Anda di halaman 1dari 33

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN THYPOID DI RUANG MAWAR RSUD SUNAN KALIJAGA DEMAK

DISUSUN OLEH :

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN THYPOID

DI RUANG MAWAR RSUD SUNAN KALIJAGA DEMAK I. Definisi Tifus Abdominalis (demam tifoid enteric fever)

adalah penyakit infeksi akut yang besarnya tedapat pada saluran pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari satu minggu, gangguan pada saluran pencernaan dan gangguan kesadaran. (FKUI, 1985) Tifus abdominalis adalah infeksi yang mengenai usus halus, disebarkan dari kotoran ke mulut melalui makanan dan air minum yang tercemar dan sering timbul dalam wabah. (Markum, 1991).

I.

Etiologi Tyfus abdominalis disebabkan oleh salmonella

typhosa, basil gram negatif, bergerak dengan bulu getar, tidak berspora. Mempunyai sekurang-kurngnya 3 macam antigen yaitu antigen O (somatic terdiri dari zat komplek lipopolisakarida), antigen H (flagella) dan antigen Vi. Dalam serum penderita terdapat zat anti (glutanin) terhadap ketiga macam antigen tersebut.

II.

Patofisiologi Kuman salmonella typhosa masuk kedalam saluran

cerna, bersama makanan dan minuman, sabagian besar

akan mati oleh asam lambung HCL dan sebagian ada yang lolos (hidup), kemudian kuman masuk kedalam usus (plag payer) dan mengeluarkan endotoksin sehingga menyebabkan bakterimia primer dan mengakibatkan

perdangan setempat, kemudian kuman melalui pembuluh darah limfe akan menuju ke organ RES terutama pada organ hati dan limfe. Di organ RES ini sebagian kuman akan difagosif dan sebagian yang tidak difagosif akan berkembang biak dan akan masuk pembuluh darah sehingga menyebar ke organ lain, terutama usus halus sehingga menyebabkan peradangan yang mengakibatkan malabsorbsi nutrien dan hiperperistaltik hipotalamus mengakibatkan usus akan sehingga menekan terjadi diare. Pada yang terjadi

termoregulasi dan

demam

remiten

hipermetabolisme tubuh akibatnya tubuh menjadi mudah lelah. Selain itu endotoksin yang masuk kepembuluh darah kapiler menyebabkan roseola pada kulit dan lidah

hipermi. Pada hati dan limpa akan terjadi hepatospleno megali. Konstipasi bisa terjadi menyebabkan komplikasi intestinal (perdarahan usus, perfarasi, peritonitis) dan ekstra intestinal (pnemonia, meningitis, kolesistitis,

neuropsikratrik).

III.

Manifestasi Klinis Gejala klinis demam tifoid pada anak biasanya lebih

ringan jika dibandingkan dengan penderita dewasa. Masa tunas rata-rata 10-20 hari. Yang tersingkat 4 hari jika infeksi terjadi melalui makanan, sedangkan yang terlama 30 hari jika infeksi melalui minuman. Selama masa inkubasi mungkin ditemukan gejala prodomal yaitu

perasaan tidak enak badan, lesu, nyeri kepala, pusing dan tidak bersamangat kemudian menyusul gejala klinis sbb: Demam Berlangsung selama 3 minggu, bersifat febris remiten dan suhu tidak terlalu tinggi. Selama minggu pertama duhu berangsur-angsur meningkat,

biasanya turun pada pagi hari dan meningkat lagi pada sore dan malam hari. Pada minggu ke-2 penderita terus demam dan minggu ke-3 penderita demamnya berangsur-angsur normal. pencernaan Nafas berbau tidak sedap, bibir kering dan pecah-pecah, lidah putih kotor (coated tongue) ujung dan tepi kemerahan, perut kembung, hati dan limpa membesar. disertai nyeri pada perabaan Gangguan kesadaran Gangguan pada saluran

Kesadaran menurun walaupun tidak berapa dalam yaitu apatis sampai samnolen. Disamping gejala-gejala tersebut ditemukan juga pada penungggungdan anggota gerak dapat ditemukan roseola yaitu bintik-bintik kemerahan karena emboli basil dalam kapiler kulit.

Pathways
Makanan terkontaminasi salmonella Mulut HCL (lambung)

Hidup usus terutama plag peyer kuman mengeluarkan endotoksin Bakteiema primer

Tidak hidup

Difogosit mati

Tak difogosit bakteriema sekunder

Pembuluh darah kapiler Procesia pada kulit Tidak hiperemi

Usus halus peradangan

Hipotalamus menekan termoreguler

Hepar hipotasplenom

Malababsorbsi nutrien Hiperperistaltik usus

Hipertermi cepat lelah

Endotoksin merusak hepar

SGOT/SGPT diare bedrest konstipasi

intoleransi aktifitas reinterkasi usus Komplikasi

Intestinal perdara han usus Revolu si Periton itis

Ekstraintestinal Pneumonia Meningitis kolesistitis Neuropsikia trik

IV. 1.

Diagnosa Keperawatan Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

b/d arbsorpsi nutrisi 2. Hipertermi b/d efek langsung dari sirkulasi

endotoksin pada hipotalamus 3. Resiko tinggi kurang volume cairan b/d

kehilangan cairan sekunder terhadap diare 4. Intoleransi aktivitas b/d peningkatan kebutuhan

metabolisme sekunder terhadap infeksi akut 5. Kurang pengetahuan mengenai kondisi b/d

kesalahan interpretasi informasi, kurang mengingat

V. 1.

Focus Intervensi Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

b/d arbsorpsi nutrisi Tujuan: Kebutuhan nutrisi terpenuhi Intervensi:

a. Rasional:

Dorong tirah baring

Menurunkan meningkatkan energi b. Rasional:

kebutuhan penurunan

metabolic kalori dan

untuk simpanan

Anjurkan istirahat sebelum makan

Menenangkan peristaltic dan meningkatkan energi makan

c. Rasional :

Berikan kebersihan oral

Mulut bersih dapat meningkatkan nafsu makan d. Sediakan makanan dalam ventilasi yang

baik, lingkungan menyenangkan Rasional: Lingkungan menyenangkan menurunkan stress dan konduktif untuk makan e. Rasional: Nutrisi yang adekuat akan membantu proses f. Kolaborasi pemberian nutrisi, terapi IV Jelaskan pentingnya nutrisi yang adekuat

sesuai indikasi Rasional:

Program

ini

mengistirahatkan sementara memberikan

saluran nutrisi

gastrointestinal, penting. 2.

Hipertermi b/d efek langsung dari sirkulasi

endotoksin pada hipotalamus Tujuan: Mendemonstrasikan suhu dalam batas normal Intervensi: a. Rasional: Suhu 380 C sampai 41,10 C menunjukkan proses peningkatan infeksius akut b. pantau linen suhu lingkungan, tidur batasi atau Pantau suhu klien

tambahkan indikasi Rasional:

tempat

sesuai

dengan

Suhu ruangan atau jumlah selimut harus dirubah, mempertahankan suhu mendekati normal c. Rasional : Dapat membantu mengurangi demam d. Rasional: Untuk mengurangi demam dengan aksi sentralnya hipotalamus Kolaborasi pemberian antipiretik Berikan kompres mandi hangat

3.

Resiko

tinggi

kurang

volume

cairan

b/d

kehilangan cairan sekunder terhadap diare Tujuan: Mempertahankan volume cairan adekuat dengan

membran mukosa, turgor kulit baik, kapiler baik, tanda vital stabil, keseimbangan dan kebutuhan urin normal Intervensi: a. Awasi masukan dan keluaran perkiraan

kehilangan cairan yang tidak terlihat Rasional: Memberikan informasi tentang keseimbangan

cairan dan elektrolit penyakit usus yang merupakan pedoman untuk penggantian cairan b. Observasi kulit kering berlebihan dan

membran mukosa turgor kulit dan pengisian kapiler Rasional: Menunjukkan dehidrasi c. Rasional : Dengan menunjukkan respon terhadap efek Kaji tanda vital kehilangan cairan berlebih atau

kehilangan cairan d. baring Pertahankan pembatasan peroral, tirah

Rasional: Kalau diistirahkan utnuk penyembuhan dan untuk penurunan kehilangan cairan usus e. Kolaborasi utnuk pemberian cairan

parenteral Rasional: Mempertahankan istirahat usus akan memerlukan cairan untuk mempertahankan kehilangan 4. Intoleransi aktivitas b/d peningkatan kebutuhan

metabolisme sekunder terhadap infeksi akut Tujuan: Melaporkan kemampuan melakukan peningkatan

toleransi aktivitas Intervensi: a. Tingkatkan tirah baring dan berikan

lingkungan tenang dan batasi pengunjung Rasional: Menyediakan penyembuhan b. Ubah posisi dengan sering, berikan energi yang digunakan untuk

perawatan kulit yang baik Rasional: Meningkatkan fungsi pernafasan dan

meminimalkan tekanan pada area tertentu untuk menurunkan resiko kerusakan jaringan

c. Rasional :

Tingkatkan aktifitas sesuai toleransi

Tirah baring lama dapat menurunkan kemampuan karena keterbatasan aktifitas yang menganggu periode istirahat d. Berikan aktifitas hiburan yang tepat

(nonton TV, radio) Rasional: Meningkatkan relaksasi dan hambatan energi 5. Kurang pengetahuan mengenai kondisi b/d

kesalahan interpretasi informasi, kurang mengingat Tujuan: Dapat menyatakan pemahaman proses penyakit Intervensi: a. berikan nformasi pemasukan tentang makanan cara yang

mempertahankan

memuaskan dilingkungan yang jauh dari rumah Rasional: Membantu individu untuk mengatur berat badan b. penyakit Rasional: Membuat pengetahuan dasar dan memberikan Tentukan persepsi tentang proses

kesadaran kebutuhan belajar individu

c.

Kaji

ulang

proses

penyakit,

penyebab/efek hubungan faktor yang menimbulkan gejala dan mengidentifikasi cara menurunkan

faktor pendukung Rasional : Faktor pencetus/pemberat pasien untuk individu, waspada sehingga terhadap

kebutuhan

makanan, cairan dan faktor pola hidup dapat mencetuskan gejala

VI.

Komplikasi

Dapat terjadi pada: 1. Usus halus

Umumnya jarang terjadi, akan tetapi sering fatal yaitu: a. Perdarahan usus bila sedikit hanya

ditemukan jika dilakukan pemeriksaan tinja dengan benzidin. Bila perdarahan banyak terjadi melena dan bila berat dapat disertai perasaan nyari perut dengan tanda-tanda rejatan b. c. Perforasi usus Peritonitis ditemukan gejala abdomen

akut yaitu: nyeri perut yang hebat, diding abdomen dan nyeri pada tekanan

2.

Diluar anus

Terjadi karena lokalisasi peradangan akibat sepsis (bakterimia) yaitu meningitis, kolesistitis, ensefelopati. Terjadi karena infeksi sekunder yaitu

bronkopneumonia

VII.

Pemeriksaan Penunjang

Untuk memastikan diagnosis perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium antara lain sebagai berikut: a. b. c. Pemeriksaan darah tepi Pemeriksaan sumsum tulang Biakan empedu untuk menemukan

salmonella thyposa d. Pemeriksaan widal digunakan untuk

membuat diagnosis tifus abdominalis yang pasti VIII. Penatalaksanaan pada penderita typus

Pengobatan/penatalaksaan

abdominalis adalah sebagai berikut: 1. Isolasi penderita dan desinfeksi pakaian dan

ekskreta 2. Perawatan yang baik untuk menghindari

komplikasi 3. Istirahat selama demam sampai dengan 2

minggu

4.

Diet makanan harus mengandung cukup cairan

dan tinggi protein 5. Obat Kloramfeniko

KEBUTUHAN MOBILISASI

A. Pengertian Mobilisasi adalah kemampuan seseorang untuk

bergerak secara bebas, mudah, dan teratur yang bertujuan untuk memenuhi kebutuha hidup sehat. Mobilisasi kemandirian diperlukan diri, untuk meningkatkan kesehatan,

meningkatkan

memperlambat proses penyakit. B. Faktor yang mempengaruhi mobilisasi Gaya hidup Mobilisasi seseorang dipengaruhi oleh latar belakang budaya, nilai-nilai yang dianut,serta lingkungan tempat ia tinggal (masyarakat) Ketidakampuan Kelemahan fisik dan mental akan menghalangi seseorang untuk melakukan aktivitas sehari-hari. Secara umum, ketidakmampuan ada dua macam, yakni

ketidakmampuan primer dan sekunder.

- Ketidakmampuan primer disebabkan oleh penyakit atau trauma - Ketidakmampuan sekunder terjadi akibat dari

dampak ketidakmampuan primer. (misal: kelemahan otot, tirah baring) a. Tingkat energi Energi dibutuhkan untuk banyak hal, salah satunya mobilisasi. Dalam hal ini, cadangan energi yang dimiliki masing-masing individu bervariasi. Disamping itu, ada kecenderungan seseorang untuk menghindari stressor guna memmpertahankan kesehatan fisik dan psikologis. - Usia Usia berpengaruh terhadap kemampuan seseorang dalam melakukan mobilisasi. Pada individu lansia, kemampuan untuk melakukan aktifitas dan mobilisasi menurun sejalan dengan penuaan. Konsep imobilitas 1. Pengertian Imobilitas merupakan suatu kondisi yang relatif,misalnya,individu tidak saja kehilangan kemampuan geraknya secara total,tetapi juga mengalami penuaan aktivitas dari kebiasaan normalnya,ada beberapa alasan dilakukan imobilisasi.

Pembatasan gerak yang ditujukan untuk pengobatan/terapi Keharusan (tidak terelakkan)

Pembatasan secara otomatis sampai dengan daya hidup

JENIS IMOBILISASI 1. Imobilitas fisik Kondisi ketika seseorang mengalami keterbatasan fisik yang disebabkan oleh faktor lingkungan maupun kondisis orang tersebut. 2. Imobilitas intelektual Kondisi ini dapat disebabkan oleh kurangnya pengetahuan untuk dapat berfungsi sebgai mana mestinya, misalnya pada kasus kerusakan otak. 3. Imobolitas emosional Kondisi ini bisa terjadi akibat proses pembedahan atau kehilangan sesorang yang dicintai. 4. Imobilisasi sosial Kondisi ini bisa menyebabkan perubahan interaksi sosial yang sering terjadi akibat penyakit. Dampak fisik imobilitas Sistem muskuloskeletal: - osteoporosis - Atrofi otot

- Kontraktur - Kekakuan otot dan nyeri sendi Eliminasi urin : - Stasis urin

Batu ginja Retensi urine Infeksi perkemihan

Gastrointestinal : kondisi imobilitas mempengaruhi tiga fungsi sistem pencernaan, yaitu fungsi ingesti, dingesti, dan eliminasi. Dalam hal ini, masalah yang umum ditemui salah satunya adalah konstipasi, konstipasi terjadi akibat penurunan peristaltik dan mobilitas usus, jika konstipasi terus berlanjut, terus akan menjadi sangat keras dan diperlukan upaya yang kuat untuk mengeluarkananya.

Respirasi : - Penurunan gerak pernafasan -Penumpukan sekret - Atelektasis

Sistem kardiovaskuler :

- Hipotensi ortostatik - Pembentukan trombus - Edema dependen Metabolisme dan nutrisi : - Penurunan laju metabolisme
-

balance nitrogen negatif

- Anoreksia Sistem integumen : - Turgor kulit menurun -Kerusakan kulit

Sistem neurosensorik : - Ketidak mampuan mengubah posisi menyebabkan terhambatnya input sensorik, menimbulkan perasaan lebih, Iritabel, persepsi tidak realistis, dan mudah bingung.

Tingkatan imobilitas Tingkat imobilitas bervariasi, diantaranya adalah : Imobilitas komplet Imobilitas ini dilakukan pada individu yang mengalami gangguan tingkat kesadaran. Imobilitas parsial Imobilitas inin dilakukan pada klien yang mengalami fraktur, misalnya fraktur ekstremitas bawah (kaki)

imobilisasi

Mengakibatkan penekanan pada daerah yang menonjol

Tanda yang terlihat: kemerahan, luka pada kulit di atas tulang yang menonjol

Penekanan mengakibatkan terhambatnya sirkulasi darah ke jaringan sehingga menyebabkan iskemia lokal

Jaringan akan mengalami anoksia dan kematian jaringan selanjutnya menimbulkan perlukaan

Imobilitas karena alasan pengobatan Imobilisasi ini dilakukan pada individu yang menderita gangguan pernafasan (misal sesak nafas) atau pada penderita penyakit jantung,pada kondisi tirah baring total, klien tidak boleh bergerak dari tempat tidur dan tidak boleh berjalan kekamar mandi atau duduk dikursi,akan tetapi tirah baring bukan total, klien masih diperbolehkan untuk turun dari tempat tidur dan berjalan kekamar mandi atau duduk dikursi. Keuntungan dari tirah baring antara lain mengurangi kebutuhan oksigen sel-sel tubuh,menyalurkan sumber energi untuk proses penyembuhan dan dapat mengurangi respons nyeri.

ASUHAN

KEPERAWATAN

KLIEN

DENGAN

GANGGUAN

MOBILISASI Pengkajian Saat mengkaji data tentang metode masalah pengkajian

imobilitas,perawat

menggunakan

inspeksi, palpasi, dan auskultasi, selain itu,perawat juga memeriksa hasil tes laboratorium serta mengukur berat badan, asupan cairan dan haluaran cairan klien, karena

tujuan intervensi keperawatan adalah untuk mencegah komplikasi imobilisasi, klien maka yang perawat perlu

mengidentifikasi

beresiko

mengalami (a) gizi nyeri,

komplikasiini termasuk klien yang mengalami buruk, (b) penurunan sensitivitas terhadap

temperatur atau tekanan, (c) maasalah kardiovaskuler , paru, dan neuromuskular, serta (d) perubahan tingkat kesadaran. Penetapan diagnosis,contoh label diagnosis dengan imobilitas sebagai etiologi -konstipasi b/d imobilitas - Resiko ketidakefektifan Bersihan jalan nafas b/d imobilitas - ketidak efektifan perfusi jaringan perifer b/d imobilitas - kelebihan volume cauran b/d bendungan vena dependen sekunder akibat imobilitas. Perencanaan dan implementasi Secara umum, tujuan asuhan keperawatan untuk klien yang mengalami gangguan mobilisasi bervariasi, bergantung pada diagnisis dan batasan karakteristik masing-masing individu.menurut Kozier (2004), beberapa tujuan umum untuk klien yang mengalami, atau berpotensi mengalami, masalah mobilisasi adalah sebagai berikut:

Meningkatkan toleransi klien untuk melakukan aktifitas fisik Mengembalikan atau memulihkan kemampuan untuk bergerak / berpartisipasi dalam kegiatan sehari-hari Mencegah terjadinya cedera akibat jatuh atau akibat pengguna mekanika tubuh yang salah Menigkatkan kebugaran fisik Mencegah terjadinya komplikasi akibat imobilisasi

Meningkatkan kesejahteraan sosial, Emosional, dan intelektual

Dua bentuk diagnosis dengan imobilisasi sebagai label diagnosis sebagai etologi. 1. Hambatan mobilitas fisik b/d kelemahan otot Kriterial hasil : individu akan mengungkapkan bertambahnya kekuatan dan daya tahan ekstremitas. Indikator :

- melakukan langkah-langkah pengamanan untuk meminimalkan kemungkinan cidera. -mendemostrasikan secara penggunaan alat-alat adaptif untuk meningkatkan mobilitas. - menjelaskan rasional intervensi - mendemostrasikan langkah-langkah untuk meningkatkan mobilitas.

Intervensi
-

Kaji faktor penyebab :

Trauma

prosedur pembedahan penyakit yang melemahkan - Tingkat mobilitas dan pergerakan yang optimal - Posisikan tibuh yang sejajar untuk mencegah komplikasi - Lakukan mobilitas yang progresif
-

Berikan penyuluhan kesehatan Rasional

Program latihan teratur yang meliputi ROM, dan aktivitas aerobik pilihan dapat membantu mempertahankan integritas fungsi sendi (addams+clough,1998)

- Latihan fisik dibutuhkan untuk meningkatkan sirkulasi dan kekuatan otot - Latihan fisik meningkatkan kemandirian seseorang
-

ROM dapat meningkatkan massa otot, tonus otot, dan kekuatan otot

- Imobilitas yang lama dan gangguan fungsu neurosensorik dapat menyebabkan kontraktur primer 2. Ketidak efektifan bersih jalan nafas b/d imobilitas sekunder akibat trauma Kriteria hasil : Individu tidak akan mengalami aspirasi

Indikator Memperlihatkan upaya batuk efektif dan peningktan pertukaran gas Menjelaskan rasinal intervensi untuk menigkatkan batuk Intervensi - Kaji faktor penyebab - Ajarkan klien batuk efektif yang benar - Lakukan fisioterapi dada dan drainase postural sesuai kebutuhan
-

Jika ada nyeri, berikan obat pereda nyeri sesuai kebutuhan

Kolaborasikan dengan dokter untuk tindakan suction guna mempertahankan kepatenan jalan nafas Rasional

- Batuk yang tidak terkontrol dapat menyebabkan kelebihan dan tidak efektif - Pernafasan diafragma mengurangi frekuensi pernafasan dan meninkatkan ventilasi alveolar - Sekret harus cukup encer agar mudah dikeluarkan - Nyeri atau rasa takut akan nyeri dapat melelahkan dan menyakitkan.

DAFTAR PUSTAKA

Carpenito, L. J (1997). Buku Saku Keperawatan. Edisi VI.EGC: Jakarta Doengoes M.E (2000). Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi III. EGC : Jakarta Nelson. Ilmu Kesehatan Anak. Edisi XII. EGC : Jakarta Staf Pengajar IKA (1995). Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta mansjoer. A (2000). Kapikta Selekta kedokteran. edisi IV. EGC: Jakarta Sarwana (1996). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Edisi III. FKUI: Jakarta. EGC :

FORMAT DOKUMEMTASI ASKEP DEWASA (KD II) SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PROGRAM STUDY S1 ILMU KEPERAWATAN IDENTITAS KLIEN Nama : sdr.L Umur : 25th Jenis kelamin : laki-laki Suku/bangsa : jawa/ indonesia Agama : islam Pekerjaan : swasta Alamat : SLTA Alamat : cabean demak No. REG : 106148 Tgl.masuk RS : 12 Oktober 2010 Diagnosa : typoid I.RIWAYAT KEPERAWATAN Riwayatpenyakit sekarang - Keluhan utama : klien mengatakan badannya panas - Alasan masuk RS : Klien mengatakan panas tinggi, mual, lemes, kemudian dibawa ke RSUD demak - Terapi/operasi : klien mengatakan belum pernah menjalani operasi

Riwayat sebelum sakit - Penyakit yang pernah diderita : Klien mengatakan tidak menderita penyakit menukar - Alergi : klien mengatakan tidak memiliki riwayat alergi
-

Kebiasaan merokok/alkohol : klien mengatakan merokok, tidak minum alkohol

- Riwayat kesehatan keluarga : klien mengatakan dalam keluarganya tidak ada yang menderita penyakit typoid II. PENGKAJIAN KEPERAWATAN DAN PEMERIKSAAN FISIK Keadaan umum: lemes, CM, Terpasang infus RL 30 tpm ditangan kiri TD :110/70 mmhg N : 80 X/mnt S : 38oC RR: 24x/mnt Body sistem B1. Pernafasan Hidung : bersih,tidak ada polip, tidak menggunakan alat bantu pernafasan Thorak : simetris, tidak ada nyeri tekan, tidak menggunakan otot bantu pernafasan Focal fremitus : paru-paru kanan : getaran lebih besar Paru-paru kiri : getaran lebih kecil Suara pernafasan : normal, tidak ada ronchi, tidak ada wheezing B2. Kardiovaskuler Suara jantung :S1 : lub(normal) - S2 : dub(normal) Tidak ada suara tambahan , CRF: <3detik Tidak ada peningkatan vena jugularis Tidak ada edema pada ekstremitas atas dan ekstremitas bawah B3.PERSYARATAN Kesadaran : CM GCS : E : 4, V: 5 , M: 6 nilai total : 15 Kepala dan wajah Mata kanan : normal Mata kiri : normal Sklera : tidak ikterik Konjung tiva : tidak anemis, pupil isochor Telinga kanan : normal Telinga kiri : normal Perabaan : normal Pemenuhan istirahat tidur : baik, 8jam/hari Pemenuhan termoregulasi : panas Suhu : 38oC
-

TTV

Komunikasi : baik, tidak ada gangguan komunikasi B4. PERKEMIHAN-ELIMNINASI URI (BAK) BAK_produksi urin : 1200ml/24jam, frekuensi:4x/hari Warna : kuning pekat Tidak terapasang DC kateter Intake (minum) : 2000ml/24jam, Jenis :air putih, air teh B5. PENCERNAAN-ELIMINASI ALVI Mulut : bersih, lidah kotor, tidak ada karies gigi, mual Tenggorokan : tidak ada nyeri telan Abdomen : inspeksi : simetris Auskultasi : peristaltik usus meningkat Palpasi : tidak ada nyeri tekan, tidak ada massa Perkusi : timpani Tidak ada pembesaran hepar Rectum : tidak ada hemoroid Eliminasi (BAB) : 2x/hari, konsistensi: cair B6. TULANG-OTOT-INTEGUMEN Simetris, tidak ada peradangan tulang ROM : aktifitas terbatas Ekstremitas atas : dapat menggerakan kedua tangan Ekstremitas bawah : dapat menggerakan kedua kaki Kulit,warna.turgor : normal, tidak ada sianosis, turgor sedang Personal hygiene : terjaga bersih Kemampuan dalam aktivitas terbatas ADL dibantu keluarga Sistem endokrin Tidak pernah menjalani therapi hormon Riwayat pertumbuhan dan perkembangan fisik: normal Perubahan ukuran kepala, Tangan atau kaki pada waktu dewasa: normal Sistem reproduksi Laki-laki kebersihan terjaga Tidak terpasang kateter Psikososisal Mendapat dukungan dari teman, keluarga ,masyarakat Reaksi saat interaksi kooperatif, komunikasi baik

Spiritual Ibadah klien hanya berdoa untuk kesembuhan Klien yakin penyakitnya dapat sembuh

ANALISA DATA Nama :sdr.L alamat:cabean demak Umur : 25th Dx.medis: thypoid no Data fokus 1 DS: klien mengatakan badannya panas DO: S: 38oC

Problem Hipertermi

Etiologi Proses berjalannya penyakit

Ds: klien mengatakan mual Do: - nafsu makan klien menurun -klien tampak lemas

Ketidakseimbang an nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

Anoreksia

Ds: klien mengatakan lemes tidak dapat beraktivitas Do: klien hanya berbaring ditempat tidur

Gangguan mobilisasi

Kelemahan otot

DIAGNOSA KEPERAWATAN YANG MUNCUL 1. Hipertermi b/d proses berjalannya penyakit 2. Ketidak seimbangan nutrisikurang dari kebutuhan tubuh b/d anorexia 3. Gangguan mobilisasi b/d kelemahan otot

INTERVENSI N o 1 Dx.Keperawatan Tujuan Intervensi Kaji TTV R:mengetahui kondisi klien Beri kompres air biasa pada kedua aksila R:membantu menurunkan panas Anjurkan banyak para f

Hipertermi b/d Seteleh proses dilakukan berjalannya tindakan penyakit keperawata n 3x24 jam masalah dapat teratasi dengan KH:panas turun,suhu normal 3637

minum air putih R:menyeimbang kan suhu tubuh Kolaborasi medis dalam pemberian obat antipiuretik R:mempercepat penyembuhan

Ketidakseimban gan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b/d anoreksia

Kaji adanya alergi makanan R:mengetahui apa saja yang dapat dimakan klien Anjurkan klien untuk meningkat kan intake makanan R:mempertahan kan keseimbangan nutrisi Kolaborasi medis dalam pemberian obat anti emetik R:Membantu penyembuhan Gangguan Setelah Ajarkan mobilisasi b/d dilakukan latihan kelemahan otot tindakan fisik pasif keperawata dan aktif n selama R:melatih 3x24 jam pergerakan masalah pasien dapat Observasi teratasi mobilitas dengan KH:

Setelah dilakukan tindakan keperawata n 3x4 jam diharapkan masalah dapat teratasi dengan KH:klien tidak lemes,klien tidak mual

klien dapat klien beraktivitas R:mengetahui sendiri sejauh mana mobilitas klien Libatkan keluarga dalam pemenuha n aktifitas klien R:membantu sebagian aktfitas klien

IMPLEMENTASI Hari/tgl/ja Dx Implementasi m rabu/13dx. mengaji 10-2010 1 TTV 14.30 Respon hasil S:Klien kooperatif O:s=36c ;TD=110/70mmHg;RR=24x/m; N=86x/m S:klien kooperatif

Pa af

memberi kompres air biasa pada S:klien kooperatif kedua aksila S:klien kooperatif menganjurk an banyak minum air

Rabu/1310-2010 18.30

dx. 2

Rabu/1310-2010 20.00

dx. 3

putih berkolabora si medis dalam pemberian obat antipiuretik mengkaji adanya alergi makanan menganjurk an klien untuk meningkatk an intake makanan berkolabora si medis dalam pemberian obat anti emetik mengajarka n latihan fisik pasif dan aktif mengobser vasi mobilitas klien melibatkan keluarga dalam pemenuhan aktifitas klien

S:klien kooperatif O:tidak ada alergi S:klien kooperatif

S:klien kooperatif

S:klien kooperatif

S:klien kooperatif S:klien kooperatif

EVALUASI N O 1. Hr/tgl/ja Dx keperawatan Evaluasi para m f Kamis Hepertermi b/d S: klien 14/10/10 proses penyakit mengatakan

09.00

2.

Kamis Ketidakseimbang 14/10/10 an nutrisi kurang 12.10 dari kebutuhan tubuh b/d anoreksia

3.

Kamis Gangguan 14/10/10 mobilisasi b/d 16.00 kelemahan otot

masih panas O: S:37,8oC A: masalah teratasi sebagian P: lanjutkan intervensi S: klien mengatakan masih lemes, sedikit mual O: klien hanya menghabiskan porsi makanan yang diberikan A: masalah teratasi sebagian P: lanjutkan intervensi S: klien mengatakan lemes, belum bisa beraktivitas seperti biasa O: klien hanya berbaring di tempat tidur, aktivitas dibantu keluarga A: masalah teratasi sebagian P: lanjutkan intervensi