Anda di halaman 1dari 68

TUGAS MATA KULIAH

REKAYASA NILAI
(HS2134)

Dibuat:
Agus Supriyadi

H2A114001

Ahmad Fauzani

H2A114002

Dedy Pratama. J

H2A114003

Habib Zarnuji

H2A114004

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI S2 TEKNIK SIPIL BANJARMASIN
2015

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI........................................................................................................................ i
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................................iii
DAFTAR TABEL.............................................................................................................. iv
BAB I PENDAHULUAN................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang.......................................................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah.................................................................................................. 2
1.3 Tujuan Perencanaan.................................................................................................. 2
1.4 Batasan Perencanaan ................................................................................................ 3
1.5 Lokasi Perencanaan & Desain.................................................................................. 3
1.6 Rencana Anggaran Biaya ......................................................................................... 6
BAB II LANDASAN TEORI DAN PEMBAHASAN..................................................... 10
2.1 Sejarah Rekayasa Nilai........................................................................................... 10
2.2 Definisi Value Engineering (Rekayasa Nilai) ........................................................ 11
2.2.1 Pengertian Rekayasa Nilai Menurut Para Ahli................................................ 12
2.2.2 Pengertian-Pengertian Dasar ........................................................................... 14
2.2.2.1

Biaya ................................................................................................. 14

2.2.2.2

Harga................................................................................................. 15

2.2.2.3

Fungsi................................................................................................ 15

2.2.2.4

Nilai................................................................................................... 16

2.3 Pendekatan Rekayasa Nilai..................................................................................... 17


2.4 Menentukan Bagian-bagian Untuk Rekayasa Nilai................................................ 17
2.5 Penerapan Rekayasa Nilai ...................................................................................... 18
2.6 Langkah Pelaksanaan Rekayasa Nilai .................................................................... 18
2.6.1 Tahap Informasi .............................................................................................. 19
2.6.2 Tahap Kreatif................................................................................................... 19
i

2.6.3 Tahap Analisa / Evaluasi................................................................................. 21


2.6.4 Tahap Rekomendasi ........................................................................................ 24
2.7 Teknik-teknik yang Digunakan .............................................................................. 24
2.7.1 Metoda FAST.................................................................................................. 24
2.7.2 Analisis Morfologis......................................................................................... 25
2.7.3 Check List ....................................................................................................... 26
2.7.4 Matrik Input Output ........................................................................................ 26
2.7.5 Sumbang Saran (Brainstorming) ..................................................................... 26
2.7.6 Sinektik ........................................................................................................... 27
2.7.7 Matrik Evaluasi ............................................................................................... 27
2.7.8 Metoda Zero-One ............................................................................................ 28
2.8 Analisis Value Engineering .................................................................................... 29
2.8.1 Fase / Tahap Informasi.................................................................................... 30
2.8.2 Data Umum ..................................................................................................... 31
2.8.3 Fase / Tahap Kreatif ........................................................................................ 36
2.8.4 Tahap / Fase analisis ....................................................................................... 39
2.8.5 Fase / Tahap Pengembangan ........................................................................... 50
BAB III KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 61
3.1 Kesimpulan............................................................................................................. 61
3.2 Saran ....................................................................................................................... 62

ii

DAFTAR GAMBAR
Gambar I.1 Posisi Dermaga ................................................................................................ 3
Gambar I.2 Peta Lokasi Perencanaan Pelabuhan Peti Kemas Trisakti ............................... 4
Gambar I.3 Lokasi Perencanaan Pelabuhan Peti Kemas Trisakti ....................................... 4
Gambar I.4 Layout Dermaga Peti Kemas ........................................................................... 5
Gambar I.5 Kondisi Eksisting............................................................................................. 5
Gambar I.6 Diagram Pareto ................................................................................................ 7
Gambar II.1 Diagram Fast Untuk Pekerjaan dermaga I selatan........................................ 32
Gambar II.2 Diagram Fast Untuk Pekerjaan dredging dan galian .................................... 33

iii

DAFTAR TABEL

Tabel I.1 Rencana Anggaran Biaya Dermaga Terminal Petikemas Banjarmasin............... 6


Tabel II.1 Pengertian Fungsi............................................................................................. 22
Tabel II.2 Fungsi primer dan fungsi sekunBer ............................................................... 23
Tabel II.3 Anggota Tim (tim proyek + tim ahli)............................................................... 30
Tabel II.4 Tiang Pancang.................................................................................................. 34
Tabel II.5 Balok ................................................................................................................ 34
Tabel II.6 Tanah................................................................................................................ 35
Tabel II.7 Skala penilaian pemberian bobot untuk item pondasi...................................... 39
Tabel II.8 Skala penilaian pemberian bobot untuk item balok ......................................... 40
Tabel II.9 Skala penilaian pemberian bobot untuk item pengerukan tanah dasar sungai . 40
Tabel II.10 Analisis keuntungan dan kerugian dari tipe-tipe tiang pancang..................... 41
Tabel II.11 Analisis keuntungan dan kerugian dari tipe-tipe balok. ................................. 42
Tabel II.12 Analisis keuntungan dan kerugian dari tipe-tipe tanah dasar sungai. ............ 43
Tabel II.13 Analisis Tingkat Kelayakan ........................................................................... 45
Tabel II.14 Metoda Zero one Item Pondasi, Balok, dan Pengerukan Tanah Dasar Sungai
.......................................................................................................................................... 48
Tabel II.15 Analisis Matrik Evaluasi ................................................................................ 49
Tabel II.16 Rancangan biaya usulan untuk Pondasi ......................................................... 53
Tabel II.17 Rancangan biaya usulan untuk Balok ............................................................ 54
Tabel II.18 Rancangan biaya usulan untuk Pengerukan Tanah Dasar Sungai.................. 54
Tabel II.19 Biaya Rancangan dan Rancangan Usulan...................................................... 55
Tabel II.20 Biaya Siklus Hidup Pondasi........................................................................... 57
Tabel II.21 Biaya Siklus Hidup Balok.............................................................................. 58
Tabel II.22 Biaya Siklus Pengerukan Tanah Dasar Sungai .............................................. 59

iv

Tabel II.23 Biaya penghematan proyek (rekayasa nilai) .................................................. 60


Tabel II.24 Biaya penghematan siklus hidup proyek........................................................ 60

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Petikemas (container) merupakan sarana yang penting dalam kegiatan
pengiriman barang dari satu tempat ke tempat lain yang menggunakan jasa kapal.
Petikemas sudah berkembang mengikuti kemajuan zaman sehingga saat ini
petikemas menjadi ujung tombak dalam pengiriman barang melalui jalur laut. Saat
ini sudah banyak terminal petikemas di Indonesia yang khusus hanya melayani
proses bongkar muat petikemas, karena petikemas sendiri memerlukan penanganan
dan fasilitas yang khusus dalam proses bongkar muatnya. Perbedaan penanganan
dan fasilitas yang dimiliki oleh masing masing terminal petikemas tersebut
membuat produktivitas bongkar muat dari masing masing terminal petikemas
juga berbeda. Sehingga hal tersebut membuat perbedaan kinerja masing masing
terminal petikemas.

Terminal - terminal petikemas di Indonesia yang mampu melayani jasa


pengiriman petikemas eksport dan import antara lain adalah Terminal Petikemas
Banjarmasin (TPKB). Terminal petikemas tersebut memiliki aktivitas bongkar
muat yang padat dan didukung dengan peralatan bongkar muat yang mendukung
aktivitas bongkar muatnya. Masalah yang dihadapi oleh teminal petikemas
banjarmasin adalah lamanya waktu bongkar muat petikemas di tambatan meskipun
terminal petikemas tersebut sudah memiliki peralatan bongkar muat yang
memadai, terkait dengan penanganan pemindahan petikemas di dermaga hingga
lapangan penumpukan dan sebaliknya. Hal ini membuat produktivitas bongkar
muat terminal petikemas menjadi rendah yang mengakibatkan waktu kapal di
tambatan menjadi lama.

PT. (Persero) PELABUHAN INDONESIA III Cabang Banjarmasin selaku


pengelola Dermaga Trisakti Banjarmasin berencana untuk mengembangkan
Dermaga yang sudah ada (Gambar 1.3 dan 1.4) sehingga mampu melayani
kebutuhan arus barang yang semakin meningkat. Rencana pengembangan dermaga
petikemas dilakukan ke arah utara (ex. Tonasa) dengan ukuran 110 m x 27 m.

Kapal rencana adalah 10.000 DWT dengan kecepatan merapat 0,2 m/detik
dan dengan design depth (dredge line) -9.00 mLWS. Beban kerja vertikal meliputi
beban merata q = 3 t/m, beban container crane bentang 16 m berat total 850 ton
dan beban bergerak truk trailer petikemas. Beban tumbuk kapal (approach point)
diasumsikan pada 2 titik fender, serta beban tarik boulder 70 ton untuk kapal
10.000 DWT.

1.2 Perumusan Masalah


Adapun perumusan masalah tersebut sebagai berikut :
1) Pekerjaan apa saja yang dapat dilakukan Rekayasa Nilai?
2) Alternatif terbaik apa yang dapat mengganti desain awal pada item
pekerjaan terpilih?
3) Berapa penghematan biaya yang diperoleh dari penerapan rekayasa nilai
pada Proyek Pengembangan Dermaga Petikemas Banjarmasin (TPKB).

1.3 Tujuan Perencanaan


1)

Mendapatkan Pekerjaan yang akan dilakukan rekayasa nilai pada Proyek


Pengembangan Dermaga Petikemas Banjarmasin (TPKB).

2)

Mendapatkan alternatif terbaik dengan biaya murah, dan kualitas terbaik


untuk mengganti desain awal pada item pekerjaan terpilih.

3)

Untuk mengetahui besar penghematan biaya dari penerapan rekayasa nilai


pada Proyek Pengembangan Dermaga Petikemas Banjarmasin (TPKB).

1.4 Batasan Perencanaan


Ruang lingkup dan batasan masalah dalam tugas ini adalah :
1) Penerapan rekayasa nilai dilakukan hanya pada item pekerjaan yang terpilih
sesuai hasil studi.
2) Tidak memperhitungkan biaya tim rekayasa nilai.
3) Tidak memperhitungkan metode pelaksanaan dan waktu pelaksanaan.
4) Biaya-biaya dan harga satuan diambil dari data Rencana Anggaran Biaya
Proyek.
5) Tidak memperhitungkan waktu yang diperlukan untuk melakukan studi
rekayasa nilai.

1.5 Lokasi Perencanaan & Desain


Lokasi perencanaan pengembangan dermaga petikemas Pelabuhan Trisakti
ini terletak di areal Pelabuhan Trisakti diantara ex dermaga batubara selatan dan
dermaga semen Tonasa. Pelabuhan Trisakti tersebut yang secara administratif
termasuk dalam wilayah Kota Banjarmasin Propinsi Kalimantan Selatan.

Gambar I.1 Posisi Dermaga

Posisi dermaga petikemas yang akan dirancang terletak di tepi Sungai Barito
yang berjarak 26,35 km dari muara Sungai Barito pada posisi 032018 LS dan
1143448 BT.
3

Lokasi perencanaan
pelabuhan petikemas

Gambar I.2 Peta Lokasi Perencanaan Pelabuhan Peti Kemas Trisakti

Lokasi perencanaan
pelabuhan petikemas

Gambar I.3 Lokasi Perencanaan Pelabuhan Peti Kemas Trisakti

Gambar I.4 Layout Dermaga Peti Kemas

Gambar I.5 Kondisi Eksisting

1.6 Rencana Anggaran Biaya

Berikut rencana anggaran biaya :


RENCANA ANGGARAN BIAYA DERMAGA (PAKET A)

Tabel I.1 Rencana Anggaran Biaya Dermaga Terminal Petikemas Banjarmasin

RENCANA PENGEMBANGAN DERMAGA PETIKEMAS TRISAKTI PELABUHAN BANJARMASIN

NO

URAIAN PEKERJAAN

VOLUME

SAT.

H. SATUAN

JUMLAH

PEKERJAAN PENDAHULUAN

Administrasi / dokumentasi

1,0

Ls

Rp

30.000.000,00

Rp

30.000.000,00

Pembuatan direksi keet / gudang 200 m2

1,0

Ls

Rp

100.000.000,00

Rp

100.000.000,00

Pengukuran / bouwplank

1,0

Ls

Rp

100.000.000,00

Rp

100.000.000,00

Mobilisasi / demobilisasi

1,0

Ls

Rp

100.000.000,00

Rp

100.000.000,00

Sistem penerangan dan air bersih

1,0

Ls

Rp

100.000.000,00

Rp

100.000.000,00

Pagar pengaman lokasi

1,0

Ls

Rp

50.000.000,00

Rp

50.000.000,00

Penyediaan air kerja,listrik dan P3K

1,0

Ls

Rp

100.000.000,00

Rp

100.000.000,00

Rp

580.000.000,00

II

PEKERJAAN DERMAGA I SELATAN (110 X 27) m2

A
1
2
3
4

PEKERJAAN PEMANCANGAN TIANG


Pengadaan & angkutan tiang pancang beton 60cm t=10cm sampai di dermaga tujuan pekerjaan
Pemancangan tiang pancang beton 60cm t=10cm (tegak) dan pengangkutan dari lokasi penumpukan ke titik pancang
Pemancangan tiang pancang beton 60cm t=10cm (miring) dan pengangkutan dari lokasi penumpukan ke titik pancang

750.000,00
480.784,40
586.460,50
1.084.383,25

Rp
Rp
Rp
Rp

6.321.000.000,00
2.315.457.670,40
2.118.295.326,00
637.617.351,00

Pemotongan tiang pancang beton 60cm t=10cm

bh

Rp

225.425,50

Rp

44.183.398,00

Dynamic Load test (PDA test + PIT)

10,0

bh

Rp

15.000.000,00

Rp

150.000.000,00

Beton isi tiang

24,6

m3

Rp

3.251.423,01

Rp

332,5

m2

Rp

Jumlah I

Penyambungan tiang pancang beton 60cm t=10cm (3 sambungan per pile)

8.428,0
4.816,0
3.612,0
588,0
196,0

Pelindung karat sambungan tiang pancang beton 60cm t=10cm

m'
m'
m'
bh

Rp
Rp
Rp
Rp

750.000,00
Jumlah A

PEKERJAAN BETON DERMAGA

Pembuatan Balok Dermaga :


88,0

m3

Rp

3.886.086,42

Rp

341.975.604,96

565,6

m3

Rp

3.959.214,14

Rp

2.239.331.517,58

- Balok Crane 140 x 150 cm

462,0

m3

Rp

4.107.960,55

Rp

1.897.877.774,10

52,9

m3

Rp

3.742.321,95

58,8

m3

Rp

4.327.196,38

Rp

254.439.147,14

1.188,0

m3

Rp

4.721.861,98

Rp

5.609.572.032,24

1,4

m3

Rp

3.148.053,58

Rp

4.363.202,26

90,9

m3
bh
bh
ls

Rp

2.615.564,69

Rp

237.869.915,17

Rp
Rp
Rp

39.375.000,00
70.000.000,00
75.000.000,00

Rp
Rp
Rp

275.625.000,00
980.000.000,00
75.000.000,00

- Balok Fender 80 x 135 cm


- Plank Fender 300 x 140 x 70 cm
2

Pembuatan Pelat Dermaga t = 40 cm :

Kerb

5
6
7
8
9
10
11
12

Poer

Test beton material

Rp

198.043.677,59

m'

Rp

1.153.115,20

Rp

253.685.344,00

2,0

bh

Rp

5.143.226,50

Rp

10.286.453,00

16,0

titik

Rp

1.530.200,00

Rp

24.483.200,00

12,0

titik

Rp

3.588.181,60

Rp

43.058.179,20

.- Plat Beton

4,4

m3

Rp

3.047.461,28

Rp

.- Penutup steel plate

1,0

bh

Rp

Stopper Crane
Crane Anchor Fitting
Junction Box

PEKERJAAN TURAP DERMAGA I SELATAN (110m)


Pengadaan & angkutan turap corrugated PC sheet pile W 300-1000, L = 12 m
Pemancangan turap corrugated PC sheet pile W 300-1000, L=12 m dan pengangkutan dari lokasi penumpukan ke titik pancang

4
5
6

Pengadaan & angkutan anchor PC pile D=60 cm, t=10cm, S = 3 m,L=30 m


Pemancangan anchor PC pile D=60 cm, t=10cm, S = 3 m,L=30 m dan pengangkutan dari lokasi penumpukan ke titik pancang

Penyambungan anchor PC pile D=60 cm, t=10cm, S = 3 m (2 sambungan per pile)

IV

220,0

Pengadaan dan pemasangan rel crane type CR73 dan kelengkapannya


Jack Up Plate

1
2
3

7,0
14,0
1,0

Bolder Tipe Harbor kapasitas 70 ton lengkap dengan pasang dan asesoris
Pengadaan dan pemasangan fender karet tipe DA-A500H-2000L

III

249.379.624,84
11.916.016.199,91

- Balok Melintang 80 x 100 cm

- Balok Memanjang 80 x 100 cm

80.082.829,67

Rp
Rp

Pemotongan turap

Pemotongan anchor pile

3.347.952,00

13.500.253,47

Rp

3.347.952,00

Jumlah B

Rp

12.462.459.252,72

Jumlah II

Rp

24.378.475.452,64
756.250.000,00
661.078.550,00

1.375,0
1.375,0
110,0

m
m
bh

Rp
Rp

550.000,00
480.784,40

Rp
Rp

Rp

225.425,50

Rp

24.796.805,00

1.128,5
1.128,5
37,0

m
m
bh

Rp
Rp

750.000,00
480.784,40

Rp
Rp

846.375.000,00
542.565.195,40

Rp

225.425,50

Rp

8.340.743,50

74,0

bh

Rp

1.084.383,25

Rp

80.244.360,50

62,8

m2

Rp

750.000,00

Rp

47.076.765,91

165,0

m3

Rp

3.742.321,95
Jumlah A

Rp
Rp

617.483.121,75
3.584.210.542,06

Jumlah III

Rp

3.584.210.542,06

Pelindung karat sambungan anchor PC pile D=60 cm, t=10cm,


Poer Turap (110 m x 1,5 m x 1 m)

PEKERJAAN PEMBONGKARAN

Eksisting dermaga beton/dolphin di area PT Hendratna Plywood

ls

Rp

100.000.000,00

Rp

100.000.000,00

Eksisting dermaga kayu temporer di area PT Hendratna Plywood

ls

Rp

75.000.000,00

Rp

75.000.000,00

Semua balok - balok kayu vertikal dan horizontal penahan tanah oloran (semi turap)

ls

Rp

75.000.000,00

Rp

75.000.000,00

100.000.000,00

Rp

100.000.000,00

di area PT Hendratna Plywood


4

Eksisting bangunan gudang/pabrik ex. PT Hendratna Plywood

ls

Rp

Pemotongan eks. tiang-tiang pondasi beton dermaga PT Semen Tonasa

ls

Rp

100.000.000,00

Rp

100.000.000,00

6
7
8
9

Pembongkaran poer, balok-balok dan lantai beton dermaga eks. PT Semen Tonasa
Pembongkaran hopper atau conveyor belt eks. PT Semen Tonasa
Pembongkaran dermaga penunjang hopper eks. PT Semen Tonasa

1
1
1
1

ls
ls
ls
ls

Rp
Rp
Rp
Rp

100.000.000,00
100.000.000,00
100.000.000,00
100.000.000,00
Jumlah A
Jumlah IV

Rp
Rp
Rp
Rp
Rp
Rp

100.000.000,00
100.000.000,00
100.000.000,00
100.000.000,00
850.000.000,00
850.000.000,00

m3
m3

Rp
Rp

V
1
2

Pembongkaran 2 buah dolphin beton dan tiang-tiang pondasi serta poer-poernya

PEKERJAAN DREDGING DAN GALIAN


Penggalian dan pengerukan tanah oloran eks. PT Hendratna Plywood sampai
kedalaman dredge line - 9 m LWS.
Dredging tanah di muka dermaga s/d -9 mLWS

50.589
90.000

25.000,00
30.000,00
Jumlah A
Jumlah V
GRAND TOTAL
Harga Total + PPN 10%

Rp
1.264.731.350,00
Rp
2.700.000.000,00
Rp
3.964.731.350,00
Rp
3.964.731.350,00
Rp 33.357.417.344,70
Rp 36.693.159.079,17

Diagram Pareto :

Gambar I.6 Diagram Pareto

Harga untuk pekerjaan dermaga I selatan dan pekerjaan dredging dan


galian jumlahnya adalah 84.97% atau Rp27,962,685,994.70, menurut hokum
pareto 20% item yang dipilih harus memiliki total cost 80% dari total biaya, maka
diambil dua pekerjaan tersebut.
,
,

,
,

,
,

.
.

%=

Maka ke 2 item diatas dengan nilai tertinggi memenuhi syarat untuk

dilakukan value engineering yaitu pada pekerjaan :


1. Pekerjaan dermaga I selatan
2. Pekerjaan dredging dan galian

Kriteria perancangan
1. Pekerjaan dermaga I selatan
a. Pekerjaan pemancangan tiang
Pengadaan & angkutan tiang pancang beton 60cm t=10cm sampai di dermaga
tujuan pekerjaan
Pemancangan tiang pancang beton 60cm t = 10cm (tegak) dan pengangkutan
dari lokasi penumpukan ke titik pancang
Pemancangan tiang pancang beton 60cm t=10cm (miring) dan pengangkutan
dari lokasi penumpukan ke titik pancang
Penyambungan tiang pancang beton 60cm t=10cm (3 sambungan per pile)
Pemotongan tiang pancang beton 60cm t=10cm
Dynamic Load test (PDA test + PIT)
Beton isi tiang
Pelindung karat sambungan tiang pancang beton 60cm t=10 cm
b. Pekerjaan beton dermaga
Pembuatan Balok Dermaga :
- Balok Memanjang 80 x 100 cm
- Balok Melintang 80 x 100 cm
- Balok Crane 140 x 150 cm
- Balok Fender 80 x 135 cm
- Plank Fender 300 x 140 x 70 cm
Pembuatan Pelat Dermaga t = 40 cm :
Kerb
Poer
Bolder Tipe Harbor kapasitas 70 ton lengkap dengan pasang dan asesoris
Pengadaan dan pemasangan fender karet tipe DA-A500H-2000L
8

Test beton material


Pengadaan dan pemasangan rel crane type CR73 dan kelengkapannya
Stopper Crane
Jack Up Plate
Crane Anchor Fitting
Junction Box
- Plat Beton
- Penutup steel plate
2. Pekerjaan dredging dan galian
Penggalian dan pengerukan tanah oloran eks. PT Hendratna Plywood sampai
kedalaman dredge line - 9 m LWS.
Dredging tanah di muka dermaga s/d -9 mLWS

BAB II
LANDASAN TEORI DAN PEMBAHASAN

2.1 Sejarah Rekayasa Nilai


Pengembangan konsep Rekayasa Nilai pertama kali pada awal Perang Dunia
II oleh Lawrence Miles dan Harry Erlicher dari perusahaan General Electric Co.
(GE) saat memproduksi peralatan perang dalam jumlah besar. Perang
mengakibatkan penurunan jumlah tenaga kerja ahli, bahan baku, dan suku cadang.
Teknik yang dikembangkan tersebut dapat menurunkan biaya, meningkatkan
produk, atau keduanya (Fellows, 2002).
Analisa Nilai pertama kali dipromosikan pada Angkatan Darat AS selama
perang Korea, tetapi pihak pertama yang menerapkan teknik tersebut adalah Biro
Perkapalan Angkatan Laut AS saat merencanakan sebuah program untuk mengatur
pengurangan biaya pembuatan kapal dan peralatan perang pada tahap perancangan,
program tersebut dikenalkan sebagai Rekayasa Nilai.
Pada tahun pertama penerapan program tersebut diakui telah menghemat
biaya sampai 18 juta dolar. Keberhasilan tersebut mendorong peluncuran program
sejenis yang mendatangkan penghematan substansial di Angkatan Udara AS pada
tahun 1955 dan Korps Artileri Angkatan Darat AS pada tahun 1956. Pada tahun
1959, Sekretaris Negara Pertahanan AS membuat keputusan untuk mengurangi
biaya belanja pertahanan, dengan mendorong penerapan Rekayasa Nilai sebagai
program penurunan berdasarkan prinsip-prinsip :
a.

Hanya membeli apa yang dibutuhkan saja.

b.

Membeli harga terendah

c.

Mengurangi biaya melalui penghilangan kegiatan yang tak perlu, penerapan


standarisasi dan konsolidasi.
Hasilnya penerapan Rekayasa Nilai telah menghilangkan banyak biaya tak

perlu dan penghematan anggaran. Rekayasa Nilai kemudian menyebar keseluruh


Amerika dan mencapai Eropa pada tahun 1960an. Program pertama di Inggris
10

dimulai oleh Dunlop Company pada 1961 dan pada 1963 telah banyak perusahaan
di Inggris yang menerapkan Rekayasa Nilai. Meningkatnya keingintahuan
mengenai Rekayasa Nilai disebabkan oleh pendirian pelatihan Value Analysis Inc.
di AS oleh Lawrence D. Miles dan pendirian Value Engineering Ltd. Di Inggris
pada tahun 1962 yang mempunyai andil dan tanggung jawab besar dalam
penyebaran dan pengembangan awal Rekayasa Nilai (Crum, 1971).
Rekayasa Nilai sebagai suatu teknik manajemen yang menghasilkan
penghematan biaya proyek berkembang dengan pesat dalam dunia industry
konstruksi. Pengaruhnya sampai ke Indonesia tahun 1986, pada saat pemerintah
sedang melakukan program efisiensi dalam penggunaan biaya.

2.2 Definisi Value Engineering (Rekayasa Nilai)


Value Engineering (Rekayasa Nilai) atau biasa disebut VE, adalah suatu
susunan metode untuk mengurangi biaya produksi atau penggunaan barang dan
jasa, tanpa mengurangi mutu yang diperlukan atau performa. Value Engineering
terdapat dalam manajemen proyek atau rekayasa industri sebagai teknik dimana
nilai dari hasil-hasil system dioptimalkan dengan keahlian komprehensif antara
performa, fungsi dan biaya. Dalam banyak kasus, praktek ini mengidentifikasi dan
menghilangkan pengeluaran yang tidak perlu, dengan demikian terjadi peningkatan
nilai untuk produsen dan atau konsumen (www.wikipedia.com).
Didalam studi Rekayasa Nilai kita akan mengenal jenis-jenis nilai yang
dipertimbangkan dalam proses perancangan. Adapun nilai-nilai tersebut adalah :
1.

Nilai Guna

2.

Nilai Kebanggaan

3.

Nilai Tukar

4.

Nilai Biaya
Nilai (value) dapat dirumuskan sebagai ratio (perbandingan) antara

performansi yang ditampilkan oleh suatu fungsi terhadap biaya yang dikeluarkan
untuk mendapatkan fungsi tersebut.

11

a. Dimana rumus untuk Value adalah :


Value = Performansi
Biaya

Performansi : keuntungan atau manfaat yang diperoleh dari fungsi-fungsi suatu


produk/jasa.
Biaya

: biaya total yang dikeluarkan untuk mendapatkan fungsi yang


diinginkan.
Ada beberapa usaha untuk meningkatkan nilai, antara lain :
Menurunkan biaya dan performansi dimana penurunan performansi lebih
kecil dibandingkan penurunan biaya (A).
Performansi tetap, biaya diturunkan (B).
Performansi naik, biaya diturunkan (C).
Performansi naik, biaya tetap (F).
Menaikkan performasi dan biaya, dimana kenaikan performansi lebih
besar dibandingkan dengan kenaikan biaya (I).

2.2.1 Pengertian Rekayasa Nilai Menurut Para Ahli


a) Pengertian Rekayasa Nilai adalah suatu pendekatan yang terorganisasi
dan kreatif yang bertujuan untuk mengadakan pengidentifikasian biaya
yang tidak perlu. Biaya yang tidak perlu ini adalah biaya yang tidak
memberikan

kualitas,

kegunaan,

sesuatu

yang

menghidupkan,

penampilan yang baik yang diinginkan oleh konsumen (Barrie, 1987).

12

b) Menurut Venkataramanan, Rekayasa Nilai (Value Engineering atau


Value

Management),

didefinisikan

sebagai:

.sesuatu

yang

direncanakan secara sistematis, teknik kreatif pada analisa dari keguaan


atau fungsi suatu produk, jasa atau sebuah system dengan tujuan untuk
mencapai kegunaan atau fungsi yang diinginkan, dengan biaya
keseluruhan yang paling rendah, sesuai dengan persyaratan yang
memenuhi nilai tersebut.
c) Dalam aplikasi nyata, Value Engineering terdiri dari sebuah urutan
berupa

langkah-langkah

teknis

untuk

mengidentifikasi

dan

mengeliminasi biaya tak perlu. Pelaksanaannya dikonsentrasikan pada


kegunaan atau fungsi dan biaya...(Fellows,2002).
d) Society of American Value Engineers, mendefinisikan Rekayasa Nilai
adalah

suatu

usaha

yang

terorganisasi

secara

sistematis

an

mengaplikasikan suatu teknik yang telah diakui, yaitu teknik


mengidentifikasi fungsi produk atau jasa yang bertujuan memenuhi
fungsi yang diperlukan dengan harga yang terendah (paling ekonomis).
e) Menurut E.R. Fisk (1982), definisi rekayasa nilai yang lebih spesifik
untuk proyek adalah Rekayasa nilai adalah evaluasi sistematis atas
desain-engineering suatu proyek untuk mendapatkan nilai yang panling
tinggi bagi setiap dolar yang dikeluarkan. Selanjutnya, rekayasa nilai
mengkaji dan memikirkan berbagai komponen kegiatan, seperti
pengadaan, pabrikasi, dan konstruksi serta kegiatan-kegiatan lain dalam
kaitannya antara biaya terhadap fungsinya, dengan tujuan mendapatkan
penurunan biaya proyek secara keseluruhan.

13

f) Pemahaman Rekayasa Nilai dan Analisa Nilai secara umum menurut


L.W. Crum dalam buku Value Engineering The Organised Search for
Value : Rekayasa Nilai adalah suatu prosedur disiplin menuju pencapaian
fungsi-fungsi yang diperlukan untuk mencapai biaya minimum tanpa
mengurangi mutu, kehandalan, kemampuan, dan distribusi. Analisa Nilai
dalam pengertian yang luas adalah sebuah prosedur disiplin yang
diarahkan menuju penerimaan fungsi-fungsi yang diperlukan untuk
mencapai biaya minimal, tanpa mengurangi mutu, kehandalan,
kemampuan dan distribusi.

2.2.2 Pengertian-Pengertian Dasar


2.2.2.1 Biaya
a. Biaya (cost) adalah jumlah semua usaha dan pengeluaran yang
dilakukan

dalam

mengembangkan,

memproduksi

dan

mengaplikasikan produk. Produsen selalu memikirkan akibat dari


adanya biaya terhadap kualitas, ketahanan, dan pemeliharaan karena
akan berpengaruh pada biaya bagi pemakai (Soeharto, 2001).
b. Biaya adalah sesuatu yang harus diberikan atau didahulukan
(diberikan pada awal) untuk mendapatkan barang dan atau jasa. Biaya
adalah sesuatu yang harus dibayarkan oleh pembeli dan biasanya
berupa sejumlah uang (Fellows,2002). Biaya terbesar (yang sering
mengandung biaya tak perlu) antara lain biaya :
1.

Material, secara singkat adalah biaya yang dikeluarkan untuk


membeli material seperti berupa kayu, besi, batu, pasir, dan
sebagainya, serta instrument atau bagian-bagian lain yang siap
pakai.

2.

Tenaga Kerja, adalah biaya yang dikeluarkan untuk mengolah


bahan baku menjadi produk jadi. Baiya tenaga kerja
diperhitungkan terhadap waktu kerja.

3.

Overhead,

terdiri

dari

macam-macam

elemen,

seperti

pembebanan bagi operasi.


14

2.2.2.2 Harga
Harga (price) adalah apa yang didapatkan oleh penjual sebagai ganti
atau pertukaran barang dan atau jasa yang diberikan kepada pembeli
(Fellows,2002).
2.2.2.3 Fungsi
Menurut Crum (1971), Fungsi adalah apa saja yang diberikan atau
dilakukan oleh suatu produk yang dapat digunakan untuk bekerja. Fungsi
tak perlu adalah apa saja yang dibeikan dan tidak mempunyai nilai
kegunaan, nilai tambah, nilai tukar atau nilai estetika. L.Miles
menerangkan kategori fungsi sebagai berikut:
1. Fungsi Dasar, yaitu alas an pokok system itu terwujud. Contohnya
konstruksi pondasi, fungsi pokoknya menyalurkan beban bangunan
kepada tanah dasar, hal tersebut yang mendorong pembuatan
konstruksi pondasi. Sifat-sifat fungsi dasar adalah sekali ditentukan
tidak dapat diubah lagi. Bila fungsi dasarnya telah hilang, maka
hilang pula nilai jual yang melekat pada fungsi tersebut.
2. Fungsi Sekunder, adalah kegunaan tidak langsung untuk memenuhi
dan melengkapi fungsi dasar, tetapi diperlukan untuk menunjangnya.
Fungsi sekunder seringkali dapat menimbulkan hal-hal yang kurang
menguntungkan. Misalnya struktur pondasi basement dapat
digunakan sebagai ruang parkir atau penggunaan lainnya, tetapi
dapat mengakibatkan terjadinya perubahan muka air tanah. Jika
fungsi sekunder dihilangkan, tidak akan mengganggu kemampuan
dari fungsi utama.
3. Fungsi tak nperlu adalah apa saja yang diberikan dan tidak
mempunyai nilai kegunaan, nilai tambah, nilai tukar atau nilai
estetika. Fungsi suatu benda dapat juga diidentifikasikan dengan
menggunakan kata kerja dan kata benda, seperti pada table berikut.

15

2.2.2.4 Nilai
Menurut Crum (1971), nilai adalah suatu ukuran kepuasan konsumen
terhadap barang atau jasa yang telah dibeli, pada aspek kualitas,
kehandalan, dan harga. Kemampuan produk untuk memberikan kepuasan
fungsi guna, dibandingkan dengan harga yang dibayar disebut sebagai
nilai guna.
a. Nilai biaya adalah biaya yang dibutuhkan untuk memproduksi suatu
produk yang merupakan total jumlah dari tenaga kerja, material dan
biaya overhead.
b. Nilai guna adalah kemampuan untuk memenuhi suatu kegunaan
pekerjaan
c. Nilai estetika adalah kelengkapan, kelebihan atau daya pikat yang
mendorong keinginan untuk memiliki.
d. Nilai tukar adalah kualitas dari suatu produk yang memungkinkan
produk tersebut untuk dapat ditukar dengan sesuatu yang lain.

Sedangkan menurut Soeharto (2001), Nilai (value) mengandung arti


yang subyektif jika dihubungkan dengan moral, estetika, social,
ekonomi. Nilai diartikan sebagai ratio antara fungsi atau manfaat dengan
biaya. Nilai dapat dikembangkan dengan meningkatkan fungsi atau
manfaat atau menurunkan biaya. Hal itu adalah prinsip utama dari value
engineering, fungsi dasar dipertahankan dan tidak dikurangi sebagai
konsekuensi dari pengembangan-pengembangan nilai. Perbedaan antara
nilai dengan biaya adalah sebagai berikut:
a.

Ukuran nilai ditentukan oleh fungsi atau kegunaannya, sedangkan


harga atau biaya ditentukan oleh substansi barang dan atau jasanya
atau harga komponen-komponen yang membentuk barang tersebut.

b.

Ukuran nilai condong kea rah subyektif, sedangkan biaya tergantung


kepada angka pengeluaran yang telah dilakukan untuk mewujudkan
barang dan atau jasa tersebut.

16

2.3 Pendekatan Rekayasa Nilai


Pendekatannya adalah dengan melakukan analysis dari suatu nilai terhadap
fungsinya, sehingga Value Engineering selalu berorientasi kepada nilai. Dalam
Value Engineering, peningkatan performansi dan bukan dengan cara melakukan
pengurangan biaya. Penghematan biaya yang diperoleh bukanlah merupakan hasil
utama yang ingin dicapai dari penggunaan metode VE, melainkan hasil sampingan
dan penggunaan metode Value Engineering tersebut. Dengan diterapkannya Value
Engineering, maka diharapkan suatu produk akan memiliki pengingkatan.
Konsep Value Engineering adalah penekanan biaya produk atau jasa dengan
melibatkan prinsip-prinsip Engineering. Teknik ini berusaha untuk mencapai mutu
yang minimal sama dengan yang direncanakan dengan biaya seminimal mungkin.
Proses perencanaan yang dilakukan dalam pelaksanaan Value Engineering selalu
didasarkan pada fungsi-fungsi yang dibutukan serta nilai yang diperoleh. Oleh
karena itu, Value Engineering bukanlah :
a.

Desain ulang, mengkoreksi kesalahan-kesalahan yang dibuat oleh perencana,


atau melakukan perhitungan ulang yang sudah Bilakukan oleh perencana.

b.

Mengurangi biaya proses, menurunkan biaya dengan menurunkan keandalan


atau penampilan.

c.

Ketentuan yang harus dilaksanakan.

d.

Kontrol kualitas. Value Engineering berusaha untuk mencapai mutu yang


minimal sama dengan yang direncanakan dengan biaya yang semurah
mungkin. Jadi Value Engineering lebih dari sekedar pengendalian mutu.

2.4 Menentukan Bagian-bagian Untuk Rekayasa Nilai.


Teknik yang Bipakai untuk menentukan bagian yang mana secara fungsional
tidak efisien dan mana perlu dipelajari secara detail diantaranya adalah dengan
menggunakan Hukum Pareto.
Hukum Pareto mengatakan bahwa biaya utama dari suatu bagian akan terdiri
dari biaya-biaya dari komponen-komponennya yang kecil. Jadi apabila hargaharga dari tiap elemen dibaris, dengan bagian yang harganya kecil mengikutinya,
hal ini akan memungkinkan Analisis berkonsentrasi pada beberapa komponen saja
yang mana memberikan total harga yang besar.
17

Pareto juga mangatakan 20% dari bagian-bagian penting dari suatu item
akan merupakan 80% dari biaya.

2.5 Penerapan Rekayasa Nilai


Secara teoritis, rekayasa nilai dapat diterapkan pada setiap saat sepanjang
waktu berlangsungnya proyek itu, dari awal konsep hingga selesainya pelaksanaan
pembangunan proyek itu, bahkan sampai tahap penggantian. Seringkali proyek
telah berjalan tanpa diadakan studi nilai. Hal ini seharusnya tidak terjadi, adalah
penting sekali bagi konsultan rekayasa nilai untuk menjamin dan meyakinkan
bahwa setiap proyek akan dapat penghematan biaya melalui usaha studi rekayasa
nilai.
Lebih praktis, apabila studi nilai dapat diterapkan pada tahap perencanaan
untuk mencapai hasil yangt maksimal. Sebab pada saat ini, kita mempunyai
fleksibilitas yang maksimal untuk mengadakan perubahan-perubahan tanpa
menimbulkan biaya tambahan untuk desain ulang.
Dengan berkembangnya proses perencanaan, biaya untuk mengadakan
perubahan-perubahan akan bertambah, sampai mencapai suatu titik dimana tidak
ada penghematan yang dapat dicapai. Hal ini dapat dilihat pada gambar dibawah
ini.
Penghematan yang potensial (potensial saving) habis ditelan oleh biaya
untuk mengadakan perencanaan baru (redesigning), pemesanan kembali
(reodering), dan pembuatan jadwal baru (rescheduling).
2.6 Langkah Pelaksanaan Rekayasa Nilai
Menurut Soeharto (2001), proses pelaksanaan rekayasa nilai mengikuti
suatu metodologi berupa langkah sistematis berupa (Rencana Kerja Rekayasa Nilai
(RK-RN) (value engineering job plan). Dengan urutan; Mendefinisikan Masalah,
Merumuskan Pendapat, Kreativitas, Analisis, dan Penyajian dengan sistematika
dan pendekatan yang sama.
Tahap-Tahap Kerja Rekayasa Nilai Dimana Rencana Kerja Rekayasa Nilai
terdiri dari empat tahap, yaitu :

18

2.6.1 Tahap Informasi


Bertujuan untuk mendapatkan latar belakang proyek, mendapatkan
pentabulasian data yang berhubungan dengan item pekerjaan dan
menentukan item pekerjaan dengan mendefinisikan fungsi, sehingga
diperoleh item pekerjaan yang memungkinkan untuk dilakukan rekayasa
nilai.
Analisa fungsi bertujuan untuk mengklasifikasikan fungsi utama (basic
ataupun fungsi penunjang (secondary) serta untuk membandingkan antara
biaya (cost) dan nilai manfaat (worth) yang dibutuhkan untuk
mengklasifikasikan fungsi itu. Pada analisa fungsi ini metode yang
digunakan adalah metode FAST.
FAST merupakan singkatan untuk Function Analysis System Technique.
FAST merupakan alat bantu yang menggambarkan secara grafik hubungan
logik fungsi suatu elemen, subsistem, atau fasilitas. Diagram FAST
merupakan suatu diagram blok yang didasarkan atas jawaban-jawaban
terhadap pertanyaan-pertanyaan "Mengapa? dan Bagaimana?" untuk item
yang sedang ditinjau. Diagram FAST paling sesuai digunakan pada sistemsistem yang kompleks untuk menggambarkan secara jelas fungsi dasar dan
fungsi sekunder suatu sistem tertentu. Metode fast adalah teknik penyusunan
diagram secara sistematis untuk mengiBentifikasikan fungsi-fungsi dan
menggambarkan kaitan antara fungsi-fungsi tersebut (pada penelitian ini
tidak diikutsertakan).
2.6.2 Tahap Kreatif
Tahap kreatif aBalah kemampuan untuk membentuk kombinasi barn dari
dua konsep atau lebih yang suBah ada dalam pikiran. Untuk itu diperlukan
kemampuan berpikir secara lateral dan dalam pelaksanaannnya dapat
digunakan teknik brainstorming yang merupakan upaya mendorong
timbulnya ide-ide sebagai altemalif melaksanakan fungsi yang telah
ditetapkan. Kata kunci adalah apa saja yang dapat melaksanakan fungsi yang
ditetapkan? untuk mengatasi kendala-kendala dalam melaksanakan
kreativitas diperlukan berbagai sikap, seperti kepekaan terhadap masalah,
keterbukaan, kelancaran, dan fleksibilitas Balam berpikir (Hario Sabrang,
1998).
19

Ada dua cara berfikir secara vertikal dan berfikir secara lateral. Berfikir
secara vertikal mendasarkan kepada logika, dan disebut vertikal karena ada
kontinuitas berfikir dari satu tahap ke tahap berikutnya. Disamping logika
dan kontinuitas secara vertikal bersifat memilih dan menilai. Dalam memilih
ini tentulah perlu berbagai altematif. Untuk menciptakan alternatif-alternatif
inilah digunakan berfikir secara lateral (De Bono, 1982). Berfikir secara
vertikal akan memilih dan menilai alternatif-alternatif yang telah dihasilkan
oleh berfikir secara lateral, dan mengembangkan untuk mendapatkan solusi
yang paling optimal. Dalam mengembangkan altematif yang telah terpilih,
tetap terbuka masuknya berfikir secara lateral, sehingga akan mendapatkan
solusi yang total optimal (De Bono, 1982).
Selain cara diatas teknik brainstorming atau sumbang saran adalah suatu cara
untuk mendapatkan banyak ide dari sekelompok orang dalam waktu yang
singkat. Waktu yang singkat itu antara 20 menit dengan hasil 100 ide sampai
dengan 225 menit dengan hasil 1200 ide dan kreativitas adalah kemampuan
untuk mengkombinasikan hal-hal yang semula tidak ada kaitannya, untuk
memenuhi suatu fungsi tertentu (Rawlinson, 1981)
Dalam konsep kreativitas, fungsi ini merupakan acuan sudut pandang dari
berbagai hal atau data, kombinasi yang dapat dibentuk akan bermacammacam, namun kombinasi tersebut harus mengacu kepada fungsi yang sama.
Dari hal itu, pada tahap kreatif ini diharapkan dapat menghasilkan alternatif
atau ide baru dari hal-hal yang telah ditetapkan pada tahap pengecekan
kelayakan, untuk dilakukan rekayasa nilai. Tujuan tahap kreatif adalah
mengembangkan sebanyak-banyaknya ide-ide kreatif dalam memenuhi
fungsi primer atau fungsi sekunder yang dibutuhkan. Dalam tahap ini setiap
alternatif belum boleh dievaluasi. Disini dibutuhkan kreativitas berpikir bagi
perekayasa nilai untuk memperoleh alternatif-alternatif tersebut. Pertanyaan
Kunci adakah cara-cara maupun bahan lain yang memenuhi fungsi yang
dibutuhkandengan penggunaan biaya yang rendah? Cara-cara yang
digunakan Balam tahap kreativitas ini adalah:
1. Mencetuskan dan menyaring
Setiap anggota tim rekayasa nilai harus dapat menciptakan ide-ide
baru. Sedangkan ide-ide yang dihasilkan yang sekiranya tidak
bermanfaat dibuang.
20

2. Perbandingan fungsional
Menjawab pertanyaan kunci dengan berpikir kreatif dalam
pemecahan masalah dan menemukan jalan pemecahan yang dan untuk
mendapatkan bahan yang murah dan biaya yang rendah.
Bertujuan untuk mendapatkan ide alternatif desain yang dapat
memenuhi fungsi dasar item kerja yang dipilih, dimana pada tahap ini
dilakukan

eksplorasi

ide

sebanyak-banyaknya

tanpa

melalui

pertimbangan keputusan ataupun analisa terlebih dahulu.


2.6.3 Tahap Analisa / Evaluasi
a. Pengertian Fungsi
Pendekatan fungsional mengandung pengertian bahwa uraian, kajian
dan analisis yang akan dilakukan terhadap suatu proyek, akan mengacu
kepada aspek fungsi dari proyek tersebut. Fungsi dari sesuatu adalah
peran sesuatu tersebut dalam sistem yang melingkupinya (Zimmerman,
1982). Perannya atau kegiatan yang terjadi dalam proyek tersebut adalah
untuk mendukung tercapainya tujuan sistem yang melingkupinya.
Misalnya sebuah bangunan reservoir dirancang dengan tujuan agar
hasil produksi air bersih yang dihasilkan Instalasi Pengolahan Air pada
jam jam pemakaian minimum dapat ditampung dan kemudian disalurkan
untuk memenuhi kebutuhan pada jam jam puncak pemakaian oleh
konsumen.
1. Hakikat Fungsi
Didalam Rekayasa Nilai manfaat diidentifikasikan dengan fungsi dari
barang atau jasa tersebut. Maka fungsi melekat pada barang atau jasa
itu sendiri (Thuesen, 1993)
2. Pendekatan Fungsional
Hal ini sangat strategis bagi Rekayasa Nilai karena pendekatan ini
akan membedakan dengan teknik penghematan biaya yang lain
(Mitchell, 1982).

21

3. Fungsi terhaBap Benda atau Jasa


Kata fungsi suatu barang atau jasa merupakan jawaban atas
pertanyaan dapat melakukan apa benda atau barang atau jasa tersebut
(Mitchell, 1982).
Hal tersebut diidentifikasikan dengan dua kata yaitu kata kerja dan
kata benda, seperti pada Tabel 2.1 dibawah ini. Selain fungsi primer, ada
pula fungsi sekunder.
Tabel II.1 Pengertian Fungsi

Pengertian Fungsi
Fungsi
Barang atau Jasa
Kata Kerja

Kata Benda

Pintu

Menutup jalan masuk

rumah

Truk

Mengangkut

Barang

Kursi

Duduk

Kayu

Pondasi

Menyangga

Bangunan

Tiang

Menyangga

Atap

Fungsi sekunder suatu barang atau jasa sangat situasional serta


kondisional dan bergantung kepada pembeli atau pemanfaatannya,
sehingga bisa banyak dan berbagai ragam. Untuk lebih jelasnya
hubungan antara fungsi primer dan fungsi sekunder dapat dilihat pada
contoh (Tabel 2.2) di bawah ini:

22

Tabel II.2 Fungsi

primer dan fungsi sekunBer

Fungsi Primer

Barang atau
Jasa

Kata Kerja
Memindahkan

Jembatan

Reservoir
Instalasi

Fungsi Sekunder

Kata Benda
Lalu-lintas

Kata Benda

Kata Kerja
Memperindah

Lingkungan

Memberikan

Landmark

Menampung

Air

Mengendapkan

Lumpur

Menjernihkan

Air

Menyaring

Lumpur

Pengolahan Air
Kursus

Mentransfer

Kuliah

Menimba

Keterampilan
Ilmu

Menyediakan
Menambah

Tempat kerja
Wawasan

Sumber: Hario Sabrang, EnjineringNilai, 1998.

b. Functional Analysis System Technique Diagram (F.A.S.T.Diagram)


Fast Diagram adalah teknik untuk memvisualisasikan proses
pengecekkan tentang suatu perancangan dari suatu barang atau jasa,
fungsinya mendukung pelaksanaan fungsi sistem yang melingkupinya
dengan cara menjawab mengapa fungsinya demikian. Sedangkan
bagian-bagiannya, fungsinya merupakan cara melaksanakan fungsi
barang atau jasa tersebut, dengan cara menjawab bagaimana caranya.
Dalam visualisasinya ditampilkan ke arah kiri menjawab pertanyaan
mengapa dan ke kanan menjawab pertanyaan bagaimana caranya.
Agar lebih jelas pemahaman tentang Fast Diagram, maka lihat
pada gambar 2.2 teknik ini dikembangkan oleh Charles W.
Bytheway dari Sperry Rand Corporation Ban yang diperkenalkan
melalui makalah yang disajikan pada National Conference of the
Society of American Value Engineers pada tahun 1965 di Boston.
Alternatif terbaik ialah alternatif yang efektif serta efisien dan
mempunyai

kemungkinan

dikembangkan

untuk

mendapatkan
23

penghematan atau peningkatan kinerja yang optimal (Hario Sabrang,


1998).
Pada tahap ini bertujuan menganalisa alternatif-alternatif yang
telah ditentukan pada tahap kreatif untuk kemudian dipilh satu
alternatif terbaik sebagai desain usulan pada tahap rekomendasi.
2.6.4 Tahap Rekomendasi
Setelah melakukan analisa terhadap alternatif-alternatif pada tahap analisa
langkah terakhir pada rencana kerja rekayaya nilai adalah tahap
rekomendasi. Pada tahap ini dipilih 1 alternatif desain terbaik dengan
memberikan dasar-dasar pertimbangannya.
2.7 Teknik-teknik yang Digunakan
Rekayasa Nilai menggunakan sejumlah teknik tertentu dalam mencapai
tujuan yang diinginkan. Teknik yang dipergunakan pada rekayasa nilai
Keuntungsn Analisis morfologi adalah kemungkinan solusi yang dihasilkan
jumlahnya banyak dan tidak ada kecenderungan untuk mengabaikan salah satu
solusi suatu proyek dapat berbeda dengan rekayasa nilai pada proyek lainnya
tergantung pada permasalahan yang dihadapi. Beberapa teknik yang sering
digunakan dalam rekayasa nilai akan dibahas di bawah ini
2.7.1 Metoda FAST
FAST (Function Analysis System Technique) adalah suatu metode
terstruktur untuk menganalisis mengorganisir dan mencatat fungsi-fungsi
dari suatu sistem. Dengan mengaplikasikan metode FAST ini, dapat dibuat
suatu diagram yang menggambarkan fungsi-fungsi proyek secara
terorganisir dan menetukan hubungan antar fungsi, serta membatasi lingkup
permasalahan.
Diagram FAST disusun berdasarkan urutan tingkat, dari fungsi tingkat tinggi
diletakkan sebelah kiri sedangkan fungsi yang rendah diletakkan disebelah
kanan. Pembuatan ini biasanya dimulai dari fungsi dasar yang sudah
ditentukan sebelumnya. Fungsi dasar ini diletakkan dalam ruang lingkup
yang akan dibahas. Penyusunan fungsi-fungsi dilaksanakan dengan
24

mengajukan dua pertanyaan, yaitu: Bagaimana (How) dan Mengapa (Why).


Identifikasi fungsi dimulai dari fungsi dasar dengan melakukan pertanyaan
"bagaimana" fungsi dasar dilaksanakan. Seterusnya dilakukan pertanyaan
yang sama diletakkan disebelah kanan fungsi dasar. Seterusnya dilakukan
pertanyaan yang sama terhadap fungsi baru tersebut sehingga didapat fungsi
baru lainnya yang menjawab fungsi tadi. Pertanyaan ini dilakukan terus
sampai didapat sejumlah fungsi yang bisa mencerminkan masalah.
Kemudian dilakukan pertanyaan "mengapa" fungsi tersebut harus diadakan,
akan dijawab oleh fungsi yang berada disebelah kiri fungsi yang
bersangkutan. Fungsi ini hams sama dengan fungsi yang didapat pada proses
pertama yang menggunakan "bagaimana". Proses ini Bilakukan sampai
didapat fungsi Baftar sebagai jawabannya. Hal ini untuk memeriksa
ketepatan fungsi-fungsi pada jalur kritis.
2.7.2 Analisis Morfologis
Analisis morfologis adalah suatu cara yang dapat digunakan untuk
membangkitkan sebanyak mungkin ide-ide atau alternatif-alternatif untuk
melakukan suatu fungsi dalam bentuk matrik yang sederhana atau biasa juga
kotak morfologis.
Analisis Morfologi bekerja dengan cara memecahkan suatu masalah menjadi
elemen-elemennya, kemudian mengidentifikasi sejumlah alternatif atribut
untuk setiap elemen, dan pembagian elemen dan atribut ini mengikuti pola
dan fungsi tujuan semula.
Altematif-altrenatif lain akan didapatkan dengan cara mengkombinasikan
atribut-atribut dari setiap elemen yang berbeda. Analisis Morfologi dengan
menggunakan matrik akan menghasilakan kombinasi-kombinasi yang
jumlahnya tergantung dari jumlah elemen dan jumlah stribut untuk masingmasing elemen.

25

2.7.3 Check List


Teknik ini mengembangkan suatu daftar untuk merangsang ide-ide, atau
mencegah agar ide tersebut jangan terlupakan. Check list adalah
mengumpulkan

pokok-pokok,

bagian-bagian

atau

kemungkinan-

kemungkinan yang dapat dipergunakan sebagai jawaban atau pengarahan


dan gagasan jika item-item yang disediakan dalam suatu daftar
dibandingkan Bengan masalah atau subyek yang sedang dipertimbangkan.
Tujuannya adalah untuk memusatkan usaha kita pada daftar yang logis dari
katagori yang berkenaan dengan suatu masalah. Teknik ini digunakan untuk
mempertanyakan ide-ide ataupun obyek, dan dengan cara ini dapat
menghasilkan ide-ide baru yang dapat kita kembangkan lebih lanjut.

2.7.4 Matrik Input Output


Matrik Input-Output ini bertujuan untuk membangkitkan alternatif-alternatif
proses yang mungkin dilakukan dengan suatu masukan tertentu untuk
mendapatkan suatu keluaran tertentu. Dengan kata lain, dengan diketahuinya
suatu masukan dan suatu keluaran, matrik input-output ini merupakan suatu
black box yang harus diperkirakan proses-proses yang mungkin.
2.7.5 Sumbang Saran (Brainstorming)
Brainstorming sudah lama dikenal sebagai teknik untuk mendapatkan ideide kreatif sebanyak mungkin dalam kelompok. Bagi yang belum mengenal
brainstorming, teknik ini didasarkan atas empat syarat. Kelompok yang
mengikuti brainstorming harus:

Menghasilkan ide-ide sebanyak mungkin

Menghasilkan ide-ide yang segila mungkin

Membangun ide dari ide-ide sebelumnya

Menghindari penilaian atas ide-ide yang dihasilkan

26

2.7.6 Sinektik
Sinektik adalah teknik unutk menghasilkan altematif-alternatif ide dalam
memecahkan suatu masalah yang dilakukan oleh suatu kelompok.
Umumnya kelompok sinektik ini terdiri dari seorang pemimpin kelompok,
klien dan sekitar enam orang peserta lainnya. Pihak klien adalah mereka
yang mempunyai persoalan dan proses ini ditujukan untuk Bapat menolong
mereka mencarikan jalan keluar dari persoalan yang dihadapinya.
Sebenarnya teknik ini hampir sama dengan teknik sumbang saran dalam
mendorong anggota kelompok untuk melakukan diskusi secara bebas dan
tidak dievaluasi.
Perbedaan-perbedaan dengan teknik sumbang saran antara lain :
1. Pemimpin kelompok tidak ikut menyumbang ide, hanya mengarahkan
proses sinektik.
2. Dapat menggunakan berbagai analogi, seperti analogi personal, analogi
langsung, analogi simbolis, dan analogi fantasi.
3. Akhirnya proses sinektik akan dipilih beberapa alternatif ide yang disukai
klien.

2.7.7 Matrik Evaluasi


Matrik Evaluasi adalah salah satu alat pengambilan keputusan yang dapat
menggabungkan kriteria kaulitatif (tak dapat diukur) dan kriteria kuantitatif
(dapat diukur).
Kriteria-kriteria pada metoda ini dapat berupa biaya, estetika, kekuatan,
keamanan, kenyaman, pemeliharaan dan sebagainya.
Cara pelaksanaan metoda ini adalah :
1.

Menetapkan alternatif-alternatif solusi yang mungkin.

2.

Menetapkan kriteria-kriteria yang berpengaruh.

3.

Menetapkan bobot masing-masing kriteria.

4.

Memberikan penilaian untuk setiap altematif terhadap masing- masing


kriteria.
27

5.

Penilaian ini tidak boleh dilakukan oleh seseorang saja ataupun orangorang dari satu disiplin ilmu atau kelompok saja.

6.

Menghitung nilai total untuk masing-masing alternatif

7.

Memilih altematif Bengan nilai total terbesar.

Keuntungan metoda matrik evaluasi antara lain :


1.

Dapat dipakai untuk alternatif yang multikriteria.

2.

Masing-masing kriteria dapat berbeda tingkat kepentingannya


(dinyatakan dengan bobot)

3.

Mudah dimengerti/ divisualisasi dan cukup sederhana

2.7.8 Metoda Zero-One


Kemudian setelah didapatkan angka bobot diatas maka dilakukan analisa
selanjutnya yaitu dengan metode Zero-One. Menurut Ir. Julianus H, MSIE
(1995) metode Zero-One adalah salah satu cara pengambilan keputusan
yang bertujuan untuk menentukan urutan prioritas fungsi fungsi
(Kriteria). Prinsip metode ini adalah menentukan relativitas suatu fungsi
"lebih penting" atau "kurang penting" terhadap fungsi lainnya. Fungsi yang
"lebih penting" diberi nilai satu (One), sedangkan nilai yang "kurang
penting" diberi nilai nol (Zero).
Cara pelaksanaan metode zero-one ini adalah dengan mengumpulkan
fungsi-fungsi yang tingkatannya sama, kemudian disusun dalam suatu
matriks zero-one yang berbentuk bujursangkar. Kemudian dilakukan
penilaian fungsi-fungsi secara berpasangan, sehingga ada matriks akan terisi
x. Nilai-nilai pada matriks ini kemudian dijumlah menurut baris dan
dikumpulkan pada kolom jumlah.

28

2.8 Analisis Value Engineering


Studi Rekayasa nilai (Value Engineering) yang akan dilakukan terhadap
proyek Pembangunan Dermaga Petikemas Pelabuhan Trisakti Banjarmasin dengan
tahapan-tahapan sebagai berikut:

Fase / tahap Informasi

Fase / tahap Kreatif / Spekulasi

Fase / tahap Analisis

Fase / tahap Pengembangan

Fase / tahap Rekomendasi

29

2.8.1 Fase / Tahap Informasi


Tabel II.3 Anggota Tim (tim proyek + tim ahli)

Tim Inti Proyek


Nama
1. Andi Rusmana,ST,MM
2. Budiman, ST
3. Cahyo Purnomo, ST

Jabatan

Keterangan

Pejabat Pembuat
Komitmen (PPK)

Pelindo III

SPI

Pelindo III

Konsultan Perencana

PT. Sekta Gubah Sarana

Tim Ahli
Jabatan

Keterangan

Ketua Team

Manajer Teknik

2. Roy Saputra, ST

Anggota

Konsultan Supervisi

3. Fauzi Ihsan, ST

Anggota

Konsultan Supervisi

Anggota

Staf pelaksana divisi Teknik

Nama
1. Andri Pramana, MT

4. Supriyatno, ST

30

2.8.2 Data Umum


Nama proyek

: Pekerjaan Pembangunan Dermaga Petikemas


Pelabuhan Trisakti Banjarmasin

Pemberi Tugas

: PT. Pelabuhan Indonesia III (Persero)

Kontraktor

: PT. WIKA

Konsultan Pengawas : PT. Sekta Gubah Sarana


Konsultan Perencana : PT. Matra Estetika Rekayasa
Lokasi

: Pelabuhan Petikemas Trisakti Banjarmasin,


Kalimantan Selatan.

Bentuk Bangunan

: Dermaga

Engineer estimate

: Rp. 36.693.159.079

31

Lembar kerja tahap informasi


a. Diargam FAST (Fungsional Analisys system Technique)
Item : Pekerjaan dermaga I selatan

BAGAIMANA ?

Fungsi yang terjadi

Kriteria Desain

MENGAPA ?

setiap saat
Menstabilkan
struktur

Memenuhi
Kestabilan

Memberkan
Keamanan

Mampu
Menahan Beban

Memenuhi
Keamanan

Basic Fungtion
Mendukung
Beban

Menerima Beban

Menerima Beban
Statis (Beban Mati)

Meneruskan
Beban
Mampu
Menahan Beban

Isi T. Pancang :
Menerima Beban
Statis :
Bebab Angin
Beban Gempa
Beban Hidup

Tulangan
Semen
Kerikil
Baja Sambungan
Isi Balok :

Menahan Beban

Menyebarkan
Beban Ketanah

Mencapai Tanah
Keras

Menahan Gaya
Lateral

Mencegah
Penurunan

Tulangan
Beton
Kerikil
Baja Sambungan

Cakupan Masalah
Garis Cakupan

Garis Cakupan

Gambar II.1 Diagram Fast Untuk Pekerjaan dermaga I selatan

32

Item : Pekerjaan dredging dan galian

BAGAIMANA ?

Fungsi yang terjadi

Kriteria Desain

MENGAPA ?

setiap saat
Alur Kapal

Memenuhi kedalaman
minimum

Memberkan
Keamanan

Menambah dalam
sungai

Memenuhi
Keamanan

Basic Fungtion
Penggalian
Sungai

Menampung
Kapal

Arus Kapal

Tranportasi laut

Mencapai tinggi
minimum

kedalaman Kapal
sesuai spek.

Memperlancar
arus kapal

Mencegah Kandas

Cakupan Masalah
Garis Cakupan

Garis Cakupan

Gambar II.2 Diagram Fast Untuk Pekerjaan dredging dan galian

33

Analisis Fungsi
Item : Pekerjaan dermaga I selatan
Tabel II.4 Tiang Pancang
Fungsi
Diskripsi
Kata Kerja

Kata Benda

Jenis

Tulangan

Memperkuat

Beban

Semen

Mengikat

Beban

Pasir

Mengisi

Beban

Kerikil

Mengisi

Beban

Sambungan

Menghubungkan

Beban

Chemical

Mempercepat

Campuran

Total

Cost.
Rp.

Worth
Rp.

Rp 11.677.695.875,92

Rp11.916.016.199,91

Ket.

Rp238.320.324,00
Rp11.916.016.199,91

Rp11.916.016.199,91
.

Ratio Cost / Worth =

= 1,02

Tabel II.5 Balok


Fungsi
Diskripsi
Kata Kerja

Kata Benda

Jenis

Tulangan

Memperkuat

Beban

Semen

Mengikat

Beban

Pasir

Mengisi

Beban

Kerikil

Mengisi

Beban

Sambungan

Menghubungkan

Beban

Bakisting

Membentuk

Kayu

Total

Cost.
Rp.

Worth
Rp.

Rp10.909.763.917,02

Rp12.462.459.252,72

Ket.

Rp1.552.695.335,70
Rp12.462.459.252,72

Rp12.462.459.252,72

Ratio Cost / Worth =

34

= 1,14

Item : Pekerjaan dredging dan galian


Tabel II.6 Tanah
Fungsi
Diskripsi
Kata Kerja

Kata Benda

Jenis

Tanah Keras

Menggali

Cadas

Tanah Sedang

Menggali

Lempung

Tanah Lunak

Mengeruk

Tanah Lepas

Tanah Lumpur

Menyedot

Lumpur

Total

Cost.
Rp.

Worth
Rp.

Rp3.964.731.350,00

Rp3.964.731.350,00

Rp3.964.731.350,00

Rp3.964.731.350,00

Ratio Cost / Worth =

Ket.

.
.

.
.

35

.
.

,
,

= 1,00

Identifikasi Fungsi
Berdasarkan hasil analisis fungsi pada table diatas, maka item pekerjaan
pada tiang pancang memiliki rasio C/W = 1,02 sehingga memungkinkan untuk
dilakukan penghilangan fungsi sekunder. Untuk item pekerjaan balok memiliki
rasio C/W = 1,14 sehingga memungkinkan juga untuk dilakukan penghilangan
fungsi sekunder. Untuk item pekerjaan tanah dasar sungai memiliki rasio C/W =
1,00 sehingga perlu diteliti apakah nilai worth untuk tanah bisa lebih kecil, apabila
mencapai fungsinya dapat digunakan alternatif yang memenuhi semua fungsinya,
tetapi lebih murah. Idealnya value engineering dilaksanakan pada item pekerjaan
yang memiliki nilai C/W >= 1. Akan tetapi karena proyek pengembangan dermaga
petikemas Trisakti pelabuhan Banjarmasin ini didominasi oleh pekerjaan struktur
yang merupakan fungsi dasar (basic function), maka value engineering bisa
dilaksanakan pada komponen struktur tersebut asalkan ditemukan indikasi bahwa
kegunaannya kurang menunjang nilainya atau biayanya masih kurang profesional
terhadap kegunaannya. Pertimbangan ini diambil dengan dasar masih terdapat
beberapa alternatif bahan yang lain yang belum ditinjau. Biaya yang masih tidak
profesional terhadap kegunaannya memungkinkan kedua komponen tersebut dteliti
lebih lanjut.
2.8.3 Fase / Tahap Kreatif
Fase ini merupakan pengumpulan/invetarisasi ide-ide kreatif yang
dihasilkan sebagai alternatif-alternatif dari item-item yang akan dilakukan
rekayasa nilai. Seluruh anggota tim pada fase ini diminta untuk menyampaikan
usulan-usulan secara bebas dan terbuka, tanpa takut bahwa ide yang
disampaikannya akan ditolak, atau berpikir bahwa ide yang disampaikannya
dianggap tidak logis. Hal penting yang perlu diingat bahwa adalah pada fase ini
ide-ide yang disampaikan belum diadakan penilaian untuk suksesnya fase ini buku
Value Engineering, A Practical Approach for Owners, Designers and Contractors,
by Larry W. Zimmerman and Glen D. Hart, menganjurkan sebagai berikut:
Hart menganjurkan sebagai berikut:

Jangan takut bahwa ide-ide itu tidak logis

Memaklumi pengamatan itu tidak selalu keluar dari rangkaian logika

36

Hilangkan hambatan mental, biarkan imajinasi berkembang

Ide-ide besar kelihatannnya kurang bisa diterima pada waktu pertama


kali diusulkan. Selain itu buku ini juga menganjurkan bahwa seluruh
tim rekayasa nilai harus memperhatikan hal hal sebagai berikut:
a. Anggota tim harus yakin, proyek yang digarap dapat direkayasa
nilai
b. Selalu ada kesempatan untuk perbaikan disain
c. Tim selalu terbuka untuk ide yang baru
d. Tidak menggunakan kata tidak mungkin
e. Mencari kombinasi dari ide-ide
f.

Tidak takut bereksperimen

g. Kembangkan seluruh ide-ide


h. Seluruh anggota tim harus berpartisipasi aktif
i.

Uji pemikiran pada lembaran pertanyaan

j.

Saling membantu dalam merumuskan ide-ide

k. Catat seluruh ide yang didapat


Ide-ide kreatif
Dalam penyajian beberapa ide-ide akan diberikan oleh semua anggota tim pada
selanjutnya dilakukan analisis.

Item Tiang Pancang


Menurut data tanah yang ada bahwa,
Fungsi = mendukung bangunan atas dan bangunan bawah (beban mati + beban
hidup)

37

Tabel Tipe-tipe Tiang Pancang


Pondasi Dalam (deep foundation)
Tiang Pancang (driven pile):
1.
2.
3.
4.

Kayu (timber)
Beton Bertulang (reinforced concrete)
Beton Prategang Pracetak (solid or tube of pre. Prest. Concrete)
Pipa baja (steel pipe)

Item Balok
Struktur pendukung utama, fungsi = mendukung berat sendiri dan lalu lintas.
Pada dermaga, balok merupakan satu kesatuan dengan antara lantai dan balok
tersebut.
Tabel Tipe-tipe Balok
Balok
1.
2.
3.
4.

Balok T (beton konvensional)


Rangka Baja
Beton Prategang
Komposit (baja dan beton)

Item Tanah
Pekerjaan Tanah merupakan pekerjaan terpenting sebelum struktur terbuat. Fungsi =
sebagai penentuan elevasi dari struktur.
Tabel Tipe-tipe Tanah dasar sungai
Pengerukan Tanah dasar sungai
1.
2.
3.
4.

Clamp Cell
Exavator
Penyedotan
Dozer/pengupasan

38

2.8.4 Tahap / Fase analisis


Pada tahap ini semua alternatif-alternatif yang dihasilkan pada tahap
kreatif/spekulasi. Lembar kerja dalam tahap ini adalah sebagai berikut:
Lembar Kerja Analisis Keuntungan dan Kerugian
Lembar kerja ini digunakan untuk membandingkan alternatif-alternatif
ide kreatif dari segi keuntungan dan kerugiannya terhadap beberapa
kriteria. Penilaian tim didasarkan atas tingkat pengaruhnya terhadap
biaya sistem secara keseluruhan. Dalam memberikan nilai pada kriteria
yang ditinjau, tentukan nilai salah satu kriteria, kemudian tentukan
kriteria lainnya secara relatif terhadap kriteria tersebut. Untuk kriteria
biaya termurah tim memberi nilai maksimum 4, kemudian untuk kriteria
lainnya secara keseluruhan, namun secara relatif tim memberi nilai
maksimum sebagai berikut:

Tabel II.7 Skala penilaian pemberian bobot untuk item pondasi

Kriteria

Skala Penilaian

1
2
3
4
5
6
7
8
9

4
4
2
3,5
3,5
3
3
2,5
2

Biaya Awal
Mobilisasi (mobdemob)
Waktu persiapan
Waktu pelaksanaan di lapangan
Kemudahan pelaksanaan
Kekuatan dan mutu
Biaya pemeliharaan
Teknologi
Sarana kerja

Kriteria biaya awal diberi bobot paling tinggi yaitu 4, hal ini didasarkan
pada tujuan penerapan value engineering, yaitu untuk mendapatkan
alternatif yang paling ekonomis tetapi memberikan fungsi yang sama.
Kriteria daya dukung (kekuatan dan mutu) diberi bobot 3 karena daya
dukung dianggap lebih penting daripada kriteria lain dibawahnya.
Sedangkan bobot kriterian yang paling rendah adalah 2.

39

Tabel II.8 Skala penilaian pemberian bobot untuk item balok

Kriteria

Skala Penilaian

1
2
3
4
5
6
7
8

4
2
3,5
3,5
3
3
2,5
2

Biaya Awal
Waktu persiapan
Waktu pelaksanaan di lapangan
Kemudahan pelaksanaan
Kekuatan dan mutu
Biaya pemeliharaan
Teknologi
Sarana kerja

Tabel II.9 Skala penilaian pemberian bobot untuk item pengerukan tanah dasar sungai

Kriteria

Skala Penilaian

1
2
3
4
5
6
7
8

4
2
3,5
3,5
3
3
2,5
2

Biaya Awal
Waktu persiapan
Waktu pelaksanaan di lapangan
Kemudahan pelaksanaan
Kekuatan dan mutu
Biaya pemeliharaan
Teknologi
Sarana kerja

40

Analisis Ide-ide Kreatif (tahap analisis)


1. Item Pondasi
Tabel II.10 Analisis keuntungan dan kerugian dari tipe-tipe tiang pancang.

Ide Usulan
Pondasi

Driven Pile
Kayu

No.

Kriteria
Item

Keuntungan Kerugian
Nilai

(+)

(-)

Selisih

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Mobilisasi (mobdemob)
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
4
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

4
4
3,5
3,5
0
0
0
0
0

0
0
0
0
3
3
2,5
2
2
Total

4
4
3,5
3,5
-3
-3
-2,5
-2
-2
2,5

Beton Bertulang

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Mobilisasi (mobdemob)
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
4
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

4
4
0
0
3
3
0
2
0

0
0
3,5
3,5
0
0
2,5
0
2
Total

4
4
-3,5
-3,5
3
3
-2,5
2
-2
4,5

Beton prategang
pracetak

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Mobilisasi (mobdemob)
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
4
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

0
0
3,5
0
3
0
2,5
2
2

4
4
0
3,5
0
3
0
0
0
Total

-4
-4
3,5
-3,5
3
-3
2,5
2
2
-1,5

41

2. Item Balok
Tabel II.11 Analisis keuntungan dan kerugian dari tipe-tipe balok.

Ide Usulan
No.
Balok

Menggunakan
sistem precast seluruh
elemen
struktur,
kecuali tiang
pancang
untuk
pilecaps,
balok dan
pelat lantai
Sistem
Konvensional

Keuntungan Kerugian

Selisih

Item

Nilai

(+)

(-)

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Waktu Pemesanan
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
3,5
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

4
3,5
0
0
3
3
2,5
2
2

0
0
3,5
3,5
0
0
0
0
0
Total

4
3,5
-3,5
-3,5
3
3
2,5
2
2
13

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Waktu Pemesanan
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
3,5
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

0
0
3,5
3,5
3
3
2,5
0
0

4
3,5
0
0
0
0
0
2
2
Total

-4
-3,5
3,5
3,5
3
3
2,5
-2
-2
4

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Waktu Pemesanan
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
3,5
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

0
0
3,5
0
3
0
2,5
0
0

4
3,5
0
3,5
0
3
0
2
2
Total

-4
-3,5
3,5
-3,5
3
-3
2,5
-2
-2
-9

Balok

Menggunakan
sistem precast sebagian
elemen
struktur

Kriteria

42

3. Item Pengerukan Tanah Dasar Sungai


Tabel II.12 Analisis keuntungan dan kerugian dari tipe-tipe tanah dasar sungai.

Ide Usulan
No.
Tanah Dasar
Pengerukan
Tanah Dasar
Sungai

Kriteria

Keuntungan

Kerugian

Item

Nilai

(+)

(-)

Selisih

Clamp cell

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Waktu Pemesanan
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
3,5
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

0
0
3,5
0
3
0
2,5
0
2

4
3,5
0
3,5
0
3
0
2
2
Total

-4
-3,5
3,5
-3,5
3
-3
2,5
-2
0
-7

Excavator

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Waktu Pemesanan
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
3,5
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

0
0
0
3,5
0
0
0
2
2

4
3,5
3,5
0
3
3
2,5
0
0
Total

-4
-3,5
-3,5
3,5
-3
-3
-2,5
2
2
-12

Penyedotan

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Biaya Awal
Waktu Pemesanan
Waktu Pelaksanaan
Kemudahan Pelaksanaan
Kekuatan dan Mutu
Biaya Pemeliharaan
Teknologi
Sarana Kerja
Pabrikasi

4
3,5
3,5
3,5
3
3
2,5
2
2

0
3,5
3,5
3,5
3
0
2,5
0
0

4
0
0
0
0
3
0
2
2
Total

-4
3,5
3,5
3,5
3
-3
2,5
-2
-2
5

43

4. Lembar Kerja Analisis Tingkat Kelayakan


Kriteria untuk penilaian di dalam lembar kerja analisis kelayakan ini terdiri
dari:
a.

Penggunaan Teknologi
- Teknologi yang digunakan sudah biasa (proven) atau belum
- Perlatan dan personil yang digunakan di lapangan/ di pabrik
- Penilaian berkisar dari 0 (teknologi baru) sampai 10 (untuk teknologi
biasa)

b.

Biaya Pengembangan
- Biaya pemancangan kembali
- Biaya pemesanan kembali
- (Penilaian berkisar dari 10 sampai 0)

c.

Kemungkinan Implementasi
Kemungkinan untuk dapat :
- Diterima oleh pemilik proyek
- Diproduksi di pabrik
- Dilaksanakan di lapangan
Penilaian juga berkisar dari 10 sampai 0.

d.

Waktu Implementasi
Berkaitan dengan :
- Waktu pemancangan kembali
- Waktu pemesanan kembali
- Waktu pelaksanaan di lapangan atau
- Waktu pembuatan di pabrik.
Penilaian juga berkisar dari 10 sampai 0.

44

e.

Keuntungan biaya potensial


Berkaitan dengan:
- Penghematan biaya awal
- Penghematan biaya siklus hidup.
Nilai berkisar dari 10 sampai 0.

Cara memberikan nilai untuk masing-masing kriteria tersebut dilakukan melalui


diskusi-diskusi oleh anggota tim.

5. Analisis Tingkat Kelayakan


Item Pondasi, Balok, dan Pengerukan Tanah Dasar Sungai

Kemungkinan Implementasi
10-100% ; 0 - 0%

Waktu Implementasi
10-singkat ; 0 - lama

Keuntungan Biaya Potensial


10-Besar ; 0 - Kecil

Item Pondasi
1. Beton Prategang Pracetak
2. Beton Bertulang
3. Pipa Baja
4. Kayu
Item Balok
1. Precast sebagian
2. Precast total
3. Konvensional
Item Pengerukan Tanah Dasar Sungai
1. Clamp cell
2. Excavator
3. Penyedotan

Biaya Pengembangan
10-Tanpa Biaya ; 0 - Biaya

Daftar ide-ide kreatif dalam


pertimbangan kemampuan untuk
memenuhi kriteria. Rangking
masing-masing ide dari 1 - 10. Untuk
faktor-faktor ini

Penggunaan Teknologi
10-Baru ; 0 - Biasa

Tabel II.13 Analisis Tingkat Kelayakan

Total

8
7
8
9

8
9
7
8

9
9
7
4

8
8
8
4

6
8
7
5

39
41
37
30

7
7
6

9
8
8

9
7
8

8
9
7

9
8
7

42
39
36

7
8
7

7
7
8

9
8
9

8
7
9

8
8
8

39
38
41

45

Berfungsi untuk menilai tingkat kelayakan dari ide-ide kreatif berdasarkan


kemampuannya memenuhi kriteria yang diajukan, disini dipilih yang mempunyai
nilai positif.
Kriteria (rentang Pembobotan):
8 10

= sangat baik

68

= baik

46

= cukup

24

= kurang

02

= sangat kurang

6. Lembar Kerja Analisis Matrik


Kriteria pada tahap ini merupakan saringan dari banyak kriteria yang telah
didiskusikan tim. Kriteria dalam lembar kerja analisis matrik ini adalah sebagai
berikut:
a.

Keamanan/Kekakuan
Berkaitan dengan:
- Keamanan struktural/daya dukung
- Keamanan teknis pelaksanaan

b.

Biaya
Berkaitan dengan:
- Penghematan biaya awal
- Penghematan biaya operasional
- Penghematan biaya perawatan

c.

Cara pelaksanaan
Berkaitan dengan:
- Teknologi yang diterapkan
- Penempatan

46

d.

Pengawasan mutu
Berkaitan dengan:
- Kemudahan dalam pengawasan mutu
- Kemudahan dalam pengendalian mutu

e.

Pengadaan Bahan
Berkaitan dengan:
- Kemudahan dalam pemesanan dan pembelian
- Penyediaan peralatan dan personil

f.

Waktu Pelaksanaan
Berkaitan dengan:
- Waktu selama di pabrik jika ada
- Waktu pelaksanaan di lapangan
Kriteria dalam tahap ini diberi bobot berdasarkan besarnya pengaruh

terhadap biaya sistem perumahan secara keseluruhan, waktu pelaksanaan dan


hasil diskusi owner. Besarnya bobot berkisar antara 10 0. Sedangkan skala
penilaian tiap kriteria terhadap tiap alternatif diberikan nilai antara 1 4, yang
mempunyai arti nilai sebagai berikut:
1 = rendah (poor)

= baik (good)

2 = wajar (fair)

= baik sekali (excellent).

47

7. Analisis Matrik Evaluasi Item Pondasi, Balok, dan Pengerukan Tanah Dasar
Sungai
Metode Zero One merupakan salah satu metoda yang digunakan untuk
memberikan angka pembobotan kriteria-kriteria yang ditetapkan pada analisis
matrik.
Tabel II.14 Metoda Zero one Item Pondasi, Balok, dan Pengerukan Tanah Dasar Sungai

Metoda Zero one Item Pondasi, Balok, dan Pengerukan Tanah Dasar Sungai
*) Keterangan elemen matrik zero one
x = untuk kriteria yang sama penting
1 = untuk kriteria yang lebih penting
0 = untuk kriteria yang kurang penting
Item Tiang Pancang
Keamanan/kekakuan
Biaya
Cara Pelaksanaan
Pengawasan Mutu
Pengadaan Bahan
Waktu Pelaksanaan

A
B
C
D
E
F

A
x
x
0
0
0
0

B
x
x
0
0
0
0

C
1
1
x
1
x
1

D
1
1
x
x
x
x

E
1
1
1
1
x
x

F
1
1
0
1
0
x

Total Rank Bobot


4
1
9
4
1
9
1
3
5
3
2
7
0
4
3
1
3
5

A
B
C
D
E
F

A
x
1
0
0
0
0

B
0
x
0
0
0
0

C
1
1
x
x
x
x

D
1
1
1
x
0
x

E
1
1
x
1
x
x

F
1
x
0
x
x
x

Total Rank Bobot


4
1
9
4
1
9
1
2
7
1
2
7
0
4
3
0
4
3

A
B
C
D
E
F

A
x
x
0
0
0
0

B
x
x
0
0
0
0

C
1
1
x
x
0
1

D
1
1
x
x
x
x

E
1
1
1
x
x
1

F
1
1
0
x
0
x

Total Rank Bobot


4
1
9
4
1
9
1
3
5
0
4
3
0
4
3
2
2
7

Item Balok
Keamanan/kekakuan
Biaya
Cara Pelaksanaan
Pengawasan Mutu
Pengadaan Bahan
Waktu Pelaksanaan
Item Tanah Dasar Sungai
Keamanan/kekakuan
Biaya
Cara Pelaksanaan
Pengawasan Mutu
Pengadaan Bahan
Waktu Pelaksanaan

**) Keterangan bobot yang diberikan


10 = paling penting
1 = paling tidak penting

48

Tabel II.15 Analisis Matrik Evaluasi


ANALISIS MATRIK EVALUASI
Pilih ide-ide terbaik dari alternatif-alternatif yang ada dalam tahap kreatif. Tentukan salah
satu yang memenuhi kriteria dan nilai masing-masing pada matriks ini
A = keamanan / kekakuan
Bobot penilaian:
B = biaya
Baik sekali (excellent) = 4
Baik (good)
= 3 C = cara pelaksanaan
Wajar (fair)
=2
Rendah (poor) = 1 D = pengawasan mutu
E = pengadaan bahan
F = waktu pelaksanaan

Item Pondasi
Bobot
10 = sangat penting
0 = paling tidak penting
1. Beton Bertulang
2. Pipa Baja
3. Beton Prategang Pracetak
4. Kayu

Item Balok
Bobot
10 = sangat penting
0 = paling tidak penting
1. Precast Sebagian
2. Precast Total
3. Konvensional

Item Pengerukan Tanah


Dasar Sungai
Bobot
10 = sangat penting
0 = paling tidak penting
1. Penyedotan
2. Clamp cell
3. Excavator
4. Dozer/pengupasan

Total

9
23,68
%
3
27
4
36
4
36
1
9

9
23,68
%
4
36
2
18
2
18
4
36

5
13,16
%
3
15
3
15
3
15
3
15

7
18,42
%
3
21
3
21
2
14
3
21

3
7,89
%
3
9
3
9
3
9
2
6

5
13,16
%
2
10
3
15
3
15
3
15

38
100
%

Total

9
23,68
%
4
36
4
36
4
36

9
23,68
%
3
27
2
18
1
9

7
18,42
%
3
21
3
21
3
21

7
18,42
%
3
21
3
21
3
21

3
7,89
%
2
6
3
9
2
6

3
7,89
%
3
9
4
12
4
12

38
100
%

Total

9
25,00
%
4
36
4
36
3
27
3
27

9
25,00
%
3
27
3
27
4
36
3
27

5
13,89
%
3
15
3
15
3
15
3
15

3
8,33
%
3
9
2
6
2
6
2
6

3
8,33
%
3
9
2
6
4
12
4
12

7
19,44
%
3
21
3
21
2
14
2
14

36
100
%

118
114
107
102

120
117
105

117
111
110
101

Rank
I
II
II
IV

Rank
I
II
IV

Rank

I
II
II
IV

49

2.8.5 Fase / Tahap Pengembangan


Pada fase/tahap ini dipersiapkan laporan dan deskripsi dari usulan-usulan
yang direkomendasikan. Selain lembar kerja pada tahap pengembangan ini, juga
disajikan hasil perhitungan-perhitungan tahap pengembangan. Pada tahap
pengembangan ini alternatif terpilih akan ditinjau lebih detail lagi dalm bentuk
tinjauan teknis dan biaya.
Perlu dilakukan tinjauan apakah fungsi dasar tetap terpenuhi dan dibuat
perhitungan untuk volume dan biaya dari alternatif yang dipilih tersebut.
Pengembangan Rancangan Usulan
Pengembangan konsep usulan dari ide kreatif berisi tentang, konsep awal, konsep
usulan, diskusi, dan tinjauan teknis.
A. Item Tiang Pancang
1) Rancangan Awal
Tiang pancang beton diameter 600 mm class B, mutu beton K-350 dan
panjang 42 m.
Harga = Rp. 1.230.784 (dilapangan siap pancang)
2) Rancangan Usulan
Tiang pancang beton diameter 600 mm class C, mutu beton K-350 dan
panjang 42 m.
Harga = Rp. 980.784,40 (dilapangan siap pancang)
3) Diskusi
Daya dukung tiang pancang untuk konstruksi dermaga dihitung
berdasarkan tahanan ujung dengan data CPT dengan nilai konus (qc = 850
kg/cm2) dan dari data boring (Nspt > 50). Dengan pergantian material
tidak mengakibatkan pengurangan daya dukung dan tidak kelebihan beban
terhadap daya dukung tiang.

50

4) Tinjauan Teknis
Dari hasil analisa beban pada struktur dermaga tersebut didapat beban
maksimal yang bekerja pada tiang pancang beton adalah sebesar 224,373
Ton. Untuk material tiang pancang class B mampu menahan beban hingga
238,30 Ton. Sedangkan untuk material class C mampu menahan beban
hingga 229,50 Ton. Sehingga untuk lebih efisien Tiang pancang beton
diameter 600 mm class C saja sudah mampu untuk menahan beban dari
struktur dermaga tersebut.

B.

Item Balok
1) Rancangan Awal
Menggunakan sistem pre-cast seluruh elemen struktur, kecuali tiang
pancang untuk pilecaps, balok dan pelat lantai dermaga.
2) Rancangan Usulan
Menggunakan sistem pre-cast sebagian elemen struktur di mana pelat
lantai dermaga dijadikan sebagai bekisting + topping concrete di tempat,
setelah dipasang balok sistem pre-cast dan pilecaps yang dicor dengan
sistem konvensional menggunakan formwork baja (balok-balok sementara
antar tiang pancang) sebagai penyangga.
3) Diskusi
Sebagai

konsep

usulan/konstruksi

pengganti

untuk

balok,

data

pembebanan untuk perencanaannya sama dengan perencanaan konstruksi


konsep awal. Hanya saja metode dibuat lebih simple karena menggunakan
sistem precast yang mutu dari bahan sendiri sudah dipabrikasi, sehingga
memudahkan dalam pengerjaan.
4) Tinjauan Teknis
Alternatif metoda pelaksanaan pre-cast untuk seluruh elemen (pilecaps,
balok dan pelat lantai dermaga) menurut para ahli dan literatur yang ada
tidak direkomendasikan dengan alasan :

51

Bentang balok < 6,0 m, penggunaan alat crane akan dibutuh-kan lebih
banyak untuk transport dari tempat produksi,
Perlu meningkatkan mutu beton, karena harus memperhitungkan
beban-beban kerja selama pelaksanaan. Hal ini mempengaruhi design
kekuatan,
Perlu mempertimbangkan kualitas joint-joint antara pilecaps dengan
balok dan antara balok dengan pelat lantai jetty, sehingga memerlukan
tenaga kerja yang lebih terampil agar sistem joint tersebut menjadi
monolit.

C.

Item Pengerukan Tanah Dasar Sungai


1) Rancangan Awal
Menggunakan alat excavator sebagai media keruk untuk tanah dasar
sungai. Dan menggunakan poton sebagai bahan apung dari excavator
tersebut.
2) Rancangan Usulan
Menggunakan clamshell sebagai media pengerukan, dimana clamshell
tersebut diletakkan diatas kapal yang mempunyai crane. Sehingga
mobilisasi dan pergerakan jadi lebih mudah untuk di atas air.
3) Diskusi
Sebagai konsep usulan pengganti untuk alat pengerukan dapat lebih efisien
menggunakan clamshell karena clamshell cara kerjanya dengan mengisi
bucket, mengangkat secara vertikal ke atas, kemudian gerakan swing dan
mengangkutnya ke tempat yang dikehendaki di sekelilingnya untuk
kemudian ditumpahkan ke dalam wadah, atau alat-alat angkut lain, atau
hanya menimbun saja.

52

4) Tinjauan Teknis
Kemampuan clamshell ditentukan oleh batas-batas gaya angkat crane yang
diberikan. Terutama pada mobile crane, gaya angkat diberikan secara teliti
untuk menghindari tergulingnya alat. Biasanya gaya angkat maksimal
diberikan atas dasar 75% kekuatan yang tersedia pada mesin dan 85% dari
beban yang dapat menggulingkan crane. Pada crawler crane, jarak antara
pasangan crawler dibuat lebih besar dari pada yang khusus dibuat untuk
shovel, juga counter welight yang dipasang sebagai imbangan terhadap
beban, dibuat lebih besar.

Model Biaya Rancangan Usulan


Model biaya rancangan usulan sama saja dengan model biaya rancangan awal,
yang berbeda adalah jenis material konstruksi, alat yang digunakan dan jumlah biaya.
a. Item Pondasi
Tabel II.16 Rancangan biaya usulan untuk Pondasi

MATA
PEMBAY

URAIAN

SAT

ARAN
II.A.1

Pengadaan & angkutan tiang

HARGA

TOTAL HARGA

(Rp)

(Rp)

VOL

8.428

Rp. 500.000

Rp. 4.214.000.000

4.816

Rp. 480.784

Rp. 2.315.457.670

pancang beton 60cm t=10cm


sampai di dermaga tujuan
pekerjaan

II.A.2

Pemancangan tiang pancang


beton 60cm t=10cm (tegak)
dan pengangkutan dari lokasi
penumpukan ke titik pancang

SUB TOTAL ITEM PONDASI

Rp. 6.529.457.670

53

b. Item Balok
Tabel II.17 Rancangan biaya usulan untuk Balok

MATA
PEMBAY

URAIAN

SAT

ARAN
II.B.1

Balok Memanjang 80x100


cm

HARGA

TOTAL HARGA

(Rp)

(Rp)

VOL

m3

88,0

Rp. 3.584.000

Rp. 315.392.000

II.B.2

Balok Melintang 80x100 cm

m3

565,6

Rp. 3.759.006

Rp. 2.126.093.793

II.B.3

Balok Crane 140 x 150 cm

m3

462,0

Rp. 3.810.000

Rp. 1.760.220.000

II.B.4

Balok Fender 80 x 135 cm

m3

52,9

Rp. 3.475.000

Rp. 183.897.000

SUB TOTAL ITEM BALOK

Rp. 4.385.602.793

c. Item Pengerukan Tanah Dasar Sungai


Tabel II.18 Rancangan biaya usulan untuk Pengerukan Tanah Dasar Sungai

MATA
PEMBAY

URAIAN

SAT

ARAN
V.1

Penggalian dan pengerukan

HARGA

TOTAL HARGA

(Rp)

(Rp)

VOL

m3

50.589

Rp. 20.000

Rp. 1.011.785.080

m3

90.000

Rp. 25.000

Rp. 2.250.000.000

tanah oloran eks. PT Hendratna


Plywood sampai kedalaman
dredge line - 9 m LWS.

V.2

Dredging tanah di muka


dermaga s/d -9 mLWS

SUB TOTAL ITEM PENGERUKAN TANAH DASAR SUNGAI

Rp. 3.261.785.080

54

Biaya Rancangan Awal dan Rancangan Usulan


Perbedaan biaya rancangan awal dengan rancangan usulan untuk item pondasi, item
balok dan item Pengerukan tanah dasar sungai adalah sebagai berikut :
Tabel II.19 Biaya Rancangan dan Rancangan Usulan

Rancangan Awal
(Rp)

Rancangan Usulan
(Rp)

Selisih Biaya (Rp)

a. Pondasi

8,636,457,670.40

6,529,457,670.40

2,107,000,000.00

b. Balok

4,677,228,574.24

4,385,602,793.60

291,625,780.64

c. Tanah

3,964,731,350.00

3,261,785,080.00

702,946,270.00

17,278,417,594.64

14,176,845,544.00

3,101,572,050.64

Item

Total

Biaya Siklus Hidup


Dari data diatas dapat dihitung siklus hidup dari item podasi, item balok dan
item pengerukan tanah dasar sungai dermaga. Biaya siklus hidup selama umur
ekonomis konstruksi, dimana diambil umur rencana ekonomis adalah 20 tahun
untuk dermagadengan tingkat suku bunga 12% pertahun. Dalam perhitungan ada
beberapa

macam jenis pembiayaan yang besarnya

ditentukan dengan

asumsi/logika serta pengalaman-pengalaman dilapangan. Sebagai contohnya untuk


biaya pemeliharaan tahunan disini berdasarkan pengalaman diambil sebesar 0,80%
dari biaya konstruksi.
a.

Perhitungan Biaya Siklus Hidup

Biaya siklus hidup (Tahunan Ekivalen):


i (1+i)N
(1+i)N - 1

Rumus

= P

= P . (UCR)

Dimana

= Present Worth of a Series of Annual Payments

= Value of Those Annual Payments

= Discount Rate

= Number of Interest Periods

UCR

= Uniform Capital Recovery


55

Penghematan biaya siklus hidup :


(1+i)N - 1
i (1+i)N

Rumus

= P

= P . (UPW)

Dimana

= Present Worth of a Series of Annual Payments

= Value of Those Annual Payments

= Discount Rate

= Number of Interest Periods

UPW = Uniform Present Worth


1.

Item Pondasi

Total biayasiklus hidup tahunan ekivalen :


Rancangan awal (t. pancang Beton 600 mm Kelas B, Tebal 10 mm)
=

0,12 (1+0,12)20
(1+0,12)20 - 1

X Rp. 8,636,457,670.40 = Rp. 1,156,238,416.78

Rancangan Usulan (t. pancang Beton 600 mm Kelas C, Tebal 10 mm)


=

0,12 (1+0,12)20
(1+0,12)20 - 1

X Rp. 6,529,457,670.40 = Rp. 874,155,827.23

Selisih Biaya tahunan ekivalen :


= Rp. 1,156,238,416.78 - Rp. 874,155,827.23 = Rp. 282,082,589.54
Penghematan biaya siklus hidup :
=

(1+0,12)20 - 1
0,12 (1+0,12)20

X Rp. 282,082,589.54= Rp. 2,107,000,000

56

Tabel II.20 Biaya Siklus Hidup Pondasi

Rancangan Awal
(Rp)

Rancangan Usulan
(Rp)

8,636,457,670.40
-

6,529,457,670.40
195,883,730.11

8,636,457,670.40

6,725,341,400.51

Biaya Penggantian (replacement cost)


Tidak ada penggantian selama 50 tahun

Nilai Sisa (Salvage Cost)


Tidak ada nilai sisa untuk komponen

Biaya pemeliharaan tahunan (annual maintenance


cost)

Total Biaya

8,636,457,670.40

6,725,341,400.51

Total biaya tahunan ekivalen

1,156,238,416.78

874,155,827.23

Nilai Sekarang
Biaya Pokok (initial cost)
Biaya Konstruksi
Biaya Perubahan Perancangan (3%)
Total Biaya Pokok

Selisih Biaya tahunan Ekivalen

282,082,589.54

Penghematan biaya siklus hidup

2,107,000,000

2.

Item Balok

Total biayasiklus hidup tahunan ekivalen :


Rancangan awal (sistem pre-cast seluruh elemen struktur)
=

0,12 (1+0,12)20
(1+0,12)20 - 1

X Rp. 4,677,228,574.24 = Rp. 626,181,655.49

Rancangan Usulan (sistem pre-cast sebagian elemen struktur di mana pelat lantai
dermaga dijadikan sebagai bekisting + topping concrete di tempat)
=

0,12 (1+0,12)20
(1+0,12)20 - 1

X Rp. 4,385,602,793.60 = Rp. 587,139,151.75

Selisih Biaya tahunan ekivalen :


= Rp. 626,181,655.49 - Rp. 587,139,151.75 = Rp. 39,042,503.74
Penghematan biaya siklus hidup :
57

(1+0,12)20 - 1
0,12 (1+0,12)20

X Rp. 39,042,503.74 = Rp. 291,625,780.64

Tabel II.21 Biaya Siklus Hidup Balok

Rancangan Awal
(Rp)

Rancangan Usulan
(Rp)

4,677,228,574.24
-

4,385,602,793.60
131,568,083.81

4,677,228,574.24

4,517,170,877.41

Biaya Penggantian (replacement cost)


Tidak ada penggantian selama 50 tahun

Nilai Sisa (Salvage Cost)


Tidak ada nilai sisa untuk komponen

Biaya pemeliharaan tahunan (annual maintenance


cost)

36,890,308.60

36,137,367.02

Total Biaya

4,714,118,882.84

4,553,308,244.43

626,181,655.49

587,139,151.75

Nilai Sekarang
Biaya Pokok (initial cost)
Biaya Konstruksi
Biaya Perubahan Perancangan (3%)
Total Biaya Pokok

Total biaya tahunan ekivalen


Selisih Biaya tahunan Ekivalen

39,042,503.74

Penghematan biaya siklus hidup

291,625,780.64

3.

Item Pengerukan Tanah Dasar Sungai

Total biayasiklus hidup tahunan ekivalen :


Rancangan awal (sistem pre-cast seluruh elemen struktur)
=

0,12 (1+0,12)20
(1+0,12)20 - 1

X Rp. 3,964,731,350.00 = Rp. 530,793,396.32

Rancangan Usulan (sistem pre-cast sebagian elemen struktur di mana pelat lantai
dermaga dijadikan sebagai bekisting + topping concrete di tempat)
=

0,12 (1+0,12)20
(1+0,12)20 - 1

X Rp. 3,261,785,080.00 = Rp. 436,683,807.26

58

Selisih Biaya tahunan ekivalen :


= Rp. 530,793,396.32 - Rp. 436,683,807.26 = Rp. 94,109,589.06

Penghematan biaya siklus hidup :


=

(1+0,12)20 - 1
0,12 (1+0,12)20

X Rp. 94,109,589.06 = Rp. 702,946,270.00

Tabel II.22 Biaya Siklus Pengerukan Tanah Dasar Sungai

Rancangan Awal
(Rp)

Rancangan Usulan
(Rp)

3,964,731,350.00
-

3,261,785,080.00
97,853,552.40

3,964,731,350.00

3,359,638,632.40

Biaya Penggantian (replacement cost)


Tidak ada penggantian selama 50 tahun

Nilai Sisa (Salvage Cost)


Tidak ada nilai sisa untuk komponen

Biaya pemeliharaan tahunan (annual maintenance


cost)

31,717,850.80

26,877,109.06

Total Biaya

3,996,449,200.80

3,386,515,741.46

530,793,396.32

436,683,807.26

Nilai Sekarang
Biaya Pokok (initial cost)
Biaya Konstruksi
Biaya Perubahan Perancangan (3%)
Total Biaya Pokok

Total biaya tahunan ekivalen


Selisih Biaya tahunan Ekivalen

94,109,589.06

Penghematan biaya siklus hidup

702,946,270.00

59

Tabel II.23 Biaya penghematan proyek (rekayasa nilai)

Biaya

Pondasi (Rp)

Balok (Rp)

Tanah (Rp)

Total (Rp)

Rancangan Awal

8,636,457,670.40

4,677,228,574.24

3,964,731,350.00

17,278,417,594.64

Rancangan Usulan

6,529,457,670.40

4,385,602,793.60

3,261,785,080.00

14,176,845,544.00

2,107,000,000.00

291,625,780.64

702,946,270.00

3,101,572,050.64

Penghematan Awal
Kotor

Tabel II.24 Biaya penghematan siklus hidup proyek

Biaya

Pondasi (Rp)

Balok (Rp)

Tanah (Rp)

Total (Rp)

Penghematan tahunan

282,082,589.54

39,042,503.74

94,109,589.06

415,234,682.34

2,107,000,000

291,625,780.64

702,946,270.00

3,101,572,050.64

Penghematan biaya
siklus hidup

Dari table diatas terlihat penghematan biaya siklus hidup sebesar : Rp. 3,101,572,050.64

60

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN
3.1 Kesimpulan
Setelah mempelajari dan memahami mengenai Rekayasa Nilai dan
kemudian kemungkinan

penerapannya pada Proyek Pekerjaan Pembangunan

Dermaga Petikemas Pelabuhan Trisakti Banjarmasin, maka dapat disimpulkan


sebagai berikut :
a.

Penerapan Rekayasa Nilai (Value Engineering) merupakan salah satu


altematif dari manajemen perancangan dermaga, yaitu untuk mendapatkan
efisiensi biaya Caranya dengan melakukan analisis fungsi dengan maksud
menghilangkan biaya-biaya yang tidak perIu namun tidak mengurangi fungsi
dasar dari sistem konstruksi, terutama yang terkait dengan kebutuhan serta
persyaratan-persyaratanyang ditentukan.

b.

Proses Rekayasa Nilai pada suatu proyek, dalam hal meniadakan biaya- biaya
tertentu yang tidak diperlukan adalah bukan dengan cara meninjau ulang
perancangan yang ada atau menekan harga satuan, tetapi mencari altematif
lain yang lebih lebih baik dan efisien.

c.

Keberhasilan penerapan Rekayasa Nilai pada suatu proyek sangat dipengaruhi


oleh kerjasama tim Rekayasa Nilai dengan pemilik dan perencana.
Pengetahuan dan latar belakang personil menjadi kunci pokok dalam
keberhasilan tim.

d.

Rancangan pengganti liang pancang prestressed Spun Concrete Piles (PC


Piles) dari WIKA BETON, D 400 mm class C, tebal 100 mm dan mutu (K350), lebih ekonomis daripada Spun Concrete Piles (PC Piles) dari WIKA
BETON, D 400 mm class B, tebal 100 mm dan mutu (K- 350). Sehingga
biaya konstruksi pondasi akan lebih hemat Rp. 1.911.116.270

e.

Rancangan pengganti bangunan atas, konstruksi Menggunakan sistem precast sebagian elemen struktur di mana pelat lantai dermaga dijadikan sebagai
bekisting + topping concrete di tempat, setelah dipasang balok sistem pre-cast
dan pilecaps yang dicor dengan sistem konvensional menggunakan formwork
baja (balok-balok sementara antar tiang pancang) sebagai penyangga, lebih
61

ekonomis daripada rancangan awal Menggunakan sistem pre-cast seluruh


elemen struktur, kecuali tiang pancang untuk pilecaps, balok dan pelat lantai
dermaga. Sehingga biaya konstruksi bangunan atas akan lebih hemat Rp.
160.810.638
f.

Rancangan pengerukan tanah dasar sungai, Menggunakan clamshell sebagai


media pengerukan, dimana clamshell tersebut diletakkan diatas kapal yang
mempunyai crane, lebih ekonomis daripada rancangan awal Menggunakan
alat excavator sebagai media keruk untuk tanah dasar sungai. Dan
menggunakan poton sebagai bahan apung dari excavator tersebut. Sehingga
biaya pengerukan tanah dasar sungai akan lebih hemat Rp. 609.933.459

g.

Untuk keseluruhan proyek dari nilai fisik akan lebih hemat Rp.
415,234,682.34

dan

dari

biaya

siklus

hidup

proyek

mengalami

penghematan Rp. 3,101,572,050.64


h.

Jadi terbukti jika pada manajemen perancangan jembatan diterapkan


metode rekayasa nilai akan didapatkan suatu efisiensi seperti yang sudah
tersebutkan diatas.

3.2 Saran
a.

Untuk mendapatkan keberhasilan yang baik dan mendapatkan altematif


konstruksi yang optimal mka hendaknya tim Rekayasa Nilai menguasai
teknologi dan ilmu Rekayasa Nilai. Selain itu benar-benar berpengalaman
serta harus terdiri dari berbagai disiplin ilmu yang berkaitan dengan masalah
yang dihadapi.

b.

Sangat diharapkan kerja sarna tim Rekayasa Nilai dengan pihak-pihak yang
terlibat harus

benar-benar berinteraksi dengan baik,

karena sangat

mempengaruhi kepada analisis yang dilakukan serta yang diperoleh.

62