Anda di halaman 1dari 23

Karya Tulis Pengolahan Pestisida Nabati dari Cabai (Capsicum

annuum L.) dan Bawang Putih (Allium sativum)


Karya Tulis
Pengolahan Pestisida Nabati dari Cabai (Capsicum annuum L.) dan Bawang Putih (Allium sativum)
Diajukan dalam rangka memenuhi tugas mandiri terstruktur Bahasa Indonesia di kelas XI semester 2 tahun pelajaran
2011/2012

Disusun oleh :
Nama : Novita Wulandari
NIS : 5681
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN
2012
Pengolahan Pestisida Nabati dari Cabai (Capsicum annuum L.) dan Bawang Putih (Allium sativum)
Diajukan dalam rangka memenuhi tugas mandiri terstruktur Bahasa Indonesia di kelas XI semester 2 tahun pelajaran
2011/2012

Disusun oleh :
Nama : Novita Wulandari

NIS : 5681
DINAS PENDIDIKAN PEMUDA DAN OLAHRAGA
SMA NEGERI 1 KUTOWINANGUN
2012
LEMBAR PENGESAHAN
Judul Karya Ilmiah : Pengolahan Pestisida Nabati dari Cabai dan Bawang putih
Penyusun : Novita Wulandari
NIS : 5681
Sekolah : SMA Negeri 1 Kutowinangun, Kebumen, Jawa Tengah
Karya tulis ini telah disahkan pada Februari 2012
oleh
Pembimbing,
Drs. Kirwanto
NIP. 19630809.1.001
KATA PENGANTAR
Penulis bersyukur ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat, taufiq dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat
menyelesaikan karya ilmiah yang berjudul Pengolahan Pestisida Nabati dari Cabai (Capsicum annuum L.) dan
Bawang Putih (Allium sativum) dengan baik. Karya ilmiah ini, dapat diselesaikan dengan baik karena dukungan dan
partisipasi berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1) Drs. Kirwanto selaku pembimbing dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini,
2) Pihak perpustakaan sekolah dan perpustakaan daerah Kebumen.
3) Berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah mendukung dan berpartisipasi dalam
penyelesaian karya ilmiah ini.
Karya ilmiah ini merupakan hasil penelitian, yang penulis lakukan di Desa Candiwulan No. 19 Rt/Rw 03 dari bulan
Januari hingga Februari 2012. Karya ilmiah ini diajukan dalam rangka memenuhi tugas mandiri terstruktur Bahasa
Indonesia di kelas XI semester 2 tahun pelajaran 2011/2012. Adapun tema dari event ini yaitu Aplikasi Pestisida
Nabati Yang Ramah Lingkungan yang mengarah pada pemanfaatan cabai dan bawang putih.
Penulis menyadari bahwa penulisan karya tulis ilmiah ini, masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran
yang konstruktif sangat penulis harapkan. Akhirnya penulis berharap agar karya ilmiah ini, memberikan manfaat bagi
masyarakat secara umum dan masyarakat Kebumen khususnya.
Kebumen, 19 Februari 2012
Penulis,
DAFTAR ISI
Halaman
Halaman Judul................................................................................................................. ii
Lembar Pengesahan......................................................................................................... iii
Kata Pengantar................................................................................................................ iv
Daftar Isi.......................................................................................................................... v
Daftar Gambar................................................................................................................. vii
Daftar Tabel..................................................................................................................... viii
Ringkasan Karya Tulis..................................................................................................... ix
BAB I. PENDAHULUAN............................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang................................................................................................ 1


1.2 Identifikasi Masalah........................................................................................ 2
1.3 Tujuan Penelitian............................................................................................. 2
1.4 Manfaat........................................................................................................... 2
BAB II. TELAAH PUSTAKA....................................................................................... 3
2.1 Cabai............................................................................................................... 3
2.1.1 Deskripsi Tanaman Cabai....................................................................... 3
2.1.2 Morfologi Tanaman Cabai...................................................................... 5
2.1.3 Daerah Penyebaran................................................................................. 6
2.2 Bawang Putih.................................................................................................. 10
2.2.1 Deskripsi Bawang Putih......................................................................... 10
2.3 Berbagai Tumbuhan Untuk Pestisida.............................................................. 12
2.4 Proses Pembuatan Pestisida Nabati dari Cabai dan Bawang Putih................ 14
BAB III. METODOLOGI.............................................................................................. 16
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian......................................................................... 16
3.2 Bahan dan Alat............................................................................................... 16
3.2.1 Bahan..................................................................................................... 16
3.2.2 Alat......................................................................................................... 16
3.3 Metode Pembuatan Pestisida.......................................................................... 17
3.4 Pengujian......................................................................................................... 18
3.4.1 Lama Hama Mati.................................................................................... 18
3.4.2 Bekas yang Dihasilkan........................................................................... 18
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN...................................................................... 19
4.1 Performa Cabai dan Bawang Putih................................................................. 19
4.1.1 Lama Hama Mati.................................................................................... 19
4.1.2 Bekas yang Dihasilkan........................................................................... 20
4.2 Keunggulan dan Kelemahan........................................................................... 20
4.3 Meningkatkan Prospek Pestisida Nabati......................................................... 21
BAB V. PENUTUP........................................................................................................ 23
5.1 Kesimpulan...................................................................................................... 23
5.2 Saran................................................................................................................ 23
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................... 24
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Cabai merah......................................................................................................... 3
Gambar 2. Tanaman cabai rawit............................................................................................ 5
Gambar 3. Bawang putih....................................................................................................... 10
Gambar 4. Tanaman bawang putih........................................................................................ 11
Gambar 5. Proses pembuatan pestisida alami dengan cara tradisional.................................. 15
Gambar 6. Pengumpulan cabai dan bawang putih................................................................. 17
Gambar 7. Penumbukan cabai dan bawang putih.................................................................. 17
Gambar 8. Pemanasan/Perebusan.......................................................................................... 17

Gambar 9. Pendiaman selama 15 jam.................................................................................. 17


Gambar 10. Penyaringan........................................................................................................ 17
Gambar 11. Penyemprotan I pestisida alami......................................................................... 19
Gambar 12. Penyemprotan II pestisida alami........................................................................ 19
Gambar 13. Penyemprotan I pestisida kimia......................................................................... 19
Gambar 14. Penyemprotan II pestidida kimia....................................................................... 19
Gambar 15. Cairan pestisida cabai dan bawang putih........................................................... 20
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Kandungan gizi cabai.. 5
Tabel 2. Penyebaran cabai merah di Indonesia 7
Tabel 3. Kandungan gizi bawang putih 11
Tabel 4. Tumbuhan yang diteliti manfaatnya sebagai pestisida botani 13
Tabel 5. Pengamatan lama hama mati karena penyemprotan.. 19
RINGKASAN KARYA TULIS
Pestisida merupakan bahan kimia, campuran bahan kimia, atau bahan-bahan lain yang bersifat bioaktif. Pada
dasarnya pestisida itu bersifata racun. Oleh sebab sifatnya sebagai racun itulah pestisida dibuat, dijual, dan
digunakan untuk meracuni OPT (Organisme Pengganggu Tanaman). Setiap racun berpotensi mengandung bahaya.
Oleh karena itu, ketidakbijaksanaan dalam penggunaan pestisida pertanian bisa menimbulkan dampak negatif.
Pestisida bisa dibuat dari berbagai bahan, baik alami maupun sintesis di laboratorium. Namun, untuk pestisida kimia
lebih berbahaya daripada yang terbuat dari tumbuhan.
Beberapa hal yang melatar belakangi penulis melakukan penelitian terhadap Pengolahan Pestisida Nabati dari
Cabai (Capsicum annuum L.) dan Bawang Putih (Allium sativum) sebagai berikut ; Sebagian pestisida yang
digunakan untuk memberantas hama berbahaya. Harga pestisida yang dijual di pemasaran relatif mahal.
Penggunaan pestisida kimia yang berkepanjangan memberikan dampak buruk.
Hal-hal tersebut diatas, menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk mengungkap Pengolahan Pestisida Nabati
dari Cabai (Capsicum annuum L.) dan Bawang Putih (Allium sativum). Berdasarkan data-data yang penulis
paparkan di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut; Apakah cabai dan bawang putih bisa digunakan
untuk bahan pestisida nabati serta pestisida yang ramah lingkungan. Apa saja kandungan kimia dari cabai dan
bawang putih. Bagaimana cara membuat pestisida dari cabai dan bawang putih. Tujuan dari penelitian ini adalah ;
mengetahui kandungan dari cabai daan bawang putih, mengetahui cara membuat pestisida nabati dari cabai dan
bawang putih, membuktikan bahwa cabai dan bawang putih bisa digunakan sebai pestisida nabati yang murah dan
ramah lingkungan, sekaligus mengenalkan pada masyarakat tentang pengolahan pestisida dari cabai dan bawang
putih.
Cabai merah Besar (Capsicum annuum L.) merupakan salah satu jenis sayuran yang memilki nilai ekonomi yang
tinggi. Cabai mengandung berbagai macam senyawa yang berguna bagi kesehatan manusia. Sun et al. (2007)
melaporkan cabai mengandung antioksidan yang berfungsi untuk menjaga tubuh dari serangan radikal bebas.
Kandungan terbesar antioksidan ini adalah pada cabai hijau. Cabai juga mengandung Lasparaginase dan Capsaicin
yang berperan sebagai zat anti kanker. Anggota genus Capsicum itu mengandung zat bernama kapsaisin. Zat itu
merampok atom hidrogen dari jaringan makhluk hidup. Jaringan bereaksi dengan mengeluarkan air agar tidak rusak
karena dehidrasi. Hal sama dirasakan hama yang terkena atau memakan tanaman yang terkena semprotan air
cabai. Ia kepedasan hebat sampai mati mengering dengan membran sel rusak kehabisan cairan. Karena itulah cabai

menjadi pestisida nabati yang ampuh menghalau kutu, tungau, ulat, sampai cacing perusak akar. Bahan golongan
fenilpropanoid itu juga merusak system metabolisme dan koordinasi serangga. Zat itu terdapat dalam semua jenis
cabai, mulai dari cabai merah, keriting, rawit, sampai paprika.
Bawang putih mengandung allin. Aliin, senyawa aktif bawang putih, sebenarnya tidak berbau. Namun, kalau terkena
sulfur alias belerang, aliin segera berubah menjadi alisin. Alisin itulah yang berbau khas bawang putih. Bau alisin
tidak disukai banyak orang, sampai-sampai dimitoskan sebagai pengusir drakula. Tidak hanya orang, serangga juga
sebal dengan baunya.Aroma tajam menyengat yang diuarkan alisin membuat hama enggan mendekat. Selain tidak
disukai, alisin berakibat buruk terhadap sistem koordinasi mereka. Penggunaan alisin dari bawang putih tidak akan
memunculkan resistensi karena baunya saja sudah membuat serangga enggan mendekat.
Alisin memblokade pembentukan enzimsehingga metabolisme bakteri mandek. Ujung-ujungnya pertumbuhan si
bakteri terhambat sampai akhirnya mati. Terhadap cendawan parasit, zat bernama resmi dialil tiosulfinat ini tak kalah
ampuh.Semua enzim berbahan belerang yang dibuat oleh cendawan bakal lumat oleh alisin. Akhirnya enzim itu
menjadi sampah tak berguna sampai akhirnya cendawan habis terurai kehabisan belerang.
Proses pengolahan pestisida nabati yang penulis lakukan adalah sebagai berikut ; penumbukan, pemanasan,
pendiaman, penyaringan, dan penyemprotan. Uji perfoma yang penulis lakukan antara lain ; membandingkan
pestisida alami dengan pestisida kimia dengan lama waktu hama mati dan bekas yang dihasilkan pestisida tersebut.
Perfoma pestisida nabati dari tumbuhan alami lebih efisien dan ramah lingkungan.
Dengan demikian, cabai dan bawang putih dapat menjadi pestisida yang ramah lingkungan.
BAB I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Allah SWT menciptakan bumi beserta isinya tidak ada yang sia-sia. Makhluk hidup di dunia ini, baik itu manusia,
hewan, tumbuhan hingga organisme mikro yang abstrakpun pasti ada manfaatnya. Makhluk hidup di dunia ini
membentuk mekanisme kehidupan, rantai makanan, dan ketergantungan satu sama lain. Tumbuhan menjadi
komponen yang penting bagi manusia, namun, terkadang saat petani sedang mulai menanam tanaman, hama
mengganggu dan merusak tanaman tersebut, sehingga menyebabkan para petani gagal panen atau hasil
pertaniannya menyusut hingga beberapa persen. Petani pun akhirnya memakai pestisida untuk munganggulangi hal
tersebut.
Pestisida merupakan bahan kimia, campuran bahan kimia, atau bahan-bahan lain yang bersifat bioaktif. Pada
dasarnya pestisida itu bersifata racun. Oleh sebab sifatnya sebagai racun itulah pestisida dibuat, dijual, dan
digunakan untuk meracuni OPT (Organisme Pengganggu Tanaman). Setiap racun berpotensi mengandung bahaya.
Oleh karena itu, ketidakbijaksanaan dalam penggunaan pestisida pertanian bisa menimbulkan dampak negatif.
Sebagian besar pestisida yang digunakan oleh petani merupakan pesisida kimia. Para petani cenderung tidak berfikir
dampak apa saja yang ditimbulkan apabila pestisida digunakan berkepanjangan dan berlebihan.
Dalam sepuluh tahun terakhir, pestisida pertanian berkembang sangat pesat. Setelah sebelumnya pestisida dari
kelas organofosfat dan karbamat mendominasi, akhir-akhir ini berbagai senyawa baru dari kelas-kelas kimia baru
banyak bermunculan. Penelitian dan penemuan pestisida nabati, baik senyawa dari tumbuhan, mikrobiologi, maupun
hasil fermentasi juga berkembang pesat, seiring dengan tren dunia untuk kembali ke alam (back to nature). Pada
tahun 2006 telah terdaftar lebih dari 1.300 merek dagang pestisida.
Pestisida memang bukan pilihan utama dalam upaya mengendalikan organisme pengganggu tanaman (OPT).
Namun, jika pestisida terpaksa digunakan, pestisida harus dilakukan secara legal, benar, dan bijaksana. Jika
ketentuan ini dilanggar, pestisida akan menjadi pedang bermata dua. Bagaimanapun pestisida merupakan racun

yang bisa membahayakan pengguna dan lingkungan. Oleh karena itu, petani pengguna, petugas staf argokimia,
siswa dan mahasiswa pertanian, serta masyarakat harus mendapat informasi yang jujur dan seimbang.
Pestisida yang alami yang berasal dari senyawa tumbuhan bisa digunakan untuk mengendalikan organisme
pengganggu tanaman (OPT). Pestisida nabati lebih ramah lingkungan dan lebih mudah didapatkan daripada
pestisida kimia serta pengolahannya yang tidak terlalu rumit.
. Hal inilah yang melatarbelakangi penelitian tentang pengolahan pestisida nabati yang ramah lingkungan dengan
memanfaatkan kekayaan alam Indonesia yang juga untuk mengurangi pencemaran lingkungan. Selain itu,
melimpahnya tanaman cabai dan bawang putih yang sudah lumayan banyak di tanam di daerah pedesaan maupun
rumah-rumah di Kebumen, Jawa Tengah yang belum dimanfaatkan secara maksimal menarik penulis untuk
melakukan inovasi dengan memanfaatkan cabai dan bawang putih untuk pestisida nabati ada saat ini.
Hasil pemaparan di atas menunjukan fakta fakta yang melatar belakangi penelitian, antara lain :
1) Ketersediaan pestisida dari bahan kimia yang mahal dan bahaya.
2) Belum maksimalnya pemanfaatan kekayaan alam yang ada untuk diolah menjadi pestisida baru yang lebih efisien
dan ramah lingkungan.
3) Penggunaan pestisida kimia yang berkepanjangan memberi dampak buruk pada lingkungan.
Hal-hal tersebut di atas, menjadi dasar mengapa penulis tertarik untuk mengungkap Pengolahan Pestisida Nabati
dari Cabai (Capsicum annuum L.) dan Bawang Putih (Allium sativum).
1.2 Identifikasi Masalah
Berdasarkan data data yang penulis paparkan di atas dapat dirumuskan beberapa permasalahan, antara lain :
1. Apakah cabai dan bawang putih bisa digunakan untuk bahan pestisida nabati serta pestisida yang ramah
lingkungan.
2. Apa saja kandungan kimia dari cabai dan bawang putih.
3. Bagaimana cara membuat pestisida dari cabai dan bawang putih.
1.3 Tujuan Penelitian
1. Mengetahui kandungan dari cabai daan bawang putih.
2. Mengetahui cara membuat pestisida nabati dari cabai dan bawang putih.
3. Membuktikan bahwa cabai dan bawang putih bisa digunakan sebai pestisida nabati yang murah dan ramah
lingkungan.
4. Mengenalkan pada masyarakat tentang pengolahan pestisida dari cabai dan bawang putih.
1.4 Manfaat
1. Untuk menambah wawasan penulis khususnya dan masyarakat pada umumnya mengenai pemanfaatan
Cabai (Capsicum annuum L.) dan Bawang Putih (Allium sativum) sebagai pestisida nabati yang ramah lingkungan.
Untuk memberi masukan pada masyarakat agar tidak bergantung pada pestisida kimia, dan menggantinya dengan
pestisida nabati, serta belajar mengelolanya.
BAB II. TELAAH PUSTAKA
2.1 Cabai

Cabai atau cabe merah atau lombok


(bahasa Jawa) adalah buah dan tumbuhan anggota genus Capsicum. Buahnya dapat digolongkan
sebagai sayuran maupun bumbu, tergantung bagaimana digunakan. Sebagai bumbu, buah cabai yang pedas sangat
populer di Asia Tenggara sebagai penguat rasa makanan. Bagi seni masakan Padang, cabai bahkan dianggap
sebagai "bahan makanan pokok" kesepuluh (alih-alih sembilan). Sangat sulit bagi masakan Padang dibuat tanpa
cabai. Manfaat cabai ;
Cabai merah Besar (Capsicum annuum L.) merupakan salah satu jenis sayuran yang memilki nilai ekonomi yang
tinggi. Cabai mengandung berbagai macam senyawa yang berguna bagi kesehatan manusia.Sun et al. (2007)
melaporkan cabai mengandung antioksidan yang berfungsi untuk menjaga tubuh dari serangan radikal bebas.
Kandungan terbesar antioksidan ini adalah pada cabai hijau. Cabai juga mengandung Lasparaginase dan Capsaicin
yang berperan sebagai zat anti kanker (Kilham 2006; Bano & Sivaramakrishnan 1980).
Cabai (Capsicum annum L) merupakan salah satu komoditas sayuran yang banyak dibudidayakan oleh petani di
Indonesia karena memiliki harga jual yang tinggi dan memiliki beberapa manfaat kesehatan yang salah satunya
adalah zat capsaicin yang berfungsi dalam mengendalikan penyakit kanker. Selain itu kandungan vitamin C yang
cukup tinggi pada cabai dapat memenuhi kebutuhan harian setiap orang, namun harus di konsumsi secukupnya
untuk menghindari nyeri lambung
2.1.1 Deskripsi Tanaman Cabai
Cabai adalah kerabat lada dan termasuk dalam suku sirih-sirihan atau Piperaceae. Dikenal pula sebagai cabai solak
(Madura) dan cabia (Sulawesi). Tumbuhan asli Indonesia ini populer sebagai tanaman obat pekarangan dan tumbuh
pula di hutan-hutan sekunder dataran rendah (hingga 600m di atas permukaan laut). Tumbuhan ini produknya telah
dikenal oleh orang Romawi sejak lama dan sering dikacaukan dengan lada. Di Indonesia sendiri buah keringnya
digunakan sebagai rempah pemedas. Sebelum kedatangan cabai (Capsicum spp.), tumbuhan inilah yang disebut
"cabe". Cabai sendiri oleh orang Jawa dinamakan "lombok". Cabai jamu dapat tumbuh di lahan ketinggian 0-600
meter di atas permukaan laut (dpl), dengan curah hujan rata-rata 1.259-2.500 mm/tahun. Tanah lempung berpasir,
dengan struktur tanah gembur dan berdrainase baik, merupakan lahan yang cocok untuk budidaya cabe jamu.
Tanaman itu memiliki
keunggulan dapat tumbuh di lahan kering berbatu. Keberadaan tanggul batu di pematang tegalan dapat dijadikan
media merambatnya cabe jamu secara alami. Bentuk tanamannya seperti sirih, merambat, memanjat, membelit, dan
melata. Daunnya berbentuk bulat telur sampai lonjong, pangkal daun berbentuk jantung atau membulat, ujung daun
runcing dengan bintik-bintik kelenjar. buahnya majemuk bulir, bentuknya bulat panjang atau silindris, dan ujungnya
mengecil. Buah yang belum tua berwarna kelabu, kemudian menjadi hijau, selanjutnya kuning, merah, serta lunak.
Rasanya pedas dan tajam aromatis.
Tanaman cabai temyata masih saw famili (solanaceae) dengan tanaman kentang, tomat, terung, ranti, dan tekokak,
sehingga kemungkinan adanya kesamaan dalam serangan hama dan penyakit. Namun tanaman cabai tidak
berkerabat dekat dengan tanaman cabai Jawa (Piper retrofractrum), meskipun sama-sama memiliki nama cabai.

Penamaan cabai Jawa memang salah kaprah, karena hanya didasarkan dengan bentuk buah tanaman ini yang
menyerupai cabe. Sebenarnya, tanaman cabai Jawa lebih berkerabat dekat dengan tanaman lada (P. nigrum). Buah
cabai jamu memiliki khasiat sebagai obat sakit perut, masuk angin, beri-beri, rematik, tekanan darah rendah, kolera,
influenza, sakit kepala, lemah syahwat, bronkitis, dan sesak napas. Karena itu, cabe jamu banyak dibutuhkan
sebagai bahan pembuatan jamu tradisional dan obat pil/kapsul modern serta bahan campuran minuman. Rasa
pedas itu berasal dari senyawa piperin, dengan kandungan sekitar 4,6 persen.
Klasifikasi tanaman cabai :
Kingdom : Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas : Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas : Asteridae
Ordo : Solanales
Famili : Solanaceae (suku terung-terungan)
Genus : Capsicum
Spesies : Capsicum annum L

Tabel 1. Kandungan gizi cabai


2.1.2 Morfologi tanaman cabai :

Daun

Daun tanaman cabai bervariasi menurut spesies dan varietasnya. Ada daun yang berbentuk oval, lonjong, bahkan
ada yang Ian- set. Warna permukaan daun bagian atas biasanya hijau muda, hijau, hijau tua, bahkan hijau kebiruan.
Sedangkan permukaan daun pada bagian bawah umumnya berwarna hijau muda, hijau pucat atau hijau. Permukaan
daun cabai ada yang halus adapula yang berkerut-kerut. Ukuran panjang daun cabai antara 3 11 cm, dengan
lebar antara 1 5 cm.
Batang
Tanaman cabai merupakan tanaman perdu dengan batang tidak berkayu. Biasanya, batang akan tumbuh sampai

ketinggian tertentu, kemudian membentuk banyak percabangan. Untuk jenis-jenis cabai rawit, panjang batang
biasanya tidak melebihi 100 cm. Namun untuk jenis cabai besar, panjang batang (ketinggian) dapat mencapai 2
meter bahkan lebih. Batang tanaman cabai berwarna hijau, hijau tua, atau hijau muda. Pada batang-batang yang
telah tua (biasanya batang paling bawah), akan muncul wama coklat seperti kayu. Ini merupakan kayu semu, yang
diperoleh dari pengerasan jaringan parenkim.
Akar
Tanaman cabai memiliki perakaran yang cukup rumit dan hanya terdiri dari akar serabut saja. Biasanya di akar
terdapat bintil-bintil yang merupakan hasil simbiosis dengan beberapa mikroorganisme. Meskipun tidak memiliki akar
tunggang, namun ada beberapa akar tumbuh ke arah bawah yang berfungsi sebagai akar tunggang semu.
Bunga
Bunga tanaman cabai juga bervariasi, namun memiliki bentuk yang sama, yaitu berbentuk bintang. Ini menunjukkan
tanaman cabai termasuk dalam sub kelas Ateridae (berbunga bintang). Bunga biasanya tumbuh pada ketiak daun,
dalam keadaan tunggal atau bergerombol dalam tandan. Dalam satu tandan biasanya terdapat 2 3 bunga saja.
Mahkota bunga tanaman cabai warnanya bermacam-macam, ada yang putih, putih kehijauan, dan ungu. Diameter
bunga antara 5 20 mm. Bunga tanaman cabai merupakan bunga sempuma, artinya dalam satu tanaman terdapat
bunga jantan dan bunga betina. Pemasakan bunga jantan dan bunga betina dalam waktu yang sama (atau hampir
sama), sehingga tanaman dapat melakukan penyerbukan sendiri. Namun untuk mendapatkan hasil buah yang lebih
baik, penyerbukan silang lebih diutamakan. Karena itu, tanaman cabai yang ditanam di lahan dalam jumlah yang
banyak, hasilnya lebih baik dibandingkan tanaman cabai yang ditanam sendirian. Pernyerbukan tanaman cabai
biasanya dibantu angin atau lebah. Kecepatan angin yang dibutuhkan untuk penyerbukan antara 10 20 km/jam
(angin sepoi-sepoi). Angin yang ter lalu kencang justru akan merusak tanaman. Sedangkan penyerbukan yang
dibantu oleh lebah dilakukan saat lebah tertarik mendekati bunga tanaman cabai yang menarik penampilannya dan
terdapat madu di dalamnya.
Buah dan biji
Buah cabai merupakan bagian tanaman cabai yang paling banyak dikenal dan memiliki banyak variasi. Buah cabai
terbagi dalam 11 tipe bentuk, yaitu serrano, cubanelle, cayenne, pimento, anaheim chile, cherry, jalapeno, elongate
bell, ancho, banana, dan blocky bell. Hanya ada 10 tipe bentuk buah cabai, di mana tipe elongate bell dan blocky bell
dianggap sama.
2.1.3 Daerah Penyebaran
Fakta bahwa lebih dari 50% penduduk Indonesia tinggal di Pulau Jawa (BPS 2009) ternyata sebanding dengan
serapan cabainya. Dari total produksi cabai nasional sebesar 626.139 ton PER tahun, 60% di antaranya untuk
konsumsi di pulau berpenduduk terpadat di dunia itu. Padahal ada anggapan penduduk di Sumatera sebagai
konsumen cabai terbesar di tanahair. Maklum, sudah jadi rahasia umum jika penduduk Pulau Andalas suka makanan
pedas. Masyarakat Sumatera Barat, misalnya, menganggap hidangan tanpa cabai tak sedap untuk disantap. Toh
meski konsumsi cabai per kapita di Sumatera lebih tinggi, fakta pulau itu 'hanya' dihuni oleh 36% penduduk Pulau
Jawa membuat Sumatera cuma di peringkat ke-2 penyerap cabai di Indonesia.
Tingginya serapan pasar di Jawa pun seiring sejalan dengan populasi penanaman cabai. Pada 2009 luas areal
tanam cabai di Jawa mencapai 47.490 ha dengan total produksi 302.512 ton atau 48,3% dari jumlah produksi cabai
nasional. Jawa Barat dan Jawa Tengah produsen cabai terbesar dengan total luas areal tanam masing-masing
14.309 ha dan 21.291 ha. Di Jawa Barat jenis yang ditanam cabai besar dan keriting dengan jumlah areal tanam
hampir seimbang. Sedangkan Jawa Tengah didominasi keriting. Varietas yang ditanam di kedua daerah itu antara

lain tanjung-2, hot beauty, wibawa, sultan, lado, dan SG hot 99. Namun, total produksi cabai dari pulau seluas
132.000 km2 itu belum mencukupi kebutuhan penduduknya.
Karena itu Jawa selalu menjadi target pasar menggiurkan bagi pekebun di berbagai daerah di luar Jawa. Sebut saja
Sumatera Utara, produsen cabai terbesar di Sumatera. Di Sumatera cabai yang banyak ditanam jenis keriting. Akibat
pasokan dari Sumatera, saat panen raya pada Maret - April, harga cabai di Jawa terjun bebas di level terendah.
Harga mencapai Rp3.000/kg. Di luar panen raya Rp15.000/kg. Panen besar itu hasil dari penanaman pada awal
musim hujan Oktober - November. Toh para pekebun tak pernah kapok berproduksi. Ada pameo 2 kali gagal tertutup
dengan sekali untung. Berikut penyebaran produksi cabai di tanahair. (Imam Wiguna)
Tabel 2. Penyebaran Cabai Merah di Indonesia

No

Nama Daerah

Luas Tanam Produksi

Sentra Produksi

Varietas

1.

Nangroe Aceh
4.868 ha
Darussalam (NAD)

31.009 ton/tahun Aceh Selatan,


Acehbesar

2.

Sumatera Utara

12.082 ha

76.962 ton/tahun Karo, Deliserdang, SG hot 99,


Simalungun, Tapsel, bestando, red
Labuhan Batu
hot, king, hot
start, lado, taro

3.

Sumatera Barat

5.309 ha

33.818 ton/tahun Agam, Solok,


Bestando, red
Tanahdatar, Pasaman hot, kopay,
bagayo

4.

Riau

1.945 ha

12.390 ton/tahun Dumai, Kampar,


Indragiri Hulu,
Indragiri Hilir,
Kuantan

Kopay, tenar,
lado, taro

5.

Jambi

2.443 ha

15.562 ton/tahun Kerinci

Red hot, lado,


taro

6.

Sumatera Selatan

5.804 ha

36.971 ton/tahun Musi Banyuasin,


Bagayo, lado,
Ogan Komering Ilir taro

7.

Bengkulu

3.510 ha

22.359 ton/tahun Curup

8.

Lampung

3.998 ha

25.467 ton/tahun Lampung Selatan


Taro, lado,
dan Lampung Barat salero, CTH,
tampar, dan
cemeti.

9.

Jawa Barat

14.309 ha

91.148 ton/tahun Sukabumi, Garut,


Bandung, Ciamis,
Tasikmalaya,
Majalengka

Lado, St-168,
red hot,
bestando, taro

Bengkulu,
lado, taro

New emperor,
hot beauty,
tanjung-2, SG
hot 99,
papirus, CTH01, paris

minyak, TM
99
10.

Jawa Tengah

21.291 ha

135.624
ton/tahun

Brebes, Magelang,
Blora, Klaten,
Rembang,
Wonosobo,Demak,
Grobogan

11.

DI Yogyakarta

1.953 ha

12.441 ton/tahun Bantul, Kulonprogo, Bestando, red


Sleman
hot, galur
turgo, galur
mandala, lado,
taro

12.

Jawa Timur

9.937 ha

63.229 ton/tahun Blitar, Kediri,


Malang, Jember,
Banyuwangi,
Ngajuk, Tuban

13.

Banten

980 ha

6.243 ton/tahun

Serang, Pandeglang New emperor,


hot beauty,
tanjung-2, lado

14.

Bali

952 ha

6.064 ton/tahun

Gianyar, Buleleng

Wibawa

15.

Nusa Tenggara
Barat (NTB)

550 ha

3.504 ton/tahun

Lombok Barat,
Lombok Timur

Wibawa,
sultan, lado,
tanamo

16.

Kalimantan Barat

3.168 ha

20.180 ton/tahun Sanggau, Siantan

Lado, wibawa

17.

Kalimantan Selatan 897 ha

5.714 ton/tahun

Tanah Laut, Kota


Banjarbaru

Wibawa

18.

Kalimantan Timur

1.255 ha

7.994 ton/tahun

Kota Balikpapan,
Kutai Kertanegara

Lado, tanamo

19.

Sulawesi Utara

929 ha

5.918 ton/tahun

Minahasa Selatan,
Sangihe, Tomohon

Taro, laris

20.

Sulawesi Selatan

2.026 ha

12.906 ton/tahun Jeneponto, Gowa,


Takalar, Mamuju

Wibawa,
sultan, laris

21.

Gorontalo

89 ha

567 ton/tahun

Malita FM,
taro, laris

Atinggola

Jacko,
emerald,
verywell, SG
hot 99, red hot,
bestando,
wibawa,
sultan, lado,
tanamo, taro,
gada

ST-555,
jawara, SG hot
99, lado,
wibawa,
astina, gada

Sumber: Departemen Pertanian, PT East West Seed, PT Syngenta, PT Tunas Agro Persada, dan sumber lain
2.2 Bawang Putih

Bawang putih adalah nama tanaman dari genus Allium sekaligus nama
dari umbi yang dihasilkan. Umbi dari tanaman bawang putih merupakan bahan utama untuk bumbu dasar masakan
Indonesia.
Bawang mentah penuh dengan senyawa-senyawa sulfur, termasuk zat
kimia yang disebut alliin yang membuat bawang putih mentah terasa getir atau angur. Bawang putih mengandung
allin. Aliin, senyawa aktif bawang putih, sebenarnya tidak berbau. Namun, kalau terkena sulfur alias belerang, aliin
segera berubah menjadi alisin. Alisin itulah yang berbau khas bawang putih. Bau alisin tidak disukai banyak orang,
sampai-sampai dimitoskan sebagai pengusir drakula. Tidak hanya orang, serangga juga sebal dengan
baunya.Aroma tajam menyengat yang diuarkan alisin membuat hama enggan mendekat. Selain tidak disukai, alisin
berakibat buruk terhadap sistem koordinasi mereka. Penggunaan alisin dari bawang putih tidak akan memunculkan
resistensi karena baunya saja sudah membuat serangga enggan mendekat.
Alisin memblokade pembentukan enzimsehingga metabolisme bakteri mandek. Ujung-ujungnya pertumbuhan si
bakteri terhambat sampai akhirnya mati. Terhadap cendawan parasit, zat bernama resmi dialil tiosulfinat ini tak kalah
ampuh.Semua enzim berbahan belerang yang dibuat oleh cendawan bakal lumat oleh alisin. Akhirnya enzim itu
menjadi sampah tak berguna sampai akhirnya cendawan habis terurai kehabisan belerang.
Manfaat dari bawang putih :
Bawang putih digunakan sebagai bumbu yang digunakan hampir di setiap makanan dan masakan Indonesia.
Sebelum dipakai sebagai bumbu, bawang putih dihancurkan dengan ditekan dengan sisi pisau (dikeprek) sebelum
dirajang halus dan ditumis di penggorengan dengan sedikit minyak goreng. Bawang putih bisa juga dihaluskan
dengan berbagai jenis bahan bumbu yang lain.Dan juga dapat digunakan sebagai obat penyakit kutil, caranya :
keprek bawang putih ( jangan sampai halus ) lalu tempelkan pada kutil dan ikat yang kuat dengan kain atau plester
tunggu sampai 30 menit,jangan terlalu banyak bergerak,maka kulit akan panas dan kutil akan menghitam.Besoknya
anda terbebas dari kutil.
Bawang putih mempunyai khasiat sebagai antibiotik alami di dalam tubuh manusia.
2.2.1 Deskripsi Bawang Putih
Bawang putih diduga berasal dari Asia Tengah dan termasuk ke dalam famili Liliaceae. Sesuai dengan namanya baik
kulit maupun daging umbi berwarna putih atau putih pink. Berbeda dengan tanaman bawang merah, bawang putih
tidak membentuk rumpun, akan
tetapi berbentuk rumput dan mempunyai siung. Tinggi herba semusim ini sekitar 50-60 cm.
Batangnya merupakan batang semu, beralur dan berrna hijau. Siungnya terbentuk dibagian bawah batang, yang
sebenarnya siung ini merupakan bagian pangkal batang yang telah

berubah bentuk dan fungsinya. Beberapa siung bergabung dalam


balutan kuat menjadi sebuah
umbi yang besar dan berarna putih. Bunganya pun berwarna putih. Tanaman bawang putih
berakar serabut. Daunnya pipih memanjang.
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Liliopsida
Ordo: Asparagales
Famili: Alliaceae
Upafamili: Allioideae
Bangsa: Allieae
Genus: Allium
Spesies: A. sativum
Nama binomial
Allium sativum
Tabel 3. Kandungan Gizi Bawang Putih

Nilai gizi per 100 g (3.5 oz)


Energi total : 623 Kj (149 kcal)
Kandungan

%AKG*

Karbohidrat

33,06 g

Gula

1,00 g

Diet serat

2,1 g

Lemak

0,5 g

Protein

6,39 g

Beta-karoten

5 mg

Thiamine (Vit. B1)

0,2 mg (15%)

Riboflavin (Vit. B2)

0,11
mg

Niacin (Vit. B3)

0,7 mg (5%)

Asam pantotenat (B5)

0,596 (12%)

(0%)
(7%)

mg
Vitamin B6

1,235 (95%)
mg

Folat (Vit. B9)

3 mg

(1%)

Vitamin C

31,2
mg

(52%)

Kalsium

181 mg (18%)

Besi

1,7 mg (14%)

Magnesium

25 mg (7%)

Fosfor

153 mg (22%)

Kalium

401 mg (9%)

Sodium

17 mg (1%)

Seng

1,16
mg

Mangan

1,672
mg

selenium

14,2
mg

(12%)

2.3 Berbagai Tumbuhan untuk Pestisida


Pestisida merupakan bahan kimia, campuran bahan kimia, atau bahan-bahan lain yang bersifat bioaktif. Pada
dasarnya pestisida itu bersifata racun. Oleh sebab sifatnya sebagai racun itulah pestisida dibuat, dijual, dan
digunakan untuk meracuni OPT (Organisme Pengganggu Tanaman). Setiap racun berpotensi mengandung bahaya.
Oleh karena itu, ketidakbijaksanaan dalam penggunaan pestisida pertanian bisa menimbulkan dampak negatif.
Pestisida bisa dibuat dari berbagai bahan, baik alami maupun sintesis di laboratorium. Namun, untuk pestisida kimia
lebih berbahaya daripada yang terbuat dari tumbuhan.
Pestisida yang berasal dari bahan alami dikelompokkan ke dalam pestisida nabati. Bahan alami penyusun pestisida
bisa berupa ekstrak tumbuhan, jasad renik, maupun bahan lain. Banyak sekali tumbuhan yang mengandung
senyawa beracun bagi hama dan pathogen (penyebab penyakit tumbuhan). Ekstrak dari tumbuhan ini bisa
dimanfaatkan sebagai insektisida atau fungisida. Pestisida alami yang berasal dari tumbuhan secara khusus disebut
pestisida botani atau pestisida nabati.
Tabel 4. Tumbuhan yang telah diteliti manfaatnya sebagai pestisida botani

No

Nama Umum

Nama Ilmiah

Bagian Tanaman

Penggunaan

1.

Aglaia

Aglaia odorata

Kulit, batang, daun

Insektisida

2.

Babandotan

Ageratum conyzoides

Daun, batang, akar

Insektisida, nematisida

3.

Balakama

Ocimum basilicum

Daun, biji

Insektisida

4.

Bawang putih

Allium sativum

Umbi

Insektisida, fungisida,
nematisida

5.

Bengkuang

Pacchiryuz erosus

Daun, biji

Insektisida

6.

Bitung

Barringtonia sp.

Biji

Insektisida, piscisida

7.

Brotowali

Tinospora sp.

Batang

Insektisida

8.

Cengkih

Syzigium aromaticum

Daun, bunga

Bakterisida, fungisida,
insektisida

9.

Daun wangi

Malaleuca bracteata

Daun

Atraktan

10.

Duku

Lansium domesticum

Kulit buah, biji

Insektisida

11.

Gadung

Dioscore composite

Umbi

Rodentisida,
insektisida

12.

Jarak

Ricinus communis

Biji, daun

Rodentisida,
insektisida, nematisida

13.

Jarak pagar

Jathropa curcas

Biji

Insektisida

14.

Jeringau

Acarus calamus

Rimpang

Insektisida, fungisida

15.

Kecubung

Datura sp.

Biji, daun

Insektisida

16.

Kembang sungsang Gloriosa superb

Akar

Insektisida

17.

Kipahit

Tithonia sp.

Daun

Repelen

18.

Kunyit

Curcuma domestica

Rimpang

Nematisida,
rodentisida

19.

Lada

Piper nigrum

Buah, biji

Insektisida,
nematisida, fungisida

20.

Legundi

Vitex trifolia

Daun

Insektisida

21.

Lempuyang emprit Zibinger a mericans

Rimpang

Insektisida

22.

Lempuyang gajah

Zibinger zerumbet

Rimpang

Insektisida

23.

Lerak

Sapindus rarak

Buah, biji

Piscisida, insektisida

24.

Mahoni

Swietenia macroplylla

Biji

Insektisida

25.

Jambu mete

Anacardium occidentale Kulit biji

Insektisida,nematisida,
fungisida, bakterisida

26.

Nangka

Artocarpus
heterophylus

Daun

Nematisida

27.

Nilam

Pogostemon cablin

Daun

Insektisida, repelen

28.

Patah tulang

Euphorbia turricalli

Daun

Moluskisida

29.

Papaya

Carica papaya

Akar, daun

Nematisida

30.

Picung

Pangium edule

Buah

Insektisida

Sumber :Novizan(2002);Membuat dan Memanfaatkan Pestisida Ramah Lingkungan


2.4 Proses Pembuatan Pestisida Nabati dari Cabai dan Bawang putih
Proses pengolahan pestisida nabati dari cabai dan bawang putih sangat mudah dengan metode tradisional, hanya
dengan menggunakan alat dan bahan seadanya dan tidak memerlukan waktu yang lama, apalagi mengeluarkan

banyak uang. Masyarakat bisa mencoba membuat pestisida nabati dari cabai dan bawang putih dengan alat-alat
dapur yang biasa digunakan untuk memasak.
Tahapan membuat pestisida nabati dengan metode tradisional :
1. Pemilihan cabai dan bawang putih
Pilihlah segenggam cabai dan bawang putih yang sebagian masih segar, dan sebagian lagi sudah mulai busuk.
Kupaslah bawang putih dari kulitnya.
2. Penumbukan
Tumbuklah cabai dan bawang putih dengan menggunakan lumpang, atau alat tumbuk yang digunakan untuk
membuat sambal. Tumbuk sampai halus agar memudahkan kita saat penyaringan.
3. Perebusan
Masaklah air 200 ml dengan panci, tunggu sampai mendidih, lalu masukkan cabai dan bawang putih yang tadi
sudah ditumbuk sampai halus, tunggu sampai air berubah warna merah tua dan air sudah mendidih agak lama.
Masukkan 1 sendok the sabun colek kedalam rebusan tersebut. Sampai aroma benar-benar menyengat, matikan
kompor.
4. Pendiaman
Proses pendiaman dibutuhhkan waktu 15 jam. Diamkan sampai 15 jam, setelah itu mulai tahap selanjutnya.
5. Penyaringan
Setelah didiamkan 15 jam, air tersebut disaring dengan menggunakan saringan teh, unuk memisahkan antara ampas
cabai dan bawang putih dengan airnya. Setelah disaring, air tersebut dimasukkan kedalam botol semprot, dan
pestisida nabati bisa langsung digunakan dengan menyemprotkan ke hama yang dihendaki.

Gambar 5. Proses pembuatan pestisida alami dengan cara tradisional


BAB III. METODOLOGI
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian
Proses pembuatan pestisida alami dari cabai dan bawang putih serta uji performa pestisida alami dilaksanakan di
Desa Candiwulan No 19 Rt/Rw 03. Waktu pelaksanaannya dilakukan pada bulan Januari sampai bulan Februari
2012.

3.2 Bahan dan Alat


3.2.1 Bahan
Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antara lain :
a. Cabai (Capsicum annuum L.)
Dalam penelitian ini, cabai digunakan sebagai bahan utama pertama dalam pembuatan pestisida alami.
b. Bawang putih (Allium sativum)
Dalam penelitian ini, bawang putih juga digunakan sebagai bahan utama kedua dalam pembuatan pestisida alami
c. Sabun
Sabun digunakan sebagai larutan perekat membantu penyemprotan untuk melekatkan pada tanaman dan serangga
d. Air
Air digunakan untuk bahan campuran bahan utama, agar pestida nanti menjadi bentuk cair.
e. Pestisida kimia
Pestisida ini digunakan sebagai bahan pembanding pada saat melakukan pengujian.
3.2.2 Alat
Peralatan yang dipakai dalam penelitian ini dibagi menjadi beberapa bagian :
a. Peralatan dalam pembuatan pestisida nabati
1. Cobek dan ulekan 5. Kompor
2. Panci 6. Mangkuk
3. Sendok 7. Saringan
4. Botol spray
b. Peralatan pengujian
1. Pestisida kimia (HIT)
2. Belalang 1
3. Belalang 2
4. Semut
3.3 Metode pembuatan pestisida
Metode pembuatan pestisida yang penulis lakukan adalah dengan menggunakan metode tradisional ( traditional
method, traditional process ). Tujuannya agar cara ini dapat ditiru oleh masyarakat.

Langkah-langkah pembuatan pestisida nabati dari cabai dan bawang putih


adalah sebagai berikut :
1. Pemilihan cabai dan bawang putih
Pilihlah segenggam cabai dan bawang putih yang sebagian masih segar, dan sebagian lagi sudah mulai busuk.
Kupaslah bawang putih dari kulitnya.

2.

Penumbukan

Tumbuklah cabai dan bawang putih dengan menggunakan lumpang, atau alat
tumbuk yang digunakan untuk membuat sambal. Tumbuk sampai halus agar memudahkan kita saat penyaringan.

3.

Pemanasan

Masaklah air 200 ml dengan panci, tunggu


sampai mendidih, lalu masukkan cabai dan bawang putih yang tadi sudah ditumbuk sampai halus, tunggu sampai air
berubah warna merah tua dan air sudah mendidih agak lama. Masukkan 1 sendok teh sabun colek kedalam rebusan
tersebut. Sampai aroma benar-benar menyengat, matikan kompor.
4. Pendiaman
Proses pendiaman dibutuhhkan waktu 15 jam. Diamkan sampai 15 jam,
setelah itu mulai tahap selanjutnya.

5.

Penyaringan
Setelah didiamkan 15 jam, air tersebut disaring dengan menggunakan saringan teh,

unuk memisahkan antara ampas cabai dan bawang putih dengan airnya. Setelah disaring, air tersebut dimasukkan

kedalam botol semprot, dan pestisida nabati bisa langsung digunakan dengan menyemprotkan ke hama yang
dihendaki.
3.4 Pengujian
Uji performa dilakukan dengan menguji dua jenis bahan yakni, pestisida alami cabai dan bawang putih dengan
pestisida kimia. Uji performa yang dilakukan meliputi ; lama hama mati dan bekas yang dihasilkan.
3.4.1 Lama hama mati
Pengujian ini dilakukan dengan cara mengamati berapa waktu yang dibutuhkan pestisida tersebut untuk membunuh
hama sampai mati. Cara kerja pestisida berbeda-beda disesuaikan dengan hama yang dihendaki dan kandungan
dari pestisida tersebut.
3.4.2 Bekas yang dihasilkan
Pengujian ini dilakukan dengan mengamati bekas penyemprotan apakah bekas tersebut ramah lingkungan atau
mengakibatkan efek tertentu. Pengujian ini hanya membandingkan antara pestisida alami dan kimia. Karena sudah
pasti bekasnya sangat berbeda.
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Performa Cabai dan Bawang Putih
4.1.1 Lama hama mati
Dari hasil pengamatan secara kualitatif menunjukan, warna cabai dan bawang putih setelah penumbukan dan
dicampur air, warnanya belum terlalu merah, sedangkan setelah dipanaskan warnanya terlihat merah dan setelah
diberi larutan sabun warnanya sedikit berkeruh, aromanya pun bercampur antara sabun dengan aroma sambal.
Pengujian ini dilakukan dengan cara mengamati berapa waktu yang dibutuhkan pestisida tersebut untuk membunuh
hama sampai mati dan berapa kali penyemprotannya. Untuk mengamati waktunya dapat dilakukan dengan
menggunakan stopwatch atau jam tangan biasa. Dengan demikian dapat dibandingkan antara kecepatan
pembunuhan serangga untuk berapa kali penyemprotan. Cara kerja pestisida berbeda-beda disesuaikan dengan
hama yang dihendaki dan kandungan dari pestisida tersebut.
Dari pengamatan tersebut diperoleh data sebagai berikut :

No Nama Hama

Jumlah Semprotan Waktu Hama Jumlah Semprotan Waktu Hama


pestisida alami
Mati (alami) pestisida kimia
Mati (kimia)

1.

Semut

2 kali

2 menit

1 kali

1 menit

2.

Belalang 1

8 kali

7 menit

5 kali

5 menit

Belalang 2

10 kali

8 menit

7 kali

5 menit

Tabel 5. Pengamatan lama hama mati karena penyemprotan

Gambar 12. Penyemprotan


II pestisida alami
Gambar 11. Penyemprotan I
pestisida alami

4.1.2 Bekas yang dihasilkan

Setelah penyemprotan pada hama tersebut akan menghasilkan bekas


saat penyemprotan, bekas tersebut ada yang cairannya berwarna ada yang tidak. Pada pestisida yang terbuat dari
cabai dan bawang putih bekasnya berwarna merah, dan baunya tidak sedap, tetapi bekas tersebut setelah di
bersihkan bekasnya/ warnanya hilang, begitu juga baunya pun sudah tidak terasa. Berbeda dengan pestisida kimia
yang digunakan sebagai pembanding, pada pestisida kima cairannya berwarna bening dan jernih, baunya pun bisa
merusak hidung karena sangat menyengat tidak seperti pestisida dari cabai dan bawang putih, walaupun baunya

kurang sedap karena bercampur sabun, tapi baunya tidak mengganggu hidung, selain itu juga lebih ramah
lingkungan dibanding pestisida kimia, pestisida kimia biarpun warnanya jernih tapi bekasnya setelah dibersihkan
lantainya jadi licin dan baunya tidak hilang, sekitar 5 menit baunya akan hilang. Hal ini membuktikan salah satu
kelemahan pestisida kimia yang kurang ramah lingkungan.

Gambar 15. Cairan pestisida cabai dan bawang putih


4.2 Keunggulan dan kelemahan
Pemakaian pestisida kimia maupun pestisida nabati tentu memiliki kelebihan dan kelemahan tersendiri. Dampak
yang ditimbulkan juga berbeda, tentunya penggunaan pestisida nabati menimbulkan dampak yang jauh lebih kecil.
Kelebihan pestisida alami :

Murah dan mudah dibuat sendiri oleh petani.

Relatif aman terhadap lingkungan.

Tidak menyebabkan keracunan pada tanaman.

Sulit menimbulkan kekebalan terhadap hama.

Kompatibel digabung dengan cara pengendalian yang lain.

Menghasilkan produk pertanian yang sehat karena bebas residu pestisida kimia.

Kelemahannya pestisida alami :


(1) Daya kerjanya relatif lambat;
(2) Tidak membunuh jasad sasaran secara langsung;
(3) Tidak tahan terhadap sinar matahari;
(4) Kurang praktis;
(5) Tidak tahan disimpan
(6) Kadang-kadang harus disemprotkan berulang-ulang.
Kelebihan pestisida kimia :
Dapat membunuh hama dengan cepat.
Praktis.
Tahan lama bila disimpan.
Kelemahannya pestisida kimia :
(1) Mahal
(2) Dapat menyebabkan keracunan pada tanaman.
(3) Relatif tidak ramah lingkungan.
(4) Menghasilkan produk pertanian yang kurang sehat karena residu pestisida kimia.
(5) Mudah menimbulkan kekebalan terhadap hama.
(6) Merusak gangguan kesehatan pada orang yang menyemprot.
4.3 Meningkatkan prospek pestisida nabati

Pestisida alami merupakan pemecahan jangka pendek untuk mengatasi masalah hama dengan cepat. Pestisida
alami harus menjadi bagian dari sistem pengendalian hama terpadu, dan hanya digunakan bila diperlukan (tidak
digunakan jika tidak terdapat hama yang merusak tanaman). Pestisida alami dari cabai dan bawang putih memiliki
beberapa manfaat, antara lain: dapat digunakan untuk mencegah hama seperti aphid, rayap, hama kecil, dan ulat
bulu serta berbagai jenis serangga.
Masyarakat harus memiliki ide kreatif dan inovatif dalam masalah pengendalian hama. Pengendalian hama dengan
menggunakan pestisida kimia memang praktis, namun harganya juga mahal dan sebagian besar tidak ramah
lingkungan dan malah menyebabkan pencemaran lingkungan. Penggunaan yang kurang bijaksana bisa
membahayakan manusia juga dan bisa mengganggu kesehatan manusia.
Pestisida alami adalah pestisida yang terbuat dari bahan alami, dari tumbuh-tumbuhan. Berdasarkan penelitian pula,
pestisida alami ramah lingkungan karena terbuat dari alam itu sendiri, selain itu dalam pengolahannya pestisida
alami sangat mudah dan murah, hanya dengan bahan-bahan ekstrak tumbuhan yang mudah dicari. Cara kerjanya
pun tidak jauh berbeda dengan pestisida kimia.
Oleh karena itu, tidak ada salahnya jika meningkatkan prospek dari cabai dan bawang putih selain untuk masak bisa
digunakan untuk pestisida alami, karena pengolahannya murah, mudah, dan terjangkau dibandingkan pestisida
kimia.
Memanfaatkan kekayaan Indonesia demi kehidupan di masa depan bisa dimulai dari hal yang kecil. Hanya saja,
pengelolaan SDA yang kita miliki belum semuanya dimanfaatkan sebagaimana mestinya. Cabai dan bawang putih
tentu akan dapat terus dikembangkan sebagai pestisida alami yang ramah lingkungan. Jangan sampai, hanya karna
kelalaian kita memikirkan masa depan, justru anak cucu kita yang tidak dapat menikmati semuanya.
BAB V. PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Dari hasil penelitian terhadap pestisida alami yang dihasilkan dari cabai dan bawang putih dapat penulis simpulkan
sebagai berikut :
1. Performa yang dihasilkan dari pestisida alami jauh lebih baik dibandingkan dengan pestisida kimia. Namun pada
pestisida alami dilakukan dengan penyemprotan berulang-ulang.
2. Pestisida alami lebih ramah lingkungan daripada pestisida kimia. Karena pestisida alami tidak mempunyai
senyawa yang beracun bagi tanaman. Pestisida alami tidak mencemarkan lingkungan.
3. Prospek pestisida alami dari cabai dan bawang putih bisa ditingkatkan dan dimanfaatkan untuk alternatif pestisida
yang ramah lingkungan. Karena ini didukung oleh semakin banyaknya tanaman cabai dan bawang putih. Anak cucu
kita bisa memanfaatkannya sebaik mungkin.
5.2 Saran
1. Perlu diadakan penelitian lebih lanjut untuk dapat lebih meningkatkan performa pestisida alami sebagai pengganti
pestisida kimia.
2. Perlu diterapkan penggunaan pestisida nabati sejak sekarang yang lebih ramah lingkungan untuk menghindari
pencemaran lingkungan.
3. Pemerintah dan instansi terkait, diharapkan dapat mengembangkan pestisida alami dari cabai dan bawang putih
mengingat potensi yang dimilikinya cukup besar dengan memanfaatkan SDA yang ada.
DAFTAR PUSTAKA
Djojosumarto, Panut. 2006. Pestisida dan Aplikasinya. Cikampek : Agromedia Pustaka
http://id.wikipedia.org/wiki/Cabai
http://id.wikipedia.org/wiki/Bawang_putih

http://id.wikipedia.org/wiki/Pertanian_dan_Perkebunan_di_Indonesia
http://pertaniannusantara.multiply.com/journal/item/36?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2Fitem
http://pharmabright.files.wordpress.com/2011/07/untitled1.jpg
- See more at: http://data-smaku.blogspot.com/2012/10/karya-tulis-pengolahan-pestisidanabati.html#sthash.sMhUpqEB.dpuf