Anda di halaman 1dari 8

KLASIFIKASI VERTIGO

Berdasarkan anatomi penyebab vertigo dapat dibedakan atas 2 bentuk vertigo.


A. Vertigo non sitematis, yaitu vertigo yang disebabkan oleh kelainan sistem saraf pusat,
bukan oleh kelainan sistem vestibular perifer.
Kelaian ini dapat terletak di :
1. Mata :
a. Paresis otot mata
b. Kelainan refraksi
c. Glaukoma
2. Proprioseptik :
a. Anemia pernisiosa
b. Alkoholisme
c. Tabes dorsalis
3. Sistem saraf pusat :
a.

Hipoksia serebri :
- Hipertensi kronis
- Arteriosklerosis
- Anemia
- Hipertensi kardiovaskuler
- Fibrilasi atrium paroksismal
- Stenosis aorta & insufisiensi
- Sindrom sinus karotis
- Sinkope
- Hipotensi ortostatik
- Blok jantung

b. Infeksi :
- Meningitis
- Ensefalitis
- Abses
- lues
c. Trauma
d. Tumor
e. Migren

f. Epilepsi
g. Kelainan endokrin :
- Hipotiroidi
- Hipoglikemi
- Hipoparatiroidi
- Tumor medula adrenalis
- Keadaan menstruasi, hamil, menopause
h. Kelainan psikoneurosis
B. Vertigo yang sistematis, yaitu vertigo yang disebabkan oleh kelainan sistem vestibular
(yaitu laibirin, nervus VIII atau inti vestibularis)
1. Telinga :
a. Bagian luar :
- Serumen
- Benda asing
b. Bagian tengah :
- Retraksi membran timpani
- Otitis media purulenta akuta
- Otitis media dengan efusi
- Labirinitis
- Kolesteatoma
c. Bagian dalam :
- Labirinitis akuta toksika
- Trauma
- Serangan vaskular
- Alergi
- Morbus Meniere
- Mabuk gerakan
- Vertigo postural
2. Nervus VIII :
a. Infeksi :
- Meningitis akuta
- Meningitis TB
b. Trauma

c. Tumor
3. Inti vestibulum (batang otak)
a. Infeksi :
- Meningitis
- Ensefalitis
- Abses otak
b. Trauma
c. Perdarahan
d. Trombosis arteria serebeli postero inferior
e. Tumor
f. Sklerosis multipleks

Vertigo dapat diklasifikasikan menjadi dua, yaitu vertigo vestibular dan nonvestibular.
1. Vertigo vestibular adalah vertigo yang disebabkan oleh gangguan sistem vestibular.
2. Vertigo non vestibular adalah vertigo yang disebabkan oleh gangguan sistem visual dan
somatosensoris.
Tabel 1. Perbedaan Vertigo Vestibular dan Non Vestibular
Gejala

Vertigo Vestibular

Vertigo Non Vestibular

Sifat vertigo

rasa berputar

melayang,

Serangan

episodik

Mual/muntah

Gangguan

+/-

pendengaran
Gerakan pencetus
Situasi pencetus

gerakan kepala
-

hilang

keseimbangan
kontinu
gerakan obyek visual
keramaian, lalu lintas

1. VERTIGO VESTIBULAR
Vertigo Vestibular Perifer
Vertigo vestibular perifer adalah vertigo yang terjadi akibat gangguan alat keseimbangan
tubuh di labirin (telinga dalam) atau di saraf kranial VIII (Saraf Vestibulokoklear) divisi
vestibular.
Vertigo jenis ini biasanya diikuti gejala-gejala seperti:
1. pandangan gelap
2. rasa lelah dan stamina menurun
3. jantung berdebar
4. hilang keseimbangan
5. tidak mampu berkonsentrasi
6. perasaan seperti mabuk
7. otot terasa sakit
8. mual dan muntah-muntah
9. memori dan daya pikir menurun
10.

sensitif pada cahaya terang dan suara

11.

berkeringat

Gangguan kesehatan yang berhubungan dengan vertigo periferal antara lain penyakitpenyakit seperti Benign Parozysmal Positional Vertigo atau BPPV (gangguan keseimbangan
karena ada perubahan posisi kepala), menieres disease (gangguan keseimbangan yang sering
kali menyebabkan hilang pendengaran), vestibular neuritis (peradangan pada sel-sel saraf
keseimbangan) dan labyrinthitis (radang di bagian dalam pendengaran)
Vertigo Vestibular Sentral
Vertigo vestibular sentral vertigo yang terjadi akibat gangguan alat keseimbangan
tubuh disistem saraf pusat, baik di pusat integrasi (serebelum dan batang otak)
ataupun di area persepsi (korteks). Penyebab vertigo sentral antara lain adalah perdarahan
atau iskemik diserebelum, nukleus vestibular, dan koneksinya di batang otak, tumor di
sistem saraf pusat, infeksi, trauma, dan sklerosis multiple. Vertigo yang disebabkan neuroma
akustik juga termasuk dalam vertigo sentral. Vertigo akibat gangguan dikorteks sangat
jarang terjadi, biasanya menimbulkan gejala kejang parsial kompleks.

Gejala vertigo sentral biasanya terjadi secara bertahap, penderita akan mengalami hal-hal
seperti:
1. penglihatan ganda
2. sukar menelan
3. kelumpuhan otot-otot wajah
4. sakit kepala yang parah
5. kesadaran terganggu
6. tidak mampu berkata-kata
7. hilangnya koordinasi
8. mual dan muntah-muntah
9. tubuh terasa lemah

Gangguan kesehatan yang berhubungan dengan vertigo sentral termasuk antara lain stroke,
multiple sclerosis (gangguan tulang belakang dan otak), tumor, trauma di bagian kepala,
migren, infeksi, kondisi peradangan, neurodegenerative illnesses (penyakit akibat
kemunduran fungsi saraf) yang menimbulkan dampak pada otak kecil. Penyebab dan Gejala
Keluhan vertigo biasanya datang mendadak, diikuti gejala klinis tidak nyaman seperti banyak
berkeringat, mual,dan muntah. Faktor penyebab vertigo adalah Sistemik, Neurologik,
Ophtalmologik, Otolaringologi, Psikogenik, dapat disingkat SNOOP.

Tabel 2. Perbedaan Vertigo Vestibular Perifer dan Sentral


Gejala

Vertigo Vestibular Perifer

Vertigo Vestibular Sentral

Bangkitan vertigo

lebih mendadak

lebih lambat

Derajat vertigo

berat

ringan

Pengaruh gerakan kepala

++

+/-

Gejala

otonom

(mual, ++

muntah, keringat)
Gangguan

pendengaran

(tinitus, tuli)

Tanda fokal otak

Selain itu kita bisa membedakan vertigo sentral dan perifer berdasarkan nystagmus.
Nystagmus adalah gerakan bola mata yang sifatnya involunter, bolak balik, ritmis, dengan
frekuensi tertentu. Nystagmus merupakan bentuk reaksi dari refleks vestibulo oculer terhadap
aksi tertentu. Nystagmus bisa bersifat fisiologis atau patologis dan manifes secara spontan
atau dengan rangsangan alat bantu seperti test kalori, tabung berputar, kursi berputar,
kedudukan bola mata posisi netral atau menyimpang atau test posisional atau gerakan kepala.

Membedakan nystagmus sentral dan perifer adalah sebagai berikut :


Nystagmus

Vertigo Sentral

Vertigo Perifer

Arah

Berubah-ubah

Horizontal / horizontal
rotatoar

Sifat

Unilateral / bilateral

Bilateral

Test Posisional
-

Latensi

Singkat

Lebih lama

Durasi

Lama

Singkat

Intensitas

Sedang

Larut/sedang

Sifat

Susah ditimbulkan

Mudah ditimbulkan

Test dengan rangsang (kursi putar, Dominasi arah


irigasi telinga)

jarang ditemukan

Fiksasi mata

Tidak terpengaruh

Sering ditemukan

Terhambat

2. VERTIGO NON VESTIBULAR


Vertigo sistemik adalah keluhan vertigo yang disebabkan oleh penyakit tertentu,
misalnya diabetes mellitus, hipertensi dan jantung. Sementara itu, vertigo neurologik adalah
gangguan vertigo yang disebabkan oleh gangguan saraf. Keluhan vertigo yang disebabkan
oleh gangguan mata atau berkurangnya daya penglihatan disebut vertigo ophtalmologis;
sedangkan vertigo yang disebabkan oleh berkurangnya fungsi alat pendengaran disebut
vertigo otolaringologis. Selain penyebab dari segi fisik,penyebab lain munculnya vertigo

adalah pola hidup yang tak teratur, seperti kurang tidur atau terlalu memikirkan suatu
masalah hingga stres. Vertigo yang disebabkan oleh stres atau tekanan emosional disebut
vertigo psikogenik.
Berdasarkan awitan serangan, vertigo dibedakan menjadi 3 kelompok yaitu
paroksismal, kronik, dan akut. Serangan pada vertigo paroksismal terjadi mendadak,
berlangsung beberapa menit atau hari, lalu menghilang sempurna. Suatu saat serangan itu
dapat muncul lagi. Namun diantara serangan, pasien sama sekali tidak merasakan gejala. Lain
halnya dengan vertigo kronis. Dikatakan kronis karena serangannya menetap lama dan
intensitasnya konstan. Pada vertigo akut, serangannya mendadak, intensitasnya perlahan
berkurang namun pasien tidak pernah mengalami periode bebas sempurna dari keluhan.
Jenis

Vertigo Disertai

Keluhan Tidak

Berdasarkan Awitan Telinga

Disertai Timbul

Keluhan Telinga

Karena

Perubahan Posisi

Serangan
Vertigo paroksismal

Penyakit

Meniere, TIA arteri vertebro- Benign paroxysmal

tumor fossa cranii basilaris,


posterior,

epilepsi, positional

vertigo

transient vertigo akibat lesi (BPPV)

ischemic

attack lambung

(TIA)

arteri

vertebralis

Vertigo kronis

Otitis media kronis, Kontusio


meningitis
tuberkulosa,

sindroma
tumor komosio,

serebelo-pontine,

Vertigo akut

Trauma

multiple

obat-

obatan

labirin, Neuronitis

herpes zoster otikus, vestibularis,


labirinitis

paska vertigo servikalis

sklerosis,

lesi labirin akibat intoksikasi


zat ototoksik

serebri, Hipotensi ortostatik,

akuta, ensefalitis

perdarahan labirin

vestibularis,
multipel sklerosis

PROGNOSIS
Prognosis pasien dengan vertigo vestibular tipe perifer umumnya baik, dapat terjadi
remisi sempurna. Sebaliknya pada tipe sentral, prognosis tergantung dari penyakit yang
mendasarinya. Infark arteri basilar atau vertebral, misalnya, menandakan prognosis yang
buruk.