Anda di halaman 1dari 7

PRE-EKLAMPSIA

SOP

UPT
Puskesmas
Sangatta Selatan
1. Pengertian

2. Tujuan
3. Kebijakan
4. Referensi

5. Alat Dan Bahan

6. Prosedur

No. Dokumen
No. Revisi
Tanggal
Terbit
Tanggal
berlaku
Halaman

:
:
:
:
:
Dr.Suriani
NIP. 196212261999032001

Pre-eklampsia merupakan kondisi spesifik pada kehamilan di atas 20


minggu yang ditandai dengan adanya disfungsi plasenta dan respon
maternal terhadap adanya inflamasi spesifik dengan aktivasi endotel
dan koagulasi. Tanda utama penyakit ini adanya hipertensi dan
proteinuria. Pre-eklampsia merupakan masalah kedokteran yang
serius dan memiliki tingkat komplesitas yang tinggi. Besarnya masalah
ini bukan hanya karena Pre-eklampsia berdampak pada ibu saat hamil
dan melahirkan, namun juga menimbulkan masalah paska-persalinan.
Agar petugas medis dan paramedis dapat memahami dan
memberikan penanganan yang tepat pada pasien
Keputusan Kepala Puskesmas . Nomor tentang
Peraturan menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 5 Tahun
2014 Tentang Panduan Praktik Klinis Bagi Dokter di Fasilitas
Pelayanan Kesehatan Primer
Alat :
- Spignomanometer (Tensimeter)
- Stetoskop
- Meteran
- Laenec
Bahan
- RM Pasien
- Pulpen
1. Petugas memanggil pasien sesuai nomor urut
2. Petugas memberi salam saat menerima pasien.
3. Petugas melakukan anamnesis pada pasien, menanyakan
keluhan utama pasien, gejala yang timbul biasanya edema.
Timbulnya hipertensi dan proteinuria merupakan gejala yang
paling penting, namun penderita seringkali tidak merasakan
perubahan ini. Biasanya pasien datang dengan gejala pada
kondisi yang sudah cukup lanjut atau pre-eklampsia berat, seperti
gangguan penglihatan, sakit kepala hebat, nyeri perut bagian atas.
Faktor Risiko
a. Kondisi-kondisi yang berpotensi menyebabkan penyakit
mikrovaskular (antara lain : diabetes melitus, hipertensi kronik,
gangguan pembuluh darah)
b. Sindrom antibody antiphospholipid (APS)
c. Nefropati
d. Faktor risiko lainnya dihubungkan dengan kehamilan itu sendiri,
dan faktor spesifik dari ibu atau janin.
1. Umur > 40 tahun
2. Nulipara
3. Kehamilan multipel
e. Obesitas sebelum hamil
f. Riwayat keluarga pre-eklampsia eklampsia

4.
5.
6.

7.
8.

9.
7. Diagram Alir

g. Riwayat Pre-eklampsia pada kehamilan sebelumnya


Petugas mencuci tangan terlebih dahulu sebelum melakukan
pemeriksaan.
Petugas melakukan pemeriksaan tanda vital pasien meliputi
tekanan darah, nadi, suhu dan frekuensi pernapasan.
Petugas melakukan pemeriksaan fisik pada pasien :
a. Pada pre-eklampsia ringan: ditandai adanya peningkatan
tekanan darah 140/90 mmHg.
b. Pada pre-eklampsia berat : tekanan darah > 160/110
mmHg, edema, pandangan kabur, nyeri di epigastrium atau
nyeri pada kuadran kanan atas abdomen (akibat
teregangnya
kapsula
glisson),
sianosis,
adanya
pertumbuhan janin yang terhambat.
Petugas melakukan cuci tangan setelah pemeriksaan.
Petugas melakukan pemeriksaan penunjang yaitu pemeriksaan
darah rutin (Hb,Ht,leukosit,trombosit) dan urin lengkap untuk
menilai kadar proteinuria.
Petugas menegakkan diagnosis berdasarkan hasil pemeriksaan.

Memanggilpasien sesuai
nomor urut

Petugas menegakkan
diagnosa

Petugas memberikan terapi


berdasarkan hasil
pemeriksaan dan diagnose
dan merujuk bila perlu

8. Unit Terkait
9. Dokumen Terkait

Poli Umum
Apotik
Rekam Medik
Register
Blanko resep

Petugas melakukan
anamnesa pada pasien

Petugas menanyakan keluhan


utama pasien

Petugas melakukan
pemeriksaan fisik

Petugas melakukan pemeriksaan


vital sign

Petugas mencatat hasil


di rekam medik

menulis diagnose
pasienkebuku register.

10. Rekaman historis perubahan


N
Yang dirubah
o

Isi Perubahan

Tgl mulai diberlakukan

DAFTAR
TILIK

PRE-EKLAMPSIA
No.
:
Dokumen
No. Revisi
:
Tanggal
:
Terbit
Tanggal
:
berlaku
Halaman
:

UPT
Puskesmas
Sangatta Selatan
No

Dr.Suriani
NIP. 196212261999032001

Langkah Kegiatan

Apakah

Apakah

Apakah

Apakah

petugas memanggil pasien sesuai nomor


urut?
petugas
memberikan
salam
saat
menerima pasien?
petugas melakukan anamnesis pada
pasien, menanyakan keluhan utama
pasien, gejala yang timbul biasanya
edema.
Timbulnya
hipertensi
dan
proteinuria merupakan gejala yang paling
penting, namun penderita seringkali tidak
merasakan perubahan ini.
Biasanya
pasien datang dengan gejala pada kondisi
yang sudah cukup lanjut atau preeklampsia berat, seperti gangguan
penglihatan, sakit kepala hebat, nyeri
perut bagian atas.
Faktor Risiko
a. Kondisi-kondisi yang berpotensi
menyebabkan penyakit mikrovaskular
(antara lain : diabetes melitus, hipertensi
kronik, gangguan pembuluh darah)
b. Sindrom antibody antiphospholipid
(APS)
c. Nefropati
d. Faktor risiko lainnya dihubungkan
dengan kehamilan itu sendiri, dan faktor
spesifik dari ibu atau janin.
1. Umur > 40 tahun
2. Nulipara
3. Kehamilan multipel
e. Obesitas sebelum hamil
f. Riwayat keluarga pre-eklampsia
eklampsia
g. Riwayat Pre-eklampsia pada kehamilan
sebelumnya?
petugas mencuci tangan terlebih dahulu
sebelum melakukan pemeriksaan?

Ya

Tidak

Tidak Berlaku

Apakah

Apakah

Apakah

Apakah

Apakah

petugas melakukan pemeriksaan tanda


vital pasien meliputi tekanan darah, nadi,
suhu dan frekuensi pernapasan?
petugas melakukan pemeriksaan fisik
pada pasien :
a. Pada pre-eklampsia ringan: ditandai
adanya peningkatan tekanan darah
140/90 mmHg.
b. Pada pre-eklampsia berat : tekanan
darah > 160/110 mmHg, edema,
pandangan kabur, nyeri di epigastrium
atau nyeri pada kuadran kanan atas
abdomen (akibat teregangnya kapsula
glisson),
sianosis,
adanya
pertumbuhan janin yang terhambat?
petugas melakukan cuci tangan setelah
pemeriksaan?
petugas pemeriksaan penunjang yaitu
pemeriksaan
darah
rutin
(Hb,Ht,leukosit,trombosit)
dan
urin
lengkap untuk menilai kadar proteinuria?
petugas
menegakkan
diagnosis
berdasarkan hasil pemeriksaan?

10

13

petugas melakukan talaksanaan parotitis


sebagai berikut:
a. Tata laksana pre-eklampsia ringan.
1. Pantau keadaan klinis ibu tiap
kunjungan antenatal: tekanan darah,
berat badan, tinggi badan, indeks masa
tubuh, ukuran uterus dan gerakan janin.
2. Rawat jalan (ambulatoir)

Ibu
hamil
banyak
istirahat
(berbaring/tidur miring)
Konsumsi susu dan air buah
Obat antihipertensi
Indikasi utama pemberian antihipertensi
pada
kehamilan
adalah
untuk
keselamatan ibu dalam mencegah
penyakit
serebrovaskular.
Meskipun
demikian, penurunan tekanan darah
dilakukan secara bertahap tidak lebih dari
25% penurunan dalam waktu 1 jam. Hal
ini untuk mencegah terjadinya penurunan
aliran darah uteroplasenter.
Obat antihipertensi yang dapat diberikan :
a) Metildopa, biasanya dimulai pada dosis
250-500 mg per oral 2 atau 3 kali sehari,
dengan dosis maksimum 3 g per hari,
atau
b) Nifedipin 10 mg kapsul per oral, diulang
tiap 15-30 menit, dengan dosis maksimal
30 mg.
Tidak perlu diberikan obat-obatan
seperti: diuretik, dan sedatif.
b. Tata laksana pre-eklampsia berat.
a. Pemberian MgSO4 dosis awal dengan
cara: ambil 4 mg MgSO4 (10 ml larutan
MgSO4 40%) dan larutkan dalam 10 ml
aquades. Berikan secara perlahan IV
selama 20 menit. Jika akses IV sulit
berikan masing-masing 5 mg MgSO4
( 12,5 ml larutan MgSO4 40%) IM di
bokong kiri dan kanan?
Apakah
petugas merujuk bila ada satu atau lebih
gejala dan tanda-tanda pre-eklampsia
berat ke fasilitas pelayanan kesehatan
sekunder yang memiliki dokter spesialis
obstetri dan ginekologi setelah dilakukan
tata laksana pada pre-eklampsia berat?
Apakah
petugas
menulis
hasil
anamnesis,
pemeriksaan fisik, diagnosa dan terapi ke
dalam rekam medik?
Apakah
petugas menandatangani rekam medik?

14

Apakah

11

12

Apakah

petugas menulis hasil diagnosa pada


buku register?

CR: %.

Sangatta,
Pelaksana/Auditor

()