Anda di halaman 1dari 174

LAPORAN MANAJEMEN KEPERAWATAN

DI INSTALASI RAWAT INAP I (IRNA I)


RUANG DAHLIA 5 RSUP DR. SARDJITO YOGYAKARTA
PERIODE 28 Desember 2015 - 16 Januari 2016
Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Praktik Profesi Ners
Stase Manajemen Keperawatan

Disusun Oleh:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Riza Agustina F
Rizky Junitasari
Pratiwi Wulan D
Dian Ambar K
Evita Listyaningrum
Trihamdayani P
Lalu Arif Sofyan N
Mariana Ulfa

14/376814/KU/17543
14/376815/KU/17544
14/376816/KU/17545
14/376817/KU/17546
14/376823/KU/17552
14/376824/KU/17553
14/376825/KU/17554
14/376829/KU/17558

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2015
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah Yang Maha Kuasa atas limpahan rahmat
dan HidayahNya kami dapat menyelesaikan penyusunan LAPORAN MANAJEMEN
KEPERAWATAN DI INSTALASI RAWAT INAP I (IRNA I) RUANG DAHLIA 5 RSUP
DR. SARDJITO YOGYAKARTA ini dengan lancar. Dalam proses penyusunan laporan ini
tentu banyak pihak yang berperan, oleh karena itu penulis ingin mengucapkan terima kasih
kepada:
1. Dr. Mochammad Syafak Hanum, Sp.A., sebagai Direktur Utama RSUP Dr. Sardjito,
2. Endri Astuti , S.Kep.,Ns., sebagai Kepala Bidang Keperawatan RSUP Dr.
Sardjito,
3. Patricia Suti Lasmani, S.Kep., Ns., sebagai Ketua Komite Keperawatan RSUP
Dr. Sardjito,
4. dr. Faisal Heryono, Sp.PD., sebagai Kepala IRNA 1 RSUP Dr. Sardjito,
5. Retno Koeswandari, S.Kep, Ns., M.Kep., sebagai penanggungjawab administrasi dan
SDM RSUP Dr. Sardjito,
6. Tutik Purwaningsih, S.Pd., S.ST. sebagai Kepala Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito,
7. Totok Harjanto, S.Kep., Ns., M.Kes. sebagai Pembimbing Akademik I yang telah
memberikan bimbingan dan arahan dalam pelaksanaan praktik profesi stase
manajemen keperawatan,
8. Nuryandari, SKM, M.Kes., sebagai Pembimbing Akademik II yang telah memberikan
bimbingan dan arahan dalam pelaksanaan praktik profesi stase manajemen
keperawatan,
9. Seluruh staf dan perawat di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito atas kerjasama dan
bantuannya,
10. Rekan-rekan kelompok Stase Manajemen Keperawatan atas kerjasama selama
kegiatan praktek profesi ini,
11. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu
kelancaran proses praktik dan pembuatan laporan ini.
Semoga hasil laporan ini memberikan manfaat untuk Ruang Dahlia 5 IRNA 1.
Yogyakarta, Desember 2015
Penulis
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN MANAJEMEN KEPERAWATAN

DI INSTALASI RAWAT INAP (IRNA I)


RUANG DAHLIA 5 RSUP DR. SARDJITO YOGYAKARTA
PERIODE 28 Desember 2015 - 16 Januari 2016
Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Praktik Profesi Ners
Stase Manajemen Keperawatan
Disusun Oleh:
Riza Agustina F
Rizky Junitasari
Pratiwi Wulan D
Dian Ambar K

14/376814/KU/17543
14/376815/KU/17544
14/376816/KU/17545
14/376817/KU/17546

Evita Listyaningrum
Trihamdayani P
Lalu Arif Sofyan N
Mariana Ulfa

14/376823/KU/17552
14/376824/KU/17553
14/376825/KU/17554
14/376829/KU/17558

Disahkan pada tanggal................................................


Oleh:
Kepala Ruang Dahlia 5

Tutik Purwaningsih, S.Pd., S.ST.


NIP. 19610902 198103 2 001
Pembimbing Akademik I

Pembimbing Akademik II

Totok Harjanto.,S.Kep., Ns., M.Kes.

Nuryandari, SKM., M. Kes.

NIU. 1120110076/ 268

NIP. 19530805 197602 2 001

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.............................................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN..................................................................................................iii
DAFTAR ISI.........................................................................................................................iv

DAFTAR TABEL................................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN......................................................................................................1
1.

Latar Belakang.............................................................................................................1

2.

Tujuan..........................................................................................................................2
a.

Tujuan Umum..........................................................................................................2

b.

Tujuan Khusus.........................................................................................................2

3.

Waktu...........................................................................................................................3

4.

Peserta..........................................................................................................................3

5.

Kategori Penilaian.......................................................................................................3

BAB II HASIL PENGKAJIAN.............................................................................................4


1.

Profil dan Gambaran Umum Ruang Dahlia 5.............................................................4

2.

Struktur Organisasi......................................................................................................4

3.

Unsur Input..................................................................................................................5
a.

Row Input................................................................................................................5
1)

Pasien...................................................................................................................5

2)

Peserta Didik........................................................................................................8

b.

Instrumental Input..................................................................................................11
1)

4.

Ketenagaan (MAN)............................................................................................11
a)

Kuantitas.........................................................................................................11

b)

Kualitas...........................................................................................................15

2)

Money................................................................................................................23

3)

Material..............................................................................................................24

4)

Machine..............................................................................................................28

5)

Methode..............................................................................................................28

Unsur Proses..............................................................................................................36
a.

Pelaksanaan Komunikasi Terapeutik.....................................................................36

b.

Proses Manajemen Pelayanan Keperawatan..........................................................39


Pengarahan.............................................................................................................39
Tujuan....................................................................................................................39
1)

Planning.............................................................................................................40

2) Organizing..........................................................................................................43
3) Actuating............................................................................................................73
4) Controlling.........................................................................................................77
c.

Proses Managemen Bimbingan Praktik Klinik Keperawatan................................80

1) Planning.............................................................................................................81
2) Organizing..........................................................................................................84
3) Actuating............................................................................................................90
4) Controlling.........................................................................................................93
5.

Unsur Output.............................................................................................................95
a.....................................................................................................................................95
b.

Proses Managemen Bimbingan Praktik Klinik Keperawatan................................95

c.

Mutu Klinik Keperawatan...................................................................................101

d.

Penilaian Kinerja Perawat....................................................................................108

e.

Kepuasan Kerja Perawat......................................................................................112

BAB III MASALAH DAN PERENCANAAN.................................................................118


1.

Identifikasi Masalah.................................................................................................118
a...................................................................................................................................118
b.

Unsur Proses........................................................................................................118
1)

Proses asuhan keperawatan..............................................................................118


a)

Instrumen A Standar Asuhan Keperawatan..................................................118

b)

Instrumen C..................................................................................................118

c)

Kewaspadaan standar....................................................................................118

d)

Keselamatan Pasien......................................................................................118

e)

Komunikasi terapeutik..................................................................................118

2)

Proses Manajemen Pelayanan Keperawatan....................................................119


a) Planning.......................................................................................................119
b) Organizing....................................................................................................119
c)

Actuating......................................................................................................120

d) Controlling...................................................................................................121
3)

Proses managemem bimbingan praktek klinik keperawatan...........................121


a) Planning.......................................................................................................121
b) Organizing....................................................................................................121
c)

Actuating......................................................................................................121

d) Controlling...................................................................................................121
c.

Unsur Output........................................................................................................121

2.

Prioritas Masalah.....................................................................................................122

3.

Planning of Action...................................................................................................126

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Jumlah Pasien Masuk di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. SARDJITO Yogakarta Periode
Januari Desember 2014............................................................................................6
Tabel 2 Jumlah Pasien di ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Periode Januari
November 2015...........................................................................................................7

Tabel 3 Sepuluh Besar Kasus Penyakit di ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta
Periode 2014................................................................................................................7
Tabel 4 Sepuluh Besar Kasus Penyakit di ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta
Periode Januari November 2015..............................................................................8
Tabel 5 Data mahasiswa praktek di Ruang Dahlia 5..................................................................9
Tabel 6 Mahasiswa Praktek DAHLIA 5 RSUP Dr Sardjito Yogyakarta..................................10
Tabel 7 Mahasiswa Praktek di Dahlia 5 RSUP Dr Sardjito Yogyakarta..................................10
Tabel 8 Jumlah Tenaga Keperawatan Berdasarkan Klasifikasi Ketergantungan Klien...........11
Tabel 9 Hasil Perhitungan Tenaga Perawat di Ruang DAHLIA 5...........................................15
Tabel 10 Distribusi Jumlah SDM Ruang DAHLIA 5.............................................................18
Tabel 11 Distribusi Nama, Jabatan, Pendidikan dan Golongan SDM DAHLIA 5..................19
Tabel 12 Distribusi Perawat Dahlia 5 Berdasarkan Jenis Pendidikan dan Pelatihan...............20
Tabel 13 Kualifikasi Pendidikan Formal Tenaga Keperawatan Di Ruang DAHLIA 5 RSUP
Dr. Sardjito................................................................................................................22
Tabel 14 Jumlah tempat tidur Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta...................................25
Tabel 15 Daftar Alat Medis dan non Medis di Ruang Dahlia 5 RSUP DR Sardjito................25
Tabel 16 Daftar Buku Bantu di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito periode 2014..................27
Tabel 17 Daftar Mesin di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Periode 2014........28
Tabel 18 Daftar Standar Prosedur Operasional (SPO) Gigi dan Mulut...................................34
Tabel 19 Daftar Standar Asuhan Keperawatan (SAK).............................................................35

BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Proses manajemen berlaku untuk semua orang yang mencari cara untuk mempengaruhi
perilaku orang lain untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Proses ini dilakukan dengan
menggunakan pendekatan proses manajemen dengan melibatkan semua anggota untuk
mencapai tujuan yang telah ditetapkan.
Keperawatan sebagai salah satu bentuk pelayanan profesional yang merupakan bagian
integral yang tidak dapat dipisahkan dari upaya pelayanan kesehatan secara keseluruhan.
Selain itu, pelayanan keperawatan merupakan faktor penentu baik buruknya mutu dan citra
dari rumah sakit, oleh karena itu kualitas pelayanan keperawatan perlu dipertahankan dan
ditingkatkan hingga tercapai hasil yang optimal. Dengan memperhatikan hal tersebut, proses
manajemen yang baik perlu diterapkan dalam memberikan asuhan keperawatan sehingga
dicapai suatu asuhan keperawatan yang memenuhi standar profesi yang ditetapkan, sumber
daya untuk pelayanan asuhan keperawatan dimanfaatkan secara wajar, efisien, efektif, aman
bagi pasien dan tenaga keperawatan, memuaskan bagi pasien dan tenaga keperawatan serta
aspek sosial, ekonomi, budaya, agama, etika dan tata nilai masyarakat diperhatikan dan
dihormati.
Manajemen keperawatan merupakan suatu proses bekerja melalui anggota staf
keperawatan untuk memberikan asuhan keperawatan secara profesional (Gillies, 1986).
Manajemen keperawatan merupakan pelayanan keperawatan profesional dimana tim
keperawatan dikelola dengan menjalankan empat fungsi manajemen, yaitu perencanaan,
pengorganisasian, motivasi dan pengendalian. Keempat fungsi tersebut saling terkait serta
saling berhubungan dan memerlukan ketrampilan-ketrampilan teknis, hubungan antar
manusia dan konseptual yang mendukung tercapainya asuhan keperawatan yang bermutu,
berdaya guna dan berhasil guna kepada klien. Dengan alasan tersebut, manajemen
keperawatan perlu mendapat perhatian dan prioritas utama dalam pengembangan
keperawatan di masa depan. Hal tersebut berkaitan dengan tuntutan profesi dan tuntutan
global bahwa setiap perkembangan dan perubahan memerlukan pengelolaan secara
profesional dengan memperhatikan setiap perubahan yang terjadi (Nursalam, 2002).
Rumah sakit merupakan organisasi yang sangat kompleks dan sangat penting dalam
upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat Indonesia. Rumah sakit sebagai salah satu
penyelenggara pelayanan kesehatan, salah satunya adalah penyelenggara pelayanan asuhan

keperawatan senantiasa memberikan pelayanan yang memuaskan kepada klien maupun


keluarganya (Depkes, 1987). Oleh karena itu, diperlukan cara pengelolaan pelayanan
keperawatan yang mengikuti prinsip-prinsip manajemen.
Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr. Sardjito Yogyakarta sebagai salah satu
penyelenggara pelayanan kesehatan, pendidikan dan penelitian serta usaha lain di bidang
kesehatan, bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan dan senantiasa berorientasi
kepada kepentingan masyarakat, maka rumah sakit perlu didukung dengan adanya organisasi
yang mantap dan manajemen yang baik dengan berorientasi pada mutu pelayanan bagi
masyarakat.
Perawat sebagai bagian integral dari pelayanan kesehatan, dituntut untuk memiliki
kemampuan manajerial yang tangguh sehingga pelayanan yang diberikan mampu
memuaskan kebutuhan klien. Kemampuan manajerial yang dimiliki perawat dapat dicapai
melalui banyak cara. Salah satu cara untuk dapat meningkatkan ketrampilan manajerial yang
handal selain didapatkan di bangku kuliah juga harus melalui pembelajaran di lahan praktik.
Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada
(PSIK FK UGM) dituntut untuk dapat mengaplikasikan langsung pengetahuan manajerialnya
di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta yang berlangsung selama 3 minggu yaitu
tanggal 28 Desember 2015 - 16 Januari 2016 dengan arahan dari pembimbing lapangan
maupun dari pembimbing pendidikan yang intensif. Adanya praktik manajemen ini
diharapkan mahasiswa mampu menerapkan ilmu yang didapat dan mengelola ruang
perawatan dengan pendekatan proses manajemen.
2. Tujuan
a. Tujuan Umum

Setelah melakukan praktik manajemen keperawatan selama 3 minggu di Ruang


Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito, mahasiswa mampu memahami manajemen keperawatan
baik pengelolaan sarana maupun kegiatan keperawatan dalam tatanan klinik
b. Tujuan Khusus

Secara kelompok dan individu mahasiswa dapat menunjukkan kemampuan dalam


hal manajemen keperawatan baik pengelolaan sarana maupun kegiatan keperawatan
dalam tatanan klinik.
Kemampuan managemen diantaranya meliputi :
1) Mengaplikasikan keterampilan dalam mengorganisasi dan mengkoordinasi
kegiatan-kegiatan keperawatan secara efektif dengan menggunakan fungsi-fungsi
manajemen.

2) Menjalin kerjasama yang baik dalam tim.


3) Menerapkan gaya kepemimpinan yang tepat, pendekatan dan strategi untuk
mempengaruhi individu atau kelompok untuk melakukan perubahan yang positif
dan pencapaian tujuan.
4) Menggunakan metode pendekatan pemecahan masalah yang efektif dan
konstruktif.
5) Menggunakan konsep penjaminan mutu dan penampilan kerja dalam melakukan
asuhan keperawatan.
3. Waktu
Pelaksanaan praktek manajemen keperawatan ini dilakukan di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr.
Sardjito berlangsung selama 3 minggu mulai tanggal 28 Desember 2015 - 16 Januari 2016.
4. Peserta
Mahasiswa tahap profesi Ners Program Studi Ilmu Keperawatan FK UGM yang sedang
menjalani tahap profesi manajemen periode 28 Desember 2015 - 16 Januari 2016 di Ruang
Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito dengan anggota :
Riza Agustina F
Rizky Junitasari
Pratiwi Wulan D
Dian Ambar K

14/376814/KU/17543
14/376815/KU/17544
14/376816/KU/17545
14/376817/KU/17546

Evita Listyaningrum
Trihamdayani P
Lalu Arif Sofyan N
Mariana Ulfa
5. Kategori Penilaian

14/376823/KU/17552
14/376824/KU/17553
14/376825/KU/17554
14/376829/KU/17558

Setelah masing-masing data didapatkan kemudian akan dilakukan penilaian dengan


menggunakan persentase lalu ditafsirkan dengan kalimat kualitatif berdasarkan kriteria
Arikunto (2010) yaitu : kriteria sangat baik (76-100%), baik (56-75%), cukup/kurang (2155%), sangat kurang (1-20%).

BAB II
HASIL PENGKAJIAN

Profil dan Gambaran Umum Ruang Dahlia 5


Ruang Dahlia 5 merupakan bagian dari Instalasi Rawat Inap (IRNA) I yang berlokasi

di lantai II di atas poli bedah RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta. Ruang Dahlia 5 digunakan
sebagai ruang rawat inap yang memberikan pelayanan pada pasien dengan kasus THT/gigi
dan mulut. Kapasitas Ruang Dahlia 5 adala 23 tempat tidur dengan tingkat pelayanan kelas I
terdiri dari 1 tempat tidur, kelas II terdiri dari 7 tempat tidur dan kelas III yang terdiri dari 9
tempat tidur.
Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito dipimpin oleh seorang kepala ruang yang dibantu
2 orang primary nurse (PN) serta 10 assosiate nurse (AN). Untuk kelancaran administrasi ada
1 orang di bagian tata usaha dan 1 orang sebagai penata jasa. Pelayanan pemberian asuhan
keperawatan dibantu oleh 1 orang pramu husada dan 1 orang pekarya rumah tangga. Ruang
Dahlia 5 merupakan ruang rawat inap yang memberikan pelayanan rawat inap bagi pasien
umum, pasien BPJS serta pasien dengan jaminan kesehatan lainnya. Spesifik pelayanan ruang
Dahlia 5 adalah tempat pendidikan, praktek dan penelitian bagi calon dokter spesialis, calon
dokter umum, calon perawat DIII, calon perawat DIV, calon ners, dan calon ahli gizi.

Struktur Organisasi
Untuk memperjelas koordinasi di ruang Dahlia 5 dapat dilihat pada struktur
organisasi sebagai berikut :

Struktur Organisasi Ruang Dahlia 5


RSUP Dr.Sardjito
Kepala Ruang
Tutik Purwaningsih, S.Pd., S.ST

PENATA JASA
Baruningsih

Primary Nurse
Sudaryono, AMK

Associate Nurse
Sri Welas Asih, AMK
Asima Siregar, AMK
Tenty Bintari, AMK
Asni I. S.Kep. Ns
Wijayanto, AMK

Primary Nurse
Siti Sumaryati, AMK

Associate Nurse
Surat S, AMK
Imroatin K. AMK
Puspita Rahma D, AMK
Riana M, AMK
Ruslan S. Kep. Ns

Keterangan:
: Hubungan tanggung jawab
: Hubungan koordinasi

Unsur Input
a

Row Input

1) Pasien

RSUP Dr. Sardjito sebagai rumah sakit tipe A pendidikan dan rujukan untuk
provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah bagian selatan yang saat ini
berstatus perusahaan jawatan milik Depkes RI (SK Menkes, 2004). RSUP Dr. Sardjito
Yogyakarta merupakan salah satu unit pelayanan kesehatan kelas A yang merupakan

rujukan untuk daerah Propinsi DIY dan Jawa Tengah Bagian Selatan. RSUP Dr.
Sardjito Yogyakarta sebagai rumah sakit tipe A pendidikan dan rujukan untuk propinsi
Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah bagian selatan sesuai dengan Surat
Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1174/MENKES/SK/2004 pada tanggal 18
Oktober 2004 tentang Penetapan Kelas RS Dr. Sardjito Yogyakarta sebagai RS Umum
(Humas RSUP Dr. Sardjito, 2009). Mulai tanggal 1 Januari 2006 RSUP Dr. Sardjito
berubah status dari Perusahaan Jawatan menjadi Badan Layanan Umum (BLU). BLU
adalah institusi dilingkungan Pemerintah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan
kepada masyarakat berupa penyediaan barang atau jasa yang dijual tanpa
mengutamakan mencari keuntungan atau dalam melakukan kegiatannya didasarkan
pada prinsip efisiensi dan produktivitas.
Ruang Dahlia 5 adalah ruang yang merawat pasien dengan THT dan bedah
mulut. Namun juga merawat kasus-kasus yang lain, bahkan kasus-kasus non bedah /
titipan juga sering dirawat di ruang Dahlia 5.
Kajian Data
Jumlah pasien yang dirawat selama periode Januari sampai Desember 2014
ditunjukan pada tabel 1.
Tabel 1 Jumlah Pasien Masuk di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. SARDJITO Yogakarta
Periode Januari Desember 2014
N
O
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Bulan

Klas I

Klas II

Klas III

Januari
4
25
51
February
4
24
48
Maret
2
27
59
April
4
33
63
Mei
2
35
41
Juni
6
44
47
Juli
5
29
47
Agustus
7
39
47
September
4
36
44
Oktober
2
34
51
November
6
29
34
Desember
Jumlah
46
355
532
Sumber : Catatan pelyanan indikator mutu ruang dahlia 5 2014

Jumlah
80
76
88
100
78
97
81
93
84
87
69
933

Tabel 2 Jumlah Pasien di ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Periode
Januari November 2015
No.
1.

Bulan
Januari

Jumlah
92

2. Februari
84
3. Maret
75
4. April
81
5. Mei
94
6. Juni
51
7. Juli
51
8. Agustus
67
9. September
73
10. Oktober
78
11. November
74
JUMLAH
820
Sumber: Buku registrasi Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Januari November 2015
Tabel 3 Sepuluh Besar Kasus Penyakit di ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta
Periode 2014
N

Kode

o
1
2
3
4
5
6
7
8

ICD
K01.1
I25.1
H66.3
I20.9
D38.0
J 35. 0
T18.1
D38.5

9
10

D14.0
D16.5

Jumla

Keterangan Diagnosis

h
74
52
34
23
22
21
21
20

Impacted Teeth
Atherosclerotic heart disease
Other chronic suppurative otitis media
Angina Pectoris, unspecified
Neoplasms of uncertain or unknown behavior: laryng
Chronic tonsilitis
Foreign body in oesophagus
Neoplasms of uncertain or unknown behavior: other
respiratory
Benign neoplasm: Middle ear,Nasal Cavity and accesory sinus
Benign neoplasm: Lower jow bone
Sumber : Instalasi Catatan Medik RSUP Dr. Sardjito 2015

18
18

Tabel 4 Sepuluh Besar Kasus Penyakit di ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta
Periode Januari November 2015
No
.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10

Nama Penyakit

OMSK
Multipel Impaksi
RSK
Massa Sinunasal
Ca Laring
Abses Mandibula
Epistaksis
Disfagia
Massa Coli
Tonsilitis
JUMLAH
Sumber: Buku Register Dahlia 5 2015

Jumlah
68
40
31
28
25
23
11
11
10
10
257

Analisis
Rata-rata jumlah pasien di ruang Dahlia 5 periode Januari Desember 2014
adalah sebanyak 31,1 (31) orang perbulan sedangkan periode Januari November
2015 adalah sebanyak 27,3 (27) orang perbulan. Semua data pasien masuk sudah
tercatat didalam buku register ruang Dahlia 5 dan di rekap setiap bulan. Kasus
terbanyak di ruang Dahlia 5 berdasarkan Laporan Tahunan Dahlia 2014 dari bulan
Januari 2014 Desember 2014 adalah Impacted teeth, sedangkan Januari November
2015 adalah OMSK (Otitis Media Supuratif Kronik).
2) Peserta Didik

Kajian Pustaka
Pendidikan dan praktik keperawatan profesional merupakan aspek yang tidak
dapat dipisahkan dalam mengembangkan calon perawat profesional secara
komprehensif dalam hal pengetahuan, sikap, dan keterampilan. Pengetahuan yang
didapat dari pendidikan, baik di kelas maupun di laboratorium akan digunakan pada
situasi nyata di lapangan/klinik, sehingga keselarasan antara pendidikan dan praktik
klinis sangatlah penting (Komite Keperawatan dan Bidang Pelayanan Keperawatan
RSUP Dr. Sardjito, 2007).
RSUP Dr.Sardjito merupakan rumah sakit tipe A pendidikan yang digunakan
sebagai lahan praktik klinik untuk mahasiswa keperawatan dan kedokteran serta
mahasiswa bidang kesehatan lain. Pendidikan dan praktek keperawatan profesional
merupakan aspek yang tidak bisa dipisahkan dalam mengembangkan calon perawat,
bidan, dan dokter secara komprehensif dalam hal pengetahuan (Sardjito, 2000).
Mahasiswa praktikan berhak mendapatkan bimbingan yang optimal dari pembimbing,
baik pembimbing klinik maupun pembimbing akademik (Pusdiknakes). Ikatan Rumah
Sakit Pendidikan Indonesia (IRSPI) yang dikutip oleh Aditama (2003) menyatakan
bahwa untuk menjadi rumah sakit pendidikan perlu memiliki sumber daya yang
1
2
3
4
5
6
7

profesional seperti:
Organisasi
Sarana dan fasilitas medik maupun penunjang
Jumlah dan variasi teaching material
Budaya profesional dan atmosfer akademik
Transformasi perilaku pada peserta didik
Perpustakaan
Komitmen segenap pihak yang terkait
Data mahasiswa keperawatan yang praktik di ruang Dahlia 5 periode Januari
sampai Desember 2014 berjumlah 17 orang yang dibagi dalam kelompok-kelompok,.
Kajian Data

Tabel 5 Data mahasiswa praktek di Ruang Dahlia 5


periode Januari sampai Desember 2014
N
o
1

Nama Institusi

Lama praktek

Jumlah

(hari )

mahasiswa

Poltekkes

2 3 hari
Yogyakarta
2 Akper YKY
1 minggu
3 Akper Karya Husada
1-2 minggu
4 Akper Notokusumo
1 minggu
5 Akper Al Islam
1 minggu
6 Akper KBH
1 minggu
Jumlah
Sumber: Laporan Tahunan Dahlia 5 2015

Jumlah

6 orang

35,30

2 orang
2 orang
3 orang
2 orang
2 orang
17 orang

11,76
11,76
17,66
11,76
11,76
100 %

Tabel 6 Mahasiswa Praktek DAHLIA 5 RSUP Dr Sardjito Yogyakarta


Periode Januari 2015 November 2015
No Program

Bulan

Studi
Jan

Feb

Mar

Apr

Mei

Jun

Jul

Ags

Se

Okt

Nov

19

21

p
1.
2.

S1 Keperawatan
D3 Keperawatan

Tida

Tida

ada

ada

11

12

12

20

data data
Sumber: Buku presensi mahasiswa Dahlia 5 2015
Tabel 7 Mahasiswa Praktek di Dahlia 5 RSUP Dr Sardjito Yogyakarta
Periode Januari November 2015
No Program Studi

Jan

Ap

Mei

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

ar r
ak k ada
ada data
data
11 12
-

12
-

PSIK FK UGM
KBH
WH
AKPER YKY
KH
Notokusuma
Poltekes

Tid

Feb
Tida

Bulan
Jun Jul

Ags

Se

Okt

Nov

8
11

9
12

p
-

10
10

Sumber: Buku presensi mahasiswa Dahlia 5 2015


Dahlia 5 dapat digunakan sebagai lahan praktek bagi mahasiswa S1
keperawatan dan D3 keperawatan dari berbagai institusi di Yogyakarta.

Analisis Data
Berdasarkan hasil kajian data, ruang Dahlia 5 selama ini digunakan sebagai
lahan praktek bagi mahasiswa S1 dan D3 Keperawatan. Pada data diatas dapat dilihat
bahwa terdapat peningkatan jumlah mahasiswa praktik dari 17 mahasiswa pada tahun
2014 menjadi 95 mahasiswa dalam tahun 2015
c. Instrumental Input
1

Ketenagaan (MAN)

Kuantitas

Kajian Pustaka
Penetapan jumlah tenaga keperawatan merupakan suatu proses membuat
perencanaan untuk menentukan berapa banyak tenaga yang dibutuhkan dan
dengan kriteria seperti apa pada suatu unit untuk setiap shiftnya. Untuk penetapan
ini ada beberapa rumus yang dikembangkan oleh para ahli. Selain untuk
menetapkan rumus ini juga dapat digunakan untuk menilai dan membandingkan
apakah tenaga yang ada saat ini cukup, kurang atau berlebih. Rumus tersebut
antara lain:

Menurut Gillies (1982)


Kebutuhan tenaga perawat secara kuantitatif dapat dirumuskan dengan
perhitungan sebagai berikut:

Tenaga Perawat (TP) =

jumlah jam perawatan yang dibutuhkan/tahun


jumlah hari kerja perawat/tahun x jam kerja perawat/hari
atau

Tenaga Perawat (TP) =

A x

365

(365 - C) x jam kerja/hari


Keterangan :
A : jam efektif/24 jam waktu perawatan yang dibutuhkan pasien/hari
B : rata-rata jumlah pasien per hari BOR x jumlah tempat tidur
C : jumlah hari libur, 365 = jumlah hari kerja dalam 1 tahun

Menurut Douglas (1984)


Penghitungan jumlah tenaga keperawatan menurut Douglas dihitung
berdasarkan tingkat ketergantungan setiap shift klien seperti pada tabel
berikut:

Tabel 8 Jumlah Tenaga Keperawatan Berdasarkan Klasifikasi Ketergantungan Klien


Waktu klasifikasi
Minimal
Intermediate
Maksimal
Sumber: Douglas, 1984

Pagi
0.17
0.27
0.36

Kebutuhan perawat
Sore
Malam
0.14
0.07
0.15
0.10
0.30
0.20

Jumlah perawat yang diperlukan untuk jaga adalah pagi, sore, dan malam,
sedangkan klasifikasi derajat ketergantungan klien terhadap keperawatan menurut
Douglas berdasarkan kriteria sebagai berikut :
Perawatan minimal memerlukan waktu selama 1-2 jam/24 jam, dengan kriteria:
o Kebersihan diri, mandi, ganti pakaian dilakukan sendiri.
o Ambulasi dengan pengawasan.
o Observasi tanda-tanda vital dilakukan tiap shift.
o Pengobatan minimal, status psikologi stabil.
o Persiapan pengobatan memerlukan prosedur.
Perawatan intermediate memerlukan waktu 3-4 jam/24 jam dengan kriteria:
o
o
o
o
o

Kebersihan diri dibantu, makan minum dibantu.


Observasi tanda-tanda vital tiap 4 jam.
Ambulasi dibantu, pengobatan lebih dari sekali.
Folley catheter/intake output dicatat.
Klien dengan pemasangan infus, persiapan pengobatan memerlukan
prosedur.

Perawatan maksimal atau total memerlukan waktu 5-6 jam/24jam dengan


kriteria:

Segalanya diberikan/dibantu.

Posisi diatur, observasi tanda-tanda vital tiap 2 jam.

Makan memerlukan NGT, menggunakan terapi intravena.

Pemakaian suksion.

Gelisah, disorientasi.

Menurut Depkes, 2005


Menurut Depkes, modal pendekatan yang dapat digunakan dalam
penghitungan tenaga keperawatan di rumah sakit memperhatikan unit kerja
yang ada pada rumah sakit. Penetapan didasarkan klasifikasi pasien dengan
cara penghitungan adalah:

Tingkat ketergantungan pasien berdasarkan kasus

Rata-rata pasien/hari

Jam perawatan yang diperlukan/hari/pasien

Jam perawatan yang diperlukan/ruangan/hari

Jam kerja efektif setiap perawat 7 jam/hari

Dirumuskan sebagai berikut:


-

Tenaga keperawatan rawat inap :

Jumlah jam perawatan / ruangan / hari


Tenaga keperawatan rawat jalan
Jumlah jam perawatan efektif x rata-rata jumlah pasien setiap hari

Perhitungan tenaga tersebut perlu ditambah (faktor koreksi) yang terdiri dari:
-

Loss day (Hari libur/cuti/ hari besar):

Jumlah hari minggu/ th + cuti + hari besar x keb.tenaga


-

Non nursing job


Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan tugas-tugas non
keperawatan seperti contohnya membuat perincian pasien pulang,
kebersihan ruangan, kebersihan alat makan pasien, dll. Diperkirakan
25 % dari jumlah jam pelayanan keperawatan
(kebutuhan tenaga + loss day ) x 25%

Faktor koreksi :

Loss day + Non nursing job

Jadi jumlah tenaga keperawatan yang dibutuhkan :


Asuhan keperawatan minimal, kriterianya:
Tenaga yang diperlukan + faktor koreksi
o Kebersihan diri, mandi, ganti pakaian dilakukan sendiri
o Makan dan minum dilakukan sendiri
o Ambulasi dengan pengawasan
o Observasi tanda tanda vital dilakukan setiap shift
o Pengobatan minimal, status psikologis stabil

Asuhan keperawatan sedang, dengan kriteria:


o Kebersihan diri dibantu, makan minum dibantu
o Observasi tanda tanda vital setiap 4 jam
o Ambulasi dibantu, pengobatan lebih dari sekali
Asuhan keperawatan agak berat, dengan criteria:
o Sebagian besar aktivitas dibantu
o Observasi tanda tanda vital setiap 2 4 jam sekali
o Terpasang volley cateter, input output dicatat
o Terpasang infuse
o Pengobatan lebih dari sekali
o Persiapan pengobatan perlu prosedur
Perawatan maksimal (total), dengan criteria:
o Segala aktivitas diberikan perawat
o Posisi diatur, observasi tanda tanda vital setiap 2 jam
o Makan memerlukan NGT, terapi intravena
o Penggunaan suction
o Gelisah / disorientasi
Kajian Data

Berdasarkan Rumus Gillies adalah


Tenaga Perawat (TP) =

A x

x 365

(365 - C) x jam kerja/hari


o Ruangan rawat inap
Diketahui jam efektif perawatan per 24 jam di Ruang Dahlia 5
sebesar 4 jam dengan rata-rata BOR dari proyeksi data JanuariDesember 2014 sebesar 80,71% kapasitas tempat tidur 30. Libur total
78 hari, sehingga didapatkan hasil :
Tenaga Perawat (TP) di DAHLIA 5 :
=

4 x

(54,67% x 23)

x 365

(365 78) x 7 jam kerja/hari


= 18133
2009
= 9,02 = 9 orang

Kebutuhan menurut Gillies sebanyak 9 orang + 1 kepala ruang = 10


orang. Maka kebutuhan tenaga keperawatan di Ruang Dahlia 5 adalah
10 orang

Perhitungan kebutuhan tenaga perawatan berdasarkan rumus Depkes


(2005)
Di Ruang rawat inap Dahlia 5 jam kerja efektif 4 jam/pasien/hari.
Rata-rata proyeksi BOR bulan Januari 2014- Desember 2014 sebesar 87%
dengan jumlah tempat tidur 30. Jumlah hari libur total 78 hari. Jumlah jam
kerja per shift 7 jam.
Kebutuhan tenaga = 4 x (54,67% x 23) = 7,09= 7
7
Loss day = 78 x 7 /287= 1,90 = 2
Tugas non keperawatan = (7+ 2) x 25% = 2,25 = 2
Jadi tenaga yang dibutuhkan = 7 + 2 + 2 = 11 + 1 KaRu = 12 orang

Analisis Data
Tabel 9 Hasil Perhitungan Tenaga Perawat di Ruang DAHLIA 5
Metode
Gillies

Jumlah tenaga

HASIL
Jumlah tenaga yang

yang dibutuhkan
10 orang

ada
15 orang

Keterangan
Lebih 5

Depkes
12 orang
15 orang
Sumber : Data Primer Ruang Dahlia 5, 2015

Lebih 3

Berdasarkan perhitungan dengan Gillies jumlah perawat yang dibutuhkan


adalah

10 orang perawat di ruang Dahlia 5. Menurut perhitungan Depkes

diperoleh hasil dibutuhkan 15 perawat. Sedangkan jumlah perawat yang ada


sebanyak 15 orang. Jumlah perawat yang ada di ruang DAHLIA 5 menurut
Gillies kelebihan 5 orang dan menurut depkes kelebihan 3 orang.
Saat dilakukan pengkajian perbandingan antara perawat dengan pasien
adalah 15 perawat : 4 pasien . terbatasnya jumlah pasien saat dilakukan
pengkajian membuat ruangan kelebihan jumlah tenaga keperawatan
a) Kualitas

Kajian pustaka
Salah satu indikator keberhasilan RS dalam memberikan pelayanan kesehatan
ditentukan

oleh

pemberian

asuhan

keperawatan

yang

berkualitas. Asuhan

keperawatan yang berkualitas didukung oleh sumber daya yang berkualitas dan
profesional dalam melaksanakan tugas dan fungsinya.
Pola tenaga keperawatan RSUP Dr. Sardjito mengacu pada pola Depkes tahun
2011, untuk RSUP Dr. Sardjito tahun 2015, S3 0,5%, S2 2,5%, S1 20%, DIII 70%,
dan SPK 2% (Kumpulan kebijakan dan protap keperawatan RS dr. Sardjito, 2011).
Menurut standar pelayanan minimal rumah sakit (2008), pemberi pelayanan di rawat
inap adalah dokter spesialis dan perawat minimal berpendidikan DIII.
Uraian jabatan pegawai keperawatan di RSUP Dr. Sardjito (Struktur Organisasi
dan Uraian Jabatan Keperawatan RSUP Dr.Sardjito Yogyakarta, 2011) antara lain:

PJ Pelayanan dengan syarat:

Pangkat/golongan

Pengatur muda/ III B

Jenis Pendidikan

DIII Keperawatan / Kebidanan, S1 Keperawatan


(diutamakan)

Kursus /Pelatihan

Manajemen

Keperawatan,

Keperawatan

sesuai

dengan

Pelatihan
kelompok

Klinis
klinis

keperawatan
Pengalaman Kerja

Minimal 3 tahun sebagai penanggung jawab ruang

keperawatan
Jabatan Kepala Ruang rawat dengan syarat

Pangkat/golongan

Pengatur muda/ III A

Jenis Pendidikan

DIII Keperawatan / Kebidanan, S1 Keperawatan


(diutamakan)

Kursus /Pelatihan

Manajemen keperawatan, Pelatihan keperawatan kritis/


PPGD, Pengembangan MPKP

Pengalaman Kerja

PJ Tim/Perawat Primer (PN) : 3 tahun

Jabatan Primary Nurse dengan syarat :

Pangkat/golongan

Penata muda/ IIIA

Jenis Pendidikan

DIII keperawatan/kebidanan, S1 Keperawatan


(diutamakan)

Kursus /Pelatihan

Manajemen keperawatan, pelatihan keperawatan


kritis/PPGD, pengembangan MPKP, pembimbing
praktek klinik keperawatan, pelatihan perawatan
klinis sesuai bidangnya.
Pelaksana keperawatan sesuai kelompok klinis

Pengalaman Kerja

keperawatan dengan latar belakang pendidikan :


DIII Keperawatan program A: 5tahun
DIII Keperawatan jalur khusus: 2tahun
S1 keperawatan program A: 2 tahun

S1 keperawatan program B: 1 tahun


Jabatan Clinical Instructor dengan syarat :
Pangkat/golongan :

Penata muda/ II D

Jenis Pendidikan :

DIII keperawatan/kebidanan, S1 Keperawatan


(diutamakan)

Kursus /Pelatihan :

Pembimbing praktek klinik keperawatan,


pelatihan perawatan klinis sesuai bidangnya,
pelatihan

keperawatan

kritis/PPGD,

pengembangan MPKP
Pengalaman Kerja :

Pelaksana

keperawatan

sesuai

kelompok

klinis keperawatan dengan latar belakang


pendidikan :
DIII Keperawatan program A

: 5tahun

DIII Keperawatan jalur khusus : 2tahun


S1 keperawatan program A: 1 tahun

S1 keperawatan program B: 0 tahun


Jabatan Associate Nurse dengan syarat:

Pangkat/golongan :

Minimal pengatur muda TK I/II B

Jenis Pendidikan :

SPK,

DIII

keperawatan/kebidanan,

S1

Keperawatan
Kursus /Pelatihan :

Diutamakan

memiliki

pelatihan

sesuai

kelompok klinis keperawatan


Pengalaman Kerja :

Jabatan Penangung Jawab Tugas Jaga dengan syarat :


Pangkat/golongan :

Penata muda/ IIIA

Jenis Pendidikan :

DIII keperawatan / kebidanan, S1 keperawatan


(diutamakan)

Kursus /Pelatihan :

Manajemen
keperawatan

keperawatan,
kritis/PPGD,

pelatihan
pengembangan

MPKP, pelatihan klinis sesuai kelompok klinis


keperawatan

Pengalaman Kerja

Pelaksana keperawatan : 5 tahun (pendidikan


DIII Kep) dan 2 tahun (S1 keperawatan)

Kajian Data

Modalitas SDM

Tabel 10 Distribusi Jumlah SDM Ruang DAHLIA 5


No
1.

Kategori Tenaga

Jumlah

1.1. Dokter
-

Keterangan
jumlah dokter jaga baik

Dokter Ahli
Dokter Residen

Tidak terhitung

dokter ahli dan dokter

Tidak terhitung

residen di Dahlia 5 tidak


dapat di hitung dengan
pasti disetiap waktunya
karena

jumlah

dokter

disesuaikan dengan kasus


yang terjadi
1.2 . Keperawatan :
- SPK

- D4 Keperawatan
- D3 Keperawatan
- S1 Keperawatan

1
11
2

1.3. Tenaga Non Medis :


Pramu Husada
Pekarya
Penata Jasa

2
2
1

Tabel 11 Distribusi Nama, Jabatan, Pendidikan dan Golongan SDM DAHLIA 5


NO

JABATAN

PENDIDIKAN

GOL

Kepala

D4

IVA

Sudaryono, AMK

ruang
Perawat /

D3

IIID

Siti Sumaryati, AMK

PN
Perawat /

D3

IIID

Sri Welas Asih, AMK

PN
Perawat /

D3

IIID

Asima Siregar, AMK

PA
Perawat /

D3

IIID

Surat Samsiyati, AMK

PA
Perawat /

D3

IIIC

1
2

NAMA
Tutik Purwaningsih,SPd.SST

PA

Imroatin Khasanah, AMKg

Perawat /

D3

IIIB

Puspita Rahma D,AMK

PA
Perawat /

D3

N-PNS

Ruslan Pamungkas, S.Kep.Ns

PA
Perawat /

S1

IIIA

10

Wijayanto,AMK

PA
Perawat /

D3

N-PNS

11

Tenty Bintari, AMK

PA
Perawat /

D3

N-PNS

12

Riana Mauliandari,AMK

PA
Perawat /

D3

IID

Asni Indrayani,S.Kep.Ns

PA
Perawat /

S1

N-PNS

14

Trismi Mulyati, AMK

PA
Perawat/

D3

15

Nur Hidayati, AMKG

PA
Perawat/

D3

IID

16

Rintik Astuti

PA
Pramu

IIB

Suparjono

Husada
Pramu

IIB

18

Marjono

Husada
TU

IIID

19

Tunut Keriana

Penata Jasa

20

Wiji

Pekarya

IID

21

Tri Iriani

Pekarya

IID

13

17

Sumber: Administrasi DAHLIA 5


Tabel 12 Distribusi Perawat Dahlia 5 Berdasarkan Jenis Pendidikan dan Pelatihan
NO
1

NAMA
Tutik Purwaningsih,SPd.SST

PELATIHAN
K 3, Patien Safety, BLS, Nyeri, PPI,Pelatihan
THT ,Workshop EvaluasI Indikator Mutu Sasaran
Keselamatan

pasien,

In

House

Training

Manajemen Pasien HIV AIDs di RSUP Dr


Sardjito, Seminar Karyawan Sehat, Seminar
Nursing Error dalam Pelayanan Keperawatan,
Seminar Cancer Nursing Research Implication

For Evidence Based Practice


2

Sudaryono, AMK

Deteksi Dini gangguan Pendengaran, APAR,


BLS, Nyeri,PPI , Patien Safety, Sedasi, Pelatihan

Siti Sumaryati, AMK

THT
Bimbingan Rohani, APAR, BLS, Nyeri, PPI ,
Patient Safety, Pelatihan THT, Seminar Ilmiah
Keperawatan Jiwa Pentingnya Aspek Psikososial
dalam

Keperawatan,

Keperawatan

Medikal

Bedah,. Seminar Nursing Error dalam Pelayanan


4

Sri Welas Asih, AMK

Keperawatan
Simposium tata laksana demam dengue terkini,
APAR, BLS, Nyeri, PPI , patient Safety,

Asima Siregar, AMK

Pelatihan THT
APAR, BLS, Nyeri, PPI,Patient safety, Pelatihan
THT, Seminar Nursing Error dalam Pelayanan
Keperawatan, Seminar Cancer Nursing Research
Implication

Surat Samsiyati, AMK

For

Evidence

Based

Practice,

Keperawatan Medikal Bedah


APAR, Nyeri, BLS, Costumer Service, PPI,
Patient Safety, Pelatihan THT, In House Training
Manajemen Pasien HIV AIDs di RSUP Dr

Imroatin Khasanah, AMKg

Sardjito, Keperawatan Medikal Bedah


APAR, BLS, Nyeri, PPI , Patient Safety, Sedasi,
Pelatihan THT, Seminar Sehari Problematika dan
Perawatan

Puspita Rahma D,AMK

Gigi

Pada

Masa

Kehamilan,

Keperawatan Medikal Bedah


APAR, Nyeri, BLS, Costumer Service, PPI,
Patient Safety, Sedasi, Pelatihan THT, Mini
SIMPOSIUM patient Safety First RSUP Dr
Sardjito, CPD Penegakan Diagnosis Keperawatan
Berdasarkan
Screening
Seminar

Kerangka
Diagnoes

Nursing

,Berpikir

Instans

Assessment

(ISDA),

Error

dalam

Pelayanan

Keperawatan, In House Training Pelayanan


Tuberkulosis di RSUP Dr Sardjito

Ruslan Pamungkas, S.Kep.Ns

APAR, BLS, Nyeri, PPI, Patient safety, Pelatihan


THT, Seminar Nursing Error dalam Pelayanan
Keperawatan, In House Training Pelayanan
Tuberculosis
Komunikasi
Keperawatan,

di

RSUP

Dr

Terapeutik
CPD

Sardjito,

pada

Penegakan

CPD

Pelayanan
Diagnosis

Keperawatan Berdasarkan Kerangka Berpikir


10

Wijayanto,AMK

Instans ISDA
BLS, Nyeri, PPI, Patient Safety,Sedasi, Pelatihan
THT, Seminar Nursing Error dalam Pelayanan

11

Tenty Bintari, AMK

Keperawatan
APAR, BLS, Nyeri, PPI, Patien Safety, Pelatihan
THT, Seminar Nursing Error dalam Pelayanan
Keperawatan, Seminar Cancer Nursing Research
Implication

12

Riana Mauliandari,AMK

For

Evidence

Based

Practice,

Keperawatan Medikal Bedah


APAR, BLS, Nyeri, PPI, Patient Safety,Sedasi,
Pelatihan THT, CPD Komunikasi Terapeutik pada

13

Asni Indrayani,S.Kep.Ns

Pelayanan Keperawatan
Pelatihan THT, Seminar Nursing Error dalam
Pelayanan Keperawatan, In House Training
Manajemen Pasien HIV AIDs di RSUP Dr
Sardjito, Seminar Ilmiah Keperawatan Jiwa
Pentingnya

Aspek

Psikososial

dalam

Keperawatan, Seminar Karyawan Sehat Rumah


Nurhidayati, AMKG

Sakit Hebat
Seminar Sehari Problematika dan Perawatan Gigi

15

Rintik Astuti

Pada Masa Kehamilan


APAR, BLS, PPI, Patient Safety

16

Parjono

APAR, BLS, PPI, Patient Safety

17

Marjono

APAR, PPI, Patient Safety

18

Tunut Keriana

APAR, BLS, PPI, Patien Safety

19

Wiji

K 3, BLS, PPI,Patien Safety

20

Tri Iriani

APAR, BLS, PPI, Patient Safety

14

Tabel 13 Kualifikasi Pendidikan Formal Tenaga Keperawatan Di Ruang DAHLIA 5


RSUP Dr. Sardjito
No
Jenis Pendidikan
1
SPK

Jumlah
-

Persentase
0%

D-IV Keperawatan

6,7 %

D-III Keperawatan

12

80 %

S1 Keperawatan
2
Jumlah
15
Sumber : Administrasi DAHLIA 5, 2015

13,3 %
100 %

Analisis Data
Dari data diatas tenaga perawat ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito berdasarkan
tingkat pendidikan sebagai berikut, terdapat satu orang (6,7%) perawat yang
berpendidikan DIV,orang (80%) yang berpendidikan D3 keperawatan, 2 orang
(13,3%) yang berpendidikan S1 keperawatan.
Dari kajian data diatas dapat dilihat bahwa kualitas tenaga keperawatan di ruang
Dahlia 5 berdasarkan tingkat pendidikan belum cukup memadai, dimana hanya
terdapat tenaga perawat yang berpendidikan S1 sebanyak 2 orang, dua orang terebut
sebagai perawat pelaksana. PN di Ruang Dahlia 5 sebanyak dua orang dengan tingkat
pendidikan D3 keperawatan. tidak ada perawat yang berpendidikan SPK.
Menurut data administrasi Dahlia 5, 94,7 % perawat yang ada telah mengikuti
pelatihan BLS. Semua perawat Dahlia 5 telah mengikuti pelatihan THT.
3) Money

Kajian teori
Mulai tanggal 1 Januari 2006 RSUP Dr. Sardjito berubah status dari Perusahaan
Jawatan menjadi Badan Layanan Umum (BLU). BLU adalah institusi dilingkungan
Pemerintah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa
penyediaan barang atau jasa yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan
atau dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsip efisiensi dan
produktivitas. Sehubungan dengan peraturan pemerintah RI No. 23 tahun 2005 yang
telah ditetapkan pada tanggal 13 juni 2005 tentang pengelolaan keuangan Badan
Layanan Umum (BLU) pada pasal 14 dijelaskan tentang sumber pendapatan BLU:

Penerimaan anggaran yang bersumber dari APBN/APBD diberlakukan sebagai


pendapatan BLU

Pendapatan yang diperoleh dari jasa layanan yang diberikan kepada masyarakat
dan hibah tidak terikat yang diperoleh dari masyarakat atau badan lain merupakan

pendapatan operasional BLU.


Hibah terikat yang diperoleh dari masyarakat atau badan lain merupakan

pendapatan yang harus diperlakukan sesuai dengan peruntukan.


Hasil kerjasama BLU dengan pihak lain dan/atau hasil usaha lainnya merupakan
pendapatan bagi BLU.

Kajian Data
RSUP Dr. Sardjito merupakan rumah sakit pemerintah dan juga merupakan
rumah sakit pendidikan. Dana Ruang Dahlia 5 bersumber pada anggaran RS yang
harus dipertanggungjawabkan dan dikelola secara desentralisasi oleh IRNA 1 dengan
pertimbangan prioritas program dari ruangan yang ada di IRNA.
Analisis Data
Dari hasil wawancara didapatkan bahwa DAHLIA 5 tidak memiliki sumber
dana tersendiri. Sumber dana terintegrasi bersama dengan bagian keuangan IRNA 1
RSUP Dr. Sardjito.
4) Material

Kajian Teori
Di dalam manajemen keperawatan sangat diperlukan adanya pengelolaan
peralatan sebagai faktor pendukung dan penunjang terlaksananya pelayanan
keperawatan. Peralatan kesehatan untuk pelayanan keperawatan adalah semua bentuk
alat kesehatan yang dipergunakan dalam melaksanakan tindakan untuk menunjang
kelancaran pelaksanaan asuhan keperawatan, sehingga diperoleh tujuan keperawatan
yang efisien dan efektif.
Kajian Data
Dahlia 5 merupakan ruangan untuk kasus THT dan bedah Mulut. Ruang
Dahlia 5 terdiri dari kelas 1, kelas 2,kelas 3 dengan memberikan pelayanan Rawat
Inap bagi pasien umum, PBI dan Non-PBI.

Tabel 14 Jumlah tempat tidur Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta


Kondisi
Jumla

Kelas

h
I
1
II
8
III
14
Total
23
Sumber: Observasi

Baik

Rusak

1
8
14

Keterangan

BAIK

Tabel 15 Daftar Alat Medis dan non Medis di Ruang Dahlia 5 RSUP DR Sardjito
NO

NAMA ALAT

JMLH

1
2
3

Tensimeter
Stetoskop
Flow meter dinding

2
2
7

4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33

Flow meter tabung


GV Set
Termometer
Korentang
Bak instrumen
Bak suntik
Tromol besar
Tromol kecil
Gunting verban
Bengkok
Troli mandi
Troli pengobatan
Kursi roda
Brankart
Suction pump
Baki
Timbangan injak
Meteran
Animak
Ambubag
Tempat bran kapas
Nursing Call/ bel pasien
Tempat gerus obat
Irigator
Pispot
Waskom mandi
Gelas ukur
Lampu emergency
Tornikuet
EKG portable
Tas laborat

4
11
3
3
2
1
1
2
2
5
1
2
4
2
5
3
1
1
1
1
3
1
1
2
14
16
2
1
2
1
1

KONDISI
BAIK RUSAK
2
2
7
3
11
3
3
2
1
1
2
2
5
1
2
4
2
3
3
1
1
1
1
3
1
1
2
14
16
2
1
2
1
1

34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51

Tas kemoterapi
Tas CSSD
Spekulum hidung
Tongue spatel steinlis
Spekulum telinga
Pinset telinga
Pinset hidung
Syringe pump
Lampu duduk baca
Sundblasting pintu jendela
Almari besi
Almari standing penyimpanan alat keperawatan
Nurse call
Almari alat sliding A
Kursi kerja
Jam dinding
Kursi tunggu 4 set
Transfer strecther

1
1
3
6
2
2
2
1
3
1
1
1
20
1
6
6
1
1

1
1
3
6
2
2
2
1
3
1
1
1
20
1
6
6
1
1

Tabel 16 Daftar Buku Bantu di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito periode 2014
No

Nama Buku

Standar

Jumlah

Keterangan

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.

Buku Vital Sign


Buku suhu monitoring kulkas
Buku daftar hadir mahasiswa
Buku ekspedisi PA
Buku Ekspedisi Lab
Buku pinjam alat medis
Buku pemeliharaan alat medis
Buku laporan kerusakan
Buku inventaris
Buku Ekspedisi mencuci
Buku peminjaman alat vakum
Buku pembagian pasien untuk perawat THT
Buku pemakaian alat
Buku ekspedisi kassa
Buku ekspedisi laporan harian penata

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1

1
1
1
1
1
1
1
1
1
2
1
1
1
1
1

Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup

16.
17.
18.
19.
20.
21.
22,
23.

jasa/operasional billing system


Buku penempelan barcode pasien baru
Buku catatan pasien THT transfusi darah
Buku ekspedisi pengembalian label transfusi
Buku pasien operasi
Buku ekspedisi konsul THT
Buku pelaporan gratifikasi
Buku oplos kemoterapi
Buku serah terima barang/material ke

1
1
1
1
1
1
1
1

1
1
1
1
1
1
1
1

Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup
Cukup

24.
25.
26.

keluarga pasien
Buku ekspedisi radiologi
Buku ekspedisi kipo
Buku operan
Sumber: Observasi

1
1
1

1
1
1

Cukup
Cukup
Cukup

Analisis Data
Ruang Dahlia 5 sudah memiliki kelengkapan alat medis ataupun alat non
medis sudah sesuai dengan tandar RSUP Dr. Sardjito. Ruangan ini sudah memiliki
buku bantu yang lengkap.
5) Machine

Kajian Teori
Mesin merupakan peralatan yang berupa barang elektronik dan membutuhkan
tenaga listrik yang digunakan untuk membantu menangani pasien baik secara medis
maupun keperawatan.
Kajian Data
Ruang Dahlia 5 tidak memiliki fasilitas mesin khusus sendiri untuk membantu
menangani pasien baik secara medis maupun keperawatan, beberapa alat yang
terdapat di ruangan antara lain adalah sebagai berikut:
Tabel 17 Daftar Mesin di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Periode 2014
Jumlah

No
.
1.

Keterangan

Nama Alat
EKG Fortable

(Rusak)
2. Suction pump
1
3. Syringe pump
1
4. Nebulizer
1
Sumber: observasi dan wawancara 2015

Ada
Ada
Ada
Ada

Analisis Data
Berdasarkan data mesin yang dimiliki ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito, ruangan
ini sudah memiliki mesin yang sesuai standar minimal RSUP Dr. Sardjito.
pemeliharaan dan pengecekan mesin di ruangan ini juga sudah cukup baik dan
dilakukan setiap hari untuk memastikan apakah mesin masih berfungsi dengan baik
atau tidak.
6) Methode

Kajian teori
Standar
Standar adalah suatu tingkat kinerja yang secara umum dikenal sebagai
sesuatu yang dapat diterima, adekuat, memuaskan dan digunakan sebagai tolak
ukur atau titik acuan yang digunakan sebagai pembanding (Marr dan Biebing,
2001). Menurut Asrul Azwar (1994) standar menunjukkan pada tingkat ideal
tercapai yang diinginkan, diukur dalam bentuk minimal dan maksimal,
penyimpangan masih dalam batas atas yang dibenarkan toleransi. Menurut
Nursalam (2002) standar merupakan pernyataan yang absah, model yang disusun
berdasarkan wewenang, kebiasaan atau kesepakatan mengenai apa yang memadai
dan sesuai, dapat diterima dengan layak.
Standar praktik keperawatan adalah norma atau penegasan tentang mutu
pekerjaan seorang perawat yang dianggap baik, tepat, dan benar, yang dirumuskan
sebagai pedoman pemberian asuhan keperawatan serta sebagai tolak ukur dalam
penilaian penampilan kerja seorang perawat (Nursalam, 2002). Menurut Gillies
(1994) Standar Asuhan Keperawatan mempunyai tiga tujuan, yaitu:
o Meningkatkan mutu asuhan keperawatan dengan memusatkan upaya
meningkatkan motivasi perawat terhadap pencapaian tujuan.
o Mengurangi biaya asuhan keperawatan dengan mengurangi kegiatan asuhan
keperawatan yang tidak penting.
o Memberikan landasan untuk menentukan kelalaian keperawatan dengan
mengantisipasi suatu hasil yang tidak memenuhi standar asuhan keperawatan
serta menentukan bahwa kegaggalan dari perawat untuk memenuhi standar,
membahayakan pasien.
Standar keperawatan yang dipakai di Indonesia sebagai dasar pedoman dan
instrumentasi penerapan Standar Asuhan Keperawatan disusun oleh DepKes
(1997), yaitu:
Standar I. Pengkajian Keperawatan
Pengkajian keperawatan adalah data anamnesa, observasi yang paripurna dan
lengkap serta dikumpulkan secara terus menerus tentang keadaan pasien untuk
menetukan asuhan keperawatan sehingga data keperawatan harus bermanfaat
bagi semua anggota tim, data pengkajian meliputi pengumpulan data,
pengelompokan data, dan perumusan masalah.
Standar II. Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan adalah respon pasien yang dirumuskan berdasarkan


data status kesehatan pasien, dan komponennya terdiri dari masalah, penyebab,
dan gejala (PES), bersifat actual dan potensial dan dapat ditanggulangi perawat.
Standar III. Perencanaan Keperawatan
Perencanaan keperawatan disusun berdasarkan diagnose keperawatan,
komponennya meliputi prioritas masalah, tujuan asuhan keperawatan dan
rencana tindakan.
Standar IV. Intervensi Keperawatan
Intervensi keperawatan adalah pelaksanaan tindakan yang ditentukan dengan
maksud agar kebutuhan pasein terpenuhi secara maksimal yang mencakup aspek
peningkatan, pencegahan, pemeliharaan serta pemulihan kesehatan dengan
mengikutsertakan keluarga.
Standar V. Evaluasi Keperawatan
Evaluasi keperawatan dilakukan secara periodic, sistematis, terencana untuk
menilai perkembangan pasien.
Standar VI. Catatan Asuhan Keperawatan
Dokumentasi keperawatan dilakukan secara individu oleh perawat selama
pasein dirawat inap maupun rawat jalan, digunakan sebagai informasi,
komunikasi dan laporan, dilakukan setelah tindakan dilakukan, sesuai dengan
pelaksanaan proses keperawatan, setiap mencatat harus mencantumkan inisial
atau paraf nama perawat, menggunakan formulir yang baku, simpan sesuai
peraturan yang berlaku.
Dasar hukum Standar Profesi Keperawatan adalah UU Kesehatan RI No.23
tahun 1992 pasal 43,
Ayat 1 : tenaga kesehatan memperoleh perlindungan dalam melaksanakan tugas
sesuai profesinya.
Ayat 2 : tenaga kesehatan dalam melaksanakan tugasnya berkewajiban standar
profesi dan pasien.
Standar Keperawatan menurut DepKes RI meliputi:
o Standar Pelayanan Keperawatan (SPK)
o Standar Asuhan Keperawatan (SAK)
Suatu ruang perawatan di dalam sebuah rumah sakit idealnya mempunyai
prosedur tetap (protap) tindakan yang berlaku secara resmi yang dipahami dan
diterapkan oleh seluruh staf di ruangan, ruang perawatan mempunyai prosedur
tetap semua tindakan perawatan dan SAK (Standar Asuhan Keperawatan) minimal
10 kasus diagnosis terbanyak. Standar Asuhan Keperawatan (SAK) RSUP Dr.
Sardjito disusun berdasarkan standar asuhan keperawatan internasional. Standar
acuan yang dipakai adalah Standarized Nursing Language, yaitu NANDA (North

American Nursing Diagnosis Association) taksonomi II untuk diagnosa


keperawatan, NOC (Nursing Outcome Classification) untuk tujuan dan outcome
yang ingin dicapai, dan NIC (Nursing Intervention Classification) untuk rencana
tindakan/ intervensinya. SAK berisi penjelasan/informasi tentang penyakit dan
rencana asuhan keperawatan. Informasi tentang penyakit meliputi Pengertian,
Tanda dan Gejala, Etiologi, Patofisiologi, Pemeriksaan penunjang, dan
Manajemen terapi, serta Prinsip pengkajian kasus penyakit (Brunner, 2002).
Standar asuhan keperawatan adalah acuan dalam proses pengambilan
keputusan dan tindakan yang dilakukan oleh perawat sesuai dengan wewenang
dan ruang lingkup praktiknya berdasarkan llmu dan kiat keperawatan. Mulai dari
pengkajian, perumusan diagnosa dan atau masalah keperawatan, perencanaan,
implementasi evaluasi dan pencatatan asuhan keperawatan.
STANDAR I : Pengkajian

Pernyataan standar
Perawat mengumpulkan semua informasi yang akurat, relevan dan lengkap dari
semua sumber yang berkaitan dengan kondisi klien.

Kriteria pengkajian
o Data tepat, akurat dan lengkap
o Terdiri dari data subjektif
STANDAR II: Perumusan diagnosa dan atau masalah keperawatan

Perawat

Pernyataan Standar
menganalisis
data

yang

diperoleh

pada

pengkajian,

menginterpretasikannya secara akurat dan logis untuk menegakkan diagnosa dan

masalah keperawatan yang tepat.


Kriteria perumusan diagnosa dan atau masalah
o
Diagnosa sesuai dengan nomenklatur keperawatan
o
Masalah dirumuskan sesuai dengan kondisi klien
o
Dapat diselesaikan dengan asuhan keperawatan secara mandiri,
kolaborasi dan rujukan
STANDAR III: Perencanaan
Pernyataan standar
Perawat merencanakan asuhan keperawatan berdasarkan diagnosa dan masalah
yang ditegakkan.

Kriteria perencanaan

Rencana tindakan disusun berdasarkan prioritas masalah dan

kondisi klien, tindakan segera, tindakan antisipsi dan asuhan secara


komprehensif.
Melibatkan klien / pasien dan keluarga
Mempertimbangkan kondisi psikologi, sosial budaya klien
Memilih tindakan yang aman sesuai kondisi dan kebutuhan

o
o
o

klien berdasarkan evidence based dan memastikan bahwa asuhan yang


diberikan bermanfaat untuk klien
o
Mempertimbangkan kebijakan dan peraturan yang berlaku,
sumberdaya serta fasilitas yang ada
STANDAR IV: Implementasi

Pernyataan Standar
Perawat melaksanakan rencan asuhan keperawatan secara komprehensif. Efektif,
efisien dan aman berdasarkan evidence based kepada klien/pasien dalam bentuk
upaya promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Dilaksanakan secara mandiri,
kolaborasi dan rujukan.

Kriteria
o Memperhatikan keunikan klien sebagai makhluk bio-psiko-sosial spiritual
kultural
o Setiap tindakan asuhan harus mendapatkan persetujuan dari klien atau

keluarganya
o Melaksanakan tindakan asuhan berdasarkan evidence based
o Melibatkan klien dalam setiap tindakan
o Menjaga privacy klien
o Melaksanakan prinsip pencegahan infeksi
o Mengikuti perkembangan kondisi klien secara berkesinambungan
o Menggunakan sumberdaya, sarana dan fasilitas yang ada dan sesuai
o Melakukan tindakan sesuai standar
o Mencatat semua tindakan yang telah dilakukan
STANDAR V : Evaluasi
Pernyataan Standar
Perawat melakukan evaluasi secara sistimatis dan berkesinambungan untuk
melihat kefektifan dari asuhan yang sudah diberikan sesuai dengan perubahan

perkembangan kondisi klien.


Kriteria evaluasi
o Penilaian dilakukan segera setelah selesai melaksanakan asuhan sesuai
kondisi klien
o Hasil evaluasi segera dicatat dan didokumentasikan pada klien
o Evaluasi dilakukan sesuai dengan standar

o Hasil evaluasi ditindaklanjuti sesuai dengan kondisi klien


STANDAR VI : Pencatatan asuhan keperawatan
Pernyataan standar
Perawat melakukan pencatatan secara lengkap akurat, singkat, dan jelas
mengenai keadaan/kejadian yang ditemukan dan dilakukan dalam memberikan

asuhan keperawatan.
Kriteria pencatatan asuhan keperawatan
o Pencatatan dilakukan segera setelah melaksanakan asuhan pada formulir
yang tersedia
o Ditulis dalam bentuk catatan perkembangan SOAP
S adalah data subyektif, mencatat hasil anamnesa
O adalah data obyektif, mencatat hasil pemeriksaan
A adalah data hasil Analisis, mencatat diagnosa dan masalah keperawatan
P adalah penatalaksanaan mencatat seluruh perencanaan dan
penatalaksanaan yang sudah dilakukan seperti tindakan antisipatif,
tindakan segera, tindakan secara komprehensif : penyuluhan,
dukungan, kolaborasi evaluasi / follow up dan rujukan.
Struktur Organisasi
Struktur organisasi merupakan susunan kepengurusan yang diletakkan di
dalam ruang perawatan dan bertujuan untuk memberikan informasi secara jelas
kepada pasien, keluarga, maupun pengunjung ruangan terkait kepengurusan dan
pengelolaan ruangan.
Media informasi
Media informasi ini digunakan untuk pasien dan keluarga guna memperoleh
informasi mengenai hal-hal yang berhubungan dengan ruangan maupun proses

perawatan pasien.
Kajian Data
Struktur Organisasi
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan, sudah terdapat
papan struktur organisasi di ruang DAHLIA 5, namun belum dilakuakn

pembaharuan sesuai dengan struktur organisasi yang baru per Desember 2015.
Media informasi
Media informasi untuk pasien baru di ruang DAHLIA 5 sudah ada dalam
bentuk leaflet, tetapi tidak disosialisaikan pada pasien. Orientasi pasien baru
biasanya dilakukan dengan mengumpulkan beberapa keluarga pasien baru dan

disampaikan secara lisan dengan metode ceramah.


SPO dan SAK
SPO dan SAK yang ada diruang Dahlia 5 bisa dilihat pada tabel di
bawah ini. Tindakan yang sering dilakukan di DAHLIA 5 antara lain perawatan
luka post operasi, pengambilan darah untuk cek laboratorium, terapi intravena.

Tabel 18 Daftar Standar Prosedur Operasional (SPO) Gigi dan Mulut


RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta: Tanggal Terbit APRIL 2007
No Dokumen

No.

Judul SPO

p-03.5.1.10216..01
p-03.5.1.10216.02
p-03.5.1.10216.03
p-03.5.1.10216.04
p-03.5.1.10216.05
p-03.5.1.10216.06
p-03.5.1.10216.07
p-03.5.1.10216.08
p-03.5.1.10216.09
p-03.5.1.10216.10

Revisi

SPO tindakan pembersihan karang gigi (Scalling)

SPO tindakan penumpatan gigi (Konservasi) dengan


amalgam
SPO tindakan

pencabutan

gigi

(exodontie)

gigi

pemanent akar tunggal


SPO tindakan pencabutan gigi (exondontie) gigi susu
SPO tindakan penumpatan gigi (konservasi) dengan
glassionomer
SPO perawatan kesehatan gigi dan mulut pasien umum
rawat inap
SPO tindakan pembersihan karang gigi (scalling) pada
penderita HIV/AIDS
SPO tata cara pengoperasian alat scaller ultrasonic untuk
pembersihan karang gigi
SPO tata cara pengoperasian alat tambal light curing
SPO tindakan pre operasi bedah minor dengan lokasi
anestesi

4
4
4
4
4
4
4
4
4

p-03.5.1.10216.11

SPO higiene petugas kesehatan gigi

p-03.5.1.10216.12

SPO higiene lingkungan/ruamgan

p-03.5.1.10216.13

SPO sterilisasi alat kedoktran gigi

p-03.5.1.10216.14

SPO

tindakan

penumpatan

PTT

dan

FISSURE

4
SEALANT
Sumber: Pedoman Standar Prosedur Operasional Khusus Keperawatan Gigi dan Mulut
RSUP Dr. Sardjito 2007
Tabel 19 Daftar Standar Asuhan Keperawatan (SAK)
Bedah RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta 2009
N
O
1
2
3

Judul SAK
Tonsilitis Kronis
Otitis Media Kronik
Sinusitis

4
Ca Nasopharing
5
Polipnasi
6
Ca Laring
7
Benda Asing di Saluran Nafas
8
Fraktur Nasal
9
Epistaksis
10
Benda Asing di Saluran Makan
11
Tumor Sinonasal
12
Fraktur Os Maxilla Sinistra Post Reposisi
13
Angiofibroa Nasofaring Belia
14
Hernia Nukleus Pulposus
15
Benigna Prostat Hiperplasia
16
Angina Ludwid
17
Labio Palato Schisis
Sumber: Pedoman Standar Asuhan Keperawatan Penyakit THT RSUP Dr. Sardjito 2009
Analisis
Ruang DAHLIA 5 sudah memiliki Standar Asuhan Keperawatan (SAK) dan Standar
Prosedur Operasional (SPO) di ruangan ini mengacu pada Standar Asuhan Keperawatan
(SAK) dan Standar Prosedur Operasional (SPO) penyakit THT dan Gigi Mulut RSUP Dr.
Sardjito namun , SPO dan SAK yang tersedia yaitu SPO 2007 dan SAK 2009. Selain itu,
merujuk pada 10 besar penyakit tahun 2015 yang ada di ruang DAHLIA 5, ketujuh penyakit
terbanyak sudah ada SAK nya, kecuali penyakit Massa colli, abses mandibula, rinosinusitis
kronik. Selain itu struktur organisasi belum diperbaharui.
6. Unsur Proses
a

Proses Asuhan Keperawatan

Instrumen A Standar Asuhan Keperawatan (SAK)

Kajian teori
Proses

asuhan

keperawatan

adalah

metode

ilmiah

dalam

pemberian

asuhankeperawatan. Proses asuhan keperawatan juga merupakan proses terapeutik yang


melibatkan hubungan kerja sama antara perawat dengan klien, keluarga dan atau
masyarakat untuk mencapai tingkat kesehatan yang optimal (Carpenito, 1989 cit Keliat
1999). The Washington State Board Of Nursing (Swansburg, 1996) menyebutkan definisi
legal praktek keperawatan meliputi observasi, pengkajian, diagnosis, asuhan atau
konseling, dan penyuluhan kesehatan kepada individu yang sakit, cedera, atau
pemeliharaan kesehatan atau pencegahan sakit yang dilaksanakan oleh perawat berlisensi.
Pelaksanaannya diterima dan disepakati oleh profesi keperawatan dan kedokteran.
UU RI No. 23 tahun 1992 tentang Kesehatan dalam penjelasan pada Pasal 93 ayat 2
mendefinisikan standar profesi sebagai pedoman yang harus dipergunakan sebagai

petunjuk dalam menjalankan profesi secara baik atau secara singkat dapat dikatakan
standar adalah pedoman kerja agar pekerjaan berhasil dan bermutu. Berdasarkan alasan
ini maka kehadiran Standar Asuhan Keperawatan yang identik dengan standar profesi
keperawatan, berguna sebagai kriteria untuk mengukur keberhasilan dan mutu asuhan
keperawatan.SAK terdiri dari 6 standar:
Standar Pengkajian Keperawatan
Standar Diagnosis Keperawatan
Standar Perencanaan Keperawatan
Standar Pelaksanaan / Intervensi
Standar Evaluasi
Standar Catatan Asuhan Keperawatan (Depkes RI, 1998).
Standar Asuhan Keperawatan tidak harus baku, melainkan sewaktu-waktu dapat
ditinjau kembali dan disesuaikan dengan perkembangan IPTEK Kesehatankhususnya
keperawatan, serta sistem nilai masyarakat yang berlaku.
Sistematika penyusunan Standar Asuhan Keperawatan (SAK) sebagai berikut:

Standar Pengkajian Keperawatan


Asuhan keperawatan paripurna memerlukan data yang lengkap dan
dikumpulkan secara terus menerus, tentang keadaannya untuk menentukan
kebutuhan asuhan keperawatan. Data kesehatan harus bermanfaat bagi semua
anggota tim kesehatan. Komponen pengkajian keperawatan meliputi:
Pengumpulan data dengan kriteria:
o Menggunakan format yang ada
o Sistematis
o Diisi sesuai item yang tersedia
o Aktual (baru)
o Absah (valid)
Pengelompokan data dengan kriteria:
o Data Biologis
o Data Psikologis
o Data Sosial
o Data Spiritual
Perumusan masalah dengan kriteria:
o Kesenjangan antara status kesehatan dengan norma dan pola fungsi

kehidupan.
o Perumusan masalah ditunjang oleh data yang telah dikumpulkan.
Standar Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan dirumuskan berdasarkan data status kesehatan
pasien, dianalisis dan dibandingkan dengan norma fungsi kehidupan pasien
dengan kriteria:

Diagnosa keperawatan dihubungkan dengan penyebab kesenjangan dan


pemenuhan kebutuhan pasien.
Di buat sesuai dengan wewenang perawat.
Komponennya terdiri dari masalah, penyebab dan gejala/tanda (PES) atau
terdiri dari masalah dan penyebab (PE).
Bersifat aktual apabila masalah kesehatan pasien sudah nyata terjadi.
Bersifat potensial apabila masalah kesehatan pasien kemungkinan

besarakan terjadi.
Dapat ditanggulangi oleh perawat.
Standar Perencanaan Keperawatan
Perencanaan Keperawatan disusun berdasarkan diagnosa keperawatan.
Komponen perencanaan keperawatan meliputi:
Prioritas masalah dengan kriteria:
o Masalah-masalah yang mengancam kehidupan merupakan priorias
pertama
o Masalah-masalah yang mengancam kesehatan seseorang adalah
prioritas kedua
o Masalah-masalah yang mempengaruhi perilaku merupakan prioritas
ketiga
Tujuan asuhan keperawatan dengan kriteria;
o Spesifik
o Bisa diukur
o Bisa dicapai
o Realistik
o Ada batas waktu
Rencana tindakan dengan kriteria;
o Disusun berdasarkan tujuan asuhan keperawatan
o Melibatkan pasien/keluarga
o Mempertimbangkan latar belakang budaya pasien/keluarga
o Menentukan alternatif tindakan yang tepat
o Mempertimbangkan kebijaksanaan dan peraturan yang berlaku,

lingkungan, sumber daya dan fasilitas yang ada


o Menjamin rasa aman dan nyaman bagi pasien
o Kalimat perintah ringkas, tegas dengan bahasanya mudah dimengerti.
Standar Intervensi Keperawatan
Intevensi keperawatan adalah pelaksaaan rencana tindakan yang
ditentukan dengan maksud agar kebutuhan pasien terpenuhi secara maksimal
yang mencakup aspek peningkatan, pencegahan, pemeliharaan serta
pemulihan kesehatan dengan mengikutsertakan pasien dan keluarganya
dengan kriteria:
Dilaksanakan sesuai dengan rencana keperawatan

Menyangkut keadaan bio-psiko-sosio spiritual pasien


Menjelaskan setiap tindakan keperawatan yang

akan

dilakukan

kepadapasien/keluarga
Sesuai dengan waktu yang telah ditentukan
Menggunakan sumberdaya yang ada
Menerapkan prinsip aseptik dan antiseptic
Menerapkan prinsip aman, nyaman, ekonomis, privacy dan mengutamakan

keselamatan pasien
Melaksanakan perbaikan tindakan berdasarkan respon pasien
Merujuk dengan segera bila ada masalah yang mengancam
keselamatanpasien
Mencatat semua tindakan yang telah dilaksanakan
Merapikan pasien dan alat setiap selesai melakukan tindakan
Melaksanakan tindakan keperawatan berpedoman pada prosedur teknis
yang telah ditentukan.
Intervensi keperawatan berorientasi pada 14 komponen keperawatan dasar
yang meliputi :
Memenuhi kebutuhan oksigen
Memenuhi kebutuhan nutrisi, keseimbangan cairan dan elektrolit
Memenuhi kebutuhan eliminasi
Memenuhi kebutuhan keamanan
Memenuhi kebutuhan kebersihan dan kenyamanan fisik
Memenuhi kebutuhan istirahat dan tidur
Memenuhi kebutuhan aktivitas dan kegiatan jasmani
Memenuhi kebutuhan spiritual
Memenuhi kebutuhan emosional
Memenuhi kebutuhan komunikasi
Mencegah dan mengatasi reaksi fisiologis
Memenuhi kebutuhan pengobatan dam membantu proses penyembuhan
Memenuhi kebutuhan penyuluhan
Memenuhi kebutuhan rehabilitasi

Standar Evaluasi Keperawatan


Evaluasi keperawatan dilakukan secara periodik, sistematis dan
berencanauntuk menilai perkembangan pasien, dengan kriteria;
Setiap tindakan keperawatan dilakukan evaluasi
Evaluasi hasil menggunakan indikator yang ada pada rumusan tujuan
Hasil evaluasi segera dicatat dan dikomunikasikan
Evaluasi melibatkan pasien, keluarga dan tim kesehatan
Evaluasi dilakukan sesuai dengan standar
Standar Catatan Asuhan Keperawatan
Catatan asuhan keperawatan dilakukan secara individual dengan kriteria:
Dilakukan selama pasien dirawat inap dan rawat jalan
Dapat digunakan sebagai bahan informasi, komunikasi dan laporan

Dilakukan segera setelah tindakan dilaksanakan


Penulisannya harus jelas dan ringkas serta menggunakan istilah yang baku
Sesuai dengan pelaksanaan proses keperawatan
Setiap pencatatan harus mencantumkan initial/ paraf/ nama perawat yang
Melaksanakan tindakan dan waktunya
Menggunakan formulir yang baku
Disimpan sesuai dengan peraturan yang berlaku (Depkes RI, 199)

Tabel 20. Pengkajian di Ruang Dahlia 5 RSUP dr Sardjito Tanggal 28-30 Desember
2015 (n=7)
No
1.

Nomer rekam medis

Aspek yang
Dinilai
Pengkajian

Skor Interpretasi

lengkap maksimal
2.

1 x 8 jam
Pengkajian alergi

Catatan

Tercapai
penuh

Terdapat satu rekam


Tercapai

medik yang tidak

sebagian

terdokumentasi
pengkajian alergi

3.

Pengkajian alasan

4.

masuk RS
Pengkajian

Tercapai
penuh

riwayat kesehatan

Terdapat satu rekam


Tercapai
sebagian

5.

Pemeriksaan fisik

medik yang tidak


terdokumentasi
pengkajian riwayat
kesehatan
Terdapat satu rekam

6
Tercapai

medik yang tidak

sebagian

terdokumentasi
pemeriksaan fisik

6.

Pengkajian status

Tercapai

7.

fungsional
Pengkajian status

penuh
Tercapai

8.

psikososial
Pengkajian risiko

sebagian

jatuh

Terdapat dua rekam


Tercapai
sebagian

medik yang tidak


terdokumentasi
pengkajian resiko
jatuh

9.
10.

Pengkajian nutrisi
Pengkajian nyeri

Tercapai

penuh
Tercapai

Terdapat satu rekam

sebagian

medik yang tidak

terdokumentasi
11.

Pengkajian

pengkajian nyeri
Terdapat satu rekam

dekubitus

Tercapai
sebagian

medik yang tidak


terdokumentasi
pengkajian
dekubitus

12.

Pengkajian

13.

kebutuhan edukasi
Pengkajian

Tercapai
penuh

discharge

Tercapai

planning dalam

penuh

2x24 jam
SUBTOTAL A

84

92,3%

Tabel 21. Diagnosis di Ruang Dahlia 5 RSUP dr Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
(n=7)
No
1.

Aspek yang

Kode Rekam Medik

Dinilai

Pasien
3 4 5 6 7

Masalah

Skor Interpretasi Catatan

keperawatan
dirumuskan sesuai

dengan hasil
2.

pengkajian
Masalah
dirumuskan
berdasarkan

Tercapai
penuh

Tercapai
sebagian

NANDA
Masalah utama

3.

ditetapkan

maksimal 1x 24

Tercapai
penuh

jam
SUBTOTAL B

20
95,2%
Sumber: Data Primer Studi Dokumentasi Mahasiswa PSIK UGM, 2015

Tabel 22. Rencana Tindakan di Ruang Dahlia 5 RSUP dr Sardjito Tanggal 28-30
Desember 2015 (n=7)
N

Aspek yang

o
1.

Dinilai
Tujuan terukur

Kode Rekam Medik Pasien


1 2
3
4
5 6 7

ditetapkan

maksimal 1x 24
2.

jam
Rencana

Skor Interpretasi Catatan

Tidak
tercapai

tindakan
menggambarka

n cara

Tercapai
sebagian

mengatasi
3.

masalah pasien
Rencana utama

Tercapai

ditetapkan
maksimal 1x24
4.

penuh

jam
Discharge

planning
direncanakan

sejak pasien

Tercapai
penuh

dirawat
SUBTOTAL C
26
92,8%
Sumber: Data Primer Studi Dokumentasi Mahasiswa PSIK UGM, 2015

Tabel 23. Tindakan di Ruang Dahlia 5 RSUP dr Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
(n=7)
No

Kode Rekam Medik Pasien

Aspek yang
Dinilai
Perawat

Skor
4
5

Interpretasi

Catatan

Tercapai

memberikan

penuh

penjelasan
tentang
1.

hak

dan

kewajiban
pasien dalam
waktu 1 x 24
2.

jam
Melaksanaka
n pengukuran
dan

tanda

vital

(suhu,

Tercapai
penuh

nadi,
kecepatan
respirasi,
tekanan
darah,
skala

dan
nyeri)

sesuai dengan
kondisi
pasien
Melaksanaka
3.

obat

n monitoring

penuh

Tercapai
7

penuh
Tercapai

sesuai

reaksi obat
Melaksanaka

Tercapai
7

pemberian

order
Melaksanaka
5.

n monitoring
asupan nutrisi
Melaksanaka

4.

penuh
Tercapai

n monitoring

sebagian

pasien dengan
risiko

jatuh/

risiko bunuh
6.

diri/

risiko

mencederai
diri

atau

orang

lain

(sesuai
karakteristik
7.

pasien)
Melaksanaka

n monitoring
8.

decubitus
Melaksanaka

Tercapai
7

penuh

Tercapai

tindakan

penuh

sesuai
9.

rencana
Melaksanaka

n edukasi

Tercapai
sebagian

pada pasien
dan keluarga
tentang nyeri
10.

Melaksanaka
n

Tercapai

edukasi

pada

penuh

pasien

dan keluarga
tentang

cara

penggunaan
11.

obat
Melaksanaka
n

Tercapai

edukasi

pada

penuh

pasien

dan keluarga

tentang
pemakaian
gelang
12.

identitas
Melaksanaka
n

Tercapai

edukasi

pada

sebagian

pasien

dan keluarga
tentang
13.

infeksi
Melaksanaka
n

edukasi

pada

pasien

dan keluarga
tentang

Tercapai
penuh

penggunaan
14.

alat bantu
Melaksanaka
n

Tercapai

edukasi

pada

penuh

pasien

dan keluarga

tentang
Discharge
planning
SUBTOTAL D
86
87,7%
Sumber: Data Primer Studi Dokumentasi Mahasiswa PSIK UGM, 2015

Tabel 24. Evaluasi di Ruang Dahlia 5 RSUP dr Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
(n=7)
No

Aspek yang
Dinilai
Evaluasi hasil

Kode Rekam Medik Pasien


2
3
4
5
6
7

Skor Interpretasi Catatan

dilaksanakan
1.

minimal 1x

per hari dan

Tercapai
penuh

perubahan
kondisi
Evaluasi

proses
merupakan
2.

bagian yang

tidak dapat

Tercapai
penuh

dipisahkan
dari
3.

implementasi
Discharge
planning
dilengkapi
pada saat

Tercapai
penuh

pasien akan
pulang

SUBTOTAL E

21
100%
Sumber: Data Primer Studi Dokumentasi Mahasiswa PSIK UGM, 2015

Tabel 25. Catatan Asuhan Keperawatan di Ruang Dahlia 5 RSUP dr Sardjito Tanggal
28-30 Desember 2015 (n=7)
No

Aspek yang
Dinilai
Pencatatan

Kode Rekam Medik Pasien


2
3
4
5
6
7

Skor Interpretasi Catatan

ditulis
1.

menggunakan

formulir yang
baku
Pencatatan

Tercapai
penuh

ditulis dengan
jelas, ringkas,
2.

istilah dan

singkatan

Tercapai
penuh

yang baku dan


3.

benar
Setiap
dokumentasi
keperawatan
mencantumka

Tercapai
sebagian

n paraf/nama
jelas, tanggal
dan jam
dilakukannya
tindakan
SUBTOTAL F
20
95,2%
Sumber: Data Primer Studi Dokumentasi Mahasiswa PSIK UGM, 2015

Nilai Rata-Rata Studi Dokumentasi Standar Asuhan Keperawatan di Ruang Dahlia 5


RSUP dr Sardjito Tanggal 29 Desember 2015 adalah sebagai berikut:
TOTAL (Nilai Skor Subtotal A+ B+C+D+E+F)
PRESENTASE =

100%
Nilai skor maksimal x Jumlah aspek yang dinilai

84+20+31+86+21+20
PRESENTASE =

X 10 0%
7 X 40

PRESENTASE = 93,57%

Analisa Data
Persentase proses asuhan keperawatan di Ruang Dahlia 5 sebesar 93,57%.
Berdasarkan data yang didapat, maka dapat dilakukan analisis sebagai berikut:

Diagnosa keperawatan secara umum sudah berdasarkan NANDA, namun diagnosa aktual
masih belum ditegakkan bersama etiologinya. Masalah utama sudah ditetapkan maksimal
1x24 jam. Diagnosa yang ditemukan di antaranya: cemas, nyeri, risiko infeksi, proteksi

tidak efektif, nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh.


Perencanaan sudah ditetapkan sesuai dengan diagnosa dengan tujuan belum terukur (jika
dinilai berdasarkan SMART) yang ditetapkan maksimal 1x24 jam, namun rencana
tersebut belum mampu mengukur sejauh mana masalah terselesaikan. Sebagian besar
pengkajian discharge planning sudah direncanakan sejak pasien dirawat. Implementasi
keperawatan sudah dilakukan, namun saat tindakan masih sering ditemukan kurang sesuai
dengan SOP terutama tekait dengan pemakaian APD, penerapan cuci tangan dan
peralatan yang kurang disiapkan dengan lengkap. Pada sebagian data didapatkan bahwa
kegiatan monitoring pada mutu klinik sudah terisi. Selain itu, edukasi mengenai nyeri,
gelang identitas, pengendalian infeksi, penggunaan alat bantu, hak dan kewajiban pasien,
discharge planning

perlu ditingkatkan dan didokumentasikan secara tepat pada

lembar/berkas yang ada.


Evaluasi secara umum catatan rekam medis pasien sudah dilakukan dengan baik. Evaluasi

yang digunakan perawat adalah menggunakan sistim SOAP.


Pendokumentasian secara umum telah dilakukan dengan baik dengan menggunakan
formulir yang baku, telah dicatat dengan jelas, ringkas, istillah dan singkatan yang baku
dan benar serta telah mencantumkan paraf ,tanggal dan jam tindakan pada dokumentasi
keperawatan. Namun masih ditemukan adanya dokumentasi pada evaluasi SOAP yang
belum mencantumkan jam.
7) Instrumen C

Pelaksanaan Asuhan Keperawatan

Kajian Teori
Standar praktek keperawatan adalah ekspektasi minimal dalam memberikan
asuhan keperawatan yang aman, efektif dan etis (PPNI, 1999). Pada dasarnya ada tiga
sumber informasi utama, untuk mengembangkan standar yaitu: penelitian, keputusan
kelompok ahli/spesialis, observasi cara praktek keperawatan aktual. Kriteria kualitas
asuhan keperawatan mencakup: aman, akurasi, kontuinitas, efektif biaya, manusiawi dan
memberikan harapan yang sama tentang apa yang baik bagi perawat dan pasien. Standar
1

menjamin perawat mengambil keputusan yang layak dan wajar dan melaksanakan
intervensiintervensi yang aman dan akuntabel.
Tujuan standar praktek keperawatan menurut Gillies (1989) adalah untuk
meningkatkan kualitas asuhan keperawatan, mengurangi biaya asuhan keperawatan dan
melindungi perawat dari kelalaian dalam melaksanakan tugas dan melindungi pasien dari
tindakan yang tidak terapeutik. Ruang lingkup standar praktik keperawatan menurut PPNI
(1999):
Standar I
: Ilmu Pengetahuan
Standar II
: Akuntabilitas professional
Standar III
: Pengkajian
Standar IV
: Perencanaan
Standar V
: Pelaksanaan
Standar VI
: Evaluasi
Standar intervensi keperawatan di rumah sakit mengacu pada teori kebutuhan
dasar manusia yang dikemukakan oleh Handerson, yang terdiri dari 14 kebutuhan dasar
manusia, yaitu:
Memenuhi kebutuhan oksigen
Memenuhi kebutuhan nutrisi, keseimbangan cairan dan elektrolit
Memenuhi kebutuhan eliminasi
Memenuhi kebutuhan keamanan
Memenuhi kebutuhan kebersihan dan kenyamanan fisik
Memenuhi kebutuhan istirahat dan tidur
Memenuhi kebutuhan gerak dan kebutuhan jasmani
Memenuhi kebutuhan spiritual
Memenuhi kebutuhan emosional
Memenuhi kebutuhan komunikasi
Mencegah dan mengatasi reaksi fisiologis
Memenuhi kebutuhan pengobatan dan membantu proses penyembuhan
Memenuhi kebutuhan pendidikan kesehatan/penyuluhan
Memenuhi kebutuhan rehabilitasi
Berdasarkan nilai observasi selama 3 hari dari tindakan pelaksanaan keperawatan
yang dilakukan di ruangan, maka dapat dilihat dari tabel berikut ini:
Tabel 26. Nilai Rata-Rata Penilaian Observasi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan di
Ruang Dahlia 5
No
1.

Perasat
Penerimaan pasien
baru

F
3

Nilai ratarata (%)


100%

Keterangan
Selama 3 hari observasi terdapat 3 pasien
baru masuk ruang Cendana 5. Perawat jaga
sudah melaksanakan penerimaan pasien
baru sesuai SPO.
2

2.

Observasi kesadaran

100%

umum
3.

Pemenuhan kebutuhan

100% perawat telah melakukan observasi


-

TDD

BAB dan BAK pasien


4.

5.

Penggantian alat tenun

Selama observasi didapatkan sebanyak


kesadaran umum sesuai SPO.
Selama observasi tidak didapatkan perawat
yang sedang melakukan

TDD

pemenuhan

kebutuhan BAB dan BAK pasien.


Selama observasi
tidak didapatkan

kotor pada tempat

perawat

tidur tanpa

mengganti alat tenun kotor pada tempat

memindahkan pasien
Pengukuran vital sign

TDD

(tekanan darah, nadi,

yang

sedang

melakukan

tidur.
Selama observasi vital sign dilakukan oleh
koas.

respirasi, suhu, dan


6.

nyeri)
Pemasangan infus

100%

Selama observasi didapatkan sebanyak


100 % perawat melakukan pemasangan

7.

Pemberian cairan

100%

infus intravena

infus sesuai SOP.


Selama observasi didapatkan sebanyak
100% perawat telah melakukan pemberian
cairan infus intravena sesuai SPO, akan
tetapi terdapat beberapa item yang masih
perlu ditingkatkan di antara pemberian

8.

9.

10.

11.

12.

Penghitungan tetesan

100%

label pada cairan infus.


Selama observasi didapatkan sebanyak

infuse

100%

Pemberian suntikan

penghitungan tetesan infus sesuai SPO.


Selama observasi didapatkan sebanyak

50%

perawat

telah

melakukan

intravena

50% perawat telah melakukan pemberian

Pemberian suntikan

suntikan intravena sesuai SPO.


Selama observasi
tidak didapatkan

TDD

subkutan

perawat

Pemberian obat per

melakukan pemberian suntikan subkutan.


Selama observasi didapatkan sebanyak

100%

yang

sedang

melakukan

oral

100% perawat telah melakukan pemberian

Perawatan luka

obat per oral sesuai SPO.


Selama observasi
tidak

didapatkan

perawat

melakukan

TDD

yang

sedang

13.

Pelatihan teknik napas

TDD

dalam
14.

perawatan luka.
Selama observasi

Perekaman EKG

TDD

Pengaturan posisi

100%

(posisi sims, posisi


16.

17.

didapatkan

perawat yang sedang melakukan pelatihan


teknik napas dalam pada pasien.
Selama observasi
tidak didapatkan
perawat

15.

tidak

semifowler)
Bantuan pemindahan

yang

sedang

melakukan

perekaman EKG.
Selama observasi didapatkan sebanyak
100% perawat telah melakukan pengaturan
posisi sesuai SPO.
Selama observasi

tidak

pasien dari tempat

perawat yang sedang

membantu pasien

tidur ke kursi roda dan

pindah dari tempat tidur ke kursi roda dan

sebaliknya
Pengambilan sampel

TDD

100%

laboratorium

didapatkan

sebaliknya.
Selama observasi didapatkan sebanyak
100%

perawat

telah

melakukan

pengambilan sampel laboratorium sesuai


18.

Pengkajian resiko

71,42%

jatuh
19.

SPO.
Selama observasi didapatkan sebanyak
100% perawat telah melakukan pengkajian

Pencegahan dan

75%

untuk resiko jatuh sesuai SPO.


Selama observasi didapatkan sebanyak

penanganan resiko

80% perawat melakukan pencegahan dan

jatuh

penanganan resiko jatuh sesuai SPO. 20 %


perawat cenderung tidak menaikkan side
rail saat operan/post tindakan. Akan tetapi
terdapat beberapa item yang masih perlu
ditingkatkan yaitu pemberian label/sticker
resiko jatuh di gelang pasien
Rata-rata

90,58%

Analisis Data
Hasil observasi pada pelaksanaan tindakan keperawatan di Ruang Dahlia 5 sebesar
90,58 %. Nilai rerata tersebut dapat dipengaruhi oleh tindakan yang dilakukan. Tindakan
yang dilakukan bukan merupakan tindakan yang harus rutin dilakukan di ruangan.Tindakan
yang dilakukan di ruangan disesuaikan dengan kebutuhan pasien. Observasi dilakukan
dengan menggunakan Instrumen Evaluasi Observasi Pelaksanaan Tindakan Keperawatan
4

menggunakan instrument C. Tindakan yang perlu dioptimalkan adalah pemasangan infus,


pemberian label pada cairan infus, pemberian suntikan intravena, serta pencegahan dan
penanganan resiko jatuh.
b) Pelaksanaan PPI

Kajian Teori
Universal precaution atau kewaspadaan universal adalah suatu pedoman yang
ditetapkan oleh Center for Disease Control (CDC) tahun 1989 untuk mencegah
penyebaran dari berbagai penyakit yang yang ditularkan melalui darah di lingkungan
Rumah Sakit maupun sarana kesehatan lainnya (RSUP. dr. Sardjito, 2004).
Upaya pokok pencegahan dan pengendalian infeksi (PPI) berorientasi pada
kewaspadaan standard (standard precaution) yang merupakan gabungan kewaspadaan
universal (universal precaution) dan BSI (Body Substance Isolation) yang keduanya
merupakan pedoman penyakit yang menular melalui cairan tubuh khususnya darah
(Pedoman PPI RSUP dr Sardjito, 2008).
Upaya pencegahan dan pengendalian infeksi dirancang untuk memutus siklus
penularan penyakit dan memberikan perlindungan pasien, petugas kesehatan,
pengunjung, dan masyarakat. Komponen standard kewaspadaan meliputi:

Mencuci tangan
Penggunaan sarung tangan
Penggunaan pelindung wajah
Penggunaan gaun/ apron
Pengelolaan alat perawatan pasien
Pengelolaan linen
Pengelolaan kebersihan lingkungan
Pengelolaan alat tajam
Resusitasi cairan
Penempatan pasien

Tabel 27. Pelaksanaan Kewaspadaan Standar di Dahlia 5 Rsup Dr. Sardjito


Daftar Tilik Ketepatan Petugas Dalam Hand Hygiene

PETUGAS YANG
DIAMATI

DR
AHLI
(n=0)

DR
RESID
EN
(n=1)

PERAW
AT
(n=3)

PH
(n=0)

KRITERIA

TD

TD

TD

TD

OBSERVASI

CLEANI

MAHASIS

NG

WA

SERVIC

PRAKTE

(n=0)
TD
YA
K

(n=0 )
TD
YA
K

KE
T

A HAND
.

RUBBING
1

Sebelum
Kontak

Pasien
2

Langsung
Sebelum
Tindakan

Asepsis
Setelah
Kontak
Cairan

Tubuh
Setelah
Kontak

Pasien
Setelah
Kontak
Lingkungan
Sekitar

Pasien
Sebelum/
Setelah
Pakai
Sarung

Tangan
Total
Kesempatan
Proporsi
Ketepatan
B HAND
.

3
50%

WASHING
1

Sebelum
Kontak
Pasien
Langsung
6

Sebelum
Tindakan

Cairan

Tubuh
Setelah
Kontak

Asepsis
Setelah
Kontak

Pasien
Setelah
Kontak
Lingkungan
Sekitar

Pasien
Sebelum/
Setelah
Pakai
Sarung

Tangan
Total
Kesempatan
Proporsi

50%

Ketepatan
Analisis Data

Kepatuhan petugas dalam hand hygiene keseluruhan ratarata tergolong dalam kategori kurang
(50 %). Kepatuhan petugas dalam hand washing keseluruhan ratarata tergolong dalam
kategori kurang (50 %). Beberapa hal seperti, penempatan tempat sampah dan ketersedian
ruang persiapan perlu dioptimalkan. Kewaspadaan standar dalam merawat pasien dengan
tujuan mencegah dan memutus rantai infeksi berjalan baik.
Tabel 28. Pelaksanaan Kewaspadaan Standar di Ruang Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
N
O
1.

INDIKATOR

YA

TIDA

KETERANGAN

K
A. PENAMPILAN PERSONAL
Mengenakan seragam sesuai ketentuan, ID

2.

card, pakaian bersih, rambut rapi


Kuku pendek, bersih, tidak memakai

asesoris tangan saat bertugas


Persentase
100%
B. KEBERSIHAN TANGAN
1. Ketersediaan handrub

2. Ketersediaan sabun cuci tangan

3. Ditulis tanggal buka di label BMHP HH

4. Ketersediaan tisu pengering

Tisu pengering tidak


ada di semua wastafel

5.
6.
7.

Tidak ada handuk tergantung di ruang


Semua wastafel berfungsi baik, bersih
Ketepatan HH petugas

Tidak semua petugas


menerapkan HH pada
setiap

tindakan

ke

pasien.
Persentase

85,72

%
C. ALAT PELINDUNG DIRI (APD)
KETERSEDIAAN APD (sesuai kebutuhan ruangan)
1. Sarung tangan

2. Apron/gaun

3. Masker bedah

4. Masker N95

Masker N95 tidak


menjadi kebutuhan
utama ruangan

5. Topi

6. Google

7. Sepatu boot

Persentase
100%
KETEPATAN PEMAKAIAN APD (sesuai analisis resiko)
1. Sarung tangan

2. Apron/gaun
3. Masker bedah

4. Masker N95
5. Topi
6. Google
7. Sepatu boot
Persentase
100%
PENYIMPANAN APD
1. Penyimpanan di ruang khusus

2. Penyimpanan dalam almari khusus, terjaga

bersih
Persentase

100%
8

1.

D. PEMBUANGAN SAMPAH/LIMBAH/BENDA TAJAM


Tersedia cukup tempat sampah sesuai

2.

jenisnya
Penempatan

sesuai

3.
4.

jenisnya tepat/tertib
Tidak ada tempat sampah terbuka
Ketersediaan container benda tajam sesuai

5.

standar
Penempatan tempat sampah tidak di dekat

sampah/limbah

barang bersih
6. Sampah dibuang setelah terisi
Persentase

66,67

%
E. KEBERSIHAN RUANG RAWAT
permukaan
dengan

1.

Pembersihan

2.

desinfektan standar RS
Desinfeksi area perawatan dengan khlorin

0,05% atau desinfektan lain sesuai standar


3.

ISLRS
Pembersihan tempat tidur dan kasur pasca

4.
5.

pakai
Tempat tidur pasien bersih tidak berdebu
Kasur bersih dan vinil intak (tidak

6.

berlubang)
Tidak ada sisa makanan/kotoran menempel

7.
8.
9.

di lingkungan
Linen bersih, rapi dan terpasang kencang
Bantal, restrain bersih
Meja pasien bersih, tidak berdebu, barang

10.
11.

seperlunya
Ruang persiapan bersih dan tidak berdebu
Tidak ada sapu ijuk untuk pembersihan

12.

ruang perawatan
Tidak ada kemoceng/sulak/penebah/seblak

13.

untuk pembersihan
Lingkungan bersih, tidak ada ember

penampung, dll container sejenis yang


tidak standar
14. Mebeler/kursi/sofa tidak ada yang robek
Persentase

92,86
%
9

1.

F. ALAT KESEHATAN
Alat kesehatan/keperawatan bersih, tidak

Beberapa standar infuse

berkarat, dll (kursi roda, brancard, troli

berkarat, besi kursi roda

pengobatan, standar infuse, syringe pump,

bagian bawah dan r

infuse pump, EKG, suction pump, tabung


oksigen/oksigen

dinding,

humidifier,

pispot, urinal)
Ada jadwal & bukti pembersihan alat-alat

tersebut
PEMBERSIHAN ALAT KEPERAWATAN
3. Stetoskop didesinfeksi alcohol 70% antar

pasien
Manset tensimeter dicuci sekali seminggu

2.

4.

atau setiap kali terkena darah/cairan tubuh


5.

segera dicuci
Ambubag dilakukan DTT/steril setiap

6.

ganti pasien
Thermometer diusap alcohol 70% setiap

7.

ganti pasien
Syringe pump diusap alcohol 70% setiap

TDD

8.

habis pakai
EKG : cas electrode diusap alcohol 70%

TDD

9.

setiap habis pakai


Kursi roda diusap permukaan khlorin

10.

0,05% setiap habis digunakan


Brandcart diusap permukaan

chlorine

11.

0,05% setiap habis digunakan


Tabung oksigen diusap permukaan dengan

12.

chlorine 0,05% sekali sehari


Pispot dibersihkan dengan rendam klorin

0.5%
Persentase
1.

60%
G. PENGELOLAAN LINEN
Tersedia kereta linen kotor infeksius- non

2.

infeksius
Penempatan

linen

infeksius

dalam

container atau ember berlapis plastic warna


3.

kuning
Penempatan linen kotor infeksius dan non

10

infeksius
4.

tanpa

mengkontaminasi

lingkungan
Petugas
menggunakan

APD

saat

mengelola linen kotor dan melepasnya saat


5.

melakukan transportasi linen


Transportasi linen ke binatu menggunakan

troli linen kotor dengan kantong linen


berplisir merah. Linen bersih dibawa
dengan troli dan kantong linen berplisir
6.

biru
Penyimpanan linen bersih dalam almari

bersih, kering dan bertutup

Terdapat linen bersih di


dalam troli di dekat
tempat sampah medis
dan non medis.

Persentase

83,33

1.

%
H. KEAMANAN MEDIKASI
Obat oral (ed. Penyimpanan, labeling, dan

2.

lain lain)
Obat parenteral

3.
4.

pencampuran, dll)
O2 (isi, dll)
AMHP
(steril/bersih,

(ed,

penyimpanan,

packing,

penyimpanan, ed)
Persentase
1.

100%
I. ALAT SINGLE USE YANG DI-REUSE
Penggunaan alat re-used sesuai dalam

daftar alat re-used di rumah sakit (bagi

2.

yang menggunakan alat re-used)


Sudah dilakukan monitoring pelabelan,

3.

batas ed, alat-alat yang di re-used


Monitoring pasien yang menggunakan

alat-alat re-used dilakukan perawat dan


dokter
Persentase

1.

66,67

%
J. PENCATATAN PELAPORAN
Pengawasan, resiko kejadian IRS pada

seluruh pasien rawat inap


11

2.

Dilakukan entry data hasil pengamatan

surveillans IRS melalui system, tepat


waktu
Laporan

3.

penggunaan

AMHP-

BMHP

setiap bulan tepat waktu


Persentase

100%
K. PENGELOLAAN ALAT
perendaman/pembersihan

1.

Proses

2.

instrumen sesuai dengan SPO


Hasil pencucian bersih (dilihat secara

3.
4.

visual)
Proses DTT sesuai SPO
Alat atau instrumen yang akan disterilkan

5.

ditempatkan dalam wadah tertutup


Penyimpanan alat atau instrumen steril

pada tempat yang kering, bersih dan


terpisah dari alat atau instrumen non steril
Penempatan barang bersih dan kotor

6.

dipisahkan
Persentase
Analisis Data

100%

Kepatuhan petugas dalam hand hygiene keseluruhan rata-rata tergolong dalam


kategori sangat baik (85,72 %). Beberap hal seperti penempatan tisu pengering dan
penempatan sampah medis di dekat linen bersih perlu diperhatikan ulang. Kewaspadaan
standar dalam merawat pasien dengan tujuan mencegah dan memutus rantai infeksi berjalan
baik.
c) Pelaksanaan Patient Safety

Kajian Teori
Solusi keselamatan pasien adalah sistem atau intervensi yang dibuat, mampu
mencegah atau mengurangi cedera pasien yang berasal dari proses pelayanan kesehatan.
Patient safety merupakan salah satu komponen penting dalam proses pelayanan
kesehatan. Dalam rangka JCI, RSUP Dr. Sardjito mengadopsi standar internasional
keselamatan pasien atau International Patient Safety Goals (IPSG). Dalam IPSG terdapat
6 sasaran meliputi:
Tabel 29. Standar internasional keselamatan pasien atau International Patient Safety
Goals (IPSG)
SASARAN I : Mengidentifikasi Pasien dengan Benar
12

Standar IPSG I : rumah sakit menyusun pendekatan untuk memperbaiki ketepatan identifikasi
pasien
Elemen Penilaian IPSG I
1. Pasien diidentifikasi dengan menggunakan dua pengidentifikasianpasien, tidak termasuk
2.
3.
4.
5.

penggunaan nomor kamar pasien atau lokasi


Pasien diidentifikasi sebelum pemberian obat, darah, atau produk darah
Pasien diidentifikasi sebelum mengambil darah dan spesimen lainuntuk uji klinis
Pasien diidentifikasi sebelum pemberian perawatan dan prosedur
Kebijakan dan prosedur mengupayakan tercapainya konsistensi dalamsegala situasi dan

lokasi
SASARAN II : Meningkatkan Komunikasi yang Efektif
Standar IPSG II : rumah sakit menyusun pendekatan agar komunikasi di antara para petugas
pemberi perawatan semakin efektif
Elemen Penilaian IPSG II
1.
2.
3.
4.

Perintah lengkap, lisan dan via telepon, atau hasil tes dicatat si penerima
Perintah lengkap, lisan dan via telepon, atau hasil tes dibaca-ulang si penerima
Perintah dan hasil tes dikonfirmasikan oleh individu si pemberi perintah atau hasil tes
Kebijakan dan prosedur disusun agar verifikasi tepat-tidaknya komunikasi lisan dan via

telepon dijalankan secara konsisten


SASARAN III : Meningkatkan Keamanan Obat-obatan yang Harus Diwaspadai
Standar IPSG III : rumah sakit mengembangkan pendekatan untuk memperbaiki keamanan
obat-obat yang harus diwaspadai (high-alert)
Elemen Penilaian IPSG III
1. Kebijakan dan/atau prosedur disusun untuk mengatasi masalah identifikasi, lokasi,
pemberian label, dan penyimpanan obat yang patut diwaspadai
2. Kebijakan dan/atau prosedur ini diterapkan
3. Elektrolit konsentrat tidak boleh ada di unit perawatan pasien kecuali jika secara klinis
diperlukan
4. Elektrolit konsentrat yang disimpan di unit perawatan pasien diberi label jelas dan
disimpan sedemikian rupa hingga tidak mudah mudah diakses
SASARAN IV : Memastikan Lokasi Pembedahan yang benar, Prosedur yang benar,
Pembedahan pada Pasien yang benar
Standar IPSG IV : rumah sakit menyusun pendekatan untuk memastikan lokasi pembedahan
yang benar, prosedur yang benar, pembedahan pada pasien yang benar.
Elemen Penilaian IPSG IV
1. Rumah sakit menggunakan tanda yang langsung dikenali untuk mengidentifikasi lokasi
pembedahan dan melibatkan pasien dalam proses pemberian tanda
2. Rumah sakit menggunakan daftar atau proses lain untuk sebelum operasi untuk
memverifikasi apakah lokasinya, prosedur, dan pasien sudah benar dan bahwa seluruh
13

dokumen dan perawatan yang dibutuhkan


3. Tim bedah lengkap melakukan dan mendokumentasi prosedur jeda sesaat sebelum
memulai prosedur pembedahan
4. Kebijakan dan prosedur disusun sedemikian sehingga semua proses seragam sehingga
dapat dipastikan lokasi benar, prosedur benar, dan pasien juga benar, termasuk prosedur
medis dan gigi yang dilakukan tidak di ruang operasi.
SASARAN V : Mengurangi Risiko Infeksi Akibat Perawatan Kesehatan
Standar IPSG V : rumah sakit menyusun pendekatan untuk mengurangi risiko infeksi akibat
perawatan kesehatan
Elemen Penilaian IPSG V
1. Rumah sakit telah mengadopsi atau mengadaptasi panduan kebersihan tangan yang baru
diterbitkandan umumnya diterima Rumah sakit mengimplementasikan program
kebersihan tangan yang efektif
2. Kebijakan dan/atau prosedur yang dikembangkan yang mendukung secara terus-menerus
pengurangan infeksi terkait dengan perawatan kesehatan
SASARAN VI : Pengurangan Risiko pasien Jatuh
Standar IPSG VI : rumah sakit mengembangkan suatu pendekatan untuk mengurangi risiko
pasien dari cedera karena jatuh
Elemen Penilaian IPSG VI
1. Rumah sakit menerapkan proses dilakukannya penilaian awal pasien akan risikonya
terjatuh dan dilakukannya penilaian ulang pada pasienbilaantara lain, terlihat adanya
perubahan kondisi atau obat-obatan
2. Dilakukan upaya-upaya untuk mengurangi risiko jatuh bagi merekayang dinilai berisiko
3. Usaha-usaha itu dipantau untuk dilihat keberhasilannya dalam upayamengurangi cedera
akibat jatuh dan konsekuensi lainnya yang tidakdiperhitungkan sebelumnya
4. Kebijakan dan/atau prosedur mengarah pada pengurangan secarakontinyu risiko pasien
cedera akibat jatuh di rumah sakit

Tabel 30. Pelaksanaan International Patient Safety Goals (IPSG) di Ruang Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
No
1.

Pelaksanaan
Ya
Tidak
SASARAN I : Mengidentifikasi Pasien dengan Benar
Indikator

Keterangan

14

a. Pasien diidentifikasi dengan menggunakan

Perawat hanya

dua pengidentifikasian pasien, tidak

memanggil nama

termasuk penggunaan nomor kamar pasien

pasien dan menanyakan

atau lokasi

nama sebelum
melakukan tindakan
(satu
pengidentifikasian)
tanpa melihat gelang
pasien.
Perawat

b. Pasien diidentifikasi sebelum pemberian


obat,darah, atau produk darah

mengidentifikasi order
obat yang harus

diberikan kepada
pasien melalui label
yang ada di obat dan
catatan order dari
dokter.
Pasien diidentifikasi

c. Pasien diidentifikasi sebelum mengambil


darah dan spesimen lain untuk uji klinis

kebenaran pasien
melalui nama saja
(tanpa melihat gelang).

d. Pasien diidentifikasi sebelum pemberian


perawatan dan prosedur

Dilakukan identifikasi

pada pasien dan


dijelaskan tujuan dari

e. Kebijakan dan prosedur mengupayakan

tindakan perawatan
Perawatan tidak selalu

tercapainya konsistensi dalam segala situasi

melakukan identifikasi

dan lokasi.

pasien dengan lengkap,


akan tetapi prosedur
tindakan dilakukan
dengan cenderung baik.

2.

Persentase
60%
SASARAN II : Meningkatkan Komunikasi yang Efektif

15

a. Perintah lengkap, lisan dan via telepon, atau

hasil tes dicatat si penerima

Perawat
mengkonfirmasi
kembali informasi yang

b. Perintah lengkap, lisan dan via telepon, atau

hasil tes dibaca-ulang si penerima

diterima.
Perawat membaca
ulang apabila kurang
jelas terdengar.

3.

c. Perintah dan hasil tes dikonfirmasikan oleh

individu si pemberi perintah atau hasil tes


d. Kebijakan dan prosedur disusun agar

Perawat

verifikasi tepat-tidaknya komunikasi lisan

mengkonfirmasi

dan via telepon dijalankan secara konsisten

kembali informasi yang

diterima.
Persentase
100%
SASARAN III : Meningkatkan Keamanan Obat-obatan yang Harus Diwaspadai
- Kebijakan dan/atau prosedur disusun untuk

Label di kotak

mengatasi masalah identifikasi, lokasi,

penyimpanan obat

pemberian label, dan penyimpanan obat

belum terpasang

yang patut diwaspadai


Kebijakan dan/atau prosedur ini diterapkan
Elektrolit konsentrat tidak boleh ada di unit

dengan konsisten.

perawatan pasien kecuali jika secara klinis


-

diperlukan
Elektrolit konsentrat yang disimpan di unit

perawatan pasien diberi label jelas dan


disimpan sedemikian rupa hingga tidak

4.

mudah diakses.
Persentase
75%
SASARAN IV : Memastikan Lokasi Pembedahan yang benar, Prosedur yang benar,
Pembedahan pada Pasien yang benar
a. Rumah sakit menggunakan tanda yang

langsung dikenali untuk


mengidentifikasi lokasi pembedahan
dan melibatkan pasien dalam proses
pemberian tanda
b. Rumah sakit menggunakan daftar atau

proses lain untuk sebelum operasi


16

untuk memverifikasi

c. Apakah lokasinya, prosedur, dan pasien

sudah benar dan bahwa seluruh


dokumen dan perawatan yang
dibutuhkan
d. Tim bedah lengkap melakukan dan

mendokumentasi prosedur jeda sesaat


sebelum memulai prosedur
pembedahan
e. Kebijakan dan prosedur disusun

sedemikian sehingga semua proses


seragam sehingga dapat dipastikan
lokasi benar, prosedur benar, dan pasien
juga benar, termasuk prosedur medis
dan gigi yang dilakukan tidak di ruang
operasi.
Persentase
5.

100%

SASARAN V : Mengurangi Risiko Infeksi Akibat Perawatan Kesehatan


a. Rumah sakit telah mengadopsi atau

mengadaptasi panduan kebersihan tangan


yang baru diterbitkandan umumnya
diterima
b. Rumah sakit mengimplementasikan

program kebersihan tangan yang efektif


c. Kebijakan dan/atau prosedur yang

dikembangkan yang mendukung secara


terus-menerus pengurangan infeksi terkait
dengan perawatan kesehatan
Persentase
6.

100%

SASARAN VI : Pengurangan Risiko Pasien Jatuh

17

a. Rumah sakit menerapkan proses

dilakukannya penilaian awal pasien akan


risikonya terjatuh dan dilakukannya
penilaian ulang pada pasien bila, antara
lain, terlihat adanya perubahan kondisi
atau obat-obatan
a. Dilakukan upaya-upaya untuk mengurangi
risiko jatuh bagi mereka yang dinilai
berisiko
b. Usaha-usaha itu dipantau untuk dilihat

keberhasilannya dalam upaya mengurangi


cedera akibat jatuh dan konsekuensi
lainnya yang tidak diperhitungkan
sebelumnya
c. Kebijakan dan/atau prosedur mengarah
pada pengurangan secara kontinyu risiko
Persentase
Rata-rata persentase
Analisa Data

100%
89,17%

Dari hasil pengamatan dari tanggal 12 Desember 2015 dengan menggunakan


indikator International Patient Safety Goals (IPSG) sesuai tabel diatas, menunjukan
pelaksanaan IPSG di Cendana 5 mencapai presentase 89,17%. Hal ini berarti sangat baik
dalam pelaksanakan tujuan keselamatan pasien. Kekurangannya terletak pada identifikasi
pasien pada saat pemberian obat dengan minimal menggunakan 2 identifikasi pasien dan
labeling pada kotak obat di ruang penyimpanan.
Pelaksanaan patient safety di RSUP Dr. Sardjito menggunakan International Patient
Safety Goals (IPSG). Sedangkan dari ICN (Infection Control Nursing) RSUP Dr. Sardjito
dijelaskan ada beberapa indikator untuk 9 Solusi live savingPatient Safety yaknisebagai
berikut:

Perhatikan nama obat, rupa dan ucapan mirip (NORUM) (LookAlike, Sound Alike
Medication Names)
Nama obat, rupa dan ucapan mirip, yang membingungkan staf pelaksana adalah
salah satu penyebab yang paling sering dalam kesalahan obat (medication error) dan ini
merupakan satu keprihatinan di seluruh dunia. Dengan puluhan ribu obat yang ada saat ini
di pasar, maka sangat signifikan potensi terjadinya kesalahan akibat bingung terhadap
18

nama merk atau generik serta kemasan. Solusi NORUM ditekankan pada penggunaan
protokol untuk pengurangan risiko dan memastikan terbacanya resep, label atau perintah
yang dicetak lebih dulu, maupun pembuatan resep secara elektronik.

Pastikan identifikasi pasien


Kegagalan yang meluas dan terus menerus untuk mengidentifikasi pasien secara
benar sering mengarah kepada kesalahan pengobatan, tranfusi maupun pemeriksaan dsb.
Rekomendasi ditekankan kepada metode untukverifikasi terhadap identitas pasien,
termasuk keterlibatan pasien dalam proses ini, standarisasi dalam metode identifikasi di
semua RS dalam suatu sistem layanan kesehatan dan partisipasi pasien dalam konfirmasi
ini, serta penggunaan protokol untuk membedakan identifikasi pasien dengan nama yang

sama.
Komunikasi secara benar saat serah terima/pengoperan pasien.
Kesenjangan dalam komunikasi saat serah terima/pengoperan pasien antar unitunit
pelayanan, dan di dalam serta antar tim pelayanan, bias mengakibatkan terputusnya
kesinambungan layanan, pengobatan yang tidak tepat dan potensial dapat mengakibatkan
cedera terhadap pasien. Rekomendasi ditujukan untuk memperbaiki serah terima pasien
termasuk penggunaan protokol untuk mengkomunikasikan informasi yang bersifat kritis;
memberikan kesempatan bagi para praktisi untuk bertanya dan menyampaikan
pertanyaanpertanyaan pada saat serah terima dan melibatkan para pasien serta keluarga
dalam proses serah terima.

Pastikan tindakan yang benar pada sisi tubuh yang benar.


Penyimpangan pada hal ini seharusnya sepenuhnya dapat dicegah. Kasuskasus
dengan pelaksanaan prosedur yang keliru atau pembedahan sisi tubuh yang salah
sebagian besar adalah akibat dari miskomunikasi dan tidak adanya informasi atau
informasinya tidak benar. Faktor yang paling banyak kontribusinya terhadap
kesalahankesalahan macam ini adalah tidak ada atau kurangnya proses pra bedah yang
distandarisasi. Rekomendasinya adalah untuk mencegah jenisjenis kekeliruan yang
tergantung pada pelaksanaan proses verifikasi pra pembedahan; pemberian tanda pada sisi
yang akan dibedah oleh petugas yang akan melaksanakan prosedur, dan adanya tim yang
terlibat dalam prosedur untuk mengkonfirmasikan identitas pasien, prosedur dan sisi yang
akan dibedah.

Kendalikan cairan elektrolit pekat (concentrated)


Sementara semua obatobatan, biologis, vaksin, dan kontras memiliki profil risiko,
cairan elektrolit pekat yang digunakan untuk injeksi khususnya adalah berbahaya.
19

Rekomendasinya adalah membuat standarisasi dari dosis untuk unit ukuran dan istilah
dan pencegahan atas campur aduk atau bingung tentang cairan elektrolit pekat yang
spesifik.

Pastikan akurasi pemberian obat pada pengalihan pelayanan


Kesalahan medikasi terjadi paling sering pada saat transisi atau pengalihan.
Rekonsiliasi (penuntasan perbedaan) medikasi adalah suatu proses yang didesain untuk
mencegah salah obat (medication error) pada titiktitik transisi pasien. Rekomendasinya
adalah menciptakan suatu data yang paling lengkap dan akurat dari seluruh medikasi yang
sedang diterima pasien. Juga disebut sebagai home medication list, sebagai
perbandingan dengan daftar saat admisi, penyerahan dan atau perintah pemulangan
bilamana menuliskan perintah medikasi; dan komunikasikan daftar tersebut kepada
petugas layanan yang berikut dimana pasien akan ditransfer atau dilepaskan.

Hindari salah kateter dan salah sambung selang (tube)


Selang, kateter, dan spuit yang digunakan harus di desain sedemikian rupa agar
mencegah kemungkinan terjadinya KTD yang bisa menyebabkan cedera atas pasien
melalui penyambungan spuit dan selang yang salah, serta memberikan medikasi atau
cairan melalui jalur yang keliru. Rekomendasinya adalah menganjurkan perlunya
perhatian atas medikasi serta pemberian makan (misalnya selang yang benar), dan
bilamana menyambung alatalat kepada pasien (misalnya menggunakan sambungan dan
selang yang benar).

Gunakan alat injeksi sekali pakai.


Salah satu keprihatinan global yang terbesar adalah penyebaran dari HIV, HBV,
dan HCV yang diakibatkan oleh pakai ulang (reuse) dari jarum suntik. Rekomendasinya
adalah perlunya melarang pakai ulang, jarum difasilitas pelayanan kesehatan; pelatihan
periodik para petugas di lembagalembaga

layanan kesehatan khusunya tentang

prinsipprinsip pengrendalian infeksi, edukasi terhadap pasien dan keluarga mengenai


penularan infeksi melalui darah; dan praktik jarum sekali pakai yang aman.

Tingkatkan kebersihan tangan (hand hygiene) untuk mencegah infeksinosokomial.


Diperkirakan bahwa setiap saat lebih dari 1,4 juta orang di seluruh duniamenderita
infeksi yang diperoleh di RS. Kebersihan tangan yang efektifadalah ukuran preventif
yang primer untuk menghindari masalah ini.Rekomendasinya adalah mendorong
implementasi penggunaan cairan,alkohol base hand rubs, yang tersedia pada titiktitik
pelayanan pasien,tersedianya sumber air pada semua kran, pendidikan staf mengenai
20

teknikkebersihan tangan yang benar, petunjuk mengingatkan penggunaan tanganbersih di


tempat kerja, dan pengukuran kepatuhan penerapan kebersihantangan melalui
pemantauan atau observasi dan teknikteknik yang lain.

Tabel 31. Evaluasi Pelaksanaan 9 Solusi Life Saving Patient Safety di Ruang Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
Pelaksanaan
No
1.

Komponen yang Dinilai

Ya

Keterangan

Tidak

Perhatikan nama obat, rupa dan

Perawat mengidentifikasi obat

ucapan mirip (Norum)

sesuai

order

dan

dilakukan

a. Perawat memberi obat sesuai

pengecekan di rekam medis

dengan prinsip 6 benar (obat,

pasien namun tidak melakukan

dosis, waktu, tempat, orang,

pengecekan ulang di gelang

pendokumentasian).

pasien. Waktu pemberian kutang


tepat.

b. Perawat
pendokumentasikan

melakukan

setelah

Perawat

memberi obat direkam catatan

mendokumentasikan

kegiatannya

perkembangan.

setelah

melakukannya

c. Obat disusun per pasien pada


tempatnya masing-masing

Obat pasien disimpan di loker


obat

pasien.

Setiap

pasien

memiliki 1 kotak obat yang


d. Adanya pencatatan obat masuk

ditempatkan di lemari .

dan keluar

e. Memastikan resep obat yang

Pencatatan obat keluar masuk


dilakukan oleh perawat dan

diterima dan obat yang diberikan

didokumentasikan

sama
f. Perawat mengklarifikasi kembali

Double check dengan perawat

21

terapi diberikan dokter dengan

lain

saat

mengeja setiap huruf nama obat

dilakukan.

memberikan

obat

g. Perawat menulis nama obat yang


mirip dengan tulisan yang besar

Klarifikasi berupa tanya-jawab


langsung,

dan jelas

tidak

dilakukan

pengejaan.

Sudah

dilabeli

sehingga

dari

farmasi

perawat

tidak

melakukannya lagi.
2.

Pastikan identitas pasien


a. Perawat

menuliskan

identitas

pasien dengan lengkap pada


papan

nama

pasien

Tidak

terdapat

papan

nama

diatas tempat tidur pasien

yang

diletakkan diatas tempat tidur


pasien
b. Perawat

memakaikan

gelang

identitas pasien

c. Perawat

sebelum

melakukan

tindakan

selalu

mengecek
Perawat mengidentifikasi pasien

minimal 2 identitas pasien (misal


nama dan umur)

hanya dengan nama saja.

Saat operan jaga, perawat

d. Status pasien terpisah antara 1


pasien dengan pasien yang lain

3.

Komunikasi secara benar saat serah


terima atau pengoperan
pasien
a. Menyebutkan identitas pasien;

22

diagnosa

medis,

diagnose

menyebutkan diagnosa medis

tindakan

yang muncul dan tindakan

keperawatan,
keperawatan
dilakukan

yang

telah

beserta

keperawatan yang telah

waktu

dilakukan. Tidak menyebutkan

pelaksanaan

diagnosa keperawatan.

b. Menginformasikan

jenis

dan

waktu rencana tindakan yang


belum dilakukan

Perawat

selalu

melakukan

konfirmasi pada setiap tindakan


yang sebelumnya dilakukan dan
yang belum dilakukan serta
rencana tindakan yang harus

c. Menyebutkan

perkembangan

dilakukan shift berikutnya.

pasien yang ada selama shift

Perawat

menyebutkan

perkembangan pasien pada saat


d. Menyebutkan
tindakan

terapi
medis

dan

operan

beserta

dan

menuliskan

di

catatan perkembangan pasien

waktunya yang telah dilakukan


selama shift

Perawat

e. Menyebutkan tindakan medis


yang belum dilakukan selama

menyebutkan

terapi

medis yang telah dilakukan

selama shift nya.

Perawat menyebutkan tindakan

shift

medis yang belum dilakukan.


4.

Pastikan tindakan yang benar pada


sisi tubuh yang benar
sebelum tindakan operasi:
a. Ada dokumentasi tindakan di
status pasien
b. Memastikan rencana tindakan

pada catatan perawatan sebelum


23

melakukan tindakan
c. Memastikan hasil pemeriksaan

penunjang sebelum dilakukan


tindakan operasi
5.

Kendalikan

cairan

elektrolit

(konsentrat)
a. Ada

dokumentasi

mengenai

Terdapat

pemberian cairan

dokumentasi

pemberian cairan infuse berapa,


cairannya apa, tetapi tidak ada
pencatatan balance cairan pada
lembar monitoring 24 jam

b. Perawat

mengecek

program

terapi sebelum memberikan

Perawat melihat program terapi

c. Terapi

cairan

pada

cairan sesuai instruksi dokter

pasien

sebelum memberikan terapi

perawat memprogram pemberian


cairan elektrolit pekat sesuai
dengan aturan pemberian
d. Perawat

memonitor

Program
cairan

reaksi

pemberian
yang

terapi

diberikan

oleh

perawat sesuai dengan catatan

pemberian cairan

instruksi terapi dokter


e. Perawat menggunakan alat yang
tepat dalam pemberian cairan

Perawat

telah

menuliskan

laporan pemberian infus secara


f. Perawat mengatur tetesan infus
atau hasil perhitungan sesuai

terperinci di monitor 24 jam.

dengan order
g. Perawat

menuliskan

pemberian

infus

catatan
secara

terperinci (tanggal, jam dan

macam cairan)

Tidak semua plabot diberi label


24

yang

berisi

nama

pasien,

tetesan, waktu (tanggal dan jam


pemberian), jam cairan habis.

6.

Pastikan akurasi pemberian obat


pada pengalihan pelayanan

Perawat

a. Ada dokumentasi tentang obat-

obatan dengan benar pada form

obatan yang sudah diberikan,


waktu

pemberian

dan

rute

obat-

pasien

memberikan obat.
mengecek

ulang

program terapi dari dokter

7.

obat

data

Hindari salah kateter, salah sambung


slang (tube)
a) Perawat mengecek order adanya
pemberian tindakan, misalnya
pemasangan kateter atau NGT

TDD

b) Sebelum melakukan tindakan


ada

persetujuan

klien

dan

keluarga
c) Perawat

memastikan

slang

kateter atau NGT sesuai dengan


ukurannya
d) Perawat menggunakan alat yang
steril
e) Perawat

memastikan

dan

melakukan double cek sebelum

pemberian
b. Perawat

pemberian

mengisi

bahwa

selang masuk ke dalam kandung


25

kemih
f) Perawat

memastikan

sudah difiksasi
g) Perawat melakukan

balon
tindakan

pemasangan secara atraumatik

8.

Gunakan alat injeksi sekali pakai:


a. Perawat

mengecek

program

pemberian obat dalam catatan

perawatan
b. Satu spool digunakan sekali
pakai untuk satu obat

Terdapat perawat yang memakai


spuit untuk 2 obat yang berbeda

c. Perawat

memastikan

bahwa

secara bergantian.

spuit dibuang ditempat sampah


medis
d. Perawat membuang spuit dalam

keadaan tertutup

9.

Tingkatkan kebersihan tangan untuk


mencegah infeksi
Nosokomial
1. Perawat

mencuci

tangan

sebelum dan sesudah melakukan


tindakan
2. Perawat

mencuci

tangan

menggunakan antiseptic

3. Perawat mencuci tangan dengan


teknik yang benar

26

4. Ada pedoman mengenai cuci


tangan yang benar

Jumlah
Skor total = Ya

75%

(Ya +Tidak)
Analisis Data

25%

Hasil observasi yang telah dilakukan dari tanggal 28-30 Desember 2015, pelaksanaan
patient safety di Ruang Dahlia 5 dengan menggunakan indikator 9 Solusi Live Saving Patient
Safety termasuk dalam kategori baik (75%). Hal yang perlu dioptimalkan terletak pada
pemberian label pada cairan infus belum semua perawat melakukan, belum semua perawat
melakukan 6 langkah cuci tangan, belum ada papan nama di atas tempat tidur pasien, belum
ada monitoring balance cairan selama 24 jam. Perbedaan kedua instrumen ini adalah pada
instrumen 9 Solusi Live Saving Patient Safety tidak menyertakan penilaian resiko jatuh.
d) Pelaksanaan Komunikasi Terapeutik

Kajian Teori
Komunikasi merupakan proses yang sangat khsus dan berarti dalam hubungan anatar
manusia. Pada profesi keperawatan komunikasi menjadi lebih bermakna karena merupakan
metoda utama dalam mengimplementasikan proses keperawatan. Menurut As Hornby (1974)
terapeutik adalah merupakan kata sifat yang dihubungkan dengan seni dari penyembuhan,
sehingga

mampu

menjadi

terapeutik

berarti

seseorang

mampu

melakukan

atau

mengkomunikasikan perkataan, perbuatan, atau ekspresi yang memfasilitasi proses


penyembuhan.
Dalam membina hubungan terapeutik perawat mempunyai 4 tahap yang pada setiap
tahapnya mempunyai tugas yang harus diselesaikan oleh perawat. Tahap-tahap tersebut
adalah sebagai berikut:

Tahap Preinteraksi

Merupakan tahap dimana perawat belum bertemu dengan pasien. Tugas perawat dalam tahap
ini adalah:
Mendapatkan informasi tentang klien (dari medical record atau sumber yang
lainnya)Mencari literature yang berkaitan dengan masalah yang dialami klien
Mengekplorasi perasaan, fantasi dan ketakutan diri
27

MengAnalisis kekuatan dan kelemahan professional diri


Membuat rencana pertemuan dengan klien:
Tipe spesifik data yang akan dicari
Metode yang tepat untuk wawancara
Setting ruangan/waktu yang tepat
Menyiapkan alat dan cuci tangan

Tahap Orientasi/perkenalan

Merupakan tahap dimana perawat pertama kali bertemu dengan klien. Tugas perawat dalam
tahap ini adalah:
Melakukan kontrak dengan pasien, komponen kontrak :
Nama pasien
Peran yang diharapkan dari perawat dan klien
Tujuan
Kerahasiaan
Harapan
Topik
Waktu dilakukannya interaksi
Membina hubungan saling percaya dengan klien

Tahap Kerja

Merupakan tahap dimana klien memulai kegiatan wawancara. Tugas perawat pada saat ini
adalah melaksanakan kegiatan yang telah direncanakan pada tahap pra interaksi.

Tahap Terminasi

Merupakan tahap dimana perawat akan menghentikan interaksinya dengan klien, tahap ini
bisa merupakan terminasi sementara maupun terminasi akhir.Pada tahap ini perawat
mempunyai tugas:
Mengevaluasi kegiatan kerja yang telah dilakukan baik secara kognitif maupun afektif
Merencanakan tindak lanjut dengan pasien
Melakukan kontrak
Mengakhiri terminasi dengan baik
Tabel 32. Pelaksanaan Komunikasi Terapeutik di Ruang Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
28

Pelaksanaan
No

Komponen

Ya
N

A.
1.
2.
3.
B.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
C.
1.

PRE INTERAKSI
Mengumpulkan data tentang klien
Menyiapkan alat
Membuat rencana pertemuan dengan
klien/keluarga klien
FASE ORIENTASI
Memberi salam dan tersenyum pada
klien/keluarga klien
Melakukan validasi (kognitif, psikomotor,
afektif, biasanya pada pertemuan lanjutan)
Memperkenalkan nama perawat
Menanyakan nama panggilan kesukaan

3.
4.
D.

pelaksanaan kegiatan
Memulai kegiatan dengan cara yang baik
Melaksanakan kegiatan cara dengan baik
FASE TERMINASI
Menyimpulkan hasil kegiatan: evaluasi proses

2.
3.
E.
1.
2.
3.

yang mungkin berkaitan dengan kelancaran

1.

akandilakukan
Menjelaskan tujuan kegiatan
Menjelaskan waktu yang dibutuhkan untuk

2.

dan evaluasi hasil


Memberikan reinforcement positif
Merencanakan tindak lanjut dengan
klien/keluarga klien
DIMENSI RESPON (RESPON
NONVERBAL)
Berhadapan
Mempertahankan kontak mata
Tersenyum pada saat yang tepat

Tidak
%

klien bertanya
Menanyakan keluhan klien /keluarga klien

klien/keluarga klien
Menjelaskan tanggung jawab perawat
Menjelaskan peran perawat
Memberitahukan kegiatan yang

kegiatan
Menyatakan kerahasiaan
FASE KERJA
Memberi kesempatan pada klien/keluarga

29

4.

Mempertahankan sikap terbuka


Jumlah
Persentase
Analisis Data

19
90,47%

5
23,8%

Hasil observasi pelaksanaan komunikasi terapeutik di Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito


Yogyakarta termasuk dalam kategori sangat baik (90,47%). Beberapa item yang perlu
mendapat perhatian pada tahap preinteraksi, yaitu Membuat rencana pertemuan dengan
klien/keluarga klien. Untuk tahap orientasi, yaitu memperkenalkan diri dan menjelaskan,
menanyakan nama panggilan kesukaan klien/keluarga klien, dan penjelasan waktu yang
dibutuhkan. Tahap orientasi sangat penting terutama untuk membangun hubungan yang
saling percaya terlebih dahulu dengan pasiennya. Tahap terminasi yang perlu mendapatkan
perhatian adalah menyimpulkan hasil kegiatan: evaluasi proses dan evaluasi hasil.
d. Proses Manajemen Pelayanan Keperawatan

Standar manajemen pelayanan keperawatan adalah proses pengelolaan pelayanan


keperawatan melalui pelaksanaan fungsi manajemen yaitu perencanaan, pengorganisasian,
pengaturan tenaga, pengarahan, evaluasi, dan pengendalian mutu pelayanan keperawatan
untuk mencapai tujuan pelayanan keperawatan (Depkes, 2001) Menurut Monica (1998) cit.
Hersey dan Blancard (1977) menyebutkan bahwa manajemen yang komprehensif yaitu
bekerja dengan dan melalui individu dan kelompok untuk mencapai tujuan organisasi.
Mekanisme kerja dari fungsi-fungsi manajemen dapat digambarkan dalam skema :
Keinginan kebutuhan

Perencanaan
Pengorganisasian

Tujuan

Pengarahan
Pengkoordinasian

Informasi

Pengawasan

Gambar 3. Mekanisme kerja dari fungsi-fungsi manajemen


Proses manajemen pelayanan keperawatan terdiri dari:
1

Planning

Kajian Teori
Perencanaan adalah sebuah keputusan untuk suatu kemajuan yang berisikan apa yang
akan dilakukan serta bagaimana, kapan, dan dimana akan dilaksanakan (Marquis, 2000).
Perencanaan dimaksudkan untuk menyusun suatu perencanaan yang strategis dalam
mencapai suatu tujuan organisasi yang telah ditetapkan. Perencanaan dibuat untuk
30

menentukan kebutuhan dalam asuhan keperawatan kepada semua pasien, menegakkan tujuan,
mengalokasikan anggaran belanja, memutuskan ukuran dan tipe tenaga keperawatan yang
dibutuhkan, membuat pola struktur organisasi yang dapat mengoptimalkan efektifitas staf
serta menegakkan kebijaksanaan dan prosedur operasional untuk mencapai visi dan misi
institusi yang telah ditetapkan.
Unit perawatan merupakan unit terkecil dalam kegiatan pelayanan rumah sakit.
Perencanaan yang disusun mengacu kepada kerangka utama rencana strategi rumah sakit
dengan mempertimbangkan kekuatan, kelemahan, peluang yang nyata, dan ancaman
eksternal yang harus diantisipasi. Kerangka perencanaan yang matang sangat membantu
dalam upaya melakukan perbaikan atau improvisasi apabila dalam perjalanan kegiatan usaha
keluaran yang tidak diharapkan. Dengan demikian perencanaan dapat dikoreksi tanpa
kehilangan waktu dan efisiensi. Kerangka perencanaan terdiri dari:
Misi, berisi tujuan jangka panjang mengenai bagaimana langkah mencapai visi.
Filosofi, sesuatu yang bisa menguatkan motivasi.
Tujuan, berisikan tujuan yang ingin dicapai.
Obyektif, berisi langkah-langkah rinci bagaimana mencapai tujuan.
Prosedur, berisi pelaksanaan perencanaan.
Aturan, berisi langkah-langkah antisipasi untuk hal-hal yang menyimpang.
Model perencanaan meliputi:
Reactive planning, yaitu tak ada perencanaan, manajer langsung melakukan tindakan
begitu menemukan masalah. Perubahan yang terjadi tidak pasti karena dipengaruhi
oleh masalah dan kondisi yang ada
Inactive planning, yaitu perencanaan sudah dibuat sejalan dengan masalah yang
muncul (telah ada bayangan atau perencanaan tetapi dalam pelaksanaannya dilakukan
sejalan dengan pekembangan masalah)
Preactive planning, yaitu penyusunan perencanaan dengan mengetahui rencana ke
depan pencapaian target yang sudah pasti (sudah jelas dan tidak berubah). Ciri dari
perencanaan ini adalah tujuan yang akan dicapai jelas, terdapat pembatasan waktu
perencanaan berlangsung, terdapat indikator pencapaian target, risiko, dan
ketidakpastian jelas
Proactive planning, yaitu pembuatan perencanaan dengan memperhatikan masa lalu,
masa sekarang dan masa depan. Masa lalu digunakan sebagai pengalaman untuk
31

menyusun perencanaan sekarang dan masa depan, masa sekarang sebagai pelaksanaan
perencanaan, dan masa depan merupakan perencanaan yang disusun berdasarkan
evaluasi pelaksanaan perencanaan masa lalu dan sekarang.
Perencanaan meliputi:
Jangka pendek (target waktu dalam minggu/bulan)
Meliputi perubahan jadwal dinas (pagi, siang, malam) akibat perubahan kondisi
bangsal dan permintaan fasilitas yang segera akibat kerusakan yang tidak dapat
diperkirakan sebelumnya.
Jangka menengah (periode dalam satu tahun)
Meliputi pengaturan dinas, perbaikan peralatan/service, permintaan perlengkapan
rutin/barang habis pakai
Jangka panjang (untuk tahun mendatang)
Meliputi pengembangan SDM baik perawat maupun non perawat, penambahan
peralatan, penambahan jumlah tenaga, cuti tahunan dan sebagainya.
Berdasarkan buku pedoman uraian tugas tenaga keperawatan di RS (Depkes RI, 1999), Tugas
Kepala Ruang dalam perencanaan (P1) meliputi:
Menyusun rencana kerja kepala ruang
Berperan serta menyusun falsafah dan tujuan pelayanan keperawatan di ruang rawat
yang bersangkutan
Menyusun rencana kebutuhan tenaga keperawatan dari segi jumlah maupun
kualifikasi untuk di ruang rawat, koordinasi dengan kepala perawat instalasi/kepala
instalasi.
Berdasarkan buku pedoman uraian tugas tenaga keperawatan di RSUP Dr. Sardjito (RSUP
Dr. Sardjito, 2007), Tugas Kepala Ruang dalam perencanaan (P1) meliputi :
Menyusun jadwal dinas.
Merencanakan koordinasi.
Menyusun perencanaan tahunan.
Tabel 33. Kajian Planning di Ruang Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
Dilakukan
N

Standar

Ya

Tidak

Metode

Dokumen

Keterangan

o
32

1.

Pembuatan jadwal

Studi

dinas

dokumentasi

dinas dibuat oleh Karu

dan

dengan

wawancara

mempertimbangkan

Ada

Pembuatan jadwal

jumlah jam kerja


perawat.
2.

Perencanaan

Wawancara

Tidak ada

Wawancara

Ada

Koordinasi
3.

Perencanaan
tahunan karu:

dan Studi

pengajuan

Dukumentasi

peralatan
perencanaan
pengembangan
staf dan
kebutuhan tenaga
Jumlah
Total (%)
Analisa Data

3
0
100%

Perencanaan yang telah dilakukan oleh KaRu meliputi perencanaan dinas masingmasing perawat. Hal-hal yang berkaitan dengan koordinasi dilakukan secara insidental tanpa
perencanaan spesifik baik perbulan maupun pertahun. Pengajuan kebutuhan logistik ruangan
diatur melalui perencanaan di awal bulan ke bagian logistik instalasi, termasuk di dalamnya
pengelolaan sisa alat pada bulan sebelumnya. Pengembangan staff dilakukan setiap adanya
sesi pelatihan yang diadakan oleh pihak rumah sakit, sehingga rencana pengembangan staf
disesuaikan dengan program yang diadakan rumah sakit. Pengajuan tenaga di ruangan
diajukan setiap tahunnya namun realisasinya diatur oleh pihak pusat bukan otonomi ruangan.
8) Organizing

Kajian Teori
Pengorganisasian melibatkan semua sumber daya yang ada dalam suatu sistem orang,
modal, dan peralatan dalam kegiatan menuju pencapaian tujuan. Keinginan seorang Perawat
Kepala adalah memasukkan semua unsur manusia dan situasi ke dalam suatu sistem yang
akan mengemban suatu tujuan tertentu dan mengatur mereka sedemikian rupa sehingga
kelompok dapat bekerja bersama kearah pencapaian tujuan (Monica, 1998).
33

Pengorganisasian
perencanaan,

menentukan

pembagian

tugas,

mengenai

wewenang,

tenaga

yang

tanggung

akan

jawab

dan

melaksanakan
mekanisme

pertanggungjawaban masing-masing kegiatan. Berdasarkan hal tersebut maka fungsi


pengorganisasian dari kepala ruang adalah (Nursalam, 2002):
Merumuskan metode penugasan yang digunakan
Merumuskan tujuan metode penugasan
Membuat rincian tugas ketua tim dan anggota secara jelas
Membuat rentang kendali kepala unit membawahi 2 ketua tim dan ketua tim
membawahi 2-3 perawat
Mengatur dan mengendalikan logistik unit
Mengatur dan mengendalikan situasi tempat praktek
Mendelegasikan tugas saat kepala unit tidak berada di tempat kepada ketua tim
Memberi wewenang kepada tata usaha untuk mengurus administrasi pasien
Mengatur penugasan jadwal pos dan pekarya
Identifikasi masalah dan cara penanganan
Di dalam pengorganisasian asuhan keperawatan dikenal beberapa model pemberian asuhan
keperawatan. Model Praktek Keperawatan Profesional (MPKP) terdiri dari 9 elemen
subsistem (Hoffart and Woods, 1996) yaitu:
Nilai-nilai Profesional
Pendekatan manajemen
Metode pemberian askep
Hubungan profesional
Sistim kompensasi dan penghargaan.
Dalam sistem pemberian asuhan keperawatan ada beberapa teori mengenai metode asuhan
keperawatan. Menurut Gilles (1989) yaitu:
Metode kasus (Total Care Method)
Metode ini merupakan metode tertua (tahun 1880) dimana seorang pasien dirawat
oleh seorang perawat selama 8 jam perawatan. Setiap perawat ditugaskan untuk melayani
seluruh kebutuhan pasien saat dinas. Pasien akan dirawat oleh perawat yang berbeda untuk
setiap shif dan tak ada jaminan bahwa pasien akan dirawat oleh orang yang sama pada hari
berikutnya. Metode penugasan kasus biasa diterapkan satu pasien satu perawat dan hal ini

34

umumnya dilaksanakan untuk perawat privat atau untuk keperawatan khusus seperti di ruang
rawat intensif. Kelebihan dari metode ini adalah: Sederhana dan langsung; Garis Pertanggung
jawaban jelas; Kebutuhan pasien cepat terpenuhi; Memudahkan perencanaan tugas.
Kekurangan dari metode ini adalah Belum dapat diidentifikasi perawat penanggung
jawab; perlu tenaga yang cukup banyak dan mempunyai kemampuan dasar yang sama; tidak
dapat dilakukan oleh perawat baru atau kurang pengalaman; mahal, perawat profesional
termasuk melakukan tugas non profesional.
Metode fungsional
Metode ini dilakukan pada kelompok besar pasien. Pelayanan keperawatan dibagi
menurut tugas yang berbeda dan dilaksanakan oleh perawat yang berbeda dan tergantung
pada kompleksitas dari setiap tugas. Misalnya fungsi menyuntik, membagi obat, perawatan
luka. Metode ini merupakan manajemen klasik yang menekankan pada efisiensi, pembagian
tugas yang jelas dan pengawasan yang lebih mudah. Semua prosedur ditentukan untuk
dipakai sebagai standar. Perawat senior menyibukkan diri dengan tugas manajerialnya
sedangkan asuhan keperawatan pasien diserahkan kepada perawat yunior.
Meskipun sistem ini efisien namun penugasan secara fungsi tidak memberikan kepuasan
kepada pasien dan perawat karena asuhan keperawatan yang diberikan kepada pasien
terfragmentasi menurut tugas atau perasat yang dilakukan. Cara kerja yang diawasi
membosankan perawat karena berorientasi pada tugas dan sistem ini baik dan berguna untuk
situasi dimana Rumah Sakit kekurangan tenaga perawat, namun disisi lain asuhan ini tidak
profesional dan tidak berdasar pada masalah pasien Keuntungan dari metode ini adalah
o Lebih sedikit membutuhkan perawat
o Efisien
o Tugas mudah dijelaskan dan diberikan
o Para staff mudah menyesuaikan dengan tugas
o Tugas cepat selesai
o Kerugian dari metode ini adalah:
o Tidak efektif
o Fragmentasi pelayanan
o Membosankan
o Komunikasi minimal
o Tidak holistik
o Tidak professional
35

o Tidak memberikan kepuasan kepada pasien dan perawat


Metode tim
Metode ini menggunakan tim yang terdiri dari anggota yang berbeda-beda dalam
memberikan asuhan keperawatan terhadap sekelompok pasien. Ketua tim bertanggung jawab
membuat perencanaan dan evaluasi asuhan keperawatan untuk semua pasien yang ada di
bawah tanggung jawab timnya. Anggota tim melaksanakan asuhan keperawatan kepada
pasien sesuai perencanaan yang telah dibuat oleh ketua tim. Tujuan perawatan ini adalah
memberikan asuhan keperawatan yang lebih baik dengan menggunakan sejumlah staff yang
tersedia.
Keuntungan dari metode ini adalah:
o Memberikan kepuasan bagi perawat dan pasien
o Kemampuan anggota tim dikenal dan dimanfaatkan secara optimal
o Komprehensif dan holistic
o Produktif, kerjasama, komunikasi dan moral
o Kerugian dari metode ini adalah:
o Tidak efektif bila pengaturan tidak baik
o Membutuhkan banyak kerjasama dan komunikasi
o Membingungkan bila komposisi tim sering diubah
o Banyak kegiatan keperawatan dilakukan oleh perawat non professional
Metode primer
Metode ini merupakan suatu metode penugasan kerja terbaik dalam suatu pelayanan
dengan semua staff keperawatan yang profesional. Pada metode ini setiap perawat primer
memberikan tanggung jawab penuh secara menyeluruh terhadap perencanaan, pelaksanaan
dan evaluasi keperawatan mulai dari pasien masuk sampai keluar dari Rumah Sakit,
mendorong praktek kemandirian perawat, ada kejelasan antara pembuat rencana asuhan dan
pelaksana.
Metode primer ditandai dengan adanya keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien
dan

perawat

yang

ditugaskan

untuk

merencanakan,

mengimplementasikan

dan

mengkoordinasikan asuhan keperawatan selama pasien dirawat. Penanggung jawab


dilaksanakan oleh perawat primer (primary nurse/PP). Setiap PP merawat 4-6 pasien dan
bertanggung jawab terhadap pasien selama 24 jam dari pasien masuk sampai dengan pulang.
Terdapat kontinuitas asuhan keperawatan yang bersifat komperhensif dan dapat
dipertanggungjawabkan. Dalam satu grup PP mempunyai beberapa AN dan perawatan
36

dilanjutkan oleh AN. Kelebihan dari model primer ini adalah model ini bersifat kontinu dan
komprehensif dalam melakukan proseskeperawatan kepada pasien dan perawat primer
mendapatkan akontabilitas yang tinggi terhadap hasil dan memungkinkan pengembangan
diri.
Keuntungan yang dirasakan adalah pasien merasa dimanusiakan karena terpenuhinya
kebutuhan secara individu. Selain itu asuhan yang diberikan bermutu tinggi dan tercapai
pelayanan yang efektif terhadap perawatan, dukungan, proteksi, informasi dan advokasi.
Kelemahan dari model ini adalah model ini hanya dapat dilaksanakan oleh perawat yang
memiliki pengetahuan dan pengalaman yang memadai dengan kriteria asertif, mampu
mengatur diri sendiri, kemampuan pengambilan keputusan yang tepat, penguasaan klinik,
akuntabel dan mampu bekomunikasi dan berkolaborasi dengan berbagai disiplin.

Diagram model keperawatan primer ada dalam gambar (Marquis and Huston, 1998):

Dokter

Sarana RS

Perawat primer
Pasien

Perawat pelaksana sore

Gambar 4. Model Keperawatan Primer


Metode manajemen kasus (nursing case management)
Pada metode ini ada seorang perawat yang menjalankan sekumpulan aktivitas,
mengerahkan, memantau dan mengevaluasi semua sumber yang digunakan oleh pasien
secara total selama sakit. Empat hal penting dalam manajemen kasus:
o Pencapaian berdasar waktu yang ditentukan tim yang terlibat
o Yang bertindak sebagai case manager adalah orang yang memberi pelayanan langsung
37

o Seorang perawat/dokter yang terlibat bisa melampaui unit


o Perlu partisipasi aktif pasien dan keluarga untuk menyusun evaluasi pelaksanaan
kegiatan
Penerapan MPKP di RS Dr. Sardjito
Berdasarkan buku pedoman penerapan MPKP di RSUP Dr. Sardjito adalah modifikasi
atau gabungan dari model keperawatan primer yang dimodifikasi yang disebut Metode
Primer Modifikasi (MPM) yang dikembangkan oleh Nuryandari (1998).
Model keperawatan primer modifikasi didasarkan pada beberapa alasan antara lain:
o Keperawatan primer tidak digunakan secara murni karena sebagai perawat primer
harus mempunyai latar belakang pendidikan S1 Keperawatan.
o Keperawatan tim tidak digunakan secara murni karena tanggung jawab pasien
terfragmentasi pada berbagai tim.
o Melalui kombinasi kedua model tersebut diharapakan komunitas asuhan keperawatan
dan akuntabilitas asuhan keperawatan terdapat pada PN.
Tugas kepala ruangan dalam pengorganisasian (RS Sardjito, 2007), meliputi:
Tugas Pokok:
o Mengelola kegiatan pelayanan dan asuhan keperawatan pasien di ruang rawat
o Melaksanakan fungsi kolaboratif dengan tim kesehatan lain
o Melaksanakan pendidikan kesehatan bagi pasien dan keluarga
o Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan bimbingan PKK
o Melakukan/membantu pelaksanaan penelitian
o Melakukan pengendalian, pemantauan dan evaluasi kegiatan guna peningkatan mutu
pelayanan keperawatan di ruang rawat
o Mendukung terlaksananya program Patient safety.
Uraian tugas Kepala Ruang
Planning
o Menyusun jadwal dinas.
o Merencanakan koordinasi.
o Menyusun perencanaan tahunan
Organizing
o Mensosialisasikan, mengatur dan mengendalikan pelaksanaan kebijakan yang telah
ditentukan kepada semua staf

38

o Mengecek kelengkapan inventaris peralatan dan obat-obatan yang tersedia untuk


kelancaran pelayanan
o Mengajukan permintaan peralatan dan obat-obatan sesuai kebutuhan. Memeriksa
keadaan ruangan dan peralatan serta menyusun laporan kerusakan, usulan perbaikan
dan pemeliharaannya
o Menyusun data yang berhubungan dengan pelayanan untuk membuat laporan harian,
bulanan, triwulan serta tahunan
o Mengadakan rapat secara berkala untuk mengetahui masalah dan mendapatkan cara
penyelesaian agar pelaksanaan pelayanan berjalan baik
o Memberikan pengarahan, orientasi dan bimbingan kepada staf baru/mahasiswa
praktek di ruangan
o Mengkoordinir pelaksanaan tatatertib, disiplin, kebersihan dan keamanan ruangan.
o Melaksanakan asuhan dengan menggunakan pendekatan proses ilmiah
o Membuat usulan nilai pra DP3 semua tenaga yang menjadi tanggung jawabnya
o Membuat usulan pengembangan tenaga
o Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan dalam rangka memperlancar
pelaksanaan kegiatan di instalasi. Membagi staf keperawatan ke dalam grup MPM
sesuai dengan kemampuan dan beban kerja
o Membuat jadwal dinas koordinasi dengan perawat primer (PN)
o Membagi pasien kepada grup MPM sesuai kemampuan dan beban kerja
o Memfasilitasi dan mendukung kelancaran tugas perawat primer dan perawatan
asosiate (PN & AN)
o Melakukan supervisi dan memberi motivasi seluruh staf untuk mencapai kinerja yang
optimal
o Melakukan upaya peningkatan mutu asuhan dan pelayanan dengan mengevaluasi
melalui berbagai metode evaluasi peningkatan mutu
o Berperan sebagai konsultan/pembimbing bagi perawat primer (PN)
o Mendelegasikan tugas pada sore, malam, dan hari libur kepada penanggung jawab
tugas jaga ruangan
o Membuat laporan pelaksanaan tugas secara berkala/insidentil
o Bertanggung jawab terhadap kelengkapan entry data dalam billing system.
Berdasarkan struktur organisasi dan uraian jabatan keperawatan RS dr. Sardjito April 2007:
39

Tugas Pokok Primery Nurse:Mengelola asuhan keperawatan pasien di ruang rawat


o Melakukan fungsi kolaboratif dengan tim kesehatan lain
o Melaksanakan pendidikan kesehatan bagi pasien dan keluarga
o Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan bimbingan PKK
o Melakukan/membantu pelaksanaan penelitian
o Melakukan pengendalian, pemantauan dan evaluasi kegiatan guna peningkatan mutu
pelayanan keperawatan di ruang rawat
o Mendukung terlaksananya program Patient Safety
Tugas Primary Nurse :
o Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan dalam rangka memperlancar
pelaksanaan kegiatan
o Menggantikan tugas PJ ruang pada pagi hari jika PJ tidak ada.
o Mendelegasikan tugas perawat primer pada sore, malam, hari libur kepada perawat
asosiate
o Memberikan bimbingan mahasiswa praktek yang ada dalam groupnya dalam rangka
orientasi dan pelaksanaan praktek keperawatan.
o Perawat primer menginformasikan peraturan dan tata tertib yang berlaku pada
pasien/keluarga.
o Perawat primer melakukan visite/monitoring perkembangan pasien dan
memberitahukan serta menyiapkan pasien yang akan pulang
o Perawat primer menerima konsultasi/keluhan pasien/keluarga dan berupaya
mengatasinya, serta memfasilitasi pelaksanaan konsultasi dengan dokter
o Perawat primer membuat laporan tugas kepada Karu setiap akhir tugas tentang
kondisi pasien dan masalah yang ada
o Mengikuti pertemuan ilmiah/rutin yang diselenggaraan RS di lingkungan tugasnya
o Betanggung jawab atas kelengkapan entry data dalam Billing System.
Tanggung Jawab Primary Nurse :
o Kebenaran kajian data, diagnosa dan rencana keperawatan
o Kebenaran kajian data keperawatan
o Kebenaran diagnosis
o Kebenaran rencana keperawatan
o Kebenaran layanan asuhan, evaluasi dan resume keperawatan
40

o Kebenaran dan ketepatan pelaksanaan tindakan keperawatan


o Kebenaran evaluasi keperawatan
o Kebenaran resume keperawatan
o Kebenaran dan ketetapan pendidikan/penyuluhan kesehatan pada pasien
o Pemenuhan kebutuhan kesehatan pasien dengan kolaborasi tim kesehatan lain
o Kelengkapan dan kebenaran informasi kepada pasien tentang dokter dan perawat yang
bertanggung jawab, jadwal konsultasi &rencana tindakan yang akan dilakukan &
rencana perawatan setelah pasien pulang
o Kelengkapan dan kebenaran isian dokumen asuhan keperawatan
o Kebenaran bimbingan dan arahan kepada perawat asosiet dan mahasiswa praktek
klinik keperawatan
o Kebenaran dan kelengkapan laporan dan dokumen asuhan keperawatan
Wewenang Primary Nurse :
o Mengatur, membimbing dan memberikan arahan tugas kepada AN/mahasiswa PKK
yang menjadi tanggung jawabnya
o Meminta bahan dan perangkat kerja yang dibutuhkan untuk pelaksanaan asuhan dan
pelayanan sesuai dengan kebutuhan pasien
o Melakukan kolaborasi dengan tim kesehatan
o Melakukan konsultasi dan koordinasi tugas dengan penanggung jawab ruang dan PN
lain
o Melakukan asuhan dan pelayanan yang komprehensif dan prima kepada semua pasien
yang menjadi tanggung jawabnya
o Mendelegasikan tugas pada AN bila sedang tidak bertugas.
Tugas Pokok Penanggung Jawab Tugas Jaga:
o Mengelola kegiatan pelayanan dan asuhan keperawatan pasien di ruang rawat pada
sore, malam dan hari libur
o Melaksanakan fungsi kolaboratif dengan tim kesehatan lain
o Melaksanakan pendidikan kesehatan bagi pasien dan keluarga
o Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan bimbingan PKK
o Melakukan/membantu pelaksanaan penelitian
o Melakukan pengendalian, pemantuan dan evaluasi kegiatan guna peningkatan mutu
pelayanan keperawatan di ruang rawat pada sore, malan, dan hari libur
41

o Mendukung terlaksananya program Patient Safety.


Uraian Tugas Penanggung Jawab Tugas Jaga:
o Memberikan pengarahan, orientasi dan bimbingan kepada mahasiswa praktek di
ruangan
o Mengkoordinir pelaksanaan tata tertib, disiplin, kebersihan dan keamanan ruangan
o Melaksanakan asuhan keperawatan dengan menggunakan proses keperawatan
o Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan dalam rangka memperlancar
pelaksanaan kegiatan di ruangan
o Membagi pasien kepada grup MPM sesuai kemampuan dan beban kerja
o Memfasilitasi dan mendukung kelancaran tugas asuhan dan pelayanan
o Melakukan supervisi dan memberi motivasi seluruh staf untuk mencapai kinerja yang
optimal
o Melakukan upaya peningatan mutu asuhan dan pelayanan
o Berperan sebagai konsultan dari perawat asosiet (AN) pada saat PN tidak bertugas.
Tanggung Jawab Penanggung Jawab Tugas Jaga:
o Ketepatan koordinasi tugas asuhan dan pelayanan di ruangan
o Kebenaran arahan tugas staf dan mahasiswa
o Kelancaran memfasilitasi kebutuhan yang diperlukan untuk asuhan dan pelayaan
o Kelancaran layanan dan asuhan yang komprehensif dan prima
o Kelancaran pelaksanaan pendelegasian tugas Pj. Ruang keperawatan pada sore,
malam dan hari libur
o Kebenaran dan ketepatan penggunaan sumber daya yang efisien dan efektif
o Kebenaran laporan pelaksanaan kegiatan asuhan dan pelayanan keperawatan.
Wewenang Penanggung Jawab Tim:
o Mengatur dan membimbing dan memberikan arahan anggota tim/mahasiswa PKK
yang menjadi tanggung jawabnya
o Meminta bahan dan perangkat kerja yang dibutuhkan untuk pelaksanaan asuhan dan
pelayanan sesuai dengan kebutuhan pasien
o Melakukan kolaborasi dengan tim kesehatan
o Melakukan konsultasi dan koordinasi tugas dengan penanggung jawab ruang dan PN
lain

42

o Melakukan asuhan dan pelayanan yang komprehensif dan prima kepada semua pasien
yang menjadi tanggung jawabnya
o Mendelegasikan tugas pada AN bila sedang tidak bertugas.
Tugas Pokok Assosiate Nurse (AN) :
o Melaksanakan asuhan keperawatan pasien di ruang rawat inap
o Melaksanakan fungsi kolaboratif dengan tim kesehatan lain
o Melaksanakan pendidikan kesehatan bagi pasien dan keluarga
o Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan bimbingan PKK
o Melakukan/membantu pelaksanaan penelitian
o Melakukan pengendalian, pemantauan dan evaluasi kegiatan guna peningkatan mutu
pelayanan keperawatan di ruang rawat inap
o Mendukung terlaksananya program Patient Safety
Uraian Tugas Assosiate Nurse (AN):
o Melakukan doa bersama setiap awal dan akhir tugas yang dilakukan setelah selesai
serah terima operan tugas jaga.
o Mengikuti pre conference yang dilakukan PN setiap awal tugas pagi.
o Melakukan asuhan keperawatan kepada pasien yang menjadi tanggung jawab dan ada
bukti di rekam keperawatan.
o Melakukan monitoring respon pasien dan ada bukti di rekam keperawatan.
o Melakukan konsultasi tentang masalah pasien kepada PN.
o Membimbing dan melakukan pendidikan kesehatan kepada pasien yang menjadi
tanggung jawabnya dan ada bukti direkam keperawatan.
o Menerima keluhan pasien dan keluarga dan berusaha untuk mengatasinya.
o Melengkapi catatan asuhan keperawatan pada semua pasien yang menjadi tanggung
jawabnya.
o Melakukan evaluasi asuhan keperawatan setiap akhir tugas pada semua pasien yang
menjadi tanggung jawabnya dan ada bukti direkam keperawatan.
o Mengikuti post conference yang diadakan oleh PN pada setiap akhir tugas dan
melaporkan kondisi/perkembangan semua pasien yang menjadi tanggung jawabnya
kepada PN dan ada bukti di rekam keperawatan
o Bila PN tidak ada, wajib mengenalkan AN yang ada dalam satu group yang akan
memberikan asuhan keperawatan pada jaga berikutnya kepada pasien/keluarga baru.
43

o Mengikuti diskusi kasus/conference dalam pertemuan rutin


o Melaksanakan tugas lain sesuai uraian tugas AN
o Melaksanakan tugas PN pada sore, malam, dan hari libur
o Berkoordinasi dengan Pj tugas jaga apabila ada kesulitan tentang pelayanan
o Bertanggung jawab atas kelengkapan entry data dalam Billing System.
Tanggung Jawab Assosiate Nurse (AN):
o Kebenaran asuhan keperawatan meliputi kajian diagnosis, rencana tindakan
keperawatan
o Kebenaran dan ketepatan pelayanan dan asuhan keperawatan yang komprehensif dan
prima
o Kelengkapan bahan dan peralatan kesehatan
o Kebenaran isian rekam keperawatan
o Kebenaran infomasi/bimbingan/penyuluhan kesehatan kepada pasien/keluarga
o Ketepatan penggunaan sumber daya secara efisien dan efektif
Wewenang Assosiate Nurse (AN) :
o Memeriksa kelengkapan dan alat yang diperlukan
o Meminta bahan dan perangkat kerja sesuai dengan kebutuhan pelaksanaan tugas
o Melakukan pengkajian, menetapkan diagnosa dan perencanaan keperawatan bagi
pasien baru pada saat PN tidak bertugas sore, malam, dan hari libur
o Melakukan asuhan keperawatan pasien
o Melaporkan asuhan keperawatan pasien ke PJ tugas jaga dan Perawat Primer (PN)
Tabel 34. Kajian Organizing di Ruang Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
N
o
1.

Standar
Pembagian Tugas

2.

Pendelegasian Tugas

3.

Koordinasi Tugas

4.

Pengaturan/Manajemen Waktu

5.

Pengaturan dan pengendalian situasi tempat

Dilakukan
Ya
Tidak

Keterangan

praktek
6.

Memberi wewenang kepada tata usaha untuk

mengurus administrasi klien


44

7.

Pengembangan MPKP dengan MPM


Pelaksanaan Tugas
1. Pelaksanaan tugas Kepala Ruang

Keperawatan
2. Pelaksanaan tugas Primary Nurse
3. Pelaksanaan tugas Assosiated Nurse
Hubungan Profesional
1. Hubungan Profesional antara Staf
Keperawatan dengan Pasien
2. Hubungan Profesional Antar Staf

Keperawatan
3. Hubungan Profesional/Kemitraan

Antara Staf Keperawatan Dengan


Dokter/Tim Kesehatan Lain
4. Hubungan Profesional Antara Staf

Keperawatan Dengan Peserta Didik


Dengan MPM
5. Pelaksanaan Serah Terima Tugas Jaga
(operan)
6. Pelaksanaan Meeting Morning
7. Pelaksanaan Pre Conference
8. Pelaksanaan Post Conference
9. Pelaksanaan Komunikasi Terapeutik

Untuk komunikasi
terapeutik belum
dilakukan secara

10. Pelaksanaan informasi pasien baru


Jumlah

maksimal.

18
1
Ya = 94,73% ; Tidak = 5,26%

Analisa Data
Berdasarkan data hasil pengkajian dengan observasi dan wawancara, didapatkan
bahwa organizing di Dahlia 5 dapat berjalan dengan sangat baik (94,73%). Proses
pengorganisasian yang termasuk pada penerapan MPKP dengan MPM mulai dilakukan akan
tetapi terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu melakukan komunikasi secara
45

maksimal, karena komunikasi teraupetik akan lebih membuat hubungan antara perawat dan
pasien lebih terjalin.
Tabel 35. Pelaksanaan Tugas Kepala Ruang Keperawatan di Ruang Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
No

Variabel Yang Dinilai

1.

Membagi staf ke dalam grup MPM sesuai dengan kemampuan

2.
3.

dan beban kerja


Membuat jadwal dinas koordinasi dengan PN
Menyiapkan materi tentang permasalahan pasien dan ruangan
yang ada pada hari tersebut termasuk laporan permasalahan

4.

dinas malam
Kepala Ruang melakukan meeting morning untuk

Observasi
Ya
Tdk

menindaklanjuti masalah yang ada yang diawali dan diakhiri


5.

dengan doa
Membagi pasien ke dalam grup MPM sesuai dengan

6.
7.

kemampuan dan beban kerja.


Memfasilitasi dan mendukung kelancaran tugas PN dan AN
Melakukan supervisi dan memberi motivasi seluruh staf

8.

keperawatan untuk mencapai kinerja yang optimal


Memberikan reinforcement positif kepada semua staf termasuk
pada saat mengakhiri meeting morning kepada dinas malam

9.

dan dinas pagi


Melakukan upaya peningkatan mutu asuhan keperawatan

dengan melakukan evaluasi melalui angket setiap pasien akan


pulang
10. Mendelegasikan tugas kepada PPJR pada jaga sore, malam,

libur
11. Berperan serta sebagai konsultan
12. Melakukan pengawasan kedisiplinan tugas staff melalui daftar

hadir yang ada di ruang


13. Memberikan pendidikan kesehatan pada pasien dan keluarga
14 Mengadakan CNE ( Continuing Nursing Education)
Jumlah

14
100%

Analisa Data
Berdasarkan hasil pada tabel di atas dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan tugas
kepala ruang tergolong dalam kategori sangat baik (100%). Kepala ruang dinilai sudah

46

optimal dalam melakukan pembagian tugas, menindaklanjuti laporan permasalahan pasien


dan ruangan, memfasilitasi serta mendukung kelancaran tugas PN dan AN.
Tabel 36. Pelaksanaan Tugas PN di Ruang Dahlia 5
RSUP dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember 2015
No

Tugas PN

Observasi
Ya
Tdk

1.
2.

Bertugas pada pagi hari


Bersama AN menerima operan tugas jaga dari AN yang tugas

3.

malam
Bersama AN melakukan konfirmasi/supervisi tentang kondisi

4.

pasien segera setelah selesai operan tugas jaga malam


Bersama AN melakukan doa bersama sebagai awal dan akhir

5.

tugas dilakukan setelah selesai operan tugas jaga malam


Melakukan pre conference dengan semua AN yang ada dalam

6.

grupnya setiap awal dinas pagi


Membagi tugas atau pasien kepada AN sesuai kemampuan

7.

dan beban kerja


Melakukan pengkajian, menetapkan masalah atau diagnosa

dan perencanaan keperawatan kepada semua pasien yang


8.
9.

menjadi tanggung jawab ada bukti di rekam keperawatan


Memonitor dan membimbing tugas AN
Membantu tugas AN untuk kelancaran pelaksanaan asuhan

10.

pasien
Mengoreksi, merevisi, dan melengkapi catatan asuhan

keperawatan yang dilakukan oleh AN yang ada di bawah


11.

tanggung jawabnya
Melakukan evaluasi hasil kepada setiap pasien sesuai tujuan
yang ada dalam perencanaan asuhan keperawatan dan ada

12.

bukti dalam rekam keperawatan


Melaksanakan post conference pada setiap akhir dinas dan

menerima laporan akhir tugas jaga dari AN untuk persiapan


13.

operan tugas jaga berikutnya


Mendampingi AN dalam operan tugas jaga kepada AN yang

14.

tugas jaga berikutnya


Memperkenalkan AN yang ada dalam satu grup atau yang

15.

akan merawat selama pasien dirawat atau kepada

pasien/keluarga baru
Mendelegasikan tugas kepada AN pada sore malam libur

47

16.

Melaksanakan pendelegasian tugas PJ ruang bila pagi hari

17.

tidak bertugas
Menyelenggarakan diskusi kasus dengan dokter dan tim kes.

18.

lain setiap minggu


Menyelenggarakan diskusi kasus dalam pertemuan rutin

19.

keperawatan di ruangan minimal sebulan sekali


Melakukan bimbingan klinik keperawatan kepada AN

minimal seminggu sekali (ronde keperawatan/ bed side


20.

teaching)
Melaksanakan tugas lain sesuai uraian tugas
Jumlah
Persentase

19
1
Ya = 95% Tidak
= 5%

Analisa Data
Berdasarkan hasil observasi pelaksanaan tugas PN pada tabel di atas dapat
disimpulkan bahwa pelaksanaan tugas PN tergolong dalam kategori sangat baik (95%).
Beberapa hal yang perlu diperhatikan selama melakukan evaluasi hasil kepada setiap pasien
sesuai tujuan yang ada dalam perencanaan asuhan keperawatan dan ada bukti dalam rekam
keperawatan.
Tabel 37. Pelaksanaaan Tugas AN di Ruang Dahlia 5
RSUP dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember 2015
No

Tugas AN

1.

Melaksanakan operan tugas setiap awal dan akhir jaga dari dan

Observasi
Ya
Tdk

2.

kepada AN yang ada dalam satu grup


Melakukan konfirmasi atau supervisi tentang kondisi pasien

3.

segera setelah selesai operan setiap pasien


Melakukan doa bersama setiap awal dan akhir tugas yang

4.
5.

dilakukan setelah selesai serah t-=erima operan tugas jaga


Mengikuti pre conference yang dilakukan PN setiap awal tugas
Melaksanakan asuhan keperawatan kepada pasien yang menjadi

6.

tanggung jawabnya dan ada bukti di rekam keperawatan


Melakukan monitoring respon pasien dan ada bukti di rekam

7.

keperawatan
Melakukan konsultasi tentang masalah pasien/keluarga kepada

PN

48

8.

Membimbing dan melakukan pendidikan kesehatan kepada


pasien yang menjadi tanggung jawabnya dan ada bukti di rekam

9.

keperawatan
Menerima keluhan pasien/keluarga dan berusaha untuk

10.

mengatasinya
Melengkapi catatan asuhan keperawatan pada semua pasien

11.

yang menjadi tanggung jawabnya


Melakukan evaluasi asuhan keperawatan pada semua pasien

12.

yang menjadi tanggung jawabnya


Mengikuti post conference yang diadakan oleh PN pada setiap
akhir tugas dan melaporkan kondisi dan perkembangan semua

13.

pasien yang menjadi tanggung jawabnya kepada PN


Bila tak ada PN wajib mengenalkan AN yang ada dalam grup
yang akan memberikan asuhan keperawatan pada jaga

14.
15.

berikutnya kepada pasien/keluarga baru


Melaksanakan pendelegasian tugas PN pada sore malam libur
Berkoordinasi dengan PPJR/dokter/tim kesehatan lain bila ada

16.

masalah pasien pada sore malam libur


Mengikuti diskusi kasus dengan dokter/tim kesehatan lain setiap

17.

seminggu sekali
Mengikuti diskusi kasus dalam pertemuan rutin keperawatan di

ruangan
Melaksanakan tugas lain sesuai uraian tugas AN
Jumlah
Persentase
Analisa Data
18.

17
1
94,4%

Berdasarkan hasil observasi pelaksanaan tugas AN pada tabel di atas dapat


disimpulkan bahwa pelaksanaan tugas AN tergolong dalam kategori sangat baik (94,4%). Hal
yg perlu ditingkatkan seperti diskusi kasus dalam pertemuan rutin keperawatan di ruang
belum dilakukan.
Tabel 38. Pelaksanaaan Tugas antar staff keperawatan dengan pasien
di Ruang Dahlia 5 RSUP dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember 2015
No
1.

Hubungan Profesional Antar staff Keperawatan dengan


Pasien atau Keluarga
Kepala ruang melakukan supervisi seluruh pasien yang
ada di ruangan setiap awal tugas

Observasi
Ya
Tdk

49

2.

PN dan AN mensupervisi seluruh pasien yang menjadi


tanggung jawabnya segera setelah menerima operan

3.

tugas setiap pasien.


PN menginformasikan peraturan dan tata tertib RS yang

berlaku kepada setiap pasien atau keluarga baru


4.

PN memperkenalkan perawat dalam satu grup yang akan

merawat selama pasien dirawat di RS


5.

PN atau AN melakukan visit atau monitoring pasien

untuk mengetahui perkembangan atau kondisi pasien


6.

PN memberikan penjelasan setiap rencana tindakan atau


program pengobatan sesuai wewenang dan tanggung

7.

jawabnya.
Setiap akan melakukan tindakan keperawatan PN atau
AN memberikan penjelasan atas tindakan yang akan

dilakukan kepada pasien atau keluarga


8.

Kesediaan PN atau AN untuk menerima


konsultasi/keluhan pasien/keluarga dan berupaya

9.

mengatasinya
Pasien atau keluarga mengetahui siapa PN atau perawat
yang bertanggung jawab selama ia dirawat dan ditulis

10.

pada papan nama pasien.


PN atau AN memberitahu dan mempersiapkan pasien
yang akan pulang.
Jumlah
Persentase

9
90%

Analisa Data
Berdasarkan hasil observasi pelaksanaan hubungan profesional antar staf keperawatan
dengan pasien pada tabel di atas mencapai kategori sangat baik (90%). Setelah dilakukan
validasi dengan pasien maupun keluarga pasien ada beberapa pasien yang tidak mengetahui
nama perawat yang bertanggungjawab merawat.
Tabel 39. Tugas Antar Staf di Ruang Dahlia 5 RSUP dr. Sardjito
tanggal 28-30 Desember 2015
No

Hubungan Profesional Antar staf Keperawatan

Observasi
Ya
Tdk

50

1.

Penanggung jawab pelayanan mengadakan pertemuan

2.

rutin Karu minimal 1x/minggu


PJ Ru Kep mengadakan petemuan rutin dengan seluruh

3.

staf kep minimal sebulan sekali


Karu mengadakan pertemuan rutin dengan PN minimal

4.

1x/minggu
PN mengadakan pre dan post conference pada setiap awal

9.

dan akhir jaga pagi


PN menerima serah terima dari AN yang tugas jaga

6.

sebelumnya
PN mendampingi serah terima tugas jaga antara AN pada

7.

tugas jaga berikutnya.


AN melaksanakan serah terima tugas jaga dari jaga

8.

sebelum dan kepada tugas jaga berikutnya.


PN melakukan dokumentasi askep terutama dalam

pengkajian, menetapkan diagnosa dan penyusunan rencana


9.

keperawatan.
AN melakukan dokumentasi askep terutama dalam hal

10.

pelaksanaan dan evaluasi keperawatan.


PN membuat laporan tugas pada PJRu Kep setiap akhir

tugas terutama keadaan umum pasien dan permasalahan


11.
12.
13.

yang ada.
PN melakukan motivasi/bimbingan/reinforcement dengan

AN setiap hari
AN menggantikan tugas PN bila PN tidak ada
PPJr menggantikan tugas PJRu pada tugas S/M/HL
Jumlah
Persentase

12
1
Ya = 92,3% ;
Tidak = 7,7%

Analisa Data
Berdasarkan hasil observasi pelaksanaan hubungan profesional antar staf keperawatan
dengan pasien pada tabel di atas mencapai kategori sangat baik (84,6%). Permasalahan tugas
antar staff yang ditemui adalah belum optimalnya pertemuan rutin Karu dengan PN minimal
1x/minggu dan belum terlaksananya motivasi/bimbingan/reinforcement dengan AN setiap
hari.
Tabel 40. Pelaksanaaan profesional/kemitraan antara staf keperawatan dengan
dokter/tim kesehatan lain di Ruang Dahlia 5 RSUP dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember
2015
51

No

Hubungan Profesional/Kemitraan Antar staf

1.

Keperawatan dengan Dokter/Tim Kesehatan Lain


PN atau AN melakukan visite bersama dengan

2.

dokter/tim kesehatan lain yang merawat


PN melakukan diskusi kasus dengan dokter/tim

3.

kesehatan minimal 1x/minggu.


Hubungan profesional/kemitraan dengan dokter/tim

4.

kesehatan lain tercermin dalam dokumen rekam medik.


PN atau AN dapat segera memberikan data pasien yang
akurat dengan cepat dan tepat kepada dokter/tim

5.

Observasi
Ya
Tdk

kesehatan lain bila dibutuhkan.


PN/AN menggunakan rekam medik sebagai sarana
hubungan profesional dalam rangka pelaksanaan

6.

program kolaborasi.
Dokter/tim kesehatan lain menggunakan rekam
keperawatan sebagai sarana hubungan profesional

7.

dalam rangka program kolaborasi.


Dokter/Tim kesehatan yang lain mengetahui setiap

8.

pasien siapa PN yang merawat.


PN memfasilitasi pelaksanaan konsultasi
pasien/keluarga dengan dokter/tim kesehatan lain.
Jumlah
Persentase

Ya = 50% ;
Tidak = 50%

Analisa Data
Berdasarkan observasi pelaksanaan hubungan profesional/kemitraan antara staf
keperawatan dengan dokter/tim kesehatan lain, didapatkan hasil skor cukup (50%). Beberapa
hal yang perlu ditingkatkan antara lain hubungan profesional/kemitraan dengan dokter/tim
kesehatan lain tercermin dalam dokumen rekam medik, PN/AN menggunakan rekam medik
sebagai sarana hubungan profesional dalam rangka pelaksanaan program kolaborasi,
dokter/tim kesehatan lain menggunakan rekam keperawatan sebagai sarana hubungan
profesional dalam rangka program kolaborasi, serta dokter/Tim kesehatan yang lain
mengetahui setiap pasien siapa PN yang merawat.
Tabel 41. Evaluasi Pelaksanaan Meeting Morning dalam Melaksanakan MPM di Ruang
Dahlia 5 RSUP dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember 2015
Variabel yang dinilai

Observasi

Ket
52

Ya

o
1.

KaRu menyiapkan tempat untuk melakukan

2.
3.

meeting morning
Didahului dengan berdoa
KaRu memberikan arahan kepada staf dengan

4.

materi yang telah disiapkan sebelumnya


KaRu melakukan klarifikasi apa yang telah

9.

disampaikan kepada staf


Memberikan kesempatan staf untuk

Tdk

mengungkapkan permasalahan yang muncul di


6.

ruangan
Bersama-sama staf mendiskusikan pemecahan

7.

masalah yang dapat ditempuh


KaRu memberi motivasi dan reinforcement

kepada staf
Meeting morning diikuti oleh seluruh staff
Jumlah
Persentase
Analisa Data
8.

8
0
100%

Dari hasil observasi meeting morning dilakukan setiap pagi dan hasilnya tergolong
dalam kategori sangat baik (100%).
Tabel 42. Pelaksanaan Serah Terima Tugas Jaga (Operan)
di Ruang Dahlia 5 dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember 2015
No

Variabel Yang Dinilai


Perawat pemberi operan menyiapkan tempat untuk

Observasi
Ya
Tdk

operan
Perawat pemberi operan menyiapkan rekam medis

yang telah diisi dengan rekam keperawatan yang


lengkap sesuai shift jaga
Kepala ruang/PN/AN memimpin operan diawali doa

bersama
Perawat mengoperkan status kesehatan pasien dengan
cara membacakan rekam keperawatan
Perawat mengoperkan nama pasien, diagnose medis

dan masalah keperawatan

53

Perawat mengoperkan tindakan keperawatan mandiri

dan kolaborasi yang telah dilakukan beserta hasil dan


waktu pelaksanaan
Perawat menyebutkan perkembangan/kondisi fisik

pasien yang terjadi selama shift


Perawat menyebutkan rencana tindakan keperawatan

mandiri dan kolaborasi yang akan dilakukan dan waktu


pelaksanaan
Perawat penerima operan melakukan pengecekan

kelengkapan dokuman asuhan keperawatan


Perawat penerima operan mencatat hal-hal yang

dioperkan untuk setiap pasien dalam buku peran tugas


Perawat pemberi dan penerima operan melakukan

kunjungan pasien dalam rangka klarifikasi kan


konfirmasi
Perawat yang mengoperkan menginformasikan kepada

pasien/keluarga nama perawat shift berikutnya


Perawat penerima operan memberi salam kepada

pasien/keluarga serta mengenalkan diri dengan


komunikasi yang baik
Perawat pemberi dan penerima operan menandatangani

buku operan tugas


Pemberi dan penerima operan saling memberikan

reinforcement
Ka Ruang/PN/AN/ menutup operan dengan baik
Jumlah
Persentase

14
2
Ya = 87,5% ;
Tidak = 12,5%

Analisa Data
Berdasarkan hasil observasi operan pada tabel di atas dapat disimpulkan bahwa
pelaksanaan operan jaga tergolong dalam kategori sangat baik (87,5%). Beberapa hal yang
belum ditemui diantaranya yaitu perawat pemberi operan menyiapkan rekam medis yang
telah diisi dengan rekam keperawatan yang lengkap sesuai shift jaga, serta Perawat
mengoperkan status kesehatan pasien dengan cara membacakan rekam keperawatan.
Tabel 43. Pelaksanaan Pre Conference di Ruang Dahlia 5 dr. Sardjito
tanggal 28-30 Desember 2015
No

Variabel Yang Dinilai

Observasi
Ya
Tdk

Ket

54

1.
2.

PN menyiapkan ruangan/tempat
PN menyiapkan rekam medik pasien yang menjadi

tanggung jawabnya

Operan
dilakukan
dengan buku
bantu, buka
rekam medis

3.

PN menjelaskan tujuan dilakukannya pre conference

pasien
PN belum
menyampaika
n maksud dan
tujuan preconference.

4.
5.

PN memandu pelaksanaan pre conference


PN menjelaskan masalah keperawatan pasien,

keperawatan dan rencana keperawatan yang menjadi


6.

tanggung jawabnya
PN membagi tugas kepada AN sesuai kemampuan

yang dimiliki dengan memperhatikan keseimbangan


7.

kerja
PN Mendiskusikan cara dan strategi pelaksanaan

8.

asuhan pasien/tindakan
PN memotivasi untuk memberikan tanggapan dan

9.

penyelesaian masalah yang sedang didiskusikan


PN mengklarifikasi kesiapan AN untuk

melaksanakan asuhan keperawatan kepada pasien


10.
11.

yang menjadi tanggung jawabnya


PN Memberikan reinforcement positif pada AN
PN Menyimpulkan hasil pre conference
Jumlah
Persentase

9
2
Ya = 81,81% ;
Tidak = 18,18%

Analisa Data
Hasil observasi menunjukkan bahwa pelaksanaan pre conference dilakukan belum
optimal. Pelaksanaan pre conference dalam kategori sangat baik (81,81 %). PN tidak
menjelaskan tujuan dilakukannya pre conference, selainitu pre conference tidak
menggunakan rekam medis pasien namun dengan buku bantu pre conference.
Tabel 44. Pelaksanaan Post Conference di Ruang Dahlia 5 dr. Sardjito

55

tanggal 28-30 Desember 2015


No

Variabel yang dinilai

1.
2.

PN menyiapkan ruang/tempat
PN menyiapkan rekam medik pasien yang menjadi

3
4.

tanggung jawabnya
Menjelaskan tujuan dilakukannya post conference
PN menerima penjelasan dari AN tentang hasil tindakan

5.

/hasil asuhan keperawatan yang telah dilakukan AN


PN mendiskusikan masalah yang ditemukan

masalahnya
PN memberikan reinforcement pada AN
PN menyimpulkan hasil post conference
PN mengklarifikasi pasien sebelum melakukan operan tugas
jaga berikutnya (melakukan ronde keperawatan)
Jumlah
Persentase

dalam

memberikan askep pasien dan mencari upaya penyelesaian


6.
7.
8.

Observasi
Ya
Tdk

5
5/8X 100 %

= 62,5%
Analisa Data
Berdasarkan hasil observasi dan wawancara pelaksanaan post conference
diperoleh data bahwa kegiatan tesebut termasuk kategori baik (62,5 %). Saat
observasi dilakukan, PN tidak menyiapkan rekam medis untuk kegiatan post
conference, menjelaskan tujuan pelaksanaan post conference, PN tidak memberikan
reinforcemet pada AN. Berdasarkan hasil pengamatan dan wawancara dengan salah
satu perawat didapatkan bahwa post conference selalu dilakukan namun tidak selalu
dihadiri oleh PN.
Tabel 45. Pelaksanaan Penerimaan dan Pemberian Orientasi Pasien Baru
di Ruang Dahlia 5 dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember 2015

56

Pelaksanaan
Ya
Tidak

No

Kegiatan

A.
1.
2.
3.
4.

Pre Interaksi
Menyiapkan ruangan untuk pasien baru
Mengidentifikasi data pasien baru
Melaksanakan serah terima pasien baru
Mengantarkan pasien baru ke kamar pasien sesuai kelas

B.
1.

perawatan
Orientasi
Memberi salam dengan sopan dan memperkenalkan diri pada

keluarga
2. Menjelaskan tujuan orientasi pasien baru
C. Kerja
1.
Memberitahukan kepada keluarga nama ruangan, kamar dan
2.

kelas pasien dirawat


Mengenalkan dan menjelaskan cara penggunaan fasilitas yang
ada di ruangan (nursing call, tempat tidur, almari meja pasien,

kamar mandi pasien, wastafel, tempat linen kotor, jemuran


3.

handuk, dll sesuai fasilitas yang ada)


Menjelaskan prosedur pembuangan sampah:

Sampah non medis (ember dengan plastik hitam)

4.

Sampah medis (ember dengan plastik kuning)


Memberi tahu tempat jaga perawat (nurse station) bila sewaktu-

9.
D.
1.
2.

waktu memerlukan.
Mengklarifikasi kejelasan orientasi yang telah diberikan
Terminasi
Menyimpulkan hasil kegiatan
Merencanakan tindak lanjut kepada pasien/ keluarga dan rencana

3.

pertemuan selanjutnya
Memberi reinforcement positif (terima kasih, semoga lekas

E
1.

sembuh, dsb) dan mengakhiri orientasi dengan salam


Dokumentasi
Melakukan dokumentasi penerimaan dan orientasi pasien baru di

blangko rekam medik yang telah tersedia


Jumlah
Persentase

14
1
14/15x100%=
93,3 %

Analisa Data
Berdasarkan hasil observasi pada tabel di atas dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan
penerimaan dan pemberian orientasi pasien baru tergolong dalam kategori sangat baik (93,3
57

%). Tata cara penerimaan dan pemberian orientasi pasien baru sudah baik namun
belum dilakukan secara optimal sesuai prosedur yang ada. Perlu ditingkatkan terkait
pemberitahuan simpulan hasil kegiatan saat mengorientasi dan menerima pasien baru.
Tabel 46. Pelaksanaan Penerimaan dan Pemberian Informasi Pasien Baru
di Ruang Dahlia 5 dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember 2015
Kegiatan

No

Observasi
Ya
Tidak

A.
1

Pre Interaksi
Mengumpulkan data pasien (nama, kelas, status:

2
3

umum, askes, jamkesmas, dll)


Menyiapkan tempat untuk memberikan informasi
Menyiapkan media (leaflet) dan blangko bukti

B.
1
2
3

pemberian informasi pasien baru


Orientasi
Memberi salam dengan senyum
Memperkenalkan diri (nama dan peran perawat)
Mengajak pasien/ keluarga ke tempat yang telah

disiapkan
Mempersilahkan

berhadapan dengan perawat


Menanyakan nama panggilan kesukaan pasien/

6
7
8
9

keluarga
Menanyakan perasaan pasien/ keluarga
Menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan
Menjelaskan tujuan kegiatan
Menjelaskan perkiraan waktu yang dibutuhkan untuk

C.
1

kegiatan pemberian informasi baru


Kerja
Memberikan kesempatan pasien/ keluarga untuk

pasien/

keluarga

untuk

duduk

mengklarifikasi informasi
Melakukan pemberian informasi baru, antara lain:
a. Menjelaskan materi informasi yang akan diberikan

b. Menjelaskan petugas yang akan merawat

c.
d.
e.
1)
2)
3)

Menjelaskan waktu konsultasi


Menjelaskan hak dan kewajiban pasien/ keluarga
Menjelaskan peraturan dan tata tertib
Tarif pelayanan
Tata tertib penunggu dan pengunjung
Pedoman administrasi pasien pulang/pindah

58

bangsal
-

Pasien umum

Pasien ASKES/ PNS

Pasien Jamkesmas

Pasien Astek/ Jamsostek


(1) Menjelaskan bahwa perkembangan kondisi dan
rencana perawatan pasien akan disampaikan oleh
PN

setiap

pagi

atau

sewaktu-waktu

bila

diperlukan
(2) Menjelaskan perencanaan perawatan lanjutan

(discharge planning)
(3) Menjelaskan fasilitas ruang rawat
Mengklarifikasi kejelasan pasien/ keluarga terhadap

D.
1
2

informasi yang telah disampaikan


Terminasi
Menyimpulkan hasil kegiatan
Memberikan reinforcement positif pada pasien/
keluarga

(terima

kasih

atas

kpercayaan

dan

kerjasamanya, semoga lekas sembuh, dsb)


Merencanakan tindak lanjut kepada pasien/ keluarga

4
E.
1

dan rencana pertemuan selanjutnya


Mengakhiri kegiatan dengan salam
Dokumentasi
Perawat dan pasien/ keluarga menandatangani bukti
pemberian informasi pasien baru pada blangko rekam

medik yang telah tersedia


25
5
25/30x100%= 83,3%

Jumlah
Analisa Data

Berdasarkan observasi, pelaksanaan pemberian informasi pasien baru termasuk


dalam kategori sangat baik (83,3 %). Penerapan tahap orientasi dan kerja kurang
optimal dilakukan. Hal yang belum dilaksanakan di antaranya adalah menanyakan
perasaan klien/keluarga, menjelaskan kontrak waktu yang dibutuhkan dalam
pemberian informasi pasien baru, menjelaskan waktu konsultasi, menyimpulkan hasil
kegiatan dan memberikan reinforcement positif pada keluarga..
Tabel 47. Pelaksanaan Perencanaan Pasien Pulang (Discharge Planning)
di Ruang Dahlia 5 dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember 2015
No

Kegiatan

Pelaksanaan
59

Ya
A.
1.

Pre Interaksi
Mengidentifikasi

2.
3.
4.
5.

pengetahuan pasien/keluarga.
Mengidentifikasi kebutuhan perawatan lanjutan pasien di rumah
Membuat rencana interaksi
Menyiapkan tempat untuk memberikan discharge planning
Menyiapkan bahan untuk pemberian discharge planning

data

pasien

(tingkat

pendidikan

dan

Tidak

(pedoman pemberian discharge planning, leaflet), surat kontrol,


B.
1
2

surat pulang, obat-obatan.


Orientasi
Memberi salam dengan senyum
Memperkenalkan diri (nama dan peran) dan menjelaskan tugas

3
4
5
6

perawat (KaRu/ PN/ PjTj)


Menanyakan perasaan pasien/ keluarga
Menjelaskan kegiatan yang akan dilakukan
Menjelaskan tujuan kegiatan
Menjelaskan perkiraan waktu yang dibutuhkan untuk kegiatan

C.
1

pemberian discharge planning


Kerja
Memberikan kesempatan pasien/ keluarga untuk klarifikasi

informasi yang telah disampaikan


Menjelaskan informasi discharge planning secara urut sesuai

3
4

pedoman:
a. Masalah keperawatan yang perlu tindak lanjut di rumah
b. Penyuluhan/ pendidikan kesehatan:
- Cara pemakaian obat
- Cara makan dan minum/ pengaturan diet
- Cara pengaturan aktivitas dan istirahat
- Lain lain : Contoh : cara perawatan luka, cara menyusui
c. Periksa ulang / control
Mengklarifikasi informasi yang telah diberikan
Menanyakan kejelasan informasi discharge planning yang telah

D
1

disampaikan pada pasien/ keluarga


Terminasi
Mengevaluasi pengetahuan pasien/ keluarga tentang informasi

discharge planning yang diberikan


Memberikan reinforcement positif pada pasien/ keluarga (terima

3
E
1

kasih atas kerjasamanya, dsb)


Mengakiri pertemuan dengan mengucapkan salam
Dokumentasi
Perawat (KaRu/PN/PjTj) dan pasien/ keluarga menandatangani

bukti pemberian discharge planning di blangko rekam medik


60

yang telah disediakan


Jumlah
Persentase

20
4
20/24 x
100%= 83,3%

Analisa Data
Dari hasil observasi, pelaksanaan Perencanaan Pasien Pulang dilakukan oleh
perawat yang bertanggung jawab pada shift jaga. Pelaksanaan Discharge Planning
termasuk dalam kategori baik (83,3%). Discharge planning dilakukan di
ruangan/kamar klien. Terkadang menggunakan tempat duduk khusus untuk penjelasan
discharge planning. Pemberi discharge planning tidak membuat rencana interaksi,
tidak menjelaskan perkiraan waktu yang dibutuhkan untuk kegiatan pemberian
discharge planning. Pemberi discharge planning kurang memberikan reinforcement
positif pada pasien/keluarga.
Tabel 48. Hasil Rekapitulasi Evaluasi Total Penerapan MPM
di Ruang Cendena 5 RSUP dr. Sardjito
NO
1.
2.
3.
4.

VARIABEL YANG DINILAI


Tugas KaRu
Tugas PN
Tugas AN
Hubungan profesional staf keperawatan

SKOR
85,7%
90%
88,9%
88,9%

KRITERIA
Baik
Sangat baik
Baik
Baik

5.

dengan pasien
Hubungan profesional antar staf keperawatan

84,6%

Baik

6.

yang mendukung MPM


Hubungan profesional antar staf keperawatan

62,5%

Cukup

7.
8.
9.
10.
11.
12.

dengan dokter/tim kesehatan lain


Evaluasi meeting morning
Evaluasi pelaksanaan tugas jaga (operan)
Evaluasi pelaksanaan pre conference
Evaluasi pelaksanaan post conference
Pengkajian pelaksanaan orientasi pasien baru
Pengkajian pelaksanaan pemberian informasi

75%
80%
63,5%
62,5%
93,3%
83,3%

Cukup
Baik
Cukup
Cukup
Samgat Baik
Baik

83,3%

Baik

13.

pasien baru
Pengkajian pelaksanaan discharge planning
Jumlah rata-rata (%)

9) Actuating

Kajian Teori
Actuating/directing tidak lepas dari kemampuan manajer/pimpinan untuk bisa
mengarahkan stafnya ataupun bawahannya untuk menjalankan fungsi masing-masing dengan
baik (Adikoesoema, 1994). Adikoesoema (1994) menjelaskan beberapa cara manajer
61

merangsang bawahannya agar pelaksanaan kegiatan meningkat dalam rangka mencapai


tujuan organisasi. Salah satu cara yang dapat dilakukan dengan motivasi. Motivasi atau
memotivasi merupakan proses dengan apa seseorang manajer merangsang bawahannya untuk
bekerja

dalam

rangka

mencapai

sasaran

organosatoris.

Untuk

memajukan

organisasi/perusahaan disamping motivasi juga penting untuk menelaah kemampuan


individu. Bila sudah menjadi karyawan tentu tugas manajer meng-upgrade, mengadakan
training, kursus dan sebagainya secara berkelanjutan untuk memajukan pengetahuannya.
Tugas kepala ruangan dalam actuating pengorganisasian (RSUP Sardjito, 2007),
meliputi:

Mengelola kegiatan pelayanan dan asuhan keperawatan pasien


di ruang rawat
Melaksanakan fungsi kolaboratif dengan tim kesehatan lain
Melaksanakan pendidikan kesehatan bagi pasien dan keluarga
Bertanggung jawab terhadap pelaksanaan bimbingan PKK
Melakukan/membantu pelaksanaan penelitian
Melakukan pengendalian, pemantauan dan evaluasi kegiatan

guna peningkatan mutu pelayanan keperawatan di ruang rawat

Mensosialisasikan, mengatur dan mengendalikan pelaksanaan


kebijakan yang telah ditentukan kepada semua staf

Mengecek kelengkapan inventaris peralatan dan obat-obatan


yang tersedia untuk kelancaran pelayanan

Mengajukan permintaan peralatan dan obat-obatan sesuai

kebutuhan
Mengadakan rapat secara berkala untuk mengetahui masalah

dan mendapatkancara penyelesaian agar pelaksanaan pelayanan berjalan baik


Memberikan pengarahan, orientasi dan bimbingan kepada staf

baru/mahasiswa praktek di ruangan


Melaksanakan asuhan dengan menggunakan pendekatan proses

ilmiah tenaga yang menjadi tanggung jawabnya


Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan dalam

rangka memperlancar pelaksanaan kegiatan di instalasi

Memfasilitasi dan mendukung kelancaran tugas perawat primer


dan perawatan asosiet (PN & AN)

Melakukan supervisi dan memberi motivasi seluruh staf untuk


mencapai kinerja yang optimal

Berperan sebagai konsultan/pembimbing bagi perawat primer


(PN)
62

Tabel 49. Kajian Data Actuating di Ruang Dahlia 5 dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember
2015
Standar

No
Pengarahan
Supervise staff
Koordinasi
Orientasi staff

Orientasi mahasiswa praktek

Dilakukan
Ya
Tidak

Wawancara

Wawancara

Wawancara

Wawancara

Wawancara

Metode

Keterangan

Orientasi mahasiswa
dilakukan oleh CI.

Orientasi pasien/keluarga
Memobilisasi sumber daya yang ada untuk

Wawancara

Wawancara

Wawancara

mencapai tujuan.
Memberi motivasi pada anggota

KaRu

memotuvasi

PN dan AN di setiap
Membuat keputusan

meeting morning

Manajemen konflik

Wawancara

Pengambilan

Wawancara

keputusan

dan

managemem konflik
Menelaah kemampuan individu

diselesaikan dengan

Membimbing tenaga keperawatan


Mengadakan

pertemuan

berdiskusi

berkala/sewaku-

pihak

yang bersangkutan

waktu dengan staff keperawatan dan petugas


lain yang bertugas diruang rawatnya
Memberi

kesempatan/ijin

kepada

staf

keperawatan

Wawancara

Wawancara

Wawancara

Pertemuan

Wawancara

ruangan

rutin
dilakukan

jika ada kesempatan

Wawancara

Karu

memberikan

ijin kepada stafnya


yang

akan

meninggalkan ruang
Mengupayakan

pengadaan

peralatan

dan

perawatan jika ada


63

obat-obatan

acara atau kegiatan


penting.

Observasi

Pengadaan peralatan
direncanakan
KaRu,

oleh

pengadaan

Mendampingi visite dokter dan mencatat

obat-obatan

harian

instruksi dokter

KaRu dibantu oleh


PN dan AN

Mengelompokkan

pasien

dan

mengatur

Wawancara

penempatannya di ruang rawat menurut

Perawat dan KaRu

dan observasi mengikuti

tingkat kegawatan, infeksi/non infeksi untuk

yang

kelancaran pemberian asuhan keperawatan

dokter

Observasi

visite
dilakukan

Pengelompokan

Mengendalikan kualitas sistem pencatatan

pasien berdasarkan

dan pelaporan asuhan keperawatan

ruang

Meneliti pengisian formulir sensus harian

perawatan dan jenis

pasien di ruang rawat

kelamin klien.

Meneliti/memeriksa

pengisian

permintaan

Wawancara

pasien

Wawancara

Wawancara

Memberi penyuluhan kesehatan

Wawancara

Melakukan serah terima pasien dan lain-lain

Wawancara

makanan

daftar

kelas

berdasarkan

macam dan jenis makan pasien


Menyiapkan berkas catatan medik pasien
Membimbing siswa/mahasiswa keperawatan
yang menggunakan ruang rawatnya sebagai
lahan praktek

pada saat pergantian dinas

Observasi

Selama

pengkajian

Observasi

dilakukan tim belum


mengamati kegiatan
penyuluhan
64

kesehatan
ruangan

Jumlah

23
1
23/24 X 100%

= 95,8%
Analisa Data
Berdasarkan hasil wawancara kepada Kepala Ruang dan observasi
pelaksanaan actuating didapat hasil sebesar 95,8%. Secara keseluruhan item yang ada
dalam actuating dilakukan di Ruang Dahlia 5. Namun belum ada kegiatan penyuluhan
kesehatan selama tim melakukan pengkajian di ruangan.
10) Controlling

Kajian Teori
Nursalam

(2002),

pengawasan

melalui

komunikasi,

mengawasi

dan

berkomunikasi langsung dengan ketua tim maupun pelaksana mengenai asuhan


keperawatan yang diberikan kepada pasien. Melalui supervisi:
Pengawasan langsung melalui inspeksi, mengamati sendiri atau melalui laporan
langsung secara lisan dan memperbaiki atau mengawasi kelemahan-kelemahan
yang ada saat itu juga.
Pengawasan tidak langsung yaitu mengecek daftar hadir ketua tim, membaca dan
memeriksa rencana keperawatan serta catatan yang dibuat.
Selama dan sesudah proses keperawatan dilaksanakan (didokumentasikan),
mendengar laporan ketua tim tentang pelaksanaan tugas.
Mengevaluasi

upaya

pelaksanaan

dan

membandingkan

dengan

rencana

keperawatan yang telah disusun bersama ketua tim.


Audit keperawatan

65

di

Fungsi pengawasan dan pengendalian merupakan fungsi terakhir dari proses


manajemen. Ada 3 macam pengawasan yaitu:
Pengendalian pendahuluan, yaitu pengendalian ini dipusatkan pada permasalahan
pencegahan timbulnya penyimpangan-penyimpangan dari bawahan terhadap
kinerja pemberi pelayanan keperawatan, baik sumber daya, SDM, bahan/alat
maupun dana.
Concurent control, pengendalian ini berlangsung saat pekerjaan berlangsung guna
memastikan sasaran tercapai.
Feedback control. Pengendalian ini untuk mengontrol terhadap hasil dari
pekerjaan yang telah diselesaikan, jika ada penyimpangan akan merupakan
pelajaran untuk aktifitas yang sama di masa yang akan datang.
Tabel 50. Kajian Data Controling di Ruang Dahlia 5 dr. Sardjito tanggal 28-30 Desember
2015
No
1.

Standar
Pengawasan

langsung

melalui

Dilakukan
Ya
Tidak

Metode

Ket.

Wawancara Pengawasan

inspeksi

dilakukan
saat pagi.

2.

Pengawasan

langsung

melalui

Wawancara

3.

laporan langsung secara lisan


Pengawasan langsung melalui

Wawancara

4.
5.

laporan tertulis
Pengawasan kelemahan yang ada
Pengawasan tidak langsung

Wawancara
Wawancara Karu

dengan mengecek daftar hadir

mengecek

perawat yang ada

kehadiran
saat meeting
morning

6.

Pengawasan

tidak

langsung

Observasi

Observasi

Wawancara
Observasi

dengan membaca dan memeriksa


7.

rencana keperawatan
Pengawasan dengan mendengar
laporan

8.
9.

dari

PN

mengenai

pelaksanaan tugas
Evaluasi upaya pelaksanaan
Membandingkan dengan rencana

66

10.

perawatan yang telah disusun

bersama dengan PN
Pengawasan yang dilakukan oleh

Wawancara Sosialisasi

kepala ruang :
-

kebijakan

Sosialisasi kebijakan

dilakukan
saat

operan

dan meeting
morning
-

Mengatur dan mengendalikan

Wawancara

pelaksanaan kebijaksanaan
Mengecek kelengkapan

Wawancara Pengecekan

inventaris peralatan

inventaris
diserahkan
kepada
pramu
husada

dan

karu
melakukan
pengecekan
berkala.
-

Mengecek obat obatan yang

Wawancara

tersedia
Melakukan supervisi

Wawancara Karu
melakukan
pengawasan
dokumen
yang

di

kerjakan oleh
perawat.
-

Menilai pelaksanaan asuhan

Wawancara

ditentukan
Menilai siswa/mahasiswa

Wawancara

keperawatan
Melakukan penilaian kinerja

Wawancara

keperawatan yang telah


-

tenaga keperawatan
67

Menilai mutu asuhan

Wawancara

keperawatan sesuai standar


yang berlaku secara mandiri
atau koordinasi dengan tim
pengendalian mutu asuhan
keperawatan
Jumlah
Total %

18
0
18/18 X 100%
= 100 %

Analisa Data
Pelaksanaan controlling di Ruang Dahlia 5 dilaksanakan dengan sangat baik dengan
persentase sebesar 100%. Berdasarkan hasil wawancara secara keseluruhan proses
pengawasan sudah dilakukan, baik secara langsung maupun tidak langsung. Kepala ruang
juga membagi tugas kepada staf lain yang kompeten untuk membantu melakukan
pengawasan.
e. Proses Managemen Bimbingan Praktik Klinik Keperawatan

Kajian Teori
Pendidikan dan praktek keperawatan profesional merupakan aspek yang tidak
dapat dipisahkan dalam mengembangkan calon perawat profesional secara komprehensif
dalam hal pengetahuan, sikap dan keterampilan. Pengetahuan yang telah didapat dari
pendidikan, baik di kelas perkuliahan maupun di laboratorium akan digunakan pada
situasi nyata dilapangan/klinik, sehingga keselarasan antara pendidikan dan praktek klinik
keperawatan (PKK) sangatlah penting.
Praktek keperawatan merupakan tindakan mandiri perawat profesional melalui
kerjasama berbentuk kolaborasi dengan pasien dan tenaga kesehatan lain dalam
memberikan asuhan keperawatan atau sesuai dengan lingkungan wewenang dan tanggung
jawabnya (Nursalam, 2002).
Rumah Sakit dr. Sardjito sebagai rumah sakit pendidikan yang digunakan sebagai
lahan praktek dari berbagai institusi pendidikan kesehatan, termasuk pendidikan
keperawatan, memiliki peran yang tidak sedikit terhadap kualitas lulusan peserta didik
keperawatan. Dalam usaha meningkatkan ketrampilan mahasiswa keperawatan yang
melaksanakan praktik klinik, mahasiswa mendapat bimbingan dari pembimbing klinik RS
dan pembimbing klinik akademik. Pembimbing klinik di tetapkan melalui SK
pembimbing klinik yang dikeluarkan oleh RS, yang mempunyai beberapa persyaratan

68

yang harus dipenuhi antara lain, persyaratan profesional, persyaratan pribadi dan
persyaratan sosial.(RSUP Dr.Sardjito, 2007).
Adapun tujuan dari bimbingan klinik RSUP DR. Sardjito terbagi antara tujuan
umun dan tujuan khusus yaitu :

Umum :
Terselenggaranya program bimbingan PKK yang bermutu tinggi bagi perawat dan semua
peserta didik keperawatan, sesuai peran dan fungsi RSUP Dr. Sardjito sebagai rumah
sakit pendidikan.

Khusus :
Setiap pembimbing PKK dapat mengetahui dan melaksanakan tugasnya dengan jelas
dan benar sesuai dengan peran dan fungsi sebagai pembimbing praktek klinik
keperawatan.
Setiap peserta didik dapat mengetahui dan melaksanakan tugasnya dengan jelas dan
benar sesuai dengan peran dan fungsi peserta didik.
Terselenggaranya program bimbingan PKK yang baik sesuai dengan kompetensi yang
diharapkan.
1

Planning

Kajian Teori

Institusi pendidikan mengirim kerangka acuan ke bagian pendidikan dan penelitian rumah
sakit satu bulan sebelum pelaksanaan Praktek Klinik Keperawatan (PKK), kemudian
bagian Pendidikan dan Penelitian rumah sakit mengirim acuan praktek lengkap meliputi :
daftar kelompok, kompetensi yang harus dicapai, jadwal praktek, blangko presensi,
blangko nilai/evaluasi, dll ke kepala instalasi dan penanggungjawab PKK ruang rawat
yang akan dipakai sebagai lahan praktek minimal satu minggu sebelum pelaksanaan
PKK.

Penentuan lokasi praktek diajukan oleh pihak akademik sesuai dengan kompetensi yang
dikoordinasikan dengan bidang diklit.

Bagian pendidikan dan penelitian bekerjasama dengan bidang pelayanan keperawatan dan
penanggungjawab PKK ruang rawat yang akan dipakai sebagai lahan praktek menetapkan
lokasi PKK dan kapasitas peserta didik yang bisa praktek dilahan tersebut.

Apabila ruang PKK yang akan dituju tidak memungkinkan untuk dilakukan PKK maka
secara tehnis Bidang Pelayanan Keperawatan melakukan koordinasi dengan Bagian

69

Pendidikan dan Penelitian serta Institusi Pendidikan untuk menetapkan kembali lokasi
yang memungkinkan.

Peserta didik diserahkan oleh Direktur Institusi Pendidikan pada direktur RSUP dr.
Sardjito melalui Bagian Pendidikan dan Penelitian serta Bidang Pelayanan Keperawatan.

Setelah Institusi Pendidikan menyerahkan ke RS, bagian pendidikan menyerahkan


pelaksanaan PKK kepada bidang pelayanan keperawatan yang kemudian menentukan
jadwal kegiatan orientasi peserta didik PKK.

Orientasi mahasiswa diberikan dengan melakukan kunjungan keliling RSUP Dr. Sardjito
pada kunjungan peserta didik pertama kali, orientasi khusus dilakukan pada saat peserta
didik masuk ke ruang rawat tempat praktek, meliputi orientasi ruang yaitu falsafah dan
tujuan ruang perawatan, struktur organisasi tata kerja (SOTK) instalasi dan ruang rawat,
tata tertib ruang rawat, fasilitas ruang rawat. Orientasi tugas yaitu Model Praktek
Keperawatan Profesional (MPKP) ruang rawat, standard asuhan keperawatan sepuluh
kasus penyakit terbanyak di ruang rawat, fasilitas alat keperawatan, sistem penugasan
peserta didik.

Bidang pelayanan keperawatan dan penanggungjawab PKK segera menyiapkan


pembimbing PKK sesuai kriteria yang telah ditetapkan masing masing lahan praktek.

Institusi pendidikan wajib menjelaskan rencana pelaksanaan PKK peserta didik (tujuan,
kompetensi, penugasan, dll) kepada pembimbing PKK yang dipakai sebagai lahan
praktek satu minggu sebelum pelaksanaan praktek. Waktu penjelasan sesuai kesepakatan
pembimbing institusi pendidikan dan pembimbing lahan.
Tabel 51. Kajian Planning Proses Bimbingan PKK
di Ruang DAHLIA 5 RSUP Dr. Sardjito Tanggal 21-23 Juni 2015

No
.
1.

Standar

Dilakukan
Tida
Ya
k

Pemberitahuan dari

Metode

Keterangan

Wawancara

institusi ke lahan
praktek sebelum

praktek dengan
2.

kerangka acuan lengkap


Penentuan lokasi

Wawancara

praktek sesuai dengan


kompetensi yang ingin
70

3.

dicapai
Penerimaan dan

Wawancara

orientasi mahasiswa
4.
Orientasi tugas
5.
Pembimbing PKK
Persentase
Analisa Data

100 %

Wawancara
Wawancara

Planning proses bimbingan PKK di Ruang Dahlia berjalan dengan baik dengan persentase
sebanyak 100%. Pemberitahuan dari institusi melalui surat resmi yang dikirim ke ruangan
tempat praktek. Lokasi penempatan praktek disesuaikan dengan kompetensi yang akan
dicapai dan karakteristik ruangan yang akan ditempati. Mahasiswa yang akan praktek di
terima dan diorientasikan oleh kepala ruang atau CI atau perawat lain yang ditunjuk oleh
kepala ruang. Kepala ruang atau CI membimbing mahasiswa dalam tugas dan penentuan
kasus kelolaan mahasiswa.
Tabel 52. Dokumentasi Kegiatan Bimbingan PKK di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr
Sardjito
No
.

Jenis Dokumentasi

Bukti hadir

mahasiswa
Bukti Bimbingan di

Ketersediaan
Ada
Tidak

Bukti Tugas

Wawancara

Bukti bimbingan tercatat

dan observasi

di laporan askep atau


buku khusus yang

Wawancara

Mahasiswa

Keterangan

Wawancara

Ruangan

Metode

dimiliki praktikan
Menyatu dengan bukti
bimbingan yang dimiliki
praktikan

Persentase
Analisa Data

33,3 %

Proses pendokumentasian bimbingan PKK diRuang Dahlia 5 secara keseluruhan berjalan


dengan cukup baik dengan persentase 33,3 %. Namun berdasarkan hasil wawancara dan
observasi dengan Kepala Ruang, belum ada bukti bimbingan dan bukti pengumpulan tugas
untuk ruangan karena biasanya bukti tertulis tersebut sudah tercatat dalam buku khusus yang
dimiliki praktikan
11) Organizing

KajianTeori

Penerimaan
71

Setelah Institusi Pendidikan menyerahkan pelaksanaan PKK kepada Bagian


Pelayanan Keperawatan selanjutnya Bidang Pelayanan Keperawatan menentukan jadwal

kegiatan Orientasi peserta didik PKK.


Orientasi.
Umum:
Peserta didik diorientasikan secara bersama-sama dalam kelompok besar ke seluruh
ruangan perawatan tempat praktikan akan melaksanakan praktek klinik keperawatan
dengan mendapat penjelasan dari pembimbing klinik rumah sakit.
Khusus:
Peserta didik diorientasikan pada ruangan perawatan dimana tempat praktikan akan
melaksanakan PKK oleh kepala ruang atau pembimbing klinik lahan praktek yang telah
di tetapkan pihak rumah sakit. Setelah orientasi ruangan dilanjutkan dengan orientasi
pasien yang dirawat di ruangan tersebut.
Menetapkan pembimbing klinik yang ada di ruangan perawatan
Penjelasan pelaksanaan PKK.
Institusi Pendidikan menjelaskan rencana pelaksanaan PKK peserta didik kepada

pembimbing klinik.
Bimbingan
Bimbingan dilakukan oleh pembimbing klinik. Pembimbing klinik adalah seorang
tenaga perawat yang profesional yang diberi wewenang dan tanggung jawab
membimbing secara langsung peserta didik.
Dalam proses bimbingan pembimbing klinik berperan dalam :

Melakukan kerjasama dengan pembimbing akademik dalam rangka kelancaran

pelaksanaan bimbingan PKK sesuai dengan metode yang telah ditentukan.


Mengikuti kegiatan bimbingan sesuai dengan metode yang telah ditentukan.
Mempersiapkan kelengkapan bahan peralatan dan pasien yang akan dijadikan

target pencapaian kompetensi.


Mengikutkan peserta didik dalam pelaksanaan asuhan keperawatan.
Memotivasi minat dan semangat belajar untuk meningkatkan kemampuan peserta

didik
Menfasilitasi peserta didik saat memberikan asuhan perawatan kepada klien.
Mengetahui pasien kelolaan peserta didik.
Mengecek dokumentasi di status kelolaan peserta didik.
Memantau pelaksanaan praktek yang meliputi kemampuan, ketaatan serta

memberikan teguran bila terjadi pelanggaran.


Mengarahkan dan membimbing peserta didik dalam rangka pencapaian target

kompetensi yang diharapkan.


Mengesahkan pencapaian target kompetensi peserta didik

Metode Bimbingan
72

Pre-post conference.
Dilakukan peserta didik, pembimbing akademik dan pembimbing lahan
Ronde Keperawatan.
Dilakukan setiap pagi saat operan jaga atau waktu-waktu tertentu, diikuti pembimbing
pendidikan, pembimbing lahan dan peserta didik.
Bed side teaching.
Dilakukan peserta didik, pembimbing pendidikan, pembimbing lahan dengan kasuskasus tertentu/kasus prioritas.
Monitoring kehadiran dan kompetensi peserta didik.
Dilakukan pembimbing pendidikan dan pembimbing lahan.
Bimbingan pelaksanaan tindakan keperawatan.
Bimbingan dilakukan pada saat peserta didik melakukan tindakan keperawatan di
ruang rawat.
Bimbingan laporan kasus.
Bimbingan pada peserta didik pada saat pengambilan kasus kelolaan/asuhan
keperawatan.
Diskusi dan laporan individual
Diskusi dilakukan peserta didik dan pembimbing kinik tentang asuhan keperawatan

dan tindakan keperawatan terhadap pasien dan cara penulisan pelaporan.


Penugasan Peserta Didik
Laporan kegiatan harian.
Melakukan Asuhan keperawatan setiap periode rotasi dan membuat laporan

pendahuluan untuk asuhan keperawatan yang akan diambil.


Seminar.
Seminar dilakukan kelompok dengan satu kasus kelolaan.
Jurnal.
Ujian kasus.
Uraian Tugas Peserta Didik
Awal praktek.
o
Mengikuti serah terima dinas.
o
Mencatat dan memahami informasi yang disampaikan.
o
Mengikuti kegiatan orientasi ruangan.
o
Memberikan umpan balik terhadap hal-hal yang belum di pahami.
Jadwal dinas
o Mengikuti/melaksanakan dinas sesuai jadwal.
o Memberitahu pembimbing pendidikan dan lahan apabila akan cuti atau ijin.
o Apabila peserta didik tidak masuk dinas, wajib mengganti dinas sesuai dengan
aturan yang ditentukan.
o Menerima teguran/sanksi apabila berdinas tidak sesuai dengan aturan yang
ditetapkan.
Proses bimbingan.
o Mengikuti dan terlibat secara aktif dalam proses bimbingan.
o Memberi asuhan keperawatan yang berkualitas pada pasien.
73

o Terlibat secara aktif dalam kegiatan ruangan.


o Menjalin kerjasama dan komunikasi yang baik dengan perawat dan tim
kesehatan lain yang ada di ruangan.
o Membina hubungan komunikasi yang terapeutik dengan pasien dan keluarga.
o Mendokumentasikan asuhan keperawatan yang telah diberikan di status pasien
dengan sepengetahuan perawat ruangan.
o Meminta pengesahan pencapaian target kompetensi pada pembimbing lahan dan

pembimbing pendidikan.
Tanggungjawab Pembimbing Klinik Keperawatan

Kebenaran orientasi institusi dan tugas.

Kebenaran jadwal praktek.

Kelengkapan dan ketepatan bahan, peralatan kesehatan pasien.

Kelancaran kegiatan pendidikan.

Kebenaran dan kesesuaian bimbingan praktek.

Kebenaran dan kelengkapan laporan hasil bimbingan.

Kebenaran dan ketepatan saran dan bahan pertimbangan kepada


atasan.

Uraian Tugas Pembimbing Klinik Keperawatan


Pembimbing Pendidikan/Akademik
Awal praktek:
o Menyerahkan peserta didik ke lahan praktek
o Mendampingi peserta didik pada saat pengarahan dari RS
o Mendampingi peserta didik dalam kegiatan orientasi ruangan
Jadwal dinas:
o Menentukan jadwal dinas peserta didik.
o Menginformasikan jadwal dinas peserta didik pada pembimbing klinik/lahan.
o Menerima pemberitahuan peserta didik yang sakit/ tidak masuk dari peserta didik/
pembimbing lahan.
o Menentukan apakah peserta didik dapat mengambil cuti atau tidak.
o Memberikan teguran dan sanksi pada peserta didik.
o Memonitor penggantian dinas yang dilakukan oleh peserta didik.
Proses bimbingan:
o Melaksanakan bimbingan seseuai metode bimbingan yang telah ditentukan
o Mengadakan kujungan ke ruangan dan mengikuti kegiatan ruangan minimal satu
kali dalam satu minggunya.
o Mempersiapkan kelengkapan bahan peralatan dan pasien yang akan dijadikan
sumber pengalaman kerja.
o Memonitor, membimbing dan mengarahkan peserta didik untuk pencapaian target
dan kompetensi.
o Memberikan reinforcement atas pencapaian target kompetensi.
o Memberikan teguran dan sanksi kepada peserta didik yang bertindak sesuai
peraturan.
74

o
o
o
o

Membantu peserta didik dalam memilih kasus kelolaan.


Mengetahui pasien kelolaan peserta didik.
Mengecek dokumentasi di status.
Membimbing peserta didik dalam memberikan asuhan keperawatan kepada

pasien.
o Memfasilitasi peserta didik untuk pencapaian target kompetensi.
o Mengesahkan pencapaian target kompetensi peserta didik.
Pembimbing Klinik Rumah Sakit /Lahan
Awal praktek:
o
Menerima peserta didik di ruang
tempat pembimbing klinik.
Mengorientasikan peserta didik

di ruangan meliputi: karakteristik ruangan, karakteristik pasien, protap kegiatan


ruangan.
Menciptakan lingkungan praktek

o
yang nyaman bagi peserta didik.
Jadwal dinas:
o
dari

pembimbing pendidikan

Menerima informasi jadwal dinas


dan memberikan

umpan balik jika ada

ketidaksesuaian dengan situasi ruangan.


Memonitor

pelaksanaan

dinas

peserta didik.
Menginformasikan

kepada

pembimbing pendidikan apabila ada peserta didik yang dianas tidak sesuai dengan
aturan.
o

Menerima

pemberitahuan

dari

Memonitor

penggantian

dinas

peserta didik yang sakit atau cuti.


o
yang dilakukan peserta didik.
Menolak

peserta

didik

dianas diluar jadwal kecuali ada pemberitahuan sebelumnya.


Proses bimbingan:
o
Melakukan kerjasama

yang

dengan

pembimbing pendidikan dalam rangka kelancaran pelaksanaan bimbingan PKK,


sesuai dengan metode yang telah ditentukan.
Mengikuti kegiatan bimbingan :

pre post conference, bed side teaching, sesuai dengan metode yang telah
ditentukan.
o

Mempersiapkan

kelengkapan
75

bahan peralatan dan pasien yang akan dijadikan sumbe pengalaman kerja.
o
Mengikutsertakan peserta didik
dalam kerja keperawatan.
Memotivasi minat dan semangat

belajar untuk meningkatkan kemampuan peserta didik.


o
Memfasilitasi peserta didik saat
memberikan asuhan perawatan pada pasien.
Mengetahui

pasien

kelolaan

peserta didik.
Mengecek dokumentasi di status

o
pasien kelolaan peserta didik.

Memantau

pelayanan

praktek

yang meliputi kemampuan, ketaatan mematuhi kebijakan rumah sakit dan institusi
o

pendidikan serta memberikan teguran jika terjadi pelanggaran.


Mengarahkan dan membimbing

peserta didik dalam rangka pencapaian target kompetensi yang diharapkan.


Mengesahkan pencapaian target
kompetensi peserta didik.

KajianData
Pengorganisasian telah dilakukan ketika peserta didik datang untuk melakukan praktik.
Kegiatan ini dimulai dengan serah terima peserta didik dari institusi pendidikan ke pihak RS
sebagai lahan praktik. Setelah serah terima peserta didik diorientasikan yang terdiri dari
orientasi ruangan, staff, pasien, alat-alat, kasus-kasus yang banyak ditemukan dan yang ada
saat ini. Mahasiswa melaksanakan praktik setelah melaksanakan orientasi.
Tabel 53. Kajian Organizing Proses Bimbingan PKK di Ruang CDahlia 5
No
1.

Adanya serah terima

Dilakukan Metode
Ya Tidak

Wawancara

2.

peserta didik
Penetapan

Wawancara

3.

ditetapkan
Penjelasan

Wawancara

4.

pelaksanaan PKK
Pembagian jadwal

Wawancara

Standar

Keterangan

pembimbing PKK
sesuai kriteria yang

dinas

dan
76

5.

Penentuan sanksi bagi

6.

peserta didik
Adanya proses

observasi
Wawancara

Wawancara

bimbingan dari
pembimbing PKK
sesuai dengan
ketentuan
Presentase
Analisa Data

100 %

Pengorganisasian bimbingan PKK dapat dikatakan sangat baik, dengan persentase


100%. Secara keseluruhan sudah dapat terlaksana dengan baik dari masing-masing standar,
mulai dari serah terima peserta didik, penetapan pembimbing sesuai kriteria, penjelasan
pelaksanaan PKK, pembagian jadwa dinas, penentuan sanksi bagi peserta didik, dan adanya
proses bimbingan dari pembimbing PKK.
12) Actuating

Kajian Teori
Pengarahan dilakukan sesuai dengan metode bimbingan yang ditetapkan.
Metode bimbingan antara lain :

Pre-post conference
Dilakukan oleh peserta didik, pembimbing klinik dan pembimbing akademik.

Ronde keperawatan
Ronde keperawatan adalah suatu metode pembelajaran klinik keperawatan yang
memberi kesempatan kepada peserta didik untuk mentransfer dan mempraktekkan
pengetahuan yang didapat dikelas dan dilaboratorium dengan kunjungan secara langsung
kepada pasien (RSUD Dr Sardjito, 2007). Ronde Keperawatan adalah kegiatan yang
bertujuan untuk mengatasi masalah keperawatan klien yang dilakukan oleh perawat dan
melibatkan klien untuk membantu dan melaksanakan asuhan keperawatan. Pada kasus
tertentu harus dilakukan oleh Primary Nurse dan atau konselor, Kepala Ruangan,
Associate Nurse yang perlu juga melibatkan seluruh anggota tim kesehatan lain
(Nursalam, 2002). Ronde keperawatan merupakan suatu metode pembelajaran klinik
keperawatan yang memberi kesempatan kepada peserta untuk mentransfer dan
mempraktekkan pengetahuan yang didapat dengan kunjungan secara langsung pada klien
secara keseluruhan.

Bed side teaching


77

Bed site teaching adalah bentuk bimbingan yang dilaksanakan oleh pembimbing
klinik disamping pasien (RSUP Dr Sardjito, 2007). Bedside teaching melibatkan hal
bagaimana melakukan suatu prosedur atau penugasan, bagaimana menggunakan peralatan
atau berinteraksi dengan kilen atau orang lain. Metode ini digunakan jika peserta didik
akan dihadapkan pada masalah yang kompleks atau memerlukan keterampilan lanjut

sehingga resiko yang membahayakan klien dapat dihindari.


Monitoring kehadiran dan kompetensi peserta didik
Bimbingan pelaksanaan tindakan perawatan
Diskusi dan laporan individu

Kajian Data
Dalam kelancaran pelaksanaan bimbingan PKK di ruangan, peran pembimbing klinik
sangat besar. Pada saat dilakukan pengkajian mengenai pelaksanaan bimbingan PKK, di
Dahlia 5 sedang tidak ada mahasiswa praktikan dari institusi lain sehingga pengkajian data
diperoleh dari Kepala Ruang Dahlia 5 dan buku absensi/ jadwal mahasiswa praktek. Hasil
wawancara tersebut menyatakan bahwa bimbingan yang dilakukan di Ruang Dahlia 5 kepada
mahasiswa praktikan dibagi berdasarkan jenjang studi (S1 dibimbing oleh Kepala Ruangan
dan D3 dibimbing oleh PN). Proses bimbingan tersebut meliputi: pre conference, post
conference, bed side teaching, bimbingan pelaksanaan tindakan keperawatan dan diskusi
kasus kelolaan individu
Tabel 54. Kajian Actuating Proses Bimbingan PKK
di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
N
o
1.

Dilakukan
Ya
Tidak

Standar
Pengarahan dilakukan

Metode
Wawancara

sesuai dengan metode


bimbingan yang
dilakukan :
a). Pre confrence
b). Post confrence
c). Ronde Keperawatan
d). Bed side teaching

Keterangan
Pre conference
dilakukan sekaligus

saat proses penetapan


klien kelolaan

mahasiswa.
Post conference
dilakukan sekaligus
saat pengumpulan
laporan asuhan
keperawataan klien

2.

Monitoring kehadiran

Wawancara

kelolaan klien
Melalui buku
78

kehadiran praktikan
3.

Monitoring kompetensi

Wawancara

4.

peserta didik
Bimbingan pelaksanaan

Wawancara

tindakan perawatan :
Diskusi
Laporan individu

Diskusi dan pelaporan


asuhan keperawatan
klien oleh mahasiswa
dilakukan saat
pengumpulan laporan
atau saat ada waktu
luang

Persentase
Analisa Data

71,4 %

Pelaksanaan actuating bimbingan PKK didapatkan hasil baik dengan persentase


71,4%. Proses yang perlu untuk di perbaiki adalah bimbingan ronde keperawatan yanag
belum dilakukan di Dahlia 5. Sementara bedside teaching juga belum dilakukan dengan
waktu tersendiri, masih bersama saat tindakan.
Tabel 55. Kajian Pelaksanaan Proses Bimbingan PKK Pre Conference
di Ruang Cendana 4 RSUP Dr. Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
Hari
No
.

Variabel yang Dinilai

Pertama-

1.
2.

Pre conference dilakukan di ruang khusus conference.


Setting tempat memungkinkan setiap peserta conference

Ya

3.

dapat saling berhadapan.


Conference dipimpin oleh pembimbing klinik yang

4.

ditunjuk.
Pembimbing klinik memastikan kehadiran peserta

5.

conference.
Pembimbing klinik membuka kegiatan conference dengan

6.

doa.
Pembimbing klinik memastikan/mengidentifikasi kesiapan

7.

praktikan (kognitif, afektif, dan psikomotor).


Pembimbing klinik menjelaskan karakteristik ruang rawat,

Kedua
Tidak

staf, dan tim pelayanan kesehatan lain dimana praktikan


8.

ditempatkan.
Pembimbing klinik menjelaskan tujuan keberadaan

79

praktikan di tempat praktik.


Pembimbing klinik menjelaskan perilaku praktikan yang

9.

diharapkan sesuai dengan objektif dan falsafah praktik


keperawatan klinik.
Pembimbing klinik menjelaskan waktu dan tempat

10.

praktikan dapat menemui pembimbing klinik apabila


menemui kesulitan.
Pembimbing klinik mengkaji persiapan peserta didik untuk

11.

menghadapi dan memberi asuhan keperawatan kepada


pasien, mulai dari aspek perencanaan (fokus pengkajian)
12.

sampai rencana evaluasi.


Pembimbing klinik mengingatkan praktikan membawa

13.

perlengkapan dasar.
Pembimbing memberikan kesempatan pada praktikan untuk

14.

mendiskusikan hal-hal yang belum jelas.


Pembimbing klinik menutup kegiatan conference dengan

doa bersama.
Presentase
Analisa Data
Berdasarkan

hasil

92,8 %
wawancara,

pelaksanaan

proses

bimbingan

PKK

preconference di Ruang Dahlia 5 masuk dalam kategori sangat baik dengan persentase
sebesar 92,8%. Observasi pelaksanaan proses bimbingan PKK preconference belum
dapat di observasi secara langsung dikarenakan praktikan yang ada di ruangan saat ini
sudah menjalani hari praktik keempat. Selain itu CI yang seharusnya membimbing
praktikan sedang mengajukan cuti sehingga proses bimbingan kurang optimal.
13) Controlling

Kajian Teori
Controling yang dilakukan oleh pembimbing ruangan tarhadap praktikan bimbingan PKK
dilakukan melalui:

Tata tertib
Observasi
Reward dan punishment

Kajian Data
Di Ruang DAHLIA 5, tempat praktikan melaksanakan bimbingan PKK controling
dilakukan oleh CI/ pembimbing klinik dibantu oleh PN atau pun perawat yang bertugas pada
saat itu dengan mengobservasi kehadiran, jadwal dinas, keaktifan dari praktikan selama
bimbingan PKK berlangsung dan ketercapaian target kompetensi. Sebelum proses bimbingan
80

PKK, mahasiswa dijelaskan tentang tata tertib yang berlaku di ruangan tempat pelaksanaan
bimbingan PKK dan memeriksa kelengkapan tugas misalnya laporan pendahuluan yang harus
dibuat pada hari kedua di minggu I dan hari pertama di minggu selanjutnya.
Tabel 56. Kajian Controling Proses Bimbingan PKK
Di Ruang DAHLIA 5 RSUP Dr Sardjito Tanggal 28-30 Desember 2015
No

Standar

1.

Memonitor pelaksanaan dinas

2.

peserta didik :
a. Tata tertib
b. Observasi
c. Reward and punishment
Mengetahui pasien kasus

3.

kelolaan peserta didik


Mengecek dokumentasi di

Dilakukan
Tida
Ya
k

Metode

Wawancara

Wawancara

Wawancara

Wawancara

Keterangan

status pasien kelolaan peserta


didik
Memberikan teguran jika

4.

terjadi pelanggaran
Presentase
Analisa Data

100 %

Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala ruang, didapatkan hasil bahwa


pelaksanaan controlling terhadap kegiatan bimbingan PKK berjalan dengan sangat baik
dengan persentase sebesar 100%. Hal ini menunjukkan bahwa standar controlling dalam
proses bimbingan PKK sudah sepenuhnya diterapkan di Ruang Dahlia 5 mulai dari
pemantauan dinas peserta didik, mengetahui pasien kasus kelolaan, mengecek dokumentasi di
status kelolaan peserta didik hingga memberikan teguran jika terjadi pelanggaran.

7. Unsur Output
a
b

Proses Managemen Bimbingan Praktik Klinik Keperawatan

Kajian Teori
Pendidikan dan praktik keperawatan profesional merupakan aspek yang tidak
dapat dipisahkan dalam mengembangkan calon perawat profesional secara komprehensif
dalam hal pengetahuan, sikap dan keterampilan. Pengetahuan yang telah didapat dari
pendidikan, baik di kelas perkuliahan maupun di laboratorium akan digunakan pada

81

situasi nyata di lapangan/klinik, sehingga keselarasan antara pendidikan dan praktik


klinik keperawatan (PKK) sangatlah penting.
Praktik klinik keperawatan merupakan tindakan mandiri perawat profesional
melalui kerjasama berbentuk kolaborasi dengan pasien dan tenaga kesehatan lain dalam
memberikan asuhan keperawatan atau sesuai dengan lingkungan wewenang dan
tanggung jawabnya (Nursalam, 2002). Praktik klinik keperawatan merupakan proses
transformasi dari mahasiswa yang akan menjadi perawat professional. Pada fase ini
mahasiswa mendapat kesempatan beradaptasi pada perannya sebagai perawat
professional dalam masyarakat keperawatan dan lingkungan pelayanan atau asuhan
keperawatan.
Model bimbingan praktik adalah upaya menumbuhkan kemampuan profesional
(intelektual, teknikal, dan interpersonal) peserta didik melalui upaya integrasi berbagai
konsep, teori dan prinsip keperawatan dalam rangka memenuhi kebutuhan dasar klien
secara komprehensif. Jenis metode pengajaran klinik antara lain eksperensial, konferensi,
bedside teaching, observasi, ronde keperawatan, dan proses insiden. Dengan metode
tersebut memungkinkan identifikasi masalah, penentuan tindakan yang akan diambil,
implementasi pengetahuan ke dalam masalah klinik, dan diskusi untuk menggali proses
berfikir dalam menanggapi situasi.
Pembimbing klinik memiliki peran utama bagi pelakasanaan bimbingan di
ruangan. Tugas pembimbing praktik klinik keperawatan, yaitu:

Mengorientasi mahasiswa di unit menyangkut karakteristik unit, klien, protap,

alat, dan lain-lain.


Memonitor pelaksanaan dinas mahasiswa.
Menyerahkan dan membimbing mahasiswa dalam rangka mencapai kompetensi

yang diharapkan.
Memotivasi minat dan semangat untuk peningkatan kemampuan mahasiswa.
Berusaha mengatasi masalah yang ditemukan dan mengadakan hubungan serta

pelaporan kepada pihak terkait.


Mengevaluasi bimbingan praktik yang meliputi pengetahuan, sikap, dan

keterampilan.
Menyampaikan masalah yang berhubungan dengan praktik mahasiswa dengan

kesatuan yang terkait.


Mengikuti rapat yang diikuti satuan kerja yang terkait yang ada di rumah sakit

dan institusi pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan bimbingan praktik.


Memeriksa, mengoreksi, dan memberikan umpan balik asuhan keperawatan
yang telah dibuat pada evaluasi keterampilan.

82

Membimbing mahasiswa dengan melaksanakan tindakan keperawatan untuk

memenuhi kebutuhan klien.


Mengevaluasi mahasiswa terkait pencapain kompetensi saat awal dan akhir
meliputi pelaksanaan pre dan post test saat praktik klinik keperawatan di ruangan.
Evaluasi adalah stimulasi untuk menentukan keberhasilan suatu proses kegiatan

yang dalam hal ini bimbingan PKK oleh clinical instructure (CI) terhadap mahasiswa
yang praktik. Evaluasi merupakan proses yang berlangsung terus menerus selama
kegiatan belajar mengajar. terdiri dari evaluasi formatif dan evaluasi sumatif.

Evaluasi Formatif
Evaluasi yang dilakukan sepanjang proses belajar.

Evaluasi Sumatif
Dilakukan pada akhir unit peserta belajar atau akhir proses belajar.
Terkait dengan mutu bimbingan praktik klinik keperawatan, terdapat empat hal

utama yang dapat digunakan dalam menjamin mutu proses bimbingan yang diharapkan
dapat memberikan kepuasan bagi mahasiswa maupun pembimbing terhadap bimbingan
klinik yang diberikan di ruangan. Empat hal tersebut meliputi:
Dokumentasi pelaksanaan bimbingan praktik klinik yang telah dilakukan oleh

pembimbing klinik.
Persepsi mahasiswa praktik klinik keperawatan terhadap mutu bimbingan yang

diberikan pembimbing klinik melalui angket.


Kepatuhan pembimbing klinik terhadap prosedur pembelajaran yang diberikan pada
mahasiswa praktik klinik keperawatan yaitu bed side teaching, ronde keperawatan,

pre dan post conference.


Pencapaian kompetensi mahasiswa praktik klinik keperawatan melalui pengukuran
pre dan post test di ruangan terkait.
RSUP Dr. Sardjito sebagai rumah sakit pendidikan yang digunakan sebagai lahan

praktik dari berbagai institusi pendidikan kesehatan, termasuk pendidikan keperawatan,


memiliki peran yang tidak sedikit terhadap kualitas lulusan peserta didik keperawatan.
Dalam usaha meningkatkan keterampilan mahasiswa keperawatan yang melaksanakan
praktik klinik, mahasiswa mendapat bimbingan dari pembimbing klinik RS dan
pembimbing klinik akademik. Pembimbing klinik di tetapkan melalui SK pembimbing
klinik yang dikeluarkan oleh RS, yang mempunyai beberapa persyaratan yang harus
dipenuhi antara lain, persyaratan profesional, persyaratan pribadi dan persyaratan sosial
(RSUP Dr. Sardjito, 2007).
Adapun tujuan dari bimbingan klinik RSUP DR. Sardjito terbagi antara tujuan
umun dan tujuan khusus, yaitu:
Umum
83

Terselenggaranya program bimbingan PKK yang bermutu tinggi bagi perawat dan
semua peserta didik keperawatan, sesuai peran dan fungsi RSUP Dr. Sardjito sebagai

rumah sakit pendidikan


Khusus
Setiap pembimbing PKK dapat mengetahui dan melaksanakan tugasnya dengan
jelas dan benar sesuai dengan peran dan fungsi sebagai pembimbing praktik klinik
keperawatan.
Setiap peserta didik dapat mengetahui dan melaksanakan tugasnya dengan jelas
dan benar sesuai dengan peran dan fungsi peserta didik.
Terselenggaranya program bimbingan PKK yang baik sesuai dengan kompetensi

yang diharapkan.
Kajian Data
Dokumentasi Pelaksanaan Praktik Klinik
Petunjuk Teknis Pelaksanaan Bimbingan Praktik Klinik Keperawatan RSUP Dr.
Sardjito yang disusun oleh Kelompok Kerja Keperawatan tahun 2004 menyebutkan pada
poin tugas pembimbing klinik keperawatan, yaitu pembimbing klinik memiliki wewenang
untuk melaporkan hasil bimbingan ke Divisi Pendidikan dan SDM.
Ruang Dahlia 5 digunakan sebagai tempat praktik mahasiswa keperawatan,
namun saat dilakukan observasi pada 28-29 Desember 2015 ada mahasiswa keperawatan
yang sedang praktik di ruang Dahlia5. Hasil wawancara dengan CI di Dahlia 5
menyebutkan bahwa kegiatan bimbingan klinik tidak didokumentasikan dalam buku
khusus bimbingan yang dimiliki oleh bangsal, hanya terdapat buku absensi dan buku
pembagian jadwal dinas mahasiswa. Dokumentasi juga dilakukan pada buku praktik yang
dibawa oleh setiap praktikan.
Walaupun RSUP Dr. Sardjito adalah rumah sakit pendidikan, namun hal tersebut
bukan menjadi pengkajian utama saat akreditasi hospital teaching JCI. Sehingga hal

tersebut tidak ditekankan untuk dijalankan setelah akreditasi berakhir.


Kepatuhan Pembimbing Klinik terhadap Prosedur Pembelajaran
Pada Petunjuk Teknis Pelaksanaan Bimbingan Praktik Klinik Keperawatan RSUP
Dr. Sardjito yang disusun oleh Kelompok Kerja Keperawatan tahun 2004 menyebutkan
bahwa pre conference dan post conference dilakukan paling tidak 2 kali seminggu.
Menurut jadwal pre conference dijadwalkan pada hari Senin dan post conference pada
hari Jumat pada minggu pertama praktik. Dari hasil wawancara dengan CI, pada 29
Desember 2015 menunjukkan metode kegiatan pembelajaran yang telah dilakukan yaitu
pre conference yang dijadwalkan dilakukan pada hari pertama atau hari kedua minggu
pertama mahasiswa praktikan masuk bangsal. Dari hasil wawancara, didapatkan bahwa
kegiatan ronde keperawatan dan bedside teaching tidak pernah dilakukan.
84

Pencapaian Mahasiswa melalui Pre dan Post Test


Pre dan post test tidak dilaksanakan di Dahlia 5. Hal ini disebabkan karena

memang tidak ada aturan atau panduan teknis yang mengatur kegiatan tersebut.
Analisis Data
Data menunjukkan bahwa berdasarkan pemenuhan komponen mutu dari pembelajaran
keperawatan klinik, pendokumentasian kegiatan bimbingan klinik terdapat pada buku oleh
pembimbing klinik sendiri. Dari hasil observasi tidak ditemukan buku dokumentasi
bimbingan PKK. Dokumentasi hanya menggunakan buku absensi praktik mahasiswa dan
pembagian jadwal dinas serta dokumentasi yang diminta oleh institusi pendidikan dari mana
mahasiswa berasal. Dengan demikian tidak ditemukan data tingkat pencapaian praktikan
yang membandingkan sebelum mahasiswa belajar di Dahlia 5 dan sesudahnya.
1. Efisiensi ruang rawat
Kajian Teori
Efisiensi pelayanan meliputi 4 indikator mutu pelayanan kesehatan yang meliputi
(BOR, LOS, TOI, BTO)
BOR (Bed Occupancy Ratio = Angka penggunaan tempat tidur)
BOR menurut Huffman (1994) adalah the ratio of patient service days to inpatient
bed count days in a period under consideration. Sedangkan menurut Depkes RI
(2005), BOR adalah prosentase pemakaian tempat tidur pada satuan waktu tertentu.
Indikator ini memberikan gambaran tinggi rendahnya tingkat pemanfaatan tempat
tidur rumah sakit. Nilai parameter BOR yang ideal adalah antara 60-85% (Depkes RI,
2005).
BOR = Jumlah hari perawatan x 100%
Jumlah TT x hari perawatan
AVLOS (Average Length of Stay = Rata-rata lamanya pasien dirawat)
AVLOS menurut Huffman (1994) adalah The average hospitalization stay of
inpatient discharged during the period under consideration. AVLOS menurut
Depkes RI (2005) adalah rata-rata lama rawat seorang pasien. Indikator ini disamping
memberikan gambaran tingkat efisiensi, juga dapat memberikan gambaran mutu
pelayanan, apabila diterapkan pada diagnosis tertentu dapat dijadikan hal yang perlu
pengamatan yang lebih lanjut. Secara umum nilai AVLOS yang ideal antara 6-9 hari
(Depkes, 2005).
LOS =

Lama hari perawatan x 100%


Jumlah pasien keluar hidup atau mati
TOI (Turn Over Interval = Tenggang perputaran)
TOI menurut Depkes RI (2005) adalah rata-rata hari dimana tempat tidur tidak
ditempati dari telah diisi ke saat terisi berikutnya. Indikator ini memberikan gambaran
85

tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur kosong tidak terisi
pada kisaran 1-3 hari.
TOI = (jumlah tempat tidur x periode) hari rawat
Jumlah pasien keluar
BTO (Bed Turn Over)
BTO menurut Huffman (1994) adalah ...the net effect of changed in occupancy rate
and length of stay. BTO menurut Depkes RI (2005) adalah frekuensi pemakaian
tempat tidur pada satu periode, berapa kali tempat tidur dipakai dalam satu satuan
waktu tertentu.Idealnya dalam satu tahun, satu tempat tidur rata-rata dipakai 40-50
kali.
BTO=
Kajian Data

Jumlah pasien keluar


Jumlah tempat tidur

Tabel 66. Efisiensi Ruang Rawat


di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta pada Januari 2015-November
2015
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Bulan

Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
November
Rata-rata
Standar RSU
Keterangan

BOR (%)
69,14
59,32
63,39
66,67
66,76
43,04
30,58
48,25
50,43
51,05
53,04
54,67
75-85
Kurang dari

Indikator
LOS (hari)
TOI (hari)
5,55
2,56
4,53
3,36
5,56
4,14
6,33
2,74
4,98
2,63
6,08
7,71
4,58
8,68
5,86
6,36
5,16
5,34
4,56
4,47
4,95
4,32
5,26
4,44
7-10
1-3
Kurang dari
Melebihi

BTO (kali)
3,74
3,39
2,74
3,65
3,91
2,22
2,48
2,52
2,78
3,39
3,26
34,09
40-50
Kurang dari

standar
standar
standar
standar
Sumber: Instalasi Catatan Medik RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Januari 2015November 2015
Analisis Data
Berdasarkan tabel di atas menunjukkan bahwa rata-rata pemakaian tempat tidur
(BOR) di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito pada bulan Januari 2015 November 2015
adalah 54,67 % tergolong kurang dari standar RSU yaitu 75-85%. Semakin tinggi nilai
BOR maka semakin tinggi keuntungan rumah sakit, namun beresiko terjadinya
peningkatan hospital acquired infection (HAI) disebabkan ketiadaannya waktu untuk
86

membersihkan kamar dengan maksimal. Pada bulan Januari 2015 sampai November
2015 terdapat penurunan jumlah pasien Rawat inap di Dahlia 5 pada bulan Juni 2015.
Rata-rata hari perawatan pasien dirawat di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr Sardjito (LOS)
adalah 5,26 hari pada Januari 2015 November 2015. Angkcea ini kurang sesuai denagn
standar Rumah Sakit yaitu 7-10 hari. Angka LOS yang tinggi berpengaruh pula pada
tingginya angka HAI.
TOI (Turn Over Interval) atau waktu rata-rata tempat tidur kosong. Berdasarkan
standar Rumah Sakit Umum untuk TOI adalah 1-3 hari. Pada bulan Januari 2015
November 2015 di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr Sardjito adalah 4,44 hari. Angka ini
melebihi standar dari Rumah Sakit yaitu 1-3 hari. Sehingga dapat dikatakan penggunaan
tempat tidur selama tahun 2014 di ruang Dahlia 5 efisien.
BTO (Bed Turn Over) pada bulan Januari 2015 November 2015 rata- rata di Ruang
Dahlia 5 RSUP Dr Sardjito yaitu 34,09 kali dalam setahun. Angka ini kurang dari
standar BTO Rumah Sakit Umum yaitu 40-50 kali dalam 1 tahun. Hal tersebut juga
dikarenakan lama rawat pasien di Dahlia 5 pada bulan Januari 2015 November 2015
kurang dari standar Rumah sakit.
f.

Mutu Klinik Keperawatan

Kajian Teori
Untuk dapat menilai mutu dari hasil asuhan keperawatan telah ditetapkan
indikator klinik keperawatan. Indikator adalah pengukuran tidak langsung suatu
peristiwa atau kondisi. Indikator juga mempunyai arti variabel yang menunjukkan
satu kecenderungan system yang dapat dipergunakan untuk mengukur perubahan
(Green, 1992). WHO (1981) menguraikan indikator adalah variabel untuk mengukur
suatu perubahan baik langsung maupun tidak langsung.
Sedangkan indikator klinik adalah ukuran kuantitas sebagai pedoman untuk
mengukur dan mengevaluasi kualitas asuhan pasien dan berdampak terhadap
pelayanan (Direktori Bina Pelayanan Keperawatan, Dirjen Bina Pelayanan Medik
Depkes RI, 2008). Karakteristik suatu indikator adalah:

Sahih (valid)

Dapat dipercaya (reliable)

Peka (sensitive)

Spesifik (specific)

Berhubungan (relevan)

87

Pada tahap pertama ditetapkan indikator mutu pelayanan keperawatan klinik


sebagai berikut:

Keselamatan pasien (patient safety)


Pasien aman dari kejadian jatuh, dekubitus, kesalahan pemberian obat dan cidera
akibat restrain.

Perawatan diri
Kebersihan dan perawatan diri merupakan kebutuhan dasar manusia yang harus
terpenuhi agar tidak timbul masalah lain sebagai akibat dari tidak terpenuhinya
kebutuhan kebersihan dan perawatan diri, misalnya penyakit kulit, rasa tidak
nyaman, infeksi saluran kemih, dan lain-lain.

Kepuasan pasien
Tingginya tingkat kepuasan pasien terhadap pelayanan keperawatan tercapai bila
terpenuhinya kebutuhan pasien/keluarga terhadap pelayanan keperawatan yang
diharapkan. Junaidi (2002) berpendapat bahwa kepuasan konsumen atas suatu
produk dengan kinerja yang dirasakan konsumen atas produk tersebut. Jika kinerja
produk lebih tinggi dari harapan konsumen maka konsumen akan mengalami
kepuasan.

Kecemasan
Kecemasan/ansietas adalah perasaan individu dan pengalaman subjektif yang
tidak diamati secara langsung dan perasaan tanpa objek yang spesifik dipacu oleh
ketidaktahuan dan didahului oleh pengalaman yang baru (Stuart and Sunddeen,
1998).

Kenyamanan
Rasa nyaman (comfort) adalah bebas dari rasa nyeri atau nyeri terkontrol.

Pengetahuan
Discharge planning adalah suatu proses yang dipakai sebagai pengambilan
keputusan dalam hal memenuhi kebutuhan pasien untuk kesempurnaan
kepindahan pasien dari satu tempat perawatan ke tempat lainnya. Dalam
perencanaan, pemulangan, pasien dapat dipindahkan ke rumahnya sendiri atau
keluarga, fasilitas rehabilitasi, nursing home, hospice, home care atau tempattempat lain di luar rumah sakit.
Bentuk kinerja klinis perawat dapat dilihat dari kejadian infeksi nosokomial,

angka dekubitus, infeksi jarum infuse, dan kejadian pasien jatuh. Infeksi nosokomial
88

adalah infeksi yang diperoleh ketika seseorang dirawat di rumah sakit ata u infeksi
yang didapat selama perawatan atau pemeriksaan di rumah sakit tanpa adanya tandatanda infeksi sebelumnya, dan minimal terjadi selama 48 jam sesudah masuknya
kuman. Waktu mulai dirawat tidak ditemukan tanda-tanda infeksi dan tidak sedang
dalam masa inkubasi infeksi tersebut. Infeksi terjadi setelah pasien dengan masa
perawatan lebih lama dari masa inkubasinya.
Infeksi nosokomial ini dapat menyebar melalui beberapa jalur, yaitu jalur kontak,
jalur droplet, dan jalur debu. Jalur kontak dibagi atas kontak langsung dan tidak
langsung. Kontak langsung adalah adanya kontak fisik langsung antara jalur
penyebaran yang paling sering, misalnya melalui tangan perawat, alat medis atau
darah (DepKes RI, 2003).
Kajian Data
Selama melakukan observasi, wawancara dan studi dokumentasi di Ruang Dahlia
5di RSUP Dr. Sardjito pada 29 Juni-1 Juli 2015 didapatkan data tentang pelaksanaan
indikator mutu klinik keperawatan adalah sebagai berikut:
Tabel 66. Indikator Mutu Klinik Keperawatan
di Ruang Dahlia 5RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Tahun 2015
Dilakukan

No

Indikator Mutu Klinik

1.

Identifikasi pasien

Ya

2.

Komunikasi efektif (SBAR/READBACK)

3.

High alert

4.

Pencegahan infeksi

5.

Resiko jatuh

6.

High risk

7.

Kesalahan obat

8.

Surveilence

9.

Assesment

10

Nyeri

.
11.

Edukasi

12

Personal hygiene

Tidak

89

13

Tranfusi

.
14

Incision site

.
Jumlah
Persentase

14

100%

0%

Sumber: Observasi dan Studi Dokumentasi Data Pelayanan Pasien DAHLIA 5RSUP
Dr.Sardjito Yogyakarta Tahun 2015
Tabel 67. Jumlah Total Kejadian Indikator Mutu Pelayanan IPSG
di Dahlia 5RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Pada Tahun 2014
VARIABEL

Indikator Kinerja
Jumlah pasien memakai gelang
identitas
Jumlah pasien yang dilaporkan
menggunakan READ BACK
Obat high alert

IPSG

Target
100
100

a. Jumlah obat high alert

100

b. Jumlah obat yang ditempel


Penandaan mark site
Jumlah pasien risiko jatuh
Jumlah pasien risiko infeksi akibat

100
100

perawatan
Sumber: SIMETRIS RSUP Dr. Sardjito tahun 2015

Realisasi (%)

Tabel 68. Jumlah Total Kejadian Indikator Mutu Pelayanan IPSG


di Dahlia 5RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Pada Bulan Januari - Mei 2015
VARIABEL

Indikator Kinerja
Jumlah pasien memakai gelang
identitas
Jumlah pasien yang dilaporkan
menggunakan READ BACK
Obat high alert

IPSG

Target
100
100

a. Jumlah obat high alert

100

b. Jumlah obat yang ditempel


Penandaan mark site
Jumlah pasien risiko jatuh
Jumlah pasien risiko infeksi akibat

100
100

perawatan

Realisasi (%)

90

Sumber: SIMETRIS RSUP Dr. Sardjito tahun 2015


Tabel 69. Jumlah Total Kejadian Indikator Mutu Pelayanan Surveilance
di Dahlia 5RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Pada Tahun 2014

91

VARIABE

Indikator Kinerja

Jumlah pasien masuk ruang


Jumlah pasien perhari
PLEBITIS

Target

Realisasi

40/00

a. jumlah terpasang infus


b. jumlah kejadian plebitis
IADP

20/00

a. jumlah pasien terpasang CVC


b. jumlah infeksi karena CVC
b. jumlah infeksi karena IVLine/Infus
ISK

50/00

a. jumlah pasien terpasang kateter


b. jumlah kejadian ISK
DEKUBITUS

50/00

a. jumlah pasien berisiko

Surveilance

b. jumlah kejadian dekubitus


VAP

7,50/00

a. jumlah terpasang ventilator/ETT


b. jumlah kejadian VAP
HAP

100/00

a. jumlah hari rawat pasien


b. jumlah kejadian HAP
ILO (juli-desember)

2%

a. jumlah pasien operasi bersih


b. jumlah kejadian ILO bersih
c. jumlah pasien operasi terkontaminasi
atau kotor
d. jumlah kejadian ILO terkontaminasi
atau kotor
e. jumlah seluruh pasien operasi bersih
dan kotor
f. jumlah kejadian ILO
SEPSIS
TRANFUSI
a Jumlah pasien tranfusi darah
b Reaksi tranfusi darah
Sumber: SIMETRIS RSUP Dr. Sardjito tahun 2015

TDD
TDD
TDD
TDD

TDD
TDD
TDD
TDD

92

Tabel 70. Jumlah Total Kejadian Indikator Mutu Pelayanan Surveilance


di Dahlia 5RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Bulan Januari 2015 Mei 2015

93

VARIABE

Indikator Kinerja

Jumlah pasien masuk ruang


Jumlah pasien perhari
PLEBITIS

Target

Realisasi (%)

40/00

a. jumlah terpasang infus


b. jumlah kejadian plebitis
IADP

20/00

a. jumlah pasien terpasang CVC


b. jumlah infeksi karena CVC
b. jumlah infeksi karena IVLine/Infus
ISK

50/00

a. jumlah pasien terpasang kateter


b. jumlah kejadian ISK
DEKUBITUS

50/00

a. jumlah pasien berisiko

Surveilance

b. jumlah kejadian dekubitus


VAP

7,50/00

a. jumlah terpasang ventilator/ETT


b. jumlah kejadian VAP
HAP

100/00

a. jumlah hari rawat pasien


b. jumlah kejadian HAP
ILO

2%

a. jumlah pasien operasi bersih


b. jumlah kejadian ILO bersih
c. jumlah pasien operasi terkontaminasi
atau kotor
d. jumlah kejadian ILO terkontaminasi
atau kotor
e. jumlah seluruh pasien operasi bersih
dan kotor
f. jumlah kejadian ILO
SEPSIS
TRANFUSI
c Jumlah pasien tranfusi darah
d Reaksi tranfusi darah
Sumber: SIMETRIS RSUP Dr. Sardjito tahun 2015

TDD
TDD
TDD
TDD

TDD
TDD
TDD
TDD

94

Analisis Data
Berdasarkan indikator mutu pelayanan IPSG di ruang Dahlia 5 RSUP Dr.
Sardjito dari Januari 2014 Mei 2015 didapatkan data bahwa pengisian indikator
mutu IPSG dirasakan sudah cukup baik namun perlu diperbaiki dan ditingkatkan
kembali khususnya pada indikator mutu IPSG 2 mengenai pasien yang menggunakan
READ BACK pada tahun 2014 menunjukkan prosentase yang sangat rendah yaitu
6,52%. Pada bulan Januari Mei 2015 indicator mutu IPSG 2 tentang READ BACK
mengalami peningkatan menjadi 75% yang masih jauh dari target. Indicator mutu
IPSG 4 tentang Penandaan Mark Site pada tahun 2014 menunjukkan angka 36,84% di
mana masih jauh dari target. Sedangkan bulan Januari-Mei 2015 indikator mutu IPSG
4 tentang Penandaan Mark Site meningkat menjadi 91,67% hampir mencapai target.
Indikator mutu pelayanan surveilance pada tahun 2014 didapatkan data sebagai
berikut:angka kejadian Plebitis 0,940/00, IADP CVC 00/00, ISK 00/00, Dekubitus 3,410/00,
VAP 00/00, HAP0,180/00 dan untuk data ILO dari Bagian Pencegahan dan Pengendalian
Infeksi dari bulan Januari Mei tidak ditemukan data, sehingga data ILO yang
didapat hanya dari bulan Juli Desember 2014 sebesar 0,33% Sedangkan untuk data
surveillance dari bulan Januari Mei 2015 menunjukkan angka kejadian Plebitis 0 0/00,
IADP CVC 00/00, ISK 00/00, Dekubitus 2,320/00, VAP 00/00, HAP00/00 dan untuk data
ILO 1,06% Data tersebut menunjukan sudah memenuhi target dari semua target
surveillance.
g. Penilaian Kinerja Perawat

Kajian Teori
Penilaian kinerja perawat merupakan alat yang paling dapat dipercaya oleh
manajer perawat dalam mengontrol sumber daya manusia dan produktivitas. Satu
pengukuran pengawasan yang digunakan oleh manager perawat guna mencapai hasil
organisasi adalah sistem penilaian pelaksanaan kerja perawat. Melalui evaluasi
regular dari setiap pelaksanaan kerja pegawai, manager harus dapat mencapai
beberapa tujuan. Proses penilaian kerja dapat digunakan secara efektif dalam
mengarahkan perilaku pegawai dalam rangka menghasilkan jasa keperawatan dalam
kualitas dan volume yang tinggi. Jenis alat evaluasi pelaksanaan kerja perawat yang
umum digunakan ada 5 yaitu :

Laporan bebas

Pengurusan sederhana

Cek list pelaksanaan kerja


95

Penilaian grafik

Perbandingan pilihan (Handerson, 1984 cit Nursalam, 2002)


Penilaian kinerja adalah suatu kegiatan yang dilakukan masing-masing manager

atau penyelia penilai untuk menilai kinerja tenaga kerja dengan cara membandingkan
kinerja dengan uraian deskripsi pekerjaan dalam suatu periode tertentu biasanya setiap
akhir tahun. Penilaian kinerja menurut Werther dan Davis (1996:342) mempunyai
beberapa tujuan dan manfaat bagi organisasi dan pegawai yang dinilai, yaitu:

Perfomance Improvement yaitu memungkinkan pegawai dan manager untuk


mengambil tindakan yang berhubungan dengan peningkatan kerja.

Compensation adjustment yaitu membantu para pengambil keputusan untuk


menentukan siapa saja yang berhak menerima kenaikan gaji atau sebaliknya.

Placement decision yaitu menentukan promosi, transfer, dan demotion

Training and development needs mengevaluasi kebutuhan pelatihan dan


pengembangan bagi pegawai agar kinerja mereka lebih optimal.

Career planning and development yaitu memandu untuk menentukan jenis karir
dan potensi karir yang dapat dicapai.

Staffing process deficiencies yaitu mempengaruhi prosedur perekrutan pegawai.

Informational inaccuracies and job-design errors yaitu membantu menjelaskan


apa saja kesalahan yang telah terjadi dalam managemen sumber daya manusia
terutama di bidang informasi job-analysis, job-design, dan system informasi
managemen sumber daya manusia.

Equal employment opportunity yaitu menunjukkan bahwa placement decision


tidak diskriminatif.

Eksternal challenges. Kadang-kadang kinerja pegawai dipengaruhi oleh faktor


eksternal seperti keluarga, keuangan pribadi, kesehatan dan lain-lain. Biasanya
faktor ini tidak terlalu kelihatan namun dengan melakukan penilaian kerja, faktorfaktor eksternal ini akan kelihatan sehingga membantu bagian sumbr daya
manusia untuk memberikan bantuan bagi peningkatan kinerja pegawai.

Feedback memberikan umpan balik bagi urusan kepegawaian maupun bagi


pegawai itu sendiri
Perbandingan untuk mengukur kinerja masing-masing tenaga kerja dalam

mengembangkan kualitas kerja pembinaan selanjutnya, tindakan perbaikan atas


96

pekerjaan yang kurang sesuai dengan deskripsi pekerjaan serta untuk keperluan yang
berhubungan dengan masalah ketenagakerjaan lainnya (Sastrohadiwiryo, 2002).
Unsur-unsur yang dinilai:

Kesetiaan: tekad dan kesanggupan menaati, melaksanakan, dan mengamalkan


sesuatu yang diamalkan dan ditaati dengan penuh kesadaran dan tanggungjawab

Prestasi kerja: kinerja yang dicapai oleh seorang tenaga kerja dalam melaksanakan
tugas dan pekerjaan yang diberikan kepadanya

Tanggungjawab: kesanggupan tenaga kerja dalam menyelesaikan tugas dan


tanggungjawab yang diserahkan kepadanya dengan sebaik-baiknya dan tepat
waktu serta berani mengambil resiko atas keputusan yang diambilnya atau
tindakan yang dilakukannya

Ketaatan: kesangguoan seorang tenaga kerja untuk menaati segala ketetapan


peraturan perundang-undangan dan peraturan kedinasan yang berlaku kedinasan
yang diberikan atasan yang berwenang serta kesanggupan untuk tidak melanggar
larangan yang telah ditetapkan perusahaan atau pemerintah baik tertulis maupun
tidak tertulis.

Kejujuran: ketulusan hati seorang tenaga kerja dalam melaksanakan tugas dan
pekerjaan serta kemampuan untuk tidak menyalahgunakan wewenang yang telah
diberikan kepadanya

Kerjasama: kemampuan seorang tenaga kerja untuk bekerja bersama-sama denga


orang lain dalam menyelesaikan suatu tugas dan hasil guna yang sebesar-besarnya

Prakarsa: kemampuan seorang tenanga kerja untuk mengambil keputusan,


langkah-langkah atau melaksanakan sesuatu tindakan yang diperlukan dalam
melaksanakan tugas pokok tanpa menunggu perintah dan bimbingan dari manager
lini.

Kepemimpinan: kemampuan yang dinilai seorang tenaga kerja untuk meyakinkan


orang lain sehingga dapat diarahkan secara maksimum untuk melaksanakan tugas
pokok penilaian unsur kepemimpinan yang diperuntukkan untuk mereka yang

memiliki jabatan seluruh hierarki dalam perusahaan.


Kajian Data
Tabel 68. Evaluasi Penilaian Kinerja Individu Perawat
di Ruang Dahlia 5 RSUP Dr Sardjito Yogyakarta Tahun 2015
No
1.

Standar
IKI

Data
Keterangan
Telah dilakukan Dinilai berdasarkan log book harian yang dibuat
97

2.

terakhir

oleh perawat pelaksana. Data yang didapatkan

dilakukan

menunjukkan hasil sesuai target.

Penilaian Angka

Desember 2015
Ada 2 perawat Proses penilaian angka kredit diawali dengan

Kredit

yang

perawat membuat log book per bulan yang dihitung

mengajukan

setiap 6 bulan. Penilaian angka kredit dilakukan

kenaikan

selama 6 bulan dan berhubungan dengan kenaikan

pangkat

pangkat. Masa pengangkatan minimal 2,5-3 tahun.

(DUPAK) untuk Apabila selama 1 tahun tidak membuat log book


kenaikan
pangkat
3.

Penilaian kinerja perawat

sampai dengan 4 tahun, maka tunjangan fungsional


pada diberhentikan sementara.

Desember 2015.
Sudah dilakukan

berdasarkan kompetensi

Dilakukan sesuai dengan peraturan kridensial.


Penilaian kinerja perawat berdasarkan kompetensi
dan telah dilakukan ujian tertulis untuk PK I, PK II,
dan PK III, dan PK IV. Ada 4 orang PK I, 5 orang

4.

5.

Penilaian kinerja

Sudah dilakukan

berdasarkan uraian tugas

kepala ruang setiap hari berdasarkan Indeks Kinerja

Penilaian kinerja

Individu (IKI). PN dan AN juga diobservasi.


Daftar hadir dinilai menggunakanhand key yang

Sudah dilakukan

berdasarkan daftar hadir


6.

PK II, dan 5 orang PK III.


Dinilai dengan observasi secara langsung oleh

Raport

telah disediakan Rumah Sakit. Sehingga daftar


Sudah dilakukan

hadir tidak dibukukan.


Tujuan pembuatan report
mengatasi

pelanggaran

ini

yang

adalah

untuk

dilakukan

oleh

perawat. Selama 2015 tidak ada perawat yang


melakukan pelanggaran kode etik. Report ini dapat
berupa pemotongan gaji sebesar 2,5% jika tidak
masuk kerja tanpa alasan, pengurangan 1,5 % jika
jika telat 30 - 60 menit, pengurangan 2 % jika
terlambat 1-2 jam.
Sumber: Wawancara Kepala Ruang Dahlia 5 pada 30 Juni 2015.
Analisis Data
Dari data yang didapatkan sesuai wawancara dengan Kepala Ruang Dahlia 5,
didapatkan bahwa ada dua perawat yang mengajukan kenaikan pangkat untuk tahun
2016.Penilaian kinerja berdasarkan kompetensi secara umum dilakukan sesuai dengan
98

peraturan kridensial. Dilakukan sesuai dengan peraturan kridensial. Penilaian kinerja


perawat berdasarkan kompetensi dan telah dilakukan ujian tertulis untuk PK I, PK II,
dan PK III, dan PK IV. Ada 2 orang PK I, 6 orang PK II, dan 5 orang PK III.
Penilaian daftar hadir tidak dalam bentuk buku, namun langsung masuk ke pusat
pengontrolan RS, karena penilaian ini menggunakanhand key yang telah disediakan
Rumah Sakit. Untuk daftar hadir tertulis tidak terdapat buku daftar hadir di
Ruangan/Bangsal.
Penilaian raport dibuat apabila terdapat pelanggaran yang dilakukan perawat.
Selama tahun 2015. Selama 2015 tidak ada perawat yang melakukan pelanggaran
kode etik. Report ini dapat berupa pemotongan gaji pokok sebesar 2,5% jika tidak
masuk kerja tanpa alasan, pengurangan 1,5 % jika telat 30 - 60 menit, pengurangan 2
% jika terlambat 1-2 jam.
h. Kepuasan Kerja Perawat

Kajian Teori
Menurut Robbins (2001) kepuasan kerja didefinisikan sebagai suatu sikap umum
seseorang terhadap pekerjaannya. Definisi ini mengandung pengertian yang luas.
Dengan kata lain kepuasan kerja merupakan penjumlahan yang rumit dari sejumlah
unsur pekerjaan yang terbedakan dan terpisahkan satusama lain (discrete job
elements). Jika mengacu pada George dan Jones (2002), kepuasan kerja merupakan
kumpulan feelings dan beliefs yang dimiliki orang tentang pekerjaannya.
Pengungkapan ketidakpuasan pegawai dalam 4 cara:

Respon Voice (aktif dan konstruktif, memberikan saran)

Respon Neglect (Pasive: tidak mau tahun / Destructive: membiarkan kondisi


memburuk)

Respon Exit (Destructive: karyawan keluar / Active: mencari pekerjaan baru)

Respon Loyalty (Pasive: tidak melakukan apapun / Contructive: harapan kondisi


membaik)
Kepuasan kerja (job satisfication) adalah keadaan emosional yang menyenangkan

atau tidak menyenangkan dimana para karyawan memandang pekerjaan mereka. Pon
Loyalty (Pasive : tidak melakukan apapun / Contructive : harapan kondisi membaik).
Kepuasan kerja mencerminkan perasaan seseorang terhadap pekerjaannya dan
nampak dari sikap positif karyawan terhadap pekerjaannya serta segala sesuatu yang
dihadapi di lingkungan kerjanya (Handoko, 1993). Peningkatan suasana kerja yang
99

kondusif serta pembri dukungan dari perawat yang mempunyai posisi lebih tinggi,
peningkatan hubungan interpersonal dapat meningkatkan kepuasan kerja dan
meningkatkan Turn Over perawat sehingga diperlukan rentang dukungan yang
kontinyu bagi perawat sejak bekerja di unit rawat atau tatanan pelayanan kesehatan
lain. Kepuasan atau ketidakpuasaan seseorang dengan pekerjaan merupakan keadaan
yang sifatnya subyektif yang merupakan hasil kesimpulan yang didasarkan pada suatu
perbandingan mengenai apa yang secara nyata diterima oleh pegawai dari
pekerjaannya

dibandingkan

dengan

apa

yang

diharapkan,

diinginkan

dan

dipikirkannya sebagai hal yang pantas atau berhak baginya. Sementara setiap pegawai
secara subjektif menentukan bagaimana pekerjaan itu memuaskan (Gomes, 1995).
Menurut Deny cit Fatiah, 1995, kepuasan kerja merupakan keadaan yang bersifat
individu. Setiap individu akan memiliki tingkat kepuasan yang berbeda-beda sesuai
dengan situasi nilai-nilai yang berlaku pada dirinya. Semakin banyak aspek-aspek
dalam pekerjaan yang sesuai dengan keinginan individu maka semakin tinggi tingkat
kepuasan yang dirasakan demikian pula sebaliknya. Kepuasan kerja dipengaruhi oleh
karakteristik lingkungan kerja, karakteristik pekerjaan, dan karakteristik pekerja.
Semakin tua usia karyawan maka lebih cenderung merasa puas karena semakin tinggi
jenjang pekerjaan karyawan.
Kepuasan merupakan suatu konsep yang multifacet (banyak dimensi). Suatu
kesimpulan

menyeluruh

tentang

kepuasan

hanya

akan

menyembunyikan

pertimbangan subjektif dari pegawai mengenai kepuasan sehubungan dengan gaji,


keselamatan kerja, supervise, relasi-relasi antarperorangan dalam kerja, peluangpeluang di masa yang akan datang, dan pekerjaan itu sendiri (Gomes, 1995).
Kepuasan kerja mempunyai konsekuensi langsung maupun tidak langsung
terhadap efektivitas kerja organisasi. Kepuasan kerja karyawan yang rendah menjadi
penyebab menurunnya kondisi kerja, kinerja dan kualitas produksi dalam
berorganisasi (Gomes, 1995).
Menurut Strauss dan Sayles, kepuasan kerja penting untuk aktualisasi diri.
Karyawan yang tidak memperoleh kepuasan kerja tidak akan pernah mencapai
kematangan psikologis, dan pada gilirannya akan menjadi frustasi. Karyawan seperti
ini akan sering melamun, mempunyai semangat kerja rendah, cepat lelah dan bosan,
emosinya tidak stabil, sering absent dan melakukan kesibukan yang tidak ada
hubungannya dengan pekerjaan yang harus dilakukan. Sedangkan karyawan yang
mempunyai kepuasan kerja biasanya mempunyai catatan kehadiran dan perputaran
100

yang lebih baik, kurang aktif dalam kegiatan serikat karyawan dan kadang-kadang
berprestasi lebih baik daripada karyawan yang tidak memperoleh kepuasan kerja
(Handoko, 2001).
Gomes (1995) menyatakan kepuasan kerja dari pegawai itu sendiri mungkin
mempengaruhi kehadirannya pada kerja, dan keinginan untuk ganti pekerjaan juga
bisa mempengaruhi kesediaannya untuk bekerja. Kesediaan atau motivasi seorang
pegawai untuk bekerja biasanya ditunjukkan oleh aktivitas yang terus menerus dan
yang berorientasikan tujuan.
Faktor faktor yang mempengaruhi kepuasan kerja karyawan dalam rangka
peningkatan kinerjanya adalah:

Faktor psikologik, merupakan faktor yang berhubungan dengan kejiwaan


karyawan yang meliputi minat, ketenteraman dalam kerja, sikap terhadap kerja,
bakat, dan keterampilan.

Faktor sosial, merupakan faktor yang berhubungan dengan interaksi sosial baik
sesama karyawan, dengan atasannya, maupun karyawan yang berbeda jenis
pekerjaannya.

Faktor fisik, merupakan faktor yang berhubungan dengan kondisi fisik


lingkungan kerja dan kondisi fisik karyawan, meliputi. Jenis pekerjaan,
pengaturan waktu kerja dan waktu istirahat, perlengkapan kerja, keadaan
ruangan, suhu penerangan, pertukaran udara, kondisi kesehatan karyawan, umur,
dan sebagainya.

Faktor finansial, merupakan faktor yang berhubungan dengan jaminan serta


kesejahteraan karyawan yang meliputi sistem dan besarnya gaji, jaminan sosial,
macam-macam tunjangan, fasilitas yang diberikan, promosi, dan sebagainya.
Namun, upah atau gaji yang besar tidak selalu bisa menjamin kepuasaan kerja
karyawan. Mc. Closey (1974), menemukan bahwa intrinsik reawards seperti
achievement memiliki hubungan yang lebih kuat dengan kepuasan kerja daripada
faktor ekstrinsik seperti gaji.

Kajian Data
Dari hasil wawancara mendalam terhadap 6 orang perawat. Berikut hasil wawancara
secara mendalam kepada tiga orang perawat yang bekerja di Ruang Dahlia 5 :
Tabel 69. Hasil Wawancara Kepuasan Kerja Perawat di Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta 2015
101

Faktor kepuasan

kesimpula

o
1

n
Psikologi
Awal-awal

Sosial
Hubungan

Fisik
Perawat masih belum

Finansial
Perawat

perawatan

dengan dokter:

puas dengan kondisi

merasakan sudah

merasakan stres. tidak ada

ruanagan, perawatan

puas dengan

Namun bekerja kendala/ baik-

mengatakan ruangan

besarnya upah

selama

belum layak untuk

yang diterimanya

tahun membuat hubungan dengan

dijadikan bangsal. Hal

PNS, terkait

perawat

petugas gizi:

ini terkait

tunjangan dan

merasakan

baik. Namun

perlengkapan dan alat, remun dari

kenyamanan

belum puas

misalnya: oksigen

pemerintah dan

yang tidak tersedia di

RS sudah cukup

ruang kelas dua,

banyak.

tiga baik saja,

untuk

bekerja, dengan Pramu

dan

memiliki Husada. Hal ini

minat

yang terkait dengan

dimana pasien kelas

tinggi bekerja di jadwal dinas PH

dua yang

Bangsal

membutuhkan oksigen

THT yang hanya pagi

ini.

dan siang.

harus dialihkan ke

Sehingga

ruang kelas tiga. Hal

pekerjaan PH

ini dikarenakan yang

yang malam

memiliki akses

harus diambil alih oksigen hanya ruang

oleh perawat,

kelas tiga. Selain itu

dimana perawatn

juga, ruang kelas dua

yang jaga malam

tidak dilengkapi

juga minim

dengan kamar mandi

Perawat

(hanya 2 perawat) dalam.


Adanya timbal
Perawatan

Gaji dirasakan

merasakan

balik yang positif

mengeluhkan kondisi

sesuai dengan

kenyamanan

baik dari sesama

ruangan pasien kelas

beban kerja

dan menikmati profesi, maupun

dua yang tidak

perawat, apalagi

bekerja

memiliki kamar

setelah adanya

Bangsal Dahlia profesi. Sehingga

mandi di dalam, dan

remunerasi.

5,

tidak adanya kamar

di dengan berbeda

pekerjaan operawat

102

sesuai
bakat.

dengan merasakan
Perawat kenyamanan saat

mengatakan

bekerja.

ganti yang terpisah


antara pegawai pria
dan pegawai wanita.

aktif meng up-

Hal ini dirasakan

date

kurang memberikan

tentang

ilmu
pasien

THT. Hal

privasi terhadap

ini

perawat.

membuat
perawat merasa
percaya diri dan
memiliki minat
yang

tinggi

untuk
memberikan
asuhan
keperawatan
yang maksimal
3

pada pasien.
Perawat

Perawatan

Perawat mengatakan

Perawat

menyatakan

mengatakan tidak

sudah nyaman dengan

mengatakan gaji

nyaman saat

ada kendala

bangsal, tidak ada

dan tunjuangan

bekerja, sikap

dengan rekan

keluhan dengan

serta jaminan

terhadap

kerja sesama

keadaan

yang dari

kerjaannya

profesi, dan

ruangan.Pertukaran

pemerintah sudah

baik-baik saja

dengan profesi

udara, suhu dan

sesuai dan sudah

dan tidak ada

yang lain saat

pencahayaan ruangan

puas, namun

kendala,

berkomunikasi

sudah baik. Perawat

tidak puas

perawat

dan dalam proses

mengatakan sudah

dengan remun

menyatakan

memberikan

nyaman dengan

dari RS, hal ini

menikmati

asuhan pada

jadwal, pengaturan

terkait remun PK

pekerjaannya.

pasien. Tidak ada

kerja, perlengkapan

II dan PK III

kendala

kerja dan waktu

berbeda, padahal

hubungan anatar

istirahat.

pekerjaan PK III

perawat dan

mampu
103

atasannya.

dikerjakan oleh
PK II.
.

Analisis Data
Berdasarkan data yang didapatkan, secara keseluruhan perawat mengatakan
kepuasan dengan pekerjaan, serta memiliki sikap yang positif terhadap pekerjaannya.
Perawatan mengatakan menikmati pekerjaannya.
Interaksi antar perawat maupun pegawai lainnya sudah baik dan berjalan lancer,
komunikasi sudah terjalin dengan baik antara dokter-perawat-ahli gizi. Namun
perawat 1 mengeluhkan jadwal dinas peramu husada hanya pagi dan siang, sehingga
pekerjaan peramu diambil alih perawat yang jaga malam, hal ini dikarenakan tidak
adanya peramu saat jaga malam, padahal pekerjaan pada dinas malam sama beratnya
dengan pekerjaan pagi hari dengan jumlah perawat yang banyak. Perawat yang jaga
dinas malam biasanya hanya 2 orang.
Dua dari tiga perawat yang diwawancarai mengeluhkan keadaan ruang yang tidak
memenuhi persyaratan, misalnya: ruang kelas II yang tidak memiliki kamar mandi
dalam, tidak terhubung dengan sentral oksigen

RS, tidak ada ruang ganti yang

terpisah antara perawat pria dan wanita. Privasi pegawai pria dan wanita masih
rendah.

104

Ada satu perawat yang mengeluhkan remun RS yang tidak susai terkait tanggung
jawab antar PK, masih belum baiknya remun RS, dikarena pekerjaan PK III kadang
lebih mampu dikerjakan PK II.

105

BAB III
MASALAH DAN PERENCANAAN
1

Identifikasi Masalah

Unsur Input

Material : data peralatan lengkap


Machine : data peralatan lengkap
Metode : masih terdapat beberapa penyakit yang belum memiliki SAK, SAK masih
berfokus pada 15 besar penyakit THT tahun 2009. Struktur organisasi belum terbarui
per desember 2015, lembar balik masih perlu pembaruan.

Unsur Proses
1

Proses asuhan keperawatan


a

Instrumen A Standar Asuhan Keperawatan


Persentase proses asuhan keperawatan di Ruang Dahlia 5 sebesar 93,57%.
Berdasarkan data yang didapat, maka dapat dilakukan analisis sebagai
berikut: Diagnosa keperawatan secara umum sudah berdasarkan NANDA,
namun diagnosa aktual masih belum ditegakkan bersama etiologinya.
Perencanaan sudah ditetapkan sesuai dengan diagnosa dengan tujuan belum
terukur (jika dinilai berdasarkan SMART) yang ditetapkan maksimal 1x24 jam,
namun rencana tersebut belum mampu mengukur sejauh mana masalah
terselesaikan.

e) Instrumen C

Observasi terhadap tindakan yang dilakukan di ruang Dahlia 5, rata-rata penilaian


tindakan sebesar 90,58 %. Hal tersebut menunjukkan hasil yang sangat baik.
f)

Kewaspadaan standar

Berdasarkan observasi kepatuhan petugas dalam hand hygiene keseluruhan ratarata tergolong dalam kategori sangat baik (85,72 %). Beberap hal seperti
penempatan tisu pengering dan penempatan sampah medis di dekat linen bersih
perlu diperhatikan ulang. Kewaspadaan standar dalam merawat pasien dengan
tujuan mencegah dan memutus rantai infeksi berjalan baik.
g) Keselamatan Pasien

Pelaksanaan patient safety di Ruang Dahlia 5 dengan menggunakan indikator 9


Solusi Live Saving Patient Safety termasuk dalam kategori baik (75%). Hal yang
perlu dioptimalkan terletak pada pemberian label pada cairan infus belum semua
perawat melakukan, belum semua perawat melakukan 6 langkah cuci tangan,
belum ada papan nama di atas tempat tidur pasien, belum ada monitoring balance
cairan selama 24 jam.
106

h) Komunikasi terapeutik

Hasil observasi pelaksanaan komunikasi terapeutik di Dahlia 5 RSUP Dr. Sardjito


Yogyakarta termasuk dalam kategori sangat baik (90,47%). Beberapa item yang
perlu mendapat perhatian pada tahap preinteraksi, yaitu Membuat rencana
pertemuan

dengan

klien/keluarga

klien.

Untuk

tahap

orientasi,

yaitu

memperkenalkan diri dan menjelaskan, menanyakan nama panggilan kesukaan


klien/keluarga klien, dan penjelasan waktu yang dibutuhkan. Tahap orientasi
sangat penting terutama untuk membangun hubungan yang saling percaya terlebih
dahulu dengan pasiennya. Tahap terminasi yang perlu mendapatkan perhatian
adalah menyimpulkan hasil kegiatan: evaluasi proses dan evaluasi hasil.
14) Proses Manajemen Pelayanan Keperawatan
a

Planning

Berdasarkan hasil dari observasi dan wawancara kepada Kepala Ruang,


didapatkan hasil bahwa planning yang dilakukan di Ruang Dahlia 5 sudah
berjalan dengan baik.
i)

Organizing

Berdasarkan data hasil pengkajian dengan observasi dan wawancara,


didapatkan bahwa organizing di Dahlia 5 dapat berjalan dengan sangat baik

(94,73%).
Pelaksanaan tugas kepala ruang tergolong dalam kategori sangat baik (100%).
Pelaksanaan tugas PN pada tabel di atas dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan
tugas PN tergolong dalam kategori sangat baik (95%), hal yang diperhatikan
adalah evaluasi hasil kepada setiap pasien sesuai tujuan yang ada dalam

perencanaan asuhan keperawatan dan ada bukti dalam rekam keperawatan.


Pelaksanaan tugas AN tergolong dalam kategori sangat baik (94,4%). Hal yg
perlu ditingkatkan seperti diskusi kasus dalam pertemuan rutin keperawatan di

ruang belum dilakukan..


Pelaksanaan hubungan profesional antar staf keperawatan dengan pasien pada

tabel di atas mencapai kategori sangat baik (90%).


Pelaksanaan tugas antar staf di ruang dahlia 5 pada tabel di atas mencapai
kategori sangat baik (92,3%%). Permasalahan tugas antar staff yang ditemui
adalah belum optimalnya pertemuan rutin Karu dengan PN minimal
1x/minggu dan belum terlaksananya motivasi/bimbingan/reinforcement

dengan AN setiap hari.


Berdasarkan hasil observasi, persentase pelaksanaan kemitraan antar staf
keperawatan dengan dokter atau tim lain sebesar 50%. Beberapa hal yang
107

perlu untuk ditingkatkan antara lainhubungan profesional/kemitraan dengan


dokter/tim kesehatan lain tercermin dalam dokumen rekam medik, PN/AN
menggunakan rekam medik sebagai sarana hubungan profesional dalam
rangka

pelaksanaan

program

kolaborasi,

dokter/tim

kesehatan

lain

menggunakan rekam keperawatan sebagai sarana hubungan profesional dalam


rangka program kolaborasi, serta dokter/Tim kesehatan yang lain mengetahui

setiap pasien siapa PN yang merawat.


Pelaksanaan meeting morning masuk dalam kategori sangat baik dengan

persentase sebesar 100%.


Pelaksanaan operan jaga dengan persentase 87,5% masuk dalam kategori
sangatbaik. Peningkatan perlu dilakukan dalam hal perawat pemberi operan
menyiapkan rekam medis yang telah diisi dengan rekam keperawatan yang
lengkap sesuai shift jaga, serta Perawat mengoperkan status kesehatan pasien

dengan cara membacakan rekam keperawatan.


Berdasarkan observasi pelaksanaan preconference didapatkan hasil sebesar
81,81% PN tidak menjelaskan tujuan dilakukannya pre conference, selainitu
pre conference tidak menggunakan rekam medis pasien namun dengan buku

bantu pre conference.


Pelaksanaan post conference didapat persentase hasil sebesar 75%. Perlu
peningkatan dalam hal penyampaian tujuan dilakukannya post conference dan

saling memberikan reinforcement positif.


Pelaksanaan penerimaan dan orientasi pasien baru berjalan sangat baik dengan
persentase sebesar 93,3%. Perlu dilakukan upaya dalam mengklarifikasi

kembali informasi yang telah diberikan kepada pasien.


Kegiatan penerimaan dan pemberian informasi pasien baru diperoleh hasil
persentase

sebesar

83,3%.

Perlu

dilakukan

peningkatan

dalam

hal

menanyakan perasaan klien atau keluarga, menjelaskan perkiraan waktu yang


dibutuhkan, menjelaskan waktu konsultasi menyimpulkan hasil kegiatan,

memberikan reinforcement positif.


Pelaksanann discharge planning didapatkan hasil persentase sebesar 83,3%.
Perlu peningkatan dalam hal rencana interaksi, penjelasan waktu yang
dibutuhkan, memberikan informasi lainnya yang dibutuhkan oleh keluarga
atau pasien dan memberikan reinforcement positif.

j)

Actuating

108

Proses actuating di ruang Dahlia 5 berjalan dengan sangat baik dengan persentase
sebesar 95,8%. Kegiatan penyuluhan kesehatan adalah kegiatan yang belum dapat
diobservasi oleh tim selama melakukan pengkajian di ruangan.
k) Controlling

Pelaksanaan controlling baik secara langsung ataupun tidak langsung di Dahlia 5


berjalan dengan sangat baik dengan persentase hasil 100%.
15) Proses managemem bimbingan praktek klinik keperawatan
a

Planning

Planning dalam kegiatan PKK berjalan dengan sangat baik dengan persentase
sebesar 100%, sedangkan kegiatan bimbingan PKK terdokumentasi cukup baik
dengan persentase 33,3%
l)

Organizing

Pelaksanaan organizing PKK didapatkan persentase sebesar 100%. Secara


keseluruhan sudah dapat terlaksana dengan baik dari masing-masing standar,
mulai dari serah terima peserta didik, penetapan pembimbing sesuai kriteria,
penjelasan pelaksanaan PKK, pembagian jadwa dinas, penentuan sanksi bagi
peserta didik, dan adanya proses bimbingan dari pembimbing PKK.
m) Actuating

Proses pelaksanaan PKK berdasarkan wawancara didapatkan hasil persentse


saebesar 71,4%. Perlu untuk dilakukannya bed side teaching dan ronde

keperawatan dalam pelaksanaan bimbingan PKK.


Pelaksanaaan proses bimbingan didapatkan hasil persentase sebesar 92,8%.

n) Controlling

Berdasarkan wawancara, peaksanaan controlling PKK didapatkan persentase


sebesar 100%.
i.

Unsur Output

Terkait dengan mutu bimbingan praktik klinik keperawatan, terdapat beberapa


komponen yang belum terpenuhi, diantaranya dokumentasi resmi dari kegiatan
bimbingan klinik oleh pembimbing klinik sendiri dan kegiatan pre test dan post test.
Semua dokumentasi hanya ditemukan pada buku praktik mahasiswa dan dokumentasi
yang diminta oleh institusi pendidikan darimana mahasiswa berasal. Dengan demikian
tidak ditemukan data tingkat pencapaian praktikan yang membandingkan sebelum
mahasiswa belajar di Dahlia 5 dan sesudahnya, sehingga perlu perbaikan melalui
pengadaan kegiatan tersebut.
109

Model bimbingan praktik adalah upaya menumbuhkan kemampuan profesional


(intelektual, teknikal, dan interpersonal) peserta didik melalui upaya integrasi berbagai
konsep, teori dan prinsip keperawatan dalam rangka memenuhi kebutuhan dasar klien
secara komprehensif. Jenis metode pengajaran klinik antara lain eksperensial, konferensi,
bedside teaching, observasi, ronde keperawatan, dan proses insiden. Dengan metode
tersebut memungkinkan identifikasi masalah, penentuan tindakan yang akan diambil,
implementasi pengetahuan ke dalam masalah klinik, dan diskusi untuk menggali proses
berfikir dalam menanggapi situasi. Kegiatan bimbingan klinik berupa pre conference dan
post conference sudah dilakukan, namun masih belum dilakukan secara rutin. Sedangkan
ronde keperawatan dan bedside teaching tidak pernah dilakukan.
8. Prioritas Masalah
Prioritas masalah yang di peroleh selama pengkajian dapat dilihat pada tabel dibawah ini :
Tabel 74. Prioritas Masalah Ruang Dahlia 5
RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta 28 30 Desember 2015
N
o
1

Masalah
Masih terdapat

Besar
Masalah
4

Biaya

Kesulitan

UNSUR INPUT
3
3

Ketersediaan

Dampak

Total

19

Fasilitas

beberapa penyakit
yang belum
memiliki SAK,
SAK masih
berfokus pada 15
besar penyakit
2

THT tahun 2009


Struktur

17

18

organisasi belum
terbarui per
desember 2015,
Lembar balik
informasi pasien
baru masih perlu
3

pembaruan.
SPO belum
terbarui April

110

N
o

Masalah

Besar
Masalah

Biaya

Kesulitan

Ketersediaan

Dampak

Total

16

Fasilitas

2007.

Perlunya

UNSUR PROSES
3
3

pelaksanaan
bedside teaching
dan ronde
keperawatan pada
proses bimbingan
5

PKK
Belum optimalnya

19

17

15

18

penerapan hand
hygiene perawat
baik dengan
kontak
lingkungan dan
6

menyentuh pasien
Belum
tersedianya leaflet
discharge
planning untuk
dibawa pulang
oleh pasien.

Dokumentasi

UNSUR OUTPUT
3
3

bimbingan PKK
dan belum
optimalnya
pelaksanaan
8

bimbingan PKK
Pasien/keluarga

belum
mendapatkan
informasi tentang
111

Masalah

Besar
Masalah

Biaya

Kesulitan

Ketersediaan
Fasilitas

Dampak

Total

17

7 benar pemberian
obat dari perawat
kepada
9

pasien/keluarga
Belum

terlaksananya
DRK di Ruang
Dahlia 5
Keterangan:
1. Besar masalah
1 = masalah sangat kecil
2 = masalah kecil
3 = masalah sedang
4 = masalah besar
5 = masalah sangat besar
2. Biaya
1 = biaya sangat mahal
2 = biaya mahal
3 = biaya sedang
4 = biaya murah
5 = biaya sangat murah
3. Tingkat kesulitan
1 = sangat sulit
2 = sulit
3 = sedang
4 = mudah
5 = sangat mudah
4. Ketersediaan fasilitas
1 = fasilitas sangat sulit didapat
2 = fasilitas sulit didapat
3 = fasilitas didapat

112

4 = fasilitas mudah didapat


5 = fasilitas sangat mudah didapat
5. Dampak
1 = dampak sangat sedikit
2 = dampak sedikit
3 = dampak sedang
4 = dampak banyak
5 = dampak sangat banyak

113

9. Planning of Action
Tabel 75 . Planning of Action
No
1

Masalah

Pokok kegiatan

3 SAK Disfagia, Menyusun SAK


Massa

colli,

abses
mandibula,
rinosinusitis
kronik penyakit
belum tersedia

Uraian kegiatan
a. Melakukan
koordinasi dengan

Sasaran/tujuan
INPUT
SAK tersusun

Target

Yang terlibat

SAK tersusun

Kepala Ruang,

100%

PN, KFK

Waktu
pelaksanaan
4-8 Januari

PJ
Evita

2015

bagian THT
b. melakukan
koordinasi dengan
KaRu, PN dan AN
c. mengumpulkan
materi dari KaRu
dan PN
d. mencari literature
e. menyusun
SAK
yang belum ada
f. melakukan
konsultasi dengan
PN dan KaRu
g. menggandakan
SAK
h. menyosialisasikan
SAK

bersama
114

KaRu dan PN

Bagan

struktur Membuat

organisasi yang bagan

papan a. Melakukan

bagan Bagan struktur

PJ SDM dan

koordinasi dengan struktur

orgaisasi

ADM, Kepala

ada di ruangan orgaisasi

bagian SDM dan organisasi

tersusun 100%

ruang Dahlia 5

Dahlia 5 belum

Administrasi

Media

edukasi Media edukasi

Kepala Ruang,

koordinasi dengan berupa

lembar tersusun 100%

PN, AN

diperbaharui.

struktur

Papan

4-8 Januari

Riza

2015

tersedia

IRNA 1
b. melakukan
koordinasi dengan
KaRu
c. membuat

bagan

struktur organisasi

terbaru

sesuai

ketentuan
d. mencetak

bagan

Ruang Dahlia 5

struktur organisasi
Menyusun lembar a. melakukan

sudah memiliki

balik

lembar balik
sebagai salah
satu media
informasi untuk

4-8 Januari
2015

KaRu, PN, AN
balik tersusun
b. menyusun kontenkonten

sesuai

kebutuhan
115

klien namun

informasi pasien
c. pembuatan media

belum

pendukung

diperbarui.

edukasi pasien
d. sosialisasi media
edukasi

pada

perawat

ruang

Dahlia 5
e. observasi
pengoptimalan
edukasi di ruang
Dahlia 5

SPO Dahlia 5

Menyusun

belum

SPO/Merevisi SPO

diperbarui (thn
2007)

a. Melakukan

SPO tersusun

koordinasi dengan

SPO tersusun

Kepala Ruang,

100%

PN, KFK

4-8 Januari

Ulfa

2015

bagian THT
b. melakukan
koordinasi dengan
KaRu, PN dan AN
c. melakukan
konsultasi dengan
PN

dan

KaRu
116

terkait apakah ada


yang kurang dari
SPO
d. menyosialisasikan
SPO

bersama

KaRu dan PN
4

Belum

Mendampingi

optimalnya

pelaksanaan

pelaksanaan

bedside teaching /

bedside teaching ronde keperawatan


/ ronde

1. Koordinasi dengan

dan

Bedside

Karu dan

mahasiswa PKK

teaching

pembimbing klinik

melaksanakan

ronde

bedside

keperawatn

teaching / ronde

terlaksana

(CI)
2. Konsultasi
pedoman

keperawatan

PROSES
CI

Karu,
/

CI,

4-8 Januari

mahasiswa PKK

2015

Seluruh petugas

4-8 Januari

Hani

keperawatan

pelaksaan ronde

pada proses

keperawatan,

bimbingan PKK

bedside teaching
mahasiswa yang
baru masuk Dahlia
5
3. Memberikan
petunjuk pengisian
5

Belum

Memfasilitasi

buku dokumentasi
1. Koordinasi dengan Petugas

dapat

Penerapan

Ulfa
117

optimalnya

pengadaan

penerapan hand

kelengkapan

hygiene perawat

cuci tangan

pihak PPI
optimal dalam
2. Koordinasi dengan
alat
menerapkan
pengadaan barang
hand hygiene
3. Memfasilitasi

baik dengan

ruangan

kontak

2015

terlaksana

poster

cuci tangan
4. Membiasakan untuk

menyentuh
pasien
6

di Dahlia 5

dengan

pengadaan

lingkungan dan

hand hygiene

melakukan

jargon

Belum

tentang cuci tangan


Pembuatan leaflet 1. Koordinasi dengan Pembuatan

Pengadaan

tersedianya

discharge planning

leaflet discharge

leaflet

planning

terlaksana

leaflet discharge

petugas terkait
2. Melakukan

Keluarga pasien

4-8 Januari

Rizky

2015

pengadaaan leaflet

planning untuk

discharge planning

dibawa pulang
oleh pasien.
7

Belum

Dokumentasi

bimbingan PKK
Pre test dan post

optimalnya
kegiatan
bimbingan PKK
berupa

proses

bimbingan,
dokumentasi

test

1. Koordinasi dengan

OUTPUT
- CI di Ruang - Pelaksaan pre

Karu dan

Dahlia 5 an

pembimbing klinik

memberikan

(CI)
2. Membuat pedoman

pre dan post


test praktikan

pelaksanaan, pre
dan post test

baru
Mahasiswa

dan post test


mahasiswa
terlaksana
- Terdapat

CI
Mahasiswa

4-8

Januari

2015

praktikan
baru

dokumentasi
bimbingan
118

kegiatan

mahasiswa

PKK mengisi

bimbingan

pratikan yang baru

buku

masuk
3. Konsultasi

PKK

dokumentasi
bimbingan

pedoman
pelaksaan ronde
keperawatan,
bedside teaching
pre dan post test
mahasiswa yang
baru masuk Dahlia
5
4. Mendampingi
pelaksanaan pre
dan post test
mahasiswa baru
5. Memberikan
petunjuk pengisian
buku dokumentasi
6. Merefleksi
pelaksanan, pre
dan post test
119

praktikan
8

Pasien/keluarga
belum
mendapatkan
informasi
tentang 7 benar
pemberian obat
dari

perawat

kepada
9

pasien/keluarga
Belum

Diskusi

terlaksananya

Kasus (DRK)

DRK di Ruang
Dahlia 5

Refleksi 1. Konsultasi dengan Perawat

di DRK

Perawat

di 4-8

Ka.Ru dan PN
Ruang Dahlia 5 dilakukan
1 Ruang Dahlia 5
2. Konsultasi dengan
RSUP
Dr. kali dalam 1
KFK Bedah Mulut
Sardjito
bulan
3. Diskusi
dengan

Januari

2015

residen bedah
4. Perencanaan
pelaksanaan
kegiatan

120

121