Anda di halaman 1dari 24

MAKALAH MANAJEMEN FARMASI RUMAH SAKIT

HANDLING CYTOTOXIC

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK II
KELAS A
1. DINAR
2. ARFAN
3. HADIJAH
4. NILA ASTUTI
5. DESY TRI WAHYUNI
6. ALBIN
7. VENNA SINTHARY
8. JAMILA
9. CHICHI FAUZIAH
10. SONY RUBEN
11. ISTAR FEBRIANTI
12. WA ODE SARMIMIN

(F1F1 12 003)
(F1F1 112
(F1F1 12 013)
(F1F1 12
(F1F1 12
(F1F1 12
(F1F1 12
(F1F1 12
(F1F1 12
(F1F1 12 034)
(F1F1 12 036)
(F1F1 12 045)

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2015

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Sitostatika merupakan golongan obat yang digunakan dalam pengobatan
kanker yang paling banyak menunjukkan kemajuan dalam pengobatan penderita
kanker. Karena itu pula harapan dan tumpuan dunia medis terhadap efek
pengobatan dengan sitostatika terus meningkat. Sejalan dengan harapan tersebut
upaya menyembuhkan atau sekurangnya mengecilkan ukuran kanker dengan
sitostatika terus meluas.
Namun, penggunaan sitostatika dalam dunia kesehatan memiliki resiko yang
sangat besar. Menurut NIOSH (2004), bekerja dengan atau dekat dengan obatobat berbahaya (sitotoksik) di tatanan kesehatan dapat menyebabkan ruam kulit,
kemandulan, keguguran, kecacatan bayi, dan kemungkinan terjadi leukemia dan
kanker lainnya. Selain itu, toksisitas yang sering dilaporkan berkenaan dengan
preparasi dan handling cytotoxic berupa toksisitas pada liver, neutropenia ringan,
fetal malformation, fetal loss, atau kasus timbulnya kanker. Tahun 1983
dilaporkan adanya kerusakan liver pada 3 orang perawat yang bekerja pada ward
oncology. Di dua rumah sakit di Italy telah dilakukan penelitian ditemukan
cyclophosphamide dan ifosfamide dalam urine perawat dan staf farmasi yang
tidak mengikuti peraturan khusus dalam menangani obat-obat kanker.
Prosedur penanganan obat sitostatika yang aman perlu dilaksanakan untuk
mencegah risiko kontaminasi pada personel yang terlibat dalam preparasi,
transportasi, penyimpanan dan pemberian obat sitostatika. Potensial paparan pada
petugas pemberian sitostatika telah banyak diteliti. Perawat yang bekerja pada
ward kemoterapi tanpa perlindungan yang memadai menunjukkan aktivitas
mutagenik yang signifikan lebih besar dari pada control subject.
Selain untuk melindungi petugas dan lingkungan dari keterpaparan obat
kanker, preparasi obat sitostatika secara aseptis (handling citotoxic) diperlukan
untuk melindungi produk dari kontaminasi mikroba dengan teknik aseptis,
melindungi personal dan lingkungan yang terlibat dari exposure bahan berbahaya.
1

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut di atas, rumusan masalah dalam
makalah ini adalah :
1. Apa yang dimaksud dengan sitotoksik dan bahaya apa yang dapat
2.
3.
4.
5.
6.
7.

ditimbulkan?
Apa yang dimaksud dengan handling cytotoxic?
Apa saja yang dibutuhkan dalam handling cytotoxic?
Bagaimana SOP handling cytotoxic?
Bagaimana penanganan kecelakaan kerja handling cytotoxic?
Bagaimana prosedur dalam handling cytotoxic?
Bagaimana mengelola limbah bahan sitotoksik?

C. Tujuan
Tujuan dari makalah ini adalah untuk :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Memahami pengertian dan bahaya yang ditimbulkan dari bahan sitotoksik.


Mengetahui definisi dan tujuan handling cytotoxic.
Mengetahui sarana dan prasarana dalam handling cytotoxic.
Memahami standar kerja (SOP) handling cytotoxic.
Mengetahui penanganan kecelakaan kerja handling cytotoxic.
Mengetahui prosedur handling cytotoxic.
Mengetahui penagelolaan limbah sitotoksik.

D. Manfaat
Manfaat penulisan makalah ini adalah :
1. Penambah wawasan baik bagi penulis maupun pembaca mengenai handling
cytotoxic dan bekal saat bekerja dengan bahan sitotoksik.
2. Sebagai bahan bacaan dan referensi bagi pembaca mengenai bahaya dan
penanganan bahan sitotoksik.
3. Sebagai pedoman dalam penyiapan, pemberian, hingga pengelolaan limbah
bahan sitotoksik.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Definisi dan Bahaya Obat Sitotoksik
Senyawa sittoksik adalah suatu senyawa atau zat yang dapat merusak dan
sel normal dan juga sel kanker, serta digunakan untuk menghambat pertumbuhan
dari sel tumor maliginan. Istilah dari toksisitas juga dapat digunakan untuk zat-zat
yang bersifat genotoksik, mutagenik, onkogenik, teratogenik, dan zat-zat yang
bersifat berbahaya (Sarce, 2009).
Obat sitotoksik adalah agen yang ditujukan untuk terapi, khususnya pada
pengobatan kanker. Obat ini diketahui sangat beracun bagi sel-sel, terutama
melalui tindakannya pada reproduksi sel. Obat sitotoksik semakin sering
digunakan dalam berbagai pengaturan kesehatan, laboratorium dan klinik hewan
untuk pengobatan kanker dan kondisi medis lainnya seperti rheumatoidarthritis,
multiple sclerosis dan kelainan auto-imun.
Obat sitotoksik mencakup obat yang menghambat atau mencegah fungsi sel.
Obat sitotoksik termasuk obat-obatan yang terutama digunakan untuk mengobati
kanker, sering sebagai bagian dari rezim kemoterapi. Bentuk yang paling umum
dari obat sitotoksik dikenal sebagai antineoplastik. Obat sitotoksik memiliki efek
mencegah pertumbuhan yang cepat dan pembagian (mitosis) sel kanker . Namun,
obat sitotoksik juga mempengaruhi pertumbuhan sel-sel lain membagi cepat
dalam tubuh seperti folikel rambut dan lapisan dari sistem pencernaan. Sebagai
hasil dari pengobatan, banyak sel-sel normal yang rusak bersama dengan sel-sel
kanker.
Pajanan obat sitotoksik dan limbah yang terkait dapat terjadi di mana
kontrol tindakan gagal atau tidak di tempat. Paparan dapat terjadi melalui kontak
kulit, menghirup aerosol dan partikel obat , dan luka benda tajam .
Paparan dapat terjadi ketika :

mempersiapkan obat
memberikan obat-obatan
mengangkut obat
penanganan limbah pasien
mengangkut dan membuang limbah
3

membersihkan tumpahan .
Mereka yang paling mungkin terlibat dalam kegiatan ini meliputi:

Perawat dan petugas medis


Apoteker
Staf laboratorium
Pembersihan, pemeliharaan dan limbah staf pembuangan
Penjaga
Staf kesehatan hewan
Petugas ambulans dan driver

Penandaan obat sitotoksik


Semua bahan sitotoksik universal diidentifikasi oleh simbol ungu yang
menggambarkan sel di akhir telofase.

B. Definisi dan Tujuan Handling Cytotoxic


Handling cytotoxic drugs adalah penanganan penggunaan obat sitostatika.
Hal ini perlu dilakukan karena obat ini dikenal sangat beracun untuk sel, terutama
melalui tindakan mereka pada reproduksi sel. Banyak yang terbukti menjadi
karsinogen, mutagen atau teratogen.
Adapun tujuan Handling Cytotoxid yaitu :
1.

Mencegah kontak langsung atau keterpaparan petugas kesehatan terhadap


sitostatika pada waktu pencampuran, pengoplosan , dan pemberian kpd
pasien.

2.

Menjamin sterilitas produk akhir sitostatika setelah dicampur / dioplos

3.

Menjamin keamanan buangan sisa sitostatika dan material yg dipakai yg


telah terkontaminasi dgn sitostatika

C. Sarana dan Prasarana Handling Cytotoxic


a)

Laminar Air Flow Cabinet (LAFC)


Laminar Air Flow Cabinet adalah alat yang memenuhi kriteria ruangan
bersih kelas 100. LAFC memiliki sistem penyaringan ganda yang memiliki
efisiensi tingkat tinggi, sehingga dapat berfungsi sebagai penyaring bakteri
dan bahan-bahan eksogen dari udara, menjaga aliran udara tetap konstan dan
laminar (teratur), serta mencegah masuknya kontaminan ke dalam LAFC.
Terdapat dua tipe LAFC:

LAFC Horizontal
LAFC dengan aliran udara horizontal (aliran udara menuju ke arah
depan), sehingga melindungi obat dari kontaminasi tetapi tidak
melindungi petugas dari paparan obat. Alat ini cocok digunakan untuk
pencampuran obat steril non sitostatika.

LAFC Vertikal
LAFC dengan aliran udara vertikal (aliran udara menuju ke bawah)
sehingga memberikan lingkungan kerja yang lebih aman bagi petugas.
LAFC vertikal disebut juga dengan Biological Safety Cabinet (BSC).
BSC juga memiliki banyak tipe dan yang digunakan untuk pencampuran
sitostatika adalah BSC kelas II yang dirancang untuk memberikan
perlindungan terhadap petugas, produk, dan lingkungan. Pada tipe ini
terjadi resirkulasi udara di mana hanya 30% udara yang dikeluarkan dan
70% udara dimasukkan kembali ke area kerja.

b)

Biological Safety cabinet (BSC)


Alat ini digunakan untuk pencampuran sitostatika yang berfungsi untuk
melindungi petugas, materi yang dikerjakan dan lingkungan sekitar. Prinsip
kerja dari alat ini adalah : tekanan udara di dalam lebih negatif dari dari
tekanan udara diluar sehingga aliran udara bergerak dari luar ke dalam BSC.
Didalam BSC udara bergerak vertikal membentuk barier sehingga jika ada
peracikan obat sitostatika tidak terkena petugas. Untuk validasi alat ini harus
dikalibrasi setiap 6 bulan.

c)

Ruangan
Persyaratan ruang aseptik

Ruang tidak ada sudut atau siku


Dinding terbuat dari epoksi
Partikel udara sangat dibatasi : kelas 100, 1000, 10.000 partikel/liter
Aliran udara diketahui dan terkontrol
Tekanan ruangan diatur
Suhu dan kelembaban udara terkontrol (suhu : 18-22 derajat celcius dan
kelembaban 35-50%)

Tata letak ruangan

Dalam melakukan pencampuran sedian steril diperlukan ruangan dan


peralatan khusus untuk menjaga sterilitas produk yang dihasilkan dan
menjamin keselamatan petugas dan lingkungannya. Penanganan sitostatika
memerlukan ruangan khusus dan terkontrol. Letak ruangan diusahakan tidak
untuk lalu lintas orang.
Ruangan ini terdiri dari:
o Ruang persiapan
Digunakan untuk kegiatan administrasi (perhitungan dosis dan volume
cairan, pembuatan etiket, pelabelan) dan penyiapan bahan obat serta alat
kesehatan yang dibutuhkan.
o Ruang cuci tangan dan ganti
Sebelum masuk ke ruang antara, petugas harus mencuci tangan dan
mengenakan APD.
o Ruang antara
Petugas masuk ke clean room melalui ruang antara atau ruang penyangga
udara. Ruangan ini diatur dengan tepat sehingga hanya satu pintu pada
satu sisi saja yang dapat dibuka pada saat yang bersamaan.
o Ruang bersih (clean room)
LAFC harus diletakkan di sebuah clean room (ruang bersih). Clean room
merupakan ruangan khusus yang dibuat dengan pengendalian terhadap
ukuran dan jumlah partikel. Ruangan ini dirancang untuk mencegah
partikel masuk dan tertahan dalam ruangan, pengendalian juga dilakukan
terhadap suhu, kelembaban, dan tekanan udara.

Jumlah partikel terkontrol


Jumlah partikel berukuran 0,5 mikron tidak lebih dari 350.000
partikel per meter kubik udara, jumlah mikroorganisme tidak lebih
dari 100 per meter kubik udara.

Konstruksi khusus
Dinding, langit-langit dan lantai tidak bersudut, tidak retak, dan
dilapisi dengan bahan yang mudah dibersihkan dan kedap air untuk
mengurangi penyebaran atau penumpukan partikel. Sebaiknya tidak
ada bagian ruangan yang tersembunyi dan sukar dibersihkan.

Suhu dan kelembaban terkontrol


Suhu berkisar 18-28C dan kelembaban 35-50% untuk menjaga agar
petugas tetap nyaman dalam ruangan dengan pakaian kerjanya dan
tidak berkeringat secara berlebihan. Di dalam ruangan tersedia
termometer serta barometer untuk mengukur suhu dan kelembaban
ruangan dan dicatat setiap hari.

Barang dalam ruangan diusahakan seminimal mungkin dan


mudah dibersihkan.

Dilengkapi High Efficiency Particulate Air (HEPA) filter


untuk menyaring udara yang keluar dan masuk ruangan. HEPA filter
merupakan penyaring dengan efisiensi yang sangat tinggi (99,9799,99%).

Tekanan udara di dalam ruangan lebih positif daripada


tekanan udara di ruang sekitarnya.

Terdapat pass box yang


menghubungkan ruang persiapan
dengan clean room. Pass box
merupakan tempat untuk keluar
masuknya alat dan obat dari
clean room sebelum dan sesudah
pencampuran. Idealnya, pass box
dilengkapi dengan vakum dan lampu UV untuk meminimalisasi
kontaminasi.

Tersedia alat komunikasi (interkom) dan sebaiknya


dirancang agar mudah dibersihkan.

d)

Peralatan
Peralatan yang harus dimiliki untuk melakukan pencampuran sediaan steril
meliputi :
1. Alat Pelindung Diri (APD)

Alat Pelindung Diri (APD) yang digunakan dalam pencampuran sediaan


steril meliputi :
a. Baju Pelindung

Pakaian terdiri dari pakaian dalam dan pakaian luar


Pakaian Pelindung (pakaian luar) harus terbuat dari material yang tidak

melepaskan debu dan serat.


Bahan yang digunakan tidak tembus oleh cairan

Pakaian pelindung dibuat lengan panjang dengan manset elastik pada


tangan dan kaki.

b. Sarung tangan
Sarung tangan yang dipilih harus memiliki permeabilitas yang minimal
sehingga dapat memaksimalkan perlindungan bagi petugas dan cukup
panjang untuk menutup pergelangan tangan. Sarung tangan terbuat dari
latex dan tidak berbedak (powder free). Khusus untuk penanganan
sediaan sitostatika harus menggunakan dua lapis.
c. Tutup Kepala

Tutup kepala harus dapat menutupi rambut sekeliling agar tidak ada
partikel kotoran yang dapat mengkontaminasi sediaan.
d. Masker & Kaca mata

Untuk melindungi mata dan mengurangi inhalasi digunakan kaca mata


dan masker.

Disamping untuk melindungi petugas penggunaan masker juga untuk


mengurangi kontaminan.

Kaca mata yang digunakan harus dapat melindungi mata dari


kemungkinan adanya percikan obat kanker.

e. Sepatu
Terbuat dari bahan yang tidak tembus benda tajam
Tutup kaki digunakan sampai menutup manset baju dalam
D. Standar Kerja handling Cytotoxic
Standar kerja yang harus dipersiapkan meliputi :
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Tehnik khusus penanganan sitostatika


Perlengkapan pelindung (baju, topi, masker, sarung tangan)
Pelatihan petugas
Penandaan, pengemasan, transpotasi
Penanganan tumpahan obat sitostatika
Penanganan limbah

a) Fasilitas Fisik
Australian standard mensyaratkan menggunakan Cytotoxic Drugs Safety
Cabinet (CDSC) yang diletakkan dalam Clean Room. CDSC dan Clean
Room dilengkapi dengan HEPA Filter. Cytotoxic Drugs Safety Cabinet yang
digunakan bisa Type ISOLATOR atau Biological Safety Cabinet dengan
aliran Vertikal. Tekanan Udara di dalam CDSC lebih negatif dibanding
didalam Clean Room dan tekanan udara didalam Clean lebih positif
dibandingkan diluar. Transportasi keluar masuknya obat-obatan dan alat-alat
pendukung preparasi obat dilakukan melalui Pass Box, untuk meminimalkan
kontaminasi udara kedalam clean room. Komunikasi petugas didalam clean
room dengan petugas diluar dilakukan dengan intercom.
Perawatan Cytotoxic Drugs Safety Cabinet & Clean Room :

10

Cytogard dibersihkan setiap hari dengan desinfectant atau detergent .


Desinfeksi clean room dilakukan 1 kali seminggu.
Uji mikrobiologi dilakukan secara periodik untuk memeriksa apakah
HEPA Filter bekerja dengan baik sehingga dapat menjaga sterilitas sediaan
Pengukuran jumlah partikel didalam Cytogard maupun dalam clean room
dilakukan secara periodic.
b) Personal
Personal yang akan terlibat dalam preparasi obat sitostatika harus
mendapatkan pelatihan yang memadai tentang teknik aseptic dan

penanganan obat sitostatika.


Petugas wanita yang sedang hamil atau merencanakan untuk hamil tidak

dianjurkan untuk terlibat dalam rekonstitusi obat sitostatika.


Petugas wanita yang sedang menyusui tidak dianjurkan terlibat dalam

rekonstitusi obat sitostatika


Petugas yang sedang sakit atau mengalami infeksi pada kulit harus
diistirahatkan dari tugas ini.
Setiap petugas yang akan terlibat dalam rekonstitusi obat sitostatika

seminggu sebelumnya harus mendapat pemeriksaan laboratorium, yang terdiri


dari :

Complete blood count


Liver Function Test
Renal Function Test
Pemeriksaan laboratorium harus dilakukan secara periodik setiap 6 bulan, jika
terdapat kelainan hasil pemeriksaan harus diteliti lebih dalam. Semua hasil
harus didokumentasikan.
c) Penyiapan
Proses penyiapan sediaan sitostatika sama dengan proses penyiapan
pencampuran obat suntik, yaitu :
1.
Memeriksa kelengkapan dokumen (formulir) permintaan dengan prinsip 5
2.

BENAR (benar pasien, obat, dosis, rute dan waktu pemberian).


Memeriksa kondisi obat-obatan yang diterima (nama obat, jumlah, nomer
batch, tannggal kadaluarsa), serta melengkapi form permintaan.

11

3.

Melakukan konfirmasi ulang kepada pengguna jika ada yang tidak

4.
5.
6.
7.

jelas/tidak lengkap.
Menghitung kesesuaian dosis.
Memilih jenis pelarut yang sesuai.
Menghitung volume pelarut yang digunakan.
Membuat label obat berdasarkan: nama pasien, nomer rekam medis, ruang
perawatan, dosis, cara pemberian, kondisi penyimpanan, tanggal
pembuatan, dan tanggal kadaluarsa campuran. (contoh label obat, lampiran
1)

8.

Membuat label pengiriman terdiri dari : nama pasien, nomer rekam medis,
ruang perawatan, jumlah paket. (contoh label pengiriman, lampiran 2)

9.

Melengkapi dokumen pencampuran (contoh form pencampuran dibuku

10.

1: Pedoman Dasar Dispensing Sediaan Steril)


Memasukkan alat kesehatan, label, dan obat-obatan yang akan dilakukan

pencampuran kedalam ruang steril melalui pass box.


d) Pencampuran
Proses pencampuran sediaan sitotoksik sebagai berikut :
1. Memakai APD sesuai PROSEDUR TETAP
2. Mencuci tangan sesuai PROSEDUR TETAP
3. Menghidupkan biological safety cabinet (BSC)
digunakan.

12

menit

sebelum

4. Melakukan dekontaminasi dan desinfeksi BSC sesuai PROSEDUR


TETAP
Protap Desinfeksi Dan Dekontaminasi
Persiapan Bahan Dan Alat
a) Mempersiapkan bahan yang terdiri dari
Alkohol swab
Alkohol 70 % dalam botol spray
Mendesinfeksi bagian luar kemasan bahan obat sitostatika dan
pelarut dengan menyemprotkan alcohol 70 %
b) Mempersiapkan alat yang terdiri dari
Mensterilkan alas untuk sitostatika
Mensterilkan bahan untuk sealing (parafin)
Mensterilkan sarung tangan , masker, baju, topi, sarung kaki
Spoit inj. Ukuran 2 X vol yang dibutuhkan.
Jarum
Mendesinfektan etiket, label, klip plastik, kantong plastik untuk
5.
6.
7.
8.
9.

disposal dengan menyemprotkan alkohol 70 %.


Menyiapkan meja BSC dengan memberi alas sediaan sitostatika.
Menyiapkan tempat buangan sampah khusus bekas sediaan sitostatika.
Melakukan desinfeksi sarung tangan dengan menyemprot alkohol 70%.
Mengambil alat kesehatan dan bahan obat dari passbox.
Meletakkan alat kesehatan dan bahan obat yang akan dilarutkan di atas

meja BSC.
10. Melakukan pencampuran sediaan sitostatika secara aseptis.
11. Memberi label yang sesuai pada setiap infus dan spuit yang sudah berisi
sediaan sitostatika
12. Membungkus dengan kantong hitam atau aluminium foil untuk obat-obat
yang harus terlindung cahaya.
13. Membuang semua bekas pencampuran obat kedalam wadah pembuangan
khusus.
14. Memasukan infus untuk spuit yang telah berisi sediaan sitostatika ke
dalam wadah untuk pengiriman.
15. Mengeluarkan wadah untuk pengiriman yang telah berisi

sediaan

jadi

melalui pass box.


16. Menanggalkan APD sesuai prosedur tetap.
e) Cara pemberian
Cara pemberiaan sediaan sitostatika sama dengan cara pemberiaan obat
suntik kecuali intramuscular
13

1) Injeksi Intravena (i.v.)


Injeksi intravena dapat diberikan dengan berbagai cara, untuk
jangka waktu yang pendek atau untuk waktu yang lama.
a. Injeksi bolus
Injeksi bolus volumenya kecil 10 ml, biasanya diberikan dalam
waktu 3-5 menit kecuali ditentukan lain untuk obat-obatan tertentu.
b. Infus
Infus dapat diberikan secara singkat (intermittent) atau terusmenerus (continuous).
Infus singkat (intermittent infusion)
Infus singkat diberikan selama 10 menit atau lebih lama. Waktu
pemberiaan infus singkat sesungguhnya jarang lebih dari 6 jam

per dosis.
Infus kontinu (continuous infusion)
Infus kontinu diberikan selama 24 jam. Volume infus dapat
beragam mulai dari volume infus kecil diberikan secara
subkutan dengan pompa suntik (syringe pump), misalnya 1 ml
per jam, hingga 3 liter atau lebih selama 24 jam, misalnya nutrisi

parenteral.
2) Injeksi intratekal
Injeksi intratekal adalah pemberian injeksi melalui sumsum tulang
belakang. Volume cairan yang dimasukkan sama dengan volume
cairan yang dikeluarkan.
3) Injeksi subkutan
Injeksi subkutan adalah pemberian injeksi di bawah kulit.
E. Penanganan Kecelakaan Kerja
a) Penanganan tumpahan
Membersihkan tumpahan dalam ruangan steril dapat dilakukan petugas
tersebut

atau

meminta

pertolongan

orang

lain

dengan

menggunakan

chemotherapy spill kit yang terdiri dari:


1. Membersihkan tumpahan di luar BSC dalam ruang steril

Meminta pertolongan, jangan tinggalkan area sebelum diizinkan.

Beri tanda peringatan di sekitar area.

Petugas penolong menggunakan Alat Pelindung Diri (APD)


14

Angkat partikel kaca dan pecahan-pecahan dengan menggunakan alat


seperti sendok dan tempatkan dalam kantong buangan.

Serap tumpahan cair dengan kassa penyerap dan buang dalam kantong
tersebut.

Serap tumpahan serbuk dengan handuk basah dan buang dalam kantong
tersebut.

Cuci seluruh area dengan larutan detergent.

Bilas dengan aquadest.

Ulangi pencucian dan pembilasan sampai seluruh obat terangkat.

Tanggalkan glove luar dan tutup kaki, tempatkan dalam kantong pertama.

Tutup kantong dan tempatkan pada kantong kedua.

Tanggalkan pakaian pelindung lainnya dan sarung tangan dalam,


tempatkan dalam kantong kedua.

Ikat kantong secara aman dan masukan dalam tempat penampung khusus
untuk dimusnahkan dengan incenerator.

Cuci tangan.

2. Membersihkan tumpahan di dalam BSC

Serap tumpahan dengan kassa untuk tumpahan cair atau handuk basah
untuk tumpahan serbuk.

Tanggalkan sarung tangan dan buang, lalu pakai 2 pasang sarung tangan
baru.

Angkat hati-hati pecahan tajam dan serpihan kaca sekaligus dengan alas
kerja/meja/penyerap dan tempatkan dalam wadah buangan.

Cuci permukaan, dinding bagian dalam BSC dengan detergent, bilas


dengan aquadestilata menggunakan kassa. Buang kassa dalam wadah
pada buangan.

Ulangi pencucian 3 x.

Keringkan dengan kassa baru, buang dalam wadah buangan.

Tutup wadah dan buang dalam wadah buangan akhir.

15

Tanggalkan APD dan buang sarung tangan, masker, dalam wadah


buangan akhir untuk dimusnahkan dengan inscenerator.

Cuci tangan.

b) Penanganan kecelakaan kerja


Dekontaminasi akibat kontak dengan bagian tubuh:
1.
Kontak dengan kulit:

Tanggalkan sarung tangan

Bilas kulit dengan air hangat

Cuci dengan sabun, bilas dengan air hanga

Jika kulit tidak sobek, seka area dengan kassa yang dibasahi
dengan larutan Chlorin 5% dan bilas dengan air hangat

Jika kulit sobek pakai H2O2 3 %

Catat jenis obatnya dan siapkan antidot khusus

Tanggalkan seluruh pakaian alat pelindung diri (APD)

Laporkan ke supervisor

Lengkapi format kecelakaan.


2. Kontak dengan mata

Minta pertolongan

Tanggalkan sarung tangan

Bilas mata dengan air mengalir dan rendam dengan air hangat
selama 5 menit

Letakkan tangan di sekitar mata dan cuci mata terbuka dengan


larutan NaCl 0,9%

Aliri mata dengan larutan pencuci mata

Tanggalkan seluruh pakaian pelindung

Catat jenis obat yang tumpah

Laporkan ke supervisor

Lengkapi format kecelakaan kerja.

3. Tertusuk jarum

Jangan segera mengangkat jarum. Tarik kembali plunger untuk

menghisap obat yang mungkin terinjeksi


Angkat jarum dari kulit dan tutup jarum, kemudian buang

16

Jika perlu gunakan spuit baru dan jarum bersih untuk mengambil

obat dalam jaringan yang tertusuk


Tanggalkan sarung tangan, bilas bagian yang tertusuk dengan air

hangat
Cuci bersih dengan sabun, bilas dengan air hangat
Tanggalkan semua APD
Catat jenis obat dan perkirakan berapa banyak yang terinjeksi
Laporkan ke supervisor
Lengkapi format kecelakaan kerja
Segera konsultasikan ke dokter.

F. Prosedur Penanganan Sitotoksik


a) Prosedur Tetap Mencuci Tangan yaitu :
1. Basahi tangan dengan air bersih
2. Ambil sabun antiseptik
3. Gosok kedua telapak tangan bagian atas dan bawah serta diantara jari-jari
dan kuku selama 20 detik
4. Bilas tangan dengan air mengalir dan bersih selama 10 detik
5. Tutup kran dengan beralaskan lap bersih atau bila memungkinkan dengan
siku
6. Keringkan tangan dengan lap bersih atau pengering listrik.
b) Prosedur Tetap Berganti Pakaian
1. Memasuki ruangan steril harus melalui ruangan-ruangan ganti pakaian
dimana pakaian biasa diganti dengan pakaian pelindung khusus untuk
mengurangi pencemaran jasad renik dan partikel.
2. Pakaian steril hendaklah disimpan dan ditangani sedemikian rupa setelah
dicuci dan disterilkan untuk mengurangi rekontaminasi jasad renik dan
debu.
3. Ruangan Ganti Pakaian Pertama
Mula-mula pakain biasa dilepaskan diruang ganti pakaian pertama.
Arloji dan perhiasan dilepaskan dan disimpan atau diserahkan

kepada petugas yang ditunjuk.


Pakaian dan sepatu hendaklah dilepas dan disimpan pada tempat
yang telah disediakan.

4. Ruangan Ganti Pakaian Kedua

17

a.Petugas hendaklah mencuci tangan dan lengan hingga siku tangan


dengan larutan desinfektan (yang setiap minggu diganti). Kaki
hendaklah dicuci dengan sabun dan air dan kemudian dibasuh dengan
larutan desinfektan.
b. Tangan dan lengan dikeringkan dengan pengering tangan listrik
otomatis. Sepasang pakaian steril diambil dari bungkusan dan dipakai
dengan cara berikut.
c.Penutup kepala hendaklah menutupiseluruh rambut dan diselipkan ke
dalam leher baju terusan. Penutup mulut hendaklah juga menutupi
janggut. Penutup kaki hendaklah menyelubungi seluruh kaki dan
ujung kaki.
Celana atau baju terusan (overall) diselipkan ke dalam penutup

d.

kaki. Penutup kaki diikat sehingga tidak turun waktu bekerja. Ujung
lengan baju hendaklah diselipkan ke dalamsarung tangan. Kaca mata
pelindung dipakai pada tahap akhir ganti pakaian.
e.Sarung tangan dibasahi dengan alkohol 70 % atau larutan desinfektan.
f. Membuka pintu untuk memasukiruang penyangga udara dan ruang
steril

hendaklah

dengan

menggunakan

siku

tangan

dan

mendorongnya.
g. Setiap selesai bekerja dan meninggalkan ruangan steril petugas
melepaskan sarung tangan dan meletakkannya pada wadah yang
ditentukan untuk itu dan mengganti pakaian sebelum keluar dengan
urutan yang berlawanan ketika memasuki ruangan steril.
c) Prosedur Tetap Penggunaan Pass Box
Untuk passbox yang dilengkapi dengan UV
1. Hubungkan passbox dengan sumber listrik yang sesuai (jika passboxnya
automatik).
2. Nyalakan passbox dengan menekan tombol ON pada switch, lampu
indikator akan menyala.
3. Jika lampu hijau menyala, pintu passbox dalam keadaan tidak terkunci,
4.
5.
6.
7.

dan siap dibuka.


Masukkan alat dan bahan ke dalam passbox.
Tutup kembali pintu passbox.
Buka pintu passbox dari dalam ruangan steril
Keluarkan alat dan bahan dari dalam passbox dengan hati-hati.
18

Untuk passbox yang manual


1.

Bersihkan passbox sesuai denganprosedur tetap pembersihan

passbox.
2.
Buka pintu passbox (pastikan pintu passbox yang berada dalam
ruang steril dalam keadaan tertutup)
3.
Masukkan alat dan bahan ke dalam passbox
4.
Tutup kembali pintu passbox
5.
Buka pintu passbox dari dalam ruangan steril (pastikan pintu
6.

passbox yang satu tetap tertutup)


Keluarkan alat dan bahan dari dalam passbox dengan hati-hati

d) Prosedur Tetap Penggunaan Laminar Air Flow (Laf)


1. Hubungkan LAF dengan sumber listrik yang sesuai (220 volt)
2. Nyalakan blower dan lampu UV minimal 15 menit sebelum digunakan
3. Matikan lampu UV
4. Buka pintu penutup LAF dan letakkan secara horisontal di atas meja
5. Bersihkan permukaan LAF dengan Iso Propol Alkohol (IPA) atau alkohol
70 % menggunakan lap yang tidak berserat:
Dinding : dari atas kebawah dengan gerakan satu arah
Lantai : dari belakang kedepan dengan gerakan satu arah
6. Catatan: jangan menyemprotkan alkohol langsung ke arah HEPA filter
7. Seka semua bahan dan alat yang akan dimasukkan ke dalam LAF dengan
alkohol 70 %
8. Letakkan bahan dan alat di dalam LAF sesuai tata letak
9. Biarkan 5 menit untuk menghilangkan turbulensi udara .
e) Prosedur Tetap Melepaskan alat Pelindung Diri
Melepaskan pakaian pelindung:
1.
Melepaskan sarung tangan luar
Tempatkan jari-jari sarung tangan pada bagian luar manset.
Angkat bagian sarung tangan luar dengan menariknya ke arah
telapak tangan. Jari-jari sarung tangan luar tidak boleh menyentuh

sarung tangan dalam ataupun kulit.


Ulangi prosedur dengan tangan lainnya.
Angkat sarung tangan luar sehingga ujung-ujung jari berada di

bagian dalam sarung tangan.


Pegang sarung tangan yang diangkatdari dalam sampai seluruhnya
terangkat.

19


2.

Buang sarung tangan tersebut kedalam kantong tertutup.


Melepaskan baju pelindung
Buka ikatan baju pelindung.
Tarik keluar dari bahu dan lipat sehingga bagian luar terletak di

dalam.

Tempatkan dalam kantong tertutup.


2. Melepaskan tutup kepala dan buang dalam kantong tertutup.
3. Melepaskan sarung tangan dalam, bagian luar sarung tangan tidak boleh
menyentuh kulit. Buang dalam kantong tertutup.
4. Tempatkan kantong tersebut dalam kointainer buangan sisa.
5. Cuci tangan.
f) Prosedur Tetap Distribusi
1. Ambil wadah yang telah berisi obat hasil rekonstitusi dari pass box.
2. Periksa kembali isi dan mencocokan formulir permintaan yang telah
dibuat dengan prinsip 5 BENAR dan kondisi obat-obatan yang diterima
(nama obat, jumlah, nomer batch, tgl kadaluarsa setelah obat
direkonstitusi).
3. Beri label luar pada wadah.
4. Kirim obat-obat tersebut ke ruang perawatan dengan menggunakan troli
tertutup dan tidak boleh melewati jalur yang banyak kontaminan (seperti:
lift barang, dll) untuk mengurangi kontaminasi.
5. Lakukan serah terima dengan pasien atau petugas perawat
g) Prosedur Tetap Penanganan Limbah Sitostatika
1. Gunakan Alat Pelindung Diri (APD).
2. Tempatkan limbah pada kontainer buangan tertutup. Untuk benda-benda
tajam seperti syringe, vial, ampul, tempatkan di dalam kontainer yang
tidak tembus benda tajam, untuk limbah lain tempatkan dalam kantong
3.
4.
5.
6.

berwarna dan berlogo cytotoxic.


Beri label peringatan pada bagian luar kantong.
Bawa limbah ke tempat pembuangan menggunakan troli tertutup.
Musnahkan limbah dengan incenerator 1000C.
Cuci tangan.

G. Pengelolaan Limbah Sitotoksik


Saat ini upaya pengolahan limbah sitotoksik yang dilakukan adalah dengan
menggunakan alat berupa incinerator, di mana limbah padat yang terkontaminasi

20

dengan bahan sitotoksik akan dibakar dengan suhu 600-10000C. Alat ini dapat
memusnahkan banyak materi, khususnya yang mengandung karbon dan bakteri
patogen, dapat mereduksi volume limbah sekitar 80-90%, panas yang dihasilkan
juga dapat dimanfaatkan kembali untuk menghasilkan uap Akan tetapi, alat ini
dapat menghasilkan emisi gas yang mencemari udara, terutama digoksin dan
fluran yang oleh WHO dinyatakan karsinogenik. Hal tersebut berarti bahwa belum
ditemukannya solusi terbaik untuk penangan limbah, khususnya pada limbah
sitotoksik yang sangat jelas dapat mencemari lingkungan dan membahayakan
kehidupan mahkluk hidup lain.
Bahan / benda tajam yang terkontaminasi dibuang diberi label sitotoksik,
wadah anti bocor. Linen non - sekali pakai harus ditempatkan dalam wadah anti
bocor berlabel sitotoksik untuk melindungi personil laundry dari residu obat
sitotoksik dan untuk mencegah kontaminasi lainnya dari bahan yang dicuci.
Limbah pasien seperti urin, feses, muntahan, dan isi kantong kolostomi dan
urostomy dapat dibuang dalam sistem pembuangan limbah normal. Wadah dari
limbah pasien yaitu: piring ginjal , panci atau urinal harus dikosongkan segera dan
ditempatkan dalam panci flusher / pencuci piring / macerato untuk sanitasi seperti
biasa
Pengelolaan limbah dari sisa buangan pencampuran sediaan sitoatatika
(seperti: bekas ampul,vial, spuit, needle,dll) harus dilakukan sedemikian rupa
hingga tidak menimbulkan bahaya pencemaran terhadap lingkungan. Langkah
langkah yang perlu dilakukan adalah sebagai berikut:
1. Gunakan Alat Pelindung Diri (APD).
2. Tempatkan limbah pada wadah buangan tertutup. Untuk bendabenda tajam
seperti spuit, vial, ampul, tempatkan di dalam wadah yang tidak tembus
benda tajam, untuk limbah lain tempatkan dalam kantong berwarna (standar
3.
4.
5.
6.

internasional warna ungu) dan berlogo sitostatika


Beri label peringatan pada bagian luar wadah.
Bawa limbah ke tempat pembuangan menggunakan troli tertutup.
Musnahkan limbah dengan incenerator 1000C.
Cuci tangan.

21

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

22

B. DAFTAR PUSTAKA
Bakti Husada, 2009, Pedoman Pencampuran Obat Suntik dan Penanganan
Sediaan Sitostatika, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta.
Sarce, 2009, Proteksi Diri Perawat dalam Pemberian Sitostatika di Rumah Sakit
Umum DaerahPropinsi Sulawesi Tenggara, Artikel Riset Keperawatan,
Universitas Diponegoro, Semarang.
Widhiatmoko, A., Yulinah Trihadiningrum, 2010, Kajian Pengelolaan Limbah
Padat B3 di Rumah Sakit TNI Angkatan Laut Dr. Ramelan, Institut
Teknologi Sepuluh Nopember, Surabaya.

23