Anda di halaman 1dari 5

Jenis Penyimpangan Seksual

1. Homo seksual dan Lesbian


homoseksual dan lesbian merupakan kecendrungan menyukai sesama jenis, homo seksual istilah
untuk lelaki yang menyukai lelaki dan Lesbian untuk wanita yang menyukai wanita. Pengidap
homo dan lesbi tidak memiliki ketertarikan terhadap lawan jenis, justru mereka merasa bergairah
jika melihat sesama jenis.
Banyak yang mengatakan perilaku homo dan lesbi ini dapat menular melalui pergaulan,
seseorang yang semula normak bisa saja menjadi penyuka sesama jenis jika sering bergaul
dengan penyuka sesama jenis dan mudah terhasut.
2. Sadomasokis
Pengidap sadomasokis akan merasa puas jika dia menyiksa pasangannya sebelum melakukan
hubungan, semakin keras rasa sakit yang diderita pasangannya maka dirinya akan menjadi
semakin terangsang dan semakin puas. Sementara Masokis adalah kebalikannya, dia akan
merasa puas jika disiksa selama melakukan hubungan.
3. Ekshibisionismeadalah perilaku seks menyimpang dimana seseorang akan memperoleh
kepuasan jika dia memperlihatkan bagian vital tubuhnya kepada orang lain, reaksi kaget atau,
malu dan takut dari orang lain yang melihatnya akan membuat si pengidap Ekshibisionisme ini
menjadi semakin puas.
Pengidap Ekshibisionisme ini biasanya kaum lelaki, namun ada juga kaum wanita. Di jaman
sekarang Pengidap Ekshibisionisme bisa kita lihat di jejaring sosial dimana ada beberapa orang
yang sengaja memfoto bagian vital tubuhnya dan diperlihatkan kebanyak orang.
4. Voyeurisme
Perilaku seks menyimpang dimana pengidap akan memperoleh kepuasan dengan cara mengintip
orang lain yang sedang mandi atau tanpa busana bahkan mengintip orang lain berhubungan
intim.
5. Fetishisme
Pernah mendengar kasus pencurian pakaian dalam ? mungkin pelakunya seseorang yang
mengidap Fetihime, perilaku seks menyimpang dimana seseorang melakukan masturbasi dengan
benda-benda tertentu seperti Bra, Celana dalam, Kaos kaki atau benda lain. Pengidap akan
bermasturbasi dengan objek tersebut sambil membayangkan bersetubuh dengan pemilik objek
tersebut.
6. Pedophilia
Kasus yang terjadi di JIS bisa dikatakan dilakukan oleh pengidap Pedophilia, penyimpangan
seksual dimana pengidap menyukai aktifitas seksual dengan anak dibawah umur.
7. Bestially
Beberapa tahun yang lalu sempat ramai dibicarakan seorang lelaki yang memperkosa ayam
peliharaan nya sendiri, itu dinamakan Bestially, perilaku seks menyimpang dimana pengidap
memiliki ketertarikan untuk berhubungan dengan binatang.
8. Incest
Incest adalah hubungan seksual yang dilakukan antara anggota keluarga, bisa dikatakan
hubungan sedarah.

9. Necrophilia / Necrofil
Penyimpangan Perilaku Seksual dimana pengidap melakukan hubungan seksual dengan mayat,
pengidap penyimpangan ini biasa nya seseorang yang mengalami keterhambatan dalam
bersosialisasi.
10. Frotteurisme / Frotteuris
Penyimpangan perilaku seksual dimana pengidap mendapatkan kepuasan dengan cara
menggosok-gosokan alat kelaminnya ketubuh wanita ditempat umum seperti di kereta, bis, halte
dan tempat umum lainnya. Media pernah beberapa kali memberitakan terjadinya pelecehan
seksual
11. Bestiality
Ini kegiatan berhubungan seks dengan binatang.kegiatan ini konon sudah dilakukan sejak jaman
romawi kuno.mungkin karena pada waktu itu populasi manusia masih sedikit.
12. Bdsm
Singkatan dari Bondage and Discipline,Sadism and Masochism.istilah ini berhubungan dengan
permainan seks yang melibatkan ditimbulkannya rasa sakit untuk memperoleh kenikmatan.
13. Bukkake
Kegiatan yang berasal dari jepang.intinya seorang wanita dikubur di tanah sampai sebatas
kepalanya saja lalu beberapa orang mengelilinginya melakukan masturbasi bersama-sama dan
menembakkan 'bisa'nya itu ke kepala si cewek.
14. C&B Torture
Cara2 penyiksaan terhadap penis dan dua teman bulatnya,yaitu digigit.dicubit,ditampar,ditarik
sampai melar,disundut dan sebagainya.aduh..!!
15. Candling
Aktivitas pemuas kebutuhan seksual dengan cara melelehkan lilin cair yang masih panas ke
bagian2tubuh tertentu.
16. Catagelophilia
Mungkin orang yang menderita ini adalah orang yang humoris.pasalnya,dia akan merasa
terangsang kalau merasa dipermalukan.
17. Crhemastitophilia
Penderita kelainan inipasti merasa di surga kalau tinggal di jakarta.ini adalah perasaan
terangsangyang dirasakan orang kalau dirampok.
18. Clot
Kegemaran mengintip wanita melakukan hal2 yang berhubungandengan menstruasi,misalnya
cewek memasang pembalut ke vaginanya atau mencopotnya.
19. Coprophilia
Merasakan kenikmatan seksual dengan bermain-main dengan kotoran-tinja maksudnya.
20. Coprophagia
Hampir sama dengan yang di atas.sama2 menyukai kotoran,tapi yang ini merasa puas kalau
memakannya.

PENGERTIAN INCEST
Pengertian incest
Belakangan ini, banyak sekali ditemukan baik di media maupun kehidupan nyata, seorang anak
menjadi korban kekerasan seksual yang dilakukan anggota keluarga sendiri yang lazim disebut
incest
Incest atau inses dalam kamus besar bahasa Indonesia adalah hubungan seksual antara orangorang yang bersaudara dekat yang dianggap melanggar adat, hokum dan agama.
Menurut Sawitri Supardi Sadarjoen, incest adalah hubungan seksual yang dilakukan oleh
pasangan yamg memiliki ikatan keluarga yang kuat, seperti misalnya ayah dengan anak
perempuannya, ibu dengan anak laki-lakinya, atau antar sesama keluarga kandung.
Sedangkan menurut Kartini Kartono(1989:255), incest adalah hubungan seks diantara pria dan
wanita di dalam atau diluar ikatan perkawinan, dimana mereka terkait dalam hubungan
kekerabatan atau keturunan yang yang dekat sekali.
Sofyan S. Willis (1994:27) mengemukakan pengertian incest sebagai berikut:
Hubungan kelamin yang terjadi antara dua orang diluar nikah, sedangkan mereka adalah kerabat
dekat sekali.
Selanjutnya pendapat incest yang dikemukakan oleh Supratik (1995:101) mengatakan bahwa:
Taraf koitus antara anggota keluarga, misalnya antara kakak lelaki dengan adik perempuannya
yang dimaksud adalah hubungan seksual. Atau antara ayah dengan anak perempuannya, yang
dilarang oleh adat dan kebudayaan.
Dari pengertian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa Incest adalah hubungan seksual yang
terjadi di antara anggota kerabat dekat, biasanya adalah kerabat inti seperti ayah, atau paman.
Incest dapat terjadi suka sama suka yang kemudian bias terjalin dalam perkawinan dan ada yang
terjadi secara paksa yang lebih tepat disebut dengan perkosaan.
Incest digambarkan sebagai kejadian relasi seksual; diantara individu yang berkaitan darah, akan
tetapi istilah tersebut akhirnya dipergunakan secara lebih luas, yaitu untuk menerangkan
hubungan seksual ayah dengan anak, antar saudara. Incest merupakan perbuatan terlarang bagi
hampir setiap lingkungan budaya.
Freud (Sawitri Supardi Sadarjoen, 2005:74) berkesimpulan bahwa dasar tabu incest adalah
apabila incest dibenarkan maka akan terjadi persaingan, perebutan pasangan dalam lingkungan,
antara ayah-ibu-saudara-saudara. Jelas bahwa persaingan atau perbuatan semacam itu akan
membawa kehancuran keluarga dan suku bangsa sendiri.
Kemudian Freud (Sawitri Supardi Sadarjoen, 2005:74) menambahkan bahwa disposisi psikis
yang dibawa sejak lahir akan tetap efektif apabila mendapat persaingan tertentu daripada proses
percampuran darah anatara individu yang tidak ada kaitan darahnya. Selain itu, tidak ada satu
generasi pun yang akan mampu mempertahankan disposisi psiikis yang positif dalam garis
keturunan yang sama. Kecuali itu, ketakutan kastrasi pada fase phallic menghambat pelampiasan
fantasi incest.
Fakta biologis juga memperkuat tabu incest karena kematian, retardasi mental, dan kelalaian
congenital sangat banyak terjadi sebagai akibat incest. Walaupun banyak factor yang
memungkinkan terjadi incest.
Lustig (Sawitri Supardi Sadarjoen, 2005:74-75) menyatakan terdapat lima kondisi gangguan
keluarga yang memungkinkan terjadinya incest, yaitu:
1. Keadaan terjepit, dimana anak perempuan menjadi figure perempuan utama yang mengurus
keluarga dan rumah tangga sebagai pengganti ibu.
2. Kesulitan seksual pada orang tua, ayah tidak mampu mengatasi dorongan seksualnya.
3. Ketidakmampuan ayah untuk mencari pasangan seksual di luar rumah karena kebutuhan untuk
mempertahankan faade kestabilan sifat patriachat-nya.
4. Ketakutan akan perpecahan keluarga yang memungkinkan beberapa anggota keluarga untuk
lebih memilih desintegrasi struktur daripada pecah sama sekali.

5. Sanksi yang terselubung terhadap ibu yang tidak berpartisipasi dalam tuntutan peranan seksual
sebagai istri.
Faktor kondisi social yang sering memungkinkan pelanggaran incest adalah :
1. rumah yang sempit dengan penghuni yang berdesakan, alkoholisme, isolasi geografis,
sehingga sulit mencari hubungan dengan anggota keluarga yang lain.
2. ruangan rumah yang tidak memungkinkan orang tua, ank, dan saudara pisah kamar.
Sedangkan hubungan incest antara ayah dengan anak perempuannya dapat terjadi
sehubungan dengan keberadaan penyakit mental yang serius pada pihak ayah.
Jenis-jenis incest berdasarkan penyebabnya adalah:
1. Incest yang terjadi secara tidak sengaja, misalnya kakak-adik lelaki perempuan remaja yang
tidur sekamar, bias tergoda melakukan eksperimentasi seksual sampai terjadi incest.
2. Incest akibat psikopatologi berat. Jenis ini bias terjado antara ayah yang alkoholik atau
psikopatik dengan anak perempuannya. Penyebabnya adalah kondornya control diri akibat
alcohol atau psikopati sang ayah.
3. Incest akibat pedofilia, misalnya seorang lelaki yang haus menggauli anak-anak perempuan
dibawah umur, termasuk anaknya sendiri.
4. Incest akibat contoh buruk dari ayah. Seorang lelaki menjadi senanh melakukan incest karena
meniru ayahnya melakukan perbuatan yang sama dengan kakak atau adik perempuannya.
5. Incest akibat patologi keluarga dan hubungan perkawinan yang tidak harmonis. Seorang
suami-ayah yang tertekan akibat sikap memusuhi serba mendominasi dari istrinya bias
terpojok melakukan incest dengan anak perempuannya.
Secara umum ada dua kategori incest. Pertama parental incest, yaitu hubungan antara orang tua
dan anak. Kedua Sibling incest, yaitu hubungan antara saudara kandung. Kategori incest dapat
diperluas lagi dengan memasukkan orang-orang lain yang memiliki kekuasaan atas anak
tersebut, misalnya paman, bibi, kakek, nenek, dan sepupu.
Bentuk-bentuk incest tidak terbatas hanya dalam bentuk kekerasan seksual secara fisik, namun
juga psikis dan mental yang mencakup rayuan dan iming-imimng. Berikut beberapa bentuk
kekerasan seksual yang termasuk incest:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Ajakan atau rayuan berhubungan seks


Sentuhan atau rabaan seksual
Penunjukan alat kelamin
Penunjukan hubungan seksual
Memaksa melakukan mastrubasi
Meletakkan atau memasukkan benda-benda atau jari tangan ke anus atau vagina
Berhubungan seksual (termasuk sodomi)
Mengambil atau menunjukkan foto anak kepada orang lain tanpa busana atau ketika
berhubungan seksual.

Contoh Kasus incest:


1). Kasus incest di Desa Nglandung, Kecamatan Geger, Madiun, Jawa Timur.
Selama 3 tahun anak kandungnya, Lel ( 14 tahun) diperistri oleh bapaknya sendiri. Kejadian ini
berlangsung dalam jangka waktu yang cukup lama karena korban takut akan ancaman bapaknya dimana
korban tahu benar akan kekasaran bapaknya, sementara ibunya bekerja ke luar negeri. Kasus ini
terungkap setelah korban mengkambinghitamkan teman korban telah melakukan perbuatan cabul
terhadap anaknya. Namun dari hasil pemeriksaan pihak yang berwajib laporan itu terbukti tidak benar,
malahan pelaku yang dibekuk akibat pengakuan anaknya. Pelaku dijerat dengan pasal 294 KUHP tentang
pencabulan anak kandung di bawah umur. Ancaman hukumannya maksimal 7 tahun penjara (Nova No
753/XV, 4 Agustus 2002).

MAKALAH
20 JENIS PENYIMPANGAN SEKSUAL
D
I
S
U
S
U
N
OLEH :
PUTRI AYUNDA SARI
APRILIANILIANA WAHYU HANDAYANI
KELAS : X 5

SMA NEGERI 2 KISARAN


2016