P. 1
PROFIL KEPENDUDUKAN PROVINSI DKI JAKARTA

PROFIL KEPENDUDUKAN PROVINSI DKI JAKARTA

|Views: 4,504|Likes:
Dipublikasikan oleh oryzano
PROFIL KEPENDUDUKAN PROVINSI DKI JAKARTA
PROFIL KEPENDUDUKAN PROVINSI DKI JAKARTA

More info:

Published by: oryzano on Mar 19, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/27/2013

pdf

text

original

PROFIL KEPENDUDUKAN DKI PROVINSI DKI JAKARTA

Oleh :

Za’ima Nurrusydah 06.5262 3 SK 1

Sekolah Tinggi Ilmu Statistik Jakarta 2009

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat-Nya. Baik nikmat sehat maupun nikmat lain berupa kemudahan dalam penyelesaian karya tulis ini. Karya tulis ini dibuat untuk memenuhi tugas yang diberikan oleh dosen Mata kuliah Teknik Demografi, yaitu Bapak Jeffry RHS. Karya tulis ini membahas mengenai Profil Kependudukan Provinsi DKI Jakarta. Terdapat tiga komponen demografi yang sangat penting, yaitu Fertilitas, Mortalitas, dan Migrasi. Ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada dosen mata kuliah Teknik Demografi yang telah memberikan materi mengenai ketiga parameter demografi tersebut. Sehingga dapat dijadikan pertimbangan dalam penyusunan karya tulis. Penulis menyadari bahwa karya tulis ini masih jauh dari kata sempurna, untuk itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang membangun untuk karya tulis ini. Semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi pembacanya.

Jakarta, Oktober 2009

Penulis

i

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................ i DAFTAR ISI .......................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN A. B. C. D. Latar Belakang ............................................................................. 1 Tujuan .......................................................................................... 1 Ruang Lingkup ............................................................................. 2 Sumber Data ................................................................................ 2

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH .......................................... 3 BAB III KONDISI DEMOGRAFIS A. Fertilitas ........................................................................................ 5 B. Mortalitas ...................................................................................... 5 C. Migrasi .......................................................................................... 8 D. Komposisi Penduduk ..................................................................... 11

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN................................................. 14 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 15 LAMPIRAN ........................................................................................... 16

ii

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Salah satu hal yang memegang peranan penting dalam tercapainya pembangunan di suatu wilayah adalah penduduk di wilayah itu sendiri. Selain itu aspek kependudukan juga berkaitan dengan masalah pembangunan, karena tujuan dari pembangunan adalah meningkatkan kesejahteraan rakyat. Oleh karena itu, ketersediaan informasi mengenai kependudukan sangatlah diperlukan untuk tercapainya tujuan pembangunan. Kependudukan sangat erat kaitannya dengan Demografi. Demografi adalah ilmu yang

mempelajari secara statistik dan matematik tentang besar, komposisi, dan distribusi penduduk dan perubahan-perubahannya sepanjang masa melalui bekerjanya lima komponen demografi yaitu Fertilitas, Mortalitas, Perkawinan, Migrasi, dan Mobilitas Sosial. Fertilitas, Mortalitas, dan Migrasi dianggap sebagai tiga komponen demografi yang paling penting. Informasi-informasi tersebut dapat diperoleh melalui suatu penelitian. Penelitian tersebut dapat berupa sensus ataupun survei seperti yang dilakukan oleh BPS. Informasi yang diperoleh selanjutnya dapat dinalisis sehingga dapat merepresentasikan keadaan demografis di wilayah tersebut. B. TUJUAN Profil kependudukan ini dibuat untuk dapat memberikan gambaran umum mengenai wilayah Provinsi DKI Jakarta dan kondisi demografisnya. Dengan tersedianya gambaran umum yang representatif diharapkan dapat membantu para pengambil kebijakan untuk mengambil keputusan yang tepat dalam proses pembangunan. Di samping itu, tersedianya gambaran umum tersebut juga berguna untuk menyediakan informasi bagi pemerintah daerah sehingga dapat digunakan untuk perencanaan dan kebijaksanaan daerah yang memiliki tujuan 1

yang sama penduduk.

dengan pembangunan, yaitu meningkatkan kesejahteraan

C. RUANG LINGKUP Profil kependudukan ini mencakup gambaran umum wilayah Provinsi DKI Jakarta dan kondisi demografinya meliputi Fertilitas, Mortalitas, dan Migrasi. Selain itu juga ditampilkan Proyeksi Penduduk DKI Jakarta yang didapat dari hasil pengolahan data menggunakan Fivsin.

D. SUMBER DATA Profil kependudukan Provinsi DKI Jakarta ini menggunakan data dari Indikator Kesejahteraan Rakyat Provinsi DKI Jakarta, Jakarta Dalam Angka 2008, SUPAS 2005, dan Susenas. Selain itu juga digunakan data yang merupakan hasil proyeksi.

2

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH

DKI Jakarta merupakan salah satu provinsi diantara 33 provinsi yang ada di Indonesia. Terletak di Pulau Jawa bagian barat dengan luas wilayah daratan 662,33 km2 dan berupa lautan seluas 6.977,5 km2. Sebagai Ibu Kota Negara Republik Indonesia, DKI Jakarta menjadi pusat pemerintahan dan perekonomian. Hal ini menjadi salah satu faktor penarik penduduk daerah lain untuk menetap di DKI Jakarta. Secara geografis, DKI Jakarta di selatan dan timur berbatasan dengan wilayah Provinsi Jawa Barat, sebelah barat dengan Provinsi Banten, sedangkan di sebelah utara berbatasan dengan Laut Jawa. Secara astronomis, DKI Jakarta terletak di posisi 6°12′ Lintang Selatan dan 106°48′ Bujur Timur. Sedangkan secara administratif DKI Jakarta memiliki lima Wilayah Kota Administrasi dan satu Kabupaten Administratif yaitu :

1. Kota Administrasi Jakarta Selatan 2. Kota Administrasi Jakarta Timur 3. Kota Administrasi Jakarta Pusat 4. Kota Administrasi Jakarta Barat 5. Kota Administrasi Jakarta Utara 6. Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu

3

Tabel 2.1 Luas Daerah dan Pembagian Daerah Administrasi Provinsi DKI Jakarta Menurut Kota Adm/Kabupaten Adm. Tahun 2007

Sumber : Jakarta Dalam Angka 2008 Berdasarkan Tabel 2.1 tersebut, dapat diketahui bahwa Kota Adm. Jakarta Timur memiliki wilayah terluas dibandingkan dengan kabupaten/kota yang ada di Provinsi DKI Jakarta yaitu sekitar 28,39 % dari luas DKI Jakarta. Sedangkan Kabupaten Adm. Kepualauan Seribu memiliki luas terkecil yaitu sekitar 1,31 % dari luas Provinsi DKI Jakarta. Jakarta Selatan dan Jakarta Timur memiliki Jumlah Kecamatan dan Kelurahan terbanyak. Sedangkan Kepulauan Seribu memiliki Kelurahan dan Kecamatan yang paling sedikit. Hal ini dikarenakan luas wilayah Jakarta Selatan dan Jakarta Timur yang cukup besar. Sedangkan Kepulauan Seribu memiliki luas wilayah terkecil.

4

BAB III KONDISI DEMOGRAFIS

A. FERTILITAS Fertilitas mencakup peranan kelahiran pada perubahan penduduk. Hal ini menggambarkan mengenai pertambahan penduduk. Parameter fertilitas antara lain mencakup ASFR, TFR, GRR, NRR, CBR, dan Jumlah Kelahiran. Tabel 3.1 Proyeksi Parameter Fertilitas DKI Jakarta Tahun 2005 - 2025 Kelompok Tahun Umur 2005 - 2010 2010 - 2015 2015 - 2020 2020 - 2025 15 – 19 0.016 0.015 0.015 0.015 20 – 24 0.071 0.070 0.070 0.070 25 – 29 0.095 0.094 0.094 0.093 30 – 34 0.074 0.073 0.073 0.072 35 – 39 0.038 0.037 0.037 0.037 40 – 44 0.011 0.011 0.011 0.011 45 – 49 0.002 0.002 0.002 0.002 TFR 1.530 1.510 1.510 1.500 GRR 0.746 0.737 0.737 0.732 NRR 0.728 0.721 0.723 0.719 * CBR 20.60 19.20 17.50 16.20 Jumlah 179 500 172 400 160 400 149 600 Kelahiran* MEAN AGE 28.931 28.931 28.931 28.931 Sumber : Hasil Pengolahan Data Menggunakan Fivsin (Data Terlampir)
*

bukan hasil proyeksi menggunakan Fivsin

5

Berdasarkan hasil proyeksi pada Tabel 3.1, dapat dilihat bahwa : • Pola fertilitas (ASFR) untuk kelompok umur 40-44 dan 45-49 dari tahun 2005-2025 tidak mengalami perubahan. Hal ini menunjukkan bahwa pada kelompok umur tersebut pola fertilitasnya sudah stabil dan tidak mengalami perubahan secara signifikan. • Dari tahun 2005 – 2025, usia yang paling produktif berada pada

kelompok umur 25-29. Jumlah anak yang dilahirkan tiap seribu wanita berkisar antara 95 sampai 93 anak. Hal ini mungkin dipengaruhi oleh usia kawin pertama yang berkisar antara usia 19-24 tahun, yaitu sekitar 47,42% (Data Susenas 2001 dan 2007). • • Secara umum, pola fertilitas dari tahun 2005-2025 tidak mengalami perubahan yang signifikan. TFR dari tahun 2005-2010 ke 2010-2015 mengalami penurunan, dari 1.53 menjadi 1.51. Kemudian dari tahun 2010 – 2025 tidak mengalami perubahan, yaitu 1510 kelahiran tiap seribu wanita. Hal ini mungkin disebabkan karena keberhasilan program Keluarga Berencana (KB) yang mulai digalakan kembali oleh pemerintah. • GRR dari tahun 2005-2010 ke 2010-2015 mengalami penurunan, yaitu dari 0.746 menjadi 0.737. Kemudian dari tahun 2015-2020 ke 2020-2025 mengalami penurunan yang tidak begitu signifikan, yaitu dari 0.737 ke 0.732. Begitu pula pada tahun 2020-2025, banyaknya anak perempuan yang dilahirkan tiap seribu wanita adalah 732 orang. • NRR dari tahun 2005-2010 sampai 2020-2025 tidak mengalami perubahan yang signifikan. Yaitu dari 0.728 menjadi 0.719. Artinya pada tahun 20202025 terdapat 719 kelahiran bayi perempuan tiap seribu wanita yang akan tetap hidup hingga masa reproduksinya. • CBR menggambarkan tingkat kelahiran secara kasar. Dari tahun 20052025, CBR mengalami penurunan yang signifikan. Begitu pula dengan jumlah kelahiran. Hal ini selain disebabkan keberhasilan program KB, tingkat pendidikan juga semakin baik, sehingga keinginan untuk memiliki banyak anakpun berkurang. Didukung juga dengan meningkatnya usia kawin pertama. 6

Mean Age 28.931, artinya rata-rata umur melahirkan seorang wanita usia subur di DKI Jakarta adalah 28 tahun, namun cenderung 29 tahun.

B. MORTALITAS Parameter Mortalitas antara lain mencakup Angka Harapan Hidup (Expectancy of Life), IMR, CDR, dan Jumlah Kematian. Tabel 3.2 Proyeksi Parameter Mortalitas DKI Jakarta Tahun 2005 - 2025 Parameter 2005-2010 Tahun 2010-2015 2015-2020 2020-2025

Expectancy of Life E(0) 76.50 77.40 78.20 78.70 • Females 71.70 72.10 72.70 73.00 • Males 74.04 74.69 75.38 75.78 • Both Expectancy of Life E(5) 72.61 73.33 74.03 74.47 • Females 68.14 68.31 68.74 68.96 • Males 70.32 7.076 71.32 71.65 • Both IMR 11.81 9.69 8.49 7.80 • Females 16.32 13.43 11.35 10.42 • Males 14.12 11.61 9.96 9.14 • Both CDR* 3.6 4.0 4.5 5.3 * Jumlah Kematian 31 300 35 900 41 300 49 100 Sumber : Hasil Pengolahan Data Menggunakan Fivsin (Data Terlampir)
*

bukan hasil proyeksi menggunakan Fivsin

Berdasarkan hasil proyeksi di atas, dapat dilihat bahwa : • Angka harapan hidup E(0) bayi perempuan lebih tinggi dibandingkan bayi laki-laki. Bayi perempuan dapat hidup sampai usia 78 atau 79 tahun, sedangkan bayi laki-laki sampai usia 73 tahun. Hal ini mungkin disebabkan karena pada masa hidupnya, laki-laki memiliki resiko

7

kematian lebih besar dibandingkan perempuan. Hal ini mungkin terjadi mengingat laki-laki lebih banyak bekerja di luar rumah. • Secara umum, Angka harapan hidup baik laki-laki maupun perempuan, dari tahun 2005 – 2025 mengalami peningkatan. Hal ini disebabkan karena pelayanan kesehatan yang semakin membaik dan tingkat kesejahteraan yang semakin meningkat. • Hal ini juga tidak berbeda dengan Angka harapan hidup bayi umur lima tahun. Angka harapan hidup bayi perempuan lebih tinggi dibandingkan dengan bayi laki-laki. Secara umum, Angka harapan hidup bayi umur lima tahun dari 2005 sampai 2025 meningkat. Fasilitas kesehatan yang semakin memadai juga turut berperan dalam hal ini. • IMR bayi perempuan pada tahun 2005 adalah sebesar 11.81, artinya pada tahun tersebut terdapat 11 sampai 12 bayi perempuan berumur 0-1 tahun yang meninggal diantara seribu kelahiran. Sedangkan pada bayi laki-laki, terdapat 16 kematian bayi laki-laki umur 0-1 yang meninggal diantara seribu kelahiran. • Secara umum, jumlah kematian bayi laki-laki maupun perempuan dari tahun 2005-2025 mengalami penurunan. Hal ini disebabkan karena pelayanan kesehatan yang semakin memadai dan makin banyaknya penggunaan tenaga kesehatan untuk penolong kelahiran. Pada tahun 2007 penggunaan Dokter sebesar 32.68%, meningkat 2.66% dibandingkan tahun 2006. Sedangkan penggunanan Bidan 64.56%, menurun 2.74% dibandingkan tahun 2006. (Data Susenas 2006 dan 2007) • Namun, bila dilihat dari CDR dan Jumlah Kematian, Jumlahnya semakin meningkat. CDR menggambarkan pertengahan tahun. tingkat kematian pada pertengahan

C. MIGRASI Migrasi adalah perpindahan penduduk dengan tujuan untuk menetap dari suatu tempat ke tempat lain melampaui batas politik/Negara ataupun batas administratif/batas bagian dalam suatu Negara. Provinsi DKI Jakarta

8

merupakan

pusat pemerintahan dan pusat perekonomian, maka mobilitas

penduduknya pun sangat tinggi.

Tabel 3.3 Proporsi Tujuan Migrasi Provinsi Terbesar Tahun 2005

Sumber : SUPAS 2005

Dari Tabel 3.3 di atas, dapat dilihat bahwa Provinsi Jawa Barat menjadi tujuan utama migrasi penduduk DKI Jakarta, yaitu 43.89 jiwa per seribu penduduk. Sedangkan DKI Jakarta sebagai daerah tujuan migrasi proporsinya sekitar 13.57 jiwa per seribu penduduk, yaitu berasal dari daerah Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Jawa Barat. Hal ini menunjukkan bahwa semakin banyak penduduk DKI Jakarta yang bermigrasi ke daerah lain, terutama ke daerah-daerah yang berada di Pulau Jawa.

9

Tabel 3.4 Proyeksi Net Migration Rate Provinsi DKI Jakarta Tahun 2005-2025

Tahun 2005 2010 2015 2020 2025

Net Migration Rate -7.4 -7.9 -8.0 -8.0 -7.9

Sumber : Data Proyeksi, BPS

Dari hasil proyeksi pada Tabel 3.4, dapat dilihat bahwa dari tahun 2005-2025 Net Migration Rate-nya menunjukkan angka negatif. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah penduduk DKI Jakarta yangg bermigrasi keluar daerah Jakarta lebih besar dibandingkan jumlah penduduk yang masuk ke daerah Jakarta. Jumlahnya pun semakin meningkat dari tahun 2005 ke 2020, kemudian dari tahun 2020 ke 2025 sedikit menurun, yaitu dari -8.0 menjadi 7.9. Banyaknya jumlah penduduk DKI Jakarta yang bermigrasi ke luar daerah mungkin disebabkan karena pembangunan yang telah merata. Sehingga orang tidak perlu lagi dating ke Jakarta untuk mencari pekerjaa, melanjutkan sekolah, dan lain sebagainya. Hal ini menunjukkan bahwa persebaran penduduk mulai merata, tidak hanya terpusat di DKI Jakarta. Meskipun sebagian besar memang masih terpusat di Pulau Jawa.

10

D. KOMPOSISI PENDUDUK Dari berbagai parameter demografi yang telah tersedia, dapat dihasilkan proyeksi komposisi penduduk menurut golongan umur dan jenis kelamin. Tabel 3.5 Proyeksi Komposisi Penduduk Perempuan Menurut Golongan Umur
FEMALES 0-4 5-9 10-14 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 50-54 55-59 60-64 65-69 70-74 75+ TOTAL 2005 350 508.0 350 138.0 375 802.0 426 285.0 549 923.0 536 794.0 445 717.0 356 711.0 307 977.0 230 399.0 186 628.0 130 224.0 77 440.0 57 523.0 41 589.0 24 843.0 2010 355 838.7 349 778.9 349 737.4 375 276.7 425 365.1 548 444.8 535 011.9 443 622.1 354 201.2 304 589.9 226 449.5 181 758.5 124 913.7 72 306.2 51 048.0 46 935.4 2015 341 820.9 355 188.2 349 411.5 349 276.2 374 510.0 424 309.0 546 781.9 532 689.9 440 730.8 350 595.1 299 755.7 220 991.8 174 930.4 117 307.7 64 820.7 67 834.9 2020 312 803.8 341 257.3 354 845.7 348 973.4 348 605.3 373 637.0 423 097.8 544 574.7 529 454.6 436 549.1 345 410.1 293 025.5 213 281.0 165 075.0 106 073.5 92 240.0 2025 281 750.7 312 321.8 340 946.6 354 414.9 348 330.3 347 824.7 372 609.3 421 469.4 541 417.4 524 658.8 430 386.3 338 007.3 283 286.7 201 866.8 150 062.7 141 741.1

4 448 501.0 4 745 277.0 5 010 955.0 5 228 904.0 5 391 095.0

Sumber : Hasil Pengolahan Data Menggunakan Fivsin

11

Tabel 3.6 Proyeksi Komposisi Penduduk Laki-Laki Menurut Golongan Umur
MALES 0-4 5-9 10-14 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 50-54 55-59 60-64 65-69 70-74 75+ 2005 364 057.0 366 009.0 353 062.0 358 987.0 485 929.0 505 945.0 451 377.0 416 885.0 307 293.0 244 639.0 201 932.0 132 016.0 88 452.0 59 524.0 33 549.0 21 090.0 2010 371 720.0 362 891.7 365 255.9 352 010.4 357 185.9 483 009.8 502 778.0 448 023.9 412 545.3 302 252.3 238 026.0 193 056.3 122 779.5 78 847.0 49 477.9 35 063.2 2015 357 379.0 370 662.7 362 192.7 364 209.8 350 324.8 355 131.4 480 093.6 499 163.1 443 415.8 405 819.7 294 130.8 227 659.9 179 706.2 109 551.6 65 622.6 53 893.3 2020 327 365.0 356 501.0 370 037.2 361 203.0 362 509.7 348 354.3 353 036.6 476 761.4 494 182.7 436 395.5 395 248.6 281 776.5 212 564.6 161 103.1 91 843.5 76 080.5 2025 294 952.2 326 622.1 355 942.7 369 049.8 359 535.2 360 489.6 346 320.6 350 628.5 472 080.6 486 482.1 425 218.6 378 969.9 263 514.7 191 036.7 135 584.8 107 488.5

TOTAL 4 390 746.0 4 674 923.0 4 918 956.0 5 104 963.0 5 223 916.0

Sumber : Hasil Pengolahan Data Menggunakan Fivsin

12

Dari Hasil proyeksi pada Tabel 3.5 dan Tabel 3.6, dapat diketahui bahwa : • Pada periode 2005 – 2015, penduduk perempuan tergolong penduduk muda. Hal ini terlihat dari persentase penduduk berusia 65+ yang ≤ 5%. Yaitu 2.79% pada tahun 2005, 4.85% pada tahun 2010, dan 4.99% pada tahun 2015. Begitu pula dengan penduduk laki-laki, pada periode 20052015 merupakan penduduk muda. Dengan persentase penduduk berusia 65+ yaitu 2.6% pada 2005, 3.49% pada 2010, dan 4.66% pada 2015. • Namun, pada periode 2020-2025, baik penduduk perempuan maupun penduduk laki-laki termasuk ke dalam penduduk tua. Hal ini terlihat dari persentase penduduk berusia 0-14 tahun yang ≤ 30%. Yaitu 19.29 % pada 2020 dan 17.34% pada 2025 untuk penduduk perempuan. Sedangkan untuk penduduk laki-laki yaitu, 20.64% pada 2020 dan 18.71% pada 2025.

13

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

DKI Jakarta sebagai Ibu Kota Negara Republik Indonesia, menjadi pusat pemerintahan dan juga pusat perekonomian. Secara tidak langsung, pembangunan terpusat pada provinsi ini, baik fasilitas kesehatan, pendidikan, maupun fasilitas umum lainnya. Hal ini menjadi daya tarik penduduk daerah lain untuk datang ke Jakarta. Jumlah penduduk Jakarta berdasarkan hasil SUPAS 2005 sekitar 9,041,605. Tentu saja hal-hal yang berkaitan dengan kependudukan menjadi salah satu perhatian pemerintah. Berdasarkan data-data yang ada, dapat dilihat bahwa pada periode 2005 sampi 2025 terjasi penurunan fertilitas. Dalam hal ini yang dimaksud adalah jumlah kelahiran yang cenderung menurun. Masalah kepadatan penduduk yang disebabkan karena jumlah kelahiran yang tinggi pada periode 2005-2025 mungkin dapat teratasi. Begitu pula dengan masalah tingkat kepadatan penduduk yang tinggi yang disebabkan karena persebaran penduduk yang tidak merata. Bila dilihat dari Migrasi Neto, dapat terlihat Migrasi Masuk ke DKI Jakarta mulai berkurang dan tergantikan oleh Migrasi Keluar DKI Jakarta. Hal yang perlu diperhatikan adalah tingkat kematian yang cukup tinggi. Hal ini terlihat dari CDR dan Jumlah Kematian yang terus meningkat pada periode 2005-2025.

14

DAFTAR PUSTAKA

Badan Pusat Statistik Provinsi DKI Jakarta. 2008. Jakarta Dalam Angka 2008. Jakarta : BPS Provinsi DKI Jakarta Badan Pusat Statistik. 2006. Survei Penduduk Antar Sensus 2005 Provinsi DKI. Jakarta : BPS . 2009. Proyeksi Penduduk 2000-2025. Jakarta : BPS Lembaga Demografi FE UI. 2000. Dasar-dasar Demografi Edisi 2000. Jakarta : Lembaga Penerbit FE UI

15

LAMPIRAN

A. Asumsi yang digunakan : 1. Pola fertilitas untuk keempat periode lima tahunan cenderung konstan 2. TFR yang digunakan cenderung menurun dari tahun ke tahun 3. Angka harapan hidup yang digunakan cenderung meningkat 4. Model penduduk yang dipakai adalah West Model 5. Proyeksi dilakukan untuk periode 2005-2025

B. Data Input Fivsin 1. Initial Population Golongan Jumlah Penduduk Umur Laki-laki Perempuan Jumlah / Age / Male / Female Total Group Total 0-4 5-9 10 - 14 15 - 19 20 - 24 25 - 29 30 - 34 35 - 39 40 - 44 45 - 49 50 - 54 55 - 59 60 - 64 65 - 69 70 - 74 75 + Sumber: SUPAS 2005 4,390,746 364,057 366,009 353,062 358,987 485,929 505,945 451,377 416,885 307,293 244,639 201,932 132,016 88,452 59,524 33,549 21,090 4,448,501 8,839,247 350,508 350,138 375,802 426,285 714,565 716,147 728,864 785,272

549,923 1,035,852 536,794 1,042,739 445,717 356,711 307,977 230,399 186,628 130,224 77,440 57,523 41,589 24,843 897,094 773,596 615,270 475,038 388,560 262,240 165,892 117,047 75,138 45,933

16

2. Expectation of Life at Birth E(0)

Tahun

Expectation of Life at Birth E(0) Females Males 71.7 72.1 72.7 73.0 73.0

2005 2010 2015 2020 2025

76.5 77.4 78.2 78.7 78.7

Sumber : Proyeksi Parameter Demografi DKI Jakarta

3. Total Fertility Rate (TFR) Tahun 2005 2010 2015 2020 2025 TFR 1.53 1.51 1.51 1.50 1.50

Sumber : Proyeksi Parameter Demografi DKI Jakarta

4. ASFR DKI Jakarta Tahun 2000, diperoleh dari pengolahan data Susenas 2003, 2004, 2005. Kelompok Umur 15-19 20-24 25-29 303-34 35-39 40-44 45-49 ASFR 17 77 103 80 41 12 2

17

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->