA
TA 2014

REALISASI S/D
BLN JULI 2015

PROGNOSA
TA 2015

pasien
Pasien
%

1607
95,5%

1140
42,7%

1955
73,2%

191%

100%

171,4%

Cakupan pertolongan persalinan


oleh tenaga kesehatan yang
memiliki kompetensi kebidanan

100%

49,2%

84,3%

7
8

Cakupan pelayanan nifas


Cakupan neonatus dengan
komplikasi yang ditangani

%
%

100%
77,4%

49,9 %
28,5%

85,5%
48,9%

9
10

Cakupan kunjungan bayi


Cakupan kunjungan Neo natus
KN-2
Cakupan Desa UCI
Cakupan deteksi tumbuh
kembang anak balita 2 x per
tahun
Cakupan pemberian makanan
pendamping ASI pada anak usia
6-24 bulan keluarga miskin

%
%

97,6%
100%

52%
52,1 %

89,1%
89,3%

%
%

100%
70,8%

33,3 %
41,0 %

57,1%
70,3%

100%

100%

171,4%

14

Cakupan balita gizi buruk


mendapat perawatan

100%

100%

171,4%

15

Cakupan penjaringan kesehatan


siswa SD dan Setingkat

100%

17%

29,1%

16
17

Cakupan peserta KB Aktif


Penemuan kasus AFP di
lakukan pelacakan

85%
0

80,9%
0

138,7%
0,0%

18

Penemuan penderita Pneumonia


Balita dilakukan penanganan

Pasien

35

22

37

19

Penemuan pasien baru TB BTA


positif/CDR

47%

24,53%

42,1%

20

Angka kesakitan DBD per


100.000 penduduk

pasien

81

60

102

21

Penderita Diare yang ditemukan


dan dilayani
Cakupan pelayanan kesehatan
dasar pasien masyarakat miskin

pasien

405

270

462

100

100

84

11
12
13

22

KET

jika ada
kasus
jika ada
kasus

18

NO

JENIS PELAYANAN

SAT

23

Cakupan Desa mengalami KLB


yang dilakukan PE <24 jam

24

Cakupan Desa Siaga Aktif

KINERJA
TA 2014

REALISASI S/D
BLN JULI 2015

PROGNOSA
TA 2015

KET

Tdk
ada
kasus

50

80

83

b. Kinerja Keuangan
1. Proyeksi Pendapatan per unit layanan
No
1

2
3
4
5
6

Unit Layanan
Rawat Jalan
Rawat Jalan luar daerah
Kir haji
Kir pelajar
Kir Umum
Kir Calon pengantin
Imunisasi haji
Tindakan medis umum
Tindakan Gigi
Fisioterapi
Rawat Inap
Rawat Inap Bayar
Rawat Inap BPJS
Laboratorium
Pemeriksaan Laboratorium
Persalinan
Persalinan bayar
Persalinan BPJS
Rujukan
Rujukan Ambulance
Pendapatan Kapitasi BPJS
Jumlah

Pendapatan s/d Juli


2015

Prognosa 2015

Target 2016

3.996.000
740.000
114.000
2.010.000
8.920.000
4.550.000
6.230.000
11.810.000.
430.000

6.850.000
740.000
195.000
3.445.000
15.291.000
4.550.000
10.680.000
20.245.000
737.000

7.535.000
1.395.000
214.000
3.790.000
16.820.000
8.580.000
11748000
22.270.000
810.000

216.671.000
216.840.000

371.436.000
371.725.000

408.579.600
408.898.000

49.435.000

84.745.000

93.220.000

48.900.000
67.200.000

83.828.000
115.200.000

92.211.000
126.720.000

1.975.000
1.174.778.267
1.802.789.267

3.385.714
1.704.778.267
2.797.830.981

3.724.000
1.282.000.000
3.081.770.600

2. Tabel Perkiraan maju pendapatan UPTD Puskesmas Toroh 1


No
1

Uraian

Tahun 2015

Tahun 2016

Tahun 2017

Tahun 2018

Tahun 2019

Perkiraan pendapatan
Puskesmas Toroh 1
untuk output 12 bulan

2.797.830.9
81

2.488.514.6
00

2.737.366.06
0.

3.011.102.66 3.312.212.93
6
3

19

3. NERACA PUSKESMAS TOROH 1


NO
I
1
2
3
4
5
6
7
9
II
1
2
3
4
5
6

NO

URAIAN
ASET
ASET LANCAR
Kas dan Setara Kas
Investasi Jangka Pendek
Piutang Pelayanan
Piutang Lain-lain
Persediaan (obat)
Uang Muka
Biaya dibayar di Muka
Jumlah Aset Lancar
Investasi Jangka Panjang
ASET TETAP
Tanah
Gedung dan Bangunan
Peralatan dan Mesin
Jalan, Irigasi dan Jaringan
Asset Tetap Lainnya
Konstruksi dalam pengerjaan
Jumlah Aset Tetap
Akumulasi Penyusutan
Nilai Buku Aset Tetap
Aset Lainnya
Aset Kerjasam Operasi
Aset Sewa
Aset tak berwujud
Aset lain-lain
Jumlah Aset Lainnya
JUMLAH ASET
KEWAJIBAN
Kewajiban Jangka Pendek
Utang Usaha
Utang Pajak
Biaya yg masih harus dibayar
Pendapatan diterima dimuka
URAIAN
Bagian Lancar Utang jk Panjang
Utang jangka pendek Lainnya

NILAI S/D 31 JULI 2015

PROGNOSA 31 DES 2015

1.230.394.900,00

317.907.000

0
210.167.550
0
21.546.086,00
0
0
1.462.108.536,00
0
0
1.342.222.500
693.383.600
0
0
0
2.035.606.100
0
0
0
0
0
0
0
0
3.497.714.636

0
30.000.000

347.907.000

1.342.222.500
954.138.223

2.296.360.723

2.644.267.723

0
0
0
0
0
NILAI S/D 31 JULI 2015
0
0

PROGNOSA 31 DES 2015

20

Jumlah Kewajiban Jangka Pendek


Kewajiban Jangka Panjang
JUMLAH KEWAJIBAN
EKUITAS
EKUITAS DANA LANCAR
Kas dan Setara Kas
Piutang Pelayanan
Persediaan (obat)
Surplus dan Defisit Tahun Lalu
Ekuitas Donasi
JUMLAH EKUITAS
JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS

0
0
0

1.230.394.900
210.167.550
21.546.086,00
0
0
1.462.108.536
1.462.108.536

317.907.000
30.000.000
0
0
347.907.000
347.907.000

4. Rencana belanja Puskesmas Toroh 1 tahun 2016


URAIAN BELANJA
Pengadaan Mesin absensi
Penyediaan jasa surat menyurat, bahan cetak dan
alat tulis kantor
Pengadaan komputer
Penyediaan jasa komunikasi, sumber daya air &
listrik
Penyediaan jasa peralatan dan perlengkapan
kantor
Pemeliharaan Gedung Puskesmas
Pengadaan alat kedokteran
Pengadaan alat laboratorium
Pengadaan alat kedokteran gigi
Pengadaan makan minum pasien rawat inap
Pelayanan kesehatan penduduk miskin
dipuskesmas dan jaringannya
Usaha Kesehatan perorangan
Penyelenggaraan pencegahan dan
pemberantasan penyakit menular dan wabah
Perbaikan gizi mayarakat
Penyelenggaraan penyehatan lingkungan
Peningkatan Imunisasi
Penyuluhan masyarakat pola hidup sehat
Revitalisasi Posyandu
Kegiatan Penyediaan Jasa Pelayanan
Belanja Pegawai
Pendidikan dan pelatihan fungsional
Pengadaan bahan obat -obatan

Volume

Satuan

Harga
Satuan

Jumlah
2.750.000
45.000.000
25.000.000
45.000.000
35.000.000
50.000.000
120.000.000
80.000.000
50.000.000
200.000.000
25.000.000
15.000.000
15.000.000
15.000.000
15.000.000
15.000.000
15.000.000
15.000.000
1.232.708.240
18.000.000
15.000.000
350.000.000
21

URAIAN BELANJA
Pengadaan Bahan medis Habis pakai
Pengadaan Bahan Laboratorium
Total Belanja

Volume

Satuan

Harga
Satuan

Jumlah
45.000.000
150.000.000
2.593.458.240

E. Besaran ambang batas


Besaran ambang batas yang diperkenankan untuk mengakomodir kemungkinan meningkatnya
kunjungan dan sebab- sebab lain seperti kemungkinan kejadian luar biasa adalah 10 % mengingat
proyeksi besaran kenaikan pendapatan pertahun adalah 10 %.
F. Catatan atas laporan keuangan .
1. Sistem Akuntansi diberlakukan berdasarkan pedoman Akuntansi Pemerintah.
2. Kebijakan Akuntansi yang telah disetujui merupakan landasan untuk setiap perlakuan transaksi
yang terjadi di lingkungan Puskesmas Toroh 1
3. Siklus Akuntansi dari tanggal 1 Januari s/d. 31 DesemberSesuai dengan tahun anggaran
Pemerintah.
4. Pendapatan pelayanan

diakui setelah pelayanan dilakukan dengan memperhatikan beban

administrasi yang harus dilakukan.


5. Sumbangan dari pihak lain di luar Pemerintah dan subsidi Pemerintah diakui berdasarkan
penerimaan kas atau aktiva non kas.
6. Penyusutan dihitung berdasarkan umur efektif dari suatu obyek. Perhitungan umur efektif
didasarkan pada peraturan yang berlaku.

BAB III
PENUTUP
A. HAL-HAL YANG PERLU MENDAPAT PERHATIAN DALAM RANGKA MELAKSANAKAN BLUD
Proses akreditasi Puskesmas Toroh 1 yang masih berlanjut membutuhkan anggaran yang tidak
sedikit. Selama tahun 2015 sampai dengan 2018, kebutuhan dana untuk kepentingan akreditasi bersumber
22

dari dana APBD dan dari dana operasional Puskesmas. Kebutuhan anggaran untuk kepentingan akreditasi
yang masih berlanjut ini harus diperhitungkan agar tidak mengganggu stabilitas keuangan di Puskesmas
Toroh 1.
Untuk kinerja layanan masih perlu adanya konsistensi mutu pelayanan maupun implementasi
terhadap SPO yang sudah ditetapkan, sehingga kepuasan konsumen dapat sesuai target. Dengan
adanya peningkatan mutu, maka kepuasan pasien pun dapat meningkat, dimana kepuasaan pasien
merupakan hal yang sangat penting untuk memperkuat citra pelayanan, sehingga proses peningkatan
kepercayaan konsumen ke Puskesmas Toroh 1 perlu ditingkatkan.
Berkaitan dengan keuangan perlu mendapatkan perhatian terhadap pengawasan cash flow
keuangan agar pembiayaan tidak tersendat dan proses pencairan dapat disiplin sesuai rencana sehingga
kondisi keuangan dapat terkontrol. Yang harus diperhatikan pula adalah perubahan biaya akibat
operasional rawat inap yang kemungkinan akan memakan biaya rutin seperti air, listrik, cleaning service
dan berbagai biaya akibat penambahan kapasitas secara signifikan. Tingginya piutang dari tahun ke tahun
perlu diminimalisir agar keuangan menjadi sehat.
B. KESIMPULAN
Dokumen Rencana Bisnis dan Anggaran Tahun Anggaran 2016 disusun sebagai penjabaran
dari Rencana Strategis Bisnis Puskesmas Toroh 1 Tahun 2016-2020, sehingga upaya pencapaian target
pelayanan mengikuti yang telah ditetapkan. Dokumen RBA ini merupakan bagian dari APBD Kabupaten
Grobogan yang selanjutnya disyahkan sebagai acuan pelaksanaan kegiatan Tahun Anggaran 2016 di
Puskesmas Toroh 1, dan dapat dilakukan

perubahan apabila diperlukan sesuai dengan fluktuasi dan

perkembangan kebutuhan layanan.


Sebagai rencana bersama, dokumen RBA Puskesmas Toroh 1 sudah seharusnya untuk
dilaksanakan secara konsekuen oleh semua pihak yang terkait dalam mendukung terselenggaranya
pelayanan kesehatan. Diperlukan pengendalian dan evaluasi proses maupun akhir kegiatan dari unsur
manajemen, dengan harapan kinerja organisasai dapat dimonitoring, sehingga tujuan organisasi sebagai
tujuan bersama dapat tercapai sesuai target yang diharapkan. Informasi keuangan dan non keuangan
yang komprehensif di RBA ini harus senantiasa dikaitkan dengan Rencana Bisnis Strategis (RSB) dan
Standar Pelayanan Minimal (SPM) yang telah disusun sebelumnya.
Agar dalam pelaksanaan RBA tahun 2016 berjalan dengan baik dibutuhkan perbaikan
manajemen, baik dalam tata kelola keuangan, manajemen pengadaan barang dan jasa, serta manajemen
pemeliharaan sarana dan prasarana Puskesmas sehingga akan dicapai efisiensi untuk mencapai tujuan
Puskesmas Toroh 1. Berdasarkan Analisa internal dan eksternal, Puskesmas Toroh 1 dalam posisi sehat
dalam pertumbuhannya sehingga Puskesmas Toroh 1 dapat menggunakan seluruh kekuatannya serta
23

memanfaatkan peluang yang ada untuk masuk dalam kompetisi pasar dengan kemampuan dan jenis
pelayanan selalu berkembang dari tahun ke tahun.
Besar harapan akan manfaat dokumen RBA sebagai acuan kegiatan tahun 2016, namun demikian
apabila diperlukan adanya wacana perubahan atau revisi atas dokumen ini, maka diperlukan diskusi lebih
lanjut. Adapun perubahan atau revisi yang apabila diperlukan harus sesuai dengan visi, misi, tujuan,
sasaran, strategi, dan program pembangunan serta sesuai dengan tugas pokok dan fungsi

yang

berpedoman pada Dokumen Rencana Strategis Bisnis Puskesmas Toroh 1 tahun 2016-2020 yang telah
ditetapkan.

24