Anda di halaman 1dari 182

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau .

Iawa-Bali

KATAPENGANTAR

Sejalan dengan amanat Undang-undang No. 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN 2005-2025), perlu disusun suatu dokumen perencanaan pembangunan lima tahunan (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional). UU No. 17 Tahun 2007 menegaskan bahwa prioritas kebijakan pada RPJMN 2015-2019 adalah memantapkan pembangunan secara menyeluruh dengan menekankan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDAyang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan IPTEK. Penyusunan background study ini dimaksudkan sebagai salah satu pendekatan teknokratis dalam mendukung penyusunan RPJMN 2015-2019. Background study ini menyajikan informasi tentang perkembangan kinerja pembangunan Wilayah Pulau Jawa-Bali terkait bidang ekonomi, sumber daya manusia, infrastruktur dan daya dukung lingkungan. Background study ini juga memuat permasalahan dan isu strategis yang terjadi di Wilayah Pulau Jawa-Bali. Berbagai permasalahan dan isu strategi tersebut perlu diatasi melalui suatu kebijakan yang terencana, konsisten dan terpadu baik dari sisi perencanaan, penganggaran maupun pelaksanaan. Oleh sebab itu, background study ini juga dilengkapi dengan isu strategis, tujuan dan sasaran, arah kebijakan pengembangan, serta investasi di Wilayah Pulau Jawa-Bali.

Background study ini diharapkan dapat digunakan sebagai masukan bagi penyusunan Rancangan RPJMN 2015-2019 secara teknokratis untuk berbagai bidang pembangunan. Untuk itu, kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusi dan kami juga menyadari bahwa background study ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu, kami senantiasa mengharapkan kritik, saran dan usulan perbaikan dari semua pihakjpembaca untuk penyempurnaannya.

f"

Jakarta, November 2013 Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi erah

MaxH.Pohan

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................. Error! Bookmark not defined. DAFTARISI.............................................................................................................................. ii DAFTAR TABEL .................................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR............................................................................................................... vii BAB 1 PENDAHULUAN ................................................................................................ I- 1 1.1 1.2 Latar Belakang ............................................................................................................ I- 1 Tujuan dan Sasaran .................................................................................................. I- 5 1.2.1 1.2.2 1.3 1.3.1 1.3.2 1.4 Tujuan ............................................................................................................. I- 5 Sasaran ........................................................................................................... I- 5 Ruang Lingkup Materi ............................................................................ I- 5 Ruang Lingkup Wilayah ........................................................................ I- 8

Ruang Lingkup ............................................................................................................ I- 5

Kerangka Kerja Penyusunan Rancangan Strategi Pengembangan Pulau Jawa-Bali ........................................................................................................... I- 8

BAB 2 PERMASALAHAN WILAYAH PULAU JAWA-BALI .................................... II- 1 2.1 Bidang Ekonomi ........................................................................................................II- 6 2.1.1 2.1.2 2.1.3 2.2 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.4 2.3 2.3.1 2.3.2 2.3.3 2.3.4 2.4 2.4.1 Perekonomian Daerah ..........................................................................II- 6 Komoditas Daerah .................................................................................. II-10 Isu Permasalahan Bidang Ekonomi............................................... II-15 Demografi Penduduk ............................................................................ II-21 Ketenagakerjaan ..................................................................................... II-22 Kondisi Sosial Masyarakat ................................................................. II-24 Isu Permasalahan Bidang Sumber Daya Manusia.................. II-30 Prasarana Transportasi ....................................................................... II-34 Kelistrikan dan Air Bersih .................................................................. II-37 Telekomunikasi ....................................................................................... II-40 Isu Permasalahan Bidang Infrastruktur ..................................... II-42 Kehutanan .................................................................................................. II-46

Bidang Sumber Daya Manusia .......................................................................... II-21

Bidang Infrastruktur .............................................................................................. II-34

Bidang Daya Dukung Lingkungan................................................................... II-46

ii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

2.4.2 2.4.3

Kerusakan Lingkungan ........................................................................ II-48 Isu Permasalahan Bidang Daya Dukung Lingkungan .......... II-51

BAB 3 ISU STRATEGIS DAN ARAH KEBIJAKAN WILAYAH PULAU JAWA-BALI ............................................................................................................................. III-1 3.1 3.2 3.3 3.4 Arahan Pengembangan Wilayah Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025 .......................................................... III-1 Isu Strategi Wilayah .............................................................................................. III- 4 Tujuan dan Sasaran Wilayah Pulau .............................................................. III- 7 Strategi dan Arah Kebijakan Wilayah Pulau ........................................ III- 10

BAB 4 PROGRAM KEGIATAN DAN KERANGKA INVESTASI WILAYAH PULAU JAWA BALI ....................................................................................................... IV- 1 4.1 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan ...................................................... IV- 1 4.1.1 4.1.2 4.1.3 4.1.4 4.1.5 4.1.6 4.1.7 4.2 Provinsi DKI Jakarta ............................................................................. IV- 3 Provinsi Banten ...................................................................................... IV- 7 Provinsi Jawa Barat ..............................................................................IV-14 Provinsi Jawa Tengah ..........................................................................IV-23 Provinsi D.I. Yogyakarta .....................................................................IV-32 Provinsi Jawa Timur.............................................................................IV-39 Provinsi Bali .............................................................................................IV-47

Kerangka Investasi Daerah ...............................................................................IV-55

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................... V- 1 LAMPIRAN-LAMPIRAN.................................................................................................. V- 1 Lampiran A ............................................................................................................................... VI- 2 Lampiran B ............................................................................................................................... VI- 2

iii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

DAFTAR TABEL

Tabel 2-1 Tabel 2.2 Tabel 2.1-1

Tabel Daya Saing Provinsi di Indonesia..............................................................II- 3 Administrasi Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2011 ...........II- 5 Pertumbuhan Ekonomi Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Atas Dasar Harga Konstan 2000, dengan Migas Tahun 2007-2012 (dalam Persen) ................................................................................................................II- 6 Pertumbuhan Ekonomi Wilayah Pulau Jawa-Bali Menurut Lapangan Usaha ..............................................................................................................II- 7 Pertumbuhan Ekonomi Wilayah Pulau Jawa-Bali Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 20062010 (dalam persen) ....................................................................................................II- 7 Kontribusi Provinsi terhadap Pembentukan PDRB ADHB Wilayah Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2011 (dalam persen) ....................II- 9 Indeks Pemusatan (LQ) Sektor Ekonomi di Wilayah Pulau JawaBali Tahun 2009 ............................................................................................................. II-10 Perkembangan Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Tanaman Padi ....................................................................................................................................... II-10 Perkembangan Produksi, Luas Panen, dan Produktivitas Tanaman Padidi Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2012 ............................ II-11 Perkembangan Produksi Tanaman Pangan di Wilayah Pulau JawaBali ........................................................................................................................................ II-12 Produksi Perkebunan Menurut Provinsi di Wilayah Pulau JawaBali Tahun 2011 (dalam ton) .................................................................................. II-13 Populasi Ternak Besar Menurut Provinsi di Wilayah Pulau JawaBali Tahun 2011 ............................................................................................................. II-13 Populasi Ternak Besar Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2011...................................................................................................................................... II-14 Perkembangan Produksi Perikanan Tangkap Menurut Provinsidi Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2007-2010 (dalam ton)......................... II-15 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial .......... II-18 Jumlah Penduduk Di Wilayah Pulau Jawa-Bali .............................................. II-21 Perkembangan Jumlah Penduduk di Wilayah Pulau Jawa-Bali Menurut Provinsi........................................................................................................... II-22

Tabel 2.1-2 Tabel 2.1-2

Tabel 2.1-3 Tabel 2.1-4 Tabel 2.1-5 Tabel 2.1-6 Tabel 2.1-7 Tabel 2.1-8 Tabel 2.1-9 Tabel 2.1-10 Tabel 2.1-11 Tabel 2.1-12 Tabel 2.2-1 Tabel 2.2-2

iv

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.2-3 Tabel 2.2-4 Tabel 2.2-5 Tabel 2.2-6 Tabel 2.2-7 Tabel 2.2-8

Prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang Menurut Provinsi Tahun 2010...................................................................................................................................... II-25 Persentase Kelahiran Balita Menurut Penolong Kelahiran Terakhir, Tahun 2011 ................................................................................................. II-26 Perkembangan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Angka Melek Huruf menurut Provinsi Tahun 2009 dan 2011 ........................................... II-27 Angka Partisipasi Sekolah (APS) Menurut Usia Sekolah Antarprovinsi Tahun 2009,2011........................................................................... II-27 Perkembangan Tingkat Kemiskinan Antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali, Tahun 2006-2012 ..................................................................... II-28 Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Wilayah Pulau JawaBali menurut Perdesaan dan Perkotaan Antarprovinsi Tahun 2012...................................................................................................................................... II-29 Indeks Pembangunan Manusia Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali, Tahun 2007-2011 ................................................................................... II-30 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial .......... II-33 Perkembangan Panjang Jalan Menurut Status Pembinaannya di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2008 dan 2010........................................... II-34 Kondisi Jalan Nasional Tidak Mantap Antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-BaliTahun 2010 .................................................................................... II-37 Kapasitas Terpasang Menurut Jenis Pembangkit (Mw) di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2011 ................................................................................... II-38 Perkembangan Jumlah Pelanggan Rumah Tangga, Rasio Elektrifikasi dan Konsumsi Listrik Perkapita ................................................. II-39 Sumber Air Bersih Untuk Kebutuhan Domestik Masyarakat Menurut Provinsidi Wilayah Pulau Jawa-Bali, Tahun 2010 .................... II-40 Jumlah dan Persentase Desa/Kelurahan menurut Keberadaan Telepon Kabel dan Penerimaan Sinyal Telepon Seluler ........................... II-42 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial .......... II-45 Arahan Pemanfaatan Kawasan Hutan dan Koridor Ekonomi JawaBali ........................................................................................................................................ II-48 Luas dan Penyebaran Lahan Kritis di Wilayah Pulau Jawa-Bali menurut Provinsi Tahun 2010 (dalam hektar) ............................................. II-49 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial .......... II-54 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi DKI Jakarta ............... IV- 4 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Banten ........................ IV- 8 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Jawa Barat ................IV-15 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Jawa Tengah ............IV-24

Tabel 2.2-9 Tabel 2.1-10 Tabel 2.3-1 Tabel 2.3-2 Tabel 2.3-3 Tabel2.3-4 Tabel2.3-5 Tabel 2.3-6 Tabel 2.3-7 Tabel 2.4-2 Tabel 2.4-4 Tabel 2.4-5 Tabel 4.1.-1 Tabel 4.1-2 Tabel 4.1-3 Tabel 4.1-4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.1-5 Tabel 4.1-6 Tabel 4.1-7 Tabel 4.2-1

Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi D.I Yogyakarta ........IV-33 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Jawa Timur...............IV-40 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Bali ...............................IV-48 Kerangka Investasi Daerah .....................................................................................IV-56

vi

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.3-1 Peta Pulau Jawa-Bali ...................................................................................................... I- 8 Gambar 1.4-1 Kerangka Pikir dan Alur Analisis Penyusunan RPJM Nasional 2015-2019........................................................................................................................... I- 9 Gambar 2-2 Gambar 2-3 Peta Daya Saing ...............................................................................................................II- 4 Peta Volume Pergerakan Barang Indonesia .....................................................II- 5 Jawa-Bali atas Dasar .....................................................................................................II- 8 Gambar 2.1-1 Distribusi Persentase Produk Domestik Bruto Wilayah Pulau Jawa-Bali atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha Tahun 2011 (dalam persen) .....................................................................................II- 8 Gambar 2.2-1 Perkembangan Ketenagakerjaan di Wilayah Pulau Jawa- Bali Periode 2005-2012....................................................................................................... II-23 Gambar 2.2-2 Komposisi Penduduk Bekerja di Wilayah Pulau Jawa-Bali Menurut Lapangan Usaha Tahun 2012 .................................................................................. II-23 Gambar 2.2-3 Estimasi Umur Harapan Hidup (UHH) Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2007-2010 ................................................... II-24 Gambar 2.2-4 Perkembangan Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Wilayah Pulau Jawa-Bali, Tahun 2006-2012 .................................................. II-28 Gambar 2.3-1 Total Panjang Jalan dan Kerapatan Jalan (Road Density) Antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali ....................................................... II-35 Gambar 2.3-2 Perkembangan Kondisi Kualitas Jalan di Wilayah Pulau Jawa-Bali .... II-36 Gambar 2.4-1 Proporsi Luas Kawasan Hutan di Wilayah Pulau Jawa-Bali Berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan tentang Penunjukan Kawasan Hutan Dan Kawasan Konservasi Perairan Tahun 2009 ....... II-46 Gambar 3.1-1 Tahapan RPJPN 2005-2025 ...................................................................................... III-3 Gambar 4.1-1 Peta Pusat Pertumbuhan di Wilayah Pulau Jawa-Bali .............................. IV- 2 Gambar 4.1-2 Peta Provinsi DKI Jakarta ......................................................................................... IV- 3 Gambar 4.1-3 Peta Provinsi Banten .................................................................................................. IV- 7 Gambar 4.1-4 Peta Provinsi Jawa Barat ..........................................................................................IV-14 Gambar 4.1-5 Peta Provinsi Jawa Tengah ......................................................................................IV-23

Gambar 2.1-1 Distribusi Persentase Produk Domestik Bruto Wilayah Pulau

vii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Gambar 4.1-6 Peta Provinsi D.I Yogyakarta ..................................................................................IV-32 Gambar 4.1-7 Peta Provinsi Jawa Timur .........................................................................................IV-39 Gambar 4.1-8 Peta Provinsi Bali .........................................................................................................IV-47 Gambar 4.2-1 Kerangka Investasi Daerah 2015-2019 ............................................................IV-55

viii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Sebagai negara kepulauan, Indonesia mempunyai potensi wilayah pesisir

dan kepulauan yang besar. Keragaman kondisi ekonomi, sosial dan budaya masyarakat antardaerah, dan perbedaan ketersediaan sumber daya alam serta prasarana menjadi salah satu tantangan tersendiri dalam pembangunan. Peningkatan daya saing perekonomian antar daerah juga menjadi salah satu tantangan di Indonesia. Oleh karena itu, percepatan pembangunan wilayah dan pemerataan pembangunan antarwilayah menjadi penting. Sejalan dengan Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional yang menyebutkan bahwa perencanaan pembangunan nasional disusun secara sistematis, terarah, terpadu, menyeluruh, dan tanggap terhadap perubahan, maka perencanaan pembangunan nasional perlu mengembangkan pendekatan pembangunan berdimensi kewilayahan.Pembangunan perlumemperhatikan dengan sungguh-sungguh potensi, karakteristik dan tahapan pembangunan setiap wilayahserta mengacu pada tata ruang wilayah. Pembangunan berdimensi kewilayahan mengutamakan peningkatan produktivitas, penciptaan nilai tambah, perluasan kesempatan kerja, peningkatan pendapatan masyarakat, serta peningkatan daya saing dan percepatan pembangunan wilayah dengan mengutamakan pengembangan sumber daya manusia, pengelolaan sumber daya lokal, pembangunan prasarana dan sarana, serta pengembangan pemerintahan yang baik (good governance). Peningkatan daya saing dapat dilakukan dengan mendorong perbaikan kinerja pembangunan antara lain melalui: (1) peningkatan produktivitas dan efisiensi yang dihasilkan dari pemupukan tabungan dan investasi, dan penerapan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi secara tepat; (2) perubahan sistem dan struktur produksi secara bertahap menuju pada pengembangan industri dan jasa; (3) penguatan perdagangan internasional dengan memusatkan pada keunggulan komparatif, keunggulan kompetitif dan keunggulan adaptif; (4) pengembangan sistem ekonomi yang mampu mendorong alokasi sumber daya dan sumber dana tata kelola

I-1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

secara efisien dan efektif; (5) peningkatan mutu sumber daya manusia dengan memperhatikan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi paling mutakhir; (6) pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup secara lestari, berhati-hati, cermat dan berkelanjutan; (7) pengembangan sistem hukum yang andal, efisien, efektif dan adil dalam mengatur seluruh penyelengaraan pemerintahan; dan (8) penguatan sistem pertahanan dan keamanan guna menjaga keutuhan wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) 2005-2025 telah mengamanatkan pendekatan kewilayahan ini sebagai salah satu strategi untuk mencapai tujuan pembangunan. Salah satu arah pembangunan jangka panjang 2005-2025 dalam rangka mewujudkan pembangunan yang lebih merata dan berkeadilan adalah melalui pengembangan wilayah. Pelaksanaan pengembangan wilayah tersebut dilakukan secara terencana dan terintegrasi dengan semua rencana pembangunan sektor dan bidang. Rencana pembangunan dijabarkan dan disinkronkan ke dalam rencana tata ruang yang konsisten, baik materi maupun jangka waktunya. Oleh karena itu, peranan Rencana Tata Ruang menjadi bagian yang tak terpisahkan dari penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Tahap III (2015-2019) dan RPJM selanjutnya. Penekanan secara khusus terhadap pendekatan regional dalam rencana pembangunan juga termuat dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) tahap II (2010-2014). Tahapan dan skala prioritas dalam RPJM Tahap II (20102014) adalah meningkatnya kualitas perencanaan tata ruang serta konsistensi pemanfaatan ruang dengan mengintegrasikannya ke dalam dokumen perencanaan pembangunan terkait dan penegakan peraturan dalam rangka pengendalian pemanfaatan ruang. RPJMN 2010-2014 yang didukung dan dilengkapi dengan Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) telah meletakkan pondasi dan menegaskan pentingnya pembangunan berdimensi kewilayahan dengan tujuh wilayah pembangunan (Sumatera, Jawa-Bali, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan Papua). Pendekatan pembangunan berdimensi kewilayahan tersebut mengacu pada penataan ruang (sebagai salah satu alat untuk pengembangan wilayah). Penataan ruang ini dimanfaatkan sebagai leverage agar pulau-pulau besar tersebut berkembang mencapai tujuan yang ditetapkan.

I-2

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Regionalisasi dalam pengembangan wilayah nasional mengacu pada keserasian dan keseimbangan pembangunan ekonomi dan wilayah kelestarian dengankesejahteraanmasyarakat, pembangunaninfrastruktur,

lingkungan, sehingga terwujud pembangunan yang berkelanjutan ( sustainable development). Rencana Tata Ruang Pulau (RTRP) harus dapat memberikan arahan struktur ruang pulau yang menjamin keseimbangan pertumbuhan ekonomi regional, arahan alokasi pemanfaatan ruang makro yang dapat menjamin pembangunan berkelanjutan serta arahan kebijakan pengelolaannya. Aplikasi regionalisasi RTRP diharapkan dapat menjadi landasan ataupun acuan kebijakan dan strategi pembangunan bagi sektor-sektor maupun wilayah-wilayah (provinsi/kabupaten/kota) yang berkepentingan sehingga terwujud kesatuan penanganan yang sinergis, mengurangi potensi konflik lintas wilayah dan lintas sektoral, yang pada akhirnya akan memperkuat Negara Kesatuan Republik Indonesia. Tantangan untuk mewujudkan keterpaduan pembangunan dalam suatu wilayah juga berkaitan dengan perlunya koordinasi kebijakan antara pemerintah pusat, pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota terutama dalam mencegah pelanggaran tata ruang dan tata guna lahan, menghindari eksploitasi sumber daya alam tanpa kendali, dan mencegah kerusakan ekosistem dan lingkungan hidup yang dapat mengganggu kelangsungan pembangunan dalam jangka panjang. Dengan memperhatikan tujuan nasional, arus perubahan dan berbagai tantangan tersebut, pembangunan berdimensi spasial atau wilayah menjadi penting, relevan dan mendesak dalam menjamin pembangunan secara merata ke seluruh wilayah. Pendekatan wilayah menegaskan perlunya pengembangan keunggulan dan daya saing wilayah, dan sekaligus penguatan keterkaitan antardaerah. Wilayah Pulau Jawa-Bali sebagai pusat kegiatan ekonomi dan kepadatan penduduk tertinggi dalam pengembangannya juga harus dilakukan dengan keterpaduan program untuk mendukung alokasi sumberdaya yang efisien dan pertumbuhan yang lebih seimbang. Pengembangan Pulau Jawa selain harus merupakan satu kesatuan dalam konsepsi pembangunan Indonesia juga harus memiliki sinergi dan pengembangan pulau-pulau besar terdekat (Sumatera, Kalimantan dan Sulawesi) terutama dalam menjaga ketersediaan sumberdaya pendukung pertumbuhan ekonomi di Jawa.

I-3

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Wilayah Pulau Jawa dan Bali sendiri memiliki karakteristik yang khas dengan posisinya sebagai pusat kegiatan ekonomi dan pariwisata Indonesia dan lokasi pusat pemerintahan. Perkembangan kegiatan ekonomi khususnya industri dan jasa ditengah keterbatasan ruang (lahan) menjadikan ruang menjadi isu yang sangat krusial disamping ketersediaan energi. Perkembangan Wilayah Pulaua Jawa-Bali harus mulai memikirkan dukungan dari pulau besar disekitarnya baik untuk dukungan sumber energi dan pangan maupun untuk penyebaran pertumbuhan ekonomi agar tidak terpusat di Pulau Jawa. Pengembangan Wilayah Pulau Jawa-Bali juga selayaknya dilakukan dengan kerangka pengembangan yang memiliki keterpaduan program Wilayah Pulau Jawa-Bali sebagai satu kesatuan tata ruang wilayah. Dengan demikian, pengembangan Wilayah Pulau Jawa-Bali harus dilandaskan peran dan fungsi yang jelas dari masing-masing daerah didalamnya berdasarkan potensi yang dimiliki dan tidak semata persoalan yang dihadapi daerah namun juga permasalahan yang dihadapi pulau sebagai satu kesatuan. Oleh sebab itu, kajian mengenai potensi dan permasalahan wilayah perlu dilakukan dalam rangka memetakan isu-isu strategis Wilayah Pulau Jawa-Bali sehingga dapat ditentukan konsep yang menjadi landasan pengembangan wilayahnya. Background Study ini akan menganalisis hal-hal tersebut dengan menggunakan pendekatan kualitatif dan kuantitatif, dan mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rancangan Rencana Tata Ruang Wilayah Pulau, sehingga dapat dirumuskan strategi pengembangan Wilayah Pulau Jawa-Bali 20152019.

I-4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

1.2

Tujuan dan Sasaran


Tujuan kegiatan Background Study Penyusunan RPJMN 2015-2019 ini adalah

1.2.1 Tujuan
menyusun landasan atau kerangka bagi konsep kebijakan nasional yang menyeluruh dan terpadu mengenai strategi pengembangan Wilayah Pulau Jawa-Bali.

1.2.2 Sasaran
Sasaran kegiatan Penyusunan Background Study Penyusunan Buku III RPJMN 2015-2019 ini adalah: 1. Tersusunnya rumusan strategi dan rencana aksi pembangunan Wilayah Pulau Jawa-Bali dengan tujuan, sasaran dan target yang terukur, serta komprehensif dan akurat. 2. Tersusunnya kerangka investasi pengembangan Wilayah Pulau JawaBaliyang lebih komprehensif dan terintegrasi. 3. Tersusunnya dokumen strategi pembangunan Wilayah Pulau Jawa-Bali sebagai masukan dalam penyusunan RPJMN 20152019: Pembangunan Berdimensi Kewilayahan. 4. Tersosialisasinya rumusan strategi pembangunan Wilayah Pulau Jawa-Bali.

1.3

Ruang Lingkup
Ruang Lingkup terbagi menjadi dua yaitu ruang lingkup materi dan runag

lingkup wilayah. Ruang lingkup materi berisikan tentang arahan substansi pekerjaan. Sedangkan ruang lingkup wilayah yaitu lokasi wilayah pekerjaan. Untuk lebih lanjut dapat dijelaskan pada uraian dibawah ini.

1.3.1 Ruang Lingkup Materi


Ruang lingkup kegiatan Background Study Penyusunan Buku III RPJMN 2015-2019 adalah: 1. 2. Evaluasi kritis terhadap pelaksanaan RPJMN 2010-2014 dan MP3EI. Pengumpulan data dan informasi Pengumpulan data dan informasi, khususnya data sekunder melalui tinjauan pustaka serta tinjauan dokumen perencanaan dan kebijakan 3. Pertemuan/rapat/ FGD

I-5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Pertemuan atau rapat rutin dilakukan setiap bulan dengan peserta Tim TPRK yang diakukan di Bappenas dengan beberapa agenda terkait dengan kegiatan Penyusunan Background StudyBuku III RPJMN 2015-2019. 4. Konsinyering Wilayah Pulau Jawa-Bali; Konsinyering bertujuan untuk membahas dan menyatukan persepsi atas suatu hal tertentu. a. Konsinyering Penyusunan Laporan Buku III Wilayah Jawa Bali Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas selama satu hari penuh dan menginap (full board meeting) peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 25 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. b. Konsinyering Penyusunan Laporan Awal Buku III Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas selama satu hari penuh dan menginap (full board meeting) peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 25 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. c. Konsinyering Penyusunan Laporan Kemajuan Buku III Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas selama satu hari penuh dan menginap (full board meeting) peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 25 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. d. Konsinyering Penyusunan Laporan Buku III INTEGRATED Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas selama satu hari penuh dan menginap (full board meeting) peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 25 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. e. Rapat Koordinasi Pemantapan Penyusunan Buku III Konsinyering dilakukan di luar kantor Bappenas atau luar daerah yang di laksanakan selama satu hari penuh dan menginap ( full board meeting) peserta tenaga ahli dan staf golongan III berjumlah 27 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. 5. 6. Analisis kerangka investasi pembangunan Wilayah Pulau Jawa-Bali. Seminar/Workshop/FGD pembahasan Rancangan Strategi Pembangunan Wilayah Pulau Jawa-Bali. Workshop bertujuan untuk memaparkan hasil, membahas dan menyatukan persepsi dari hasil kegiatan Workshop dalam

I-6

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

kegiatan Background Study Penyusunan Buku III RPJMN 2015-2019 sebanyak 6 (enam) kali diantaranya: a. Workshop/Sosialisasi Awal Buku III di Pusat Workshop ini dilakukan satu hari penuh ( Fullday) yang dilakukan di luar kantor Bappenas atau hotel berlokasi di Jakarta dan peserta Tenaga Ahli, Peserta Bappeda 33 provinsi/7 Pulau, Kementerian/Lembaga dan staf golongan III dan IV berjumlah 200 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan. b. Workshop/Sosialisasi Buku III di Jawa-Bali Workshop ini dilakukan satu hari penuh (Fullday) yang dilakukan di hotel berlokasi di daerah dan peserta Tenaga Ahli, Peserta Bappeda provinsi di Pulau Jawa-Bali, Kementerian/Lembaga dan staf golongan III dan IV berjumlah 60 orang berdasarkan surat undangan ketua tim pelaksana kegiatan.

I-7

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

1.3.2 Ruang Lingkup Wilayah


Ruang lingkup wilayah dari pekerjaan ini adalah Wilayah Pulau Jawa-Bali yang terdiri dari 6 (enam) provinsi, yaitu Provinsi DKI Jakarta, Provinsi Jawa Barat, Provinsi Banten, Provinsi Jawa Tengah, Provinsi Jawa Timur, Provinsi DI Yogyakarta, dan Provinsi Bali.

Gambar 1.3-1 Peta Pulau Jawa-Bali

1.4

Kerangka Kerja Penyusunan Rancangan Strategi Pengembangan Pulau Jawa-Bali


Pemikiran dan kerangka kerja dalam penyusunan rancangan strategi

pengembangan Wilayah Pulau Jawa-Bali mengikuti alur seperti yang terdapat dalam gambar berikut. Analisis isu strategi didapatkan dari analisis permasalahan yang ada, serta masukan dari daerah terkait kondisi wilayah dan usulan masing-masing provinsi. Studi ini berdasarkan fakta, potensi dan permasalahan di bidang ekonomi, sosial kependudukan, infrastruktur dan daya dukung lingkungan.

I-8

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Gambar 1.4-1 Kerangka Pikir dan Alur Analisis Penyusunan RPJM Nasional 2015-2019

I-9

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

BAB 2 PERMASALAHAN WILAYAH PULAU JAWA-BALI

Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki posisi yang cukup strategis baik itu di koridor nasional, regional ASEAN, dan global. Dalam konteks nasional, Wilayah Pulau Jawa-Bali merupakan pusat kegiatan nasional atau sekitar kurang lebih 57 persen konsentrasi penduduk nasional (Jawa). Selain itu, Wilayah Pulau Jawa-Bali merupakan pengendali wilayah-wilayah lain atau lebih dari 85 persen pengambilan keputusan masalah keuangan nasional ada di Jawa, termasuk juga pengendali aktivitas ekspor impor nasional (60 persen). Wilayah Pulau Jawa-Bali merupakan pintu gerbang kegiatan ekonomi utama pariwisata di Indonesia. Di wilayah ini terdapat 10 dari 50 DPN (Destinasi Pariwisata Nasional). Sekitar 40 persen pertumbuhan kunjungan wisatawan melalui Bali. Kontribusi terbesar PDRB nasional untuk sektor sekunder dan tersier, sumbernya berasal dari nilai tambah sektor pertanian nasional khususnya Jawa sekitar 47,4 persen dan sumber lainnya dari pendapatan perhotelan nasional (21 persen). Sekitar 94 persen produksi tekstil terpusat di Wilayah Pulau Jawa. Tidak hanya dalam koridor nasional saja, Wilayah Pulau Jawa-Bali juga memiliki peranan sebagai salah satu destinasi utama wisatawan Asia Tenggara. Bali sebagai destinasi wisata favorit turis asing di Asia Tenggara. Selain itu, laju pertumbuhan produksi industri komponen transportasi Indonesia lebih tinggi dari ASEAN. Jabodetabek Area sebagai wilayah perkotaan terbesar di Asia Tenggara. Dalam konteks global, Wilayah Pulau Jawa sebagai salah satu pulau terpadat di dunia yang bisa menjadi potensi sumber daya manusia. Sedangkan Pulau Bali memiliki peranan sebagai pulau wisata, destinasi eksotis dan salah satu wisata terbaik di Asia dan dunia. Nilai ekspor tekstil Indonesia (khususnya Jawa) dikirimkan ke Negara Amerika dan Negara Jepang sangat tinggi hingga mengalahkan Negara China. Selain itu, wilayah ini juga menduduki posisi ke-18 dalam peranan pembangunan kapal di dunia yang pusatnya berada di Pulau Jawa.

II - 1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Gambar 2-1 Peta Daya Saing Posisi Strategis Wilayah Pulau Jawa-Bali di Koridor Nasional, Regional, dan Global Asia Competitiveness Institute (ACI) telah melakukan analisis terhadap peringkat daya saing seluruh provinsi di Indonesia untuk tahun 2013. Berdasarkan analisis yang telah dilakukan tersebut maka dapat diketahui peringkat dari masing-masing provinsi di Indonesia terutama di Wilayah Pulau Kalimantan dengan menggunakan 4 lingkup penilaian yakni: (1) stabilitas ekonomi makro; (2) perencanaan pemerintahan dan institusi; (3) kondisi keuangan, bisnis, dan tenaga kerja; serta (4) kualitas hidup dan pembangunan infrastruktur. Adapun analisis yang telah dilakukan menghasilkan kesimpulan bahwa Wilayah Pulau Jawa-Bali merupakan wilayah yang memiliki peringkat daya saing tertinggi diantara wilayah pulau lain. Hal ini dikarenakan seluruh provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali berada di posisi 10 besar.

II - 2

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2-1 Tabel Daya Saing Provinsi di Indonesia


Peringkat Daya Saing Keseluruhan Provinsi Indonesia (Tahun 2010) Peringkat Provinsi Skor 1 DKI Jakarta 1,7576 2 Jawa Timur 0,6644 3 Kalimantan Timur 0,5523 4 Jawa Barat 0,5113 5 Jawa Tengah 0,4282 6 DI Yogyakarta 0,2757 7 Banten 0,2343 8 Kepulauan Riau 0,1708 9 Bali 0,1371 10 Riau 0,1152 11 Sulawesi Selatan 0,0993 12 Sumatera Selatan 0,0816 13 Kalimantan Selatan 0,0146 14 Sulawesi Utara -0,0259 15 Gorontalo -0,133 16 Aceh -0,1444 17 Sumatera Barat -0,1559 18 Sulawesi Tenggara -0,1655 19 Sumatera Utara -0,1683 20 Lampung -0,1956 21 Sulawesi Barat -0,2062 22 Kalimantan Barat -0,2273 23 Sulawesi Tengah -0,2311 24 Papua -0,2378 25 Jambi -0,2506 26 Kalimantan Tengah -0,2681 27 Bengkulu -0,2735 28 Nusa Tenggara Barat -0,2969 29 Kepulauan Bangka Belitung -0,3085 30 Papua Barat -0,3179 31 Maluku -0,3438 32 Maluku Utara -0,5107 33 Nusa Tenggara Timur -0,6014 Sumber: Asian Competitiveness Institute, 2013

II - 3

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Sumber: Asian Competitiveness Institute.2013

Gambar 2-2 Peta Daya Saing Gambar berikutnya akan menunjukkan peta volume pergerakan barang di Indonesia berdasarkan origin-destination di tahun 2011. Berdasarkan gambar tersebut dapat diketahui bahwa Wilayah Pulau Jawa-Bali merupakan wilayah utama yang memiliki pergerakan barang tertinggi di Indonesia. Hal tersebut mengindikasikan bahwa Wilayah Pulau Jawa-Bali merupakan wilayah yang menjadi pusat pertumbuhan ekonomi yang memiliki potensi pertanian, industri dan perdagangan. Pergerakan barang dari dan ke Wilayah Pulau Jawa-Bali paling banyak berasal dan menuju Wilayah Pulau Sumatera dan Wilayah Pulau Kalimantan. Sedangkan pergerakan barang terendah di Wilayah Pulau Kalimantan berasal dan menuju ke Kawasan Indonesia Timur yaitu Wilayah Pulau Papua, Nusa Tenggara, dan Maluku.

II - 4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Gambar 2-3 Peta Volume Pergerakan Barang Indonesia Wilayah Pulau Jawa-Bali secara administrasi terdiri dari 7 provinsi, 35 kota dan 25.839 kelurahan/desa, dengan luas wilayah daratan pulau Jawa-Bali sekitar 135.219 Km2. Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki jumlah pulau sekitar 1.171 yang terdiri dari 536 pulau yang sudah bernama dan 633 pulau yang belum bernama. Penyebaran pulau terbanyak adalah di Provinsi Jawa Tengah sebanyak 296 pulau yang terdiri dari 74 pulau sudah bernama dan 222 pulau belum bernama dan Provinsi Jawa Timur sebanyak 287 pulau terdiri dari 236 pulau sudah bernama dan 51 pulau belum bernama. Tabel 2.2 Administrasi Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2011
No. Provinsi Kota 1. DKI. Jakarta 5 2. Jawa Barat 9 3. Jawa Tengah 6 4. DI Yogyakarta 1 5. Jawa Timur 9 6. Banten 4 7. Bali 1 Jawa-Bali 35 Sumber: Ditjen PUM Kemendagri (Mei, 2010) Desa-kel 267 5.827 8.577 438 8.502 1.530 698 25.839 Luas(km2) 664 35.378 32.801 3.133 47.800 9,663 5.780 135.219

II - 5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

2.1

Bidang Ekonomi

2.1.1 Perekonomian Daerah


Perekonomian Wilayah Pulau Jawa-Bali pada 2012 rata mengalami perlambatan pertumbuhan dibandingkan kondisi tahun 2011, namun pertumbuhan ekonomi Wilayah Pulau Jawa-Bali lebih tinggi pertumbuhan ekonomi nasional, yaitu sebesar 6,58 persen pada tahun 2012.Pada tahun 2012, beberapa provinsi memiliki pertumbuhan lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya, namun demikian secara umum perekonomian provinsi masih tumbuh positif. Tabel 2.1-1 Pertumbuhan Ekonomi Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Atas Dasar Harga Konstan 2000, dengan Migas Tahun 2007-2012 (dalam Persen)
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Banten 2007 6.44 6.48 5.59 4.31 6.11 6.04 5.92 6.18 6.35 2008 6.23 6.21 5.61 5.03 5.94 5.77 5.97 6.02 6.01 2009 5.02 4.19 5.14 4.43 5.01 4.71 5.33 4.82 4.63 2010 6.50 6.20 5.84 4.88 6.68 6.11 5.83 6.32 6.22 2011 6.73 6.48 6.03 5.17 7.22 6.39 6.49 6.65 6.49 2012 6.53 6.21 6.34 5.32 7.27 6.15 6.65 6.58 6.23

7. Bali Jawa-Bali Nasional Sumber: Badan Pusat Statistik, 2012

Pada tahun 2010 seluruh sektor ekonomi tumbuh positif dan lebih besar dibandingkan pertumbuhan tahun sebelumnya, kecuali sektor pertanian, pertambangan dan penggalian, listrik, gas, dan air bersih, serta sektor angkutan. Sektor dengan laju pertumbuhan ekonomi tertinggi dan sekaligus penopang pertumbuhan ekonomi di Wilayah Pulau Jawa-Bali adalah sektor perdagangan, sektor angkutan dan komunikasi, dan sektor kontruksi dengan laju pertumbuhan di atas 7 persen.

II - 6

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.1-2 Pertumbuhan Ekonomi Wilayah Pulau Jawa-Bali Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2006-2010 (dalam persen)
Lapangan Usaha Pertanian Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas & Air Konstruksi Perdagangan, Hotel & Restoran Pengangkutan & Komunikasi Keuangan, Real Estate & Jasa Perusahaan Jasa-Jasa Sumber: BPS 2010 2006 2,46 3,51 5,68 0,60 5,98 7,51 9,91 4,14 6,42 2007 2,82 2,58 5,59 7,45 7,01 7,76 11,00 5,65 5,48 2008* 3,34 5,26 5,78 4,86 6,92 6,66 9,36 5,06 5,70 2009** 6,60 6,76 0,40 8,03 5,95 6,21 11,97 4,65 6,13 2010** 3,43 4,03 6,27 5,71 7,79 7,61 7,72 6,72 6,37

Secara keseluruhan, perekonomian Wilayah Pulau Jawa-Bali masih ditopang oleh tiga lapangan usaha utama, yakni industri pengolahan, perdagangan, dan pertanian. Namun demikian, penyebaran sumber daya alam pertambangan atau penggalian tidak merata antardaerah. Di luar ketiga sektor utama tersebut, keuangan dan sektor jasa juga memiliki peran yang cukup besar. Besarnya kontribusi dari ketiga sektor tersebut terhadap perekonomian Jawa-Bali, karena Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki kekayaan sumber daya alam pertanian untuk tanaman pangan dan perkebunan yang cukup berlimpah dan Jawa-Bali merupakan pusat perdagangan dan jasa keuangan.

II - 7

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

JASA; 10,11 KEUANGAN; 10,55 ANGKUTAN; 8,04

PERTANIAN; 10,46 TAMBANGAN ; 1,36

INDUSTRI ; 27,84

PERDAGANGAN; 23,35

KONSTRUKSI; 6,48

LISTRIK, GAS, AIR; 1,81

Sumber: Badan Pusat Statistik tahun 2011

Gambar 2.1-1 Distribusi Persentase Produk Domestik Bruto Wilayah Pulau Jawa-Bali atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha Tahun 2011 (dalam persen) Dalam pembentukan PDRB Wilayah, Provinsi DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah memiliki peran yang relatif besar, yakni mencapai sekitar 80 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki peranan yang terbesar, karena Provinsi DKI Jakarta memiliki peran strategis sebagai pusat pemerintahan dan pusat kegiatan perekonomian di Indonesia. Kinerja pertumbuhan ekonomi daerah juga merupakan indikasi awal kesejahteraan penduduk. PDRB Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki rata-rata yang selalu berada diatas rata-rata nasional, berbeda dengan wilayah lainnya.

II - 8

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.1-3 Kontribusi Provinsi terhadap Pembentukan PDRB ADHB Wilayah Pulau Jawa-Bali dan Nasional Tahun 2011 (dalam persen)
PDRB ADHB (Rp. Juta) 1. DKI Jakarta 982.540.043,97 2. Jawa Barat 861.006.347,80 3. Jawa Tengah 498.614.636,36 4. D.I Yogyakarta 51.782.092,43 5. Jawa Timur 884.143.574,81 6. Banten 192.218.910,27 7. Bali 73.478.161,87 Jawa-Bali 3.543.783.767,50 Sumber : Badan Pusat Statistik tahun 2011 No. Provinsi Share Terhadap Pulau (%) 27,73 24,30 14,07 1,46 24,95 5,42 2,07 100,00 Share Terhadap Nasional (%) 16,32 14,30 8,28 0,86 14,68 3,19 1,22 58,86

Dalam konteks Wilayah Pulau Jawa-Bali, nilai LQ masing-masing Provinsi menunjukkan konfigurasi keunggulan dari setiap Provinsi tersebut dalam wilayah ini. Sebuah sektor merupakan sektor basis Provinsi bila memiliki nilai LQ lebih besar dari satu, demikian pula sebaliknya. Nilai LQ di Wilayah Pulau Jawa-Bali menujukkan beberapa Provinsi masih memiliki potensi terhadap pertanian, seperti Provinsi Jawa Tengah, D.I Yogyakarta, Jawa Timur, dan Bali. Provinsi DKI Jakarta yang merupakan ibukota negara memiliki LQ tertinggi pada sektor keuangan dan jas. Sedangkan Provinsi Bali yang merupakan salah satu tujuan area wisata di Indonesia, memiliki nilai LQ tertinggi pada sektor perdagangan, hotel serta jasa. Provinsi Jawa Barat memiliki nilai LQ tertinggi di sektor listrik, gas dan air bersih. Hal ini dikarenakan Provinsi Jawa Barat merupakan penghasil utama energi listrik dari PLTA yang menjadi sumber Wilayah Pulau Jawa-Bali.

II - 9

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.1-4 Indeks Pemusatan (LQ) Sektor Ekonomi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2009
Pengangkutan & Komunikasi Pertambangan dan Penggalian Listrik, Gas, & Air Bersih Perdagangan, Hotel, & Restoran Keuangan, Persewaan, & Jasa PRSH. 3,27 0,36 0,43 1,08 0,60 0,45 Industri Pengolahan Bangunan Pertanian Jasa-jasa 1,27 0,71 1,19 1,82 0,90 0,55 5,64

Provinsi

DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah D.I. Yogyakarta Jawa Timur BAnten Bali

0,01 0,90 1.31 1,20 1,06 0,52 1,31

0,03 0,31 0,14 0,09 0,28 0,02 0,07

0,65 1,80 1,28 0,54 1,06 1,88 0,41

0,56 2,00 0,73 0,80 1,47 3,50 -

1,79 0,59 1,02 1,66 0,53 0,53 -

1,05 1,01 1,04 1,02 1,54 1,02 6,50

1,50 0,60 0,72 1,44 0,87 1,31 -

Sumber : Badan Pusat Statistik tahun 2011

2.1.2 Komoditas Daerah


Sektor pertanian merupakan salah satu sektor unggulan di Wilayah Pulau JawaBali. Sektor pertanian terdiri dari berbagai komoditi, salah satunya adalah tanaman padi. Produksi padi di Wilayah Pulau Jawa-Bali dari tahun 2007-2012 meningkat dengan produktivitas padi tahun 2012 mencapai 58,29 Kuintal/Ha lebih tinggi dibandingkan produktivitas padi tahun 2011 dan lebih tinggi dari rata-rata produktivitas padi nasional. Akan tetapi, perkembangan produksi padi tahun 2012 tercatat sekitar 36.842.441 ton lebih rendah dibandingkan produksi tahun 2011, atau sebesar 53,43 persen dari total produksi padi nasional. Hal ini dikarenakan luas lahan panen pada tahun 2012 telah menurun sekitar 100.000 Ha. Tabel 2.1-5 Perkembangan Produksi, Luas Panen dan Produktivitas Tanaman Padi
Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Produksi (Ton) 31.306.114 33.187.462 35.758.895 37.244.545 37.297.789 36.842.441 Luas Panen (Ha) 5.685.450 5.886.269 6.243.886 6.510.817 6.465.134 6.319.971 Produktivitas (Kuintal/Ha) 55,06 56,38 57,27 57,20 57,69 58,29

Sumber: BPS, Data Tahun 2012 adalah Angka Sementara

II - 10

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Produksi padi tahun 2012 di Wilayah Pulau Jawa-Bali sebagian besar dihasilkan di 3 (tiga) provinsi, yakni di Provinsi Jawa Timur, Provinsi Jawa Barat, dan Provinsi Jawa Tengah yang merupakan sentra padi di Jawa-Bali bahkan secara nasional. Produktivitas padi pada ketiga provinsi tersebut diatas rata-rata produktivitas padi nasional, serta memiliki luas panen paling besar. Tabel 2.1-6 Perkembangan Produksi, Luas Panen, dan Produktivitas Tanaman Padidi Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2012
No. Provinsi Luas Panen(Ha) Produktivitas(Kuintal/Ha) 5,62 58,58 57,32 60,25 61,11 50,82 56,93 Produksi(Ton) 11.047 11.403.668 10.199.014 897.289 12.043.924 1.938.843 846.733 1. DKI Jakarta 1.853 2. Jawa Barat 1.946.810 3. Jawa Tengah 1.779.244 4. DI Yogyakarta 148.919 5. Jawa Timur 1.970.973 6. Banten 381.521 7. Bali 148.738 Sumber: BPS, Data Tahun 2012 adalah Angka Sementara.

Tanaman pangan tidak hanya meliputi padi saja, namun terdapat tanaman palawija yang diusahakan di Jawa-Bali meliputi jagung, kacang hijau, kacang tanah, kedelai, ubi jalar, dan ubi kayu. Produksi dan luas panen terbesar untuk tanaman palawija adalah jenis jagung dan ubi kayu, produksi jagung tahun 2012 mencapai 10.330.136 ton per tahun dengan luas panen 2.067.479 hektar. Sementara untuk produksi ubi kayu mencapai 11.024.602 ton per tahun dengan luas panen 549.491 hektar.

II - 11

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.1-7 Perkembangan Produksi Tanaman Pangan di Wilayah Pulau Jawa-Bali


Tahun 2007 2008 2009 2010 2011 Jagung 7.411.845 8.756.042 9.547.214 10.010.509 9.576.732 Kacang Hijau 193.252 178.110 207.694 175.028 180.147 Produksi (Ton) Kacang Kedelai Tanah 556.696 540.410 569.625 558.957 547.074 431.045 528.320 660.360 638.766 642.599 Ubi Jalar 799.266 759.855 899.555 827.176 837.099 Ubi Kayu 10.025.916 10.072.438 10.310.699 10.953.712 10.044.611

2012 10.330.136 Sumber: BPS 2012

188.043

535.851

540.863

993.767

11.024.602

Perkembangan wilayah sentra tanaman pangan di Jawa-Bali tahun 2012, produksi jagung terbesar terdapat di Jawa Timur, Jawa Tengah dan Jawa Barat, dengan produktivitas jagung di Jawa Timur mencapai 5.952.268 ton per tahun, disusul Jawa Tengah sebesar 2.981.460 ton per tahun. Sementara untuk tingkat produktivitas jagung terbesar di Jawa Barat, yaitu mencapai 67 Kuintal/Ha, disusul Jawa Tengah sebesar 54 Kuintal/Ha. Untuk sentra produksi ubi kayu terdapat di Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat, produksi ubi kayu di Jawa Tengah sebesar 3.459.235 ton per tahun, disusul Jawa Timur sebesar 3.205.768 ton per tahun. Jenis tanaman perkebunan di Wilayah Pulau Jawa-Bali terbesar menurut produksi dan luas areal adalah kelapa, kopi, tebu, tembakau dan teh. Perkembangan produksi dan luas areal tanaman perkebunan dari tahun 2005-2011 berfluktuatif dan kecenderungan menurun untuk tanaman kelapa, kopi, tebu, tembakau dan teh. Sementara untuk tanaman perkebunan karet, kelapa sawit, dan kakao rata-rata produksi dan luas arealnya masih rendah, namun perkembangannya cenderung meningkat.

II - 12

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.1-8 Produksi Perkebunan Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2011 (dalam ton)
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah D.I Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali Kelapa sawit 24.423 26.575 50.998 Karet 59.921 32.737 32.737 25.554 16.134 100 167.183 Kelapa 142.209 180.080 180.080 260.146 55.613 70.033 888.161 Kopi 12.131 15.346 15.346 53.384 1.957 13.174 111.338 Tembakau 2.218 23.748 23.748 78.210 198 128.122 Teh 99.203 10.779 10.779 3.714 124.475

Jawa-Bali

Sumber: Departemen Pertanian, tahun 2011

Peternakan merupakan salah satu subsektor dari pertanian dan memiliki kontribusi terhadap perekonomian wilayah. Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki peternakan dengan populasi ternak terbesar adalah domba, kambing dan sapi potong, perkembangan populasi dari 3 jenis ternak tersebut rata-rata meningkat setiap tahunnya. Tabel 2.1-9 Populasi Ternak Besar Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2011
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah D.I Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali Sapi Potong 1.691 422.980 1.937.550 375.843 4.727.353 46.900 637.473 8.149.790 Sapi Perah 2.728 139.973 149.931 3.522 296.262 19 139 592.574 Kambing 5.939 2.009.135 3.803.656 350.900 2.864.872 829.655 82.013 9.946.170 10.550.989 Domba 1.132 6.768.735 2.218.586 141.689 763.053 657.794 Kerbau 192 130.089 75.674 1.208 32.697 123.143 2.181 365.184 Kuda 185 14.103 15.167 1.374 9.531 181 478 41.019

Jawa-Bali

Sumber: BPS, Tahun 2011

Populasi ternak unggas di Wilayah Pulau Jawa-Bali meliputi ayam buras, itik, merpati dan puyuh. Penyebaran jenis ternak unggas ayam pedaging terbesar terdapat di
II - 13

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Provinsi Jawa Barat; populasi ayam ras petelur terbesar di Provinsi Jawa Timur,Provinsi Jawa tengah, danProvinsi Jawa Barat, populasi ayam buras terbesar di Provinsi Jawa Tengah, Provinsi Jawa Barat, dan Provinsi Jawa Timur; dan populasi itik terbesar di Provinsi Jawa Barat, Provinsi Jawa Tengah, dan Provinsi Jawa Timur. Tabel 2.1-10 Populasi Ternak Besar Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2011 (dalam ribu ekor)
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah D.I Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali Sumber: BPS, Tahun 2011 Ayam Ras Pedaging 526.932 64.397 5.557 58.494 45.508 5.445 706.333 Ayam Ras Petelur 132 12.057 18.568 2.786 22.492 5.905 3.703 65.643 Ayam Buras 26.451 38.027 3.767 24.324 10.320 4.674 107.562 Itik 33 11.863 5.552 517 3.747 2.237 902 24.850.000

Jawa-Bali

Produksi perikanan dan kelautan di Wilayah Pulau Jawa-Bali terdiri dari perikanan tangkap dan perikanan budidaya. Produksi terbesar perikanan tangkap berasal dari perikanan tangkap laut dengan perikanan tangkap di perairan umum. Perkembangan produksi perikanan tangkap dalam kurun waktu 2007-2010 rata-rata meningkat. Produksi perikanan tangkap laut terbesar di Provinsi Jawa Timur dan Provinsi Jawa Tengah, sementara untuk produksi perikanan tangkap di perairan umum menunjukkan peningkatan produksi dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Produksi perikanan tangkap di perairan umum terbesar di Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Jawa Timur.

II - 14

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.1-11 Perkembangan Produksi Perikanan Tangkap Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2007-2010 (dalam ton)
Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah D.I Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali Jawa-Bali 2007 146.240 167.288 154.442 2.629 382.877 61.679 106.212 1.021.367 Perikanan Laut 2008 2009 144.718 145.970 176.449 172.747 174.831 195.636 1.939 4.239 394.262 395.510 55.858 57.257 95.983 101.926 1.044.040 1.073.285 2010 172.422 180.405 212.635 4.239 338.918 57.254 104.927 1.070.800 2007 7.187 15.870 977 11.690 645 684 37.053 Perairan Umum 2008 2009 8.153 7.645 17.341 17.661 876 862 11.534 12.065 627 721 651 648 39.182 39.602 2010 10.385 18.484 862 13.861 2.965 640 47.197

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Sumber: BPS, Tahun 2011

2.1.3 Isu Permasalahan Bidang Ekonomi


Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki peran penting dalam kegiatan ekonomi secara nasional. Perputaran ekonomi tingkat nasional berlangsung di wilayah pulau ini. Hal ini dikarenakan Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki peran sebagai pusat pemerintah dan kegiatan serta dilengkapi dengan adanya fasilitas infrastruktur yang memadai. Akan tetapi, Wilayah Pulau Jawa-Bali tetap memiliki beberapa permasalahan, salah satunya adalah penyebaran pertumbuhan ekonomi yang tidak merata, terutama interregional. Adanya permasalahan sebaran pertumbuhan ekonomi yang tidak merata menyebabkan terjadinya ketimpangan perekonomian, terutama untuk daerah perdesaan dan perkotaan. Selain itu, ketimpangan antara wilayah utara dan selatan Wilayah Pulau Jawa-Bali pun menjadi salah satu akibat adanya ketidakmerataan pembangunan. Ketidakmerataan tersebut terjadi dikarenakan beberapa isu permasalahan utama, yaitu lemahnya keterkaitan hubungan perdesaan dengan perkotaan, berkurangnya nilai tambah dari sektor-sektor pertanian, kurang berkembangnya kegiatan perindustrian lokal dan belum optimalnya pengembangan sektor ekonomi perikanan dan pariwisata. Analisis permasalahan yang dilakukan merupakan hubungan sebab-akibat dari suatu masalah. Isu-isu permasalahan di Wilayah Pulau Jawa-Bali dapat disebabkan oleh beberapa faktor penyebab. Berikut ini adalah faktor-faktor penyebab dari isu permasalahan yang ada di Wilayah Pulau Jawa-Bali.

II - 15

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

1.

Lemahnya keterkaitan hubungan antara perdesaan-perkotaan Keterkaitan hubungan perdesaan dan perkotaan di Wilayah Pulau Jawa-Bali tidak terlepas dari kondisi konektvitas yang ada. Konektivitas tidak hanya dari sisi spasial saja yaitu mengenai jalur dan kondisi infrastruktur yang menghubungkan perdesaan dengan perkotaan (Wilayah utara dengan selatan Pulau Jawa) akan tetapi hubungan lainnya. Lemahnya akses modal untuk masyarakat, serta lemahnya rantai kegiatan hulu-hilir dari aktivitas ekonomi juga menjadi salah satu sebab. Sistem informasi mempunyai peranan besar di suatu daerah untuk mengakses maupun diakses oleh pihak-pihak tertentu, seperti bank, investor. Hal ini menjadi salah satu sebab lemahnya keterkaitan perdesaaan dan perkotaan karena belum optimalnya penggunaan sistem informasi. Sistem yang menyediakan informasi mengenai potensi lokal bagi investor serta modal bagi masyarakat.

2.

Rendahnya nilai tambah dari sektor-sektor pertanian Sektor pertanian terdiri dari berbagai subsektor, seperti pertanian pangan, perkebunan, peternakan dan perikanan. Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki banyak potensi dari pengembangan sektor pertanian. Akan tetapi nilai tambah dari sektor pertanian tersebut masih rendah. Berdasarkan aspek spasial, hal ini dikarenakan sentra-sentra produksi maupun distribusi belum merata dan semakin berkurangnya lahan pertanian karena adanya pengalihan fungsi lahan. Seperti yang diketahui bahwa Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki peran sebagai Lumbung Nasional, namun wilayah ini mengalami transformasi ekonomi menjadi kegiatan sektor sekunder (industri). Adapun dari sektor aspasial, rendahnya nilai tambah dari sektor pertanian disebabkan oleh rendahnya daya saing kawasan sentra produksi terkait dengan kualitas dan proses distribusinya. Proses kegiatan distribusi pada sektor ini belum efektif dan efisien, karena belum optimalnya infrastruktur pendukung seperti pergudangan serta rendahnya kualitas sistem logistik. Kualitas sumber daya manusia (SDM) yang menjalani kegiatan sektor pertanian pun masih terbatas. Kualitas yang dimaksud adalah kemampuan dalam mengelola modal yang dimiliki untuk mengembangkan sektor pertanian serta kemampuan untuk menggunakan teknologi tepat guna untuk meningkatkan nilai tambah.

II - 16

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

3.

Kurang berkembangnya kegiatan perindustrian lokal Wilayah Pulau Jawa-Bali yang mengalami transformasi ekonomi menuju sektor sekunder (industri) masih kurang berkembang. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal baik secara spasial maupun aspasial. Secara spasial, belum oprtimalnya pemetaan kawasan kegiatan industri lokal menjadi sebab utama. Sedangkan jika dari segi aspasial, permasalahan tersebut disebabkan oleh kualitas dan kapasitas pendukung infrastruktur kegiatan industri yang belum optimal. Infrastruktur pendukung tersebut dapat berupa jalan yang menghubungkan antara kawasan industri dengan pelabuhan atau pusat-pusat distribusi, energi tenaga listrik dan sumber air. Kondisi infrastruktur transportasi yang kurang memadai dapat mempengaruhi proses distribusi di dalam sistem logistik. Permasalahan lain yang menyebabkan kurang berkembangnya kegiatan industri adalah lemahnya penggunaan teknologi tepat guna dan lemahnya kerjasama antar industri dengan unit usaha masyarakat lokal, seperti UMKM. Rendahnya investasi untuk kegiatan perindustrian lokal dan proses perijinan untuk membangun usaha yang kurang efisien dan efektif. Selain itu, lemahnya quality control produksi serta lingkup pemasaran yang masih terbatas menjadi masalah lainnya.

4.

Belum optimalnya pengembangan kegiatan ekonomi perikanan dan pariwisata Subsektor perikanan merupakan salah satu sektor pertanian, sedangkan pertanian merupakan bagian dari sektor jasa. Kedua subsektor tersebut memiliki potensi di Wilayah Pulau Jawa-Bali ini, akan tetapi belum optimal. Hal ini disebabkan oleh belum optimalnya pemetaan kawasan perikanan dan pariwisata yang ada. Minimnya informasi mengenai kegiatan pariwisata maupun potensi perikanan mempersulit investor untuk dapat berinvestasi dan masyarakat untuk dapat mengakses informasi tersebut. Khusus untuk perikanan, permasalahan lainnya adalah teknologi yang digunakan belum tepat guna dan terbatas serta kualitas dan kuantitas infrastrutkur untuk kegiatan perikanan masih kurang memadai. Seperti yang dikatahui pelayanan distribusi ikan untuk diekspor masih belum optimal. Kegiatan perdagangan (pemasaran) hasil perikanan juga masih terbatas pasar lokal dan internasional (beberapa negara, seperti Jepang, Korea dan Eropa).

II - 17

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Untuk sektor pariwisata, tidak terlepas dari ekonomi kreatif. Permasalahan belum optimalnya sektor pariwisata disebabkan ekonomi kreatif belum berjalan dengan baik. Inovasi-inovasi baru untuk meningkatkan daya tarik pariwisata masih terbatas. Penyerapan tenaga kerja yang terbatas karena kualitas sumber daya manusia yang kurang siap untuk sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Hal tersebut karena minimnya pelatihan untuk kegiatan pariwisata dan ekonomi kreatif. Jika meninjau dari penyebab ketidakmerataan penyebaran pertumbuhan ekonomi, maka berdasarkan pemaparan sebelumnya dapat diketahui bahwa perkembangan sektorsektor ekonomi mempunyai peranan besar. Adapun hal yang mendasari ketidakmerataan tersebut diakibatkan oleh lemahnya keterkaitan hubungan antara perdesaan-perkotaan, rendahnya nilai tambah dari sektor-sektor pertanian, kurang berkembangnya kegiatan perindustrian lokal, dan belum optimalnya pengembangan kegiatan ekonomi perikanan dan pariwisata. Pemetaan potensi-potensi ekonomi baik di perdesaan maupun perkotaan masih belum optimal, infrastruktur pendukung ekonomi (pertanian, perikanan, industri, maupu pariwisata) pun belum memadai untuk beberapa wilayah. Penggunaan teknologi tepat guna yang masih terbatas untuk sektor pertanian, perikanan dan industri menjadi sebab lain, yang juga belum didukung oleh kualitas sumber daya manusia yang mumpuni. Selain itu, akses masyarakat terhadap modal pun menjadi kendala sektor ekonomi kurang dapat berkembang, ditambah dengan sistem informasi potensi ekonomi yang belum optimal untuk dapat diakses oleh para investor. Tabel 2.1-12 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial
Permasalahan 1. Lemahnya keterkaitan hubungan antara perdesaan-perkotaan Aspasial Tidak meratanya tingkat produktivitas perekonomian Infrastruktur pendukung kegiatan perekonomian masih belum optimal Lemahnya akses masyarakat perdesaan terhadap sumber modal (seperti investor) Belum dioptimalkannya sistem informasi untuk diakses terkat potensi Spasial Lemahnya aksesbilitas yang menghubungkan perdesaan dan perkotaan

II - 18

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

potensi di daerah 2. Berkurangnya nilai tambah dari sektor-sektor pertanian Aspasial Spasial Rendahnya daya saing kawasan Sentra-sentra produksi maupun kawasan sentra produksi sektor distribusi yang belum merata pertanian Berkurangnya lahan pertanian dan beralih fungsi lahan Proses kegiatan distribusi yang belum efektif dan efisien Belum optimalnya infrastruktur irigasi untuk pertanian di daerah-daerah tertentu (sering dilanda kekeringan) Belum optimalnya kegiatan usaha menengah dan kerjasama dengan para investor Belum optimalnya infrastruktur pergudangan untuk menyimpan hasil pertanian sebelum didistribusikan/ dipasarkan Teknologi yang digunakan masih terbatas Kualitas petani (SDM) yang masih rendah (buruh tani) Belum optimalnya quality control terhadap hasil sektor-sektor pertanian 3. Kurang berkembangnya kegiatan perindustrian lokal Aspasial Spasial Rendahnya investasi untuk kegiatan Belum optimalnya pemetaan kawasan industri lokal kegiatan industri lokal Kualitas dan kapasitas pendukung infrastruktur kegiatan industri yang belum optimal Penyerapan dan kualitas tenaga kerja yang belum optimal Teknologi yang digunakan masih terbatas Minimnya kerjasama industri lokal dengan kegiatan usaha menengah milik masyarakat Proses distribusi yang belum efektif dan efisien Lingkup kegiatan perdagangan (pemasaran) hasil industri lokal yang terbatas Minimnya informasi mengenai kegiatan industri lokal dan investasi Belum dioptimalkannya quality control terhadap hasil produksi perindustrian Proses perijinan yang masih kurang efisien dan efektif (regulasi/kebijakan) 4. Belum optimalnya pengembangan kegiatan ekonomi perikanan dan pariwisata

II - 19

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Aspasial Rendahnya investasi untuk kegiatan perikanan dan pariwisata Kualitas dan kapasitas infrastruktur yang belum optimal Teknologi untuk kegiatan perikanan yang masih terbatas Proses distribusi hasil perikanan yang belum efektif dan efisien. Minimnya informasi mengenai kegiatan pariwisata Kegiatan perdagangan (pemasarana) dari hasil produksi perikanan yang belum optimal Penyerapan dan kualitas tenaga kerja yang belum optimal Proses perijinan yang masih kurang efisien dan efektif (regulasi/kebijakan)

Spasial Belum optimalnya pemetaan kawasan perikanan dan pariwisata

II - 20

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

2.2

Bidang Sumber Daya Manusia

2.2.1 Demografi Penduduk


Berdasarkan hasil Sensus Penduduk 2010, jumlah penduduk Wilayah Pulau JawaBali adalah sebesar 140,5 juta orang, meningkat sebanyak 16,05 juta jiwa dari tahun 2000. Menurut sensus BPS (2010), 57 persen penduduk Indonesia tinggal di Pulau Jawa sedangkan luas Pulau Jawa hanya 7 persen dari Nusantara. Penduduk Wilayah Pulau JawaBali meliputi 60,67 persen dari penduduk Indonesia, dan merupakan konsentrasi penduduk tertinggi di Indonesia. Tabel 2.2-1 Jumlah Penduduk Di Wilayah Pulau Jawa-Bali
Provinsi DKI. Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali Sumber: BPS, tahun 2011 2007 9.236.071 40.812.188 32.082.818 3.359.707 36.710.370 9.828.011 3.661.644 2008 9.362.678 41.570.849 32.188.091 3.393.211 36.974.549 10.097.501 3.738.959 2009 9.490.166 42.339.806 32.290.805 3.426.741 37.237.279 10.373.446 3.817.563 2010 9.607.787 43.053.732 32.382.657 3.457.491 37.476.757 10.632.166 3.890.757

Jika digabungkan, maka luas Wilayah Pulau Jawa-Bali sekitar 135.218,34 Km2 dengan rata-rata tingkat kepadatan penduduk Wilayah Pulau Jawa-Bali sebesar 1.039,1 jiwa per km2, lebih tinggi dibanding kepadatan penduduk Indonesia sebesar 124 jiwa/Km 2. Tingkat kepadatan di dalam Wilayah Pulau Jawa-Bali sangat bervariasi antarprovinsi. Provinsi DKI Jakarta merupakan daerah terpadat di Wilayah Pulau Jawa-Bali maupun wilayah Indonesia dengan densitas mencapai 14.469 jiwa per Km 2, sedangkan Provinsi Bali memiliki kepadatan paling rendah dengan densitas 673 jiwa per Km 2.

II - 21

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.2-2 Perkembangan Jumlah Penduduk di Wilayah Pulau Jawa-Bali Menurut Provinsi
No Provinsi Jumlah Penduduk (Jiwa) 2010 9.607,8 43.053,7 32.382,6 3.457,5 37.476,8 10.632,2 3.890,8 140.501,4 237.641,3 Kepadatan Penduduk Per Km2 2000 2010 12.592 14.469 1.010 1.217 952 987 996 1.104 727 784 838 1.100 545 673 920,3 1.039,1 107,0 124,0 Laju Pertumbuhan 90-00 0,13 2,24 0,94 0,72 0,7 1,31 1,01 1,40 00-10 1,41 1,9 0,37 1,04 0,76 2,78 2,15 1,49 1,49

2000 1. DKI Jakarta 8.361,1 2. Jawa Barat 35.724,1 3. Jawa Tengah 31.223,3 4. Dl Yogyakarta 3.121,0 5. Jawa Timur 34.766,0 6. Banten 8.098,3 7. Bali 3.150,1 Jawa-Bali 124.443,9 Nasional 205.132,5 Sumber Data : BPS, Sensus Penduduk

Laju pertumbuhan penduduk Wilayah Pulau Jawa-Bali dalam periode 2000-2010 mencapai 1,49 persen/tahun, sama dengan laju pertumbuhan penduduk nasional. Pertumbuhan penduduk yang tinggi di Provinsi Banten dan Bali, masing-masing yaitu sebesar 2,78 persen dan 2,15 persen menyumbang tingginya laju pertumbuhan penduduk Wilayah Pulau Jawa-Bali. Sementara itu pertumbuhan penduduk di Provinsi Jawa Tengah relatif lebih lambat dibandingkan laju rata-rata nasional.

2.2.2 Ketenagakerjaan
Ketenagakerjaan di Wilayah Pulau Jawa-Bali secara umum menunjukkan perkembangan positif. Kesempatan kerja (yang ditunjukkan oleh jumlah orang bekerja) bertambah lebih banyak dari angkatan kerja baru sehingga memungkinkan terjadinya pengurangan tingkat pengangguran. Hal ini menunjukkan bahwa adanya keragaman subsektor ekonomi di Pulau Jawa memungkinkan tingginya penyerapan tenaga kerja. Meskipun demikian, subsektor pertanian masih mendominasi dibandingkan subsektor lainnya.

II - 22

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Ribu Jiwa

80.000 60.000 40.000 20.000 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Tahun

12,00 % 10,00 7,04 8,00 6,00 6,32 4,00 2,00 Angkatan Kerja Wilayah (%) Penduduk Bekerja Wilayah (Jiwa) Pengangguran Terbuka Wilayah (jiwa) Tingkat Pengangguran Terbuka Wilayah (%)

Sumber: Sakernas, Februari,BPS 2012

Gambar 2.2-1 Perkembangan Ketenagakerjaan di Wilayah Pulau Jawa- Bali Periode 2005-2012 Sektor pertanian dan perdagangan merupakan sektor yang menyediakan lapangan kerja paling dominan, yaitu mencapai lebih dari separuh dari seluruh penduduk bekerja. Wilayah Pulau Jawa merupakan wilayah lumbung padi nasional, dan didukung dengan kesuburan tanah menyebabkan pertanian masih menjadi subsektor utama dan menyerap banyak tenaga kerja. Selain itu, tenaga kerja juga terserap di bidang perdagangan dan industri, karena Wilayah Pulau Jawa merupakan salah satu pusat perdagangan dan industri utama di Indonesia. Di sisi lain, sektor yang menyediakan lapangan kerja paling rendah adalah sektor listrik, gas dan air dan sektor keuangan.

Jasa Keuangan, asuransi, usaha kemasyarakatan; 15,49% persewaan ; 3,13% Pertanian; 27,65%

Angkutan, pergudangan dan komunikasi; 4,95% Perdagangan, rumah makan, dan hotel; 24,32%

Industri pengolahan; 17,21%

Pertambangan dan penggalian; 0,77%

Bangunan; 6,20%

Listrik, gas dan air ; 0,28%

Sumber: Sakernas (Februari), BPS 2012

Gambar 2.2-2 Komposisi Penduduk Bekerja di Wilayah Pulau Jawa-Bali Menurut Lapangan Usaha Tahun 2012

II - 23

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

2.2.3 Kondisi Sosial Masyarakat


Kesehatan Derajat kesehatan penduduk antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali selama periode terakhir menunjukkan perkembangan yang semakin baik. Hal ini mengindikasikan adanya peningkatan Umur Harapan Hidup (UHH), peningkatan status gizi balita, serta peningkatan pelayanan tenaga medis bagi masyarakat. Namun, perbaikan kondisi kesehatan antarprovinsi tersebut masih belum merata, sehingga diperlukan upaya khusus dalam mengurangi kesenjangan kesehatan masyarakat. Berdasarkan estimasi UHH antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali selama periode 2007-2010 menunjukkan peningkatan, sejalan dengan perkembangan UHH secara nasional. Estimasi UHH antarprovinsi diWilayah Pulau Jawa-Bali tahun 2010 sebanyak 5 Provinsi telah berada di atas UHH nasional, kecuali Provinsi Jawa Barat, dan Banten. Provinsi dengan UHH tertinggi berada di DKI Jakarta, DI Yogyakarta, dan terrendah di Provinsi Banten.

Sumber: Survei Sosial Ekonomi Nasional, BPS

Gambar 2.2-3 Estimasi Umur Harapan Hidup (UHH) Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2007-2010

II - 24

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Kondisi kesehatan masyarakat berdasarkan indikator status gizi balita, diukur berdasarkan berat badan dan tinggi badan sejak usia dini (4 bulan) sampai usia balita. Hal tersebut terutama berkaitan juga dengan status gizi ibu hamil. Prevalensi gizi buruk dan gizi kurang antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali selama tahun 2010 menunjukkan perkembangan beragam, yaitu Di Provinsi D.I. Yogyakarta dan Banten menunjukkan peningkatan, sementara Provinsi lainnya menunjukkan penurunan. Kinerja penurunan prevalensi tertinggi di Provinsi Jawa Barat dan terrendah di Provinsi Banten. Prevalensi gizi buruk dan gizi kurang terrtinggi pada tahun 2010 berada di Provinsi Banten sebesar, dan terrendah di Provinsi DKI Jakarta dan D.I. Yogyakarta. Tabel 2.2-3 Prevalensi Gizi Buruk dan Gizi Kurang Menurut Provinsi Tahun 2010
No. Provinsi 2010 Gizi Buruk (%) 2,6 3,1 3,3 1,4 4,8 4,8 1,7 4,9 Gizi Kurang (%) 8,7 9,9 12,4 9,9 12,3 13,7 9,2 13 Gizi Buruk/ Kurang 11,3 13,0 15,7 11,3 17,1 18,5 10,9 17,9

1. DKI Jakarta 2. Jawa Barat 3. Jawa Tengah 4. DI Yogyakarta 5. Jawa Timur 6. Banten 7. Bali Indonesia Sumber: Riskesdas, 2010.

Indikator kesehatan lainnya yang menggambarkan kinerja dari pelayanan kesehatan bagi masyarakat adalah kondisi kesehatan ibu dan bayi yang berkaitan dengan proses melahirkan. Kondisi ini dapat ditunjukkan melalui data persentase kelahiran balita menurut penolong kelahiran terakhir. Pada tahun 2011, persentase penolong persalinan terakhir oleh tenaga medis antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali, sebagian besar Provinsi berada di atas angka nasional, kecuali di Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Banten. Persentase penolong persalinan terakhir oleh tenaga medis tertinggi berada di Provinsi DKI Jakarta, sementara terrendah di Provinsi Banten.

II - 25

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.2-4 Persentase Kelahiran Balita Menurut Penolong Kelahiran Terakhir, Tahun 2011
No. Provinsi Tenaga Medis Tenaga Bidan Medis Lainnya 57,0 0,3 60,6 0,5 55,5 0,6 71,6 0,4 58,5 0,2 71,4 0,3 54,1 0,9 63,7 0,7 Tenaga Non Medis Total 98,1 75,0 72,3 89,8 99,3 90,7 96,5 81,3 Dukun 1,7 24,8 27,6 10,1 0,7 9,1 2,2 17,3 Famili 0,0 0,1 0,0 0,1 0,0 0,1 1,2 1,2 Total 1,7 24,9 27,6 10,2 0,7 9,3 3,4 18,6

Dokter 40,9 13,9 16,3 17,8 40,6 19,0 41,5 16,9

1. DKI Jakarta 2. Jawa Barat 3. Banten 4. Jawa Tengah 5. DI Yogyakarta 6. Jawa Timur 7. Bali INDONESIA Sumber: SUSENAS, BPS, 2011

Pendidikan Kondisi pendidikan di Wilayah Pulau Jawa-Bali masih diatas rata-rata pendidikan

nasional di Indonesia. Terpenuhinya pelayanan pendidikan secara umum di Wilayah Pulau Jawa-Bali menjadi salah satu faktor pendukungnya, terutama untuk daerah perkotaan. Selain itu, Wilayah Pulau Jawa-Bali masih menjadi sumber dan acuan utama dalam standar pendidikan di Indonesia. Akan tetapi, masih terdapat beberapa wilayah terutama daerah pelosok yang memiliki aksesbilitas yang cukup sulit untuk mencapai fasilitas pendidikan. Perkembangan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) sebagian besar Provinsi di wiayah Jawa-Bali selama periode 2009-2011 menunjukkan peningkatan, kecuali di Provinsi DKI Jakarta. Pada tahun 2011, sebanyak 4 Provinsi telah berada di atas RLS nasional, sementara Provinsi Jawa Barat baru menyamai angka nasional, dan 2 Provinsi lainnya masih berada di bawah RLS nasional yaitu di Provinsi Jawa tengah, Jawa Timur.

II - 26

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.2-5 Perkembangan Rata-rata Lama Sekolah (RLS) dan Angka Melek Huruf menurut Provinsi Tahun 2009 dan 2011
No. Provinsi Rata-Rata Lama Sekolah (Tahun) 2009 2011 10,9 10,4 7,7 7,9 7,1 7,2 8,8 9,1 7,2 7,3 8,2 8,4 7,8 8,3 7,7 7,9 Angka Melek Huruf (%) 2009 98,94 95,98 89,46 90,18 87,8 95,95 87,22 92,58 2011 98,83 95,96 90,34 91,49 88,52 96,25 89,17 92,81

1. DKI Jakarta 2. Jawa Barat 3. Jawa Tengah 4. DI Yogyakarta 5. Jawa Timur 6. Banten 7. Bali Nasional Sumber: SUSENAS, BPS, 2011

Perkembangan Angka Melek Huruf (AMH) antarprovinsi selama periode 20092011 di Wilayah Pulau Jawa-Bali, sebagian besar provinsi menunjukkan perubahan positif, kecuali di Provinsi DKI Jakarta dan Jawa Barat. Pada tahun 2011, sebanyak 4 Provinsi memiliki AMH di atas rata-rata nasional, dan 3 Provinsi di bawah AMH nasional, dengan AMH tertinggi di Provinsi DKI Jakarta dan terrendah di Provinsi Jawa Timur. Perkembangan Angka Partisipasi Sekolah (APS) antar provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali pada tahun 2009-2011, umumnya menunjukkan perkembangan negatif pada kelompok Usia 7-12 tahun. Hanya di DKI Jakarta yang menunjukkan perkembangan negatif pada kelompok usia 16-18 tahun. Pada tahun 2011, D.I. Yogyakarta menunjukkan APS tertinggi diseluruh kelompok usia, sementara terrendah diseluruh kelompok usia terdapat di Provinsi Jawa Barat. Tabel 2.2-6 Angka Partisipasi Sekolah (APS) Menurut Usia Sekolah Antarprovinsi Tahun 2009,2011
7-12 1. DKI Jakarta 99,06 2. Jawa Barat 98,22 3. Banten 97,85 4. Jawa Tengah 98,80 5. Dista Yogyakarta 99,65 6. Jawa Timur 98,57 7. Bali 98,52 Indonesia 97,95 Sumber: SUSENAS, BPS, 2011 No. Provinsi 2009 13-15 90,75 81,85 80,86 84,59 93,42 88,00 88,43 85,47 16-18 61,53 47,06 49,96 52,84 72,26 58,44 64,59 55,16 7-12 98,09 97,85 98,23 98,62 99,46 98,26 98,45 97,58 2011 13-15 92,01 85,69 88,36 88,39 97,59 90,04 92,22 87,78 16-18 58,56 50,37 56,16 55,00 75,85 58,79 68,91 57,85 7-12 (0,97) (0,37) 0,38 (0,18) (0,19) (0,31) (0,07) (0,37) ('11-'09) 13-15 16-18 1,26 (2,97) 3,84 3,31 7,50 6,20 3,80 2,16 4,17 3,59 2,04 0,35 3,79 4,32 2,31 2,69

II - 27

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Kemiskinan Penduduk miskin di Wilayah Pulau Jawa-Bali pada tahun 2012 mencapai 12,3 juta

jiwa, meliputi 55,87 persen dari total penduduk miskin di Indonesia, dan dengan tingkat kemiskinan sebesar 11,36 persen. Tingkat kemiskinan tersebut sedikit di bawah tingkat kemiskinan nasional. Perkembangan kemiskinan dalam kurun waktu 2006-2012 cenderung menurun, sejalan dengan penurunan tingkat kemiskinan nasional.

20

25000

16,48 16,58
15 % 15,68 15,97 10

15,42

14,15

20000 13,33

Ribu Jiwa
Jumlah Penduduk Miskin Wil Jawa Bali % Penduduk Miskin Wil Jawa Bali % Penduduk Miskin Nasional

12,49 11,96
11,92 11,36

14,98 13,66 12,72

15000
10000 5000 0

20.776 21.321 20.192 18.611 17.495 16.893 16.276 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

Sumber: Hasil Pengolahan Data Susenas, BPS

Gambar 2.2-4 Perkembangan Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Wilayah Pulau JawaBali, Tahun 2006-2012 Perkembangan tingkat kemiskinan antarprovinsi, sebanyak 3 Provinsi berada di atas rata-rata nasional, yaitu di Provinsi Jawa Tengah, D.I. Yogyakarta, dan Jawa Timur. Provinsi D.I. Yogyakarta memiliki tingkat kemiskinan tertinggi, sementara terrendah di Provinsi DKI Jakarta. Tabel 2.2-7 Perkembangan Tingkat Kemiskinan Antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali, Tahun 2006-2012
2006 2007 1. DKI Jakarta 4,52 4,61 2. Jawa Barat 12,05 13,55 3. Jawa Tengah 20,17 20,43 4. D.I. Yogyakarta 20,32 18,99 5. Jawa Timur 20,23 19,98 6. Banten 10,67 9,07 7. Bali 6,1 6,63 Jawa-Bali 15,68 15,97 Indonesia 16,48 16,58 Sumber: Hasil Pengolahan Data Susenas, BPS No. Provinsi 2008 4,29 13,01 19,23 18,32 18,51 8,15 6,17 14,98 15,42 Tahun 2009 3,62 11,96 17,72 17,23 16,68 7,64 5,13 13,66 14,15 2010 3,48 11,27 16,56 16,83 15,26 7,16 4,88 12,72 13,33 2011 3,75 10,65 15,76 16,08 14,23 6,32 4,20 11,92 12,49 2012 3,69 10,09 15,34 16,05 13,40 5,85 4,18 11,36 11,96

II - 28

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Penyebaran kemiskinan di Wilayah Pulau Jawa-Bali sebagian besar berada di perdesaan, yakni mencapai 55,14 persen dari total penduduk miskin, atau dengan tingkat kemiskinan sebesar 15,16 persen. Tingkat kemiskinan di perdesaan tertinggi terdapat di Provinsi D.I. Yogyakarta, dan di perkotaan di Provinsi Jawa Tengah. Berdasarkan jumlahnya, dominasi penduduk miskin diperdesaan hanya terjadi di Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur, sementara menurut persentasenya terdapat hampir diseluruh provinsi, kecuali di DKI Jakarta yang tidak memiliki wilayah perdesaan. Tabel 2.2-8 Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Wilayah Pulau Jawa-Bali menurut Perdesaan dan Perkotaan Antarprovinsi Tahun 2012
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DIYogyakarta Jawa Timur Banten Bali Jumlah Penduduk Miskin (000) Kota 363,20 2.576,10 2.001,12 305,89 1.630,63 333,00 91,43 7.301,37 10.647,25 1.901,43 2.976,25 259,44 3.440,35 319,80 77,34 8.974,61 18.485,20 Desa Kota + Desa 363,20 4.477,53 4.977,36 565,32 5.070,98 652,80 168,78 16.275,97 29.132,43 Persertase Penduduk Miskin (%) Kota 3,69 8,84 13,49 13,13 9,06 4,46 3,77 8,69 8,78 12,48 16,89 21,76 17,35 8,65 4,79 15,16 15,12 Desa Kota + Desa 3,69 10,09 15,34 16,05 13,40 5,85 4,18 11,36 11,96

Jawa-Bali Nasional

Sumber: Hasil Pengolahan Data Susenas, BPS

Indeks Pembangunan Manusia Indeks pembangunan manusia (IPM) atau Human Development Index (HDI),

sebagai ukuran kualitas hidup manusia, seluruh provinsi di Jawa-Bali memperlihatkan peningkatan di selama periode 2006-2010. Pada tahun 2010, IPM antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali yang berada di atas IPM nasional adalah Provinsi DKI Jakarta, Jawa Tengah dan D.I. Yogyakarta, dengan IPM tertinggi berada di DKI Jakarta, dan terrendah terdapat di Provinsi Banten. Berdasarkan nilai ranking IPM antarprovinsi di Indonesia, provinsi-provinsi yang termasuk 10 besar IPM adalah Provinsi DKI Jakarta (Ranking 1) dan D.I. Yogyakarta ranking ke-4.

II - 29

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.2-9 Indeks Pembangunan Manusia Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali, Tahun 2007-2011
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Provinsi DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali Sumber: BPS 2011 IPM 2007 76,59 70,71 70,92 74,15 69,78 69,29 70,53 70,59 2008 77,03 71,12 71,60 74,88 70,38 69,70 70,98 71,17 2009 77,36 71,64 72,10 75,23 71,06 70,06 71,52 71,76 2010 77,61 72,19 72,49 75,77 71,62 70,48 72,17 72,27 2011 77,97 72,73 72,94 76,32 72,18 70,95 72,84 72,27 2007 1 15 14 4 19 23 16 2008 1 15 14 4 18 23 16 Peringkat 2009 1 15 14 4 18 23 16 2010 1 15 14 4 18 23 16 2011 1 16 14 4 17 23 15

Nasional

2.2.4 Isu Permasalahan Bidang Sumber Daya Manusia


Perluasan secara ekspansif suatu kota akibat perkembangan baik pada aspek fisik, demografis, sosial, dan ekonomi yang cukup pesat menyebabkan terjadinya fenomena terbentuknya daerah metropolitan. Terdapat 6 daerah metropolitan di Wilayah Pulau Jawa-Bali dengan konsentrasi penduduk yang tinggi baik di daerah metropolitan itu sendiri maupun di daerah sekitarnya. Adanya konsentrasi penduduk yang tinggi di daerah metropolitan dan sekitarnya tersebut mengakibatkan dua permasalahan yang cukup kompleks yakni masih adanya kesenjangan sosial di Wilayah Pulau Jawa-Bali dan tingginya pengangguran yang tidak diimbangi dengan ketersediaan lapangan pekerjaan. Tingginya konsentrasi penduduk di daerah metropolitan dan sekitarnya tersebut disebabkan oleh dua permasalahan di bidang sosial-kependudukan yang cukup fundamental di Wilayah Pulau Jawa-Bali yang diantaranya adalah sebagai berikut.

II - 30

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

1.

Tingginya Tingkat Kepadatan dan Konsentrasi Penduduk di Daerah Metropolitan dan Sekitarnya Jika ditinjau secara spasial, maka penyebab dari terpusatnya penduduk di daerah metropolitan dan sekitarnya adalah karena tidak meratanya pertumbuhan pembangunan antara desa dan kota dengan kecenderungan perkembangan pembangunan yang jauh lebih pesat di daerah perkotaan. Di samping itu terdapat pula faktor-faktor pendorong terjadinya urbanisasi yang disebabkan oleh beberapa kondisi di desa seperti masih rendahnya tingkat perekonomian, belum optimalnya aksesibilitas terhadap pelayanan kesehatan serta pendidikan, serta belum optimalnya aksesibilitas infrastruktur yang menghubungkan antara desa dan kota. Terpusatnya konsentrasi penduduk dengan kepadatan yang tinggi di daerah metropolitan dan sekitarnya juga dipengaruhi oleh belum efektifnya programprogram pengendalian jumlah penduduk dan persebaran penduduk di masingmasing wilayah. Adapun permasalahan dalam program pengendalian jumlah penduduk dan persebaran penduduk tersebut terletak pada rendahnya pengawasan pemerintah terhadap program Keluarga Berencana (KB). Selain itu, program transmigrasi yang ditujukan untuk pemerataan persebaran penduduk di masing-masing wilayah belum terlaksana secara optimal sehingga pemusatan penduduk terjadi hanya di daerah metropolitan da sekitarnya saja.

2.

Rendahnya Kuantitas dan Kualitas Lapangan Pekerjaan di Daerah Perdesaan. Sebagian besar penduduk perdesaan di Wilayah Pulau Jawa-Bali bermatapencaharian sebagai petani sehingga sektor pertanian masih menjadi matapencaharian utama. Dominasi sektor pertanian terhadap perekonomian wilayah terutama di daerah perdesaan tersebut tidak diiringi dengan transformasi perekonomian yang dapat memberikan nilai tambah atau mentransformasikan sektor primer ke dalam sektor sekunder yang seharusnya dapat menjadikan elastisitas permintaannya cenderung stabil sehingga pertumbuhan ekonomi dapat berkelanjutan. Oleh sebab itu dapat diketahui bahwa terjadi ketidakoptimalan pengembangan kegiatan industri pengolahan terutama industri lokal. Ketidakoptimalnya pengembangan industri lokal tersebut dipengaruhi oleh beberapa hal baik dari sisi permodalan yakni kesulitan dalam memperoleh modal

II - 31

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

untuk pengusaha kecil maupun dari sisi ketenagakerjaan yakni rendahnya pengawasan dan pengendalian terhadap migrasi tenaga kerja tanpa keterampilan karena minimnya pelatihan padat karya kepada masyarakat. Di samping itu, banyaknya tenaga kerja tanpa keterampilan tersebut disebabkan pula oleh permasalahan terbatasnya akses masyarakat dalam memperoleh pelayanan pendidikan baik itu keterbatasan biaya maupun jangkauan ke lokasi sarana pendidikan. Masih terdapat pula mindset masyarakat perdesaan terkait pendidikan yakni pemikiran bahwa akan lebih baik jika langsung bekerja dibandingkan dengan menginvestasikan waktunya untuk memperoleh pendidikan tinggi. Keseluruhan hal tersebut menjadikan kuantitas dan kualitas lapangan pekerjaan di perdesaan masih rendah. Jika meninjau penyebab dari timbulnya permasalahan terkait tingginya konsentrasi penduduk di daerah metropolitan dan sekitarnya, maka berdasarkan pemaparan sebelumnya dapat diketahui bahwa terdapat faktor penarik (internal) dan faktor pendorong (eksternal) yang menyebabkan hal tersebut dapat terjadi. Adapun hal mendasar yang melatarbelakanginya jika dilihat dari perspektif secara internal maka di daerah metropolitan dan sekitarnya pertumbuhan dan perkembangan pembangunan baik secara fisik dan ekonomi terjadi secara pesat dibandingkan di daerah perdesaan. Di perdesaan, kecenderungan perekonomian masih rendah dan sangat bergantung pada sektor primer yang cenderung tidak dapat berkelanjutan apalagi dalam mengakselerasi pertumbuhan ekonomi, ditambah lagi dengan keterbatasan akses terhadap pelayanan kesehatan dan pendidikan di perdesaan yang menyebabkan rendahnya kualitas masyarakat dan tenaga kerja di perdesaan. Adanya ketimpangan pembangunan antara desa dan kota di Pulau Jawa tersebut sekiranya menjadi permasalahan yang cukup esensial dan fundamental dari bidang sosial-kependudukan di Wilayah Pulau Jawa-Bali.

II - 32

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.1-10 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial


Permasalahan 1. Tingginya tingkat kepadatan dan konsentrasi penduduk Aspasial Spasial Rendahnya tingkat perekonomian Tidak meratanya pertumbuhan terutama di desa pembangunan desa-kota Rendahnya pengawasan pemerintah terhadap program KB Belum optimalnya aksesbilitas fasilitas kesehatan atau pendidikan terutama di perdesaaan Belum optimalnya pelaksanaan program transmigrasi secara baik Belum optimalnya aksesbilitas infrastruktur desa-kota 2. Rendahnya kuantitas dan kualitas lapangan pekerjaan Aspasial Sektor pertanian masih menjadi mata pencaharian utama Belum optimalnya pengembangan kegiatan industri, terutama industri lokal Masyarakat masih memiliki mindset lebih baik langsung bekerja dibandingkan sekolah tinggi terutama di daerah perdesaan Masih ada masyarakat sulit mendapatkan akses pendidikan (biaya, lokasi) Sulitnya mendapatkan akses modal untuk pengusaha kecil Rendahnya pengawasan dan pengendalian migrasi tenaga kerja tanpa keterampilan Minimnya pelatihan padat karya kepada masyarakat

II - 33

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

2.3

Bidang Infrastruktur

2.3.1 Prasarana Transportasi


Panjang jalan berdasarkan status pembinaannya pada tahun 2010 di Wilayah Pulau Jawa-Bali meliputi jalan nasional sepanjang 6.146 km, jalan provinsi sepanjang 10.531 km, dan Jalan kabupaten/kota sepanjang 103.125 km. Jalan terpanjang antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali berada di Jawa Timur yang merupakan 33% dari total luasan panjang jalan. Perkembangan total panjang jalan dalam periode 2008-2010 meningkat sepanjang 3.967 km, dengan peningkatan tertinggi berasal dari jalan kabupaten sepanjang 2.068 km. Tabel 2.3-1 Perkembangan Panjang Jalan Menurut Status Pembinaannya di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2008 dan 2010
Panjang jalan (km) Jalan No Provinsi Jalan Provinsi Jalan Kab/Kota Nasional 2008 2010 2008 2010 2008 2010 1 DKI Jakarta 122 143 1.125 1.329 4.938 4.937 2 Jawa Barat 1.141 1.351 2.141 2.199 22.575 22.253 3 Jawa Tengah 1.298 1.391 2.550 2.540 25.056 25.272 4 D.I. Yogyakarta 169 223 690 690 4.000 3.840 5 JawaTimur 1.899 2.027 1.439 2.001 34.476 35.826 6 Banten 490 476 372 889 3.994 5.109 7 Bali 502 535 840 883 6.018 5.888 Jawa-Bali 5.621 6.146 9.157 10.531 101.057 103.125 Sumber : Ditjen Bina Marga, Kementerian Pekerjaan Umum. Total 2008 6.185 25.857 28.904 4.859 37.814 4.856 7.360 115.835 2010 6.409 25.803 29.203 4.753 39.854 6.474 7.306 119.802

Berdasarkan rasio panjang jalan dengan luas wilayah yang mengindikasikan kerapatan jalan (Road Density) pada tahun 2010, kerapatan jalan di Wilayah Pulau JawaBali sebesar 0,89 km/km, lebih tinggi dari kerapatan jalan tingkat nasional sebesar 0,25 km/km. Kerapatan jalan antarprovinsi, tertinggi terdapat di Provinsi DKI Jakarta sebesar 9,65 km/km, dan terrendah di Provinsi Banten sebesar 0,67 km/km.

II - 34

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

12,00
25.803

39.854

10,00

29.203

9,65

Km/Km2)

8,00 6,00
6.409

4.753

6.474

4,00 2,00 -

0,73

0,89

0,83

0,67

45.000 40.000 35.000 30.000 25.000 20.000 15.000 10.000 5.000 -

Km

7.306

Total Panjang Jalan (Km) Kerapatan Jalan (Km/Km2)

DI Yogyakarta

Banten

Sumber Data: Ditjen Bina Marga, Kementerian Pekerjaan Umum

Total Panjang Jalan dan Kerapatan Jalan (Road Density) Antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali

Kondisi kualitas jalan menurut kriteria IRI (International Roughness Index), Departemen Pekerjaan Umum), kualitas jalan nasional tidak mantap di Wilayah Pulau Jawa-Bali cenderung meningkat dalam kurun waktu 5 tahun terakhir. Pada tahun 2010, dari total panjang jalan 4,1 ribu Km sebanyak 419 Km kondisinya tidak mantap. Jalan tidak mantap tersebut sebesar 78,90% termasuk kategori rusak ringan dan 21,10% rusak berat.

DKI Jakarta

Jawa Barat

Jawa Tengah

Gambar 2.3-1

Jawa Timur

Bali

II - 35

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

5.048

5.342

5.401

5.384

5.353

5.685

Km

342 Mantap

157

220

236

268

419

Tdk Mantap Tdk Mantap Tdk Mantap Tdk Mantap Tdk Mantap Tdk Mantap Mantap Mantap Mantap Mantap Mantap 2006 2007 2008 2009 2010

2005

Sumber: BPS

Gambar 2.3-2 Perkembangan Kondisi Kualitas Jalan di Wilayah Pulau Jawa-Bali

Kualitas jalan Nasional antarprovinsi, persentase jalan tidak mantap tertinggi terdapat di Provinsi D.I. Yogyakarta dan Banten masing-masing sebesar 25 persen dan 25,67 persen. Kondisi jalan tidak mantap di D.I. Yogyakarta sebesar 99,66 persen rusak ringan, sementara di Provinsi Banten sebesar 60,61 persen dan 39,38 persen rusak berat. Sementara kondisi jalan nasional tidak mantap terrendah terdapat di Provinsi Jawa Timur sebesar 1,59 persen, dengan komposisi 87,39 persen rusak ringan dan 12,61 persen rusak berat.

II - 36

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.3-2 Kondisi Jalan Nasional Tidak Mantap Antarprovinsi di Wilayah Pulau JawaBaliTahun 2010
Panjang Jalan Nasional (km) Panjang Jalan Mantap (km) % Kualitas Jalan Panjang Jalan Tidak Mantap (km) % 2,95 25,67 8,53 4,01 26,00 1,59 6,11 6,87 17,46 Komposisi Jalan Tidak Mantap % Rusak % Rusak Ringan Berat 97,62 2,38 60,61 39,39 85,59 14,41 95,16 4,84 99,66 0,34 87,39 12,61 48,73 51,27 78,90 21,10 48,28 51,72

No.

Provinsi

1. DKI Jakarta**) 142,65 138,44 97,05 4,21 2. Banten 476,49 354,16 74,33 122,33 3. Jawa Barat 1.341,05 1.226,60 91,47 114,45 4. Jawa Tengah 1.390,58 1.334,76 95,99 55,82 5. D.I. Yogyakarta 223,16 165,14 74,00 58,02 6. JawaTimur 1.995,30 1.963,58 98,41 31,72 7. Bali 535,18 502,49 93,89 32,69 Jawa-Bali 6.104,41 5.685,17 93,13 419,24 Indonesia 38.189,43 31.522,09 82,54 6.667,34 Sumber : Direktorat Jenderal Bina Marga, Kementerian PU, 2010

2.3.2 Kelistrikan dan Air Bersih


Kapasitas terpasang energi listrik PLN pada tahun 2011 di Wilayah Pulau JawaBali mencapai 22.517,45 Mw. Sebagian besar energi listrik tersebut bersumber dari PT. Indonesia Power sebesar 39,95% dan PT. PJB sebesar 27,36%. Kedua pembangkit besar tersebut sebagian besar bersumber dari Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA), Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU), Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU).

II - 37

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.3-3 Kapasitas Terpasang Menurut Jenis Pembangkit (Mw) di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2011
Satuan pln/provinsi Dist. JawaTimur Dist. Jawa Tengah dan Yogyakarta Jawa Tengah D.I. Yogyakarta Dist. Jawa Barat danBanten Jawa Barat Banten Dist. Jakarta Raya danTangerang PT Indonesia Power PT PJB P3B Jawa-Bali Pembangkitan Muara Tawar Pembangkitan PLTGU Cilegon Pembangkitan TanjungJati B Pembangkitan Lontar Pembangkitan Indramayu Jawa Distribusi Bali Jawa-Bali (Mw) 2.392,03 10.695,00 2.034,56 6.916,09 %

Kapasitas Terpasang Menurut Jenis Pembangkit (mw) PLTA 1,85 0,7 0,38 0,32 0,2 PLTU PLTG PLTGU PLTP PLTD 8,83 PLTMG PLT Surya PLT Bayu Jumlah 10,68 0,7 0,38 0,32 0,2 % 0,05 0,00 0,00 0,00 0,00

0,2

0,2

0,00 -

1.106,6 1.282,88

3.900,00 1.800,00

846,36 330,2

2.675,73 2.747,36

375

91,9

8.995,59 6.160,44

39,95 27,36 -

858 625 2.840,00 600 930 2.392,03 10.695,00 2.034,56 6.916,09 375 100,93 3,58 375,00 1,67 104,51 0,46 0,00 0,00 0,26 1.493,00

858 2.118,00 2.840,00 600 930 22.513,61 3,84

3,81 9,41 12,61 2,66 4,13 99,98 0,02 100,00

0,26 22.517,45 0,00 100,00

10,62

47,50

9,04

30,71

Sumber: Hasil Pengolahan Data PT. PLN Tahun 2012

Adapun penggunaan energi untuk pelanggan rumah tangga di setiap satuan PLN/Provinsi bertumbuh dengan kisaran tertinggi sebesar 16 persen (Provinsi Banten), sedangkan terendah sebesar 7 persen (Provinsi D.I. Yogyakarta). Rasio elektrifikasi tertinggi pada tahun 2011 adalah di wilayah Distribusi Jakarta Raya dan Tangerang sebesar 103,52 persen, dan terendah di Provinsi Banten sebesar 55,27 persen. Terdapat perkembangan rasio elektrifikasi dalam periode 2009-2011 yang ditandai dengan peningkatan tertinggi di wilayah distribusi Jakarta Raya dan Tangerang sebesar 13,09 persen, dan terendah di Provinsi Banten sebesar -13,89 persen.

II - 38

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.3-4 Perkembangan Jumlah Pelanggan Rumah Tangga, Rasio Elektrifikasi dan Konsumsi Listrik Perkapita
Satuan PLN/Provinsi Dist. JawaTimur Dist. Jawa Tengah dan Yogyakarta Jawa Tengah D.I. Yogyakarta Dist. Jawa Barat dan Banten Jawa Barat Banten Dist. Jakarta Raya dan Tangerang Jawa Pelanggan Rumah Tangga (RT) Laju 2009 2011 (%) 6.546.970 7.303.144 12 6.740.884 6.002.195 738.689 7.944.135 7.227.573 716.562 3.245.987 24.477.976 7.481.640 6.692.664 788.976 9.035.919 8.204.884 831.035 3.516.485 27.337.188 729.153 11 12 7 14 14 16 8 12 11 Rasio Elektrifikasi (%) 2009 2011 (11-09) 64,73 73,66 8,93 69,92 69,85 70,54 66,85 66,63 69,16 90,43 69,48 72,77 78,75 78,91 77,43 68,73 70,47 55,27 103,52 76,02 68,63 8,83 9,06 6,89 1,88 3,84 -13,89 13,09 6,54 -4,14 Kwh Jual/Kapita 2009 564,77 414,78 407,59 482,27 755,42 683,82 1.326,02 2.102,29 755,21 785,31 2011 637,28 478,44 472,29 535,52 826,26 776,9 1.176,07 2.419,10 851,38 811,12 (11-09) 72,51 63,66 64,7 53,25 70,84 93,08 -149,95 316,81 96,17 25,81

Distribusi Bali 656.299 Sumber: PT. PLN, 2012

Konsumsi energi listrik perkapita pada tahun 2011, tertinggi di Dist. Jakarta Raya dan Tangerang sebesar 2.419,10 kWh/kapita, dan terrendah di Provinsi D.I. Yogyakarta sebesar 535,52 kWh/kapita. Perkembangan konsumsi listrik selama periode 2009-2011, tertinggi di Dist. Jakarta Raya dan Tangerang sebesar 316,81 kWh/kapita dan terrendah di Provinsi Banten yang berkurang sebesar 149,95 kWh/kapita. Terdapat keterbatasan pelayanan oleh PDAM dalam pelayanan air bersih. Berdasarkan data PODES (BPS) 2011, di Wilayah Pulau Jawa-Bali PDAM hanya baru menjangkau 13 persen dari total desa/kelurahan. Pelayanan PAM/PDAM terbanyak berada di Provinsi DKI Jakarta dan Bali, yaitu mencapai 45 persen dari total desa/kelurahan, sementara pelayanan terendah berada di Provinsi Banten yang hanya baru mencapai 7 persen. Untuk memperoleh air bersih sebagian besar masyarakat (63 persen) di Wilayah Pulau Jawa-Bali menggunakan pompa listrik/pompa tangan atau sumur. Kondisi yang paling memprihatinkan dalam memperoleh air bersih adalah bagi masyarakat yang tergantung terhadap air hujan. Kondisi ini, paling banyak dihadapi oleh masyarakat di Jawa Timur yaitu mencapai 116 Desa, Namun jika ditinjau dari segi

II - 39

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

persentase maka D.I. Yogyakarta merupakan provinsi yang memiliki persentase penggunaan air hujan tertinggi (8 persen). Tabel 2.3-5 Sumber Air Bersih Untuk Kebutuhan Domestik Masyarakat Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali, Tahun 2010
Pam/pdam
Desa %

No.

Provinsi

Pompa Listrik/ Tangan/ Sumur


Desa %

Mata Air
Desa %

Sungai/ Danau/ Kolam


Desa %

Air Hujan
Desa %

Air Kemasan / Lainnya


Desa %

Total
Desa %

1. D.K.I. Jakarta 120 2. Jawa Barat 570 3. Jawa Tengah 1152 4. D.I. Yogyakarta 49 5. JawaTimur 1107 6. Banten 112 7. Bali 322 Jawa-Bali 3.432 Sumber: BPS, 2011

45 10 13 11 13 7 45 13

124 3826 5370 323 5583 1050 91 16367

46 65 63 74 66 68 13 63

0 1222 1900 31 1408 177 229 4967

21 22 7 17 12 32 19

0 35 36 1 83 46 17 218

1 0 0 1 3 2 1

5 30 71 34 116 6 42 304

2 1 1 8 1 0 6 1

18 222 48 0 205 144 15 652

7 4 1 2 9 2 3

267 5.905 8.577 438 8.502 1.535 716 25.940

100 100 100 100 100 100 100 100

2.3.3 Telekomunikasi
Ketersediaan infrastruktur telekomunikasi memiliki peran penting dalam mendukung interaksi sosial dan ekonomi masyarakat. Sejalan dengan perkembangan teknologi, disamping penggunaan telepon kabel juga telah marak digunakan telepon seluler hingga sampai di perdesaan. Namun demikian, distribusi infrastruktur telekomunikasi tersebut masih belum merata, sehingga masih banyak desa-desa yang belum memperoleh pelayanan telepon kabel, atau belum mampu menjangkau sinyal telepon seluler. Untuk mendukung jangkauan sinyal telepon seluler tersebut, pada dasarnya dapat diindikasikan oleh adanya Base Transceiver Station (BTS) atau Manara Telepon Seluler (MTS) di sekitar wilayah tersebut. Penyebaran BTS di desa/kelurahan (PODES 2011) di Wilayah Pulau Jawa-Bali, terbanyak di Provinsi JawaTimur (1617 desa), sementara menurut persentase desa/kelurahannya sebanyak 80 persen di Provinsi DKI Jakarta. Sementara untuk kategori jumlah terrendah adalah di DKI Jakarta (124 desa/kelurahan), dan menurut persentasenya adalah di Provinsi Jawa Tengah sebesar 29 persen.

II - 40

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Sumber: BPS, 2011

Gambar 2.3-3 Jumlah dan Persentase Desa yang Terdapat BTS Menurut Provinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali

Berdasarkan ketersediaan layanan telepon kabel dan kemampuan menerima sinyal telepon seluler antarprovinsi di Wilayah Pulau Jawa-Bali, layanan telepon kabel terbanyak adalah di Provinsi Jawa Timur sebanyak 5.605 desa (65,9 persen), sementara berdasarkan persentase tertinggi adalah di Provinsi DKI Jakarta sebanyak 97,8 persen. Berdasarkan desa/kelurahan yang menerima sinyal telepon seluler dengan intensitas sinyal lemah sampai kuat sudah mencapai hampir 100 persen di seluruh provinsi, namun diantaranya terdapat 13,2 persen yang masih menerima sinyal lemah.

II - 41

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.3-6 Jumlah dan Persentase Desa/Kelurahan menurut Keberadaan Telepon Kabel dan Penerimaan Sinyal Telepon Seluler
No. Provinsi Ada Pelanggan Telepon Kabel Desa % 261 97,8 3434 58,2 3364 39,2 229 52,3 5605 65,9 577 37,6 431 60,2 13.901 53,6 Penerimaan Sinyal Hp Sinyal-Lemah Sinyal-Kuat Lemah-Kuat Desa % Desa % Desa % 267 100,0 267 100,0 579 9,8 5282 89,4 5861 99,3 1193 13,9 7356 85,8 8549 99,7 39 8,9 398 90,9 437 99,8 1406 16,5 7041 82,8 8447 99,4 244 15,9 1285 83,7 1529 99,6 51 7,1 662 92,5 713 99,6 3.512 13,5 22.291 85,9 25.803 99,5 Jumlah Desa/Kel 267 5905 8577 438 8502 1535 716 25.940

1. D.K.I. Jakarta 2. Jawa Barat 3. Jawa Tengah 4. D.I. Yogyakarta 5. JawaTimur 6. Banten 7. Bali Jawa-Bali Sumber: BPS, 2011

2.3.4 Isu Permasalahan Bidang Infrastruktur


Terdapat beberapa permasalahan utama yang diakibatkan dari belum memadainya kualitas dan kapasitas infrastruktur di Wilayah Pulau Jawa-Bali yang salah satunya adalah adanya ketimpangan pembangunan terutama di wilayah utara dan selatan Jawa dengan kondisi pembangunan infrastruktur di utara Jawa yang lebih berkembang. Di samping itu kualitas dan kapasitas infrastruktur yang belum cukup memadai juga mengakibatkan belum optimalnya peranan Pulau Jawa sebagai pusat perdagangan nasional dan internasional di Indonesia. Tidak hanya sebagai pusat perdagangan nasional dan internasional, Pulau Jawa dan juga Bali merupakan salah satu pusat kawasan industri di Indonesia namun hingga saat ini perkembangannya belum cukup optimal yang disebabkan oleh belum memadainya infrastruktur sebagai penunjang kegiatan. Belum memadainya kualitas dan kapasitas infrastruktur tersebut disebabkan oleh beberapa permasalahan di bidang infrastruktur yang cukup fundamental terkait dengan kegiatan ekonomi di Wilayah Pulau Jawa-Bali yang diantaranya adalah sebagai berikut.

II - 42

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

1.

Kualitas dan kapasitas infrastruktur penunjang kawasan industri yang belum optimal Suatu kawasan industri setidaknya membutuhkan infrastruktur penunjang dengan kualitas dan kapasitas yang memadai. Akan tetapi kondisi dari infrastruktur penunjang kawasan industri di Wilayah Pulau Jawa-Bali belum dapat dikatakan optimal. Hal tersebut ditandai dengan belum optimalnya konektivitas prasarana transportasi yakni jalan dan rel kereta api yang menghubungkan kawasan industri dengan pelabuhan. Di samping itu, kapasitas dari pelabuhan yang ada juga belum dioptimalkan sepenuhnya untuk kegiatan distribusi hasil industri lokal. Bukan hanya sarana dan prasarana transportasi seperti yang telah disebutkan sebelumnya saja yang kapasitas dan kualitasnya belum optimal dalam menunjang kegiatan industri tetapi juga ketersediaan infrastruktur pengelolaan limbah di kawasan industri masih kurang. Untuk melakukan kegiatan usaha industri, di samping diperlukan infrastruktur penunjang dibutuhkan pula fasilitas penunjang kegiatan usaha untuk mendukung proses produksi dan distribusi hasil produksi. Salah satu kendala dari sisi ketersediaan fasilitas penunjang dalam kegiatan industri di Wilayah Pulau Jawa-Bali terutama untuk proses produksi adalah belum optimalnya sistem pergudangan untuk hasil-hasil produksi industri lokal baik sebelum dipasarkan ke dalam maupun luar negeri. Di sisi lain terdapat pula hambatan pada proses distribusi hasil produksi karena belum terdapatnya sentra-sentra distribusi hasilproduksi industri lokal. Proses distribusi juga tidak dapat dilakukan secara optimal karena rendahnya kapasitas pengangkutan hasil produksi industri yang masih mengandalkan transportasi darat yakni dengan truk. Penggunaan truk sebagai salah satu moda dalam pengangkutan hasil produksi masih cenderung dilakukan karena penggunaan kapal untuk pengangkutan barang masih terbatas dan membutuhkan biaya transportasi yang cukup mahal. Permasalahan lainnya terkait belum optimalnya infrastruktur penunjang dalam kegiatan industri sangat berkaitan dengan pola produksi dalam suatu industri yang relatif masih konvensional. Banyak industri yang masih terbatas menggunakan teknologi dalam proses produksinya sehingga proses produksi yang dilakukan kurang efektif dan efisien. Selain itu, hal yang sangat penting untuk diperhatikan adalah adanya permasalahan dalam kurang memadainya sistem

II - 43

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

informasi mengenai kawasan industri dan hasil produksi. Keterbukaan dan kelancaran akses informasi terkait kawasan industri dan hasil produksi merupakan suatu hal yang cukup esensial dalam perspektif memberikan wawasan dan pemahaman kepada para pengusaha terkait permintaan dan respon pasar terhadap produk yang dihasilkan serta dalam menstimulus rantai kegiatan usaha industri yang terpadu (hulu-intermediate-hilir). 2. Kualitas dan kapasitas infrastruktur perdagangan yang belum optimal Belum optimalnya kualitas dan kapasitas infrastruktur perdagangan di Pulau Jawa secara umum dapat disebabkan oleh kualitas dan kapasitas infrastruktur transportasi yang belum memadai dan juga karena terbatasnya ketersediaan fasilitas penunjang baik dalam proses produksi maupun distribusi. Terbatasnya ketersediaan sentra-sentra distribusi hasil produksi sektor ekonomi (pertanian, industri, perikanan) sebagai salah satu fasilitas penunjang kegiatan perdagangan merupakan salah satu permasalahan yang menyebabkan kualitas dan kapasitas infrastruktur perdagangan belum optimal di Wilayah Pulau Jawa-Bali. Di samping itu dalam menunjang proses produksi kegiatan perdagangan masih terdapat permasalahan dari segi rendahnya optimalisasi sistem pergudangan untuk menyimpan hasil-hasil produksi. Permasalahan yang cukup esensial juga terjadi pada ketidakoptimalan sarana dan prasarana transportasi dalam menunjang proses distribusi kegiatan perdagangan. Hal tersebut ditunjukkan dengan belum optimalnya kualitas dan kapasitas sarana dan prasarana perkeretaapian serta jalan raya untuk proses distribusi produk. Untuk perdagangan khusunya yang berskala internasional, terdapat permasalahan pada belum memadainya kapasitas pelabuhan sebagai sarana transportasi laut. Jika meninjau penyebab dari timbulnya permasalahan terkait belum memadainya kualitas dan kapasitas infrastruktur dalam menunjang kegiatan industrialisasi dan perdagangan di Wilayah Pulau Jawa-Bali maka dapat diketahui bahwa permasalahan mendasar bagi belum optimalnya pengembangan sektor sekunder dan tersier tersebut. Adapun permasalahan yang sangat mendasari belum optimalnya kapasitas dan kualitas infrastruktur tersebut adalah terdapat pada fasilitas penunjang kegiatan dan pada infrastruktur transportasi. Untuk fasilitas penunjang kegiatan, permasalahan terletak pada

II - 44

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

belum adanya atau belum berkembangnya sistem pergudangan dan sentra-sentra distribusi hasil produksi ekonomi. Sedangkan untuk infrastruktur transportasi permasalahan terletak pada proses distribusi produk baik itu dari mulai pengangkutan maupun penyaluran produk karena belum optimalnya sarana dan prasarana perkeretaapian, pelabuhan, dan juga jalan raya. Tabel 2.3-7 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial
Permasalahan 1. Kualitas dan kapasitas infrastruktur penunjang kawasan industri yang belum optimal Aspasial Belum optimalnya Infrastruktur jalan, rel kereta api yang menghubungkan kawasan industri dengan pelabuhan Kurangnya infrastruktur pengelolaan limbah di kawasan industri Belum adanya sentra distribusi hasil-hasi produksi industri lokal Belum optimalnya pergudangan untuk hasil-hasil produksi industri lokal sebelum dipasarkan ke dalam negeri maupun luar negeri Rendahnya kapasitas pengangkutan hasil produksi industri yang masih mengandalkan transportasi darat (truk) Kapasitas pengangkutan dengan menggunakan kapal yang masih terbatas dan mahal Kapasitas pelabuhan yang belum optimal untuk distribusi hasil industri lokal Teknologi yang digunakan masih terbataS Sistem informasi mengenai kawasan industri dan hasil produksi kurang memadai 2. Kualitas dan kapasitas infrastruktur perdagangan yang belum optimal Aspasial Belum optimalnya sentra-sentra distribusi hasil-hasil produksi sektor ekonomi (pertanian, industri, perikanan) Belum optimalnya pergudangan untuk menyimpan hasil-hasil produksi sektor ekonomi Kualitas dan kapasitas jalan yang belum optimal untuk kegiatan distribusi barang dan perdagangan Kualitas dan kapasitas transportasi kereta api untuk perdagangan yang belum optimal Kualitas dan kapasitas transportasi laut (pelabuhan) terutama untuk perdagangan internasional yang kurang memadai

II - 45

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

2.4

Bidang Daya Dukung Lingkungan

2.4.1 Kehutanan
Luas kawasan hutan dan perairan di Wilayah Pulau Jawa-Bali berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan tentang penunjukan kawasan hutan dan kawasan konservasi perairan tahun 2009, luas kawasan hutan dan perairan di Wilayah Pulau JawaBali sekitar 3.440.293,98 hektar atau 2,5 persen dari total nasional. Proporsi penggunaan kawasan hutan dan perairan di Wilayah Pulau Jawa-Bali seperti disajikan pada gambar berikut, paling luas adalah hutan produksi seluas 1.419.692,43 hektar (41,27%), dan hutan lindung sekitar 801.469 hektar (23,3 persen).

Jawa-Bali

0,00

0,36

Kawasan hutan konservasi Hutan Lindung Hutan Produksi Terbatas

22,57
41,27 23,30 6,98

Hutan Produksi Hutan Produksi yang dapat dikonversi

Sumber: Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan, Tahun 2009

Gambar 2.4-1 Proporsi Luas Kawasan Hutan di Wilayah Pulau Jawa-Bali Berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan tentang Penunjukan Kawasan Hutan Dan Kawasan Konservasi Perairan Tahun 2009

Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki potensi salah satunya yaitu di bidang kehutanan, meskipun tidak seluas yang dimiliki Sumatera, Kalimantan, ataupun Papua. Penyebaran luas kawasan hutan lindung terbesar terdapat di Provinsi Jawa Timur sekitar 315.505 hektar dan Jawa Barat sekitar (291.306 hektar), dan Hutan produksi terbesar di Provinsi Jawa Timur dengan luasan sekitar 811.453 hektar, Jawa Tengah (362.360 hektar) dan Jawa Barat (202.965 hektar).

II - 46

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.4-1 Luas Lahan Hutan Keputusan Menteri Kehutanan tentang Penunjukan Kawasan Hutan dan Kawasan Konservasi Perairan Per Provinsi (s.d. Bulan September 2009)
Kawasan Suaka Alam + Kawasan Pelestarian Alam (Ha) No. Provinsi Perairan Kws. Hutan 272,34 119.759 112.991 16.413 910,34 230,248 22,878,6 503,473 Jumlah 108.272,3 119.759 164.458 126.530 910,34 230.248,3 26.293,59 776.471,6 Hutan Lindung (Ha) Hutan Produksi Terbatas (Ha) 49.439 183.930 6.719,26 240.088,3 Hutan Produksi (Ha) Hutan Produ ksi Dapat Dikon versi (Ha) Taman Buru (Ha) Jumlah Kawasan Hutan (Ha) Jumlah Kawasan Hutan Dan Perairan (Ha) 108.475 816.603 253.254 757.250 16.820 1.357.206 130.686 3.440.294

1. DKI Jakarta 2. Jawa Barat 3. Banten 4. Jawa Tengah 5. Dl Yogyakarta 6. Jawa Timur 7. Bali JAWA BALI

108.000 51.467 110.117 3.415 272.999

44,76 291.306 12.359 84.430 2.057,9 315.505,3 95.766,06 801.469

158,35 202.965 26.998 362.360 13.851,28 811.452,7 1907,1 1.419.692

12.421 12.421

475 816.603 201.787 647.133 16.820 1.357.206 127.271 3.167.295

Sumber : Ditjen Planologi Kehutanan, Tahun 2009


Keterangan: - Data digital penutupan lahan (skala 1:250.000) hasil penafsiran Citra Landsat 7 ETM+ Tahun 2005/2006 - Data digital kawasan hutan hasil digitasi peta lampiran SK Penunjukkan Kawasan Hutan dan Perairan Provinsi kecuali Provinsi Riau, Kepulauan Riau dan Kalimantan Tengah berdasarkan TGHK

Sumberdaya alam lainnya adalah pertambangan dan energi, diantaranya batu bara, gas bumi dan minyak bumi yang cukup berlimpah. Perkembangan produksi batu bara nasional tahun 2004-2011 meningkat dengan produksi batu bara hingga akhir tahun 2011 mencapai 290 juta ton. Total sumberdaya batubara nasional tahun 2011 adalah sebanyak 105.187,44 juta ton. Potensi batubara di wilayah Jawa-Bali sekitar 14,21 juta ton atau sebesar 0,01 persen dari total potensi batubara nasional. Potensi gas bumi, wilayah Jawa-Bali memiliki potensi gas bumi sebesar 9,97 TSCF (Trillion Square Cubic Feet) atau sebesar 9,78 persen dari potensi cadangan gas bumi nasional. Sementara untuk minyak bumi, cadangan minyak bumi Indonesia mencapai 7.039,57 MMSTB (Million Stock Tank Barrels/Cadangan Minyak Bumi) dengan cadangan minyak bumi di wilayah JawaBali mencapai sekitar 1.631,34 MMSTB atau sebesar 22,13 persen dari cadangan minyak bumi nasional, potensi minyak bumi terbesar di wilayah Jawa-Bali terdapat di Provinsi Jawa Barat sebesar 599,4 MMSTB dan Jawa Timur 1.031,94 MMSTB.

II - 47

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.4-2 Arahan Pemanfaatan Kawasan Hutan dan Koridor Ekonomi Jawa-Bali
Peran Sektor Kehutanan Arahan pengembangan industri kayu berbahan hutan rakyat Arahan pengusahaan hutan berbasis multi produk Dukungan penyediaan lahan berbasis tata ruang untuk sektor non kehutanan Sumber: Kementerian Kehutanan, 2013 Koridor Ekonomi Fokus sektor : Produk makanan, tekstil, industri alat angkut Infrastruktur : pelabuhan, rel kereta api/ jalan dan pembangkit listrik

2.4.2 Kerusakan Lingkungan


Kondisi lingkungan hidup dapat digambarkan dari beberapa indikator, antara lain adalah gangguan lingkungan hidup akibat pencemaran (air, udara, dan tanah), tingkat kerusakan hutan dan lahan, pencemaran akibat kebakaran hutan dan lahan, tingkat kerusakan Daerah Aliran Sungai (DAS), dan tingkat kekritisan lahan. Persentase jumlah desa/kelurahan yang mengalami gangguan lingkungan hidup akibat pencemaran air gangguan lingkungan akibat pencemaran terbesar di Wilayah Pulau Jawa-Bali terdapat di Provinsi Jawa Barat, Provinsi Banten, dan Provinsi Bali. Sedangkan yang mengalami udara terdapat di Provinsi DI Yogyakarta dan Provinsi Jawa Barat dan pencemaran tanah terdapatdi Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Banten. Tabel 2.4-3 Persentase Desa/Kelurahan yang Mengalami Gangguan Lingkungan dan Jenis Gangguan di Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2005 dan 2008. No. PROVINSI Air 2005 23,22 11,00 6,18 8,90 5,60 10,53 10,13 8,30 2008 5,99 9,95 5,04 5,71 4,81 8,98 8,01 5,57 Tanah 2005 2008 6,74 0,37 1,53 1,31 1,17 0,43 1,83 0,68 0,59 0,46 1,69 1,53 2,00 0,56 1,47 0,77 Udara 2005 2008 14,23 1,87 9,62 8,09 7,60 4,53 19,86 9,59 8,47 7,33 13,36 7,85 3,42 3,65 6,24 3,95

1. DKI Jakarta 2. Jawa Barat 3. Jawa Tengah 4. DI Yogyakarta 5. Jawa Timur 6. Banten 7. B a l i INDONESIA

Sumber : Badan Pusat Statistik, Statistk Potensi Desa Tahun 2005 & 2008

II - 48

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Luas lahan kritis di Wilayah Pulau Jawa-Bali tahun 2010 mencapai 4.316.997 hektar atau sekitar 5,25 persen dari luas lahan kritis nasional, dengan kategori sangat kritis seluas 194.753,10 hektar sebagian besar terdapat di Provinsi Jawa Timur dan Jawa Barat, untuk kategori kritis seluas 1.207.070,20 hektar sebagian besar terdapat di Provinsi Jawa Timur dan Jawa Barat, dan lahan kritis yang termasuk kategori agak kritis sebesar 2.915.173,70 hektar dengan sebaran paling luas di Provinsi Jawa Timur, Jawa Barat, dan Jawa Tengah Tabel 2.4-4 Luas dan Penyebaran Lahan Kritis di Wilayah Pulau Jawa-Bali menurut Provinsi Tahun 2010 (dalam hektar)
Tingkat Kekritisan Lahan No. Provinsi Agak Kritis (Ha) 1,520.30 896,278.10 571,872.80 74,836.20 1,064,475.60 195,459.20 110,731.50 2,915,173.70 52,259,832.90 5.58 67.53 Kritis (Ha) 0.3 415,805.60 149,975.50 33,088.30 506,335.60 56,753.30 45,111.60 1,207,070.20 23,955,162.70 5.04 27.96 Sangat Kritis (Ha) 68,138.60 9,877.40 470.6 102,576.90 10,749.60 2,940.00 194,753.10 5,449,299.30 3.57 4.51 Jumlah

1. DKI Jakarta 2. Jawa Barat 3. Jawa Tengah 4. Dl Yogyakarta 5. Jawa Timur 6. Banten 7. Bali Pulau Jawa-Bali Nasional % Terhadap Nasional Proporsi Lahan Kritis (%)

1,520.60 1,380,222.30 731,725.70 108,395.10 1,673,388.10 262,962.10 158,783.10 4,316,997.00 82,176,443.64 5.25 100.00

Sumbe : Direktorat Jenderal Bina Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Perhutanan Sosial, 2010

Kondisi lahan dan hutan Wilayah Pulau Jawa-Bali tampaknya terus mengalami kerusakan. Hal ini ditunjukkan dengan keberadaan lahan-lahan kritis di beberapa provinsi di wilayah tersebut. Di tahun 2004, lahan kritis terluas ada di Jawa Tengah dengan luas lahan yang mencapai 800 ribu hektar, diikuti oleh Jawa Timur (709 ribu hektar), dan D.I. Yogyakarta (512 hektar) Akan tetapi, dilihat dari proporsinya terhadap luas lahan yang ada, Bali menempati urutan pertama dengan proporsi sebesar 31 persen, diikuti Jawa Tengah (25 persen), dan Jawa Timur (15 persen).

II - 49

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Kondisi Daerah Aliran Sungai (DAS) di Wilayah Jawa-Bali yang mengalami kerusakan pada tahun 1998/1999 sebanyak 158 DAS, namun dalam perkembangannya hingga tahun 2007 berkurang menjadi 121 DAS. Kondisi DAS berdasarkan tingkat keprioritasannya dikelompokan kedalam kategori DAS super prioritas, DAS prioritas, dan DAS prioritas rendah.Jumlah DAS yang tergolong super prioritaspada tahun 1998/1999 sebanyak 38 DAS, namun dalam perkembangannya untuk kondisi DAS super prioritas pada tahun 2007 berkurang menjadi sebanyak 11 DAS.Untuk DAS prioritas tahun 1998/1999 sebanyak 119 DAS, kondisi ini berkurang pada tahun 2007 menjadi 80 DAS. Untuk DAS prioritas rendah tahun 1998/1999 sebanyak 1 DAS yaitu di provinsi Jawa Tengah, namun perkembangannya jumlah DAS priotitas rendah meningkat menjadi 30 DAS. Tabel 2.4-5 Jumlah DAS Berdasarkan Tingkat Prioritas penanganannya di Jawa-Bali Tahun 2007.
Jumlah Das Berdasarkan No. Provinsi DKIJakarta Jawa Barat Jawa Tengah Banten DlYogyakarta Jawa Timur Super Prioritas 7 15 3 8 5 38 TAHUN 1999 Prioritas Prioritas Rendah 38 20 1 19 41 119 1 1 Jumlah 45 36 4 27 46 158 Super Prioritas 5 3 1 1 1 11 Tingkat Keprioritasannya TAHUN 2007 Prioritas Prioritas Rendah 28 10 3 34 5 80 17 5 0 2 6 30 Jumlah 50 18 4 37 12 121

Bali Jawa-Bali

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Sumber: Data Strategis Kehutanan 2009, Departemen Kehutanan RI

Berdasarkan jumlah kejadiannya, tidak termasuk tingkat kerusakan yang diakibatkan oleh bencana tersebut di wilayah Jawa-Bali tahun 2008 sebanyak 3.854 desa yang terkena bencana longsor meningkat dibandingkan tahun 2005 (3.205 desa). Provinsi Jawa barat dan Jawa Tengah merupakan dua provinsi yang paling banyak mengalami bencana longsor. Bencana longsor yang terjadi di Jawa Barat berlangsung di 1.610 dan Jawa Tengah 1.245 desa pada tahun 2008.

II - 50

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4000 Tahun 2005 3500 3000 Tahun 2008

2500
2000 1500 1000 500 0 Jawa Barat Jawa Tengah D I Yogyakarta

Gambar 2-14: Jumlah Desa yang Terkena Bencana Longsor menurut Provinsi di Wilayah Jawa-Bali Tahun 2005 dan 2008

2.4.3 Isu Permasalahan Bidang Daya Dukung Lingkungan


Berdasarkan fakta dan permasalahan tentang kondisi eksisiting wilayah pulau dan hasil analisis yang telah dilakukan, dapat dirumuskan secara logis isu-isu strategis yang saling terkait satu sama lain yang menjadi aspek kunci bagi keberhasilan pembangunan Wilayah Pulau Jawa-Bali ke depan. Isu-isu strategis ini dipilih berdasarkan dampak penting yang dihasilkan dalam upaya memacu pembangunan dan pengembangan wilayah pulau, sejalan dengan arah kebijakan pembangunan di masing-masing provinsi, serta integrasi arah pembangunan pada lingkup wilayah pulau dan pembangunan nasional. Rumusan Isu strategis untuk daya dukung lingkungan di wilayah Pulau Jawa-Bali adalah menurunnya daya dukung lingkungan yang mengakibatkan beberapa permasalahan terkait semakin kritisnya persediaan air bersih di Pulau Jawa-Bali dan semakin meningkatnya wilayah rawan bencana. Berikut ini merupakan penjabaran dari permasalahan terkait isu tersebut.

II - 51

Jawa Timur

Banten

Bali

P. JAWA+BALI

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

1.

Daya dukung lingkungan di sekitar Daerah Aliran Sungai. Daya dukung lingkungan di sekitar DAS semakin memburuk akibat adanya kegiatan ekonomi masyarakat, baik lokal maupun luar daerah. Kegiatan ekonomi tersebut beberapa diantaranya yaitu kegiatan penebangan pohon, penambangan pasir, industri dan permukiman penduduk. Kegiatan penebangan pohon pada umumnya dilakukan di daerah-daerah hulu dengan tanpa kegiatan penanaman kembali (insentif-disentif), sedangkan area penghijauan di area sekitar DAS semakin minim. Area penghijauan semakin lama berkurang juga akibat adanya permukiman penduduk yang tidak jarang dibangun secara ilegal di pinggiran DAS. Adanya permukiman ilegal penduduk menyumbang tingginya pengendapan sungai baik dari limbah rumah tangga maupun sampah rumah tangga yang cenderung dibuang ke sungai akibat kurangnya fasilitas tempat pembuangan sampah dan/atau kesadaran penduduk untuk menjaga lingkungan sungai. Hal tersebut juga kurang didukung kegiatan penyuluhan serta pemberdayaan masyarakat untuk kegiatan pembersihan area sungai. Aktivitas penambangan pasir yang semakin meningkat dan kegiatan industri di DAS belum disertai kegiatan rehabilitasi dan pengolahan limbah industri. Selain itu, kurangnya perhatian dari pemerintah, baik dalam hal tindak lanjut terhadap kebijakan rehabilitasi DAS maupun pengawasan terhadap implementasi kebijakan dan pengawasan terhadap perilaku masyarakat juga menjadi permasalahan yang kemudian mengakibatkan kualitas air DAS semakin menurun juga kualitas dan kapasitas waduk semakin berkurang.

2.

Banyak terjadinya longsor dan banjir Semakin tingginya daerah rawan bencana longsor dan banjir, salah satunya dipengaruhi oleh aktivitas manusia yang cenderung merusak ingkungan. Adanya penebangan pohon di hutan tanpa adanya upaya reboisasi hutan dan pengalihan fungsi lahan hutan menjadi lahan permukiman, industri atau kegiatan ekonomi lainnya juga merupakan penyebab utama yang signifikan. Di sisi lain, insentif dan disinsentif untuk mengurangi deforestasi dan mendukung pembangunan berbasis lingkungan berkelanjutan belum atau kurang diterapkan secara optimal. Bencana banjir yang terjadi selain disebabkan oleh deforestasi hutan, juga disebabkan oleh daya tampung DAS yang semakin menurun. Banyaknya sampah akibat kegiatan permukiman di sekitar DAS menjadi penghambat aliran sungai.

II - 52

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Selain itu juga ditambah dengan kualitas drainase yang rendah terutama di daerah perkotaan. 3. Rawan akan bencana alam Bencana yang terjadi di Pulau Jawa dan Bali sebagian diantaranya merupakan pengaruh dari faktor alam, seperti tsunami, gempa bumi dan letusan gunung berapi. Hal tersebut disebabkan oleh kondisi geografis Pulau Jawa dan Baii yang berada diantara lempeng-lempeng tektonikserta banyak gunung berapi yang berada di Pulau Jawa. Dalam hal ini, upaya pencegahan dan pengurangan faktor kerentanan bencana dapat dilakukan untuk mengurangi terjadinya bencana alam, seperti optimalisasi pemetaan kawasan rawan bencana alam, pembangunan jalurjalur evakuasi, penyuluhan bagi masyarakat untuk mengantisipasi bencana alam termasuk diantaranya sosialisasi bangunan tahan gempa, peringatan dini dan informasi mengenai jalur evakuasi bencana alam, serta sistem informasi bencana. Namun, upaya tersebut dinilai kurang menjadi perhatian utama dari pemerintah, sehingga pelaksanaan untuk mencegah dan mengurangi kerentanan bencana menjadi kurang optimal.

Jika dilihat dari penyebab minimnya daya dukung lingkungan, dapat diketahui bahwa terdapat beberapa faktor utama penyebab hal tersebut terjadi. Adanya degradasi lingkungan di sekitar Daerah Aliran Sungai disebabkan oleh adanya aktivitas ilegal (permukiman liar, penambangan pasir) dan tidak disertai dengan kegiatan rehabilitasi kawasan hutan. Permasalahan lingkungan juga tidak terlepas dari bencana alam, seperti yang diketahui Wilayah Pulau Jawa-Bali merupakan daerah rawan bencana. Kesiapan masyarakat terhadap bencana alam menjadi salah satu yang dipertimbangkan. Hal ini disebabkan mitigasi dan adaptasi bencana alam di Wilayah Pulau Jawa-Bali belum optimal.

II - 53

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 2.4-5 Tabel Sebab-Akibat Permasalahan secara Spasial dan Aspasial


Permasalahan 1. Daya dukung lingkungan di sekitar Daerah Aliran Sungai semakin memburuk Aspasial Spasial Tingginya aktivitas penambangan Adanya kegiatan penebangan pohon di pasir di DAS daerah-daerah hulu tanpa kegiatan penanaman kembali (insentif-disentif) Kualitas dan kapasitas waduk yang semakin berkurang Semakin minimnya area penghijauan di pinggiran DAS Tingginya pengendapan sungai Masih adanya area permukiman ilegal Minimnya kegiatan rehabilitasi DAS di pinggiran DAS (penghijauan, Pengerukan endapan,) 2. Kualitas air DAS yang semakin menurun Aspasial Spasial Banyaknya sampah di DAS Minimnya kegiatan pembersihan area sungai Kegiatan penyuluhan serta pengawasan terhadap perilaku masyarakat di DAS belum optimal Tingginya pencemaran air limbah industri dan rumah tangga Kawasan industri masih ada yang belum disertai pengelolaan limbah 3. Banyak terjadinya longsor dan banjir Aspasial Spasial Penebangan pohon tanpa disertai Banyak terjadinya pengalihan fungsi kegiatan insentif-disentif lahan resapan air menjadi permukiman, kegiatan perekonomian (industri) Daya tampung DAS yang semakin menurun Banyaknya sampah yang menghambat aliran sungai Rendahnya kualitas drainase terutama daerah perkotaan Proses perijinan yang masih kurang efisien dan efektif (regulasi/kebijakan) 4. Rawan akan bencana alam Aspasial Spasial Belum optimalnya penyuluhan Belum optimalnya pemetaan kawasan mengantisipasi bencana alam rawan bencana alam Belum optimalnya peringatan dini dan Jalur evakuasi yang belum optimal informasi mengenai jalur evakuasi bencana alam Bangunan yang telah ada belum tahan bencana alam (gempa) Sistem informasi bencana alam yang belum maksimal

II - 54

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

BAB 3 ISU STRATEGISDAN ARAH KEBIJAKAN WILAYAH PULAU JAWA-BALI

Strategi dan arah kebijakan pengembangan Wilayah Pulau Jawa-Bali disusun dengan mempertimbangkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN), Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025, dan Rencana Tata Ruang Pulau (RTR Pulau) guna mewujudkan penataan ruang wilayah termasuk perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang yang terintegrasi, serasi, terpadu dan berkelanjutan. Penyusunan strategi dan kebijakan pembangunan Wilayah Pulau Jawa-Bali memperhitungkan isu strategis dalam waktu 5 tahun baik dari segi ekonomi, sosial kependudukan, infrastruktur dan lingkungan. Penyusunan ini juga tetap mempertimbangkan keterkaitan antara pengembangan Pusat Kegiatan Nasional (PKN), Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) dan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW). 3.1 Arahan Pengembangan Wilayah Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2005-2025 Tujuan (visi) dari Pembangunan Jangka Panjang 2005-2025 adalah untuk mewujudkan masyarakat yang maju, mandiri, dan adil sebagai landasan bagi tahap pembangunan berikutnya menuju masyarakat adil dan makmur. Visi pembangunan RPJPN 2005-2025 tersebut memberikan arah pencapaiannya melalui delapan (8) misi pembangunan, yaitu: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Mewujudkan masyarakat berakhlak mulia, bermoral, beretika berbudaya, dan beradab. Mewujudkan bangsa yang berdaya saing. Mewujudkan masyarakat demokratis berlandaskan hukum. Mewujudkan Indonesia aman, damai, dan bersatu. Mewujudkan pemerataan pembangunan. Mewujudkan Indonesia asri dan lestari.

III - 1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

7. 8.

Mewujudkan Indonesia menjadi Negara Kepulauan yang mandiri, maju, kuat dan berbasiskan kepentingan nasional, dan Mewujudkan Internasional. Pencapaian sasaran pokok RPJPN 2005-2025 pada masing-masing misi Indonesia berperan penting dalam pergaulan dunia

pembangunan, dilakukan melalui tahapan dan skala prioritas pembangunan pembangunan jangka menengah. Untuk setiap misi pembangunan tersebut, di dalam setiap tahap rencana pembangunan jangka menengah dijabarkan arah pembangunan dan sasaran pokok 5 tahunannya. Tahapan pembangunan dalam RPJP Nasional adalah sebagai berikut: 1. RPJM 1 (2005-2009), menata kembali NKRI, membangun Indonesia yang aman dan damai, adil dan demokratis, dengan tingkat kesejahteraan yang lebih baik. 2. RPJM 2 (2010-2014), memantapkan penataan kembali NKRI, meningkatkan kualitas SDM, membangun kemampuan Iptek, memperkuat daya saing perekonomian. 3. RPJM 3 (2015-2019), memantapkan pembangunan secara menyeluruh dengan menekankan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan Iptek. 4. RPJM 4 (2020-2025), mewujudkan masyarakat Indonesia yang mandiri, maju, adil, dan makmur melalui percepatan pembangunan di berbagai bidang dengan struktur perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif. Pencapaian tahapan RPJP dilaksanakan melalui strategi pembangunan yang dipilah dalam sembilan (9) Bidang Pembangunan dalam RPJPN 2005-2025, yaitu: (a) sosial budaya dan kehidupan beragama, (b) Ekonomi, (c) Ilmu Pengetahuan dan Teknologi, (d) Politik, (e) Pertahanan dan Keamanan, (f) Hukum dan Aparatur, (g) Pembangunan Wilayah dan Tata Ruang, (h) Penyediaan Sarana dan Prasarana, dan (i) Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup.

III - 2

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Pada RPJP Nasional 2005-2025 telah jelas dituangkan arahan terkait pembuatan RPJMN 2015-2019 yang merupakan lanjutan dari RPJMN 2010-2014. Berdasarkan RPJP Nasional 2005-2025 yaitu memantapkan pembangunan keunggulan kompetitif perekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, serta kemampuan Iptek.

VISI RPJPN 2005-2025 : INDONESIA YANG MAJU, MANDIRI DAN ADIL

RPJM 1 (2005 Menatakembali NKRI,


membangun Indonesia yang amandandamai, yang adildandemokratis, dengantingkatkesejaht eraan yang lebihbaik.

RPJM 2 (2010Memantapkanpenataa
nkembali NKRI, meningkatkankualitas SDM, membangunkemamp uaniptek, memperkuatdayasain gperekonomian

RPJM 3 Memantapkanpem(2015-

RPJM 4 (2020Mewujudkanmasya-

bangunansecaramenye luruhdengan Menekankanpembangunan keunggulankompetitifp erekonomian yang berbasis SDA yang tersedia, SDM yang berkualitas, sertakemampuanIPTE K

rakat Indonesia yang mandiri, maju, adildanmakmurmelal uipercepatanpemban gunan di segalabidangdengans trukturperekonomian yang kokohberlandaskanke unggulankompetitif.

Gambar 3.1-1 Tahapan RPJPN 2005-2025 Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 adalah salah satu arahan pembangunan nasional yang memiliki unsur tata ruang didalamnya. Kemudian visi misi RPJPN tahun 2005-2025 akan di implementasikan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional yang dilakukan pertahapan 5 tahun. penyusunan RPJMN 2015-2019 ini sesuai dengan amanat visi dan misi dalam RPJPN untuk tahapan 2015-2019 ialah peningkatan daya saing nasional. Berikut beberapa fokus yang harus ada dalam arahan pembangunan RPJMN 2015-2019 yang diamanatkan oleh RPJPN 20115-2025 pada tahapan ke-3. 1. 2. Penguatan daya saing dengan memacu pertumbuhan ekonomi wilayah Jawa dan Sumatera (sebagai pusat perekonomian nasional). Penguatan daya saing dengan menciptakan dan menyebarkan pusatpusat pertumbuhan ekonomi baru di Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara dan Papua. 3. Percepatan pembangunan daerah tertinggal, kawasan perbatasan dan pulaupulau terdepan untuk mengurangi kemiskinan, kesenjangan dan keterisolasian.

III - 3

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.

Pilihan: Pengamanan pusat pertumbuhan ekonomi di Jawa dan Sumatera; penciptaan dan perluasan pusat pertumbuhan ekonomi di luar Jawa dan percepatan daerah tertinggal, kawasan perbatasan dan pulau terdepan.

3.2

Isu Strategi Wilayah Isu-isu strategis yang ada di Wilayah Pulau Jawa-Bali tidak terlepas dari isu ekonomi, sosial kependudukan, infrastruktur dan lingkungan.

mengenai

Berdasarkan fakta, potensi dan permasalahan yang ada dapat ditarik beberapa isu penting yang ada di Wilayah Pulau Jawa Bali. 1. Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desa-kota dan intraregional Wilayah Pulau Jawa-Bali. Pembangunan dan perekonomian antara perdesaan dengan perkotaan serta intra-regional Pulau Jawa-Bali belum merata. Hal ini ditunjukkan dengan produktivitas ekonomi kawasan perdesaan yang rendah dan sangat bergantung pada kegiatan pertanian. Lemahnya aksesbilitas menyebabkan rendahnya produktivitas perekonomian di kawasan perdesaan dan wilayah selatan Pulau Jawa dibandingkan dengan wilayah utara. Penyebab lainnya adalah lemahnya akses modal untuk masyarakat, danlemahnya rantai kegiatan hulu-hilir dari aktivitas ekonomi. Hal ini disebabkan sistem informasi mengenai potensi ekonomi, sumber-sumber modal kurang memadai untuk dapat diakses oleh masyarakat maupun para investor. 2. Mempertahankan Wilayah Pulau Jawa-Bali sebagai Lumbung Pangan Wilayah Pulau Jawa- Bali memiliki peran sebagai Lumbung Pangan Nasional. Hal ini dapat terlihat dari kontribusi pangan yang lebih dari 50% terhadap ketersediaan pangan Nasional. Akan tetapi, produktivitas mulai menurun di beberapa wilayah, yaitu Provinsi Jawa Barat, Provinsi Jawa Timur, Provinsi Jawa Tengah, Provinsi DI. Yogyakarta dan Provinsi Bali. Penurunan produktivitas ini disebabkan oleh berkurangnya jumlah lahan untuk pertanian, seperti tingginya konversi lahan sawah di Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Jawa Timur. Sentra-sentra produksi maupun distribusi kurang merata danbelum optimalnya infrastruktur pergudangan menyebabkan proses kegiatan distribusi hasil pertanian yang belum efektif dan efisien. Selain itu, lemahnya penyuluhan dan introduksi teknologi dalam pertanian pangan serta belum optimalnya infrastrutkur irigasi atau pengairan untuk

III - 4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

lahan pertanian masih menjadi kendala. Wilayah Pulau Jawa-Bali juga belum mengoptimalkan potensi perikanan maupun peternakan di beberapa wilayah. Lemahnya akses modal dan informasi mengenai potensi-potensi tersebut menjadi kendala lain untk mempertahankan peran Lumbung Pangan Nasional. 3. Belum optimalnya pengembangan kegiatan industri inovatif yang berbasis teknologi dan berbasis potensi lokal (industri tekstil, logam, kimia, makanan, karet) Pengembangan kegiatan industri-industri unggulan di Wilayah Pulau JawaBali mulai mengalami peningkatan. Terlihat dengan adanya perubahan transformasi perekonomian, dengan meningkatnya sektor sekunder (industri pengolahan) seperti di Provinsi Jawa Barat, Provinsi Banten, Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Jawa Timur. Permasalahan yang menjadi hambatan adalah lemahnya dukungan teknologi dan kapasitas SDM untuk menunjang pengembangan sektor industri. Masalah lainnya berupa masih dibutuhkannya dukungan infrastruktur penunjang sektor industri khususnya transportasi, energi dan air bersih. Selain itu, lemahnya koneksi ( linkage) antara kawasan industri dengan industri pendukung sekitarnya dan pusat-pusat pendidikan tinggi , penelitian serta inovasi menjadi salah satu masalah. Potensi-potensi lokal untuk dapat dikembangkan menjadi kegiatan industri terhambat dan mengalami kesulitan untuk mendapatkan bantuan modal. 4. Belum optimalnya pengembangan potensi pusat perdagangan Pengembangan pusat perdagangan yang belum optimal di Wilayah Pulau Jawa-Bali ditunjukkan dengan rendahnya ekspor produk yang bernilai tambah, dan belum optimalnya pemanfaatan jalur-jalur perdagangan internasional. Hal ini disebabkan oleh lemahnya pengembangan produk unggulan, sistem informasi mengenai produk unggulan dan lemahnya promosi produk. Selain itu, masalah lain yang ditemui berupa masih terbatasnya infrastruktur penunjang kegiatan perdagangan lokal maupun internasional baik secara kapasitas maupun kualitas pelayanan. 5. Belum optimalnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif Sektor pariwisata tidak dapat dipisahkan dari ekonomi kreatif. Wilayah Pulau Jawa-Bali memiliki banyak lokasi potensi untuk dijadikan objek pariwisata, akan tetapi ekonomi kreatif masih lemah. Hal ini disebabkan minimnya akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif, kualitas dan kuantitas

III - 5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

infrastruktur yang belum memadai dan investasi. Selain itu, kualitas dan kuantitas SDM kreatif masih rendah serta minimnya tempat-tempat kreatif. 6. Belum memadainya kualitas tenaga kerja berkeahlian Hal tersebut ditunjukkan dengan rendahnya penyerapan tenaga kerja dan perkembangan aktivitas ekonomi terutama wilayah yang telah bertransformasi ekonomi ke arah industri, seperti Provinsi Banten, Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Jawa Timur. Rendahnya kemampuan wirausaha angkatan kerja terdidik yang menganggur di Provinsi DKI Jakarta. Masih rendahnya kapasitas SDM untuk mengisi kesempatan kerja di sektor industri, perdagangan dan pariwisata di Provinsi Jawa Barat, Provinsi Banten, Provinsi Jawa Tengah, Provinsi Jawa Timur dan Provinsi Bali. Hal ini disebabkan oleh lemahnya pengembangan aktivitas ekonomi yang mampu mendorong penyerapan tenaga kerja, seperti industri unggulan yang memiliki keterkaitan dengan industri sekitarnya atau keterkaitan hulu hilir. Kemampuan angkatan kerja masih kurang disebabkan lemahnya pengembangan sekolah kejuruan dan pelatihan-pelatihan untuk mengisi kebutuhan tenaga terampil. Dan masih lemahnya kemampuan enterpreneurship angkatan kerja baik di daerah maupun pusat kota. 7. Menurunnya daya dukung lingkungan Menurunnya daya dukung lingkungan di Wilayah Pulau Jawa Bali dapat terlihat dari rendahnya tutupan lahan hutan di kawasan hutan konservasi, terutama di Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Jawa Timur, rendahnya jenis tutupan lahan hutan di kawasan hutan lindung di Provinsi Jawa Barat, Provinsi Jawa Tengah, Provinsi Jawa Timur, dan Provinsi Banten. Luas Ruang Terbuka Hijau di pusat-pusat kota Wilayah Jawa-Bali berada di bawah 30 persen. Selain itu, kondisi Daerah Aliran Sungai yang berstatus prioritas utama (kritis) cukup banyak. Hal ini disebabkan rendahnya pengendalian terhadap pengelolaan kawasan hutan dan daerah aliran sungai, minimnya kegiatan-kegiatan rehabilitasi dan revitalisasi. Permasalahan lain berupa banyaknya kegiatan ekonomi yang berlangsung di sekitar kawasan hutan maupun daerah aliran sungai, seperti pembukaan lahan untuk perkebunan, permukiman atau penggalian pasir di sekitar sungai. Selain itu, banyak pemanfaatan lahan yang tidak memperhatikan kapasitas lahan yang

III - 6

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

disebabkan buruknya implementasi dari dokumen tata ruang dan lemahnya koordinasi antar stakeholder yang terlibat. 8. Perlunya optimalisasi kesiapan mitigasi dan adaptasi bencana Wilayah Pulau Jawa-Bali merupakan salah satu wilayah yang berada di kawasan rawan bencana. Gempa bumi, banjir, longsor, gunung merapi merupakan bencana-bencana yang sering terjadi di wilayah pulau ini. Implementasi dokumen tata ruang tidak konsisten dan sinergisasi kelembagaan yang masih lemah, menyebabkan bencana alam. Selain itu, belum optimalnya mitigasi dan adaptasi bencana alam yang dilakukan oleh masyarakat dan pemerintah serta komunitas tertentu untuk menghadapi bencana alam disebabkan oleh lemahnya sinergisasi antar lembaga, serta kurangnya penyuluhan. 3.3 Tujuan dan Sasaran Wilayah Pulau Berdasarkan isu strategis dan arah pengembangan wilayah, maka tujuan untuk Wilayah Pulau Jawa-Bali adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Peningkatan standar hidup masyarakat Wilayah Pulau Jawa-Bali Pemerataan pembangunan dan perekonomian interregional Optimalisasi peran Wilayah Pulau Jawa-Bali sebagai Lumbung Pangan Optimalisasi kegiatan industri yang berdaya saing dan berkelanjutan Pengembangan pusat perdagangan yang berdaya saing dan berkelanjutan. Pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif yang berdaya saing dan berkelanjutan Optimalisasi pembangunan penduduk yang berdaya saing dan berkelanjutan Optimalisasi daya dukung lingkungan yang berkelanjutan Optimalisasi kesiapan masyarakat terhadap bencana Dengan demikian sasaran pengembangan Wilayah Pulau Jawa-Bali untuk tahun 2015-2019 adalah sebagai berikut: 1. Peningkatan standar hidup masyarakat Wilayah Pulau Jawa-Bali a. Meningkatkan tingkat pertumbuhan ekonomi dari kurun-waktu 20152019 : (i) Provinsi DKI. Jakarta : Tingkat pertumbuhan ekonomi dari 7,23 persen pada tahun 2015 menjadi 7,82 persen pada tahun 2019.

III - 7

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

(ii) Provinsi Jawa Barat : Tingkat pertumbuhan ekonomi dari 6,74 persen pada tahun 2015 menjadi 7,55 persen pada tahun 2019. (iii) Provinsi Jawa Tengah : Tingkat pertumbuhan ekonomi dari 6,79 persen pada tahun 2015 menjadi 7,26 persen pada tahun 2019. (iv) Provinsi DI. Yogyakarta : Tingkat pertumbuhan ekonomi dari 5,34 persen pada tahun 2015 menjadi 6,15 persen pada tahun 2019. (v) Provinsi Jawa Timur : Tingkat pertumbuhan ekonomi dari 6,85 persen pada tahun 2015 menjadi 7,48 persen pada tahun 2019. (vi) Provinsi Banten : Tingkat pertumbuhan ekonomi dari 7,92 persen pada tahun 2015 menjadi 8, 41 persen pada tahun 2019. (vii) Provinsi Bali : Tingkat pertumbuhan ekonomi dari 6,15 persen pada tahun 2015 menjadi 6,65 persen pada tahun 2019. b. Menurunkan tingkat pengangguran terbuka dari kurun waktu 20152019 (i) Provinsi DKI. Jakarta : Tingkat pengangguran terbuka dari 9,76 persen pada tahun 2015 menjadi 9,58 persen pada tahun 2019. (ii) Provinsi Jawa Barat : Tingkat pengangguran terbuka dari 9,00 persen pada tahun 2015 menjadi 8,92 persen pada tahun 2019. (iii) Provinsi Jawa Tengah : Tingkat pengangguran terbuka dari 5,58 persen pada tahun 2015 menjadi 5,47 persen pada tahun 2019. (iv) Provinsi DI. Yogyakarta : Tingkat pengangguran terbuka dari 3,92 persen pada tahun 2015 menjadi 3,86 persen pada tahun 2019. (v) Provinsi Jawa Timur : Tingkat pengangguran terbuka dari 4,09 persen pada tahun 2015 menjadi 4,02 persen pada tahun 2019. (vi) Provinsi Banten : Tingkat pengangguran terbuka dari 10,00 persen pada tahun 2015 menjadi 9,67 persen pada tahun 2019. (vii) Provinsi Bali : Tingkat pengangguran terbuka dari 2,02 persen pada tahun 2015 menjadi 1,99 persen pada tahun 2019. c. Menurunkan tingkat kemiskinan dari kurun waktu 2015-2019 (i) Provinsi DKI. Jakarta : Tingkat kemiskinan dari 2,86 persen pada tahun 2015 menjadi 2,48 persen pada tahun 2019. (ii) Provinsi Jawa Barat : Tingkat kemiskinan dari 8,14 persen pada tahun 2015 menjadi 6,33 persen pada tahun 2019. (iii) Provinsi Jawa Tengah : Tingkat kemiskinan dari 11,92 persen pada tahun 2015 menjadi 8,96 persen pada tahun 2019.
III - 8

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

(iv) Provinsi DI. Yogyakarta : Tingkat kemiskinan dari 13,11 persen pada tahun 2015 menjadi 11,22 persen pada tahun 2019. (v) Provinsi Jawa Timur : Tingkat kemiskinan dari 10,06 persen pada tahun 2015 menjadi 7,05 persen pada tahun 2019. (vi) Provinsi Banten : Tingkat kemiskinan dari 3,43 persen pada tahun 2015 menjadi 2,22 persen pada tahun 2019. (vii) Provinsi Bali : Tingkat kemiskinan dari 2,53 persen pada tahun 2015 menjadi 1,71 persen pada tahun 2019. 2. Pemerataan pembangunan dan perekonomian interregional a. b. c. 3. Adanya sistem transportasi multimoda terpadu Pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah Optimalisasi peran PKN dan PKW untuk wilayah sekitar

Optimalisasi peran Wilayah Pulau Jawa-Bali sebagai Lumbung Pangan a. Produktivitas sektor pertanian yang berdaya saing dan berkelanjutan b. Perwujudan dukungan terhadap sektor pertanian

4.

Optimalisasi kegiatan industri yang berdaya saing dan berkelanjutan a. Produk-produk industri yang bedaya saing b. Kegiatan industri yang dapat mendorong UMKM yang bedaya saing dan berkelanjutan

5.

Pengembangan pusat perdagangan yang berdaya saing dan berkelanjutan. a. b. Optimalisasi pemasaran hasil produk lokal Penyediaan pusat perdagangan yang bekelanjutan dan kondusif

6.

Pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif yang berdaya saing dan berkelanjutan a. b. Peningkatkan akses informasi pariwisata Pengembangan pariwisata yang dapat mendorong pembangunan berbasis ekonomi kreatif

7.

Optimalisasi pembangunan penduduk yang berdaya saing dan berkelanjutan a. b. Penduduk yang mandiri dan padat karya Pelayanan pendidikan dan kesehatan yang terjangkau oleh masyarakat Kawasan DAS yang terkendali dan berkelanjuan Sumber air baku berkelanjutan Kesiapan mitigasi dan adaptasi bencana
III - 9

8.

Optimalisasi daya dukung lingkungan yang berkelanjutan a. b.

9.

Optimalisasi kesiapan masyarakat terhadap bencana a.

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

b. 3.4

Penataan ruang yang berkelanjutan

Strategi dan Arah Kebijakan Wilayah Pulau Berdasarkan arah pengembangan, tujuan, sasaran serta dengan mempertimbangkan isu strategis ini, maka strategi pengembangan Wilayah Pulau Jawa-Bali tahun 2015-2019 adalah sebagai berikut:

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25.

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda Meningkatkan keterkaitan desa-kota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya Meningkatkan hasil produktivitas sektor pertanian Meningkatkan fasilitas pendukung sistem pengairan Meningkatkan fasilitas kegiatan distribusi hasil sektor pertanian Meningkatkan produktivitas kegiatan industri Mewujudkan pembangunan infrastruktur kawasan industri Meningkatkan daya saing UMKM Meningkatkan pemasaran hasil produksi lokal Meningkatkan kualitas dan kapasitas pusat-pusat perdagangan Meningkatkan iklim investasi untuk kegiatan ekspor-impor Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastrukur menuju kawasan pariwisata Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif Mengendalikan pertumbuhan penduduk Meningkatkan kemampuan masyarakat padat karya Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan pendidikan Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan Meningkatkan pengendalian dan pengawasan kawasan Daerah Aliran Sungai Meningkatkan ketersediaan sumber air baku Meningkatkan penataan ruang yang berkelanjutan Mengembangkan mitigasi dan adaptasi bencana alam

III - 10

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

BAB 4 PROGRAM KEGIATAN DAN KERANGKA INVESTASI WILAYAH PULAU JAWA BALI

Bab Program Kegiatan dan Kerangka Investasi Wilayah Pulau Jawa Bali berisi isu strategis, tujuan dan sasaran serta arahan kebijakan strategis yang disertai dengan program kegiatan masing-masing pusat-pusat pertumbuhan (kegiatan) di setiap provinsi. Isu strategis di pusat pertumbuhan tersebut, didapat dari isu strategis pulau yang disesuaikan dengan kondisi masing-masing lokasi. Setiap isu strategis memiliki tujuan dan sasaran masing-masing untuk dicapai oleh setiap pusat pertumbuhan. Arahan kebijakan strategi akan membantu mencapai tujuan dan sasaran tersebut, yang kemudian diturunkan menjadi program kegiatan. Untuk melakukan pembangunan di suatu wilayah tidak terlepas dari perhitungan investasi. Oleh sebab itu, terdapat matriks investasi untuk program kegiatan di masing-masing provinsi. 4.1 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Wilayah Pulau Jawa Bali merupakan salah satu pulau utama dan memiliki peranan penting di Indonesia. Hal tersebut disebabkan oleh posisi dari Ibu Kota Negara terdapat di wilayah pulau ini, berikut pusat-pusat kegiatan berskala nasional maupun internasional. Wilayah Pulau Jawa Bali sebagai pusat kegiatan ekonomi dan kepadatan penduduk tertinggi dalam pengembangannya juga harus dilakukan dengan keterpaduan program untuk mendukung alokasi sumberdaya yang efisien dan pertumbuhan yang lebih seimbang. Wilayah Pulau Jawa Bali sendiri memiliki karakteristik yang khas dengan posisinya sebagai pusat kegiatan ekonomi dan pariwisata Indonesia dan lokasi pusat pemerintahan. Adanya transformasi ekonomi yaitu perkembangan kegiatan ekonomi khususnya industri dan jasa. Wilayah Pulau Jawa Bali memiliki 7 (tujuh) provinsi, yaitu Provinsi DKI Jakarta, Provinsi Banten, Provinsi Jawa Barat, Provinsi Jawa Tengah, Provinsi Jawa Timur, Provinsi DI Yogyakarta dan Provinsi Bali. Masing-masing provinsi memiliki Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW).

IV - 1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Pusat Kegiatan Nasional (PKN) di Wilayah Pulau Jawa-Bali adalah Jabodetabek (DKI Jakarta), Serang, Cilegon (Banten), Bandung Raya , Cirebon (Jawa Barat), Kadungsepur, Cilacap, Surakarta (Jawa Tengah), Yogyakarta (DI Yogyakarta), Gerbang-Kartosusilo, Malang (Jawa Timur) dan Denpasar (Bali). Sedangkan PusatKegiatan Wilayah (PKW) di Wilayah Pulau Jawa-Bali adalah Serang, Pandeglang, Sukabumi, Tasikmalaya, Indramyu, Cikampek-Cikopo, Rengkas Bitung, Magelang, Boyolali, Klaten, Kudus, Pekalongan, Tegal, Kebumen, Wonosobo, Bantul, Sleman, Pacitan, Blitas, Kediri, Jember, Banyuwangi, Probolinggo, Madiun, Bojonegoro, Tuban, Pamerkasan, Negara, Semarapura, dan Dingaraja.

Gambar 4.1-1 Peta Pusat Pertumbuhan di Wilayah Pulau Jawa-Bali

IV - 2

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.1.1 Provinsi DKI Jakarta


Provinsi DKI Jakarta merupakan Ibu Kota Negara Indonesia yang memiliki peranan sebagai pusat pergerakan pemerintah maupun ekonomi. Provinsi DKI Jakarta tidak hanya berperan besar di tingkat nasional, namun juga sebagai pusat kegiatan politik ASEAN dan ASIA Pasifik. Pusat kegiatan ekonomi Indonesia baik tingkat regional, nasional dan internasional, karena hampir 80% kegiatan ekonomi global berada di DKI Jakarta. Provinsi ini, difasilitasi oleh infrastruktur transportasi dan menjadi pintu gerbang utama menuju dunia internasional. Akan tetapi, terdapat beberapa isu yang dapat menghambat pembangunan yang berkelanjutan di Provinsi DKI Jakarta, seperti isu transportasi massa yang terpadu, adaptasi dan mitigasi bencana. Pusat Kegiatan Ekonomi Nasional (PKN) di provinsi ini hanya PKN Jabodetabek.

Gambar 4.1-2 Peta Provinsi DKI Jakarta

IV - 3

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.1.-1 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi DKI Jakarta


No. 1. Provinsi DKI JAKARTA Rencana Tata Ruang PKN Jabodetabek Isu Strategis Belum optimalnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif Program dan Kegiatan

Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastrukur menuju kawasan pariwisata

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata

Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

IV - 4

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis Belum optimalnya pengembangan potensi pusat perdagangan

Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan pemasaran hasil produksi lokal

Program dan Kegiatan Mendorong kegiatan penggunaan produk dalam negeri pengadaan pameran hasil produksi lokal Peningkatan sistem informasi terkait produk-produk lokal Peningkatan kerjasama bilateral dengan negara ASEAN, Global utnuk kegiatan perdagangan

Meningkatkan kualitas dan kapasitas pusat-pusat perdagangan

Peningkatan kualitas pelayanan dan kapasitas pelabuhan Tanjung Priok Peningkatan kualitas dan kapasitas pergudangan di sekitar pelabuhan Peningkatan pelayanan pangangkutan barang dengan menggunakan kapal kontainer atau kapal Ro-Ro Peningkatan kualitas dan kapasitas tol lingkar luar dan dalam kota Penyiapan sistem logistik (distribusi) Pengembangan intensitas pusat kegiatan keuangan dan perdagangan Pengembangan kawasan Tanah Abang, Segitiga Emas Setiabudi, Jatinegara, Manggarai, Bandar Kemayoran, Mangga Dua, Sentra Primer Barat dan Sentra Primer Timur Pembangunan lokasi khusus pedagan kaki lima pada lokasi miliki pemerintah Revitalisasi pasar-pasar tradisional Pelatihan manajemen untuk usaha kecil

Meningkatkan iklim investasi untuk kegiatan ekspor-impor

Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan untuk kegiatan ekspor Peningkatan kualitas perijinan Satu Pintu Kebijakan insentif dalam hal perpajakan (tax allowance) Kebijakan pengembang ekspor, penurunan biaya BM, PPh Kebijakan pengembang pasar domestik, penurunan biaya BM, PPn, BBN, PKB

Belum optimalnya pengembangan kegiatan industri (makanan, pakaian jadi, kimia, kendaraan

Meningkatkan produktivitas kegiatan industri (makanan, pakaian jadi, kimia, kendaraan bermotor)

Mengembangkan industri unggulan (makanan, pakaian jadi, kimia, kendaraan bermotor) Pengembangan kawasan industri terpadu Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan akses modal Peningkatan teknologi industri kreatif, industri pengolahan dan industri komponen Peningkatan kualitas SDM tenaga kerja Pemberlakukan pemberian insentif pada investor untuk industri padat modal dan padat karya

IV - 5

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No.

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis bermotor)

Strategi dan Arah Kebijakan Mewujudkan pembangunan infrastruktur kawasan industri

Program dan Kegiatan Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan pusat distribusi Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan Pelabuhan Tanjung Priok Penyediaan tanaga listrik untuk kawasan industri yang bertenaga uap, panas bumi dan air Penyediaan instalasi pengolahan air bersih dan fasilitas pengelolaan limbah Penyiapan sistem logistik (distribusi) hasil industri Peningkatan fasilitas pergudangan di sekitar kawasan industri dan pergudangan di Pelabuhan Priok Pembangunan pengelolaan limbah hasil kegiatan industri

Meningkatkan daya saing UMKM

Pemetaan industri kecil dan menengah Peningkatan iklim investasi Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan ekspor Peningkatan akses untuk mendapatkan modal Peningkatan kerjasama antara kawasan industri terpadu dengan UMKM

IV - 6

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.1.2 Provinsi Banten


Provinsi Banten merupakan salah satu pintu gerbang nasional dan internasional. Wilayah penghubung antara Wilayah Pulau Jawa-Bali dengan Wilayah Pulau Sumatera. Hal tersebut dapat dilihat dengan adanya Pelabuhan Merak yang merupakan pintu gerbang menuju Provinsi Lampung. Selain itu, provinsi ini tidak dapat lepas dari kehadiran kawasan-kawasan industri di beberapa daerah. Kawasan indusri di Provinsi Banten merupakan salah satu kawasan industri unggulan, baik bagi industri domestik maupun internasional. Akan tetapi, pembangunan di perdesaan maupun perkotaan masih belum merata, seperti sarana prasarana pendidikan, kesehatan dan transportasi. Di Provinsi Banten, terdapat Pusat Kegiatan Nasional (Cilegon, Serang) dan Pusat Kegiatan Wilayah (Pandeglang, Rengkas Bitung).

Gambar 4.1-3 Peta Provinsi Banten

IV - 7

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.1-2 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Banten


No 2. Provinsi BANTEN Rencana Tata Ruang PKN Cilegon dan Serang Isu Strategis Belum optimalnya pengembangan kegiatan industri (karet, kimia, makanan, logam, tekstil) Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan produktivitas kegiatan industri (karet, kimia, makanan, logam, tekstil) Program dan Kegiatan Mengembangkan industri unggulan (karet, kimia, makanan, logam, tekstil) Pengembangan kawasan strategis ekonomi (KSE), Pengembangan kawasan inudstri terpadu Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan akses modal Peningkatan teknologi industri kreatif, industri pengolahan (karet, kimia, makanan, logam, tekstil) dan industri komponen (mesin) Peningkatan kualitas SDM tenaga kerja Pemberlakukan pemberian insentif pada investor untuk industri padat modal dan padat karya

Mewujudkan pembangunan infrastruktur kawasan industri

Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan pusat distribusi Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan pelabuhan Merak, Pelabuhan Bojonegoro Penyediaan tanaga listrik untuk kawasan industri yang bertenaga uap, panas bumi dan air Penyediaan instalasi pengolahan air bersih dan fasilitas pengelolaan limbah Penyiapan sistem logistik (distribusi) hasil industri Peningkatan fasilitas pergudangan di sekitar kawasan industri dan pergudangan di Pelabuhan Merak dan Pelabuhan Bojonegoro Pembangunan pengelolaan limbah hasil kegiatan industri

Meningkatkan daya saing UMKM

Pemetaan industri kecil dan menengah Peningkatan iklim investasi Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan ekspor Peningkatan akses untuk mendapatkan modal Peningkatan kerjasama antara kawasan industri terpadu dengan UMKM

Belum optimalnya

Meningkatkan akses informasi potensi

Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi

IV - 8

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis sektor pariwisata dan ekonomi kreatif

Strategi dan Arah Kebijakan pariwisata dan ekonomi kreatif

Program dan Kegiatan Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif

Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastrukur menuju kawasan pariwisata

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata

Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

Belum optimalnya pengembangan potensi pusat perdagangan

Meningkatkan pemasaran hasil produksi lokal

Mendorong kegiatan penggunaan produk dalam negeri pengadaan pameran hasil produksi lokal Peningkatan sistem informasi terkait produk-produk lokal Peningkatan kerjasama bilateral dengan negara ASEAN, Global utnuk kegiatan perdagangan

Meningkatkan kualitas dan kapasitas

Peningkatan kualitas pelayanan dan kapasitas pelabuhan Merak Pembangunan pelabuhan Bojonegoro Peningkatan kualitas dan kapasitas pergudangan di sekitar pelabuhan

IV - 9

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan pusat-pusat perdagangan

Program dan Kegiatan Peningkatan pelayanan pangangkutan barang dengan menggunakan kapal kontainer atau kapal Ro-Ro Peningkatan kualitas dan kapasitas tol lingkar luar dan dalam kota Penyiapan sistem logistik (distribusi) Pembangunan lokasi khusus pedagan kaki lima pada lokasi miliki pemerintah Revatilisasi pasar-pasar tradisoonal Pelatihan manajemen untuk usaha kecil

Meningkatkan iklim investasi untuk kegiatan ekspor-impor

Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan untuk kegiatan ekspor Peningkatan kualitas perijinan Satu Pintu Kebijakan insentif dalam hal perpajakan (tax allowance) Kebijakan pengembang ekspor, penurunan biaya BM, PPh Kebijakan pengembang pasar domestik, penurunan biaya BM, PPn, BBN, PKB

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desa-kota dan interregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat,laut, udara Mengembangkan aksesbilitas ke wilayah Tengah dan Selatan Jawa Mengembangkan infrastruktur Selat Sunda sebagai penghubung antara pulau Jawa bagian Barat dengan P.Sumatera Pembangunan transportasi nasional (pusat penyebaran primer) Bandara Soekarno Hatta Dan Pelabuhan Internasional Bojonegara sebagai kesatuan sistem dengan Tanjung Priok (Jakarta) Mewujudkan jalan bebas hambatan prospektif (bersyarat)/jalan strategis nasional prospektif Kragilan (Kabupaten Serang) Warunggunung (Kabupaten Lebak) Panimbang (Kabupaten Pandeglang) Bandar Udara Banten Selatan. Pengembangan jalan kereta api menuju bandara Sukarno Hatta

Meningkatkan keterkaitan desa-kota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju Kawasan Strategi Ekonomi Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM

IV - 10

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Program dan Kegiatan Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN, PKW, Pengembangan angkutan penyebrangan dari dan menuju Provinsi Banten Sinkronisasi penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur dengan penataan ruang provinsi dan kabupaten/kota. Keterpaduan dan keserasian penataan ruang Kawasan Strategis Selat Sunda di Provinsi Banten dan Provinsi Lampung. Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

PKW

Pandegla ng; Rangkas Bitung

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desa-kota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat,laut, udara Mengembangkan aksesbilitas ke wilayah Tengah dan Selatan Jawa Mengembangkan infrastruktur Selat Sunda sebagai penghubung antara pulau Jawa bagian Barat dengan P.Sumatera Pembangunan transportasi nasional (pusat penyebaran primer) Bandara Soekarno Hatta Dan Pelabuhan Internasional Bojonegara sebagai kesatuan sistem dengan Tanjung Priok (Jakarta) Mewujudkan jalan bebas hambatan prospektif (bersyarat)/jalan strategis nasional prospektif Kragilan (Kabupaten Serang) Warunggunung (Kabupaten Lebak) Panimbang (Kabupaten Pandeglang) Bandar Udara Banten Selatan. Pengembangan jalan kereta api menuju bandara Sukarno Hatta

Meningkatkan keterkaitan desa-kota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju Kawasan Strategi Ekonomi Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN, PKW, Pengembangan angkutan penyebrangan dari dan menuju Provinsi Banten Sinkronisasi penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur dengan penataan ruang

IV - 11

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan provinsi dan kabupaten/kota. Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

Ketidaksesuaian antara ketersediaan tenaga kerja dengan kebutuhan lapangan kerja

Mengendalikan pertumbuhan penduduk

Pengadaan program KB Pengadaan kegiatan transmigrasi

Meningkatkan kemampuan masyarakat padat karya

Pengembangan balai latihan kerja Pelatihan keterampilan Pelatihan kewirausahaan Peningkatan akses modal untuk masyarakat Pelatihan teknologi-teknologi baru Peningkatan akses pendidikan dasar-menengah Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan pendidikan Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk bersekolah (beasiswa) Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk masuk perguruan tinggi Kesejahteraan bagi guru

Meningkatkan akses masyarakat terhadap infrastruktur pendidikan

Meningkatkan akses masyarakat terhadap infrastruktur kesehatan

Pemenuhan dan peningkatan fasilitas sarana dan prasarana kesehatan Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan kesehatan Peningkatan pendidikan gizi Peningkatan pelayanan kesehatan ibu dan anak Peningkatan akes dan keterjangkauan air bersih Rehabiltasi kawasan sempadan sungai Rehabilitasi di lahan-lahan rawan longsor Pengembalian kawasan hijau di daerah Daerah Aliran Sungai Ciujung Integrasi rencana tata ruang di sekitar Daerah Aliran Sungai Ciujung Pengendalian pembangunan permukiman di kawasan sempadan sungai Penataan kampung di sepanjang aliran sungai dan waduk, kampung tematik dan kampung kumuh Pemindahan masyarakat kawasan sempadan sungai ke rumah susun Pengendalian dalam pengelolaan limbah domestik Pengendalian dalam pengelolaan limbah industri

Menurunnya daya dukung lingkungan

Meningkatkan pengendalian dan pengawasan kawasan Daerah Aliran Sungai

IV - 12

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan

Meningkatkan ketersediaan sumber air baku

Pengembangan sistem penyediaan air minum perpipaan Peningaktan kualitas dan kuantitas air baku Waduk Karian Pengembangan sumber air baku alternatif Pengendalian terhadap pengambilan air tanah Mempercepat pembangunan Bendungan Karian di Kabupaten Lebak untuk memenuhi kebutuhan air baku di wilayah Kabupaten Lebak, Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan, Kabupaten Serang, dan Kota Serang termasuk Bendungan Sindang Heula

Perlunya optimalisasi kesiapan mitigasi dan adaptasi bencana

Meningkatkan penataan ruang yang berkelanjutan

Pengendalian kegiatan di kawasan Daerah Aliran Sungai Integrasi penataan ruang dengan semua instansi pemerintah dan dunia usaha Sinergisasi kelembagaan dalam pengawasan dan pengendalian pembangunan yang sesuai dengan dokumen tata ruang Menjaga kawasan lindung Taman Nasional Gunung Halimun-Salak sebagai kawasan konservasi

Mengembangkan mitigasi dan adaptasi bencana alam

Pembangunan infrastruktur yang dapat tahan gempa Pembangunan gedung yang tahan gempa dan penyediaan jalur evakuasi Normalisasi Daerah Aliran Sungai Ciujung Pengembangan sistem polder Perbaikan tanggu-tanggul sungai Pembongkaran bangunan di atas saluran air Pembangunan sumur resapan dan lubang biopori Pembangunan tangul penahan air laut pasang Pemeliharaan dan perbaikan pompa air

IV - 13

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.1.3 Provinsi Jawa Barat


Provinsi Jawa Barat memiliki banyak potensi perekonomian, seperti pertanian, perkebunan, industri dan pariwisata. Dari sektor pertanian, Provinsi Jawa Barat masih memiliki kontribusi terhadap penyediaan pangan (Lumbung Pangan) tingkat nasional, walaupun telah bertransformasi ekonomi menjadi industri pengolahan. Hal ini terlihat dari adanya beberapa kawasan industri di provinsi ini, baik industri berskala rumah tangga maupun industri besar. Akan tetapi, Provinsi Jawa Barat masih memiliki beberapa isu terkait dengan pemerataan pembangunan, terutama di wilayah utara dengan selatan. Ketidakmerataan tersebut terjadi disebabkan oleh infrastruktur sarana prasarana transportasi yang belum optimal untuk menghubungkan wilayah utara dengan selatan. Di Provinsi Jawa Barat terdapat Pusat Kegiatan Nasional (Bandung Raya, Cirebon) dan Pusat Kegiatan Wilayah (Sukabumi, Tasikmalaya, Indramayu, CIkampek-Cikopo, Pelabuhan Ratu, Pangandaran).

Gambar 4.1-4 Peta Provinsi Jawa Barat

IV - 14

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.1-3 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Jawa Barat


No 3. Provinsi JAWA BARAT Rencana Tata Ruang PKN Bandung Raya; dan Cirebon Isu Strategis Belum optimalnya pengembangan kegiatan industri (Tekstil, Otomotif, Elektronik, Alas Kaki, Kertas, Kerajinan, Rotan, Genteng, Batik, Makanan) Strategi & Arah Kebijakan Meningkatkan produktivitas kegiatan industri (Tekstil, Otomotif, Elektronik, Alas Kaki, Kertas, Kerajinan, Rotan, Genteng, Batik, Makanan) Program & Kegiatan Pengembangan industri unggulan; BKPP Wil. Purwakarta (Tekstil, Otomotif, Elektronik, Alas Kaki, Kertas, Kerajinan); BKPP Wil. Cirebon (Rotan, Genteng, Batik, Makanan); Pengembangan kawasan industri terpadu Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan akses modal Peningkatan teknologi industri kretif (Kerajinan, batik, makanan), industri telematika, industri pengolahan (Tekstil, Rotan, Genteng) dan industri komponen (Otomotif, Elektronik) Peningkatan kualitas SDM tenaga kerja, dengan adanya pelatihan dan pendidikan Pemberlakukan pemberian insentif pada investor untuk industri padat modal dan padat karya

Mewujudkan pembangunan infrastruktur kawasan industri

Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan pusat distribusi Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan Pelabuhan Penyediaan tanaga listrik untuk kawasan industri Penyediaan instalasi pengolahan air bersih dan fasilitas pengelolaan limbah Penyiapan sistem logistik (distribusi) hasil industri Peningkatan fasilitas pergudangan di sekitar kawasan industri Pembangunan pengelolaan limbah hasil kegiatan industri

Meningkatkan daya saing UMKM

Pemetaan industri kecil dan menengah Peningkatan iklim investasi Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan ekspor Peningkatan akses untuk mendapatkan modal Peningkatan kerjasama antara kawasan industri terpadu dengan UMKM

Belum optimalnya pengembangan potensi pusat

Meningkatkan pemasaran hasil produksi lokal

Mendorong kegiatan penggunaan produk dalam negeri pengadaan pameran hasil produksi lokal Peningkatan sistem informasi terkait produk-produk lokal Peningkatan kerjasama bilateral dengan negara ASEAN, Global utnuk kegiatan perdagangan

IV - 15

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis perdagangan

Strategi & Arah Kebijakan

Program & Kegiatan

Meningkatkan kualitas dan kapasitas pusat-pusat perdagangan

Peningkatan kualitas pelayanan dan kapasitas Pelabuhan Ratu, Cirebon Pembangunan pelabuhan Cimalaya Peningkatan kualitas dan kapasitas pergudangan di sekitar pelabuhan Peningkatan pelayanan pangangkutan barang dengan menggunakan kapal kontainer atau kapal Ro-Ro Peningkatan kualitas dan kapasitas tol lingkar luar dan dalam kota Penyiapan sistem logistik (distribusi) Pembangunan lokasi khusus pedagan kaki lima pada lokasi miliki pemerintah Revatilisasi pasar-pasar tradisional Pelatihan manajemen untuk usaha kecil

Meningkatkan iklim investasi untuk kegiatan ekspor-impor

Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan untuk kegiatan ekspor Peningkatan kualitas perijinan Satu Pintu Kebijakan insentif dalam hal perpajakan (tax allowance) Kebijakan pengembang ekspor, penurunan biaya BM, PPh Kebijakan pengembang pasar domestik, penurunan biaya BM, PPn, BBN, PKB Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif

Belum optimalnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif

Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif

Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastrukur menuju kawasan pariwisata

Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Pengembangan Infrastruktur agrowisata koridor Bogor. Puncak. Cianjur serta wisata PEngembangan wisata budaya dan wisata kerajinan (ekonomi kreatif) di Bandung raya dan Cirebon. Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata Pengembangan agrowisata koridor Bogor. Puncak. Cianjur serta wisata pemandangan alam dan bahari koridor Bogor. Sukabumi Palabuhanratu

IV - 16

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi & Arah Kebijakan

Program & Kegiatan

Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

PKW

Sukabumi; Tasikmalaya; Indramayu; CikampekCikopo; Pelabuhan Ratu; Pangandaran

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desakota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat (Jalan bebeas hambatan),laut (Pelabuhan Ratu), udara (Bandara Husein Sastranegara, Bandara Nusawiru) Pembangunan Bandara Kertajati Mengembangkan aksesbilitas ke wilayah Selatan Jawa Revitalisasi jalur kereta api Infrastruktur Strategis di Koridor Bandung-Cirebon. Cianjur-Sukabumi-Bogor. Jakarta-Cirebon. Bandung-tasikmalaya serta Jabar selatan Infrastruktur jalan dan perhubungan Revitalisasi jalur Selatan Jawa Barat, Jalur Bandung-Pangalengan-Rancabuaya, Jalur Pangandaran-Ciamis-Cikijing-Kuningan-Cirebon.

Meningkatkan keterkaitan desa-kota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju kawasan industri terpadu Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN Bandung Raya,

IV - 17

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi & Arah Kebijakan

Program & Kegiatan Cirebon Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKW Pelabuhan Ratu, Sukabumi, Cikampek, Kadipaten, Inramayu, Tasikmalaya, Pangandaran Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

Mempertahankan Wilayah Pulau JawaBali sebagai Lumbung Pangan

Meningkatkan hasil produktivitas sektor pertanian tanaman pangan (padi, jagung, ubi kayu), perkebunan (teh, tebu)

Penyaluran subsidi benih sektor pertanian tanaman pangan (padi, jagung, ubi kayu), perkebunan (teh, tebu) Penyaluran pupuk bersubsidi Pengembangan dan penggunaan teknologi sektor pertanian tanaman pangan (padi, jagung, ubi kayu), perkebunan (teh, tebu) Peminjaman modal untuk pelaku pertanian bekerjasama dengan bank dan koperasi Pemantapan penyuluhan pertanian Peningkatan investasi untuk sektor pertanian tanaman pangan (padi, jagung, ubi kayu), perkebunan (teh, tebu) Penyiapan SDM dan kelembagaan pelaku pertanian Jabar sebagai sentra produksi benih/bibit nasional Pengembangan agribisnis. forest business. marine business. dan agroindustry Perlindungan lahan pertanian berkelanjutan Perlingungan swasembada protein hewani Jawa Barat bebas rawan pangan Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra produksi pangan Perlindungan terhadap petani dan hasil produk sektor pertanian dari para tengkulak

Meningkatkan fasilitas pendukung sistem pengairan

Rehabilitasi jaringan irigasi yang telah ada Pembangunan/ peningkatan jaringan irigasi Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi dan waduk Penggunaan sistem pompanisasi dan embung. Operasi dan pemeliharaan sistem pompanisasi dan embung.

Meningkatkan fasilitas kegiatan distribusi hasil sektor pertanian

Kebijakan pemerintah dalam perlindungan terhadap hasil produk sektor pertanian Pengembangan sistem distribusi hasil sektpr pertanian Pembangunan pergudangan untuk sarana penyimpanan hasil produksi Kerjasama yang terpadu dengan para pemilik jasa logistik Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra distribusi pangan.

IV - 18

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi & Arah Kebijakan

Program & Kegiatan

Belum optimalnya sektor pariwisata da ekonomi kreatif

Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif

Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif

Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastrukur menuju kawasan pariwisata

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Pengembangan Infrastruktur agrowisata koridor Bogor. Puncak. Cianjur serta wisata pemandangan alam dan bahari koridor Bogor. Sukabumi Palabuhanratu Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata Pengembangan agrowisata koridor Bogor. Puncak. Cianjur serta wisata pemandangan alam dan bahari koridor Bogor. Sukabumi Palabuhanratu

Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

Ketidaksesuaian antara ketersediaan tenaga kerja dengan

Mengendalikan pertumbuhan penduduk

Pengadaan program KB Pengadaan kegiatan transmigrasi

IV - 19

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis kebutuhan lapangan kerja

Strategi & Arah Kebijakan

Program & Kegiatan

Meningkatkan kemampuan masyarakat padat karya

Pengembangan balai latihan kerja Pelatihan keterampilan Pelatihan kewirausahaan Peningkatan akses modal untuk masyarakat pelatihan untuk penggunaan teknologi tepat guna (TTG)

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pekayanan pendidikan

Peningkatan akses pendidikan dasar-menengah Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan pendidikan Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk bersekolah (beasiswa) Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk masuk perguruan tinggi Kesejahteraan bagi guru Jawa Barat bebas putus jenjang sekolah Peningkatan pelayanan pendidikan non formal plus kewirausahaan dengan sasaran usia 15 tahun ke atas Pendidikan berkebutuhan khusus Peningkatan relevansi dan kualitas pendidikan tinggi Peningkatan fasilitas pendidikan dan kompetensi tenaga pendidik

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan

Pemenuhan dan peningkatan fasilitas sarana dan prasarana kesehatan Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan kesehatan Peningkatan pendidikan gizi Peningkatan pelayanan kesehatan ibu dan anak Peningkatan akses dan keterjangkauan air bersih Peningkatan pelayanan kesehatan dasar di Puskesmas. puskesmas PONED dan pemenuhan sumber daya kesehatan Pemenuhan pelayanan kesehatan dasar ibu dan anak Peningkatan Layanan Rumah sakit Rujukan dan Rumah sakit Jiwa Pemberantasan penyakit menular dan penyakit tidak menular serta peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat Pembangunan Gedung Rawat Inap Keluarga Miskin kota/kabupaten Insentif untuk kader kader Posyandu Layanan kesehatan khusus di kawasan

IV - 20

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis Menurunnya daya dukung lingkungan

Strategi & Arah Kebijakan Meningkatkan pengendalian dan pengawasan kawasan Daerah Aliran Sungai Meningkatkan ketersediaan sumber air baku

Program & Kegiatan Rehabiltasi kawasan sempadan sungai Rehabilitasi di lahan-lahan rawan longsor Pengendalian dalam pengelolaan limbah domestik Pengendalian dalam pengelolaan limbah industri Pengembangan pranata dan formulasi indikator pengelolaan kawasan lindung kab/kota Pengendalian pemanfaatan ruang kawasan hutan Pengembangan Imbal Jasa Lingkungan, CSR Lingkungan dan Forum DAS Pemetaan kesesuaian fungsi kawasan lindung berbasis SIG Penanganan lahan kritis Menurunkan gangguan dan perambahan kawasan hutan negara Pengembangan sistem usaha tani konservasi (sinergi kehutanan-pertanianperkebunan) Envolvement masyarakat desa sekitar hutan (Pengembangan desa-desa konservasi) Pengembangan sistem penyediaan air minum perpipaan Peningaktan kualitas dan kuantitas air baku Waduk Jatiluhur, Saguling Pengembangan sumber air baku alternatif Pengendalian terhadap pengambilan air tanah Perlindungan mata air dan daerah sekitarnya Pemenuhan kecukupan air baku dan pengembangan infrastruktur air bersih perkotaan dan perdesaan di Jawa Barat

Perlunya optimalisasi kesiapan mitigasi dan adaptasi bencana

Meningkatkan penataan ruang yang berkelanjutan

Pengendalian kegiatan di kawasan Daerah Aliran Sungai Integrasi penataan ruang dengan semua instansi pemerintah dan dunia usaha Sinergisasi kelembagaan dalam pengawasan dan pengendalian pembangunan yang sesuai dengan dokumen tata ruang Mewujudkan Jabar Green Province

Mengembangkan mitigasi dan adaptasi bencana alam

Pembangunan infrastruktur yang dapat tahan gempa Pembangunan gedung yang tahan gempa dan penyediaan jalur evakuasi Normalisasi DAS Citarum, DAS Cilamaya, DAS Ciasem, DAS Cibanteng, dan DAS Ciminyak, DAS Cimanuk, DAS Cisanggarung, dan DAS Ciwaringin Pengembangan sistem polder Perbaikan tanggu-tanggul sungai Pembongkaran bangunan di atas saluran air Pembangunan sumur resapan dan lubang biopori Pembangunan tangul penahan air laut pasang

IV - 21

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi & Arah Kebijakan

Program & Kegiatan Pemeliharaan dan perbaikan pompa air pengembangan upaya penanganan dan mitigasi bencana alam geologi peningkatan upaya mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim

IV - 22

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.1.4 Provinsi Jawa Tengah


Provinsi Jawa Tengah merupakan salah satu penyumbang terbesar terhadap peranan Wilayah Jawa-Bali sebagai Lumbung Pangan Nasional. Selain tanaman pangan, Provinsi Jawa Tengah juga memiliki potensi dari perkebunan, pariwisata dan perikanan (budidaya dan tangkap). Kawasan perkebunan mayoritas di daerah pegunungan yang berada di wilayah bagian tengah (Dataran Tinggi Dieng) Provinsi Jawa Tengah. Kegiatan industri pun telah menjadi salah satu penggerak perekonomian di provinsi ini. Akan tetapi, maish terdapat permasalahan seperti konektivitas antara wilayah utara, tengah dan selatan Provinsi Jawa Tengah. Degradasi lingkungan tidak dapat terlepas dari kondisi Daerah ALiran Sungai (DAS) terutama DAS Bengawan Solo yang mengaliri di Povinsi Jawa Tengah dan Provinsi Jawa Timur. Adaptasi dan mitigasi bencana pun menjadi salah satu isu yang perlu dipertimbangkan. Di Provinsi Jawa Tengah terdapat Pusat Kegiatan Nasional (Kedungsepur Kendal-Demak-Ungaran-Semarang-Purwodadi; Cilacap; Surakarta) dan Pusat Kegiatan Wilayah (Magelang, Boyolali, Klaten, Kudus, Pekalongan, Tegal, Kebumen, Wonosobo, Cepu, Salatiga, Purwokerto).

Gambar 4.1-5 Peta Provinsi Jawa Tengah


IV - 23

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.1-4 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Jawa Tengah


No 4. Provinsi JAWA TENGAH Rencana Tata Ruang PKN Semarang (Kedungsepur: KendalDemakUngaranSemarangPurwodadi); Cilacap; Surakarta Isu Strategis Belum optimalnya pengembangan kegiatan industri (tekstil, logam, pengolahan ikan, furniture, kerajinan dan industri kayu) Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan produktivitas kegiatan industri tekstil, logam, pengolahan ikan, furniture, kerajinan dan industri kayu Program dan Kegiatan Pengembangan industri unggulan; tekstil, logam, pengolahan ikan, furniture, kerajinan dan industri kayu Pengembangan kawasan industri terpadu Rencana Pengembangan Kawasan Industri K.I. KENDAL (900 Ha), K.I. PRINGAPUS (1300 Ha), K.I. BAWEN (182,5 Ha), K.I. TENGARAN(119 Ha), K.I. BOYOLALI (280 Ha) Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan akses modal Peningkatan teknologi industri pengolahan dan komponen Peningkatan kualitas SDM tenaga kerja, dengan adanya pelatihan dan pendidikan Pemberlakukan pemberian insentif pada investor untuk industri padat modal dan padat karya

Mewujudkan pembangunan infrastruktur kawasan industri

Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan pusat distribusi Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan Pelabuhan Tanjung Emas Penyediaan tanaga listrik untuk kawasan industri Penyediaan instalasi pengolahan air bersih dan fasilitas pengelolaan limbah Penyiapan sistem logistik (distribusi) hasil industri Peningkatan fasilitas pergudangan di sekitar kawasan industri Pembangunan pengelolaan limbah hasil kegiatan industri

Meningkatkan daya saing UMKM

Pemetaan industri kecil dan menengah Peningkatan iklim investasi Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan ekspor Peningkatan akses untuk mendapatkan modal Peningkatan kerjasama antara kawasan industri terpadu dengan UMKM

Belum optimalnya pengembangan potensi pusat perdagangan

Meningkatkan pemasaran hasil produksi lokal

Mendorong kegiatan penggunaan produk dalam negeri Pengadaan pameran hasil produksi lokal Peningkatan sistem informasi terkait produk-produk lokal Peningkatan kerjasama bilateral dengan negara ASEAN, Global utnuk kegiatan perdagangan

Meningkatkan kualitas dan

Peningkatan kualitas pelayanan dan kapasitas Pelabuhan Tanjung Emas

IV - 24

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan kapasitas pusat-pusat perdagangan

Program dan Kegiatan Peningkatan kualitas dan kapasitas pergudangan di sekitar pelabuhan Peningkatan pelayanan pangangkutan barang dengan menggunakan kapal kontainer atau kapal Ro-Ro Peningkatan kualitas dan kapasitas tol lingkar luar dan dalam kota Penyiapan sistem logistik (distribusi) Pembangunan lokasi khusus pedagan kaki lima pada lokasi miliki pemerintah Revatilisasi pasar-pasar tradisional Pelatihan manajemen untuk usaha kecil

Meningkatkan iklim investasi untuk kegiatan ekspor-impor

Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan untuk kegiatan ekspor Peningkatan kualitas perijinan Satu Pintu Kebijakan insentif dalam hal perpajakan (tax allowance) Kebijakan pengembang ekspor, penurunan biaya BM, PPh Kebijakan pengembang pasar domestik, penurunan biaya BM, PPn, BBN, PKB

Belum optimalnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif

Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif

Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif

Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastrukur menuju kawasan pariwisata

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Pengembangan fasilitas pendukung Wisata Nusa Kambangan, Wisata Solo-Sangiran, Wisata Semarang-Karimun Jawa, Wisata Rembang Blora

Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata Pengembangan Wisata Nusa Kambangan, , Wisata Solo-Sangiran, Wisata Semarang-Karimun Jawa, Wisata Rembang Blora

IV - 25

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan

Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desa-kota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat, laut dan udara Peningkatan kualitas dan kapasitas Jaringan jalan bebas hambatan Semarang-Solo, SoloMantingan Mengembangkan aksesbilitas jalan nasional dan provinsi ke wilayah Selatan Jawa Revitalisasi jalur kereta api double track di Utara Jawa Tengah Infrastruktur jalan dan perhubungan Revitalisasi jaringan jalan Selatan Jawa hingga Provinsi DI.Yogyakarta Peningkatan pelayanan dan kapasitas Pelabuhan Tanjung Emas

Meningkatkan keterkaitan desakota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju kawasan industri terpadu Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi pengembangan rantai industri unggulan agroprimer Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN: Semarang (Kedungsepur : Kendal- Demak-Ungaran- Semarang- Purwodadi), Cilacap, Surakarta Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKW Magelang, Boyolali, Klaten, Kudus, Pekalongan, Tegal, Kebumen, Wonosobo , Cepu, Salatiga, Purwokerto Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

IV - 26

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan

PKW

Magelang; Boyolali; Klaten; Kudus; Pekalongan; Tegal; Kebumen; Wonosobo; Cepu; Salatiga; Purwokerto

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desa-kota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat, laut dan udara Mengembangkan aksesbilitas jalan nasional dan provinsi ke wilayah Selatan Jawa Infrastruktur jalan dan perhubungan

Meningkatkan keterkaitan desakota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju kawasan industri terpadu Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi pengembangan rantai industri unggulan agroprimer Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN: Semarang (Kedungsepur : Kendal- Demak-Ungaran- Semarang- Purwodadi), Cilacap, Surakarta Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKW Magelang, Boyolali, Klaten, Kudus, Pekalongan, Tegal, Kebumen, Wonosobo , Cepu, Salatiga, Purwokerto Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

Mempertahankan Wilayah Jawa-Bali sebagai Lumbung Pangan

Meningkatkan hasil produktivitas sektor pertanian tanaman pangan (tanaman padi), sektor perkebunan (kelapa, tebu, tembakau)

Penyaluran subsidi benih sektor pertanian tanaman pangan (tanaman padi), sektor perkebunan (kelapa, tebu, tembakau) Penyaluran pupuk bersubsidi Pengembangan dan penggunaan teknologi sektor pertanian tanaman pangan (tanaman padi), sektor perkebunan (kelapa, tebu, tembakau) Peminjaman modal untuk pelaku pertanian bekerjasama dengan bank dan koperasi Pemantapan penyuluhan pertanian Peningkatan investasi untuk sektor pertanian Penyiapan SDM dan kelembagaan pelaku pertanian Pengembangan agribisnis. forest business. marine business. dan agroindustry Perlindungan lahan pertanian berkelanjutan Perlingungan swasembada protein hewani Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra produksi pangan Perlindungan terhadap petani dan hasil produk sektor pertanian dari para tengkulak

IV - 27

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan

Meningkatkan fasilitas pendukung sistem pengairan

Rehabilitasi jaringan irigasi yang telah ada Pembangunan/ peningkatan jaringan irigasi Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi dan waduk Penggunaan sistem pompanisasi dan embung. Operasi dan pemeliharaan sistem pompanisasi dan embung.

Meningkatkan fasilitas kegiatan distribusi hasil sektor pertanian

Kebijakan pemerintah dalam perlindungan terhadap hasil produk sektor pertanian Pengembangan sistem distribusi hasil sektpr pertanian Pembangunan pergudangan untuk sarana penyimpanan hasil produksi Kerjasama yang terpadu dengan para pemilik jasa logistik Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra distribusi pangan.

Belum optimalnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif

Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif

Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif

Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastrukur menuju kawasan pariwisata

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Pengembangan fasilitas pendukung Wisata Borobudur-Dieng, ,

Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata Pengembangan, Wisata Borobudur-Dieng,

Meningkatkan kualitas dan

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal

IV - 28

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan kuantitas SDM Kreatif

Program dan Kegiatan Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

Ketidaksesuaian antara ketersediaan tenaga kerja dengan kebutuhan lapangan kerja

Mengendalikan pertumbuhan penduduk

Pengadaan program KB Pengadaan kegiatan transmigrasi

Meningkatkan kemampuan masyarakat padat karya

Pengembangan balai latihan kerja Pelatihan keterampilan Pelatihan kewirausahaan Peningkatan akses modal untuk masyarakat Pelatihan untuk penggunaan teknologi tepat guna (TTG)

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pekayanan pendidikan

Peningkatan akses pendidikan dasar-menengah Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan pendidikan Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk bersekolah (beasiswa) Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk masuk perguruan tinggi Kesejahteraan bagi guru Peningkatan pelayanan pendidikan non formal plus kewirausahaan dengan sasaran usia 15 tahun ke atas Pendidikan berkebutuhan khusus Peningkatan relevansi dan kualitas pendidikan tinggi Peningkatan fasilitas pendidikan dan kompetensi tenaga pendidik

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan

Pemenuhan dan peningkatan fasilitas sarana dan prasarana kesehatan Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan kesehatan Peningkatan pendidikan gizi Peningkatan pelayanan kesehatan ibu dan anak

IV - 29

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan Peningkatan akses dan keterjangkauan air bersih Peningkatan pelayanan kesehatan dasar di Puskesmas. puskesmas PONED dan pemenuhan sumber daya kesehatan Pemenuhan pelayanan kesehatan dasar ibu dan anak Peningkatan Layanan Rumah sakit Rujukan dan Rumah sakit Jiwa Pemberantasan penyakit menular dan penyakit tidak menular serta peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat Insentif untuk kader kader Posyandu Layanan kesehatan khusus di kawasan

Menurunnya daya dukung lingkungan

Meningkatkan pengendalian dan pengawasan kawasan Daerah Aliran Sungai

Rehabiltasi kawasan sempadan sungai, terutama Wilayah Sungai Bengawan Solo Rehabilitasi di lahan-lahan rawan longsor Pengendalian dalam pengelolaan limbah domestik,limbah industri Pengendalian kegiatan penambangan pasir liar Pengerukan endapan sungai Pengendalian pembangunan permukiman di kawasan sempadan sungai Pengembangan pranata dan formulasi indikator pengelolaan kawasan lindung kab/kota Pengendalian pemanfaatan ruang kawasan hutan di hulu DAS Pengembangan Imbal Jasa Lingkungan, CSR Lingkungan dan Forum DAS Pemetaan kesesuaian fungsi kawasan lindung berbasis SIG Penanganan lahan kritis Pengembangan sistem usaha tani konservasi (sinergi kehutanan-pertanian-perkebunan) Envolvement masyarakat desa sekitar hutan (Pengembangan desa-desa konservasi) Envolvement masyarakat desa sekitar daerah aliran sungai

Meningkatkan ketersediaan sumber air baku

Pengembangan sistem penyediaan air minum perpipaan Peningkatan kualitas dan kuantitas air baku Pengembangan sumber air baku alternatif Pengendalian terhadap pengambilan air tanah Perlindungan mata air dan daerah sekitarnya Pemenuhan kecukupan air baku dan pengembangan infrastruktur air bersih perkotaan dan perdesaan di Jawa Tengah

Perlunya optimalisasi

Meningkatkan penataan ruang

Pengendalian kegiatan di kawasan Daerah Aliran Sungai Integrasi penataan ruang dengan semua instansi pemerintah dan dunia usaha Sinergisasi kelembagaan dalam pengawasan dan pengendalian pembangunan yang sesuai

IV - 30

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis kesiapan mitigasi dan adaptasi bencana

Strategi dan Arah Kebijakan yang berkelanjutan dengan dokumen tata ruang

Program dan Kegiatan

Mengembangkan mitigasi dan adaptasi bencana alam

Pembangunan infrastruktur yang dapat tahan gempa Pembangunan gedung yang tahan gempa dan penyediaan jalur evakuasi Normalisasi Wilayah Sungai Bengawan Solo Pengembangan sistem polder Perbaikan tanggu-tanggul sungai Pembongkaran bangunan di atas saluran air Pembangunan sumur resapan dan lubang biopori Pembangunan tangul penahan air laut pasang Pemeliharaan dan perbaikan pompa air pengembangan upaya penanganan dan mitigasi bencana alam geologi Peningkatan upaya mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim

IV - 31

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.1.5 Provinsi D.I.Yogyakarta


Provinsi DI Yogyakarta merupakan salah satu wilayah pusat budaya dan memiliki daya tarik wisata yang besar di Wilayah Pulau Jawa-Bali selain Provinsi Bali. Kebudayaan dan adat istiadat di Provinsi DI Yogyakarta masih sangat kental sehingga potensi pariwisata tidak hanya berupa wisata alam, tetapi juga wisata budaya seperti peninggalan bangunan kerajaan, kuliner, dan wisata belanja batik. Provinsi D.I. Yogyakarta juga telah menggerakkan kegiatan industri di beberapa kabupaten. Salah satu permasalahan di provinsi ini adalah mengenai adaptasi dan mitigasi bencana alam bagi masyarakat sekitar. Di Provinsi DI Yogyakarta terdapat Pusat Kegiatan Nasional (Yogyakarta) dan Pusat Kegiatan Wilayah (Bantul, Sleman).

Gambar 4.1-6 Peta Provinsi D.I Yogyakarta

IV - 32

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.1-5 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi D.I Yogyakarta


No 6. Provinsi D.I YOGYAKARTA Rencana Tata Ruang PKN Yogyakarta Isu Strategis Belum optimalnya pengembangan potensi pusat perdagangan Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan pemasaran hasil produksi lokal Program & Kegiatan Mendorong kegiatan penggunaan produk dalam negeri Pengadaan pameran hasil produksi lokal Peningkatan sistem informasi terkait produk-produk lokal Peningkatan kerjasama bilateral dengan negara ASEAN, Global utnuk kegiatan perdagangan

Meningkatkan kualitas dan kapasitas pusat-pusat perdagangan

Peningkatan kualitas dan kapasitas pergudangan di sekitar kawasan Pembangunan pergudangan di area pelabuhan baru Peningkatan pelayanan pangangkutan barang dengan menggunakan kapal kontainer atau kapal Ro-Ro Penyiapan sistem logistik (distribusi) Pembangunan lokasi khusus pedagan kaki lima pada lokasi miliki pemerintah Revatilisasi pasar-pasar tradisional Pelatihan manajemen untuk usaha kecil

Meningkatkan iklim investasi untuk kegiatan ekspor-impor

Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan untuk kegiatan ekspor Peningkatan kualitas perijinan Satu Pintu Kebijakan insentif dalam hal perpajakan (tax allowance) Kebijakan pengembang ekspor, penurunan biaya BM, PPh Kebijakan pengembang pasar domestik, penurunan biaya BM, PPn, BBN, PKB

Belum optimalnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif

Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif

Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif

Meningkatkan kualitas dan kuantitas fasilitas menuju

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat

IV - 33

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan kawasan pariwisata

Program & Kegiatan makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Pariwisata maritim di wilayah pesisir, yang didukung oleh infrastruktur jalan Selatan-Selatan

Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

PKW

Bantul; Sleman

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desa-kota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat, laut dan udara Peningkatan kualitas dan kapasitas Jaringan jalan Lintas Selatan yang melewati Kabupaten Kulon Progo, Bantul dan Gunung Kidul Revitalisasi jalur kereta api perpanjangan jalur Kereta Api komunal di Kabupaten KulonProgo. Pembangunan pelabuhan dan bandara

Meningkatkan keterkaitan desa-kota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju kawasan industri terpadu Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi pengembangan rantai industri unggulan agroprimer

IV - 34

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program & Kegiatan Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN Yogyakarta Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKW Bantul, Sleman Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

Mempertahankan Wilayah Jawa-Bali sebagai Lumbung Pangan

Meningkatkan hasil produktivitas sektor pertanian tanaman pangan (tanaman padi), sektor perkebunan (kelapa, tebu, tembakau)

Penyaluran subsidi benih sektor pertanian tanaman pangan (tanaman padi), sektor perkebunan (kelapa, tebu, tembakau) Penyaluran pupuk bersubsidi Percepatan Penganekaragaman Konsumsi Pangan Pengembangan Komoditi Hortikultura & Perkebunan (kelapa, tebu, tembakau) Pengembangan Sektor Pertanian Lahan Kering, Perkebunan dan Hortikultura Peminjaman modal untuk pelaku pertanian bekerjasama dengan bank dan koperasi Pemantapan penyuluhan pertanian Peningkatan investasi untuk sektor pertanian Penyiapan SDM dan kelembagaan pelaku pertanian Pengembangan agribisnis. forest business. marine business. dan agroindustry Perlindungan lahan pertanian berkelanjutan Perlingungan swasembada protein hewani Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra produksi pangan Perlindungan terhadap petani dan hasil produk sektor pertanian dari para tengkulak Segera implementasi pembiayaan resiko melalui asuransi peranian

Meningkatkan fasilitas pendukung sistem pengairan

Rehabilitasi jaringan irigasi yang telah ada Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi dan waduk Penggunaan sistem pompanisasi dan embung. Operasi dan pemeliharaan sistem pompanisasi dan embung.

IV - 35

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan fasilitas kegiatan distribusi hasil sektor pertanian

Program & Kegiatan Kebijakan pemerintah dalam perlindungan terhadap hasil produk sektor pertanian Pengembangan sistem distribusi hasil sektpr pertanian Pembangunan pergudangan untuk sarana penyimpanan hasil produksi Kerjasama yang terpadu dengan para pemilik jasa logistik Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra distribusi pangan.

Mengendalikan pertumbuhan penduduk Menurunnya daya dukung lingkungan

Pengadaan program KB Pengadaan kegiatan transmigrasi

Meningkatkan kemampuan masyarakat padat karya

Pengembangan balai latihan kerja Pelatihan keterampilan Pelatihan kewirausahaan Peningkatan akses modal untuk masyarakat pelatihan untuk penggunaan teknologi tepat guna (TTG)

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pekayanan pendidikan

Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk bersekolah (beasiswa) Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk masuk perguruan tinggi Kesejahteraan bagi guru Peningkatan pelayanan pendidikan non formal plus kewirausahaan dengan sasaran usia 15 tahun ke atas Pendidikan berkebutuhan khusus Peningkatan relevansi dan kualitas pendidikan tinggi Peningkatan fasilitas pendidikan dan kompetensi tenaga pendidik BOS SMA dan SMK (BKSM) khusus bagi siswa miskin Pembangunan Unit Sekolah Baru dan RKB SMK di Kab/Kota; Bantuan sarana prasarana penunjang untuk SMK; Pengembangan SMK

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan

Pemenuhan dan peningkatan fasilitas sarana dan prasarana kesehatan Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan kesehatan Peningkatan pendidikan gizi Peningkatan pelayanan kesehatan ibu dan anak Peningkatan akses dan keterjangkauan air bersih

IV - 36

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program & Kegiatan Peningkatan pelayanan kesehatan dasar di Puskesmas. puskesmas PONED dan pemenuhan sumber daya kesehatan Pemenuhan pelayanan kesehatan dasar ibu dan anak Peningkatan Layanan Rumah sakit Rujukan dan Rumah sakit Jiwa Pemberantasan penyakit menular dan penyakit tidak menular serta peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat Insentif untuk kader kader Posyandu Layanan kesehatan khusus di kawasan

Perlunya optimalisasi kesiapan mitigasi dan adaptasi bencana

Meningkatkan pengendalian dan pengawasan kawasan Daerah Aliran Sungai

Rehabiltasi kawasan sempadan sungai, Rehabilitasi di lahan-lahan rawan longsor Pengendalian dalam pengelolaan limbah domestik,limbah industri Pengendalian kegiatan penambangan pasir liar Pengerukan endapan sungai Pengendalian pembangunan permukiman di kawasan sempadan sungai Pengembangan pranata dan formulasi indikator pengelolaan kawasan lindung kab/kota Pengendalian pemanfaatan ruang kawasan hutan di hulu DAS Pengembangan Imbal Jasa Lingkungan, CSR Lingkungan dan Forum DAS Pemetaan kesesuaian fungsi kawasan lindung berbasis SIG Penanganan lahan kritis Pengembangan sistem usaha tani konservasi (sinergi kehutanan-pertanian-perkebunan) Envolvement masyarakat desa sekitar hutan (Pengembangan desa-desa konservasi) Envolvement masyarakat desa sekitar daerah aliran sungai

Meningkatkan ketersediaan sumber air baku

Pengembangan sistem penyediaan air minum perpipaan Peningkatan kualitas dan kuantitas air baku Pengembangan sumber air baku alternatif Pengendalian terhadap pengambilan air tanah Perlindungan mata air dan daerah sekitarnya Pemenuhan kecukupan air baku dan pengembangan infrastruktur air bersih perkotaan dan perdesaan di DI Yogyakarta

Meningkatkan penataan ruang

Pengendalian kegiatan di kawasan Daerah Aliran Sungai Integrasi penataan ruang dengan semua instansi pemerintah dan dunia usaha

IV - 37

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan yang berkelanjutan

Program & Kegiatan Sinergisasi kelembagaan dalam pengawasan dan pengendalian pembangunan yang sesuai dengan dokumen tata ruang

Mengembangkan mitigasi dan adaptasi bencana alam

Pembangunan infrastruktur yang dapat tahan gempa Pembangunan gedung yang tahan gempa dan penyediaan jalur evakuasi Normalisasi lahan kritis dan wilayah sungai Pengembangan sistem polder Perbaikan tanggu-tanggul sungai Pembongkaran bangunan di atas saluran air Pembangunan sumur resapan dan lubang biopori Pembangunan tangul penahan air laut pasang Pemeliharaan dan perbaikan pompa air pengembangan upaya penanganan dan mitigasi bencana alam geologi peningkatan upaya mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim Jalur evakuasi untuk bencana gunung merapi siaga lokasi untuk tempat pengungsian bencana gunung merapi

IV - 38

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.1.6 Provinsi Jawa Timur


Provinsi Jawa Timur merupakan salah satu provinsi yang memiliki peranan dalam transformasi ekonomi yang terjadi di Wilayah Pulau Jawa-Bali. Provinsi ini masih mempertahankan kontribusinya sebagai bagian dari Lumbung Pangan Nasional bersama dengan Provinsi Jawa Tengah, namun pergerakan kegiatan industri serta perdagangan tetap berkembang. Kawasan industri di Provinsi Jawa Timur terdapat di beberapa kabupaten dari industri rumah tangga hingga kawasan industri besar. Pelabuhan Tanjung Perak termasuk pelabuhan yang memiliki kegiatan ekspor-impor yang besar seperti Pelabuhan Tanjung Priok di Provinsi DKI Jakarta. Selain itu, Pelabuhan Tanjung Perak juga melayani hingga Indonesia bagian timur untuk mengirimkan kebutuhan masyarakat. Salah satu permasalahan di provinsi ini adalah adanya degradasi lingkungan dan adaptasi serta mitigasi bencana alam. Di Provinsi Jawa Timur terdapat Pusat Kegiatan Nasional (Gerbang Kertosusilo Gresik-Bangkalan-Mojokerto-Surabaya-Sidoarjo-Lamongan; Malang) dan Pusat Kegiatan Wilayah (Pacitan, Blitar, Kediri, Jember, Banyuwangi, Probolinggo, Madun, Bojonegoro, Tuban, Pamekasan).

Gambar 4.1-7 Peta Provinsi Jawa Timur

IV - 39

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.1-6 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Jawa Timur


No 6. Provinsi JAWA TIMUR Rencana Tata Ruang PKN MalangGerbang Kertosusila Isu Strategis Belum optimalnya pengembangan kegiatan industri (agrokimia, logam, tekstil, mesin, telematika) Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan produktivitas kegiatan industri (agrokimia, logam, tekstil, mesin, telematika) Program dan Kegiatan Pengembangan industri unggulan; (agrokimia, logam, tekstil, mesin, telematika) Pengembangan industri galangan kapal di Lamongan dan Bintan Pengembangan kawasan industri terpadu Rencana Pengembangan Kawasan Industri Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan akses modal Peningkatan teknologi industri pengolahan dan komponen Peningkatan kualitas SDM tenaga kerja, dengan adanya pelatihan dan pendidikan Pemberlakukan pemberian insentif pada investor untuk industri padat modal dan padat karya

Mewujudkan pembangunan infrastruktur kawasan industri

Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan pusat distribusi Peningkatan jaringan jalan penghubung lokasi industri dengan Pelabuhan Tanjung Perak Penyediaan tanaga listrik untuk kawasan industri Penyediaan instalasi pengolahan air bersih dan fasilitas pengelolaan limbah Penyiapan sistem logistik (distribusi) hasil industri Peningkatan fasilitas pergudangan di sekitar kawasan industri Pembangunan pengelolaan limbah hasil kegiatan industri

Meningkatkan daya saing UMKM

Peningkatan iklim investasi Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan usaha dan ekspor Peningkatan akses untuk mendapatkan modal Peningkatan kerjasama antara kawasan industri terpadu dengan UMKM Optimalisasi peran klinik UMKMK, Gedung pamer, Gedung Pusat souvenir Perluasan dan pengembangan kelembagaan peningkatan kapasitas UMKM (inkubator bisnis) melalui kerjasama dengan PTN/S atau lembaga lainnya. Pengembangan pola pembiayaan buyers credit khususnya bagi UMKM pelaku ekspor Penataan kelembagaan melalui fasilitasi badan hukum dari USP menjadi KSP.

Belum optimalnya pengembangan potensi pusat

Meningkatkan pemasaran hasil produksi lokal

Mendorong kegiatan penggunaan produk dalam negeri Pengadaan pameran hasil produksi lokal Peningkatan sistem informasi terkait produk-produk lokal Peningkatan kerjasama bilateral dengan negara ASEAN, Global utnuk kegiatan

IV - 40

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis perdagangan

Strategi dan Arah Kebijakan perdagangan

Program dan Kegiatan

Meningkatkan kualitas dan kapasitas pusat-pusat perdagangan

Peningkatan kualitas pelayanan dan kapasitas Pelabuhan Tanjung Perak Peningkatan kualitas dan kapasitas pergudangan di sekitar pelabuhan Peningkatan pelayanan pangangkutan barang dengan menggunakan kapal kontainer atau kapal Ro-Ro Peningkatan kualitas dan kapasitas tol lingkar luar dan dalam kota Penyiapan sistem logistik (distribusi) Pembangunan lokasi khusus pedagan kaki lima pada lokasi miliki pemerintah Revatilisasi pasar-pasar tradisional Pelatihan manajemen untuk usaha kecil

Meningkatkan iklim investasi untuk kegiatan ekspor-impor

Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan untuk kegiatan ekspor Peningkatan kualitas perijinan Satu Pintu Kebijakan insentif dalam hal perpajakan (tax allowance) Kebijakan pengembang ekspor, penurunan biaya BM, PPh Kebijakan pengembang pasar domestik, penurunan biaya BM, PPn, BBN, PKB Optimalisasi pemanfaatan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) melalui sistem Buyers Credit ( pembiaya-an untuk calon importir barang-barang produksi dalam negeri yang kelulitan pendanaan)

Belum optimalnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif

Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif

Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif

Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastrukur menuju kawasan pariwisata

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata

IV - 41

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Program dan Kegiatan Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desakota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan keterkaitan desakota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat, laut dan udara Peningkatan kualitas dan kapasitas Jaringan jalan bebas hambatan Surabaya-Mojokerto, Gempol-Pandaan, Gempol-Pasuruan, Porong-Kejapanan-Gempol, Kertosono-Mojokerto, Mantingan-Kertosono, Pendaan-Malang Revitalisasi jalur kereta api perpanjangan jalur Kereta Api Double Track dari Surabaya Probolinggo (Pelabuhan Tj. Tembaga) Banyuwangi (Pelabuhan Tanjung Wangi) Realisasi Percepatan Pembangunan 8 Fly Over Prioritas, diantaranya Fly Over Gedangan Sidoarjo Peningkatan pelayanan dan kapasitas Pelabuhan Tanjung Perak Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju kawasan industri terpadu Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi pengembangan rantai industri unggulan agroprimer Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN: Malang, Gerbangkertosusila (Gresik-Bangkalan-Mojokerto-Surabaya-Sidoarjo-Lamongan) Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKW Pacitan, Blitar, Kediri,

IV - 42

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan Jember, Banyuwangi, Probolinggo, Madiun, Bojonegoro, Tuban, Pamekasan Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

PKW

Pacitan; Blitar; Kediri; Jember; Banyuwangi; Probolinggo; Madiun; Bojonegoro; Tuban; Pamekasan

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desakota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat, laut dan udara Revitalisasi jalur kereta api perpanjangan jalur Kereta Api Double Track dari Surabaya Probolinggo (Pelabuhan Tj. Tembaga) Banyuwangi (Pelabuhan Tanjung Wangi) Realisasi Percepatan Pembangunan 8 Fly Over Prioritas, Peningkatan pelayanan dan kapasitas Pelabuhan Tanjung Perak Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju kawasan industri terpadu Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi pengembangan rantai industri unggulan agroprimer Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN: Malang, Gerbangkertosusila (Gresik-Bangkalan-Mojokerto-Surabaya-Sidoarjo-Lamongan) Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKW Pacitan, Blitar, Kediri, Jember, Banyuwangi, Probolinggo, Madiun, Bojonegoro, Tuban, Pamekasan Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

Meningkatkan keterkaitan desakota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Mempertahankan Wilayah Jawa-Bali sebagai Lumbung Pangan

Meningkatkan hasil produktivitas sektor pertanian (tanaman padi) dan sektor perkebunan (kelapa, tebu)

Penyaluran subsidi benih sektor pertanian (tanaman padi) dan sektor perkebunan (kelapa, tebu) Penyaluran pupuk bersubsidi Percepatan Penganekaragaman Konsumsi Pangan Percepatan penumbuhan volume Kawasan rumah Pangan Lestari (KRPL) di Jawa Timur Pengembangan dan penggunaan teknologi sektor pertanian (tanaman padi) dan sektor perkebunan (kelapa, tebu) Peminjaman modal untuk pelaku pertanian bekerjasama dengan bank dan koperasi Pemantapan penyuluhan pertanian Peningkatan investasi untuk sektor pertanian (tanaman padi) dan sektor perkebunan (kelapa, tebu)

IV - 43

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan Penyiapan SDM dan kelembagaan pelaku pertanian Pengembangan agribisnis. forest business. marine business. dan agroindustry Perlindungan lahan pertanian berkelanjutan Perlingungan swasembada protein hewani Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra produksi pangan Perlindungan terhadap petani dan hasil produk sektor pertanian dari para tengkulak pengaturan tata niaga (penetapan BPP/HPP, stabilisasi harga) Segera implementasi pembiayaan resiko melalui asuransi peranian

Meningkatkan fasilitas pendukung sistem pengairan

Rehabilitasi jaringan irigasi yang telah ada Percepatan Rehabilitasi Jaringan Irigasi Tingkat Usaha Tani (Jitut), rehabilitasi Jaringan Irigasi Desa (Jides), serta pembangunan Embung Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi dan waduk Penggunaan sistem pompanisasi dan embung. Operasi dan pemeliharaan sistem pompanisasi dan embung.

Meningkatkan fasilitas kegiatan distribusi hasil sektor pertanian

Kebijakan pemerintah dalam perlindungan terhadap hasil produk sektor pertanian Pengembangan sistem distribusi hasil sektpr pertanian Pembangunan pergudangan untuk sarana penyimpanan hasil produksi Kerjasama yang terpadu dengan para pemilik jasa logistik Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra distribusi pangan.

Ketidaksesuaian antara ketersediaan tenaga kerja dengan kebutuhan lapangan kerja

Mengendalikan pertumbuhan penduduk

Pengadaan program KB Pengadaan kegiatan transmigrasi

Meningkatkan kemampuan masyarakat padat karya

Pengembangan balai latihan kerja Pelatihan keterampilan Pelatihan kewirausahaan Peningkatan akses modal untuk masyarakat Pelatihan untuk penggunaan teknologi tepat guna (TTG)

IV - 44

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pekayanan pendidikan

Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk bersekolah (beasiswa) Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk masuk perguruan tinggi Kesejahteraan bagi guru Peningkatan pelayanan pendidikan non formal plus kewirausahaan dengan sasaran usia 15 tahun ke atas Pendidikan berkebutuhan khusus Peningkatan relevansi dan kualitas pendidikan tinggi Peningkatan fasilitas pendidikan dan kompetensi tenaga pendidik BOS SMA dan SMK (BKSM) khusus bagi siswa miskin Pembangunan Unit Sekolah Baru dan RKB SMK di Kab/Kota; Bantuan sarana prasarana penunjang untuk SMK; Pengembangan SMK menjadi Community College (D1); Peningkatan kerjasama dengan Perguruan Tinggi untuk pembentukan dan pengembangan Community College;

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan

Pemenuhan dan peningkatan fasilitas sarana dan prasarana kesehatan Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan kesehatan Peningkatan pendidikan gizi Peningkatan pelayanan kesehatan ibu dan anak Peningkatan akses dan keterjangkauan air bersih Peningkatan pelayanan kesehatan dasar di Puskesmas. puskesmas PONED dan pemenuhan sumber daya kesehatan Pemenuhan pelayanan kesehatan dasar ibu dan anak Peningkatan Layanan Rumah sakit Rujukan dan Rumah sakit Jiwa Pemberantasan penyakit menular dan penyakit tidak menular serta peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat Insentif untuk kader kader Posyandu Layanan kesehatan khusus di kawasan

Menurunnya daya dukung lingkungan

Meningkatkan pengendalian dan pengawasan kawasan Daerah Aliran Sungai

Rehabiltasi kawasan sempadan sungai, terutama Wilayah Sungai Bengawan Solo di Provinsi Jawa Timur Rehabilitasi di lahan-lahan rawan longsor Pengendalian dalam pengelolaan limbah domestik,limbah industri Pengendalian kegiatan penambangan pasir liar Pengerukan endapan sungai

IV - 45

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program dan Kegiatan Pengendalian pembangunan permukiman di kawasan sempadan sungai Pengembangan pranata dan formulasi indikator pengelolaan kawasan lindung kab/kota Pengendalian pemanfaatan ruang kawasan hutan di hulu DAS Pengembangan Imbal Jasa Lingkungan, CSR Lingkungan dan Forum DAS Pemetaan kesesuaian fungsi kawasan lindung berbasis SIG Penanganan lahan kritis Pengembangan sistem usaha tani konservasi (sinergi kehutanan-pertanian-perkebunan) Envolvement masyarakat desa sekitar hutan (Pengembangan desa-desa konservasi) Envolvement masyarakat desa sekitar daerah aliran sungai

Meningkatkan ketersediaan sumber air baku

Pengembangan sistem penyediaan air minum perpipaan Peningkatan kualitas dan kuantitas air baku Pengembangan sumber air baku alternatif Pengendalian terhadap pengambilan air tanah Perlindungan mata air dan daerah sekitarnya Pemenuhan kecukupan air baku dan pengembangan infrastruktur air bersih perkotaan dan perdesaan di Jawa Timur

Perlunya optimalisasi kesiapan mitigasi dan adaptasi bencana

Meningkatkan penataan ruang yang berkelanjutan

Pengendalian kegiatan di kawasan Daerah Aliran Sungai Integrasi penataan ruang dengan semua instansi pemerintah dan dunia usaha Sinergisasi kelembagaan dalam pengawasan dan pengendalian pembangunan yang sesuai dengan dokumen tata ruang

Mengembangkan mitigasi dan adaptasi bencana alam

Pembangunan infrastruktur yang dapat tahan gempa Pembangunan gedung yang tahan gempa dan penyediaan jalur evakuasi Normalisasi Wilayah Sungai Bengawan Solo di Provinsi Jawa Timur Pengembangan sistem polder Perbaikan tanggu-tanggul sungai Pembongkaran bangunan di atas saluran air Pembangunan sumur resapan dan lubang biopori Pembangunan tangul penahan air laut pasang Pemeliharaan dan perbaikan pompa air pengembangan upaya penanganan dan mitigasi bencana alam geologi Peningkatan upaya mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim

IV - 46

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.1.7 Provinsi Bali


Perekonomian di Provinsi Bali bergerak di bidang sektor pertanian, jasa dan perdagangan. Pariwisata di Provinsi Bali tidak hanya berskala nasional saja, namun juga telah mencapai skala internasional dan menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan maupun investor, seperti wisata alam dan wisata budaya serta adat istiadat yang kental. Permasalahan provinsi ini adalah mengenai infrastruktur yang menghubungkan antara wilayah utara dengan selatan sehinga terjadi ketimpangan pembangunan dan penyebrangan antara Pulau Jawa dengan Pulau Bali. Di Provinsi Bali terdapat Pusat Kegiatan Nasional (Sarbagita Denpasar-Badung-GianyarTabanan) dan Pusat Kegiatan Wilayah (Negara, Semarapura, Dingaraja).

Gambar 4.1-8 Peta Provinsi Bali

IV - 47

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.1-7 Program Kegiatan Pusat Pertumbuhan Provinsi Bali


No 7. Provinsi BALI Rencana Tata Ruang PKN Sarbagita Isu Strategis Belum optimalnya pengembangan potensi pusat perdagangan Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan pemasaran hasil produksi lokal Program & Kegiatan Mendorong kegiatan penggunaan produk dalam negeri pengadaan pameran hasil produksi lokal Peningkatan sistem informasi terkait produk-produk lokal Peningkatan kerjasama bilateral dengan negara ASEAN, Global utnuk kegiatan perdagangan

Meningkatkan kualitas dan kapasitas pusat-pusat perdagangan

Peningkatan kualitas dan kapasitas pergudangan di sekitar kawasan Pembangunan pergudangan di area pelabuhan Benoa dan Padang Bai Peningkatan pelayanan pangangkutan barang dengan menggunakan kapal kontainer atau kapal Ro-Ro Penyiapan sistem logistik (distribusi) Pembangunan lokasi khusus pedagan kaki lima pada lokasi miliki pemerintah Revatilisasi pasar-pasar tradisional Pelatihan manajemen untuk usaha kecil

Meningkatkan iklim investasi untuk kegiatan ekspor-impor

Peningkatan efisiensi dan efektivitas dalam hal perijinan untuk kegiatan ekspor Peningkatan kualitas perijinan Satu Pintu Kebijakan insentif dalam hal perpajakan (tax allowance) Kebijakan pengembang ekspor, penurunan biaya BM, PPh Kebijakan pengembang pasar domestik, penurunan biaya BM, PPn, BBN, PKB

Belum optimalnya sektor pariwisata dan ekonomi kreatif

Meningkatkan akses informasi potensi pariwisata dan ekonomi kreatif

Pemetaan kawasan pariwisata Pengadaan sistem informasi khusus pariwisata di masing-masing provinsi Peningkatan promosi wisata Mengembangkan teknologi di bidang pariwisata Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Penyusunan sistem informasi karya kreatif, insan kreatif, dan sentra-sentra kreatif

Meningkatkan kualitas dan kuantitas fasilitas menuju

Peningkatan kualitas dan kapasitas jaringan transportasi menuju lokasi wisata Peningkatan kualitas dan kapasitas fasilitas penunjang di lokasi pariwisata (hotel, tempat

IV - 48

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan kawasan pariwisata

Program & Kegiatan makanan) Penyebaran pembangunan pusat-pusat wisata secara merata Mengembangkan pariwisata kerakyatan Peningkatan Pemberdayaan Desa Pekramaan dan Subak/Subak Abian.

Meningkatkan keterlibatan dan investasi pihak swasta

Perbaikan iklim investasi di bidang pariwisata Mempermudah proses perijinan kegiatan pariwisata Mengembangkan pariwisata kerakyatan Peningkatan Pemberdayaan Desa Pekramaan dan Subak/Subak Abian

Meningkatkan kualitas dan kuantitas SDM Kreatif

Penyelenggaraan pendidikan kreatif formal dan informal Mengembangkan kualitas SDM dengan pelatihan di bidang pariwisata

Meningkatkan kualitas dan kuantitas tempat-tempat kreatif

Pembangunan ruang kreatif, pusat kreatif, sentra kreatif Pembangunan gedung-gedung pertunjukan dan gedung pameran karya-karya kreatif

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desa-kota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat, laut dan udara Pengembangan Jaringan Jalan Arteri Primer : Gilimanuk-Cekik-Negara-TabananMengwitani-Beringkit-Denpasar-Tohpati-Kusamba-Angentelu-Padangbai PEngembangan Jaringan Jalan Kolektor Primer : Cekik-Seririt-Singaraja-KubutambahanAmlapura-Angentelu sebagai jaringan jalan lintas provinsi Jalan Bebas Hambatan Antarkota Di Pulau Bali yang menghubungkan Kuta-Tanah LotSoka, Canggu-Beringkit-Batuan-Purnama, Tohpati-Kusumba-Padangbai, Pakutatan-Soka, Negara-Pakutatan, Gilimanuk-Negara Jalan Bebas Hambatan Dalam Kota di Pulau Bali yang menghubungkan Serangan-BenoaBandar Udara Ngurah Rai-Nusa Dua-Tanjung Benoa, Serangan-Tohpati, Kuta-Bandar Udara Ngurah Rai, Kuta-Denpasar-Tohpati. Pengembangan Jaringan Jalur Kereta Api Antarkota pada Lintas: Gilimanuk-NegaraTabanan-Denpasar-Amlapura, Singaraja-Tabanan, Kubutambahan-Bangli-Gianyar. Pengembangan dan pemantapan lintas penyeberangan untuk meningkatkan keterkaitan antarwilayah/antarpulau: Banyuwangi-Gilimanuk yang membentuk jaringan penyeberangan sabuk selatan; Padangbai-Lembar (Pulau Lombok) yang membentuk

IV - 49

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program & Kegiatan jaringan penyeberangan sabuk selatan Pengembangan Pelabuhan Benoa sebagai pelabuhan utama

Meningkatkan keterkaitan desakota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju kawasan industri terpadu Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi pengembangan rantai industri unggulan agroprimer Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN Sarbagita Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKW: Negara, Semarapura, Dingaraja Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

PKW

Negara; Semarapura; Dingaraja

Tidak meratanya pembangunan dan perekonomian desa-kota dan intraregional Wilayah Jawa-Bali

Optimalisasi sistem dan jaringan transportasi multimoda

Meningkatkan kualitas pelayanan dan kapasitas transportasi darat, laut dan udara Pengembangan Jaringan Jalan Arteri Primer : Gilimanuk-Cekik-Negara-TabananMengwitani-Beringkit-Denpasar-Tohpati-Kusamba-Angentelu-Padangbai PEngembangan Jaringan Jalan Kolektor Primer : Cekik-Seririt-Singaraja-KubutambahanAmlapura-Angentelu sebagai jaringan jalan lintas provinsi Jalan Bebas Hambatan Antarkota Di Pulau Bali yang menghubungkan Kuta-Tanah LotSoka, Canggu-Beringkit-Batuan-Purnama, Tohpati-Kusumba-Padangbai, Pakutatan-Soka, Negara-Pakutatan, Gilimanuk-Negara Jalan Bebas Hambatan Dalam Kota di Pulau Bali yang menghubungkan Serangan-BenoaBandar Udara Ngurah Rai-Nusa Dua-Tanjung Benoa, Serangan-Tohpati, Kuta-Bandar Udara Ngurah Rai, Kuta-Denpasar-Tohpati. Pengembangan Jaringan Jalur Kereta Api Antarkota pada Lintas: Gilimanuk-NegaraTabanan-Denpasar-Amlapura, Singaraja-Tabanan, Kubutambahan-Bangli-Gianyar. Pengembangan dan pemantapan lintas penyeberangan untuk meningkatkan keterkaitan antarwilayah/antarpulau: Banyuwangi-Gilimanuk yang membentuk jaringan penyeberangan sabuk selatan; Padangbai-Lembar (Pulau Lombok) yang membentuk jaringan penyeberangan sabuk selatan

IV - 50

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program & Kegiatan Pengembangan Pelabuhan Benoa sebagai pelabuhan utama

Meningkatkan keterkaitan desakota dengan mendorong pengembangan rantai ekonomi berbasis nilai tambah

Peningkatan kualitas dan kapasitas transportasi menuju kawasan industri terpadu Mempersiapkan Sarana Prasarana pendukung dalam meningkatkan konektivitas/infrastruktur kawasan perhatian investasi pengembangan rantai industri unggulan agroprimer Pengadaan sarana transportasi perdesaan Penyiapan kelembagaan kemitraan masyarakat-industri kecil- industri besar Pengembangan kawasan industri pengolahan skala menengah Pengembangan kerjasama kawasan industri terpadu dengan UMKM

Memantapkan peran PKN dan PKW untuk mendorong wilayah sekitarnya

Pengembangan ruas jalan bebas hambatan menuju kawasan strategis, kawasan ekonomi, kawasan industri terpadu Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKN Sarbagita Integrasi jaringan transportasi multimoda menuju kawasan PKW: Negara, Semarapura, Dingaraja Penerapan sistem informasi spasial berbasis web

Mempertahankan Wilayah Jawa-Bali sebagai Lumbung Pangan

Meningkatkan hasil produktivitas sektor pertanian (tanaman padi, jagung) dan sektor perkebunan (kelapa, kopi)

Penyaluran subsidi benih sektor pertanian (tanaman padi, jagung) dan sektor perkebunan (kelapa, kopi) Penyaluran pupuk bersubsidi Percepatan Penganekaragaman Konsumsi Pangan Pengembangan Sektor Pertanian Lahan Kering, Perkebunan dan Hortikultura Peminjaman modal untuk pelaku pertanian bekerjasama dengan bank dan koperasi Pemantapan penyuluhan pertanian Peningkatan investasi untuk sektor pertanian Penyiapan SDM dan kelembagaan pelaku pertanian Pengembangan agribisnis. forest business. marine business. dan agroindustry Perlindungan lahan pertanian berkelanjutan Perlingungan swasembada protein hewani Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra produksi pangan Perlindungan terhadap petani dan hasil produk sektor pertanian dari para tengkulak Segera implementasi pembiayaan resiko melalui asuransi peranian

IV - 51

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan Meningkatkan fasilitas pendukung sistem pengairan

Program & Kegiatan Rehabilitasi jaringan irigasi yang telah ada Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi dan waduk Penggunaan sistem pompanisasi dan embung. Operasi dan pemeliharaan sistem pompanisasi dan embung.

Meningkatkan fasilitas kegiatan distribusi hasil sektor pertanian

Kebijakan pemerintah dalam perlindungan terhadap hasil produk sektor pertanian Pengembangan sistem distribusi hasil sektpr pertanian Pembangunan pergudangan untuk sarana penyimpanan hasil produksi Kerjasama yang terpadu dengan para pemilik jasa logistik Meningkatnya dukungan infrastruktur (jalan. jembatan dan irigasi) disentra distribusi pangan.

Ketidaksesuaian antara ketersediaan tenaga kerja dengan kebutuhan lapangan kerja

Mengendalikan pertumbuhan penduduk

Pengadaan program KB Pengadaan kegiatan transmigrasi

Meningkatkan kemampuan masyarakat padat karya

Pengembangan balai latihan kerja Pelatihan keterampilan Pelatihan kewirausahaan Peningkatan akses modal untuk masyarakat pelatihan untuk penggunaan teknologi tepat guna (TTG)

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pekayanan pendidikan

Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk bersekolah (beasiswa) Insentif bagi masyarakat tak mampu untuk masuk perguruan tinggi Kesejahteraan bagi guru Peningkatan pelayanan pendidikan non formal plus kewirausahaan dengan sasaran usia 15 tahun ke atas Pendidikan berkebutuhan khusus Peningkatan relevansi dan kualitas pendidikan tinggi Peningkatan fasilitas pendidikan dan kompetensi tenaga pendidik BOS SMA dan SMK (BKSM) khusus bagi siswa miskin Pembangunan Unit Sekolah Baru dan RKB SMK di Kab/Kota; Bantuan sarana prasarana penunjang untuk SMK; Pengembangan SMK

IV - 52

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program & Kegiatan

Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan

Pemenuhan dan peningkatan fasilitas sarana dan prasarana kesehatan Peningkatan infrastruktur menuju pelayanan kesehatan Peningkatan pendidikan gizi Peningkatan pelayanan kesehatan ibu dan anak Peningkatan akses dan keterjangkauan air bersih Peningkatan pelayanan kesehatan dasar di Puskesmas. puskesmas PONED dan pemenuhan sumber daya kesehatan Pemenuhan pelayanan kesehatan dasar ibu dan anak Peningkatan Layanan Rumah sakit Rujukan dan Rumah sakit Jiwa Pemberantasan penyakit menular dan penyakit tidak menular serta peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat Insentif untuk kader kader Posyandu Layanan kesehatan khusus di kawasan

Menurunnya daya dukung lingkungan

Meningkatkan pengendalian dan pengawasan kawasan Daerah Aliran Sungai

Rehabiltasi kawasan sempadan sungai, Rehabilitasi di lahan-lahan rawan longsor Pengendalian dalam pengelolaan limbah domestik,limbah industri Pengendalian kegiatan penambangan pasir liar Pengerukan endapan sungai Pengendalian pembangunan permukiman di kawasan sempadan sungai Pengembangan pranata dan formulasi indikator pengelolaan kawasan lindung kab/kota Pengendalian pemanfaatan ruang kawasan hutan di hulu DAS Pengembangan Imbal Jasa Lingkungan, CSR Lingkungan dan Forum DAS Penanganan lahan kritis Pengembangan sistem usaha tani konservasi (sinergi kehutanan-pertanian-perkebunan) Envolvement masyarakat desa sekitar hutan (Pengembangan desa-desa konservasi) Envolvement masyarakat desa sekitar daerah aliran sungai

Meningkatkan ketersediaan sumber air baku

Pengembangan sistem penyediaan air minum perpipaan Peningkatan kualitas dan kuantitas air baku Pengembangan sumber air baku alternatif Pengendalian terhadap pengambilan air tanah Perlindungan mata air dan daerah sekitarnya Pemenuhan kecukupan air baku dan pengembangan infrastruktur air bersih perkotaan dan perdesaan di Bali

IV - 53

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

No

Provinsi

Rencana Tata Ruang

Isu Strategis

Strategi dan Arah Kebijakan

Program & Kegiatan

Perlunya optimalisasi kesiapan mitigasi dan adaptasi bencana

Meningkatkan penataan ruang yang berkelanjutan

Pengendalian kegiatan di kawasan Daerah Aliran Sungai Integrasi penataan ruang dengan semua instansi pemerintah dan dunia usaha Sinergisasi kelembagaan dalam pengawasan dan pengendalian pembangunan yang sesuai dengan dokumen tata ruang

Mengembangkan mitigasi dan adaptasi bencana alam

Pembangunan infrastruktur yang dapat tahan gempa Pembangunan gedung yang tahan gempa dan penyediaan jalur evakuasi Normalisasi lahan kritis dan wilayah sungai Pengembangan sistem polder Perbaikan tanggu-tanggul sungai Pembongkaran bangunan di atas saluran air Pembangunan sumur resapan dan lubang biopori Pembangunan tangul penahan air laut pasang Pemeliharaan dan perbaikan pompa air pengembangan upaya penanganan dan mitigasi bencana alam geologi peningkatan upaya mitigasi dan adaptasi terhadap perubahan iklim

IV - 54

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

4.2

Kerangka Investasi Daerah Aspek penting dalam aktivitas pembangunan perekonomian adalah aspek

investasi yang merupakan engine (penggerak) utama bagi pencapaian pertumbuhan ekonomi. Investasi merupakan penanaman modal dalam suatu kegiatan usaha yang memiliki waktu relatif panjang, modal yang ditanamkan dalam usaha tertentu yang jangka waktu pengembaliannya diperoleh pada waktu yang akan datang. Dalam kaitannya dengan kegiatan investasi, pemerintah pusat merupakan fasilitator dan dinamisator bagi berkembangnya investasi baik di pusat maupun di daerah. Selain pemerintah pusat, kementerian/ lembaga dan pemerintah daerah, pihak swasta pun salah satu stakeholder dalam kegiatan investasi. Stakeholders tersebut memiliki peranan masing-masing dalam kegiatan investasi di suatu daerah. Setiap daerah memiliki kebutuhan investasi tergantung dari program kegiatan yang akan dilaksanakan. Kemampuan APBD setiap daerah untuk mewujudkan program kegiatan berbeda-beda dan membutuhkan rencana investasi dari pemerintah pusat atau kementerian/lembaga, namun program tersebut perlu dilihat kembali dampaknya berskala nasional atau daerah. Berikut ini adalah kerangka investasi di Wilayah Pulau Jawa-Bali 2015-2019.

Sumber : Hasil Olahan, 2013

Gambar 4.2-1 Kebutuhan Investasi Wilayah Pulau Jawa-Bali Tahun 2015-2019

IV - 55

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Tabel 4.2-1 Kerangka Investasi Wilayah Pulau Jawa-Bali


Kebutuhan Investasi 2015-2019 (Rp. Miliar) 191,234 179,682 174,495 54,668 17,400 105,153 Kemampuan APBD 2015-2019 (Rp. Miliar) 5,719 41,525 16,652 11,930 2,287 14,997 Investment Gap 2015-2019 (Rp. Miliar) 0.03 0.23 0.10 0.22 0.13 0.14 Indeks Kapasitas Fiskal *) 0.7023 7.1707 0.2956 0.1725 0.2846 0.2610 Rencana Investasi K/L (Rp. Miliar) 5342 42997 26761 16494 12055 49065 Rencana (Kebutuhan) Investasi swasta (Rp.Miliar) 180,174 95,160 131,082 26,244 3,058 41,091

No. 1 2 3 4 5 6

Provinsi Banten DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah D.I Yogyakrta JawaTimur

7 Bali 28,050 3,568 0.13 1.5697 14728 9,754 *) dari Kementerian Keuangan Sumber: hasil elaborasi kegiatan yang terdapat dalam dokumen MP3EI dan PPP book, dengan mempertimbangkan arah pembangunan yang terdapat dalam RPJPN, RPJMN, RTR Pulau, RTRW Provinsi

IV - 56

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

DAFTAR PUSTAKA

BUKU Bryson, M. John. 1988. A Strategic Planning Process for Public and Non-Profit Organizations. Great Britain Dwipayana, AAGN Ari, S. Eko. 2003. Membangun Good Governance di Desa. Institute for Research and Empowerment (IRE). Yogyakarta. Glasson, John and Tim Marshall. 2007. Regional Planning. Routledge. New York Giap, Tan Khee. 2013. Analisis Daya SAing dan Strategi Pembangunan untuk 33 Provinsi Indonesia. World Scientific. Singapura. Grace, E.C. Korompis. Analisis Prioritas Masalah dan Penentuan Alternatif Pemeahan. Universitas Sam Ratulangi. Sulawesi Utara Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian. 2011. Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia 2011-2025 Mingers, John and Jonathan Rosenhead. 2002. Problem Stucturing Methods in Action. London School of Economics. United Kingdom Murty, S. 2000. Regional Disparities: Need an d Measures for Balances Development (pp. 3-16). Paper in Regional Planning and Sustainable Development. Kanishka Publishers, Distributors. New Delhi. Weihrich, Heinz. A Tool for Situational Analysis. University of San Francisco World Economic Forum. 2013. Global Risk 2013 World Economic Forum. 2013. The Global Competitiveness Report 2012-2013 BPS. 2012. Provinsi Bali Dalam Angka 2011-2012. BPS. 2012. Provinsi Banten Dalam Angka 2011-2012 BPS. 2012. Provinsi DI Yogyakarta Dalam Angka 2011-2012 BPS. 2012. Provinsi DKI Jakarta Dalam Angka 2011-2012 BPS. 2012. Provinsi Jawa Barat Dalam Angka 2011-2012 BPS. 2012. Provinsi Jawa Tengah Dalam Angka 2011-2012 BPS. 2012. Provinsi Jawa Timur Dalam Angka 2011-2012 PERUNDANG-UNDANGAN Peraturan Presiden No 28 Tahun 2012 RTRW Pulau Jawa-Bali. Undang-undang No. 17 Tahun 2007. Undang-undang No. 25 Tahun 2004

V-1

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

Lampiran A Pohon Masalah Lampiran B Kerangka Investasi

VI - 2

POHON MASALAH BIDANG EKONOMI WILAYAH PULAU JAWA-BALI

Keterangan :

Spasial Aspasial

Sumber : Hasil Analisis 2013

POHON MASALAH BIDANG INFRASTRUKTUR WILAYAH PULAU JAWA-BALI

Keterangan :

Spasial Aspasial

Sumber : Hasil Analisis 2013

POHON MASALAH BIDANG SDM WILAYAH PULAU JAWA-BALI

Keterangan :

Spasial Aspasial

Sumber : Hasil Analisis 2013

POHON MASALAH BIDANG LINGKUNGAN WILAYAH PULAU JAWA-BALI

Keterangan :

Spasial Aspasial

Sumber : Hasil Analisis 2013

Kebutuhan Investasi Di Wilayah Pulau Jawa-Bali 2015-2019


Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Pembangunan jalur ganda dan eletrifikasi lintas Duri-Tangerang 20 km double track Pembangunan jalur ganda dan eletrifikasi Serpong-MajaRangkasbitung; panjang 32 km Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Penyediaan SPAM Kabupaten Tangerang (900 l/s)-konsesi Nilai Investasi (IDR Miliar)

BANTEN

665

503

487

Pengembangan Bandara Soekarno-Hatta

3,640

Pembangunan PLTU Teluk Naga/Lontar 945 MW Pembangunan PLTU Bojanegara 1.500 MW Pembangunan PLTU Suralaya 625 MW Pembangunan PLTU Bojanegara 750 MW Pembangunan transmisi di Banten sampai dengan 2015; terdapat 810 KMS

12,285

12,000

8,125

6,000

1,619

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Pembangunan Infrastruktur Kota Baru Maja Pembangunan transmisi di Jakarta sampai dengan 2015; terdapat 405 KMS (Kilometersirkit) Pembangunan 6 ruas jalan tol dalam kota Jakarta (Jalan Tol KemayoranKp. Melayu; Sunter-Rawa Buaya-Batu Ceper; Pasar MingguCasablanca; Sunter-Pulo GebangTambelang; Ulujami-Tanah Abang; Duri Pulo-Kp. Melayu) Nilai Investasi (IDR Miliar) 130,000

DKI JAKARTA

Pembangunan MRT NorthSouth Tahap I dan II

40,000

2,697

Pembangunan monorail: Green Line (14,7 km) dengan 15 stasiun

9,100

40,026

Pembangunan dermaga Kali Baru Utara (Tahap I)

22,000

Pembangunan PLTGU Priok Extension 500 MW

4,000

Pembangunan tolakses Tanjung Priok sepanjang 17 km

3,900

Proyek pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok sampai dengan Kalibaru (pembangunan gudang, pembangunan dermaga peti kemas,

11,700

Pembangunan PLTG Muara Karang 400 MW

2,000

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan perkuatan dan peningkatan lapangan penumpukan, perkuatan dan pemasangan Rel Gantry Luffing Crane) Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Nilai Investasi (IDR Miliar)

Percepatan penyelesaian pembangunan jalan tol yang menghubungkan Jakarta dan wilayah pendukungnya (Proyek Jalan Tol CengkarengKunciran) 15,22 km Percepatan penyelesaian pembangunan jalan tol yang meng hubungkan Jakarta dan wilayah pendukungnya (Proyek Jalan Tol KunciranSerpong) 11,9 km

3,500

Pembangunan PLTGU Priok Extension 243 MW

1,944

2,600

Pembangunan PLTGU Muara Karang Repowering 194 MW

1,945

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Pembangunan MRT East-West Pengembangan Kereta Api Bandara Soekarno-Hatta Pembangunan elektrifikasi PadalarangBandungCicalengka (45 km track), KiaracondongCicalengka (double track 22 km track) Pembangunan elektrifikasi Citayam-Nambo 20 km track (reaktivasi dan peningkatan (revitalisasi)) Nilai Investasi (IDR Miliar) 30,000 Jalan Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Nilai Investasi (IDR Miliar)

2,270

JAWA BARAT

304

Pembangunan Bandara Kertajati

8,299

Pembangunan Citarum Water Management Program

10,220

304

Penyediaan SPAM Regional Jatigede (6000 l/s)-BOT Pembangunan Waduk Sentosa (1400 l/s) Penyediaan SPAM Kota Bekasi (450 l/s)Konsesi Penyediaan SPAM Kota Bekasi (300 l/s)Konsesi Pembangunan Cibatarua, Cilaki dan Cisangkuy (1400 l/s)

3,800

457

298

224

163

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Pembangunan Jalan CimanggisCibitung 25,39 km Pembangunan Jalan Tol Bandung (PasirKojaSoreang) 10,57 km Nilai Investasi (IDR Miliar) 4,400 Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Pembangunan PLTU Pelabuhan Ratu 1050 MW Pembangunan PLTU Indramayu Baru 1000 MW Pembangunan PLTU Indramayu Baru 1000 MW Pembangunan PLTU Jawa Barat Baru 1000 MW Pembangunan PLTU Indramayu 990 MW Pembangunan PLTS Upper Cisokan Pump Storage 1000 MW Pembangunan PLTGU Muara Tawar Add-On 3,4 700 MW Pembangunan transmisi di Jawa Barat sampai dengan 2015; terdapat 2337 KMS Pembangunan PLTG Sunyaragi 600 MW Pembangunan PLTGU Muara Nilai Investasi (IDR Miliar) 13,650

1,430

13,000

13,000 13,000 12,870

6,500

5,600

5,242

3,000 2,800

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Tawar Add-On 2 350 MW Pembangunan PLTGU Muara Tawar Blok 5 234 MW Pembangunan PLTGU Muara Tawar Add-On 2 150 MW Pengembangan PLTP Kamojang Unit 5 1x40 MW Percepatan pengembangan hidro skala besar (4x250 MW) Upper Cisokan di Jawa Barat 1,872 Nilai Investasi (IDR Miliar)

1,200

960

Pembangunan jalan ruas Cisumdawu (CileunyiSumedangDawuan) 60,10 km Pembangunan tol terusan Pasteur-Ujung Berung-Cileunyi Pembangunan Jalan Tol CiawiSukabumi 4 JAWA TENGAH

10,158

8,000

8,000

7,800 Pembangunan Bendungan Jati Barang (1050 l/s) Penyediaan SPAM Kota Semarang Barat (1050 l/s)

559

443

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Pembangunan Jalan Tol SemarangUngaran (Seksi I); UngaranBawen-Solo (Seksi II-V) total 72 km Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Nilai Investasi (IDR Miliar)

6,200

Modernisasi Pelabuhan Tanjung Emas Semarang

400

Pembangunan PLTU Jawa Tengah Baru 2000 MW Pembangunan PLTU Cilacap Baru/Adipala 660 MW Pembangunan transmisi di Jawa Tengah sampai dengan 2015; terdapat 1764 KMS Pembangunan Matenggeng PS 443 MW Pembangunan Matenggeng PS 443 MW

26,000

8,580

3,752

2,876 2,876

Pembangunan double track Kereta Api dan fasilitas penunjang prasarana Lintas PekalonganSemarang (87,9 km) DI YOGYA KARTA

1,800

Pengembangan destinasi BorobudurYogya dan sekitarnya (pembangunan

3,700

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Bandara Internasional di Propinsi DI Yogyakarta) Pembangunan Rel dalam Surabaya (Surabaya-Pasar Turi-Bandara Juanda 26 km track-elevated) Pembangunan Rel KA pengganti dampak Lapindo (25 km) Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Nilai Investasi (IDR Miliar)

JAWA TIMUR

760

Pengembangan Pelabuhan Lamongan

2,216

Pembangunan Umbulan Water Supply - 4000 l/s

19,000

760

Pengembangan Adpel Probolinggo Pengembangan Pelabuhan Branta Pengerukan kolam pelabuhan dan pembangunan terminal petikemas di Teluk Lamong (Pengembangan Pelabuhan Tanjung Perak)

406

Pembangunan inner city Surabaya 50 km

760

158

Pembangunan Jalan Tol ProbolinggoBanyuwangi (215 km)

13,960

8,000

Perbaikan Bandara Djuanda, Surabaya

530

Pembangunan PLTGU Tuban/Cepu 1500 MW

12,000

Pembangunan Jalan WaruWonokromo- Tj. Perak 18,6 km Jalan Tol PasuruanProbolinggo 45,32 km

11,110

Pembangunan PLTU Tj. Awarawar 700 MW Pembangunan PLTU Paiton 660 MW 8,580

5,960

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Pembangunan Jalan Tol Pandaan-Malang Jalan Tol SurabayaGempolPasuruan (32 km) Pembangunan Jalan Tol GempolPandaan 13,61 km Nilai Investasi (IDR Miliar) 2,932 Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Pembangunan PLTG Grati 800 MW Pembangunan PS Grindulu PS 500 MW Pembangunan PS Grindulu PS 500 MW Pembangunan transmisi di Jawa Timur sampai dengan 2015; terdapat 1147 KMS Pembangunan PLTA Kalikonto 62 MW Pembangunan PLTA Kesamben 37 MW Pembangunan Intake dan Jaringan Transmisi Mata Air Guyangan Klungklung-40 i/s Pembangunan IPA Ayung (400 i/s) dan Pabed (300 i/s) Nilai Investasi (IDR Miliar) 4,000

2,800

3,250

890

3,250

2,157

930 555

BALI

Penyelenggaraan Perkeretaapian di Bali untuk Mendukung Pariwisata

12,100

1,108

160

Kebutuhan Investasi Infrastruktur N O PROVINSI Kereta Api Nilai Investasi (IDR Miliar) Jalan Nilai Investasi (IDR Miliar) Pelabuhan Nilai Investasi (IDR Miliar) Bandara Nilai Investasi (IDR Miliar) Infrastruktur Lainnya Pembangunan IPA Petanu (Tukad Petanu, Kabupaten Gianyar, Bandung, dan Denpasar) 300 i/s Pengembangan Transmisi total 786 kms WKP Bedugul (10 MW) Sumber: Hasil Olahan 2013 Keterangan: InvestasiPemerintah InvestasiSwasta InvestasiCampuran Nilai Investasi (IDR Miliar)

110

2,383 320

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

BACKGROUND STUDY PENYUSUNAN BUKU III RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL(RPJMN) TAHUN 2015 2019 : PEMBANGUNAN BERDIMENSI KEWILAYAHAN PULAU JAWA-BALI

PENGARAH
Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah

PENANGGUNG JAWAB
Direktur Pengembangan Wilayah

Komentar, saran dan kritik dapat disampaikan ke : Direktorat Pengembangan Wilayah Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) Jl. Taman Suropati No. 2 Jakarta Pusat 10310 Telp/Fax. (021) 3193 4195 Email : dit.pw@bappenas.go.id

ii

Background Study Buku III RPJMN 2015-2019 Pulau Jawa-Bali

BACKGROUND STUDY PENYUSUNAN BUKU III RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH NASIONAL(RPJMN) TAHUN 2015 2019 : PEMBANGUNAN BERDIMENSI KEWILAYAHAN PULAU JAWA-BALI
TIM PENYUSUN
Tim Penyusun Rekomendasi Kebijakan (TPRK)
Yudianto, ST, MT, MPP; Drs. Petrus Sumarsono, MA; Fidelia Silvana, SP, M.Int.Econ&F; Dr. Ir. Sunari, MP; Drs. Amich Alhumami, MA, M.Ed, Ph.D; Suharmen, S.Kom, M.Si; Raden Wijaya Kusuma Wardhana, ST, MMIB; Dr.Ir.Rr.Peni Kusumastuti Lukito, MCP; Dra. Sri Rahayu, M.Ed.

Pendukung:
Eni Arni; Anna Astuti; Sapto Mulyono; Mira Berlian; Subarja.

Tenaga Ahli:
Tatang Suheri, ST, MT; Erman Arif Sumirat, SE, MBA; Rully Mardjono, SE, MM; Drs. Aos Kuswandi, M.Si; Tunira Hasanah, ST, MA; Rifiati Safariah, ST, MT; Ir. Putu Oktavia, MA; Andry Krisnaldi, ST, MT; Eka Wardhani, ST, MT.

Tim Editor:
Drs. Sumedi Andono Mulyo, MA, Ph.D; Awan Setiawan, SE, ME, MM; Yudianto, ST, MT, MPP; M. Agung Widodo, SP, MIDEC; Septaliana Dewi Prananingtyas, SE M.Bus.Ec; Supriyadi, S.Si, MTP; Fidelia Silvana, SP. M.Int.Econ & F; Ika Retna Wulandary, ST, M.Sc; Bimo Arvianto, S,Si Tri Supriyana, ST; Setya Rusdianto, S.Si;

Komentar, saran dan kritik dapat disampaikan ke : Direktorat Pengembangan Wilayah Deputi Bidang Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (BAPPENAS) Jl. Taman Suropati No. 2 Jakarta Pusat 10310 Telp/Fax. (021) 3193 4195 Email : dit.pw@bappenas.go.id

Beri Nilai