Anda di halaman 1dari 6

PENGELOLAAN BAHAN

BERBAHAYA DAN BERACUN (B3)


FARMASI
Jl. Wates KM. 9 Ngaran, Balecatur, Gamping, Sleman, D.I.Y
Telp. (0274) 6498555, 6498556, 085100383031
Fax. (0274) 6498555

Standar Prosedur
Operasional

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

RSMS/SPO/FAR/00
Tanggal Terbit

Ditetapkan Direktur
Dr. Sitti Aisyah S. Salam, S.U

Pengertian

Tujuan

1. B3 adalah zat, bahan kimia dan biologi, baik dalam bentuk tunggal
maupun campuran yang dapat membahayakan kesehatan dan
lingkungan hidup secara langsung atau tidak langsung dan mempunyai
sifat racun (toksik), karsinogenik, teratogenik, mutagenik, korosif dan
iritatif.
2. Pengelolaan B3 farmasi merupakan kegiatan perencanan, pengadaan,
penerimaan, penyimpanan, penanganan dan pembuangan B3 / limbah
B3.
1. Pengelolaan B3 dan limbah B3 aman untuk pasien,keluarga pasien,
pengunjung dan petugas.
2. Mencegah kecelakaan akibat kerja (KAK) dan penyakit akibat kerja
(PAK) karena pengelolaan B3 bagi pasien, keluarga pasien,
pengunjung dan petugas.
3. Melaksanakan pemantauan lingkungan dan kondisi tempat kerja yang
aman dari B3 dan limbah B3.
4. Memastikan penerapan pengelolaan B3 dan limbah B3 sesuai prosedur
serta
penatalaksanaan/
penanganan
apabila
terjadi
kontaminasi/paparan B3 dan limbah B3 sesuai MSDS.

Kebijakan
Prosedur
1.

2.
3.
4.
5.

A. Perencanaan dan Pengadaan B3 Farmasi


Perencanaan kebutuhan pengadaan B3 farmasi dibuat oleh Unit
Farmasi, Unit radiologi, Unit Laboratorium dan atau unit lain yang
membutuhkan B3 Farmasi dengan mengajukan data kebutuhan B3
untuk 1 th dari masing masing unit pelayanan.
Rencana kebutuhan tersebut diusulkan kepada Kepala Seksi Penunjang
Medis untuk dengan tembusan kepada Kepala Bidang Pelayanan
Medis dan Keperawatan dan Direktur.
Setelah mendapat persetujuan Direktur, Kepala Seksi Penunjang
Medis menyerahkan rencana kebutuhan B3 kepada Kepala Unit Kerja
Farmasi.
Kepala Unit Kerja Farmasi menyerahkan data rencana kebutuhan B3
kepada Kepala Ruang Pengelolaan Perbekalan Farmasi untuk
dilakukan pengadaan.
Petugas pengadaan membuat surat pesanan perbekalan farmasi
dengan menggunakan form surat pesanan yang dibutuhkan kepada

rekanan / PBF atau ke apotik rekanan

PENGELOLAAN BAHAN
BERBAHAYA DAN BERACUN (B3)
FARMASI
Jl. Wates KM. 9 Ngaran, Balecatur, Gamping, Sleman, D.I.Y
Telp. (0274) 6498555, 6498556, 085100383031
Fax. (0274) 6498555

Standar Prosedur
Operasional

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

RSMS/SPO/FAR/00
Tanggal Terbit

Ditetapkan Direktur
Dr. Sitti Aisyah S. Salam, S.U

Prosedur

6. Surat pesanan tersebut ditanda-tangani oleh Kepala Ruang


Pengelolaan Perbekalan Farmasi.
7. B3 farmasi terdiri dari bahan kimia/bahan baku obat, obat sitostatik,
reagensia, antiseptik dan desinfektan, bahan radioaktif, gas medis:
a. Antiseptik dan desinfektan terdiri dari alkohol, H2O2, microshield,
Natrium
hipochlorid,
povidon
iodine,
cidex/presept
tablet/phisohex, wash bensin, lysol, karbol.
b. Bahan kimia atau bahan baku obat adalah semua obat/bahan baku
obat yang diperoleh dari farmasi.
c. Obat sitostatik terdiri dari semua obat kanker dalam semua bentuk sediaan
d. Reagensia terdiri dari reagensia untuk laboratorium dan farmasi,
aceton/larutan amonia, dietileter, HCl pekat 35%, NaOH crystal,
H2SO4, phenol crystal, Asam asetat, Asam format, Asam sitrat,
Methanol, Xylol.
e. Gas medis terdiri dari O2, N2, Acetylen, N2O.
8. Surat pesanan dikirim ke rekanan/PBF atau apotik rekanan untuk
minta disediakan dan dikirim.
B. Penerimaan B3
1. Petugas penerimaan melakukan penerimaan terhadap B3, kemudian
mengecek faktur dengan fisik B3 yang diterima dan sesuai dengan
MSDS B3.
2. Petugas penerimaan mengecek label B3 yang diterima dan tertempel di
kemasan B3 (tidak boleh lepas) dan pictogram/ simbol B3.
3. Petugas penerimaan mengecek tanggal kadaluwarsa B3
4. Apabila B3 yang diterima sudah sesuai maka petugas menandatangani
faktur yang ada dengan mencantumkan nama terang, no SIK, tanggal
terima barang, stempel.
C. Penyimpanan B3
1. Penyimpanan B3 dilakukan sesuai MSDS B3 yaitu di gudang / logistik
farmasi atau dilemari khusus B3.
2. Petugas gudang memasukan data kedalam kartu stok dan billing

sistem.
3. Tempat penyimpanan B3 diberi label / simbol B3, MSDS dan Spill kit
(perangkat untuk menangani tumpahan B3 dan limbah B3)

PENGELOLAAN BAHAN
BERBAHAYA DAN BERACUN (B3)
FARMASI
Jl. Wates KM. 9 Ngaran, Balecatur, Gamping, Sleman, D.I.Y
Telp. (0274) 6498555, 6498556, 085100383031
Fax. (0274) 6498555

Standar Prosedur
Operasional

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

RSMS/SPO/FAR/00
Tanggal Terbit

Ditetapkan Direktur
Dr. Sitti Aisyah S. Salam, S.U

Prosedur

4. Penyimpanan berdasarkan sifat fisika dan kimia yang sama.


5. Pada area penyimpanan dilengkapi Alat pemadam api ringan (APAR)
dan terdapat kartu pemeriksaan serta dilarang merokok untuk B3
mudah terbakar dalam gudang tahan api.
6. Jangan menyimpan B3 melebihi pandangan mata.
7. Jangan menyimpan B3 dirak paling atas (ditempat yang tinggi),
dibawah bak cuci dan dekat kabel listrik.
8. Penyimpanan B3 di satuan kerja/ unit pelayanan lain dalam jumlah
kecil.
9. Penyimpanan B3 disesuaikam dengan MSDS B3.
10. Penyimpanan B3 dengan sistem FEFO dan FIFO
11. Suhu ruangan penyimpanan B3 disesuaikan dengan MSDS B3.
D. Spill Kit

1. Chemical Spill kit terdiri dari:


a. Gaun pelindung 1 buah
b. Sarung tangan / handscoond 2 pasang
c. Masker penutup wajah dan kacamata pelindung
d. Sepatu pelindung atau sepatu boot
e. Air bersih satu botol
f. Kantong plastik dua buah
g. Sekop dan pengikis
h. Tisue kertas absorben atau bahan katun bekas (minimal 3 potong)
i. Larutan detergen
j. Tanda bahaya dan isolasi (yellow tape) untuk mengakarantina
daerah berbahaya (dengan spill sock dan spill pilows)
2. Cytotoxic spill kit
a. Gaun pelindung 1 buah
b. Sarung tangan / handscoond 2 pasang
c. Masker penutup wajah dan kacamata pelindung
d. Sepatu pelindung atau sepatu boot
e. Air bersih satu botol

f.
g.
h.
i.

Kantong plastik dua buah warna ungu


Sekop dan pengikis
Wadah limbah benda tajam
Tisue kertas absorben atau bahan katun bekas (minimal 3 potong)

PENGELOLAAN BAHAN
BERBAHAYA DAN BERACUN (B3)
FARMASI
Jl. Wates KM. 9 Ngaran, Balecatur, Gamping, Sleman, D.I.Y
Telp. (0274) 6498555, 6498556, 085100383031
Fax. (0274) 6498555

Standar Prosedur
Operasional

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

RSMS/SPO/FAR/00
Tanggal Terbit

Ditetapkan Direktur
Dr. Sitti Aisyah S. Salam, S.U

Prosedur

j. Larutan detergen
k. Tanda bahaya dan isolasi (yellow tape) untuk mengakarantina
daerah berbahaya (dengan spill sock dan spill pilows)
3. Infeksius spill kit
a. Gaun pelindung 1 buah
b. Sarung tangan / handscoond 2 pasang
c. Masker penutup wajah dan kacamata pelindung
d. Sepatu pelindung atau sepatu boot
e. Air bersih satu botol
f. Kantong plastik dua buah warna kuning
g. Sekop dan pengikis
h. Wadah limbah benda tajam
i. Tisue kertas absorben atau bahan katun bekas (minimal
3 potong)
j. Larutan detergen
k. Tanda bahaya dan isolasi (yellow tape) untuk
mengakarantina daerah berbahaya (dengan spill sock
dan spill pilows)
4. Radioaktif spill Kit
a. Detektor radiasi (survey meter)
b. Gaun pelindung 2 buah

c.
d.
e.
f.
g.
h.
i.
j.
k.
l.

Sarung tangan / handscoond 4 pasang


Masker penutup wajah dan mata @ 2 buah
Sepatu pelindung atau sepatu boot
Air bersih satu botol
Radiac wash
Kantong plastik dua buah warna merah 2 buah
Wadah radioactive waste bin
Sekop dan pengikis
Wadah limbah benda tajam
Tisue kertas absorben lembab atau bahan katun bekas lembab

(minimal 3 potong)
m. Larutan detergen
n. Tanda bahaya radioaktif dan isolasi (yellow tape) untuk
mengakarantina daerah berbahaya (dengan spill sock dan spill
pilows)

PENGELOLAAN BAHAN
BERBAHAYA DAN BERACUN (B3)
FARMASI
Jl. Wates KM. 9 Ngaran, Balecatur, Gamping, Sleman, D.I.Y
Telp. (0274) 6498555, 6498556, 085100383031
Fax. (0274) 6498555

Standar Prosedur
Operasional

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

RSMS/SPO/FAR/00
Tanggal Terbit

Ditetapkan Direktur
Dr. Sitti Aisyah S. Salam, S.U

Prosedur

E. Pemasangan Label B3
1. B3 diberi label simbol yang sesuai dengan karakteristik
bahan yang dikemas / sesuai MSDS.
2. Simbol tidak boleh terhalang oleh kemasan/ label lain dan
mudah dilihat dari jarak 20 M. Simbol tidak boleh terlepas
sampai B3 sudah kosong dan wadah sudah dibersihkan dari
sisa B3. Wadah kosong yang akan diisi B3 diberi label
KOSONG
3. Pewarnaan tabung gas medis yaitu:
a. Oksigen : Putih
b. N2O
: Biru
c. CO2
: Abu abu
4. Tabung gas disimpan harus dirantai.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
1.

F. Penanganan/ Bekerja dengan B3


Penanganan sesuai dengan prosedur untuk masing-masing
B3
Terdapat ventilasi dan exhaust fan di ruang tempat bekerja.
Menggunakan alat pelindung diri ( Personal Protective
equipment) PPE sesuai MSDS B3
B3 dalam wadah / volume kecil.
Terdapat emergency eye wash apabila mata terpercik atau
emergency safety shower
Membuat daftar B3 ditempat bekerja
Siapkan MSDS dan spill kit dari masing-masing B3 dan
diletakkan dekat B3 sehingga mudah didapat.
Siapkan spill kit kimia dan mercuri, sitotoksik
G. Penanganan tumpahan B3 dan limbah B3 (orange
code)
Siapkan spill kit dan MSDS spesifik untuk tiap B3

2. Gunakan APD
3. Pasang tanda bahaya dan isolasi untuk karantina daerah
berbahaya dengan police line

4. Letakkan tisue / kertas /majun pada tumpahan dan angkat dengan


penjepit, dibuang ke kantong plastik yang sesuai dengan jenis B3 nya
5. Ulangi sampai permukaan paparan dalam kondisi bersih.
6. Bersihkan permukaan bekas kontaminasi dengan detergent dna air.
7. Masukkan semua bahan/ alat yang sudah terkontaminasi kedalam
kantong plastik yang sesuai dan diberi label.
8. Dibawa dan dibuang ke TPS Rumah sakit.

PENGELOLAAN BAHAN
BERBAHAYA DAN BERACUN (B3)
FARMASI
Jl. Wates KM. 9 Ngaran, Balecatur, Gamping, Sleman, D.I.Y
Telp. (0274) 6498555, 6498556, 085100383031
Fax. (0274) 6498555

Standar Prosedur
Operasional

No. Dokumen

No. Revisi

Halaman

RSMS/SPO/FAR/00
Tanggal Terbit

Ditetapkan Direktur
Dr. Sitti Aisyah S. Salam, S.U

Prosedur

H. Penanganan Dan Pembuangan B3 / Limbah B3.


1. B3 dan limbahnya tidak boleh dibuang semabarangan.
2. B3 dan limbahnya di tampung di tempat sebagai berikut:
a. Limbah bahan kimia
: Kantong plastik warna coklat
b. Limbah obat sitostatik : Kantong plastik warna ungu
c. Limbah radioaktif
: kantong plastik warna merah
d. Limbah infeksius
: Kantong plastik warna kuning
e. Limbah benda tajam
: safety box
3. Limbah tidak boleh di campur terutama limbah radioaktif.
4. Wadah limbah diberi label / simbol LIMBAH B3
5. Limbah dikirim ke TPS rumah sakit
I. Penanganan limbah mercuri
1. Limbah mercuri dilihat dengan menggunakan senter
2. Limbah diambil dengan cara diserok kertas karton atau
disedot dengan disposibel spuit dan dibuang ke dalam botol /
pot limbah mercuri.

Unit terkait

1.
2.
3.
4.
5.

Unit
Unit
Unit
Unit
Unit

Sanitasi
Radiologi
Rawat Inap
Rawat Jalan
Laboratorium