Anda di halaman 1dari 236

KATA PENGANTAR

Laporan Akhir ini kami sampaikan sebagai laporan keempat pelaksanaan


pekerjaan penyusunan Review Desain Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang
pada Satuan Kerja Peningkatan Keselamatan Transportasi Darat, Direktorat
Jenderal Perhubungan Darat, Departemen Perhubungan, Tahun Anggaran 2009.

Laporan ini secara garis besar adalah memuat tentang latar belakang, maksud dan
tujuan studi, ruang lingkup studi, keluaran, pendekatan dan metodologi, tinjauan
regulasi dan pedoman teknis saat ini, kondisi perlintasan sebidang saat ini, review
desain pedoman teknis perlintasan sebidang, serta kesimpulan dan rekomendasi.

Kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini kami
ucapkan terima kasih.

Jakarta, November 2009


PT. CITA LARAS

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ......................................................................................................i


Daftar Isi...............................................................................................................ii
Daftar Tabel .........................................................................................................iv
Daftar Gambar .....................................................................................................vi
Daftar Lampiran...................................................................................................ix

BAB 1 PENDAHULUAN....................................................................................I-1
1.1 Latar Belakang ....................................................................I-1
1.2 Maksud dan Tujuan ...............................................................I-3
1.3 Ruang Lingkup .....................................................................I-3
1.4 Keluaran ............................................................................I-4
1.5 Jangka Waktu......................................................................I-4
1.6 Pelaporan ..........................................................................I-4
BAB 2 PENDEKATAN DAN METODOLOGI ..................................................... II-1
2.1 Pendekatan .......................................................................II-1
2.2 Tahapan Penyelesaian Pekerjaan ........................................... II-11
2.2.1 Tahap Persiapan........................................................ II-13
2.2.2 Tahap Pengumpulan Data............................................. II-13
2.2.3 Tahap Analisis .......................................................... II-22
2.2.4 Tahap Perumusan Rekomendasi ..................................... II-22
BAB 3 TINJAUAN REGULASI DAN PEDOMAN TEKNIS ............................... III-1
3.1 Tinjauan Peraturan Perundang-Undangan .................................. III-1
3.2 Tinjauan Peraturan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.
770/KA.401/DRJD/2005 Tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang
Antara Jalan Dengan Jalur Kereta Api.....................................III- 16
BAB 4 KONDISI PERLINTASAN SEBIDANG SAAT INI................................. IV-1
4.1 Jenis dan Lokasi Survey ........................................................ IV-1
4.2 Hasil Survey Kondisi Perlintasan Sebidang .................................. IV-3
4.3 Hasil Survey Volume Lalu-lintas ........................................... IV-12
4.4 Hasil Survey Persepsi Masyarakat Sekitar ................................. IV-15
4.5 Hasil Survey Perilaku Pengendara .......................................... IV-17
4.6 Hasil Survey Persepsi Pengendara Terhadap Rambu dan Pita
Penggaduh ..................................................................... IV-18
4.7 Rangkuman hasil survey perlintasan sebidang ........................... IV-24
BAB 5 REVIEW DESAIN PEDOMAN TEKNIS PERLINTASAN SEBIDANG........ V-1
5.1. Istilah dan Pengertian ............................................................V-1
5.2. Persyaratan Perlintasan Sebidang .............................................V-4
5.2.1 Lokasi Perlintasan Sebidang ............................................V-4
5.2.2 Geometri Jalan ...........................................................V-6
5.3 Persyaratan Prasarana Jalan dan KA pada Perlintasan Sebidang ........V-8
5.3.1 Ruas Jalan ................................................................V-8
5.3.2 Rambu.................................................................... V-12

ii
5.3.3 Marka..................................................................... V-15
5.3.4 Pita Penggaduh ......................................................... V-16
5.3.5 Median ................................................................... V-22
5.3.6 Alat Pemberi Isyarat Lalu-lintas ..................................... V-23
5.3.7 Penerangan Jalan ...................................................... V-24
5.3.8 Pintu Perlintasan ....................................................... V-25
5.3.9 Tata Cara Pemasangan pada Beberapa Kondisi Geometri ...... V-28
5.4. Penentuan Perlintasan Sebidang ............................................. V-39
5.5. Tata Cara Berlalu-lintas di Perlintasan Sebidang .......................... V-44
5.5.1 Pengemudi Kendaraan................................................. V-44
5.5.2 Masinis Kereta Api ..................................................... V-48
5.6. Manajemen dan Rekayasa Lalu-lintas........................................ V-50
5.7. Pengawasan Perlintasan Sebidang............................................ V-53
5.8. Evaluasi Perlintasan Sebidang ................................................ V-55

BAB 6 REKOMENDASI PENYEMPURNAAN DESAIN PEDOMAN TEKNIS


PERLINTASAN SEBIDANG ................................................................ VI-1
6.1. Istilah dan Pengertian ........................................................... VI-1
6.2. Persyaratan Perlintasan Sebidang ............................................ VI-3
6.2.1 Lokasi Perlintasan Sebidang ........................................... VI-3
6.2.2 Geometri Jalan .......................................................... VI-3
6.3. Persyaratan Prasarana Jalan dan KA pada Perlintasan Sebidang ........ VI-5
6.3.1 Ruas Jalan ............................................................... VI-5
6.3.2 Rambu..................................................................... VI-7
6.3.3 Marka ..................................................................... VI-8
6.3.4 Pita Penggaduh .......................................................... VI-8
6.3.5 Median .................................................................... VI-9
6.3.6 Alat Pemberi Isyarat Lalu-lintas ..................................... VI-9
6.3.7 Penerangan Jalan ....................................................... VI-9
6.3.8 Pintu Perlintasan ........................................................ VI-9
6.3.9 Tata Cara Pemasangan pada Beberapa Kondisi Geometri ....... VI-9
6.4. Penentuan Perlintasan Sebidang ............................................ VI-16
6.5. Tata Cara Berlalu-lintas di Perlintasan Sebidang ......................... VI-18
6.5.1 Pengemudi Kendaraan................................................ VI-19
6.5.2 Masinis Kereta Api .................................................... VI-19
6.6. Manajemen dan Rekayasa Lalu-lintas....................................... VI-19
6.7. Pengawasan Perlintasan Sebidang........................................... VI-20
6.8. Evaluasi Perlintasan Sebidang ............................................... VI-21

BAB 7 PENUTUP ......................................................................................... VII-1


7.1. Kesimpulan....................................................................... VII-1
7.2. Rekomendasi..................................................................... VII-1

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Review Aspek Legal dalam Penyusunan Pedoman Teknis dan Review .......II-4
Tabel 2.2 Sinkronisasi Aspek Legal ............................................................II-5
Tabel 2.3 Beberapa Aspek Teknis dalam Penyusunan Pedoman Teknis dan Review ...II-7
Tabel 3.1 Hubungan Jarak Pandang dengan Kecepatan ..................................III-22
Tabel 3.2 Beberapa Fokus Review Pedoman Teknis dari Aspek Teknis ................III-36
Tabel 4.1 Daftar Lokasi JPL yang Disurvey .................................................. IV-2
Tabel 4.2 Jarak Antar JPL Terdekat .......................................................... IV-3
Tabel 4.3 Sudut Persilangan Jalan dengan Rel KA.......................................... IV-3
Tabel 4.4 Kondisi Geometri Jalan Raya dan Jalan Kereta Api ............................ IV-4
Tabel 4.5 Jumlah Lajur Jalan .................................................................. IV-5
Tabel 4.6 Kelas Jalan ........................................................................... IV-5
Tabel 4.8 Pita Penggaduh ...................................................................... IV-7
Tabel 4.9 Peralatan pada Perlintasan Sebidang ............................................ IV-7
Tabel 4.10 Variasi Pemasangan Jenis Rambu dan Pita Penggaduh ....................... IV-8
Tabel 4.11 Marka Lambang ”KA” ............................................................... IV-9
Tabel 4.12 Lama Waktu Penutupan Pintu Perlintasan ...................................... IV-9
Tabel 4.13 Panjang Antrian Kendaraan ...................................................... IV-10
Tabel 4.14 Frekuensi KA per Hari............................................................. IV-10
Tabel 4.15 Headway pada Jam Sibuk ........................................................ IV-11
Tabel 4.16 Kecepatan KA di Perlintasan..................................................... IV-11
Tabel 4.17 Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang .. IV-13
Tabel 4.18 Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang .. IV-13
Tabel 4.19 Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang .. IV-13
Tabel 4.20 Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang di
Yogyakarta.......................................................................... IV-14
Tabel 4.21 Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang di
Bandung dan Surabaya............................................................ IV-14
Tabel 4.21 Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang di
Surabaya ............................................................................ IV-14
Tabel 4.22 Jumlah Responden Survey Persepsi Pengendara ............................. IV-18

iv
Tabel 4.23 Hal yang Menyebabkan Pengendara Menyadari ada Perlintasan Sebidang pada
JPL Berpintu........................................................................ IV-19
Tabel 4.24 Hal yang Menyebabkan Pengendara Menyadari ada Perlintasan Sebidang pada
JPL Tidak Berpintu ................................................................ IV-20
Tabel 4.25 Fungsi Rambu ...................................................................... IV-21
Tabel 4.26 Rambu yang Membuat Pengendara Siaga dan Perlu Dipasang .............. IV-21
Tabel 4.27 Kecukupan Jumlah Rambu dan Marka.......................................... IV-22
Tabel 4.28 Penilaian Tehadap Adanya Pita Penggaduh ................................... IV-22
Tabel 4.29 Aspek yang Perlu Diperbaiki Terkait dengan Pita Penggaduh .............. IV-23
Tabel 4.30 Perlunya Lampu Penerangan di Perlintasan Sebidang ....................... IV-23
Tabel 4.31 Perlunya Median/Separator di Perlintasan Sebidang ........................ IV-23
Tabel 4.32 Perlunya Marka Khusus untuk Sepeda Motor .................................. IV-24
Tabel 5.1 Hubungan Jarak Pandang dengan Kecepatan Sesuai Pedoman Teknis .......V-8
Tabel 5.2 Kebutuhan Desain Jarak Pandangan untuk Tiap Kombinasi Kecepatan
Kendaraan dan Kereta (kendaraan Truk panjang 20 m)...................... V-11
Tabel 5.3 Variasi Pemasangan Jenis Rambu dan Pita Penggaduh ....................... V-14
Tabel 5.4 Marka Lambang ”KA” .............................................................. V-16
Tabel 5.5 Aspek yang Perlu Diperbaiki Terkait dengan Pita Penggaduh ............... V-18
Tabel 5.6 Standar Lebar Jalur, Bahu Jalan dan Trotoar.................................. V-22
Tabel 5.7 Perlunya Median/Separator di Perlintasan Sebidang ......................... V-22
Tabel 5.8 Perlunya Lampu Penerangan di Perlintasan Sebidang ........................ V-24
Tabel 5.9 Sudut Persilangan Jalan dengan Rel KA......................................... V-33
Tabel 5.10 Jenis Perlintasan Sebidang Berdasarkan Frekuensi Kereta Api dan Volume
Lalu-lintas ........................................................................... V-39
Tabel 5.11 Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang ... V-41
Tabel 5.12 Beberapa Aspek Teknis dari Guidance on Traffic Control Devices at Highway-
Rail Grade ........................................................................... V-43
Tabel 6.1 Hubungan Jarak Pandang dengan Kecepatan Sesuai Pedoman Teknis ...... VI-5
Tabel 6.2 Persyaratan Perlintasan Sebidang .............................................. VI-16

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Contoh Perlintasan Tanpa Pintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan
Jalur Tunggal Kereta Api..........................................................II-8

Gambar 2.2 Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur
Tunggal Kereta Api.................................................................II-9

Gambar 2.3 Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Empat Lajur Dua Arah dengan
Jalur Ganda Kereta Api............................................................II-9

Gambar 2.4 Pengelompokan Perlintasan Sebidang ........................................ II-10

Gambar 2.5 Metodologi Penyelesaian Pekerjaan........................................... II-12

Gambar 2.6 Formulir Survey Kondisi Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur
Kereta Api (Halaman 1) ......................................................... II-17

Gambar 2.7 Formulir Survey Kondisi Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur
Kereta Api (Halaman 2) ......................................................... II-18

Gambar 2.8 Formulir Survey Volume Lalu-Lintas pada Perlintasan Sebidang Antara
Jalan dengan Jalur Kereta Api ................................................ II-19

Gambar 2.9 Formulir Survey Perilaku Pengendara dan Pejalan Kaki pada Perlintasan
Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api ............................ II-20

Gambar 2.10 Formulir Survey Persepsi Masyarakat Sekitar Perlintasan Sebidang Antara
Jalan dengan Jalur Kereta Api ................................................. II-21

Gambar 3.1 Kemiringan jalan pada perlintasan jalan dengan jalur kereta api .......III-21

Gambar 3.2 Kondisi dimana kendaraan dapat mengamati kereta atau dapat berhentiIII-22

Gambar 3.3 Contoh pemasangan rambu marka dan perlengkapan lampu pada
perlintasan sebidang.............................................................III-25

Gambar 3.4 Lebar lajur dan dimensi median jalan pada perlintasan jalan 2 lajur 2 arah
dengan jalur kereta api .........................................................III-26

Gambar 3.5 Grafik area perlintasan sebidang berdasarkan Frekuensi Kereta per Hari
dan Volume Harian Lalu Lintas Rata-rata ....................................III-27

Gambar 3.6 Contoh Perlintasan Tanpa Pintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan
Jalur Tunggal Kereta Api........................................................III-29

Gambar 3.7 Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur
Tunggal Kereta Api...............................................................III-30

Gambar 3.8 Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Empat Lajur Dua Arah dengan
Jalur Ganda Kereta Api..........................................................III-30

vi
Gambar 3.9 Desain pintu perlintasan kereta api ...........................................III-31

Gambar 4.1 Bangunan dan Pohon yang Menghalangi Pandangan Bebas ................. IV-6

Gambar 4.1 Persepsi Masyarakat Terhadap Suara Gaduh Kendaraan yang Melewati Pita
Penggaduh........................................................................ IV-15

Gambar 4.2 Persepsi Masyarakat Terhadap Getaran yang Disebabkan Kendaraan


Melewati Pita Penggaduh ...................................................... IV-16

Gambar 4.3 Persepsi Masyarakat Terhadap Suara Genta Saat Pintu Perlintasan

Ditutup............................................................................ IV-16

Gambar 4.4 Persepsi Masyarakat Terhadap Suara Klakson Saat Pintu Perlintasan Hampir
Ditutup dan Sesaat Setelah Dibuka........................................... IV-17

Gambar 4.5 Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup ...................... IV-18

Gambar 5.1 Kemiringan Jalan pada Perlintasan Jalan dengan Jalur Kereta Api Sesuai
Pedoman Teknis ....................................................................V-7

Gambar 5.2 Jarak Pandang di Perlintasan Sebidang.........................................V-9

Gambar 5.3 Rambu yang Banyak Digunakan di Perlintasan Sebidang................... V-13

Gambar 5.4 Rambu Larangan Berhenti ...................................................... V-15

Gambar 5.5 Desain Pita Penggaduh Menurut Pedoman Teknis........................... V-17

Gambar 5.6 Profil Standar Ground-In Rumble Strip di Amerika Serikat ............... V-19

Gambar 5.7 Profil Standar Rumble Strip di Amerika Serikat ............................ V-19

Gambar 5.8 Tipikal Jarak Antara Pita Penggaduh.......................................... V-20

Gambar 5.9 Penurunan Kecepatan Akibat Pita Penggaduh ............................... V-20

Gambar 5.10 Usulan Desain Pita Penggaduh ................................................. V-21

Gambar 5.11 Desain Pintu Perlintasan Kereta Api Menurut Pedoman Teknis ........... V-26

Gambar 5.12 Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup ....................... V-27

Gambar 5.13 Contoh Perlintasan Tanpa Pintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan
Jalur Tunggal Kereta Api........................................................ V-29

Gambar 5.14 Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur
Tunggal Kereta Api............................................................... V-30

Gambar 5.15 Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Empat Lajur Dua Arah dengan
Jalur Ganda Kereta Api.......................................................... V-31

Gambar 5.16 Lay Out Perencanaan Perlintasan Jalan Dengan Jalur Kereta Api (PU) . V-32

Gambar 5.17 Lay Out Perlintasan Sebidang di Prabumulih ................................ V-34

vii
Gambar 5.18 Lay Out Perlintasan Sebidang di Semarang ................................. V-35

Gambar 5.19 Contoh Perlintasan Yang Berhimpit dengan persimpangan (a) ........... V-37

Gambar 5.20 Contoh Perlintasan Yang Berhimpit dengan persimpangan (b) ........... V-38

Gambar 5.21 Grafik area perlintasan sebidang berdasarkan Frekuensi Kereta per Hari
dan Volume Harian Lalu Lintas Rata-rata .................................... V-40

Gambar 5.22 Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup ....................... V-47

Gambar 6.1 Kemiringan Jalan pada Perlintasan Jalan dengan Jalur Kereta Api ....... VI-4

Gambar 6.2 Jarak Pandang di Perlintasan Sebidang........................................ VI-6

Gambar 6.3 Desain Pita Penggaduh ........................................................... VI-8

Gambar 6.4 Perlintasan Tanpa Pintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur
Tunggal Kereta Api.............................................................. VI-11

Gambar 6.5 Perlintasan Berpintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur Tunggal
Kereta Api ........................................................................ VI-12

Gambar 6.6 Perlintasan Berpintu pada Jalan Empat Lajur Dua Arah dengan Jalur Ganda
Kereta Api ........................................................................ VI-13

Gambar 6.7 Perlintasan Yang Berhimpit dengan persimpangan (a) .................... VI-14

Gambar 6.8 Perlintasan Yang Berhimpit dengan persimpangan (b) .................... VI-15

Gambar 6.9 Grafik area perlintasan sebidang berdasarkan Frekuensi Kereta per Hari
dan Volume Harian Lalu Lintas Rata-rata ................................... VI-17

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Data Volume Lalu Lintas ..............................................Lampiran 1-1

Lampiran 2 Foto Kondisi Perlintasan Sebidang Di Berbagai Kota .............Lampiran 2-1

ix
B AB 1
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

a. Dasar Hukum

Undang-undang:

a) UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian

b) UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu-lintas dan Aangkutan Jalan

c) UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah

d) UU No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan

Peraturan Pemerintah:

a) PP No. 69 Tahun 1998 tentang Prasarana dan Sarana Kereta Api

b) PP No. 43 Tahun 1993 tentang Prasarana dan LLJ

c) PP No. 34 Tahun 2006 tentang Jalan

Keputusan Menteri Perhubungan:

a) KM No. 60 Tahun 1993 tentang Marka Jalan

b) KM No. 61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu-lintas di Jalan

c) KM No. 62 Tahun 1993 tentang Alat Pemberi Isyarat Lalu-Lintas

d) KM No. 3 Tahun 1994 tentang Alat Pengendali dan Pengaman Pemakai Jalan

e) KM No. 52 Tahun 2000 tentang Jalur Kereta Api

f) KM No. 53 Tahun 2000 tentang Perpotongan dan/atau Persinggungan antara


Jalur Kereta Api dengan Bangunan Lain.

g) KM No. 22 Tahun 2003 tentang Pengoperasian Kereta Api

I-1
Peraturan Dirjen Perhubungan Darat:

a) Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat No. SK.116/AJ.404/DRJD/97


tentang Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Perlengkapan Jalan

b) Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara
Jalan dengan Jalur Kereta Api

b. Gambaran Umum

Penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas pada perlintasan sebidang


antara jalan dengan jalur kereta api pada saat ini mengacu kepada Peraturan
Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK. 770/KA.401/DRJD/2005 tentang
Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api.
Penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas pada perlintasan sebidang
antara jalan dengan jalur kereta api masih belum terlaksana secara optimal.

Kecelakaan masih saja terjadi, seperti kejadian kecelakaan di perlintasan


Jombor Pokak (Klaten) pada tanggal 25 Desember 2008 yang mengakibatkan 1
orang meninggal dunia dan 1 orang kritis. Beberapa contoh lain belum
optimalnya penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas pada
perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api adalah kurang disiplinnya
pengguna jalan untuk mematuhi rambu-rambu lalu lintas yang terpasang,
keberatan warga sekaitar perlintasan atas pemasangan pita penggaduh.

Pemerintah dalam hal ini Direktorat Jenderal Perhubungan Darat selalu berusaha
meningkatkan keselamatan berlalu lintas untuk mewujudkan terjaminya
perjalanan yang aman, nyaman, tertib dan lancar sehingga penumpang dan
barang dapat sampai ke tujuan dengan selamat, aman dan tepat waktu dan
sebagai salah satu kebijakan untuk mencapai sasaran tersebut, pemerintah
memandang perlu untuk melakukan program nyata. Hal ini juga sejalan dengan
kebijakan Departemen Perhubungan yaitu Road Map To Zero Accident. Kegiatan
yang paling realistis untuk mendukung kebijakan tersebut adalah manajemen
perlintasan sebidang.

I-2
c. Alasan Kegiatan Dilaksanakan

Beberapa alasan perlunya dilakukan review desain pedoman teknis


perlintasan sebidang adalah sebagai berikut :

• Dalam Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang
Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api masih mengatur tentang pemberian izin
untuk pembukaan, pengembangan dan penutupan perlintasan sebidang di jalan
nasional, propinsi, kabupaten/kota atau jalan bukan umum yang
dibangun untuk kepentingan sendiri oleh Direktur Jenderal Perhubungan
Darat yang seharusnya menjadi kewenangan Direktur Jenderal
Perkeretaapian.

• Masih terdapat istilah-istilah seperti Damaja Rel, Damija Rel dan Dawasja Rel
yang menjadi wilayah kegiatan Direktorat Jenderal Perkeretaapian.

• Masih terdapat kecelakaan pada perlintasan sebidang.

• Adanya keluhan masyarakat terhadap pemasangan pita penggaduh.

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN

Maksud pelaksanaan kegiatan ini adalah mereview Peraturan Direktur Jenderal


Perhubungan Darat Nomor SK. 770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis
Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api dan menyusun
pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api yang
telah menyesuaikan dengan perundang-undangan yang berlaku dan dapat
diimplementasikan lebih optimal.

Tujuannya adalah pedoman ini yang disusun sebagai acuan dalam melakukan
manajemen dan rekayasa lalu lintas perlintasan sebidang antara jalan dengan
jalur kereta api.

1.3 RUANG LINGKUP

Ruang lingkup kegiatan ini adalah mengevaluasi Peraturan Direktur Jenderal


Perhubungan Darat Nomor SK. 770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis

I-3
Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api terutama lampiran
yang memuat mengenai persyaratan, prasarana jalan, rambu, marka, tatacara
berlalu lintas, penyelenggaraan manajemen perlintasan, pengawasan serta
evaluasi perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api.

1.4 KELUARAN

Keluaran kegiatan adalah tersusunnya Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara


Jalan dengan Jalur Kereta Api yang berisi smengenai persyaratan, prasarana
jalan, rambu, marka, tatacara berlalu lintas, penyelenggaraan manajemen
perlintasan, pengawasan serta evaluasi perlintasan sebidang antara jalan dengan
jalur kereta api serta dilengkapi dengan gambar contoh perlintasan sebidang.

1.5 JANGKA WAKTU

Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan adalah 6 (enam) bulan.

1.6 PELAPORAN

Sistem pelaporan dan jadwal penyerahan laporan seperti yang disyaratkan dalam
KAK telah dapat dimengerti dengan baik oleh konsultan. Laporan pekerjaan ini
terdiri dari:

1) Laporan Pendahuluan

2) Laporan Antara

3) Konsep Laporan Akhir

4) Laporan Akhir

5) Executive Summary

6) CD Laporan

I-4
B AB 2
PENDEKATAN DAN METODOLOGI

2.1 PENDEKATAN

Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara
Jalan dengan Jalur Kereta Api menyebutkan bahwa perlintasan sebidang antara
jalan dengan jalur kereta api dibuat dengan prinsip tidak sebidang. Akan tetapi
terdapat pengecualian terhadap prinsip tidak sebidang tersebut yang pada
dasarnya hanya bersifat sementara, yang dapat dilakukan dalam hal:

a) Letak geografis yang tidak memungkinkan membangun perlintasan tidak


sebidang.
b) Tidak membahayakan, tidak membebani serta tidak mengganggu
kelancaran operasi kereta api dan lalu lintas jalan.
c) Untuk jalur tunggal tertentu.

Tujuan Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta
Api adalah untuk:

a) Meningkatkan keselamatan transportasi darat melalui perbaikan kinerja


perlintasaan sebidang.
b) Mengurangi jumlah kejadian dan korban kecelakaan tansportasi darat di
perlintasan sebidang.
c) Sebagai pedoman dan acuan untuk melakukan manajemen dan rekayasa
pada perlintasan sebidang.

Secara garis besar, Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan Dengan
Jalur Kereta Api memuat :

a) Ruang Lingkup
b) Tujuan
c) Istilah Dan Pengertian

II - 1
d) Ketentuan Teknis
e) Tatacara Berlalu Lintas Di Perlintasan Sebidang
f) Manajemen Dan Rekayasa Perlintasan Sebidang
g) Pengawasan Perlintasan Sebidang
h) Evaluasi Perlintasan Sebidang

Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api
meliputi ketentuan mengenai persyaratan, prasarana jalan, rambu, marka,
tatacara berlalu lintas, penyelenggaraan manajemen perlintasan, pengawasan
serta evaluasi perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api

Seiring dengan berjalannya waktu, maka Departemen Perhubungan merasa perlu


untuk melakukan review terhadap pedoman tersebut. Beberapa alasan yang
disebutkan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK) perlunya dilakukan review
desain pedoman teknis perlintasan sebidang adalah sebagai berikut :

a) Dalam Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang
Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api masih mengatur tentang pemberian
izin untuk pembukaan, pengembangan dan penutupan perlintasan sebidang
di jalan nasional, propinsi, kabupaten/kota atau jalan bukan umum yang
dibangun untuk kepentingan sendiri oleh Direktur Jenderal Perhubungan
Darat yang seharusnya menjadi kewenangan Direktur Jenderal
Perkeretaapian.
b) Masih terdapat istilah-istilah seperti Damaja Rel, Damija Rel dan
Dawasja Rel yang menjadi wilayah kegiatan Direktorat Jenderal
Perkeretaapian.
c) Masih terdapat kecelakaan pada perlintasan sebidang.
d) Adanya keluhan masyarakat terhadap pemasangan pita penggaduh.

Mempelajari alasan perlunya review tersebut, maka konsultan dalam


menyelesaikan pekerjaan mencoba untuk menggunakan pendekatan sebagai
berikut:

a) Memetakan kembali substansi Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan


Darat Nomor SK. 770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis
Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api, dan memilah-

II - 2
milah-milah bagian mana yang baik secara substansi maupun redaksional
perlu dilakukan penyempurnaan.
b) Memberikan fokus perhatian pada beberapa bagian pedoman yang perlu
disempurnakan dengan lebih memberikan pendalamam analisis
berdasarkan data-data sekunder dan data-data primer yang diperlukan.
c) Melakukan diskusi yang mendalam dengan pihak-pihak yang terkait dengan
upaya penyempurnaan pedoman, sehingga akan diperoleh konsep
penyempurnaan pedoman yang lebih mudah untuk bisa diterapkan.

Pada tahap awal ini fokus perhatian dalam melakukan review dikelompokkan
menjadi beberapa fokus sebagai berikut:

a) Review aspek legal.


b) Sinkronisasi aspek legal.
c) Review aspek teknis.
d) Review data tingkat kecelakaan di persimpangan sebidang.

Secara lebih detail fokus review tersebut dijabarkan seperti di bawah ini.

II - 3
1) Review Aspek Legal

Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara
Jalan dengan Jalur Kereta Api disusun dengan mengacu kepada produk hukum
sebelum tahun 2005, sehingga untuk melakukan review terhadap pedoman teknis
ini harus memperhatikan produk hukum yang disahkan setelah tahun 2005 seperti
diperlihatkan pada Tabel 2.1.

Tabel 2.1. Review Aspek Legal dalam Penyusunan Pedoman Teknis dan Review

Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat SK.


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis
No. Fokus Review
Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur
Kereta Api.
1 Dasar Hukum (produk hukum sebelum tahun 2005): Terbitnya UU dan PP baru
setelah tahun 2005:
Undang-undang: Undang-undang:
a) UU No. 13 Tahun 1992 tentang Perkeretaapian a) UU No. 23 Tahun 2007
b) UU No. 14 Tahun 1992 tentang LLAJ tentang Perkeretaapian
c) UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah b) UU No. 22 Tahun 2009
d) UU No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan tentang LLAJ

Peraturan Pemerintah: Peraturan Pemerintah:


a) PP No. 69 Tahun 1998 tentang Prasarana dan a) PP No. 34 Tahun 2006
Sarana Kereta Api tentang Jalan
b) PP No. 43 Tahun 1993 tentang Prasarana dan LLJ

Keputusan Menteri Perhubungan:


a) KM No. 60 Tahun 1993 tentang Marka Jalan
b) KM No. 61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu-
lintas di Jalan
c) KM No. 62 Tahun 1993 tentang Alat Pemberi
Isyarat Lalu-Lintas
d) KM No. 3 Tahun 1994 tentang Alat Pengendali dan
Pengaman Pemakai Jalan
e) KM No. 52 Tahun 2000 tentang Jalur Kereta Api
f) KM No. 53 Tahun 2000 tentang Perpotongan
dan/atau Persinggungan antara Jalur Kereta Api
dengan Bangunan Lain.

II - 4
g) KM No. 22 Tahun 2003 tentang Pengoperasian
Kereta Api

Peraturan Dirjen Perhubungan Darat:


a) Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat
No. SK.116/AJ.404/DRJD/97 tentang Petunjuk
Teknis Penyelenggaraan Perlengkapan Jalan

2) Sinkronisasi Aspek Legal

Dengan terbitnya UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian, maka perlu


dilakukan beberapa sinkronisasi terhadap istilah dan pengertian. Disamping itu
juga perlu direview terkait dengan pendelegasian kewenangan Menteri
Perhubungan untuk melakukan perizinan, pengawasan dan evaluasi terhadap
perlintasan sebidang antara jalan dan jalur kereta api, apakah masih berada pada
Direktorat Jenderal Perhubungan Darat atau beralih kepada Direkorat Jenderal
Perkeretaapian, atau merupakan kewenangan keduanya, mengingat perlintasan
sebidang bisa dilihat dari sisi jalan (Dirjen Hubdat) dan sisi jalur kereta api
(Dirjen Perkeretaapian). Lihat Tabel 2.2.

Tabel 2.2. Sinkronisasi Aspek Legal

Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan


Darat SK. 770/KA.401/DRJD/2005 tentang
No. Fokus Review
Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara
Jalan dengan Jalur Kereta Api.
1 Istilah dan Pengertian: UU No. 23 Tahun 2007 tentang
a) Damaja rel (daerah manfaat jalan rel) Perkeretaapian, Pasal 36:
b) Damija rel (daerah milik jalan rel) Jalur kereta api meliputi:
c) Dawasja rel (daerah pengawasan jalan rel) a) ruang manfaat jalur kereta
api
b) ruang milik jalur kereta api
c) ruang pengawasan jalur
kereta api
2 Kewenangan Direktorat Jenderal Perhubungan Review Kewenangan:
Darat: a) Tetap pada Direktorat
a) Pengawasan perlintasan sebidang dilakukan Jenderal Perhubungan
oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Darat

II - 5
untuk perlintasan sebidang di jalan b) Beralih kepada Direktorat
nasional. Jenderal Perkeretaapian
b) Evaluasi perlintasan sebidang dilakukan oleh c) Kewenangan kedua
Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Direktorat Jendral
dengan Gubernur terkait setiap tahun
terhadap seluruh perlintasan sebidang. Masih menunggu terbitnya PP
c) Berdasarkan evaluasi perlintasan sebidang tentang Penyelenggaraan
yang tidak memenuhi pedoman ini Perkeretaapian dan revisi KM
berdasarkan keputusan Direktorat Jenderal No. 53 Tahun 2000 tentang
Perhubungan Darat, ditutup oleh Gubernur Perpotongan dan/atau
dan Bupati/Walikota terkait. Persinggungan antara Jalur
d) Perlintasan sebidang yang tidak memenuhi Kereta Api dengan Bangunan
ketentuan sebagaimana pedoman ini harus Lain.
menyesuaikan persyaratannya dan
mengajukan permohonan perizinan kepada
Direktorat Jenderal Perhubungan Darat
sebagaimana diatur dalam KM No. 53 Tahun
2000 tentang Perpotongan dan/atau
Persinggungan antara Jalur Kereta Api
dengan Bangunan Lain.

3) Review Aspek Teknis

Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara
Jalan dengan Jalur Kereta Api telah menguraikan ketentuan teknis dengan sangat
lengkap dan detail. Review perlu dilakukan pada beberapa ketentuan apabila
terdapat fakta baru yang lebih ilmiah dan bisa dipertanggungjawabkan, baik
berdasarkan literatur baru maupun bukti empiris di lapangan.

Beberapa aspek teknis yang ditinjau berkaitan dengan perlintasan sebidang


antara jalan dengan jalur kereta api diantaranya meliputi:

• Kondisi Lalu Lintas Kereta Api


9 Frekuensi pada jam sibuk dan jalan tidak sibuk
9 Kecepatan KA di perlintasan
• Kondisi Lalu Lintas Jalan
9 Volume lalu lintas

II - 6
9 Kecepatan kendaraan di perlintasan
9 Panjang antrian di perlintasan
9 Lebar jalan di perlintasan
9 Klasifikasi dan fungsi jalan
9 Kondisi alinyemen horisontal dan vertikal di perlintasan
9 Perbedaan permukaan jalan dengan kepala rel
• Kondis rambu, marka jalan , APILL dan pita penggaduh
• Jarak pandangan terhadap jalan rel dan jalan raya
• Kondisi lingkungan di sekitar perlintasan
• Jarak antar perlintasan

Beberapa hal yang perlu direview kembali bisa dilihat pada Tabel 2.3.

Tabel 2.3. Beberapa Aspek Teknis dalam Penyusunan Pedoman Teknis dan Review

No. Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat SK. Fokus Review


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis
Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur
Kereta Api.

1 Persyaratan Perlintasan Sebidang: a) Periksa literatur

a) Headway kereta api minimal 6 menit. b) Survey di lapangan

b) Jarak antar perlintasan minimal 800 meter. c) Analisis

c) Jalan yang melintas adalah jalan Kelas III.

2 Rambu, Marka Jalan, Alat Pemberi Isyarat Lalu-lintas Survey di lapangan


dan Pita Penggaduh, sesuai dengan: (kelengkapan & efektifitas)

a) KM No. 61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu-


lintas di Jalan

b) KM No. 60 Tahun 1993 tentang Marka Jalan

c) KM No. 62 Tahun 1993 tentang Alat Pemberi


Isyarat Lalu-Lintas

d) KM No. 3 Tahun 1994 tentang Alat Pengendali dan


Pengaman Pemakai Jalan

II - 7
3 Persyaratan Perlintasan Sebidang dengan Pintu a) Periksa literatur
(Otomatis atau Tidak Otomatis):
b) Survey di lapangan
a) Frekuensi kereta api yang melintas 25 – 50
c) Analisis besaran LHR
kereta/hari.
yang rasional
b) LHR 1000 – 1500 kendaraan (jalan dalam kota),
300 – 500 kendaraan (jalan luar kota).

c) Hasil perkalian Frek KA x LHR = 12.500 – 35.000


smpk

4 Persyaratan Perlintasan Sebidang yang Tidak a) Periksa literatur


Dilengkapi dengan Pintu:
b) Survey di lapangan
a) Frekuensi kereta api yang melintas maksimal 25
c) Analisis besaran LHR
kereta/hari.
yang rasional
b) LHR maksimal 1000 kendaraan (jalan dalam kota),
maksimal 300 kendaraan (jalan luar kota).

c) Hasil perkalian Frek KA x LHR maksimal 12.500


smpk

Contoh Penempatan Rambu, Marka, APILL dan Pita Penggaduh bisa dilihat pada
Gambar 2.1, Gambar 2.2 dan Gambar 2.3.

Gambar 2.1. Contoh Perlintasan Tanpa Pintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah
dengan Jalur Tunggal Kereta Api

II - 8
Gambar 2.2. Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan
Jalur Tunggal Kereta Api

Gambar 2.3. Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Empat Lajur Dua Arah
dengan Jalur Ganda Kereta Api

II - 9
4) Review Tingkat Kecelakaan

Masih tingginya tingkat kecelakaan di perlintasan sebidang antara jalan dan jalur
kereta api akan dilihat sebagai salah satu indikator belum efektifnya penerapan
Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api.
Banyak faktor yang bisa menyebabkan terjadinya kecelakaan, karena variatifnya
kondisi perlintasan sebidang antara lain adanya perlintasan yang resmi dan liar,
adanya perlintasan yang dijaga dan tidak dijaga, adanya perlintasan yang
berpintu dan tidak berpintu, serta perlintaan yang berpintu pun dengan sistem
operasi yang beraneka, baik yang manual, semi otomatis dan otomatis.
Perlintasan sebidang tersebut bisa dikelompokkan seperti Gambar 2.4. Dan yang
sangat berpengaruh terhadap terjadinya kecelakaan adalah kondisi aktual
perlintasan sebidang yang tidak memenuhi standar teknis seperti termuat dalam
pedoman teknis, tingginya volume lalu-lintas dan rendahnya disiplin pengguna
kendaraan maupun petugas jaga.

Perlintasan Sebidang

Resmi Liar (Tidak Resmi)

Dijaga Tidak Dijaga

Berpintu Berpintu Semi Berpintu Otomatis Tidak Berpintu


Manual Otomatis

Gambar 2.4 Pengelompokan Perlintasan Sebidang

Berdasarkan hasil ”Studi Peningkatan Keselamatan di Perlintasan Sebidang antara


Jalan dan Jalur Kereta Api” (Badan Penelitian dan Pengembangan Perhubungan,
2005) disimpulkan bahwa faktor-faktor penting dalam menentukan tingkat

II - 10
kerawanan dari suatu perlintasan sebidang antara jalan dan jalur kereta api
adalah:

a) Geometrik perlintasan yang berada pada tikungan/lengkungan.


b) Volume lalu-lintas jalan yang tinggi.
c) Halangan pandangan akibat bangunan/pohon.

Dari data kecelakaan juga disimpulkan bahwa:

a) Kecelakaan lebih sering terjadi pada perlintasan yang tidak dijaga, yang
mencerminkan bahwa sebagian besar faktor penyebab kecelakaan adalah
ketidakdisiplinan/ketidakhati-hatian pengguna jalan ketika melintasi suatu
perlintasan kereta api.

b) Jenis kecelakaan yang paling besar adalah antara kereta api versus mobil
penumpang, serta antara kereta api versus sepeda motor.

2.2 TAHAPAN PENYELESAIAN PEKERJAAN

Metodologi dalam menyelesaikan pekerjaan bisa dilihat pada Gambar 3.1 dimana
tahapan penyelesaian pekerjaan dibagi ke dalam empat tahap, yaitu:

(1) Tahap Persiapan, dimana hasilnya disampaikan dalam Laporan Pendahuluan.

(2) Tahap Pengumpulan Data, dimana hasilnya disampaikan dalam Laporan


Antara.

(3) Tahap Analisis, dimana hasilnya disampaikan dalam Konsep Laporan Akhir.

(4) Tahap Rekomendasi, dimana hasilnya disampaikan dalam Laporan Akhir.

II - 11
TAHAP
PERSIAPAN AWAL
PERSIAPAN
• Penyamaan Persepsi Fokus Review
• Metodologi dan Kerangka Kerja
• Metode Survey dan Kerangka Analisis
Lap. Pendahuluan

TAHAP
PENGUMPULAN
DATA

PENGUMPULAN DATA PENGUMPULAN DATA PRIMER


SEKUNDER • Survey Kondisi Perlintasan Sebidang
• Kondisi Perlintasan Sebidang • Survey Volume Lalu-lintas pada
• Kondisi Lalu-lintas Perlintasan Sebidang
• Penyelenggaraan Manajemen • Survey Perilaku Pengendara dan Pejalan
Perlintasan Sebidang Kaki pada Perlintasan Sebidang
• Tingkat Kecelakaan • Survey Persepsi Masyarakat Sekitar
Perlintasan Sebidang

Lap. Antara

TAHAP
ANALISIS ANALISIS DAN KONSEP PENYEMPURNAAN
• Analisis Deviasi Aspek Normatif dan Empiris
• Konsep Penyempurnaan Kelembagaan dan
Kesesuaian dengan Aspek Legal Lainnya
• Konsep Penyempurnaan Substansi Teknis

Konsep Lap. Akhir

TAHAP
REKOMENDASI
REKOMENDASI
Rekomendasi Penyempurnaan Pedoman Teknis
Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur
Kereta Api

Lap. Akhir

Gambar 2.5. Metodologi Penyelesaian Pekerjaan

II - 12
2.2.1 Tahap Persiapan

Tahap Persiapan merupakan tahap awal dalam proses penyelesaian pekerjaan,


dimana aktivitas yang dilakukan adalah:

(a) Pekerjaan administrasi dan mobilisasi tenaga ahli.


(b) Penyamaan persepsi antara pemberi pekerjaan dengan konsultan terhadap
tujuan dan sasaran kegiatan. Hal ini diperlukan, karena pekerjaan yang
sekarang dilakukan merupakan rangkaian dari kegiatan review terhadap
Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.
770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang
Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api dan menyusun pedoman Teknis
Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api yang telah
menyesuaikan dengan perundang-undangan yang berlaku dan dapat
diimplementasikan lebih optimal, sehingga konsultan bisa lebih fokus pada
persoalan yang memang belum tertangani dan memerlukan kajian
mendalam.
(c) Penyamaan persepsi terhadap fokus review, antara lain terkait dengan
aspek legal, aspek teknis dan aspek lainnya.
(d) Penajaman metodologi dan kerangka kerja, berdasarkan hasil diskusi
dengan pihak pemberi pekerjaan.
(e) Penyusunan metode survey dan kerangka analisis yang akan dilakukan,
dengan harapan survey yang dilakukan tetap sasaran dan memang
diperlukan sebagai bahan masukan analisis selanjutnya.

2.2.2 Tahap Pengumpulan Data

Tahap Pengumpulan Data dilakukan sesuai dengan konsep pendekatan pekerjaan,


terutama untuk melihat deviasi antara aspek normatif dan kenyataan empiris di
lapangan. Pada tahap ini akan dilakukan pekerjaaan sebagai berikut:

a. Pengumpulan Data Sekunder

Data-data sekunder direncanakan akan diperoleh baik dari instansi di tingkat


pusat, antara lain dari Dirjen Perhubungan Darat, PT Kereta Api Indonesia,

II - 13
Kepolisian RI, Departemen PU dan PT Asuransi Jasa Raharja, maupun di tingkat
daerah, antara lain di Dinas Perhubungan, PT KAI di beberapa daerah operasi,
Polres dan Dinas Pekerjaan Umum. Data-data tersebut antara lain adalah:

(a) Data terkait dengan kondisi perlintasan sebidang antara jalan dengan
jalur kereta api di Indonesia dan membandingkan dengan persyaratan
teknis yang ditentukan.
(b) Data terkait dengan kondisi lalu-lintas di beberapa lintasan sebidang.
(c) Data terkait dengan penyelenggaraan manajemen perlintasan.
(d) Data terkait dengan pengawasan dan penegakan hukum di perlintasan
sebidang.
(e) Data terkait dengan evaluasi yang pernah dilakukan terhadap perlintasan
sebidang.
(f) Data tingkat kecelakaan dan penyebab kecelakaan di perlintasan
sebidang.
(g) Data tingkat kerugian materiil terkait kecelakaan di perlintasan sebidang.

b. Pengumpulan Data Primer

Pengumpulan data primer dilakukan dalam bentuk survey langsung dengan


mencatat kondisi aktual di lapangan terhadap beberapa perlintasan sebidang
antara jalan dan jalur kereta api yang bisa memberikan gambaran kondisi
perlintasan saat ini dan sejauh mana penyimpangannya terhadap pedoman teknis
yang telah dikeluarkan oleh Depaartemen Perhubungan. Jenis survey yang akan
dilakukan terdiri dari

a) Survey Kondisi Perlintasan Sebidang.


b) Survey Volume Lalu-lintas pada Perlintasan Sebidang.
c) Survey Perilaku Pengendara dan Pejalan Kaki pada Perlintasan Sebidang.
d) Survey Persepsi Masyarakat Sekitar Perlintasan Sebidang.
e) Survey Persepsi Pengendara Terhadap Perlintasan Sebidang

Survey Kondisi Perlintasan Sebidang dilakukan untuk mendapatkan data-data:

• Posisi perlintasan (nomor, letak, jarak dengan JPL terdekat).

II - 14
• Jalan (fungsi, status, kelas, geometrik, jarak pandang, volume lalu-lintas).
• Jenis perlintasan (resmi/liar, berpintu/tidak berpintu, dijaga/tidak dijaga,
manual/semi otomatik/otomatik).
• Jalur Kereta Api (lintas, geometrik, frekuensi, jarak pandang).
• Operasi kereta api (frekuensi, headway, kecepatan).
• Perlengkapan perlintasan (alarm, pesawat telpon, genta).
• Rambu (peringatan, larangan, pita penggaduh).
• Marka (garis melintang, garis membujur, huruf KA).
• Gambar denah perlintasan lengkap dengan posisi rambu dan marka.

Contoh Formulir Survey bisa dilihat pada Gambar 2.6 dan Gambar 2.7.

Survey Volume Lalu-lintas pada Perlintasan Sebidang dilakukan untuk


mendapatkan data-data volume lalu-lintas pada jam sibuk berdasarkan kelompok
kendaraan sebagai berikut:

• Sepeda motor, scooter, roda tiga.


• Sedan, jeep, kijang, taxi.
• Angkot, angkutan kecil, minibus.
• Pick up, mobil hantaran, mobil box.
• Bus sedang (25 seat).
• Bus besar (55 seat).
• Truk ¾ ton 2 sumbu 4 roda.
• Truk 2 sumbu 6 roda.
• Truk 3 sumbu.
• Truk gandengan, truk semi trailer.

Contoh Formulir Survey bisa dilihat pada Gambar 2.8.

II - 15
Survey Perilaku Pengendara dan Pejalan Kaki pada Perlintasan Sebidang
dilakukan untuk mendapatkan data-data perilaku negatif pengendara dan pejalan
kaki, antara lain terkait dengan:

• Mobil Menyerobot
• Sepeda Motor Menyerobot
• Pejalan Kaki Menyerobot
• Suara Klakson
• Berhenti Sangat Dekat dengan Stop Line
• Berhenti Tidak Teratur
• Berhenti pada Jalur Arah Berlawanan
• Berhenti Mendadak
• Suara Teriakan Tak Sabar

Contoh Formulir Survey bisa dilihat pada Gambar 2.9.

Survey Persepsi Masyarakat Sekitar Perlintasan Sebidang dilakukan untuk


mendapatkan data-data persepsi masyarakat sekitar perlintasan sebidang
terhadap:

• Suara genta.
• Suara gaduh kendaraan yang melewati pita penggaduh.
• Getaran yang mengganggu saat kendaraan melewati pita penggaduh.
• Banyaknya kendaraan yang melintas di perlintasan KA atau antri waktu
pintu perlintasan ditutup saat kereta melintas.
• Suara klakson kendaraan waktu pintu perlintasan hampir ditutup dan
sesaat setelah dibuka.

Contoh Formulir Survey bisa dilihat pada Gambar 2.10.

II - 16
FORMULIR SURVEY KONDISI PERLINTASAN SEBIDANG
ANTARA JALAN DAN JALUR KERETA API
Hari/Tanggal :
Nama Surveyor :

A Perlintasan C Jenis Perlintasan


1 Nomor Perlintasan 1 Jenis Penyelenggaraan 1 Resmi
2 Nama Jalan 2 Liar
5 Nama Kota 2 Petugas Jaga Pintu Perlintasan 1 Ada
4 Jarak JPL Lain Terdekat 2 Tidak Ada
3 Pintu Perlintasan 1 Ada
B Jalan 2 Tidak Ada
1 Fungsi Jalan 1 Arteri 4 Sistem Operasi 1 Manual
2 Kolektor 2 Semi Otomatik
3 Lokal 3 Otomatik
2 Status Jalan 1 Nasional 5 Lama Penutupan (menit)
2 Provinsi
3 Kabupaten/Kota D Jalur KA
3 Kelas Jalan 1 Kelas I 1 Nama Lintas
2 Kelas II 2 Klasifikasi Lintas 1 Utama
3 Kelas III 2 Cabang
4 Alinyemen Horisontal 1 Lurus 3 Alinyemen Horisontal 1 Lurus
2 Lengkung 2 Lengkung
5 Alinyemen Vertikal 1 Datar 4 Alinyemen Vertikal 1 Datar
2 Lengkung 2 Lengkung
6 Penampang Melintang 1 Sama 5 Posisi Rel dengan Jalan 1 Sama Tinggi
2 Melebar 2 Lebih Tinggi
3 Menyempit 3 Lebih Rendah
7 Kondisi Perkerasan 1 Baik 6 Jarak Pandang (m)
2 Sedang
3 Rusak E Operasi Kereta Api
8 Sudut Silang Jalan dan Rel KA 1 Frekuensi KA/Hari
9 Jarak Pandang (m) 2 Jam Frekuensi KA Tersibuk
10 Lebar Jalan 3 Headway KA pada Jam Sibuk
11 Jumlah Lajur 4 Kecepatan Rata-rata KA
12 Median 1 Ada 5 Kecepatan Maksimum KA
2 Tidak Ada 6 Kecepatan Minimum KA
13 Pita Penggaduh 1 Ada
2 Tidak Ada F Perlengkapan Perlintasan
14 Tata Guna Lahan Sekitar 1 Alarm 1 Ada
15 Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) 2 Tidak Ada
16 Volume Lalu-lintas Jam Sibuk 2 Pesawat Telpon (LB/CB) 1 Ada
17 Kecepatan Kendaraan Rata-rata 2 Tidak Ada
18 Panjang antrian (meter) 3 Bel Genta 1 Ada
19 Jarak Stop Line (meter) 2 Tidak Ada
20 Jumlah Pelanggaran 4 Lainnya (sebutkan)

Gambar 2.6. Formulir Survey Kondisi Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan
Jalur Kereta Api (Halaman 1)

II - 17
G Rambu (Lingkari Rambu yang Ada)

1 2 atau

Rel Tunggal atau Rel Ganda

3 4 atau

Perlintasan Berpintu atau Perlintasan Tanpa Pintu

5 6

(Lainnya, mohon digambar)

H Marka (Lingkari Marka yang Ada)

Jalan 2 Lajur 2 Arah atau Jalan 4 Lajur 2 Arah

(Lainnya, mohon digambar)

I Gambar Denah Perlintasan Lengkap dengan Posisi Rambu dan Marka


(Gambar di Lembar Terpisah)

Gambar 2.7. Formulir Survey Kondisi Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan
Jalur Kereta Api (Halaman 2)

II - 18
DEPARTEMEN PERHUBUNGAN
DIREKTORAT JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT

REVIEW DESAIN PEDOMAN TEKNIS PERLINTASAN SEBIDANG

SURVAI VOLUME LALU LINTAS PADA PERLINTASAN SEBIDANG


Hari : Surveyor :
Tanggal : Supervisor :
No. & Lokasi :
Arah dari : _______________________ ke : ______________________ Lembar ke : __________
Keterangan : Cerah / Mendung / Hujan

Waktu

Sedan, St. Wagon, Kijang Mikrolet Truk Truk 3 Sumbu 10 Roda Sepeda Becak Delman/Andong Pejalan Kaki
Sepeda Motor Minibus, Jeep, dll Angkot Bus Sedang Bus Besar Pickup, Box 2 Sumbu Truk Gandeng
Mobil Pribadi MPU Trailer, Kontainer
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

:00
-
:15

:15
-
:30

:30
-
:45

:45
-
:00

:00
-
:15

:15
-
:30

:30
-
:45

:45
-
:00

Gambar 2.8. Formulir Survey Volume Lalu-Lintas pada Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api

II - 19
DEPARTEMEN PERHUBUNGAN
DIREKTORAT JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT

REVIEW DESAIN PEDOMAN TEKNIS PERLINTASAN SEBIDANG


FORMULIR SURVEY PERILAKU PENGENDARA DAN PEJALAN KAKI
PADA PERLINTASAN SEBIDANG
Tanggal Survey :…………………………….
Nama Surveyor :…………………………….
1. Lokasi Perlintasan
1 Nomor Perlintasan
2 Nama Jalan
3 Nama Kota

2. Waktu Pengamatan: …………… s/d………………..


No Jenis Perilaku Frekuensi atau % dari Keterangan
Kendaraan/Pejalan Kaki pada
Waktu Kereta Api Melintas
1 Mobil Menyerobot

2 Sepeda Motor Menyerobot


3 Pejalan Kaki Menyerobot
4 Suara Klakson
5 Berhenti Sangat Dekat dengan
Stop Line
6 Berhenti Tidak Teratur
7 Berhenti pada Jalur Arah
Berlawanan
8 Berhenti Mendadak
9 Suara Teriakan Tak Sabar
10
11

Gambar 2.9. Formulir Survey Perilaku Pengendara dan Pejalan Kaki pada
Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api

II - 20
FORMULIR SURVEY PERSEPSI MASYARAKAT SEKITAR PERLINTASAN SEBIDANG
Tanggal Survey :…………………………….
Nama Surveyor :…………………………….
1. Lokasi Perlintasan
1 Nomor Perlintasan
2 Nama Jalan
3 Nama Kota

2. Responden/Masyarakat Sekitar
1 Nama Responden
2 Pekerjaan Responden
3 Umur Responden
4 Jarak Rumah Responden dengan Perlintasan Sebidang (meter)
5 Lama Responden Tinggal di Dekat Perlintasan Sebidang (tahun)

3. Pendapat Anda
1 Apakah anda terganggu dengan suara genta (kalau 1. Sangat Terganggu Jelaskan:
ada) di perlintasan KA waktu pintu perlintasan 2. Terganggu
ditutup? 3. Tidak Terganggu

2 Apakah anda terganggu dengan suara gaduh 1. Sangat Terganggu Jelaskan:


kendaraan yang melewati pita penggaduh (kalau 2. Terganggu
ada)? 3. Tidak Terganggu

3 Apakah terjadi getaran yang mengganggu saat 1. Ya Jelaskan:


kendaraan melewati pita penggaduh? 2. Tidak
3 Apakah anda terganggu dengan banyaknya 1. Sangat Terganggu Jelaskan:
kendaraan yang melintas di perlintasan KA atau 2. Terganggu
antri waktu pintu perlintasan ditutup saat kereta 3. Tidak Terganggu
melintas?
4 Apakah anda terganggu dengan suara klakson 1. Sangat Terganggu Jelaskan:
kendaraan waktu pintu perlintasan hampir ditutup 2. Terganggu
dan sesaat setelah dibuka? 3. Tidak Terganggu
5 Apakah yang menurut anda sangat mengganggu 1. …………………….. Jelaskan:
dengan adanya perlintasan KA di dekat rumah 2. ……………………..
anda? Urutkan dari yang paling mengganggu. 3. ……………………..
4. ……………………..
6 Sebagai masyarakat sekitar perlintasan KA, apakah
usul/saran anda terkait dengan perlintasan
sebidang?

Gambar 2.10. Formulir Survey Persepsi Masyarakat Sekitar Perlintasan Sebidang


Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api

II - 21
2.2.3 Tahap Analisis

Tahap Analisis dilakukan sesuai dengan konsep pendekatan pekerjaan, terutama


untuk melihat deviasi antara aspek normatif dan kenyataan empiris di lapangan,
dan konsep penyempurnaan. Pada tahap ini penting dilakukan pekerjaaan sebagai
berikut:

(a) Analisis deviasi antara aspek normatif dan kenyataan empiris di lapangan.
(b) Konsep penyempurnaan kelembagaan dan kesesuaian dengan aspek legal
lainnya terhadap Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan
dengan Jalur Kereta Api.
(c) Konsep penyempurnaan substansi teknis Pedoman Teknis Perlintasan
Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api.

Konsep penyempurnaan yang yang telah tersusun selanjutnya akan dibahas secara
terbuka dengan melibatkan stakeholder dan para pakar yang terkait dalam
sebuah forum workshop, untuk mendapatkan masukan-masukan yang berharga
dalam rangka penyempurnaan pedoman teknis dan rekomendasi yang lebih aktual
dan mudah diterapkan.

2.2.4 Tahap Perumusan Rekomendasi

Tahap Rekomendasi dilakukan untuk mendapatkan luaran kegiatan berupa


tersusunnya Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur
Kereta Api yang berisi mengenai persyaratan, prasarana jalan, rambu, marka,
tatacara berlalu lintas, penyelenggaraan manajemen perlintasan, pengawasan serta
evaluasi perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api serta dilengkapi
dengan gambar contoh perlintasan sebidang.

II - 22
B AB 3
TINJAUAN REGULASI DAN PEDOMAN TEKNIS

3.1. TINJAUAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN

3.1.1. Peraturan-perundang-undangan Terkait

Undang-undang

a) UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian


b) UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu-lintas dan Angkutan Jalan
c) UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah
d) UU No. 38 Tahun 2004 tentang Jalan

Peraturan Pemerintah:

a) PP No. 69 Tahun 1998 tentang Prasarana dan Sarana Kereta Api


b) PP No. 43 Tahun 1993 tentang Prasarana dan LLJ
c) PP No. 34 Tahun 2006 tentang Jalan

Keputusan Menteri Perhubungan:

a) KM No. 60 Tahun 1993 tentang Marka Jalan


b) KM No. 61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu-lintas di Jalan
c) KM No. 62 Tahun 1993 tentang Alat Pemberi Isyarat Lalu-Lintas
d) KM No. 3 Tahun 1994 tentang Alat Pengendali dan Pengaman Pemakai Jalan
e) KM No. 52 Tahun 2000 tentang Jalur Kereta Api
f) KM No. 53 Tahun 2000 tentang Perpotongan dan/atau Persinggungan antara
Jalur Kereta Api dengan Bangunan Lain.
g) KM No. 22 Tahun 2003 tentang Pengoperasian Kereta Api

III - 1
Sebagian peraturan perundang-undangan terkait akan dijelaskan seperti dibawah
ini.

1) UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian

• Ketentuan Umum

Pasal 1

Dalam Undang-Undang ini yang dimaksud dengan:

1. Perkeretaapian adalah satu kesatuan sistem yang terdiri atas prasarana,


sarana, dan sumber daya manusia, serta norma, kriteria, persyaratan, dan
prosedur untuk penyelenggaraan transportasi kereta api.
2. Kereta api adalah sarana perkeretaapian dengan tenaga gerak, baik
berjalan sendiri maupun dirangkaikan dengan sarana perkeretaapian
lainnya, yang akan ataupun sedang bergerak di jalan rel yang terkait
dengan perjalanan kereta api.
3. Prasarana perkeretaapian adalah jalur kereta api, stasiun kereta api, dan
fasilitas operasi kereta api agar kereta api dapat dioperasikan.
4. Jalur kereta api adalah jalur yang terdiri atas rangkaian petak jalan rel
yang meliputi ruang manfaat jalur kereta api, ruang milik jalur kereta api,
dan ruang pengawasan jalur kereta api, termasuk bagian atas dan
bawahnya yang diperuntukkan bagi lalu lintas kereta api.
5. Jaringan jalur kereta api adalah seluruh jalur kereta api yang terkait satu
dengan yang lain yang menghubungkan berbagai tempat sehingga
merupakan satu sistem.
6. Jalur kereta api khusus adalah jalur kereta api yang digunakan secara
khusus oleh badan usaha tertentu untuk menunjang kegiatan pokok badan
usaha tersebut.
7. Jalan rel adalah satu kesatuan konstruksi yang terbuat dari baja, beton,
atau konstruksi lain yang terletak di permukaan, di bawah, dan di atas
tanah atau bergantung beserta perangkatnya yang mengarahkan jalannya
kereta api.
8. Fasilitas operasi kereta api adalah segala fasilitas yang diperlukan agar
kereta api dapat dioperasikan.
9. Sarana perkeretaapian adalah kendaraan yang dapat bergerak di jalan rel.

III - 2
10. Badan Usaha adalah Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah,
atau badan hukum Indonesia yang khusus didirikan untuk perkeretaapian.
11. Fasilitas penunjang kereta api adalah segala sesuatu yang melengkapi
penyelenggaraan angkutan kereta api yang dapat memberikan kemudahan,
kenyamanan, dan keselamatan bagi pengguna jasa kereta api.
12. Pengguna jasa adalah setiap orang dan/atau badan hukum yang
menggunakan jasa angkutan kereta api, baik untuk angkutan orang maupun
barang.
13. Lalu lintas kereta api adalah gerak sarana perkeretaapian di jalan rel.
14. Angkutan kereta api adalah kegiatan pemindahan orang dan/atau barang
dari satu tempat ke tempat lain dengan menggunakan kereta api.
15. Awak Sarana Perkeretaapian adalah orang yang ditugaskan di dalam kereta
api oleh Penyelenggara Sarana Perkeretaapian selama perjalanan kereta
api.
16. Penyelenggara Prasarana Perkeretaapian adalah pihak yang
menyelenggarakan prasarana perkeretaapian.
17. Penyelenggara Sarana Perkeretaapian adalah badan usaha yang
mengusahakan sarana perkeretaapian umum.
18. Setiap orang adalah orang perseorangan atau korporasi.
19. Pemerintah Pusat yang selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden
Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara
Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
20. Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati atau Walikota, dan perangkat
daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
21. Menteri adalah Menteri yang tugas dan tanggung jawabnya di bidang
perkeretaapian.

• Jalur Kereta Api

Pasal 36

Jalur kereta api sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf a meliputi:

a. ruang manfaat jalur kereta api;

III - 3
b. ruang milik jalur kereta api; dan
c. ruang pengawasan jalur kereta api.

Pasal 37

(1) Ruang manfaat jalur kereta api sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 huruf a
terdiri atas jalan rel dan bidang tanah di kiri dan kanan jalan rel beserta ruang
di kiri, kanan, atas, dan bawah yang digunakan untuk konstruksi jalan rel dan
penempatan fasilitas operasi kereta api serta bangunan pelengkap lainnya.

Pasal 38

Ruang manfaat jalur kereta api diperuntukkan bagi pengoperasian kereta api dan
merupakan daerah yang tertutup untuk umum.

Pasal 39

(1) Batas ruang manfaat jalur kereta api untuk jalan rel pada permukaan tanah
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 37 ayat (2) huruf a diukur dari sisi terluar
jalan rel beserta bidang tanah di kiri dan kanannya yang digunakan untuk
konstruksi jalan rel termasuk bidang tanah untuk penempatan fasilitas
operasi kereta api dan bangunan pelengkap lainnya.

Pasal 42

(1) Ruang milik jalur kereta api sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 huruf b
adalah bidang tanah di kiri dan di kanan ruang manfaat jalur kereta api yang
digunakan untuk pengamanan konstruksi jalan rel.

Pasal 44

Ruang pengawasan jalur kereta api sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 huruf
c adalah bidang tanah atau bidang lain di kiri dan di kanan ruang milik jalur
kereta api untuk pengamanan dan kelancaran operasi kereta api.

• Perpotongan dan Persinggungan Jalur Kereta Api dengan Bangunan Lain

Pasal 91

(1) Perpotongan antara jalur kereta api dan jalan dibuat tidak sebidang.

III - 4
(2) Pengecualian terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
hanya dapat dilakukan dengan tetap menjamin keselamatan dan kelancaran
perjalanan kereta api dan lalu lintas jalan.

Pasal 92

(1) Pembangunan jalan, jalur kereta api khusus, terusan, saluran air dan/atau
prasarana lain yang memerlukan persambungan, dan perpotongan dan/atau
persinggungan dengan jalur kereta api umum sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 91 ayat (2) harus dilaksanakan dengan ketentuan untuk kepentingan
umum dan tidak membahayakan keselamatan perjalanan kereta api.

(2) Pembangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib mendapat izin dari
pemilik prasarana perkeretaapian.

(3) Pembangunan, pengoperasian, perawatan, dan keselamatan perpotongan


antara jalur kereta api dan jalan menjadi tanggung jawab pemegang izin.

Pasal 93

Pemanfaatan tanah pada ruang milik jalur kereta api untuk perpotongan atau
persinggungan dikenakan biaya oleh pemilik prasarana perkeretaapian.

Pasal 94

(1) Untuk keselamatan perjalanan kereta api dan pemakai jalan, perlintasan
sebidang yang tidak mempunyai izin harus ditutup.

(2) Penutupan perlintasan sebidang sebagaimana dimaksud pada ayat (1)


dilakukan oleh Pemerintah atau Pemerintah Daerah.

• Tata Cara Berlalu Lintas Kereta Api

Pasal 124

Pada perpotongan sebidang antara jalur kereta api dan jalan, pemakai jalan
wajib mendahulukan perjalanan kereta api.

III - 5
• Peran Serta Masyarakat

Pasal 172

Masyarakat berhak:

a. memberi masukan kepada Pemerintah, Penyelenggara Prasarana


Perkeretaapian, dan Penyelenggara Sarana Perkeretaapian dalam rangka
pembinaan, penyelenggaraan, dan pengawasan perkeretaapian;

b. mendapat pelayanan penyelenggaraan perkeretaapian sesuai dengan standar


pelayanan minimum; dan

c. memperoleh informasi mengenai pokok-pokok rencana induk perkeretaapian


dan pelayanan perkeretaapian.

Pasal 173

Masyarakat wajib ikut serta menjaga ketertiban, keamanan, dan keselamatan


penyelenggaraan perkeretaapian.

• Larangan

Pasal 178

Setiap orang dilarang membangun gedung, membuat tembok, pagar, tanggul,


bangunan lainnya, menanam jenis pohon yang tinggi, atau menempatkan barang
pada jalur kereta api yang dapat mengganggu pandangan bebas dan
membahayakan keselamatan perjalanan kereta api.

Pasal 179

Setiap orang dilarang melakukan kegiatan, baik langsung maupun tidak langsung,
yang dapat mengakibatkan terjadinya pergeseran tanah di jalur kereta api
sehingga mengganggu atau membahayakan perjalanan kereta api.

Pasal 180

Setiap orang dilarang menghilangkan, merusak, atau melakukan perbuatan yang


mengakibatkan rusak dan/atau tidak berfungsinya prasarana dan sarana
perkeretaapian.

III - 6
Pasal 181

(1) Setiap orang dilarang:

a. berada di ruang manfaat jalur kereta api;

b. menyeret, menggerakkan, meletakkan, atau memindahkan barang di atas


rel atau melintasi jalur kereta api; atau

c. menggunakan jalur kereta api untuk kepentingan lain, selain untuk


angkutan kereta api.

2) UU No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu-lintas dan Angkutan Jalan

• Kelas Jalan

Pasal 19

(1) Jalan dikelompokkan dalam beberapa kelas berdasarkan:

a. fungsi dan intensitas Lalu Lintas guna kepentingan pengaturan penggunaan


Jalan dan Kelancaran Lalu Lintas dan Angkutan Jalan; dan

b. daya dukung untuk menerima muatan sumbu terberat dan dimensi


Kendaraan Bermotor.

(2) Pengelompokan Jalan menurut kelas Jalan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) terdiri atas:

a. jalan kelas I, yaitu jalan arteri dan kolektor yang dapat dilalui Kendaraan
Bermotor dengan ukuran lebar tidak melebihi 2.500 (dua ribu lima ratus)
milimeter, ukuran panjang tidak melebihi 18.000 (delapan belas ribu)
milimeter, ukuran paling tinggi 4.200 (empat ribu dua ratus) milimeter,
dan muatan sumbu terberat 10 (sepuluh) ton;

b. jalan kelas II, yaitu jalan arteri, kolektor, lokal, dan lingkungan yang dapat
dilalui Kendaraan Bermotor dengan ukuran lebar tidak melebihi 2.500 (dua
ribu lima ratus) milimeter, ukuran panjang tidak melebihi 12.000 (dua
belas ribu) milimeter, ukuran paling tinggi 4.200 (empat ribu dua ratus)
milimeter, dan muatan sumbu terberat 8 (delapan) ton;

III - 7
c. jalan kelas III, yaitu jalan arteri, kolektor, lokal, dan lingkungan yang
dapat dilalui Kendaraan Bermotor dengan ukuran lebar tidak melebihi
2.100 (dua ribu seratus) milimeter, ukuran panjang tidak melebihi 9.000
(sembilan ribu) milimeter, ukuran paling tinggi 3.500 (tiga ribu lima ratus)
milimeter, dan muatan sumbu terberat 8 (delapan) ton; dan

d. jalan kelas khusus, yaitu jalan arteri yang dapat dilalui Kendaraan
Bermotor dengan ukuran lebar melebihi 2.500 (dua ribu lima ratus)
milimeter, ukuran panjang melebihi 18.000 (delapan belas ribu) milimeter,
ukuran paling tinggi 4.200 (empat ribu dua ratus) milimeter, dan muatan
sumbu terberat lebih dari 10 (sepuluh) ton.

(3) Dalam keadaan tertentu daya dukung jalan kelas III sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) huruf c dapat ditetapkan muatan sumbu terberat kurang dari 8
(delapan) ton.

3) UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah

• Pembagian Urusan Pemerintahan

Pasal 10

(1) Pemerintahan daerah menyelenggarakan urusan pemerintahan yang menjadi


kewenangannya, kecuali urusan pemerintahan yang oleh Undang-Undang ini
ditentukan menjadi urusan Pemerintah.

(2) Dalam menyelenggarakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan


daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1), pemerintahan daerah
menjalankan otonomi seluas-luasnya untuk mengatur dan mengurus sendiri
urusan pemerintahan berdasarkan asas otonomi dan tugas pembantuan.

(3) Urusan pemerintahan yang menjadi urusan Pemerintah sebagaimana dimaksud


pada ayat (1) meliputi:

a. politik luar negeri;


b. pertahanan;
c. keamanan;
d. yustisi;

III - 8
e. moneter dan fiskal nasional; dan
f. agama.

(4) Dalam menyelenggarakan urusan pemerintahan sebagaimana dimaksud pada


ayat (3), Pemerintah menyelenggarakan sendiri atau dapat melimpahkan
sebagian urusan pemerintahan kepada perangkat Pemerintah atau wakil
Pemerintah di daerah atau dapat menugaskan kepada pemerintahan daerah
dan/atau pemerintahan desa.

(5) Dalam urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan Pemerintah di luar


urusan pemerintahan sebagaimana dimaksud pada ayat (3), Pemerintah dapat:

a. menyelenggarakan sendiri sebagian urusan pemerintahan;

b. melimpahkan sebagian urusan pemerintahan kepada Gubernur selaku wakil


Pemerintah; atau

c. menugaskan sebagian urusan kepada pemerintahan daerah dan/atau


pemerintahan desa berdasarkan asas tugas pembantuan.

Pasal 13

(1) Urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintahan daerah provinsi


merupakan urusan dalam skala provinsi yang meliputi:

a. perencanaan dan pengendalian pembangunan;


b. perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang;
c. penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat;
d. penyediaan sarana dan prasarana umum;
e. penanganan bidang kesehatan;
f. penyelenggaraan pendidikan dan alokasi sumber daya manusia potensial;
g. penanggulangan masalah sosial lintas kabupaten/kota;
h. pelayanan bidang ketenagakerjaan lintas kabupaten/kota;
i. fasilitasi pengembangan koperasi, usaha kecil, dan menengah termasuk
lintas kabupaten/kota;
j. pengendalian lingkungan hidup;
k. pelayanan pertanahan termasuk lintas kabupaten/kota;
l. pelayanan kependudukan, dan catatan sipil;
m. pelayanan administrasi umum pemerintahan;

III - 9
n. pelayanan administrasi penanaman modal termasuk lintas kabupaten/kota;
o. penyelenggaraan pelayanan dasar lainnya yang belum dapat dilaksanakan
oleh kabupaten/kota;
p. urusan wajib lainnya yang diamanatkan oleh peraturan perundang-
undangan.

(2) Urusan pemerintahan provinsi yang bersifat pilihan meliputi urusan


pemerintahan yang secara nyata ada dan berpotensi untuk meningkatkan
kesejahteraan masyarakat sesuai dengan kondisi, kekhasan, dan potensi
unggulan daerah yang bersangkutan.

Pasal 14

(1) Urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintahan daerah untuk


kabupaten/kota merupakan urusan yang berskala kabupaten/kota meliputi:

a. perencanaan dan pengendalian pembangunan;


b. perencanaan, pemanfaatan, dan pengawasan tata ruang;
c. penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat;
d. penyediaan sarana dan prasarana umum;
e. penanganan bidang kesehatan;
f. penyelenggaraan pendidikan;
g. penanggulangan masalah sosial;
h. pelayanan bidang ketenagakerjaan;
i. fasilitasi pengembangan koperasi, usaha kecil dan menengah;
j. pengendalian lingkungan hidup;
k. pelayanan pertanahan;
l. pelayanan kependudukan, dan catatan sipil;
m. pelayanan administrasi umum pemerintahan;
n. pelayanan administrasi penanaman modal;
o. penyelenggaraan pelayanan dasar lainnya; dan
p. urusan wajib lainnya yang diamanatkan oleh peraturan perundang-
undangan.

(2) Urusan pemerintahan kabupaten/kota yang bersifat pilihan meliputi urusan


pemerintahan yang secara nyata ada dan berpotensi untuk meningkatkan

III - 10
kesejahteraan masyarakat sesuai dengan kondisi, kekhasan, dan potensi
unggulan daerah yang bersangkutan.

Pasal 16

(1) Hubungan dalam bidang pelayanan umum antara Pemerintah dan


pemerintahan daerah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (4) dan ayat
(5) meliputi:

a. kewenangan, tanggung jawab, dan penentuan standar pelayanan minimal;


b. pengalokasian pendanaan pelayanan umum yang menjadi kewenangan
daerah; dan
c. fasilitasi pelaksanaan kerja sama antarpemerintahan daerah dalam
penyelenggaraan pelayanan umum.

(2) Hubungan dalam bidang pelayanan umum antarpemerintahan daerah


sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (4) dan ayat (5) meliputi:

a. pelaksanaan bidang pelayanan umum yang menjadi kewenangan daerah;


b. kerja sama antarpemerintahan daerah dalam penyelenggaraan pelayanan
umum; dan
c. pengelolaan perizinan bersama bidang pelayanan umum.

(3) Hubungan dalam bidang pelayanan umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dan ayat (2) diatur dalam peraturan perundang-undangan.

4) KM No. 53 Tahun 2000 tentang Perpotongan dan/atau Persinggungan


antara Jalur Kereta Api dengan Bangunan Lain

Pasal 2

(1) Perpotongan antara jalur kereta api dengan bangunan lain dapat berupa
perpotongan sebidang atau perpotongan tidak sebidang.

(2) Perpotongan antara jalur kereta api dengan jalan disebut perlintasan.

(3) Perpotongan tidak sebidang sebagaimana dimaksud pada ayat (1),


keberadaannya dapat di atas maupun di bawah jalur kereta api.

III - 11
Pasal 3

(1) Perlintasan jalur kereta api dengan jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2
ayat (2) dibuat dengan prinsip tidak sebidang.

(2) Pengecualian terhadap prinsip tidak sebidang sebagaimana dimaksud pada


ayat (1) hanya bersifat sementara yang dapat dilakukan dalam hal:

a. letak geografis yang tidak memungkinkan membangun perlintasan tidak


sebidang; dan

b. tidak membahayakan, tidak membebani serta tidak mengganggu


kelancaran operasi kereta api dan lalu lintas di jalan;

c. untuk jalur tunggal tertentu.

Pasal 4

(1) Perlintasan sebidang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (2) dapat
dibuat pada lokasi dengan ketentuan:

a. kecepatan kereta api yang melintas pada perlintasan kurang dari 60


km/jam;

b. selang waktu antara kereta api satu dengan kereta api berikutnya (head
way) yang melintas pada lokasi tersebut minimal 6 (enam) menit;

c. jalan yang melintas adalah jalan kelas III;

d. jarak perlintasan yang satu dengan yang lainnya pada satu jalur kereta api
tidak kurang dari 800 meter;

e. tidak terletak pada lengkungan jalan kereta api atau tikungan jalan;

f. terdapat kondisi lingkungan yang memungkinkan pandangan bebas bagi


masinis kereta api pada jarak minimal 500 meter maupun pengemudi
kendaraan bermotor dengan jarak minimal 150 meter.

(2) Jarak pandangan bebas minimal 500 meter bagi masinis kereta api dan 150
meter bagi pengemudi kendaraan bermotor sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf f dimaksudkan bagi masing-masing untuk memperhatikan tanda-
tanda atau rambu-rambu, dan khusus untuk pengemudi kendaraan bermotor
harus menghentikan kendaraannya.

III - 12
Pasal 5

(1) Pembangunan perlintasan sebidang harus memenuhi persyaratan:

a. permukaan jalan harus satu level dengan kepala rel dengan toleransi 0,5
cm;

b. terdapat permukaan datar sepanjang 60 cm diukur dari sisi terluar jalan


rel;

c. maksimum gradien untuk dilewati kendaraan dihitung dari titik tertinggi di


kepala rel adalah:

1) 2 % diukur dari sisi terluar permukaan datar sebagaimana dimaksud


pada huruf b untuk jarak 9,4 meter;

2) 10 % untuk 10 meter berikutnya dihitung dari titik terluar butir 1),


sebagai gradien peralihan.

d. lebar perlintasan untuk satu jalur maksimum 7 meter;

e. sudut perpotongan antara jalan rel dengan jalan harus 90 dan panjang
jalan yang lurus minimal harus 150 meter dari as jalan rel;

f. harus dilengkapi dengan rel lawan (dwang rel) atau konstruksi lain untuk
menjamin tetap adanya alur untuk flens roda.

(2) Gambar maksimum gradien sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf c,
tercantum dalam Lampiran I Keputusan ini.

Pasal 6

(1) Untuk melindungi keamanan dan kelancaran pengoperasian kereta api pada
perlintasan sebidang, kereta api mendapatkan prioritas berlalu lintas.

(2) Untuk mendapatkan perlindungan keamanan dan kelancaran pengoperasian


kereta api pada perlintasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), setiap
perlintasan sebidang wajib dilengkapi dengan:

a. rambu peringatan yang terdiri dari:

1) rambu peringatan persilangan datar dengan lintasan kereta api


berpintu; atau

III - 13
2) rambu peringatan persilangan datar dengan lintasan kereta api tanpa
pintu;

3) rambu peringatan hati-hati.

b. rambu larangan yang terdiri dari:

1) rambu larangan berjalan terus, wajib berhenti sesaat dan meneruskan


perjalanan setelah mendapat kepastian aman dari lalu lintas arah
lainnya;

2) rambu larangan berjalan terus pada persilangan-persilangan sebidang


lintasan kereta api jalur tunggal, wajib berhenti sesaat untuk mendapat
kepastian aman;

3) rambu larangan berjalan terus pada persilangan sebidang lintasan


kereta api jalur ganda, wajib berhenti sesaat untuk mendapat
kepastian aman.

c. marka berupa pita penggaduh.

(3) Disamping perlengkapan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), perlintasan


sebidang dapat dilengkapi dengan:

a. pintu perlintasan;

b. lampu satu warna yang berwarna merah yang apabila menyala


mengisyaratkan pengemudi harus berhenti;

c. isyarat suara adanya kereta api melintas.

(4) Rambu, marka dan alat pemberi isyarat lalu lintas sebagaimana dimaksud
pada ayat (2) dan ayat (3) huruf c, dipasang sesuai ketentuan di bidang lalu
lintas dan angkutan jalan.

III - 14
5) Kesepakatan Bersama Menteri Perhubungan dan Menteri Dalam Negeri
Nomor KM No. 87 Tahun 2004 dan No. 247 Tahun 2004 tentang
Perencanaan, Pembangunan, Pengadaan, Pengoperasian, Pemeliharaan dan
Penghapusan Perlintasan Sebidang antara Jalur Kereta Api dengan Jalan

Tugas dan kewajiban kedua belah pihak adalah:

1. Menyusun program kerja 5 (lima) tahun meliputi perencanaan,


pembangunan, pengadaan, pengoperasian, pemeliharaan dan penghapusan
perlintasan pebidang antara jalur kereta api dengan jalan di wilayah Pulau
Jawa dan sebagian Pulau Sumatera, guna mewujudkan keselamatan,
ketertiban dan kelancaran lalu-lintas dan angkutan kereta api maupun
jalan.

2. Mengupayakan sumber pembiayaan dalam melaksanakan perencanaan,


pembangunan, pengadaan, pengoperasian, pemeliharaan dan penghapusan
perlintasan pebidang antara jalur kereta api dengan jalan di wilayah Pulau
Jawa dan sebagian Pulau Sumatera, sesuai dengan tugas dan kewajiban
masing-masing pihak.

3. Mengoptimalkan sumber daya manusia serta prasarana dan sarana yang


dimiliki kedua belah pihak.

4. Menjabarkan secara rinci perencanaan, pembangunan, pengadaan,


pengoperasian, pemeliharaan dan penghapusan perlintasan pebidang
antara jalur kereta api dengan jalan di wilayah Pulau Jawa dan sebagian
Pulau Sumatera.

5. Berdasarkan program kerja 5 (lima) tahun tersebut, dituangkan dalam


Program Kerja Tahunan, yang harus dilaksanakan dalam implementasi
program kerja tahunan.

6. Melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait dalam merealisasikan


progran perencanaan, pembangunan, pengadaan, pengoperasian,
pemeliharaan dan penghapusan perlintasan pebidang antara jalur kereta
api dengan jalan di wilayah Pulau Jawa dan sebagian Pulau Sumatera

III - 15
3.2. TINJAUAN PERATURAN DIREKTORAT JENDERAL PERHUBUNGAN DARAT
NOMOR SK. 770/KA.401/DRJD/2005 TENTANG PEDOMAN TEKNIS
PERLINTASAN SEBIDANG ANTARA JALAN DENGAN JALUR KERETA API

Untuk melakukan review pedoman teknis ini, maka akan disampaikan materi SK.
770/KA.401/DRJD/2005 secara lengkap. Hal-hal yang perlu mendapat perhatian
dan akan menjadi fokus review ditandai dengan memberikan garis bawah.

Pasal 1

(1) Perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api dibuat dengan
prinsip tidak sebidang.

(2) Pengecualian terhadap prinsip tidak sebidang sebagaimana dimaksud dalam


ayat (1) hanya bersifat sementara, yang dapat dilakukan dalam hal :

a. letak geografis yang tidak memungkinkan membangun perlintasan tidak


sebidang;

b. tidak membahayakan, tidak membebani serta tidak mengganggu


kelancaran operasi kereta api dan lalu lintas jalan;

c. untuk jalur tunggal tertentu.

Pasal 2

Penyelenggaraan perlintasan sebidang sebagaimana dimaksud dalam pasal 1


dilakukan sesuai dengan persyaratan prasarana kereta api dan jalan, dan tata
cara berlalu lintas kereta api dan lalu lintas jalan di perlintasan sebagaimana
tercantum dalam lampiran peraturan ini.

Pasal 3

Peraturan ini sebagai pedoman bagi instansi pemerintah dan unsur masyarakat
serta digunakan sebagai acuan dalam pembangunan perlintasan sebidang
berdasarkan perizinan perlintasan sebidang yang dikeluarkan oleh Direktorat
Jenderal Perhubungan Darat.

Pasal 4

Direktur Jenderal Perhubungan Darat memberikan izin untuk pembukaan,


pengembangan dan penutupan perlintasan sebidang di jalan nasional, propinsi,

III - 16
kabupaten/kota atau jalan bukan umum yang dibangun untuk kepentingan
sendiri.

Pasal 5

Direktorat Jenderal Perhubungan Darat melakukan evaluasi terhadap perlintasan


sebidang.

• Lampiran SK. 770/KA.401/DRJD/2005

1. RUANG LINGKUP

Pedoman ini meliputi ketentuan mengenai persyaratan, prasarana jalan,


rambu, marka, tatacara berlalu lintas, penyelenggaraan manajemen
perlintasan, pengawasan serta evaluasi perlintasan sebidang antara jalan
dengan jalur kereta api

2. TUJUAN

a. Meningkatkan keselamatan transportasi darat melalui perbaikan kinerja


perlintasaan sebidang;

b. Mengurangi jumlah kejadian dan korban kecelakaan tansportasi darat di


perlintasan sebidang;

c. Sebagai pedoman dan acuan untuk melakukan manajemen dan rekayasa


pada perlintasan sebidang.

3. ISTILAH DAN PENGERTIAN

1) Perlintasan sebidang adalah perpotongan sebidang antara jalur kereta api


dengan jalan.

2) Manajemen lalu lintas adalah upaya-upaya dibidang lalu lintas yang


meliputi kegiatan perencanaan, pengaturan, pengawasan, dan
pengendalian lalu lintas.

3) Rekayasa lalu lintas adalah pelaksanaan manajemen lalu lintas di jalan


yang meliputi perencanaan, pembangunan dan pemeliharaan jalan serta
perencanaan, pengadaan, pemasangan, dan pemeliharaan rambu-rambu,

III - 17
marka jalan, alat pemberi isyarat lalu lintas, serta alat pengendali dan
pengaman pemakai jalan.

4) Rumija adalah Ruang Milik Jalan yang meliputi ruang manfaat jalan dan
sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan.

5) Damaja Rel adalah Daerah Manfaat Jalan Rel adalah jalan rel beserta
bidang tanah atau bidang lain di kiri dan kanannya yang dipergunakan
untuk konstruksi jalan rel.

6) Damija Rel adalah Daerah Milik Jalan Rel adalah daerah yang
diperuntukkan bagi daerah manfaat jalan kereta api dan pelebaran jalan
rel maupun penambahan jalur dikemudian hari serta kebutuhan ruang
untuk pengamanan kontruksi jalan rel.

7) Dawasja Rel adalah Daerah Pengawasan Jalan Rel adalah ruang sepanjang
jalan rel di luar Damija rel yang dibatasi oleh lebar dan tinggi tertentu dan
diperuntukkan bagi pengamanan dan kelancaran operasional kereta api.

8) Rambu adalah salah satu dari perlengkapan jalan berupa lambang, huruf,
angka, kalimat dan/atau perpaduan di antaranya sebagai peringatan,
larangan, perintah atau petunjuk bagi pemakai jalan.

9) Rambu Peringatan adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan


peringatan bahaya atau tempat berbahaya pada jalan di depan pemakai
jalan.

10) Rambu Larangan adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan


perbuatan yang dilarang dilakukan oleh pemakai jalan.

11) Rambu Perintah adalah rambu yang menyatakan perintah yang wajib
dilakukan oleh pemakai jalan.

12) Papan Tambahan adalah papan yang dipasang di bawah daun rambu yang
memberikan penjelasan lebih lanjut dari suatu rambu.

13) Marka Jalan adalah tanda yang berada di permukaan jalan atau di atas
permukaan jalan yang meliputi peralatan atau tanda yang berbentuk garis
membujur, garis melintang serta lambang lainnya yang berfungsi untuk

III - 18
mengarahkan arus lalu lintas dan membatasi daerah kepentingan lalu
lintas.

14) Isyarat Lampu Lalu Lintas adalah isyarat lampu lalu lintas satu warna
terdiri dari satu lampu menyala berkedip atau dua lampu yang menyala
bergantian untuk memberikan peringatan bahaya kepada pemakai jalan.

15) Isyarat Suara adalah isyarat lalu lintas yang berupa suara yang menyertai
isyarat lampu lalu lintas satu warna yang memberikan peringatan bahaya
kepada pemakai jalan.

16) Jarak Pandang adalah suatu jarak yang diperlukan oleh seorang pengemudi
pada saat mengemudi sedemikian sehingga jika pengemudi melihat suatu
halangan yang membahayakan, pengemudi dapat melakukan sesuatu untuk
menghindari bahaya tersebut secara aman.

17) Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal Perhubungan Darat.

4. KETENTUAN TEKNIS

4.1 Persyaratan Perlintasan Sebidang

a. Pengecualian terhadap perlintasan tidak sebidang dapat dibuat pada lokasi


dengan ketentuan :

1) selang waktu antara kereta api satu dengan kereta api berikutnya (Head
way) yang melintas pada lokasi tersebut rata-rata sekurang-kurangnya 6
(enam) menit pada waktu sibuk (peak)

2) jarak perlintasan yang satu dengan yang lainnya pada satu jalur kereta api
tidak kurang dari 800 meter;

3) tidak terletak pada lengkungan jalan kereta api atau tikungan jalan;

4) terdapat kondisi lingkungan yang memungkinkan pandangan bagi masinis


kereta api dari as perlintasan dan bagi pengemudi kendaraan bermotor;

5) Jalan yang melintas adalah jalan Kelas III;

III - 19
b. Pembangunan perlintasan sebidang harus memenuhi persyaratan :

1) permukaan jalan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah dengan kepala
rel, dengan toleransi 0,5 cm;

2) terdapat permukaan datar sepanjang 60 cm diukur dari sisi terluar jalan


rel;

3) maksimum gradien untuk dilewati kendaraan dihitung dari titik tertinggi di


kepala rel adalah :

a) 2 % diukur dari sisi terluar permukaan datar sebagaimana dimaksud


dalam butir 2) untuk jarak 9,4 meter;

b) 10 % untuk 10 meter berikutnya dihitung dari titik terluar


sebagaimana dimaksud dalam butir 1), sebagai gradien peralihan.

4) lebar perlintasan untuk satu jalur maksimum 7 meter;

5) sudut perpotongan antara jalan rel dengan jalan sekurang-kurangnya 90


derajat dan panjang jalan yang lurus minimal harus 150 meter dari as jalan
rel;

6) harus dilengkapi dengan rel lawan (dwang rel) atau konstruksi lain untuk
menjamin tetap adanya alur untuk flens roda;

7) tatacara persyaratan ini dapat dilihat pada Gambar 3.1.

III - 20
Gambar 3.1. Kemiringan jalan pada perlintasan jalan dengan jalur kereta api

Keterangan : Garis putus-putus menyebutkan bahwa kondisi di lapangan dapat


berupa turunan maupun tanjakan.

4.2 Persyaratan Prasarana Jalan dan KA pada Perlintasan Sebidang

a. Ruas jalan yang dapat dibuat perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur
kereta api mempunyai persyaratan sebagai berikut :

1) jalan kelas III;

2) jalan sebanyak-banyaknya 2(dua) lajur 2 (dua) arah;

3) tidak pada tikungan jalan dan/atau alinement horizontal yang memiliki


radius sekurang-kurangnya 500 m;

4) tingkat kelandaian kurang dari 5 (lima) persen dari titik terluar jalan
rel;

5) memenuhi jarak pandang bebas, (penentuan jarak pandang bebas


antara kereta api dan jalan), Gambar 3.2 dan Tabel 3.1.

6) sesuai dengan Rencana Umum Tata Ruang (RUTR);

III - 21
Tabel 3.1. Hubungan Jarak Pandang dengan Kecepatan

Gambar 3.2. Kondisi dimana kendaraan dapat mengamati kereta atau dapat
berhenti

III - 22
Keterangan :

dH = Jarak pandang terhadap jalan bagi kendaraan kecepatan VV untuk berhenti


dengan aman tanpa melanggar batas perlintasan

dT = Jarak pandang terhadap jalan rel untuk melakukan manuver seperti yang
dideskripsikan untuk dH

Besarnya dH dan dT seperti pada tabel 1.

L = panjang kendaraan

D = jarak dari garis stop atau dari bagian depan kendaraan terhadap rel
terdekat

de = Jarak dari pengemudi terhadap bagian depan kendaraan

b. Wajib dilengkapi rambu lalu lintas yang berupa peringatan dan larangan
sebagai berikut :

1) Rambu peringatan dipasang pada perlintasan sebidang antara jalan dengan


kereta api, terdiri dari:

a) rambu yang menyatakan adanya perlintasan sebidang antara jalan


dengan jalur kereta api dimana jalur kereta api dilengkapi dengan pintu
perlintasan, dengan rambu tabel 1a No.22a ;

b) rambu yang menyatakan adanya perlintasan sebidang antara jalan


dengan jalur kereta api dimana jalur kereta api tidak dilengkapi dengan
pintu perlintasan, dengan rambu tabel 1a.No.22b;

c) rambu tambahan yang menyatakan jarak per 150 meter dengan rel
kereta api terluar, dengan rambu tabel 1a No. 24a, 24b dan 24c ;

d) rambu berupa kata-kata yang menyatakan agar berhati-hati mendekati


perlintasan kereta api.

2) Rambu Larangan dipasang pada perlintasan sebidang antara jalan dengan


jalur kereta api, terdiri dari :

a) rambu larangan berjalan terus sebagaimana tersebut dalam KM Nomor


61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu Lintas di Jalan pada Tabel 2a

III - 23
No. 1a, wajib berhenti sesaat dan meneruskan perjalanan setelah
mendapat kepastian aman dari lalu lintas arah lainnya;

b) rambu larangan berjalan terus yaitu rambu sebagaimana tersebut


dalam KM Nomor 61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu Lintas di
Jalan pada Tabel 2a No. 1c, dipasang pada persilangan sebidang jalan
dengan kereta api jalur tunggal yang mewajibkan kendaraan berhenti
sesaat untuk mendapat kepastian aman sebelum melintasi rel;

c) rambu larangan berjalan terus yaitu rambu sebagaimana tersebut


dalam KM KM Nomor 61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu Lintas
di Jalan pada Tabel 2a No. 1d, dipasang pada persilangan sebidang
jalan dengan kereta api jalur ganda yang mewajibkan kendaraan
berhenti sesaat untuk mendapat kepastian aman sebelum melintasi rel;

d) rambu larangan berbalik arah kendaraan bermotor maupun tidak


bermotor pada perlintasan kereta api, dengan rambu 2a No.5c.

e) rambu larangan berupa kata-kata yaitu rambu Tabel 2a No. 12 yang


menyatakan agar pengemudi berhenti sebentar untuk memastikan tidak
ada kereta api yang melintas;

c. Wajib dilengkapi dengan perlengkapan jalan berupa Marka jalan yang terdiri
dari:

1) Marka melintang berupa tanda garis melintang sebagai batas wajib


berhenti kendaraan sebelum melintasi jalur kereta api, dengan ukuran
lebar 0,30 meter dan tinggi 0,03 meter;

2) Marka membujur berupa garis utuh sebagai larangan kendaraan untuk


melintasi garis tersebut dengan ukuran lebar 0,12 meter dan tinggi 0,03
meter.

3) Marka lambang berupa tanda peringatan yang dilengkapi dengan tulisan


“KA” sebagai tanda peringatan adanya perlintasan dengan jalur kereta api,
dengan ukuran lebar secara keseluruhan 2,4 meter dan tinggi 6 meter serta
ukuran huruf yang bertuliskan “KA” tinggi 1,5 meter dan lebar 0,60 meter.

4) Pita Penggaduh (rumble strip) sebelum memasuki persilangan sebidang.

III - 24
5) Median minimal 6 m lebar 1 m pada jalan 2 lajur 2 arah

d. Wajib dilengkapi dengan :

1) isyarat lampu satu warna berwarna merah yang menyala berkedip atau dua
lampu berwarna merah yang menyala bergantian,

2) isyarat suara atau tanda panah pada lampu yang menunjukkan arah
datangnya kereta api.

e. Tatacara pemasangan perlengkapan jalan berupa rambu dan marka serta


lampu isyarat lalu lintas berwarna merah berkedip, isyarat suara atau panah
pada lampu yang menunjukkan arah datangnya kereta api seperti pada
Gambar 3.3.

Gambar 3.3. Contoh pemasangan rambu marka dan perlengkapan lampu pada
perlintasan sebidang

III - 25
Gambar 3.4. Lebar lajur dan dimensi median jalan pada perlintasan jalan 2 lajur
2 arah dengan jalur kereta api

4.3 Penentuan Perlintasan Sebidang

a. Perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api, terdiri dari :

1) perlintasan sebidang yang dilengkapi dengan pintu;

a) otomatis;

b) tidak otomatis baik mekanik maupun elektrik

2) perlintasan sebidang yang tidak dilengkapi pintu.

b. Perlintasan sebidang sebagaimana dimaksud dalam huruf a butir 1) apabila


melebihi ketentuan mengenai :

1) Jumlah kereta api yang melintas pada lokasi tersebut sekurang-kurangnya


25 kereta/hari dan sebanyak-banyaknya 50 kereta /hari;

2) volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) sebanyak 1.000 sampai dengan
1.500 kendaraan pada jalan dalam kota dan 300 sampai dengan 500
kendaraan pada jalan luar kota; atau

3) hasil perkalian antara volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) dengan
frekuensi kereta api antara 12.500 sampai dengan 35.000 smpk.

maka harus ditingkatkan menjadi perlintasan tidak sebidang.

III - 26
Gambar 3.5. Grafik area perlintasan sebidang berdasarkan Frekuensi Kereta per
Hari dan Volume Harian Lalu Lintas Rata-rata

c. Perlintasan sebidang yang dilengkapi dengan pintu tidak otomatis baik elektrik
maupun mekanik harus dilengkapi dengan :

1) Genta/isyarat suara dengan kekuatan 115 db pada jarak 1 meter.

2) daftar semboyan;

3) petugas yang berwenang;

4) daftar dinasan petugas;

III - 27
5) gardu penjaga dan fasilitasnya;

6) daftar perjalanan kereta api sesuai Grafik Perjalanan Kereta Api (GAPEKA);

7) semboyan bendera berwarna merah dan hijau serta lampu semboyan;

8) perlengkapan lainnya seperti senter, kotak P3K, jam dinding;

9) pintu dengan persyaratan kuat dan ringan, anti karat serta mudah dilihat
dan memenuhi kriteria failsafe untuk pintu elektrik.

d. Perlintasan sebidang yang dilengkapi dengan pintu otomatis harus memenuhi


ketentuan:

1) pintu dengan persyaratan kuat dan ringan, anti karat serta mudah dilihat
dan memenuhi kriteria failsafe;

2) pada jalan dipasang pemisah lajur;

3) pada kondisi darurat petugas yang berwenang mengambil alih fungsi pintu.

e. Perlintasan sebidang yang tidak dilengkapi pintu apabila:

1) Jumlah kereta api yang melintas pada lokasi tersebut sebanyak-banyaknya


25 kereta /hari;

2) volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) sebanyak-banyaknya 1000


kendaraan pada jalan dalam kota dan 300 kendaraan pada jalan luar kota;
dan

3) hasil perkalian antara volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) dengan
frekuensi kereta api sebanyak-banyaknya 12.500 smpk.

f. Perlintasan sebidang yang tidak dilengkapi pintu wajib dilengkapi dengan


rambu, marka, isyarat suara dan lampu lalu lintas satu warna yang berwarna
merah berkedip atau dua lampu satu warna yang berwarna merah menyala
bergantian sesuai pedoman ini.

g. Isyarat lampu lalu lintas satu warna pada huruf f, memiliki persyaratan
sebagai berikut :

1) terdiri dari satu lampu yang menyala berkedip atau dua lampu yang
menyala bergantian;

III - 28
2) lampu berwarna kuning dipasang pada jalur lalu lintas, mengisyaratkan
pengemudi harus berhati-hati;

3) lampu berwarna merah dipasang pada perlintasan sebidang dengan jalan


kereta api dan apabila menyala mengisyaratkan pengemudi harus berhenti;
dan

4) dapat dilengkapi dengan isyarat suara atau tanda panah pada lampu yang
menunjukan arah datangnya kereta api;

5) berbentuk bulat dengan garis tengah antara 20 sentimeter sampai dengan


30 sentimeter;

6) Daya lampu antara 60 watt sampai dengan 100 watt.

h. Tatacara pemasangan perlengkapan jalan berupa rambu, marka dan pita kejut
pada perlintasan sebidang yang dilengkapi pintu dan tidak dilengkapi pintu
serta desain pintu dapat dilihat pada Gambar 3.6, 3.7 , 3.8 dan 3.9.

Gambar 3.6. Contoh Perlintasan Tanpa Pintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah
dengan Jalur Tunggal Kereta Api

III - 29
Gambar 3.7. Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan
Jalur Tunggal Kereta Api

Gambar 3.8. Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Empat Lajur Dua Arah
dengan Jalur Ganda Kereta Api

III - 30
Gambar 3.9. Desain pintu perlintasan kereta api

5. TATACARA BERLALU LINTAS DI PERLINTASAN SEBIDANG

5.1 Pengemudi Kendaraan

a. Pada perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api, pengemudi
kendaraan wajib :

1) mendahulukan kereta api;

2) memberikan hak utama kepada kendaraan yang lebih dahulu melintasi rel.

b. Setiap pengemudi kendaraan bermotor dan tidak bermotor yang akan


melintasi perlintasan sebidang kereta api, wajib :

1) mengurangi kecepatan kendaraan sewaktu melihat rambu peringatan


adanya perlintasan;

2) menghentikan kendaraan sejenak sebelum melewati perlintasan,


menengok ke kiri dan ke kanan untuk memastikan tidak ada kereta api
yang akan melintas;

3) tidak mendahului kendaraan lain di perlintasan;

III - 31
4) tidak menerobos perlintasan saat pintu perlintasan ditutup;

5) tidak menerobos perlintasan dalam kondisi lampu isyarat warna merah


menyala pada perlintasan yang dilengkapi lampu isyarat lalu lintas;

6) memastikan bahwa kendaraannya dapat melewati rel, sehingga kondisi rel


harus senantiasa kosong;

7) membuka jendela samping pengemudi, agar dapat memastikan ada


tidaknya tanda peringatan kereta akan melewati perlintasan.

8) apabila mesin kendaraan tiba-tiba mati di perlintasan, maka pengemudi


harus dapat memastikan kendaraannya keluar dari areal perlintasan.

c. Setiap pengemudi kendaraan bermotor atau tidak bermotor wajib berhenti


dibelakang marka melintang berupa tanda garis melintang untuk menunggu
kereta api melintas;

5.2 Masinis Kereta Api

a. Selama dalam perjalanan kereta api, masinis harus memperhatikan dan


mematuhi ketentuan :

1) Sinyal dan tanda (semboyan);

2) jalan rel yang akan dilalui.

b. Masinis setiap melihat tanda/semboyan 35 wajib membunyikan suling


lokomotif sebanyak satu kali dengan suara agak panjang untuk minta
perhatian.

c. Jika melakukan langsiran di perlintasan sebidang yang berada di emplasemen,


masinis wajib memperhatikan tanda/semboyan 50 yang diberikan oleh juru
langsir kepada masinis.

6. MANAJEMEN DAN REKAYASA PERLINTASAN SEBIDANG

a. Manajemen dan rekayasa perlintasan sebidang meliputi :

1) perawatan konstruksi jalan kereta api;

2) pembangunan dan perawatan permukaan jalan;

III - 32
3) penutupan perlintasan sebidang

b. Penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas pada perlintasan


sebidang dilakukan oleh :

1) Menteri Perhubungan untuk jalan Nasional

2) Gubernur untuk jalan Propinsi

3) Bupati/Walikota untuk jalan Kabupaten/Kota;

c. Penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas sebagaimana dimaksud


dalam huruf b meliputi antara lain :

1) inventarisasi dan identifikasi perlintasan sebidang

a. informasi umum

b. lokasi dan klasifikasi perlintasan

c. informasi detail opersional kereta api pada perlintasan sebidang

d. data kondisi perlintasan sebidang

e. data lalu lintas dan perlengkapan jalan

2) analisis dan evaluasi kondisi perlintasan yang ada, sehingga dapat


menghasilkan suatu rekomendasi seperti penutupan, dibuka tanpa pintu
perlintasan, dibuka dengan pintu (otomatis maupun non-otomatis)

3) pemasangan rambu-rambu lalu lintas dan marka jalan sesuai ketentuan


pedoman ini;

4) perbaikan jarak pandang bebas;

5) pengaturan berhenti/parkir kendaraan di sekitar perlintasan;

7. PENGAWASAN PERLINTASAN SEBIDANG

1) Untuk kelancaran arus lalu lintas pada perlintasan sebidang perlu dilakukan
pengawasan rutin pada setiap titik-titik perlintasan.

2) Pengawasan pada perlintasan sebidang dilakukan oleh :

III - 33
1) Direktur Jenderal Perhubungan Darat untuk perlintasan sebidang di jalan
Nasional;

2) Gubernur untuk perlintasan sebidang di jalan Propinsi dan;

3) Bupati/Walikota untuk perlintasan sebidang di jalan Kabupaten/Kota;

3) Kepolisian Negara Republik Indonesia dan PPNS bidang Lalu lintas Angkutan
Jalan dan PPNS bidang Perkeretaapian berkewajiban untuk melakukan
penegakan hukum terhadap pelanggaran lalu lintas pada perlintasan sebidang
sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku;

4) Dalam hal terjadi pelanggaran lalu lintas pada perlintasan sebidang,


diberlakukan ketentuan dalam Undang-undang 14 Tahun 1992 tentang Lalu
Lintas dan Angkutan Jalan dan Undang-undang 13 Tahun 1992 tentang
Perkeretaapian.

8. EVALUASI PERLINTASAN SEBIDANG

a. Direktur Jenderal bersama dengan Gubernur terkait melakukan evaluasi setiap


tahun terhadap seluruh perlintasan sebidang.

b. Evaluasi perlintasan sebidang dilakukan melalui audit keselamatan di


perlintasan, yang antara lain sebagai berikut :

1) inventarisasi kondisi perlintasan sebidang baik pada ruas jalan maupun


pada titik persilangan;

2) review peraturan/standar teknis mengenai ruas jalan, perlintasan,


menajemen dan rekayasa lalu lintas;

3) membandingkan kondisi yang ada dengan standar teknis, baik konstruksi


ruas jalan maupun perlintasan dan manajemen dan rekayasa lalu lintas;

4) inventarisasi ketidaksesuaian antara standar dengan kondisi yang ada;

5) perbaikan kondisi yang tidak sesuai dengan standar teknis.

III - 34
c. Berdasarkan hasil evaluasi maka:

1) perlintasan sebidang yang tidak memenuhi pedoman ini berdasarkan


keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat, di tutup oleh Gubernur
dan Bupati /Walikota terkait;

2) perlintasan sebidang yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana


pedoman ini harus menyesuaikan persyaratannya dan mengajukan
permohonan perizinan kepada Direktur Jenderal sebagaimana diatur dalam
Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 53 Tahun 2000 tentang
Perpotongan dan/atau Persinggungan antara Jalur Kereta Api dengan
Bangunan Lain;

3) jika perlintasan sebidang yang telah melampaui ketentuan perlintasan


sebidang sebagaimana tercantum dalam lampiran peraturan ini, maka
perlintasan dimaksud harus dijadikan perlintasan tidak sebidang.

d. Tindak lanjut dari hasil evaluasi harus di sosialisasikan.

5) Badan hukum atau instansi yang membuat atau mengajukan perlintasan


sebidang bertanggung jawab untuk melengkapi perlengkapan perlintasan
sesuai ketentuan yang diatur dalam peraturan ini

III - 35
ƒ Rangkuman Fokus Review Aspek Teknis

Dari tinjauan pedoman teknis di atas dari sisi teknis terdapat beberapa besaran
yang perlu mendapat perhatian sebagai fokus review, seperti bisa dilihat pada
Tabel di bawah ini.

Tabel 3.2 Beberapa Fokus Review Pedoman Teknis dari Aspek Teknis

No. Ketentuan Teknis Pedoman Teknis (2005)


1 Persyaratan Perlintasan Sebidang:
a) Headway kereta api minimal 6 menit.
b) Jarak antar perlintasan minimal 800 meter.
c) Jalan yang melintas Kelas III.
2 Persyaratan Perlintasan Sebidang dengan
Pintu (Otomatis atau Tidak Otomatis):
a) Frekuensi kereta api yang melintas 25 – 50 kereta/hari.
b) LHR (jalan dalam kota) 1000 – 1500 kendaraan
c) LHR (jalan luar kota). 300 – 500 kendaraan
d) Hasil perkalian Frek KA x LHR 12.500 – 35.000 smpk
3 Persyaratan Perlintasan Sebidang yang Tidak
Dilengkapi dengan Pintu:
a) Frekuensi kereta api yang melintas maksimal 25 kereta/hari.
b) LHR (jalan dalam kota) maksimal 1000 kendaraan
c) LHR (jalan luar kota) maksimal 300 kendaraan
d) Hasil perkalian Frek KA x LHR maksimal 12.500 smpk

III - 36
B AB 4
KONDISI PERLINTASAN SEBIDANG SAAT INI

4.1. JENIS DAN LOKASI SURVEY

Pelaksanaan survey kondisi perlintasan sebidang bertujuan untuk mendapatkan


gambaran kondisi empiris di lapangan, sebagai referensi dalam mengukur apakah
pedoman teknis yang telah disusun bisa diaplikasikan di lapangan, apa
permasalahan dan hambatan yang terjadi dan umpan balik apa yang bisa
diberikan sebagai bahan masukan dalam melakukan review desain pedoman
teknis perlintasan sebidang.

ƒ Jenis Survey

a) Survey Kondisi JPL


b) Survey Volume Lalu-lintas di JPL
c) Survey Perilaku Pengendara di JPL
d) Survey Persepsi Masyarakat Sekitar JPL
e) Survey Persepsi Pengendara Terhadap Rambu dan Pita Penggaduh di JPL

ƒ Lokasi Survey dan Jumlah Responden

Survey dilakukan di 6 (enam) kota, yaitu kota Medan, Palembang, Surabaya,


Yogyakarta, Semarang dan Bandung. JPL yang disurvey berjumlah 6 JPL per kota,
sehingga keseluruhan JPL yang disurvey adalah 36 buah.

Jumlah responden masyarakat sekitar yang disurvey berjumlah 15 – 20 orang per


JPL, dengan jumlah keseluruhan 273 responden. Sedangkan jumlah keseluruhan
responden pengendara adalah 200 orang.

Lokasi JPL yang diservey bisa dilihat pada Tabel 4.1.

IV - 1
Tabel 4.1. Daftar Lokasi JPL yang Disurvey

No Lokasi JPL di Medan No Lokasi JPL di Palembang


1 1 Lintas Tengah Km.15 Prabumulih-
Jl. Pembangunan-Muliarejo Baturaja
2 Jl. Bandar Chalifah 2 JPL 89 Prabumulih-Baturaja
3 Jl. Asrama Helvetia 3 JPL 71 Prabumulih-Baturaja
4 Jl. Bambu II 4 JPL 75B Palembang-Prabumulih
5 Jl. Pancing Marjubung 5 JPL Sungki-Kertapai
6 Jl. SM. Raja 6 JPL 82 Prabumulih-Palembang

No Lokasi JPL di Yogyakarta No Lokasi JPL di Bandung


1 JPL 329 Berbah 1 JPL 149 Cimahi - Baros
2 JPL 328 Kali Opak 2 JPL 181 Majalaya - Cicalengka
3 JPL 344 Janti 3 JPL 165A Lakswi - Gatot Subroto
4 JPL 249 IAIN 4 JPL 165 Kosambi - Supratman
5 JPL 739 HOS Cokroaminoto 5 JPL Parakan Saat - Sukarno Hatta
6 JPL 320 Prambanan 6 JPL 148 RS Dustira - Sriwijaya

No Lokasi JPL di Semarang No Lokasi JPL di Surabaya


1 Ronggowarsito 1 Ahmad Yani
2 Kaligawe 2 Masjid Agung Surabaya
3 Anjasmoro 3 JPL 31 Brigjen Katamso - Sidoarjo
4 Tlogosari 4 JPL 4 Ngaglik
5 Mranggen 5 Margomulyo
6 Kaliwungu 6 Bung Tomo

IV - 2
4.2. HASIL SURVEY KONDISI PERLINTASAN SEBIDANG

Dari 36 JPL yang disurvey, maka 33 JPL dijaga dan 3 JPL tidak dijaga. Sedangkan
berdasarkan sistem operasi 13 berpintu manual, 12 berpintu semi otomatik dan
11 berpintu otomatik.

ƒ Jarak antar JPL Terdekat

Pedoman teknis mensyaratkan bahwa jarak antar JPL terdekat minimal adalah
800 meter. Dalam hal ini ditemukan bahwa 20% tidak sesuai dengan ketentuan
ini.

Tabel 4.2. Jarak Antar JPL Terdekat

Jarak Antar JPL Terdekat Jumlah % Minimal 800 m


Kurang dari 800 m 6 20.00% Tidak Sesuai
800 – 2000 m 15 50.00% Sesuai
Lebih dari 2000 m 9 30.00% Sesuai
Jumlah 30 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Sudut Persilangan Jalan dengan Rel KA

Pedoman teknis mensyaratkan bahwa sudut persilangan jalan dengan rek KA


minimal adalah 45 derajat. Dalam hal ini ditemukan bahwa 8,33% tidak sesuai
dengan ketentuan ini.

Tabel 4.3. Sudut Persilangan Jalan dengan Rel KA

Sudut Persilangan Jalan dengan Rel KA Jumlah % Minimal 45 derajat


Kurang dari 45 derajat 3 8.33% Tidak Sesuai
45 derajat - 89 derajat 17 47.22% Sesuai
90 derajat 16 44.44% Sesuai
Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 3
ƒ Geometri Jalan Raya dan Jalan Kereta Api

Kondisi geometrik jalan raya dan jalan kereta api mempunyai variasi yang cukup
beragam.

Tabel 4.4. Kondisi Geometri Jalan Raya dan Jalan Kereta Api

Alinyemen Horisontal Jalan Jumlah %


Lurus 23 63.89%
Lengkung 13 36.11%
Jumlah 36 100.00%
Alinyemen Vertikal Jalan
Datar 18 50.00%
Lengkung 18 50.00%
Jumlah 36 100.00%
Penampang Melintang Jalan
Sama 22 61.11%
Melebar/Menyempit 14 38.89%
Jumlah 36 100.00%
Alinyemen Horisontal Rel KA
Lurus 28 77.78%
Lengkung 8 22.22%
Jumlah 36 100.00%
Alinyemen Vertikal Rel KA
Datar 32 88.89%
Lengkung 4 11.11%
Jumlah 36 100.00%
Posisi Rel dengan Jalan
Sama Tinggi 13 36.11%
Lebih Tinggi 19 52.78%
Lebih Rendah 4 11.11%
Jumlah 36 100.00%
Lebar Jalan
Kurang dari 5 meter 1 3.03%
5 - 10 meter 18 54.55%
11 - 20 meter 13 39.39%
21 - 30 meter 1 3.03%
Jumlah 33 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 4
ƒ Jumlah Lajur

Pedoman teknis mensyaratkan bahwa jumlah lajur jalan maksimum adalah 2 lajur
2 arah. Dalam hal ini ditemukan bahwa 13,89% tidak sesuai dengan ketentuan ini.

Tabel 4.5. Jumlah Lajur Jalan

Jumlah Lajur Jumlah % Max 2 Lajur 2 Arah


1 7 19.44% Sesuai
2 24 66.67% Sesuai
4 4 11.11% Tidak Sesuai
6 1 2.78% Tidak Sesuai
Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Kelas Jalan

Pedoman teknis mensyaratkan bahwa kelas jalan yang boleh digunakan sebagai
perlintasan sebidang adalah jalan kelas III. Dalam hal ini ditemukan bahwa 55,17%
tidak sesuai dengan ketentuan ini.

Tabel 4.6. Kelas Jalan

Kelas Jalan Jumlah % Kelas III


Kelas I 10 34.48% Tidak Sesuai
Kelas II 6 20.69% Tidak Sesuai
Kelas III 13 44.83% Sesuai
Jumlah 29 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Permasalahan Jarak Pandang Bebas

Permasalahan yang berkaitan dengan jarak pandang bebas di lapangan adalah


banyaknya bangunan dan pepohonan yang dibangun dan ditanam terlalu dekat
dengan perlintasan, sehingga menghalangi dan mengurangi pandangan bebas
pengendara mobil dan masinis kereta api yang dipersyaratkan pedoman teknis.

IV - 5
o

60

60 o
P ita p e n g g a d u h
A r a h P r a b u m u lih

U ta ra
T re e
Rum ah
h u n ia n
3 m R um ah
h u n ia n T re e
9 m
5m

10 m

25 m
4m

R um ah
10 m

h u n ia n 2 m

Pos JPL 71

6m
R um ah T re e
h u n ia n
15 m
M e s jid T re e
3 m

T re e R um ah
h u n ia n
70 o

P ita p e n g g a d u h
A r a h B a tu r a ja
47
o

L A Y O U T P E R L IN T A S A N J P L 7 1
K O T A P R A B U M U L IH

Gambar 4.1. Bangunan dan Pohon yang Menghalangi Pandangan Bebas

IV - 6
ƒ Pita Penggaduh

Pedoman teknis mensyaratkan bahwa untuk memberikan peringatan untuk tujuan


keselamatan di perlintasan sebidang, maka jalan yang mendekati perlintasan
sebidang perlu dibuat pita penggaduh. Dalam hal ini ditemukan bahwa 52,78%
tidak mempunyai pita penggaduh. Biasanya perlintasan sebidang didesain dengan
mempunyai pita penggaduh. Akan tetapi begitu dilakukan pelapisan aspal baru,
biasanya pita penggaduh dibongkar dan tidak dibuat lagi.

Tabel 4.8. Pita Penggaduh

Pita Penggaduh Jumlah % Ada


Ada 17 47.22% Sesuai
Tidak Ada 19 52.78% Tidak Sesuai
Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Peralatan

Alarm, genta dan pesawat telepon merupakan peralatan yang harus dimiliki oleh
perlintasan sebidang, terutama yang berpintu dan berpenjaga. Sebagian besar
persyaratan ini dipenuhi, kecuali perlintasan yang tidak berpintu.

Tabel 4.9. Peralatan pada Perlintasan Sebidang

Alarm Jumlah %
Ada 31 86.11%
Tidak Ada 5 13.89%
Jumlah 36 100.00%
Genta
Ada 29 80.56%
Tidak Ada 7 19.44%
Jumlah 36 100.00%
Pesawat Telpon (LB/CB)
Ada 29 80.56%
Tidak Ada 7 19.44%
Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 7
Peralatan lainnya yang biasanya digunakan adalah jam, senter darurat, peluit dan
bendera merah/hijau.

ƒ Rambu

Rambu yang banyak digunakan pada perlintasan sebidang adalah rambu


peringatan ada rel (tunggal/ganda), rambu STOP dan rambu peringatan ada
perlintasan (berpintu/tidak berpintu). Rambu-rambu yang lain bersifat tambahan,
seperti rambu peringatan berupa kata-kata untuk hati-hati dan tengok kiri-kanan,
serta pita penggaduh.

Tabel 4.10. Variasi Pemasangan Jenis Rambu dan Pita Penggaduh

Jenis Rambu dan Pita Penggaduh Jumlah %


1,2,3,4,5,6,7 2 11.76%
1,2,3,4,6 2 11.76%
1,2,3,7 3 17.65%
1,2,3 2 11.76%
1,2,4,6,7 2 11.76%
1,2,5,7 1 5.88%
1,2,6 1 5.88%
1,2,7 4 23.53%
1,2 2 11.76%
1,4,7 1 5.88%
1,7 1 5.88%
2,4,7 2 11.76%
2,5,6 1 5.88%
2,7 1 5.88%
2 1 5.88%
4 1 5.88%
Jumlah 17 100.00%
Keterangan:
No Uraian Frekuensi
1 Rambu Larangan Berhenti 21
2 Rambu Peringatan Rel Tunggal/Rel Ganda 26
3 Rambu Peringatan Tengok Kiri Kanan 9

IV - 8
Rambu Peringatan Perlintasan Berpintu/Tidak
4 Berpintu 10
5 Rambu Peringatan Hati-hati 4
6 Pita Penggaduh 8
7 Rambu Lainnya 17

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Marka

Marka berupa lambang “KA” dipersyaratkan di pedoman teknis. Dalam hal ini
ternyata hanya 25% yang memenuhi kriteria ini. Salah satu sebab tidak adanya
marka ini adalah, ketika dilakukan pekerjaan pelapisan ulang aspal jalan,
biasanya tidak sekaligus dilakukan pengecatan ulang marka lambang “KA” ini.

Tabel 4.11. Marka Lambang ”KA”

Marka Lambang "KA" Jumlah % Ada


Ada 9 25.00% Sesuai
Tidak Ada 27 75.00% Tidak Sesuai
Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Lama Waktu Penutupan Pintu Perlintasan

Lama waktu penutupan pintu perlintasan atau waktu kereta api lewat bervariasi
dengan maksimal selama 10 menit.

Tabel 4.12. Lama Waktu Penutupan Pintu Perlintasan

Lama Waktu Penutupan Jumlah %


Kurang dari 2 menit 7 19.44%
2 - 4 menit 15 41.67%
4,1 - 6 menit 12 33.33%
6,1 - 10 menit 2 5.56%
Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 9
ƒ Panjang Antrian Kendaraan

Panjang antrian kendaraan pada waktu kereta melintasi perlintasan sebidang


sangat bervariasi, bahkan kadang sampai lebih dari 100 meter.

Tabel 4.13. Panjang Antrian Kendaraan

Panjang Antrian Kendaraan Jumlah %


Kurang dari 10 meter 1 2.78%
10 - 20 meter 9 25.00%
21 - 30 meter 6 16.67%
31 - 50 meter 9 25.00%
51 - 100 meter 8 22.22%
Lebih dari 100 meter 3 8.33%
Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Frekuensi KA per Hari

Frekuensi kereta api per hari yang melintas perlintasan sebidang pada pedoman
teknis dipersyaratkan 25 – 50 KA per hari. Dalam hal ini terdapat 41,94% lebih dari
yang dipersyaratkan.

Tabel 4.14. Frekuensi KA per Hari

Frekuensi KA per Hari pada JPL Berpintu Jumlah % 25-50 KA/Hari


Kurang dari 25 kereta/hari 9 29.03% Tidak Sesuai
25 - 50 kereta/hari 9 29.03% Sesuai
Lebih dari 50 kereta/hari 13 41.94% Tidak Sesuai
Jumlah 31 100.00%
Frekuensi KA per Hari pada JPL Tidak
Berpintu
Kurang dari 25 kereta/hari 3 75.00% Sesuai
25 - 50 kereta/hari 1 25.00% Tidak Sesuai
Lebih dari 50 kereta/hari 0 0.00%
Jumlah 4 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 10
ƒ Headway pada Jam Sibuk

Pedoman teknis mensyaratkan bahwa headway pada jam sibuk harus lebih dari 6
menit, untuk memberikan ruang gerak kendaraan yang melintas dan lebih
meningkatkan keamanan. Dalam hal ini kurang dari 10% yang tidak memenuhi
ketentuan ini.

Tabel 4.15. Headway pada Jam Sibuk

Headway pada Jam Sibuk Jumlah % Minimal 6 Menit


Kurang dari 6 menit 2 9.52% Tidak Sesuai
6 - 15 menit 10 47.62% Sesuai
Lebih dari 15 menit 9 42.86% Sesuai
Jumlah 21 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Kecepatan KA di Perlintasan

Pedoman teknis menyaratkan bahwa kecepatan kereta api di perlintasan


maksimal adalah 60 km/jam. Ternyata ada 33,33% kereta api yang melaju dengan
kecepatan lebih daripada itu.

Tabel 4.16.Kecepatan KA di Perlintasan

Kecepatan KA di Perlintasan Jumlah % Maksimal 60 km/jam


40 km/jam atau kurang 11 30.56% Sesuai
40 - 60 km/jam 13 36.11% Sesuai
Lebih dari 60 km/jam 12 33.33% Tidak Sesuai
Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 11
4.3. HASIL SURVEY VOLUME LALU-LINTAS

Pedoman teknis mempersyaratkan bahwa:

a. Perlintasan sebidang yang dilengkapi pintu apabila melebihi ketentuan


mengenai :

1) Jumlah kereta api yang melintas pada lokasi tersebut sekurang-kurangnya


25 kereta/hari dan sebanyak-banyaknya 50 kereta /hari;

2) volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) sebanyak 1.000 sampai dengan
1.500 kendaraan pada jalan dalam kota dan 300 sampai dengan 500
kendaraan pada jalan luar kota; atau

3) hasil perkalian antara volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) dengan
frekuensi kereta api antara 12.500 sampai dengan 35.000 smpk.

maka harus ditingkatkan menjadi perlintasan tidak sebidang.

b. Perlintasan sebidang yang tidak dilengkapi pintu apabila:

1) Jumlah kereta api yang melintas pada lokasi tersebut sebanyak-banyaknya


25 kereta /hari;

2) volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) sebanyak-banyaknya 1000


kendaraan pada jalan dalam kota dan 300 kendaraan pada jalan luar kota;
dan

3) hasil perkalian antara volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) dengan
frekuensi kereta api sebanyak-banyaknya 12.500 smpk.

Dari survey volume lalu-lintas yang telah dilakukan, maka secara umum bisa
disimpulkan bahwa volume lalu lintas harian rata-rata (LHR), baik pada
perlintasan sebidang yang berpintu maupun yang tidak berpintu, baik yang di
dalam kota maupun yang di luar kota, sudah melebihi persyaratan tersebut,
sehingga secara teknis seharusnya sudah tidak layak untuk perlintasan sebidang,
tetapi harus dibangun perlintasan tidak sebidang.

IV - 12
Tabel 4.17. Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang
di Medan
Lokasi JPL di Medan Pintu Posisi kend/hari smp/hari Keterangan
Jl. Pembangunan- Tanpa
Muliarejo Pintu Luar Kota 6,385 1,904 Tidak Sesuai
Jl. Bandar Chalifah Berpintu Luar Kota 18,690 7,158 Tidak Sesuai
Jl. Asrama Helvetia Berpintu Dalam Kota 43,680 26,140 Tidak Sesuai
Jl. Bambu II Berpintu Dalam Kota 44,680 21,612 Tidak Sesuai
Jl. Pancing Marjubung Berpintu Dalam Kota 24,823 10,380 Tidak Sesuai
Jl. SM. Raja Berpintu Dalam Kota 51,795 26,682 Tidak Sesuai
Sumber: Hasil Survey, 2009

Tabel 4.18. Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang
di Palembang
Lokasi JPL di Palembang Pintu Posisi kend/hari smp/hari Keterangan
Lintas Tengah Km.15 Tidak Sesuai
Prabumulih-Baturaja Berpintu Luar Kota 3,645 3,028
JPL 89 Prabumulih-Baturaja Berpintu Luar Kota 15,505 8,534 Tidak Sesuai
JPL 71 Prabumulih-Baturaja Berpintu Dalam Kota 8,430 5,016 Tidak Sesuai
JPL 75B Palembang- Tidak Sesuai
Prabumulih Berpintu Dalam Kota 31,120 24,609
JPL Sungki-Kertapai Berpintu Dalam Kota 6,070 1,859 Tidak Sesuai
JPL 82 Prabumulih- Tidak Sesuai
Palembang Berpintu Luar Kota 5,590 4,501
Sumber: Hasil Survey, 2009

Tabel 4.19. Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang
di Semarang
Lokasi JPL di Semarang Pintu Posisi kend/hari smp/hari Keterangan
Ronggowarsito Berpintu Dalam Kota 21,520 9,619 Tidak Sesuai
Kaligawe Berpintu Dalam Kota 56,475 25,563 Tidak Sesuai
Anjasmoro Berpintu Dalam Kota 31,220 15,391 Tidak Sesuai
Tlogosari Berpintu Dalam Kota 22,865 6,951 Tidak Sesuai
Mranggen Berpintu Luar Kota 30,820 16,557 Tidak Sesuai
Kaliwungu Berpintu Luar Kota 23,805 10,911 Tidak Sesuai
Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 13
Tabel 4.20. Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang
di Yogyakarta

Lokasi JPL di Yogyakarta Pintu Posisi kend/hari smp/hari Keterangan


JPL 329 Berbah Berpintu Luar Kota 8,025 3,112 Tidak Sesuai
JPL 328 Kali Opak Berpintu Dalam Kota 17,800 6,413 Tidak Sesuai
JPL 344 Janti Berpintu Dalam Kota 18,400 6,946 Tidak Sesuai
JPL 249 IAIN Berpintu Dalam Kota 31,885 12,523 Tidak Sesuai
JPL 739 HOS Cokroaminoto Berpintu Luar Kota 35,240 16,287 Tidak Sesuai
JPL 320 Prambanan Berpintu Luar Kota 14,240 5,817 Tidak Sesuai

Sumber: Hasil Survey, 2009

Tabel 4.21. Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang
di Bandung

Lokasi JPL di Bandung Pintu Posisi kend/hari smp/hari Keterangan


JPL 149 Cimahi - Baros Berpintu Luar Kota 37,220 21,296 Tidak Sesuai
JPL 181 Majalaya -
Tidak Sesuai
Cicalengka Berpintu Luar Kota 19,885 8,904
JPL 165A Lakswi - Gatot
Tidak Sesuai
Subroto Berpintu Dalam Kota 68,265 36,342
JPL 165 Kosambi -
Tidak Sesuai
Supratman Berpintu Dalam Kota 54,915 27,280
JPL Parakan Saat - Sukarno
Tidak Sesuai
Hatta Berpintu Dalam Kota 22,795 9,661
JPL 148 RS Dustira -
Tidak Sesuai
Sriwijaya Berpintu Luar Kota 36,010 19,526

Sumber: Hasil Survey, 2009

Tabel 4.21. Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang
di Surabaya

Lokasi JPL di Surabaya Pintu Posisi kend/hari smp/hari Keterangan


Ahmad Yani Berpintu Dalam Kota 32,940 16,359 Tidak Sesuai
Masjid Agung Surabaya Tanpa Pintu Luar Kota 14,175 5,193 Tidak Sesuai
JPL 31 Brigjen Katamso -
Tidak Sesuai
Sidoarjo Berpintu Luar Kota 31,925 14,334

IV - 14
JPL 4 Ngaglik Berpintu Dalam Kota 69,030 27,747 Tidak Sesuai
Margomulyo Berpintu Dalam Kota 157,295 78,373 Tidak Sesuai
Bung Tomo Berpintu Dalam Kota 65,135 33,398 Tidak Sesuai

Sumber: Hasil Survey, 2009

4.4. HASIL SURVEY PERSEPSI MASYARAKAT SEKITAR

ƒ Gangguan yang Disebabkan Pita Penggaduh

Pita penggaduh yang terdapat di jalan yang mendekati perlintasan sebidang,


disamping berfungsi untuk membuat pengendara waspada, ternyata juga
menimbulkan efek gangguan terhadap masyarakat sekitar, terutama disebabkan
oleh suara gaduh dan getaran kendaraan yang melewati pita penggaduh. Dari 283
responden masyarakat yang berada di sekitar perlintasan sebidang yang ada pita
penggaduhnya, maka ditemukan data bahwa suara gaduh bukanlah sesuatu yang
mengganggu, paling tidak oleh 73,99% responden. Sedangkan gangguan yang
paling dirasakan oleh masyarakat sekitar adalah lebih banyak karena efek getaran
yang ditimbulkan oleh gesekan ban kendaraan dan pita penggaduh yang tinggi dan
kasar, dimana yang menyatakan tidak terganggu hanya 0,93%.

Terganggu suara gaduh kendaraan melewati pita


penggaduh
Sangat
Terganggu
1.35% Terganggu
24.66%

Tidak
Terganggu
73.99%

Gambar 4.1. Persepsi Masyarakat Terhadap Suara Gaduh Kendaraan yang


Melewati Pita Penggaduh

IV - 15
Terganggu getaran kendaraan melewati pita penggaduh

Tidak Sangat
Terganggu Terganggu
0.93% 42.13%

Terganggu
56.94%

Gambar 4.2. Persepsi Masyarakat Terhadap Getaran yang Disebabkan Kendaraan


Melewati Pita Penggaduh

ƒ Gangguan yang Disebabkan Suara Genta dan Klakson

Suara genta pada saat pintu perlintasan ditutup dan suara klakson kendaraan
yang ribut pada saat proses penutupan dan pembukaan pintu perlintasan
menimbulkan gangguan bagi masyarakat sekitar, akan tetapi bagi masyarakat
sekitar hal ini sudah menjadi hal yang biasa.

Terganggu suara genta saat pintu perlintasan ditutup

Sangat
Terganggu
2.87% Terganggu
24.01%

Tidak
Terganggu
73.12%

Gambar 4.3. Persepsi Masyarakat Terhadap Suara Genta Saat Pintu Perlintasan
Ditutup

IV - 16
Terganggu suara kalkson saat pintu perlintasan
hampir ditutup dan sesaat setelah dibuka

Sangat
Terganggu
6.69%
Terganggu
33.83%

Tidak
Terganggu
59.48%

Gambar 4.4. Persepsi Masyarakat Terhadap Suara Klakson Saat Pintu Perlintasan
Hampir Ditutup dan Sesaat Setelah Dibuka

4.5. HASIL SURVEY PERILAKU PENGENDARA

Adanya rambu, marka dan alat pemberi isyarat lalu-lintas pada perlintasan
sebidang bertujuan untuk mengatur agar pengendara mematuhinya, sehingga
tercipta ketertiban dan keamanan. Akan tetapi perilaku yang tidak disiplin dan
cenderung melanggar hukum dari pengendara telah menjauhkan dari tujuan mulia
tersebut.

Hasil survey menunjukkan bahwa banyak sekali perilaku pengendara yang kurang
terpuji yang menyumbangkan ketidakteraturan di perlintasan sebidang. Lima
perilaku negatif tersebut, berdasarkan urutan terburuk adalah:

ƒ Sepeda motor menyerobot.

ƒ Berhenti pada jalur arah berlawanan.

ƒ Berhenti tidak teratur.

ƒ Berhenti sangat dekat dengan rel kereta api..

ƒ Pejalan kaki menerobot

IV - 17
Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup

Sepeda Motor Menyerobot


Berhenti pada Jalur Arah Berlawanan
Berhenti Tidak Teratur
Berhenti Sangat Dekat dengan Rel Kereta Api
Pejalan Kaki Menyerobot
Suara Klakson
Berhenti Mendadak
Mobil Menyerobot
Suara Teriakan Tak Sabar

0% 2% 4% 6% 8% 10% 12% 14% 16% 18% 20%

Gambar 4.5. Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup

4.6. HASIL SURVEY PERSEPSI PENGENDARA TERHADAP RAMBU DAN PITA


PENGGADUH

Peranan penggendara untuk terciptanya ketertiban dan keamanan berlalu-lintas


di perlintasan sebidang merupakan hal yang tidak bisa ditawar-tawar lagi. Yang
kemudian menjadi pertanyaan adalah seberapa jauh pengguna mobil pribadi,
dopir angkutan umum, pesepeda motor, pesepeda, tukang becak dan pendorong
gerobak dan juga pejalan kaki menyadari bahwa mereka diminta mentaati rambu,
marka dan alat pemberi isyarat lainnya ketika mereka melintasi perlintasan
sebidang.

Survey persepsi pengendara terhadap rambu dan pita penggaduh dilakukan


terhadap 200 orang responden dengan perincian seperti tabel di bawah ini.

Tabel 4.22. Jumlah Responden Survey Persepsi Pengendara

Responden (Pengguna) Total %


1. Mobil Pribadi 40 20.00%

IV - 18
2. Angkutan Umum 30 15.00%
3. Angkutan Barang 30 15.00%
4. Sepeda Motor 40 20.00%
5. Sepeda 20 10.00%
6. Becak 20 10.00%
7. Gerobak Dorong (Penjual Keliling) 20 10.00%
Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Faktor yang Menyebabkan Pengendara Menyadari ada Perlintasan Sebidang


pada JPL Berpintu

Pada JPL yang mempunyai pintu, ditemukan bahwa hal-hal yang menyebabkan
pengendara menyadari bahwa di depannya ada perlintasan sebidang ketika tidak
ada kereta api yang akan melintas adalah faktor rambu adanya perlintasan
(48,00%), posisi rel yang sudah terlihat dari jauh (27,5%) dan pita penggaduh
(15,5%). Akan tetapi pada kondisi kereta api akan melintas, maka yang lebih
menarik perhatian adalah suara genta (44%), baru rambu ada perlintasan (16,5%)
dan lampu yang menyala bergantian (13,5%).

Dari sini terlihat bahwa dengan peranan masing-masing, maka keberadaan rambu,
pita penggaduh dan alat pemberi isyarat suara dan lampu, merupakan pemberi
peringatan yang saling melengkapi dan dibutuhkan oleh pengendara.

Tabel 4.23. Hal yang Menyebabkan Pengendara Menyadari ada Perlintasan


Sebidang pada JPL Berpintu

JPL Berpintu - Tidak Ada Kereta Api Akan Melintas


Faktor Total %
1. Rambu adanya perlintasan 96 48.00%
2. Pita Penggaduh 31 15.50%
3. Rel yang terlihat dari jauh 55 27.50%
4. Lainnya:….. 18 9.00%
Jumlah 200 100.00%

JPL Berpintu - Kereta Api Akan Melintas

IV - 19
Faktor Total %
1. Rambu adanya perlintasan 33 16.50%
2. Pita Penggaduh 17 8.50%
3. Rel yang terlihat dari jauh 17 8.50%
4. Genta tanda kereta api mau lewat 88 44.00%
5. Lampu yang menyala bergantian 27 13.50%
6. Suara kereta api 7 3.50%
7. Lainnya:….. 11 5.50%
Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Faktor yang Menyebabkan Pengendara Menyadari ada Perlintasan Sebidang


pada JPL Berpintu

Pada JPL yang tidak mempunyai pintu, ditemukan bahwa hal-hal yang
menyebabkan pengendara menyadari bahwa di depannya ada perlintasan
sebidang ketika tidak ada kereta api yang akan melintas adalah faktor posisi rel
yang terlihat dari jauh (59%) dan faktor rambu adanya perlintasan (30,5%). Akan
tetapi pada kondisi kereta api akan melintas, maka yang lebih menarik perhatian
adalah suara kereta api (47%), posisi rel yang terlihat dari jauh (20,5%) dan rambu
adanya perlintasan (18,5%).

Tabel 4.24. Hal yang Menyebabkan Pengendara Menyadari ada Perlintasan


Sebidang pada JPL Tidak Berpintu

JPL Tidak Berpintu, Tidak Ada Kereta Api Akan Melintas


Faktor Total %
1. Rambu adanya perlintasan 61 30.50%
2. Pita Penggaduh 15 7.50%
3. Rel yang terlihat dari jauh 118 59.00%
4. Lainnya:….. 6 3.00%
Jumlah 200 100.00%

JPL Tidak Berpintu, Kereta Api Akan Melintas


Faktor Total %
1. Rambu adanya perlintasan 37 18.50%

IV - 20
2. Pita Penggaduh 9 4.50%
3. Rel yang terlihat dari jauh 41 20.50%
4. Suara kereta api 94 47.00%
5. Lainnya:….. 19 9.50%
Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Persepsi Pengendara Terhadap Rambu dan Marka

Dari sudut pandang pengendara, maka terlihat bahwa pengendara memandang


perlu di setiap perlintasan sebidang dipasang rambu, karena hal itu membantu
pengendara untuk tetap siaga dan waspada.

Tabel 4.25. Fungsi Rambu

Rambu Membantu untuk Siaga Total %


1. Ya 192 96.00%
2. Selama ini tidak menyadari ada rambu, langsung
lewat saja 8 4.00%
Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

Rambu yang membuat pengendara siaga dan perlu untuk dipasang adalah rambu
peringatan ada perlintasan (53,5%), rambu peringatan hati-hati (21%) dan rambu
peringatan STOP untuk tengok kanan kiri (20%).

Tabel 4.26. Rambu yang Membuat Pengendara Siaga dan Perlu Dipasang

Rambu yang Perlu Dipasang Total %


1. Rambu peringatan ada perlintasan 107 53.50%
2. Rambu peringatan hati-hati 42 21.00%
3. Rambu peringatan STOP untuk tengok kiri-kanan 40 20.00%
4. Rambu larangan menyalip 0 0.00%
5. Marka tulisan “KA” 10 5.00%
6. Lainnya:…….. 1 0.50%
Jumlah 200 100.00%
Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 21
Responden berpendapat bahwa secara jumlah rambu dan marka sudah cukup
(66%), tetapi 34% responden menganggap jumlah ini masih kurang.

Tabel 4.27. Kecukupan Jumlah Rambu dan Marka

Jumlah Rambu dan Marka Sudah Cukup Total %


1. Cukup 132 66.00%
2. Kurang 68 34.00%
Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Persepsi Pengendara Terhadap Pita Penggaduh

Pita penggaduh dibuat dengan tujuan untuk membuat pengendara menyadari


bahwa pada jarak tertentu di depannya ada perlintasan sebidang, sehingga
pengendara bisa menurunkan kecepatan kendaraannya dan siap-siap untuk
berhenti apabila kereta api akan lewat, atau melaju dengan tidak dengan
kecepatan tinggi apabila kereta api sedang tidak akan melintas. Bagi responden
keberadaan pita penggaduh memang cukup membantu hal tersebut (83%), akan
tetapi sisanya merasa hanya sebagai pengganggu kenyamanan berkendara.

Tabel 4.28. Penilaian Tehadap Adanya Pita Penggaduh

Penilaian Terhadap Pita Penggaduh Total %


1. Cukup membantu menyadari akan melewati perlintasan 166 83.00%
2. Cukup mengganggu dalam berkendara 34 17.00%
Jumlah 200 100.00%
Sumber: Hasil Survey, 2009

Berkaitan dengan kondisi pita penggaduh yang ada, yang di satu sisi dirasakan
cukup membantu untuk waspada dan di sisi lainnya mengganggu pengendara,
maka dalam hal ini responden mengusulkan perbaikan desain pita penggaduh agar
dibuat tidak terlalu tinggi, jumlahnya tidak terlalu banyak dan jarak terhadap
perlintasan tidak terlalu dekat, akan tetapi responden tidak secara persis bisa
memberikan ukuran yang ideal, sehingga ini perlu mendapat perhatian dari
penyusun kebijakan untuk mendapatkan ukuran yang ideal.

IV - 22
Tabel 4.29. Aspek yang Perlu Diperbaiki Terkait dengan Pita Penggaduh

Usulan Perbaikan Desain Pita Penggaduh Total %


1. Jangan terlalu tinggi 75 41.67%
2. Jumlah jangan terlalu banyak 72 40.00%
3. Jarak dengan perlintasan jangan terlalu dekat 33 18.33%
Jumlah 180 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Persepsi Pengendara Terhadap Lampu Penerangan Perlintasan

Responden memandang bahwa kebutuhan untuk memasang lampu penerangan


pada perlintasan sebidang pada malam hari adalah sangat perlu (49%) dan perlu
(51%)

Tabel 4.30. Perlunya Lampu Penerangan di Perlintasan Sebidang

Perlu Penerangan pada Perlintasan Sebidang Total %


1. Sangat perlu 98 49.00%
2. Perlu 102 51.00%
3. Tidak perlu 0 0.00%
Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Persepsi Pengendara Terhadap Median/Separator

Responden memandang bahwa kebutuhan untuk membuat median atau minimal


separator pada perlintasan sebidang adalah perlu.

Tabel 4.31. Perlunya Median/Separator di Perlintasan Sebidang

Perlu Median/Separator Total %


1. Sangat perlu 51 25.50%
2. Perlu 102 51.00%
3. Tidak perlu 47 23.50%
Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

IV - 23
ƒ Persepsi Pengendara Terhadap Perlunya Marka Khusus untuk Sepeda Motor

Responden memandang, karena jumlah sepeda motor yang cukup banyak, maka
perlu ada marka khusus yang menunjukkan ruang henti khusus bagi sepeda motor.

Tabel 4.32. Perlunya Marka Khusus untuk Sepeda Motor

Perlu Marka Khusus untuk Sepeda Motor Total %


1. Sangat perlu 27 13.50%
2. Perlu 100 50.00%
3. Tidak perlu 73 36.50%
Jumlah 200 100.00%

4.7. RANGKUMAN HASIL SURVEY PERLINTASAN SEBIDANG

Berdasarkan hasil survey yang telah dilakukan dan disampaikan hasilnya pada sub-
bab sub-bab sebelumnya, maka secara umum bisa disampaikan bahwa:

(1) Kondisi perlintasan sebidang yang ada di enam kota besar yang disurvey
mempunyai kelengkapan yang cukup memadai dilihat dari sisi kelengkapan
rambu, marka dan alat pemberi isyarat lampu dan suara.

(2) Kondisi perlintasan sebidang banyak yang tidak bisa memenuhi ketentuan
terkait dengan desain geometri jalan, terutama dikaitkan dengan jarak
pandang bebas, geometri jalan dan pita penggaduh.

(3) Kondisi volume lalu-lintas yang melintasi perlintasan sebidang pada semua
perlintasan sebidang sudah melebihi ketentuan pedokam teknis, sehingga
secara teknis sudah seharusnya dibuat perlintasan tidak sebidang.

(4) Perilaku pengendara yang kurang disiplin dan penegakan hukum oleh aparat
yang kurang tegas ikut memperparah kondisi lalu-lintas di perlintasan
sebidang, sehinga lalu-lintas menjadi semrawut dan resiko kecelakaan
menjadi semakin besar.

IV - 24
B AB 5
REVIEW DESAIN PEDOMAN TEKNIS
PERLINTASAN SEBIDANG

5.1. ISTILAH DAN PENGERTIAN

ƒ Menurut Pedoman Teknis

1) Perlintasan sebidang adalah perpotongan sebidang antara jalur kereta api


dengan jalan.

2) Manajemen lalu lintas adalah upaya-upaya dibidang lalu lintas yang meliputi
kegiatan perencanaan, pengaturan, pengawasan, dan pengendalian lalu lintas.

3) Rekayasa lalu lintas adalah pelaksanaan manajemen lalu lintas di jalan yang
meliputi perencanaan, pembangunan dan pemeliharaan jalan serta
perencanaan, pengadaan, pemasangan, dan pemeliharaan rambu-rambu,
marka jalan, alat pemberi isyarat lalu lintas, serta alat pengendali dan
pengaman pemakai jalan.

4) Rumija adalah Ruang Milik Jalan yang meliputi ruang manfaat jalan dan
sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan.

5) Damaja Rel adalah Daerah Manfaat Jalan Rel adalah jalan rel beserta bidang
tanah atau bidang lain di kiri dan kanannya yang dipergunakan untuk
konstruksi jalan rel.

6) Damija Rel adalah Daerah Milik Jalan Rel adalah daerah yang diperuntukkan
bagi daerah manfaat jalan kereta api dan pelebaran jalan rel maupun
penambahan jalur dikemudian hari serta kebutuhan ruang untuk pengamanan
kontruksi jalan rel.

7) Dawasja Rel adalah Daerah Pengawasan Jalan Rel adalah ruang sepanjang
jalan rel di luar Damija rel yang dibatasi oleh lebar dan tinggi tertentu dan
diperuntukkan bagi pengamanan dan kelancaran operasional kereta api.

V-1
8) Rambu adalah salah satu dari perlengkapan jalan berupa lambang, huruf,
angka, kalimat dan/atau perpaduan di antaranya sebagai peringatan,
larangan, perintah atau petunjuk bagi pemakai jalan.

9) Rambu Peringatan adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan


peringatan bahaya atau tempat berbahaya pada jalan di depan pemakai jalan.

10) Rambu Larangan adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan perbuatan
yang dilarang dilakukan oleh pemakai jalan.

11) Rambu Perintah adalah rambu yang menyatakan perintah yang wajib
dilakukan oleh pemakai jalan.

12) Papan Tambahan adalah papan yang dipasang di bawah daun rambu yang
memberikan penjelasan lebih lanjut dari suatu rambu.

13) Marka Jalan adalah tanda yang berada di permukaan jalan atau di atas
permukaan jalan yang meliputi peralatan atau tanda yang berbentuk garis
membujur, garis melintang serta lambang lainnya yang berfungsi untuk
mengarahkan arus lalu lintas dan membatasi daerah kepentingan lalu lintas.

14) Isyarat Lampu Lalu Lintas adalah isyarat lampu lalu lintas satu warna terdiri
dari satu lampu menyala berkedip atau dua lampu yang menyala bergantian
untuk memberikan peringatan bahaya kepada pemakai jalan.

15) Isyarat Suara adalah isyarat lalu lintas yang berupa suara yang menyertai
isyarat lampu lalu lintas satu warna yang memberikan peringatan bahaya
kepada pemakai jalan.

16) Jarak Pandang adalah suatu jarak yang diperlukan oleh seorang pengemudi
pada saat mengemudi sedemikian sehingga jika pengemudi melihat suatu
halangan yang membahayakan, pengemudi dapat melakukan sesuatu untuk
menghindari bahaya tersebut secara aman.

17) Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal Perhubungan Darat.

ƒ Ketentuan Undang-undang

Berdasarkan UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian Pasal 36 tentang jalur


kereta api disebutkan bahwa jalur kereta api meliputi:

V-2
a. ruang manfaat jalur kereta api;
b. ruang milik jalur kereta api; dan
c. ruang pengawasan jalur kereta api.

Ketiga terminologi tersebut didefinisikan pada pasal 37, 42 dan 44:

a) Ruang manfaat jalur kereta api sebagaimana terdiri atas jalan rel dan bidang
tanah di kiri dan kanan jalan rel beserta ruang di kiri, kanan, atas, dan bawah
yang digunakan untuk konstruksi jalan rel dan penempatan fasilitas operasi
kereta api serta bangunan pelengkap lainnya.

b) Ruang milik jalur kereta api adalah bidang tanah di kiri dan di kanan ruang
manfaat jalur kereta api yang digunakan untuk pengamanan konstruksi jalan
rel.

c) Ruang pengawasan jalur kereta api adalah bidang tanah atau bidang lain di
kiri dan di kanan ruang milik jalur kereta api untuk pengamanan dan
kelancaran operasi kereta api.

ƒ Rekomendasi

(1) Poin (5), (6) dan (7) pada pedoman teknis yang menjelaskan istilah dan
pengertian Damaja Rel (Daerah Manfaat Jalan Rel), Damija Rel (Daerah Milik
Jalan Rel) dan Dawasja Rel (Daerah Pengawasan Jalan Rel) diubah sesuai
dengan definisi yang termuat dalam Undang-undang Nomor 23 Tahun 2007
tentang Perkeretaapian.

(2) Poin (1) pada pedoman teknis yang menyatakan Direktur Jenderal adalah
Direktur Jenderal Perhubungan Darat dihilangkan, karena dalam pembinaan
dan pengawasan perlintasan sebidang akan melibatkan juga Direktorat
Jenderal Perkeretaapian.

(3) Istilah dan pengertian yang lain tetap dipergunakan.

V-3
5.2. PERSYARATAN PERLINTASAN SEBIDANG

5.2.1. Lokasi Perlintasan Sebidang

ƒ Menurut Pedoman Teknis

Sesuai SK Dirjen No.770 Tahun 2005 perlintasan sebidang dapat dibuat pada lokasi
dengan ketentuan :

(1) selang waktu antara kereta api satu dengan kereta api berikutnya (Head way)
yang melintas pada lokasi tersebut rata-rata sekurang-kurangnya 6 (enam)
menit pada waktu sibuk (peak)

(2) jarak perlintasan yang satu dengan yang lainnya pada satu jalur kereta api
tidak kurang dari 800 meter;

(3) tidak terletak pada lengkungan jalan kereta api atau tikungan jalan;

(4) terdapat kondisi lingkungan yang memungkinkan pandangan bagi masinis


kereta api dari as perlintasan dan bagi pengemudi kendaraan bermotor;

(5) Jalan yang melintas adalah jalan Kelas III;

ƒ Hasil Survei Perlintasan Sebidang

Dari hasil survei diperoleh data yang terkait dengan lokasi perlintasan sebidang
sebagai berikut:

(1) Pedoman teknis mensyaratkan bahwa headway pada jam sibuk harus lebih dari
6 menit, untuk memberikan ruang gerak kendaraan yang melintas dan lebih
meningkatkan keamanan. Dalam hal ini 9,52% dari lokasi yang disurvei tidak
memenuhi ketentuan ini.

(2) Pedoman teknis mensyaratkan bahwa jarak antar JPL terdekat minimal adalah
800 meter. Dalam hal ini ditemukan bahwa 20% (6 lokasi) tidak sesuai dengan
ketentuan ini.

(3) Pedoman teknis mensyaratkan bahwa perlintasan sebidang tidak terletak pada
lengkungan jalan atau jalan kereta api. Dari hasil survei diperoleh data bahwa
perlintasan sebidang sebanyak 36% terletak pada lengkungan jalan dan 22%
terletak pada lengkungan jalan kereta api.

V-4
(4) Permasalahan yang berkaitan dengan jarak pandang bebas di lapangan adalah
banyaknya bangunan dan pepohonan yang dibangun dan ditanam terlalu dekat
dengan perlintasan, sehingga menghalangi dan mengurangi pandangan bebas
pengendara mobil dan masinis kereta api yang dipersyaratkan pedoman teknis.

(5) Pedoman teknis mensyaratkan bahwa kelas jalan yang boleh digunakan
sebagai perlintasan sebidang adalah jalan kelas III. Dalam hal ini ditemukan
bahwa 55,17% tidak sesuai dengan ketentuan ini.

ƒ Ketentuan Undang-Undang

Sesuai UU No.22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan pasal 19 ayat
(2) persyaratan Jalan kelas III adalah jalan arteri, kolektor, lokal dan lingkungan
yang dapat dilalui kendaraan bermotor dengan ukuran lebar tidak lebih 2.100
(dua ribu seratus) milimeter, ukuran paling tinggi 3.500 (tiga ribu lima ratus)
milimeter dan muatan sumbu terberat 8 (delapan) ton. Dalam keadaan tertentu
daya dukung jalan kelas III dapat ditetapkan muatan sumbu terberat kurang dari 8
(delapan) ton.

ƒ Rekomendasi

(1) Pembahasan yang berkaitan dengan head way, jarak antar perlintasan,
perlintasan yang tidak terletak pada lengkungan jalan kereta api atau
tikungan jalan dan persyaratan adanya pandangan bebas pada poin (1) – (4)
pada pedoman teknis tetap bisa digunakan, sedangkan upaya perbaikan lebih
ditekankan pada penerapan di lapangan.

(2) Pembatasan bahwa jalan yang melintas pada perlintasan sebidang hanya jalan
Kelas III akan sulit terpenuhi, karena sesuai dengan UU No.22 Tahun 2009
tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, kendaraan bermotor yang
diperkenankan melintas adalah dengan ukuran lebar tidak lebih 2.100 (dua
ribu seratus) milimeter. Hal ini akan menyulitkan kendaraan ukuran besar
yang mempunyai lebar lebih dari 2.100 milimeter, seperti truk kontainer.
Sehingga diusulkan persyaratan kelas jalan dihilangkan atau ditingkatkan
menjadi Kelas II.

V-5
5.2.2 Geometri Jalan

ƒ Menurut Pedoman Teknis


Pembangunan perlintasan sebidang harus memenuhi persyaratan :

(1) permukaan jalan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah dengan kepala rel,
dengan toleransi 0,5 cm;

(2) terdapat permukaan datar sepanjang 60 cm diukur dari sisi terluar jalan rel;

(3) maksimum gradien untuk dilewati kendaraan dihitung dari titik tertinggi di
kepala rel adalah :

a. 2 % diukur dari sisi terluar permukaan datar sebagaimana dimaksud dalam


butir 2) untuk jarak 9,4 meter;

b. 10 % untuk 10 meter berikutnya dihitung dari titik terluar sebagaimana


dimaksud dalam butir 1), sebagai gradien peralihan.

(4) lebar perlintasan untuk satu jalur maksimum 7 meter;

(5) sudut perpotongan antara jalan rel dengan jalan sekurang-kurangnya 90


derajat dan panjang jalan yang lurus minimal harus 150 meter dari as jalan
rel;

(6) harus dilengkapi dengan rel lawan (dwang rel) atau konstruksi lain untuk
menjamin tetap adanya alur untuk flens roda;

(7) tatacara persyaratan ini dapat dilihat pada Gambar 5.1.

V-6
Keterangan :

Garis putus-putus menyebutkan bahwa kondisi di lapangan dapat berupa turunan maupun
tanjakan.

Gambar 5.1. Kemiringan Jalan pada Perlintasan Jalan dengan Jalur Kereta Api
Sesuai Pedoman Teknis

ƒ Rekomendasi

Tidak dilakukan perubahan.

V-7
5.3. PERSYARATAN PRASARANA JALAN DAN KA PADA PERLINTASAN SEBIDANG

5.3.1. Ruas Jalan

ƒ Menurut Pedoman Teknis

Ruas jalan yang dapat dibuat perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur
kereta api mempunyai persyaratan sebagai berikut :

1) jalan kelas III;

2) jalan sebanyak-banyaknya 2(dua) lajur 2 (dua) arah;

3) tidak pada tikungan jalan dan/atau alinement horizontal yang memiliki radius
sekurang-kurangnya 500 m;

4) tingkat kelandaian kurang dari 5 (lima) persen dari titik terluar jalan rel;

5) memenuhi jarak pandang bebas, (penentuan jarak pandang bebas antara


kereta api dan jalan);

6) sesuai dengan Rencana Umum Tata Ruang (RUTR);

Hubungan antara jarak pandangan dan kecepatan ditunjukkan pada Tabel 5.1.

Tabel 5.1. Hubungan Jarak Pandang dengan Kecepatan Sesuai Pedoman Teknis

V-8
Gambar 5.2. Jarak Pandang di Perlintasan Sebidang

Keterangan :

dH = Jarak pandang terhadap jalan bagi kendaraan kecepatan VV untuk berhenti


dengan aman tanpa melanggar batas perlintasan

dT = Jarak pandang terhadap jalan rel untuk melakukan manuver seperti yang
dideskripsikan untuk dH

Besarnya dH dan dT seperti pada tabel 1.

L = panjang kendaraan

D = jarak dari garis stop atau dari bagian depan kendaraan terhadap rel
terdekat

de = Jarak dari pengemudi terhadap bagian depan kendaraan

V-9
ƒ Kajian Literatur

Di dalam buku : A Policy on Geometric Design of Highways and Streets 2001


(AASHTO) dibahas tentang persilangan sebidang jalan raya dengan kereta api
(Railroad – Highway Grade Crossing).

Pada persilangan sebidang yang tidak menggunakan peralatan pengaman yang


diaktifkan oleh kereta (train-activated warning devices) jarak pandangan
merupakan pertimbangan utama.

Dasar perhitungan adalah seperti juga ditunjukkan pada Gambar 5.2, dengan
menggunakan rumus-rumus sebagai berikut:

Dimana :

A = constant = 0.278
B = constant = 0.039
dH = panjang jarak pandangan sepanjang jalan raya yang memungkinkan
kendaraan dengan kecepatan VV melintasi perlintasan
dT = panjang jarak pandangan sepanjang jalan rel untuk melakukan
maneuver seperti dideskripsikan untuk dH
VV = kecepatan kendaraan (km/jam)
VT = kecepatan kereta (km/jam)
t = perception/reaction time, yang diasumsikan sebesar 2.5 detik
a = driver deceleration, yang diasumsikan sebesar 3.4 m/s2
D = jarak dari stop line ke rel terdekat, yang diasumsikan sebesar 4.5 m.
de = jarak dari pengemudi ke bagian terdepan kendaraan, diasumsikan
sebesar 3.0 m
L = panjang kendaraan, diasumsikan sebesar 20 m
W = jarak antara rel terluar (untuk single track, nilainya sebesar 1.5 m)

V - 10
Berdasarkan rumus tersebut dapat dihitung jarak pandangan terhadap jalan rel
(dT) dan jarak pandangan terhadap jalan raya (dH) seperti ditunjukkan pada Tabel
di bawah ini.

Tabel 5.2. Kebutuhan Desain Jarak Pandangan untuk Tiap Kombinasi Kecepatan
Kendaraan dan Kereta (kendaraan Truk panjang 20 m)

ƒ Rekomendasi

(1) Nilai yang ditunjukkan pada standar AASHTO relatif hampir sama dengan nilai
pada tabel yang digunakan oleh Departemen Perhubungan (SK Ditjen Hubdat
No.770 Tahun 2005). Perbedaan maksimum adalah sebesar 5 meter (sekitar 2
persen), sehingga tidak diperlukan perubahan nilai pada tabel yang
berhubungan dengan jarak pandang bebas.

(2) Perlu dilakukan penertiban dan konsistensi penegakan hukum pada bangunan
yang mengganggu jarak pandang bebas di perlintasan sebidang. Dalam
pelaksanaannya diperlukan peran Pemerintah Daerah, antara lain dengan
membuat Perda yang menjadi acuan dalam pembangunan gedung dan
penanaman pohon di sekitar perlintasan sebidang.

V - 11
5.3.2. Rambu

ƒ Menurut Pedoman Teknis

1) Rambu peringatan dipasang pada perlintasan sebidang antara jalan dengan


kereta api, terdiri dari:

a) rambu yang menyatakan adanya perlintasan sebidang antara jalan


dengan jalur kereta api dimana jalur kereta api dilengkapi dengan pintu
perlintasan, dengan rambu tabel 1a No.22a ;

b) rambu yang menyatakan adanya perlintasan sebidang antara jalan


dengan jalur kereta api dimana jalur kereta api tidak dilengkapi dengan
pintu perlintasan, dengan rambu tabel 1a.No.22b;

c) rambu tambahan yang menyatakan jarak per 150 meter dengan rel
kereta api terluar, dengan rambu tabel 1a No. 24a, 24b dan 24c ;

d) rambu berupa kata-kata yang menyatakan agar berhati-hati mendekati


perlintasan kereta api.

2) Rambu Larangan dipasang pada perlintasan sebidang antara jalan dengan


jalur kereta api, terdiri dari :

a) rambu larangan berjalan terus sebagaimana tersebut dalam KM Nomor


61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu Lintas di Jalan pada Tabel 2a
No. 1a, wajib berhenti sesaat dan meneruskan perjalanan setelah
mendapat kepastian aman dari lalu lintas arah lainnya;

b) rambu larangan berjalan terus yaitu rambu sebagaimana tersebut


dalam KM Nomor 61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu Lintas di
Jalan pada Tabel 2a No. 1c, dipasang pada persilangan sebidang jalan
dengan kereta api jalur tunggal yang mewajibkan kendaraan berhenti
sesaat untuk mendapat kepastian aman sebelum melintasi rel;

c) rambu larangan berjalan terus yaitu rambu sebagaimana tersebut


dalam KM KM Nomor 61 Tahun 1993 tentang Rambu-rambu Lalu Lintas
di Jalan pada Tabel 2a No. 1d, dipasang pada persilangan sebidang
jalan dengan kereta api jalur ganda yang mewajibkan kendaraan
berhenti sesaat untuk mendapat kepastian aman sebelum melintasi rel;

V - 12
d) rambu larangan berbalik arah kendaraan bermotor maupun tidak
bermotor pada perlintasan kereta api, dengan rambu 2a No.5c.

e) rambu larangan berupa kata-kata yaitu rambu Tabel 2a No. 12 yang


menyatakan agar pengemudi berhenti sebentar untuk memastikan tidak
ada kereta api yang melintas;

ƒ Hasil Survai Kondisi Perlintasan Sebidang

Rambu yang banyak digunakan pada perlintasan sebidang adalah rambu


peringatan ada rel (tunggal/ganda), rambu STOP dan rambu peringatan ada
perlintasan (berpintu/tidak berpintu). Rambu-rambu yang lain bersifat tambahan,
seperti rambu peringatan berupa kata-kata untuk hati-hati dan tengok kiri-kanan,
serta pita penggaduh.

Tabel 2a No 1c Tabel 2a No 1d Tabel 2a No. 1a

Tabel 1 No. 22a Tabel 1 No. 22b Tabel 1 No. 23

Gambar 5.3. Rambu yang Banyak Digunakan di Perlintasan Sebidang

V - 13
Tabel 5.3. Variasi Pemasangan Jenis Rambu dan Pita Penggaduh

Jenis Rambu dan Pita Penggaduh Jumlah %


1,2,3,4,5,6,7 2 11.76%
1,2,3,4,6 2 11.76%
1,2,3,7 3 17.65%
1,2,3 2 11.76%
1,2,4,6,7 2 11.76%
1,2,5,7 1 5.88%
1,2,6 1 5.88%
1,2,7 4 23.53%
1,2 2 11.76%
1,4,7 1 5.88%
1,7 1 5.88%
2,4,7 2 11.76%
2,5,6 1 5.88%
2,7 1 5.88%
2 1 5.88%
4 1 5.88%
Jumlah 17 100.00%
Keterangan:
No Uraian Frekuensi
1 Rambu Larangan Berhenti 21
2 Rambu Peringatan Rel Tunggal/Rel Ganda 26
3 Rambu Peringatan Tengok Kiri Kanan 9
Rambu Peringatan Perlintasan Berpintu/Tidak
4 Berpintu 10
5 Rambu Peringatan Hati-hati 4
6 Pita Penggaduh 8
7 Rambu Lainnya 17
Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Rekomendasi :

(1) Jumlah dan jenis rambu disesuaikan dengan kebutuhan berdasarkan kondisi
perlintasan sebidang.

(2) Jenis rambu yang wajib ada di setiap perlintasan sebidang adalah rambu Tabel
21 No 1c atau Tabel 2a No 1d, Tabel 1 No. 22a atau Tabel 1 No. 22b, dan
Tabel 2a No. 1a.

V - 14
Tabel 2a No. 1a

Tabel 2a No 1c Tabel 2a No 1d

Tabel 1 No. 22a Tabel 1 No. 22b

Gambar 5.4. Rambu yang Wajib Digunakan di Perlintasan Sebidang

(3) Jenis rambu yang digunakan sesuai kebutuhan adalah rambu peringatan hati-
hati, rambu larangan menyalip untuk jalan tertentu yang sempit dan larangan
berbalik arah di perlintasan sebidang.

5.3.3. Marka

ƒ Menurut Pedoman Teknis

1) Marka melintang berupa tanda garis melintang sebagai batas wajib berhenti
kendaraan sebelum melintasi jalur kereta api, dengan ukuran lebar 0,30
meter dan tinggi 0,03 meter;

2) Marka membujur berupa garis utuh sebagai larangan kendaraan untuk


melintasi garis tersebut dengan ukuran lebar 0,12 meter dan tinggi 0,03
meter.

V - 15
3) Marka lambang berupa tanda peringatan yang dilengkapi dengan tulisan
“KA” sebagai tanda peringatan adanya perlintasan dengan jalur kereta api,
dengan ukuran lebar secara keseluruhan 2,4 meter dan tinggi 6 meter serta
ukuran huruf yang bertuliskan “KA” tinggi 1,5 meter dan lebar 0,60 meter.

4) Pita Penggaduh (rumble strip) sebelum memasuki persilangan sebidang.

5) Median minimal 6 m lebar 1 m pada jalan 2 lajur 2 arah

ƒ Hasil Survei Perlintasan Sebidang

Marka berupa lambang “KA” dipersyaratkan di pedoman teknis. Dalam hal ini
ternyata hanya 25% yang memenuhi kriteria ini. Salah satu sebab tidak adanya
marka ini adalah, ketika dilakukan pekerjaan pelapisan ulang aspal jalan,
biasanya tidak sekaligus dilakukan pengecatan ulang marka lambang “KA” ini.

Tabel 5.4. Marka Lambang ”KA”

Marka Lambang "KA" Jumlah % Ada

Ada 9 25.00% Sesuai

Tidak Ada 27 75.00% Tidak Sesuai

Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Rekomendasi

Marka melintang, marka membujur dan lambang ”KA” tetap dipertahankan dan
dipersyaratkan untuk setiap perlintasan sebidang.

5.3.4. Pita Penggaduh

ƒ Menurut Pedoman Teknis

Sesuai Pedoman Perencanaan Perlintasan Jalan dengan Jalur Kereta Api yang
dikeluarkan oleh Departemen Pekerjaan Umum (2004), pita penggaduh dirancang
untuk memberikan efek getaran mekanik maupun suara, sehingga pengemudi

V - 16
akan mengurangi kecepatan yang ada kurang dari 60 km/jam menuju perlintasan
kereta api. Pita penggaduh digunakan pada perlintasan yang sebidang tanpa
pintu.

Sedangkan menurut SK Dirjen Perhubungan Darat No.770 Tahun 2005 tentang


Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang antara Jalan dengan Jalur Kereta Api
disebutkan bahwa pita penggaduh (rumble strip) merupakan salah satu
perlengkapan jalan yang wajib dilengkapi sebelum memasuki persilangan
sebidang.

Didalam pasal tersebut disebutkan bahwa pita penggaduh merupakan suatu


marka jalan, sementara menurut KM No.3 tahun 1994 disebutkan bahwa pita
penggaduh merupakan salah satu alat pengaman pemakai jalan.

Menurut SK Dirjen tersebut juga disebutkan bahwa pita penggaduh wajib dipasang
pada tipe persilangan sebagai berikut:

• Persilangan tanpa pintu pada jalan dua lajur dua arah dengan jalur tunggal
kereta api

• Persilangan berpintu pada jalan dua lajur dua arah dengan jalur tunggal kereta
api

• Persilangan berpintu pada jalan empat lajur dua arah dengan jalur ganda
kereta api

Dimensi pita penggaduh sesuai yang disyaratkan didalam SK Dirjen No. 770 tahun
2005 adalah seperti ditunjukkan pada Gambar di bawah ini.

Max. 4 cm

Min. 25 cm Min 50 cm Min. 25 cm

Gambar 5.5. Desain Pita Penggaduh Menurut Pedoman Teknis

V - 17
ƒ Hasil Survei Perlintasan Sebidang

Berdasarkan hasil survei persepsi masyarakat sekitar terhadap adanya pita


penggaduh seperti telah dijelaskan pada bab sebelumnya, tercatat bahwa 73,99%
masyarakat tidak terganggu oleh suara gaduh kendaraan yang diakibatkan oleh
adanya pita penggaduh.

Meskipun demikian, terhadap getaran yang diakibatkan oleh adanya pita


penggaduh sebanyak 99,17% masyarakat sekitar merasa terganggu akibat efek
getaran yang diakibatkan oleh adanya pita penggaduh.

Sedangkan menurut pandangan pengemudi kendaraan, keberadaan pita


penggaduh cukup membantu pengemudi untuk menyadari keberadaan perlintasan
sebidang yang ada di depannya. Sebanyak 83% pengemudi mengakui hal tersebut
sedangkan sisanya menganggap sebagai pengganggu kenyamanan berkendara.

Berkaitan dengan kondisi pita penggaduh yang ada, yang di satu sisi dirasakan
cukup membantu untuk waspada dan di sisi lainnya mengganggu pengendara,
maka dalam hal ini responden mengusulkan perbaikan desain pita penggaduh agar
dibuat tidak terlalu tinggi, jumlahnya tidak terlalu banyak dan jarak terhadap
perlintasan tidak terlalu dekat, akan tetapi responden tidak secara persis bisa
memberikan ukuran yang ideal, sehingga ini perlu mendapat perhatian dari
penyusun kebijakan untuk mendapatkan ukuran yang ideal.

Tabel 5.5. Aspek yang Perlu Diperbaiki Terkait dengan Pita Penggaduh

Usulan Perbaikan Desain Pita Penggaduh Total %


1. Jangan terlalu tinggi 75 41.67%
2. Jumlah jangan terlalu banyak 72 40.00%
3. Jarak dengan perlintasan jangan terlalu dekat 33 18.33%
Jumlah 180 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

Oleh karena itu perlu dilakukan tinjauan (review) terhadap keberadaan pita
penggaduh tersebut yang bertujuan untuk mengurangi kecepatan kendaraan pada
saat akan memasuki persilangan sebidang, tetapi juga tidak mengganggu
masyarakat yang berada disekitar jalur kereta api.

V - 18
ƒ Bencmarking Negara Lain

Berdasarkan hasil benchmarking terhadap pita penggaduh (rumble strip) yang ada
di luar negeri, beberapa jenis/tipe yang digunakan sebagai pita penggaduh adalah
sebagai berikut:

Gambar 5.6. Profil Standar Ground-In Rumble Strip di Amerika Serikat

Gambar 5.7. Profil Standar Rumble Strip di Amerika Serikat

Dari data di atas terlihat bahwa standar kedalaman yang digunakan adalah 3/8
inch (0,95 cm) atau ¾ inch (1,9 cm).

V - 19
Jarak antara posisi pita penggaduh dengan lokasi perlintasan sebidang
berdasarkan referensi yang ada adalah sebagai berikut:

Gambar 5.8. Tipikal Jarak Antara Pita Penggaduh

Hasil penelitian di USA menyebutkan penurunan kecepatan dengan menggunakan


rumble strip:

Gambar 5.9. Penurunan Kecepatan Akibat Pita Penggaduh

Sumber : Meyer and Walson, 2002

V - 20
ƒ Rekomendasi

(1) Keberadaan pita penggaduh sebaiknya tetap diberlakukan karena dari aspek
keselamatan lalu lintas, pita penggaduh dapat mengurangi kecepatan lalu
lintas sebelum perlintasan sebidang.

(2) Ketinggian pita penggaduh sesuai standar yang berlaku di negara lain berkisar
pada ketinggian 1 – 3 cm, dengan tinggi ideal 2 cm (tidak perlu 4 cm seperti
standar yang berlaku selama ini).

(3) Lebar pita penggaduh diusulkan berkisar antara 20 – 30 cm, dan jarak antara
pita penggaduh adalah 50 – 80 cm.

(4) Untuk memberikan efek penyadaraan kepada pengendara, maka terutama


untuk jalan di luar kota perlu dibuat pengulangan pita penggaduh pada jarak
sebelum perlintasan sebidang 300 m, 200 m dan 100 m.

(5) Untuk jalan satu arah, maka pita penggaduh dibuat selebar jalan, akan tetapi
untuk jalan 2 arah, maka pita penggaduh dibuat hanya untuk lajur yang
mengarah ke perlintasan sebidang (separuh lebar jalan).

(6) Dengan menggunakan bahan yang tepat maka tingkat gangguan terhadap
kebisingan dan getaran yang ditimbulkan oleh pita penggaduh akan dapat
dikurangi.

1 ~ 3 cm

20 ~ 30 cm 50 ~ 80 cm 20 ~ 30 cm

Gambar 5.10. Usulan Desain Pita Penggaduh

V - 21
5.3.5. Median

ƒ Menurut Pedoman Teknis

Di dalam SK no 770/KA.401/DRJD/2005 disebutkan bahwa median minimal 6 m


lebar 1 m pada jalan 2 lajur 2 arah. Sedangkan menurut Pedoman Perencanaan
Perlintasan Jalan dengan Jalur Kereta Api yang dikeluarkan oleh Departemen
Pekerjaan Umum (2004), median jalan dapat ditempatkan jika memenuhi kriteria
pada Tabel 5.6.

Tabel 5.6. Standar Lebar Jalur, Bahu Jalan dan Trotoar

Jlm
Kolektor Lokal
Lajur

Minimum Ideal Minimum Ideal

Jalur Bahu Trotoar Jalur Bahu Trotoar Jalur Bahu Trotoar Jalur Bahu Trotoar
(m) (m) (m) (m) (m) (m) (m) (m) (m) (m) (m) (m)

2 9,0 2,0 - 13,0 1,5 - 9,0 1,5 - 9,0 2,0 -

2 14,0 - 1,5 15,0 - 1,5 11,0 - 0,5 13,0 - 1,

Lebar median jalan pada daerah yang mendekati perlintasan jalan dengan jalur
kereta api yang sebidang minimal sebesar 1 m. Lebar median diperlukan jika
lebar jalur > 9,0 m atau lebar lajur min 4,0 m

ƒ Hasil Survey Perlintasan Sebidang

Responden memandang bahwa kebutuhan untuk membuat median atau minimal


separator pada perlintasan sebidang adalah perlu.

Tabel 5.7. Perlunya Median/Separator di Perlintasan Sebidang

Perlu Median/Separator Total %

1. Sangat perlu 51 25.50%

V - 22
2. Perlu 102 51.00%

3. Tidak perlu 47 23.50%

Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Rekomendasi

1) Lebar median jalan 2 lajur 2 arah pada daerah yang mendekati perlintasan
jalan dengan jalur kereta api yang sebidang minimal sebesar 0,6 m.

2) Lebar median diperlukan jika lebar jalur ≥ 9,0 m atau lebar lajur min 4,0 m

5.3.6. Alat Pemberi Isyarat Lalu-lintas

ƒ Menurut Pedoman Teknis

a) isyarat lampu satu warna berwarna merah yang menyala berkedip atau dua
lampu berwarna merah yang menyala bergantian,

b) isyarat suara atau tanda panah pada lampu yang menunjukkan arah datangnya
kereta api.

ƒ Hasil Survei Perlintasan Sebidang

Pada JPL yang mempunyai pintu, ditemukan bahwa hal-hal yang menyebabkan
pengendara menyadari bahwa di depannya ada perlintasan sebidang ketika tidak
ada kereta api yang akan melintas adalah faktor rambu adanya perlintasan
(48,00%), posisi rel yang sudah terlihat dari jauh (27,5%) dan pita penggaduh
(15,5%). Akan tetapi pada kondisi kereta api akan melintas, maka yang lebih
menarik perhatian adalah suara genta (44%), baru rambu ada perlintasan (16,5%)
dan lampu yang menyala bergantian (13,5%).

Dari sini terlihat bahwa dengan peranan masing-masing, maka keberadaan rambu,
pita penggaduh dan alat pemberi isyarat suara dan lampu, merupakan pemberi
peringatan yang saling melengkapi dan dibutuhkan oleh pengendara.

V - 23
ƒ Rekomendasi

1) isyarat lampu satu warna berwarna merah yang menyala berkedip atau dua
lampu berwarna merah yang menyala bergantian,

2) isyarat suara (alarm dan suara peringatan) atau tanda panah pada lampu
yang menunjukkan arah datangnya kereta api.

5.3.7. Penerangan Jalan

ƒ Menurut Pedoman Teknis

Di dalam SK no 770/KA.401/DRJD/2005 tidak membicarakan secara khusus yang


berkaitan penerangan jalan.

ƒ Hasil Survei Perlintasan Sebidang

Responden memandang bahwa kebutuhan untuk memasang lampu penerangan


pada perlintasan sebidang pada malam hari adalah sangat perlu (49%) dan perlu
(51%)

Tabel 5.8. Perlunya Lampu Penerangan di Perlintasan Sebidang

Perlu Penerangan pada Perlintasan Sebidang Total %

1. Sangat perlu 98 49.00%

2. Perlu 102 51.00%

3. Tidak perlu 0 0.00%

Jumlah 200 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

ƒ Rekomendasi

Penerangan jalan diharuskan ada di setiap perlintasan sebidang.

V - 24
5.3.8. Pintu Perlintasan

ƒ Menurut Pedoman Teknis

Berdasarkan SK Dirjen No. 770 Tahun 2005 dijelaskan bahwa perlintasan sebidang
antara jalan dengan jalur kereta api terdiri dari perlintasan sebidang yang
dilengkapi dengan pintu (baik otomatis maupun tidak) serta perlintasan sebidang
yang tidak dilengkapi dengan pintu.

KELENGKAPA Ketentuan
N

Perlintasan 1) pintu dengan persyaratan kuat dan ringan, anti karat serta mudah dilihat dan memenuhi
Sebidang kriteria failsafe;
Dengan Pintu
2) pada jalan dipasang pemisah lajur;
Otomatis
3) pada kondisi darurat petugas yang berwenang mengambil alih fungsi pintu.

Perlintasan 1) Genta/isyarat suara dengan kekuatan 115 db pada jarak 1 meter.


Sebidang
2) daftar semboyan;
Dengan Pintu
Tidak Otomatis 3) petugas yang berwenang;
4) daftar dinasan petugas;
5) gardu penjaga dan fasilitasnya;
6) daftar perjalanan kereta api sesuai Grafik Perjalanan Kereta Api (GAPEKA);
7) semboyan bendera berwarna merah dan hijau serta lampu semboyan;
8) perlengkapan lainnya seperti senter, kotak P3K, jam dinding;
9) pintu dengan persyaratan kuat dan ringan, anti karat serta mudah dilihat dan memenuhi
kriteria failsafe untuk pintu elektrik.

Perlintasan Perlintasan sebidang yang tidak dilengkapi pintu wajib dilengkapi dengan rambu, marka,
Sebidang isyarat suara dan lampu lalu lintas satu warna yang berwarna merah berkedip atau dua lampu
Tanpa Pintu satu warna yang berwarna merah menyala bergantian sesuai pedoman ini.
Perlintasan
Isyarat lampu lalu lintas satu warna memiliki persyaratan sebagai berikut :
1) terdiri dari satu lampu yang menyala berkedip atau dua lampu yang menyala bergantian;
2) lampu berwarna kuning dipasang pada jalur lalu lintas, mengisyaratkan pengemudi harus
berhati-hati;
3) lampu berwarna merah dipasang pada perlintasan sebidang dengan jalan kereta api dan
apabila menyala mengisyaratkan pengemudi harus berhenti; dan
4) dapat dilengkapi dengan isyarat suara atau tanda panah pada lampu yang menunjukan
arah datangnya kereta api;
5) berbentuk bulat dengan garis tengah antara 20 sentimeter sampai dengan 30 sentimeter;
6) Daya lampu antara 60 watt sampai dengan 100 watt.

V - 25
Pintu otomatis terdiri dari mekanisme kendali dan lengan pintu yang dicat
berpendar strip merah putih yang dapat dikendalikan bolak balik secara otomatis
dan dilengkapi oleh lampu. Pada posisi bawah lengan pintu harus terletak
membentang menghalangi jalur lalu lintas yang bergerak mendekati.

Lengan pintu harus dicat berpendar pada kedua sisi, mempunyai strip-strip
bergantian merah putih dengan sudut 45 derajat. Jarak satu warna dengan yang
lain adalah 400 mm dihitung secara horizontal. Lengan pintu harus mempunyai
minimal 3 buah lampu. Standar desain pintu perlintasan adalah seperti
ditunjukkan pada gambar berikut ini.

Gambar 5.11. Desain Pintu Perlintasan Kereta Api Menurut Pedoman Teknis

V - 26
ƒ Hasil Survei Perlintasan Sebidang

Hasil survey menunjukkan bahwa banyak sekali perilaku pengendara yang kurang
terpuji yang menyumbangkan ketidakteraturan di perlintasan sebidang. Lima
perilaku negatif tersebut, berdasarkan urutan terburuk adalah:

ƒ Sepeda motor menyerobot.


ƒ Berhenti pada jalur arah berlawanan.
ƒ Berhenti tidak teratur.
ƒ Berhenti sangat dekat dengan rel kereta api..
ƒ Pejalan kaki menyerobot

Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup

Sepeda Motor Menyerobot


Berhenti pada Jalur Arah Berlawanan
Berhenti Tidak Teratur
Berhenti Sangat Dekat dengan Rel Kereta Api
Pejalan Kaki Menyerobot
Suara Klakson
Berhenti Mendadak
Mobil Menyerobot
Suara Teriakan Tak Sabar
0% 2% 4% 6% 8% 10% 12% 14% 16% 18% 20%

Gambar 5.12. Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup

ƒ Rekomendasi

1) Lengan pintu harus disesuaikan dengan lebar jalur lalu lintas sehingga tidak
bisa mentolerir adanya kendaraan yang akan memasuki pintu perlintasan pada
saat kereta api akan melintas (menyerobot).

2) Jenis dan spesifikasi pintu perlintasan harus terintegrasi dengan posisi


penyeberangan untuk pejalan kaki (pedestrian).

V - 27
5.3.9. Tata Cara Pemasangan pada Beberapa Kondisi Geometri

ƒ Menurut Pedoman Teknis

Tatacara pemasangan perlengkapan jalan berupa rambu, marka dan pita kejut
pada perlintasan sebidang yang dilengkapi pintu dan tidak dilengkapi pintu serta
desain pintu dapat dilihat pada Gambar 5.13, Gambar 5.14, Gambar 5.15.

Pedoman Perencanaan Perlintasan Jalan Dengan Jalur Kereta Api (PU) membuat
standar seperti Gambar 5.16, untuk mengakomodir perpotongan antara jalan dan
rel yang tidak tegak lurus.

V - 28
Gambar 5.13. Contoh Perlintasan Tanpa Pintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur Tunggal Kereta Api

V - 29
Gambar 5.14. Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur Tunggal Kereta Api

V - 30
Gambar 5.15. Contoh Perlintasan Berpintu pada Jalan Empat Lajur Dua Arah dengan Jalur Ganda Kereta Api

V - 31
15,00 m 0,60 m 15,00 m
0,3
m

X K
4, 5
1 0m

A
4,5
0m

0,3
m

Detail Rambu No.1


2.40 m

0.6 m 0.6 m

1.50 m

K A
6.00 m
0.3

Gambar 5.16. Lay Out Perencanaan Perlintasan Jalan Dengan Jalur Kereta Api (PU)

V - 32
ƒ Hasil Survai

Pedoman teknis mensyaratkan bahwa sudut persilangan jalan dengan rek KA


minimal adalah 45 derajat. Dalam hal ini ditemukan bahwa 8,33% tidak sesuai
dengan ketentuan ini.

Tabel 5.9. Sudut Persilangan Jalan dengan Rel KA

Sudut Persilangan Jalan dengan Rel KA Jumlah % Minimal 45 derajat

Kurang dari 45 derajat 3 8.33% Tidak Sesuai

45 derajat - 89 derajat 17 47.22% Sesuai

90 derajat 16 44.44% Sesuai

Jumlah 36 100.00%

Sumber: Hasil Survey, 2009

Contoh perlintasan sebidang yang mempunyai sudut persilangan kurang dari 90


derajat di Gambar 5.17 dan Gambar 5.18.

V - 33
o
60

60 o
P ita p e n g g a d u h
A ra h P ra b u m u lih

U ta ra
T re e
Rum ah
h u n ia n
3 m R um ah
h u n ia n T re e
9 m
5m

10 m

25 m
4m

R um ah
10 m

h u n ia n 2 m

P os JP L 71

6m
R um ah T re e
h u n ia n
15 m
M e s jid T re e
3 m

T re e R um ah
h u n ia n
70 o

P ita p e n g g a d u h
A ra h B a tu ra ja
47
o

L A Y O U T P E R L IN T A S A N J P L 7 1
K O T A P R A B U M U L IH

Gambar 5.17 Lay Out Perlintasan Sebidang di Prabumulih

V - 34
N

45.0°

20.7°

74
.1
m
m
68
46.
7m

Pos JPL 60.2°

m
.3
21

34.8°
70.1°
12.2
1m

Jl. Ronggowarsito

Lay Out JPL 1A


Jl. Ronggo Warsito - Semarang

Gambar 5.18. Lay Out Perlintasan Sebidang di Semarang

V - 35
ƒ Rekomendasi

1) Untuk perpotongan yang tidak tegak lurus disulkan stop line tetap mengikuti
SK Ditjen Nomor SK. 770/KA.401/DRJD/2005 untuk perlintasan yang
berpalang pintu, dimana stop line tidak mengikuti sudut kemiringan rel,
tetapi tetap tegak lurus dengan jalan. Pertimbangan utama dalam hal ini
adalah panjang lengan pintu perlintasan bisa distandarkan selebar badan
jalan dan lebih mudah dalam pengendalian lalu-lintas dan perlunya adanya
konsistensi dalam pengaturan perlintasan sebidang, baik berpintu maupun
tidak berpintu.

2) Untuk perlintasan dengan pintu perlintasan direkomendasikan tidak


menggunakan rambu Tabel 2A no 12. Ukuran, jarak, rambu dan marka yang
lain tetap.

3) Untuk perlintasan yang berada di luar kota perlu tambahan rambu Tabel I
No 22A pada jarak 300 atau 450 meter.

4) Jika perlintasan yang berhimpitan dengan persimpangan, rambu Tabel 2A no


12 tidak diperlukan lagi, tetapi diperlukan tambahan rambu peringatan
“Jika Kereta Lewat Isyarat Lampu Lalu lintas Tidak Berlaku”.

V - 36
5 4 2 1

X K
6 7

A
3

X A
7

K
1 2 4 5

Nomor Keterangan Gambar Nomor Keterangan Gambar Detail Rambu No.7


2.40 m

Rambu Tabel IIA Rambu Tabel I


1 4
no.1.a no.22b
PERLINTASAN KA
BERHENTI 50 m
0.6 m 0.6 m

HATI – HATI
Rambu Tabel IIA
K A

1.50 m
100 M MENDEKATI PERLINTASAN

6.00 m
2 5 Rambu Peringatan KERETA API
no.1.c

Rambu Tabel IIA JIKA KERETA API LEWAT


3 ISYARAT LAMPU LALULINTAS 6 Pita Penggaduh Max. 4 cm 0.3
no.12 TIDAK BERLAKU Min 25 cm
Min 50 cm
Min 25 cm

Gambar 5.19. Contoh Perlintasan Yang Berhimpit dengan persimpangan (a)

V - 37
5 4 2 1

X K
6 7

A
3 3

X A
7

K
1 2 4 5

Nomor Keterangan Gambar Nomor Keterangan Gambar Detail Rambu No.7


2.40 m

Rambu Tabel IIA Rambu Tabel I


1 4
no.1.a no.22b
PERLINTASAN KA
BERHENTI 50 m
0.6 m 0.6 m

HATI – HATI
Rambu Tabel IIA
K A

1.50 m
100 M MENDEKATI PERLINTASAN

6.00 m
2 5 Rambu Peringatan KERETA API
no.1.c

Rambu Tabel IIA JIKA KERETA API LEWAT


3 ISYARAT LAMPU LALULINTAS
TIDAK BERLAKU
6 Pita Penggaduh Max. 4 cm 0.3
no.12 Min 25 cm
Min 50 cm
Min 25 cm

Gambar 5.20. Contoh Perlintasan Yang Berhimpit dengan persimpangan (b)

V - 38
5.4. PENENTUAN PERLINTASAN SEBIDANG

ƒ Pedoman Teknis

Pedoman teknis menyasratkan penentuan perlintasan sebidang sperti Tabel 5.10.

Tabel 5.10. Jenis Perlintasan Sebidang Berdasarkan Frekuensi Kereta Api dan
Volume Lalu-lintas

VOLUME LALU-LINTAS Jalan Dalam Kota Jalan Luar Kota

Perlintasan Sebidang Dengan


Pintu (Otomatis dan Tidak
Otomatis)

(1) Jumlah kereta api yang 25 – 50 KA/hari 25 – 50 KA/hari


melintas pada lokasi

(2) volume lalu lintas harian rata- 1000 – 1500 kend/hari 300 – 500 kend/hari
rata (LHR)

(3) hasil perkalian antara volume 12.500 – 35.000 smpk/hari 12.500 – 35.000 smpk/hari
lalu lintas harian rata-rata
(LHR) dengan frekuensi kereta
api

Perlintasan Sebidang Tanpa


Pintu Perlintasan

(4) Jumlah kereta api yang Maks 25 KA/hari Maks 25 KA/hari


melintas pada lokasi

(5) volume lalu lintas harian rata- Maks 1000 kend/hari Maks 300 kend/hari
rata (LHR)

(6) hasil perkalian antara volume Maks 12.500 smpk/hari Maks 12.500 smpk/hari
lalu lintas harian rata-rata
(LHR) dengan frekuensi kereta
api

V - 39
Gambar 5.21. Grafik area perlintasan sebidang berdasarkan Frekuensi Kereta per
Hari dan Volume Harian Lalu Lintas Rata-rata

ƒ Hasil Survey Perlintasan Sebidang

Dari survey volume lalu-lintas yang telah dilakukan, maka secara umum bisa
disimpulkan bahwa volume lalu lintas harian rata-rata (LHR), baik pada
perlintasan sebidang yang berpintu maupun yang tidak berpintu, baik yang di
dalam kota maupun yang di luar kota, sudah melebihi persyaratan tersebut,
sehingga secara teknis seharusnya sudah tidak layak untuk perlintasan sebidang,
tetapi harus dibangun perlintasan tidak sebidang.

V - 40
Tabel 5.11. Volume Lalu-lintas Harian Rata-rata (LHR) pada Perlintasan Sebidang
di 6 Kota

Lokasi Perlintasan Sebidang Pintu Posisi kend/hari smp/hari

Medan

Jl. Pembangunan-Muliarejo Tanpa Pintu Luar Kota 6,385 1,904

Jl. Bandar Chalifah Berpintu Luar Kota 18,690 7,158

Jl. Asrama Helvetia Berpintu Dalam Kota 43,680 26,140

Jl. Bambu II Berpintu Dalam Kota 44,680 21,612

Jl. Pancing Marjubung Berpintu Dalam Kota 24,823 10,380

Jl. SM. Raja Berpintu Dalam Kota 51,795 26,682

Palembang

LT Km.15 Prabumulih-Baturaja Berpintu Luar Kota 3,645 3,028

JPL 89 Prabumulih-Baturaja Berpintu Luar Kota 15,505 8,534

JPL 71 Prabumulih-Baturaja Berpintu Dalam Kota 8,430 5,016

JPL 75B Palembang-Prabumulih Berpintu Dalam Kota 31,120 24,609

JPL Sungki-Kertapai Berpintu Dalam Kota 6,070 1,859

JPL 82 Prabumulih-Palembang Berpintu Luar Kota 5,590 4,501

Semarang

Ronggowarsito Berpintu Dalam Kota 21,520 9,619

Kaligawe Berpintu Dalam Kota 56,475 25,563

Anjasmoro Berpintu Dalam Kota 31,220 15,391

Tlogosari Berpintu Dalam Kota 22,865 6,951

Mranggen Berpintu Luar Kota 30,820 16,557

Kaliwungu Berpintu Luar Kota 23,805 10,911

Yogyakarta

JPL 329 Berbah Berpintu Luar Kota 8,025 3,112

JPL 328 Kali Opak Berpintu Dalam Kota 17,800 6,413

JPL 344 Janti Berpintu Dalam Kota 18,400 6,946

JPL 249 IAIN Berpintu Dalam Kota 31,885 12,523

V - 41
Lokasi Perlintasan Sebidang Pintu Posisi kend/hari smp/hari

JPL 739 HOS Cokroaminoto Berpintu Luar Kota 35,240 16,287

JPL 320 Prambanan Berpintu Luar Kota 14,240 5,817

Bandung

JPL 149 Cimahi - Baros Berpintu Luar Kota 37,220 21,296

JPL 181 Majalaya - Cicalengka Berpintu Luar Kota 19,885 8,904

JPL 165A Lakswi - Gatot Subroto Berpintu Dalam Kota 68,265 36,342

JPL 165 Kosambi - Supratman Berpintu Dalam Kota 54,915 27,280

JPL Parakan Saat - Sukarno Hatta Berpintu Dalam Kota 22,795 9,661

JPL 148 RS Dustira - Sriwijaya Berpintu Luar Kota 36,010 19,526

Surabaya

Ahmad Yani Berpintu Dalam Kota 32,940 16,359

Masjid Agung Surabaya Tanpa Pintu Luar Kota 14,175 5,193

JPL 31 B. Katamso - Sidoarjo Berpintu Luar Kota 31,925 14,334

JPL 4 Ngaglik Berpintu Dalam Kota 69,030 27,747

Margomulyo Berpintu Dalam Kota 157,295 78,373

Bung Tomo Berpintu Dalam Kota 65,135 33,398

Sumber: Hasil Survey, 2009

(7) Benchmarking Negara Lain

Berdasarkan Guidance on Traffic Control Devices at Highway-Rail Grade Crossings


(U.S. Departement of Transportation), diatur bahwa beberapa 2 jenis persilangan
antara jalan raya – jalan rel adalah :

• Pasif – minimum traffic control application

• Active devices – dengan pintu otomatis

Guidance tersebut tidak mengatur perlintasan sebidang yang tidak dilengkapi


pintu. Untuk perlintasan dengan pintu otomatis, standar yang digunakan adalah
sebagai berikut:

V - 42
Tabel 5.12. Beberapa Aspek Teknis dari Guidance on Traffic Control Devices at
Highway-Rail Grade

VOLUME LALU-LINTAS Jalan Dalam Kota Jalan Luar Kota

Perlintasan Sebidang Dengan Pintu


(Otomatis dan Tidak Otomatis)

(8) Jumlah kereta api yang melintas pada Min 20 KA/hari Min 20 KA/hari
lokasi

(9) Volume lalu lintas harian rata-rata (LHR) Min 2000 kend/hari Min 500 kend/hari

(10) Hasil perkalian antara volume lalu lintas Min 5000 smpk/hari Min 5000 smpk/hari
harian rata-rata (LHR) dengan frekuensi
kereta api

Perlintasan Sebidang Tanpa Pintu (Tidak diatur)


Perlintasan

Dengan memperhatikan contoh besaran angka LHR yang digunakan di manca


negara, maka angka yang digunakan di dalam pedoman teknis cukup sesuai. Pada
prinsipnya secara peraturan hal ini ditujukan untuk tidak memberikan kebijakan
yang terlalu longgar untuk membuat perlintasan sebidang, karena hal ini sangat
erat kaitannya dengan keselamatan manusia yang meyeberang dan target dalam
pencapaian kelancaran lalu-lintas. Akan tetapi kebijakan ini di lapangan ternyata
sangat sulit diterapkan. Keterbatasan dana menjadi salah satu hambatan yang
serius dalam pembangunan perlintasan tidak sebidang.

ƒ Rekomendasi

(1) Dengan mempertimbangkan faktor keselamatan dan faktor kemudahan dalam


pengendalian lalu-lintas, maka pada prinsinya besaran angka LHR tersebut
masih bisa dipergunakan.

(2) Disarankan agar pemerintah memberikan prioritas yang tinggi untuk


pembangunan perlintasan tidak sebidang.

V - 43
(3) Dalam perencanaan jaringan jalan perkotaan, maka pendekatan untuk
meminimalkan adanya perpotongan antara jalan dan jalan rel perlu dilakukan
dengan seksama.

5.5. TATA CARA BERLALU-LINTAS DI PERLINTASAN SEBIDANG

5.5.1 Pengemudi Kendaraan

ƒ Menurut Pedoman Teknis

(1) Pada perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api, pengemudi
kendaraan wajib :

a) mendahulukan kereta api;

b) memberikan hak utama kepada kendaraan yang lebih dahulu melintasi


rel.

(2) Setiap pengemudi kendaraan bermotor dan tidak bermotor yang akan
melintasi perlintasan sebidang kereta api, wajib :

a) mengurangi kecepatan kendaraan sewaktu melihat rambu peringatan


adanya perlintasan;

b) menghentikan kendaraan sejenak sebelum melewati perlintasan,


menengok ke kiri dan ke kanan untuk memastikan tidak ada kereta api
yang akan melintas;

c) tidak mendahului kendaraan lain di perlintasan;

d) tidak menerobos perlintasan saat pintu perlintasan ditutup;

e) tidak menerobos perlintasan dalam kondisi lampu isyarat warna merah


menyala pada perlintasan yang dilengkapi lampu isyarat lalu lintas;

f) memastikan bahwa kendaraannya dapat melewati rel, sehingga kondisi rel


harus senantiasa kosong;

g) membuka jendela samping pengemudi, agar dapat memastikan ada


tidaknya tanda peringatan kereta akan melewati perlintasan.

h) apabila mesin kendaraan tiba-tiba mati di perlintasan, maka pengemudi


harus dapat memastikan kendaraannya keluar dari areal perlintasan.

V - 44
(3) Setiap pengemudi kendaraan bermotor atau tidak bermotor wajib berhenti
dibelakang marka melintang berupa tanda garis melintang untuk menunggu
kereta api melintas;

ƒ Ketentuan Undang-undang

Undang-Undang No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian pada Pasal 124


menyebutkan bahwa pada perpotongan sebidang antara jalur kereta api dan jalan,
pemakai jalan wajib mendahulukan perjalanan kereta api.

Undang-Undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu-lintas dan Angkutan Jalan


menyebutkan:

Pasal 114

Pada perlintasan sebidang antara jalur kereta api dan Jalan, Pengemudi
Kendaraan wajib:

a. berhenti ketika sinyal sudah berbunyi, palang pintu kereta api sudah mulai
ditutup, dan/atau ada isyarat lain;

b. mendahulukan kereta api; dan

c. memberikan hak utama kepada Kendaraan yang lebih dahulu melintasi rel.

Pasal 116

(1) Pengemudi harus memperlambat kendaraannya sesuai dengan Rambu Lalu


Lintas.

(2) Selain sesuai dengan Rambu Lalu Lintas sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
Pengemudi harus memperlambat kendaraannya jika:

a. mendekati persimpangan atau perlintasan sebidang kereta api;

Pasal 118

V - 45
Selain Kendaraan Bermotor Umum dalam trayek, setiap Kendaraan Bermotor
dapat berhenti di setiap Jalan, kecuali:

a. terdapat rambu larangan berhenti dan/atau Marka Jalan yang bergaris


utuh;

b. pada tempat tertentu yang dapat membahayakan keamanan, keselamatan


serta mengganggu Ketertiban dan Kelancaran Lalu Lintas dan Angkutan
Jalan; dan/atau

c. di jalan tol

Penjelasan Pasal 118 huruf b

Yang dimaksud dengan “tempat tertentu yang dapat membahayakan” adalah:

a. tempat penyeberangan Pejalan Kaki atau tempat penyeberangan sepeda


yang telah ditentukan;

b. jalur khusus Pejalan Kaki;

c. tikungan

d. di atas jembatan

e. tempat yang mendekati perlintasan sebidang dan persimpangan;

f. di muka pintu keluar masuk pekarangan;

g. tempat tempat yang dapat menutupi Rambu Lalu Lintas atau Alat Pemberi
Isyarat Lalu Lintas; atau

h. berdekatan dengan keran pemadam kebakaran atau sumber air untuk


pemadam kebakaran.

ƒ Hasil Survai Perlintasan Sebidang

Dari survai perilaku pengendara saat pintu perlintasan ditutup menunjukkan


masih adanya pengendara yang melanggar ketentuan yang ada. Hal-hal yang
dilakukan pengendara saat pintu perlintasan ditutup diantaranya adalah:

• Sepeda Motor menyerobot sekitar 20%

V - 46
• Berhenti pada jalur arah berlawanan sekitar 18%

• Berhenti tidak teratur, sekitar 17%

• Berhenti sangat dekat dengan rel kereta api, sekitar 17%

• Pejalan kaki menyerobot hampir 14%

• Suara klakson, hampir 6%

• Berhenti mendadak, sekitar 3%

• Mobil menyerobot, lebih dari 2%

• Suara terikan tak sabar hampir 2%

Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup

Sepeda Motor Menyerobot


Berhenti pada Jalur Arah Berlawanan
Berhenti Tidak Teratur
Berhenti Sangat Dekat dengan Rel Kereta Api
Pejalan Kaki Menyerobot
Suara Klakson
Berhenti Mendadak
Mobil Menyerobot
Suara Teriakan Tak Sabar

0% 2% 4% 6% 8% 10% 12% 14% 16% 18% 20%

Gambar 5.22. Perilaku Pengendara Saat Pintu Perlintasan Ditutup

ƒ Rekomendasi

(1) Pada perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api, pengemudi
kendaraan wajib :

a) mendahulukan kereta api;

b) memberikan hak utama kepada kendaraan yang lebih dahulu melintasi


rel.

V - 47
2) Setiap pengemudi kendaraan bermotor dan tidak bermotor yang akan
melintasi perlintasan sebidang kereta api, wajib :

a) Memperlambat kendaraannya sewaktu mendekati perlintasan yang


ditandai rambu peringatan adanya perlintasan;

b) melihat rambu peringatan adanya perlintasan;

c) menghentikan kendaraan sejenak sebelum melewati perlintasan,


menengok ke kiri dan ke kanan untuk memastikan tidak ada kereta api
yang akan melintas;

d) tidak mendahului kendaraan lain di perlintasan;

e) tidak menerobos perlintasan saat pintu perlintasan ditutup;

f) tidak menerobos perlintasan dalam kondisi lampu isyarat warna merah


menyala pada perlintasan yang dilengkapi lampu isyarat lalu lintas;

g) memastikan bahwa kendaraannya dapat melewati rel, sehingga kondisi


rel harus senantiasa kosong;

h) membuka jendela samping pengemudi, agar dapat memastikan ada


tidaknya tanda peringatan kereta akan melewati perlintasan.

i) apabila mesin kendaraan tiba-tiba mati di perlintasan, maka pengemudi


harus dapat memastikan kendaraannya keluar dari areal perlintasan.

3) Setiap pengemudi kendaraan bermotor atau tidak bermotor dilarang berhenti


di perlintasan sebidang kereta api.

4) Setiap pengemudi kendaraan bermotor atau tidak bermotor wajib berhenti


dibelakang marka melintang berupa tanda garis melintang untuk menunggu
kereta api melintas.

5.5.2 Masinis Kereta Api

ƒ Menurut Pedoman Teknis:

a. Selama dalam perjalanan kereta api, masinis harus memperhatikan dan


mematuhi ketentuan :

1) Sinyal dan tanda (semboyan);

V - 48
2) jalan rel yang akan dilalui.

b. Masinis setiap melihat tanda/semboyan 35 wajib membunyikan suling


lokomotif sebanyak satu kali dengan suara agak panjang untuk minta
perhatian.

c. Jika melakukan langsiran di perlintasan sebidang yang berada di emplasemen,


masinis wajib memperhatikan tanda/semboyan 50 yang diberikan oleh juru
langsir kepada masinis.

ƒ Rekomendasi

Tidak diubah.

V - 49
5.6. MANAJEMEN DAN REKAYASA LALU-LINTAS

ƒ Menurut Pedoman Teknis:

a. Manajemen dan rekayasa perlintasan sebidang meliputi :

1) perawatan konstruksi jalan kereta api;

2) pembangunan dan perawatan permukaan jalan;

3) penutupan perlintasan sebidang

b. Penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas pada perlintasan


sebidang dilakukan oleh :

1) Menteri Perhubungan untuk jalan Nasional

2) Gubernur untuk jalan Propinsi

3) Bupati/Walikota untuk jalan Kabupaten/Kota;

c. Penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas sebagaimana dimaksud


dalam huruf b meliputi antara lain :

1) inventarisasi dan identifikasi perlintasan sebidang

a. informasi umum

b. lokasi dan klasifikasi perlintasan

c. informasi detail opersional kereta api pada perlintasan sebidang

d. data kondisi perlintasan sebidang

e. data lalu lintas dan perlengkapan jalan

2) analisis dan evaluasi kondisi perlintasan yang ada, sehingga dapat


menghasilkan suatu rekomendasi seperti penutupan, dibuka tanpa pintu
perlintasan, dibuka dengan pintu (otomatis maupun non-otomatis)

3) pemasangan rambu-rambu lalu lintas dan marka jalan sesuai ketentuan


pedoman ini;

4) perbaikan jarak pandang bebas;

5) pengaturan berhenti/parkir kendaraan di sekitar perlintasan;

V - 50
ƒ Ketentuan Undang-undang

Pasal 13

(1) Perkeretaapian dikuasai oleh Negara dan pembinaannya dilakukan oleh


Pemerintah.

(2) Pembinaan perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:

a. pengaturan;

b. pengendalian; dan

c. pengawasan.

(3) Arah pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertujuan untuk
memperlancar perpindahan orang dan/atau barang secara massal dengan
selamat, aman, nyaman, cepat, tepat, tertib, dan teratur, serta efisien.

(4) Sasaran pembinaan perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)


bertujuan untuk menunjang pemerataan, pertumbuhan, stabilitas, pendorong,
dan penggerak pembangunan nasional.

Pasal 14

(1) Pembinaan perkeretaapian nasional dilaksanakan oleh Pemerintah yang


meliputi:

a. penetapan arah dan sasaran kebijakan pengembangan perkeretaapian


nasional, provinsi, dan kabupaten/kota;

b. penetapan pedoman, standar, serta prosedur penyelenggaraan dan


pengembangan perkeretaapian;

c. penetapan kompetensi pejabat yang melaksanakan fungsi di bidang


perkeretaapian;

d. pemberian arahan, bimbingan, pelatihan, dan bantuan teknis kepada


Pemerintah Daerah, penyelenggara dan pengguna jasa perkeretaapian;
dan

e. pengawasan terhadap perwujudan pengembangan sistem perkeretaapian.

V - 51
(2) Pembinaan perkeretaapian provinsi dilaksanakan oleh pemerintah provinsi
yang meliputi:

a. penetapan arah dan sasaran kebijakan pengembangan perkeretaapian


provinsi, dan kabupaten/kota;

b. pemberian arahan, bimbingan, pelatihan dan bantuan teknis kepada


kabupaten/kota, penyelenggara dan pengguna jasa perkeretaapian; dan

c. pengawasan terhadap penyelenggaraan perkeretaapian provinsi.

(3) Pembinaan perkeretaapian kabupaten/kota dilaksanakan oleh pemerintah


kabupaten/kota yang meliputi:

a. penetapan arah dan sasaran kebijakan pengembangan perkeretaapian


kabupaten/kota;

b. pemberian arahan, bimbingan, pelatihan, dan bantuan teknis kepada


penyelenggara dan pengguna jasa perkeretaapian; dan

c. pengawasan terhadap penyelenggaraan perkeretaapian kabupaten/kota.

Pasal 15

Dalam melakukan pembinaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14, Pemerintah


dan Pemerintah Daerah harus mengintegrasikan perkeretaapian dengan moda
transportasi lainnya.

Pasal 16

Ketentuan lebih lanjut mengenai pembinaan perkeretaapian diatur dengan


Peraturan Pemerintah.

ƒ Rekomendasi

Redaksi disesuaikan dengan undang-undang.

V - 52
5.7. PENGAWASAN PERLINTASAN SEBIDANG

ƒ Menurut Pedoman Teknis:

1) Untuk kelancaran arus lalu lintas pada perlintasan sebidang perlu dilakukan
pengawasan rutin pada setiap titik-titik perlintasan.

2) Pengawasan pada perlintasan sebidang dilakukan oleh :

1) Direktur Jenderal Perhubungan Darat untuk perlintasan sebidang di jalan


Nasional;

2) Gubernur untuk perlintasan sebidang di jalan Propinsi dan;

3) Bupati/Walikota untuk perlintasan sebidang di jalan Kabupaten/Kota;

3) Kepolisian Negara Republik Indonesia dan PPNS bidang Lalu lintas Angkutan
Jalan dan PPNS bidang Perkeretaapian berkewajiban untuk melakukan
penegakan hukum terhadap pelanggaran lalu lintas pada perlintasan sebidang
sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku;

4) Dalam hal terjadi pelanggaran lalu lintas pada perlintasan sebidang,


diberlakukan ketentuan dalam Undang-undang 14 Tahun 1992 tentang Lalu
Lintas dan Angkutan Jalan dan Undang-undang 13 Tahun 1992 tentang
Perkeretaapian.

ƒ Ketentuan Undang-undang

UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian menyebutkan bahwa:

Pasal 91

(1) Perpotongan antara jalur kereta api dan jalan dibuat tidak sebidang.

(2) Pengecualian terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)


hanya dapat dilakukan dengan tetap menjamin keselamatan dan kelancaran
perjalanan kereta api dan lalu lintas jalan.

V - 53
Pasal 92

(1) Pembangunan jalan, jalur kereta api khusus, terusan, saluran air dan/atau
prasarana lain yang memerlukan persambungan, dan perpotongan dan/atau
persinggungan dengan jalur kereta api umum sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 91 ayat (2) harus dilaksanakan dengan ketentuan untuk kepentingan
umum dan tidak membahayakan keselamatan perjalanan kereta api.

(2) Pembangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib mendapat izin dari
pemilik prasarana perkeretaapian.

(3) Pembangunan, pengoperasian, perawatan, dan keselamatan perpotongan


antara jalur kereta api dan jalan menjadi tanggung jawab pemegang izin.

Pasal 93

Pemanfaatan tanah pada ruang milik jalur kereta api untuk perpotongan atau
persinggungan dikenakan biaya oleh pemilik prasarana perkeretaapian.

Pasal 94

(1) Untuk keselamatan perjalanan kereta api dan pemakai jalan, perlintasan
sebidang yang tidak mempunyai izin harus ditutup.

(2) Penutupan perlintasan sebidang sebagaimana dimaksud pada ayat (1)


dilakukan oleh Pemerintah atau Pemerintah Daerah.

Pasal 95

Ketentuan lebih lanjut mengenai perpotongan dan persinggungan jalur kereta api
dengan bangunan lain diatur dengan Peraturan Pemerintah.

ƒ Rekomendasi

(1) Pengawasan pada perlintasan sebidang dilakukan bersama-sama oleh :

V - 54
ƒ Direktur Jenderal Perkeretaapian dan Direktur Jenderal Perhubungan Darat
untuk perlintasan sebidang di jalan Nasional;

ƒ Gubernur untuk perlintasan sebidang di jalan Propinsi dan;

ƒ Bupati/Walikota untuk perlintasan sebidang di jalan Kabupaten/Kota;

(2) Dalam hal terjadi pelanggaran lalu lintas pada perlintasan sebidang,
diberlakukan ketentuan dalam UU No. 22 Tahun 2009 tentang tentang Lalu
Lintas dan Angkutan Jalan dan UU No. 23 Tahun 2007 tentang
Perkeretaapian.

5.8. EVALUASI PERLINTASAN SEBIDANG

ƒ Menurut Pedoman Teknis

(1) Direktur Jenderal bersama dengan Gubernur terkait melakukan evaluasi


setiap tahun terhadap seluruh perlintasan sebidang.

(2) Evaluasi perlintasan sebidang dilakukan melalui audit keselamatan di


perlintasan, yang antara lain sebagai berikut :

a) inventarisasi kondisi perlintasan sebidang baik pada ruas jalan maupun


pada titik persilangan;

b) review peraturan/standar teknis mengenai ruas jalan, perlintasan,


menajemen dan rekayasa lalu lintas;

c) membandingkan kondisi yang ada dengan standar teknis, baik konstruksi


ruas jalan maupun perlintasan dan manajemen dan rekayasa lalu lintas;

d) inventarisasi ketidaksesuaian antara standar dengan kondisi yang ada;

e) perbaikan kondisi yang tidak sesuai dengan standar teknis.

(3) Berdasarkan hasil evaluasi maka:

a) perlintasan sebidang yang tidak memenuhi pedoman ini berdasarkan


keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat, di tutup oleh Gubernur
dan Bupati /Walikota terkait;

b) perlintasan sebidang yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana


pedoman ini harus menyesuaikan persyaratannya dan mengajukan

V - 55
permohonan perizinan kepada Direktur Jenderal sebagaimana diatur
dalam Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KM 53 Tahun 2000 tentang
Perpotongan dan/atau Persinggungan antara Jalur Kereta Api dengan
Bangunan Lain;

c) jika perlintasan sebidang yang telah melampaui ketentuan perlintasan


sebidang sebagaimana tercantum dalam lampiran peraturan ini, maka
perlintasan dimaksud harus dijadikan perlintasan tidak sebidang.

(4) Tindak lanjut dari hasil evaluasi harus di sosialisasikan.

(5) Badan hukum atau instansi yang membuat atau mengajukan perlintasan
sebidang bertanggung jawab untuk melengkapi perlengkapan perlintasan
sesuai ketentuan yang diatur dalam peraturan ini

(3) Ketentuan Undang-undang

UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian mengamanatkan bahwa masalah


pembinaan perkeretaapian dilakukan oleh Pemerintah.

PEMBINAAN Ketentuan

Pasal 13 (1) Perkeretaapian dikuasai oleh Negara dan pembinaannya dilakukan oleh
Pemerintah.
(2) Pembinaan perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:
a. pengaturan;
b. pengendalian; dan
c. pengawasan.
(3) Arah pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertujuan untuk
memperlancar perpindahan orang dan/atau barang secara massal dengan
selamat, aman, nyaman, cepat, tepat, tertib, dan teratur, serta efisien.
(4) Sasaran pembinaan perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
bertujuan untuk menunjang pemerataan, pertumbuhan, stabilitas, pendorong,
dan penggerak pembangunan nasional.

Pasal 14 (1) Pembinaan perkeretaapian nasional dilaksanakan oleh Pemerintah yang


meliputi:
a. penetapan arah dan sasaran kebijakan pengembangan perkeretaapian
nasional, provinsi, dan kabupaten/kota;
b. penetapan pedoman, standar, serta prosedur penyelenggaraan dan

V - 56
pengembangan perkeretaapian;
c. penetapan kompetensi pejabat yang melaksanakan fungsi di bidang
perkeretaapian;
d. pemberian arahan, bimbingan, pelatihan, dan bantuan teknis kepada
Pemerintah Daerah, penyelenggara dan pengguna jasa perkeretaapian;
dan
e. pengawasan terhadap perwujudan pengembangan sistem
perkeretaapian.

(2) Pembinaan perkeretaapian provinsi dilaksanakan oleh pemerintah provinsi


yang meliputi:
a. penetapan arah dan sasaran kebijakan pengembangan perkeretaapian
provinsi, dan kabupaten/kota;
b. pemberian arahan, bimbingan, pelatihan dan bantuan teknis kepada
kabupaten/kota, penyelenggara dan pengguna jasa perkeretaapian; dan
c. pengawasan terhadap penyelenggaraan perkeretaapian provinsi.

(3) Pembinaan perkeretaapian kabupaten/kota dilaksanakan oleh pemerintah


kabupaten/kota yang meliputi:
a. penetapan arah dan sasaran kebijakan pengembangan perkeretaapian
kabupaten/kota;
b. pemberian arahan, bimbingan, pelatihan, dan bantuan teknis kepada
penyelenggara dan pengguna jasa perkeretaapian; dan
pengawasan terhadap penyelenggaraan perkeretaapian kabupaten/kota.

Pasal 15 Dalam melakukan pembinaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14, Pemerintah
dan Pemerintah Daerah harus mengintegrasikan perkeretaapian dengan moda
transportasi lainnya.

Penjelasan:

Pasal 13

Ayat (1)

yang dimaksud dengan “dikuasai oleh Negara” adalah bahwa Negara mempunyai
kewenangan untuk mengatur penyelenggaraan perkeretaapian dan
pelaksanaannya dilakukan oleh Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah.

Ayat (2)

V - 57
Huruf a

Yang dimaksud dengan “pengaturan” meliputi penetapan kebijakan umum dan


kebijakan teknis, antara lain penentuan norma, standar, pedoman, kriteria,
rencana, dan prosedur.

Huruf b

Yang dimaksud dengan “pengendalian” adalah pemberian arahan, bimbingan,


supervisi, pelatihan, perizinan, sertifikasi, serta bantuan teknis di bidang
pembangunan dan pengoperasian.

Huruf c

Yang dimaksud dengan “pengawasan” adalah kegiatan pemantauan dan evaluasi


terhadap penyelenggaraan perkeretaapian agar sesuai dengan peraturan
perundang-undangan, termasuk melakukan tindakan korektif dan penegakan
hukum.

ƒ Rekomendasi

Yang dimaksud Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal Perkeretaapian dan


Direktorat Jenderal Perhubungan Darat..

V - 58
B AB 6
REKOMENDASI PENYEMPURNAAN DESAIN
PEDOMAN TEKNIS PERLINTASAN SEBIDANG

6.1. ISTILAH DAN PENGERTIAN

1) Perlintasan sebidang adalah perpotongan sebidang antara jalur kereta api


dengan jalan.

2) Manajemen lalu lintas adalah upaya-upaya dibidang lalu lintas yang meliputi
kegiatan perencanaan, pengaturan, pengawasan, dan pengendalian lalu lintas.

3) Rekayasa lalu lintas adalah pelaksanaan manajemen lalu lintas di jalan yang
meliputi perencanaan, pembangunan dan pemeliharaan jalan serta
perencanaan, pengadaan, pemasangan, dan pemeliharaan rambu-rambu,
marka jalan, alat pemberi isyarat lalu lintas, serta alat pengendali dan
pengaman pemakai jalan.

4) Rumija adalah Ruang Milik Jalan yang meliputi ruang manfaat jalan dan
sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan.

5) Ruang manfaat jalur kereta api adalah jalan rel dan bidang tanah di kiri dan
kanan jalan rel beserta ruang di kiri, kanan, atas, dan bawah yang digunakan
untuk konstruksi jalan rel dan penempatan fasilitas operasi kereta api serta
bangunan pelengkap lainnya.

6) Ruang milik jalur kereta api adalah bidang tanah di kiri dan di kanan ruang
manfaat jalur kereta api yang digunakan untuk pengamanan konstruksi jalan
rel.

7) Ruang pengawasan jalur kereta api adalah bidang tanah atau bidang lain di
kiri dan di kanan ruang milik jalur kereta api untuk pengamanan dan
kelancaran operasi kereta api.

VI - 1
8) Rambu adalah salah satu dari perlengkapan jalan berupa lambang, huruf,
angka, kalimat dan/atau perpaduan di antaranya sebagai peringatan,
larangan, perintah atau petunjuk bagi pemakai jalan.

9) Rambu Peringatan adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan


peringatan bahaya atau tempat berbahaya pada jalan di depan pemakai jalan.

10) Rambu Larangan adalah rambu yang digunakan untuk menyatakan perbuatan
yang dilarang dilakukan oleh pemakai jalan.

11) Rambu Perintah adalah rambu yang menyatakan perintah yang wajib
dilakukan oleh pemakai jalan.

12) Papan Tambahan adalah papan yang dipasang di bawah daun rambu yang
memberikan penjelasan lebih lanjut dari suatu rambu.

13) Marka Jalan adalah tanda yang berada di permukaan jalan atau di atas
permukaan jalan yang meliputi peralatan atau tanda yang berbentuk garis
membujur, garis melintang serta lambang lainnya yang berfungsi untuk
mengarahkan arus lalu lintas dan membatasi daerah kepentingan lalu lintas.

14) Isyarat Lampu Lalu Lintas adalah isyarat lampu lalu lintas satu warna terdiri
dari satu lampu menyala berkedip atau dua lampu yang menyala bergantian
untuk memberikan peringatan bahaya kepada pemakai jalan.

15) Isyarat Suara adalah isyarat lalu lintas yang berupa suara yang menyertai
isyarat lampu lalu lintas satu warna yang memberikan peringatan bahaya
kepada pemakai jalan.

16) Jarak Pandang adalah suatu jarak yang diperlukan oleh seorang pengemudi
pada saat mengemudi sedemikian sehingga jika pengemudi melihat suatu
halangan yang membahayakan, pengemudi dapat melakukan sesuatu untuk
menghindari bahaya tersebut secara aman.

VI - 2
6.2. PERSYARATAN PERLINTASAN SEBIDANG

6.2.1. Lokasi Perlintasan Sebidang

(1) selang waktu antara kereta api satu dengan kereta api berikutnya (Head way)
yang melintas pada lokasi tersebut rata-rata sekurang-kurangnya 6 (enam)
menit pada waktu sibuk (peak)

(2) jarak perlintasan yang satu dengan yang lainnya pada satu jalur kereta api
tidak kurang dari 800 meter;

(3) tidak terletak pada lengkungan jalan kereta api atau tikungan jalan;

(4) terdapat kondisi lingkungan yang memungkinkan pandangan bagi masinis


kereta api dari as perlintasan dan bagi pengemudi kendaraan bermotor;

(5) Jalan yang melintas adalah jalan Kelas II;

6.2.2. Geometri Jalan

(1) permukaan jalan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah dengan kepala rel,
dengan toleransi 0,5 cm;

(2) terdapat permukaan datar sepanjang 60 cm diukur dari sisi terluar jalan rel;

(3) maksimum gradien untuk dilewati kendaraan dihitung dari titik tertinggi di
kepala rel adalah :

a. 2 % diukur dari sisi terluar permukaan datar sebagaimana dimaksud dalam


butir 2) untuk jarak 9,4 meter;

b. 10 % untuk 10 meter berikutnya dihitung dari titik terluar sebagaimana


dimaksud dalam butir 1), sebagai gradien peralihan.

(4) lebar perlintasan untuk satu jalur maksimum 7 meter;

(5) sudut perpotongan antara jalan rel dengan jalan sekurang-kurangnya 90


derajat dan panjang jalan yang lurus minimal harus 150 meter dari as jalan
rel;

(6) harus dilengkapi dengan rel lawan (dwang rel) atau konstruksi lain untuk
menjamin tetap adanya alur untuk flens roda;

(7) tatacara persyaratan ini dapat dilihat pada Gambar 6.1.

VI - 3
Keterangan :

Garis putus-putus menyebutkan bahwa kondisi di lapangan dapat berupa turunan maupun
tanjakan.

Gambar 6.1. Kemiringan Jalan pada Perlintasan Jalan dengan Jalur Kereta Api

VI - 4
6.3. PERSYARATAN PRASARANA JALAN DAN KA PADA PERLINTASAN SEBIDANG

6.3.1. Ruas Jalan

Ruas jalan yang dapat dibuat perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur
kereta api mempunyai persyaratan sebagai berikut :

1) jalan kelas II;

2) jalan sebanyak-banyaknya 2(dua) lajur 2 (dua) arah;

3) tidak pada tikungan jalan dan/atau alinement horizontal yang memiliki radius
sekurang-kurangnya 500 m;

4) tingkat kelandaian kurang dari 5 (lima) persen dari titik terluar jalan rel;

5) memenuhi jarak pandang bebas, dimana penempatan bangunan dan


penghijauan di sekitar perlintasan sebidang agar tidak mengganggu pandangan
bebas diatur dan diawasi oleh Pemerintah Daerah;

6) sesuai dengan Rencana Umum Tata Ruang (RUTR);

Hubungan antara jarak pandangan dan kecepatan ditunjukkan pada Tabel 6.1.

Tabel 6.1. Hubungan Jarak Pandang dengan Kecepatan Sesuai Pedoman Teknis

VI - 5
Gambar 6.2. Jarak Pandang di Perlintasan Sebidang

Keterangan :

dH = Jarak pandang terhadap jalan bagi kendaraan kecepatan VV untuk berhenti


dengan aman tanpa melanggar batas perlintasan

dT = Jarak pandang terhadap jalan rel untuk melakukan manuver seperti yang
dideskripsikan untuk dH

Besarnya dH dan dT seperti pada tabel 1.

L = panjang kendaraan

D = jarak dari garis stop atau dari bagian depan kendaraan terhadap rel
terdekat

de = Jarak dari pengemudi terhadap bagian depan kendaraan

VI - 6
6.3.2. Rambu

(1) Jumlah dan jenis rambu disesuaikan dengan kebutuhan berdasarkan kondisi
perlintasan sebidang.

(2) Jenis rambu yang wajib ada di setiap perlintasan sebidang adalah rambu:

a. Tabel 2a No 1c (rambu larangan berjalan terus, dipasang pada persilangan


sebidang jalan dengan kereta api jalur tunggal yang mewajibkan kendaraan
berhenti sesaat untuk mendapat kepastian aman sebelum melintasi rel)
atau Tabel 2a No 1d (rambu larangan berjalan terus, dipasang pada
persilangan sebidang jalan dengan kereta api jalur ganda yang mewajibkan
kendaraan berhenti sesaat untuk mendapat kepastian aman sebelum
melintasi rel)

a. Tabel 1 No. 22a (rambu yang menyatakan adanya perlintasan sebidang


antara jalan dengan jalur kereta api dimana jalur kereta api dilengkapi
dengan pintu perlintasan) atau Tabel 1 No. 22b (rambu yang menyatakan
adanya perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api dimana
jalur kereta api tidak dilengkapi dengan pintu perlintasan),

b. Tabel 2a No. 1a (rambu larangan berjalan terus, wajib berhenti sesaat dan
meneruskan perjalanan setelah mendapat kepastian aman dari lalu lintas
arah lainnya);

(3) Jenis rambu yang lain digunakan sesuai kebutuhan, yaitu:

a. rambu tambahan yang menyatakan jarak per 150 meter dengan rel kereta
api terluar, dengan rambu tabel 1a No. 24a, 24b dan 24c ;

b. rambu berupa kata-kata yang menyatakan agar berhati-hati mendekati


perlintasan kereta api.

c. rambu larangan berbalik arah kendaraan bermotor maupun tidak bermotor


pada perlintasan kereta api, dengan rambu 2a No.5c.

d. rambu larangan berupa kata-kata yaitu rambu Tabel 2a No. 12 yang


menyatakan agar pengemudi berhenti sebentar untuk memastikan tidak
ada kereta api yang melintas.

VI - 7
6.3.3. Marka

1) Marka melintang berupa tanda garis melintang sebagai batas wajib berhenti
kendaraan sebelum melintasi jalur kereta api, dengan ukuran lebar 0,30
meter dan tinggi 0,03 meter;
2) Marka membujur berupa garis utuh sebagai larangan kendaraan untuk
melintasi garis tersebut dengan ukuran lebar 0,12 meter dan tinggi 0,03
meter.
3) Marka lambang berupa tanda peringatan yang dilengkapi dengan tulisan
“KA” sebagai tanda peringatan adanya perlintasan dengan jalur kereta api,
dengan ukuran lebar secara keseluruhan 2,4 meter dan tinggi 6 meter serta
ukuran huruf yang bertuliskan “KA” tinggi 1,5 meter dan lebar 0,60 meter.
4) Marka sebagaimana tersebut di atas dipersyaratkan harus segera
diperbaharui kembali apabila dilakukan pekerjaan pelapisan ulang aspal
jalan.

6.3.4. Pita Penggaduh

(1) Ketinggian pita penggaduh adalah 1 – 3 cm, dengan tinggi ideal 2 cm.
(2) Lebar pita penggaduh adalah 20 – 30 cm, dan jarak antara pita penggaduh
adalah 50 – 80 cm.
(3) Untuk memberikan efek penyadaraan kepada pengendara, maka terutama
untuk jalan di luar kota perlu dibuat pengulangan pita penggaduh pada jarak
sebelum perlintasan sebidang 300 m, 200 m dan 100 m.
(4) Untuk jalan satu arah, maka pita penggaduh dibuat selebar jalan, akan tetapi
untuk jalan 2 arah, maka pita penggaduh dibuat hanya untuk lajur yang
mengarah ke perlintasan sebidang (separuh lebar jalan).

1 ~ 3 cm

20 ~ 30 cm 50 ~ 80 cm 20 ~ 30 cm

Gambar 6.3. Desain Pita Penggaduh

VI - 8
6.3.5. Median

(1) Lebar median jalan 2 lajur 2 arah pada daerah yang mendekati perlintasan
jalan dengan jalur kereta api yang sebidang minimal sebesar 0,6 m.

(2) Lebar median diperlukan jika lebar jalur ≥ 9,0 m atau lebar lajur min 4,0 m

6.3.6. Alat Pemberi Isyarat Lalu-lintas

(1) isyarat lampu satu warna berwarna merah yang menyala berkedip atau dua
lampu berwarna merah yang menyala bergantian,

(2) isyarat suara (alarm dan suara peringatan) atau tanda panah pada lampu
yang menunjukkan arah datangnya kereta api.

6.3.7. Penerangan Jalan

Penerangan jalan harus terpasang di setiap perlintasan sebidang.

6.3.8. Pintu Perlintasan

1) Lengan pintu harus disesuaikan dengan lebar jalur lalu lintas sehingga tidak
bisa mentolerir adanya kendaraan yang akan memasuki pintu perlintasan pada
saat kereta api akan melintas (menyerobot).

2) Jenis dan spesifikasi pintu perlintasan harus terintegrasi dengan posisi


penyeberangan untuk pejalan kaki (pedestrian).

6.3.9. Tata Cara Pemasangan pada Beberapa Kondisi Geometri

1) Untuk perpotongan antara rel dan jalan kereta api yang tidak tegak lurus,
maka stop line tidak mengikuti sudut kemiringan rel, tetapi tetap tegak
lurus dengan jalan.

2) Untuk perlintasan yang berada di luar kota perlu tambahan rambu Tabel I
No 22A pada jarak 300 atau 450 meter.

VI - 9
3) Jika perlintasan yang berhimpitan dengan persimpangan, rambu Tabel 2A no
12 tidak diperlukan lagi, tetapi diperlukan tambahan rambu peringatan
“Jika Kereta Lewat Isyarat Lampu Lalu lintas Tidak Berlaku”.

VI - 10
Gambar 6.4. Perlintasan Tanpa Pintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur Tunggal Kereta Api

VI - 11
Gambar 6.5. Perlintasan Berpintu pada Jalan Dua Lajur Dua Arah dengan Jalur Tunggal Kereta Api

VI - 12
Gambar 6.6. Perlintasan Berpintu pada Jalan Empat Lajur Dua Arah dengan Jalur Ganda Kereta Api

VI - 13
5 4 2 1

X K
6 7

A
3

X A
7

K
1 2 4 5

Nomor Keterangan Gambar Nomor Keterangan Gambar Detail Rambu No.7


2.40 m

Rambu Tabel IIA Rambu Tabel I


1 4
no.1.a no.22b
PERLINTASAN KA
BERHENTI 50 m
0.6 m 0.6 m

HATI – HATI
Rambu Tabel IIA
K A

1.50 m
100 M MENDEKATI PERLINTASAN

6.00 m
2 5 Rambu Peringatan KERETA API
no.1.c

Rambu Tabel IIA JIKA KERETA API LEWAT


3 ISYARAT LAMPU LALULINTAS 6 Pita Penggaduh Max. 4 cm 0.3
no.12 TIDAK BERLAKU Min 25 cm
Min 50 cm
Min 25 cm

Gambar 6.7. Perlintasan Yang Berhimpit dengan persimpangan (a)

VI - 14
5 4 2 1

X K
6 7

A
3 3

X A
7

K
1 2 4 5

Nomor Keterangan Gambar Nomor Keterangan Gambar Detail Rambu No.7


2.40 m

Rambu Tabel IIA Rambu Tabel I


1 4
no.1.a no.22b
PERLINTASAN KA
BERHENTI 50 m
0.6 m 0.6 m

HATI – HATI
Rambu Tabel IIA
K A

1.50 m
100 M MENDEKATI PERLINTASAN

6.00 m
2 5 Rambu Peringatan KERETA API
no.1.c

Rambu Tabel IIA JIKA KERETA API LEWAT


3 ISYARAT LAMPU LALULINTAS
TIDAK BERLAKU
6 Pita Penggaduh Max. 4 cm 0.3
no.12 Min 25 cm
Min 50 cm
Min 25 cm

Gambar 6.8. Perlintasan Yang Berhimpit dengan persimpangan (b)

VI - 15
6.4. PENENTUAN PERLINTASAN SEBIDANG

(1) Dengan mempertimbangkan faktor keselamatan dan faktor kemudahan dalam


pengendalian lalu-lintas, maka pada prinsinya besaran angka LHR untuk
penentuan perlintasan sebidang masih bisa dipergunakan.

(2) Disarankan agar pemerintah memberikan prioritas yang tinggi untuk


pembangunan perlintasan tidak sebidang.

(3) Dalam perencanaan jaringan jalan perkotaan, maka pendekatan untuk


meminimalkan adanya perpotongan antara jalan dan jalan rel perlu dilakukan
dengan seksama.

Tabel 6.2. Persyaratan Perlintasan Sebidang

VOLUME LALU-LINTAS Jalan Dalam Kota Jalan Luar Kota

Perlintasan Sebidang Dengan


Pintu (Otomatis dan Tidak
Otomatis)

(1) Jumlah kereta api yang 25 – 50 KA/hari 25 – 50 KA/hari


melintas pada lokasi

(2) volume lalu lintas harian rata- 1000 – 1500 kend/hari 300 – 500 kend/hari
rata (LHR)

(3) hasil perkalian antara volume 12.500 – 35.000 smpk/hari 12.500 – 35.000 smpk/hari
lalu lintas harian rata-rata
(LHR) dengan frekuensi kereta
api

Perlintasan Sebidang Tanpa


Pintu Perlintasan

(4) Jumlah kereta api yang Maks 25 KA/hari Maks 25 KA/hari


melintas pada lokasi

(5) volume lalu lintas harian rata- Maks 1000 kend/hari Maks 300 kend/hari

VI - 16
rata (LHR)

(6) hasil perkalian antara volume Maks 12.500 smpk/hari Maks 12.500 smpk/hari
lalu lintas harian rata-rata
(LHR) dengan frekuensi kereta
api

Gambar 6.9. Grafik area perlintasan sebidang berdasarkan Frekuensi Kereta per
Hari dan Volume Harian Lalu Lintas Rata-rata

6.5. TATA CARA BERLALU-LINTAS DI PERLINTASAN SEBIDANG

VI - 17
6.5.1 Pengemudi Kendaraan

(1) Pada perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur kereta api, pengemudi
kendaraan wajib :

a) mendahulukan kereta api;

b) memberikan hak utama kepada kendaraan yang lebih dahulu melintasi


rel.

2) Setiap pengemudi kendaraan bermotor dan tidak bermotor yang akan


melintasi perlintasan sebidang kereta api, wajib :

a) Memperlambat kendaraannya sewaktu mendekati perlintasan yang


ditandai rambu peringatan adanya perlintasan;

b) melihat rambu peringatan adanya perlintasan;

c) menghentikan kendaraan sejenak sebelum melewati perlintasan,


menengok ke kiri dan ke kanan untuk memastikan tidak ada kereta api
yang akan melintas;

d) tidak mendahului kendaraan lain di perlintasan;

e) tidak menerobos perlintasan saat pintu perlintasan ditutup;

f) tidak menerobos perlintasan dalam kondisi lampu isyarat warna merah


menyala pada perlintasan yang dilengkapi lampu isyarat lalu lintas;

g) memastikan bahwa kendaraannya dapat melewati rel, sehingga kondisi


rel harus senantiasa kosong;

h) membuka jendela samping pengemudi, agar dapat memastikan ada


tidaknya tanda peringatan kereta akan melewati perlintasan.

i) apabila mesin kendaraan tiba-tiba mati di perlintasan, maka pengemudi


harus dapat memastikan kendaraannya keluar dari areal perlintasan.

3) Setiap pengemudi kendaraan bermotor atau tidak bermotor dilarang


berhenti di perlintasan sebidang kereta api.

4) Setiap pengemudi kendaraan bermotor atau tidak bermotor wajib


berhenti dibelakang marka melintang berupa tanda garis melintang untuk
menunggu kereta api melintas.

VI - 18
6.5.2. Masinis Kereta Api

a. Selama dalam perjalanan kereta api, masinis harus memperhatikan dan


mematuhi ketentuan :

1) Sinyal dan tanda (semboyan);

2) jalan rel yang akan dilalui.

b. Masinis setiap melihat tanda/semboyan 35 wajib membunyikan suling


lokomotif sebanyak satu kali dengan suara agak panjang untuk minta
perhatian.

c. Jika melakukan langsiran di perlintasan sebidang yang berada di emplasemen,


masinis wajib memperhatikan tanda/semboyan 50 yang diberikan oleh juru
langsir kepada masinis.

6.6. MANAJEMEN DAN REKAYASA LALU-LINTAS

a. Manajemen dan rekayasa perlintasan sebidang meliputi :

1) perawatan konstruksi jalan kereta api;

2) pembangunan dan perawatan permukaan jalan;

3) penutupan perlintasan sebidang

b. Penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas pada perlintasan


sebidang dilakukan oleh :

1) Menteri Perhubungan untuk jalan Nasional

2) Gubernur untuk jalan Propinsi

3) Bupati/Walikota untuk jalan Kabupaten/Kota;

c. Penyelenggaraan manajemen dan rekayasa lalu lintas sebagaimana dimaksud


dalam huruf b meliputi antara lain :

1) inventarisasi dan identifikasi perlintasan sebidang

a. informasi umum

VI - 19
b. lokasi dan klasifikasi perlintasan

c. informasi detail opersional kereta api pada perlintasan sebidang

d. data kondisi perlintasan sebidang

e. data lalu lintas dan perlengkapan jalan

2) analisis dan evaluasi kondisi perlintasan yang ada, sehingga dapat


menghasilkan suatu rekomendasi seperti penutupan, dibuka tanpa pintu
perlintasan, dibuka dengan pintu (otomatis maupun non-otomatis)

3) pemasangan rambu-rambu lalu lintas dan marka jalan sesuai ketentuan


pedoman ini;

4) perbaikan jarak pandang bebas;

5) pengaturan berhenti/parkir kendaraan di sekitar perlintasan;

6.7. PENGAWASAN PERLINTASAN SEBIDANG

1) Untuk kelancaran arus lalu lintas pada perlintasan sebidang perlu dilakukan
pengawasan rutin pada setiap titik-titik perlintasan.

2) Pengawasan pada perlintasan sebidang dilakukan oleh :

1) Direktur Jenderal Perkeretaapian dan Direktur Jenderal Perhubungan Darat


untuk perlintasan sebidang di jalan Nasional;

2) Gubernur untuk perlintasan sebidang di jalan Propinsi dan;

3) Bupati/Walikota untuk perlintasan sebidang di jalan Kabupaten/Kota;

3) Kepolisian Negara Republik Indonesia dan PPNS bidang Lalu lintas Angkutan
Jalan dan PPNS bidang Perkeretaapian berkewajiban untuk melakukan
penegakan hukum terhadap pelanggaran lalu lintas pada perlintasan sebidang
sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku;

4) Dalam hal terjadi pelanggaran lalu lintas pada perlintasan sebidang,


diberlakukan ketentuan dalam UU No. 22 Tahun 2009 tentang tentang Lalu
Lintas dan Angkutan Jalan dan UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian.

VI - 20
6.8. EVALUASI PERLINTASAN SEBIDANG

(1) Direktur Jenderal Perkeretaapian dan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat


bersama dengan Gubernur terkait melakukan evaluasi setiap tahun terhadap
seluruh perlintasan sebidang.

(2) Evaluasi perlintasan sebidang dilakukan melalui audit keselamatan di


perlintasan, yang antara lain sebagai berikut :

a) inventarisasi kondisi perlintasan sebidang baik pada ruas jalan maupun


pada titik persilangan;

b) review peraturan/standar teknis mengenai ruas jalan, perlintasan,


menajemen dan rekayasa lalu lintas;

c) membandingkan kondisi yang ada dengan standar teknis, baik konstruksi


ruas jalan maupun perlintasan dan manajemen dan rekayasa lalu lintas;

d) inventarisasi ketidaksesuaian antara standar dengan kondisi yang ada;

e) perbaikan kondisi yang tidak sesuai dengan standar teknis.

(3) Berdasarkan hasil evaluasi maka:

a) perlintasan sebidang yang tidak memenuhi pedoman ini berdasarkan


keputusan Direktorat Jenderal Perkeretaapian dan Direktur Jenderal
Perhubungan Darat, di tutup oleh Gubernur dan Bupati /Walikota terkait;

b) jika perlintasan sebidang yang telah melampaui ketentuan perlintasan


sebidang sebagaimana diatur dalam persyaratan perlintasan sebidang,
maka perlintasan dimaksud harus dijadikan perlintasan tidak sebidang.

(4) Tindak lanjut dari hasil evaluasi harus disosialisasikan.

(5) Badan hukum atau instansi yang membuat atau mengajukan perlintasan
sebidang bertanggung jawab untuk melengkapi perlengkapan perlintasan
sesuai ketentuan yang diatur dalam peraturan ini.

VI - 21
B AB 7
PENUTUP

7.1. KESIMPULAN

(1) Telah dilakukan pembahasan tentang review desain pedoman teknis


perlintasan sebidang dengan fokus review Peraturan Direktur Jenderal
Perhubungan Darat Nomor SK. 770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman
Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur Kereta Api dan
menyusun pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara Jalan dengan Jalur
Kereta Api dengan mengacu dan menyesuaikan dengan perundang-undangan
yang berlaku untuk dapat diimplementasikan lebih optimal.

(2) Review Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.


770/KA.401/DRJD/2005 tentang Pedoman Teknis Perlintasan Sebidang Antara
Jalan dengan Jalur Kereta Api meliputi persyaratan, prasarana jalan, rambu,
marka, tatacara berlalu lintas, penyelenggaraan manajemen perlintasan,
pengawasan serta evaluasi perlintasan sebidang antara jalan dengan jalur
kereta api.

7.2. REKOMENDASI

Rekomendasi telah disampaikan pada Bab VI, yang disusun setelah


mempertimbangkan pedoman teknis yang direview, ketentuan undang-undang,
hasil survey perlintasan sebidang dan kajian literatur dan masukan dari focus
group discussion (FGD) yang dihadiri oleh stakeholeder terkait.

VII - 1
LAMPIRAN - 1
DATA VOLUME LALU LINTAS

1. MEDAN

Lampiran I - 1
Lampiran I - 2
Lampiran I - 3
Lampiran I - 4
Lampiran I - 5
Lampiran I - 6
2. PALEMBANG

Lampiran I - 7
Lampiran I - 8
Lampiran I - 9
Lampiran I - 10
Lampiran I - 11
Lampiran I - 12
3. YOGYAKARTA

Lampiran I - 13
Lampiran I - 14
Lampiran I - 15
Lampiran I - 16
Lampiran I - 17
Lampiran I - 18
4. SEMARANG

Lampiran I - 19
Lampiran I - 20
Lampiran I - 21
Lampiran I - 22
Lampiran I - 23
Lampiran I - 24
5. SURABAYA

Lampiran I - 25
Lampiran I - 26
Lampiran I - 27
Lampiran I - 28
Lampiran I - 29
Lampiran I - 30
LAMPIRAN – 2
FOTO KONDISI PERLINTASAN
SEBIDANG DI BERBAGAI KOTA
1. Foto Perlintasan Sebidang di Medan

Gambar Lokasi Medan 1

Lampiran 2 - 1
Gambar Lokasi Medan 2

Lampiran 2 - 2
Gambar Lokasi Medan 3

Lampiran 2 - 3
Gambar Lokasi Medan 4

Lampiran 2 - 4
Gambar Lokasi Medan 5

Lampiran 2 - 5
Gambar …. Lokasi Medan 6

Lampiran 2 - 6
2. Foto Perlintasan Sebidang di Palembang

Gambar Lokasi JPL Sungki-Kertapati Palembang

Lampiran 2 - 7
Gambar Lokasi JPL 82 Lintas Tengah - Palembang

Lampiran 2 - 8
Gambar Lokasi JPL 75B Jl. Jendral Sudirman - Prabumulih

Lampiran 2 - 9
Gambar Lokasi JPL 71 Prabumulih-Baturaja

Lampiran 2 - 10
Gambar Lokasi JPL 89 Lintas Tengah Prabumulih-Baturaja

Lampiran 2 - 11
Gambar Lokasi JPL 89 Lintas Tengah Prabumulih-Baturaja

Lampiran 2 - 12
3. Foto Perlintasan Sebidang di Yogyakarta

Gambar Lokasi JPL Jl. Berbah - Yogyakarta

Lampiran 2 - 13
Gambar Lokasi JPL 739 Jl. HOS. Cokroaminoto - Yogyakarta

Lampiran 2 - 14
Gambar Lokasi JPL 344 Jl. Janti - Yogyakarta

Lampiran 2 - 15
Gambar Lokasi JPL 328 Jl. Kalasan/Kaliopak - Yogyakarta

Lampiran 2 - 16
Gambar Lokasi JPL 320 Prambanan - Yogyakarta

Lampiran 2 - 17
Gambar Lokasi JPL 249 IAIN/UIN - Yogyakarta

Lampiran 2 - 18
4. Foto Perlintasan Sebidang di Semarang

Gambar Lokasi JPL Jl. Mranggen - Demak

Lampiran 2 - 19
Gambar Lokasi JPL 26 Jl. Kaliwungu - Kendal

Lampiran 2 - 20
Gambar Lokasi JPL 5 Jl. Kaligawe - Semarang

Lampiran 2 - 21
Gambar Lokasi JPL 1A Jl. Ronggowarsito – Semarang

Lampiran 2 - 22
Gambar Lokasi JPL 7D Jl. Anjasmoro Raya - Semarang

Lampiran 2 - 23
Gambar Lokasi JPL 2 Jl. Tlogosari, Dempel Lor - Semarang

Lampiran 2 - 24
5. Foto Perlintasan Sebidang di Surabaya

Gambar Lokasi JPL Ahmad Yani Surabaya

Lampiran 2 - 25
Gambar Lokasi JPL Margomulyo Surabaya

Lampiran 2 - 26
Gambar Lokasi JPL Masjid Agung Surabaya

Lampiran 2 - 27
Gambar Lokasi JPL Ngagel Surabay

Lampiran 2 - 28
Gaambar Lokasi JPL 4 Ngaglik Surabaya

Lampiran 2 - 29
Gambar Lokasi JPL 31 Jl Brigjen Katamso Sidoarjo

Lampiran 2 - 30