Anda di halaman 1dari 11

Makalah Ekologi ( Jurnal 1 ) Penelitian Tentang Pembelajaran

Diajukan untuk Memenuhi Tugas Kelompok Mata Kuliah : Ekologi Dosen : Djohar Maknun, S.Si,M.Si

Disusun oleh : 1. 2. 3. 4. 5. Abdul Jafar Aris Sunandar Nurhayati Nurlaelawati Veri Fitrianingsih

IPA Biologi A / Semester V JURUSAN BIOLOGI FAKULTAS TARBIYAH IAIN SYEKH NURJATI CIREBON 2011

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Penelitian terbaru telah mengubah pemahaman kita tentang bagaimana orang belajar. Temuan ini didasarkan pada kualitas belajar teori-teori yang berpotensi yang dapat membantu fakultas mengajar lebih efektif. Sayangnya, kebanyakan ilmu fakultas, termasuk ekologi, memiliki eksposur sedikit atau tidak ada untuk penelitian pada belajar atau aplikasi untuk mengajar. Dalam makalah ini, empat bidang penelitian tentang pengetahuan dan pembelajaran diberikan sebagai dasar untuk pendekatan suatu dirancang untuk membantu siswa mengatasi kesalahpahaman umum bahwa tanaman tidak mengkonsumsi oksigen. Untuk membantu meningkatkan kuliah ekologi instruksi, ekologi fakultas dan peneliti yang belajar belajar harus berkolaborasi untuk desain penelitian tentang pengajaran ekologi dan pemikiran ekologis. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah disampaikan diatas, dapat diambil beberapa rumusan masalah sebagai berikut :
1. Bagaimana keuntungan mengajar ekologi dari penelitian ini? 2. Bagaimana mencari tahu tentang pendidikan penelitian dan teori

ekologi?
3. Bagaimana siswa belajar dan bekerja dengan baik ?

C.

Tujuan 1. Mengetahui keuntungan mengajar ekologi

2.

Mengetahui pendidikan penelitian dan teori ekologi

3. Mengetahui cara siswa belajar dan bekerja dengan bai

BAB II ISI
A. Keuntungan Mengajar Ekologi Dari Penelitian Ini

Selain membantu membantu fakultas mengajar lebih evektif, keuntungan mengajar ekologi juga dapat membantu siswa untuk mengurangi tingkat kesalah pahaman konsepmengenai metode penelitian. Memecahkan bernagai macam persoalan yang timbula dalam kegiatan penelitian, sesuai dengan teori yang dipergunakan dalam kegiatan penelitian, tentunya dengan aspek-aspek yang dapat mempengaruhinya. Selain itu, dengan mengjarkan Ekologi kita juga dapat lebih memeahami prinsip-prinsip dasar ekologik yang berkaitan dengan lingkungan, khususnya di indonesia yangmerupakan negara dengan kekayan alam melimpah yangh harus mempunyai peraturan-peraturan yang mengatur segala aspek khususnya pada kajian Ekologi.
B. Pendidikan Penelitian dan Teori Ekologi

1. Keterkaitan Empat Area Pada Riset Konstruktivisme adalah dasar untuk empat aspek. Pada pembelajaran penelitian yang saling berhubungan yang mana membuahkan hasil bagi para pendidik.
2. Pengorganisasian Pengetahuan

Bagaimana ahli mengatur dan menggunakan pengetahuan, sebagai dibandingkan dengan siswa, telah menjadi penting penelitian fokus untuk pendidik fisika (Dufresne et al. 1992; Mestre et al.1992). Misalnya, Chi

et al. (1981) memberikan para ahli dan fisika pemula masalah pada kartu indeks, yang mereka diminta untuk memilah sesuai dengan prinsipprinsip atau fitur yang mereka akan digunakan untuk memecahkan masalah. Peserta didik lebih maju diselenggarakan kartu mereka dengan konsep-konsep utama di fisika (misalnya konservasi energi dalam masalah mekanik), sementara siswa diurutkan berdasarkan fitur permukaan (misalnya mekanik masalah dengan pesawat cenderung). Jadi, pemula peserta didik tidak mengakui konsep bisa mereka gunakan untuk mengatasi masalah. Ini bekerja ahli / pemula didasarkan pada keberadaan struktur kognitif yang disebut "skema", dan karenanya dipengaruhi oleh ide-ide Piaget tentang kognisi. Skema yang dianggap "potongan" dari pola berulang dari informasi (Dalam fisika, ide-ide dan prinsip-prinsip seperti "konservasi energi ") mental diatur oleh pelajar dan mudah diakses bila diperlukan. Dapat penelitian seperti itu dari Chi et al. pengaruh kelas praktek? Meskipun studi terbatas (Eylon dan Linn 1988), ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa kelas bisa. Sebagai contoh, Dufresne dkk. (1992) dirancang fisika masalah bahwa siswa dibatasi untuk berpikir tentang konsep dan prosedur "seperti seorang ahli"; penelitian mereka menunjukkan bahwa pendekatan ini tidak meningkatkan kemampuan siswa untuk membuat lebih "ahliseperti" penilaian karena mereka bekerja pada masalah. 3. Kesalahpahaman Mahasiswa Mengatasi siswa 'kesalahpahaman (juga disebut alternatif atau naif konsepsi) adalah bidang terkait dan penting penelitian dalam pendidikan ilmu pengetahuan. Ratusan studi menunjukkan bahwa siswa gigih memegang salah, sering diprediksi dasar ide-ide untuk yang mengganggu tentang akuisisi kemampuan mereka untukmempelajari konsep baru dengan benar. Konstruktivisme kesalahpahaman. membentuk karena penelitian bahwa konstruktivis percaya

pengetahuan membutuhkan siswa untuk merestrukturisasi mental belajar

mereka sendiri, mereka berharap bahwa pemahaman siswa yang sering berbeda dari apa yang guru mencoba untuk mengajar. Kesalahpahaman umum dalam ekologi termasuk mahasiswa 'pengertian fotosintesis, energi, makanan jaring, evolusi, dan hidup dibandingkan hal-hal yang tak hidup (Tabel 1). Ada banyak cara guru dapat mengungkapkan dan kemudian memungkinkan siswa untuk menghadapi kesalahpahaman. Sebagai contoh, pemetaan konsep - Metode yang dikembangkan oleh Novak (1990) sebagai alat untuk mengatur dan menyajikan pengetahuan - mengekspos kuliah siswa kesalahpahaman fenomena ekologi (Okebukola 1990). Jalan lain, yang lebih berguna di kelas besar, adalah respon siswa untuk pilihan ganda pertanyaan khusus dirancang untuk menyoroti kesalahan persepsi umum (Mestre 1994;. Wenk et al, 1997). Temuan dari penelitian kesalahpahaman di perguruan biologi dan ekologi siswa cukup mengecewakan. Dalam satu Penelitian, Anderson et al. (1990) menggunakan wawancara dan kuesioner untuk memeriksa 100 mahasiswa, hampir semua yang telah sekolah tinggi dan biologi college, pada mereka pemahaman tentang fotosintesis dan respirasi. Kebanyakan menunjukkan kesalahpahaman yang mendasar, percaya untuk contoh yang samar-samar akar tanaman setara dengan binatang mulut. Para penulis menemukan tidak ada hubungan antara jumlah biologi siswa telah diambil dan nya pengetahuan atau pemahaman. Para penulis 'Kesimpulan bahwa pengajaran biologi khas daun kesalahpahaman klasik tidak berubah telah dikonfirmasi dalam studi lain kuliah biologi dan fisika kelas (misalnya Klemens 1982; Nazario et al. 2002). Namun, penelitian lain, mendokumentasikan keberhasilan kelas pendekatan khusus dirancang untuk menargetkan kesalahpahaman, lebih mendorong (Eylon dan Linn 1988). Tabel 1. Umum kesalahpahaman dalam ekologi dan biologi
Fenomena Fotosintesis Kesalahpahaman Akar tanaman seperti mulut (tanaman mengambil semua melalui akar mereka) Sumber hewan Anderson et al. 1990 nutrisi Anderson et al. 1990

Respirasi Makanan Webs

Tanaman mendapatkan energi dari tanah dan pupuk selain dari matahari Didefinisikan sebagai orang menghembuskan CO2 dan tanaman melepaskan O2 Hanya pemangsa dan populasi mangsa mempengaruhi satu sama lain. Sebuah populasi yang lebih tinggi memangsa makanan yang berada di bawah. Organisme di tingkat trofik yang lebih rendah untuk melayani yang lebih tinggi Perubahan sifat-sifat yang membutuhkandriven, jadi variasi dalam suatu populasi atau reproduksi Masing-masing komponen ekosistem memiliki sifat identik. Baik materi dan energi adalah fisik zat

Anderson et al. 1990 Grant Griffiths 1985 Griffiths dan Hibah 1985 Hogan dan Weathers 2003 Uskup dan Anderson 1990

Evolusi Ekosistem

Hogan dan Weathers 2003 Hogan dan Weathers 2003 Kesalahpahaman adalah keliru, sering ide-ide diprediksi yang mengganggu kemampuan siswa untuk mempelajari konsep baru correctly. Constructivist teori belajar terus bahwa kita mengembangkan konsepsi tentang dunia berdasarkan pengamatan kami sendiri, dan bahwa "logis" ide-ide. Oleh karena itu sangat sulit untuk berubah.

4.

Metakognisi

Metakognisi adalah keterampilan mental yang siswa gunakan untuk memantau pemahaman mereka, dan juga bisa disebut "mengetahui apa yang kita ketahui dan apa yang kita tidak tahu ". Hal ini bergantung pada diri mengajar dan lainnya yang berpusat pada siswa belajar keterampilan (Flavell 1979). Misalnya, mengajarkan Schoenfeld keterampilan metakognitif menggunakan metode kelompok yang membantu siswa matematika untuk menjadi lebih sadar proses pemikiran mereka (Schoenfeld dan Herrmann 1982). Sebagai siswa bekerja mencari masalah dalam kelompok kecil, mereka diwajibkan untuk verbal alamat tiga pertanyaan: Apa sebenarnya yang Andalakukan? (bisa Anda menjelaskan itu justru?); Mengapa Anda melakukannya? (bagaimana cara masuk ke dalam larutan?), dan Bagaimana apakah itu membantu Anda? (apa yang akan Anda lakukan dengan jawaban sekali Anda

menemukannya?). Schoenfeld juga kembali ke pertanyaan-pertanyaan sering selama kuliah. Ada bukti bahwa jenis instruksi dapat meningkatkan pembelajaran. Dibandingkan dengan kelompok kontrol, Schoenfeld siswa yang memberikan lebih ahli seperti solusi untuk masalah matematika. Raja (1992) juga mengemukakan bahwa mahasiswa yang telah diajarkan diri mempertanyakan strategi adalah pembelajar yang lebih baik, dan informasi disimpan pada ujian lebih lama daripada kelompok kontrol.
Teori tahap perkembangan dewasa Berbagai teori tahap perkembangan dewasa menggambarkan bagaimana pendapat orang tentang pengetahuan dan tingkat di mana mereka berpaling kepada pihak berwenang eksternal untuk "jawaban yang benar" untuk pertanyaan kompleks kemajuan dengan jatuh tempo (Kitchener dan King 1981). Seorang mahasiswa dengan epistemologi canggih (hakikat pengetahuan) dalam ilmu pengetahuan, misalnya, bagaimana mengevaluasi kontroversi dan tentang keberadaan ketidakpastian. William Perry terkenal untuk karyanya pada dewasa muda pembangunan, berdasarkan pada penelitian tentang mahasiswa Harvard (1970). Dia khususnya tertarik pada interaksi antara lembaga pribadi (tingkat ketergantungan pada luar otoritas) dan epistemologi. Menurut Perry, siswa melewati tahap dualisme (berpikir ada "benar" dan "salah" jawaban) dan multiplisitas (berpikir satu jawabannya adalah sama baiknya dengan yang lain) pada relativisme (pemikiran yang berbeda pendapat atau hasil mungkin akibat dari faktor-faktor seperti asumsi atau penilaian yang berbeda). Sementara siswa dalam tahap dualistik percaya bahwa otoritas eksternal dapat memberitahu mereka hak jawaban atas pertanyaan, siswa lebih matang mempercayai kemampuan mereka sendiri untuk membuat keputusan. Para siswa Perry belajar cenderung menjadi pemikir dualistis ketika mereka masuk perguruan tinggi dan hanya mencapai tahap yang lebih matang setelah lulus. Pengaruh Piaget pada karya Perry termasuk pengakuan bahwa belajar dan mengikuti perkembangan urutan linier, dan pembelajaran yang merupakan tahap-driven. Teori perkembangan dewasa membentuk dasar untuk mengajar praktek yang dirancang untuk mendorong siswa untuk pertanyaan asumsi dan tidak untuk mengambil informasi pada nilai nominal. Ini termasuk penyelidikan mengajar berbasis (D'Avanzo dan McNeal 1997; Gambar 3) dan pembelajaran berbasis masalah (PBL) (Wilkerson dan Gijselaers 1996). Meskipun PBL digunakan di sekolah medis dan program sarjana, termasuk yang dengan jumlah pendaftaran yang sangat besar (Allen et al. 1996), penelitian mendokumentasikan keberhasilan terbatas (Tahap et al. 1998). Seperti dengan PBL, beberapa peneliti telah mempelajari efek mengajar penyelidikan pada siswa belajar. Untuk alasan ini, Wenk (2000) pra-pasca penelitian, yang menunjukkan besar keuntungan dalam epistemologi dan

justifikasi bagi siswa dalam penyelidikan yang berbasis ilmu pengetahuan program (sebagai lawan untuk perbandingan siswa), sangat menarik. Teori tentang pembelajaran dapat menjadi dasar untuk praktik dirancang untuk meningkatkan belajar siswa dalam ekologi program. Banyak awal ekologi dan biologi siswa percaya bahwa tanaman tidak menggunakan oksigen (Anderson et al. 1990). Hal ini menunjukkan kesalahpahaman yang mendasar kurangnya pemahaman tentang respirasi dan energetika. Jika siswa tidak menyadari bahwa tanaman menghasilkan dan menggunakan oksigen, mereka tidak dapat benarbenar memahami inti ekologi topik seperti peran oksigen dalam metabolisme sel. Bagaimana siswa profesor bantuan untuk mengenali dan mengubah kesalahpahaman ini? Sebagai contoh, saya akan menjelaskan sebuah lima langkah skenario yang dapat dimasukkan ke dalam kursus apapun, bahkan dengan ratusan mahasiswa dalam ruang kuliah. Ini contoh telah dipelajari di berbagai kuliah biologi program (Ebert-Mei dkk. 1997). Di sini menggambarkan bagaimana proses dianggap berhasil oleh penilaian kelas (Mestre et al 1992;. Lumpre dan Staver 1995; Ebert-Mei dkk. 1997) adalah didasarkan pada teori konstruksionis kokoh. Ini juga merupakan contoh dari belajar siklus-jenis pendekatan (Lawson et al. 1989), karena siswa pertama terlibat dalam investigasi sebelum mereka secara resmi diperkenalkan kepada konsep ilmiah (Panel 1). Langkah 1: Proyek-proyek profesor Gambar 4 dan memberitahu siswa bahwa data pengukuran konsentrasi oksigen dari waktu ke waktu dalam cungkup cahaya-ketat berisi tanaman hidup. Dia / dia menjelaskan bahwa tanaman itu dimasukkan ke dalam tabung pada saat nol, menggambarkan proporsi relatif dari pabrik dan jar, dan sebagainya. Langkah 2: Siswa diminta untuk "beralih ke tetangga mereka" dan mendiskusikan Gambar 4 - khusus, apakah mereka berpikir bahwa konsentrasi oksigen akan meningkat, menurun, atau tetap sama, dan mengapa. Mereka memiliki 5 menit untuk mendiskusikan pilihan dengan para siswa di sekitar mereka (D'Avanzo 2001). Langkah 3: Cincin profesor bel dan meminta siswa untuk menahan kartu berwarna untuk opsi yang mereka pilih (biru untuk "Meningkatkan", dll). Dia / dia laporan distribusi suara perkiraan dan meminta relawan untuk menjelaskan setiap pilihan. Dia / dia menyambut baik pertanyaan-pertanyaan sederhana dan kompleks, parafrase poin kunci, dan mendorong partisipasi dengan memberikan siswa waktu untuk bicara dan bercanda dengan mereka. Suasana yang baik serius dan optimis, dan sebagian besar siswa muncul terlibat. Langkah 4: Siswa sekali lagi membahas tiga pilihan dengan tetangga mereka dan memilih lagi. Jika kebanyakan pilih yang benar menjawab dan tampaknya memahami penalaran mereka, profesor bergerak pada. Jika tidak, lebih banyak waktu dikhususkan untuk membahas topik ini. Langkah 5: Pekerjaan rumah atau pemahaman di tempat-kuis tes siswa. Dari deskripsi dari situasi terkait, siswa menunjukkan hasil yang mungkin dengan sederhana, tangan-digambar sketsa perubahan oksigen dengan waktu. Misalnya,

siswa belajar tentang pemutihan karang dan zooxanthellae, dan menjawab pertanyaan tentang bagaimana pemutihan karang oksigen perubahan dinamika dengan waktu (lihat Panel 2). Ahli Berpikir Latihan ini dirancang untuk membantu siswa "berpikir lebih seperti ekologi suatu "ketika mereka mengidentifikasi, berbicara tentang, dan menerapkan inti konsep ekologi dan informasi - dalam hal ini, respirasi. Dengan demikian, siswa berperilaku seperti ekologi ketika mereka memeriksa data oksigen dan sesuai penalaran mereka dengan bahwa dari rekan-rekan mereka. Bekerja dengan dan menganalisa ekologi Data ini juga pusat ke langkah penilaian akhir, karena siswa harus membuat grafik mereka sendiri dan menjelaskan penalaran belakang mereka (D'Avanzo 2000). Hal ini penting bagi guru untuk mengakui bahwa menafsirkan dan data menerapkan dengan cara ini canggih keterampilan yang membutuhkan latihan dan banyak waktu. Para respirasi tumbuhan latihan mungkin mengambil jam penuh dari sesi kelas. Itu digunakan didasarkan pada gagasan "kurang lebih" - Bahan kurang ditutupi, tetapi lebih merupakan ditahan (Sutman 1992). Kesalahpahaman Latihan ini dirancang untuk menyoroti dan mengubah gagasan bahwa tanaman dalam gelap tidak mengkonsumsi oksigen, dan didasarkan pada asumsi bahwa siswa akan berhadapan dengan kesalahpahaman mereka ketika mereka mencoba untuk menjelaskan mereka berpikir, menjawab pertanyaan, dan mendengarkan alasan dari mereka rekan-rekan. Hasil prediksi bahwa siswa yang mengakui dan membahas "kesalahan" mereka akan mempertahankan informasi bahwa tanaman bernafas, sebagai siswa bekerja secara kolaboratif telah berhasil dilakukan dengan kesalahpahaman tentang fotosintesis (Lumpe dan Staver 1995). Metacognition Like students in Schoenfelds math class, students discussing the plantjar question may become more aware of their own thinking when they share their reasoning with peers. Faculty members can encourage metacognitive thinking by coaching students to ask each other questions, seperti: "Mengapa Anda berkata begitu? Apa alasan Anda? " atau "Bagaimana ide ini berbeda dari sebelumnya Anda satu ".? Pertanyaan serupa selama diskusi kelas penuh akan memperkuat keterampilan berpikir kritis.

Gambar 4. Penelitian menunjukkan bahwa siswa kelas dapat mengatasi kesalahpahaman umum ketika mereka bekerja dengan siswa lain pada masalah seperti ini. Dalam latihan

ini, siswa ditanya apakah tanaman dalam meningkatkan gelap, mengurangi, atau tidak mengubah konsentrasi oksigen dalam stoples lonceng. Panel 2. Penilaian otentik pemahaman siswa fotosintesis dan respirasi. Menurut teoriteori saat ini tentang pembelajaran, penilaian tidak sesuatu yang terjadi pada akhir pelajaran, yang merupakan alat untuk belajar pelajaran. Awal naturalis memperdebatkan apakah karang tanaman atau hewan. Kita sekarang tahu bahwa organisme fotosintetik disebut zooxanthellae tinggal di sel luar karang, sebuah contoh simbiosis ("hidup bersama") di mana baik hewan karang dan zooxanthellae manfaat. Pemutihan karang, sebuah fenomena yang terjadi di terumbu karang di seluruh dunia, mungkin akibat dari pemanasan global. Selama peristiwa pemutihan, karang mengeluarkan zooxanthellae mereka ke laut (tidak jelas mengapa). Karena zooxanthellae yang pigmen fotosintetik yang dominan adalah coklat, karang tampak putih ketika mereka telah pergi.

Bayangkan sebuah percobaan di mana potongan karang dikelantang dimasukkan ke dalam tiga akuarium dan dikelantang karang menjadi tiga akuarium lain. Jumlah potongan karang dan spesies adalah sama. Sketsa sederhana X-axis/Y-axis grafik (jenis kita telah membahas di kelas), menunjukkan perubahan oksigen dengan waktu dalam dua set akuarium. Anda tidak akan dinilai pada Anda menggambar kemampuan. Namun, sosok itu harus jelas dan mudah untuk menafsirkan, sehingga Anda harus label semua penting aspek. Selain itu, dalam dua paragraf singkat menulis deskripsi dan interpretasi gambar, dalam waktu tidak lebih dari 150 kata.

BAB III Kesimpulan

Baerdasarkan hal tersebut diketahui bahawa Penelitian terbaru telah mengubah pemahaman kita tentang bagaimana orang belajar. Di tahun 1999, Dewan Riset Nasional menerbitkan buku yang sangat diantisipasi Bagaimana orang belajar: otak, pikiran, pengalaman, dan sekolah (Bransford et al, 1999.), yang menunjukkan bagaimana yang mengubah paradigma tentang segala aspek kagiaatan pembelajaran yang terdapat dalam dunia pendidikan mampu menunjukan kamajuan yang positif bagi dunia pendidikan termasuk pada kajian ekologi. Kajian tentang seglamamacam proses peneliatian terhadap kegiatan pendidikan mampu mengubah berbagai macam paradigma mengenai faktor-faktor yang mempengarui termasuk kesalahpahaman yang terjadi diadalam proses pendidikan. Terahir penelitian ini sangat bermanfaat bagi dunia pendidikan khususnya bagi para peserta didik karena dapat mengetahui bagaimna cara-cara untuk mendapatkan hasil maksimal dalam proses pendidikan dan cara yang evektif dalam kegiatan pendidikan untuk mencapai tujuan pendidikan.