P. 1
Perpres No.38 Tahun 2010 & PERJA Nomor 09 Tahun 2011

Perpres No.38 Tahun 2010 & PERJA Nomor 09 Tahun 2011

5.0

|Views: 2,272|Likes:
Dipublikasikan oleh Faizal Arief Nurokhman

More info:

Published by: Faizal Arief Nurokhman on Nov 23, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/17/2013

pdf

text

original

Sections

  • Pasal 1
  • Pasal 2
  • Pasal 3
  • Pasal 4
  • Pasal 5
  • Pasal 6
  • Pasal 7
  • Pasal 8
  • Pasal 9
  • Pasal 10
  • Pasal 11
  • Pasal 12
  • Pasal 13
  • Pasal 14
  • Pasal 15
  • Pasal 16
  • Pasal 17
  • Pasal 18
  • Pasal 19
  • Pasal 20
  • Pasal 21
  • Pasal 22
  • Pasal 23
  • Pasal 24
  • Pasal 25
  • Pasal 26
  • Pasal 27
  • Pasal 28
  • Pasal 29
  • Pasal 30
  • Pasal 31
  • Pasal 32
  • Pasal 33
  • Pasal 34
  • Pasal 35
  • Pasal 36
  • Pasal 37
  • Pasal 38
  • Pasal 39
  • Pasal 40
  • Pasal 41
  • Pasal 42
  • Pasal 43
  • Pasal 44
  • Pasal 45
  • Pasal 46
  • Pasal 47
  • Pasal 48
  • Pasal 49
  • Pasal 50
  • Pasal 51
  • Pasal 52
  • Pasal 53
  • Pasal 54
  • Pasal 56
  • Pasal 57
  • Pasal 58
  • Pasal 59
  • Pasal 60
  • Pasal 61
  • Pasal 62
  • Pasal 63
  • Pasal 64
  • Pasal 65
  • Pasal 66
  • Pasal 67
  • Pasal 69
  • Pasal 70
  • Pasal 71
  • Pasal 72
  • Pasal 73
  • Pasal 74
  • Pasal 75
  • Pasal 76
  • Pasal 77
  • Pasal 78
  • Pasal 79
  • Pasal 80
  • Pasal 81
  • Pasal 82
  • Pasal 83
  • Pasal 84
  • Pasal 85
  • Pasal 86
  • Pasal 87
  • Pasal 88
  • Pasal 89
  • Pasal 90
  • Pasal 91
  • Pasal 92
  • Pasal 93
  • Pasal 94
  • Pasal 95
  • Pasal 96
  • Pasal 97
  • Pasal 98
  • Pasal 99
  • Pasal 100
  • Pasal 101
  • Pasal 102
  • Pasal 103
  • Pasal 104
  • Pasal 105
  • Pasal 106
  • Pasal 107
  • Pasal 108
  • Pasal 109
  • Pasal 110
  • Pasal 111
  • Pasal 112
  • Pasal 113
  • Pasal 114
  • Pasal 115
  • Pasal 116
  • Pasal 117
  • Pasal 118
  • Pasal 119
  • Pasal 120
  • Pasal 121
  • Pasal 122
  • Pasal 123
  • Pasal 124
  • Pasal 125
  • Pasal 126
  • Pasal 127
  • Pasal 128
  • Pasal 129
  • Pasal 130
  • Pasal 131
  • Pasal 132
  • Pasal 133
  • Pasal 134
  • Pasal 135
  • Pasal 136
  • Pasal 137
  • Pasal 138
  • Pasal 139
  • Pasal 140
  • Pasal 141
  • Pasal 142
  • Pasal 143
  • Pasal 144
  • Pasal 145
  • Pasal 146
  • Pasal 147
  • Pasal 148
  • Pasal 149
  • Pasal 150
  • Pasal 151
  • Pasal 152
  • Pasal 153
  • Pasal 154
  • Pasal 155
  • Pasal 156
  • Pasal 157
  • Pasal 158
  • Pasal 159
  • Pasal 160
  • Pasal 161
  • Pasal 162
  • Pasal 163
  • Pasal 164
  • Pasal 165
  • Pasal 166
  • Pasal 167
  • Pasal 168
  • Pasal 169
  • Pasal 170
  • Pasal 171
  • Pasal 172
  • Pasal 173
  • Pasal 174
  • Pasal 175
  • Pasal 176
  • Pasal 177
  • Pasal 178
  • Pasal 179
  • Pasal 180
  • Pasal 181
  • Pasal 182
  • Pasal 183
  • Pasal 184
  • Pasal 185
  • Pasal 186
  • Pasal 187
  • Pasal 188
  • Pasal 189
  • Pasal 190
  • Pasal 191
  • Pasal 192
  • Pasal 193
  • Pasal 194
  • Pasal 195
  • Pasal 196
  • Pasal 197
  • Pasal 198
  • Pasal 199
  • Pasal 200
  • Pasal 201
  • Pasal 202
  • Pasal 203
  • Pasal 204
  • Pasal 205
  • Pasal 206
  • Pasal 207
  • Pasal 208
  • Pasal 209
  • Pasal 210
  • Pasal 211
  • Pasal 212
  • Pasal 213
  • Pasal 214
  • Pasal 215
  • Pasal 216
  • Pasal 217
  • Pasal 218
  • Pasal 219
  • Pasal 220
  • Pasal 221
  • Pasal 222
  • Pasal 223
  • Pasal 224
  • Pasal 225
  • Pasal 226
  • Pasal 227
  • Pasal 228
  • Pasal 229
  • Pasal 230
  • Pasal 231
  • Pasal 232
  • Pasal 233
  • Pasal 234
  • Pasal 235
  • Pasal 236
  • Pasal 237
  • Pasal 238
  • Pasal 239
  • Pasal 240
  • Pasal 241
  • Pasal 242
  • Pasal 243
  • Pasal 244
  • Pasal 245
  • Pasal 246
  • Pasal 247
  • Pasal 248
  • Pasal 249
  • Pasal 250
  • Pasal 251
  • Pasal 252
  • Pasal 253
  • Pasal 254
  • Pasal 255
  • Pasal 256
  • Pasal 257
  • Pasal 258
  • Pasal 259
  • Pasal 260
  • Pasal 261
  • Pasal 262
  • Pasal 263
  • Pasal 264
  • Pasal 265
  • Pasal 266
  • Pasal 267
  • Pasal 268
  • Pasal 269
  • Pasal 270
  • Pasal 271
  • Pasal 272
  • Pasal 273
  • Pasal 274
  • Pasal 275
  • Pasal 276
  • Pasal 277
  • Pasal 278
  • Pasal 279
  • Pasal 280
  • Pasal 281
  • Pasal 282
  • Pasal 283
  • Pasal 284
  • Pasal 285
  • Pasal 286
  • Pasal 287
  • Pasal 288
  • Pasal 289
  • Pasal 290
  • Pasal 291
  • Pasal 292
  • Pasal 293
  • Pasal 294
  • Pasal 295
  • Pasal 296
  • Pasal 297
  • Pasal 298
  • Pasal 299
  • Pasal 300
  • Pasal 301
  • Pasal 302
  • Pasal 303
  • Pasal 304
  • Pasal 305
  • Pasal 306
  • Pasal 307
  • Pasal 308
  • Pasal 309
  • Pasal 310
  • Pasal 311
  • Pasal 312
  • Pasal 313
  • Pasal 314
  • Pasal 315
  • Pasal 316
  • Pasal 317
  • Pasal 318
  • Pasal 319
  • Pasal 320
  • Pasal 321
  • Pasal 322
  • Pasal 323
  • Pasal 324
  • Pasal 325
  • Pasal 326
  • Pasal 327
  • Pasal 328
  • Pasal 329
  • Pasal 330
  • Pasal 331
  • Pasal 332
  • Pasal 333
  • Pasal 334
  • Pasal 335
  • Pasal 336
  • Pasal 337
  • Pasal 338
  • Pasal 339
  • Pasal 340
  • Pasal 341
  • Pasal 342
  • Pasal 343
  • Pasal 344
  • Pasal 345
  • Pasal 346
  • Pasal 347
  • Pasal 348
  • Pasal 349
  • Pasal 350
  • Pasal 351
  • Pasal 352
  • Pasal 353
  • Pasal 354
  • Pasal 355
  • Pasal 356
  • Pasal 357
  • Pasal 358
  • Pasal 359
  • Pasal 360
  • Pasal 361
  • Pasal 362
  • Pasal 363
  • Pasal 364
  • Pasal 365
  • Pasal 366
  • Pasal 367
  • Pasal 368
  • Pasal 369
  • Pasal 370
  • Pasal 371
  • Pasal 372
  • Pasal 373
  • Pasal 374
  • Pasal 375
  • Pasal 376
  • Pasal 377
  • Pasal 378
  • Pasal 379
  • Pasal 380
  • Pasal 381
  • Pasal 382
  • Pasal 383
  • Pasal 384
  • Pasal 385
  • Pasal 386
  • Pasal 387
  • Pasal 388
  • Pasal 389
  • Pasal 390
  • Pasal 391
  • Pasal 392
  • Pasal 393
  • Pasal 394
  • Pasal 395
  • Pasal 396
  • Pasal 397
  • Pasal 398
  • Pasal 399
  • Pasal 400
  • Pasal 401
  • Pasal 402
  • Pasal 403
  • Pasal 404
  • Pasal 405
  • Pasal 406
  • Pasal 407
  • Pasal 408
  • Pasal 409
  • Pasal 410
  • Pasal 411
  • Pasal 412
  • Pasal 413
  • Pasal 414
  • Pasal 415
  • Pasal 416
  • Pasal 417
  • Pasal 418
  • Pasal 419
  • Pasal 420
  • Pasal 421
  • Pasal 422
  • Pasal 423
  • Pasal 424
  • Pasal 425
  • Pasal 426
  • Pasal 427
  • Pasal 428
  • Pasal 429
  • Pasal 430
  • Pasal 431
  • Pasal 432
  • Pasal 433
  • Pasal 434
  • Pasal 435
  • Pasal 436
  • Pasal 437
  • Pasal 438
  • Pasal 439
  • Pasal 440
  • Pasal 441
  • Pasal 442
  • Pasal 443
  • Pasal 444
  • Pasal 445
  • Pasal 446
  • Pasal 447
  • Pasal 448
  • Pasal 449
  • Pasal 450
  • Pasal 451
  • Pasal 452
  • Pasal 453
  • Pasal 454
  • Pasal 455
  • Pasal 456
  • Pasal 457
  • Pasal 458
  • Pasal 459
  • Pasal 460
  • Pasal 461
  • Pasal 462
  • Pasal 463
  • Pasal 464
  • Pasal 465
  • Pasal 466
  • Pasal 467
  • Pasal 468
  • Pasal 469
  • Pasal 470
  • Pasal 471
  • Pasal 472
  • Pasal 473
  • Pasal 474
  • Pasal 475
  • Pasal 476
  • Pasal 477
  • Pasal 478
  • Pasal 479
  • Pasal 480
  • Pasal 481
  • Pasal 482
  • Pasal 483
  • Pasal 484
  • Pasal 485
  • Pasal 486
  • Pasal 487
  • Pasal 488
  • Pasal 489
  • Pasal 490
  • Pasal 491
  • Pasal 492
  • Pasal 493
  • Pasal 494
  • Pasal 495
  • Pasal 496
  • Pasal 497
  • Pasal 498
  • Pasal 499
  • Pasal 500
  • Pasal 501
  • Pasal 502
  • Pasal 503
  • Pasal 504
  • Pasal 505
  • Pasal 506
  • Pasal 507
  • Pasal 508
  • Pasal 509
  • Pasal 510
  • Pasal 511
  • Pasal 512
  • Pasal 513
  • Pasal 514
  • Pasal 515
  • Pasal 516
  • Pasal 517
  • Pasal 518
  • Pasal 519
  • Pasal 520
  • Pasal 521
  • Pasal 522
  • Pasal 523
  • Pasal 524
  • Pasal 525
  • Pasal 526
  • Pasal 527
  • Pasal 528
  • Pasal 529
  • Pasal 530
  • Pasal 531
  • Pasal 532
  • Pasal 533
  • Pasal 534
  • Pasal 535
  • Pasal 536
  • Pasal 537
  • Pasal 538
  • Pasal 539
  • Pasal 540
  • Pasal 541
  • Pasal 542
  • Pasal 543
  • Pasal 544
  • Pasal 545
  • Pasal 546
  • Pasal 547
  • Pasal 548
  • Pasal 549
  • Pasal 550
  • Pasal 551
  • Pasal 552
  • Pasal 553
  • Pasal 554
  • Pasal 555
  • Pasal 556
  • Pasal 557
  • Pasal 558
  • Pasal 559
  • Pasal 560
  • Pasal 561
  • Pasal 562
  • Pasal 563
  • Pasal 564
  • Pasal 565
  • Pasal 566
  • Pasal 567
  • Pasal 568
  • Pasal 569
  • Pasal 570
  • Pasal 571
  • Pasal 572
  • Pasal 573
  • Pasal 574
  • Pasal 575
  • Pasal 576
  • Pasal 577
  • Pasal 578
  • Pasal 579
  • Pasal 580
  • Pasal 581
  • Pasal 582
  • Pasal 583
  • Pasal 584
  • Pasal 585
  • Pasal 586
  • Pasal 587
  • Pasal 588
  • Pasal 589
  • Pasal 590
  • Pasal 591
  • Pasal 592
  • Pasal 593
  • Pasal 594
  • Pasal 595
  • Pasal 596
  • Pasal 597
  • Pasal 598
  • Pasal 599
  • Pasal 600
  • Pasal 601
  • Pasal 602
  • Pasal 603
  • Pasal 604
  • Pasal 605
  • Pasal 606
  • Pasal 607
  • Pasal 608
  • Pasal 609
  • Pasal 610
  • Pasal 611
  • Pasal 612
  • Pasal 613
  • Pasal 614
  • Pasal 615
  • Pasal 616
  • Pasal 617
  • Pasal 618
  • Pasal 619
  • Pasal 620
  • Pasal 621
  • Pasal 622
  • Pasal 623
  • Pasal 624
  • Pasal 625
  • Pasal 626
  • Pasal 627
  • Pasal 628
  • Pasal 629
  • Pasal 630
  • Pasal 631
  • Pasal 632
  • Pasal 633
  • Pasal 634
  • Pasal 635
  • Pasal 636
  • Pasal 637
  • Pasal 638
  • Pasal 639
  • Pasal 640
  • Pasal 641
  • Pasal 642
  • Pasal 643
  • Pasal 644
  • Pasal 645
  • Pasal 646
  • Pasal 647
  • Pasal 648
  • Pasal 649
  • Pasal 650
  • Pasal 651
  • Pasal 652
  • Pasal 653
  • Pasal 654
  • Pasal 655
  • Pasal 656
  • Pasal 657
  • Pasal 658

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 38 TAHUN 2010 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 6 ayat (1) Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2004 tentang Kejaksaan Republik Indonesia, perlu menetapkan Peraturan Presiden tentang Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia.

Mengingat : 1. Pasal 4 ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; 2. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1981 Nomor 76, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3209); 3. Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2004 tentang Kejaksaan Republik Indonesia (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 67, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4401); 4. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1983 tentang Pelaksanaan Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1983 Nomor 36, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3283);

1

5. Peraturan Pemerintah Nomor 100 Tahun 2000 tentang Pengangkatan Pegawai Negeri Sipil dalam Jabatan Struktural (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2000 Nomor 197, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4018); 6. Keputusan Presiden Nomor 108 Tahun 2003 tentang Organisasi Perwakilan Republik Indonesia di Luar Negeri;

MEMUTUSKAN :

Menetapkan :

PERATURAN PRESIDEN TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA.

BAB I KEDUDUKAN, TUGAS, DAN KEWENANGAN Pasal 1

(1) Kejaksaan Republik Indonesia yang selanjutnya dalam Peraturan Presiden ini disebut Kejaksaan adalah lembaga pemerintahan yang melaksanakan kekuasaan negara di bidang penuntutan serta kewenangan lain berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan. (2) Kejaksaan dipimpin oleh Jaksa Agung yang bertanggung jawab langsung kepada Presiden. (3) Pelaksanaan kekuasaan negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

diselenggarakan oleh Kejaksaan Agung, Kejaksaan Tinggi, dan Kejaksaan Negeri.

Pasal 2

(1) Kejaksaan Agung berkedudukan di Ibukota negara Republik Indonesia dan daerah hukumnya meliputi wilayah kekuasaan Republik Indonesia. (2) Kejaksaan Tinggi berkedudukan di Kota Provinsi dan daerah hukumnya meliputi wilayah Provinsi. (3) Kejaksaan Negeri berkedudukan di ibu kota Kabupaten/Kota dan daerah hukumnya meliputi daerah Kabupaten/Kota.

Pasal 3

Kejaksaan mempunyai tugas dan wewenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

2

BAB II ORGANISASI Bagian Kesatu Umum Pasal 4

Kejaksaan terdiri dari : a. Kejaksaan Agung; b. Kejaksaan Tinggi; c. Kejaksaan Negeri.

Bagian Kedua Kejaksaan Agung Paragraf 1 Organisasi Pasal 5

Organisasi Kejaksaan Agung terdiri dari : a. Jaksa Agung; b. Wakil Jaksa Agung; c. Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan;

d. Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen; e. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum; f. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus;

g. Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara; h. Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan; i. j. k. Badan Pendidikan dan Pelatihan; Staf Ahli; Pusat. Paragraf 2 Jaksa Agung Pasal 6

Jaksa Agung adalah Pimpinan dan penanggung jawab tertinggi Kejaksaan yang memimpin, mengendalikan pelaksanaan tugas dan wewenang Kejaksaan.

3

Pasal 7

Jaksa Agung mempunyai tugas dan wewenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 8

(1) Dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya, Jaksa Agung dibantu oleh seorang Wakil Jaksa Agung dan beberapa orang Jaksa Agung Muda. (2) Jaksa Agung dan Wakil Jaksa Agung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan satu kesatuan unsur pimpinan. (3) Jaksa Agung Muda adalah unsur pembantu pimpinan.

Paragraf 3 Wakil Jaksa Agung Pasal 9

Wakil Jaksa Agung bertanggung jawab kepada Jaksa Agung.

Pasal 10

Wakil Jaksa Agung mempunyai tugas dan wewenang : a. Membantu Jaksa Agung dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya; b. Mewakili Jaksa Agung dalam hal Jaksa Agung berhalangan; c. Melaksanakan tugas-tugas lain sesuai dengan petunjuk Jaksa Agung.

Paragraf 4 Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan Pasal 11

(1) Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan dalam bidang pembinaan, bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Pembinaan.

4

Pasal 12

(1) Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang pembinaan. (2) Lingkup bidang pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi pembinaan atas perencanaan, pelaksanaan pembangunan sarana dan prasarana, organisasi dan ketatalaksanaan, kepegawaian, keuangan, pengelolaan kekayaan milik negara, pertimbangan hukum, penyusunan peraturan perundang-undangan, kerja sama luar negeri, pelayanan dan dukungan teknis lainnya.

Pasal 13

Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12, Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan menyelenggarakan fungsi : a. perencanaan dan perumusan kebijakan di bidang pembinaan; b. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang pembinaan; c. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri; d. pemantauan, analisis, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang pembinaan; e. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung.

Paragraf 5 Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen Pasal 14

(1) Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan dalam bidang intelijen, bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Intelijen.

Pasal 15

(1) Jaksa

Agung

Muda

Bidang

Intelijen

mempunyai

tugas

dan

wewenang

melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang intelijen Kejaksaan. (2) Lingkup bidang intelijen Kejaksaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi kegiatan intelijen penyelidikan, pengamanan dan penggalangan untuk melakukan pencegahan tindak pidana untuk mendukung penegakan hukum baik preventif

5

maupun represif di bidang ideologi, politik, ekonomi, keuangan, sosial budaya, pertahanan dan keamanan, melaksanakan cegah tangkal terhadap orang-orang tertentu dan/atau turut menyelenggarakan ketertiban dan ketenteraman umum .

Pasal 16

Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15, Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen menyelenggarakan fungsi : a. perumusan kebijakan di bidang intelijen; b. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang intelijen; c. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga, baik di dalam maupun di luar negeri; d. memberikan dukungan teknis secara intelijen kepada bidang-bidang lain di lingkungan Kejaksaan; e. pemantauan, analisis, evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang intelijen; f. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung.

Paragraf 6 Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum Pasal 17

(1) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan dalam bidang tindak pidana umum, bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum.

Pasal 18

(1) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang tindak pidana umum. (2) Lingkup bidang tindak pidana umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi prapenuntutan, pemeriksaan tambahan, penuntutan, upaya hukum, pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap, eksaminasi serta pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat, pidana pengawasan, pengawasan terhadap pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lainnya.

6

pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung.Pasal 19 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18. prapenuntutan. (2) Lingkup bidang tindak pidana khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi penyelidikan. 7 . eksaminasi serta pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat dan keputusan lepas bersyarat dalam perkara tindak pidana khusus serta tindakan hukum lainnya. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. c. analisis. upaya hukum. perumusan kebijakan di bidang tindak pidana umum. d. e. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus. bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. b. pemeriksaan tambahan. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 21 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang tindak pidana khusus. f. Paragraf 7 Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus Pasal 20 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus adalah unsure pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan dalam bidang tindak pidana khusus. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang tindak pidana umum. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang tindak pidana umum. penyidikan. penuntutan. pelaksanaan penegakan hukum di bidang tindak pidana umum. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri. pemantauan.

pelaksanaan penegakan hukum di bidang tindak pidana khusus. bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. c. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus menyelenggarakan fungsi : a. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara. meliputi lembaga/badan negara. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. bantuan hukum. menegakkan kewibawaan pemerintah dan negara serta memberikan pelayanan hukum kepada masyarakat. 8 . memulihkan kekayaan negara. (2) Lingkup bidang perdata dan tata usaha negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi penegakan hukum. analisis. Badan Usaha Milik Negara/Daerah di bidang perdata dan tata usaha negara untuk menyelamatkan. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang tindak pidana khusus. perumusan kebijakan di bidang tindak pidana khusus. b. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri.Pasal 22 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21. d. Pasal 24 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang perdata dan tata usaha negara. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang tindak pidana khusus. e. Paragraf 8 Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara Pasal 23 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang perdata dan tata usaha negara. pemantauan. f.

b. serta pelaksanaan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Jaksa Agung sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a. pelaksanaan penegakan hukum di bidang perdata dan tata usaha negara. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri. analisis. pelaksanaan. c. pemantauan. e. Pasal 27 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang pengawasan. bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. dan pengendalian pelaksanaan pengawasan atas kinerja dan keuangan intern Kejaksaan. Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan menyelenggarakan fungsi : 9 . pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang perdata dan tata usaha negara. Pasal 28 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27.Pasal 25 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24. Paragraf 9 Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan Pasal 26 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang pengawasan. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang perdata dan tata usaha negara. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Pengawasan. (2) Lingkup bidang pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi perencanaan. d. f. perumusan kebijakan di bidang perdata dan tata usaha negara.

f. pemantauan. pelaksanaan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Jaksa Agung sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. Pasal 31 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30. c. perumusan kebijakan di bidang pengawasan intern Kejaksaan. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri. (2) Badan Pendidikan dan Pelatihan dipimpin oleh Kepala Badan.a. koordinasi dan sinkronisasi perencanaan dan pelaksanaan pendidikan dan pelatihan. dan kegiatan pengawasan lainnya. d. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri dalam bidang pendidikan dan pelatihan. pelaksanaan dan pengendalian pengawasan intern Kejaksaan terhadap kinerja dan keuangan melalui audit. Badan Pendidikan dan Pelatihan menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 30 Badan Pendidikan dan Pelatihan mempunyai tugas dan wewenang menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan. e. g. c. perencanaan dan perumusan kebijakan di bidang pendidikan dan pelatihan. evaluasi. d. b. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang pengawasan. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. Paragraf 10 Badan Pendidikan dan Pelatihan Pasal 29 (1) Badan Pendidikan dan Pelatihan adalah unsur penunjang tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang pendidikan dan pelatihan yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. penyusunan laporan hasil pengawasan. 10 . penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan. reviu. b.

Paragraf 13 Kelengkapan Unit Organisasi Kejaksaan Agung Pasal 35 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan terdiri dari Sekretariat Jaksa Agung Muda dan sebanyak-banyaknya 6 (enam) Biro. 11 . pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang pendidikan dan pelatihan. Paragraf 12 Pusat Pasal 33 (1) Di lingkungan Kejaksaan dibentuk Pusat sebagai unsure penunjang tugas dan fungsi Kejaksaan. (3) Staf Ahli mempunyai tugas memberikan telaahan kepada Jaksa Agung mengenai masalah tertentu sesuai bidang keahliannya. f. pemantauan. Paragraf 11 Staf Ahli Pasal 32 (1) Jaksa Agung dapat dibantu oleh sebanyak-banyaknya 6 (enam) orang Staf Ahli.e. (2) Pusat dipimpin oleh Kepala Pusat. Pasal 34 Pembentukan Pusat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 ditetapkan oleh Jaksa Agung setelah mendapat persetujuan dari Menteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi. analisis. yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. (2) Staf Ahli sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Jaksa Agung serta dikoordinir oleh Wakil Jaksa Agung.

(3) Masing-masing Biro terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Bagian dan masingmasing Bagian terdiri dari sebanyakbanyaknya 4 (empat) Subbagian. serta Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. Pasal 38 (1) Badan terdiri dari Sekretariat Badan dan sebanyak-banyaknya 4 (empat) Pusat. Pasal 37 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan. (3) Masing-masing Direktorat terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Subdirektorat dan 1 (satu) Subbagian Tata Usaha. (2) Sekretariat terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Bagian dan masing-masing Bagian terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Subbagian. Pasal 39 (1) Pusat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 dapat dibentuk sebanyak-banyaknya 6 (enam) Pusat. dan masing-masing Bagian terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Subbagian. masing-masing terdiri dari Sekretariat Jaksa Agung Muda. (2) Sekretariat terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Bagian dan masing-masing Bagian terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Subbagian. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus. Pasal 36 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. sebanyak-banyaknya 5 (lima) Direktorat. 12 . terdiri dari Sekretariat Jaksa Agung Muda dan sebanyak-banyaknya 6 (enam) Inspektorat. (3) Masing-masing Inspektorat terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Inspektur Muda dan 1 (satu) Subbagian Tata Usaha. (2) Sekretariat terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Bagian dan masing-masing Bagian terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Subbagian. (3) Masing-masing Pusat terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Bidang dan masing-masing Bidang terdiri dari sebanyakbanyaknya 4 (empat) Subbidang. masing-masing Inspektur Muda terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Pemeriksa.(2) Sekretariat terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Bagian. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum.

beberapa orang unsur pembantu pimpinan. Bagian Ketiga Kejaksaan Tinggi Pasal 40 Pembentukan Kejaksaan Tinggi ditetapkan dengan Peraturan Presiden atas usul Jaksa Agung. d. Kepala Kejaksaan Tinggi dibantu oleh seorang Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi sebagai kesatuan unsur pimpinan. Pasal 44 (1) Masing-masing Asisten sebagaimana dimaksud dalam Pasal 43huruf c. 13 . (2) Bagian Tata Usaha sebagaimana dimaksud dalam Pasal 43 huruf d. Pasal 41 Kejaksaan Tinggi dipimpin oleh Kepala Kejaksaan Tinggi yang mengendalikan pelaksanaan tugas dan wewenang kejaksaan di daerah hukumnya. terdiri dari sebanyak-banyaknya 5 (lima) Subbagian/Seksi /Pemeriksa. Pasal 43 Organisasi Kejaksaan Tinggi terdiri dari : a. Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi. Sebanyak-banyaknya 6 (enam) Asisten. Kepala Kejaksaan Tinggi. dan unsur pelaksana. Bagian terdiri dari sebanyakbanyaknya 4 (empat) Subbagian dan masingmasing Bidang terdiri dari sebanyak-banyaknya 4 (empat) Subbidang. Bagian Tata Usaha.(2) Masing-masing Pusat terdiri dari 1 (satu) Bagian dan sebanyakbanyaknya 4 (empat) Bidang. Sub Bagian terdiri dari sebanyak-banyaknya 3 (tiga) urusan. c. terdiri dari sebanyak-banyaknya 3 (tiga) Subbagian. Pasal 42 Dalam mengendalikan pelaksanaan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41. b.

Pasal 48 Organisasi Kejaksaan Negeri terdiri dari : a. c. Kepala Kejaksaan Negeri dibantu oleh beberapa orang unsur pembantu pimpinan dan unsur pelaksana. Pasal 49 Subbagian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 48 huruf b terdiri dari sebanyakbanyaknya 5 (lima) urusan. Pasal 50 (1) Dalam hal diperlukan. Jaksa Agung dapat membentuk Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Negeri. b. Kepala Kejaksaan Negeri. Subbagian.(3) Subbagian terdiri dari sebanyak-banyaknya 3 (tiga) urusan. Bagian Keempat Kejaksaan Negeri Pasal 45 Pembentukan Kejaksaan Negeri ditetapkan dengan Peraturan Presiden atas usul Jaksa Agung. 14 . Pasal 47 Dalam mengendalikan pelaksanaan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46. Pasal 46 Kejaksaan Negeri dipimpin oleh Kepala Kejaksaan Negeri yang mengendalikan pelaksanaan tugas dan wewenang kejaksaan di daerah hukumnya. Sebanyak-banyaknya 5 (lima) seksi.

Kepala Cabang Kejaksaan Negeri. dapat diangkat 2 (dua) orang Asisten Jaksa Agung. Pasal 52 Dalam mengendalikan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 Kepala Cabang Kejaksaan Negeri dibantu oleh sebanyak-banyaknya 2 (dua) unsur pelaksana. Bagian Kelima Asisten Jaksa Agung Pasal 54 (1) Untuk menunjang kelancaran pelaksanaan tugas-tugas Jaksa Agung yang karena sifatnya memerlukan penanganan secara khusus dan langsung.(2) Pembentukan Cabang Kejaksaan Negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Jaksa Agung. (2) Tugas Asisten Jaksa Agung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan berdasarkan penugasan langsung oleh Jaksa Agung. Sebanyak-banyaknya 2 (dua) Urusan. Pasal 53 Organisasi Cabang Kejaksaan Negeri terdiri dari : a. b. Bagian Keenam Koordinator Pasal 55 15 . (3) Asisten Jaksa Agung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dalam pelaksanaan tugasnya bertanggung jawab langsung kepada Jaksa Agung serta secara administratif berada dalam lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan. Pasal 51 Cabang Kejaksaan Negeri dipimpin oleh Kepala Cabang Kejaksaan Negeri yang mengendalikan pelaksanaan tugas dan wewenang Kejaksaan di sebagian daerah hukum Kejaksaan Negeri yang membawahkannya.

Koordinator pada Jaksa Agung Muda melaporkan pelaksanaan tugas kepada Direktur terkait dan Direktur melaporkan kepada Jaksa Agung Muda. Jaksa Agung dapat menempatkan pejabat kejaksaan pada perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri setelah mendapat persetujuan dari Menteri Luar Negeri. dan fungsi serta mengoordinasikan para Jaksa dalam penanganan perkara. Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum. (4) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pelaksanaan tugas Koordinator sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Koordinator pada Kejaksaan Tinggi melaporkan pelaksanaan tugas kepada Asisten terkait dan Asisten melaporkan kepada Kepala Kejaksaan Tinggi. (3) Dalam melaksanakan tugas mengoordinasikan para Jaksa dalam penanganan perkara sebagaimana dimaksud pada ayat (1). dan Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara serta Kepala Kejaksaan Tinggi. wewenang. masing-masing dapat diangkat sebanyakbanyaknya 6 (enam) koordinator. Pasal 56 (1) Koordinator sebagaimana dimaksud dalam Pasal 55 mempunyai tugas melakukan kajian teknis dan dukungan pemikiran kepada Jaksa Agung Muda dan Kepala Kejaksaan Tinggi dalam melaksanakan tugas. Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus. dan ayat (3) diatur oleh Jaksa Agung. 16 . ayat (2). Bagian Ketujuh Pejabat Kejaksaan Pada Perwakilan Negara Republik Indonesia Pasal 57 (1) Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan tugas dan wewenang Kejaksaan. (3) Koordinator pada Kejaksaan Tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertanggung jawab kepada Kepala Kejaksaan Tinggi.(1) Untuk menunjang kelancaran pelaksanaan tugas-tugas Jaksa Agung Muda Intelijen. (2) Koordinator pada Jaksa Agung Muda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertanggung jawab kepada Jaksa Agung Muda terkait. (2) Dalam melaksanakan tugas mengoordinasikan para Jaksa dalam penanganan perkara sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai penempatan pejabat Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri diatur oleh Jaksa Agung dengan memperhatikan ketentuan peraturan perundang-undangan. sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. (3) Tenaga Tata Usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dapat diberikan penamaan lain sesuai dengan penamaan jabatan struktural atau jabatan fungsional yang diduduki. (2) Tenaga Tata Usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya dapat menduduki jabatan struktural selain jabatan struktural yang ditetapkan hanya dapat diduduki oleh jabatan fungsional jaksa atau jabatan fungsional selain jabatan fungsional jaksa. mendukung (2) Tenaga Ahli sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan para ahli dalam berbagai disiplin ilmu dan tidak dimaksudkan untuk memberikan keterangan ahli dalam persidangan. Pasal 60 Pembinaan karier Tenaga Tata Usaha dilaksanakan oleh Jaksa Agung sebagai pejabat pembina kepegawaian sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Bagian Kesembilan Tenaga Tata Usaha Pasal 59 (1) Untuk mendukung pelaksanaan tugas dan wewenang Kejaksaan. 17 . dengan memperhatikan ketentuan peraturan perundangundangan. di lingkungan Kejaksaan dapat diangkat dan ditugaskan Tenaga Tata Usaha sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. ayat (2). Bagian Kedelapan Tenaga Ahli Pasal 58 (1) Di lingkungan Kejaksaan dapat dibentuk Tenaga Ahli untuk pelaksanaan tugas dan wewenang Kejaksaan. (3) Tenaga Ahli sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dapat berasal dari pegawai negeri dan bukan pegawai negeri. dan ayat (3) diatur oleh Jaksa Agung setelah mendapat persetujuan Menteri yang bertanggung jawab di bidang Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. (4) Ketentuan lebih lanjut mengenai Tenaga Ahli sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

(2) Staf Ahli adalah jabatan struktural eselon I. Kepala Subdirektorat.a atau eselon III. Jaksa Agung Muda.b. (4) Asisten Jaksa Agung. Kepala Subbidang. (5) Asisten pada Kejaksaan Tinggi. (6) Kepala Kejaksaan Negeri adalah jabatan struktural eselon III. Kepala Bagian. (9) Kepala Urusan adalah jabatan struktural eselon Va.b dan dalam hal diisi oleh mantan pejabat dengan eselon yang lebih tinggi maka eselonnya mengikuti eselon yang sebelumnya. PENGANGKATAN. Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. DAN PEMBERHENTIAN Bagian Kesatu Eselonisasi Pasal 62 (1) Wakil Jaksa Agung.b. Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus dan Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara serta Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi adalah jabatan structural eselon II. dan Kepala Badan adalah jabatan struktural eselon I. (7) Kepala Bagian Tata Usaha pada Kejaksaan Tinggi dan Koordinator pada Kejaksaan Tinggi adalah jabatan structural eselon III. (8) Kepala Subbagian.Pasal 61 Ketentuan mengenai jabatan struktural dan jabatan fungsional di lingkungan Kejaksaan yang dapat diduduki oleh Tenaga Tata Usaha diatur lebih lanjut oleh Jaksa Agung dengan memperhatikan ketentuan peraturan perundang-undangan. Sekretaris Badan. BAB III ESELONISASI. 18 . Kepala Kejaksaan Tinggi.a. Kepala Bidang. dan Inspektur Muda adalah jabatan struktural eselon III. Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. Kepala Biro. Direktur.a.a. Kepala Seksi. Inspektur dan Kepala Pusat adalah jabatan struktural eselon II.a. (3) Sekretaris Jaksa Agung Muda. Pemeriksa dan Kepala Cabang Kejaksaan Negeri adalah jabatan struktural eselon IV.b. Kepala Subbagian Tata Usaha.

dan fungsi Kejaksaan. dan Staf Ahli diangkat dan diberhentikan oleh Presiden atas usul Jaksa Agung. wewenang. regional. Pasal 67 Setiap pimpinan satuan organisasi bertanggung jawab memimpin dan mengoordinasikan bawahan masing-masing dan memberikan pengarahan serta petunjuk bagi pelaksanaan tugas bawahan. (2) Pejabat atau pegawai lainnya di lingkungan Kejaksaan diangkat dan diberhentikan oleh Jaksa Agung. Pasal 68 19 . Pasal 64 (1) Wakil Jaksa Agung. Pasal 66 Semua unsur di lingkungan Kejaksaan dalam melaksanakan tugas.Bagian Kedua Pengangkatan dan Pemberhentian Pasal 63 (1) Jaksa Agung diangkat dan diberhentikan oleh Presiden. dan internasional. Kepala Badan. Jaksa Agung Muda. dan sinkronisasi termasuk dalam menjalin hubungan dengan instansi Pemerintah terkait dan komponen masyarakat di tingkat nasional. integrasi. semua unsur di lingkungan Kejaksaan berpedoman kepada asas Kejaksaan adalah satu dan tidak terpisahkan. BAB IV TATA KERJA Pasal 65 Dalam melaksanakan tugas. (2) Jaksa Agung adalah Pejabat Negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. wewenang. dan fungsi Kejaksaan wajib menerapkan prinsip koordinasi.

Jaksa bertindak untuk dan atas nama negara serta bertanggung jawab menurut saluran hirarki. BAB V PEMBIAYAAN Pasal 72 Segala biaya yang diperlukan untuk pelaksanaan tugas. Pasal 71 Ketentuan lebih lanjut mengenai tata kerja Kejaksaan diatur lebih lanjut oleh Jaksa Agung dengan memperhatikan ketentuan peraturan perundang-undangan. Pasal 69 Pejabat dan pegawai di lingkungan Kejaksaan wajib mengikuti.Setiap pimpinan satuan organisasi wajib melaksanakan system pengendalian intern di lingkungan masing-masing yang memungkinkan terlaksananya mekanisme uji silang. wewenang. BAB VI KETENTUAN LAIN-LAIN Pasal 73 Rincian tugas. wewenang. 20 . dan fungsinya di bidang penuntutan. fungsi. dan bertanggung jawab secara hirarki pada atasan masing-masing serta menyampaikan laporan berkala tepat pada waktunya. Pasal 70 Dalam melaksanakan tugas. dan fungsi Kejaksaan dibebankan kepada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. mematuhi petunjuk. sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. wewenang. dan organisasi di lingkungan Kejaksaan diatur lebih lanjut oleh Jaksa Agung setelah mendapat persetujuan dari Menteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi. yang pelaksanaannya dilakukan dengan keyakinan berdasarkan alat bukti yang sah.

BAB VII KETENTUAN PERALIHAN Pasal 74 (1) Pada saat mulai berlakunya Peraturan Presiden ini. Pasal 75 Pada saat mulai berlakunya Peraturan Presiden ini. tetap melaksanakan tugas dan fungsinya dengan ketentuan dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) tahun sejak ditetapkannya Peraturan Presiden ini. seluruh jabatan yang ada beserta pejabat yang memangku jabatan di lingkungan Kejaksaan berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 86 Tahun 1999 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia tetap melaksanakan tugas dan fungsi Kejaksaan sampai dengan diatur kembali berdasarkan Peraturan Presiden ini. Kejaksaan Negeri. serta pejabat yang masih memangku jabatan tersebut berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 86 Tahun 1999 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia dan Peraturan Pelaksanaannya. dan Cabang Kejaksaan Negeri. jabatan Seksi pada Jaksa Agung Muda dan jabatan Subseksi pada Kejaksaan Tinggi. jabatan-jabatan tersebut dihapus dan disesuaikan dengan Peraturan Presiden ini. 21 . seluruh organisasi di lingkungan Kejaksaan sebagaimana dimaksud dalam Keputusan Presiden Nomor 86 Tahun 1999 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia tetap menjalankan tugas dan fungsinya sampai dengan terbentuknya organisasi Kejaksaan secara terinci berdasarkan Peraturan Presiden ini. Pasal 76 Peraturan pelaksanaan dari Keputusan Presiden Nomor 86 Tahun 1999 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia dinyatakan tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dan/atau belum diubah atau diganti dengan peraturan baru berdasarkan Peraturan Presiden ini. (2) Pada saat mulai berlakunya Peraturan Presiden ini.

Iman Santoso 22 . DR. Pasal 78 Peraturan Presiden ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.BAB VIII KETENTUAN PENUTUP Pasal 77 Dengan berlakunya Peraturan Presiden ini. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO Salinan sesuai dengan aslinya SEKRETARIAT KABINET RI Deputi Sekretaris Kabinet Bidang Hukum. dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. M. maka Keputusan Presiden Nomor 86 Tahun 1999 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia. H. 15 Juni 2010 PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA. ttd. ttd Dr. Ditetapkan di Jakarta pada tanggal.

b. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 127/P Tahun 2010 tentang Pengangkatan Jaksa Agung Republik Indonesia. perlu disempurnakan guna menunjang kelancaran pelaksanaan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan Republik Indonesia.PERATURAN JAKSA AGUNG REPUBLIK INDONESIA NOMOR : PER . dipandang perlu menetapkan Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia dengan Peraturan Jaksa Agung Republik Indonesia. bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut di atas.009/A/JA/01/2011 TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA JAKSA AGUNG REPUBLIK INDONESIA. Memperhatikan : Persetujuan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi dalam surat Nomor : B/3773/M.Undang Nomor 16 Tahun 2004 tentang Kejaksaan Republik Indonesia (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 67. 2. 23 .A/10/1999 yang telah beberapa kali diubah.PAN-RB/ 12/2010 tanggal 14 Desember 2010. Menimbang : a. bahwa dengan ditetapkannya Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4401). dan terakhir dengan Keputusan Jaksa Agung Republik Indonesia Nomor : KEP-558/A/JA/12/2003. 3. maka Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia sebagaimana diatur dalam Keputusan Jaksa Agung Nomor : KEP-115/J. Mengingat : 1. Undang .

c. pelayanan dan penegakan hukum di bidang perdata dan tata usaha negara serta tindakan hukum dan tugas lain. b. organisasi dan ketatalaksanaan serta pengelolaan atas kekayaan milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. Pasal 3 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2. Kejaksaan menyelenggarakan fungsi : a. pertimbangan. Pasal 2 Kejaksaan mempunyai tugas melaksanakan kekuasaan negara di bidang penuntutan dan tugas-tugas lain berdasarkan peraturan perundang-undangan serta mengawasi jalannya penyelenggaraan tugas pemerintahan dan pembangunan di bidang hukum. pembinaan manajemen. untuk menjamin kepastian hukum. 24 . berdasarkan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan umum yang ditetapkan oleh presiden. penyelenggaraan pembangunan prasarana dan sarana. administrasi. pelaksanaan penegakan hukum baik preventif maupun represif yang berintikan keadilan di bidang pidana. pemberian bantuan. perumusan kebijaksanaan pelaksanaan dan kebijaksanaan teknis. penyelenggaraan intelijen yustisial di bidang ketertiban dan ketentraman umum. BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Kejaksaan Republik Indonesia selanjutnya dalam Peraturan Jaksa Agung Republik Indonesia ini disebut Kejaksaan adalah lembaga pemerintahan yang melaksanakan kekuasaan negara di bidang penuntutan serta kewenangan lain berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.MEMUTUSKAN : Menetapkan : PERATURAN JAKSA AGUNG TENTANG ORGANISASI DAN TATA KERJA KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA. menegakkan kewibawaan pemerintah dan penyelamatan kekayaan negara. pemberian bimbingan dan pembinaan serta pemberian perizinan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan umum yang ditetapkan presiden.

ketertiban hukum. keadilan dan kebenaran berdasarkan hukum. Kejaksaan dituntut mampu mewujudkan kepastian hukum. Sumatera Selatan. pemberian pertimbangan hukum kepada lembaga. (2) Kejaksaan Agung. Riau. BUMD dalam menyusun peraturan perundang-undangan serta peningkatan kesadaran hukum masyarakat. Kepulauan Bangka Belitung. instansi pemerintah di pusat dan di daerah BUMN. penempatan seorang tersangka atau terdakwa di rumah sakit atau tempat perawatan jiwa atau tempat lain yang layak berdasarkan penetapan hakim karena tidak mampu berdiri sendiri atau disebabkan hal-hal yang dapat membahayakan orang lain. Pasal 4 Dalam melaksanakan tugas dan fungsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dan 3. f. wilayah II dan wilayah III. lingkungan atau dirinya sendiri.d. 25 . Kejaksaan Negeri. diselenggarakan oleh : a. Kalimantan Barat. e. Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur. dan kesusilaan serta wajib menggali nilai-nilai kemanusiaan. Jambi. Sumatera Utara. penyelenggaraan koordinasi. (2) Wilayah I meliputi daerah hukum Kejaksaan Tinggi Nanggroe Aceh Darussalam. Sumatera Barat. Kalimantan Tengah. c. Kejaksaan Tinggi. Lampung. kesopanan. Kejaksaan Agung. hukum dan keadilan yang hidup dalam masyarakat. Kejaksaan Tinggi dan Kejaksaan Negeri sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) adalah satu dan tidak terpisah-pisahkan Pasal 6 (1) Untuk kepentingan pelaksanaan tugas dan fungsi. Kepulauan Riau. Pasal 5 (1) Pelaksanaan kekuasaan negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1. bimbingan dan petunjuk teknis serta pengawasan yang baik ke dalam maupun dengan instansi terkait atas pelaksanaan tugas berdasarkan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Presiden. b. mengindahkan norma-norma keagamaan. Bengkulu. daerah hukum Kejaksaan terdiri dari wilayah I.

Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara . 5. Bali. 4. BAB II KEJAKSAAN AGUNG Pasal 7 Susunan Organisasi Kejaksaan Agung terdiri dari : 1. Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan . Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus . Pusat : a. (4) Wilayah III meliputi daerah hukum Kejaksaan Tinggi Sulawesi Utara. Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen . Wakil Jaksa Agung . 11. Pusat Penerangan Hukum. daerah hukum Kejaksaan Tinggi Daerah Khusus Ibukota Jakarta. Sulawesi Tenggara. b. dan Wewenang serta Fungsi Pasal 8 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang pembinaan. Staf Ahli. c. Pusat Penelitian dan Pengembangan. Gorontalo. Sulawesi Selatan. 26 . Nusa Tenggara Timur. Maluku. Banten. Badan Pendidikan dan Pelatihan. Pusat Data Statistik Kriminal dan Teknologi Informasi. 3. 6. Sulawesi Tengah. 2. Jaksa Agung. 9. bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. 10. BAB III JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PEMBINAAN Bagian Pertama Kedudukan. Nusa Tenggara Barat. Jawa Tengah. Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan. Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Timur.(3) Wilayah II meliputi Kejaksaan Agung. 7. 8. Tugas. Jawa Barat. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum . Maluku Utara dan Papua.

pelayanan dan dukungan teknis lainnya. Biro Perencanaan. kepegawaian. e. keuangan. (2) Lingkup bidang pembinaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi pembinaan atas perencanaan. Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan menyelenggarakan fungsi : a. Kelompok Jabatan Fungsional. Biro Hukum dan Hubungan Luar Negeri. penyusunan peraturan perundang-undangan. pelaksanaan pembangunan sarana dan prasarana. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri. kerjasama luar negeri. c. pengelolaan kekayaan milik negara. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. e. perencanaan dan perumusan kebijakan di bidang pembinaan.(2) Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Pembinaan. d. pertimbangan hukum. Biro Keuangan. analisis. g. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan. c. b. Biro Kepegawaian. Pasal 10 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9. d. Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 11 Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan terdiri dari : a. Pasal 9 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di Bidang Pembinaan. dan h. Biro Perlengkapan. b. Biro Umum. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang pembinaan. pemantauan. 27 . evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang pembinaan. f. organisasi dan ketatalaksanaan.

pelaksanaan urusan ketatausahaan. pelaksanaan pemantauan. penilaian dan penyusunan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. 28 . serta penyusunan laporan pelaksanaan dan penilaian pelaksanaannya. Laporan dan Penilaian. pengolahan dan penyajian data kegiatan. Pasal 13 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12. keterampilan. pembinaan dan pengamanan teknis. disiplin dan integritas kepribadian aparat serta pelaksanaan pengamanan teknis atas pelaksanaan tugas sesuai petunjuk Jaksa Agung Muda Pembinaan. d. Laporan dan Penilaian mempunyai tugas melaksanakan koordinasi penyusunan rencana dan program kerja. b. Pasal 15 Bagian Penyusunan Program. Bagian Tata Usaha. f. pelaksanaan peningkatan kemampuan. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan menyelenggarakan fungsi : a. b. c. Bagian Penyusunan Program. pelaksanaan koordinasi dengan semua satuan kerja dalam rangka penyiapan rumusan rencana dan program kerja. pelaksanaan pengumpulan. Pasal 14 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan terdiri dari : a. e. pencatatan.Bagian Ketiga Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan Pasal 12 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan di bidang kesekretariatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan. pelaksanaan penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis di bidang kesekretariatan berupa pemberian bimbingan.

b. Pasal 20 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19.Pasal 16 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15. Subbagian Pemantauan dan Penilaian. 29 . Laporan dan Penilaian menyelenggarakan fungsi : a. c.dan b. pencatatan dan pengolahan data untuk menyusun rencana dan program kerja serta penyusunan laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan. administrasi kepegawaian. Bagian Penyusunan Program. pencatatan dan pengolahan data. pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja. pengumpulan data kemajuan pelaksanaan rencana dan program kerja. Laporan dan Penilaian terdiri dari : a. pencatatan dan pendistribusian semua surat dinas yang ditujukan kepada dan atau yang berasal dari Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan serta pengadministrasiannya. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a. d. perlengkapan dan kerumahtanggaan di lingkungan Jaksa Agung Muda Pembinaan. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja. Pasal 18 (1) Subbagian Penyusunan Program dan Laporan mempunyai tugas melakukan pengumpulan. pengumpulan. (2) Subbagian Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melakukan pengumpulan. Pasal 17 Bagian Penyusunan Program. pencatatan dan pengamatan mengenai rencana dan program kerja serta melakukan penilaian kemajuan pelaksanaan rencana dan program kerja. Pasal 19 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan tata persuratan. Subbagian Penyusunan Program dan Laporan.

(3) Subbagian Keuangan mempunyai tugas melakukan pengelolaan dan pengurusan keuangan Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan. pelaksanaan kegiatan administrasi kepegawaian termasuk penyiapan usul mutasi dan kegiatan lain yang berkaitan dengan urusan kepegawaian di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan. penyiapan bahan yang diperlukan untuk peningkatan mutu kepegawaian dan integritas kepribadian pegawai di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan.b. analisis dan evaluasi di lingkungan Kejaksaan. bahan yang diperlukan untuk peningkatan mutu dan integritas kepribadian pegawai serta kegiatan lain yang berkaitan dengan urusan kepegawaian serta urusan kerumahtanggaan. b. Pasal 21 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. pemantauan. Pasal 22 (1) Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan mempunyai tugas melakukan pencatatan dan pendistribusian semua surat yang ditujukan kepada dan atau berasal dari Jaksa Agung Muda Pembinaan serta pengadministrasiannya. pengembangan organisasi dan tatalaksana. Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan. 30 . penyiapan bahan usulan pengadaan dan pemeliharaan perlengkapan termasuk penghapusannya. d. c. Subbagian Keuangan. Bagian Keempat Biro Perencanaan Pasal 23 Biro Perencanaan mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan wewenang serta fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan di bidang perencanaan. Subbagian Umum.dan c. (2) Subbagian Umum mempunyai tugas melakukan administrasi kepegawaian termasuk penyiapan usul mutasi dan cuti pegawai.

penyusunan rencana strategis yang meliputi rencana pembangunan jangka panjang. penyajian dan penyimpanan data yang berhubungan dengan penyusunan Rencana program kerja dan anggaran Kejaksaan. f. prasarana dan sarana. pelaksanaan pengumpulan. b. penyajian dan penyimpanan data yang berhubungan dengan penyusunan rencana dan program kerja. Pasal 25 Biro Perencanaan terdiri dari : a. b. penyajian dan penyimpanan data. koordinasi penyusunan rumusan Rencana program kerja Kejaksaan. pembinaan teknis penyusunan rencana program kerja dan anggaran kejaksaan. d. penilaian dan penyusunan laporan akuntabilitas pelaksanaan Rencana dan program kerja di lingkungan Kejaksaan. penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis. b.dan 31 . Bagian Organisasi dan Tatalaksana. Pasal 26 Bagian Pengelolaan Data mempunyai tugas melaksanakan pengumpulan. tatalaksana serta pengembangan jabatan fungsional. pelaksanaan pemantauan. c. c. pelaksanaan dan koordinasi penyusunan rencana anggaran Kejaksaan.Pasal 24 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23. e. pengembangan organisasi dan tatalaksana. pengembangan organisasi. Pasal 27 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26. Bagian Pengelolaan Data menyelenggarakan fungsi : a. pengelolaan. Biro Perencanaan menyelenggarakan fungsi : a. pengolahan. Bagian Pengelolaan Data. rencana pembangunan jangka menengah dan rencana pembangunan tahunan. pelaksanaan analisis jabatan. Bagian Penyusunan Rencana dan Program Kerja.dan d. di bidang perencanaan berupa pemberian bimbingan. Bagian Pemantauan dan Evaluasi . pengumpulan dan pengelolaan data. g.

penyusunan perencanaan anggaran. Subbagian Pengelolaan Data I. f. penyusunan perencanaan dan program kerja.c. Pasal 31 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30. b. pelaksanaan koordinasi dan penyusunan rencana anggaran program kerja. Pasal 29 (1) Subbagian Pengelolaan Data I mempunyai tugas melakukan pengumpulan. Bagian Penyusunan Rencana dan Program Kerja menyelenggarakan fungsi : a. dan tahunan. penyajian dan penyimpanan data di daerah yang termasuk wilayah I dan III. penyajian dan penyimpanan data di daerah yang termasuk wilayah II. 32 . g. Pasal 30 Bagian Penyusunan Rencana dan Program Kerja mempunyai tugas melaksanakan koordinasi. jangka menengah. pengolahan. revisi Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran. penyusunan rencana dan program kerja kejaksaan meliputi penyusunan rencana strategis dan rencana kerja jangka panjang. penyusunan program. Pasal 28 Bagian pengelolaan data terdiri dari : a. e. Nota Keuangan dan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) Kejaksaan. penyiapan bahan untuk penyusunan rencana anggaran program kerja. penyiapan bahan untuk penyusunan rencana dan program kerja Kejaksaan. pelaksanaan koordinasi dan bimbingan teknis dalam penyusunan rencana kerja dan anggaran kejaksaan. penyiapan penyusunan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran. Subbagian Pengelolaan Data II. pengadministrasian pengelolaan data. pengolahan. c. pemberian bimbingan teknis perencanaan di lingkungan kejaksaan dan penyiapan penyusunan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran serta revisi Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran. (2) Subbagian Pengelolaan Data II mempunyai tugas melakukan pengumpulan. b. d.

jangka menengah dan tahunan. pemberian bimbingan teknis penyusunan rencana kerja dan anggaran kejaksaan. program kerja dan anggaran. penyiapan penyusunan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran serta revisi Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran yang meliputi wilayah II. Pasal 33 (1) Subbagian Penyusunan Rencana Anggaran dan Program Kerja I mempunyai tugas melakukan. anggaran. menyusun alokasi anggaran berdasarkan skala prioritas kegiatan. menyiapkan bahan untuk pembahasan anggaran. menyiapkan bahan untuk pembahasan anggaran. pengelolaan dan analisis data dalam penyusunan data.Pasal 32 Bagian Penyusunan Rencana dan Program Kerja terdiri atas : a. sarana dan prasarana serta pelaporan evaluasi kinerja. Evaluasi serta Analisis perencanaan program kerja. Nota Keuangan dan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) Kejaksaan. penyusunan rencana strategis. pengelolaan dan analisis data dalam penyusunan data. Subbagian Penyusunan Rencana Anggaran dan Program Kerja I. penyusunan rencana kerja jangka panjang. pemberian bimbingan teknis penyusunan rencana kerja dan anggaran kejaksaan. Pasal 34 Bagian Pemantauan dan Evaluasi mempunyai tugas melaksanakan Pemantauan. (2) Subbagian Penyusunan Rencana Anggaran dan Program Kerja II mempunyai tugas melakukan. Bagian Pemantauan dan Evaluasi menyelenggarakan fungsi : 33 . penyiapan penyusunan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran serta revisi Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran yang meliputi wilayah I dan III. penyusunan rencana strategis. Nota Keuangan dan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) Kejaksaan. program kerja dan anggaran. b. jangka menengah dan tahunan. Subbagian Penyusunan Rencana Anggaran dan Program Kerja II. menyusun alokasi anggaran berdasarkan skala prioritas kegiatan. Pasal 35 Dalam pelaksanaan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34. penyusunan rencana kerja jangka panjang.

fungsi dan wewenang Kejaksaan dalam rangka pengembangan organisasi dan penyusunan standar organisasi dan kelembagaan di lingkungan Kejaksaan. (2) Subbagian Pemantauan dan Evaluasi II mempunyai tugas melakukan penghimpunan dan analisis.a. Pasal 37 (1) Subbagian Pemantauan dan Evaluasi I mempunyai tugas melakukan penghimpunan dan analisis. Pasal 39 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38. pelaksanaan dan pengembangan analisis jabatan dan jabatan fungsional serta penyusunan standar ketatalaksanaan dan standar operasional prosedur di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. b. d. serta pelaksanaan evaluasi kinerja dan penyusunan hasil evaluasi rencana pembangunan yang meliputi wilayah I dan III. penghimpunan dan analisis hasil pemantauan atas pelaksanaan rencana dan program kerja. Subbagian Pemantauan dan Evaluasi I. Pasal 38 Bagian Organisasi dan Tatalaksana mempunyai tugas melakukan penyiapan penelaahan dan penilaian tugas pokok. pelaksanaan evaluasi kinerja hasil pelaksanaan pembangunan periode sebelumnya. penyiapan penyusunan laporan hasil pelaksanaan rencana dan program kerja tahunan. b. penyusunan laporan hasil pelaksanaan rencana dan program. c. Subbagian Pemantauan dan Evaluasi II. melakukan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan biro. Bagian Organisasi dan Tatalaksana menyelenggarakan fungsi : 34 . penyusunan hasil evaluasi rencana pembangunan strategis sebagai rencana pembangunan periode berikutnya. serta pelaksanaan evaluasi kinerja dan penyusunan hasil evaluasi rencana pembangunan yang meliputi wilayah II. penyusunan laporan hasil pelaksanaan rencana dan program. Pasal 36 Bagian Pemantauan dan Evaluasi terdiri atas : a.

penyusunan standar organisasi dan kelembagaan di lingkungan Kejaksaan RI. kerumahtanggaan. c. penyusunan standar ketatalaksanaan dan standar prosedur operasional di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan. Subbagian Tatalaksana mempunyai tugas pelaksanaan dan pengembangan analisis jabatan dan jabatan fungsional serta penyusunan standar ketatalaksanaan dan standar operasional prosedur di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. b. Subbagian Tatalaksana. b. e. Pasal 40 Bagian Organisasi dan Tatalaksana terdiri atas : a.dan c. keamanan dalam dan bina kesejahteraan pegawai. penelaahan dan penilaian pelaksanakan tugas pokok. d. 35 . pelaksanaan dan pengembangan analisis jabatan dan jabatan fungsional. c. Pasal 41 a. Bagian Kelima Biro Umum Pasal 42 Biro Umum mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan wewenang serta fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan di bidang ketatausahaan Kejaksaan Agung. Subbagian Tata Usaha. Subbagian Kelembagaan.a. fungsi dan wewenang Kejaksaan dalam rangka pengembangan organisasi. Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan Biro. Subbagian Kelembagaan mempunyai tugas melakukan penyiapan penelaahan dan penilaian tugas pokok. pelaksanaan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan Biro. b. ketatausahaan umum dan pimpinan. fungsi dan wewenang Kejaksaan dalam rangka pengembangan organisasi dan penyusunan standar organisasi dan kelembagaan di lingkungan Kejaksaan RI.

pelaksanaan urusan ketatausahaan umum dan pimpinan. Bagian Keamanan Dalam. serta urusan kearsipan di lingkungan Kejaksaan Agung RI. Bagian Rumah Tangga. Staf Ahli dan Staf Jaksa Agung. pengetikan dan pendistribusian surat dan dokumen. penyiapan kebijaksanaan teknis di bidang ketatausahaan umum dan pimpinan. pelaksanaan pembinaan kesejahteraan pegawai. Pasal 44 Biro Umum terdiri dari : a. yang meliputi. Bagian Bina Kesejahteraan. b. pelaksanaaan urusan tata persuratan. dan penyajian kembali serta urusan lain yang berhubungan dengan kearsipan. kerumahtanggaan. pelaksanaan urusan keamanan dalam lingkungan Kejaksaan Agung RI. mempunyai tugas melaksanakan urusan ketatausahaan umum. Pasal 46 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45.Pasal 43 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 42. Pasal 45 Bagian Tata Usaha Umum dan Pimpinan. dan ketatausahaan pimpinan yaitu melaksanakan pelayanan ketatausahaan Jaksa Agung. e. c.dan d. penyiapan bahan perumusan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. pelaksanaan urusan kerumahtanggaan. c. Wakil Jaksa Agung. berupa pemberian bimbingan dan pengamanan teknis. Bagian Tata Usaha Umum dan Pimpinan. penyimpanan. 36 . b. f. penerimaan surat-surat. b. Biro Umum menyelenggarakan fungsi : a. Bagian Tata Usaha Umum dan Pimpinan menyelenggarakan fungsi : a. pelaksanaan pengelolaan arsip inaktif. keamanan dalam dan bina kesejahteraan. d. penyusunan. pengagendaan.

(4) Subbagian Tata Usaha Pimpinan II mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan Wakil Jaksa Agung dan Staf Ahli. Subbagian Produksi dan Distribusi. Pasal 47 Bagian Tata Usaha Umum dan Pimpinan terdiri atas : a. Subbagian Tata Usaha Pimpinan II. pengetikan. Pasal 49 Bagian Rumah Tangga mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan urusan kerumahtanggaan Kejaksaan Agung RI. Pasal 50 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49. mempunyai tugas pencetakan. pelaksanaaan pelayanan ketatausahaan kepada Wakil Jaksa Agung dan Staf Ahli. Asisten Umum dan Asisten Khusus Jaksa Agung. penggandaan. Bagian Rumah Tangga menyelenggarakan fungsi : a. penyelenggaraan rapat-rapat dan upacara serta pengaturan penggunaan sarana fisik dan sarana lainnya serta melaksanakan pemeliharaan. b. Pasal 48 (1) Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan mempunyai tugas melakukan penerimaan surat-surat. dan d. Subbagian Tata Usaha Pimpinan I. pengelolaan dan merawat sasana di lingkungan Kejaksaan Agung RI. pengagendaan. penjilidan dan pendistribusian naskah-naskah dinas Kejaksaan Agung RI. (2) Subbagian Produksi dan Distribusi. dan d. 37 . pelaksanaaan pelayanan ketatausahaan kepada Jaksa Agung. pendistribusian dan atau pengiriman surat-surat dinas Kejaksaan Agung RI serta melaksanakan pengelolaan Arsip Inaktif Kejaksaan Agung RI. c. Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan. pengurusan. (3) Subbagian Tata Usaha Pimpinan I mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan Jaksa Agung dan Asisten Jaksa Agung .c. pengawasan dan pemeliharaan kebersihan lingkungan.

(2) Subbagian Angkutan mempunyai tugas melakukan pemeliharaan. pemanfaatan dan pengadministrasian sarana angkutan/kendaraan dinas. c. pelaksanaan pengamanan dan keprotokolan Pimpinan Kejaksaan RI. Subbagian Angkutan.dan c. penggunaan rumah dinas/jabatan di lingkungan Kejaksaan Agung RI dan penyiapan tempat rapat/pertemuan. pemanfaatan dan pengadministrasian prasarana dan sarana bangunan beserta perlengkapannya. penegakan dan pengawasan tata tertib di lingkungan Kejaksaan Agung sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Subbagian Tata Usaha. pemberian bantuan dan pengawalan tugas-tugas operasi Kejaksaan RI. Pasal 54 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53. melaksanakan urusan tata usaha biro umum. pelaksanaan pengamanan di lingkungan Kejaksaan Agung dan di rumah-rumah pejabat tertentu. (3) Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan biro. d. pengelolaan dan perawatan penggunaan kendaraan dinas. b. 38 . c. pengurusan.b. Pasal 51 Bagian Rumah Tangga terdiri atas : a. Subbagian Sarana. Pasal 52 (1) Subbagian Sarana mempunyai tugas melakukan pemeliharaan. b. Bagian Keamanan Dalam menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 53 Bagian Keamanan Dalam mempunyai tugas melaksanakan urusan keamanan dan ketertiban di lingkungan Kejaksaan Agung RI.

penyiapan pelaksanaan rapat dan acara Pimpinan Kejaksaan RI yaitu Jaksa Agung dan Wakil Jaksa Agung. dan c. 39 . (2) Subbagian Keamanan mempunyai tugas melakukan pengamanan di lingkungan Kejaksaan Agung dan di rumah pejabat tertentu serta melaksanakan pengelolaan Rumah Tahanan Negara Salemba Cabang Kejaksaan Agung dan pengawalan terhadap tahanan Kejaksaan. Subbagian Kesejahteraan dan Sosial Pegawai. pengamanan fisik. Subbagian Keamanan.Pasal 55 Bagian Keamanan Dalam terdiri dari : a. Pasal 59 Bagian Bina Kesejahteraan terdiri atas : a. b. Subbagian Tata Tertib. Pasal 57 Bagian Bina Kesejahteraan mempunyai tugas melaksanakan pembinaan rohani dan kesejahteraan pegawai. penerimaan tamu. Subbagian Rohani. pelaksanaan urusan kesejahteraan sosial dan kesehatan pegawai.dan b. Pasal 58 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57. Subbagian Protokol dan Pengamanan Pimpinan. Bagian Bina Kesejahteraan menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 56 (1) Subbagian Protokol dan Pengamanan Pimpinan. (3) Subbagian Ketertiban mempunyai tugas melakukan penegakan dan pengawasan pelaksanaan tata tertib di lingkungan Kejaksaan Agung. mempunyai tugas melakukan urusan keprotokolan. pembinaan rohani. b.

pelaksanaan urusan mutasi kepegawaian. e. penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis di bidang pembinaan kepegawaian berupa pemberian bimbingan. Bagian Umum. pelaksanaan penyusunan formasi berdasarkan hasil analisis jabatan dan pola karir pegawai. Pasal 62 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61. b. (2) Subbagian Kesejahteraan dan Sosial Pegawai mempunyai tugas melakukan urusan kesejahteraan dan sosial pegawai serta perawatan kesehatan. Biro Kepegawaian menyelenggarakan fungsi : a. g. c. penyiapan bahan perumusan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. f. 40 . Bagian Keenam Biro Kepegawaian Pasal 61 Biro Kepegawaian mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan wewenang serta fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan di bidang kepegawaian di lingkungan Kejaksaan RI. d. penyiapan bahan pengembangan pegawai dan penyusunan ketentuan-ketentuan mengenai jabatan fungsional. Pasal 63 Biro Kepegawaian terdiri atas : a. penyiapan bahan penetapan pemberhentian dan pensiun pegawai.Pasal 60 (1) Subbagian Rohani mempunyai tugas melakukan pembinaan mental dan rohani serta sikap kekeluargaan pegawai. pembinaan dan pengamanan teknis. pelaksanaan urusan ketatausahaan kepegawaian.

c. Subbagian Tata Usaha. Bagian Umum menyelenggarakan fungsi : a. pelaksanaan urusan tata naskah kepegawaian di lingkungan Kejaksaan. tanda kehormatan serta tanda penghargaan.dan d. tanda kehormatan dan tanda penghargaan. Bagian Pengembangan Pegawai. penyiapan bahan penyusunan peraturan dan petunjuk teknis kepegawaian serta pemberian tanda jasa. statistik dan dokumentasi Pasal 66 Bagian Umum terdiri atas : a. penyusunan daftar kepegawaian. Subbagian Peraturan Kepegawaian. serta penyusunan peraturan dan petunjuk teknis kepegawaian. b. 41 . pencatatan mutasi dan prestasi kepegawaian. (2) Subbagian Peraturan Kepegawaian mempunyai tugas melakukan pengumpulan bahan untuk penyusunan peraturan kepegawaian dan petunjuk teknis serta penyiapan pemberian tanda jasa. penyusunan statistik.b. Subbagian Data Kepegawaian. Bagian Kepangkatan. pengumpulan kepegawaian. pengelolaan data pegawai.dan c. Pasal 65 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 64. pelaksanaan urusan tata usaha biro. penyusunan daftar kepangkatan serta pemeliharaan dokumentasi kepegawaian. c. dan penyajian data kepegawaian. Bagian Pemberhentian dan Pensiun. d. b. Pasal 67 (1) Subbagian Data Kepegawaian mempunyai tugas melakukan pengumpulan bahan dan penyajian Data Kepegawaian. Pasal 64 Bagian Umum mempunyai tugas melaksanakan urusan tata naskah pegawai.

penyiapan pelaksanaan prajabatan. h. pengadministrasian dan monitoring pegawai yang dikaryakan. 42 . pengadministrasian berjangka. program perpindahan pendidikan pegawai antar instansi. penyusunan program pendidikan terpadu. penyusunan pola pendidikan pegawai. pemberian petunjuk teknis dan administrasi serta bimbingan kepegawaian. ujian dinas dan ujian kenaikan pangkat penyesuaian ijazah. d. pengadministrasian perizinan pegawai. f. serta administrasi perizinan pegawai dan jabatan fungsional pegawai negeri sipil. Pasal 69 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68. penyiapan bahan pelaksanaan seleksi diklat prajabatan dan diklat dalam jabatan. penyusunan rencana dan pengadaan program karir pegawai.dan c.(3) Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan biro. ujian dinas dan ujian penyesuaian ijazah. i. pengadministrasian perpindahan pegawai antar instansi c. Pasal 68 Bagian Pengembangan Pegawai mempunyai tugas melaksanakan penyusunan formasi pegawai. terpadu. g. Pasal 70 Bagian Pengembangan Pegawai terdiri atas : a. Subbagian Jenjang Karir. penyusunan rencana dan pengadaan pegawai. penyusunan formasi berdasakan analisis jabatan. e. pengadministrasian perpindahan pegawai antar instansi. Bagian Pengembangan Pegawai menyelenggarakan fungsi : a. Subbagian Kekaryaan dan Jabatan Fungsional. b. penyusunan pola karir dan penilaian kemampuan pegawai. b. Subbagian Pengadaan Pegawai. Pengembangan Jabatan Fungsional. pengadministrasian dan monitoring pegawai yang dikaryakan.

penyiapan bahan untuk penetapan pengangkatan pegawai. Pasal 73 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 72. penyiapan ketentuan-ketentuan mengenai jabatan fungsional serta administrasinya. (3) Subbagian Kekaryaan dan Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan administrasi dan monitoring pegawai yang dikaryakan serta administrasi perizinan pegawai dan jabatan fungsional pegawai negeri sipil. d. penataran. c. Subbagian Kepangkatan III. Subbagian Kepangkatan I. penyiapan bahan untuk penetapan kepangkatan pegawai. Subbagian Angka Kredit.dan d. b. menyusun bahan pelaksanaan Pra Jabatan. kepangkatan dan penempatan pegawai. Pasal 72 Bagian Kepangkatan mempunyai tugas melaksanakan penyiapan penetapan pengangkatan. Bagian Kepangkatan menyelenggarakan fungsi : a.Pasal 71 (1) Subbagian Pengadaan Pegawai mempunyai tugas melakukan penyusunan formasi pegawai baru. b. menyusun program pendidikan terpadu dengan instansi terkait. Ujian Dinas dan Ujian Penyesuaian Ijazah serta Pola Karir pegawai. Pasal 74 Bagian Kepangkatan terdiri atas : a. penyusunan rencana dan pengadaan pegawai serta melakukan administrasi perpindahan pegawai antar instansi. c. penyiapan bahan untuk penetapan penempatan pegawai. (2) Subbagian Jenjang Karir mempunyai tugas menyiapkan bahan penyusunan program pendidikan dan pelatihan. Subbagian Kepangkatan II. 43 .

Pasal 77 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 76. Subbagian Pemberhentian dan Pensiun II. penilaian dan penetapan angka kredit dalam jabatan fungsional. b.dan c. c. kepangkatan dan penempatan pegawai termasuk pengadaannya serta administrasi jabatan fungsional sesuai wilayah masing-masing sebagaimana tercantum dalam Pasal 6. penyiapan bahan untuk penetapan biaya perjalanan pindah pensiun. Subbagian Pemberhentian dan Pensiun III. pengusulan kenaikan pangkat pengabdian dan pensiun. penyiapan bahan untuk pengusulan kenaikan pangkat pengabdian pegawai dan pensiun pegawai. Bagian Pemberhentian dan Pensiun menyelenggarakan fungsi : a.Pasal 75 (1) Subbagian Kepangkatan I. penyiapan bahan untuk penetapan pemberhentian dengan hormat atas permintaan sendiri. (2) Subbagian Angka Kredit mempunyai tugas melakukan pengadministrasian bahan untuk penelitian. d. Pasal 78 Bagian Pemberhentian dan Pensiun terdiri atas : a. II dan III sebagaimana dimaksud dalam Pasal 74 mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan untuk penetapan pengangkatan. 44 . Pasal 76 Bagian Pemberhentian dan Pensiun mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan untuk penetapan pemberhentian. Subbagian pemberhentian dan Pensiun I. penyiapan bahan untuk penetapan pemberhentian dengan hormat tidak atas permintaan sendiri dan pemberhentian tidak dengan hormat sebagai pegawai negeri sipil. b.

pelaksanaan pembinaan teknis jabatan fungsional bendaharawan. penyiapan bahan. e.dan c. Pasal 81 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 80. b. f. 45 . pengusulan kenaikan pangkat pengabdian dan pensiun pegawai termasuk pengadaannya sesuai wilayah masingmasing. b. Biro Keuangan menyelenggarakan fungsi : a. g. Bagian Pendapatan Negara dan Barang Rampasan. pelaksanaan pengelolaan barang rampasan. pelaksanaan Akuntansi dan Pelaporan. Bagian Anggaran. Bagian Akuntansi dan Pelaporan. pelaksanaan dan koordinasi penyusunan rencana anggaran.Pasal 79 Subbagian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 78 mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan untuk penetapan pemberhentian. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang keuangan berupa pemberian bimbingan. pengelolaan administrasi biaya perjalanan dinas. d. pelaksanaan pengelolaan pendapatan dan uang milik negara serta Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) Kejaksaan. pembinaan dan pengamanan teknis. Pasal 82 Biro Keuangan terdiri atas : a. Bagian Ketujuh Biro Keuangan Pasal 80 Biro Keuangan mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan wewenang serta fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan di bidang keuangan di lingkungan Kejaksaan RI. Perjalanan dan Perbendaharaan. c.

pelaksanaan urusan perbendaharaan. Bendahara Gaji dan Bendahara PNBP.dan c. memantau/Mengevaluasi pelaksanaan APBN. d. melakukan pengujian Tagihan Surat Permintaan Pembayaran (SPP). dan melakukan penyusunan revisi DIPA. penyiapan bahan bimbingan teknis perbendaharaan dan ketatausahaan. penyiapan pembuatan SPP dan penerbitan SPM. g. penyiapan penerbitan surat Keputusan tentang pendelegasian wewenang sebagai KPA. penyiapan belanja pegawai dan uji tagihan. penyiapan bahan pembinaan dan Bimbingan Teknis jabatan bendahara serta ketatausahaan. Subbagian Anggaran.Pasal 83 Bagian Anggaran. penyusunan dan penyiapan berkas perjalanan dinas belanja perjalanan. (2) Subbagian Perjalanan mempunyai tugas melakukan pengadministrasian dan penghitungan biaya perjalanan meliputi perjalanan dinas. perjalanan pindah menetap dan perjalanan dinas luar negeri. melakukan koordinasi terhadap pelaksanaan APBN. revisi DIPA. f. Subbagian Perjalanan. 46 . c. Pasal 84 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 83. Perjalanan dan Perbendaharaan terdiri dari : a. penyiapan bahan dan penyusunan anggaran belanja Lembaga. Perjalanan dan Perbendaharaan menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 85 Bagian Anggaran. b. e. penyiapan bahan. penerbitan Surat Perintah Membayar (SPM). perjalanan dinas pindah/mutasi. Pasal 86 (1) Subbagian Anggaran mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan untuk penyusunan anggaran/DIPA. Bendahara pengeluaran. b. PPK. Subbagian Perbendaharaan. Bagian Anggaran. Belanja Perjalanan dan bimbingan teknis perbendaharaan. Perjalanan dan Perbendaharaan mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan dan penyusunan anggaran belanja Lembaga.

c. d. pengolahan data hasil verifikasi laporan keuangan. pelaksanaan pengumpulan data dan informasi keuangan. pertanggungjawaban keuangan serta pembuat daftar gaji. menyiapkan berkas. Pasal 87 Bagian Akuntansi dan Pelaporan mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas Biro Keuangan dalam menyelenggarakan fungsi akuntansi dan menyusun laporan keuangan serta menyajikan informasi keuangan baik sebagai Entitas Akuntansi maupun Entitas Pelaporan secara transparan dan akuntabel.dan c. Subbagian Verifikasi. Subbagian Pelaporan. verifikasi data laporan keuangan. menyusun laporan keuangan sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintah. dan melaksanakan pelayanan kegiatan perjalanan dinas. melakukan pembinaan terhadap implementasi sistem akuntansi instansi. melakukan Pembinaan terhadap 47 . Bagian Akuntansi dan Pelaporan menyelenggarakan fungsi : a. melakukan pemantauan dan penilaian terhadap laporan keuangan. pengelolaan. Pasal 89 Bagian Akuntansi dan Pelaporan terdiri atas : a. Pasal 90 (1) Subbagian Verifikasi mempunyai tugas melakukan pengumpulan data dan informasi keuangan. (3) Subbagian Perbendaharaan mempunyai tugas menyiapkan surat keputusan tentang pendelegasian Pejabat wewenang Pembuat Kuasa Pengguna Bendahara Anggaran. Subbagian Pengolahan Data. e. bahan penyusunan belanja perjalanan. Pengeluaran Bendahara PNBP dan melaksanakan ketatausahaan keuangan.melaksanakan tahapan/proses pencairan dan realisasi perjalanan dinas. b. verifikasi terhadap bahan laporan keuangan. dan f. b. Pasal 88 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 87. tentang dan pengangkatan Komitmen.

pemusnahan barang rampasan dengan tindak lanjut penghapusan barang milik negara. b. melakukan perbaikan dan penyempurnaan laporan keuangan. pemanfaatan. melakukan bimbingan teknis dalam pengelolaan PNBP dan barang rampasan di lingkungan Kejaksaan RI. penghibahan. 48 . Pasal 92 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 91. dan melakukan pembinaan terhadap Implementasi Sistem Akuntansi Instansi. penyiapan pengurusan permohonan izin lelang. melakukan inventarisasi dan monitoring dalam pengelolaan Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) dan barang rampasan di lingkungan Kejaksaan RI serta kegiatan lain dalam rangka penyelesaian barang rampasan dan optimalisasi PNBP Kejaksaan. penyiapan bahan keputusan pemindahtanganan. c. dan melakukan penyusunan dan pelaporan keuangan tingkat nasional sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintah. dan penghapusan barang rampasan yang menjadi tanggung jawabnya. (3) Subbagian Pelaporan mempunyai tugas melakukan pembinaan terhadap implementasi Sistem Akuntansi Instansi. pemanfaatan. d. Bagian Pendapatan Negara dan Barang Rampasan menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 91 Bagian Pendapatan Negara dan Barang Rampasan mempunyai tugas melaksanakan penatausahaan Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) dan Barang rampasan. pengajuan penggunaan.Implementasi Sistem Akuntansi Instansi serta melakukan rekonsiliasi dengan pihak internal maupun eksternal. e. (2) Subbagian Pengolahan Data mempunyai tugas melakukan pengolahan data dan informasi keuangan. penyiapan bahan penilaian dan pemberian pertimbangan serta penyelesaian masalah pendapatan negara dan tuntutan perbendaharaan/ tuntutan ganti rugi. pemusnahan. melakukan penggabungan laporan keuangan ke dalam laporan keuangan tingkat nasional. f. penyiapan perizinan penyelesaian barang rampasan di lingkungan Kejaksaan RI dan kegiatan-kegiatan guna optimalisasi Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) serta urusan tata usaha biro. penggunaan.

penghapusan. Subbagian Tata Usaha. Bagian Kedelapan Biro Perlengkapan Pasal 95 Biro Perlengkapan mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan wewenang serta fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan di bidang perlengkapan di lingkungan Kejaksaan RI.g. pemanfaatan. Pasal 93 Bagian Pendapatan Negara dan Barang Rampasan terdiri atas : a. inventarisasi. pengelolaan urusan tata usaha biro. 49 . monitoring dan pembinaan teknis dalam pengelolaan Pendapatan Negara Bukan Pajak (PNBP) dan optimalisasinya. penyiapan bahan penilaian dan pemberian pertimbangan serta penyelesaian masalah pendapatan negara dan tuntutan perbendaharaan/tuntutan ganti rugi. (3) Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan biro. melakukan pengadministrasian. b. melakukan hubungan kerja di lingkungan Kejaksaan RI dan instansi terkait serta pihak-pihak lain dalam pengelolaan PNBP dan penyelesaian barang rampasan. penggunaan. monitoring bimbingan teknis dan koordinasi dalam pengelolaan barang rampasan yang menjadi tanggung jawabnya. pemusnahan. Pasal 94 (1) Subbagian Pendapatan Negara mempunyai tugas melakukan pengadministrasian. penghibahan. h.dan c. koordinasi. Subbagian Pendapatan Negara. Subbagian Barang Rampasan. (2) Subbagian Barang Rampasan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan untuk pengurusan dan penerbitan keputusan permohonan izin lelang. inventarisasi.

b. 50 . penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. pengadaan.Pasal 96 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 95. pengelolaan atas milik negara yang menjadi tanggung jawabnya dan penyusunan petunjuk teknis perlengkapan. c. Pasal 99 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 98. b. d. e. Pasal 97 Biro Perlengkapan terdiri atas : a. Biro Perlengkapan menyelenggarakan fungsi : a. penyimpanan. penyiapan bahan petunjuk teknis pengelolaan atas milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. c. penyediaan data. b.dan c. menganalisa kebutuhan dan penyiapan bahan pengaturan pengelolaan perlengkapan. Bagian Pengadaan. Bagian Analisa Kebutuhan dan Inventarisasi menyelenggarakan fungsi : a. f. pendistribusian perlengkapan. Bagian Analisa Kebutuhan dan Inventarisasi. Bagian Penilaian dan Penghapusan. penyiapan pedoman. pengumpulan. dan penyusunan laporan barang milik negara. pengaturan inventarisasi Kejaksaan. d. pengadministrasian inventarisasi dan penghapusan perlengkapan. penyusunan rencana kebutuhan perlengkapan. Pasal 98 Bagian Analisa Kebutuhan dan Inventarisasi mempunyai tugas melaksanakan penyusunan rencana kebutuhan perlengkapan. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang perlengkapan berupa pemberian bimbingan. pembinaan dan pengamanan teknis. penelaahan dan penyiapan bahan pengaturan inventarisasi.

pelaksanaan penyiapan bahan pengaturan pengadaan perlengkapan. (3) Subbagian Pelaporan Barang Milik Negara mempunyai tugas melakukan laporan barang milik negara tingkat Kejaksaan RI. pelaksanaan pembelian perlengkapan. Subbagian Penyimpanan dan Distribusi. Pasal 102 Bagian Pengadaan mempunyai tugas melaksanakan pengadaan semua perlengkapan Kejaksaan RI. Pasal 101 (1) Subbagian Analisa Kebutuhan mempunyai tugas melakukan penyediaan data kebutuhan perlengkapan serta penyiapan bahan pengaturan pengelolaan perlengkapan.dan c. Pasal 103 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 102. penyiapan bahan petunjuk teknis pengelolaan atas milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. b. 51 . penyimpanan dan pendistribusian perlengkapan. b. Subbagian Pelaporan Barang Milik Negara. c. (2) Subbagian Inventarisasi mempunyai tugas melakukan penelaahan. Subbagian Inventarisasi. b. Subbagian Pembelian. pengolahan data inventaris dan penyiapan bahan pengaturan inventarisasi. penerimaan. penelaahan dan penyiapan penilaian harga dan mutu perlengkapan. Subbagian Analisa Kebutuhan.Pasal 100 Bagian Analisa Kebutuhan dan Inventarisasi terdiri atas : a. Bagian Pengadaan menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 104 Bagian Pengadaan terdiri atas : a. d.

Subbagian Penilaian mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan penelaahan. tender perlengkapan berdasarkan hasil penilaian harga dan mutu perlengkapan. c. Subbagian Penghapusan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan pelaksanaan penetapan penghapusan perlengkapan. Subbagian Penghapusan. 52 . penyiapan telaahan dan pertimbangan penetapan penghapusan perlengkapan. Pasal 108 Bagian Penilaian dan Penghapusan terdiri atas : a. Subbagian Tata Usaha.dan c. (2) Subbagian Penyimpanan dan Distribusi mempunyai tugas melakukan penerimaan. Bagian Penilaian dan Penghapusan menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan telaahan dan perubahan status perlengkapan. penyiapan penetapan penghapusan perlengkapan. Pasal 109 a.Pasal 105 (1) Subbagian Pembelian mempunyai tugas melakukan pembelian. penelitian dan penilaian serta pertimbangan penetapan penghapusan perlengkapan. Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan biro. Pasal 107 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106. b. c. Subbagian Penilaian. b. penyimpanan dan pendistribusian perlengkapan dan penyiapan petunjuk teknis. b. Pasal 106 Bagian Penilaian dan Penghapusan mempunyai tugas melaksanakan penyiapan pedoman penetapan penghapusan perlengkapan.

Bagian Kesembilan Biro Hukum dan Hubungan Luar Negeri

Pasal 110

Biro Hukum dan Hubungan Luar Negeri mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan wewenang serta fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan di bidang penyusunan rancangan peraturan perundang-undangan, hubungan dan kerjasama luar negeri di bidang hukum, serta perpustakaan dan dokumentasi hukum.

Pasal 111

Dalam melaksanakan tugas dimaksud dalam Pasal 110, Biro Hukum dan Hubungan Luar Negeri menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan perumusan kebijakan teknis di bidang penyusunan peraturan perundangundangan berupa pemberian bimbingan, pembinaan dan pengamanan teknis; b. pelaksanaan koordinasi, harmonisasi dan sinkronisasi penyusunan peraturan perundang-undangan; c. penyiapan bahan pertimbangan hukum kepada satuan kerja di lingkungan Kejaksaan RI dan instansi pemerintah; d. pelaksanaan hubungan kerjasama di bidang hukum maupun umum di dalam dan di luar negeri; e. pelaksanaan pengelolaan perpustakaan dan dokumentasi hukum; f. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja serta laporan

pelaksanaannya.

Pasal 112

Biro Hukum dan Hubungan Luar Negeri terdiri atas : a. Bagian Rancangan dan Pertimbangan Hukum; b. Bagian Kerjasama Hukum Luar Negeri;dan c. Bagian Perpustakaan dan Dokumentasi Hukum;

Pasal 113

Bagian Rancangan dan Pertimbangan Hukum mempunyai tugas melaksanakan penelaahan, penyusunan, koordinasi, harmonisasi dan sinkronisasi penyusunan

53

rancangan peraturan perundang-undangan serta pertimbangan hukum di lingkungan Kejaksaan RI dan instansi lain.

Pasal 114

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 113, Bagian Rancangan dan Pertimbangan Hukum menyelenggarakan fungsi : a. pengumpulan dan pengelolaan bahan data peraturan perundang-undangan; b. penyusunan, koordinasi, harmonisasi dan sinkronisasi rancangan peraturan

perundang-undangan di lingkungan Kejaksaan dan instansi lain; c. penelaahan dan pemberian pertimbangan atas masalah hukum, peraturan dan atau rancangan peraturan perundang-undangan kepada satuan kerja di lingkungan Kejaksaan dan instansi lain; d. perancangan dan pelaksanaan kerjasama hukum antar instansi pemerintah dan nonpemerintah.

Pasal 115

Bagian Rancangan dan Pertimbangan Hukum terdiri atas : a. Subbagian Penyusunan Rancangan Peraturan Perundang-Undangan; b. Subbagian Kerjasama Antar Instansi Pemerintah; dan c. Subbagian Pertimbangan Hukum.

Pasal 116

(1) Subbagian Penyusunan Rancangan Peraturan Perundang-Undangan mempunyai tugas melakukan pengumpulan, pengelolaan, pengolahan dan penyusunan rancangan peraturan perundang-undangan di lingkungan dan di luar Kejaksaan RI; (2) Subbagian Kerjasama Antar Instansi Pemerintah mempunyai tugas melakukan penghimpunan dan pengolahan bahan yang berkaitan dengan kerjasama hukum atas instansi pemerintah; (3) Subbagian Pertimbangan Hukum mempunyai tugas melakukan penelaahan dan pemberian pertimbangan hukum atas masalah hukum, peraturan dan atau rancangan peraturan perundang-undangan kepada satuan kerja di lingkungan Kejaksaan RI dan instansi lain.

54

Pasal 117

Bagian Kerjasama Hukum Luar Negeri mempunyai tugas melaksanakan kerjasama di bidang hukum dan umum dengan badan-badan internasional, organisasi internasional, dan negara-negara lain.

Pasal 118

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana diatur dalam Pasal 117, Bagian Kerjasama Hukum Luar Negeri menyelenggarakan fungsi : a. Penyiapan, pengolahan dan pelaksanaan program kerjasama teknis di bidang hukum dengan negara-negara lain serta badan-badan internasional meliputi perjanjian internasional; b. Penyiapan, pengolahan dan pelaksanaan program kerjasama teknis di bidang hukum dengan negara lain serta badan-badan internasional yang meliputi pengembangan sumber daya manusia; c. Penyiapan bahan laporan, penilaian dan pemantauan pelaksanaan rencana dan program kerjasama teknis.

Pasal 119

Bagian Kerjasama Hukum Luar Negeri terdiri atas : a. Subbagian Kerjasama Luar Negeri; b. Subbagian Ekstradisi dan Bantuan Hukum Timbal Balik;dan c. Subbagian Organisasi Internasional dan Perjanjian Internasional.

Pasal 120

(1) Subbagian

Kerjasama

Luar

Negeri

mempunyai

tugas

perencanaan

dan

pelaksanaan kerjasama luar negeri di lingkungan Kejaksaan RI dengan negaranegara lain; (2) Subbagian Ekstradisi dan Bantuan Hukum Timbal Balik mempunyai tugas penyiapan, pengolahan, pemantauan pelaksanaan ekstradisi dan bantuan hukum timbal balik dari Kejaksaan, perwakilan Kejaksaan RI di Luar Negeri maupun instansi lain baik di dalam dan di luar negeri; (3) Subbagian Organisasi Internasional dan Perjanjian Internasional mempunyai tugas penyiapan, pengolahan, pemantauan dan pelaksanaan hubungan dengan

organisasi internasional dan perjanjian internasional.

55

Pasal 121

Bagian Perpustakaan dan Dokumentasi Hukum mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan perpustakaan dan dokumentasi hukum, serta kerjasama antara

perpustakaan instansi pemerintah.

Pasal 122

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 121, Bagian Perpustakaan dan Dokumentasi Hukum, menyelenggarakan fungsi : a. menyiapkan bahan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja; b. pengadaan bahan pustaka, sarana dan perlengkapan perpustakaan serta

pengadministrasiannya; c. pelaksanaan urusan pemeliharaan bahan pustaka, dokumentasi hukum dan pelayanan jasa perpustakaan; d. pengumpulan, pengolahan, penyimpanan dan penyebarluasan dokumentasi hukum; e. pelaksanaan kerjasama perpustakaan dan dokumentasi hukum dengan instansi lain.

Pasal 123

Bagian Perpustakaan dan Dokumentasi Hukum terdiri atas : a. Subbagian Perpustakaan; b. Subbagian Dokumentasi Hukum; dan c. Subbagian Tata Usaha.

Pasal 124

(1) Subbagian Perpustakaan mempunyai tugas melakukan pengadaan bahan pustaka, sarana dan perlengkapan perpustakaan dan pengadministrasiannya, serta melayani jasa perpustakaan; (2) Subbagian Dokumentasi Hukum mempunyai tugas melakukan pengumpulan, pengelolaan, penyimpanan dan penyebarluasan dokumentasi hokum; (3) Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan biro.

56

Pasal 125

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 113 dan Pasal 117 dibantu oleh beberapa jaksa fungsional yang bertanggung-jawab pada masing-masing bagian.

Bagian Kesepuluh Kelompok Jabatan Fungsional

Pasal 126

(1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan terdiri atas : a. Fungsional Jaksa; b. Fungsional Peneliti; c. Fungsional Pustakawan; dan d. Fungsional lainnya. (2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut dalam Ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja; (3) Jenis dan jenjang Jabatan fungsional sebagaiamana tersebut dalam Ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku; (4) Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut dalam Ayat (1) mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pasal 127

(1) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 126 Ayat (1) huruf a terdiri dari sejumlah tenaga fungsional jaksa yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan; (2) Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga fungsional jaksa senior yang ditunjuk oleh Jaksa Agung Muda Pembinaan; (3) Fungsional Jaksa dapat ditugaskan pada satuan tugas khusus yang menangani permasalahan-permasalahan khusus yang berkaitan dengan tugas-tugas Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan dan tugas-tugas lain berdasarkan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan; (4) Jumlah Fungsional Jaksa ditentukan berdasarkan kebutuhan.

57

Pasal 128

(1) Jabatan Fungsional Peneliti sebagaimana dimaksud dalam Pasal 125 huruf b terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas, tanggung jawab, wewenang, dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan penelitian; (2) Jabatan Fungsional Peneliti adalah unsur pelaksana lapangan yang mempunyai tugas melakukan penelitian sesuai kebutuhan; (3) Jabatan Fungsional Peneliti sebagaimana tersebut dalam Ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga fungsional yang ditunjuk oleh Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan.

Pasal 129

(1) Jabatan Fungsional Pustakawan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 125 huruf c terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas, tanggung jawab, wewenang, dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melaksanakan tugas-tugas di bidang Perpustakaan; (2) Jabatan Pustakawan sebagaimana tersebut dalam Ayat (1) adalah unsur pelaksana tugas yang mempunyai tugas di bidang Perpustakaan; (3) Jabatan Fungsional Pustakawan dipimpin oleh seorang Pustakawan senior yang ditunjuk oleh Kepala Biro Hukum dan Hubungan Luar Negeri;

Pasal 130

Jabatan Fungsional lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 126 huruf d terdiri dari sejumlah Tenaga Fungsional selain dari Fugsional Jaksa, Fungsional Peneliti dan Fungsional Pustakawan, yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

58

59 . e. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Intelijen. pengamanan dan penggalangan untuk melakukan pencegahan tindak pidana untuk mendukung penegakan hukum baik preventif maupun represif di bidang ideologi. ekonomi. analisis. keuangan. f.BAB IV JAKSA AGUNG MUDA BIDANG INTELIJEN Bagian Pertama Kedudukan. c. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. d. Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen menyelenggarakan fungsi : a. melaksanakan cegah tangkal terhadap orang-orang tertentu dan/atau turut menyelenggarakan ketertiban dan ketenteraman umum. memberikan dukungan teknis secara intelijen kepada bidang-bidang lain di lingkungan Kejaksaan. perumusan kebijakan di bidang intelijen. b. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Pasal 131 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan dalam bidang intelijen Kejaksaan yang bertanggung jawab langsung kepada Jaksa Agung. sosial budaya. pertahanan dan keamanan. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang intelijen. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang intelijen. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga. Pasal 132 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang intelijen Kejaksaan. politik. baik di dalam maupun di luar negeri. (2) Lingkup bidang intelijen Kejaksaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) meliputi kegiatan intelijen penyelidikan. Pasal 133 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 132. pemantauan.

pelaksanaan pembinaan sumber daya manusia dalam rangka pengembangan 60 . penilaian dan penyusunan laporan akuntabilitas kinerja. ketatausahaan serta kerumahtanggaan. selanjutnya disebut Direktorat II. Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. f. d. selanjutnya disebut Direktorat I. Sosial Budaya dan Sumber Daya Organisasi.Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 134 Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen terdiri dari : a. selanjutnya disebut Direktorat III. e. pelaksanaan pemantauan. pembinaan keuangan. pencatatan. Pasal 136 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 135. pelaksanaan koordinasi dengan semua satuan kerja dalam rangka penyiapan rumusan dan rencana kerja. pelaporan. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen menyelenggarakan fungsi : a. pengolahan dan penyajian data kegiatan. Direktorat Politik. pemberian dukungan administrasi keuangan. c. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. pembinaan dan pengamanan teknis. Direktorat Penyelamatan Keuangan Negara dan Penanggulangan Tindak Pidana. d. pelaksanaan penyiapan rumusan rencana strategis dan rencana kerja serta kebijakan teknis di bidang kesekretariatan berupa pemberian bimbingan. Kelompok Jabatan Fungsional. b. e. sumber daya manusia. b. c. Direktorat Sandi dan Produksi Intelijen. pelaksanaan pengumpulan. Bagian Ketiga Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen Pasal 135 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan kegiatan di bidang kesekretariatan meliputi penyusunan program. dan f.

dan b. penyusunan laporan akuntabilitas kinerja. Laporan. perlengkapan dan kerumahtanggaan. g. Pasal 137 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen terdiri atas : a. rencana strategis dan rencana kerja. Subbagian Pemantauan dan Penilaian. Pemantauan dan Penilaian menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 138 Bagian Penyusunan Program. pelaksanaan ketatausahaan. f. c. yang meliputi urusan persuratan dan kearsipan. pengumpulan data kemajuan pelaksanaan program. keterampilan. penyiapan bahan penyusunan rencana kerja dan anggaran. 61 .dan b. Bagian Tata Usaha. Pasal 139 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 138. Laporan. pemantauan serta penilaian pelaksanaannya. pencatatan dan pengolahan data. penyusunan laporan akuntabilitas kinerja.kemampuan. d. rencana strategis dan rencana kerja. b. sesuai petunjuk Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. penyiapan bahan penyusunan rencana strategis. Pemantauan dan Penilaian terdiri atas : a. rencana strategis. pemantauan dan penilaian pelaksanaan program. pengumpulan. Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melaksanakan koordinasi dalam rangka penyusunan program. Pemantauan dan Penilaian. e. Laporan. rencana kerja dan anggaran. Bagian Penyusunan Program. Laporan. Subbagian Penyusunan Program dan Laporan. disiplin dan integritas kepribadian aparat dalam pelaksanaan tugas. Bagian Penyusunan Program. Pasal 140 Bagian Penyusunan Program.

Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan. pelaksanaan pembinaan urusan administrasi sumber daya manusia. pengamatan melaksanakan kemajuan pelaksanaan program. (2) Subbagian Pemantauan pencatatan dan dan Penilaian mempunyai serta tugas melaksanakan penilaian pengumpulan. pencatatan dan pendistribusian semua surat dinas yang ditujukan kepada dan/atau yang berasal dari Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen serta pengadministrasiannya. Pasal 142 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan tatakelola persuratan. pelaksanaan dan pengendalian administrasi keuangan dan penggunaan anggaran. c. pelaksanaan kegiatan perencanaan. rencana kerja dan anggaran. 62 . serta penyusunan laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. rencana strategis dan rencana kerja kemajuan pelaksanaan kegiatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. Pasal 144 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. penyiapan bahan usulan pengadaan dan pemeliharaan perlengkapan termasuk penghapusannya. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a. b. keuangan dan penggunaan anggaran. d.Pasal 141 (1) Subbagian Penyusunan Program dan Laporan mempunyai tugas melaksanakan pengumpulan. e. sumber daya manusia beserta pengembangannya serta kerumahtanggaan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. Pasal 143 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 142. pengembangan karir serta peningkatan kemampuan keterampilan dan integritas kepribadian pegawai di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. rencana strategis. pencatatan dan pengolahan data untuk menyusun program. pemberian dukungan kerumahtanggaan terhadap kegiatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. perlengkapan.

pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. pemeliharaan dan pendayagunaan perlengkapan termasuk penghapusannya. perumusan rencana dan program kinerja serta laporan pelaksanaannya. b. Pasal 145 (1) Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan mempunyai tugas melaksanakan pencatatan dan pendistribusian semua surat yang ditujukan kepada dan/atau dari Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen serta pengadministrasiannya. (3) Subbagian Umum mempunyai tugas melaksanakan penyiapan bahan usulan pengadaan. penyiapan perumusan kebijakan dan pemberian bimbingan serta pembinaan teknis intelijen berkaitan dengan penyelamatan. (2) Subbagian Keuangan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan perencanaan. dan Subbagian Umum. perencanaan dan pelaksanaan urusan administrasi Sumber Daya Manusia. kinerja tindak pidana umum serta tugas lain sesuai petunjuk Jaksa Agung Muda Intelijen. pelaksanaan dan pengendalian penggunaan anggaran serta pelaksanaan administrasi keuangan dalam rangka mendukung pelaksanaan tugas/kegiatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. pengembangan karir serta peningkatan kemampuan keterampilan dan integritas kepribadian pegawai di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen serta tugas lain sesuai perintah Sekretaris Jaksa Agung Muda Intelijen. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. 63 . Subbagian Keuangan. Pasal 147 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 146. Direktorat I menyelenggarakan fungsi : a. inventarisasi. Bagian Keempat Direktorat I Pasal 146 Direktorat I mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas pokok dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dalam rangka penyelamatan. pemberian dukungan kerumahtanggaan. kinerja tindak pidana umum. c.b.

h. kinerja tindak pidana umum yang berasal dari Kejaksaan Agung. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan. pengamanan dan penggalangan yang berkaitan dengan penyelamatan. dan e. penyusunan laporan uraian situasi intelijen berkala. penerapan dan pelaksanaan prinsip koordinasi kerja dengan bidang teknis terkait di lingkungan Kejaksaan. lembaga pemerintah non kementerian. Subdirektorat Pengadaan Barang /Jasa Pemerintah. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. Subdirektorat Keuangan dan Kekayaan Negara. tantangan. instansi dan organisasi lain terutama dengan aparat intelijen lainya. g. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. pelaksanaan kerjasama dengan kementerian. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. pidana 64 . penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja. kinerja tindak pidana umum. Subdirektorat Kinerja Tindak Pidana Umum. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif guna menanggulangi hambatan. perencanaan dan pelaksanaan teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. Subbagian Tata Usaha. pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan agar lebih berdaya dan berhasil guna. ancaman dan gangguan berkaitan dengan penyelamatan.c. Kejaksaan di daerah. Pasal 149 Subdirektorat Keuangan dan Kekayaan Negara mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan. e. pengumpulan. f. penelitian. kinerja tindak pidana umum. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. Subdirektorat Pelayanan Publik dan Sektor Lainnya. Pasal 148 Direktorat I terdiri atas : a. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan mengenai penyelamatan. b. insidentil dan pembuatan perkiraan keadaan mengenai penyelamatan. c. pemulihan keuangan dan kekayaan negara. d. diolah. d. lembaga negara.

meliputi lembaga/badan negara. dan Badan Usaha Milik Negara/Daerah. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. Subdirektorat Keuangan dan Kekayaan Negara menyelenggarakan fungsi : a. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. pengolahan bahan keterangan dan data terhadap hambatan. dan Badan Usaha Milik Negara/Daerah. pemulihan keuangan dan kekayaan negara. ancaman dan gangguan mengenai penyelamatan. meliputi lembaga/badan negara. bantuan hukum. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakan hukum. Pasal 150 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 149. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pengumpulan. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. 65 . tantangan. bantuan hukum. b. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus.pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. pemulihan keuangan dan kekayaan negara. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. bantuan hukum. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. meliputi lembaga/badan negara. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. penyiapan bahan perumusan kebijakan serta pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen yang berkaitan dengan penyelamatan.

tantangan. ancaman dan gangguan serta mendukung operasi yustisi yang berhubungan dengan tindak pidana mengenai penyelamatan. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. pelaksanaan operasi intelijen penyelidikan. dan Badan Usaha Milik Negara/Daerah. bantuan 66 . pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. bantuan hukum. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. e. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakan hukum. pemulihan keuangan dan kekayaan negara. dan Badan Usaha Milik Negara/Daerah. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. f. penyiapan bahan Laporan Uraian Situasi Intelijen dan perkiraan keadaan mengenai penyelamatan. pemulihan keuangan dan kekayaan negara. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. bantuan hukum. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. penyiapan bahan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen serta hasil-hasilnya. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan penyelamatan. pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum.c. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakan hukum. penelitian. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. meliputi lembaga/badan negara. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. d. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. meliputi lembaga/badan negara. pemulihan keuangan dan kekayaan negara. pengumpulan. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah.

meliputi lembaga/badan negara. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. Pasal 152 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 151. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti. meliputi lembaga/badan negara. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. Pasal 151 Subdirektorat Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan. g. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. penyiapan serta perumusan kebijakan. pemberian bimbingan. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas 67 . pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. h. informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi dengan memperhatikan prinsip koordinasi. Subdirektorat Pengadaan Barang /Jasa Pemerintah menyelenggarakan fungsi : a. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung. diolah. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. dan Badan Usaha Milik Negara/Daerah yang berasal dari Kejaksaan Agung. pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen di bidang proses pelaksanaan penanganan perkara pengadaan barang/jasa pemerintah.hukum. material/aset. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pengamanan dan penggalangan yang berkaitan dengan proses pelaksanaan penanganan perkara pengadaan barang/jasa pemerintah. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. meliputi sumber daya manusia. bantuan hukum. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan. Kejaksaan di daerah.

ancaman dan gangguan mengenai proses pelaksanaan penanganan perkara pengadaan barang/jasa pemerintah. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. bantuan hukum. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. d. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. penyiapan bahan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen serta hasil-hasilnya. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. 68 . pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. tantangan. penyiapan bahan Laporan Uraian Situasi Intelijen dan perkiraan keadaan mengenai proses pelaksanaan penanganan perkara pengadaan barang/jasa pemerintah. meliputi lembaga/badan negara.bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. dan gangguan serta mendukung operasi yustisi yang berhubungan dengan proses pelaksanaan penanganan perkara pengadaan barang/jasa pemerintah. bantuan hukum. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pelaksanaan operasi intelijen berupa penyelidikan. b. bantuan hukum. pengumpulan. pengolahan bahan keterangan dan data terhadap hambatan. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. tantangan. ancaman. meliputi lembaga/badan negara. c. e. meliputi lembaga/badan negara. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum.

pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan mengenai proses pelaksanaan penanganan perkara pengadaan barang/jasa pemerintah. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. meliputi sumber daya manusia. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. meliputi lembaga/badan negara. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem 69 . pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. penelitian. bantuan hukum. pengumpulan. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen. pengamanan dan penggalangan yang berkaitan dengan pelaksanaan pelayanan publik dan sektor lainnya. Pasal 153 Subdirektorat Pelayanan Publik dan Sektor Lainnya mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen penyelidikan. pemberian bimbingan. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. f. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. h. material/aset. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. bantuan hukum. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. g. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung Republik Indonesia. meliputi lembaga/badan negara. dengan memperhatikan prinsip koordinasi. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus.pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara.

pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. meliputi lembaga/badan negara. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. penyiapan serta perumusan kebijakan pemberian bimbingan. serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. meliputi lembaga/badan negara. Subdirektorat Pelayanan Publik dan Sektor Lainnya menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 154 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 153. pembinaan dan pengembangan teknis intelijen yang berkaitan dengan pelaksanaan pelayanan publik dan sektor lainnya. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus.pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. bantuan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. penyelenggara negara. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. penyelenggara negara. 70 . pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. bantuan hukum.

serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. penyelenggara negara. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pengolahan bahan keterangan dan data terhadap hambatan. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. bantuan hukum. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. meliputi lembaga/badan negara. penyelenggara negara. pelaksanaan operasi intelijen berupa penyelidikan. ancaman dan gangguan mengenai pelaksanaan pelayanan publik dan sektor lainnya. bantuan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. lembaga/instansi 71 . pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. ancaman dan gangguan serta mendukung operasi yustisi yang berhubungan dengan tindak pidana mengenai pelaksanaan pelayanan publik dan sektor lainnya. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan.b. tantangan. tantangan. c. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. meliputi lembaga/badan negara. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pengumpulan. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus.

serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah berdasarkan prinsip koordinasi dengan bidang teknis terkait. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. penyiapan Laporan Uraian Situasi Intelijen dan perkiraan keadaan mengenai pelaksanaan pelayanan publik dan sektor lainnya. bantuan hukum. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan mengenai pelaksanaan pelayanan publik dan sektor lainnya. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada 72 . organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. penyelenggara negara. penelitian.pemerintah pusat dan daerah. penyiapan bahan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen dan hasil-hasilnya. pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. d. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. meliputi lembaga/badan negara. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah. pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. pengumpulan. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. e. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. pemberian dukungan terhadap bidang tindak pidana khusus dalam proses pelaksanaan penanganan perkara. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. penyelenggara negara. pidana pengawasan dan pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat serta tindakan hukum lainnya dalam bidang tindak pidana khusus. f.

Pasal 155 Subdirektorat Kinerja Tindak Pidana Umum mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. pengamanan dan penggalangan dalam rangka pemberian dukungan terhadap proses pelaksanaan penanganan perkara. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam tindak pidana umum yang diatur di dalam dan di luar KUHP. pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat 73 . pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung Republik Indonesia. meliputi sumber daya manusia. dengan memperhatikan prinsip koordinasi. material/aset. g. Pasal 156 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 155. serta Badan Usaha Milik Negara/Daerah yang berasal dari Kejaksaan Agung. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. Subdirektorat Kinerja Tindak Pidana Umum menyelenggarakan fungsi : a. diolah. pengolahan bahan keterangan dan data terhadap hambatan. pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam tindak pidana umum yang diatur di dalam dan di luar Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP). pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen serta pemberian dukungan terhadap proses pelaksanaan penanganan perkara. pidana pengawasan. bantuan hukum. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti. pidana pengawasan. h. pendapat untuk bahan pertimbangan informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen. meliputi lembaga/badan negara. Kejaksaan di daerah. b. pengumpulan. ancaman dan gangguan mengenai pemberian dukungan terhadap proses pelaksanaan penanganan perkara.masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. pemberian bimbingan. penyiapan bahan perumusan kebijakan. ditelaah dan disertai dengan pimpinan. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. tantangan. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. pidana pengawasan.

pidana pengawasan. d. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. pelaksanaan putusan pidana pengawasan. f. meliputi sumber daya manusia. pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja. penyiapan bahan Laporan Uraian Situasi Intelijen dan perkiraan keadaan mengenai pemberian pengawasan dukungan terhadap proses pelaksanaan bersyarat. pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam tindak pidana umum yang diatur di dalam dan di luar KUHP. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti. pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam tindak pidana umum yang diatur di dalam dan di luar KUHP yang berasal dari Kejaksaan Agung. pelaksanaan operasi intelijen berupa penyelidikan. pengawasan pelaksanaan putusan pidana bersyarat. penyiapan bahan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen serta hasil-hasilnya. 74 . penanganan pidana perkara. dengan memperhatikan prinsip koordinasi. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan. Pasal 157 Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan pelayanan administrasi kepada unit kerja di lingkungan Direktorat I. informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen. tantangan. g. penanganan pidana perkara. ancaman dan gangguan serta mendukung operasi yustisi yang berhubungan dengan tindak pidana mengenai pemberian pengawasan dukungan terhadap proses pelaksanaan bersyarat. Kejaksaan di daerah. diolah. e. pengumpulan dan pengadministrasian laporan mengenai pemberian dukungan terhadap proses pelaksanaan penanganan perkara. pengawasan pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam tindak pidana umum yang diatur di dalam dan di luar KUHP. c. pelaksanaan putusan pidana pengawasan. material/aset. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung Republik Indonesia. pemberian bimbingan. h.dan tindakan hukum lain dalam tindak pidana umum yang diatur di dalam dan di luar KUHP.

pengawasan media massa. pertahanan dan keamanan. barang cetakan. ideologi. akupuntur. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. Direktorat II menyelenggarakan fungsi : a. persatuan dan kesatuan bangsa. tantangan. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. penyiapan perumusan kebijakan dan pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen yang berkaitan dengan cegah tangkal. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. akupuntur. ideologi. politik. persatuan dan kesatuan bangsa. perumusan rencana dan program kinerja serta laporan pelaksanaanya. ancaman dan gangguan berkaitan dengan cegah tangkal. kepercayaan-kepercayaan budaya. pelanggaran hak asasi manusia. orang asing. pengobatan pertabiban secara kebatinan. perdukunan. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif guna menanggulangi hambatan. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan serta pelaksanaan tugas lain sesuai petunjuk Jaksa Agung Muda Intelijen. budaya. perdukunan. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. shin-she. peramalan paranormal. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. barang cetakan. budaya. sosial. mistik-mistik budaya. mistik-mistik keagamaan. pelanggaran hak asasi manusia. kepercayaan-kepercayaan budaya. pertahanan dan keamanan. pengawasan 75 . peramalan paranormal. b. mistik-mistik keagamaan.Bagian Kelima Direktorat II Pasal 158 Direktorat II mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas pokok dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen berkaitan dengan cegah tangkal. sosial. Pasal 159 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 158. politik. orang asing. c. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. pengawasan media massa. perencanaan dan pelaksanaan teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. mistik-mistik budaya. pengobatan pertabiban secara kebatinan. shin-she.

penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja. pengobatan pertabiban secara kebatinan. penelitian. pertahanan dan keamanan. metafisika dan lainlain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. pengobatan pertabiban secara kebatinan. barang cetakan. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan berkaitan dengan cegah tangkal. orang asing. pengobatan pertabiban secara kebatinan. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. mistik-mistik keagamaan. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. budaya. kepercayaankepercayaan budaya. shinshe. kepercayaan-kepercayaan budaya. pertahanan dan keamanan. peramalan paranormal. perdukunan. instansi dan organisasi lain terutama dengan aparat intelijen lainnya. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. pelaksanaan kerjasama dengan kementerian. perdukunan. h. akupuntur. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. mistik-mistik budaya. barang cetakan. sosial. persatuan dan kesatuan bangsa. mistik-mistik budaya. politik. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. pelanggaran hak asasi manusia. sosial. e. budaya. politik. orang asing. mistik-mistik keagamaan. f. ideologi.media massa. barang cetakan. pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan agar lebih berdaya dan berhasil guna. akupuntur. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan. kepercayaan-kepercayaan budaya. d. persatuan dan kesatuan bangsa. lembaga pemerintah non kementerian. politik. ideologi. persatuan dan kesatuan bangsa. perdukunan. peramalan paranormal. ideologi. pengawasan media massa. peramalan paranormal. lembaga negara. penerapan dan pelaksanaan prinsip koordinasi kerja dengan bidang teknis terkait di lingkungan Kejaksaan. orang asing. pengawasan media massa. pertahanan dan keamanan. pemberian dukungan kinerja 76 . pelanggaran hak asasi manusia. insidentil dan pembuatan perkiraan keadaan berkaitan dengan cegah tangkal. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. shin-she. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. shin-she. budaya. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. g. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. pengumpulan. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan. mistik-mistik budaya. pelanggaran hak asasi manusia. akupuntur. mistik-mistik keagamaan. penyusunan Laporan Uraian Situasi Intelijen berkala. sosial.

pemberian bimbingan. Subdirektorat Cegah Tangkal dan Orang Asing menyelenggarakan fungsi : a. pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan. pelaksanaan operasi intelijen berupa penyelidikan. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan. tantangan.dan e. pengumpulan. Aliran Kepercayaan Masyarakat dan Keagamaan. pengamanan dan penggalangan dalam rangka cegah tangkal. c. b. b. pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen dalam rangka cegah tangkal. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. Pasal 162 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 161. Barang Cetakan. i. Subbagian Tata Usaha. d. diolah. Subdirektorat Politik dan Sosial Budaya. ancaman dan gangguan serta mendukung operasi yustisi yang berhubungan dengan tindak pidana dalam rangka 77 . Pasal 160 Direktorat II terdiri atas : a.pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan yang berasal dari Kejaksaan Agung. Subdirektorat Pengawasan Media Massa. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. c. pengolahan bahan keterangan dan data terhadap hambatan. Subdirektorat Cegah Tangkal dan Orang Asing. ancaman dan gangguan dalam rangka cegah tangkal. Subdirektorat Kinerja Sumber Daya Organisasi. pengawasan orang asing. pengawasan orang asing. pengawasan orang asing. tantangan. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti. Pasal 161 Subdirektorat Cegah Tangkal dan Orang Asing mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan. Kejaksaan di daerah. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. penyiapan serta perumusan kebijakan.

cegah tangkal, pengawasan orang asing, pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan berdasarkan prinsip koordinasi dengan bidang teknis terkait; d. penyiapan bahan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen serta hasil-hasilnya; e. penyiapan bahan Laporan Uraian Situasi Intelijen dan perkiraan keadaan mengenai masalah cegah tangkal, pengawasan orang asing, pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan; f. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja, pengumpulan dan pengadministrasian laporan yang berkaitan dengan cegah tangkal, pengawasan orang asing, pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan dari Kejaksaan di daerah, Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti, diolah, ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan; g. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung Republik Indonesia, meliputi sumber daya manusia, material/aset,

informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen, dengan memperhatikan prinsip koordinasi; h. pemberian bimbingan, pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya.

Pasal 163

Subdirektorat Pengawasan Media Massa, Barang Cetakan, Aliran Kepercayaan Masyarakat dan Keagamaan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan, pengamanan dan penggalangan dalam rangka

pengawasan media massa, barang cetakan, pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan, kepercayaan-

kepercayaan budaya, mistik-mistik keagamaan, mistik-mistik budaya, perdukunan, pengobatan pertabiban secara kebatinan, peramalan paranormal, akupuntur, shin-she, metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara, pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama.

Pasal 164

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 163, Subdirektorat Pengawasan Media Massa, Barang Cetakan, Aliran Kepercayaan Masyarakat dan Keagamaan menyelenggarakan fungsi :

78

a. penyiapan serta perumusan kebijakan, pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen dalam rangka pengawasan media massa, barang cetakan, pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan, kepercayaan-kepercayaan budaya, mistik-mistik keagamaan, mistik-mistik budaya, perdukunan, pengobatan pertabiban secara kebatinan, peramalan paranormal, akupuntur, shin-she, metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara, pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama; b. pengumpulan, pengolahan bahan keterangan dan data terhadap hambatan, tantangan, ancaman dan gangguan dalam rangka pengawasan media massa, barang cetakan, pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan, kepercayaan-kepercayaan budaya, mistik-mistik

keagamaan, mistik-mistik budaya, perdukunan, pengobatan pertabiban secara kebatinan, peramalan paranormal, akupuntur, shin-she, metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara, pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama; c. pelaksanaan operasi intelijen berupa penyelidikan, pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan, tantangan, ancaman dan gangguan serta mendukung operasi yustisi yang berhubungan dengan tindak pidana dalam rangka pengawasan media massa, barang cetakan, pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan, kepercayaankepercayaan budaya, mistik-mistik keagamaan, mistik-mistik budaya, perdukunan, pengobatan pertabiban secara kebatinan, peramalan paranormal, akupuntur, shinshe, metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara, pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama berdasarkan prinsip koordinasi dengan bidang teknis terkait; d. penyiapan bahan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen serta hasil-hasilnya; e. penyiapan bahan Laporan Uraian Situasi Intelijen dan perkiraan keadaan mengenai pengawasan media massa, barang cetakan, pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan, kepercayaankepercayaan budaya, mistik-mistik keagamaan, mistik-mistik budaya, perdukunan, pengobatan pertabiban secara kebatinan, peramalan paranormal, akupuntur, shinshe, metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara, pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama; f. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja, pengumpulan dan pengadministrasian laporan yang berkaitan dengan pengawasan media massa, barang cetakan, pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan, kepercayaan-kepercayaan budaya,

79

mistik-mistik keagamaan, mistik-mistik budaya, perdukunan, pengobatan pertabiban secara kebatinan, peramalan paranormal, akupuntur, shin-she, metafisika dan lainlain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara, pencegahan

penyalahgunaan dan/atau penodaan agama dari Kejaksaan di daerah, Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti, diolah, ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan; g. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung Republik Indonesia, meliputi sumber daya manusia, material/aset,

informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen, dengan memperhatikan prinsip koordinasi; h. pemberian bimbingan, pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya.

Pasal 165

Subdirektorat Sosial, Politik dan Budaya mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen penyelidikan, pengamanan dan penggalangan yang berkaitan dengan ideologi, politik, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, persatuan dan kesatuan bangsa serta pelanggaran hak asasi manusia.

Pasal 166

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 165, Subdirektorat Politik dan Sosial Budaya menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan serta perumusan kebijakan, pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen yang berkaitan dengan ideologi, politik, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, persatuan dan kesatuan bangsa serta pelanggaran hak asasi manusia; b. pengumpulan, pengolahan bahan keterangan dan data terhadap hambatan, tantangan, ancaman dan gangguan yang berkaitan dengan ideologi, politik, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, persatuan dan kesatuan bangsa serta pelanggaran hak asasi manusia; c. pelaksanaan operasi intelijen berupa penyelidikan, pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan, tantangan, ancaman dan gangguan serta mendukung operasi yustisi yang berhubungan dengan tindak pidana yang berkaitan dengan ideologi, politik, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, persatuan dan kesatuan bangsa serta pelanggaran hak asasi manusia;

80

d. penyiapan bahan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen serta hasil-hasilnya; e. penyiapan bahan laporan uraian situasi intelijen dan perkiraan keadaan yang berkaitan dengan ideologi, politik, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, persatuan dan kesatuan bangsa serta pelanggaran hak asasi manusia; f. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja, pengumpulan dan pengadministrasian laporan yang berkaitan dengan ideologi, politik, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, persatuan dan kesatuan bangsa serta pelanggaran hak asasi manusia yang berasal dari Kejaksaan Agung, Kejaksaan di daerah, Kejaksaan RI pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti, diolah, ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan. g. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung, meliputi sumber daya manusia, material/aset, informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen, dengan memperhatikan prinsip koordinasi; h. pemberian bimbingan, pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya.

Pasal 167

Subdirektorat Kinerja Sumber Daya Organisasi mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan, pengamanan dan penggalangan dalam rangka pemberian dukungan terhadap permasalahan pembinaan dan

pengawasan mengenai tata kelola sumber daya manusia, sarana, prasarana, keuangan serta sumber daya lainnya dalam mendukung pelaksanaan tugas pokok Kejaksaan.

Pasal 168

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 167, Subdirektorat Kinerja Sumber Daya Organisasi menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan serta perumusan kebijakan, pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen dalam rangka pemberian dukungan terhadap permasalahan pembinaan dan pengawasan mengenai tata kelola sumber daya manusia, sarana, prasarana, keuangan serta sumber daya lainnya dalam mendukung pelaksanaan tugas pokok Kejaksaan; b. pengumpulan, pengolahan bahan keterangan dan data terhadap hambatan, tantangan, ancaman dan gangguan dalam rangka pemberian dukungan terhadap

81

permasalahan pembinaan dan pengawasan mengenai tata kelola sumber daya manusia, sarana, prasarana, keuangan serta sumber daya lainnya dalam mendukung pelaksanaan tugas pokok Kejaksaan; c. pelaksanaan operasi intelijen yang meliputi penyelidikan, pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan, tantangan, ancaman dan gangguan serta mendukung operasi yustisi dalam rangka pemberian dukungan terhadap permasalahan pembinaan dan pengawasan mengenai tata kelola sumber daya manusia, sarana, prasarana, keuangan serta sumber daya lainnya dalam mendukung pelaksanaan tugas pokok Kejaksaan berdasarkan prinsip koordinasi dengan bidang teknis terkait, penegak hukum serta instansi pemerintah yang berwenang; d. pengumpulan, pengolahan bahan keterangan dan data, inventarisasi hambatan, ancaman, tantangan dan gangguan, perkiraan keadaan serta upaya pemberian dukungan terhadap permasalahan pembinaan dan pengawasan mengenai tata kelola sumber daya manusia, sarana, prasarana, keuangan serta sumber daya lainnya dalam mendukung pelaksanaan tugas pokok Kejaksaan RI; e. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja, pengumpulan dan pengadministrasian laporan mengenai pemberian dukungan terhadap permasalahan pembinaan dan pengawasan mengenai tata kelola sumber daya manusia, sarana, prasarana, keuangan serta sumber daya lainnya dalam mendukung pelaksanaan tugas pokok Kejaksaan dari Kejaksaan di daerah, Kejaksaan RI pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri, dan

instansi terkait untuk diteliti, diolah, ditelaah dan disertai pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan; f. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung, meliputi sumber daya manusia, material/aset, informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen, dengan memperhatikan prinsip koordinasi; g. pemberian bimbingan, pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya.

Pasal 169

Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan pelayanan administrasi kepada unit kerja di lingkungan Direktorat II.

82

Bagian Keenam Direktorat III

Pasal 170

Direktorat III mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas pokok dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dalam rangka menyelenggarakan persandian, administrasi dan produksi intelijen.

Pasal 171

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 170, Direktorat III menyelenggarakan fungsi : a. perumusan rencana dan program kinerja serta laporan pelaksanaannya; b. penyiapan perumusan kebijakan, pemberian bimbingan serta pembinaan teknis intelijen dalam rangka menyelenggarakan persandian, administrasi dan produksi intelijen; c. perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan, pengamanan dan penggalangan guna mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif guna menanggulangi hambatan, tantangan, ancaman dan gangguan dalam rangka menyelenggarakan persandian yang meliputi menyelenggarakan persandian, administrasi dan produksi intelijen; d. penerapan dan pelaksanaan prinsip koordinasi kerja dengan bidang teknis terkait di lingkungan Kejaksaan; e. pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan agar lebih berdaya dan berhasil guna; f. pelaksanaan kerjasama dengan lembaga negara, lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lain terutama dengan aparat intelijen lainnya; g. penyusunan laporan berkala dan insidentil hasil dalam rangka menyelenggarakan persandian yang meliputi menyelenggarakan persandian, administrasi dan produksi intelijen; h. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja dalam rangka menyelenggarakan persandian, administrasi dan produksi intelijen yang berasal dari Kejaksaan Agung, Kejaksaan di daerah, Kejaksaan RI pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri serta instansi lain untuk diteliti, diolah, ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan;

83

ancaman. Pasal 174 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 173. c. Subdirektorat Pengamanan Informasi menyelenggarakan fungsi : a. b. pengamanan dan penggalangan untuk menanggulangi hambatan. pengamanan data dan informasi. c. Subdirektorat Pemantauan. pelaksanaan pengelolaan infrastruktur bank data intelijen. tantangan. 84 . pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen dalam rangka penyelenggaraan komunikasi.dan e. pemberian bimbingan. pengamanan data dan informasi.i. pengamanan data dan informasi. sistem persandian serta kontra penginderaan. gangguan berkaitan dengan penyelenggaraan komunikasi. perencanaan. Subdirektorat Sumber Daya Teknologi Intelijen. Pasal 173 Subdirektorat Pengamanan Informasi mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelenggaraan komunikasi. pelaksanaan operasi intelijen berupa penyelidikan. pengelolaan infrastruktur bank data intelijen. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. pengelolaan infrastruktur bank data intelijen. pengelolaan infrastruktur bank data intelijen. Subdirektorat Pengamanan Informasi. sistem persandian serta kontra penginderaan. penyiapan serta perumusan kebijakan. d. b. Subdirektorat Produksi Intelijen. teknologi komunikasi dan informasi intelijen. Subbagian Tata Usaha. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan guna mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif berupa kontra penginderaan. sistem persandian serta kontra penginderaan. Pasal 172 Direktorat III terdiri atas : a. d.

Kejaksaan RI pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri meliputi sumber daya manusia. pengolahan dan analisa data terhadap pejabat negara. serta pengiriman data melalui Jaringan Komunikasi Sandi. c. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. penyiapan serta perumusan kebijakan. Pasal 176 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 175. penginderaan. pelaksanaan audit sistem keamanan informasi terhadap sistem teknologi komunikasi dan informasi di lingkungan Kejaksaan Agung. pemberian bimbingan. pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen dalam rangka pelaksanaan pemantauan. pengolahan dan analisa data terhadap pejabat negara. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lain di lingkungan Kejaksaan Agung. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif melalui penginderaan. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. pengamanan dan penggalangan dalam rangka pelaksanaan pemantauan. 85 . pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif melalui pengoperasian sistem perangkat pemantauan. penyelenggara negara. b. Subdirektorat Pemantauan menyelenggarakan fungsi: a.e. Pasal 175 Subdirektorat Pemantauan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan. material/aset. g. Kejaksaan di daerah. perencanaan. dengan memperhatikan prinsip koordinasi. informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen. Kejaksaan di daerah. penginderaan. f. analisis serta penyimpanan dan pengamanan data melalui sistem persandian. perencanaan. Kejaksaan RI pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. penjejakan. penyelenggara negara. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. pemantauan taktis. penentuan sasaran.

sistem persandian dan pemantauan. pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen dalam rangka pelaksanaan pembinaan sumber daya manusia Sandiman. analisis. Pasal 178 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 177. Kejaksaan RI pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti. peralatan komunikasi. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan. Pasal 177 Subdirektorat Sumber Daya Teknologi Intelijen mempunyai tugas melaksanakan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan. penyiapan bahan penilaian. verifikasi. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. pemutakhiran perangkat keras dan lunak guna kebutuhan terhadap perkembangan teknologi. e. perencanaan. laporan uraian situasi intelijen dan perkiraan keadaan terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen serta hasil-hasilnya dalam rangka pelaksanaan pemantauan. sistem persandian dan pemantauan. Kejaksaan di daerah. meliputi sumber daya manusia. pengamanan dan penggalangan dalam rangka pelaksanaan pembinaan sumber daya manusia Sandiman. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. teknologi intelijen dan sumber daya pendukung lainnya. 86 . pengolahan dan analisa data terhadap pelaku tindak pidana. Subdirektorat Sumber Daya Teknologi Intelijen mempunyai fungsi : a. pemberian bimbingan. pemutakhiran perangkat keras dan lunak guna kebutuhan terhadap perkembangan teknologi. g.d. peralatan komunikasi. baik yang berasal dari Kejaksaan Agung. penyiapan serta perumusan kebijakan. evaluasi serta memberikan rekomendasi saran tindak. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif melalui pengumpulan data/informasi. penginderaan. diolah. dengan memperhatikan prinsip koordinasi. material/aset. informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen. f. teknologi intelijen dan sumber daya pendukung lainnya.

pendayagunaan serta penghapusan terhadap peralatan komunikasi. sistem persandian dan pemantauan. pemutakhiran perangkat keras dan lunak guna kebutuhan terhadap perkembangan teknologi di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. perencanaan. peralatan komunikasi. e. teknologi intelijen dan sumber daya pendukung lainnya. informasi/dokumen melalui kegiatan dan operasi intelijen. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. Kejaksaan RI pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri serta instansi lain. perencanaan. Pasal 179 Subdirektorat Produksi Intelijen mempunyai tugas melaksanakan perumusan. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan guna mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif melalui implementasi Sistem Informasi Manajemen Intelijen Terpadu (SIMIT) sebagai teknologi intelijen terpadu dalam rangka mendukung kinerja aparat intelijen. perbaikan. pengelolaan. g. penyimpanan. perencanaan. c. meliputi sumber daya manusia. dengan memperhatikan prinsip koordinasi. pemberian bimbingan.b. pemeliharaan. instalasi dan konfigurasi peralatan. Kejaksaan di daerah. 87 . material/aset. pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Agung. persandian. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan guna mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai penyiapan bahan kerjasama teknis dengan instansi pemerintah maupun non pemerintah terkait serta pemberian dukungan lain dalam rangka memperlancar pelaksanaan tugas. penyiapan peralatan. pendokumentasian serta penyajian produk-produk intelijen berdasarkan bahan laporan dan masukan dari satuan kerja di lingkungan Kejaksaan Agung. f. pemberlakukan sistem persandian. perencanaan. pengamanan sistem dan teknologi jaringan. penyusunan. pengamanan dan pemantauan. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif berupa pelaksanaan pembinaan sumber daya manusia Sandiman. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif berupa pemeriksaan dan pengujian teknis serta operasional. d.

h. Subdirektorat Produksi Intelijen mempunyai fungsi : a. pelaksanaan pemetaan data dan peragaan hasil kegiatan dan operasi intelijen. ekonomi. Kejaksaan di daerah. e. penghimpunan dan pemeliharaan kartu intelijen. laporan khusus dan perkiraan keadaan. sosial budaya. penyiapan serta perumusan kebijakan. pengumpulan dan pengolahan bahan masukan dari satuan kerja di lingkungan Kejaksaan Agung. penghimpunan. fotografi dan biometrik. f. (3) Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen sebagaimana tersebut dalam ayat (1) dan ayat (2) menyelenggarakan fungsi pengkajian sesuai permasalahan 88 . keuangan. penyiapan bahan dan penyajian produksi intelijen dalam bentuk laporan berkala. pelaksanaan penyusunan statistik intelijen. pertahanan keamanan serta tugas lain yang berkaitan dengan tugas dan wewenang Kejaksaan.Pasal 180 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 179. pelaksanaan penggandaan dan pendistribusian produksi intelijen. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri serta instansi lain. file intelijen dan karya tulis intelijen. pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen yang berkaitan dengan administrasi dan produksi intelijen. Pasal 181 Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan pelayanan administrasi kepada unit kerja di lingkungan Direktorat III. d. politik. b. g. c. Bagian Ketujuh Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen Pasal 182 (1) Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen adalah Jaksa sebagai unsur penunjang kelancaran pelaksanaan tugas yang bertanggung jawab kepada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. pelaksanaan penyiapan. pelaksanaan pembuatan. (2) Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen mempunyai tugas melakukan kajian teknis dan dukungan pemikiran kepada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dalam rangka penyelenggaraan tugas intelijen Kejaksaan di bidang ideologi. perawatan dan penyusunan dokumentasi.

Pasal 184 (1) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 183 huruf a terdiri dari sejumlah tenaga Fungsional Jaksa yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. wewenang dan fungsi.pada masing-masing Direktorat. Fungsional Jaksa. Fungsional Lainnya.dan d. mengkoordinir para Jaksa dalam penanganan perkara terlebih dahulu mendapat persetujuan dari Direktur. (2) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana tersebut dalam ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga Fungsional Jaksa senior yang ditunjuk Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. Pasal 185 89 . b. (4) Koordinator dalam melaksanakan tugas. (4) Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut dalam ayat (1) mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Bagian Kedelapan Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 183 (1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen terdiri atas : a. (5) Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dalam pelaksanaan tugas dibantu oleh beberapa tenaga fungsional Jaksa dan Tata Usaha sesuai kebutuhan dan beban kerja. Fungsional Sandiman. (2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut dalam ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut dalam ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Fungsional Agen. c.

analisis produk intelijen untuk memperoleh komponen-komponen strategis sebagai bahan kebijakan pimpinan serta mengamankan. (2) Jabatan Fungsional Agen adalah unsur pelaksana lapangan yang mempunyai tugas melakukan penyelidikan. yang diatur berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku. wewenang dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan dan / atau operasi intelijen. (2) Jabatan Fungsional Sandiman adalah unsur pelaksana yang mempunyai tugas melakukan kegiatan dan operasi penyelidikan.(1) Jabatan Fungsional Agen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 183 ayat (1) huruf b terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas. Pasal 186 (1) Jabatan Fungsional Sandiman sebagaimana dimaksud dalam Pasal 183 ayat (1) huruf c terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas. (3) Jabatan Fungsional Sandiman sebagaimana tersebut dalam ayat (1) berada di bawah koordinasi Direktur III. wewenang dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan dan / atau operasi intelijen. tanggung jawab. Pasal 187 Jabatan Fungsional Lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 183 ayat (1) huruf d terdiri dari sejumlah tenaga fungsional selain dari Fungsional Jaksa. pengamanan dan penggalangan serta analisis produk intelijen untuk memperoleh komponen-komponen strategis sebagai bahan kebijakan pimpinan serta mengamankan. mensukseskan dan melaksanakan tugas lain sesuai petunjuk pimpinan. Fungsional Agen maupun Fungsional Sandiman. BAB V 90 . pengamanan dan penggalangan melalui sarana intelijen komunikasi. tanggung jawab. (3) Jabatan Fungsional Agen sebagaimana tersebut dalam ayat (1) dipimpin oleh Kepala Subdirektorat pada masing-masing Direktorat. mensukseskan dan melaksanakan tugas lain sesuai petunjuk pimpinan.

d. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum menyelenggarakan fungsi : a.JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA UMUM Bagian Pertama Kedudukan. pengawasan terhadap pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lainnya. c. e. Pasal 190 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 189. bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. pelaksanaan penegakan hukum di bidang tindak pidana umum. penuntutan. (2) Lingkup bidang tindak pidana umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi prapenuntutan. Pasal 189 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang tindak pidana umum. f. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Pasal 188 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan dalam bidang tindak pidana umum. eksaminasi serta pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang tindak pidana umum. b. pemantauan. analisis. pemeriksaan tambahan. Bagian Kedua 91 . pidana pengawasan. upaya hukum. perumusan kebijakan di bidang tindak pidana umum. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang tindak pidana umum. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

Bagian Ketiga Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum Pasal 192 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum mempunyai tugas melaksanakan kegiatan di bidang kesekretariatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. pengamanan teknis dan administratif. pelaksanaan penyiapan rumusan kebijakan teknis di bidang kesekretariatan berupa pemberian bimbingan. pelaksanaan urusan ketatausahaan. b. pembinaan. pelaksanaan pemantauan. bimbingan. penilaian dan penyusunan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. d. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. pengolahan dan penyajian data. peningkatan kompetensi teknis yuridis adminisratif. e. dan disiplin serta integritas personal di bidang tindak pidana umum. Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum. c. pelaksanaan koordinasi dengan semua satuan kerja dalam rangka penyiapan rumusan rencana dan program kerja. Koordinator. f. pelaksanaan pengumpulan. dan f. Pasal 193 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 192. pencatatan. b. Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya. Kelompok Jabatan Fungsional. pembinaan. c. e. Pasal 194 92 . Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda. d.Susunan Organisasi Pasal 191 Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum terdiri atas : a. Sekretariat Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum menyelenggarakan fungsi : a.

Laporan . Pasal 199 93 . Laporan dan Penilaian mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan koordinasi penyusunan rencana. b. c. pengolahan data penanganan perkara dari semua direktorat dan satuan khusus serta dari kejaksaan di daerah serta penyusunan laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. penilaian laporan dan pengolahan data penanganan perkara pidum di semua direktorat. dan Penilaian terdiri atas : a. Pasal 198 Subbagian Penyusunan Program dan Laporan mempunyai tugas penyusunan rencana kerja. pengumpulan laporan. evaluasi laporan. Bagian Penyusunan Program. Pasal 195 Bagian Penyusunan Program. pencatatan laporan. evaluasi dan penilaian pelaksanaan kegiatan bidang tindak pidana umum. pemantauan dan panilaian pelaksanaan rencana dan program kerja. Satuan Khusus dan dari kejaksaan di daerah. Pasal 197 Bagian Penyusunan Program. Bagian Tata Usaha. pengumpulan data kemajuan pelaksanaan rencana dan program kerja. Subbagian Penyusunan Program dan Laporan. program kerja. Laporan. penyusunan laporan. Subbagian Pemantauan dan Penilaian. penyajian laporan. program kerja.Sekretariat Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum terdiri atas: a. Pasal 196 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 195. Bagian Penyusunan Program. dan Penilaian. dan b. Laporan dan Penilaian menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja. d. pengumpulan laporan. pengumpulan laporan. dan b. evaluasi laporan. pencatatan laporan. pencatatan laporan.

Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan. c. Subbagian Umum. perlengkapan dan ketatausahaan. rumah tangga. Bagian Keempat 94 . melaksanakan pengelolaan urusan kepegawaian. Pasal 200 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan urusan kearsipan. perlengkapan dan ketatausahaan. rumah tangga.Subbagian Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melakukan penilaian laporan penanganan perkara dari semua direktorat dan satuan khusus serta dari kejaksaan di daerah. pengamatan dan pemantauan mengenai pelaksanaan rencana dan program kerja di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a. Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan mempunyai tugas melakukan pengelolaan kearsipan. Pasal 202 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. b. dan c. rumah tangga. Pasal 203 a. melaksanakan pengelolaan urusan keuangan. ketatausahaan dan keuangan. perlengkapan. b. Subbagian Umum mempunyai tugas melakukan pengelolaan urusan kepegawaian. Subbagian Keuangan mempunyai tugas melakukan pengelolaan urusan keuangan. Subbagian Keuangan. b. c. melaksanakan pengelolaan urusan kearsipan. kepegawaian. Pasal 201 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 200.

pendapat. pengumpulan data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan. penuntutan. penuntutan. upaya hukum. penuntutan. Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda menyelenggarakan fungsi : a. c. e. koordinasi dan pelaksanaan prapenuntutan. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif prapenuntutan. 95 . pemberian saran. b. penuntutan. eksekusi dan eksaminasi berupa pemberian bimbingan. penuntutan. eksekusi. pembinaan. eksekusi dan eksaminasi kepada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dalam membuat kebijakan hukum di bidang tindak pidana umum dan masalah hukum lainnya.Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda Pasal 204 Direktorat Tindak Pidana terhadap Orang dan Harta Benda mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum atas tindak pidana terhadap orang dan harta benda tahap prapenuntutan. f. Pasal 205 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 204. koordinasi. dan pertimbangan hukum yang berhubungan dengan pelaksanaan prapenuntutan. pengendalian. bimbingan. eksekusi dan eksaminasi. peningkatan kompetensi teknis yuridis dan adminisratif serta integritas personal di bidang pananganan perkara tindak pidana umum. pembinaan dan pengamanan teknis. konsep. d. eksekusi dan eksaminasi dari kejaksaan di pusat dan di daerah. eksaminasi dan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. bimbingan dan petunjuk teknis terhadap lembaga penegak hukum dan lembaga lain baik di dalam maupun di luar negeri yang terkait dalam penanganan perkara tindak pidana terhadap orang dan harta benda berdasarkan peraturan perundang-perundangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. sinkronisasi. kerja sama. masukan.

Pasal 206 Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda terdiri atas : a. pengadministrasian berkas perkara.g. pemeriksaan tambahan. penelaahan serta pengadministrasian laporan dari kejaksaan di daerah dan instansi lain. Subdirektorat Prapenuntutan terhadap Orang dan Harta Benda menyelenggarakan fungsi: a. pemberian petunjuk kelengkapan berkas perkara. pemeriksaan tambahan. Subdirektorat Penuntutan terhadap Orang dan Harta Benda. administrasi berkas perkara. b. penelitian berkas perkara. pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan pemberitahuan dimulainya penyidikan. h. serta pengumpulan data dan laporan mengenai pelaksanaan prapenuntutan tindak pidana terhadap Orang dan Harta Benda. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap prapenuntutan tindak pidana terhadap orang dan harta benda. dan d. penelitian. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. Pasal 208 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 207. penyusunan rencana surat dakwaan. pemberian petunjuk kelengkapan berkas perkara. kebijakan penahanan dan kebijakan lain yang diperlukan. 96 . penghentian penyidikan. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis dalam pengumpulan. Subdirektorat Prapenuntutan terhadap Orang dan Harta Benda. c. Pasal 207 Subdirektorat Prapenuntutan terhadap Orang dan Harta Benda melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda dalam pelaksanaan penerimaan laporan pemberitahuan dimulainya penyidikan. Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi terhadap Orang dan Harta Benda. penelitian berkas perkara. b. Subbagian Tata Usaha. penyusunan rencana surat dakwaan.

kebijakan penahanan dan kebijakan lain yang diperlukan mengenai pelaksanaan penuntutan tindak pidana terhadap orang dan harta benda. penyajian data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan.c. Subdirektorat Penuntutan terhadap Orang dan Harta Benda menyelenggarakan fungsi: a. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap prapenuntutan. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap penuntutan. eksaminasi. d. d. koordinasi dan pengawasan pelaksanaan prapenuntutan serta peningkatan penguasaan teknis prapenuntutan. pengumpulan data. 97 . pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan penyusunan surat dakwaan. e. penelaahan. pelaksanaan penuntutan. Pasal 210 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 209. Pasal 209 Subdirektorat Penuntutan terhadap Orang dan Harta Benda melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda dalam penyusunan surat dakwaan. penghentian penuntutan. koordinasi dan pengawasan pelaksanaan penuntutan serta peningkatan penguasaan teknis penuntutan. penyajian data dan laporan pelaksanaan Pasal 211 Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi terhadap Orang dan Harta Benda melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda dalam pelaksanaan eksekusi. pengumpulan data dan laporan dalam penanganan tindak pidana terhadap orang dan harta benda. c. b. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap penuntutan tindak pidana terhadap orang dan harta benda. pengajuan tuntutan. dan pengajuan upaya hukum. pelaksanaan pengendalian. pelaksanaan pengendalian. e. pengajuan tuntutan. pengajuan upaya hukum. serta pengumpulan data dan laporan mengenai pelaksanaan penuntutan tindak pidana terhadap orang dan harta benda. pelaksanaan pengumpulan. penghentian penuntutan.

abolisi dan rehabilitasi. d. b. f. persuratan. upaya hukum luar biasa. abolisi dan rehabilitasi serta peningkatan penguasaan teknis pelaksanaanya. eksaminasi. keuangan dan ketatausahaan di Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda. koordinasi dan pengawasan pelaksanaan eksekusi. pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan eksekusi. eksaminasi. amnesti. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap eksekusi. pelaksanaan pengumpulan data. pengajuan grasi. amnesti. pengarsipan. penyiapan pendapat dan saran yang berhubungan dengan pelaksanaan eksekusi. abolisi dan rehabilitasi. eksaminasi. upaya hukum luar biasa. upaya hukum luar biasa. upaya hukum luar biasa. eksaminasi. pengajuan grasi. abolisi dan rehabilitasi tindak pidana terhadap orang dan harta benda. Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi terhadap Orang dan Harta Benda menyelenggarakan fungsi : a. upaya hukum luar biasa. e. c. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap eksekusi. abolisi dan rehabilibitasi. amnesti. pelaksanaan pengendalian. eksaminasi. penyajian data dan laporan pelaksanaan eksekusi. amnesti. pengajuan grasi. Bagian Kelima Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum Pasal 214 Direktorat Tindak Pidana terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Jaksa Agung 98 .Pasal 212 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 211. amnesti. upaya hukum luar biasa. abolisi dan rehabilitasi dan kebijakan lain yang diperlukan dalam penanganan tindak pidana terhadap orang dan harta benda. pengajuan grasi. amnesti. eksaminiasi. pengajuan grasi. pengajuan grasi. Pasal 213 Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas dan fungsi melakukan pelayanan administrasi.

bimbingan. pemberian saran. upaya hukum. eksekusi dan eksaminasi berupa pemberian bimbingan. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis dalam pengumpulan. pembinaan dan pengamanan teknis. eksekusi. eksekusi dan eksaminasi. f. h. pengumpulan data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan. penuntutan. Pasal 216 99 . eksekusi dan eksaminasi. masukan. eksaminiasi dan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. pembinaan. kerja sama. penuntutan. koordinasi dan pelaksanaan prapenuntutan. penelaahan serta pengadministrasian laporan dari kejaksaan di daerah dan instansi lain. penelitian. penuntutan. e. penuntutan. koordinasi. c. Pasal 215 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 214.Muda Bidang Tindak Pidana Umum atas tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum mulai dari tahap prapenuntutan. penuntutan. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif prapenuntutan. b. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. d. eksekusi dan eksaminasi kepada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dalam membuat kebijakan hukum di bidang tindak pidana umum dan masalah hukum lainnya. peningkatan kompetensi teknis yuridis dan adminisratif serta integritas personal di bidang pananganan perkara tindak pidana umum. Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum menyelenggarakan fungsi : a. g. bimbingan dan petunjuk teknis terhadap lembaga penegak hukum dan lembaga lain baik di dalam maupun di luar negeri yang terkait dalam penanganan perkara tindak pidana umum berdasarkan peraturan perundang-perundangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. konsep. pengendalian. sinkronisasi. pendapat dan pertimbangan hukum yang berhubungan dengan pelaksanaan prapenuntutan.

koordinasi dan pengawasan pelaksanaan prapenuntutan serta peningkatan penguasaan teknis prapenuntutan. penyajian data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan. penelitian berkas perkara. b. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap prapenuntutan. penghentian penyidikan. pemberian petunjuk kelengkapan berkas perkara. penelaahan. 100 . pemeriksaan tambahan. pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan pemberitahuan dimulainya penyidikan. administrasi berkas perkara. penelitian berkas perkara. serta pengumpulan data dan laporan mengenai pelaksanaan prapenuntutan tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap prapenuntutan tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. penyusunan rencana surat dakwaan. Subbagian Tata Usaha. penyusunan rencana surat dakwaan. d. Pasal 218 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 217. Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum. Subdirektorat Prapenuntutan Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum. kebijakan penahanan dan kebijakan lain yang diperlukan. e. Subdirektorat Penuntutan Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum. pemeriksaan tambahan. pengadministrasian berkas perkara. dan d. b. pelaksanaan pengendalian. c. Pasal 217 Subdirektorat Prapenuntutan Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum dalam pelaksanaan penerimaan laporan pemberitahuan dimulainya penyidikan. pelaksanaan pengumpulan. Subdirektorat Prapenuntutan Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum menyelenggarakan fungsi: a. pemberian petunjuk kelengkapan berkas perkara.Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum terdiri atas: a. c.

eksaminasi pengumpulan data dan laporan mengenai pelaksanaan penanganan tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. penghentian penuntutan. Subdirektorat Penuntutan Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum menyelenggarakan fungsi: a. pengumpulan data. pelaksanaan pengendalian. pengajuan upaya hukum. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap penuntutan tindak pidana terhadap kemanan negara dan ketertiban umum. c. Pasal 220 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 219. e. kebijakan penahanan dan kebijakan lain yang diperlukan mengenai pelaksanaan penuntutan tindak pidana terhadap orang dan harta benda. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap penuntutan. pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan penyusunan surat dakwaan. penghentian penuntutan. dan pengajuan upaya hukum. pengajuan tuntutan. b. d. pelaksanaan penuntutan. koordinasi dan pengawasan pelaksanaan penuntutan serta peningkatan penguasaan teknis penuntutan. penyajian data dan laporan pelaksanaan Pasal 221 Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum dalam pelaksanaan eksekusi. Pasal 222 101 .Pasal 219 Subdirektorat Penuntutan Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum dalam penyusunan surat dakwaan. serta pengumpulan data dan laporan mengenai pelaksanaan penuntutan tindak pidana terhadap kemanan negara dan ketertiban umum. pengajuan tuntutan.

pengarsipan. d. pelaksanaan pengumpulan data. upaya hukum luar biasa. pengajuan grasi. persuratan. amnesti. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap eksekusi. eksaminasi. koordinasi dan pengawasan pelaksanaan eksekusi. e. b. abolisi dan rehabilitasi. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap eksekusi. keuangan dan ketatausahaan di lingkungan Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum. penyiapan pendapat dan saran yang berhubungan dengan pelaksanaan eksekusi. abolisi dan rehabilitasi tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. Bagian Keenam Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya Pasal 224 102 . amnesti. c. Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum menyelenggarakan fungsi: a. eksaminiasi. f. eksaminasi. pengajuan grasi. upaya hukum luar biasa. abolisi dan rehabilitasi dan kebijakan lain yang diperlukan dalam penanganan tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. amnesti. pengajuan grasi.Dalam melaksanakan tugas sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 221. upaya hukum luar biasa. Pasal 223 Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas dan fungsi melakukan pelayanan administrasi. abolisi dan rehabilibitasi. abolisi dan rehabilitasi. upaya hukum luar biasa. penyajian data dan laporan pelaksanaan eksekusi. amnesti. eksaminasi. pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan eksekusi. eksaminasi. upaya hukum luar biasa. upaya hukum luar biasa. amnesti. amnesti. eksaminasi. pelaksanaan pengendalian. pengajuan grasi. pengajuan grasi. pengajuan grasi. abolisi dan rehabilitasi serta peningkatan penguasaan teknis eksekusi dan eksaminasi.

f.Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum atas tindak pidana umum lainnya mulai dari tahap prapenuntutan. pengumpulan data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan. 103 . penuntutan. h. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis dalam pengumpulan. masukan. penelitian. konsep. e. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif prapenuntutan. kerjasama teknis dengan lembaga penegak hukum dan lembaga lain yang terkait dengan bidang tindak pidana umum sesuai dengan peraturan perundang-undangan dengan memperhatikan perkembangan hukum. sinkronisasi. penuntutan. peningkatan kompetensi teknis yuridis dan adminisratif serta integritas personal di bidang pananganan perkara tindak pidana umum. penuntutan. d. pendapat dan/atau pertimbangan hukum yang berhubungan dengan pelaksanaan prapenuntutan. eksekusi dan eksaminasi kepada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dalam membuat kebijakan hukum di bidang tindak pidana umum dan masalah hukum lainnya. pengendalian. koordinasi dan pelaksanaan prapenuntutan. eksekusi dan eksaminasi berupa pemberian bimbingan. c. ketatausahaan dan pembinaan PPNS. penelaahan serta pengadministrasian laporan dari kejaksaan di daerah dan instansi lain. bimbingan. penuntutan. pembinaan dan pengamanan teknis. eksaminasi dan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. kerja sama. eksekusi. penuntutan. bimbingan dan petunjuk teknis terhadap lembaga penegak hukum dan lembaga lain baik di dalam maupun di luar negeri yang terkait dalam penanganan perkara tindak pidana umum berdasarkan peraturan perundang-perundangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. eksekusi dan eksaminasi. pembinaan. eksekusi dan eksaminasi. g. upaya hukum. Pasal 225 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 224. pemberian saran. koordinasi. Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya menyelenggarakan fungsi : a. b.

d. e. pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan pemberitahuan dimulainya penyidikan. penghentian penyidikan. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap prapenuntutan. kebijakan penahanan dan kebijakan lain yang diperlukan. 104 . penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap prapenuntutan tindak pidana umum lainnya. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. Subdirektorat Prapenuntutan Tindak Pidana Umum Lainnya menyelenggarakan fungsi: a. penyajian data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan. pemberian petunjuk kelengkapan berkas perkara. penelitian berkas perkara. pemeriksaan tambahan. Subdirektorat Prapenuntutan Tindak Pidana Umum Lainnya. serta pengumpulan data dan laporan mengenai pelaksanaan prapenuntutan tindak pidana umum lainnya. penelaahan. koordinasi dan pengawasan pelaksanaan prapenuntutan serta peningkatan penguasaan teknis prapenuntutan. Pasal 228 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 227. d. Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi Tindak Pidana Umum Lainnya. Pasal 227 Subdirektorat Prapenuntutan Tindak Pidana Umum Lainnya melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya dalam pelaksanaan penerimaan laporan pemberitahuan dimulainya penyidikan. dan e. pelaksanaan pengumpulan. Pasal 226 Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya terdiri atas : a. penyusunan rencana surat dakwaan.i. penyusunan rencana surat dakwaan. b. c. pengadministrasian berkas perkara. pemberian petunjuk kelengkapan berkas perkara. Subdirektorat Koordinasi PPNS dan Kelembagaan. administrasi berkas perkara. penelitian berkas perkara. pelaksanaan pengendalian. Subdirektorat Penuntutan Tindak Pidana Umum Lainnya. Subbagian Tata Usaha. c. pemeriksaan tambahan. b.

Pasal 230 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 229. pengumpulan data dan laporan mengenai pelaksanaan eksekusi dan eksaminasi penanganan tindak pidana umum lain. penghentian penuntutan. Pasal 232 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 231. kebijakan penahanan dan kebijakan lain yang diperlukan mengenai pelaksanaan penuntutan tindak pidana umum lainnya. pengajuan tuntutan. pengumpulan data. serta pengumpulan data dan laporan mengenai pelaksanaan penuntutan tindak pidana umum lain. pelaksanaan pengendalian. b. koordinasi dan pengawasan pelaksanaan penuntutan serta peningkatan penguasaan teknis penuntutan. eksaminasi. pengajuan tuntutan. Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi Tindak Pidana Umum Lainnya menyelenggarakan fungsi: 105 . dan pengajuan upaya hukum. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap penuntutan. penyajian data dan laporan pelaksanaan Pasal 231 Subdirektorat Eksekusi dan Eksaminasi Tindak Pidana Umum Lainnya melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya dalam pelaksanaan eksekusi.Pasal 229 Subdirektorat Penuntutan Tindak Pidana Umum Lainnya melaksanakan tugas dan fungsi Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya dalam penyusunan surat dakwaan. pengajuan upaya hukum. pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan penyusunan surat dakwaan. pelaksanaan penuntutan. c. d. penghentian penuntutan. Subdirektorat Penuntutan Tindak Pidana Umum Lainnya menyelenggarakan fungsi: a. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap penuntutan tindak pidana umum lainnya. e.

eksaminasi. Pasal 233 Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas dan fungsi melakukan pelayanan administrasi ketatausahaan di lingkungan Direktorat. b. penyajian data dan laporan pelaksanaan eksekusi. pelaksanaan pengendalian. bimbingan dan petunjuk teknis terhadap lembaga penegak hukum dan lembaga lain baik di dalam maupun di luar negeri yang terkait dalam penanganan perkara tindak pidana umum berdasarkan peraturan perundang-perundangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. pengajuan grasi. e. pengajuan grasi. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif untuk menyusun pedoman penanganan perkara tahap eksekusi. sinkronisasi dan harmonisasi kebijakan. amnesti. koordinasi dan pengawasan pelaksanaan eksekusi. abolisi dan rehabilitasi serta peningkatan penguasaan teknis eksekusi dan eksaminasi. eksaminasi. upaya hukum luar biasa. pengajuan grasi. pengajuan grasi. 106 . penyiapan pendapat dan saran yang berhubungan dengan pelaksanaan eksekusi. upaya hukum luar biasa. amnesti. upaya hukum luar biasa. abolisi dan rehabilibitasi. amnesti. eksaminasi. eksaminiasi. pembinaan dan petunjuk teknis fungsional PPNS. amnesti. d.a. Subdirektorat Koordinasi PPNS dan Kelembagaan menyelenggarakan fungsi : a. pengajuan grasi. f. Pasal 234 Subdirektorat Koordinasi PPNS dan Kelembagaan mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan koordinasi. c. abolisi dan rehabilitasi. eksaminasi. upaya hukum luar biasa. pengajuan grasi. eksaminasi. upaya hukum luar biasa. Pasal 235 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 234. upaya hukum luar biasa. pelaksanaan dan pengendalian penerimaan data dan laporan eksekusi. amnesti. abolisi dan rehabilitasi. ketatausahaan. abolisi dan rehabilitasi dan kebijakan lain yang diperlukan dalam penanganan tindak pidana umum lain. abolisi dan rehabilitasi tindak pidana umum lain. kerja sama. pelaksanaan pengumpulan data. amnesti. pelaksanaan penelaahan permasalahan penanganan perkara tahap eksekusi.

b. mengkoordinasikan penanganan perkara di Direktorat Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda. Pasal 237 Dalam menjalankan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 236. c. harmonisasi kebijakan lembaga penegak hukum dan lembaga lain baik di dalam maupun di luar negeri yang terkait dalam penanganan perkara tindak pidana umum berdasarkan peraturan perundang-perundangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. koordinasi. kerjasama teknis dengan lembaga penegak hukum dan lembaga lain yang terkait dengan bidang tindak pidana umum sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. melaksanakan tugas lain sesuai dengan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. Pasal 238 107 . Direktorat Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum dan Direktorat Tindak Pidana Umum Lainnya sesuai dengan penugasan yang diberikan. Bagian Ketujuh Koordinator Pasal 236 Koordinator di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum adalah unsur pembantu pimpinan memiliki tugas dan wewenang sebagai koordinator di setiap Direktorat yang bertanggung jawab kepada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum melalui Direktorat masing-masing. mengkoordinasikan penanganan perkara yang ditangani oleh Satuan Khusus di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. d. melaksanakan pengkajian terhadap persoalan aktual di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. sinkronisasi. b. Koordinator menyelenggarakan fungsi: a. c.

(3) Fungsional Jaksa dalam melaksanakan tugas dan fungsinya dikoordinir oleh koordinator yang memiliki kompetensi tertentu di bidang tindak pidana umum yang ditunjuk Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. 108 . (5) Jumlah Fungsional Jaksa ditentukan berdasarkan kebutuhan. Pasal 241 Jabatan Fungsional Lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 239 ayat (1) huruf b terdiri dari sejumlah tenaga fungsional selain dari Fungsional Jaksa. yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. Pasal 240 (1) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 239 ayat (1) huruf a terdiri dari sejumlah tenaga Fungsional Jaksa yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. (2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. Bagian Kedelapan Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 239 (1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum terdiri dari : a. yang pembentukannya berdasarkan kebijakan Jaksa Agung. (4) Fungsional Jaksa dapat ditugaskan pada Satuan Khusus Penanganan Perkara Tindak Pidana Umum.dan b. Fungsional Jaksa. Fungsional Lainnya. (4) Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan. (2) Fungsional Jaksa terdiri dari sejumlah jaksa fungsional yang bertugas menangani perkara dan tugas lain berdasarkan kebijakan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum.Koordinator dalam menjalankan tugas dan fungsinya dibantu oleh jaksa fungsional dan tenaga tata usaha sesuai dengan beban kerja yang ditentukan oleh Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum.

penyidikan. pemantauan. bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. 109 . upaya hukum. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus menyelenggarakan fungsi : a. (2) Lingkup bidang tindak pidana khusus sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi penyelidikan. c. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang tindak pidana khusus. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang tindak pidana khusus. f. d. prapenuntutan. Pasal 243 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang tindak pidana khusus. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Pasal 242 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan dalam Bidang Tindak Pidana Khusus. eksaminasi serta pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat dan keputusan lepas bersyarat dalam perkara tindak pidana khusus serta tindakan hukum lainnya. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus. penuntutan. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap.BAB VI JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS Bagian Pertama Kedudukan. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri. pemeriksaan tambahan. pelaksanaan penegakan hukum di bidang tindak pidana khusus. b. perumusan kebijakan di bidang tindak pidana khusus. analisis. e. Pasal 244 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 243.

Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 245 Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus terdiri atas : a. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus. d. Bagian Ketiga Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus Pasal 246 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus mempunyai tugas melaksanakan kegiatan kesekretariatan. Koordinator. Direktorat Penuntutan. Pelaksanaan peningkatan kemampuan. c. dan f. e. b. pelaporan. Kelompok Jabatan Fungsional. disiplin dan integritas kepribadian aparat serta pelaksanaan pengamanan teknis atas pelaksanaan tugas. pemantauan. g. e. sesuai petunjuk Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus. penilaian dan keuangan serta mengkoordinasikan semua satuan kerja dilingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus. pengolahan dan penyajian data kegiatan. pencatatan. keterampilan. b. pembinaan dan pengamanan teknis. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus menyelenggarakan fungsi: a. Direktorat Penyidikan. Pelaksanaan pengumpulan. Pasal 247 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 246. Pelaksanaan urusan ketatausahaan dan keuangan. f. Pelaksanaan penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis di bidang kesekretariatan berupa pemberian bimbingan. d. c. Pelaksanaan koordinasi dengan semua satuan kerja dalam rangka penyiapan rumusan rencana dan program kerja. penilaian terhadap pelaksanaan rencana kerja dan program kerja. penyusunan program. 110 . Pelaksanaan penyusunan rencana dan program kerja serta pelaporannya. Pelaksanaan pemantauan. Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi.

Laporan dan Penilaian terdiri atas : a. Penyiapan bahan penyusunan rencana kerja dan program kerja. pencatatan dan pengolahan data untuk menyusun rencana dan program kerja serta penyusunan laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan di dilingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus. Pasal 250 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 249. d.Pasal 248 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus terdiri atas : a. Melaksanakan pengumpulan data kemajuan pelaksanaan rencana kerja dan program kerja. pencatatan dan pengolahan data. Laporan dan Penilaian. pencatatan dan pengamatan mengenai rencana dan program kerja serta melakukan penilaian kemajuan pelaksanaan rencana dan program kerja. Laporan dan Penilaian menyelenggarakan fungsi : a. Pengumpulan dan penyusunan laporan. Pasal 253 111 . Bagian Penyusunan Program. Pasal 249 Bagian Penyusunan Program. Pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana kerja dan program kerja. Laporan dan Penilaian mempunyai tugas melaksanakan koordinasi penyusunan rencana kerja dan program kerja. b. dan b. c. Sub Bagian Pemantauan dan Penilaian. Sub Bagian Penyusunan Program dan Laporan. Pasal 251 Bagian Penyusunan Program. dan b. e. Pasal 252 (1) Sub Bagian Penyusunan Program dan Laporan mempunyai tugas melakukan pengumpulan. Bagian Tata Usaha. (2) Sub Bagian Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melakukan pengumpulan. serta penyusunan laporan pelaksanaan dan penilaian pelaksanaannya. Bagian Penyusunan Program. Pengumpulan.

c. (2) Sub Bagian Umum mempunyai tugas melakukan administrasi kepegawaian. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 255 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. Pelaksanaan kegiatan administrasi kepegawaian termasuk penyiapan usul mutasi dan kegiatan lain yang berkaitan dengan urusan kepegawaian. Bagian Keempat Direktorat Penyidikan 112 . Penyiapan bahan usulan pengadaan dan pemeliharaan perlengkapan termasuk penghapusannya. d.Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan tata persuratan. Pencatatan dan pendistribusian semua surat dinas dan pengadministrasiannya. administrasi kepegawaian. (3) Sub Bagian keuangan mempunyai tugas melakukan pengelolaan dan pengurusan keuangan. melakukan pembukuan dan verifikasi anggaran serta perbendaharaan. peningkatan mutu dan integritas kepribadian pegawai dan kegiatan lain yang berkaitan dengan urusan kepegawaian serta urusan kerumahtanggaan. Pengelolaan dan pengadministrasian keuangan. Sub Bagian Umum. menyiapkan bahan penyusunan rencana anggaran. dan c. Sub Bagian Persuratan dan Kearsipan. Pasal 254 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 253. b. Sub Bagian Keuangan. Penyiapan bahan yang diperlukan untuk peningkatan mutu kepegawaian dan integritas kepribadian pegawai. Pasal 256 (1) Sub Bagian Persuratan dan Kearsipan mempunyai tugas melakukan pencatatan dan pendistribusian semua surat dinas dan pengarsipan serta pengadministrasiannya. perlengkapan dan kerumahtanggaan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus. b. e. keuangan.

Pasal 258 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 257. pelaksanaan penerimaan. d. pendapat dan saran kepada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus atas usul tidak dilanjutkan kegiatan penyelidikan. tidak dilanjutkan kegiatan penyelidikan. pembinaan dan pengamanan teknis. pelaksanaan kerjasama. penyiapan dan penyampaian pertimbangan. g. pelaksanaan kegiatan penyelidikan. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. c. penelitian. penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis di bidang penyidikan perkara tindak pidana korupsi. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis pengumpulan. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. analisis dan penelitian terhadap informasi.Pasal 257 Direktorat Penyidikan mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus dalam melakukan penyelidikan dan penyidikan perkara tindak pidana korupsi. b. e. Direktorat Penyidikan menyelenggarakan fungsi : a. berupa pemberian bimbingan. koordinasi. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis kepada penyidik dalam perkara tindak pidana korupsi. khusus lain dan dalam Pasal 259 113 . penghentian penyidikan perkara tindak pidana korupsi dan tindak pidana khusus lain serta penghentian penyidikan penanganan perkara pelanggaran HAM berat. pengaduan. h. f. laporan. penghentian penyidikan penanganan perkara pelanggaran HAM berat. penyiapan pendapat dan saran. tindak pidana khusus lain serta penyidikan perkara pelanggaran HAM berat. tindak pidana pelanggaran HAM berat. penyidikan. pelaksanaan pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan instansi terkait mengenai kegiatan penyelidikan dan penyidikan perkara tindak pidana korupsi. perumusan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. penghentian penyidikan dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi dan tindak pidana khusus lain serta penyidikan. tindak pidana khusus lain dan perkara pelanggaran HAM berat.

koordinasi. d. penyiapan dan atau pelaksanaan penyelidikan. b. pembinaan dan pengamanan dalam penyelidikan dan penyidikan tindak pidana korupsi. f. b. penyidikan dan tindakan hukum lainnya dalam rangka penanganan perkara tindak pidana korupsi. penyiapan rencana penyelidikan. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis berupa pemberian bimbingan. e. penyiapan dan pelaksanaan kerjasama. penyidikan dan tindakan hukum lainnya dalam perkara tindak pidana korupsi. Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi pada Direktorat Penyidikan menyelenggarakan fungsi : a. Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lainnya. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. penyidikan. pemberian bimbingan serta petunjuk teknis kepada penyidik dalam perkara tindak pidana korupsi. penelaahan hasil penyelidikan. tidak dilanjutkan penyelidikan. h. Sub Direktorat Pelanggaran HAM Berat. Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi. penghentian penyidikan dan tindakan hukum lainnya serta penyampaian laporan pelaksanaannya dalam rangka penanganan perkara tindak pidana korupsi. penyidikan dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. laporan dan data mengenai perkara tindak pidana korupsi sebagai bahan penyelidikan dan penyidikan. Sub Bagian Tata Usaha. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. g. Pasal 262 114 . Pasal 260 Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi pada Direktorat Penyidikan mempunyai tugas melaksanakan penyelidikan.Direktorat Penyidikan terdiri atas : a. c. c. penghimpunan penelitian. pelaksanaan analisis dan evaluasi informasi. Pasal 261 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 260. dan d. penyiapan pelaksanaan kerjasama dan koordinasi penanganan perkara pidana tertentu dengan instansi terkait mengenai penyelidikan dan penyidikan dalam perkara tindak pidana korupsi.

Pasal 264 Sub Direktorat Pelanggaran HAM Berat pada Direktorat Penyidikan mempunyai tugas melaksanakan penyidikan dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara pelanggaran HAM berat. penyiapan dan pelaksanaan kerjasama. pembinaan dan pengamanan dalam penyelidikan dan penyidikan tindak pidana khusus lain. h. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. e. Pasal 265 115 . penyidikan dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penghimpunan penelitian. pemberian bimbingan serta petunjuk teknis kepada penyidik dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penyidikan. koordinasi. penelaahan hasil penyelidikan. penyiapan rencana penyelidikan. g. c. Pasal 263 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 262. penyiapan pelaksanaan kerjasama dan koordinasi penanganan perkara pidana tertentu dengan instansi terkait mengenai penyelidikan dan penyidikan dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penghentian penyidikan dan tindakan hukum lainnya serta penyampaian laporan pelaksanaannya dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penyiapan dan atau pelaksanaan penyelidikan. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. d. pelaksanaan analisis dan evaluasi informasi.Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lainnya pada Direktorat Penyidikan mempunyai tugas melaksanakan penyelidikan. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis berupa pemberian bimbingan. b. f. tidak dilanjutkan penyelidikan. laporan dan data mengenai perkara tindak pidana khusus lain sebagai bahan penyelidikan dan penyidikan. Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lain pada Direktorat Penyidikan menyelenggarakan fungsi : a. penyidikan dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penyidikan dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain.

penyiapan petunjuk kepada Penyidik Ad Hoc dalam penyempurnaan berkas perkara sesuai dengan petunjuk Penuntut Umum Ad Hoc. penyiapan dan/atau pelaksanaan rencana penyidikan dan tindakan hukum lainnya dalam rangka penanganan perkara pelanggaran HAM berat. b. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis kepada penyidik dalam perkara pelanggaran HAM berat. pembinaan dan pengamanan teknis. pelaksanaan kerjasama. penelaahan dan penelitian hasil penyelidikan dan tindakan hukum lain dari Komisi Nasional Hak Asasi Manusia. informasi dan data mengenai perkara pelanggaran HAM berat. j. h. Sub Direktorat Pelanggaran HAM Berat pada Direktorat Penyidikan menyelenggarakan fungsi : a. penunjukan dan pengangkatan penyidik dan penyidik Ad Hoc perkara pelanggaran HAM berat. penyidikan g. pelaksanaan analisis dan evaluasi laporan. e. c. penyiapan saran dan pertimbangan kepada Jaksa Agung melalui Direktorat Penyidikan dan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus mengenai pemilihan. pelaksanaan pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan intansi terkait mengenai penyelidikan dan penyidikan perkara pelanggaran HAM berat termasuk pelaksanaan perlindungan terhadap para saksi dan korban serta melakukan koordinasi dengan aparat keamanan. disertai dengan saran dan pendapat. penyiapan petunjuk untuk melengkapi hasil penyelidikan dalam hasil penyelidikan perlu dilengkapi serta penyampaian laporan pelaksanaannya dalam rangka rencana penyidikan perkara Pelanggaran HAM berat. penyiapan dan penyampaian pertimbangan. pelaksanaan evaluasi hasil penyidikan dan tindakan hukum lainnya serta penyampaian laporan pelaksanaannya dalam rangka pengendalian perkara pelanggaran HAM berat. termasuk pengolahan dan pengarsipannya. termasuk mempersiapkan dan membentuk Tim Penyidik perkara Pelanggaran HAM berat. pendapat dan saran kepada Jaksa Agung melalui Direktorat Penyidikan dan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus atas usul penghentian penyidikan perkara pelanggaran HAM berat. penyiapan penyerahan berkas perkara tahap pertama kepada Penuntut Umum Ad Hoc. pelaksanaan penghimpunan informasi dan data yang berkaitan dengan penyidikan perkara pelanggaran HAM berat. l. k. penyiapan bahan-bahan yang berkaitan dengan administrasi perkara. m. berupa penyusunan tata persuratan dan register perkara penyidikan pelanggaran HAM berat termasuk pencatatan dan pendistribusiannya. i. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis di sub Direktorat Penyidikan berupa pemberian bimbingan. d. koordinasi. f.Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 264. 116 .

penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis penuntutan perkara tindak pidana korupsi. pengumpulan. melakukan pemeriksaan tambahan. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. penelitian. Bagian Kelima Direktorat Penuntutan Pasal 267 Direktorat Penuntutan mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus dalam melakukan pra penuntutan. penuntutan. pendapat dan saran kepada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus atas usul penghentian penuntutan. pelaksanaan penetapan hakim. Direktorat Penuntutan menyelenggarakan fungsi : a. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan intansi lain. mengikuti perkembangan penyidikan. upaya hukum biasa serta tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi. penuntutan. pembinaan dan pengamanan. penerimaan penyerahan perkara dan tanggung jawab tersangka dan barang bukti. penerimaan berkas perkara tahap pertama. Pasal 266 Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan pelayanan administrasi kepada unit kerja di lingkungan Direktorat. b. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat berupa pemberian bimbingan. penghentian penuntutan. pemeriksaan tambahan. c.n. melaksanakan penetapan hakim. permohonan pra 117 . tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. Pasal 268 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 267. penerimaan pemberitahuan dimulainya penyidikan. d. penyiapan dan penyampaian pertimbangan. pemberian petunjuk kepada penyidik. pengajuan upaya hukum biasa serta tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana kerja dan program kerja.

pengumpulan. f. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. penyiapan pengajuan perlawanan. penerimaan pemberitahuan dimulainya penyidikan. pembinaan dan pengamanan. mengikuti perkembangan penyidikan. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis penuntutan perkara tindak pidana korupsi berupa pemberian bimbingan.peradilan dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. Pasal 270 Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi pada Direktorat Penuntutan mempunyai tugas melaksanakan pra penuntutan. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. banding. 118 . Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lain. pemeriksaan tambahan. e. kasasi dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. penuntutan. Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi pada Direktorat Penuntutan menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. menelaah rencana tuntutan pidana dan putusan pengadilan serta penyiapan laporannya. Pasal 269 Direktorat Penuntutan terdiri atas: a. Pasal 271 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 270. b. pengumpulan dan penyiapan bahan pengendalian dan memantau jalannya persidangan melalui penerimaan laporan hasil persidangan. pemberian petunjuk kepada penyidik. Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi. c. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. dan d. pengajuan upaya hukum biasa dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. b. Sub Bagian Tata Usaha. pelaksanaan penetapan hakim. penerimaan berkas perkara tahap pertama. Sub Direktorat Pelanggaran HAM berat. g. penelitian.

e. melaksanakan penetapan hakim. Pasal 273 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 272. pemantauan jalannya persidangan melalui penerimaan laporan hasil persidangan. melakukan pemeriksaan tambahan. kasasi dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. e. Pasal 272 Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lain pada Direktorat Penuntutan mempunyai tugas melaksanakan prapenuntutan. penelaahan rencana tuntutan pidana dan putusan pengadilan serta penyiapan laporannya. pemeriksaan tambahan. penghentian penuntutan. penerimaan penyerahan perkara dan tanggung jawab tersangka dan barang bukti. penghentian penuntutan. 119 . penerimaan penyerahan perkara dan tanggung jawab tersangka dan barang bukti. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis penuntutan perkara tindak pidana khusus lain berupa pemberian bimbingan. b. pengumpulan dan penyiapan bahan pengendalian. banding. penerimaan berkas perkara tahap pertama. pengajuan upaya hukum biasa dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. pengumpulan dan penyiapan bahan pengendalian. melaksanakan penetapan hakim. penyiapan pengajuan perlawanan. pembinaan dan pengamanan. c. pengumpulan.c. penelaahan rencana tuntutan pidana dan putusan pengadilan serta penyiapan laporannya. penuntutan. kasasi dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penyiapan pengajuan perlawanan. Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lain pada Direktorat Penuntutan menyelenggarakan fungsi : a. penerimaan pemberitahuan dimulainya penyidikan. upaya hukum biasa dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. penelitian. pemberian petunjuk kepada penyidik. mengikuti perkembangan penyidikan. pelaksanaan penetapan hakim. banding. upaya hukum biasa dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penuntutan. d. f. melakukan pemeriksaan tambahan. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. pemantauan jalannya persidangan melalui penerimaan laporan hasil persidangan. d. penuntutan.

e.f. c. penyiapan dan atau pelaksanaan pelimpahan berkas perkara disertai surat dakwaan. Sub Direktorat Pelanggaran HAM berat pada Direktorat Penuntutan menyelenggarakan fungsi : a. g. b. pelaksanaan penetapan hakim. pembinaan dan pengembangan teknis di bidang penuntutan dan pelaksanaan upaya hukum biasa dalam penanganan perkara pelanggaran HAM berat. dengan melakukan koordinasi dengan aparat keamanan. tersangka dan barang bukti ke Pengadilan Hak Asasi Manusia dan/atau Pengadilan Hak Asasi Manusia Ad Hoc. d. melaksanakan penetapan hakim serta tindakan hukum lainnya terhadap pelanggaran HAM berat. penerimaan penyerahan berkas perkara tahap pertama. pemeriksaan tambahan. pelaksanaan perlindungan terhadap para saksi dan korban pelanggaran pada tahap penuntutan. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis berupa pemberian bimbingan. f. h. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. pengajuan upaya hukum biasa dan tindakan hukum lainnya dalam penanganan perkara pelanggaran HAM berat. penghentian penuntutan. penunjukan. dan pengangkatan penuntut umum ad hoc perkara pelanggaran HAM berat. penyiapan saran dan pertimbangan kepada Jaksa Agung mengenai pemilihan. penyiapan dan penyampaian pertimbangan pendapat dan saran kepada Jaksa Agung melalui Direktur Penuntutan dan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus atas usul penghentian penuntutan perkara Pelanggaran HAM berat. mempersiapkan petunjuk kepada penyidik dan atau menyempurnakan serta melengkapi sendiri berkas perkara tersebut. pengumpulan dan penyiapan bahan pengendalian dan memantau jalannya persidangan melalui penerimaan laporan harian persidangan. menelaah rencana 120 . termasuk mempersiapkan dan membentuk Tim Penuntutan perkara pelanggaran HAM berat menunjuk Penuntut Umum Ad Hoc. penelitian. melakukan pemeriksaan tambahan. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. Pasal 274 Sub Direktorat Pelanggran HAM berat pada Direktorat Penuntutan mempunyai tugas melaksanakan prapenuntutan. Pasal 275 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 274. penerimaan penyerahan berkas perkara dan tanggung jawab atas tersangka dan barang bukti. pengumpulan. penuntutan. penuntutan.

pengumpulan. Pasal 276 Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan pelayanan administrasi kepada unit kerja di lingkungan Direktorat. berupa penyusunan sistem tata persuratan dan register perkara penuntutan perkara pelanggaran HAM berat. penelitian. putusan pidana pengawasan dan lepas bersyarat. Bagian Keenam Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi Pasal 277 Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus dalam pelaksanaan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuasaan hukum tetap. banding dan kasasi terhadap penetapan dan/atau putusan Hakim dalam perkara pelanggaran HAM berat. k. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana kerja dan program kerja. termasuk pengolahan dan pengarsipannya. j. penyiapan bahan-bahan yang berkaitan dengan administrasi perkara. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. l. pelaksanaan penghimpunan informasi dan data yang berkaitan dengan penuntutan perkara pelanggaran HAM berat. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. pendapat dan/atau pertimbangan hukum Jaksa Agung dalam kebijakan penegakan hukum mengenai perkara pelanggaran HAM berat. m. penelitian. i. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana kerja dan program kerja. penyiapan saran. pengumpulan.tuntutan Jaksa Penuntut Umum/Penuntut Umum Ad Hoc dan putusan pengadilan serta penyiapan laporannya. eksaminasi serta tindakan hukum lainnya terhadap 121 . n. penyiapan pelaksanaan pengajuan upaya hukum biasa berupa perlawanan. upaya hukum luar biasa.

tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. Pasal 278 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 277. dan d. d. melaksanakan kegiatan eksaminasi terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. b. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat berupa pemberian bimbingan. pembinaan dan pengamanan. c. c. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. Sub Direktorat Pelanggaran HAM berat. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. Pasal 279 Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi terdiri dari : a.penanganan perkara tindak pidana korupsi. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. penyiapan pendapat dan pertimbangan hukum atas permohonan Grasi dalam perkara tindak pidana korupsi. penghimpunan. putusan pidana pengawasan dan tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara tindaka pidana korupsi. pengendalian dan pemantauan pelaksanaan putusan pengadilan. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis pelaksanaan putusan pengadilan perkara tindak pidana korupsi. Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi menyelenggarakan fungsi : a. Sub Bagian Tata Usaha. g. upaya hukum luar biasa. b. Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lain. penyiapan saran konsepsi tentang saran pendapat dan pertimbangan hukum dalam upaya hukum luar biasa berupa kasasi demi kepentingan hukum dan peninjauan kembali dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. pengendalian dan pemantauan pelaksanaan pengawasan lepas bersyarat serta tindakan hukum lain dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. penelitian. penyiapan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. e. f. Pasal 280 122 .

melaksanakan kegiatan eksaminasi terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi. penghimpunan. penyiapan saran konsepsi tentang saran pendapat dan pertimbangan hukum dalam upaya hukum luar biasa berupa kasasi demi kepentingan hukum dan peninjauan kembali dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. g. putusan pidana pengawasan dan lepas bersyarat. e. c. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis pelaksanaan putusan pengadilan perkara tindak pidana korupsi berupa pemberian bimbingan. putusan pidana pengawasan dan tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi. pembinaan dan pengamanan. b. pengendalian dan pemantauan pelaksanaan putusan pengadilan. pengendalian dan pemantauan pelaksanaan pengawasan lepas bersyarat tindakan hukum lain dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. Pasal 281 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 280. penelitian. penyiapan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. upaya hukum luar biasa. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. putusan pidana pengawasan dan lepas bersyarat. 123 . serta Pasal 282 Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lain pada Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi mempunyai tugas melaksanakan putusan pengadilan.Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi pada Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi mempunyai tugas melaksanakan putusan pengadilan. upaya hukum luar biasa. f. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. penyiapan pendapat dan pertimbangan hukum atas permohonan Grasi dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. eksaminasi serta tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara Tindak Pidana Khusus Lain. upaya hukum luar biasa. Sub Direktorat Tindak Pidana Korupsi pada Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi menyelenggarakan fungsi : a. eksaminasi serta tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi. d. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat.

pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. c. upaya hukum luar biasa. melaksanakan kegiatan eksaminasi terhadap penanganan perkara tindak pidana khusus lain. penghimpunan. penelitian. berupa pemberian bimbingan. e. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis pelaksanaan putusan pengadilan perkara tindak pidana khusus lain. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. Sub Direktorat Tindak Pidana Khusus Lain pada Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi menyelenggarakan fungsi : a. putusan pidana pengawasan dan lepas bersyarat. pengendalian dan pemantauan pelaksanaan pengawasan lepas bersyarat tindakan hukum lain dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. eksaminasi serta tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara pelanggaran HAM berat.Pasal 283 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 282. penyiapan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. f. b. d. pembinaan dan pengamanan. upaya hukum luar biasa. Pasal 285 124 . serta tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara tindaka Pasal 284 Sub Direktorat Pelanggaran HAM berat pada Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi mempunyai tugas melaksanakan putusan pengadilan. penyiapan pendapat dan pertimbangan hukum atas permohonan Grasi dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. g. putusan pidana pengawasan dan pidana khusus lain. penyiapan saran konsepsi tentang saran pendapat dan pertimbangan hukum dalam upaya hukum luar biasa berupa kasasi demi kepentingan hukum dan peninjauan kembali dalam penanganan perkara tindak pidana khusus lain. pengendalian dan pemantauan pelaksanaan putusan pengadilan.

Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 284. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. Sub Direktorat Pelanggaran HAM berat pada Direktorat Eksekusi dan Eksaminasi menyelenggarakan fungsi : a. pengendalian dan pemantauan pelaksanaan putusan pengadilan. pengendalian dan pemantauan pelaksanaan pengawasan lepas bersyarat tindakan hukum lain dalam penanganan perkara pelanggaran HAM berat. e. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. f. penyiapan saran konsepsi tentang saran pendapat dan pertimbangan hukum dalam upaya hukum luar biasa berupa kasasi demi kepentingan hukum dan peninjauan kembali dalam penanganan perkara pelanggaran HAM berat. penyiapan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. penyiapan pendapat dan pertimbangan hukum atas permohonan Grasi dalam penanganan perkara pelanggaran HAM berat. g. Pasal 288 125 . serta Pasal 286 Sub Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan pelayanan administrasi kepada unit kerja di lingkungan Direktorat. penghimpunan. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis pelaksanaan putusan pengadilan perkara pelanggaran HAM berat berupa pemberian bimbingan. upaya hukum luar biasa. pembinaan dan pengamanan. d. Bagian Ketujuh Koordinator Pasal 287 Koordinator mempunyai tugas melakukan kajian teknis dan dukungan pemikiran serta mengkoordinasikan para Jaksa dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. melaksanakan kegiatan eksaminasi terhadap penanganan perkara pelanggaran HAM berat. putusan pidana pengawasan dan tindakan hukum lainnya terhadap penanganan perkara pelanggaran HAM berat. penelitian. c. b.

(2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. c. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. mengkoordinasikan para Jaksa dalam melaksanakan tugas penuntutan terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi. penuntutan dan eksekusi dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi.dan b. Fungsional Jaksa. Koordinator a. mengkoordinasikan para Jaksa dalam melaksanakan tugas eksekusi dan eksaminasi terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi. e. d.Dalam melaksanakan tugas menyelenggarakan fungsi : sebagaimana dimaksud dalam pasal 287. penyiapan bahan perumusan dukungan pemikiran yang bersifat non teknis dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat serta melaporkannya kepada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus melalui Direktur Penuntutan. Bagian Kedelapan Kelompok Jabatan Jaksa Fungsional Pasal 289 (1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus terdiri dari : a. (4) Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan. b. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat serta melaporkannya kepada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus melalui Direktur Penyidikan. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. 126 . tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat. Fungsional Lainnya. penyiapan bahan perumusan kajian teknis terhadap pelaksanaan fungsi penyidikan. tindak pidana khusus lain dan pelanggaran HAM berat serta melaporkannya kepada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus melalui Direktur Eksekusi dan Eksaminasi. mengkoordinasikan para Jaksa dalam melaksanakan fungsi penyidikan terhadap penanganan perkara tindak pidana korupsi.

Pasal 291 Jabatan Fungsional Lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 289 ayat (1) huruf b terdiri dari sejumlah tenaga fungsional selain dari Fungsional Jaksa. bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. (2) Fungsional Jaksa dalam melaksanakan tugas dan fungsinya dikoordinir oleh koordinator yang penempatannya ditetapkan oleh Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus. Pasal 293 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang perdata dan tata usaha negara. (4) Fungsional Jaksa dapat ditugaskan pada Satuan Khusus Penanganan Perkara. yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara. (3) Jumlah Fungsional Jaksa ditentukan berdasarkan analisis beban kerja.Pasal 290 (1) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 289 ayat (1) huruf a terdiri dari sejumlah tenaga Fungsional Jaksa yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. (5) Fungsional Jaksa dapat ditugaskan untuk melakukan supervisi dan bimbingan teknis penanganan perkara berdasarkan pengalamannya. 127 . BAB VII JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA Bagian Pertama Kedudukan. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Pasal 292 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang perdata dan tata usaha Negara.

e. meliputi lembaga/badan negara. b. Direktorat Tata Usaha Negara. c. Pasal 294 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 293. analisis. e. d.(2) Lingkup bidang perdata dan tata usaha negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi penegakan hukum. dan 128 . f. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. pemantauan. Direktorat Perdata. bantuan hukum. menegakkan kewibawaan pemerintah dan negara serta memberikan pelayanan hukum kepada masyarakat. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. perumusan kebijakan di bidang perdata dan tata usaha negara. c. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. b. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang perdata dan tata usaha negara. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. Badan Usaha Milik Negara/Daerah di bidang perdata dan tata usaha negara untuk menyelamatkan. memulihkan kekayaan negara. d. koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang perdata dan tata usaha negara. pelaksanaan penegakan hukum di bidang perdata dan tata usaha negara. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Koordinator. Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 295 Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara terdiri atas : a. Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a. Direktorat Pemulihan dan Perlindungan Hak.

Laporan. Bagian Tata Usaha. Sekretaris Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a. Bagian Penyusunan Program. pelaksanaan urusan ketatausahaan dan keuangan. d. serta laporan pelaksanaan dan penilaian pelaksanaannya. b. melaksanakan pemantauan. pelaksanaan pengumpulan. Kelompok Jabatan Fungsional. Pemantauan dan Penilaian. Pasal 299 Bagian Penyusunan Program. penilaian dan penyusunan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja.f. Pasal 298 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha terdiri atas : a. pelaksanaan koordinasi dengan semua satuan kerja dalam rangka menyiapkan rumusan rencana dan program kerja. Bagian Ketiga Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara Pasal 296 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara mempunyai tugas melaksanakan kegiatan di bidang kesekretariatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. dan b. Pasal 297 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 296. keterampilan. Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melaksanakan koordinasi penyusunan rencana dan program kerja. pengolahan dan penyajian data kegiatan. f. pembinaan dan pengamanan teknis. pelaksanaan penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis di bidang kesekretariatan berupa pemberian bimbingan. disiplin dan integritas kepribadian aparat serta pelaksanaan pengamanan teknis atas pelaksanaan tugas sesuai petunjuk Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. Laporan. pencatatan. pelaksanaan peningkatan kemampuan. e. penyusunan 129 . c.

pencatatan dan pengamatan. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : 130 . pencatatan dan pengolahan data untuk menyusun rencana dan program kerja serta penyusunan laporan kemajuan pelaksanaan kegiatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. Subbagian Pemantauan dan Penilaian. pemantauan mengenai rencana dan program kerja serta penilaian kemajuan pelaksanaan rencana dan program kerja. Subbagian Penyusunan Program dan Laporan. dan b. Pemantauan dan Penilaian terdiri atas : a. pengumpulan data kemajuan pelaksanaan rencana dan program kerja. perlengkapan dan kerumahtanggaan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja. tata persuratan. Pasal 302 (1) Subbagian Penyusunan Program dan Laporan mempunyai tugas melakukan pengumpulan. (2) Subbagian Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melakukan pengumpulan. pengumpulan. pencatatan dan pengolahan data. Bagian Penyusunan Program. Pasal 303 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan anggaran. Pasal 301 Bagian Penyusunan Program. b.Pasal 300 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 299. d. Pasal 304 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 303. c. administrasi kepegawaian. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja. Laporan. Laporan. Pemantauan dan Penilaian menyelenggarakan fungsi: a.

b. bahan yang diperlukan untuk peningkatan mutu dan integritas kepribadian pegawai serta kegiatan lain yang berkaitan dengan urusan kepegawaian serta urusan kerumahtanggaan. pengadaan dan pemeliharaan perlengkapan termasuk Pasal 305 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. d. Subbagian Umum. kegiatan dilingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara . pencatatan dan pendistribusian semua surat dinas yang ditujukan kepada dan atau yang berasal dari Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara serta pengadministrasiannya dan kegiatan perencanaan. penyiapan bahan usulan penghapusannya. Subbagian Keuangan Pasal 306 (1) Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan mempunyai tugas melakukan pencatatan dan pendistribusian semua surat yang ditujukan kepada dan atau berasal dari Jaksa Agung Muda Bidang Perdata danTata Usaha Negara serta pengadministrasiannya. c. pelaksanaan kegiatan administrasi kepegawaian termasuk penyiapan usul mutasi dan kegiatan lain yang berkaitan dengan urusan kepegawaian di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. dan c. Bagian Keempat Direktorat Perdata 131 . pelaksanaan dan pengendalian penggunaan anggaran. Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan. pelaksanaan dan pengendalian penggunaan anggaran serta pelaksanaan administrasi keuangan dalam rangka mendukung pelaksanaan tugas. b. penyiapan bahan yang diperlukan untuk peningkatan mutu kepegawaian dan integritas kepribadian pegawai di lingkunagan Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. (2) Subbagian Umum mempunyai tugas melakukan administrasi kepegawaian termasuk penyiapan usul mutasi dan cuti pegawai. (3) Subbagian Keuangan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan perencanaan.a.

Subdirektorat Bantuan Hukum. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis dalam pengumpulan. koordinasi dan konsultasi di bidang keperdataan baik di pusat maupun di daerah. Pasal 310 132 . Subbagian Tata Usaha. pelaksanaan penelitian dan pengolahan laporan.Pasal 307 Direktorat Perdata mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara di bidang keperdataan. penyiapan perumusan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. BUMD serta pelaksanaan kerjasama. b. c. d. balai harta peninggalan dan register lainnya dengan disertai pembuatan berita acara pemeriksaan. instansi pemerintah. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. pelaksanaan pemeriksaan register catatan sipil. pelaksanaan negosiasi. pembinaan dan pengamanan teknis. f. b. somasi dan mediasi serta tindakan hukum lain di bidang keperdataan. pengaduan informasi menyangkut kepentingan keperdataan dalam memberikan pelayanan hukum serta menyiapkan pendapat dan saran kepada Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. Direktorat Perdata menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 309 Direktorat Perdata terdiri atas : a. penyiapan pertimbangan hukum baik diminta atau tidak diminta kepada lembaga negara. BUMN. Subdirektorat Pelayanan Hukum. g. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang penyelesaian perkara perdata berupa pemberian bimbingan. dan c. Pasal 308 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 307. e. penelitian.

pelaksanaan konsultasi dan koordinasi dengan Lembaga Negara. pembinaan dan pengamanan teknis. penyiapan surat kuasa khusus dan atau bertindak di pengadilan selaku Penggugat maupun Tergugat. pembinaan dan pengamanan dalam rangka pemberian pelayanan dan pertimbangan hukum dalam bidang perdata. b. BUMN. penelitian dan penelaahan terhadap laporan pengaduan dan informasi yang menyangkut pelayanan dan pertimbangan hukum dalam masalah perdata. dan BUMD di bidang keperdataan baik di dalam maupun di luar pengadilan berdasarkan kuasa khusus atau karena jabata Pasal 313 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam 312. Pasal 312 Subdirektorat Bantuan Hukum mempunyai tugas melaksanakan pemberian bantuan hukum kepada Lembaga Negara. BUMD di bidang keperdataan. instansi pemerintah. penyiapan bahan atau pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat dan pertimbangan hukum baik diminta atau tidak diminta kepada Lembaga Negara. Instansi pemerintah. c. Pasal 311 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 310. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang pelaksanaan pemberian bantuan hukum dan tindakan hukum lain berupa pemberian bimbingan. d. BUMN. BUMD dalam rangka pemberian pelayanan dan pertimbangan hukum mengenai masalah perdata. melakukan pengadministrasian dan pengelolaan data pelaksanaan pertimbangan dan pelayanan hukum. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis berupa pemberian bimbingan. e. BUMN. Instansi pemerintah. 133 . penyajian telaahan dan laporan dalam rangka pemberian bimbingan dan pengendalian dalam bidang perdata kepada Kejaksaan didaerah. BUMN. Subdirektorat Pelayanan Hukum menyelenggarakan fungsi : a. BUMD yang menyangkut masalah perdata. Instansi pemerintah. Subdirektorat bantuan Hukum menyelenggarakan fungsi : a.Subdirektorat Pelayanan Hukum mempunyai tugas memberikan pelayanan hukum kepada masyarakat dan pertimbangan hukum kepada Lembaga negara. b.

Direktorat Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a.c. d. berdasarkan kuasa khusus untuk bertindak dan atau atas nama badan atau pejabat tata usaha negara di dalam maupun di luar negeri. b. pengaduan dan informasi dari masyarakat yang menyangkut bidang tata usaha negara serta menyiapkan pendapat dan saran kepada Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. pembinaan dan pengamanan teknis. pemerintah. penelitian dan pengolahan terhadap laporan. e. Pasal 314 Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan pelayanan administrasi kepada unit kerja di lingkungan Direktorat Perdata. 134 . c. penyajian telaahan dan laporan dalam rangka pemberian bimbingan dan pengendalian. pelaksanaan eksaminasi terhadap perkara yang ditangani oleh Jaksa selaku wakil negara. BUMD dan masyarakat. pelayanan dan pertimbangan hukum di bidang tata usaha negara baik diminta atau tidak diminta. Pasal 316 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 315. BUMN. d. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang penyelesaian perkara tata usaha negara berupa pemberian bimbingan. penyiapan perumusan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. pelaksanaan tindakan hukum yang berhubungan dengan sengketa tata usaha negara. pengadministrasian dan pengelolaan data pelaksanaan. bantuan hukum dan tindakan hukum lain. Bagian Kelima Direktorat Tata Usaha Negara Pasal 315 Direktorat Tata Usaha Negara mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara di bidang tata usaha negara.

pengaduan dan informasi yang menyangkut pertimbangan dan pelayanan hukum di bidang tata usaha negara. Subdirektorat Pelayanan Hukum. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis dalam pengumpulan. BUMD. 135 . Subdirektorat Bantuan Hukum. pelaksanaan kerjasama. g. konsepsi tentang pendapat dan atau pertimbangan hukum Jaksa Agung dalam hal mengajukan kasasi demi kepentingan hukum dalam perkara tata usaha negara. Subbagian Tata Usaha. penyiapan saran. BUMN. penelitian dan penelaahan laporan. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain.f. dan pelayanan hukum kepada masyarakat yang menyangkut masalah tata usaha negara. c. koordinasi dan konsultasi dengan instansi lain di bidang tata usaha negara baik di pusat maupun di daerah. Subdirektorat Pelayanan Hukum menyelenggarakan fungsi: a. penyiapan bahan dan atau memberikan pertimbangan hukum baik diminta atau tidak diminta kepada Lembaga Negara. b. b. Pasal 318 Subdirektorat Pelayanan Hukum mempunyai tugas melaksanakan pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat dan pertimbangan hukum kepada Lembaga Negara. pembinaan dan pengamanan teknis. c. BUMD di bidang tata usaha Pasal 319 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 318. Pasal 317 Direktorat Tata Usaha Negara terdiri atas : a. negara. instansi pemerintah. h. penelitian. instansi pemerintah. BUMN. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang pertimbangan dan pelayanan hukum di bidang tata usaha negara berupa pemberian bimbingan.

mediasi dan upaya hukum lainnya terhadap pihak-pihak yang berkaitan dengan sengketa tata usaha negara. Pemerintah. e. pembinaan dan pengamanan teknis. BUMN/BUMD baik di dalam maupun di luar pengadilan berdasarkan kuasa khusus. d. 136 . koordinasi dan konsultasi dengan instansi pemerintah dalam rangka pemberian pertimbangan hukum di bidang tata usaha negara. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis dibidang pemberian bantuan hukum berupa pemberian bimbingan. BUMN dan BUMD. melakukan pengadministrasian dan pengelolaan data pelaksanaan penegakan dan bantuan hukum. f. Subdirektorat Bantuan Hukum menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan surat kuasa khusus dan bertindak di pengadilan selaku kuasa badan atau pejabat tata usaha negara selaku tergugat. melakukan pengadministrasian dan pengelolaan data pelaksanaan pertimbangan dan pelayanan hukum. penyajian telaahan dan laporan dalam rangka pemberian bimbingan dan pengendalian yang menyangkut masalah Tata Usaha Negara kepada Kejaksaan didaerah. penelitian dan penelaahan serta menyiapkan bahan pemberian bantuan hukum oleh Kejaksaan kepada Lembaga Negara instansi pemerintah. instansi pemerintah. berupa negosiasi. b. pelaksanaan eksaminasi terhadap perkara yang ditangani Jaksa Pengacara Negara selaku wakil Negara. BUMN/BUMD. pelaksanaan bantuan hukum di luar pengadilan. pelaksanaan kerjasama. Pasal 322 Subbagian Tata Usaha mempunyai tugas melakukan pelayanan administrasi kepada unit organisasi di lingkungan Direktorat Tata Usaha Negara. Pasal 321 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 320.d. Pasal 320 Subdirektorat Bantuan Hukum mempunyai tugas melaksanakan pemberian bantuan hukum kepada Lembaga negara. c. e. penyajian telaahan dan laporan dalam rangka pemberian bimbingan yang menyangkut masalah tata usaha negara kepada Kejaksaan di daerah.

pelaksanaan penegakan hukum untuk mewakili kepentingan masyarakat berdasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. melakukan gugatan perdata terhadap para ahli waris dalam hal Tersangka pelaku tindak pidana korupsi meninggal dunia. Pasal 324 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 323. melakukan gugatan perdata terhadap para ahli waris dalam hal terdakwa pelaku tindak pidana korupsi meninggal dunia.Bagian Keenam Direktorat Pemulihan dan Perlindungan Hak Pasal 323 Direktorat Pemulihan dan Perlindungan Hak mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas dan fungsi Jaksa Agung Muda bidang Perdata dan Tata Usaha Negara di bidang pemulihan dan perlindungan hak. 137 . melakukan gugatan dalam hal penyidikan tindak pidana korupsi tidak terdapat cukup bukti. h. pelaksanaan eksaminasi penyelesaian perkara yang berkaitan dengan pemulihan dan perlindungan hak. f. b. BUMN. BUMD terhadap uang pengganti yang telah di putuskan oleh hakim pidana. pengaduan dan informasi menyangkut pemulihan dan perlindungan hak serta menyiapkan pendapat dan saran kepada Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara. c. j. g. Direktorat Pemulihan dan Perlindungan Hak menyelenggarakan fungsi : a. i. penyiapan perumusan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. pelaksanaan gugatan untuk mewakili kepentingan lembaga negara dan instansi pemerintah. e. pelayanan dan pertimbangan hukum di bidang pemulihan dan perlindungan hak diminta atau tidak diminta. penelitian dan pengolahan laporan. gugatan ganti rugi dan atau biaya pemulihan serta tindakan hukum lain yang timbul dari perbuatan melawan hukum yang mengakibatkan timbulnya kerugian keuangan negara atau kekayaan negara dalam upaya pemulihan dan perlindungan hak. d. sedangkan secara nyata telah terjadi kerugian keuangan Negara. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang penyelesaian masalah pemulihan dan perlindungan hak berupa pemberian bimbingan. pembinaan dan pengamanan teknis.

konsepsi tentang pendapat dan atau pertimbangan Jaksa Agung dalam hal mengajukan kasasi demi kepentingan hukum. pertimbangan teknis hukum dan masalah hukum lainnya dalam kebijaksanaan penegakan hukum mengenai perkara pemulihan dan perlindungan hak. pelaksanaan konsultasi dan koordinasi dengan Lembaga Negara. pengaduan dan informasi yang menyangkut pelayanan dan pertimbangan hukum dibidang pemulihan dan perlindungan hak. penyiapan saran. instansi pemerintah. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan dari Kejaksaan di daerah dan instansi lain. BUMN. c.k. penelitian. penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang pemberian pelayanan dan pertimbangan hukum dalam melaksanakan pemulihan dan perlindungan hak berupa pemberian bimbingan. l. Subdirektorat Bantuan Hukum. b. Subdirektorat Pelayanan Hukum. pelaksanaan pertimbangan dan pelayanan hukum. penelitian dan penelaahan laporan. d. Subdiroktorat Pelayanan Hukum menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan bahan dan atau pemberian pelayanan dan pertimbangan hukum diminta atau tidak diminta kepada lembaga negara. Pasal 327 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 326. instansi pemerintah. Pasal 326 Sebdirektorat Pelayanan Hukum mempunyai tugas melaksanakan pemberian pelayanan dan pertimbangan hukum kepada Lembaga negara. pembinaan dan pengamanan teknis. e. instansi pemerintah. BUMN/BUMD dalam rangka pemberian pelayanan dan pertimbangan hukum di bidang pemulihan dan perlindungan hak. BUMD atau masyarakat yang menyangkut masalah pemulihan dan perlindungan hak . Pasal 325 Direktorat Pemulihan dan Perlindungan hak terdiri atas : a. penyajian telaahan dan laporan dalam rangka pemberian 138 . dan c. Sub Bagian Tata Usaha. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis dalam pengumpulan. b. BUMN/BUMD dan masyarakat di bidang pemulihan dan perlindungan hak. melakukan pengadministrasian dan pengelolaan data.

subdirektorat bantuan hukum menyelenggarakan fungsi : a. pembinaan. BUMN/BUMD dalam rangka pemberian bantuan hukum di bidang Pemulihan dan Perlindungan hak. instansi pemerintah. BUMN/BUMD yang menyangkut masalah pemulihan dan perlindungan hak. Bagian Ketujuh 139 . penyiapan bahan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang penegakan hukum pemberian bantuan hukum dalam masalah pemulihan dan perlindungan hak berupa pemberian bimbingan. penyiapan bahan dalam penegakan hukum dan atau pemberian bantuan hukum diminta atau tidak kepada Lembaga Negara. melakukan pengadministrasian dan pengelolaan data pelaksanaan penegakan.bimbingan dan pengendalian yang menyangkut masalah pemulihan dan perlindungan hak kepada Kejaksaan di daerah. f. dan pengamanan teknis. Pasal 329 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana di maksud dalam pasal 328. instansi pemerintah. pelaksanaan konsultasi dan koordinasi dengan Lembaga Negara. penelitian dan penelaahan laporan. Pasal 328 Subdirektorat Bantuan hukum mempunyai tugas melaksanakan penegakan hukum dan pemberian bantuan hukum kepada lembaga negara. e. pelaksanaan penegakan hukum dan/atau bantuan hukum kepada masyarakat yang menyangkut masalah pemulihan dan perlindungan hak dengan memperhatikan kepentingan umum sepanjang negara atau pemerintah tidak sebagai tergugat. instansi pemerintah. pertimbangan hukum. pengaduan dan informasi yang menyangkut bantuan hukum di bidang pemulihan perlindungan hak. Pasal 330 Subbagian TataUsaha mempunyai tugas melakukan pelayanan administrasi kepada unit organisasi di lingkungan Direktorat Pemulihan Dan Perlindungan Hak. b. d. c. bantuan hukum dan tindakan hukum lain. penyajian telaahan dan laporan dalam rangka pemberian bimbingan dan pengendalian yang menyangkut masalah pemulihan dan perlindungan hak. BUMN/BUMD dan masyarakat di bidang Pemulihan dan perlindungan hak.

(3) Jumlah tenaga fungsional tersebut pada ayat (1) Pasal ini ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja.Koordinator Pasal 331 (1) Koordinator pada bidang Perdata dan Tata Usaha Negara adalah unsur penunjang untuk membantu kelancaran pelaksanaan tugas-tugas Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara dan bertanggung jawab kepada Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. 140 . koordinator disamping harus mendapat persetujuan terlebihdahulu juga harus melaporkan pelaksanaan tugasnya pada Direktur terkait dan Direktur bersangkutan melaporkan lebih lanjut kepada Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. (2) Koordinator sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatas mempunyai tugas memberikan dan melakukan kajian teknis dan dukungan pemikiran dalam Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara maupun tindakan hukum lain kepada Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara dalam melaksanakan tugas. (3) Dalam mengkoordinasikan Jaksa dalam penanganan perkara sebagai mana tersebut pada ayat (2). (2) Kelompok Jabatan Fungsional tersebut pada ayat (1) Pasal ini dipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior yang ditunjuk Jaksa Agung Muda. (4) Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh tenaga fungsional dan Tata Usaha yang banyaknya disesuaikan dengan kebutuhan dan beban tugas. (5) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pelaksanaan tugas koordinator akan diatur lebih lanjut oleh Jaksa Agung Republik Indonesia. wewenang dan fungsi serta mengkoordinasikan para Jaksa dalam penanganan perkara. Bagian Kedelapan Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 332 (1) Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari sejumlah tenaga fungsional yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

reviu. pelaksanaan dan pengendalian pengawasan intern Kejaksaan terhadap kinerja dan keuangan melalui audit. serta pelaksanaan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Jaksa Agung sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. b.(4) Jenis dan jenjang Jabatan tersebut pada ayat (1) Pasal ini diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. dan pengendalian pelaksanaan pengawasan atas kinerja dan keuangan intern Kejaksaan. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Pasal 333 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan adalah unsur pembantu pimpinan dalam melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang pengawasan. 141 . pemantauan. Pasal 335 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 334. (2) Lingkup bidang pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi perencanaan. (2) Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan dipimpin oleh Jaksa Agung Muda Pengawasan. Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan menyelenggarakan fungsi : a. BAB VIII JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PENGAWASAN Bagian Pertama Kedudukan. evaluasi. pelaksanaan. (5) Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Pasal 334 (1) Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan mempunyai tugas dan wewenang melaksanakan tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang pengawasan. dan kegiatan pengawasan lainnya. perumusan kebijakan di bidang pengawasan intern Kejaksaan.

koordinasi dan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan di bidang pengawasan. penyusunan laporan hasil pengawasan. Sekretariat Jaksa Agung Muda Pengawasan menyelenggarakan fungsi : 142 . Inspektorat III. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung. Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 336 Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan terdiri dari : a. Inspektorat I.c. Inspektorat II. g. d. Inspektorat IV. Inspektorat V.dan g. pelaksanaan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Jaksa Agung sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. e. c. Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan. d. e. Kelompok Jabatan Fungsional. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri. f. f. Pasal 338 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 337. b. Bagian Ketiga Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan Pasal 337 Sekretariat Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan di bidang kesekretariatan di lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan.

dan Penilaian. pelaksanaan koordinasi dengan semua satuan kerja dalam rangka penyiapan rumusan rencana dan program kerja. 143 . pelaksanaan penyiapan rumusan kebijakan teknis di bidang kesekretariatan berupa pemberian bimbingan. Subbagian Penyusunan Program dan Laporan. pengolahan data dan penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja. Bagian Tata Usaha. disiplin dan integritas kepribadian aparat serta pelaksanaan pengamanan teknis atas pelaksanaan tugas. dan b. Pasal 340 Bagian Penyusunan Program. Pasal 339 Sekretariat Jaksa Agung Muda Pengawasan terdiri atas : a. pelaksanaan urusan ketatausahaan. d. e. Pasal 342 Bagian Penyusunan Program. f. Laporan. pengelolaan laporan masyarakat sebagai bahan kegiatan pengawasan. b. Bagian Penyusunan Program. keterampilan. Laporan. pelaksanaan pemantauan. Laporan.a. pengolahan dan penyajian data. Subbagian Pemantauan dan Penilaian. pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja. pelaksanaan peningkatan kemampuan. pencatatan. pembinaan dan pengamanan teknis. pelaksanaan pengumpulan. sesuai petunjuk Jaksa Agung Muda Pengawasan. b. dan Penilaian mempunyai tugas melaksanakan koordinasi penyusunan rencana dan program kerja. c. dan Penilaian terdiri atas : a. Pasal 341 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 340. Bagian Penyusunan Program. penilaian dan penyusunan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. Laporan. c. serta melakukan pengelolaan terhadap laporan masyarakat. dan b. penyusunan laporan pelaksanaan dan penilaian pelaksanaannya. dan Penilaian menyelenggarakan fungsi: a.

perlengkapan dan ketatausahaan. b. dan c. (2) Subbagian Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melakukan pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja. Pasal 345 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 344. perlengkapan dan ketatausahaan. rumah tangga. b. melaksanakan pengelolaan urusan kearsipan. kepegawaian. Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan. Pasal 347 a. melaksanakan pengelolaan urusan keuangan. Subbagian Keuangan. ketatausahaan dan keuangan. 144 . Subbagian Umum. b. rumah tangga. perlengkapan. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a.Pasal 343 (1) Subbagian Penyusunan Program dan Laporan mempunyai tugas melakukan pengolahan data dan penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja serta pengelolaan laporan masyarakat sebagai bahan kegiatan pengawasan. Pasal 344 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan urusan kearsipan. Pasal 346 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. Subbagian Umum mempunyai tugas melakukan pengelolaan urusan kepegawaian. melaksanakan pengelolaan urusan kepegawaian. Subbagian Tata Persuratan dan Kearsipan mempunyai tugas melakukan pengelolaan kearsipan. c. rumah tangga.

Tindak Pidana Umum. Perlengkapan dan Proyek Pembangunan. Tindak Pidana Khusus. penyalahgunaan jabatan atau wewenang dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana. penyiapan perumusan kebijakan di bidang pengawasan intern Kejaksaan. d. melaksanakan pembinaan. Keuangan. peningkatan kemampuan. Subbagian Keuangan mempunyai tugas melakukan pengelolaan urusan keuangan. pelaksanaan penyidikan terhadap pegawai Kejaksaan. pelaksanaan pemeriksaan terhadap kinerja dan keuangan terhadap satuan-satuan kerja di lingkungan Kejaksaan sesuai dengan program kerja pengawasan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan. f. melakukan eksaminasi khusus yang dilaksanakan berdasarkan adanya laporan pengaduan dan adanya indikasi pelanggaran disiplin dalam penanganan perkara dalam wilayah Inspektorat. memberikan saran dan pertimbangan kepada Jaksa Agung Muda Pengawasan sehubungan dengan pelaksanaan tugas dan fungsi di bidang pengawasan. Inspektur menyelenggarakan fungsi : a. serta Perdata dan Tata Usaha Negara serta pelaksanaan tugas-tugas pengawasan di daerah. 145 . pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan. pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. Pasal 349 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 348. h. penyusunan rencana dan program kerja pengawasan serta laporan pelaksanaannya. e.c. pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. Intelijen. laporan. keterampilan dan integritas kepribadian aparat pengawasan yang berada di bawah masing-masing Inspektorat. b. Bagian Keempat Inspektorat Pasal 348 Inspektur mempunyai tugas melaksanakan pengawasan di bidang Kepegawaian dan Tugas Umum. c. i. g. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan terdapat cukup bukti melakukan tindak pidana korupsi setelah mendapatkan persetujuan Jaksa Agung.

3. Inspektorat III. 5. Kejaksaan Tinggi Bali. 6. Kejaksaan Tinggi Gorontalo. 7. Kejaksaan Tinggi Kalimantan Selatan. Pasal 350 Inspektorat pada Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan terdiri atas : a. 2. Kejaksaan Tinggi Maluku. 3. d. Kejaksaan Tinggi Jawa Barat. Kejaksaan Tinggi Kalimantan Barat. Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Barat. 6. Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan. koordinasi dengan aparat pengawasan terkait. Kejaksaan Tinggi Lampung. Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah. Kejaksaan Agung. Kejaksaan Tinggi Riau. 4.j. 4. 2. Kejaksaan Tinggi Bangka Belitung. 3. 5. 7. 5. wilayah kerja meliputi : 1. 5. 4. Kejaksaan Tinggi Sumatera Barat. Kejaksaan Tinggi NAD. 2. Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tengah. Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta. Kejaksaan Tinggi DI Yogyakarta. Inspektorat IV. 7. Kejaksaan Tinggi Papua. 6. Kejaksaan Agung. Kejaksaan Tinggi Jambi. 2. 3. 7. Kejaksaan Tinggi Kepulauan Riau. b. 6. Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara. Inspektorat I. Kejaksaan Tinggi Nusa Tenggara Timur. Kejaksaan Tinggi Kalimantan Timur. 4. Kejaksaan Tinggi Sumatera Selatan. Inspektorat II. wilayah kerja meliputi : 1. Kejaksaan Agung. 146 . c. wilayah kerja meliputi : 1. Kejaksaan Agung. 8. wilayah kerja meliputi : 1. Kejaksaan Tinggi Kalimantan Tengah.

Inspektur Muda Intelijen dan Tindak Pidana Khusus melaksanakan tugas dan fungsi Inspektur di bidang pengawasan kegiatan intelijen yustisial dan tindak pidana khusus. Keuangan. b. Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tenggara. Perdata dan Tata Usaha Negara. serta tugas lain sesuai petunjuk Inspektur. Kejaksaan Tinggi Jawa Timur. perlengkapan dan proyek pembangunan. serta tugas lain sesuai petunjuk Inspektur. Pasal 353 Masing-masing Inspektur Muda membawahi 2 (dua) orang Pemeriksa. Pasal 351 Inspektorat terdiri atas : a. Kejaksaan Tinggi Sulawesi Utara. Perlengkapan dan Proyek Pembangunan melaksanakan tugas dan fungsi Inspektur di bidang pengawasan kepegawaian dan tugas umum. Inspektorat V. Keuangan.e. Perlengkapan dan Proyek Pembangunan. Inspektur Muda Tindak Pidana Umum. 7. yang masingmasing mempunyai tugas membantu pelaksanaan tugas dan fungsi Inspektur Muda serta tugas lain sesuai petunjuk Inspektur Muda yang bersangkutan. c. perdata dan tata usaha negara. Inspektorat Muda Intelijen dan Tindak Pidana Khusus. 5. 6. 4. wilayah kerja meliputi : 1. Inspektorat Muda Kepegawaian dan Tugas Umum. Kejaksaan Tinggi Banten. Kejaksaan Tinggi Maluku Utara. Pasal 354 147 . pengelolaan keuangan. Inspektur Muda Kepegawaian dan Tugas Umum. Kejaksaan Agung. c. serta tugas lain sesuai petunjuk Inspektur. 3. Inspektorat Muda Tindak Pidana Umum. Perdata dan Tata Usaha Negara melaksanakan tugas dan fungsi Inspektur di bidang pengawasan kegiatan tindak pidana umum. Pasal 352 a. Kejaksaan Tinggi Bengkulu. 2. b.

(1) Setiap Inspektur dibantu oleh 1 (satu) orang Kepala Subbagian Tata Usaha.dan b. (2) Fungsional Jaksa dalam melaksanakan tugas dan fungsinya dikoordinir oleh Jaksa Agung Muda Pengawasan. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. Fungsional Lainnya. Pasal 357 148 . (2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. (2) Subbagian Tata Usaha pada Inspektorat mempunyai tugas melakukan pelayanan administrasi kepada unit kerja di lingkungan Inspektorat. (4) Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Bagian Kelima Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 355 (1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Jaksa Agung Muda Bidang Pengawasan terdiri dari : a. (4) Fungsional Jaksa dapat ditugaskan pada Satuan Khusus Penanganan Laporan Pengaduan. Pasal 356 (1) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 355 ayat (1) huruf a terdiri dari sejumlah tenaga Fungsional Jaksa yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. (5) Fungsional Jaksa dapat ditugaskan untuk melakukan supervisi dan bimbingan teknis penanganan laporan pengaduan. Fungsional Jaksa. (3) Fungsional Jaksa di bidang pengawasan mempunyai tugas sebagai pejabat pengawasan dan tugas-tugas lain yang diperintahkan oleh Jaksa Agung Muda Pengawasan.

(1) Satuan Khusus Penanganan Laporan Pengaduan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 356 ayat (4) mempunyai tugas dan tanggung jawab menangani dan menyelesaikan laporan pengaduan. (2) Satuan Khusus penanganan laporan pengaduan melaksanakan tugas yaitu : a. melakukan telaahan terhadap laporan pengaduan. (2) Badan Pendidikan dan Pelatihan dipimpin oleh Kepala Badan. b. Pasal 360 149 . yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. Pasal 358 Jabatan Fungsional Lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 355 ayat (1) huruf b terdiri dari sejumlah tenaga fungsional selain dari Fungsional Jaksa. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Pasal 359 (1) Badan Pendidikan dan Pelatihan adalah unsur penunjang tugas dan wewenang Kejaksaan di bidang pendidikan dan pelatihan yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. melaksanakan tugas-tugas Pengawasan Fungsional. BAB IX BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN Bagian Pertama Kedudukan. melakukan kajian terhadap hasil klarifikasi dan laporan hasil pemeriksaan. c. melaksanakan tugas-tugas lain atas perintah pimpinan.dan d.

koordinasi dan sinkronisasi perencanaan dan pelaksanaan pendidikan dan pelatihan. Pasal 364 150 . Sekretariat Badan. pelaksanaan hubungan kerja dengan instansi/lembaga baik di dalam negeri maupun di luar negeri dalam bidang pendidikan dan pelatihan. pemantauan. f. Badan Pendidikan dan Pelatihan menyelenggarakan fungsi : a. Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. b. Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 362 Badan Pendidikan dan Pelatihan terdiri atas : a. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Jaksa Agung.Badan Pendidikan dan Pelatihan mempunyai tugas dan wewenang menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan. d. Bagian Ketiga Sekretariat Badan Pasal 363 Sekretariat Badan adalah unsur pembantu Badan Pendidikan dan Pelatihan yang berkeduduan di bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan Pendidikan dan Pelatihan. b. Pasal 361 Untuk melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 360. c. penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan. Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional. evaluasi dan pelaporan pelaksanaan kegiatan di bidang pendidikan dan pelatihan. e. analisis. perencanaan dan perumusan kebijakan di bidang pendidikan dan pelatihan. dan c.

Bagian Penyusunan Program. Bagian Tata Usaha. f. e. laporan dan penilaian kinerja di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. kerumahtanggaan dan perlengkapan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatiha. pelaksana urusan ketatausahaan. Pemantauan dan Penilaian. Sekretariat Badan menyelenggarakan fungsi : a. pelaksana pengelolaan dan pengembangan Sistem Informasi Manajemen Badan Pendidikan dan Pelatihan. Pasal 367 Bagian Penyusunan Program. penyiapan dan penyusunan rencana dan program kerja serta pemantauan. Pemantauan dan Penilaian adalah unsur pelaksana di bidang kesekretariatan pada Badan Pendidikan dan Pelatihan berkedudukan di bawah dan bertanggung jawab kepada Sekretaris Badan Pendidikan dan Pelatihan. 151 . Pasal 365 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 364. Pasal 366 Sekretariat Badan terdiri atas : a. dan b. pelaksana urusan administrasi kepegawaian di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pelaksana urusan kerjasama. pengembangan dan standar mutu pendidikan dan pelatihan. pelaksana urusan administrasi keuangan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. Laporan. Laporan. pelaksana koordinasi. c. d.Sekretaris Badan mempunyai tugas dalam penyelenggaraan dan pembinaan serta pemberian dukungan pelayanan administratif kepada seluruh satuan organisasi di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. b.

Pasal 368 Bagian Penyusunan Program. penyiapan pemantauan dan evaluasi program kerja. Pasal 369 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 368. b. pelaksanaan hubungan masyarakat dan standarisasi pendidikan dan pelatihan. pengembangan dan kerjasama pendidikan dan pelatihan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. f. Pemantauan dan Penilaian terdiri atas : a. d. Pasal 371 152 . dan b. penyusunan laporan. Bagian Penyusunan Program. Pasal 370 Bagian Penyusunan Program. Laporan. sarana dan prasarana. pelaksanaan hubungan masyarakat dan pengembangan hubungan kerjasama pendidikan dan pelatihan dengan instansi/lembaga pemerintah maupun non pemerintah yang diselenggarakan di dalam negeri. pelaksanaan penyiapan perencanaan. Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melaksanakan penyiapan koordinasi dan penyusunan perencanaan program kerja. Subbagian Pemantauan dan Penilaian. serta pengelolaan data. pencatatan. penyajian data dan informasi melalui Sistem Informasi Badan Pendidikan dan Pelatihan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pengembangan dan kerjasama pendidikan dan pelatihan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pengembangan dan kerjasama. pelaksanaan penyiapan koordinasi dalam penyusunan rencana program kerja. c. Subbagian Penyusunan Program dan Laporan. anggaran. Laporan. pemantauan dan evaluasi serta penyusunan laporan terhadap standarisasi pendidikan dan pelatihan. anggaran. anggaran. pengolahan. sarana dan prasarana. Laporan. pelaksanaan pengumpulan. pelaksanaan penyiapan koordinasi penyusunan laporan terhadap pelaksanaan kinerja. dan khusus di luar negeri terlebih dahulu berkoordinasi dengan biro hukum Kejaksaan Agung. sarana dan prasarana serta pengembangan dan kerjasama pendidikan dan pelatihan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. Pemantauan dan Penilaian menyelenggarakan fungsi : a. e.

di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. Pasal 374 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 373. pengolahan data untuk penyajian data dan informasi melalui sistem Informasi pendidikan dan pelatihan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pencatatan. (2) Subbagian Pemantauan dan Penilaian mempunyai tugas melakukan : a. serta kerumahtanggaan. 153 . perbendaharaan. anggaran. sarana dan prasarana. sarana dan prasarana. perpustakaan dan dokumentasi di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. anggaran. Pasal 373 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan urusan umum. kepegawaian. penyusunan laporan secara berkala dan insidentil terhadap kemajuan kinerja pelaksanaan program kerja di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. b. terhadap pelaksanaan program kerja. Pasal 372 Bagian Tata Usaha adalah unsur pelaksana di bidang kesekretariatan pada Badan Pendidikan dan Pelatihan berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab kepada Sekretaris Badan. pengumpulan.(1) Subbagian Penyusunan Program dan Laporan mempunyai tugas melakukan : a. pelaksanaan pengelolaan urusan umum yang berkaitan dengan tata persuratan dan kearsipan. pengelolaan akuntansi dan verifikasi. b. c. pencatatan dan pengolahan data untuk penyusunan rencana program kerja. pengembangan dan kerjasama pendidikan dan pelatihan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pengumpulan dan pencatatan melalui pemantauan dan evaluasi mengenai kemajuan perkembangan dan penerapan standarisasi pendidikan dan pelatihan. pengumpulan dan pencatatan melalui pemantauan dan evaluasi. serta perlengkapan. penyusunan laporan hasil penilaian secara berkala dan insidentil terhadap kemajuan pelaksanaan kinerja di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan dan penerapan standarisasi pendidikan dan pelatihan. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a. pengumpulan. pengembangan dan kerjasama pendidikan dan pelatihan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan sebagai dasar penyusunan laporan Badan Pendidikan dan Pelatihan. c. anggaran.

f. pengawasan dan pemeliharaan kebersihan lingkungan. pengadaan. penggajian. pelaksanaan pengelolaan urusan administrasi kepegawaian di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pengagendaan. Subbagian Perlengkapan. Pasal 376 (1) Subbagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas melakukan : a. h. penyiapan bahan penyusunan formasi. Perpustakaan dan Dokumentasi. 154 . pelaksanaan penyiapan bahan dan penyusunan rencana anggaran pendapatan dan belanja rutin di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pelaksanaan penyusunan rencana kebutuhan. d. b. Pasal 375 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. Subbagian Keuangan. pendistribusian. pengurusan pemberian tanda penghargaan pegawai di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. dan c. pemindahan dan mutasi pegawai. b. c. kepangkatan. pembuatan. pengelolaan daftar penilaian pelaksanaan pekerjaan. Subbagian Umum dan Kepegawaian. penyimpanan. pengiriman dan pengarsipan surat-surat. pelaksanaan akuntansi dan verifikasi di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. penyelenggaraan rapat-rapat dan upacara. serta pengaturan penggunaan sarana fisik dan sarana lainnya di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pelaksanaan pengelolaan pendapatan dan perbendaharaan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan.b. penggandaan. penerimaan. g. pengurusan administrasi asuransi kesehatan dan pembinaan sumber daya manusia. pengembangan pegawai. klinik kesehatan. c. pelaksanaan verifikasi. serta pengurusan kerumahtanggaan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pelaksanaan pengelolaan perpustakaan dan dokumentasi pendidikan dan pelatihan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pengurusan. e. pendistribusian dan pemeliharaan perlengkapan serta pengelolaan atas milik negara di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pengamanan dalam. pemberhentian dan pensiun. penyiapan bahan penetapan pengangkatan. penelitian bahan pembukuan serta penyusunan laporan perhitungan anggaran. pendataan.

Perpustakaan dan Dokumentasi mempunyai tugas melakukan : a. serta pengurusan permohonan izin pelelangan. pemeriksaan dan penilaian pelaksanaan anggaran pendapatan dan belanja rutin dan pembangunan serta penyusunan laporan perhitungan anggaran. Bagian Keempat Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan Pasal 377 Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan adalah unsur penunjang. pemusnahan. Pasal 378 155 . penyiapan bahan untuk penyusunan rencana anggaran pendapatan rutin dan pembangunan. pelaksanaan anggaran. pendistribusian dan pemeliharaan perlengkapan. sarana. penyusunan rencana kebutuhan perlengkapan. e. penyusunan rencana belanja rutin serta pengadministrasian biaya perjalanan dinas di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. b. pengadaan. perlengkapan. c. urusan perbendaharaan dan kebendaharawanan. berkedudukan dibawah dan bertanggungjawab kepada Kepala Badan Pendidikan dan Pelatihan. pembuatan daftar gaji dan pembayaran gaji pegawai. pengangkutan serta pengadministrasian inventarisasi dan penghapusan perlengkapan. penyimpanan dan penyebarluasan dokumentasi pendidikan dan pelatihan. d. pengajuan pemanfaatan. b. pengelolaan akuntansi dan perhitungan anggaran belanja rutin dan pembangunan serta laporannya di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. c. pengolahan. penghapusan di lingkungan Badan Pendidikan dan Pelatihan. pengumpulan. pengadaan dan pemeliharaan bahan pustaka. penyimpanan. dan pengadministrasiannya serta pelayanan jasa perpustakaan. (3) Subbagian Perlengkapan.(2) Subbagian Keuangan mempunyai tugas melakukan : a.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan mempunyai tugas melaksanakan. pelaksanaan pembinaan pegawai terhadap kelompok jabatan fungsional dan penyelenggara dilingkungan pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. g. pelaksanaan pengelolaan kepegawaian. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis pengembangan sumber daya manusia di bidang pendidikan dan pelatihan kepemimpinan dan manajemen yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan dalam hal manajemen dan kepemimpinan bagi para pegawai negeri sipil di lingkungan Kejaksaan RI. merumuskan. penyiapan penyelenggaraan di bidang pendidikan dan pelatihan Kepemimpinan dan Manajemen. penyiapan penyusunan standarisasi dan metoda pendidikan dan pelatihan. Pasal 379 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 378. b. Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan menyelenggarakan fungsi : a. e. norma. h. pedoman. kriteria dan prosedur dalam rangka pengembangan sumber daya manusia di bidang pendidikan dan pelatihan Kepemimpinan dan Manajemen. penyiapan bahan koordinasi kegiatan pendidikan dan pelatihan Kepemimpinan dan Manajemen dengan instansi terkait. mengkoordinasikan. d. membina dan mengembangkan program pendidikan dan pelatihan manajemen dan kepemimpinan dalam rangka meningkatkan kompetensi pegawai Kejaksaan RI yang berhubungan dengan penjenjangan pangkat dan jabatan. dan i. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis terhadap penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan di dalam negeri dan luar negeri baik yang bersifat jangka pendek. Pasal 380 156 . penyiapan bahan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan serta penyusunan laporan di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan dan Manajemen. jangka menengah maupun jangka panjang. c. ketatausahaan. merencanakan. f. keuangan. kerumahtanggaan di lingkungan Pusat pendidikan dan pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. penyiapan perumusan rencana kerja dan program kerja serta laporan pelaksanaannya di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan.

penentuan tujuan dan sasaran spesifik. c. Bidang Program. dan c. Subbidang Evaluasi. dan b. pembelajaran. Subbidang Perencanaan. b. Bidang Program menyelenggarakan fungsi : a. penentuan jenis dan jenjang Pendidikan dan Pelatihan. Pasal 382 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 381. penyusunan kurikulum. penyiapan perumusan rencana dan program kerja di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan serta penyiapan penyusunan kebijaksanaan teknis melalui perencanaan terhadap Analisis Kebutuhan Pendidikan dan Pelatihan. evaluasi dan dokumentasi. penyiapan widyaiswara. pemantauan dan evaluasi kegiatan pendidikan dan pelatihan kepemimpinan dan manajemen. Pasal 383 Bidang Program terdiri atas : a. penetapan agenda. Pasal 384 (1) Subbidang Perencanaan mempunyai tugas melakukan : a.Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan dan Manajemen terdiri atas : a. Pasal 381 Bidang Program mempunyai tugas melaksanakan penyusunan rencana dan pemantauan serta evaluasi pelaksanaan program pendidikan dan pelatihan di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. metode. Kelompok Jabatan Fungsional. Bidang Penyelenggaraan. penetapan peserta. dan pembiayaan. pengembangan sistem. penyusunan laporan pelaksanaan kegiatan perencanaan. 157 . b. penyiapan penyusunan standarisasi. penyiapan perumusan rencana dan program kerja di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan serta penyiapan kebijaksanaan teknis melalui Analisis Kebutuhan Pendidikan dan Pelatihan.

sarana dan prasarana. penentuan jenis dan jenjang Pendidikan dan Pelatihan. bahan pendidikan dan pelatihan. penetapan agenda pembelajaran. b. peserta. Pasal 386 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 385. Pasal 387 Bidang Penyelenggara terdiri atas : a.penetapan peserta. Pasal 385 Bidang Penyelenggara mempunyai tugas melaksanakan penyiapan akademis dan pengajaran untuk penyelenggaraan proses pendidikan dan pelatihan kepemimpinan dan manajemen dilingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. alat bantu pendidikan. penyiapan bahan penyusunan kurikulum dan metodologi bahan pelajaran. b. standarisasi dan metode pendidikan dan pelatihan. dan jangka waktu. serta penyiapan bahan penilaian dan sertifikasi pendidikan dan pelatihan manajemen dan kepemimpinan. Penyiapan pemantauan dan evaluasi untuk mengetahui perkembangan pelaksanaan dan tingkat capaian kinerja penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan yang meliputi rencana kerja dan program kerja. pembiayaan. penyusunan laporan pelaksanaan kegiatan akademis dan pengajaran serta pengelolaan urusan pendokumentasiannya. penentuan tujuan dan sasaran spesifik. pelayanan administrasi pendidikan dan pelatihan serta alumni. penyusunan kurikulum. penyiapan bahan laporan pelaksanaan perencanaan di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. penyiapan bahan laporan pelaksanaan pemantauan dan evaluasi di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. Subbidang Akademis. (2) Subbidang Evaluasi mempunyai tugas melakukan : a. widyaiswara. penyelenggara. dan pembiayaan. c. penyiapan widyaiswara. penyiapan bahan penyelenggaraan. sarana dan prasarana pengajaran. tenaga pengajar. aspek kurikulum. dan 158 . Bidang Penyelenggara menyelenggarakan fungsi : a. b. peserta.

Pasal 388 (1) Subbidang Akademis mempunyai tugas melakukan : a. menengah maupun jangka panjang dan metodologi bahan pelajaran serta penyiapan dan pelayanan administrasi pendidikan dan pelatihan dan alumni. sarana dan prasarana pengajaran.b. Subbidang Pengajaran. penyiapan bahan penyusunan kurikulum baik yang bersifat jangka pendek. tenaga pengajar. b. b. penyiapan bahan laporan pelaksanaan akademis di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. penyiapan dan pemberian sertifikasi kepada peserta pendidikan dan pelatihan manajemen dan kepemimpinan. peserta. serta penyiapan bahan penilaian pelaksanaan pendidikan dan pelatihan. penyiapan bahan penyelenggaraan. (2) Subbidang Pengajaran mempunyai tugas melakukan : a. Pasal 390 159 . penyiapan bahan laporan pelaksanaan pengajaran di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan. Bagian Kelima Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional Pasal 389 Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional adalah unsur penunjang. berkedudukan dibawah dan bertanggungjawab kepada Kepala Badan Pendidikan dan pelatihan. alat bantu pendidikan.

160 . dan i. h. penyiapan perumusan rencana kerja dan program kerja serta laporan pelaksanaannya di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional. Bidang Penyelenggara. e. pelaksanaan pengelolaan kepegawaian. f. c. Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional menyelenggarakan fungsi : a. g. d. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis pengembangan sumber daya manusia di bidang pendidikan dan pelatihan teknis yang bertujuan untuk meningkatkan kompetensi teknis sesuai dengan bidang tugasnya di lingkungan Kejaksaan RI.Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional mempunyai tugas melaksanakan. kerumahtanggaan di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional. Bidang Program. Pasal 392 Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional terdiri atas : a. merencanakan. jangka menengah maupun jangka panjang. ketatausahaan. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis terhadap penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan teknis dan fungsional di dalam negeri dan luar negeri baik yang bersifat jangka pendek. penyiapan bahan pemantauan dan evaluasi pelaksanaan serta penyusunan laporan di lingkungan Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknis Fungsional. Kelompok Jabatan Fungsional. b. penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan teknis dan fungsional. mengkoordinasikan. keuangan. dan c. b. pelaksanaan pembinaan pegawai terhadap kelompok jabatan fungsional dan penyelenggara pendidikan dan pelatihan. membina dan mengembangkan program pendidikan dan pelatihan Teknis dan Fungsional dalam rangka meningkatkan kompetensi teknis dan fungsional tugasnya. penyiapan penyusunan standarisasi dan metoda pendidikan dan pelatihan. pedoman. norma. pegawai Kejaksaan RI sesuai dengan bidang Pasal 391 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 390. merumuskan. penyiapan bahan koordinasi kegiatan pendidikan dan pelatihan teknis fungsional dengan instansi terkait. kriteria dan prosedur dalam rangka pengembangan sumber daya manusia di bidang pendidikan dan pelatihan teknis serta fungsional.

penyiapan penyusunan standarisasi. penetapan agenda. penyusunan kurikulum. pembelajaran. dan pembiayaan. (2) Subbidang Evaluasi mempunyai tugas melakukan : 161 . penentuan jenis dan jenjang Pendidikan dan pelatihan. b. penentuan tujuan dan sasaran spesifik. penetapan peserta. penetapan agenda pembelajaran. penyusunan laporan pelaksanaan kegiatan perencanaan dan evaluasi serta pengelolaan urusan pendokumentasiannya. Pasal 395 Bidang Program terdiri atas : a. penyiapan perumusan rencana dan program kerja di lingkungan Pusat Pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional serta penyiapan kebijaksanaan teknis melalui perencanaan terhadap Analisis Kebutuhan Pendidikan dan pelatihan.Pasal 393 Bidang Program mempunyai tugas melaksanakan penyusunan rencana dan pemantauan serta evaluasi pelaksanaan program pendidikan dan pelatihan di lingkungan Pusat pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional. b. penentuan tujuan dan sasaran spesifik. Pasal 396 (1) Subbidang Perencanaan mempunyai tugas melakukan : a. Subbidang Evaluasi. pengembangan sistem. metode. dan b. c. penyusunan kurikulum. penyiapan widyaiswara. Pasal 394 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 393. Subbidang Perencanaan. pemantauan dan evaluasi kegiatan pendidikan dan pelatihan Teknis dan Fungsional. penyiapan perumusan rencana dan program kerja di lingkungan Pusat Pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional serta penyiapan penyusunan kebijaksanaan teknis melalui perencanaan terhadap Analisis Kebutuhan Pendidikan dan pelatihan. penyiapan widyaiswara. penetapan peserta. Bidang Program menyelenggarakan fungsi : a. penentuan jenis dan jenjang Pendidikan dan pelatihan. dan pembiayaan. penyiapan bahan laporan pelaksanaan perencanaan di lingkungan Pusat Pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional.

standarisasi dan metode pendidikan dan pelatihan. penyelenggara. alat bantu pendidikan. peserta. penyiapan bahan penyelenggaraan. Bidang Penyelenggara menyelenggarakan fungsi : a. widyaiswara. serta penyiapan bahan penilaian dan sertifikasi pendidikan dan pelatihan Teknis dan Fungsional. b. dan jangka waktu. Pasal 400 (1) Subbidang Akademis mempunyai tugas melakukan : a. aspek kurikulum. 162 . dan b. Pasal 397 Bidang Penyelenggara mempunyai tugas melaksanakan penyiapan akademis dan pengajaran untuk penyelenggaraan proses pendidikan dan pelatihan dilingkungan Pusat Pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional.a. pembiayaan. Subbidang Akademis. pelayanan administrasi pendidikan dan pelatihan serta alumni. sarana dan prasarana pengajaran. peserta. Pasal 398 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 397. menengah maupun jangka panjang dan metodologi bahan pelajaran serta penyiapan dan pelayanan administrasi Pendidikan dan pelatihan dan alumni. c. Pasal 399 Bidang Penyelenggara terdiri atas : a. penyiapan bahan penyusunan kurikulum dan metodologi bahan pelajaran. penyiapan pemantauan dan evaluasi untuk mengetahui perkembangan pelaksanaan dan tingkat capaian kinerja penyelenggaraan Pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional yang meliputi rencana kerja dan program kerja. penyiapan bahan laporan pelaksanaan pemantauan dan evaluasi di lingkungan Pusat Pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional. bahan pendidikan dan pelatihan. Subbidang Pengajaran. penyusunan laporan pelaksanaan kegiatan akademis dan pengajaran serta pengelolaan urusan pendokumentasiannya. sarana dan prasarana. penyiapan bahan penyusunan kurikulum baik yang bersifat jangka pendek. b. tenaga pengajar.

Kelompok Fungsional Jaksa dan Rumpun Jabatan Fungsional lainnya. (5) Kelompok Fungsional Jaksa sebagaimana tersebut ayat (2) dipimpin oleh Jaksa senior yang ditunjuk oleh Kepala Badan Pendidikan dan pelatihan. Widyaiswara Luar Biasa adalah yang bukan merupakan pejabat Fungsional Widyaiswara dan telah mengikuti Pendidikan dan pelatihan Teknis Kependidikan dan pelatihanan. (6) Rumpun Jabatan Fungsional Lainnya sebagaimana tersebut ayat (2) di lingkungan Badan Pendidikan dan pelatihan adalah kelompok Jabatan Fungsional diluar Widyaiswara dan Jaksa yang mempunyai fungsi dan tugas yang berkaitan erat satu sama lain dalam melaksanakan salah satu tugas umum pemerintahan untuk 163 . b. Fungsional Widyaiswara merupakan pelaksana fungsional di bidang kependidikan dan pelatihanan. alat bantu pendidikan. serta penyiapan bahan penilaian pelaksanaan pendidikan dan pelatihan. tenaga pengajar. peserta. serta tugastugas lainnya di lingkungan Badan Pendidikan dan pelatihan sebagaimana yang diberikan oleh Kepala Badan Pendidikan dan pelatihan. b. dan mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. sarana dan prasarana pengajaran. Penyiapan bahan penyelenggaraan. (3) Kelompok Widyaiswara sebagaimana tersebut ayat (2) terdiri dari : a. dan.b. (2) Subbidang Pengajaran mempunyai tugas melakukan : a. penyiapan bahan laporan pelaksanaan pengajaran di lingkungan Pusat Pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional. penyiapan bahan laporan pelaksanaan akademis di lingkungan Pusat Pendidikan dan pelatihan Teknis Fungsional. (2) Kelompok Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) terdiri dari Kelompok Widyaiswara. Bagian Keenam Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 401 (1) Kelompok Jabatan Fungsional di lingkungan Badan Pendidikan dan pelatihan terdiri dari sejumlah tenaga fungsional yang diatur berdasarkan peraturan perundangundangan. penyiapan dan pemberian sertifikasi kepada peserta pendidikan dan pelatihan Teknis dan Fungsional. (4) Kelompok Widyaiswara dipimpin oleh seorang tenaga Fungsional Widyaiswara senior yang ditunjuk oleh Kepala Badan Pendidikan dan pelatihan.

Staf Ahli menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 403 Untuk melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 402. (4) Tugas Staf Ahli merupakan satu kesatuan yang saling melengkapi dan dalam hal tertentu pelaksanaan tugas dapat dilakukan secara bersama-sama. c. (2) Staf Ahli membantu Jaksa Agung untuk memonitor dan mengevaluasi pelaksanaan tugas dan fungsi Kejaksaan. BAB X STAF AHLI Pasal 402 (1) Staf Ahli mempunyai tugas memberikan telaahan. telaahan. pertimbangan dan rekomendasi kepada Jaksa Agung. (5) Staf Ahli dalam melaksanakan tugas diminta ataupun tidak dapat menyampaikan saran. Pasal 404 (1) Staf Ahli terdiri atas : 164 . pengkajian dan pemikiran mengenai aspek tindak pidana umum.menunjang pelatihanan. kelancaran administrasi penyelenggaraan kependidikan dan (7) Jumlah Tenaga Fungsional di lingkungan Badan Pendidikan dan pelatihan ditentukan berdasarkan analisis kebutuhan dan beban kerja. pengkajian dan pemikiran mengenai aspek pengawasan. pengkajian dan pemikiran mengenai aspek intelijen. pengkajian dan pemikiran kepada Jaksa Agung mengenai masalah-masalah tertentu sesuai dengan bidang keahliannya masing-masing. (3) Staf Ahli melaksanakan tugas-tugas lain atas petunjuk Jaksa Agung. e. (8) Jenis dan jenjang jabatan-jabatan fungsional tersebut diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. pengkajian dan pemikiran mengenai aspek pembinaan. telaahan. telaahan. d. pendapat. telaahan. b. pengkajian dan pemikiran mengenai aspek tindak pidana khusus. telaahan. pengkajian dan pemikiran mengenai aspek perdata dan tata usaha negara. telaahan. f.

Staf Ahli Bidang Tindak Pidana Khusus. Pasal 406 (1) Sekretariat Staf Ahli Jaksa Agung mempunyai tugas melaksanakan kegiatan di bidang kesekretariatan di lingkungan Staf Ahli. (3) Staf Ahli dalam melaksanakan tugasnya. Staf Ahli Bidang Pembinaan.a. Pasal 405 (1) Staf Ahli Bidang Pembinaan mempunyai tugas memberikan telaahan. d. f. dikoordinir oleh Wakil Jaksa Agung. (4) Staf Ahli Bidang Tindak Pidana Khusus mempunyai tugas memberikan telaahan. c. sekrtariat Staf Ahli Jaksa Agung mempunyai fungsi : 165 . Staf Ahli Bidang Intelijen. pengkajian dan pemikiran mengenai permasalahan di bidang tindak pidana umum. e. (2) Staf Ahli berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Jaksa Agung. Staf Ahli dapat dibantu oleh beberapa Jaksa fungsional. pengkajian dan pemikiran mengenai permasalahan di bidang tindak pidana khusus. (6) Staf Ahli Bidang Pengawasan mempunyai tugas memberikan telaahan. b. pengkajian dan pemikiran mengenai permasalahan di bidang pembinaan. (7) Pembidangan Staf Ahli merupakan kemitraan dalam pelaksanaan tugas dan fungsi Kejaksaan secara efektif dan efisien dengan mengikuti perkembangan kinerja masing-masing bidang. pengkajian dan pemikiran mengenai permasalahan di bidang perdata dan tata usaha negara. (4) Untuk kelancaran pelaksanaan tugas. Staf Ahli Bidang Pengawasan. (2) Staf Ahli Bidang Intelijen mempunyai tugas memberikan telaahan. (3) Staf Ahli Bidang Tindak Pidana Umum mempunyai tugas memberikan telaahan. pengkajian dan pemikiran mengenai permasalahan di bidang pengawasan. Staf Ahli Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. jika diperlukan dapat menunjuk Wakil Koordinator dari salah seorang Staf Ahli yang senior. Staf Ahli Bidang Tindak Pidana Umum. (2) Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada ayat 1. (5) Staf Ahli Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara mempunyai tugas memberikan telaahan. pengkajian dan pemikiran mengenai permasalahan di bidang intelijen.

penyiapan perumusan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. pengkajian. pengkajian. bertanggung jawab langsung kepada Jaksa Agung.a. (3) Sekretariat Staf Ahli dikoordinir oleh seorang Kepala Subbagian. d. b. pengembangan. pencatatan. pelaksanaan urusan ketata usahaan. pengembangan. penyusunan laporan pelaksanaan rencana kerja dan program kerja Staf Ahli. c. pengolahan dan penyajian data kegiatan bidang. b. pelaksanaan pengumpulan. membawahi beberapa orang Tata Usaha. Pusat LITBANG menyelenggarakan fungsi : a. 166 . kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. yang karena sifatnya tidak tercakup dalam satuan organisasi Kejaksaan lainnya. kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. Pasal 408 Pusat LITBANG mempunyai tugas melaksanakan kegiatan penelitian. pelaksanaan koordinasi dengan bidang / bagian dalam rangka penyiapan. BAB XI PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN Bagian Pertama Kedudukan. perumusan rencana kerja dan program kerja Staf Ahli. pengkajian. pengembangan. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Pasal 407 Pusat Penelitian dan Pengembangan yang selanjutnya dalam keputusan ini disebut Pusat LITBANG adalah pelaksana tugas di bidang penelitian. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis pelaksanaan penelitian. Pasal 409 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 408.

pengkajian. koordinasi dan konsultasi dalam penyusunan proyek dan kegiatan penelitian. kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. pengembangan. pelaksanaan kerjasama dengan instansi/ kementerian baik dari dalam maupun dari luar negeri di bidang penelitian. pengkajian. kepustakaan dan pendistribusian hasil penelitian. kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung.c. pengembangan. i. pembinaan dan penilaian karya tulis ilmiah dan kegiatan ilmiah lainnya di lingkungan Kejaksaan. d. kerumahtanggaan. pengembangan. g. pengkajian. 167 . pengkajian. h. pelaksanaan kerjasama dengan pihak lain di bidang penelitian. kepegawaian. pelaksanaan pemantauan. Bagian Tata Usaha. kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung dengan satuan kerja di lingkungan Kejaksaan. e. koordinasi dan konsultasi dalam melakukan penelitian. pengembangan. pelaksanaan urusan ketatausahaan. f. pengkajian. kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. pengembangan. penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja penelitian. kerjasama keilmuan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. dokumentasi. Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 410 Pusat LITBANG terdiri atas : a. pengembangan. pengkajian.

Pasal 412 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 411. surat menyurat dan kearsipan. c. Bidang Penelitian.b. c. Subbagian Keuangan. Pasal 413 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. kegiatan penelitian. pelaksanaan urusan dokumentasi. perlengkapan dan rumah tangga. b. Subbagian Umum. dan d. pelaksanaan urusan kepegawaian. dan c. Pasal 414 (1) Subbagian Umum mempunyai tugas melakukan urusan kepegawaian. Pasal 415 Bidang Penelitian mempunyai tugas melaksanakan penyusunan program penelitian dan kerjasama keilmuan yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. perlengkapan dan rumah tangga. Kelompok Jabatan Fungsional. kerumahtanggaan dan pendistribusian pada pusat LITBANG. (3) Subbagian Dokumentasi dan Perpustakaan mempunyai tugas melakukan urusan dokumentasi. Pasal 411 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan urusan kepegawaian. pendistribusian dan kepustakaan. surat menyurat. pemantauan dan penilaian 168 . Ketatausahaan. Subbagian Dokumentasi dan Perpustakaan. pelaksanaan urusan keuangan. (2) Subbagian Keuangan mempunyai tugas melakukan urusan keuangan. Bidang Pengkajian dan Pengembangan. dokumentasi perpustakaan. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a. pendistribusian dan perpustakaan. b.

(2) Subbidang Pelaksanaan Penelitian mempunyai tugas melakukan penyiapan serta pelaksanaan kegiatan penelitian dan kerjasama keilmuan yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. Pasal 417 Bidang Penelitian terdiri atas : a. Pasal 418 (1) Subbidang Penyusunan Program Penelitian mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan penyusunan program dan proyek penelitian. (3) Subbidang Pemantauan dan Penilaian Penelitian mempunyai tugas melakukan pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja penelitian serta 169 . c. Bidang Penelitian menyelenggarakan fungsi : a. Subbidang Pelaksanaan Penelitian. penyusunan program penelitian dan kerjasama keilmuan yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja penelitian dan kerjasama keilmuan yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung serta penyusunan laporan hasil penelitian dan kerjasama keilmuan. pelaksanaan kegatan penelitian dan kerjasama keilmuan yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. Pasal 416 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 415. Subbidang Pemantauan dan Penilaian Penelitian. b. Subbidang Penyusunan Program Penelitian.pelaksanaan rencana dan program kerja kegiatan penelitian dan kerjasama keilmuan serta penyusunan laporan hasil penelitian. dan c. b. kerjasama keilmuan yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung serta penyiapan bahan pemantauan dan penilaian pelaksanaan program dan proyek penelitian dan kerjasama keilmuan.

Pasal 421 Bidang Pengkajian dan Pengembangan terdiri atas : a. pengkajian. Subbidang Penyusunan Program Pengkajian dan Pengembangan. Pasal 422 170 . dan c. Pasal 419 Bidang Pengkajian dan Pengembangan mempunyai tugas melaksanakan penyusunan program. b.kerjasama keilmuan yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. Penilaian Pengkajian dan Pengembangan. b. pengembangan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja serta penyusunan laporan hasil pengkajian. pengembangan dan kegiatan ilmiah lainnya serta penyusunan laporan hasil pengkajian. c. pengembangan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. pengembangan dan kegiatan ilmiah yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. penyusunan program pengkajian. Pasal 420 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 419. Bidang Pengkajian dan Pengembangan menyelenggarakan fungsi: a. pengembangan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. Subbidang Pemantauan. Subbidang Pelaksanaan Pengkajian dan Pengembangan.

(2) Kelompok Jabatan Fungsional tersebut pada ayat (1) Pasal ini. Penilaian dan Pengkajian dan Pengembangan mempunyai tugas melakukan pemantauan dan penilaian pelaksanaan rencana dan program kerja pengkajian. diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Tugas dan Wewenang serta Fungsi 171 . (5) Kelompok jabatan fungsional mempunyai tugas sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku. (4) Jenis dan jenjang jabatan fungsional tersebut pada ayat (1) Pasal ini. (2) Subbidang Pelaksanaan Pengkajian dan Pengembangan mempunyai tugas melakukan penyiapan dan pelaksanaan kegiatan pengembangan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. pengembangan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. peraturan BAB XII PUSAT DATA STATISTIK KRIMINAL DAN TEKNOLOGI INFORMASI Bagian Pertama Kedudukan. Bagian Ketiga Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 423 (1) Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari sejumlah tenaga fungsional yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. pengembangan dan kegiatan ilmiah lainnya yang berkaitan dengan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. dipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior yang ditunjuk oleh Kepala Pusat. (3) Jumlah tenaga fungsional tersebut pada ayat (1) Pasal ini. ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. (3) Subbidang Pemantauan.(1) Subbidang Penyusunan Program Pengkajian dan Pengembangan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan penyusunan serta bahan pemantauan dan penilaian pelaksanaan program dan proyek pengkajian.

pengumpulan data dalam rangka pembentukan dan pengembangan basis data. Bagian Kedua 172 . penyiapan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. meningkatkan koordinasi dan hubungan kerjasama dalam rangka pengelolaan data dan statistik kriminal maupun terhadap penerapan dan pengembangan teknologi informasi. serta penyajian statistik kriminal maupun statistik lainnya dalam rangka menunjang tugas pokok dan fungsi Kejaksaan yang penerapannya berbasis pada Sistem Informasi Manajemen Kejaksaan Republik Indonesia (SIMKARI). Pusat DASKRIMTI menyelenggarakan fungsi: a. pengendalian. pelaksanaan urusan ketatausahaan dan kerumah tanggaan Pusat DASKRIMTI. Statistik Kriminal dan Teknologi Informasi yang dalam keputusan ini disebut Pusat DASKRIMTI adalah unsur penunjang tugas dan fungsi Kejaksaan yang karena sifatnya tidak tercakup oleh unit kerja lainnya. analisis data dan statistik kriminal. Pasal 426 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 425. Pasal 425 Pusat DASKRIMTI mempunyai tugas di bidang pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijakan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung Republik Indonesia. penyajian dan pendistribusian hasil analisis statistik kriminal maupun statistik lainnya. perangkat lunak dan perangkat keras serta jaringan komunikasi data di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. penyiapan rumusan kebijakan teknis terkait dengan pengelolaan basis data. h. d. b. c. monitoring dan evaluasi terhadap kinerja dibidang pengelolaan data dan statistik kriminal maupun dibidang pengembangan dan penerapan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Jaksa Agung Republik Indonesia. pemberian dukungan dan bantuan teknis terhadap pelaksanaan pengelolaan basis data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi.Pasal 424 Pusat Data. f. e. g.

urusan kepegawaian. dan d. Pasal 428 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan penyusunan program dan laporan. Pasal 429 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 428. c. Kelompok Jabatan Fungsional. pelaksanaan urusan keuangan. b. ketatausahaan. Bidang Penerapan dan Pengembangan Teknologi Informasi. Bagian Tata Usaha. c. dan c. urusan kepegawaian. pengumpulan.Susunan Organisasi Pasal 427 Pusat DASKRIMTI terdiri atas: a. pencatatan dan pengolahan data dalam rangka penyusunan rencana program kerja. b. kerumahtanggaan dan perlengkapan serta pengelolaan keuangan di lingkungan Pusat DASKRIMTI. anggaran dan kerjasama penerapan dan pengembangan teknologi informasi data. Sub Bagian Penyusunan Program dan Laporan. Sub Bagian Umum. kerumah-tanggaan dan Pasal 430 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. 173 . sarana dan prasarana. ketatausahaan. Pasal 431 1). Bidang Pengelolaan Data dan Statistik Kriminal. b. Sub Bagian Penyusunan Program dan Laporan mempunyai tugas : a. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi: a. penyiapan rencana dan program kerja serta laporan pelaksanaannya. Sub Bagian Keuangan. pelaksanaan perlengkapan.

b. pengembangan pegawai. pendataan. Pasal 432 Bidang Pengelolaan Data dan Statistik Kriminal mempunyai tugas melaksanakan kegiatan Pengelolaan Basis Data serta Analisis Data dan Statistik Kriminal di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. serta penyajian statistik kriminal maupun statistik lainnya dalam rangka mendukung tugas pokok dan fungsi Kejaksaan yang berbasis pada Sistem Informasi Manajemen Kejaksaan Republik Indonesia (SIMKARI). c. 174 . pengelolaan administrasi keuangan serta laporannya di lingkungan Pusat DASKRIMTI. pendistribusian. penyiapan bahan penyusunan formasi. penyusunan rumusan kebijakan teknis terkait dengan pengelolaan basis data. b. monitoring dan evaluasi terhadap pengelolaan data dan statistik kriminal di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. pemberhentian dan pensiun. penyiapan bahan penetapan pengangkatan. analisis data dan statistik kriminal di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. b. pengendalian. pengagendaan. pendistribusian. Bidang a. pemeliharaan. b. kepangkatan. pengurusan pemberian tanda penghargaan pegawai di lingkungan Pusat DASKRIMTI. c. penyusunan laporan secara berkala dan insidentil terhadap kinerja atas pelaksanaan program kerja dilingkungan Pusat DASKRIMTI. penghapusan. penyiapan bahan untuk penyusunan rencana anggaran di lingkungan Pusat DASKRIMTI. pengelolaan daftar penilaian pelaksanaan pekerjaan. pengadministrasian inventarisasi serta pengurusan kerumahtanggaan di lingkungan Pusat DASKRIMTI. Pasal 433 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal Pengelolaan Data dan Statistik Kriminal menyelenggarakan fungsi: 432. pengumpulan data dalam rangka pembentukan dan pengembangan basis data. pembinaan sumber daya manusia. penyusunan rencana kebutuhan perlengkapan dan pengadaan. 2) Sub Bagian Umum mempunyai tugas : a. pengiriman dan pengarsipan surat-surat. penyimpanan. penggandaan. 3) Sub Bagian Keuangan mempunyai tugas : a. pembuatan. penerimaan.

(2) Sub Bidang Analisis Data dan Statistik Kriminal mempunyai tugas : a. Pasal 437 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 436. b. Pasal 436 Bidang Penerapan dan Pengembangan Teknologi Informasi mempunyai tugas melaksanakan kegiatan penerapan dan pengembangan terhadap perangkat lunak. pengumpulan data dalam rangka pembentukan dan pengembangan serta pengelolaan basis data untuk mendukung tugas pokok dan fungsi Kejaksaan yang berbasis pada Sistem Informasi Manajemen Kejaksaan Republik Indonesia (SIMKARI). Sub Bidang Pengelolaan Basis Data. pengolahan dan analisis data dengan memanfaatkan basis data dalam rangka penyajian statistik kriminal maupun statistik lainnya. koordinasi dan kerjasama dalam rangka pengelolaan data dan statistik kriminal. Pasal 434 Bidang Pengelolaan Data dan Statistik Kriminal terdiri atas : a. koordinasi dan kerjasama dalam rangka pengelolaan data. Sub Bidang Analisis Data dan Statistik Kriminal. b. b. perangkat keras dan jaringan komunikasi data di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. analisis dan evaluasi terhadap pengelolaan basis data. e. baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. Bidang Penerapan dan Pengembangan Teknologi Informasi menyelenggarakan fungsi : 175 . pemberian dukungan dan bantuan teknis untuk pelaksanaan pengelolaan basis data dan tatistik kriminal. baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. Pasal 435 (1) Sub Bidang Pengelolaan Basis Data mempunyai tugas : a. penyajian dan pendistribusian hasil analisis statistik kriminal maupun statistik lainnya. pemantauan.d. f.

penyusunan rumusan kebijakan teknis terkait dengan penerapan dan pengembangan perangkat lunak. b. pemanfaatan dan pemeliharaan serta pengendalian perangkat lunak. pengadaan. (2) Sub Bidang Perangkat Keras dan Jaringan Komunikasi Data mempunyai tugas : a. b. koordinasi dan kerjasama baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan dalam rangka penerapan dan pengembangan teknologi informasi. penerapan. pengadaan. pengujian. perangkat keras dan jaringan komunikasi data di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. Pasal 439 (1) Sub Bidang Perangkat Lunak mempunyai tugas : a. b. c. analisis dan evaluasi serta pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan perangkat lunak. pemantauan. pemeliharaan dan pengembangan perangkat lunak SIMKARI. analisis dan evaluasi serta pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan perangkat keras dan jaringan komunikasi data di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. pemantauan. analisis. melaksanakan kegiatan analisis kebutuhan. analisis dan evaluasi serta pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan perangkat lunak di lingkungan Kejaksaan Republik Indonesia. perangkat keras dan jaringan komunikasi data di lingkungan Kejaksaan. c. perencanaan. perancangan. d. Pasal 438 Bidang Penerapan dan Pengembangan Teknologi Informasi terdiri dari : (1) Sub Bidang Perangkat Lunak . koordinasi dan kerjasama dalam rangka penerapan dan pengembangan teknologi informasi. pembangunan. baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan. c. 176 . pemanfaatan dan pemeliharaan serta pengamanan perangkat keras dan sistem jaringan komunikasi data dalam rangka pengembangan SIMKARI. perangkat keras dan jaringan komunikasi data dalam rangka pengembangan SIMKARI.a. dan (2) Sub Bidang Perangkat Keras dan Jaringan. pemantauan. koordinasi dan kerjasama baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan dalam rangka penerapan dan pengembangan teknologi informasi. melaksanakan kegiatan perencanaan.

statistisi dan kelompok Jabatan Fungsional lainnya yang berkaitan dengan pelaksanaan tugas pokok dan fungsi Pusat DASKRIMTI yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (5) Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. hubungan media massa. (2) Kelompok Jabatan Fungsional tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior yang ditunjuk oleh Kepala Pusat DASKRIMTI. yang karena sifatnya tidak tercakup dalam satuan organisasi Kejaksaan 177 . pengelola informasi dan dokumentasi.Bagian Ketiga Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 440 (1) Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari sejumlah tenaga fungsional pranata komputer. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Pasal 441 Pusat Penerangan Hukum berkedudukan sebagai pelaksana tugas di bidang penerangan dan penyuluhan hukum. BAB XIII PUSAT PENERANGAN HUKUM Bagian Pertama Kedudukan. (3) Jumlah tenaga fungsional tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. (4) Jenis dan Jenjang Jabatan Fungsional tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. lembaga pemerintah dan non pemerintah. hubungan antar lembaga negara.

hubungan media 178 . penyiapan perumusan rencana dan program kinerja serta laporan pelaksanaannya. d. lembaga pemerintah dan non pemerintah. perencanaan dan pelaksanaan teknis kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. hubungan media massa. hubungan media massa. hubungan media massa. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. hubungan kerjasama antar lembaga negara. lembaga pemerintah dan non pemerintah. b. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. Pasal 443 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 442. lembaga pemerintah dan non pemerintah. hubungan kerjasama antar lembaga negara. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan Kejaksaan. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. Pasal 442 Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan Kejaksaan. hubungan kerjasama antar lembaga negara. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. Pusat Penerangan Hukum menyelenggarakan fungsi : a. pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. secara teknis bertanggung jawab langsung kepada Jaksa Agung dan secara administratif kepada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. penyiapan perumusan kebijakan dan pemberian bimbingan serta pembinaan teknis kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan Kejaksaan. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. peningkatan kesadaran hukum masyarakat.lainnya. c. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat.

Bagian Kedua Susunan Organisasi Pasal 444 Pusat Penerangan Hukum terdiri atas : a. Kelompok Jabatan Fungsional. hubungan kerjasama antar lembaga negara. g. pelaksanaan urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan Pusat Penerangan Hukum. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan mengenai kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. Bidang Hubungan Media Massa. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. diolah. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. hubungan media massa. Bidang Penerangan dan Penyuluhan Hukum. Lembaga Pemerintah dan Non Pemerintah. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan bagi pimpinan. hubungan kerjasama antar lembaga negara. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan Kejaksaan. f. dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. penelitian. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. wewenang dan fungsi Kejaksaan yang berasal dari Kejaksaan Agung. e. lembaga pemerintah dan non pemerintah. b. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. Kejaksaan di daerah. Bagian Tata Usaha. pengumpulan. d. c. Bidang Hubungan Antar Lembaga Negara. penerapan dan pelaksanaan prinsip koordinasi kerja dengan bidang teknis terkait di lingkungan Kejaksaan. lembaga pemerintah dan non pemerintah. 179 . pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. tepat dan sederhana. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain untuk diteliti.massa. dan e.

dan c. b. pelaksanaan dan pengendalian penggunaan anggaran serta pelaksanaan administrasi keuangan.Pasal 445 Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan penyusunan program. e. pemantauan dan penilaian pelaksanaannya. penyiapan bahan usulan dan pelaksanaan pengadaan barang/jasa. Sub Bagian Keuangan. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a. Sub Bagian Penyusunan Program. pemeliharaan perlengkapan termasuk penghapusannya. perencanaan. Pasal 448 (1) Sub Bagian Penyusunan Program. Pasal 447 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. d. pencatatan. (2) Sub Bagian Keuangan mempunyai tugas melaksanakan kegiatan perencanaan. serta penyusunan laporan akuntabilitas kinerja. Pasal 446 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 445. pendistribusian dan pengarsipan semua surat dinas yang ditujukan kepada dan atau yang berasal dari Pusat Penerangan Hukum serta pengadministrasiannya. penyusunan rencana program. Sub Bagian Umum. serta penyusunan laporan akuntabilitas kinerja. pembinaan dan peningkatan kemampuan keterampilan dan integritas kepribadian pegawai di lingkungan Pusat Penerangan Hukum. pemantauan dan penilaian pelaksanaannya. Laporan dan Pemantauan mempunyai tugas melaksanakan penyusunan rencana program. Laporan dan Pemantauan. b. pelaksanaan dan pengendalian penggunaan anggaran serta pelaksanaan 180 . c. urusan ketatausahaan dan kerumahtanggaan Pusat Penerangan Hukum. strategis dan rencana kinerja. strategis dan rencana kinerja.

ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan bagi pimpinan. pemantauan dan penilaian pelaksanaannya. Pasal 450 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 449. (3) Sub Bagian Umum mempunyai tugas melaksanakan urusan persuratan.administrasi keuangan dalam rangka mendukung pelaksanaan tugas/kegiatan di lingkungan Pusat Penerangan Hukum. d. Sub Bidang Penyiapan Materi Penerangan dan Penyuluhan Hukum. c. e. penelitian. perencanaan dan pelaksanaan teknis penyiapan sarana dan dokumentasi kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. dan b. perumusan rencana kinerja kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum serta pembinaan kesadaran hukum masyarakat. pencatatan dan pengolahan data yang menyangkut kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum yang menyangkut kegiatan penegakan hukum. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana kinerja. diolah. pengolahan dan penelaahan serta pendokumentasian laporan mengenai penerangan dan penyuluhan hukum untuk diteliti. peningkatan kesadaran hukum masyarakat serta mempersiapkan perangkat pendukung kegiatannya. Bidang Penerangan dan Penyuluhan Hukum menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan perumusan kebijakan pemberian bimbingan dan pembinaan teknis kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum serta pembinaan kesadaran hukum masyarakat. Sub Bidang Penyiapan Sarana dan Dokumentasi. perlengkapan dan kerumahtanggaan serta kepegawaian pada Pusat Penerangan Hukum. perencanaan dan pelaksanaan teknis pengumpulan. kearsipan. pencarian. 181 . pelaksanaan dan pengendalian kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. Pasal 451 Bidang Penerangan dan Penyuluhan Hukum terdiri atas : a. Pasal 449 Bidang Penerangan dan Penyuluhan Hukum mempunyai tugas melaksanakan perencanaan. pengumpulan. b.

b. perumusan rencana kinerja kegiatan penyiapan materi dan sarana publikasi mengenai berbagai masalah yang menyangkut kegiatan Kejaksaan untuk kepentingan pemberitaan. pelaksanaan pengelolaan informasi dan dokumentasi. pemantauan dan penilaian pelaksanaannya. pencatatan. c. pengumpulan. d. perencanaan dan pelaksanaan teknis pengumpulan dan monitoring berita-berita serta menampung aspirasi dan pendapat publik mengenai masalah yang berkaitan dengan Kejaksaan. perencanaan dan pelaksanaan teknis pendokumentasian untuk setiap masalah dan kegiatan yang menyangkut Kejaksaan. pelaksanaan pengelolaan informasi dan dokumentasi. Bidang Hubungan Media Massa menyelenggarakan fungsi : a. e. pelaksanaan pengelolaan informasi dan dokumentasi bahan dan materi publikasi serta sarana dokumentasi mengenai berbagai masalah yang menyangkut kegiatan Kejaksaan. pengklasifikasian dan pengolahan data hukum serta data lain yang berhubungan dengan kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. perumusan kebijakan mengenai penyiapan materi dan sarana publikasi mengenai berbagai masalah yang menyangkut kegiatan Kejaksaan untuk kepentingan pemberitaan. Pasal 454 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 453.Pasal 452 (1) Sub Bidang Penyiapan Materi Penerangan dan Penyuluhan Hukum mempunyai tugas melaksanakan pencarian. Pasal 453 Bidang Hubungan Media Massa mempunyai tugas melaksanakan penyiapan materi dan sarana publikasi mengenai berbagai masalah yang menyangkut kegiatan Kejaksaan untuk kepentingan pemberitaan. perencanaan dan pelaksanaan teknis pengumpulan dan pengolahan data dari satuan kerja di lingkungan Kejaksaan dari instansi lain serta hasil penelitian untuk kegiatan publikasi. (2) Sub Bidang Penyiapan Sarana dan Dokumentasi mempunyai tugas melaksanakan penyusunan dan perencanaan dan pelaksanaan penyiapan dukungan sarana dan dokumentasi terkait kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. serta berita dan informasi dalam negeri maupun luar negeri yang berkaitan dengan kegiatan Kejaksaan. 182 .

penelitian. diolah. Sub Bidang Publikasi dan Pengelolaan Website.f. Pasal 456 (1) Sub Bidang Publikasi dan Pengelolaan Website mempunyai tugas mempersiapkan bahan dan materi publikasi. Pasal 458 183 . Pasal 455 Bidang Hubungan Media Massa terdiri atas : a. penghimpunan dan pengolahan bahan-bahan yang berkaitan dengan hubungan kerjasama serta pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. Lembaga Pemerintah dan Non Pemerintah mempunyai tugas melaksanakan pembinaan hubungan kerjasama dan pemberian pelayanan teknis penerangan hukum kepada lembaga negara. Pasal 457 Bidang Hubungan Antar Lembaga Negara. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya di dalam dan luar negeri. pengelolaan informasi yang berasal dari Kejaksaan Agung. Kejaksaan di daerah. Kejaksaan di daerah. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan bagi pimpinan. pengolahan dan penelaahan serta pendokumentasian laporan mengenai kegiatan penyiapan materi dan sarana publikasi mengenai berbagai masalah yang menyangkut kegiatan Kejaksaan untuk kepentingan pemberitaan. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain yang berkaitan dengan kegiatan Kejaksaan serta pelaporannya. (2) Sub Bidang Dokumentasi mempunyai tugas menyiapkan sarana dan mengumpulkan data dan bahan dokumentasi dari dalam dan luar negeri serta yang berasal dari Kejaksaan Agung. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana kinerja. mengumpulkan dan mengolah data. Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri dan instansi lain yang berkaitan dengan kegiatan Kejaksaan. Sub Bidang Dokumentasi. pelaksanaan pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk diteliti. dan b. pengumpulan. serta mempublikasikannya dalam website dan media lain.

penelitian. lembaga lain di dalam dan luar negeri. lembaga lain di dalam dan di luar negeri. Bidang Hubungan Antar Lembaga Negara. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana kinerja. Lembaga Pemerintah dan Non Pemerintah menyelenggarakan fungsi : a. lembaga pemerintah dan non pemerintah. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan bagi pimpinan. perumusan kebijakan mengenai berbagai masalah yang menyangkut kegiatan hubungan kerjasama antar lembaga negara. (2) Sub Bidang Kerjasama Antar Lembaga Non Pemerintah mempunyai tugas mempersiapkan dan melaksanakan penghimpunan dan pengolahan bahan-bahan yang berkaitan dengan hubungan kerjasama kegiatan penerangan. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta pelaporannya. b. pengumpulan. e. Sub Bidang Kerjasama antar Lembaga Non Pemerintah. Pasal 460 (1) Sub Bidang Kerjasama Antar Lembaga Negara dan Lembaga Pemerintah mempunyai tugas mempersiapkan dan melaksanakan pembinaan hubungan kerjasama dan pemberian pelayanan teknis dan penerangan hukum kepada lembaga negara dan lembaga pemerintah. pengolahan dan penelaahan serta pendokumentasian laporan mengenai kegiatan hubungan kerjasama antar lembaga negara.dan b. Pasal 459 Bidang Hubungan Antar Lembaga Negara. perumusan rencana kinerja kegiatan hubungan kerjasama antar lembaga negara. diolah. serta memberikan penerangan hukum dan membina hubungan kerjasama di bidang hukum. d. Sub Bidang Kerjasama antar Lembaga Negara dan Lembaga Pemerintah. lembaga pemerintah dan non pemerintah untuk diteliti. lembaga pemerintah dan non pemerintah. perencanaan dan pelaksanaan teknis pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat.Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 457. perencanaan dan pelaksanaan teknis hubungan kerjasama dengan lembaga negara. c. lembaga lain di dalam dan 184 . penyuluhan hukum dan publikasi dengan lembaga non pemerintah. Lembaga Pemerintah dan Non Pemerintah terdiri atas : a.

Bagian Ketiga Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 461 (1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Pusat Penerangan Hukum terdiri dari tenaga Fungsional Jaksa. (2) Kelompok Jabatan Fungsional pada Pusat Penerangan Hukum sebagaimana tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior yang ditunjuk oleh Kepala Pusat Penerangan Hukum. (5) Kelompok jabatan fungsional mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (4) Jenis dan jenjang jabatan fungsional pada Pusat Penerangan Hukum sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pasal 463 185 .luar negeri serta pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. BAB XIV ASISTEN JAKSA AGUNG Pasal 462 Untuk menunjang kelancaran pelaksanaan tugas khusus Jaksa Agung yang karena sifatnya memerlukan penanganan secara tertentu dan langsung. dapat diangkat 2 (dua) orang Asisten Jaksa Agung. Fungsional Pranata Hubungan Masyarakat dan Fungsional Pranata Komputer serta fungsional lainnya yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (3) Jumlah tenaga fungsional pada Pusat Penerangan Hukum sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja.

bertanggung jawab langsung kepada Jaksa Agung dan secara administratif berada dalam lingkungan Jaksa Agung Muda Bidang Pembinaan. dan manajemen Jaksa Agung. Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum. dan Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara serta Kepala Kejaksaan Tinggi. masing-masing dapat diangkat sebanyak-banyaknya 6 (enam) Koordinator. Pasal 465 Dalam pelaksanaan tugasnya. Asisten Khusus. (2) Tenaga jaksa sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) secara administratif berada dalam lingkungan Jaksa Agung Muda Pembinaan. Pasal 466 (1) Untuk kelancaran pelaksanaan tugas.Asisten Jaksa Agung terdiri atas : a. Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus. BAB XV KOORDINATOR Pasal 467 (1) Untuk menunjang kelancaran pelaksanaan tugas-tugas Jaksa Agung Muda Intelijen. 186 . dan b. (2) Asisten Khusus Jaksa Agung mempunyai tugas memberikan bahan pertimbangan kepada Pimpinan Kejaksaan mengenai penyelenggaraan tugas-tugas yang menyangkut bidang fungsional Jaksa Agung. Asisten Umum. Asisten Umum dan Asisten Khusus Jaksa Agung dapat dibantu oleh beberapa Jaksa. Pasal 464 (1) Asisten Umum Jaksa Agung mempunyai tugas memberikan bahan pertimbangan kepada Pimpinan Kejaksaan mengenai penyelenggaraan tugas-tugas yang menyangkut bidang pembinaan. Asisten Jaksa Agung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 462 tersebut di atas.

Kordinator pada Kejaksaan Tinggi melaporkan pelaksanaan tugas kepada Asisten terkait dan Asisten melaporkan kepada Kepala Kejaksaan Tinggi. (3) Dalam melaksanakan tugas mengkoordinasikan para Jaksa dalam penanganan perkara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . 187 . (2) Dalam melaksanakan tugas mengkoordinasikan para Jaksa dalam penanganan perkara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) . Koordinator pada Jaksa Agung Muda melaporkan pelaksanaan tugas kepada Direktur terkait dan Direktur melaporkan kepada Jaksa Agung Muda. wewenang. (4) Ketentuan mengenai tata cara pelaksanaan tugas Koordinator sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 468 (1) Koordinator sebagaimana dimaksud dalam pasal 467 mempunyai tugas melakukan kajian teknis dan dukungan pemikiran kepada Jaksa Agung Muda dan Kepala Kejaksaan Tinggi terkait dalam melaksanakan tugas. dan fungsi serta mengkoordinasikan para Jaksa dalam penanganan perkara. (3) Koordinator pada Kejaksaan Tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tersebut di atas bertanggung jawab kepada Kepala Kejaksaan Tinggi. BAB XVI PEJABAT KEJAKSAAN PADA PERWAKILAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA Pasal 469 (1) Untuk mendukung kelancaran pelaksanaan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan.(2) Koordinator sebagimana dimaksud pada ayat (1) tersebut di atas bertanggung jawab kepada Jaksa Agung Muda terkait. dan ayat (3) diatur lebih lanjut oleh Jaksa Agung. ayat (2). Jaksa Agung dapat menempatkan pejabat kejaksaan pada perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri setelah mendapat persetujuan dari Menteri Luar Negeri.

sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. (3) Ketentuan lebih lanjut mengenai Tenaga Ahli sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur lebih lanjut oleh Jaksa Agung setelah mendapat peretujuan Menteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi. (3) Tenaga Tata Usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dapat diberikan penamaan lain sesuai dengan penamaan jabatan struktural atau jabatan fungsional yang diduduki. BAB XVII TENAGA AHLI Pasal 470 (1) Di lingkungan Kejaksaan dapat dibentuk Tenaga Ahli dan mempunyai tugas untuk memberikan dukungan terhadap pelaksanaan tugas dan wewenang Kejaksaan dan dimaksudkan tidak memberikan keterangan ahli dalam persidangan. (2) Tenaga Ahli sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berasal dari pegawai negeri dan bukan pegawai negeri. BAB XIX TATA KERJA 188 . BAB XVIII TENAGA TATA USAHA Pasal 471 (1) Untuk mendukung pelaksanaan tugas dan wewenang Kejaksaan. (2) Tenaga Tata Usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya dapat menduduki jabatan struktural selain jabatan struktural yang ditetapkan hanya dapat diduduki oleh jabatan fungsional jaksa atau jabatan fungsional selain jabatan fungsional jaksa.(2) Ketentuan lebih lanjut mengenai penempatan pejabat Kejaksaan pada Perwakilan Negara Republik Indonesia di luar negeri diatur oleh Jaksa Agung setelah mendapat persetujuan dari menteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi. di lingkungan Kejaksaan dapat diangkat dan ditugaskan Tenaga Tata Usaha sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Jaksa Agung Muda. Inspektur dan Kepala Pusat lainnya wajib menerapkan prinsip koordinasi. Direktur. Pasal 475 Setiap laporan yang diterima oleh pimpinan satuan kerja dan unsur pelaksana wajib ditelaah. Pasal 473 Pimpinan satuan kerja dan setiap unsur pelaksana dalam lingkungan Jaksa Agung Muda dan Pusat. Pasal 476 Inspektur menyampaikan laporan kepada Jaksa Agung Muda Pengawasan dikoordinasikan oleh Sekretaris Jaksa Agung Muda Pengawasan.Pasal 472 Dalam melaksanakan tugas. serta dengan instansi lain di luar Kejaksaan sesuai dengan tugas dan kewenangan serta fungsi masing-masing. integritas dan sinkronisasi baik di lingkungan masing-masing dan antara satuan kerja di lingkungan Kejaksaan. Kepala Badan. Pasal 474 Pimpinan satuan kerja dan setiap unsur pelaksana wajib mengikuti dan mematuhi semua petunjuk atasan dan bertanggung jawab kepada atasan masing-masing serta menyampaikan laporan tepat pada waktunya. Sekretaris Jaksa Agung Muda. 189 . diolah serta dipergunakan sebagai bahan penyusunan laporan lebih lanjut dan untuk memberikan petunjuk kepada bawahan. wajib memimpin dan mengkoordinasikan bawahan masing-masing serta memberikan bimbingan serta petunjuk bagi pelaksanaan tugas bawahan. Kepala Pusat pada Badan. Kepala Biro. Pasal 477 Kepala Pusat LITBANG dan Kepala Pusat DASKRIMTI wajib menyampaikan laporan secara berkala kepada Jaksa Agung melalui Jaksa Agung Muda Pembinaan.

Pasal 481 Dalam melaksanakan tugas pimpinan satuan kerja dan yang dibawahnya secara berkala wajib mengadakan rapat dalam rangka pemberian bimbingan kepada bawahan. Pranata Komputer dan jabatan fungsional lainnya secara administratif berada dan bertanggung jawab kepada Kepala Badan. PENGANGKATAN. Pasal 482 (1) Widyaiswara. (2) Widyaiswara. Pasal 480 Dalam menyampaikan laporan masing-masing pada atasan. DAN PEMBERHENTIAN Bagian Pertama Eselonisasi Pasal 483 190 .Pasal 478 Kepala Pusat PENKUM diwajibkan menyampaikan laporan secara berkala kepada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. tembusan laporan wajib disampaikan kepada satuan kerja secara fungsional mempunyai hubungan kerja. (3) Kegiatan dan pelaksanaan tugas sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dikoordinasikan dengan bidang terkait. Pasal 479 Para Kepala Pusat di lingkungan Badan Diklat wajib menyampaikan laporan secara berkala kepada Badan Pendidikan dan Pelatihan. BAB XX ESELONISASI. Pranata Komputer dan jabatan fungsional lainnya dalam melaksanakan kegiatan lainnya dikoordinasikan oleh pejabat fungsional senior selaku Ketua kelompok dan Ketua Sub Kelompok.

Inspektur dan Kepala Pusat adalah jabatan struktural eselon II. BAB XXI SATUAN KHUSUS 191 . Direktur.b. Kepala Bidang. Bagian Kedua Pengangkatan dan Pemberhentian Pasal 484 (1) Jaksa Agung diangkat dan diberhentikan oleh Presiden. (2) Pejabat atau pegawai lainnya di lingkungan Kejaksaan diangkat dan diberhentikan oleh Jaksa Agung. (7) Kepala Bagian Tata Usaha pada Kejaksaan Tinggi dan Koordinator pada Kejaksaan Tinggi adalah jabatan struktural eselon III. Kepala Biro. Kepala Badan.b.a. Kepala Subbagian Tata Usaha. Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara serta Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi adalah jabatan struktural eselon II. Kepala Subbidang. Kepala Seksi.(1) Wakil Jaksa Agung. dan Kepala Kejaksaan Negeri tipe B adalah jabatan struktural eselon III. Sekretaris Badan. (5) Asisten pada Kejaksaan Tinggi. (6) Kepala Kejaksaan Negeri Tipe A adalah jabatan struktural eselon III. Jaksa Agung Muda.a. dan Inspektur Muda adalah jabatan struktural eselon III. dan Kepala Badan adalah eselon I. (2) Jaksa Agung adalah Pejabat Negara sesuai dengan ketenrtuan perundangundangan. Pasal 485 (1) Wakil Jaksa Agung. Koordinator pada Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen. (3) Sekretaris Jaksa Agung Muda.b dan dalam hal diisi oleh mantan pejabat dengan eselon yang lebih tinggi. Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Umum.a. maka eselonnya mengikuti eselon sebelumnya. Pemeriksa dan Kepala Cabang Kejaksaan Negeri adalah jabatan strukturak eselon IV.a. (8) Kepala Subbagian. Jaksa Agung Muda. (2) Staf Ahli adalah jabatan struktural eselon I. Kepala Sub Direktorat. (4) Asisten Jaksa Agung. (9) Kepala Urusan adalah jabatan struktural eselon Va. dan Staf Ahli diangkat dan diberhentikan oleh Presiden atas usul Jaksa Agung.a. Kepala Bagian. Koordinator pada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus. Kepala Kejaksaan Tinggi.b.

BAB XXIII KEJAKSAAN DI DAERAH 192 . (2) Jaksa sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) Pasal ini dapat menduduki jabatan struktural di lingkungan Kejaksaan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Jaksa Agung dapat membentuk Satuan Khusus di Pusat dan di Daerah yang terdiri instansi Sipil dan TNI sesuai dengan kebutuhan. wewenang. pencegahan dan pemberantasan tindak pidana khusus serta tindak pidana umurn tertentu. (3) Selain ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) Pasal ini di lingkungan Kejaksaan dapat diangkat jabatan fungsional lain sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. (2) Rincian tugas. Pasal 488 (1) Keseluruhan bagan organisasi Kejaksaan yang tercantum dalam Peraturan Jaksa Agung ini merupakan bagian yang tak terpisahkan. fungsi dan organisasi di lingkungan Kejaksaan diatur lebih lanjut oleh Jaksa Agung setelah mendapat persetujuan tertulis dari Menteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi. atas permintaan dan persetujuan dari Menteri/pimpinan Lembaga yang bertanggung jawab di bidangnya.Pasal 486 Untuk penanggulangan. lembaga pemerintahan atau instansi lainnya. BAB XXII LAIN .LAIN Pasal 487 (1) Jaksa adalah jabatan fungsional. Pasal 489 Untuk kepentingan pelaksanaan tugas-tugas umum pemerintahan dan pembangunan Jaksa Agung dapat menugaskan pejabat Kejaksaan pada lembaga negara.

Kejaksaan Negeri. Pasal 493 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 492. Kejaksaan Tinggi .Bagian Pertama Organisasi Pasal 490 Kejaksaan di daerah terdiri atas : a. 193 . Bagian Kedua Kedudukan. Pasal 492 Kejaksaan Tinggi mempunyai tugas melaksanakan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan di daerah hukum Kejaksaan di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. (2) Kepala Kejaksaan Tinggi dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh seorang Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi dan dibantu oleh beberapa orang unsur pembantu pimpinan dan unsur pelaksana. Tugas dan Wewenang serta Fungsi Kejaksaan Tinggi Pasal 491 (1) Kejaksaan Tinggi adalah Kejaksaan di Ibukota Propinsi dengan daerah hukum meliputi wilayah Propinsi yang bersangkutan. pemberian bimbingan dan pembinaan serta pemberian perijinan sesuai dengan bidang tugasnya berdasarkan peraturan perundang-undanga dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung . b. perumusan kebijaksanaan pelaksanakan dan kebijaksanaan teknis. Kejaksaan Tinggi menyelenggarakan fungsi : a.

penyelenggaraan dan pelaksanaan pembangunan prasarana dan sarana. h. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis serta pengawasan. berdasarkan peaturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung . g. menegakan kewibawaan pemerintah dan penyelamatan kekayaan Negara. serta perundang-undangan meningkatkan kesadaran hukum masyarakat. Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. e. Asisten Bidang Tindak Pidana Khusus. koordinasi. melaksanakan pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Tinggi. c. f. lingkungan atau dirinya sendiri. f. Asisten Bidang Pembinaan. d. BUMD dalam penyusunan peraturan pemerintah. Bagian Ketiga Susunan Organisasi Kejaksaan Tinggi Pasal 494 Kejaksaan Tinggi terdiri atas : a. Asisten Bidang Intelijen. instansi BUMN. administrasi. organisasi dan ketatalakssanaan serta pengelolaan atas milik Negara yang menjadi tanggung jawabnya. Kepala Kejaksaan Tinggi. untuk menjamin kepastian hukum. pertimbangan. pembinaan manajemen. pelayanan dan penegakan hukum di bidang perdata dan tata usaha Negara serta tindakan hukum dan tugas lain. pelaksanaan pemberian bantuan di bidang intelijen yustisial. pelaksanaan penegakan hukum baik preventive maupun represif yang berintikan keadilan di bidang pidana. d. e. c. Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi. pemberian pertimbangan hukum kepada lembaga negara. di bidang ketertiban dan ketentraman umum. 194 .b. b. pemberian bantuan. baik di dalam maupun dengan instansi terkait atas pelaksanaan tugas dan fungsinya berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. penempatan seorang tersangka atau terdakwa di rumah sakit atau tempat perawatan jiwa atau tempat lain yang layak berdasarkan penetapan Hakim karena tidaka mampu berdiri sendiri atau disebabkan hal-hal yang dapat membahayakan orang lain.

g. 195 . h. mengkoordinasikan penanganan perkara pidana tertentu dengan instansi terkait meliputi penyelidikan dan penyidikan serta melaksanakan tugas-tugas yustisial. melakukan tindakan hukum di bidang perdata dan tata usaha Negara. BUMD di dalam dan di luar pengadilan sebagai usaha menyelamatkan kekayaan Negara. mengendalikan pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Tinggi. wewenang dan fungsi Kejaksaan. i. melakukan pencegahan dan pelarangan terhadap orang yang terlibat dalam suatu perkara pidana untuk masuk ke dalam atau ke luar meninggalkan wilayah kekuasaan Negara Republik Indonesia. mewakili lembaga negara. memimpin dan mengendalikan Kejaksaan Tinggi dalam melaksanakan kebijaksanaan tugas. b. memberikan perijinan sesuai dengan bidang tugasnya dan melaksanakan tugastugas lain. g. e. Asisten Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. pemeriksaan tambahan. melaksanakan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung serta membina aparatur Kejaksaan di daerah hukum Kejaksaan Tinggi agar berdaya guna dan berhasil guna. penuntutan. melakukan penyelidikan. c. penyalahgunaan dan penodaan agama serta pengawasan aliran kepercayaan yang dapat membahayakan ketertiban masyarakat dan Negara . BUMD dan organisasi lain di daerah hukumnya untuk memecahkan masalah yang timbul terutama yang menyangkut tanggung jawabnya . Koordinator. d. eksekusi dan tindakan hukum lain. Bagian Keempat Kepala Kejaksaan Tinggi dan Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi Pasal 495 Kepala Kejaksaan Tinggi mempunyai tugas : a. membina dan melakukan kerjasama dengan lembaga negara. prapenuntutan. penyidikan. mengendalikan kebijakan pelaksanaan penegakan hukum dan keadilan baik preventif maupun represif dan tindakan hukum lain. peredaran barang cetakan yang dapat mengganggu ketertiban umum. instansi pemerintah. instansi pemerintah BUMN. h. Bagian Tata Usaha. Asisten Bidang Pengawasan. f. i. j. BUMN.

pengelolaan atas milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. keuangan. pegawai. perlengkapan. pembinaan dan pengamanan teknis. organisasi dan tatalaksana. c. integrasi dan sinkronisasi serta pembinaan kerjasama seluruh satuan kerja di bidang administrasi. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang pembinaan berupa bimbingan. Asisten Bidang Pembinaan menyelenggarakan fungsi : a. b. mewakili Kepala Kejaksaan Tinggi dalam hal Kepala Kejaksaan Tinggi berhalangan. d. 196 . membantu Kepala Kejaksaan Tinggi dalam membina dan mengembangkan organisasi dan administrasi sehari-hari serta tugas-tugas teknis operasional lainnya agar lebih berdaya guna dan berhasil guna. memberikan dukungan pelayanan teknis dan adminstrasi bagi seluruh satuan kerja di lingkungan Kejaksaan tinggi bersangkutan dalam rangka memperlancar pelaksanaan tugas. koordinasi. memberikan saran pertimbangan kepada Kepala Kejaksaan Tinggi dan melaksanakan tugas-tugas lain sesuai petunjuk Kepala Kejaksaan Tinggi. Pasal 498 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana di maksud dalam Pasal 497. pengelolaan perencanaan dan pelaksanaan pembangunan prasarana dan sarana.Pasal 496 Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi mempunyai tugas : a. b. evaluasi. pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi. Bagian Kelima Asisten Bidang Pembinaan Pasal 497 Asisten Bidang Pembinaan mempunyai tugas melaksanakan pembinaan atas manajemen. Kepala Bagian Tata Usaha dan Kejaksaan Negeri di daerah hukumnya. e. bertanggungjawab terhadap pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Tinggi. membantu Kepala Kejaksaan Tinggi dalam mengkoordinasikan pelaksanaan tugas para Asisten Bidang. supervisi dan eksaminasi penanganan perkara. f. melakukan pemantauan.

organisasi tatalaksana. d. f. Pasal 500 Subbagian Kepegawaian mempunyai tugas melakukan pembinaan dan urusan kepegawaian di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. melaksanakan pembinaan manajemen terhadap pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Tinggi. penilaian serta pengendalian pelaksanaannya. c. pemantauan. urusan ketatausahaan dan pengelolaan keuangan. Subbagian Kepegawaian menyelenggarakan fungsi : a. dan milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. pembinaan manajemen. kepegawaian. dan d. b. jabatan fungsional Jaksa. d. analisis jabatan. ketrampilan dan integritas kepribadian aparat Kejaksaan. pelaksanaan urusan pembinaan kerohanian dan kesejahteraan pegawai. penyiapan bahan dan pelaksanaan urusan mutasi pegawai. Pasal 499 Asisten Bidang Pembinaan terdiri atas : a. 197 . b. f. penyiapan rencana dan koordinasi perumusan kebijaksanaan dalam penyusunan rencana dan program pembangunan prasarana dan sarana. Subbagian Data Statistik Kriminal dan Teknologi Informasi (Daskrimti) dan Perpustakaan.c. penyiapan bahan penyusunan petunjuk pelaksanaan rencana dan program kerja. penyiapan bahan dan pelaksanaan tata naskah kepegawaian organissasi dan analisis jabatan. penyiapan bahan dan pelaksanaan pengembangan pegawai. Pasal 501 Dalam melakukan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 500. pembinaan dan peningkatan kemampuan. c. e. Subbagian Kepegawaian. Subbagian Umum. Subbagian Keuangan. e. perlengkapan perpustakaan. pelaksanaan urusan jabatan fungsional Jaksa yang menjadi tanggung jawabnya.

penyiapan bahan usulan pengangkatan. 198 . Pasal 504 Subbagian Keuangan mempunyai tugas melakukan pengelolaan dan pengurusan keuangan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. c. Subbagian Keuangan menyelenggarakan fungsi : a. b. pembukuan dan verifikasi anggaran. penyiapan bahan dan penyusunan rencana anggaran rutin dan anggaran pembangunan. b. pengusulan pegawai untuk mengikuti pendidikan dan pelatihan. pelaksanaan ujian penerimaan calon pegawai. pemensiunan dan pemberhentian pegawai. e. d. Pasal 503 (1) Urusan Mutasi Pegawai mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan usulan pengangkatan. penyiapan bahan penyusunan sumbangan perhitungan anggaran keuangan. Pasal 505 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 504.g. serta pengurusan tata naskah pegawai dan organisasi. penelitian dan penilaian. Urusan Pengembangan Pegawai. kepangkatan. kenaikan pangkat. pengelolaan pembendaharaan. ujian dinas. Urusan Mutasi Pegawai. Pasal 502 Subbagian Kepegawaian terdiri atas : a. dan c. pemberhentian dan pemensiunan pegawai. penempatan. ujian prajabatan. terhadap pelaksanaan anggaran rutin dan anggaran pembangunan. (3) Urusan Kesejahteraan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan pembinaan kerohanian dan kesejahteraan pegawai. Urusan Kesejahteraan. (2) Urusan Pengembangan Pegawai mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan.

Pasal 507 (1) Urusan Anggaran Perjalanan dan Perbendaharaan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja. Urusan Akutansi dan Pelaporan. Pasal 508 Subbagian Umum mempunyai tugas melakukan urusan kerumahtanggan dan perlengkapan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. verifikasi serta penyusunan perhitungan anggaran. Pasal 510 Subbagian Umum terdiri atas : a. (3) Urusan Pendapatan Negara dan Barang Rampasan mempunyai tugas melakukan pengelolaan barang rampasan. pelaksanaan urusan pengangkatan pegawai dan perjalanan dinas. Urusan Pendapatan Negara dan Barang Rampasan. urusan perbendaharaan dan bahan pengajuan usul penunjukan bendaharawan. Pasal 509 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 508. pembukuan. Urusan Kearsipan. (2) Urusan Akutansi dan Pelaporan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan. c. b. pengelolaan kearsipan. b. Urusan Anggaran. pelaksanaan urusan perlengkapan. pelaksanaan urusan kerumahtanggaan . Urusan Perlengkapan. Urusan Rumah Tangga. Perjalanan dan Perbendaharaan. dan c.Pasal 506 Subbagian Keuangan terdiri atas : a. 199 . b. Subbagian Umum menyelenggarakan fungsi : a. d. c.

Melakukan urusan pengelolaan data statistik kriminal dan penerapan dan pengembangan tehnologi informasi di lingkungan Kejaksaan Tinggi : 200 . dan b. penyajian serta pengusulan penghapusan arsip. pendistribusian. Pasal 514 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 513. pengaturan. (3) Urusan Kearsipan mempunyai tugas melakukan penataan arsip. penyimpanan. Pasal 513 Subbagian Data Statistik Kriminal dan Teknologi Informasi dan Perpustakaan terdiri atas : a. b. Pelaksanaan Kepustakaan. Subbagian Data Informasi dan Perpustakaan mempunyai tugas : a. (2) Urusan Perlengkapan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan untuk pengadaan.Pasal 511 (1) Urusan Rumah Tangga mempunyai tugas melakukan pengurusan. inventarisasi dan administrasi Pasal 512 Subbagian Data Statistik Kriminal dan Teknologi Informasi dan Perpustakaan mempunyai tugas melakukan urusan Daskrimti. Pelaksanaan Urusan Dokumentasi Hukum. Urusan Daskrimti dan Kepustakaan. pemeliharaan prasarana dan sarana kebersihan lingkungan serta perjalanan dinas. penyimpanan. kepustakaan dan dokumentasi hukum. Urusan Dokumentasi Hukum. Urusan Data Statistik Kriminal dan Teknologi Informasi dan Pasal 515 (1) Urusan Data Statistik Kriminal dan Teknologi Informasi dan kepustakaan mempunyai tugas : a. perlengkapan.

perangkat keras dan jaringan komunikasi data di lingkungan Kejaksaan Tinggi. b. pertahanan dan keamanan.koordinasi dan kerjasama baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan Tinggi dalam rangka pengelolaan basis data. pengolahan. . penyimpanan dan Penyebarluasan dokumentasi hukum.Pemantauan dan evaluasi serta pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan pengelolaan basis data. ekonomi. . perangkat keras dan sistem jaringan komunikasi data di Kejaksaan Tinggi. politik. serta pelayanan jasa perpustakaan. perangkat lunak. (2) Asisten Bidang Intelijen dipimpin oleh seorang Asisten Intelijen yang bertanggung 201 . analisis. Melakukan kegiatan intelijen penyelidikan. Memberikan dukungan intelijen Kejaksaan bagi keberhasilan tugas dan kewenangan Kejaksaan. pemanfaatan dan pemeliharaan serta pengamanan perangkat lunak. . (2) Urusan Dokumentasi Hukum mempunyai tugas melakukan pengumpulan. .pengolahan dan analisis data dengan memanfaatkan basis data dalam rangka penyajian statistik kriminal Kejaksaan Tinggi.. analisis data dan statistik kriminal serta penerapan teknologi informasi.pengumpulan data dalam rangka pembentukan dan pengembangan serta pengelolaan basis data untuk mendukung tugas pokok dan fungsi Kejaksaan yang berbasis pada Sistem Informasi Manajemen Kejaksaan Republik Indonesia (SIMKARI). melaksanakan cegah tangkal terhadap orang-orang tertentu dan/atau turut menyelenggarakan ketertiban dan ketentraman umum dan penanggulangan tindak pidana serta perdata dan tata usaha negara di daerah hukumnya. sarana. keuangan. melakukan pengadaan bahan pustaka. perlengkapan perpustakaan dan pengadminis trasian nya. b. sosial budaya. melakukan kerjasama dan koordinasi serta pemantapan kesadaran hukum masyarakat di daerah hukumnya. pengamanan dan penggalangan untuk melakukan pencegahan tindak pidana guna mendukung penegakan hukum baik preventif maupun represif di bidang ideologi.melaksanakan kegiatan perencanaan. pengadaan. Bagian Keenam Asisten Bidang Intelijen Pasal 516 (1) Asisten Bidang Intelijen adalah unsur pembantu pimpinan mempunyai tugas dan wewenang : a.

g. persatuan dan kesatuan bangsa. pengobatan pertabiban secara kebatinan. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai cegah tangkal. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pencegahan dan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. ideologi. perdukunan. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif dalam rangka 202 . b. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. mistik-mistik budaya. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai upaya penyelamatan. barang cetakan. akupuntur. perencanaan. d. melakukan koordinasi. Asisten Bidang Intelijen menyelenggarakan fungsi : a. f. perencanaan. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. perencanaan. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. sosial. budaya dan pertahanan dan keamanan. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. kinerja tindak pidana umum. Pasal 517 Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 516.jawab langsung kepada Kepala Kejaksaan Tinggi. pelanggaran hak asasi manusia. peramalan paranormal. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. c. serta pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan. perumusan kebijakan teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa pemberian bimbingan dan pembinaan dalam bidang tugasnya. mistik-mistik keagamaan. kepercayaan-kepercayaan budaya. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. e. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. penyelenggara negara. pengawasan media massa. perencanaan dan penyusunan kebijakan di bidang intelijen dengan didasarkan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan dengan bidang terkait. shin-she. orang asing. pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. politik.

b. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. hubungan media massa. kinerja tindak pidana umum serta tugas lain sesuai petunjuk Asisten Intelijen. Seksi Penyelamatan Keuangan Negara dan Penanggulangan Tindak Pidana. lembaga pemerintah dan non pemerintah. d. selanjutnya disebut Seksi I. meliputi sumber daya manusia. pemberian saran pertimbangan kepada Kepala Kejaksaan Tinggi dan pelaksanaan tugas lain sesuai dengan petunjuk Kepala Kejaksaan Tinggi.menyelenggarakan persandian. i. Sosial Budaya dan Sumber Daya Organisasi. lembaga negara. perencanaan. Kelompok Jabatan Fungsional. selanjutnya disebut Seksi III. Seksi Sandi dan Produksi Intelijen. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. Seksi Penerangan Hukum. instansi dan organisasi lain terutama pengkoordinasian dengan aparat intelijen lainnya di tingkat provinsi. Seksi Politik. data dan informasi/dokumen melalui kegiatan/operasi intelijen dengan memperhatikan prinsip koordinasi. Pasal 518 Asisten Bidang Intelijen terdiri atas : a. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. c. lembaga pemerintahan non kementerian. selanjutnya disebut Seksi II. pembinaan dan pelaksanaan kerjasama dengan kementerian. hubungan kerjasama antar lembaga negara. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. material/aset. 203 . h. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan kegiatan Kejaksaan. administrasi dan produksi intelijen. k. e. j. Pasal 519 Seksi I mempunyai tugas melaksanakan sebagian tugas pokok dan fungsi Jaksa Agung Muda Bidang Intelijen dalam rangka penyelamatan. pengamanan teknis dan non teknis di lingkungan unit kerja Asisten bidang Intelijen terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja bidang intelijen dan unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Tinggi.

pengobatan pertabiban secara kebatinan. kinerja tindak pidana umum. penelitian. Pasal 521 Seksi II mempunyai tugas melakukan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan. perumusan rencana dan program kinerja serta laporan pelaksanaannya. tantangan. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. perdukunan. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan bagi pimpinan. Cabang Kejaksaan Negeri dan instansi lain di tingkat provinsi untuk diteliti. penyiapan perumusan kebijakan dan pemberian bimbingan serta pembinaan teknis intelijen berkaitan dengan penyelamatan. ancaman dan gangguan berkaitan dengan penyelamatan. g. insidentil dan pembuatan perkiraan keadaan mengenai penyelamatan. lembaga pemerintah non kementerian. pengumpulan. e. instansi dan organisasi lain terutama dengan aparat intelijen lainya di tingkat provinsi. Seksi I menyelenggarakan fungsi : a. kepercayaan-kepercayaan budaya. penerapan dan pelaksanaan prinsip koordinasi kerja dengan bidang teknis terkait di lingkungan Kejaksaan Tinggi. kinerja tindak pidana umum. peramalan paranormal. penyusunan laporan uraian situasi intelijen berkala. pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan agar lebih berdaya guna dan berhasil guna. barang cetakan. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. lembaga negara. orang asing. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana dan program kinerja. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. c. mistik-mistik budaya. diolah. d. pengamanan dan penggalangan yang berkaitan dengan cegah tangkal. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan mengenai penyelamatan.Pasal 520 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 519. kinerja tindak pidana umum yang berasal dari Kejaksaan Negeri. pelaksanaan kerjasama dengan kementerian. pengawasan media massa. f. mistik-mistik keagamaan. pemulihan keuangan negara dan perekonomian negara. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif guna menanggulangi hambatan. h. perencanaan dan pelaksanaan teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. 204 . kinerja tindak pidana umum. b.

pertahanan dan keamanan. ancaman dan gangguan berkaitan dengan cegah tangkal. ideologi. perencanaan dan pelaksanaan teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan operasi intelijen 205 . politik. ideologi. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama.akupuntur. orang asing. peramalan paranormal. perdukunan. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. pengawasan media massa. kepercayaan-kepercayaan budaya. Pasal 522 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 521. budaya. budaya. pertahanan dan keamanan. sosial. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan serta pelaksanaan tugas lain sesuai petunjuk Asisten Intelijen. sosial. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. Seksi II menyelenggarakan fungsi : a. pertahanan dan keamanan. b. pengawasan media massa. perumusan rencana dan program kinerja serta laporan pelaksanaannya. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif guna menanggulangi hambatan. kepercayaankepercayaan budaya. barang cetakan. pelanggaran hak asasi manusia. mistik-mistik keagamaan. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliranaliran keagamaan. mistik-mistik keagamaan. politik. shin-she. tantangan. penyiapan perumusan kebijakan dan pemberian bimbingan dan pembinaan teknis intelijen di bidang cegah tangkal. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. politik. orang asing. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. pengobatan pertabiban secara kebatinan. ideologi. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. shin-she. budaya. sosial. peramalan paranormal. mistik-mistik budaya. akupuntur. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan. mistik-mistik budaya. pengobatan pertabiban secara kebatinan. perdukunan. persatuan dan kesatuan bangsa. shinshe. akupuntur. pelanggaran hak asasi manusia. persatuan dan kesatuan bangsa. persatuan dan kesatuan bangsa. barang cetakan. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. c. pelanggaran hak asasi manusia. d. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan.

barang cetakan. perdukunan. f. shin-she. persatuan dan kesatuan bangsa. lembaga pemerintah non kementerian. pengawasan media massa. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliranaliran keagamaan. h. mistik-mistik keagamaan. mistik-mistik keagamaan. diolah. perdukunan. Pasal 523 Seksi III mempunyai tugas melakukan kegiatan dan operasi intelijen berupa penyelidikan. pengumpulan. instansi dan organisasi lain terutama dengan aparat intelijen lainnya di tingkat provinsi. politik. i. akupuntur. orang asing. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. pengobatan pertabiban secara kebatinan. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya.Kejaksaan agar lebih berdaya guna dan berhasil guna. barang cetakan. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. lembaga negara. mistikmistik budaya. pengobatan pertabiban secara kebatinan. penyusunan laporan intelijen berkala. orang asing. sosial. budaya. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan yang berasal dari Kejaksaan Tinggi. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana kinerja. insidentil dan pembuatan perkiraan keadaan berkaitan dengan cegah tangkal. mistik-mistik budaya. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan. ideologi. peramalan paranormal. pertahanan dan keamanan. shin-she. ideologi. akupuntur. persatuan dan kesatuan bangsa. pengawasan media massa. Kejaksaan Negeri. pertahanan dan keamanan. g. pelanggaran hak asasi manusia. pelaksanaan kerjasama dengan kementerian. pelanggaran hak asasi manusia. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. budaya. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan. e. penerapan dan pelaksanaan prinsip koordinasi kerja dengan bidang teknis terkait di lingkungan Kejaksaan Tinggi. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. Cabang Kejaksaan Negeri dan instansi lain di tingkat provinsi untuk diteliti. kepercayaan-kepercayaan budaya. politik. peramalan paranormal. pengamanan dan penggalangan dalam rangka menyelenggarakan 206 . penelitian. kepercayaan-kepercayaan budaya. sosial. pemberian bimbingan. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan berkaitan dengan cegah tangkal. pencegahan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama.

kontra penginderaan. pengamanan data dan informasi. kontra penginderaan. sistem persandian. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. tantangan. administrasi intelijen dan penyediaan produksi intelijen. kontra penginderaan. pengelolaan operasional Bank Data Intelijen. d. pelaksanaan kerjasama dengan lembaga negara. pengolahan dan analisa data. perencanaan. pembinaan sumber daya teknologi intelijen. penerapan dan pelaksanaan prinsip koordinasi kerja dengan bidang teknis terkait di lingkungan Kejaksaan Tinggi. pembinaan sumber daya teknologi intelijen. dan pembuatan perkiraan keadaan berkaitan dengan penyelenggaraan telekomunikasi. c. administrasi intelijen dan penyediaan produksi intelijen di tingkat Kejaksaan Tinggi. g. pemantauan dan penginderaan. administrasi intelijen dan penyediaan produksi intelijen. pemantauan dan penginderaan. pengamanan data dan informasi. Seksi III menyelenggarakan fungsi : a. penyusunan laporan berkala dan insidentil. pengamanan data dan informasi. kontra penginderaan. sistem persandian. pengolahan dan analisa data. administrasi intelijen dan penyediaan produksi intelijen. e. pengamanan data dan informasi. pengelolaan operasional Bank Data Intelijen. sistem persandian. b. pembinaan sumber daya teknologi intelijen. ancaman dan gangguan dalam rangka penyelenggaraan telekomunikasi. pengolahan dan analisa data. penyiapan perumusan kebijakan. pemantauan dan penginderaan. pengelolaan operasional Bank Data Intelijen. pembinaan sumber daya teknologi intelijen.persandian yang meliputi penyelenggaraan telekomunikasi. f. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lain terutama dengan aparat intelijen lainnya di tingkat provinsi. 207 . pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif guna menanggulangi hambatan. perumusan rencana dan program kinerja serta laporan pelaksanaannya. Pasal 524 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 523. pengelolaan operasional Bank Data Intelijen. sistem persandian. pemantauan dan penginderaan. pemberian bimbingan serta pembinaan teknis intelijen dalam rangka penyelenggaraan telekomunikasi. pengolahan dan analisa data. pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan operasi intelijen Kejaksaan agar lebih berdaya guna dan berhasil guna.

peningkatan kesadaran hukum masyarakat. Kejaksaan Negeri.h. perencanaan dan pelaksanaan teknis penerangan dan penyuluhan hukum. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan di daerah hukumnya. lembaga pemerintah dan non pemerintah di tingkat provinsi. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. diolah. Pasal 526 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 525. hubungan media massa. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. pengamanan data dan informasi. hubungan media massa. pengolahan dan analisa data. pemantauan dan penginderaan. kontra penginderaan. Cabang Kejaksaan Negeri serta instansi lain di tingkat provinsi untuk diteliti. pemberian bimbingan. perumusan rencana dan program kinerja serta laporan pelaksanaannya. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. administrasi intelijen dan penyediaan produksi intelijen yang berasal dari Kejaksaan Tinggi. hubungan kerjasama antar lembaga negara. ditelaah dan disertai dengan pendapat untuk bahan pertimbangan pimpinan. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan di daerah hukumnya. pembinaan sumber daya teknologi intelijen. i. hubungan media massa. hubungan 208 . sistem persandian. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. Seksi Penerangan Hukum menyelenggarakan fungsi: a. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana kinerja mengenai penyelenggaraan telekomunikasi. pengelolaan operasional Bank Data Intelijen. hubungan kerjasama antar lembaga negara. penyiapan penyiapan perumusan kebijakan dan pemberian bimbingan serta pembinaan teknis penerangan dan penyuluhan hukum. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. pembinaan dan pengendalian terhadap pejabat fungsional dan staf di lingkungan kerjanya. lembaga pemerintah dan non pemerintah di tingkat provinsi. b. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. c. Pasal 525 Seksi Penerangan Hukum mempunyai tugas melakukan kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung mendukung keberhasilan tugas.

hubungan kerjasama antar lembaga negara. lembaga pemerintah dan non pemerintah di tingkat provinsi. pengendalian dan penilaian terhadap pelaksanaan kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. d. hubungan kerjasama antar lembaga negara. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. hubungan media massa. pengumpulan. Fungsional Agen. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan di daerah hukumnya. Fungsional Jaksa. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. 209 . Fungsional Sandiman. c. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan di daerah hukumnya. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. (2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung mendukung keberhasilan tugas. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. lembaga pemerintah dan non pemerintah di tingkat provinsi. penelitian. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. pengolahan dan penelaahan serta pengadministrasian laporan mengenai kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. Fungsional Lainnya. lembaga pemerintah dan non pemerintah di tingkat provinsi.kerjasama antar lembaga negara. f. b. Pasal 527 (1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Asisten Bidang Intelijen terdiri atas : a. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat.dan d. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan program kegiatan di daerah hukumnya. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. hubungan media massa. penerapan dan pelaksanaan prinsip koordinasi kerja dengan bidang teknis terkait di lingkungan Kejaksaan Tinggi. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. penyiapan bahan evaluasi dan laporan pelaksanaan rencana kinerja. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. e.

pengamanan dan penggalangan serta analisis produk intelijen untuk memperoleh komponen-komponen strategis sebagai bahan kebijakan pimpinan serta mengamankan. (2) Jabatan Fungsional Sandiman adalah unsur pelaksana yang mempunyai tugas melakukan kegiatan dan operasi penyelidikan. wewenang dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan dan / atau operasi intelijen. analisis produk intelijen untuk memperoleh komponen-komponen strategis sebagai bahan kebijakan pimpinan serta mengamankan.(4) Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. mensukseskan dan melaksanakan tugas lain sesuai petunjuk pimpinan. Pasal 529 (1) Jabatan Fungsional Agen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 527 ayat (1) huruf b terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas. wewenang dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan dan / atau operasi intelijen. Pasal 530 (1) Jabatan Fungsional Sandiman sebagaimana dimaksud dalam Pasal 527 ayat (1) huruf c terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas. pengamanan dan penggalangan melalui sarana intelijen komunikasi. (3) Jabatan Fungsional Agen sebagaimana tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh Kepala Seksi. mensukseskan dan melaksanakan tugas lain sesuai petunjuk 210 . (2) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga Fungsional Jaksa senior yang ditunjuk Asisten Bidang Intelijen. tanggung jawab. tanggung jawab. (2) Jabatan Fungsional Agen adalah unsur pelaksana lapangan yang mempunyai tugas melakukan penyelidikan. Pasal 528 (1) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 527 ayat (1) huruf a terdiri dari sejumlah tenaga Fungsional Jaksa yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

pembinaan dan pengamanan teknis. pemeriksaan tambahan. penuntutan. pemeriksaan tambahan. Fungsional Pranata Humas dan jabatan fungsional lainnya yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pasal 531 Jabatan Fungsional Lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 527 ayat (1) huruf d terdiri dari sejumlah tenaga fungsional selain dari Fungsional Jaksa. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lainnya dalam perkara tindak pidana umum. penuntutan dalam perkara tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. Pasal 533 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 532. penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis kegiatan yustisial pidana umum di bidang tindak pidana umum berupa pemberian bimbingan. b. (2) Asisten Bidang Tindak Pidana Umum dipimpin oleh Asisten Tindak Pidana Umum. tindak pidana terhadap orang dan harta 211 . pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. penetapan hakim dan putusan pengadilan. Fungsional Agen maupun Fungsional Sandiman. Asisten Bidang Tindak Pidana Umum menyelenggarakan fungsi : a. (3) Jabatan Fungsional Sandiman sebagaimana tersebut pada ayat (1) berada di bawah koordinasi Seksi III. perencanaan. pidana pengawasan. pelaksanaan dan pengendalian kegiatan prapenuntutan.pimpinan. prapenuntutan. antara lain fungsional Pranata Komputer. Bagian Ketujuh Asisten Bidang Tindak Pidana Umum Pasal 532 (1) Asisten Bidang Tindak Pidana Umum mempunyai tugas melaksanakan pengendalian.

f. penuntutan. eksekusi. e. Seksi Tindak Pidana Umum Lainnya. pembinaan dan peningkatan kemampuan. konsepsi tentang pendapat dan pertimbangan hukum Jaksa Agung mengenai perkara tindak pidana umum dan masalah hukum lainnya dalam kebijaksanaan penegakan hukum. b. Pasal 535 Seksi Tindak Pidana terhadap Orang dan Harta Benda melaksanakan fungsi Asisten Bidang Tindak Pidana Umum atas tindak pidana terhadap orang dan harta benda mulai dari tahap prapenuntutan. c.benda serta tindak pidana umum yang diatur diluar kitab undang-undang hukum pidana. Pasal 534 Asisten Bidang Tindak Pidana Umum terdiri atas : a. c. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. eksaminasi dan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijakan Asisten Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. d. g. d. Pasal 536 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 535. Kelompok Jabatan Fungsional. upaya hukum. Seksi Tindak Pidana Keamanan Negara dan Ketertiban Umum. pengamanan teknis atas pelaksanaan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang tindak pidana umum. pidana pengawasan. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam perkara tindak pidana umum serta pengadmintrasiannya. Seksi Tindak Pidana Terhadap Orang dan Harta Benda menyelenggarakan fungsi: 212 . keterampilan dan integritas kepribadian aparat tindak pidana umum daerah hukum kejaksaan tinggi yang bersangkutan. Seksi Tindak Pidana Orang dan Harta Benda. pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan instansi serta pemberi bimbingan dan petunjuk teknis dalam penanganan perkara tindak pidana umum kepada penyidik. penyiapan saran. pengendalian dan pelaksanaan penetapan hakim serta putusan pengadilan.

b. pembinaan dan pengamanan teknis. penuntutan. pengumpulan data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan. bimbingan dan petunjuk teknis terhadap lembaga penegak hukum dan lembaga lain yang terkait dalam penanganan perkara tindak pidana terhadap orang dan harta benda. penuntutan. 213 . koordinasi dan pelaksanaan prapenuntutan. upaya hukum. eksaminasi dan tindakan hukum lain. c. koordinasi dan pelaksanaan prapenuntutan. pengendalian. kerja sama. eksaminiasi dan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijakan Asisten Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. pengendalian. eksekusi. eksekusi. penuntutan. penuntutan. eksaminasi dan tindakan hukum lain. penuntutan. pendapat. eksekusi dan eksaminasi dari kejaksaan di daerah hukum Kejaksaan Tinggi. upaya hukum eksekusi dan eksaminasi kepada Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. penuntutan. upaya hukum. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif prapenuntutan. eksekusi dan eksaminasi berupa pemberian bimbingan. upaya hukum. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. upaya hukum eksekusi dan eksaminasi berupa pemberian bimbingan. konsep. Pasal 538 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 537. Seksi Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum menyelenggarakan fungsi : a. f. Pasal 537 Seksi Tindak Pidana Terhadap Keamanan Negara dan Ketertiban Umum mempunyai tugas melaksanakan tugas dan fungsi Asisten Bidang Tindak Pidana Umum atas tindak pidana tehadap keamanan negara dan ketertiban umum mulai dari tahap prapenuntutan. eksekusi. menyiapkan saran. b. penuntutan. dan pertimbangan hukum yang berhubungan dengan pelaksanaan prapenuntutan. penuntutan.a. sinkronisasi. upaya hukum. eksekusi dan eksaminasi dari kejaksaan di daerah hukum Kejaksaan Tinggi. koordinasi. upaya hukum. d. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif prapenuntutan. masukan. c. pengumpulan data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan. pembinaan dan pengamanan teknis. e.

pendapat. dan pertimbangan hukum yang berhubungan dengan pelaksanaan prapenuntutan. penuntutan. f. eksekusi dan eksaminasi dari kejaksaan di daerah hukum Kejaksaan Tinggi. menyiapkan saran. masukan. bimbingan dan petunjuk teknis terhadap lembaga penegak hukum dan lembaga lain yang terkait dalam penanganan perkara tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. b. upaya hukum. dan pertimbangan hukum yang berhubungan dengan pelaksanaan prapenuntutan. koordinasi. Pasal 539 Seksi Tindak Pidana Umum Lainnya mempunyai tugas melaksanakan tugas dan fungsi Asisten Bidang Tindak Pidana Umum atas tindak pidana umum lainnya mulai dari tahap prapenuntutan. f. pendapat. kerja sama. konsep. penyiapan perumusan kebijakan teknis dan administratif prapenuntutan. sinkronisasi. sinkronisasi. e. pengumpulan data dan laporan pelaksanaan prapenuntutan. penuntutan.d. upaya hukum. Pasal 540 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 539. penuntutan. upaya hukum. eksekusi dan eksaminasi kepada Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. eksekusi. upaya hukum eksekusi dan eksaminasi kepada Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. koordinasi. koordinasi dan pelaksanaan prapenuntutan. pengendalian. masukan. bimbingan dan petunjuk teknis terhadap lembaga penegak hukum dan lembaga lain yang terkait dalam penanganan perkara tindak pidana umum lain. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. kerja sama. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. pembinaan dan pengamanan teknis. penuntutan. eksaminiasi dan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijakan Asisten Bidang Tindak Pidana Umum dengan memperhatikan perkembangan hukum dan rasa keadilan masyarakat. eksekusi. c. penuntutan. e. menyiapkan saran. d. Seksi Tindak Pidana Umum Lainnya menyelenggarakan fungsi: a. eksaminasi dan tindakan hukum lain. konsep. Kelompok Jabatan Fungsional 214 . penuntutan. upaya hukum eksekusi dan eksaminasi berupa pemberian bimbingan.

Pasal 541 (1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Asisten Bidang Tindak Pidana Umum terdiri dari : a. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. (2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. (4) Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan.dan b. Fungsional Jaksa. yang pembentukannya berdasarkan kebijakan Kepala Kejaksaan Tinggi. Pasal 543 Jabatan Fungsional Lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 541 ayat (1) huruf b terdiri dari sejumlah tenaga fungsional selain dari Fungsional Jaksa. (3) Kelompok jabatan fungsional dipimpin oleh jaksa koordinator yang memiliki kompetensi tertentu di bidang tindak pidana umum yang ditunjuk Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. (4) Kelompok Jabatan Fungsional Jaksa dapat ditugaskan pada Satuan Khusus Penanganan Perkara Tindak Pidana Umum. Bagian Kedelapan Asisten Bidang Tindak Pidana Khusus 215 . Pasal 542 (1) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 541 ayat (1) huruf a terdiri dari sejumlah tenaga Fungsional Jaksa yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan. (5) Jumlah Kelompok Jabatan fungsional ditentukan berdasarkan kebutuhan. (2) Kelompok jabatan fungsional terdiri dari sejumlah jaksa fungsional yang bertugas menangani perkara dan tugas lain berdasarkan kebijakan Asisten Bidang Tindak Pidana Umum. Fungsional Lainnya.

dan c. penyidikan. eksekusi dan eksaminasi terhadap tindak pidana khusus. pelaksanaan penetapan hakim. penuntutan. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan pidana bersyarat. c. Perumusan kebijaksanaan teknis dan adminstratif untuk kepentingan pemberian bimbingan dan pengendalian kepada eselon bawahan dalam penyelenggaraan penanganan perkara tindak pidana khusus serta penyusunan statistik kriminal dan analisis kriminalitas. pemeriksaan tambahan. Seksi Penyidikan. putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. e. Pasal 546 Asisten Tindak Pidana Khusus terdiri atas : a. b. Pengamanan teknis atas penanganan perkara sesuai dengan kebijaksanaan dan pengarahan yang digariskan oleh Jaksa Agung. Pasal 545 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 544. Asisten Tindak Pidana Khusus menyelenggarakan fungsi : a. penelitian dan pengolahan serta penyiapan laporan. putusan lepas bersyarat dan putusan pidana pengawasan. Penghimpunan data laporan dari Kejaksaan Negeri . Seksi Eksekusi dan Eksaminasi. Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus atau Kepala Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. pengadministrasian. pra penuntutan. Penyiapan konsepsi bahan pertimbangan rencana pendapat dan saran untuk kepentingan penyusunan kebijaksanaan pimpinan mengenai pelaksanaan tugas Kejaksaan dalam melaksanakan penanganan perkara tindak pidana khusus. b. Seksi Penuntutan. d. upaya hukum. Perencanaan dan pelaksanaan kegiatan penyidikan penuntutan.Pasal 544 Asisten Tindak Pidana Khusus mempunyai tugas melakukan kegiatan penyelidikan. Pasal 547 216 . eksaminasi serta tindakan hukum lainnya dalam perkara tindak pidana khusus. pengadminstrasian dan pendokumentasian serta penyusunan statistik kriminil dan analisis kriminalitas yang bertalian dengan tindak pidana khusus.

Pasal 550 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 549. barang bukti/sitaan dari penyidik untuk selanjutnya meneliti dan menentukan apakah 217 .Seksi Penyidikan mempunyai tugas melakukan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana khusus serta penyiapan bahan. telaahan dan pemberian bimbingan teknis terhadap penyelidikan dan penyidikan tindak pidana khusus yang dilakukan oleh Kejaksaan Negeri dalam daerah hukumnya. penyelidikan dan penyidikan melakukan permintaan atas perkara tindak pidana khusus dengan keterangan. Seksi Penuntutan menyelenggarakan fungsi: a. pemanggilan. Seksi Penyidikan menyelenggarakan fungsi: a. penerimaan hasil penyidikan. e. penahanan. pengolahan. pencarian. c. b. Pasal 549 Seksi Penuntutan mempunyai tugas melakukan penuntutan dan upaya hukum biasa terhadap penanganan perkara tindak pidana khusus dan pengadministrasian serta pendokumentasiannya. penyusunan. d. Pasal 548 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 547. penelaahan atas laporan dari Kejaksaan daerah mengenai kegiatan tersebut pada huruf a sampai d Pasal ini. penerimaan. tanggung jawab tersangka. penyitaan dan lain-lain tindakan yang diperlukan untuk mengungkapkan perkara. melakukan pra penuntutan. penyampaian pendapat. laporan dan data tindak pidana khusus . dan penganalisaan informasi. pemeriksaan. pertimbangan dan saran kepada pimpinan mengenai penyelidikan dan penyidikan tindak pidana khusus yang dilakukan Kejaksaan Tinggi dan Kejaksaan Negeri di daerah hukumnya. pengolahan dan penganalisaan hasil penyelidikan dan penyidikan menjadi berkas perkara.

penyampaian kegiatan yang berhubungan dengan pelaksanaan eksekusi baik mengenai pemidanaan. Pasal 551 Seksi Eksekusi dan Eksaminasi mempunyai tugas melakukan segala kegiatan yang berhubungan dengan eksekusi dan eksaminasi perkara tindak pidana khusus. Seksi Eksekusi dan Eksaminasi menyelenggarakan fungsi: a. Bagian Kesembilan Asisten Bidang Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara Pasal 553 218 . pengendalian penuntutan. penghentian penuntutan. pengadministrasian dan pendokumentasiannya. c. d. dan upaya hukum biasa (banding dan kasasi). e. melaksanakan kegiatan eksaminasi perkara tindak pidana khusus. b. saran serta pendapat yang berhubungan dengan penuntutan. penghentian penuntutan dan upaya hukum biasa (banding dan kasasi) sebagai bahan kebijaksanaan tindakan penuntutan. pengolahan data perkara tindak pidana khusus dan analisa serta penyajiannya kepada Pimpinan. Pasal 552 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 551. penyelesaian barang bukti dan hasil dinas perkara tindak pidana khusus. penyiapan usul. pelaksanaan upaya hukum luar biasa (kasasi demi kepentingan hukum dan peninjauan kembali) perkara tindak pidana khusus. d. b.telah memenuhi persyaratan untuk dapat atau tidak dilimpahkan ke Pengadilan Negeri melalui Kejaksaan Negeri. c. penyelenggaraan administrasi yang berhubungan dengan pelaksanaan putusan perkara tindak pidana khusus. penyelenggaraan administrasi yang berhubungan dengan pra penuntutan dan penuntutan perkara.

penyiapan bahan perencanaan dan pelaksanaan penegakan. Asisten Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a. baik sebagai penggugat maupun tergugat untuk mewakili kepentingan negara. tata usaha negara serta melaksanakan pemulihan dan perlindungan hak. b. b. Pasal 554 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 553.Asisten Bidang Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara adalah unsur pembantu pimpinan yang mempunyai tugas melaksanakan dan atau mengendalikan penegakan. pertimbangan. bantuan. konsep pendapat dan pertimbangan hukum mengenai perdata dan tata usaha negara dan masalah hukum lainnya dalam kebijaksanaan penegakan hukum. d. pemerintah. keterampilan dan integritas aparat perdata dan tata usaha negara di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. gugatan ganti rugi untuk menyelamatkan kekayaan negara terhadap perbuatan yang merugikan keuangan negara. pembinaan kerja sama. Seksi Perdata. f. BUMD di dalam maupun di luar pengadilan serta memberi pelayanan hukum kepada masyarakat. e. menegakkan kewibawaan pemerintah dan negara di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. 219 . pelaksanaan dan pengendalian gugatan uang pengganti atas putusan pengadilan. pembinaan dan pengamanan teknis di bidang perdata dan tata usaha negara. koordinasi dengan instansi terkait memberikan bimbingan dan petunjuk teknis dalam penanganan perkara perdata dan tata usaha negara di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkut. pelayanan hukum dan tindakan hukum lain. penyiapan bahan saran. pembinaan dan peningkatan kemampuan. bantuan. BUMN. BUMN. Seksi Tata Usaha Negara. c. Pasal 555 Asisten Bidang Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara terdiri atas : a. BUMD dan masyarakat di bidang perdata. pelayanan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara. pemerintah. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis berupa pemberian bimbingan. pertimbangan.

pemberian pertimbangan hukum dalam keperdataan baik diminta maupun tidak kepada instansi pemerintah. BUMN. c. konsepsi dan urusan pelaksanaan kasasi demi kepentingan hukum dalam perkara perdata. BUMN. h. mengajukan gugatan supaya dicabutnya keberadaan suatu badan hukum. konsultasi dan tindakan hukum lain di bidang perdata. pelaksanaan gugatan perdata serta upaya hukum dan bertindak mewakili negara. b. penyiapan bahan pelaksanaan rencana dan program kerja. g. pemeriksaan register catatan sipil. penelitian. penyiapan bahan permintaan ke pengadilan untuk menetapkan seseorang yang mengganggu atau membahayakan orang lain atau lingkungan di rumah sakit atau tempat perawatan jiwa atau tempat tertentu yang ditunjuk. penelahaan dan pengadministrasian laporan dari Kejaksaan Negari di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. menghimpun. mengadministrasikan dan menyediakan bahan telaahan. f. pengelolahan laporan pengaduan dan informasi dari masyarakat di bidang keperdataan. j. pemeriksaan. pengajuan gugatan untuk kepentingan umum atas permohonan pailit. i. bantuan. negosiasi. d. lembaga negara. pengolahan. Pasal 556 Seksi Perdata mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan pengendalian dan pelaksanaan penegakan. pertimbangan dan pelayanan hukum serta tindakan hukum lainnya di bidang perdata. BUMD baik karena jabatan atau karena kuasa khusus. penelitian. pemerintah. penyiapan bahan kerjasama dan koordinasi dengan instansi terkait. e. Seksi Pemulihan dan Perlindungan Hak. Penyiapan bahan saran. 220 . fasilitasi. saran dan pendapat di bidang pelayanan hukum dan bantuan hukum serta tugas-tugas lain sesuai petunjuk Asisten Bidang bidang perdata dan tata usaha negara. BUMD di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. pelaksanaan somasi. Pasal 557 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 556.c. menghimpun. dibatalkannya suatu perkawinan dan gugatan perdata lainnya dalam rangka melindungi hak-hak keperdataan masyarakat. seksi Perdata menyelenggarakan fungsi : a. mediasi. balai harta peninggalan.

Seksi Pemulihan dan Perlindungan Hak menyelenggarakan fungsi : 221 . e. BUMD yang digugat dalam sengketa tata usaha negara. konsultasi dan pemberian bimbingan serta petunjuk teknis kepada Pejabat Negara. penyiapan bahan pelaksanaan rencana dan program kerja. penyediaan bahan telahaan. saran. penelitian dan pengolahan terhadap laporan pengaduan dan informasi dari masyarakat yang menyangkut masalah tata usaha negara. pengolahan. Pasal 559 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 558. penyiapan bahan kerjasama.Pasal 558 Seksi Tata Usaha Negara mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan pengendalian dan penegakan. pelayanan dan pertimbangan serta tindakan hukum lainnya di bidang permulihan dan perlingungan hak. penelitian. koordinasi. Seksi Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a. b. bantuan. pemerintah. Pasal 560 Seksi Pemulihan dan Perlindungan Hak mempunyai tugas mekakukan penyiapan bahan pengendalian penegakan. BUMN. pendapat dibindang pelayanan hukum dan bantuan hukum serta tugas-tugas lain sesuai petunjuk Asisten Bidang bidang perdata dan tata usaha negara. d. pelaksanaan tindakan hukum untuk mewakili badan atau pejabat tata usaha negara di pengadilan tata usaha negara. menghimpun. pertimbangan dan pelayanan hukum serta tindakan hukum lainnya di bidang tata usaha negara. menghimpun. Pasal 561 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 560. mengadministrasikan. bantuan. c. penelaahan dan pengadministrasian laporan dari Kejaksaan Negeri didaerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan.

menghimpun. Pasal 563 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 562. saran dan pendapat di bidang pelayanan hukum dan bantuan hukum dan tugas-tugas lain sesuai petunjuk Asisten Bidang Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara. Bagian Kesepuluh Asisten Bidang Pengawasan Pasal 562 Asisten Bidang Pengawasan mempunyai tugas melaksanakan perencanaan dan pengawasan atas kinerja dan keuangan intern semua unsur Kejaksaan baik pada Kejaksaan Tinggi. mengadministrasikan dan menyediakan bahan telaahan. pemberian bantuan hukum kepada masyarakat yang menyangkut masalah pemulihan dan perlindungan hak dengan memperhatikan kepentingan umum sepanjang negara atau pemerintah tidak menjadi tergugat. e. pelaksanaan tuntutan (Klaim) atas kekayaan negara atau uang pengganti hasil kejahatan yang ada di luar negeri. ganti kerugian keperdataan dalam hukum lingkungan dan acara pemeriksaan acara praperadilan. h. f. pelaksanaan gugatan uang pengganti yang diputuskan oleh pengadilan. pelaksanaan koordinasi dan konsultasi dengan instansi lain di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan dalam rangka masalah pemulihan dan perlindungan hak. g.a. pemberian pelayanan dan pertimbangan hukum dalam rangka pemulihan dan perlindungan hak. pelaksanaan eksaminasi perkara yang berkaitan dengan gugatan uang pengganti. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. b. Asisten Bidang Pengawasan menyelenggarakan fungsi : 222 . pengolahan dan pengadministrasian laporan dari Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. gugatan ganti rugi dan tindakan hukum lain terhadap perbuatan yang melawan hukum yang merugikan kekayaan negara. d. penyiapan bahan pelaksanaan rencana dan program kerja. penelitian. serta melaksanakan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Kepala Kejaksaan Tinggi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. c. menghimpun.

memberikan saran dan pertimbangan kepada Kepala Kejaksaan Tinggi sehubungan dengan pelaksanaan tugas dan fungsi di bidang pengawasan. program kerja pengawasan tahunan maupun laporan lainnya yang diwajibkan. pelaksanaan penyidikan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. penyusunan rencana dan program kerja bidang pengawasan serta laporan pelaksanaannya. f. penyalahgunaan jabatan atau wewenang dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. h. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. l. laporan. k. pelaksanaan penyusunan laporan berkala mengenai pelaksanaan rencana dan pengawasan program kerja. pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. c. g. pelaksanaan koordinasi dengan aparat pengawasan terkait. pelaksanaan pemeriksaan terhadap kinerja dan keuangan terhadap satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Tinggi. melakukan eksaminasi khusus yang dilaksanakan berdasarkan laporan pengaduan atau temuan tentang adanya indikasi pelanggaran disiplin dalam penanganan perkara. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan sesuai dengan program kerja pengawasan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan. e. yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. keterampilan dan integritas kepribadian aparat pengawasan di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. penyiapan perumusan kebijakan teknis di bidang pengawasan.a. i. melaksanakan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Kepala Kejaksaan Tinggi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Pasal 564 223 . apabila berdasarkan hasil pemeriksaan terdapat cukup bukti melakukan tindak pidana korupsi setelah mendapatkan persetujuan Jaksa Agung. j. pelaksanaan pembinaan peningkatan kemampuan. d. b.

Perlengkapan dan Proyek Pembangunan. c. Perdata dan Tata Usaha Negara. f. yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana. Pemeriksa Tindak Pidana Khusus. pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. pelaksanaan penyidikan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis pengawasan di bidang kepegawaian dan tugas umum. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan terdapat cukup 224 .Asisten Bidang Pengawasan terdiri atas : a. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum di Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. penyalahgunaan jabatan atau wewenang di bidang kepegawaian dan tugas umum dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. pelaksanaan pemeriksaan terhadap kinerja dan keuangan di bidang kepegawaian dan tugas umum terhadap satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Tinggi. Pemeriksa Keuangan. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan sesuai dengan program kerja pengawasan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan. Pasal 565 Pemeriksa Kepegawaian dan Tugas Umum mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan perencanaan dan pengawasan di bidang kepegawaian dan tugas umum pada Kejaksaan Tinggi. Kelompok Jabatan Fungsional. Pemeriksa Tindak Pidana Umum. laporan. e. e. pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. d. Pemeriksa Intelijen. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja pengawasan serta laporan pelaksanaannya di bidang kepegawaian dan tugas umum. b. b. c. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. d. Pemeriksa Kepegawaian dan Tugas Umum. Pasal 566 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 565. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. Pemeriksa Kepegawaian dan Tugas Umum menyelenggarakan fungsi : a.

laporan. pelaksanaan pengawasan terhadap kinerja dan keuangan di bidang keuangan. perlengkapan dan proyek pembangunan terhadap satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Tinggi. pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. Perlengkapan dan Proyek Pembangunan menyelenggarakan fungsi : a. yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana. pelaksanaan eksaminasi khusus yang dilaksanakan berdasarkan laporan pengaduan atau temuan tentang adanya indikasi pelanggaran disiplin dalam penanganan perkara. Pasal 568 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 567. b. g. Pasal 567 Pemeriksa Keuangan. f. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan sesuai dengan program kerja pemeriksaan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan. perlengkapan dan proyek pembangunan.bukti melakukan tindak pidana korupsi setelah mendapatkan persetujuan Jaksa Agung`melalui Jaksa Agung Muda Pengawasan. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. penyiapan bahan penyusunan laporan dan program kerja. h. penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis pengawasan di bidang keuangan. program kerja berkala mengenai pelaksanaan rencana pengawasan tahunan maupun laporan pengawasan lainnya yang diwajibkan di bidang kepegawaian dan tugas umum. perlengkapan dan proyek pembangunan. pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. c. pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. perlengkapan dan proyek pembangunan pada Kejaksaan Tinggi. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja pengawasan serta laporan pelaksanaannya di bidang keuangan. Pemeriksa Keuangan. 225 . d. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. Perlengkapan dan Proyek Pembangunan mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan perencanaan dan pengawasan di bidang keuangan. penyalahgunaan jabatan atau wewenang di bidang keuangan. perlengkapan dan proyek pembangunan dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi.

penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis pengawasan di bidang intelijen. perlengkapan dan proyek pembangunan. Pemeriksa Intelijen menyelenggarakan fungsi: a. penyalahgunaan jabatan atau wewenang di bidang intelijen dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. pelaksanaan eksaminasi khusus yang dilaksanakan berdasarkan laporan pengaduan atau temuan tentang adanya indikasi pelanggaran disiplin dalam penanganan perkara. b. Pasal 570 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 569. g. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja pengawasan laporan pelaksanaannya di bidang intelijen. f. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan terdapat cukup bukti melakukan tindak pidana korupsi setelah mendapatkan persetujuan Jaksa Agung`melalui Jaksa Agung Muda Pengawasan. pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan serta 226 . penyiapan bahan penyusunan laporan berkala mengenai pelaksanaan rencana dan program kerja. program kerja pengawasan tahunan maupun laporan pengawasan lainnya yang diwajibkan di bidang keuangan. d.e. pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. laporan. h. Pasal 569 Pemeriksa Intelijen mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan perencanaan dan pengawasan di bidang intelijen pada Kejaksaan Tinggi. pelaksanaan penyidikan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan sesuai dengan program kerja pengawasan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan. c. pelaksanaan pemeriksaan terhadap kinerja dan keuangan di bidang intelijen terhadap satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Tinggi. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan.

e. yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan terdapat cukup bukti melakukan tindak pidana korupsi setelah mendapatkan persetujuan Jaksa Agung`melalui Jaksa Agung Muda Pengawasan. penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis pengawasan di bidang tindak pidana umum. pelaksanaan pemeriksaan terhadap kinerja dan keuangan di bidang tindak pidana umum terhadap satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Tinggi.Tinggi yang bersangkutan. c. b. pelaksanaan penyidikan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. g. Pemeriksa Tindak Pidana Umum meyelenggarakan fungsi : a. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja pengawasan laporan pelaksanaannya di bidang tindak pidana umum. serta 227 . h. pelaksanaan eksaminasi khusus yang dilaksanakan berdasarkan laporan pengaduan atau temuan tentang adanya indikasi pelanggaran disiplin dalam penanganan perkara. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. Pasal 572 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 571. f. program kerja pengawasan tahunan maupun laporan lainnya yang diwajibkan di bidang intelijen. penyiapan bahan penyusunan laporan berkala mengenai pelaksanaan rencana dan program kerja. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan sesuai dengan program kerja pengawasan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan. pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. pengawasan Pasal 571 Pemeriksa Tindak Pidana Umum mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan perencanaan dan pengawasan di bidang tindak pidana umum pada Kejaksaan Tinggi. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan.

pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. perdata dan tata usaha negara. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. e. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. laporan. penyalahgunaan jabatan atau wewenang di bidang tindak pidana umum dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. h. penyiapan bahan penyusunan laporan berkala mengenai pelaksanaan rencana dan program kerja. perdata dan tata usaha negara. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan terdapat cukup bukti melakukan tindak pidana korupsi setelah mendapatkan persetujuan Jaksa Agung melalui Jaksa Agung Muda Pengawasan. Perdata dan Tata Usaha Negara mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan perencanaan dan pengawasan di bidang tindak pidana khusus. penyiapan bahan perumusan kebijakan teknis pengawasan di bidang tindak pidana khusus.d. pelaksanaan eksaminasi khusus yang dilaksanakan berdasarkan laporan pengaduan atau temuan tentang adanya indikasi pelanggaran disiplin dalam penanganan perkara. pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. perdata dan tata usaha negara pada Kejaksaan Tinggi. Pemeriksa Tindak Pidana Khusus. Pasal 574 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 573. pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. penyiapan bahan penyusunan rencana dan program kerja pengawasan serta laporan pelaksanaannya di bidang tindak pidana khusus. c. yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana. pelaksanaan pemeriksaan terhadap kinerja dan keuangan di bidang tindak pidana khusus. b. f. Pasal 573 Pemeriksa Tindak Pidana Khusus. perdata dan tata usaha negara terhadap satuan-satuan kerja pada 228 . program kerja pengawasan tahunan maupun laporan pengawasan lainnya yang diwajibkan di bidang tindak pidana umum. pelaksanaan penyidikan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. g. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. Perdata dan Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a.

pelaksanaan penyidikan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. apabila berdasarkan hasil pemeriksaan terdapat cukup bukti melakukan tindak pidana korupsi setelah mendapatkan persetujuan Jaksa Agung melalui Jaksa Agung Muda Pengawasan. perdata dan tata usaha negara. Bagian Kesebelas Kelompok Jabatan Fungsional Pasal 575 (1) Kelompok Jabatan Fungsional pada Asisten Pengawasan terdiri dari : a. g. Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan sesuai dengan program kerja pengawasan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan. (2) Jumlah Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. pelaksanaan eksaminasi khusus yang dilaksanakan berdasarkan laporan pengaduan atau temuan tentang adanya indikasi pelanggaran disiplin dalam penanganan perkara. e. pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. dan b. h. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. penyalahgunaan jabatan atau wewenang di bidang tindak pidana khusus. d. laporan. penyiapan bahan penyusunan laporan berkala mengenai pelaksanaan rencana program kerja. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. (4) Jabatan Fungsional sebagaimana tersebut pada ayat (1) mempunyai tugas sesuai 229 . pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. f. Fungsional Jaksa. perdata dan tata usaha negara dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Tinggi. Fungsional Lainnya.Kejaksaan Tinggi. program kerja pengawasan tahunan maupun laporan dan pengawasan lainnya yang diwajibkan di bidang tindak pidana khusus. yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana.

dan d. yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (4) Fungsional Jaksa dapat ditugaskan pada Satuan Khusus Penanganan Laporan Pengaduan. dikoordinir oleh Pasal 577 (1) Satuan Khusus Penanganan Laporan Pengaduan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 576 ayat (4) mempunyai tugas dan tanggung jawab menangani dan menyelesaikan laporan pengaduan. (2) Fungsional Jaksa dalam melaksanakan tugas dan fungsinya Asisten Pengawasan. melakukan kajian terhadap hasil klarifikasi dan laporan hasil pemeriksaan. (3) Fungsional Jaksa di bidang pengawasan mempunyai tugas sebagai pejabat pengawasan dan tugas-tugas lain yang diperintahkan oleh Asisten Pengawasan. c. melaksanakan tugas-tugas lain atas perintah pimpinan. melakukan telaahan terhadap laporan pengaduan. melaksanakan tugas-tugas Pengawasan Fungsional. Pasal 576 (1) Jabatan Fungsional Jaksa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 575 ayat (1) huruf a terdiri dari sejumlah tenaga Fungsional Jaksa yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pasal 578 Jabatan Fungsional Lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 575 ayat (1) huruf b terdiri dari sejumlah tenaga fungsional selain dari Fungsional Jaksa. b. (2) Satuan Khusus penanganan laporan pengaduan melaksanakan tugas yaitu : a. Bagian Keduabelas Bagian Tata Usaha Pasal 579 230 .

mengagendakan. pemberian pelayanan tenaga dan ketatausahaan kepada satuan kerja. penerimaan. b. pengetikan. Pasal 583 Dalam melaksanakan tugas sebagaiamana dimaksud dalam Pasal 582. rapat-rapat dan pertemuan-pertemuan. Pasal 580 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 579. tata tertib dalam lingkungan kantor dan tempat kediaman Kepala Kejaksaan Tinggi dan Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi. Pasal 582 Subbagian Persuratan mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan dan tata persuratan di lingkungan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan.Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan urusan ketatausahaan. c. dan protokol di lingkungan Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. pembinaan urusan protokol. penyajian. Pasal 581 Bagian Tata Usaha terdiri atas : a. Subbagian Persuratan. menyiapkan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang tata usaha berupa pemberian bimbingan. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan fungsi : a. penyusunan. keamanan dalam. dan b. penggandaan dan pemeliharaan arsip serta penyusunan laporan. upacara. Subbagian Protokol dan Keamanan Dalam. pendistribusian dan penyajian surat-surat serta dokumen. f. Subbagian Persuratan menyelenggarakan fungsi : 231 . d. pembinaan dan pengamanan teknis. penyimpanan. kearsipan. e. pencatatan. pembinaan urusan keamanan dan ketertiban.

penelaahan dan pengadministrasian laporan dari Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan . 232 . pengolahan. (3) Urusan Laporan mempunyai tugas melakukan penyusunan laporan pelaksanaan rapat staf. penyimpanan dan perawatan arsip dan dokumen. Pasal 585 (1) Urusan Tata Persuratan mempunyai tugas melakukan pengelolaan surat-surat masuk. Urusan Tata Persuratan. pengelolaan dan pendistribusian surat-surat baik yang masuk maupun yang keluar dan pendistribusiannya. d. Subbagian Protokol dan Keamanan Dalam menyelenggarakan fungsi : a. penelitian. penghimpunan. penyiapan bahan laporan pelaksanaan rencana dan program kerja. dan c. pengetikan. b. Pasal 586 Subbagian Protokol dan Keamanan Dalam mempunyai melakukan pembinaan urusan protokoler. Pasal 587 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 586. menggandakan dan menghimpun surat-surat. pelaksanaan rencana dan program kerja serta penggandaan. keamanan dan ketertiban. Urusan Distribusi. (2) Urusan Distribusi mempunyai tugas melakukan penggandaan dan pendistribusian laporan. b. pemberian penyusunan. Pasal 584 Subbagian Persuratan terdiri atas : a. c. Urusan Laporan. pendistribusian dan pengarsipannya.a. penyiapan dan pemberian bahan rencana kegiatan penerimaan tamu dan keprotokolan. keluar serta pendistribusiannya.

(2) Koordinator Kejaksaan Tinggi mempunyai tugas melaksanakan kajian operasi intelijen yustisial. Bagian Ketigabelas Koordinator Pasal 590 (1) Koordinator pada Kejaksaan Tinggi adalah Jaksa unsur pembantu dan bertanggung jawab kepada Kepala Kejaksaan Tinggi. pidana khusus serta perdata dan tata usaha negara. (3) Tugas dan fungsi Koordinator Kejaksaan Tinggi akan diatur lebih lanjut oleh Jaksa Agung RI. Urusan Keamanan Dalam. penyelesaian perkara pidana umum. (2) Urusan Keamanan Dalam mempunyai tugas melakukan tata tertib dalam lingkungan kantor dan tempat kediaman Kepala Kejaksaan Tinggi dan Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. Tugas dan Wewenang Serta Fungsi 233 . Urusan Protokol. Pasal 589 (1) Urusan Protokol mempunyai tugas melakukan pengaturan tata waktu dan persiapan acara penerimaan tamu. Pasal 588 Subbagian Protokol dan Keamanan Dalam terdiri atas : a. penyiapan dan pemberian bahan rencana kegiatan pelaksanaan tata tertib dan keamanan di lingkungan kejaksaan dan tempat kediaman Kepala Kejaksaan Tinggi serta Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi. dan b. rapat-rapat dan pertemuan-pertemuan. pengaturan keperluan upacara. Bagian Keempatbelas Kedudukan.b. melayani kunjungan tamu.

menegakan kewibawaan pemerintah dan penyelamatan kekayaan negara. (2) Kepala Kejaksaan Negeri dalam melaksanakan tugasnya dibantu oleh beberapa unsur pembantu pimpinan dan unsur pelaksana. pelaksanaan pembangunan prasarana dan sarana. pembinaan manajemen. instansi pemerintah. b. penyusunan peraturan perundang-undangan serta peningkatan kesadaran hukum masyarakat. penempatan seorang tersangka atau terdakwa di rumah sakit atau tempat perawatan jiwa atau tempat lain yang layak berdasarkan penetapan hakim karena tidak mampu berdiri sendiri atau disebabkan hal-hal yang dapat membahayakan orang lain. f. organisasi dan ketatalaksanaan serta pengelolaan atas milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. Pasal 593 Pola Organisasi Kejaksaan Negeri terdiri atas : 234 . administrasi. berdasarkan perturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. lingkungan atau dirinya sendiri. e. pelayanan dan penegakan hukum di bidang perdata dan tata usaha negara serta tindakan hukum dan tugas-tugas lain. pelaksanaan dan pengendalian pelaksanaan penegakan hukum baik preventif maupun represif yang berintikan keadilan di bidang pidana. BUMD di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. c. pelaksanaan intelijen yustisial di bidang ketertiban dan ketentraman umum. pemberian bimbingan dan petunjuk teknis serta pengawasan baik di dalam maupun dengan instansi terkait atas pelaksanaan tugas. Kejaksaan Negeri menyelenggarakan fungsi : a.Kejaksaan Negeri Pasal 591 (1) Kejaksaan Negeri adalah Kejaksaan di Ibukota Kabupaten atau Kota dan daerah hukumnya meliputi wilayah Kabupaten atau Kota. koordinasi. Pasal 592 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud pada Pasal 591. d. pemberian pertimbangan hukum kepada lembaga negara. pemberian bantuan. untuk menjamin kepastian hukum. pertimbangan. perumusan petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis berupa pemberian bimbingan dan pembinaan serta pemberian perizinan sesuai dengan tugasnya. BUMN.

akan ditetapkan lebih lanjut oleh Jaksa Agung setelah mendapat persetujuan tertulis dari Menteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi. Pasal 594 (1) Pola Organisasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 593 tersebut diatas didasarkan atas kedudukan. e. g. memimpin dan mengendalikan Kejaksaan Negeri dalam melaksanakan tugas. wewenang dan fungsi Kejaksaan di daerah hukumnya serta membina aparatur Kejaksaan di lingkungan Kejaksaan Negeri yang bersangkutan agar berdaya guna dan berhasil guna. f. d. (2) Tindak lanjut dan hal-hal yang belum diatur mengenai tipe Kejaksaan Negeri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 595 tersebut di atas. Subbagian Pembinaan.a. b. beban kerja dan atau kekhususan daerah. c. Bagian Keenambelas Kepala Kejaksaan Negeri Pasal 596 Kepala Kejaksaan Negeri mempunyai tugas : a. Seksi Tindak Pidana Khusus. Bagian Kelimabelas Susunan Organisasi Kejaksaan Negeri Tipe A Pasal 595 Kejaksaan Negeri Tipe A terdiri atas : a. melakukan dan atau mengendalikan kebijakan pelaksanaan penegakan hukum dan keadilan baik preventif maupun represif yang menjadi tanggung jawabnya di daerah 235 . b. Kejaksaan Negeri Tipe A. dan b. Seksi Tindak Pidana Umum. Kepala Kejaksaan Negeri. Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara. Pemeriksa. Kejaksaan Negeri Tipe B. Seksi Intelijen.

mewakili pemerintah dan negara. eksekusi dan tindakan hukum lain berdasarkan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. bertanggungjawab terhadap pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Negeri. peredaran barang cetakan yang dapat mengganggu ketertiban umum. prapenuntutan. pemberian dukungan pelayanan teknis dan administrasi bagi seluruh satuan kerja di 236 . e. penyidikan. penyidikan dan melaksanakan tugas-tugas yustisial lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. BUMD di dalam dan diluar pengadilan sebagai usaha menyelamatkan kekayaan negara berdasarkan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. f. d. melakukan koordinasi penanganan perkara pidana tertentu dengan instansi terkait meliputi penyelidikan. g. pengelolaan ketatausahaan kepegawaian kesejahteraan pegawai. Pasal 597 Subbagian Pembinaan mempunyai tugas melakukan pembinaan atas manajemen dan pembangunan prasarana dan sarana. pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi. melakukan pencegahan dan pelarangan terhadap orang yang terlibat dalam suatu perkara pidana untuk masuk kedalam atau keluar meninggalkan wilayah kekuasaan Negara Republik Indonesia.hukum kejaksaan Negeri yang bersangkutan sesuai dengan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. c. pengelolaan teknis atas milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. membina dan melakukan kerjasama dengan lembaga negara. i. penyalahgunaan dan atau penodaan agama serta pengawasan aliran kepercayaan yang dapat membahayakan ketertiban masyarakat dan negara berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. perlengkapan organisasi dan tatalaksana. penuntutan. h. melakukan penyelidikan. pemeriksaan tambahan. instansi pemerintah dan organisasi lain di daerah hukumnya untuk memecahkan masalah yang timbul terutama yang menyangkut tanggung jawabnya. keuangan. pemberian perijinan sesuai dengan bidang tugasnya dan melaksanakan tugas-tugas lain berdasarkan perundang-undangan dan kebijaksanaan umum yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. BUMN. melakukan tindakan hukum di bidang perdata dan tata usaha negara.

Urusan Keuangan. b. Pasal 599 Subbagian Pembinaan terdiri atas : a. d. Urusan Tata Usaha. (2) Urusan Keuangan mempunyai tugas melakukan urusan keuangan. perlengkapan dan milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. c. kepegawaian. Urusan Perlengkapan. Pasal 598 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 597. c. Urusan Daskrimti dan Perpustakaan. melakukan pembinaan dan peningkatan kemampuan. melakukan koordinasi. melakukan pembinaan organisasi dan tatalaksana urusan ketatausahaan dan mengelola keuangan. keterampilan dan integritas kepribadian aparat Kejaksaan di daerah hukumnya. Melakukan urusan pengelolaan data statistik kriminal dan penerapan dan pengembangan tehnologi informasi di lingkungan Kejaksaan Negeri : 237 . b. (4) Urusan Tata Usaha mempunyai tugas melakukan urusan ketatausahaan.lingkungan Kejaksaan Negeri yang bersangkutan dalam rangka memperlancar pelaksanaan tugas. Urusan Kepegawaian. d. melaksanakan pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Negeri. peningkatan integritas dan kepribadian serta kesejahteraan pegawai. Pasal 600 (1) Urusan Kepegawaian mempunyai tugas melakukan urusan kepegawaian. Subbagian Pembinaan menyelenggarakan fungsi : a. (3) Urusan Perlengkapan mempunyai tugas melakukan urusan perlengkapan dan kerumahtanggaan. (5) Urusan Daskrimti dan Perpustakaan mempunyai tugas : a. dan e. integrasi dan sinkronisasi serta membina kerjasama seluruh satuan kerja di lingkungan Kejaksaan Negeri di bidang administrasi.

Memberikan dukungan intelijen Kejaksaan bagi keberhasilan tugas dan kewenangan Kejaksaan. sosial budaya. (2) Seksi Intelijen dipimpin oleh seorang Kepala Seksi Intelijen yang bertanggung jawab kepada Kepala Kejaksaan Negeri. pengamanan dan penggalangan untuk melakukan pencegahan tindak pidana guna mendukung penegakan hukum baik preventif maupun represif di bidang ideologi. perangkat lunak. pengumpulan data dalam rangka pembentukan dan pengembangan serta pengelolaan basis data untuk mendukung tugas pokok dan fungsi Kejaksaan yang berbasis pada Sistem Informasi Manajemen Kejaksaan Republik Indonesia (SIMKARI)   pengolahan dan analisis data dengan memanfaatkan basis data dalam rangka penyajian statistik kriminal Kejaksaan Negeri. b. analisis data dan statistik kriminal serta penerapan teknologi informasi. pertahanan dan keamanan. Pasal 601 (1) Seksi Intelijen adalah unsur pembantu pimpinan mempunyai tugas dan wewenang : a. Melakukan Urusan perpustakaan dan dokumentasi hukum. perangkat keras dan sistem jaringan komunikasi data di Kejaksaan Negeri.  koordinasi dan kerjasama baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan Negeri dalam rangka pengelolaan basis data. perumusan kebijakan teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa 238 . melakukan kerjasama dan koordinasi serta pemantapan kesadaran hukum masyarakat di daerah hukumnya. ekonomi. b. perangkat keras dan jaringan komunikasi data di lingkungan Kejaksaan Negeri. pengadaan. Pasal 602 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 601 ayat (1). pemanfaatan dan pemeliharaan serta pengamanan perangkat lunak. keuangan. analisis.  Pemantauan dan evaluasi serta pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan basis data. melaksanakan cegah tangkal terhadap orang-orang tertentu dan/atau turut menyelenggarakan ketertiban dan ketentraman umum dan penanggulangan tindak pidana serta perdata dan tata usaha negara di daerah hukumnya. politik. melaksanakan kegiatan perencanaan. Seksi Intelijen menyelenggarakan fungsi : a. melakukan kegiatan intelijen penyelidikan.

pengamanan dan penggalangan untuk mendukung 239 . pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. pelayanan publik dan sektor lainnya. f. h. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai upaya penyelamatan pemulihan keuangan negara yang meliputi sektor keuangan dan kekayaan negara. c. mendukung pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai pemberian dukungan terhadap putusan proses pelaksanaan bersyarat. pengawasan pengawasan pelaksanaan pidana pengawasan. maupun dalam rangka reformasi sistem peradilan. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. Badan Usaha Milik Negara/Daerah. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. meliputi lembaga/badan negara. perencanaan. melalui kerjasama dan koordinasi dengan instansi penegak hukum baik di dalam maupun luar negeri. penanganan pidana perkara. perencanaan dan penyusunan kebijakan pada seksi intelijen dengan didasarkan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan dengan seksi terkait. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. melakukan koordinasi. perencanaan. b. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan. perencanaan. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakan hukum. e. perencanaan. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah.pemberian bimbingan dan pembinaan dalam bidang tugasnya. g. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai pemberian dukungan berkaitan dengan tindak pidana umum yang diatur di dalam dan di luar KUHP. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. d. pengadaan barang/jasa pemerintah. pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam tindak pidana umum dan tindak pidana khusus. bantuan hukum. penyelenggara negara. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana.

pengamanan teknis di lingkungan unit kerja Seksi Intelijen dan pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Negeri. pengamanan data dan informasi. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif dalam rangka menyelenggarakan persandian meliputi penyelenggaraan telekomunikasi. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. instansi dan organisasi lain terutama pengkoordinasian dengan aparat intelijen lainnya di tingkat Kabupaten/kota. akupuntur. k. politik. i. pelaksanaan administrasi intelijen serta penyediaan produksi intelijen. perencanaan. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. hubungan kerjasama antar lembaga negara. j. budaya dan pertahanan dan keamanan. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. data dan informasi/dokumen melalui kegiatan/operasi intelijen dengan memperhatikan prinsip koordinasi. lembaga pemerintahan non kementerian. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan kegiatan Kejaksaan. l. pelanggaran hak asasi manusia. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. shin-she. orang asing. pengawasan media massa. meliputi sumber daya manusia. pembinaan dan pelaksanaan kerjasama dengan kementerian. kepercayaan-kepercayaan budaya. pemantauan. barang cetakan. perencanaan. lembaga pemerintah dan non pemerintah. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. material/aset. m. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. lembaga negara. pembinaan sumber daya teknologi intelijen.kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai cegah tangkal. pengobatan pertabiban secara kebatinan. peramalan paranormal. penginderaan. hubungan media massa. pengolahan dan analisa data. mistik-mistik keagamaan. pengelolaan operasional Bank Data Intelijen. ideologi. sosial. perdukunan. mistik-mistik budaya. 240 . persatuan dan kesatuan bangsa. kontra penginderaan. pencegahan dan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. pemberian saran pertimbangan kepada Kepala Kejaksaan Negeri dan pelaksanaan tugas-tugas lain sesuai dengan petunjuk Kepala Kejaksaan Negeri.

(2) Kelompok Jabatan Fungsional Agen pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh Kepala Seksi Intelijen. Pasal 604 (1) Kelompok Jabatan Fungsional Agen pada Seksi Intelijen yang terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas. mensukseskan dan melaksanakan tugas-tugas lain sesuai petunjuk pimpinan.Pasal 603 (1) Kelompok Jabatan Fungsional Jaksa pada Seksi Intelijen yang terdiri dari sejumlah tenaga fungsional yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (3) Jumlah tenaga agen pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. pengamanan dan penggalangan serta analisis produk intelijen untuk memperoleh komponenkomponen strategis sebagai bahan kebijakan pimpinan serta mengamankan. (4) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional Jaksa pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (5) Kelompok Jabatan Fungsional Jaksa pada Seksi Intelijen mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (5) Kelompok Jabatan Fungsional Agen pada Seksi Intelijen adalah unsur pelaksana lapangan yang mempunyai tugas melakukan penyelidikan. tanggung jawab. (3) Jumlah tenaga fungsional pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. Pasal 605 (1) Kelompok Jabatan Fungsional Sandiman pada Seksi Intelijen yang terdiri dari 241 . (4) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional Agen pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. wewenang dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan dan / atau operasi intelijen. (2) Kelompok Jabatan Fungsional Jaksa pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior yang ditunjuk Kepala Kejaksaan Negeri.

(5) Kelompok Jabatan Fungsional Sandiman pada Seksi Intelijen adalah unsur pelaksana yang mempunyai tugas melakukan kegiatan penyelidikan. fungsional Pranata Humas dan jabatan fungsional lainnya yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (3) Jenis dan jenjang jabatan fungsional tersebut pada ayat (1) pasal ini diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (4) Jumlah tenaga Fungsional Sandiman pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. (2) Kelompok Jabatan Fungsional lainnya sebagaimana tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh pejabat struktural pada Seksi Intelijen dan ditempatkan sesuai dengan kebutuhan dan beban kerja. pemeriksaan tambahan. prapenuntutan. (4) Kelompok Jabatan Fungsional Lainnya mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 242 . (2) Kelompok Jabatan Fungsional Sandiman pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) berada di bawah koordinasi Kepala Seksi Intelijen. penetapan hakim dan putusan pengadilan. mensukseskan dan melaksanakan tugas-tugas lain sesuai petunjuk pimpinan. selain dari Fungsional Jaksa. Pasal 607 Seksi Tindak Pidana Umum mempunyai tugas melaksanakan pengendalian. Pasal 606 (1) Kelompok Jabatan Fungsional Lainnya merupakan Kelompok Jabatan Fungsional Tertentu yang terdiri dari sejumlah tenaga fungsional. pengamanan dan penggalangan melalui sarana intelijen komunikasi.sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas. Agen maupun Sandiman. penuntutan. antara lain fungsional Pranata Komputer. tanggung jawab. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lainnya dalam perkara tindak pidana umum. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional Sandiman yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. analisis produk intelijen untuk memperoleh komponen-komponen strategis sebagai bahan kebijakan pimpinan serta mengamankan. pidana pengawasan. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. wewenang dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan dan / atau operasi intelijen.

pembinaan dan peningkatan kemampuan. tindak pidana terhadap orang dan harta benda serta tindak pidana umum yang diatur diluar kitab undang-undang hukum pidana. penyidikan. Pasal 609 Seksi Tindak Pidana Khusus mempunyai tugas melaksanakan pengendalian kegiatan penyelidikan. pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan instansi serta pemberi bimbingan dan petunjuk teknis dalam penanganan perkara tindak pidana umum kepada penyidik. d. penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis kegiatan yustisial pidana umum di bidang tindak pidana umum berupa pemberian bimbingan. Seksi Tindak Pidana Umum menyelenggarakan fungsi : a. dalam perkara tindak pidana khusus. c. e. keterampilan dan integritas kepribadian aparat tindak pidana umum daerah hukum kejaksaan negeri yang bersangkutan. pemeriksaan tambahan. pengendalian dan pelaksanaan penetapan hakim serta putusan pengadilan. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. pengadministrasian dan pembuatan laporan di daerah hukum kejaksaan negeri yang bersangkutan. pembinaan dan pengamanan teknis. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam perkara tindak pidana umum serta pengadmintrasiannya. f. upaya hukum. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. pra penuntutan.Pasal 608 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 607. g. perencanaan. 243 . pengamanan teknis atas pelaksanaan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang tindak pidana umum. pidana pengawasan. penyiapan saran. pelaksanaan dan pengendalian kegiatan prapenuntutan. h. konsepsi tentang pendapat dan pertimbangan hukum Jaksa Agung mengenai perkara tindak pidana umum dan masalah hukum lainnya dalam kebijaksanaan penegakan hukum. lepas bersyarat dan putusan pidana pengawasan serta tindakan hukum lainnya. penuntutan dalam perkara tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. pemeriksaan tambahan. b. penuntutan.

pembinaan dan pengamanan teknis. Pasal 611 Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara mempunyai tugas melakukan dan atau pengendalian kegiatan penegakan. Seksi Tindak Pidana Khusus menyelenggarakan fungsi : a. Pasal 612 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 611. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang perdata dan tata usaha negara berupa pemberian bimbingan. keterampilan dan integritas kepribadian aparat pada seksi tindak pidana khusus. 244 . pelaksanaan dan pengendalian kegiatan penyelidikan. b. pemeriksaan tambahan. b. pemerintah. penuntutan pengadministrasiannya. BUMN dan BUMD serta pelayanan hukum kepada masyarakat. dan prapenuntutan. pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan instansi terkait dan memberi bimbingan serta petunjuk teknis kepada penyidik dalam penanganan perkara tindak pidana khusus. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. pertimbangan dan tindakan hukum lain dalam mewakili kepentingan negara. pertimbangan dan tindakan hukum lain dalam mewakili kepentingan negara dan pemerintah. f. d. rencana. bantuan. BUMD serta memberikan pelayanan hukum kepada masyarakat. Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a. BUMN. pengendalian kegiatan penegakan. pembinaan dan pengamanan teknis. bantuan. upaya hukum. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan. e.Pasal 610 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 609. penyiapan bahan saran konsepsi tentang pendapat dan atau pertimbangan hukum Jaksa Agung mengenai perkara tindak pidana khusus dan masalah hukum lain dalam kebijaksanaan hukum. di bidang perdata dan tata usaha negara. dan putusan pidana pengawasan serta tindakan hokum lain dalam perkara tindak pidana khusus serta pengadministrasiannya. penyiapan penyidikan. lepas bersyarat. c. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang tindak pidana khusus berupa pemberian bimbingan. peningkatan kemampuan.

BUMD dan masyarakat dalam bidang perdata dan tata usaha negara. menyiapkan bahan dan pengendalian kegiatan penegakan. BUMN. pelaksanaan gugatan uang pengganti atas putusan pengadilan. f. pelaksanaan tindakan hukum di dalam maupun diluar pengadilan mewakili kepentingan keperdataan dan Tata Usaha Negara dari negara. pemerintah. d. h. pelaksanaan pemeriksaan terhadap kinerja dan keuangan terhadap satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum 245 . BUMN. Pemeriksa menyelenggarakan fungsi : a. i. penyusunan rencana dan program kerja pengawasan serta laporan pelaksanaannya. pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan instansi terkait serta memberikan bimbingan dan petunjuk teknis dalam penanganan masalah perdata dan tata usaha negara di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. e. g. pelayanan hukum dan tindakan hukum lain yang diberikan kepada negara. serta melaksanakan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Kepala Kejaksaan Negeri sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. pemberian saran konsepsi tentang pendapat dan atau pertimbangan hukum Jaksa Agung mengenai perkara perdata dan tata usaha negara dan masalah hukum lain dalam kebijakan penegakan hukum. pemerintah. pertimbangan. peningkatan kemampuan. gugatan ganti rugi dan tindakan hukum lain terhadap perbuatan yang melawan hukum yang merugikan keuangan negara. BUMD dan masyarakat baik berdasarkan jabatan maupun kuasa khusus. BUMD tidak menjadi tergugat. pemberian bantuan hukum terhadap masyarakat yang menyangkut pemulihan dan perlindungan hak dengan memperhatikan kepentingan umum sepanjang negara atau pemerintah. Pasal 613 Pemeriksa pada Kejaksaan Negeri mempunyai tugas melaksanakan perencanaan dan pengawasan atas kinerja dan keuangan intern semua unsur Kejaksaan pada Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. keterampilan dan integritas kepribadian aparat Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara di daerah hukum Kejaksaan Negeri bersangkutan. Pasal 614 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 613. b. BUMN. bantuan.c.

pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. f. d. d. pelaksanaan penyusunan laporan berkala mengenai pelaksanaan rencana dan pengawasan program kerja. c. Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara. b. pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. e. yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana. laporan. Kepala Kejaksaan Negeri. Seksi Intelijen.Kejaksaan Negeri yang bersangkutan sesuai dengan program kerja pengawasan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan. c. Bagian Ketujuhbelas Susunan Organisasi Kejaksaan Negeri Tipe B Pasal 616 Kejaksaan Negeri Tipe B terdiri atas : a. memberikan saran dan pertimbangan kepada Kepala Kejaksaan Negeri serta pelaksanaan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Kepala Kejaksaan Negeri sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Subbagian Pembinaan. penyalahgunaan jabatan atau wewenang dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. e. pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. Seksi Tindak Pidana Khusus. f. Pasal 615 Pengangkatan Pemeriksa pada Kejaksaan Negeri Tipe A didasarkan kepada adanya Cabang Kejaksaan Negeri di wilayah yang bersangkutan. pelaksanaan pemberian petunjuk tertulis atas temuan-temuan penyimpangan dari laporan satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. g. program kerja pengawasan tahunan maupun laporan lainnya yang diwajibkan. Seksi Tindak Pidana Umum. 246 .

c. melakukan penyelidikan. melakukan tindakan hukum di bidang perdata dan tata usaha negara. Bagian Kedelapanbelas Kepala Kejaksaan Negeri Pasal 617 Kepala Kejaksaan Negeri mempunyai Tugas : a. memimpin dan mengendalikan Kejaksaan Negeri dalam melaksanakan tugas. melakukan koordinasi penanganan perkara pidana tertentu dengan instansi terkait meliputi pennyelidikan. prapenuntutan. g. penyidikan dan melaksanakan tugas-tugas yustisial lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan Jaksa Agung. pemeriksaan tambahan. penyidikan. mewakili pemerintah dan negara di dalam dan di luar pengadilan sebagai usaha menyelamatkan kekayaan negara berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. 247 .g. d. membina dan melakukan kerjasama dengan instansi pemerintah dan organisasi lain di daerah hukumnya untuk memecahkan masalah yang timbul terutama yang menyangkut tanggung jawabnya. penuntutan. melakukan pencegahan dan pelarangan terhadap orang yang terlibat dalam suatu perkara pidana untuk masuk ke dalam atau keluar meninggalkan wilayah kekuasaan Negara Republik Indonesia. wewenang dan fungsi Kejaksaan di daerah hukumnya serta membina aparatur Kejaksaan di lingkungan Kejaksaan Negeri yang bersangkutan agar berdaya guna dan berhasil guna. f. Pemeriksa. b. eksekusi dan tindakan hukum lain berdasarkan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. penyalahgunaan dan atau penodaan agama serta pengawasan aliran kepercayaan yang dapat membahayakan ketertiban masyarakat dan negara berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. e. melakukan dan atau mengendalikan kebijakan pelaksanaan penegakan hukum dan keadilan baik preventif maupun represif yang menjadi tanggung jawabnya di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan sesuai dengan peraturan perundangundangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. peredaran barang cetakan yang dapat mengganggu ketertiban umum.

248 . Urusan Kepegawaian. Subbagian Pembinaan menyelenggarakan fungsi : a. pengelolaan teknis atas milik negara yang menjadi tanggung jawab. keterampilan dan integritas kepribadian aparat Kejaksaan di daerah hukumnya. pemberian dukungan pelayanan teknis dan adminstrasi bagi di lingkungan kejaksaan Negeri pelaksanaan tugas. kepegawaian. b. dan Perpustakaan. keuangan. Pasal 620 Subbagian Pembinaan terdiri atas: a. bertanggungjawab terhadap pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Negeri. pembangunan prasarana kesejahteraan pegawai. pemberian perijinan sesuai dengan bidang tugsanya dan malaksanakan tugas-tugas lain berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan umum yang ditetapkan oleh Jaksa Agung. integrasi dan sinkronisasi serta membina kerjasama seluruh satuan kerja di lingkungan Kejaksaan Negeri di bidang Administrasi. Pasal 618 Subbagian dan Pembinaan mempunyai dan tugas melakukan pembinaan atas manajemen pengelolaan perlengkapan ketatausahaan organisasi dan kepegawaian tatalaksana. melakukan koordinasi.h. i. c. dan d. pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi. b. perlengkapan dan milik negara yang menjadi tanggung jawabnya. yang bersangkutan dalam seluruh satuan kerja rangka memperlancar Pasal 619 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 618. c. Urusan Keuangan. melaksanakan pengelolaan data dan statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan teknologi informasi di lingkungan Kejaksaan Negeri. Urusan Perlengkapan. Daskrimti. melakukan pembinaan organisasi dan tatalaksana urusan ketatausahaan dan mengelola keuangan. malakukan pembinaan dan peningkatan kemampuan. d. Urusan Tata Usaha.

c. analisis data dan statistik kriminal serta penerapan teknologi informasi. politik. peningkatan integritas dan kepribadian serta kesejahteraan pegawai. pengadaan. pemanfaatan dan pemeliharaan serta pengamanan perangkat lunak. (4) Urusan Tata Usaha. (3) Urusan Perlengkapan mempunyai tugas malakukan urusan perlengkapan dan kerumahtanggaan. pengamanan dan penggalangan untuk melakukan pencegahan tindak pidana guna mendukung penegakan hukum baik preventif maupun represif di bidang ideologi. (2) Urusan keuangan mempunyai tugas malakukan urusan keuangan. Melakukan urusan pengelolaan data statistik kriminal serta penerapan dan pengembangan tehnologi informasi di lingkungan Kejaksaan Negeri :  pengumpulan data dalam rangka pembentukan dan pengembangan serta pengelolaan basis data untuk mendukung tugas pokok dan fungsi Kejaksaan yang berbasis pada Sistem Informasi Manajemen Kejaksaan Republik Indonesia (SIMKARI). perangkat keras dan jaringan komunikasi data di lingkungan Kejaksaan Negeri. melakukan kegiatan intelijen penyelidikan. b. perangkat lunak. sosial budaya. Daskrimti dan Perpustakaan mempunyai tugas : a. ekonomi. pertahanan dan keamanan.Pasal 621 (1) Urusan Kepegawaian mempunyai tugas malakukan urusan kepegawaian. analisis. melakukan urusan ketatausahaan. melaksanakan cegah tangkal terhadap orang-orang tertentu dan/atau turut menyelenggarakan ketertiban dan ketentraman umum dan penanggulangan tindak pidana serta perdata dan tata 249 . perangkat keras dan sistem jaringan komunikasi data di Kejaksaan Negeri.  Pemantauan dan evaluasi serta pelaporan terhadap kegiatan pengelolaan pengelolaan basis data.  koordinasi dan kerjasama baik di dalam maupun di luar lingkungan Kejaksaan Negeri dalam rangka pengelolaan basis data.  pengolahan dan analisis data dengan memanfaatkan basis data dalam rangka penyajian statistik kriminal Kejaksaan Negeri.  melaksanakan kegiatan perencanaan. keuangan. melakukan urusan perpustakaan. Pasal 622 (1) Seksi Intelijen adalah unsur pembantu pimpinan mempunyai tugas dan wewenang: a.

d. mendukung pelaksanaan program pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. f. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai pemberian dukungan terhadap putusan proses pelaksanaan bersyarat.usaha negara di daerah hukumnya. penegakan wibawa pemerintah dan negara serta pemberian pelayanan hukum kepada masyarakat yang meliputi penegakkan hukum. pengawasan pengawasan pelaksanaan pidana pengawasan. meliputi lembaga/badan negara. pelayanan publik dan sektor lainnya. Pasal 623 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 622 ayat (1). 250 . perencanaan. memberikan dukungan intelijen Kejaksaan bagi keberhasilan tugas dan kewenangan Kejaksaan. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. Badan Usaha Milik Negara/Daerah. lembaga/instansi pemerintah pusat dan daerah. b. b. pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam tindak pidana umum dan tindak pidana khusus. penanganan pidana perkara. lembaga pemerintah dan non pemerintah serta lembaga lainnya dalam rangka pelaksanaan sistem pengawasan dan pengendalian internal/eksternal dalam upaya pencegahan dan penanggulangan tindak pidana. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai upaya penyelamatan pemulihan keuangan negara yang meliputi sektor keuangan dan kekayaan negara. e. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. pengadaan barang/jasa pemerintah. perumusan kebijakan teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa pemberian bimbingan dan pembinaan dalam bidang tugasnya. perencanaan. pertimbangan hukum dan tindakan hukum lain kepada negara atau pemerintah. melakukan kerjasama dan koordinasi serta pemantapan kesadaran hukum masyarakat di daerah hukumnya. pelaksanaan supervisi serta pemberian dukungan terhadap lembaga negara. (2) Seksi Intelijen dipimpin oleh seorang Kepala Seksi Intelijen yang bertanggung jawab kepada Kepala Kejaksaan Negeri. melakukan koordinasi. c. ayat (2) Seksi Intelijen menyelenggarakan fungsi : a. perencanaan dan penyusunan kebijakan pada seksi intelijen dengan didasarkan sinkronisasi pelaksanaan kebijakan dengan seksi terkait. pemberian dukungan terhadap bidang Perdata dan Tata Usaha Negara guna penyelamatan dan pemulihan kekayaan negara. bantuan hukum.

shin-she. perencanaan. lembaga pemerintah dan non pemerintah. hubungan media massa. peningkatan kesadaran hukum masyarakat. perencanaan. politik. organisasi non pemerintah serta elemen masyarakat lainnya. wewenang dan fungsi serta pelaksanaan kegiatan Kejaksaan. penyelenggara negara. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. melalui kerjasama dan koordinasi dengan instansi penegak hukum baik di dalam maupun luar negeri. mistik-mistik keagamaan. akupuntur. perdukunan. pengawasan aliran kepercayaan masyarakat dan keagamaan meliputi aliran-aliran keagamaan. peramalan paranormal. pelanggaran hak asasi manusia. metafisika dan lain-lain yang dapat membahayakan masyarakat dan negara. pengawasan media massa. pencegahan dan penyalahgunaan dan/atau penodaan agama. mistik-mistik budaya. barang cetakan. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. tepat dan sederhana sesuai petunjuk teknis standar layanan informasi publik secara nasional dalam rangka mendukung keberhasilan tugas. pembinaan sumber daya teknologi intelijen. hubungan kerjasama antar lembaga negara. pengelolaan informasi dan dokumentasi untuk mewujudkan pelayanan yang cepat. 251 . orang asing. sosialisasi pencegahan dan penanggulangan tindak pidana kepada pejabat negara. kontra penginderaan. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan dan operasi intelijen Kejaksaan berupa penyelidikan. kepercayaan-kepercayaan budaya. pelaksanaan dan pengendalian teknis kegiatan penerangan dan penyuluhan hukum. budaya dan pertahanan dan keamanan.maupun dalam rangka reformasi sistem peradilan. i. pengelolaan Pos Pelayanan Hukum dan Penerimaan Pengaduan Masyarakat. pengobatan pertabiban secara kebatinan. pengamanan data dan informasi. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai cegah tangkal. ideologi. sosial. pengolahan dan analisa data. perencanaan. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif mengenai pemberian dukungan berkaitan dengan tindak pidana umum yang diatur di dalam dan di luar KUHP. penginderaan. perencanaan. pengamanan dan penggalangan untuk mendukung kebijakan penegakan hukum baik preventif maupun represif dalam rangka menyelenggarakan persandian meliputi penyelenggaraan telekomunikasi. pelaksanaan administrasi intelijen serta penyediaan produksi intelijen. j. pemantauan. pengelolaan operasional Bank Data Intelijen. pemberian dukungan kinerja pelaksanaan tugas bidang pembinaan dan bidang pengawasan. g. persatuan dan kesatuan bangsa. h. pencarian dan penangkapan buron Kejaksaan.

lembaga pemerintahan non kementerian. Pasal 625 (1) Kelompok Jabatan Fungsional Agen pada Seksi Intelijen yang terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas. meliputi sumber daya manusia. pembinaan dan pelaksanaan kerjasama dengan kementerian. (4) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional Agen pada Seksi Intelijen sebagaimana 252 . (2) Kelompok Jabatan Fungsional Agen pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh Kepala Seksi Intelijen. (5) Kelompok Jabatan Fungsional Jaksa pada Seksi Intelijen mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (3) Jumlah tenaga agen pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. (4) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional Jaksa pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.k. wewenang dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan dan / atau operasi intelijen. instansi dan organisasi lain terutama pengkoordinasian dengan aparat intelijen lainnya di tingkat Kabupaten/kota. m. material/aset. (3) Jumlah tenaga fungsional pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. pemberian saran pertimbangan kepada Kepala Kejaksaan Negeri dan pelaksanaan tugas-tugas lain sesuai dengan petunjuk Kepala Kejaksaan Negeri. lembaga negara. data dan informasi/dokumen melalui kegiatan/operasi intelijen dengan memperhatikan prinsip koordinasi. (2) Kelompok Jabatan Fungsional Jaksa pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) dipimpin oleh seorang tenaga fungsional senior yang ditunjuk Kepala Kejaksaan Negeri. Pasal 624 (1) Kelompok Jabatan Fungsional Jaksa pada Seksi Intelijen yang terdiri dari sejumlah tenaga fungsional yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. pengamanan teknis di lingkungan unit kerja Seksi Intelijen dan pemberian dukungan pengamanan teknis dan non teknis terhadap pelaksanaan tugas pada unit kerja lainnya di lingkungan Kejaksaan Negeri. l. tanggung jawab.

fungsional Pranata Humas dan jabatan fungsional lainnya yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (2) Kelompok Jabatan Fungsional lainnya sebagaimana tersebut pada ayat (1) pasal ini dipimpin oleh pejabat struktural pada Seksi Intelijen dan ditempatkan sesuai dengan kebutuhan dan beban kerja. Pasal 627 (1) Kelompok Jabatan Fungsional Lainnya merupakan Kelompok Jabatan Fungsional Tertentu yang terdiri dari sejumlah tenaga fungsional. (3) Jenis dan jenjang jabatan fungsional tersebut pada ayat (1) pasal ini diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. (5) Kelompok Jabatan Fungsional Agen pada Seksi Intelijen adalah unsur pelaksana lapangan yang mempunyai tugas melakukan penyelidikan. tanggung jawab. 253 . Pasal 626 (1) Kelompok Jabatan Fungsional Sandiman pada Seksi Intelijen yang terdiri dari sejumlah Pegawai Negeri Sipil yang diberi tugas. wewenang dan hak secara penuh oleh pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan dan / atau operasi intelijen. (3) Jenis dan jenjang Jabatan Fungsional Sandiman yang diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. mensukseskan dan melaksanakan tugas-tugas lain sesuai petunjuk pimpinan. (2) Kelompok Jabatan Fungsional Sandiman pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) berada di bawah koordinasi Kepala Seksi Intelijen. antara lain fungsional Pranata Komputer. (4) Jumlah tenaga Fungsional Sandiman pada Seksi Intelijen sebagaimana tersebut pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. pengamanan dan penggalangan serta analisis produk intelijen untuk memperoleh komponenkomponen strategis sebagai bahan kebijakan pimpinan serta mengamankan. (5) Kelompok Jabatan Fungsional Sandiman pada Seksi Intelijen adalah unsur pelaksana yang mempunyai tugas melakukan kegiatan penyelidikan. pengamanan dan penggalangan melalui sarana intelijen komunikasi. selain dari Fungsional Jaksa.tersebut pada ayat (1) diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. mensukseskan dan melaksanakan tugas-tugas lain sesuai petunjuk pimpinan. analisis produk intelijen untuk memperoleh komponen-komponen strategis sebagai bahan kebijakan pimpinan serta mengamankan. Agen maupun Sandiman.

(4) Kelompok Jabatan Fungsional Lainnya mempunyai tugas sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. pembinaan dan peningkatan kemampuan. f. penuntutan. penyiapan rumusan kebijaksanaan teknis kegiatan yustisial pidana umum di bidang tindak pidana umum berupa pemberian bimbingan. h. Pasal 629 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 628. 254 . pidana pengawasan. konsepsi tentang pendapat dan pertimbangan hukum Jaksa Agung mengenai perkara tindak pidana umum dan masalah hukum lainnya dalam kebijaksanaan penegakan hukum. c. penetapan hakim dan putusan pengadilan. penyiapan saran. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam perkara tindak pidana umum serta pengadmintrasiannya. pemeriksaan tambahan. pembinaan dan pengamanan teknis. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lainnya dalam perkara tindak pidana umum. pelaksanaan dan pengendalian kegiatan prapenuntutan. tindak pidana terhadap orang dan harta benda serta tindak pidana umum yang diatur diluar kitab undang-undang hukum pidana. perencanaan. keterampilan dan integritas kepribadian aparat tindak pidana umum daerah hukum kejaksaan negeri yang bersangkutan. pengendalian dan pelaksanaan penetapan hakim serta putusan pengadilan. d. prapenuntutan. pengadministrasian dan pembuatan laporan di daerah hukum kejaksaan negeri yang bersangkutan. b. penuntutan dalam perkara tindak pidana terhadap keamanan negara dan ketertiban umum. e. pemeriksaan tambahan. g. Pasal 628 Seksi Tindak Pidana Umum mempunyai tugas melaksanakan pengendalian. pidana pengawasan. pengamanan teknis atas pelaksanaan tugas dan wewenang kejaksaan di bidang tindak pidana umum. Seksi Tindak Pidana Umum menyelenggarakan fungsi : a. pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan instansi serta pemberi bimbingan dan petunjuk teknis dalam penanganan perkara tindak pidana umum kepada penyidik.

d. f. penuntutan. serta pengawasan terhadap pelaksanaan pidana bersyarat. Pasal 632 Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara mempunyai tugas melakukan dan atau pengendalian kegiatan penegakan. upaya hukum. c. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang tindak pidana khusus berupa pemberian bimbingan. pemeriksaan tambahan. BUMN dan BUMD serta pelayanan hukum kepada masyarakat.Pasal 630 Seksi Tindak Pidana Khusus mempunyai tugas melaksanakan pengendalian kegiatan penyelidikan. dan prapenuntutan. penyiapan bahan sarana konsepsi tentang pendapat dan atau pertimbangan hukum Jaksa Agung mengenai perkara tindak pidana khusus dan masalah hukum lain dalam kebijaksanaan hukum. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan. pemeriksaan tambahan. peningkatan kemampuan. pra penuntutan. 255 . pengawasan terhadap pelaksanaan keputusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain dalam perkara tindak pidana khusus serta pengadministrasiannya. pembinaan dan pengamanan teknis. pemerintah. penuntutan pengadministrasiannya. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. e. dan keputusan lepas bersyarat dalam perkara tindak pidana khusus serta tindakan hukum lainnya. Seksi Tindak Pidana Khusus menyelenggarakan fungsi : a. penyiapan penyidikan. rencana. Pasal 631 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 630. keterampilan dan integritas kepribadian aparat tindak pidana khusus. pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan instansi terkait dan memberi bimbingan serta petunjuk teknis kepada penyidik dalam penanganan perkara tindak pidana korupsi dan tindak pidana khusus yang lain serta pengadministrasiannya. di bidang perdata dan tata usaha negara. pertimbangan dan tindakan hukum lain dalam mewakili kepentingan negara. b. penyidikan. bantuan. pelaksanaan dan pengendalian kegiatan penyelidikan.

pemberian bantuan hukum terhadap masyarakat yang menyangkut pemulihan dan perlindungan hak dengan memperhatikan kepentingan umum sepanjang negara atau pemerintah tidak menjadi tergugat. pertimbangan dan tindakan hukum lain dalam mewakili kepentingan negara dan pemerintah. pelayanan hukum dan tindakan hukum lain yang diberikan kepada negara. pemerintah. menyiapkan bahan dan pengendalian kegiatan penegakan. b. BUMD dan masyarakat baik berdasarkan jabatan maupun kuasa khusus. pembinaan kerjasama dan koordinasi dengan instansi terkait serta memberikan bimbingan dan petunjuk teknis dalam penanganan masalah perdata dan tata usaha negara di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. pembinaan dan pengamanan teknis. i. d. keterampilan dan integritas kepribadian aparat Bidang Perdata dan Tata Usaha Negara di daerah hukum Kejaksaan Negeri bersangkutan. f. pelaksanaan gugatan uang pengganti atas putusan pengadilan. h. g. 256 . pelaksanaan tindakan hukum di dalam maupun diluar pengadilan mewakili kepentingan keperdataan dan Tata Usaha Negara dari negara. peningkatan kemampuan. serta melaksanakan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Kepala Kejaksaan Negeri sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. bantuan. pengendalian kegiatan penegakan. pemberian saran konsepsi tentang pendapat dan atau pertimbangan hukum Jaksa Agung mengenai perkara perdata dan tata usaha negara dan masalah hukum lain dalam kebijakan penegakan hukum. c. Pasal 634 Pemeriksa pada Kejaksaan Negeri mempunyai tugas melaksanakan perencanaan dan pengawasan atas kinerja dan keuangan intern semua unsur Kejaksaan pada Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. pemerintah. penyiapan perumusan kebijaksanaan teknis di bidang perdata dan tata usaha negara berupa pemberian bimbingan. BUMD dan masyarakat dalam bidang perdata dan tata usaha negara. bantuan. e. BUMD serta memberikan pelayanan hukum kepada masyarakat. BUMN. Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara menyelenggarakan fungsi : a. BUMN. BUMN. gugatan ganti rugi dan tindakan hukum lain terhadap perbuatan yang melawan hukum yang merugikan keuangan negara.Pasal 633 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 632. pertimbangan.

f. b. Pasal 636 Pengangkatan Pemeriksa pada Kejaksaan Negeri didasarkan kepada adanya Cabang Kejaksaan Negeri di wilayah yang bersangkutan. pelaksanaan pemeriksaan atas adanya temuan. laporan. penyalahgunaan jabatan atau wewenang dan mengusulkan penindakan terhadap pegawai Kejaksaan pada Kejaksaan Negeri maupun Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. pelaksanaan pemberian petunjuk tertulis atas temuan-temuan penyimpangan dari laporan satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. pelaksanaan penyusunan laporan berkala mengenai pelaksanaan rencana dan pengawasan program kerja. 257 . pemantauan dalam rangka tindak lanjut pengawasan terhadap petunjuk penertiban dan perbaikan yang telah disampaikan kepada satuan kerja yang di inspeksi di lingkungan Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. c. g. pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. memberikan saran dan pertimbangan kepada Kepala Kejaksaan Negeri serta pelaksanaan pengawasan untuk tujuan tertentu atas penugasan Kepala Kejaksaan Negeri sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. yang terbukti melakukan pelanggaran disiplin atau tindak pidana. e.Pasal 635 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 634. penyusunan rencana dan program kerja pengawasan serta laporan pelaksanaannya. d. Pemeriksa menyelenggarakan fungsi : a. program kerja pengawasan tahunan maupun laporan lainnya yang diwajibkan. pelaksanaan pemeriksaan terhadap kinerja dan keuangan terhadap satuan-satuan kerja pada Kejaksaan Negeri dan Cabang Kejaksaan Negeri di daerah hukum Kejaksaan Negeri yang bersangkutan sesuai dengan program kerja pengawasan tahunan dan kebijaksanaan pimpinan serta penyusunan laporan hasil pemeriksaan.

penyelenggaraan intelijen yustisial. Cabang Kejaksaan Negeri menyelenggarakan fungsi : a. b. Pasal 638 Cabang Kejaksaan Negeri melaksanakan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan di daerah yang ditetapkan dalam daerah hukum Cabang Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. pemberian pertimbangan hukum kepada instansi pemerintah serta meningkatkan kesadaran hukum masyarakat. pemberian bantuan pertimbangan. Urusan Tata Usaha Teknis. menegakan kewibawaan pemerintah dan menyelamatkan kekayaan negara serta penyelenggaraan sebagian tugas umum pemerintah dan pembangunan di bidang hukum. c. pelayanan hukum dan penagakan hukum di bidang perdata dan tata usaha negara serta tindakan hukum dan tugas lain untuk menjamin kepastian hukum. Pasal 639 Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 638. b. dan c. 258 . Pasal 640 Cabang Kejaksaan Negeri terdiri atas : a. Urusan Pembinaan. koordinasi dengan instansi dalam melaksanakan tugas penegakan hukum. Kepala Cabang Kejaksaan Negeri. pelaksanaan penegakan hukum baik preventif maupun represif yang berintikan keadilan di bidang tindak pidana. (2) Kepala Cabang Kejaksaan Negeri dalam melaksanakan tugas dibantu oleh beberapa pelaksana.Bagian Kesembilanbelas Cabang Kejaksaan Negeri Pasal 637 (1) Dalam daerah hukum Kejaksaan Negeri dapat dibentuk Cabang Kejaksaan Negeri dan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Kejaksaan Negeri yang bersangkutan.

Pasal 642 (1) Urusan Pembinaan mempunyai tugas melakukan pengelolaan ketatausahaan. Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi. membina dan melaksaksanakan kerjasama dengan instansi pemerintah dan organisasi lainnya di daerah hukum Cabang Kejaksaan Negeri untuk memecahkan masalah yang timbul. di daerah hukum Negeri. 259 . kepegawaian. (2) Urusan Tata Usaha Teknis mempunyai tugas melakukan urusan pengelolaan ketatausahaan intelijen. Cabang Kejaksaan Bagian Keduapuluh Tata Kerja Pasal 643 Dalam melaksanakan tugas Kepala Kejaksaan Tinggi. integrasi dan sinkronisasi baik di lingkungan Kejaksaan serta dengan instansi di luar Kejaksaan sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing. c.Pasal 641 Kepala Cabang Kejaksaan Negeri mempunyai tugas : a. d. serta perdata dan tata usaha negara. memimpin dan mengendalikan Cabang Kejaksaan Negeri dalam melaksanakan tugas dan wewenang serta fungsi Kejaksaan di daerah hukum Cabang Kejaksaan Negeri yang bersangkutan serta membina aparatur Kejaksaan di lingkungan Cabang Kejaksaan Negeri agar berdaya guna dan berhasil guna. malakukan penanganan perkara pidana. keuangan. para Kepala Kejaksaan Negeri dan para Kepala Cabang Kejaksaan Negeri di lingkungan daerah hukum yang bersangkutan wajib menerapkan prinsip koordinasi. mengendalikan kebijaksanaan pelaksanaan penegakan hukum dan keadilan baik preventif maupun represif di daerah hukum Cabang Kejaksaan Negeri yang bersangkutan. malaksanakan intelijen yustisial dan memberikan bantuan hukum mewakili negara dan pemerintah dalam bidang perdata dan tata usaha negara serta malaksanakan tugas yustisial yang lain. b. para Asisten. perlengkapan. tindak pidana.

Pasal 646 Setiap laporan yang diterima oleh pimpinan satuan organisasi dari bawahan wajib diolah dan dipergunakan sebagai bahan penyusunan laporan lebih lanjut dan untuk memberikan petunjuk kepada bawahan. 260 . Kepala Seksi dan Pemeriksa pada Kejaksaan Negeri serta para Kepala Cabang Kejaksaan Negeri menyampaikan laporan kepada Kepala Kejaksaan Negeri yang dikoordinasikan oleh Kepala Subbagian Pembinaan. Pasal 648 Para Kepala Subbagian. Pasal 647 Wakil Kepala Kejaksaan Tinggi. Kejaksaan Negari dan Cabang Kejaksaan Negeri bertanggung jawab memimpin dan mengkoordinasikan bawahannya dan memberikan bimbingan serta petunjuk bagi pelaksanaan tugas bawahan. tembusan laporan wajib disampaikan kepada satuan organisasi lain yang secara fungsional mempunyai hubungan kerja. Pasal 649 Dalam menyampaikan laporan masing-masing kepada atasan.Pasal 644 Setiap pimpinan satuan organisasi dalam lingkungan Kejaksaan Tinggi. Pasal 645 Setiap pimpinan satuan organisasi wajib mengikuti dan mematuhi petunjuk dan bertanggung jawab kepada atasan masing-masing dan menyampaikan laporan berkala tepat pada waktunya. para Asisten dan para Kepala Kejaksaan Negeri menyampaikan laporan kepada Kepala Kejaksaan Tinggi yang dikoordinasikan oleh Kepala Bagian Tata Usaha Kejaksaan Tinggi.

(2) Organisasi dan Tata Kerja Sentra Pendidikan dan Pelatihan dan Unit Pelayanan Kesehatan sebagaimana di atur dalam Ayat (1) huruf a dan b ditetapkan dengan peraturan Jaksa Agung setelah terlebih dahulu mendapat persetujuan tertulis dari Menteri yang bertanggung jawab di bidang Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. BAB XXIV UNIT PELAYANAN TEKNIS Pasal 652 (1) Di lingkungan Kejaksaan RI terdapat unit pelayanan tugas teknis tertentu yang terdiri atas : a. dan Cabang Kejaksaan Negeri. BAB XXV KETENTUAN PERALIHAN Pasal 653 Pada saat mulai berlakunya Peraturan Jaksa Agung ini.dan b. Kejaksaan Negeri. Unit Pelayanan Kesehatan. serta pejabat yang masih memangku jabatan tersebut berdasarkan Keputusan Jaksa Agung Republik Indonesia Nomor : KEP- 115/JA/10/1999 tanggal 20 Oktober 1999 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja 261 . jabatan Seksi pada Jaksa Agung Muda dan jabatan Subseksi pada Kejaksaan Tinggi. Pasal 651 Kepala Seksi III dalam melaksanakan tugas persandian secara teknis berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Kepala Kejaksaan Tinggi sedangkan secara administratif diluar persandian berada dibawah dan bertanggungjawab kepada Asisten Intelijen pada Kejaksaan Tinggi yang bersangkutan. Sentra Pendidikan dan Pelatihan.Pasal 650 Dalam melaksanakan tugas setiap pimpinan satuan organisasi dibantu oleh Kepalakepala satuan organisasi dibawahnya dan dalam rangka pemberian bimbingan kepada bawahan wajib mengadakan rapat berkala.

di Seluruh Indonesia terdapat 31 Kejaksaan Tinggi. Pasal 655 Perubahan atas organisasi dan tata kerja menurut peraturan ini ditetapkan oleh Jaksa Agung setelah mendapat persetujuan tertulis dari Menteri yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan aparatur negara dan reformasi birokrasi. 262 .Kejaksaan Republik Indonesia yang telah beberapa kali diubah. maka Keputusan Jaksa Agung Republik Indonesia Nomor : KEP-115/JA/10/1999 tanggal 20 Oktober 1999 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia yang telah beberapa kali diubah. dan terakhir berdasarkan Keputusan Jaksa Agung Republik Indonesia Nomor : KEP-558/A/JA/12/2003 tanggal 17 Desember 2003 dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. akan diatur oleh Jaksa Agung. dan terakhir berdasarkan Keputusan Jaksa Agung Republik Indonesia Nomor : KEP- 558/A/JA/12/2003 tanggal 17 Desember 2003 dan Peraturan Pelaksanaannya tetap melaksanakan tugas dan fungsinya dengan ketentuan dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) tahun sejak ditetapkannya Peraturan Jaksa Agung ini. Pasal 657 Dengan berlakunya Peraturan Jaksa Agung ini. 314 Kejaksaan Negeri Tipe B dan 86 Cabang Kejaksaan Negeri sebagaimana tercantum dalam lampiran peraturan ini. 79 Kejaksaan Negeri Tipe A. jabatan tersebut dihapus dan disesuaikan dengan Peraturan Jaksa Agung ini. Pasal 656 Pelaksanaan lebih lanjut dari peraturan ini. BAB XXVI PENUTUP Pasal 654 (1) Pada saat berlakunya Peraturan Jaksa Agung ini. (2) Bagan Organisasi dan Tata Kerja Kejaksaan Republik Indonesia sebagaimana tercantum dalam lampiran peraturan ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan.

BASRIEF ARIEF 263 .Pasal 658 Peraturan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan. Di tetapkan di Pada tanggal : Jakarta : 24 Januari 2010 JAKSA AGUNG REPUBLIK INDONESIA.

LAMPIRAN I DAFTAR NAMA-NAMA KEJAKSAAN TINGGI DI SELURUH INDONESIA 264 .

K. YOGYAKARTA JAWA TIMUR KALIMANTAN BARAT KALIMANTAN TENGAH KALIMANTAN SELATAN KALIMANTAN TIMUR SULAWESI UTARA SULAWESI TENGAH SULAWESI TENGGARA SULAWESI SELATAN BALI NUSA TENGGARA BARAT NUSA TENGGARA TIMUR MALUKU PAPUA MALUKU UTARA BANTEN KEPULAUAN BANGKA BELITUNG GORONTALO KEPULAUAN RIAU TEMPAT KEDUDUKAN 3 Banda Aceh Medan Padang Pekanbaru Jambi Palembang Bengkulu Bandar Lampung Jakarta Bandung Semarang Yogyakarta Surabaya Pontianak Palangkaraya Banjarmasin Samarinda Manado Palu Kendari Makasar Denpasar Mataram Kupang Ambon Jayapura Sofifi Serang Pangkal Pinang Gorontalo Tanjung Pinang KETERANGAN 4 JAKSA AGUNG REPUBLIK INDONESIA. 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 KEJAKSAAN TINGGI 2 NANGGROE ACEH DARUSSALAM SUMATERA UTARA SUMATERA BARAT RIAU JAMBI SUMATERA SELATAN BENGKULU LAMPUNG D. BASRIEF ARIEF 265 .009/A/JA/01/2011 Tanggal : 24 Januari 2011 DAFTAR NAMA-NAMA KEJAKSAAN TINGGI DI SELURUH INDONESIA No. JAKARTA JAWA BARAT JAWA TENGAH D.I.Lampiran I : Peraturan Jaksa Agung Republik Indonesia Nomor : PER.I.

KEJAKSAAN NEGERI DAN CABANG KEJAKSAAN NEGERI DI SELURUH INDONESIA 266 .LAMPIRAN II DAFTAR NAMA-NAMA KEJAKSAAN TINGGI.

Lampiran II : Peraturan Jaksa Agung Republik Indonesia Nomor : PER. KEJAKSAAN NEGERI DAN CABANG KEJAKSAAN NEGERI DI SELURUH INDONESIA No. KEJAKSAAN TINGGI 2 NANGGROE ACEH DARUSSALAM DI BANDA ACEH No KEJAKSAAN NEGERI 4 BANDA ACEH SABANG SIGLI LHOKSEUMAWE LANGSA TAKENGON MEULABOH TAPAKTUAN KUTACANE BIREUEN LHOKSUKON IDI KUALA SIMPANG SINABANG CALANG SINGKEL BLANGKEJEREN JANTHOI BLANGPIDIE SUKAMAKMUE SIMPANG TIGA REDELONG TIPE No CABANG KEJAKSAAN NEGERI 1 I 3 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 5 A B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B 6 7 1 2 SIGLI DI KOTA BAKTI SIGLI DI MEUREUDU 3 TAPAKTUAN DI BAKONGAN II SUMATERA UTARA DI MEDAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 MEDAN BINJAI PEMATANG SIANTAR SIBOLGA LUBUK PAKAM TEBING TINGGI TANJUNG BALAI RANTAU PRAPAT KABANJAHE SIDIKALANG TARUTUNG PADANG SIDEMPUAN A A A A A B B B B B B B 1 2 LUBUK PAKAM DI PANCUR BATU LUBUK PAKAM DI LABUHAN DELI 3 4 5 6 7 8 RANTAU PRAPAT DI KOTA PINANG KABANJAHE DI TIGA BINANGA TARUTUNG DI SIBORONG-BORONG PADANG SIDEMPUAN DI SIPIROK PADANG SIDEMPUAN DI SUBUHUAN PADANG SIDEMPUAN DI GUNUNG TUA GUNUNG SITOLI DI PULAU TELO GUNUNG SITOLI DI TELUK DALAM KISARAN DI LABUHAN RUKU STABAT BRANDAN DI PANGKALAN 13 14 15 16 17 18 19 GUNUNGSITOLI KISARAN SIANTAR STABAT BELAWAN BALIGE PANYABUNGAN B B B B B B B 9 10 11 12 13 14 15 BALIGE DI PORSEA BALIGE DI PANGURURAN PANYABUNGAN DI KOTANOPAN 267 .009/A/JA/01/2011 Tanggal : 24 Januari 2011 DAFTAR NAMA-NAMA KEJAKSAAN TINGGI.

16 20 SEI RAMPAH B PANYABUNGAN DI NATAL 1 III 2 SUMATERA BARAT DI PADANG 3 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 4 PADANG BUKITTINGGI PAYAKUMBUH PARIAMAN SAWAHLUNTO SOLOK PADANG PANJANG BATUSANGKAR LUBUK SIKAPING PAINAN SIJUNJUNG LUBUK BASUNG TUA PEJAT SIMPANG EMPAT PULAU PUNJUNG PADANG ARO 5 A A B B B B B B B B B B 6 7 1 2 PAYAKUMBUH DI PKL KOTA BARU PAYAKUMBUH DI SULIKI 3 SOLOK DI ALAHAN PANJANG 4 5 PAINAN DI BALAI SELASA LUBUK BASUNG DI MANINJAU B B B B 6 SIMPANG EMPAT DI TALU IV RIAU DI PEKANBARU 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 PEKANBARU RENGAT DUMAI BENGKALIS TEMBILAHAN BANGKINANG PASIR PANGARAIAN SIAK SRI INDRAPURA TELUK KUANTAN PANGKALAN KERINCI UJUNG TANJUNG A B B B B B B B B B B 1 BENGKALIS DI SELAT PANJANG V JAMBI DI JAMBI 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 2 3 4 5 6 7 8 9 JAMBI MUARA BULIAN MUARA BUNGO SUNGAI PENUH BANGKO KUALA TUNGKAL SAROLANGUN MUARA TEBO MUARA SABAK SENGETI PALEMBANG KAYU AGUNG BATURAJA LAHAT LUBUK LINGGAU MUARA ENIM SEKAYU PRABUMULIH PAGAR ALAM A B B B B B B B B B A B B B B B B B B 1 MUARA BULIAN DI MUARA TEMBESI 2 MUARA SABAK DI NIPAH PAJANG VI SUMATERA SELATAN DI PALEMBANG 1 2 3 BATURAJA DI MARTAPURA BATURAJA DI MUARA DUA LAHAT DI TEBING TINGGI 4 MUARA ENIM DI PENDOPO 268 .

10 PANGKALAN BALAI B 1 VII 2 BENGKULU DI BENGKULU 3 1 2 3 4 5 6 7 8 9 4 BENGKULU CURUP ARGAMAKMUR MANNA MUKOMUKO TAIS BINTUHAN TUBEI KEPAHIANG 5 A B B B B B B B B 6 7 VII I LAMPUNG DI BANDAR LAMPUNG 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 BANDAR LAMPUNG KALIANDA METRO KOTABUMI LIWA GUNUNG SUGIH SUKADANA BLAMBANGAN UMPU MENGGALA KOTA AGUNG A B B B B B B B B B 1 BANDAR LAMPUNG DI PELABUHAN PANJANG 2 LIWA DI KRUI 3 4 KOTA AGUNG DI PRINGSEWU KOTA AGUNG DI TALANG PADANG IX DAERAH KHUSUS IBUKOTA JAKARTA DI JAKARTA 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 JAKARTA PUSAT JAKARTA UTARA JAKARTA BARAT JAKARTA TIMUR JAKARTA SELATAN BANDUNG CIREBON BOGOR SUKABUMI PURWAKARTA GARUT TASIKMALAYA BEKASI CIBINONG CIMAHI/BALE BANDUNG DEPOK INDRAMAYU SUMEDANG KUNINGAN MAJALENGKA CIAMIS KARAWANG CIANJUR SUBANG SUMBER CIBADAK CIKARANG BANJAR SINGAPARNA A A A A A A A A A A A A A A A A B B B B B B B B B B B B B X JAWA BARAT DI BANDUNG 269 .

XII DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA DI YOGYAKARTA 1 2 3 4 5 YOGYAKARTA SLEMAN WONOSARI WATES BANTUL A A B B B XII I JAWA TIMUR 1 SURABAYA A 270 ..4 1 XI 2 JAWA TENGAH DI SEMARANG 3 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 4 SEMARANG SURAKARTA PEKALONGAN MAGELANG PURWOKERTO TEGAL PATI CILACAP KUDUS KLATEN SALATIGA REMBANG PEMALANG PURBALINGGA PURWOREJO KEBUMEN SRAGEN KENDAL BLORA BOYOLALI BREBES DEMAK JEPARA KARANGANYAR SUKOHARJO WONOGIRI BANJAR NEGARA TEMANGGUNG WONOSOBO BANYUMAS BATANG PURWODADI AMBARAWA SLAWI MUNGKID KAJEN 5 A A A A A A A A B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B 6 1 7 SEMARANG DI PELABUHAN SEMARANG .

DI SURABAYA 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 MALANG JEMBER KEDIRI MADIUN PASURUAN BOJONEGORO BONDOWOSO PAMEKASAN SIDOARJO KEPANJEN BANYUWANGI A A A A A A A A A A A 5 1 2 3 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 XIV KALIMANTAN BARAT DI PONTIANAK 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 4 BLITAR MOJOKERTO PROBOLINGGO JOMBANG PONOROGO GRESIK LUMAJANG TULUNG AGUNG TRENGGALEK NGANJUK MAGETAN TUBAN NGAWI SUMENEP LAMONGAN SAMPANG BANGKALAN PACITAN SITUBONDO BANGIL KRAKSAAN TANJUNG PERAK BATU KABUPATEN KEDIRI PONTIANAK SINGKAWANG SINTANG KETAPANG SANGGAU MEMPAWAH PUTUSIBAU SAMBAS BENGKAYANG NGABANG SEKADAU 5 A B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B A A B B B B B B B B B 6 7 1 SANGGAU DI ENTIKONG 2 SAMBAS DI PEMANGKAT XV KALIMANTAN TENGAH DI PALANGKARAYA 1 PALANGKARAYA A 2 SAMPIT B 271 .

3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 KUALA KAPUAS MUARA TEWEH PANGKALANBUN BUNTOK PURUK CAHU TAMIANG LAYANG KASONGAN KUALA PEMBUANG SUKAMARA NANGA BULIK KUALA KURUN PULANG PISAU B B B B B B B B B B B B 1 KUALA KAPUAS DI PALINGKAU 6 1 XVI 2 KALIMANTAN SELATAN DI BANJARMASIN 3 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 4 BANJARMASIN KANDANGAN KOTABARU MARTAPURA AMUNTAI BARABAI TANJUNG RANTAU PLEIHARI MARABAHAN BANJARBARU BATULICIN PARINGIN 5 A B B B B B B B B B B B B 6 7 XVII KALIMANTAN TIMUR DI SAMARINDA 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 BALIKPAPAN SAMARINDA TENGGARONG TANAH GROGOT TANJUNG REDEP TARAKAN NUNUKAN BONTANG TANJUNG SELOR SENDAWAR SANGATTA MALINAU PENAJAM A A A B B B B B B B B B B XVII I SULAWESI UTARA DI MANADO 1 2 3 MANADO TONDANO KOTAMOBAGU A B B 1 KOTAMOBAGU DI BAROKO 272 .

4 5 6 7 8 9 TAHUNA BITUNG TOMOHON AMURANG MELONGUANE AIRMADIDI B B B B B B 2 3 KOTAMOBAGU DI DOMUGA TAHUNA DI SIAU 4 MELONGUANE DI BEO XIX SULAWESI TENGAH DI PALU 1 2 3 PALU LUWUK TOLI-TOLI A B B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 LUWUK DI BUNTA LUWUK DI PAGIMANA TOLI-TOLI DI LAULALANG TOLI-TOLI DI OGOTUA TOLI-TOLI DI BANGKIR POSO DI AMPANA POSO DI KOLONADALE POSO DI TENTENA POSO DI UNA-UNA/ WAKAI POSO DI BUNGKU 4 POSO B 7 1 2 3 5 6 7 8 4 DONGGALA BANGGAI PARIGI BUOL 5 B B B B 6 11 12 13 14 15 16 7 DONGGALA DI SABANG DONGGALA DI TOMPE PARIGI DI TINOMBO PARIGI DI MOUTONG BUOL DI PALELEH BUOL DI LOKODIDI XX SULAWESI TENGGARA DI KENDARI 1 2 3 4 5 6 7 8 9 KENDARI BAU-BAU KOLAKA RAHA UNAAHA WANGI-WANGI LASUSUA ANDOOLO PASARWAJO A B B B B B B B B XXI SULAWESI SELATAN DI MAKASSAR 1 2 3 4 MAKASSAR PARE-PARE PALOPO SUNGGUMINASA A A A A 1 MAKASSAR DI PELABUHAN MAKASSAR 2 SUNGGUMINASA DI MALINO 273 .

5 WATAMPONE/BONE A 3 4 5 6 BONE DI POMPANUA BONE DI LAPARIAJA BONE DIKAJUARA MAROS DI CAMBA 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 MAMUJU MAROS BANTAENG PINRANG SENGKANG SOPPENG BARRU BULUKUMBA JENEPONTO ENREKANG MAJENE MAKALE PANGKAJENE SELAYAR POLEWALI SIDENRENGRAPPANG SINJAI TAKALAR MASAMBA MAMASA BELOPA MALILI PASANGKAYU B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B B 7 BALUKUMBA DI KAJANG 8 MAKALE DI RANTEPAO 9 MALILI DI WOTU : 8 1 XII 2 BALI DI DENPASAR 3 1 2 3 4 5 6 7 8 4 DENPASAR SINGARAJA KLUNGKUNG BANGLI AMLAPURA GIANYAR NEGARA TABANAN 5 A A B B B B B B 6 7 1 KLUNGKUNG DI NUSA PENIDA XXII I NUSA TENGGARA BARAT DI MATARAM 1 2 3 4 5 6 MATARAM PRAYA SELONG SUMBAWA BESAR RABA DOMPU A B B B B B 274 .

XXI V

NUSA TENGGARA TIMUR DI KUPANG

1 2 3

KUPANG SOE KEFAMENANU

A B B

1

KUPANG DI SEBA (SEBU)

4 5 6 7

ATAMBUA ENDE MAUMERE LARANTUKA

B B B B

2 3

LARANTUKA WAIWERANG RUTENG DI REO

DI

8 9 10 11 12 13 14 15 16

RUTENG BAJAWA WAINGAPU WAIKABUBAK KALABAHI LEWOLEBA BAA LABUAN BAJO OELAMASI

B B B B B B B B B

XXV

MALUKU DI AMBON

1 2

AMBON MASOHI

A B

3 4 5 6

TUAL SAUMLAKI NAMLEA DOBO

B B B B

1 2 3 4 5 6

AMBON DI BANDANAERA AMBON DI SAPARUA MASOHI DI GESER MASOHI DI PIRU MASOHI DI WAHAI TUAL DI WONRELI

:

9 1
XXVI

2
PAPUA DI JAYAPURA

3
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

4
JAYAPURA BIAK MANOKWARI SORONG FAK-FAK MERAUKE WAMENA NABIRE SERUI TIMIKA

5
A B B B B B B B B B

6

7

XXVII

MALUKU UTARA DI SOFIFI

1

TERNATE

B

1 2

TERNATE DI MOROTAI TERNATE DI JAILOLO

2 3

SOASIU TOBELO

B B

275

4

B

LABUHA
5 B

SANANA
6 B

WEDA

XXVIII

BANTEN DI SERANG

1 2 3 4 5 6

SERANG TANGERANG TIGARAKSA PANDEGLANG RANGKASBITUNG CILEGON

A A A B B B

XXIX

KEPULAUAN BANGKA BELITUNG DI PANGKAL PINANG

1 2 3 4 5 6 7

PANGKAL PINANG SUNGAILIAT TANJUNG PANDAN MENTOK MANGGAR TOBOALI KOBA

A B B B B B B 1 SUNGAILIAT DI BELINYU

XXX

GORONTALO DI KOTA GORONTALO

1 2 3 4 5

LIMBOTO GORONTALO TILAMUTA SUWAWA MARISA

B B B B B

1

LIMBOTO DI KWANDANG.

1
XXXI

2
KEPULAUAN RIAU DI TANJUNG PINANG

3
1 2 3

4
TANJUNG PINANG BATAM TANJUNG BALAI KARIMUN

5
A A B

6

7

1

2

TANJUNG BALAI KARIMUN DI TANJUNG BATU TANJUNG BALAI KARIMUN DI MORO RANAI DI TAREMPA

4

RANAI

B

3

276

5

DAIK LINGGA

B

J UMLAH

79/314

A/B

86

JAKSA AGUNG REPUBLIK INDONESIA,

BASRIEF ARIEF

277

LAMPIRAN III
BAGAN ORGANISASI KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA

278

JAKSA AGUNG
STAF AHLI TENAGA AHLI

WAKIL JAKSA AGUNG
ASISTEN JAKSA AGUNG

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PEMBINAAN

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG INTELIJEN

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA UMUM

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PENGAWASAN

BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

PUSAT PENERANGAN HUKUM

PUSAT DATA STATISTIK KRIMINAL DAN TEKNOLOGI INFORMASI

KEJAKSAAN TINGGI

KEJAKSAAN NEGERI

279

JAKSA AGUNG
STAF AHLI TENAGA AHLI

WAKIL JAKSA AGUNG
ASISTEN JAKSA AGUNG

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PEMBINAAN

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG INTELIJEN

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA UMUM

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PENGAWASAN

BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN

KEJAKSAAN TINGGI

KEJAKSAAN NEGERI

280

PERJALANAN DAN PERBENDAHARA AN BAGIAN ANALISA KEBUTUHAN DAN INVENTARISASI BAGIAN PENGADAAN BAGIAN RANCANGAN DAN PERTIMBANGAN HUKUM BAGIAN KERJASAMA HUKUM LUAR NEGERI BAGIAN PERPUSTAKAAN DAN DOKUMENTASI BAGIAN PENYUSUNAN RENCANA DAN PROGRAM KERJA BAGIAN AKUNTANSI DAN PELAPORAN BAGIAN PENDAPATAN NEGARA DAN BARANG RAMPASAN BAGIAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI BAGIAN ORGANISASI DAN TATA LAKSANA BAGIAN KEPANGKATAN BAGIAN PEMBERHENTIAN DAN PENSIUN BAGIAN PENILAIAN DAN PENGHAPUSAN BAGIAN BINA KESEJAHTERAAAN KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 281 .JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PEMBINAAN SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PEMBINAAN BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA BIRO PERENCANAAN BIRO UMUM BIRO KEPEGAWAIAN BIRO KEUANGAN BIRO PERLENGKAPAN BIRO HUKUM DAN HUBUNGAN LUAR NEGERI BAGIAN PENGELOLAAN DATA BAGIAN TATA USAHA UMUM DAN PIMPINAN BAGIAN RUMAH TANGGA BAGIAN KEAMANAN DALAM BAGIAN UMUM BAGIAN PENGEMBANGAN PEGAWAI BAGIAN ANGGARAN.

SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PEMBINAAN BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA SUBBAGIAN SUNPROGLAP SUBBAGIAN TATA PERSURATAN DAN KEARSIPAN SUBBAGIAN UMUM SUBBAGIAN PEMANTAUAN DAN PENILAIAN SUBBAGIAN KEUANGAN 282 .

BIRO PERENCANAAN SUBBAGIAN TATA USAHA BAGIAN PENGELOLAAN DATA BAGIAN PENYUSUNAN RENCANA DAN PROGRAM KERJA BAGIAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI BAGIAN ORGANISASI DAN TATALAKSANA SUBBAGIAN PENGELOLAAN DATA I SUBBAGIAN PENYUSUNAN RENCANA ANGGARAN DAN PROGRAM KERJA I SUBBAGIAN PENYUSUNAN RENCANA ANGGARAN DAN PROGRAM KERJA II SUBBAGIAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI I SUBBAGIAN KELEMBAGAAN SUBBAGIAN PENGELOLAAN DATA II SUBBAGIAN PEMANTAUAN DAN EVALUASI II SUBBAGIAN TATALAKSANA 283 .

BIRO UMUM SUBBAGIAN TATA USAHA BAGIAN TATA USAHA UMUM DAN PIMPINAN BAGIAN RUMAH TANGGA BAGIAN KEAMANAN DALAM BAGIAN BINA KESEJAHTERAAN SUB BAGIAN TATA PERSURATAN SUBBAGIAN SARANA SUB BAGIAN PROTOKOL DAN PENGAMANAN PIMPINAN SUBBAGIAN ROHANI SUB BAGIAN PRODUKSI DAN DISTRIBUSI SUBBAGIAN TATA USAHA PIMPINAN I SUBBAGIAN TATA USAHA PIMPINAN II SUBBAGIAN ANGKUTAN SUB BAGIAN KEAMANAN SUBBAGIAN KESEJAHTERAAN DAN SOSIAL PEGAWAI SUB BAGIAN KETERTIBAN 284 .

BIRO KEPEGAWAIAN SUBBAGIAN TATA USAHA BAGIAN UMUM BAGIAN PENGEMBANGAN PEGAWAI BAGIAN KEPANGKATAN BAGIAN PEMBERHENTIAN DAN PENSIUN SUBBAGIAN DATA KEPEGAWAIAN SUBBAGIAN PENGADAAN PEGAWAI SUBBAGIAN KEPANGKATAN I SUBBAGIAN PEMBERHENTIAN DAN PENSIUN I SUBBAGIAN PERATURAN KEPEGAWAIAN SUBBAGIAN JENJANG KARIER SUBBAGIAN KEPANGKATAN II SUBBAGIAN PEMBERHENTIAN DAN PENSIUN II SUBBAGIAN KEKARYAAN DAN JABATAN FUNGSIONAL SUBBAGIAN KEPANGKATAN III SUBBAGIAN PEMBERHENTIAN DAN PENSIUN III SUBBAGIAN ANGKA KREDIT 285 .

PERJALANAN DAN PERBENDAHARAAN BAGIAN AKUNTANSI DAN PELAPORAN BAGIAN PENDAPATAN NEGARA DAN BARANG RAMPASAN SUBBAGIAN ANGGARAN SUBBAGAIAN VERIFIKASI SUBBAGIAN PENDAPATAN NEGARA SUBBAGIAN PERJALANAN SUBBAGIAN PENGOLAHAN DATA SUB.BAGIAN BARANG RAMPASAN SUBBAGIAN PERBENDAHARAAN SUBBAGIAN PELAPORAN 286 .BIRO KEUANGAN SUBBAGIAN TATA USAHA BAGIAN ANGGARAN.

BIRO PERLENGKAPAN SUBBAGIAN TATA USAHA BAGIAN ANALISA KEBUTUHAN DAN INVENTARISASI BAGIAN PENGADAAN BAGIAN PENILAIAN DAN PENGHAPUSAN SUB BAGIAN ANALISA KEBUTUHAN SUB BAGIAN PEMBELIAN SUB BAGIAN PENILAIAN SUB BAGIAN INVENTARIS SUB BAGIAN PENYIMPANAN DAN DISTRIBUSI SUB BAGIAN PENGHAPUSAN SUB BAGIAN PELAPORAN BMN 287 .

BIRO HUKUM DAN HUBUNGAN LUAR NEGERI BAGIAN RANCANGAN DAN PERTIMBANGAN HUKUM BAGIAN KERJASAMA HUKUM LUAR NEGERI BAGIAN PERPUSTAKAAN DAN DOKUMENTASI HUKUM SUBBAGIAN PENYUSUNAN RANCANGAN PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN SUBBAGIAN KERJASAMA LUAR NEGERI SUBBAGIAN PERPUSTAKAAN SUBBAGIAN PERTIMBANGAN HUKUM SUBBAGIAN EKSTRADISI DAN BANTUAN HUKUM TIMBAL BALIK SUBBAGIAN ORGANISASI INTERNASIONAL DAN PERJANJIAN INTERNASIONAL SUBBAGIAN DOKUMENTASI HUKUM SUBBAGIAN KERJASAMA ANTAR INSTANSI PEMERINTAH SUBBAGIAN TATA USAHA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 288 .

ALIRAN KEPERCAYAAN MASYARAKAT DAN KEAGAMAAN SUB DIREKTORAT PENGAMANAN INFORMASI SUB DIREKTORAT PEMANTAUAN SUB DIREKTORAT PELAYANAN PUBLIK DAN SEKTOR LAINNYA SUB DIREKTORAT POLITIK DAN SOSIAL BUDAYA SUB DIREKTORAT SUMBER DAYA TEKNOLOGI INTELIJEN SUB DIREKTORAT KINERJA TINDAK PIDANA UMUM SUB DIREKTORAT PENGAMANAN SUMBERDAYA ORGANISASI SUB DIREKTORAT PRODUKSI INTELIJEN KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 289 . BARANG CETAKAN .JAKSA AGUNG MUDA BIDANG INTELIJEN KOORDINATOR SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG INTELIJEN BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA DIREKTORAT I DIREKTORAT II DIREKTORAT III SUB DIREKTORAT KEUANGAN DAN KEKAYAAN SUB DIREKTORAT NEGARA PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH SUB DIREKTORAT CEGAH TANGKAL DAN ORANG ASING SUB DIREKTORAT PENGAWASAN MEDIA MASSA.

SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG INTELIJEN BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA SUB BAGIAN PENYUSUNAN PROGRAM DAN LAPORAN SUB BAGIAN TATA PERSURATAN DAN KEARSIPAN SUB BAGIAN PEMANTAUAN DAN PENILAIAN SUB BAGIAN KEUANGAN SUB BAGIAN UMUM 290 .

DIREKTORAT I SUBBAGIAN TATA USAHA SUB DIREKTORAT KEUANGAN DAN KEKAYAAN NEGARA SUB DIREKTORAT PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH SUB DIREKTORAT PELAYANAN PUBLIK DAN SEKTOR LAINNYA SUB DIREKTORAT KINERJA TINDAK PIDANA UMUM 291 .

DIREKTORAT II

SUBBAGIAN TATA USAHA

SUB DIREKTORAT
CEGAH TANGKAL DAN ORANG ASING

SUB DIREKTORAT PENGAWASAN MEDIA MASSA, BARANG CETAKAN , ALIRAN KEPERCAYAAN MASYARAKAT DAN KEAGAMAAN

SUB DIREKTORAT POLITIK DAN SOSIAL BUDAYA

SUB DIREKTORAT PENGAMANAN SUMBER DAYA ORGANISASI

292

DIREKTORAT III

SUBBAGIAN TATA USAHA

SUB DIREKTORAT PENGAMANAN INFORMASI
SUB DIREKTORAT PEMANTAUAN

SUB DIREKTORAT SUMBER DAYA TEKNOLOGI INTELIJEN

SUB DIREKTORAT PRODUKSI INTELIJEN

293

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA UMUM

SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA UMUM KOORDINATOR BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA

DIREKTORAT TP TERHADAP ORANG DAN HARTA BENDA

DIREKTORAT TP KEAMANAN NEGARA DAN KETERTIBAN UMUM

DIREKTORAT TINDAK PIDANA UMUM LAINNYA

SUB DIREKTORAT PRAPENUNTUTAN PADA DIT TP OHARDA SUB DIREKTORAT PENUNTUTAN PADA DIT TP OHARDA

SUB DIREKTORAT PRAPENUNTUTAN PADA DIT TP KAMNEG DAN TIBUM

SUB DIREKTORAT PRAPENUNTUTAN PADA DIT TPUL

SUB DIREKTORAT PENUNTUTAN PADA DIT TP KAMNEG DANTIBUM

SUB DIREKTORAT PENUNTUTAN PADA DIT TPUL SUB DIREKTORAT EKSEKUSI & EKSAMINASI PADA DIT TPUL SUB DIREKTORAT KOORDINASI PPNS DAN KELEMBAGAAN PADA DIT TPUL

SUB DIREKTORAT EKSEKUSI & EKSAMINASI PADA DIT TP OHARDA

SUB DIREKTORAT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI PADA DIT TP KAMNEG DAN TIBUM

KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL

294

SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA UMUM

BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL

BAGIAN TATA USAHA

SUB BAGIAN PENYUSUNAN PROGRAM DAN LAPORAN

SUB BAGIAN UMUM

SUB BAGIAN PEMANTAUAN DAN PENILAIAN

SUB BAGIAN TATA PERSURATAN DAN KEARSIPAN

SUB BAGIAN KEUANGAN

295

DIREKTORAT TINDAK PIDANA TERHADAP ORANG DAN HARTA BENDA TP OHARDA

SUBBAGIAN TATA USAHA

SUB DIREKTORAT PRAPENUNTUTAN PADA TP OHARDA

SUB DIREKTORAT PENUNTUTAN PADA TP OHARDA

SUB DIREKTORAT EKSEKUSI & EKSAMINASI PADA TP OHARDA

296

DIREKTORAT TINDAK PIDANA TERHADAP KEAMANAN NEGARA DAN KETERTIBAN UMUM

SUBBAGIAN TATA USAHA

SUB DIREKTORAT PRAPENUNTUTAN PADA TP KAMNEG & TIBUM

SUB DIREKTORAT PENUNTUTAN PADA TP KAMNEG & TIBUM

SUB DIREKTORAT EKSEKUSI & EKSAMINASI PADA TP KAMNEG & TIBUM

297

DIREKTORAT TINDAK PIDANA UMUM LAINNYA SUBBAGIAN TATA USAHA SUB DIREKTORAT PRAPENUNTUTAN PADA DIT TPUL SUB DIREKTORAT PENUNTUTAN PADA DIT TPUL SUB DIREKTORAT EKSEKUSI & EKSAMINASI PADA DIT TPUL SUB DIREKTORAT KOORDINASI PPNS DAN KELEMBAGAAN PADA DIT TPUL 298 .

KORUPSI PADA DIT PENYIDIKAN SUB DIREKTORAT T. KHUSUS LAINNYA PADA DIT PENYIDIKAN SUB DIREKTORAT PELANGGARAN HAM BERAT PADA DIT PENYIDIKAN KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 299 .JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS KOORDINATOR SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA DIREKTORAT PENYIDIKAN DIREKTORAT PENUNTUTAN DIREKTORAT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI SUB DIREKTORAT T. KHUSUS LAINNYA PADA DIT PENUNTUTAN SUB DIREKTORAT PELANGGARAN HAM BERAT PADA DIT PENUNTUTAN SUB DIREKTORAT T. KORUPSI PADA DIT PENUNTUTAN SUB DIREKTORAT T. KHUSUS LAINNYA PADA DIT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI SUB DIREKTORAT PELANGGARAN HAM BERAT PADA DIT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI SUB DIREKTORAT T. KORUPSI PADA DIT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI SUB DIREKTORAT T.P.P.P.P.P.P.

SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA SUB BAGIAN SUNPROGLAP SUB BAGIAN PEMANTAUAN DAN PENILAIAN SUB BAGIAN PERSURATAN DAN KEARSIPAN SUB BAGIAN UMUM SUB BAGIAN KEUANGAN 300 .

P. KHUSUS LAIN PADA DIT PENYIDIKAN SUB DIREKTORAT PELANGGARAN HAM BERAT PADA DIT PENYIDIKAN 301 . KORUPSI PADA DIT PENYIDIKAN SUB DIREKTORAT T.P.DIREKTORAT PENYIDIKAN SUB BAGIAN TATA USAHA SUB DIREKTORAT T.

KHUSUS LAIN PADA DIT PENUNTUTAN SUB DIREKTORAT PELANGGARAN HAM BERAT PADA DIT PENUNTUTAN 302 . KORUPSI PADA DIT PENUNTUTAN SUB DIREKTORAT T.DIREKTORAT PENUNTUTAN SUB BAGIAN TATA USAHA SUB DIREKTORAT T.P.P.

KORUPSI PADA DIT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI SUB DIREKTORAT T.P.DIREKTORAT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI SUB BAGIAN TATA USAHA SUB DIREKTORAT T. KHUSUS LAIN PADA DIT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI SUB DIREKTORAT PELANGGARAN HAM BERAT PADA DIT EKSEKUSI DAN EKSAMINASI 303 .P.

JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PERDATA DAN KOORDINATOR TATA USAHA NEGARA BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA DIREKTORAT PERDATA DIREKTORAT TATA USAHA NEGARA DIREKTORAT PEMULIHAN DAN PERLINDUNGAN HAK SUBDIREKTORAT PELAYANAN HUKUM SUBDIREKTORAT PELAYANAN HUKUM SUBDIREKTORAT PELAYANAN HUKUM SUBDIREKTORAT BANTUAN HUKUM SUBDIREKTORAT BANTUAN HUKUM SUBDIREKTORAT BANTUAN HUKUM KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 304 .

SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA BAGIAN PENYUSUNAN PROGRAM LAPORAN DAN PENILAIAN BAGIAN TATA USAHA SUBBAGIAN PENYUSUNAN PROGRAM DAN LAPORAN SUBBAGIAN PEMANTAUAN DAN PENILAIAN SUBBAGIAN PERSURATAN SUBBAGIAN UMUM SUBBAGIAN KEUANGAN 305 .

DIREKTORAT PERDATA SUBBAGIAN TATA USAHA SUBDIREKTORAT PELAYANAN HUKUM SUBDIREKTORAT BANTUAN HUKUM 306 .

DIREKTORAT TATA USAHA NEGARA SUBBAGIAN TATA USAHA SUBDIREKTORAT PELAYANAN HUKUM SUBDIREKTORAT BANTUAN HUKUM 307 .

DIREKTORAT PEMULIHAN DAN PERLINDUNGAN HAK SUBBAGIAN TATA USAHA SUBDIREKTORAT PELAYANAN HUKUM SUBDIREKTORAT BANTUAN HUKUM 308 .

INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG. INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 309 . INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN. INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN. INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN. INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN. INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG. INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN. INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG.JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PENGAWASAN SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PENGAWASAN BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA INSPEKTUR I INSPEKTUR II INSPEKTUR III INSPEKTUR IV INSPEKTUR V INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG. INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG.

SEKRETARIAT JAKSA AGUNG MUDA BIDANG PENGAWASAN BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA SUB BAGIAN PENYUSUNAN PROGRAM DAN LAPORAN SUB BAGIAN UMUM SUB BAGIAN PEMANTAUAN DAN PENILAIAN SUB BAGIAN PERSURATAN SUB BAGIAN PENGELOLAAN LAPORAN MASYARAKAT SUB BAGIAN KEUANGAN 310 .

INSPEKTUR I SUB BAGIAN TATA USAHA INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS PEMERIKSA PEGASUM PEMERIKSA KEPBANG PEMERIKSA PIDUM PEMERIKSA DATUN PEMERIKSA INTEL PEMERIKSA PIDSUS 311 .

INSPEKTUR II SUB BAGIAN TATA USAHA INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS PEMERIKSA PEGASUM PEMERIKSA KEPBANG PEMERIKSA PIDUM PEMERIKSA DATUN PEMERIKSA INTEL PEMERIKSA PIDSUS 312 .

INSPEKTUR III SUB BAGIAN TATA USAHA INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS PEMERIKSA PEGASUM PEMERIKSA KEPBANG PEMERIKSA PIDUM PEMERIKSA DATUN PEMERIKSA INTEL PEMERIKSA PIDSUS 313 .

INSPEKTUR IV SUB BAGIAN TATA USAHA INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS PEMERIKSA PEGASUM PEMERIKSA KEPBANG PEMERIKSA PIDUM PEMERIKSA DATUN PEMERIKSA INTEL PEMERIKSA PIDSUS 314 .

INSPEKTUR V SUB BAGIAN TATA USAHA INSPEKTUR MUDA PEGASUM & KEPBANG INSPEKTUR MUDA PIDUM DAN DATUN INSPEKTUR MUDA INTEL DAN PIDSUS PEMERIKSA PEGASUM PEMERIKSA KEPBANG PEMERIKSA PIDUM PEMERIKSA DATUN PEMERIKSA INTEL PEMERIKSA PIDSUS 315 .

BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SEKRETARIAT BADAN DIKLAT BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL BAGIAN TATA USAHA PUSAT DIKLAT MANAJEMEN DAN KEPEMIMPINAN PUSAT DIKLAT TEKNIS FUNGSIONAL BIDANG PROGRAM BIDANG PROGRAM BIDANG PENYELENGGARA BIDANG PENYELENGGARA 316 .

SEKRETARIAT BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN BAGIAN SUNPROGLAP DAN PANIL SUB BAGIAN PENYUSUNAN PROGRAM DAN LAPORAN SUB BAGIAN PEMANTAUAN DAN PENILAIAN BAGIAN TATA USAHA SUB BAGIAN UMUM DAN KEPEGAWAIAN SUB BAGIAN KEUANGAN SUB BAGIAN PERLENGKAPAN PERPUSTAKAAN DAN DOKUMENTASI 317 .

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN MANAJEMEN DAN KEPEMIMPINAN BIDANG PROGRAM BIDANG PENYELENGGARA SUB BIDANG PERENCANAAN SUB BIDANG AKADEMIS SUB BIDANG EVALUASI SUB BIDANG PENGAJARAN KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 318 .

PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN TAKNIS FUNGSIONAL BIDANG PROGRAM BIDANG PENYELENGGARA SUB BIDANG PERENCANAAN SUB BIDANG AKADEMIS SUB BIDANG EVALUASI SUB BIDANG PENGAJARAN KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 319 .

PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN BAGIAN TATA USAHA SUBBAGIAN UMUM SUBBAGIAN KEUANGAN SUBBAGIAN DOKUMENTASI DAN PERPUSTAKAAN BIDANG PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN BIDANG PENELITIAN SUBBIDANG SUN PROG PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN SUBBIDANG SUN PROG PENELITIAN SUBBIDANG PELAKSANAAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN SUBBIDANG PELAKSANAAN PENELITIAN SUBBIDANG PANIL PENGKAJIAN KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL SUBBIDANG PANIL PENELITIAN 320 .

PUSAT PENERANGAN HUKUM BAGIAN TATA USAHA SUBBAGIAN PENYUSUNAN PROGRAM LAPORAN DAN PEMANTAUAN SUBBAGIAN KEUANGAN SUBBAGIAN UMUM BIDANG PENERANGAN DAN PENYULUHAN HUKUM BIDANG HUBUNGAN MEDIA MASSA BIDANG HUBUNGAN ANTAR LEMABAGA/ PEMERINTAH/ NON PEMERINTAH SUBBIDANG PENYIAPAN MATERI PENERANGAN/ PENYULUHAN HUKUM SUB BIDANG PUBLIKASI DAN PENGELOLAAN WEBSITE SUBBIDANG KERJASAMA ANTAR LEMBAGA/PEMERINTAH SUBBIDANG PENYIAPAN SARANA DAN DOKUMENTASI SUBBIDANG DOKUMENTASI SUBBIDANG KERJASAMA ANTAR LEMBAGA NON PEMERINTAH 321 .

PUSAT DATA STATISTIK KRIMINAL DAN TEKNOLOGI INFORMASI BAGIAN TATA USAHA SUBBAGIAN PROGLAP SUBBAGIAN UMUM SUBBAGIAN KEUANGAN BIDANG PENGELOLAAN DATA DAN STATISTIK KRIMINAL BIDANG PENERAPAN DAN PENGEMBANGAN TEKNOLOGI INFORMASI SUBBIDANG PENGELOLAAN BASIS DATA SUBBIDANG PERANGKAT LUNAK SUBBIDANG ANALISIS DATA DAN STATISTIK KRIMINAL KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL SUBBIDANG PERANGKAT KERAS DAN JARINGAN 322 .

KEJAKSAAN TINGGI WAKIL KOORDINATOR BAGIAN TATA USAHA ASISTEN BIDANG PEMBINAAN ASISTEN BIDANG INTELIJEN ASISTEN BIDANG TINDAK PIDANA UMUM ASISTEN BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS ASISTEN BIDANG PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA ASISTEN BIDANG PENGAWASAN KEJAKSAAN NEGERI 323 .

ASISTEN BIDANG PEMBINAAN SUBBAG KEPEGAWAIAN SUBBAG KEUANGAN SUBBAG UMUM SUBBAG DASKRIMTI DAN PERPUSTAKAAN URUSAN MUTASI PEGAWAI URUSAN ANGGARAN. PERJALANAN DAN PERBENDAHARAAN URUSAN RUMAH TANGGA URUSAN DASKRIMTI DAN KEPUSTAKAAN URUSAN PENGEMBANGAN PEGAWAI URUSAN AKUTANSI DAN PELAPORAN URUSAN PERLENGKAPAN URUSAN DOKUMENTASI HUKUM URUSAN KESEJAHTERAAN URUSAN PENDAPATAN NEGARA DAN BARANG RAMPASAN URUSAN KEARSIPAN 324 .

ASISTEN BIDANG INTELIJEN SEKSI I SEKSI II SEKSI III SEKSI PENKUM KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 325 .

ASISTEN BIDANG TINDAK PIDANA UMUM SEKSI TINDAK PIDANA TERHADAP ORANG DAN HARTA BENDA SEKSI TINDAK PIDANA TERHADAP KEAMANAN NEGARA DAN KETERTIBAN UMUM SEKSI TINDAK PIDANA UMUM LAINNYA KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 326 .

ASISTEN BIDANG TINDAK PIDANA KHUSUS SEKSI PENYIDIKAN SEKSI PENUNTUTAN SEKSI EKSEKUSI DAN EKSAMINASI 327 .

ASISTEN BIDANG PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA SEKSI PERDATA SEKSI TATA USAHA NEGARA SEKSI PEMULIHAN DAN PERLINDUNGAN HAK 328 .

ASISTEN BIDANG PENGAWASAN PEMERIKSA I PEMERIKSA II PEMERIKSA III PEMERIKSA IV PEMERIKSA V KELOMPOK JABATAN FUNGSIONAL 329 .

BAGIAN TATA USAHA SUBBAGIAN PERSURATAN SUBBAGIAN PROTOKOL DAN KEAMANAN DALAM URUSAN TATA PERSURATAN URUSAN PROTOKOL URUSAN DISTRIBUSI URUSAN KEAMANAN DALAM URUSAN LAPORAN 330 .

KEJAKSAAN NEGERI TIPE A SUBBAGIAN PEMBINAAN SEKSI INTELIJEN SEKSI TINDAK PIDANA UMUM SEKSI TINDAK PIDANA KHUSUS SEKSI PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA URUSAN KEPEGAWAIAN PEMERIKSA URUSAN KEUANGAN URUSAN PERLENGKAPAN URUSAN TATA USAHA URUSAN DASKRIMTI DAN PERPUSTAKAAN CABANG KEJAKSAAN NEGERI URUSAN PEMBINAAN URUSAN TATA USAHA TEKNIS 331 .

KEJAKSAAN NEGERI TIPE B SUBBAGIAN PEMBINAAN SEKSI INTELIJEN SEKSI TINDAK PIDANA UMUM SEKSI TINDAK PIDANA KHUSUS SEKSI PERDATA DAN TATA USAHA NEGARA URUSAN KEPEGAWAIAN PEMERIKSA URUSAN KEUANGAN URUSAN PERLENGKAPAN URUSAN TATA USAHA. DAN PERPUSTAKAAN CABANG KEJAKSAAN NEGERI URUSAN PEMBINAAN URUSAN TATA USAHA TEKNIS 332 . DASKRIMTI.

333 .

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->