Anda di halaman 1dari 17

PEMERINTAH KOTA SEMARANG DINAS BINA MARGA

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK ) PEKERJAAN SURVEY KONDISI JEMBATAN TAHUN ANGGARAN 2012
BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang. Jembatan sebagai salah satu prasarana perhubungan pada hakekatnya merupakan unsur penting dalam usaha pengembangan kehidupan bangsa. Keberadaan jembatan akan memberikan dampak pada beberapa bidang antara lain : Bidang Ekonomi, Berkaitan dengan perkembangan ekonomi, investasi jembatan memiliki pengaruh yang luas baik bagi pengguna jalan/jembatan maupun bagi wilayah secara keseluruhan. Jembatan merupakan tulang punggung dan urat nadi perekonomian kota yang berfungsi untuk memperlancar arus lalu lintas distribusi barang, jasa dan manusia itu sendiri. Sehingga ketepatan penyediaannya melalui besarnya investasi adalah suatu hal yang sangat penting. Perkembangan sektor transportasi khususnya sektor jembatan, di harapkan dapat mengubah struktur perekonomian daerah atau mengubah struktur PDRB antar wilayah. Bidang Tata Ruang, guna mendorong pengembangan suatu wilayah sehingga mencapai tingkat perkembangan yang merata bagi semua daerah serta untuk mencapai keseimbangan antar wilayah dengan mewujudkan kelancaran dan kenyamanan jalan yang menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan. Jembatan adalah bagian yang penting dari suatu sistem jaringan jalan karena pengaruhnya yang berarti bila jembatan itu runtuh atau jika tidak berfungsi dengan baik. Dikarenakan jembatan merupakan struktur yang melintasi sungai atau penghalang lalu lintas lainnya, maka keruntuhan

jembatan akan mengurangi atau menahan lalulintas, yang mana mengakibatkan terganggunya kenyamana masyarakat berlalu lintas dan terganggunya hubungan perekonomian. Jadi sangatlah penting artinya bila pemeriksaan kondisi jembatan merupakan bagian dari Program Penanganan , Pengembangan dan Pembinaan Jalan. Dinas Bina Marga Kota Semarang adalah institusi pemerintah yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab dalam pengembangan prasarana jalan dan jembatan di dalam kota Semarang. Pada saat ini kondisi jembatan jembatan dalam kota Semarang perlu diamati dan diteliti kondisinya agar bisa segera diambil langkah langkah kebijakan apabila keadaannya diketahui sudah kritis sehingga tidak sampai membahayakan pengguna jalan / jembatan.

1.2.

Maksud Dan Tujuan. Maksud dari Survai jembatan Kondisi baik Jembatan ini dimaksudkan untuk

mengumpulkan data secara visual di lapangan guna mendukung usulan penanganan penggantian jembatan, pembangunan jembatan baru maupun pemeliharaan / perkuatan jembatan berdasarkan pertimbangan teknis. Tujuan dari pekerjaan survei kondisi jembatan ini adalah tersusunnya data teknis mengenai kondisi jembatan sehingga diperoleh keyakinan bahwa jembatan berada dalam keadaan aman terhadap pemakai jalan/jembatan dan juga dimaksudkan untuk mengamankan nilai investasi / aset dari jembatan tersebut.

1.3.

Lokasi Pekerjaan. Lokasi pekerjaan Survai Kondisi Jembatan ini terletak di kota Semarang Propinsi Jawa Tengah.

1.4.

Nama Pekerjaan.

Pekerjaan Survai Kondisi Jembatan Dinas Bina Marga Kota Semarang tahun anggaran 2012.

1.5.

Sumber Dana. Pekerjaan ini dibiayai APBD Kota Semarang Tahun Anggaran 2012.

1.6.

Nama Dan Organisasi Pengguna Jasa. Dinas Bina Marga Pemerintah Kota Semarang.

BAB II DATA PENUNJANG

2.1.

Standar Teknis. Standar Teknis untuk pekerjaan Survei Kondisi Jembatan di Dinas Bina Marga kota Semarang bisa merujuk pada buku Panduan Survei Pendahuluan Jembatan Di Daerah Perkotaan Direktorat Jenderal Bina Marga.

2.2.

Studi Terkait Terdahulu Yang Pernah Dilaksanakan. 1. Inventarisasi Jalan & Jembatan, Dinas Binamarga Kota Semarang, Tahun 2010. 2. Inventarisasi Jalan & Jembatan, Dinas Binamarga Kota Semarang, Tahun 2009. 3. Inventarisasi Jalan & Jembatan, Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang, Tahun 2008. 4. Inventarisasi Jalan & Jembatan, Dinas Pekerjaan Umum Kota Semarang, Tahun 2008.

2.3.

Gambaran Umum Wilayah Kegiatan Gambaran umum wilayah kegiatan meliputi lokasi lokasi jembatan jembatan yang berada di ruas jalan lokal ( RT, RW, Kelurahan ), di ruas jalan kolektor dan jalan arteri, di dalam kota Semarang. Total panjang jembatan yang harus diperiksa adalah : 500 panjang. meter

BAB III KONDISI JEMBATAN DAN RUANG LINGKUP PEKERJAAN

3.1.

Kondisi Jembatan. 3.2.1. Pengertian a. Jembatan Jembatan adalah bangunan pelengkap jalan yang menghuhungkan suatu lintas yang terputus akibat suatu rintangan atau sebab lainnya, dengan cara melompati rintangan tersebut tanpa menimbun / menutup rintangan itu. Lintas tersebut bisa merupakan jalan kendaraan, jalan kereta api atau jalan pejalan kaki, sedangkan rintangan tersehut dapat berupa sungai, jalan, jalan kereta api, atau jurang. Jembatan mempunyai ciri-ciri khusus yaitu mempunyai Bangunan Atas, Bangunan Bawah dan Bangunan Pelengkap. b. Bangunan Atas Bangunan Atas adalah komponen jembatan yang menerima beban kendaraan di atas perletakan. Termasuk katagori Bangunan Atas adalah : Balok, Rangka, Dek yang terdiri atas plat dsb., Kabel dan penggantungnya. Perletakan.

c. Bangunan Bawah Bangunan Bawah adalah bangunan untuk meneruskan beban ke tanah dasar. Bangunan Bawah dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu kepala jembatan (abutment) atau pilar (pier) dan pondasi. Termasuk katagori Bangunan Bawah adalah : Kepala Jembatan ( abutmen ) dan pilar. Pondasi untuk kepala jembatan ( abutmen ) dan pilar.

d. Termasuk katagori Perlengkapan Jembatan adalah Perkuatan lereng pada dinding / tebing sungai sekitar jembatan. Cek Dam pada dasar sungai. Jalan pendekat jembatan ( oprit ) Guard rails, patok pengarah, parapet, trotoar, pasangan pengaman dll.

3.2.2. Kerusakan Pada Jembatan Kerusakan pada jembatan dapat terjadi pada : a. Elemen elemen jembatan. b. Material / bahan pembentuk jembatan ( bangunan atas ) a. Elemen elemen jembatan Jembatan terdiri dari sejumlah elemen yang saling berkaitan satu dengan lainnya. Sifat sifatnya kompleks, tetapi untuk pemeriksaaan kondisi jembatan, elemen dikelompokkan ke dalam beberapa komponen sebagai berikut : 1). 2). 3). Aliran sungai / tanah timbunan mencakup aliran sungai, tanah timbunan dan bangunan pengaman sungai. Bangunan bawah mencakup pondasi, kepala jembatan dan pilar. Bangunan atas mencakup struktur bangunan atas, sistem lantai kendaraan, expansion joint, perletakan / landasan, sandaran dan perlengkapan. b. Material / bahan pembentuk jembatan ( bangunan atas ) Material / bahan pembentuk bangunan atas terdiri atas : 1) 2) 3) 4) Batu atau Bata Beton Baja Kayu

3.2.

Ruang Lingkup Pekerjaan. Ruang lingkup pekerjaan survei kondisi jembatan adalah sebagai berikut : 3.2.1. Persiapan Persiapan meliputi persiapan peralatan survei, persiapan personil, koordinasi / diskusi / presentasi dengan pengguna jasa dan survei orientasi / pengenalan lapangan. 3.2.2. Pemeriksaaan Inventarisasi Pendahuluan Setiap jembatan yang diperiksa terlebih dahulu harus dilakukan perekaman inventarisasi mutakhir dilengkapi dengan foto lapangan. Perekaman inventarisasi ini untuk melengkapai / mendukung pelaporan pemeriksaaan kondisi jembatan sehingga isi pelaporan lebih komunikatif dan mudah dipahami. Inventarisasi pendahuluan cukup mencatat / memeriksa : 1. 2. Peta lokasi, Peta situasi dilengkapi arah aliran air disekitar jembatan. Kondisi bentang jembatan antara lain : panjang bentang, lebar jembatan, jarak antar kerb trotoar, tinggi sandaran, lebar trotoar, ruang bebas vertikal, penampang bawah jembatan, muka air banjir tertinggi dll. 3. Foto kondisi jembatan diambil dari arah samping dan dari arah sejajar jembatan. 3.2.3. Survei Detail Pelaksanaan survei detail kondisi jembatan meliputi pemeriksaan kondisi jembatan antara lain pada bagian sebagai berikut : a. Kerusakan Pada Elemen Elemen Jembatan ; 1. Kerusakan Pada Aliran Sungai

2. Kerusakan Pada Bangunan Pengaman 3. Kerusakan Pada Timbunan 4. Kerusakan Pada Tanah Bertulang 5. Kerusakan Pada Angker Jembatan Gantung dan Jembatan Kabel 6. Kerusakan Pada Kepala Jembatan dan Pilar 7. Kerusakan Pada Landasan Penahan Gempa 8. Kerusakan Pada Landasan / Perletakan 9. Kerusakan Pada Pelat dan Lantai 10. Kerusakan Pada Balok / Gelagar Jembatan Beton 11. Kerusakan Pada Gelagar Baja / Rangka Baja 12. Kerusakan Pada Konstruksi / Struktur Jembatan Kayu 13. Kerusakan Pada Konstruksi Jembatan Pelengkung Pasangan Batu / Pasangan Bata 14. Kerusakan Pada Jembatan Gantung 15. Kerusakan Pada Jembatan Pelat Beton 16. Kerusakan Pada Lantai Jembatan 17. Kerusakan Pada Pipa Drainase Dinding, Pipa Cucuran dan Drainase Lantai 18. Kerusakan Pada Lapisan Permukaan 19. Kerusakan Pada Sandaran Jembatan 20. Kerusakan Pada Trotoar / Kerb 21. Kerusakan Pada Sambungan Lantai / Ekspansion Joint 22. Kerusakan Pada Rambu rambu lalu lintas dan Marka Jalan 23. Kerusakan Pada Lampu, Tiang lampu dan Kabel Listrik 24. Kerusakan Pada Bangunan Utilitas b. Kerusakan Pada Material / Bahan Pembentuk Jembatan 1. Kerusakan Pada Bahan BATU BATA o Penurunan Mutu Bata atau Batu o Keretakan o Permukaan Pasangan yang menggembung o Bagian yang Pecah atau Hilang.

2. Kerusakan Pada Bahan BETON o Kerontokan Beton o Beton Keropos o Beton yang Berongga / Berbunyi o Mutu Beton yang jelek o Rembesan atau Bocoran kedalam Beton o Retak o Karat pada besi tulangan o Kerusakan Komponen karena aus dan pelapukan o Pecah atau Hilangnya sebagian dari Beton o Lendutan

3. Kerusakan Pada Bahan BAJA o Penurunan Mutu dari Cat dan / atau Galvanis o Karat o Perubahan Bentuk pada Komponen o Retak o Komponen yang rusak atau hilang o Elemen yang salah o Kabel Jembatan yang Aus o Sambungan yang longgar 4. Kerusakan Pada Bahan KAYU o Pembusukan dan Pelapukan o Serangan Serangga o Pecahnya / retaknya Kayu o Menyerpihnya Papan Lantai o Cacat pada kayu o Hancur atau Hilangnya Material o Menyusutnya Kayu

o Penurunan Mutu Lapisan Pengaman o Sambungan yang Longgar Untuk setiap kerusakan yang ditemukan harus dilengkapi dengan rekaman foto. 3.2.4. Pemeriksaan Kondisi Pemanfaatan Jembatan Pada tahap ini dilakukan survei terhadap perilaku lalulintas yang lewat, apakah beban lalulintas sesuai dengan daya dukung jembatan yang ada. Lakukan wawancara dengan penduduk setempat untuk mengetahui lalulintas berat yang kemungkinan lewat dalam waktu tertentu. 3.2.5. Analisa Data dan Kesimpulan Seluruh data lapangan yang masuk dilakukan analisa teknis yang disusun dalam tabel tabel informatif. Dalam analisa harus dilakukan penilaian kondisi pada bagian yang rusak dengan nilai kondisi antara lain diperinci sebagai berikut : o Kondisi baru tanpa kerusakan o Kerusakan kecil o Kerusakan yang memerlukan pemantauan atau pemeliharaan diwaktu mendatang o Kerusakan yang memerlukan tindakan secepatnya o Kondisi kritis o Elemen jembatan tidak berfungsi lagi o dsb. Hasil analisa selanjutnya disusun kesimpulan, saran dan tindakan penanganan yang diperlukan sebagai berikut : o Pemeliharaan rutin jembatan

o Rehabilitasi jembatan o Penggantian jembatan o Relokasi jembatan

3.3.

Keluaran Hasil Pelaksanaan Pekerjaan Survei Kondisi Jembatan.

1. Laporan Pendahuluan sebanyak 3 (tiga) ganda. 2. Laporan Akhir sebanyak 5 ( lima ) ganda . 3. Laporan Hasil Survei 4. Foto Dokumentasi Kondisi Jembatan 3.4. Lingkup Kewenangan Yang Dilimpahkan Kepada Penyedia Jasa. Pengguna Jasa sesuai dengan ketentuan dan peraturan yang berlaku dapat melimpahkan sebagian kewenangannya kepada Penyedia Jasa untuk mewakili kepentingannya dalam pekerjaan ini antara lain ijin memperoleh validitas data ke lembaga / instansi terkait, melakukan survey dan sosialisasi pekerjaan ke masyarakat, melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kota, Pemerintah Propinsi dan Dinas / Instansi yang terkait dengan pekerjaan ini. Dengan adanya pelimpahan kewenangan ini, maka Penyedia Jasa dapat melaksanakan tugasnya dengan efisien dan optimal sehingga hasil kegiatan ini diharapkan dapat menjadi pedoman awal untuk menyusun program lebih lanjut. 3.5. Peralatan Dan Material Yang Harus Disediakan Oleh Penyedia Jasa. Penyedia Jasa harus menyediakan peralatan dan material untuk mendukung kelancaran terlaksananya pekerjaannya di kantor maupun di lapangan antara lain : ruang kantor beserta kelengkapannya, komputer, alat-alat komunikasi, alat tulis kantor dan gambar, fasilitas mobilisasi, dan

alat-alat bantu lainnya yang diperlukan untuk keperluan pelaksanaan pekerjaan ini. 3.6. Jangka Waktu Pelaksanaan Pekerjaan. Pekerjaan ini harus diselesaikan dalam waktu 1 bulan atau 53 (lima puluh tiga) hari kalender terhitung sejak tanggal diterbitkannya Surat Perintah Mulai Kerja.

3.7.

Kualifikasi Dan Jumlah Tenaga Ahli Yang Disediakan Penyedia Jasa. Untuk melaksanakan pekerjaan Survei Kondisi Jembatan ini dibutuhkan Tenaga Ahli yang dibantu oleh Tenaga Subprofessional dan Penunjang, sebagai berikut :

A. Tenaga Ahli 1. Team Leader Sarjana Teknik Sipil atau Teknik Transportasi S-1 dengan pengalaman 8 tahun sebagai Team leader serta berpengalaman pada pekerjaan perencanaan jalan / jembatan maupun pekerjaan pelaksanaan jalan / jembatan. Team Leader harus mengkoordinir setiap kegiatan yang dilakukan oleh anggota tim konsultan. Tugas dan tanggung jawab Team Leader antara lain sebagai berikut : Mengadakan koordinasi dengan Pemerintah Kota cq Dinas Bina Marga Semarang dan Dinas-Dinas / Instansi terkait dengan survei kondisi jembatan. Menjelaskan lingkup survei kondisi jembatan. Merumuskan saran dan kesimpulan terkait hasil survei kondisi jembatan.

Mengkoordinir dan ikut dalam seluruh tahapan kegiatan pekerjaan serta memeriksa hasil pekerjaan.

Mengadakan koordinasi dengan Pengguna Jasa dan Instansi lain yang terkait dalam menunjang kelancaran pekerjaan.

Menyusun jadual waktu kerja aktual staf konsultan. Bertanggungjawab terhadap seluruh hasil pekerjaan dan laporan yang disajikan kepada Pengguna Jasa.

B. Tenaga Subprofessional 1. Asisten Team Leader ( 2 orang ) Sarjana Muda / D3 Teknik Sipil atau Teknik Transportasi dengan pengalaman 4 tahun pada pekerjaan perencanaan jalan / jembatan maupun pekerjaan pelaksanaan jalan / jembatan. Asisten Team Leader membantu Team Leader dalam mengkoordinir setiap kegiatan yang dilakukan oleh anggota tim konsultan. Tugas dan tanggung jawab Asisten Team Leader antara lain sebagai berikut : Memimpin / mengkoordinir para teknisi survei secara langsung saat melakukan survei di lokasi jembatan. Mengisi formulir formulir survei lapangan secara harian dan melaporkannya kepada Team Leader. Membantu Team Leader dalam menyusun kesimpulan dan saran pada setiap kondisi jembatan yang disurvei. 2. Teknisi Survei Lapangan ( 6 orang ) Seorang lulusan SMK/D3 jurusan teknik sipil yang berpengalaman 3 tahun pada pekerjaan perencanaan jembatan atau pengawasan jembatan. Tugas dan tanggung jawab Teknisi Survei Lapangan adalah melaksanakan survei detail kondisi jembatan.

C. Tenaga Penunjang. 1. Administrator 2. Operator komputer 3. Drafter Autocad 4. Pesuruh ( office boy ) 1 2 2 1 orang orang orang orang

BAB IV LAPORAN DAN DISKUSI

4.1.

Laporan Laporan yang harus diserahkan oleh Penyedia Jasa pekerjaan survei kondisi jembatan ini adalah sebagai berikut : a. Laporan Pendahuluan Laporan ini berisikan tentang rencana kerja yang akan dilakukan oleh Penyedia Jasa dalam rangka menyelesaikan pelaksanaan pekerjaan, terdiri dari : persiapan, program kerja, mobilisasi tenaga, pengumpulan data, metodologi penyelesaian pekerjaan untuk memperoleh hasil yang optimal serta rencana pemecahan masalah yang ada.

b. Laporan Akhir (Final Report) Laporan ini merupakan laporan final yang merupakan kesimpulan dan saran sebagaimana yang disampaikan waktu diskusi dan konsultasi. c. Laporan Data Survei Jembatan d. Foto Dokumentasi Kondisi Jembatan

4.2.

4.2.

Diskusi

Kegiatan diskusi dilaksanakan di Semarang untuk membahas laporan survei kondisi jembatan.

KOP PERUSAHAAN

DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA


PRIORI TAS PROGRAM KEGI ATAN PAKET PEKERJ AAN KODE REKENI NG SUMBER DANA LOKASI NO 1 I POSI SI / J ABATAN 2 BI AYA LANGSUNG PERSONI L A Tenaga Ahli : 1 Team Leader B 1 2 3 4 5 6 II A 1 2 3 4 5 6 Tenaga Pendukung : Asisten Team Leader ( 2 org) Teknisi Surveyor ( 6 org ) Administrator Operator komputer ( 2 org) Drafter Autocad ( 2 org ) Pesuruh BI AYA LANGSUNG NON PERSONI L Biaya Kantor & Lapangan : Biaya Operasional Kantor Biaya ATK Sewa Komputer Sewa Printer Sewa Kamera Biaya komunikasi dan peralatan lapangan : Program Pembangunan Sistem I nformasi / Database J alan dan J embatan : Survey Kondisi J embatan : Survey Kondisi J embatan : 1.03.1.03.01.22.006 : APBD KOTA SEMARANG T.A. 2012 : Kota Semarang VOLUME 0rg/ alat time sat 3 HARGA SATUAN ( Rp ) 4 J UMLAH HARGA ( Rp ) 5 HARGA SEMUA ( Rp ) 6

1 1,75

OB

8.402.400,00

14.704.200,00 14.704.200,00

2 6 1 2 2 1

1,75 1,75 1,75 1,75 1,75 1,75

OB OB OB OB OB OB

2.500.000,00 2.000.000,00 886.200,00 886.200,00 1.000.000,00 679.400,00

8.750.000,00 21.000.000,00 1.550.850,00 3.101.700,00 3.500.000,00 1.188.950,00

39.091.500,00

1 1 1 1 7 1,75 2 1,75 3 1,75 1 1

Ls Ls UB UB UB Ls

1.500.000,00 4.350.000,00 500.000,00 300.000,00 150.000,00 5.000.000,00

1.500.000,00 4.350.000,00 6.125.000,00 1.050.000,00 787.500,00 5.000.000,00 18.812.500,00

B Biaya Transportasi : 1 Sewa Kendaraan Roda dua 2 Sewa Kendaraan Roda Empat C Biaya Pembahasan, Dokumen dan Pelaporan : 1 Rapat Pembahasan Awal - J amuan minuman & makan kecil - J amuan makan (perseorangan) 2 Rapat Pembahasan Laporan Akhir - J amuan minuman & makan kecil - J amuan makan (perseorangan) 3 Laporan dan Dokumen - Laporan Pendahuluan - Laporan Akhir - Laporan Data Ukur/Survei - Foto Dokumentasi - CD Soft Copy semua laporan

5 1,75 UB 1 1,75 UB

400.000,00 3.500.000,00

3.500.000,00 6.125.000,00

9.625.000,00

15 15 15 15 3 5 2 2 2

2 orang 2 orang 1 orang 1 orang 1 1 1 1 1 Buku Buku Buku Buku keping

8.750,00 17.083,33 8.750,00 17.083,33 100.000,00 350.000,00 100.000,00 75.000,00 25.000,00

262.500,00 512.499,90 131.250,00 256.249,95 300.000,00 1.750.000,00 200.000,00 150.000,00 50.000,00

3.612.499,85 85.845.699,85 8.584.569,99 94.430.269,84 94.430.000,00

J umlah Biaya Pajak Pertambahan Nilai (PPN) 10% J umlah Biaya Semua J umlah Biaya Dibulatkan Terbilang : Sembilan Puluh Empat J uta Empat Ratus Tiga Puluh Ribu Rupiah

,2012 Ttd+ stempel Penanggung jawab

KERANGKA ACUAN KERJA ( KAK )

SURVEI KONDISI JEMBATAN

TAHUN ANGGARAN 2012