Anda di halaman 1dari 21

IMPLEMENTASI UU No.

4 TAHUN 2009 PASAL 103 AYAT 1, DAN PASAL


170 TENTANG PEMBANGUNAN SMELTER KEPADA PERUSAHAAN
PERTAMBANGAN. STUDI KASUS PADA PT. FREEPORT INDONESIA.
Mustari Nur Alam, Agus Tomy, Mohamad Fahmi Sahab,
Fahrul Fauzi Mashabi, Dani Zakaria, Dedy Aswandi.
Jurusan Teknik Pertambangan
Fakultas Teknik
Universitas Palangka Raya
1. Pendahuluan

mengalami

1.1 Latar Belakang Masalah

unpredicted

Sektor pertambangan sekarang


ini tetap menjadi salah satu sektor utama
yang menggerakan roda perekonomian
Indonesia. Indikasi ini terlihat dari
kontribusi

penerimaan

negara

yang

setiap tahunnya meningkat. Selain itu,


sektor pertambangan juga memberikan
efek pengganda 1,61,9 atau menjadi
pemicu pertumbuhan sektor lainnya serta
menyediakan kesempatan kerja bagi
sekitar 34 ribu tenaga kerja langsung.
Beberapa permasalahan industri
pertambangan yang muncul belakangan
ini menyebabkan sektor ini berada pada
kondisi yang dilematis terkait dengan
permasalahan
perundangan

sosial,
hingga

Tanpa Izin (PETI).


logam

Dewasa

ini,

dan

mineral

meningkat.

dunia

conditions

dan

sementara

Tetapi

Indonesia

masih

belum mampu memanfaatkan kondisi


yang menarik ini secara optimal.
Kendala ini menyebabkan terhambatnya
optimalisasi

kontribusi

pertambangan

dalam

sektor
mendorong

perekonomian nasional.
Di balik semua itu, sesunggunya
ada peluang yang sagat besar bagi
Indonesia karena bahan tambang akan
selalu dibutuhkan oleh manusia, juga
potensi geologis Indonesia yang sangat
tinggi dan tentunya demand mineral
yang melonjak.
Sebagaimana

kita

ketahui

Undang-undang No. 4 Tahun 2009


tentang

pasar

harga

aktivitas eksplorasi dan investasi juga

politis,

Pertambangan

booming

Pertambangan

Mineral

dan

komoditi

Batubara telah disahkan pada tanggal 12

sedang

Januari 2009. UU No. 4 Tahun 2009 atau

lebih dikenal UU Minerba ini telah

kegiatan usaha pertambangan untuk

menggantikan UU No. 11 Tahun 1967

meningkatkan mutu mineral dan/atau

tentang

batubara serta untuk memanfaatkan dan

Ketentuan-Ketentuan

Pokok

Pertambangan. Adanya UU No. 4 Tahun


2009

tentunya

diharapkan

memperoleh mineral ikutan.

dapat
Kemudian diperjelas Pasal 102:

memperbaiki UU No. 11 Tahun 1967


yang telah berlaku selama 42 tahun dan
dapat diaplikasikan oleh para pemangku
kepentingan terutama pelaku usaha di
bidang

Pertambangan

Batubara

tentunya

Mineral
dalam

dan

rangka

memberikan manfaat yang lebih bagi

Pemegang IUP dan IUPK wajib


meningkatkan nilai tambah sumber daya
mineral

dan/atau

batubara

dalam

pelaksanaan penambangan, pengolahan


dan

pemurnian,

serta

pemanfaatan

mineral dan batubara.

rakyat Indonesia.
Pasal 103:
Dalam hal pertambangan mineral
tidak termasuk batubara ada satu hal

(1) Pemegang IUP dan IUPK Operasi

yang

bagi

Produksi wajib melakukan pengolahan

Pemegang Kontrak Karya dan Pemegang

dan pemurnian hasil penambangan di

Izin Usaha Pertambangan (IUP) untuk

dalam negeri.

baru

yakni

kewajiban

melakukan pengolahan dan pemurnian


(2)

mineral.

Pemegang

IUP

dan

IUPK

sebagaimana dimaksud ayat (1) dapat


UU No. 4 Tahun 2009 Pasal 170

mengolah

dan

memurnikan

hasil

yang menyatakan: Pemegang Kontrak

penambangan dari pemegang IUP dan

Karya sebagaimana dimaksud dalam

IUPK lainnya.

Pasal 169 yang sudah berproduksi wajib


melakukan

pemurnian

sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 103 ayat (1)


selambat-lambatnya 5 (lima) tahun sejak
UU ini diundangkan. Pasal 1 butir 20
UU No. 4 Tahun 2009 menyatakan:
Pengolahan

dan

Pemurnian

adalah

(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai


peningkatan nilai tambah sebagaimana
dimaksud

dalam

Pasal

102

serta

pengolahan dan pemurnian sebagaimana


dimaksud pada ayat (2) diatur dengan
peraturan pemerintah.

Diperkuat lagi oleh PP No. 23


Tahun

2010

tentang

Pelaksanaan

analisis mengenai dampak lingkungan.


Selain 66 perusahaan, terdapat 112

Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral

perusahaan

yang

juga

telah

dan Batubara yakni Pasal 93:

menandatangani pakta integritas masih


dalam proses studi kelayakan. Sisanya

(1) Pemegang IUP OP dan IUPK OP


mineral wajib melakukan pengolahan

sebanyak

75

perusahaan

tidak

melakukan apapun.

dan pemurnian untuk meningkatkan nilai


tambah mineral yang diproduksi, baik

Latar belakang adanya kewajiban

secara langsung maupun melalui kerja

untuk

melakukan

sama dengan perusahaan, pemegang IUP

pemurnian

dan IUP lainnya.

dimaksudkan,

di

pengolahan
dalam

antara

lain,

dan
negeri
untuk

meningkatkan dan mengoptimalkan nilai


(2) Perusahaan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) telah mendapatkan IUP OP
khusus untuk pengolahan dan pemurnian
Pemerintah
undang

melalui

No.4/2009
mewajibkan

baku industri, penyerapan tenaga kerja,


dan peningkatan penerimaan negara1.

Undangtentang

Pertambangan Mineral dan Batubara


(minerba)

tambah dari produk, tersedianya bahan

perusahaan

pertambangan agar membangun pabrik


pengolahan bijih mineral (smelter).

Pemerintah sudah berketetapan


melarang ekspor mineral mentah atau
bijih mulai 12 Januari 2014 sesuai
amanat

UU

4/20092.

Dalam

1http://thepresidentpostindonesia.com/2013/03/5
/menyongsong-kewajiban-pembangunansmelter-mineral-2014/

Namun, dari 66 perusahaan yang


telah

berkomitmen

terdapat

25

perusahaan saja yang telah berada di


tahap proses akhir pembangunan smelter.
15 perusahaan dicatat pemerintah tengah
melakukan ground konstruksi dan 10
perusahaan tengah konstruksi. Sisanya,
16 perusahaan baru mengurus izin

2http://www.republika.co.id/berita/ekonomi/bisn
is/14/01/24/mzw6ml-ini-alasan-smeltertambang-harus-dibangun

ketentuannya, aturan tersebut sudah

2. Pasokan dan Ketersedian Listrik,

harus berlaku pada 2014 mendatang.

dalam Industri listrik menjadi bahan

Namun, hingga saat ini baru beberapa

pokok utama agar pabrik tetep

perusahaan

memproduksi. Namun kita semua

tambang

yang

menaati

peraturan.

tau bahwa wilayah pertambangan


bukanlah wilayah perkotaan. Ini

Begitupun
alatberatcom,

dari

Sejak

artikel

tahun

2012

pemerintah telah mengabarkan bahwa


akan

di

berlakukanya

pembangunan

UU

Smelter.

tentang

Pemerintah

menganjurkan agar perusahaan tambang


segera

membangun

ditahun

2014

smelter,

akan

karena

diberlakukan

otomatis saja, smelter dibikin maka


PLN bikin pembangkit. Ini kayak
telor sama ayam, bikin dulu aja
smelternya baru kita buat PLN. Di
Jeneponto tidak ada listrik, tapi ada
PLTU. Antara listrik sama industri
selalu terjadi tarik menarik, ujar
Jero wacik.

pelarangan ekspor mineral mentah.


3. Perizinan
Namun dalam sudut pandang
pengusaha

atau

pertambangan

sebagai

perusahaan
objek

dari

pembangunan

smelter

yang tidak mudah tentunya, seperti


mencari izin IUP itu sendiri tidaklah
mudah.

pemberlakuan UU No. 4 Tahun 2009


Pasal 170 terdapat banyak kendala dalam
pembangunan smelter ini 3, seperti:

4. Yang terutama adalah keterbatasan


biaya juga menjadi hambatan dalam
pembangunan smelter.

1. Pembebasan tanah atau lahan yang


tidak mudah. Sudah menjadi rahasia
umum, tanah dimana disitu akan
dibangun proyek, pasti harga tanah
melambung.
3 http://pakaide.blogspot.co.id/2015/01/artifungsi-dan-pengertian-smelter.html

1.2 Tujuan Penulisan


1. Memaparkan
dihadapi
sebagai
pemerintah

permasalahan

perusahaan
pelaku

tambang

usaha

sebagai

yang
dan

pembuat

regulasi

dalam

pembangunan

c. Mengetahui

smelter

pandang

perusahaan tambang sebagai pelaku


usaha

2. Mengetahui

sudut

pandang

pemerintah

sebagai

pembuat

regulasi

sudut

terhadap

pembangunan

terhadap

smelter
d. Bagaimana

smelter di bidang pertambangan

solusi

permasalahan

sudut

pandang

terkait
manajemen

pembangunan
3. Mengetahui

pembangunan

smelter

antara

pemerintah dan perusahaan

perusahaan tambang sebagai pelaku


usaha

terhadap

pembangunan

smelter
1.4 Batasan Masalah
4. Menyampaikan

solusi

permasalahan
pembangunan

terkait

manajemen
smelter

antara

Pada

penulisan

Jurnal

ini,

hanya

membahas sudut pandang pemerintah


sebagai pembuat regulasi. Dan pihak

pemerintah dan perusahaan

perusahaan pertambangan sebagai pihak


utama dalam kegiatan penambangan.
1.3 Rumusan Masalah
a. Bagaimana
permasalahan

menguraikan
yang

dihadapi

perusahaan tambang sebagai pelaku


usaha

dan

pembuat

pemerintah
regulasi

sebagai
dalam

pembangunan smelter
sudut

pandang

pemerintah

sebagai

pembuat

terhadap

2.1

Menurut

Teori

Pembuatan

Keputusan (Decision Making)

Konsep

Dasar

Pembuatan

Keputusan

b. Mengetahui
regulasi

2. Landasan Teori

pembangunan

smelter di bidang pertambangan

Berdasarkan
Pengambilan

Keputusan,

Konsep
jika

keputusan harus bertanggung jawab


kepada rakyat atau proses harus

memahami untuk sisi lain, perlu

pemilihan

untuk

diimplementasikan

diungkapkan

target

akan

tercapai berikut kronologi proses


pengambilan

kemudian

dalam

proses

pengambilan keputusan.

keputusan.

(Mangkusubroto

Dan

Tresnadi,

Pembuatan Keputusan Individu dan


Kelompok

1987).

tersebut

Pengambilan

Proses Pembuatan Keputusan

1) Intelligence

keputusan

kelompok

berdasarkan

pengambilan

keputusan

dalam

kelompok.

pada
individu
Model

Tahap ini adalah pencarian dan

pengambilan

mendeteksi lingkup masalah dan

menggunakan

masalah

data

kontingensi (pengambilan keputusan

diterima, diproses, dan diuji dalam

model yang dipilih dan digunakan

rangka

sesuai

pengakuan.
untuk

Input

mengidentifikasi

masalah.

dengan

pendekatan

dengan

situasi

tertentu).

(Robbins, 1991).

2) Desain

Tahap ini merupakan proses untuk


menemukan, mengembangkan, dan
menganalisis

tindakan

alternatif

yang dapat dilakukan. Langkah ini


meliputi proses untuk memahami
masalah,

keputusan

mencari

solusi,

dan

memeriksa.
3) Penghargaan

Pengelolaan

Sistem

Kita

dihadapkan

selalu

Manajemen.
dengan

tuntutan perbaikan terus-menerus.


akan selalu ada masalah dalam
setiap proses dan karena itu harus
dibuat dari serangkaian pemecahan
masalah untuk mengatasi semua
masalah ini
Untuk mengatasi masalah, kita
perlu:

Pada tahap ini proses pemilihan di

1. Akal, untuk mengamati kondisi

antara berbagai alternatif tindakan

2. Fakta, yang akan kita amati

yang mungkin dijalankan. Hasil

3. atau masalah yang ingin kita

dalam problem

memecahkan Informasi /
pengetahuan, sebagai panduan untuk
memecahkan masalah

solving dapat

menggunakan metode lain yang dimulai


dari

mencari

data

sampai

kepada

menarik kesimpulan.
4. Alasan, untuk memproses fakta atau
Menurut

masalah dan memecahkannya

N.Sudirman

menggunakan pengetahuan yang ia /

metode problem

mereka memiliki

penyajian

2.2 Metode
Pemecahan
Masalah
(Problem solving Method)
Metode pemecahan masalah (problem
solving) adalah penggunaan metode dalam
kegiatan
melatih

pembelajaran
siswa

dengan

menghadapi

jalan

berbagai

masalah baik itu masalah pribadi atau


perorangan maupun masalah kelompok
untuk dipecahkan sendiri atau secara
bersama-sama.

solving adalah

bahan

masalah

merupakan

proses dari menerima tantangan dan usaha


usaha untuk menyelesaikannya sampai

dengan

menjadikan masalah sebagai titik tolak


pembahasan untuk dianalisis dan disintesis
dalam usaha untuk mencari pemecahan atau
jawabannya

oleh

menurut Gulo

siswa.

(2002:111)

Sedangkan
menyatakan

bahwa problem solving adalah metode yang


mengajarkan penyelesaian masalah dengan
memberikan

penekanan

terselesaikannya

suatu

pada

masalah

secara

menalar.

penyelesaiannya.

menurut

(2006:214)

menyatakan

terbatas

pada

buku

pelajaran

masalah)

bukan

hanya

sekedar metode mengajar tetapi juga


merupakan suatu metode berfikir, sebab

saja

tetapi

juga

sesuai dengan kurikulum yang berlaku. Ada

bahwa:

solving (metode

metode

bersumber dari peristiwa peristiwa tertentu

beberapa kriteria

Metode problem

pada

pemecahan masalah, materi pelajaran tidak

Syaiful Bahri Djamara (2006 : 103)

pemecahan

pelajaran

cara

Senada dengan pendapat diatas Sanjaya

Penyelesaian

menemukan

(1987:146)

untuk

pemilihan
metode

bahan

pemecahan

masalah yaitu:
a)

Mengandung isu isu yang

mengandung

konflik

bias

dari

berita, rekaman video dan lain

nilai pemegang saham dalam jangka

lain
b)
Bersifat

panjang,
familiar

dengan

siswa
c)
Berhubungan

kurikulum

yang

Prinsip-prinsip

Good

Corporate Governance
Dalam praktik corporate governance
berbeda disetiap negara dan perusahaan

sehingga siswa merasa perlu untuk

karena

mempelajari

ekonomi, hukum, struktur kepemilikan,

Good

berbagai

Corporate

Corporate

pengertian

Governance

yang

Good
dapat

dijelaskan sebagai berikut:


Corporate
merupakan

governance
seperangkat

tata

diantara

manajemen

perseroan,

direksi,

komisaris,

pemegang

saham

dan

kepentingan

para
lainnya.

(OECD dalam Leo J. Susilo dan


Karlen Simarmata, 2007:17)
Corporate governance sebagai
proses dan struktur yang diterapkan
dalam

menjalankan

berkaitan

dengan

sistem

sosial dan budaya. Perbedaan praktik ini


menggambarkan

perbedaan

dalam

kekuatan suatu kontrak, sikap politik


pemilik saham dan hutang. Dengan
demikian beberapa aturan, pedoman,
atau prinsip yang digunakan dalam

hubungan

pemangku

stakeholders yang lain. (IICG dalam

atau

Governance Menurut Para Ahli

kepentingan

berlaku
e)
Sesuai dengan minat siswa

2.3 Teori
Ada

tetap

G. Suprayitno, et all, 2004:18)

kompetensi yang harus dimiliki


sesuai

memperhatikan

dengan

kepentingan orang banyak


d) Mendukung
tujuan
siswa

dengan

perusahaan,

dengan tujuan utama meningkatkan

pelaksanaan corporate governance juga


akan berbeda (G. Suprayitno, et all,
2000:18).
Konsentrasi

kepemilikan,

ukuran

perusahaan, dan jenis perusahaan akan


mempengaruhi

kualitas

implementasi

Good Corporate Governance perusahaan


(Deni Darmawati, 2006). Selain itu,
pelaksanaan prinsip-prinsip dasar GCG
harus mempertimbangkan karakter setiap
perusahaan

seperti

besarnya

pengaruh dari kegiatannya

modal,
terhadap

masyarakat dan lain sebagainya. (Wilson


Arafat, 2008:9)

2.4 UU No. 4 Tahun 2009


Tentang Pertambangan Mineral dan
Batubara. Ada 2 Pasal yang menjadi

sehingga
maupun

banyak
dalam

perusahaan
negeri

asing

yang

telah

menanamkan investasinya di bidang ini.

sorotandalam penerapan UU No. 4


Tahun 2009 ini, Pasal 103 ayat 1 dan

Dengan banyaknya jumlah pemain

Pasal 170 4 Pasal103 ayat 1 : Pemegang

dan besarnya keuntungan yang dapat

IUP dan IUPK Operasi Produksi wajib

diperoleh,

melakukan pengolahan dan pemurnian

menetapkan peraturan diperlukan guna

hasil

negeri.

mempertahankan hak dan meningkatkan

karya

keuntungan negara. Salah satu peraturan

pertambangan

Pasal170:

didalam

Pemegang

kontrak

peran

pemerintah

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 169

yang

yang

wajib

menjalankan perannya adalah Undang-

sebagaimana

Undang Minerba (Mineral dan Batubara)

sudah

melakukan

berproduksi

pemurnian

dimaksud dalam Pasal 103 ayat (1)

dikeluarkan

dalam

pemerintah

untuk

Nomor 4 tahun 2009.

selambat lambatnya 5 (lima) tahun

Undang-Undang Minerba Nomor

sejak Undang-Undang ini diundangkan.

4 Tahun 2009 telah dirumuskan dan

3. Pembahasan

disahkan sejak tahun 2009 namun baru

Sejak dulu Indonesia adalah negara


yang terkenal dengan kekayaan alamnya,
dan hal inilah yang mengundang banyak
pihak datang ke Indonesia untuk mencari
keuntungan. Salah satu hal yang menarik
perhatian

adalah

Indonesia

di

kekayaan

bidang

alam

pertambangan,

4 Undang UndangRepublik Indonesia


Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan
Mineral dan
Batubara (http://psdg.bgl.esdm.go.id/kepme
n_pp_uu/UU_4_2009.pdf)

diberlakukan di Indonesia pada 12


Januari

2014.

beresensi

agar

Undang-undang
semua

bahan

ini
baku

mineral seperti emas, nikel, bauksit, bijih


besi, tembaga, dan batubara mengalami
proses nilai tambah sebelum diekspor.
Peraturan ini juga mewajibkan pemilik
usaha untuk membangun smelter, sebuah
fasilitas pengolahan hasil tambang yang
berfungsi

meningkatkan

kandungan

logam seperti timah, nikel, tembaga,


emas,
tingkat

dan

perak

yang

hingga

mencapai

memenuhi

standar.

Diharapkan pembangunan smelter ini

akan

meningkatkan

investasi

dalam

stratejik yang muncul akibat keputusan

negeri karena fasilitas smelter yang ada

bisnis yang merugikan atau pelaksanaan

saat ini masih terbatas. Peraturan ini

yang tidak tepat dan berujung pada

ditetapkan melalui pertimbangan agar

pendapatan atau modal. Dalam hal ini,

tercipta nilai tambah secara nyata bagi

tingkat

perekonomian nasional dalam usaha

pelarangan ekspor dan keharusan untuk

mencapai

penyediaan fasilitas smelter. Apabila

kemakmuran

dan

kesejahteraan rakyat secara berkeadilan.


Kegiatan usaha pertambangan
mineral dan batubara memiliki peranan
penting dalam memberikan nilai tambah
secara nyata pada pertumbuhan ekonomi
nasional

dan

secara

pembangunan

berkelanjutan.

pemberlakuan

daerah
Namun,

undang-undang

ini

menuai pro-kontra dari beberapa pihak


khususnya pihak pekerja tambang dan
pemilik usaha terkait dengan risiko yang
dapat dihadapi setelah undang-undang

pendapatan

smelter

hingga

batas

perusahaan. Sebab perusahaan tambang


tidakboleh mengintervensi sikap pemerin
tah

terhadap

tambang.

perusahaan

Ketegasan

target demi meningkatkan nilai tambah


ekonomi.
Ketegasan ini termasuk konsisten

yang

disetujui

Pelarangan

aktivitas
ekspor

perusahaan.
bahan

mentah

pemerintah

hilirisasi tambang dapat terealisasi sesuai

kesepahaman

perubahan

mineral

dibutuhkan untuk memastikan program

regulasi dikarenakan perubahan regulasi


pada

yang

pemerintah akan melakukan penutupan

mengimplementasikan

berdampak

waktu

diberikan pemerintah, yakni tahun 2014,

akan dihadapi perusahaan adalah risiko


akan

akibat

perusahaan tidak memenuhi pengadaan

ini diimplementasikan. Risiko yang pasti

ada

menurun

(MoU)

setiap

nota
yang

perusahaan

sudah
mineral

tambang dan tidak ada niat untuk


memberikan
dan

proses produksi dan pengadaan smelter

smelter. Risiko lain yang dapat dihadapi

untuk

produksi

oleh perusahaan yaitu risiko kehilangan

selanjutnya. Selain itu, dengan adanya

pangsa pasar yang selama ini telah

pelarangan

menampung supply barang mentah yang

dan

proses

kewajiban

tersebut,

perusahaan juga akan menghadapi risiko

dikirim

waktu

ekspor

membuat perusahaan harus menambah


menunjang

tenggat

kembalirelaksasi

pembangunan

perusahaan-perusahaan

Indonesia. Dengan penetapan peraturan

Para

pekerja

tambang

juga

ini, perusahaan perlu mencari pangsa

menghadapi risiko dari pemberlakuan

pasar baru untuk produk mereka.

Undang-Undang Minerba ini, yakni


risiko
adanya

kehilangan
pemutusan

pekerjaan
hubungan

akibat
kerja

(PHK) oleh pihak perusahaan dan


kehilangan

sumber

pendapatannya.

Hingga 19 Januari 2014, perusahaan


pertambangan telah memutus hubungan
kerja buruhnya dan sekitar 2.700 buruh
tambang telah terkena dampak ini.
Secara keseluruhan, Indonesia pun dapat
menghadapi

risiko

keuangan

akibat

pelarangan ekspor bahan mentah ini.


Penurunan angka ekspor diperkirakan
akan terjadi selama satu tahun sampai
dengan

1,5

tahun

pasca-penetapan

Undang-Undang Minerba, namun hal ini

tetap perlu dilakukan untuk menekan

pembangunan

defisit neraca perdagangan Indonesia

perusahaan dapat memenuhi peraturan

kedepannya.

pemerintah tanpa terbelit masalah biaya.

Pada tabel diatas, terlihat bahwa

smelter

Perusahaan

juga

sehingga

dapat

peran mineral dan smelter memberikan

mengambil tindakan untuk merumahkan

kontribusi

sementara para buruh tambang selama

kepada

dunia.

Penetapan

Undang-Undang Minerba ini memang

pendapatan

diharapkan dapat memberi kontribusi

sehingga para buruh tambang tidak perlu

positif

kehilangan sumber pendapatan secara

pada

pertumbuhan

ekonomi

Indonesia secara nasional dan untuk

perusahaan

menurun,

permanen.

mengurangi eksploitasi berlebih pada


lingkungan (akibat harga produk yang
terlalu rendah). Namun di sisi lain,
penetapan
risiko-risiko

peraturan
yang

ini

membawa

diatas.

Untuk

3.1 Studi Kasus Pada PT. Freeport


Indonesia
UU

No.4

Tahun

2009

tentang

memitigasi terjadinya risiko tersebut,

Pertambangan Mineral dan Batubara

perusahaan dapat mencari investor untuk

(UU Minerba) merupakan kebijakan


pemerintah

yang

melarang

ekspor

mineral

mentah

dan

mewajibkan

perusahaan-perusahaan
membangun

pabrik

pengolahan

(smelter)

tambang
pemurnian
di

PHK

masal

terhadap

karyawannya.

Perusahan yang sudah puluhan tahun ada

dan

di Indonesia juga tidak mau membangun

Indonesia.

smelter di Indonesia dan menyatakan

Kebijakan ini mulai diterapkan pada

akan

tanggal

beserta

Kebijakan UU Minerba juga sampai

peraturan turunannya yaitu Peraturan

membuat Richard C Adkerson, Bos

Pemerintah No 1 Tahun 2014 dan

Besar Freeport McMoran Copper&Gold

Permen ESDM No 1 Tahun 2014 tentang

Inc

Peningkatan

Chatib Basri untuk membahas dan

Melalui

12

Januari

Nilai

2014

Tambah

Kegiatan

Mineral

Pengolahan

dan

menarik

diri

mendatangi

dari

Menteri

Indonesia.

Keuangan,

seakan-akan mau mengintervensi UU

Pemurnian di Dalam Negeri dan juga

tersebut.

Peraturan Menteri Keuangan (PMK)

Indonesia

tentang bea keluar progresif untuk

ancaman-ancaman tersebut dan dengan

mineral ekspor.

tegas menyatakan bahwa akan tetap

UU Minerba yang melarang ekspor


mineral

mentah

dan

mengharuskan

perusahaan tambang di Indonesia untuk

Akan

tetapi,

tidak

menerapkan

pemerintah

memperdulikan

UU

Minerba

secara

pemerintah

pun

konsisten.
Komitmen

membangun smelter di dalam negeri

menciutkan nyali PT Freeport dan

tidak hanya ditujukan kepada perusahaan

perusahaan tersebut berencana untuk

tambang

membangun

lokal,

tetapi

juga

kepada

smelter

Indonesia.

seperti PT Freeport. Penerapan UU

(Freeport) telah menargetkan ada empat

tersebut mendapatkan penolakan dari

wilayah yang paling mungkin untuk

perusahaan-perusahaan tambang karena

membangun

kebijakan

akan

berdasarkan hasil pre-feasibility study

merugikan usaha tambang mereka dan

yang rampung pada Januari kemarin. "Di

penolakan juga datang dari PT Freeport

daerah Jawa Timur itu ada Gresik dan

yang sampai mengancam apabila UU

Tuban, dekat dengan smelter yang

tersebut

maka

sekarang. Juga di daerah Polowijo,

perusahaan tersebut akan melakukan

Sedayu dan di Amama Pare, Papua,"

tetap

dianggap

diterapkan,

Freeport

di

perusahaan tambang asing di Indonesia,

tersebut

PT

tembaga

smelter

yang

Indonesia

didapat

kata Direktur Utama Freeport Rozik B

kata dia di kantor Kementerian Energi

Soetjipto.

dan Sumber Daya Mineral, Ahad, 25

Selanjutnya,

PT

Freeport

akan

mengkaji kembali kelayakan alternatif


wilayah

tersebut

Menurut

Presiden

Direktur

PT

dengan

Freeport Indonesia Maroef Sjamsoeddin,

smelter

smelter Freeport yang ada saat ini

dengan kapasitas produksi 300 ribu ton

memiliki kapasitas 1 juta ton konsentrat

tembaga katoda yang kemudian akan

per tahun. Setelah smelter di Gresik

dibandingkan wilayah-wilayah tersebut

beroperasi

berdasarkan unsur pendukung lainnya.

pengolahan Freeport naik menjadi 3 juta

"Januari lalu sudah kami selesaikan pra

ton per tahun. (Baca juga: Izin Ekspor

feasibility study yang dilakukan untuk

Freeport Diperpanjang)

kebutuhan

dan

sesuai

Januari 2015.

kesesuaian

pembangunan satu smelter dan refinery


dengan kapasitas 300 ribu ton tembaga
katoda," lanjut Rozik.

Inc,

mengatakan

James

2017,

kapasitas

Direktur Jenderal Mineral dan Batu


Bara Kementerian Energi, R. Sukhyar,
mengatakan, dalam enam bulan ke

Chairman Board of Director Freeport


McMoran

pada

R.

perusahaannya

Moffett,
akan

depan,

pemerintah

pembangunan
Gresik.

akan

smelter

Pemerintah

memantau

Freeport

akan

di

memantau

membangun pabrik pengolahan dan

realisasi rencana pembangunan smelter,

pemurnian atau smelter di Gresik, Jawa

dimulai dari analisis mengenai dampak

Timur. Moffet mengklaim smelter ini

lingkungan, pengerjaan teknik, hingga

akan menjadi yang terbesar di dunia.

alih teknologi. "Seberapa jauh mereka

Dalam proyek ini, Freeport sudah


menggandeng

Mitsubishi.

menunjukkan kemajuannya."

Moffet

Pemerintah sempat mengancam akan

mengatakan akan menanamkan investasi

mencabut izin ekspor Freeport karena

sebesar US$ 15 miliar (Rp 187,1 triliun)

tak kunjung membangun smelter hingga

untuk tambang bawah tanah atau mining

batas waktu habis, 24 Januari 2015.

underground serta membangun smelter

Setelah menggelar pertemuan dengan

senilai US$ 2,3 miliar (Rp 28,7 triliun).

Freeport pada 22-23 Januari 2015,

"Ini untuk smelter terbesar di dunia,"

pemerintah mengatakan Freeport telah

ditandatangani MoU evaluasi kelayakan

punya lahan smelter.

pembangunan smelter berdasarkan Pre

Lahan seluas 80 hektare ini milik PT


Petrokimia Gresik (Persero). Setelah
mendapat kepastian tersebut, pemerintah
memperpanjang

sejak Januari kemarin," lanjut Rozik.


PT Freeport yang pada awalnya tidak

kontrak

mau membangun smelter, pada akhirnya

selama enam bulan ke depan, sehingga

mau mematuhi amanat dari UU Minerba.

izin ekspor Freeport tak jadi dibatalkan.

Sesungguhnya UU tersebut dibuat oleh

Freeport mengklaim telah memurnikan

pemerintah agar barang tambang di

40 persen konsentrat tembaga di PT

Indonesia bertambah nilainya dengan

Smelting, Gresik, sejak 1999.

diolah dan dimurnikan menggunakan

PT

amendemen

Feasibility Study yang telah dilakukan

Freeport

melakukan

studi

kelayakan proyek pabrik pengolahan


(smelter) tembaga dengan menggandeng
PT Aneka tambang dengan alasan karena
PT Antam tersebut memiliki segudang
pengalaman sehingga diharapkan bisa
membuat proyek tesebut bisa jauh lebih
murah. Studi ini akan ememakan waktu
selamatiga

bulan

dan

diharapkan

rampung pada April 2014.


Kedua

perusahaan

besar-besaran tidak terjadi lagi yang


pada nantinya kebijakan tersebut akan
menguntungkan

dan

memakmurkan

Indonesia. Oleh karena itu, perusahaanperusahaan tambang lokal diharapkan


untuk membangun smelter di Indonesia
atau apabila terbentur masalah biaya
mungkin bisa melakukan kerjasama
dengan perusahaan tambang lain atau
meminta bantuan kepada pemerintah

tersebut

pun

menandatangani penandatanganan nota


kesepahaman

smelter dan ekspor barang mentah secara

(Memorandum

of

Understanding/MoU) untuk mengkaji


kelayakan proyek pembangunan smelter
tembaga yang dilakukan oleh Presiden
Direktur Freeport Indonesia Rozik B.
Soetjipto dan Direktur Utama Antam
Tato Miraza di kantor Antam. "Baru saja

untuk

membangun

smelter

demi

kemajuan Indonesia.
Sudah beberapa kali PT Freeport
Indonesia menytakan serius membangun
pabrik

pengolahan

dan

pemurnian

mineral atau smelter. Namun sejak


ramai-ramai

kisruh

perpanjangan

kontrak karya perusahaan itu pada akhir

tahun lalu hingga kini, kemajuannya


belum

signifikan.

target

Direktur Freeport Indonesia Maroef

awalnya, pabrik tersebut kelar pada

Sjamsuddin mengatakan Freeport akan

tahun depan.

membangun smelter di daerah Gresik,

Walau

Padahal,

Sebelumnya, mantan Presiden

demikian,

Direktur

Freeport Indonesia Clementio Lamury


mengatakan

optimistis

pembangunan

smelter di Gresik, Jawa Timur selesai


tepat waktu sesuai dengan ketentuan
pemerintah. Kami sudah melakukan
Analisa Mengenai Dampak Lingkungan.
Akhir

Juli

tahun

ini

Jawa Timur. Tepatnya di utara pabrik


smelting Gresik yang ditaksir memiliki
luas 80 hektare. Lahan yang akan
ditempati

dimiliki

oleh

Petrokimia

Gresik. Freeport akan menyewa lahan


tersebut dengan biaya US$ 8 per meter
persegi per tahun.

bisa

PT

Petrokimia

groundbreaking, kata Clementio saat

menyatakan

Rapat Dengar Pendapat dengan Komisi

menyewa

Energi dan Pertambangan, di Gedung

pengolahan

DPR, Jakarta, Rabu, 20 Januari 2016.

(smelter) di Gresik, Jawa Timur selama

Atas lambannya pendirian pabrik


ini,

Clementio

pembangunan
sebenarnya

menjelaskan

Smelter

sudah

di

Gresik

berjalan.

Namun,

PT

Gresik

Freeport

Indonesia

lahan

untuk

fasilitas

dan

pemurnian

mineral

20 tahun. Kesepakatan itu tertuang


dalam Land definitive agreement yang
ditandatangani pekan lalu.
Direktur

Utama

Petrokimia

belum mengalami banyak kemajuan.

Gresik Hidayat Nyakman mengatakan

Progressnya

Freeport

sudah

11,5

persen.

memang

menyewa

lahan

Sebagian lahan Petrokimia Gresik sudah

selama 20 tahun dan bisa diperpanjang

direklamasi, sebagian lainnya belum,

2x10

ujarnya.

lambatnya

mengakui besaran tarif sewa lahan

pembangunan smelter diakibatkan oleh

tersebut mencapai US$ 150 juta hingga

penandatanganan

2035.

Menurut

dia,

engineering

procurement construction (EPC) yang


baru dilakukan akhir 2015

tahun.

Namun

dia

enggan

"Tarif sewanya enggak bisa saya


sebut. Yang jelas Freeport membayar

sewa lahan per tahunnya," kata Hidayat


di Jakarta, Selasa (30/6).

pembangunan smleter Freeport memang

Hidayat menuturkan lahan seluas


80 hektare itu bakal diserahkan ke
Freeport pada Maret 2016. Pasalnya 50
persen

lahan

Bila dibanding perusahaan lain,

masih

dalam

proses

reklamasi. Dia mengakui pembayaran


sewa lahan dilakukan pasca penyerahan

cukup

lamban.

Misalnya,

Badan

Koordinasi Penanaman Modal mencatat


dua pabrik smelter sudah masuk proses
konstruksi pada tahun lalu. Dua smelter
senilai Rp 6,4 triliun itu akan beroperasi
pada 2016.

lahan tersebut. "Kami butuh waktu untuk


reklamasi.

Maret

tahun

depan
4. Kesimpulan

penyerahan lahannya," ujarnya.


Lebih

lanjut

mengungkapkan

Hidayat

kesepakatan

yang

tercapai dengan Freeport masih sebatas


soal lahan. Sedangkan kerjacsama jual
beli

asam

sulfat

masih

dalam

pembahasan lebih lanjut. Asam sulfat


merupakan produk samping hasil smelter
yang menjadi bahan baku pupuk. Selama
ini Petrokimia menyerap asam sulfat
yang dihasilkan dari smelter milik PT
Smelting mencapai 1 juta ton. Dengan
dibangunnya smelter yang berada di
dekat pabrik Petrokimia maka asam

Mulai 12 Januari 2014, pemerintah


Indonesia
mentah

melarang
(ore).

ekspor

Hasil

mineral

mineral

dari

pertambangan di Indonesia harus diolah


dan dimurnikan terlebih dahulu sebelum
kemudian di ekspor keluar. Sejalan
dengan

pernyataan

Menteri

Perokonomian Hatta Rajasa di sela-sela


kunjungan kerjanya di PuslitKoka dan
Universitas Jember Mulai 12 Januari
2014,

kita

gelondongan

tidak

boleh

bahan

menjual
mentah

pertambangan5.

sulfat yang dihasilkan bakal diserap


sepenuhnya.

Adapun

smelter

yang

dibangun Freeport itu memiliki kapasitas


bahan

baku

mencapai

juta

ton

konsentrat tembaga dengan investasi


sebesar US$ 2,3 miliar.

5
http://www.antarajatim.com/lihat/berita/124
027/hatta-rajasa-stop-ekspor-bahan-mentah?
utm_source=twitterfeed&utm_medium=twit
ter

Ini merupakan salah satu ketetapan

Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009

yang diatur dalam UU No. 4 Tahun 2009

tentang

tentang

Batubara

Pertambangan

Mineral

dan

Pertambangan
diterbitkan.

Mineral
Ini

dan

diperkuat

Batubara. Jika kita teliti lebih lanjut

dengan Peraturan Pemerintah Nomor 23

ketetapan ini merupakan tindak lanjut

Tahun

dari implementasi UU No. 4 Tahun 2009

Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral

tentang

dan

dan Batubara. Pemegang kontrak karya

Batubara. Ada 2 Pasal yang menjadi

yang telah melakukan produksi di

sorotan dalam penerapan UU No. 4

Indonesia harus melakukan pemurnian

Tahun 2009 ini, Pasal 103 ayat 1 dan

selambat lambatnya 5 tahun sejak

Pasal 170. Pasal103 ayat 1 : Pemegang

Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009

IUP dan IUPK Operasi Produksi wajib

tentang

melakukan pengolahan dan pemurnian

Batubara disahkan. Deadline-nya, 12

hasil

januari

Pertambangan

pertambangan

Pasal170:

Mineral

didalam

Pemegang

negeri.

kontrak

karya

2010

tentang

Pertambangan
2014

baik

berproduksi

yang

mineral mentah (ore).

melakukan

berproduksi

pemurnian

wajib

Mineral

pemegang

dan
IUP

maupun kontrak karya yang sudah

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 169


sudah

Pelaksanaan

dilarang

mengeskpor

sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 103 ayat (1)


selambat lambatnya 5 (lima) tahun
sejak Undang-Undang ini diundangkan.

Ini merupakan suatu usaha baik dari


Pemerintah Indonesia untuk melindungi
hasil kekayaan bumi Indonesia dan patut
kita kawal bersama. Ditambah lagi

Jika merujuk pada 2 Pasal diatas

kekayaan SDA Indonesia yang begitu

maka secara singkat Undang-Undang

melimpah merupakan anugerah Tuhan

Nomor

tentang

yang harus dijaga,dimanfaatkan sebaik

Pertambangan Mineral dan Batubara

baiknya dan sebijak bijaknya. Sesuai

mengharuskan

(Izin

dengan pasal 33 UUD 1945 ayat 3

melakukan

Bumi, air dan kekayaan alam yang

Usaha

Tahun2009
pemegang

Pertambangan)

pengolahan

dan

IUP

pemurnian

hasil

terkandung didalamnya dikuasai oleh

penambangan didalam negeri. Aturan ini

Negara dan dipergunakan untuk sebesar-

dilakukan paling lambat 5 tahun sejak

besarnya kemakmuran rakyat.

Di sisi lain, ada pihak perusahaan

yang dikirim perusahaan-perusahaan

pertambangan sebagai pelaku utama

Indonesia.

dalam kegiatan penambangan terdapat

peraturan

beberapa

mencari pangsa pasar baru untuk

kendala

dalam

mengimplementasikan UU No.4 Tahun


2009 Pasal 103 ayat 1 dan Pasal 170.
1. Regulasi. Akan berdampak pada

Pelarangan ekspor bahan mentah


perusahaan

ini,

penetapan

perusahaan

perlu

produk mereka.
4. Risiko PHK terhadap para pekerja
pertambangan akibat pemberlakuan
UU No.4 Tahun 2009.

perubahan aktifitas perusahaan

membuat

Dengan

harus

menambah proses produksi dan


pengadaan smelter untuk menunjang
proses produksivitas perusahaan.

Dilapangan.
2014,
telah

Hingga

perusahaan
memutus

19

Januari

pertambangan

hubungan

kerja

buruhnya dan sekitar 2.700 buruh


tambang telah terkena dampak ini.
(Sumber

2. Risiko Stratejik.

http://m.bisnis.com/industri/read/20
140119/44/198073/uu-minerba-

Dalam hal ini, tingkat pendapatan

berdampa...)

menurun akibat pelarangan ekspor


dan keharusan untuk penyediaan

4.1 Saran

fasilitas smelter. Apabila perusahaan


tidak memenuhi pengadaan smelter
hingga batas waktu yang diberikan
pemerintah,
pemerintah

yakni
akan

tahun

2014,

melakukan

penutupan perusahaan.
3. Kehilangan Pangsa Pasar Bahan
Mnetah
Pangsa pasar yang selama ini telah
menampung supply barang mentah

Pada pengimplementasian UU No. 4


Tahun 2009, Pasal 103 ayat 1 dan Pasal
170 kami memberikan beberapa saran,
dengan manejemen pemecahan masalah
berupa Win-Win solution,maksudnya kedua
pihak dalam hal ini pemerintah dan perusahaan
pertambangan merasa diuntungkan terhadap
pro dan kontra pembangunan smelter sebagai
berikut :

1. Pemerintah

harus

memenuhi

e.

baik

pemerintah

untuk

memperbaiki perekonomian bangsa

kendala-kendala yang dikeluhkan


oleh perusahaan, berupa :

Upaya

f.

Meningkatkan

tarap

hidup

masyarakat

a. Kemudahan dalam pembebasan


lahan

yang

dibutuhkan

g. Mengembalikan citra pertambangan


yang terkadang disebut perusak alam

perusahaan untuk membangun


4. Perusahaan

smelter

dapat

bekerja

sama

dengan perusahaan lain dengan


b. Memenuhi
Ketersedian

Pasokan
Listrik

dan
untuk

kegiatan produksi
c. Kemudahan dalam pengurusan
IUP
d. Memberikan bantuan kepada
perusahaan yang mempunyai
keterbatasan biaya
2. Perlu adanya keterbukaan terhadap hasil
dari penjualan produk smelter
3. Ketegasan pemerintah kepada perusahaan

ketentuan,

masing-masing

perusahaan harus mempunyai saham


minimal 25%
5. Namun, perlu diingat dalam Pasal
33 ayat 3 (3) Bumi dan air dan
kekayaan alam yang terkandung di
dalamnya dikuasai oleh
Negara dan dipergunakan untuk sebesarbesarnya kemakmuran rakyat. Konteks
pengertian

untuk

sebesar-besar

kemakmuran

rakyat

tidak

boleh

untuk mematuhi isi UU No. 4 Tahun

diartikan secara sempit hanya dalam

2009, Pasal 103 ayat 1 dan Pasal 170 ,

bentuk

karena pemerintah mempunyai tujuan

pemerintah, dan pendapatan negara dari

antara lain :
a.

yang

ditarik

oleh

pajak akan digunakan untuk sebasar-

Melindungi hasil kekayaan bumi

besarnya untuk kemakmuran rakyat.

Indonesia

Keterlibatan rakyat dalam merumuskan

b. Menambah nilai jual material


c.

pajak

Meningkatkan investasi dalam dan


luar negeri

d. Membuka lapangan kerja baru

nasib bangsa ini juga mutlak diperlukan


sehingga menciptakan untuk sebesarbesar

kemakmuran

sesungguhnya.

rakyat

yang

Daftar Pustaka
1. http://thepresidentpostindonesia.com
/2013/03/5/menyongsongkewajiban-pembangunan-smeltermineral-2014/
2. http://www.republika.co.id/berita/ek
onomi/bisnis/14/01/24/mzw6ml-inialasan-smelter-tambang-harusdibangun
3. http://pakaide.blogspot.co.id/2015/0
1/arti-fungsi-dan-pengertiansmelter.html
4. Undang UndangRepublik Indonesia
Nomor 4 Tahun 2009 tentang
Pertambangan Mineral dan
Batubara (http://psdg.bgl.esdm.go.id
/kepmen_pp_uu/UU_4_2009.pdf)
5. http://www.antarajatim.com/lihat/be
rita/124027/hatta-rajasa-stopekspor-bahan6. http://www.kompasiana.com/shella.
andianty/akhirnya-pt-freeportmembangunsmelter_552a59b9f17e61357fd623e
3
7. https://bisnis.tempo.co/read/news/20
15/01/25/090637518/freeport-klaimbangun-smelter-terbesar-di-dunia
8. http://katadata.co.id/berita/2016/01/
21/freeport-janji-mulai-bangunsmelter-pertengahan-2016
9. http://www.beritasatu.com/ekonomi/
287136-freeport-resmi-sewa-lahanuntuk-smelter-di-gresik-selama-20tahun.html

10. http://www.antaranews.com/berita/5
44477/freeport-didesak-bangunsmelter-di-papua
11. http://www.voaindonesia.com/conte
nt/pemerintah-cari-solusi-smelterfreeport-/2629010.html
mentah?
utm_source=twitterfeed&utm_medi
um=twitter
12. http://www.kompasiana.com/hafizhf
atah/sekilas-tantangan-penerapanuu-no-4-tahun-2009-tentangpertambangan-mineral-danbatubara_5528f4e8f17e61ce228b45
ac