Anda di halaman 1dari 6

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang Masalah


Penderita hipertensi memiliki resiko yang lebih tinggi terhadap penyakit jantung,

stroke, gagal ginjal dan kebutaan. Pada penderita hipertensi, terjadi peningkatan tekanan
darah secara abnormal, yaitu tekanan sistolik > 140 mmHg dan diastolik > 90 mmHg.
Kecemasan yang biasa dialami pasien saat akan menerima perawatan gigi dapat
mempengaruhi tekanan darah. Dengan komunikasi yang terjalin dengan baik antara dokter
gigi dan pasien, diharapkan pasien menjadi tenang dan nyaman. Selain itu, prosedur
perawatan yang memakan waktu mungkin dapat dibagi menjadi beberapa sesi, supaya pasien
tidak duduk terbaring terlalu lama di dental chair.
Pasien dengan hipertensi yang tidak terkontrol beresiko untuk mengalami perdarahan
paska pencabutan gigi. Hal ini berkaitan dengan obat bius yang digunakan umumnya
mengandung vasokonstriktor (agar efek obat bius bertahan lama) yang berefek
menyempitkan pembuluh darah, sehingga tekanan darah semakin meningkat. Hal ini dapat
menyebabkan pecahnya pembuluh darah kecil dan terjadi perdarahan. Oleh karena itu, perlu
dilakukan pemeriksaan tekanan darah sebelum tindakan pencabutan dilakukan. Jika tekanan
darah pasien tinggi, pencabutan gigi sebaiknya ditunda dan pasien dirujuk ke ahli penyakit
dalam terlebih dulu untuk mengontrol tekanan darah.
Obat-obatan anti hipertensi dapat mempengaruhi kondisi rongga mulut. Beberapa
jenis obat menyebabkan mulut kering dan menimbulkan perubahan sensasi pengecapan, dan
obat lainnya seperti Ca-channel blockers menyebabkan pembesaran dan pembengkakan gusi.
Kurangnya volume air liur pada mulut yang kering dapat menyulitkan saat bicara dan
mengunyah serta mempermudah pertumbuhan bakteri dan jamur. Dengan demikian, selain
kontrol rutin ke ahli penyakit dalam, pasien penderita hipertensi juga perlu mengontrol
kesehatan rongga mulut secara rutin ke dokter gigi.
Diabetes mellitus merupakan gangguan terhadap konsentrasi glukosa darah secara
persisten. Banyak penderita yang datang ke praktek dokter gigi tidak menyadari sedang
menderita diabetes mellitus. Oleh karenanya seorang dokter gigi harus mengetahui batasan
tindakan yang dapat dilakukan pada pasien dengan kondisi ini. Diabetes mellitus bukan
merupakan kontra indikasi untuk setiap tindakan perawatan gigi dan mulut Penatalaksanaan

diabetes mellitus tergantung pada tingkat resiko yang dialarni penderita apakah penderita
dalam keadaan resiko rendah, menengah maupun tinggi. Pada penderita yang tidak
menyadari menderita diabetes mellitus, riwayat dental meliputi riwayat medis mengenai
adanya poliuria, polydipsia, menurunnya berat badan dan juga pemeriksaan laboratorium
sangat membantu menentukan kondisi penderita diabetes mellitus. Maka sebaiknya sebelum
melakukan perawatan seorang dokter gigi harus memperhatikan gejala klinis yang
ditimbulkan kondisi ini, dan pada pasien yang telah menyadari kondisi tubuhnya sebaiknya
perlu diketahui kadar gula darah puasa penderita yang mengalami diabetes mellitus.
Penderita penyakit hypertensi.
Pengertian : peningkatan tekanan darah didalam arteri. Arteri adalah pembuluh darah
yang mengangkut darah dari jantung dan dialirkan ke seluruh jaringan dan organ
tubuh.Penyebab : Genetik, lingkungan, hipertensi yang berhubung dengan kehamilan, dll.
Gejala umum :
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)

sakit kepala
pendarahan dari hidung,
pusing, mual, muntah
wajah kemerahan dan kelelahan
Sesak nafas
Gelisah
Pandangan menjadi kabur yang terjadi karena adanya kerusakan pada otak, mata,
jantung, dan ginjal

Manifestasi hipertensi dalam Rongga Mulut sebagian besar disebabkan karena obat
anti hipertensi, antara lain :
a) Obat Golongan Diuretik
Efek samping : menyebabkan xerostomia(mulut kering), reaksi likenoid,
hilangnya pengecapan (dysgeusia), angioedema dan eritema multiforme.
b) Obat Golongan Beta Blocker
Efek samping : xerostomia(mulut kering), angioedema, ulser, dysgeusia dan
reaksi likenoid.
c) Obat Golongan Antagonis Kalsium (Calcium Channel Blocker) dan obat CEinhibitor.
Efek samping : terjadinya pembesaran gingiva(gingival enlargement), xerostomia,
dysgeusia, ulser, angioderma dan reaksi likenoid.
Penderita penyakit Diabetes melitus
DM bukan merupakan kontra indikasi untuk setiap perawatan kedokteran gigi
terutama dalam tindakan operatif seperti pencabutan gigi, kuretase pada poket dan

sebagainya. Bila penderita dibawah pengawasan dokter ahli sehingga keadaannya terkontrol
maka hal ini tidak menjadi masalah bagi dokter gigi untuk melakukan perawatan gigi dan
mulut penderita tersebut. Tetapi walaupun demikian ada beberapa faktor yang perlu
diperhatikan sebelum melakukan perawatan yang dapat menentukan keberhasilan perawatan,
antara lain kadar gula dalam darah dan urin penderita, keadaan umum penderita dan asepsis.
Penatalaksanaan ekstraksi gigi pada penderita DM harus dilakukan dengan hati-hati, karena
tindakan invasif tanpa pengendalian gula darah dapat berakibat fatal.
Pasien yang mengetahui dirinya menderita DM harus diketahui jenis yang
dideritanya, perawatan yang pernah dilakukan, kontrol yang memadai pada Dmnya, dan
adanya komplikasi pada syaraf, vaskuler, ginjal, dan infeksi lainnya.
Pasien harus di anamnesa secara spesifik tentang riwayat penyakit ini, kejadian
hipoglikemik, ketoasidosis dan lain sebagainya. Bagi pasien yang melakukan pemeriksaan
glukosa darah di rumah, hasil dari pengujian glukosa darah yang terbaru harus dicatat.
Ditemukan juga beberapa manifestasi diabetes pada rongga mulut. Selain perubahan pada
kadar glukosa, diabetes mellitus juga berhubungan dengan perubahan patofisiologis yang
dapat meningkatkan faktor resiko penyakit periodontal. Berdasarkan penelitian menunjukan
bahwa pada pasien penderita penyakit diabetes yang tidak terkontrol memiliki insidensi
infeksi fungal dan bakteri penyebab penyakit periodontal lebih besar. Penelitian lain
menerangkan bahwa insidensi diabetes mellitus berhubungan dengan hiposalivasi atau
xerostomia, burning mouth, hilangnya kemampuan mengecap, perbesaran glandula salivarius,
candidiasis, lichen planus dan leukoplakia (Russoto, 1981., Albrecht et al, 1992).
Dalam penelitian yang dilakukan tanda dan gejala pada rongga mulut yang sering
ditemukan pada pasien diabetes mellitus baik yang terkontrol maupun yang tidak terkontrol
adalah hiposalivasi, halitosis gingivitis, dan periodontitis. Penurunan kemampuan merasa ,
apthous stomatitis sering ditemukan pada rongga mulut pasien yang mengalami diabetes
melitus yang tidk terkontrol. Sedangkan adanya sensasi mouth burning sering ditemukam
pada pasien yang mengalami diabetes mellitus terkontrol.
Hiposalivasi merupakan gejala yang dapat terjadi pada pasien diabetes mellitus
terkontrol maupun tidak terkontrol. Terjadinya hiposalivasi pada pasien diabetes mellitus
sangat berhubungan erat dengan kondisi polyuria yang dialami pasien dan berhubungan
dengan adanya kelainan fungsi jaringan adipose pada glandula salivarus sehingga dapat
mengganggu glandula salivarius dalam sekresi saliva. Sehingga kadar saliva dalam rongga
mulut akan cenderung berkurang sehingga menyebabkan gejala mouth burning. Selain itu
pemberian obat-obat diuretic behubungan dengan mouth burning. Penurunan produksi saliva

dalam rongga mulut berkolerasi dengan peningkatan jumlah jamur candida albicans dalam
rongga mulut (Peter, 1970., Oslen, 1974).
Adanya peningkatan kadar glukosa dalam saliva akan cenderung mempermudah
bakteri dan jamur untuk invasive kedalam epitel mukosa pada rongga mulut. Sehingga
mengganggu pertahanan neutrofil

dan memfasilitasi pertumbuhan candida. Penyakit

periodontal dapat mengakibatkan control metabolic buruk pada pasien diabetes mellitus.
Sehingga pemeriksaan rongga mulut secara rutin dan perawatan jaringa periodontal sangat
diperlukan oleh pasien yang mengalami diabetes mellitus (Shrimali, Astekar, Sowmya, 2011).
Tindakan perawatan gigi penderita tergantung pada pengetahuan dokter gigi tentang
keadaan penyakit tersebut. Jika pasien telah didiagnosis dan dikontrol dengan adekuat, maka
tidak ada masalah sepanjang dokter gigi benar-benar mempertimbangkan hal-hal yang dapat
menghilangkan komplikasi. Hal-hal yang perlu diperhatikan pada perawatan gigi pasien DM
adalah (Tarigan, 2003):
(1) Hal-hal tentang keadaan kesehatan pasien DM harus didiskusikan dengan dokter yang
merawatnya.
(2) Semua infeksi rongga mulut harus dirawat dengan segera dengan antibiotik yang tepat.
(3) Kesehatan rongga mulut yang baik harus dipertahankan, sehingga iritasi lokal akan
hilang secara teratur, pembentukan kalkulus berkurang dan sangat diharapkan gingivitis dan
penyakit periodontal dapat dicegah.
Tindakan asepsis perlu diperhatikan apabila kita akan merawat gigi dan mulut penderita DM
yang sudah terkontrol, karena penderita pada umumnya mempunyai daya tahan tubuh yang
rendah terhadap infeksi. Adanya DM yang tidak terdiagnosa, tidak dirawat, kurang dikontrol
menyebabkan risiko yang lebih besar atau serius bagi dokter gigi dalam mengatur rencana
perawatan. Kemungkinan terjadinya koma diabetes (hiperglikemia), shock insulin
(hipoglikemia), penyebaran infeksi, kurangnya respon penyembuhan pembedahan harus
menjadi pertimbangan utama. Pasien yang memiliki risiko ini harus dievaluasi dengan hatihati dan konsultasi kesehatan jika ada satu kemungkinan di rongga mulut (Tarigan, 2003).

2.6 Mind Mapping


Pasien,58 tahun

Instalasi gigi dan


mulut RSGM Royal

P.I.O :
Anamnese:

1. Gigi 26 mobility 2
2. Karies yang sudah

1. Sakit gigi molar 1

TD 160/90 mmHg

mengenai pulpa.

kiri atas.
2. Menderita

Pemeriksaan fisik:

darah

tinggi dan diabetes

Yang harus dilakukan drg adalah:


1. Terapi obat :
-

Antibiotik: amoxycilin 500 mg, 3x1

Analgetik: paracetamol 500 mg, 3x1

2. Merujuk pasien ke dr.Sp.PD :

Daftar pustaka

Albrecht M, Banoczy J, Dinya E, Tamas IRG. Occurrence of Oral leukoplakia and


lichen planus in diabetes mellitus. J oral Pathol Med 1992;21;364-6.

Oslen I. Denture stomatitis. Occurrence and distribution of fungi. Acta Odont Scand
1974;32;329-33.

Peters Rb, Bahn AR, Barens G. Candida albicans in the oral cavities of diabetics. J
Debntal Res 1996;45;771-7.

Russoto SB. a symptomatic parotid gland enlargement in diabetes mellitus. Oral surg
oral med oral pathol 1981;52;594-8.

Shrimali L, Astekar M, Sowmya GV. Research ArticleCorrelation of Oral


Manifestations in Controlled and Uncontrolled Diabetes Mellitus. International
Journl of Oral and Maxillofacial Pathology 2011;2(4):24-27.