Anda di halaman 1dari 34

BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Panas bumi merupakan sumber energi yang ramah lingkungan dan
berpotensi besar untuk dikembangkan dalam rangka mewujudkan kesejahteraan
rakyat.
Mata air panas merupakan salah satu sumber energy panas bumi potensial
yang dapat di manfaatkan untuk berbagai keperluan antara lain penbangunan
pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP). Pembangunan suatu PLTP dapat
mengurangi ketergantungan terhadap pemakaian bahan bakar pada suatu
pembangkit listrik lainnya yang banyak mengkonsumsi bahan bakar minyak
sehingga merupakan kebijaksanaan dengan memanfaatkan sumber energy panas
bumi sebagai sumber energy alternatif yang dapat diperbaruhi. Daerah potensi
panas bumi di Indonesia pada umumnya terletak di sepanjang busur gunungapi
baik berupa tipe vulkanik maupun non vulkanik. Indikasi yang menunjukkan
adanya potensi panas bumi di permukaan yaitu pemunculan sumber sumber air
panas.
Beberapa daerah panas bumi di Indonesia yang pembentukannya berkaitan
dengan proses gunungapi antara lain Kawah Kamojang dan Kawah Darajat
(Jawa Barat), Kaldera Rawa Danau (Banten), Kaldera Dieng (Wonosobo, Jawa
Tengah), Kaldera Buyan-Bratan (Bali), Kaldera Pocoleok (Ulumbu, Flores Barat)
dan Kaldera Linow (Lahendong, Sulawesi Utara). Sedangkan daerah panas bumi

yang

berhubungan dengan

pengangkatan dan

akibat

patahan-patahan

normal disepanjang jalur

aktivitas magmatik antara lain terdapat

di Suoh

(Antatai, Lampung), Pinangawan-Pekonina (Muara Labuh, Sumatera Barat) dan


Masepe (Sulawesi Selatan).
Untuk mengetahui potensi energi panas bumi di suatu daerah diperlukan
suatu eksplorasi terencana dan terpadu yang meliputi survey geologi, geokimia,
geofisika, landaian suhu dan pemboran uji/eksplorasi panas bumi dan diakhiri
dengan

kegiatan pemboran eksploitasi serta pembangkitan power plant untuk

listrik jika hasil pemboran uji memberikan gambaran yang positip serta faktor
kebutuhan akan energi atau listrik.
Dengan telah diberlakukannya UU No. 22 tahun 1999 tentang Pemerintah
Daerah dan UU No. 25 tahun 1999 tentang

Perimbangan Keuangan Antara

Pemerintah Pusat dan Daerah serta PP No.25 tahun 2000 tentang Kewenangan
Pemerintah dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom, dimana
pemerintah pusat dan pemerintah daerah mendapat penerimaan dari sektor
energi yang diatur oleh UU Ketenagalistrikan No.20 tertanggal 23 September
2002 sebagai pengganti UU No 15 tahun 1985 tentang Ketenagalistrikan berupa
penerimaan perpajakan

dan penerimaan bukan pajak (PNBP). Khusus untuk

ketenagalistrikan tenaga panas bumi diatur oleh Keputusan Presiden RI No. 76


tahun 2000 tentang Pengusahaan Sumber Daya Panas Bumi Untuk Pembangkit
Tenaga Listrik

yang

penerimaannya

masih diatur oleh Keputusan Menteri

Keuangan RI No. 766/KMK.04/1992. Sejak 22 Oktober 2003 telah disyahkan


oleh DPR dan Pemerintah mengenai Undang-Undang No.27 tentang Pengusahaan

Panas Bumi , yang mengakibatkan perundang-undangan mengenai panas bumi


yang bertentangan dengan Undang-Undang ini dihapuskan.
Dalam Undang-Undang ini menyebutkan antara lain penerimaan negara
berupa pajak dan bukan pajak dibagi menurut perimbangan bagian Pemerintah
Pusat dan bagian Pemerintah Daerah Propinsi serta Kabupaten sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang akan diberlakukan untuk komediti energi
khususnya panas bumi untuk pemanfaatan tenaga listrik. Penerimaan negara
berupa pajak (pajak, bea masuk dan pungutan lain atas cukai dan impor, pajak
daerah dan retribusi daerah) pembagiannya ditetapkan sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan perpajakan yang berlaku sedangkan penerimaan
negara bukan pajak

yang berasal dari Iuran Tetap

dan Iuran Produksi,

pembagiannya ditetapkan dengan perimbangan 20 % untuk Pemerintah dan 80 %


untuk Pemerintah Daerah. Sedangkan pembagian Pemerintah diatur dengan
perincian

propinsi yang bersangkutan 16 %, kabupaten/kota penghasil

mendapatkan 32 % sedangkan kabupaten/kota lainnya dalam propinsi yang


bersangkutan mendapatkan 32 %.
Dalam Undang-Undang No.27 Tahun 2003 tentang panas bumi, Pemerintah
Daerah memiliki

kewenangan dalam pengelolaan pertambangan panas bumi

meliputi pembinaan, pengusahaan dan pengawasan pertambangan panas bumi,


dan juga mengatur mengenai tata cara perizinan dan pengawasan, yaitu; kontrak
yang telah ada sejak Undang Undang Panas Bumi tetap berlaku dan
pengawasannya tetap oleh Pemerintah. Sedangkan perizinan dan pengawasan
dalam wilayah kota/kabupaten berada ditangan Walikota/Bupati, perizinan dan

pengawasan antar wilayah kota/kabupaten berada ditangan Gubernur, serta


perizinan dan pengawasan antar wilayah propinsi berada ditangan Menteri yang
menangani masalah panas bumi.
Hal tersebut yang melatarbelakangi penulis melakukan penelitian geologi
dan manifestasi panas bumi pada daerah Realolo Kecamatan Mallawa Kabupaten
Maros propinsi Sulawesi Selatan.
I.2 Maksud dan Tujuan
Maksud diadakannya penelitian panas bumi ini adalah untuk melakukan
penyelidikan geologi dan melakukan analisis kimia air panas di daerah penelitian
dengan menggunakan pendekatan geokimia.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui Kondisi geologi seperti
geomorfologi, Stratigrafi, dan struktur geologi secara umum, dan manifestasi
panas bumi.
I.3 Lokasi dan kesampaian daerah
Secara administratif terletak pada daerah Realolo Kecamatan Mallawa
Kabupaten Maros Propinsi Sulawesi Selatan dan secara geografis terletak pada
koordinat 119o5130BT- 119o500BT dan 4o4830LS 4o4930LS. Daerah
penelitian terletak sekitar 100 Km dari kota Makassar dan dapat ditempuh dengan
jalan darat kurang lebih 3 jam perjalanan dan dapat ditempuh dengan
menggunakan kendaran beroda dua atau beroda empat. Peta dasar yang dipakai
adalah peta topografi sekala 1: 15.000 dengan interval kontur 25 meter,

merupakan perbesaran dari Peta Rupa Bumi Indonesia dengan sekala 1: 50.000
lembar camba 2011 32, terbitan BAKOSURTANAL Edisi I-1991.
I.4 Manfaat Penelitian
Dari penelitian tentang geologi dan manifestasi panas bumi daerah Realolo
Kecamatan Mallawa Kabupaten Maros diharapkan hasil yang diperoleh dapat
menjadi bahan informasi tambahan dan juga dapat menjadi bahan acuan dalam
penyelidikan selanjutnya khusnya mengetahui potensi panas bumi serta kegiatan
ini diharapkan dapat mendorong minat para investor dibidang kepanasbumian
untuk pemanfaatan baik secara langsung maupun tidak langsung (listrik) dan
dapat digunakan sebagai alat verifikasi dari prediksi penghitungan pendapatan asli
daerah (PAD) Provinsi Sulawesi Selatan serta landasan kuat untuk pengembangan
pengelolaan cadangan dan sumber daya panas bumi.
Kegiatan merupakan kegiatan awal dari penilaian keekonomian yang
dibutuhkan para investor untuk mengambil keputusan apakah bisnis ini akan
menguntungkan atau tidak.
I.5 Batasan Masalah

Pada penelitian ini, penulis membatasi pada geokimia panas bumi daerah
Realolo Kecamatan Mallawa Kabupaten Maros dan mencapai hal hal berikut:
1. Penentuan tipe air panas dari mataair panas berdasarkan diagram segitiga
pengelompokkan air panas berdasarkan Gigenbach (1988) sebagai dasar
klasifikasi.

2. Penentuan tipe dan jenis endapan travertine sebagai endapan system air
panas daerah penelitian berdasarkan klasifikasi yang dikemukakan oleh
symoens ,1951 dan Eisenstuck ,1951 dalam Scholle,1983.
3. Penentuan temperature bawah permukaan dengan menggunakan system
persamaan geotermometer larutan dengan parameter unsur Na,K dan Mg.
I.6 Alat dan Bahan
Adapun alat dan bahan yang digunakan selama penelitian berlangsung
adalah sebagai berikut :
Peta Topografi sekala 1 : 25.000.
Kompas Geologi
Palu Geologi
Global Positioning System (GPS)
Loupe dengan pembesaran 10 x
Komparator
Pita Meter
Buku catatan lapangan
Kantong sampel
Larutan HCl ( 0,1 M )
Kamera Digital
Alat tulis menulis
Tas lapangan

Busur dan penggaris


Termometer
Botol

BAB II
GEOLOGI REGIONAL

Pembahasan geologi Regional daerah penelitian mencakup kondisi


geomorfologi, kondisi stratigrafi serta kondisi struktur geologi. Data geologi
secara regional mengacu pada hasil penyelidikan terdahulu.

II.1. Geomorfologi Regional


Geomorfologi regional di daerah penyelidikan berdasarkan Peta Geologi
Lembar Pangkajene dan Watampone bagian barat, Sulawesi Selatan, berskala 1 :
250.000 (Rab Sukamto dkk, 1982).
Geomorfologi regional daerah penelitian terbagi atas beberapa satuan
geomorfologi yaitu dataran tinggi, perbukitan bergelombang dan pegunungan
. Daerah pegunungan menempati bagian Utara, Barat dan Selatan
sedangkan bagian Tengah merupakan dataran tinggi yang merupakan daerah
pertanian dan bagian Timur merupakan perbukitan bergelombang.

Gambar 1. Peta citra satelit lokasi penelitian (google earth).

II.2. Stratigrafi Regional


Stratigrafi regional di daerah penyelidikan berdasarkan Peta Geologi
Lembar Pangkajene dan Watampone bagian barat, Sulawesi Selatan, berskala
1 : 250.000 (Rab Sukamto dkk, 1982).
Berdasarkan stratigrafi regional batuan yang tertua di daerah penelitian
adalah Formasi Balangbaru (Kb) yang berumur Kapur Atas, Formasi ini terbalnya
sekitar 2000 meter. Formasi Balangbaru ini merupakan formasi batuan sedimen
tipe flysch.

10

Tmcv

d
d

Tmc
d

Gambar 2.

Temt
d

Peta Geologi daerah penelitian (dimodifikasi dari


Sukamto,dkk,1982).

Pada bagian atas Formasi Balangbaru (Kb) diendapkan secara tidak


selaras batuan Formasi Mallawa (Tem) yang berumur Eosen terdiri dari
batupasir, konglomerat, batulempung, dan batubara. Batuan sedimen Formasi
Mallawa yang sebagian besar dicirikan oleh endapan darat dengan sisipan
batubara. Formasi ini tebalnya sekitar 400 m.
Pada bagian atas Formasi Mallawa (Tem) diendapkan secara selaras
batuan Formasi Tonasa (Temt). Formasi Tonasa ini diendapkan sejak Eosen
Akhir Berlangsung hingga Miosen Tengah, dan lingkungan pengendapan
neritik dangkal sampai dalam dan sebagian laguna. Formasi ini menghasilkan
endapan karbonat yang tebalnya tidak kurang dari 1750 m.

11

Formasi Tonasa (Temt) ini diterobos oleh batuan beku diorit,


kebanyakan berupa Stok dan sebagian retas atau sil, singkapannya ditemukan
di sebelah timur daerah penelitian, umumnya berwarna kelabu, bertekstur
porfiri,dengan

fenokris

amfibol

dan

biotit.

Berdasarkan

penarikan

Kalium/Argon menunjukan umur 7,74 juta tahun yang lalu atau Miosen Akhir
(J.D.) Obradovich,1974).
Pada bagian atas Formasi Tonasa (Temt) ini ditindih tidak selaras oleh
Formasi Camba (Tmc). Formasi Camba (Tmc) berumur Miosen Tengah
sampai Pliosen. Formasi ini disusun oleh batuan sedimen laut berselingan
dengan batuan gunungapi. Tebal dari Formasi Camba (Tmc) ini sekitar 4.250
m, diterobos oleh retas basal piroksen setebal antara - 30 m, dan
membentuk bukit bukit yang memanjang.
Pada bagian samping Formasi Camba (Tmc) beralih menjadi dominan
batuan gunungapi Formasi Camba (Tmcv) yang disusun oleh breksi
gunungapi, lava, konglomerat, dan tufa berbutir halus hingga lapili, bersisipan
dengan batuan sedimen laut berupa batupasir tufaan, batupasir gampingan dan
batulempung yang mengandung sisa tumbuhan. Bagian bawahnya banyak
mengandung breksi gunungapi dan lava yang berkomposisi andesit dan basal.
Batuan gunungapi Formasi Camba (Tmcv) berdasarkan data
paleontologi dan radiometri menunjukkan umur Miosen Tengah sampai
Miosen Akhir ., Formasi Gunungapi Camba (Tmcv) ini menindih takselaras
Formasi Tonasa (Temt).

12

II.3. Struktur Geologi Regional


Daerah penelitian terpetakan dalam Lembar Pangkajene dan
Watampone Bagian Barat (Sukamto1982),

Gambar 3.. Peta struktur regional (dimodifikasi dari


Sukamto, 1975, dkk, 1982).
Menurut Sukamto (1982) bahwa akhir dari kegiatan gunungapi pada Kala
Miosen Awal diikuti oleh kegiatan tektonik yang menyebabkan terjadinya
permulaan terban Walanae. Terban Walanae ini memanjang dari utara ke selatan

13

Lengan Sulawesi Bagian Barat sehingga struktur sesar inilah yang mempengaruhi
terhadap struktur geologi sekitarnya seperti struktur yang terbentuk didaerah
penelitian.
1. Formasi Balangbaru
Formasi Balangbaru merupakan formasi batuan sedimen tipe flysch;
batupasir berselingan dengan batulanau, batulempung dan serpih, bersisipan
konglomerat, batupasir

konglomeratan, tufa dan lava, batupasirnya

bersusunan grewake dan sarkosa, sebagian tufaan dan gampingan. Pada


umumnya menunjukkan struktur turbidit, dibeberapa tempat ditemukan
konglomerat dengan susunan basal,andesit, diorit, serpih, tufa, terkersikkan,
sekis, kuarsa, dan bersemen batupasir. Dibawah miskroskop, batupasir dan
batulanau terlihat mengandung pecahan batuan beku, metasedimen dan rijang
radiolaria.
Formasi ini terbalnya sekitar 2000 meter, tertindih tak selaras batuan
formasi Mallawa dan batuan Gunungapi Terpropilitkan, dan menindih tak
selaras Komplek tektonika Bantimala.
2. Formasi Mallawa
Formasi Mallawa merupakan batupasir, konglomerat, batulanau,
batulempung, dan napal, dengan sisipan lapisan atau lensa batubara dan
batulempung, batupasirnya sebagian besar batupasir kuarsa, ada pula yang
arkosa,, grewake, dan tufaan, umumnya berwarna kelabu muda dan coklat
muda, pada umumnya bersifat rapuh, kurang padat. Batulempung dan
batugamping umumnya mengandung moluska. Dan batubara berupa lensa

14

setebal bebrapa sentimeter dan lapisan sampai 1,5 m. tebal formasi ini tidak
kurang dari 400 m, tertindih selaras oleh batugamping Temt, dan menindih tak
selaras batuan sedimen Kb, dan batuan gunungapi Tpv.
3. Formasi Tonasa
Formasi ini beranggotakan batugamping koral pejal sebagian
terhablurkan, berwarna putih dan kelabu muda, batugamping bioklastika dan
kalkarenit, berwarna putih, coklat muda dan kelabu muda, sebagian berlapis
baik, berselingan dengan napal globigerina tufaan, bagian bawahnya
mengandung

batugamping

berbitumen,

setempat

bersisipan

breksi

batugamping dan batugamping pasiran; di dekat Malawa daerah Camba


terdapat batugamping yang mengandung glaukonit dan di beberapa tempat di
daerah Ralla ditemukan batugamping yang mengandung banyak sisipan sekis
dan batuan ultramafik, batugamping berlapis sebagian mengandung banyak
foraminifera kecil dan beberapa lapisan napal pasiran mengandung banyak
kerang (pelecypoda) dan siput (gastropoda).
4. Formasi Camba.
Formasi Camba merupakan batuan sedimen laut berselingan dengan
batuan gunungapi, batupasir tufaan berselingan dengan tufa, batupasir,
batulanau, dan batulempung, bersisipan dengan napal, batugamping,
konglomerat dan breksi gunungapi. Dan setempat batubara. Pada formasi ini
ditemukan fosil fosil foraminifera, ganggang dan koral. Kemungkinan
sebagian dari Formasi Camba diendapkan dekat daerah pantai. Satuan ini
tebalnya sekitar 5000 m, menindih tak selaras batugamping dari formasi

15

Tonasa dan batuan dari Formasi Mallawa, mendatar berangsur berubah


menjadi bagian bawah daripada Formasi Walanae, diterobos oleh retas, sil dan
stok bersusunan basal piroksin, andesit dan diorit.
Batuan Terobosan
1. Granodiorit
Terobosan granodiorit berwarna kelabu muda, dengan mikroskop batuannya
terlihat, mengandung feldspar kuarsa, biotit, sedikit piroksin dan hornblende,
dengan mineral ikutan zirkon dan apatit, dan magnetit, mengandung xenolit
bersusunan diorit, dan diterobos oleh aplit.
2. Diorit Granodiorit
Terobosan diorit dan granodiorit, terutama berupa stok dan sebagian berupa
retas, kebanyakan bertekstur prfiri, berwarna kelabu muda sampai kelabu.
3. Trakit
Terobosan trakit berupa stok, sill, dan retas, bertekstur porfiri kasar dengan
fenokris sanidin sampai 3 cm panjangnya, berwarna putih kelabuan sampai
kelabu muda.
4. Basal
Terobosan basal berupa sill, stok dan retas, kebanyakan bertekstur porfiri,
dengan fenokris piroksin kasar sampai ukurannya lebih dari 1 cm.
Penyebaran dan urutan batuan di Sulawesi Selatan dapat di lihat pada gambar

16

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

III.1 Sistem Panas Bumi


Panas bumi secara umum dapat diartikan sebagai penjelmaan suhu bumi
yang telah ada setelah bumi terbentuk. Dialam suhu tersebut membentuk suatu
sistem yang disebut sistem panas bumi, sistem tersebut mencakup sistem
hidrotermal yang merupakan sistem tata air, proses pemanasan dan kondisi sistem
dimana air yang terpanasi terkumpul. Suhu bumi secara perlahan akan bertambah
selaras

dengan

besarnya

kedalaman,

yaitu

sekitar

3o/100

m.(

Muzil

Alzwar,dkk,1987). Sistem panas bumi juga dapat berasosiasi dengan cekungan


sedimentasi. Sistem ini terbentuk pada batuan yang sangat dalam terdapat akuifer
air.
Pemanasan panas bumi merupakan usaha yang melibatkan aspek kegiatan
eksplorasi, eksplotasi dan pemanfaatan secara terpadu. Sumber daya Alam ini
baru mencapai arti keekonomiaannya, jika cadangan yang ditemukan dapat
dieksploitasikan dan dimanfaatkan secara langsung sebagai sumber energi panas
didekat sumbernya dengan mengubahnya menjadi tenaga listrik, pengusahaan
panas bumi juga dapat menjadi pendorong pengembangan kegiatan ekonomi baik
masyarakat disekitarnya maupun di daerah lain.
Adapun pemanfaatan sumber daya panas bumi dapat dibedakan menjadi 2 yaitu:
1. Penggunaan Langsung ( direct used),
2. Tidak langsung ( indirect used).

17

Penggunaan langsung pada umumnya di lakukan di dekat sumbernya dengan


memanfaatkan panas maupun air panas. Sedangkan penggunaan tidak angsung
adalah dengan cara mengubah energy panas menjadi energi listrik ( Pembangkit
tenaga listrik panas bumi/PLTP).
COntoh penggunaan Langsung antara Lain :
-

Pemanasan ruangan
Pemanas kolam renang
Pengering daun the,tembakau dan cengkeh
Wisata.

Energi panas merupakan energi potensial yang di peroleh dari air panas atau
uap air pada berbagai situasi geologi beberapa kilometer dari kerak bumi,
termasuk di dalamnya geothermal field yang dijumpai di berbagai tempat di dunia
dan berkembang sebagai sumber energy. Setiap tipe dari system panas bumi
memiliki karakteristik yang ditunjukkan oleh sifat kimia dan potensi dari fluida
panas bumi. Sumber daya panas bumi dapat digunakan sebagai pemanas seperti
pemanasan pada green house, tetapi hanya sistem paling panas (>180 oC) yang
dapat digunakan untuk pembangkit tenaga listrik oleh uap air (Rowley,1982 dalam
Nicholson,1993).
Geothermal field secara umum diklasifikasikan secara deskriptif, yaitu
meliputi :
1. Reservoir equilibrium state, yaitu divisi fundamental antara system panas
bumi berdasarkan sirkulasi fluida reservoir dan mekanisme pemanasan.
Sistem ini di dalam dynamic equilibrium di tentukan oleh air yang keluar dari
reservoir. Air dipanaskan kemudian dikeluarkan dari reservoir kepermukaan

18

atau ke bawah horizon permeable. Energi panas diserap oleh system melalui
konveksi da sirkulasi fluida.
2. Fluid type, yaitu fluida reservoir yang terutama tersusun atas liquid atau uap
air. Pada umumnya keduanya hadir dalam system panas bumi sebagai two
phase zones. Liquid dominated system adalah yang paling umum hadir dan
disebut juga water dominated.
3. Reservoir temperature, yaitu temperatur dari reservoir panas bumi yang
ditujukan sebagai temperatur rendah ( 150oC.atau temperature tinggi (150oC).
kadang kadang digunakan temperature menengah (120oC 180oC). Sistem
temperature rendah hanya dapat digunakan untuk pemanasan

sedangkan

system temperatur tinggi dapat digunakan untuk pembangkit listrik.


4. Host rock, yaitu reservoir panas bumi yang bereaksi dengan fluida panas
bumi.host rock ini untuk aplikasi geotermometer dan prediksi skala potensial
di lapangan seperti batuan vulkanik atau sedimen klastik /karbonat. Hal ini
memungkingkan untuk mengetahui batuan bawah permukaan dari analisa
kimia air panas.
5. Heat source, merupakan fungsi dari latar belakang geologi tektonik .Bila
panas di hasilkan oleh magma, maka system tersebut adalah vulkanik dengan
temperatur tinggi. Energy panas dapat juga dihasilkan oleh proses tektonik
yaitu pengangkatan batuan dasar atau air dapat dipanaskan dengan sirkulasi
kedalaman akibat perlipatan dari horizon atau akibat pensesaran.
Penyelidikan pada daerah panas bumi dapat dilakukan dengan tiga cara :
1. Penyelidikan geologi
2. Penyelidikan geofisika
3. Penyelidikan geokimia

19

Khususnya untuk penyelidikan geologi yang digunakan pada daerah


penelitian dengan mengumpulkan data data seperti, litologi, stratigrafi,
geomorfologi, dan struktur.(A.J.Ellis,dkk,1977). Penyelidikan geologi dan analisa
geokimia airpanas akan mengungkapkan suhu bawah permukaan teoritis,
pengaruh geologi terhadap batuan,serta sumber panas.
III.2. Tipe air panas
Tipe fluida di temukan di kedalaman system panas bumi dengan
temperature tinggi pada pH asam sampai netral dan chloride sebagai anion yag
dominan. Tipe fluida ditentukan berdasarkan kandungan unsure kimia yang
dominan.Berikut ini tipe fluida dari air panas :
III.2.1. Cloride
Tipe air ini di sebut juga alkali chloride atau neutral chloride,yaitu tipe
air pada fluida pada system dengan temperature tinggi. Daerah yang mengandung
panas,sumber panas dan konsentrasi kloride yang besar dari reservoir yang dalam
serta pada zona yang permeable. Klorida merupakan anion yang dominan. Unsur
lain yang terkandung di dalamnya adalah sodium dan potassium ( dalam ratio
10:1), sebagai kation utama, dengan konsentrasi silica( konsentrasi lebih tinggi
pada kenaikan temperature di kedalaman), boron dan konsentrasi sulfat dan
bikarbonat bervariasi. Kandungan as yang terkandung adalah hydrogen sulfide.
III.2.2. Sulphate
Tipe air ini disebut juga acid sulphate waters, yaitu terbentuk akibat
kondensasi gas gas geothermal dekat permukaan. Gas gas bersama uap air dan
unsure unsure voatil lainnya terbentuk di dalam fluida secara terpisah dengan tipe

20

air klorida melalui proses pemanasan. Meskipun selalu dijumpai dipermukaan,


(<~100m), air sulfat dapat terpenetrasi lebih dalam akibat sesar memasuki system
panas bumi kemudian dipanaskan mengakibatkan alterasi pada batuan dan
bercampur dengan fluida klorid. Tipe ini sering dijumpai pada air yang keruh atau
berlumpur. Karena terpisah dari tie fluida lainnya maka air dipanaskan pada water
table.sulfat merupakan anion utama yang terbentuk akibat oksidasi dari hydrogen
sulfide, menghasilkan pH sekitar 2,8.
III.2.3. Bicarbonat
Tipe air ini merupakan CO2 rich fluid atau disebut juga neutral .
bicarbonate water yang dihasilkan oleh kondensasi ua air dan gas kedalam poorly
oxygenated sub surface. Tipe ini merupakan non volcanogenic dan system
temperature tinggi dengan pH mendekati netral akibat reaksi dengan batuan
sekiranya. Sulfat dihasilkan dalam jumlah tertentu dan sedikit klorid atau bahkan
tidak ada.

III.2.4. Sulphate chloride


Tipe ini dapat terbentuk akibat beberapa proses, yaitu:
a.
b.
c.
d.
e.

Pencampuran air klorida dan sulfat pada kedalaman tertentu,


Air keluar dekat permukaan dan oksidasi dari H2S dalam air klorid,
Kondensasi dai gas-gas vulkanik dekat permukaan menjadi air meteorik,
Kondensasi magma di dalam bumi,
Evaporasi atau pembentukan mineral sulfur.
Pada umumnya tipe sulfat klorid terbentuk oleh proses (a). Karasteristik dari

tipe ini adalah pH 2 5 dengan kandungan sulfat dan klorid yang seimbang. Tipe
yang terbentuk akibat proses (c) dan (d) banyak mengandung Cl, SO4, dan F.

21

III.2.5. Dilute chloride- (Bicarbonate)


Tipe ini terbentuk akibat dilusi dari fluida klorida oleh air tanah atau air
bikarbonat mengikuti aliran, biasanya di jumpai pada major upflow zone atau
pada system panas bumi bertemperatur tinggi.klorid merupakan anion yang
dominan dan bikarbonat dalam jumlah tertentu serta pH air 6 -8.
Dari hasil analisis kimia, kemudian menjadi parameter di dalam penentuan tipe
mataair panas berdasarkan klasifikasi dari diagram Trilinier (Back, 1966 dalam
Bahagiarti, 2005).

Gambar 4. Diagram Trilinier untuk penentuan tipe mataair


panas berdasarkan kandungan ion klorida, sulfat
dan bikarbonat (Back, 1966 dalam Bahagiarti, 2005).
III.3. Endapan system air panas
Endapan pada system air panas merupakan endapan yang di hasilkan dari
proses penguapan zat zat yang terkandung di dalam larutan air panas karena
pengaruh temperatur dan tekanan di permukaan, menyebabkan terjadinya
penurunan air panas.
Menurut browne (1991) air panas yang banyak mengandung bicarbonate
(HCO3-) atau gas CO2, melepaskan senyawa dan gas tersebut pada tepian lapangan
geothermal. Calcite adalah mineral utama yang diendapkan dari proses pelepasan

22

senyawa HCO3- dan gas CO2, dan akan membentuk lapisan lapisan tipis travertine
yang berwarna kuning Coklat. Calcite seharusnya di endapkan pada saat air
kehilangan gas CO2, Bukan dibentuk dari proses pendinginan air yang
melepaskannya. Endaan travertine adalah jenis endaan kimia organik yang
terbentuk oleh aktivitas kimiawi berupa presitipasi zat zat kalsium
Karbonat dan oleh aktifitas kimiawi pada daerah karts, hidrotermal, sungai sungai
kecil, rawa rawa terutama pada system panas bumi (Scholle,dkk,1983).
Endapan mineral mineral yang umumnya dijumpai pada suatu system air panas
menurut P.R.L.Browne,1991 antara lain endapan evaporasi berupa :
Jenis Larutan dengan komposisi kimiawinya serta jenis endapan yang
kemungkinan terbentuk (P.R.L. Browne,1991).
Kondisi Larutan
Jenis Endapan
Temperatur
tinggi Sulfur,Sulfat,Oksida

Produksi Reaksi
Kaolin, alunite, residu

(>200oC),dengan gas besi,pyrite hitam,dan silica,


CO2,HCl,HF
dalam

di sulfat hydrous.

pyrophyllite,

cristobalite, smectite

system

geothermal vulkanik.
Air
dengan Sulfur,sulfat,sulfat

Kaolin,alunit,sulfat

kandungan

lainnya,smectite,

sulfat.

asam hydrous,cinnabar

cristobalite,residu
silica,amorf

23

Alkali klorida, alkali Sinter


klorida - bikarbonat.

silica,

silica Quartz,cristobalite,

amorf, presipitasi Sb silica,amorf


As.

Air yang kaya akan


HCO3- dan gas CO2.

Calcite,Aragonite

Kaolin,Calcite

(travertine)

(travertin)

Secara umum, kandungan unsure unsure kimia di dalam air panas terutama
terdiri dari elemen mayor yaitu kation Ca2+, Na+, K+, dan Mg2+ serta anion
HCO3-,CO32-,Cl-, dan SO4- ( Keberadaan ini telah di bahas pada pembahasan
sebelumnya). Pada kondisi tekanan dan temperature tertentu, di dalam larutan air
panas ini akan terjadireaksi antara ion kalsium dengan ion bikarbonat membentuk
kalsium karbonat ( CaCO3), gas karbon dioksida (CO3), dan uap air (H2O).
Karena tersingkap ke permukaan, air panas mengalami penurunan suhu
dan mendingin secara perlahan. Pada saat suhu air panas mulai menurun,
pengendapan mineral kalsit (CaCO3) di mulai. Akumulasi dari kalsium karbonat
tersebut membentuk endapan travertine yang terdiri dari mineral kalsit dan
aragonit. Pada saat sumber mata air panas yang mengandung larutan kalsium
karbonat tersingkap ke permukaan,akibat pengaruh atmosfir, gas karbon dioksida
dan uap air akan di lepaskan ke atmosfer sebagai sumber pembentukan ion
bikarbonat dan karbonat.
Secara geometrik , terdapat dua macam proses pembentukan travertine
berdasarkan arah pembentukannya, yaitu pembentukan travertine secara
horizontal dan vertical. Proses pembentukan travertin secara horizontal dan
vertical. Proses pembentukan travertine secara horizontal biasanya berasosiasi

24

dengan pembentukan lapisan lapisan tipis dari sisa - sisa tumbuhan dan biasanya
terjadi pada daerah seperti air terjun. Sedangkan proses pembentukan secara
vertical biasanya berasosiasi dengan keberadaan sungai sungai kecil atau rawa
rawa sebagai media yang mengangkut larutan kalsium karbonat dalam air panas.
Endapan travertine yang terbentuk secara horizontal memperlihatkan kenampakan
yang khas yaitu dengan terbentuknya undak undak berupa kolam kolam dan
tanggul alam yang berbentuk lingkaran dan cincin.( Rimstone dam and rimstone
Pool).
Klasifikasi Travertin telah di kemukakan oleh beberapa ahli. Eisenstuck
(1951) dalam Scholle,dkk (1983) mengklasifikasikan endapan travertine
berdasarkan derajat antara material yang dikandung oleh endapan travertin
tersebut. Atas data tersebut, endapan travertin dibagi menjadi travertin padat/keras
(hard travertine) yaitu travertin dimana material material penyusunnya saling
berikatan dengan erat dan travertin lunak / tidak padat (Inconherent Travertin)
yaitu travertin dimana material material penyusunnya tidak saling mengikat
dengan kuat.
Klasifikasi

yang

lain

dikemukakan

oleh symson

(1951) dalam

Scholle,dkk( 1983) yang mengklasifikasikan travertine berdasarkan tempat


pembentukannya atau posisi geomorfologinya. Dengan dasar tersebut maka
travertin dibedakan menjadi SpringTravertines yaitu travertin yang terendakan
pada daerah system air panas, dan river beds Travertines yaitu travertin yang
terendapkan di atas batuan dasar pada daerah aliran sungai
III.4. Temperatur Bawah Permukaan Mataair panas pada daerah air panas

25

Perhitungan temperatur bawah permukaan dapat dilakukan dengan


menggunakan suatu sistem persamaan geothermometer larutan dengan parameter
unsur

yang

terkandung

dalam

suatu

larutan

(air

panas).

Persamaan

geothermometer ini diperoleh berdasarkan conto air panas, dengan pertimbangan


bahwa nilai tersebut harus tepat. Hal ini dipengaruhi oleh keakuratan dalam
pengambilan conto air dan keseimbangan ionic sangat penting dalam analisis ini

III.4.1 Geothermometer Larutan


Geothermometer memungkinkan temperature dari fluida reservoir dapat
diperkirakan. Hal ini penting untuk mengevaluasi sistem panas bumi yang baru
dan mengamati sistem hidrologinya. Geothermometer berdasarkan daya larutan
daripada reaksi pergantian antara ion yang terkandung dalam suatu fluida.
III.4.2. Geothermometer Na - K
Geothermometer dengan perbandingan

Na - K memberikan indikasi

tempertaur yang tinggi di bawah permukaan dengan melihat elemen sodium dan
potassium. Persamaan yang dapat digunakan dalam mengitung teperatur dari
perbandingan Na - K (Giggenbach, 1988) adalah sebagai berikut :

toC =

1390
log Na / K 1.750 - 273

III. 4.3. Geothermometer Na - K - Mg

26

Perkiraan temperature bawah permukaan juga dipengaruhi dari persentase


Na/1000 K/100 -

Mg

yang dapat dihitung dengan menggunakan

perbandingan nilai nilai dari setiap elemen dengan jumlah total keseluruhan
elemen (Giggenbach, 1988) yang kemudian diplot pada diagram Ternary.

Gambar 3.4 Diagram Ternary untuk penentuan suhu bawah


permukaan (Giggenbach, 1980 dalam Nicholson,
1993).

27

BAB IV

METODE DAN TAHAPAN PENELITIAN


IV.1. Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan yaitu metode penelitian geologi
permukaan dengan pencatatan dan pengambilan data lapangan serta pengambilan
conto batuan dan analisis data laboratorium. menggukan literature literatur yang
berkaitan dengan penelitian serta menggunakan alat dan bahan yang dibutuhkan
dilapangan dan dilaboratorium sedangkan tahapan penelitian dilakukan untuk
permudah pekerjaan penelitian sehingga penyelesaiannya sesuai target yang
ditentukan.
IV.2. Tahapan Penelitian
Kegiatan penelitian ini terbagi ke dalam beberapa tahapan penelitian, yaitu
mulai dari tahap persiapan, tahap penelitian lapangan, tahap pengamatan/analisis
laboratorium dan tahap penyusunan laporan akhir (skripsi).
IV.2.1. Tahap Persiapan

28

Tahap persiapan meliputi kegiatan-kegiatan pendahuluan sebelum dilakukan


penelitian dan pengambilan data langsung dilapangan. Untuk itu, tahapan
persiapan ini dibagi ke dalam beberapa sub-tahapan , antara lain :
1.

Persiapan Administrasi
Pada tahap ini dilakukan persiapan administrasi meliputi pengajuan
proposal penelitian, pengurusan surat izin penelitian dan kelangkapan
administrasi lain

2.

Perumusan Masalah
Perumusan masalah bertujuan untuk mengetahui dan mengidentifikasi
masalah yang akan diangkat dalam penulisan skripsi.

3.

Studi Literatur
Sebelum melakukan penelitian, studi literatur sangat diperlukan untuk
mengetahui prosedur pekerjaan di lapangan nantinya, serta untuk lebih
memahami apa-apa yang akan dikerjakan selanjutnya. Studi literatur juga
sangat membantu dalam proses pembuatan laporan hasil penelitian (skripsi)
terutama teori dan metode yang berhubungan dengan anal.

4.

Persiapan Perlengkapan
Pekerjaan di lapangan sangat dipengaruhi oleh kesiapan peralatan dan
perlengkapan yang akan kita gunakan. Untuk itu perlengkapan dan peralatan
lapangan haruslah bertul-betul dipersiapkan, agar pekerjaan di lapangan dapat
berjalan lancar.

IV.2.2. Tahap Penelitian Lapangan

29

Pengambilan data primer diantaranya plotting lokasi sumber mata air


panas dengan Global Positioning System (GPS), mengukur suhu, dan pH air
panas. Pengambilan conto air panas untuk dilakukan analisis kimia kandungan K,
Na, Li, Ca, Mg, Cl, F, B, SiO2, Sulfit, HCO3,) untuk memprediksi suhu bawah
permukaan sertaa pengambilan conto batuan untuk dianalisis di laboratorium,
pengambilan foto data lapangan untuk dokumentasi.
IV.2.3. Tahap Analisis Data Laboratorium
Pada tahap ini dilakukan analisis laboratorium meliputi:
-

Analisis kimia
Kimia air panas : seperti kandungan K, Na, Li, Ca, Mg, Cl, F, B, SiO2, Sulfit,
HCO3 dapat untuk memprediksi suhu bawah permukaan yaitu dengan
geotermometer kimia ( Koga, 1993, Djedi S. Widarto,dkk.,2003)

Analisis Petrografi
terhadap conto batuan yang diambil baik yang segar dan yang teralterasi.

Mineral alterasi dapat digunakan sebagai petunjuk/ indikator kondisi suhu


panasbumi. Jika terjadi overprint pada mineral alterasi dapat sebagai petunjuk
telah terjadi perubahan suhu, dan kemungkinan juga perubahan pH pada air
panas. Adanya mineral adularia, sebagai salah satu petunjuk bahwa batuan yang
mengandungnya dapat berfungsi sebagai batuan reservoir. didapatkan di sekitar
lapangan panasbumi, dapat untuk mengetahui suhu homogenitas batuan di sekitar
sumber panasbumi.

30

IV.2.4. Tahap Penyusunan Laporan


Tahap ini merupakan tahap paling akhir dalam rangkaian kegiatan
penelitian. Pada tahap ini keseluruhan data yang diambil di lapangan dan data
analisa laboratorium kemudian dilakukan analisis tentang geologi dan manifesatsi
panas bumi daerah penelitian. Hasil pengolahan data dan hasil analisis tersebut
kemudian dituangkan dalm bentuk laporan hasil penelitian (skripsi).

PERSIAPAN

PENELITIAN LAPANGAN

Pengambilan Data Geologi

Pengambilan Contoh Air Panas

ANALISA DATA LABORATORIUM

PENYUSUNAN SKRIPSI

31

BAB V
PERENCANAAN WAKTU DAN BIAYA

IV.1. Perencanaan Waktu


Waktu pelaksanaan penelitian ini sampai dengan pelaksanaan seminar
hasil direncanakan mulai dari bulan Oktober 2010 sampai dengan bulan Mei 2011.
Tabel 4.1. Rencana Kegiatan Penelitian
No.
1
2
3
4
5
6
7
8

Nama
Oktober
November
Desember
Januari
Kegiatan
I II III IV I II III IV I II III IV I II III IV
Penyusunan
Proposal
Persiapan
Administrasi
Penelitian
Lapangan
Konsultasi
Data
Lapangan
Analisa
Laboratorium
Pembuatan
Peta
Penyusunan
Laporan
Tugas Akhir
Pengumpulan
Laporan

32

Tugas Akhir
Persentase
Laporan
Tugas Akhir

IV.2 Perencanaan Biaya


31
Dari perencanaan di atas, total anggaran yang dibutuhkan mulai dari
pembuatan proposal
senilai

sampai dengan pelaksanaan seminar hasil adalah

Rp.12.000.000 ( Dua Belas Juta Rupiah ).

Adapun rincian perencanaan biaya yang digunakan dalam kegiatan


penelitian ini dapat di lihat pada tabel 4.2.

Tabel 4.2. Perencanaan Biaya Kegiatan Penelitian


No.

Nama Kegiatan

Biaya

Pengolahan dan Analisa Data

Rp.

5.000.000,-

Perlengkapan dan Lapangan

Rp.

2. 500.000,-

Pembuatan dan penggandaan peta

Rp. 1.000.000,-

Penyusunan Skripsi

Rp.

1.000.000,-

Seminar Hasil

Rp.

1.000.000,-

Perbaikan Penggandaan skripsi

Rp.

750.000,-

Biaya Tak Terduga

Rp.

650.000,-

Pembuatan proposal

Rp.

100.000,-

Total

Rp. 12.000.000 ,-

33

SURAT KETERANGAN

Yang bertanda tangan dibawah ini Ketua Jurusan Teknik Geologi


menerangkan bahwa mahasiswa tersebut di bawah ini, adalah :
Nama Mahasiswa

: ANDRY KHAER

No. Mahasiswa

: D 611 04 070

Adalah benar akan melakukan penelitian tugas akhir di daerah Realolo


yang terletak pada koordinat 119o5130BT- 119o500BT dan 4o4830LS
4o4930LS, dengan judul spesifikasi Geologi dan Manifestasi Panas Bumi
Daerah Realolo Kecamatan Mallawa Kabupaten Maros Propinsi Sulawesi
Selatan
Demikian surat keterangan ini dibuat untuk digunakan sebagaimana mestinya.
Makassar, Oktober 2010
Diketahui Oleh,
Ketua Jurusan Teknik Geologi

Prof.Dr.Rer nat. Ir .A.M. Imran Oemar


Nip. 196306051989031005

34